Anda di halaman 1dari 23

RAMBU-RAMBU PENYELENGGARAAN

KKG DAN MGMP


DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
DIREKTORAT JENDERAL PENINGKATAN MUTU PENDIDIK DAN
TENAGA KEPENDIDIKAN
DIREKTORAT PROFESI PENDIDIK
2010
Guru Bermutu
1. Guru yang bermutu merupakan syarat mutlak
hadirnya sistem dan praktik pendidikan yang
berkualitas, hampir semua bangsa di dunia ini
selalu mengembangkan kebijakan yang
mendorong keberadaan guru yang berkualitas.
2. Salah satu kebijakan yang dikembangkan oleh
pemerintah di banyak negara adalah kebijakan
intervensi langsung menuju peningkatan mutu
dan memberikan jaminan dan kesejahteraan
hidup guru yang memadai.
RasionaI:
W && R No: 14/ 2005 ttg Guru dan Dosen, PP Nomor
19/ 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, dan
PP No. 74/ 2008 ttg Guru mengamanatkan bahwa
guru wajib memiliki kualifikasi akademik minimal S1
atau D-V, kompetensi, dan sertifikat pendidik.
W Sesuai perkembangan PTEKS, guru hrs
meningkatkan kompetensinya secara
berkeIanjutan.
W gar proses peningkatan kualifikasi akademik dan
kompetensi guru terprogram serta terlaksana dgn
baik, diperlukan wadah pembinaan guru yg mandiri,
profesional, dan dekat dgn lingkungan guru.
anjutan .........
W adah pembinaan guru yang sudah ada, yaitu
Kelompok Kerja Guru (KKG) untuk guru SD/M/SD
dan Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) utk
guru SMP/MTs/SMP, SM/M/SM, dan
SMK/MK saat ini masih blm berjalan dgn baik dan
masih banyak menghadapi berbagai kendala.
W Mengingat peran KKG dan MGMP sangat penting
dalam pengembangan profesionalisme guru dan agar
pelaksanaan kegiatan KKG dan MGMP bagi guru
lebih terarah, telah disusun rambu-rambu
pengembangan dan penyelenggaraan KKG dan
MGMP.
Manfaat KKG dan MGMP
W Bagi Siswa
Siswa berpeluang utk memperoleh proses pembelajaran yg
aktif, inovatif, kreatif, efektif, dan menyenangkan.
kumulasi dari proses pembelajaran tsb di atas, diharapkan
akan berdampak pada peningkatan prestasi belajar siswa.
W Bagi Guru
W Meningkatnya kompetensi guru dlm menyiapkan rencana
pembelajaran, bahan ajar, dan perangkat penilaian.
W Meningkatnya kompetensi dlm menyelenggarakan Pembelajaran yg
ktif, novatif, Kreatif, Efektif, dan Menyenangkan (PKEM).
W Terhimpunnya dokumen portofolio utk proses sertifikasi, kenaikan
jabatan fungsional guru, dan pengakuan hasil belajar.
W Terfasilitasinya menjadi anggota atau pengurus organisasi profesi guru
yg sesuai dgn bidang yg diampunya.
Bagi SekoIah
W danya kaitan antara pendidikan dan pelatihan guru di KKG atau MGMP
dengan pembenahan pembelajaran di sekolah.
W Tersedia guru yg profesional dan mampu meningkatkan mutu
pembelajaran di sekolah.
W Kemudahan dlm pengelolaan keikutsertaan guru dlm pendidikan dan
pelatihan di KKG atau MGMP dgn meminimalisasi dampak negatif akibat
guru sering meninggalkan tugas mengajar krn keikutsertaan dlm pelatihan-
pelatihan.
Bagi KKG atau MGMP
W Terwujudnya KKG atau MGMP sbg wadah komunikasi, pembinaan, dan
peningkatan profesi dan karier guru yg terpercaya.
Bagi Pemerintah, Pemerintah Provinsi, dan Pemerintah
Kabupaten/Kota
W Tersedianya model pembinaan organisasi profesi guru
yang profesional utk meningkatkan mutu pembelajaran.
Indikator KeberhasiIan
1. Terwujudnya peningkatan mutu pelayanan pembelajaran yang
mendidik, menyenangkan, dan bermakna bagi siswa.
2. Terjadinya saling tukar pengalaman dan umpan balik antar
guru anggota KKG atau MGMP.
3. Meningkatnya pengetahuan, keterampilan, sikap, dan kinerja
anggota KKG atau MGMP dalam melaksanakan proses
pembelajaran yang lebih profesional ditunjukkan dengan
perubahan perilaku mengajar yang lebih baik di dalam kelas.
4. Meningkatnya mutu pembelajaran di sekolah melalui
hasilhasil kegiatan KKG atau MGMP oleh anggotanya.
5. Termanfaatkannya kegiatan KKG atau MGMP bagi guru,
siswa, sekolah, KKG atau MGMP, dan pemerintah (pusat,
provinsi, dan kabupaten/kota).
Organisasi
PenyeIenggaraan kegiatan KKG atau MGMP sbg wahana
pengembangan profesionaIisme guru, perIu diIengkapi dgn:
W Surat Penetapan dari KepaIa Dinas Pendidikan Kabupaten/
Kota meIaIui KepaIa Unit PeIayanan Teknis Daerah (UPTD)
Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota utk KKG,
Surat Penetapan dari KepaIa Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota utk MGMP.
W Anggaran Dasar (AD) dan Anggaran Rumah Tangga (ART)
KKG atau MGMP.
W Struktur Organisasi KKG atau MGMP
Ketua
8ekretar|s
endahara
Ketua |dang
Perencanaan dan
Pe|aksanaan
Program
Ketua|dang
Pengembangan
0rgan|sas|, Adm|n|stras|,
8arana dan9ffff
Ketua |dang
humas dan
Kerjasama
Ketua |dang
humas dan
Kerjasama
A n g g o t a
KEPENG&R&SN
Organisasi KKG atau MGMP mengatur kepengurusan dan keanggotaan dengan
berbagai tugas pokok dan fungsinya.
1. Organisasi KKG atau MGMP terdiri dari pengurus dan anggota.
2. Pengurus KKG atau MGMP terdiri dari: satu orang ketua, satu orang sekretaris,
satu orang bendahara, dan tiga orang ketua bidang, yaitu (1) bidang
perencanaan dan pelaksanaan program; (2) bidang pengembangan organisasi,
administrasi, sarana dan prasarana; dan (3) bidang hubungan masyarakat dan
kerjasama.
3. Pengurus KKG atau MGMP dipilih oleh anggota berdasarkan D/RT.
4. nggota KKG atau MGMP berasal dari guru sekolah negeri dan guru sekolah
swasta, baik yang berstatus PNS maupun bukan PNS.
5. nggota KKG terdiri dari guru kelas, guru pendidikan agama, guru penjasorkes,
dan guru lain di SD/M/SD yang berasal dari 8 10 sekolah atau disesuaikan
kondisi daerah setempat dan pembentukannya sesuai dengan ketentuan yang
berlaku.
6. nggota MGMP terdiri dari guru mata pelajaran di SMP/MTs/SMP,
SM/M/SM, SMK/MK (setiap mata pejalaran membentuk MGMP), yang
berasal dari 8 10 sekolah atau disesuaikan dengan kondisi daerah setempat
dan pembentukannya sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Program
Program KKG atau MGMP pd dasarnya merupakan bagian utama dlm
pengembangan KKG atau MGMP. Program tersebut hrs selalu merujuk
pd usaha peningkatan kompetensi dan profesionalisme guru. Terdiri
dari:
W Program umum adalah program yg bertujuan utk memberikan
wawasan kpd guru ttg kebijakan-kebijakan pendidikan di tingkat
daerah sampai pusat, spt kebijakan terkait dgn pengembangan
profesionalisme guru.
W Program inti adalah program-program utama yg ditujukan utk
meningkatkan kualitas kompetensi dan profesionalisme guru.
Program inti dpt dikelompokkan ke dlm program rutin dan program
pengembangan
W Program penunjang bertujuan utk menambah pengetahuan dan
keterampilan peserta KKG atau MGMP dgn materi-materi yg bersifat
penunjang spt bahasa asing, TK, dll.
.
Kewajiban anggota KKG atau MGMP
a. menghadiri dan mengikuti kegiatankegiatan di
KKG atau MGMP sesuai dengan program kerja
yang telah ditetapkan;
b. membayar iuran sesuai dengan kesepakatan
anggota KKG atau MGMP;
c. mengiplementasikan hasil kegiatan di KKG atau
MGMP di sekolah masingmasing; dan
d. berperan aktif dalam setiap pelaksanaan kegiatan
yang diselenggarakan oleh KKG atau MGMP.
Materi Kegiatan KKG atau MGMP
1. Setiap KKG atau MGMP perlu mengembangkan
materi kegiatan KKG atau MGMP yang
mengacu kepada empat kompetensi guru dan
program yang telah ditetapkan.
2. &ntuk melihat sejauh mana materimateri yang
dipilih dalam program/kegiatan KKG atau MGMP,
diperlukan penyusunan indikator pencapaian
kegiatan pelatihan yang dilaksanakan di KKG
atau MGMP.
KaIender Kegiatan KKG atau MGMP
W Setiap KKG atau MGMP perlu menyusun
kalender kegiatan yang terdiri dari
kalender kegiatan bulanan, semesteran,
dan tahunan.
W Sekurangkurangnya kalender kegiatan
KKG atau MGMP dilaksanakan 12 kali
dalam satu tahun.
Sumber Daya Manusia
Sumber daya manusia untuk mendukung kegiatan KKG atau
MGMP terdiridari nara sumber utama dan nara sumber
pendukung.
Nara sumber utama pada kegiatan KKG atau MGMP berasaI
dari unsurunsur berikut:
1. Guru (anggota)
2. nstruktur/fasilitator
3. Tenaga fungsional lainnya
Nara sumber pendukung pada kegiatan KKG atau MGMP
berasal dari unsurunsur berikut:
1. Kepala Sekolah
2. Pengawas Sekolah
3. Tenaga struktural di Dinas Pendidikan
4. Tenaga struktural/non struktural dari instansi lainnya
Sarana dan Prasarana
Sekolah yang ditunjuk sebagai sekolah inti penyelenggaraan
pertemuan KKG atau MGMP harus memiliki sarana dan
prasarana minimal sebagai berikut.
1. Komputer
2. OHP/D Proyektor
3. Telepon dan Facsimile
PengeIoIaan
Pengelolaan KKG atau MGMP sebagai wadah peningkatan
kompetensi dan pengembangan profesionalisme guru meliputi
perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi program KKG atau
MGMP.
1. Perencanaan Program KKG atau MGMP
Perencanaan program KKG atau MGMP meliputi penyusunan:
a. visi;
b. misi;
c. tujuan; dan
d. rencana kerja.
PeIaksanaan Program KKG atau MGMP
a. Pedoman Kerja KKG atau MGMP
KKG atau MGMP membuat dan memiliki pedoman yang mengatur
berbagai aspek pengelolaan secara tertulis yang mudah dibaca oleh
pihakpihak yang terkait.
b. Struktur Organisasi KKG atau MGMP
1) Struktur organisasi KKG atau MGMP berisi tentang sistem
penyelenggaraan dan administrasi yang diuraikan secara jelas dan
transparan.
2) Semua pimpinan dan anggota mempunyai uraian tugas, wewenang,
dan tanggungjawab yang jelas tentang keseluruhan penyelenggaraan
dan administrasi KKG atau MGMP.
c. Kegiatan KKG atau MGMP
1) berdasarkan kepada rencana kerja tahunan dan disesuaikan dengan
kebutuhan;
2) memperhitungkan sumber pendanaan yang dimiliki oleh KKG atau
MGMP.
EvaIuasi Program KKG atau MGMP
a. Pengurus mengevaluasi setiap kegiatan sebagaimana
yang tertera pada rencana program tahunan
b. Pengurus melaporkan pelaksanaan program KKG atau
MGMP dan mempertanggungjawabkannya pada rapat
pengurus serta anggota dalam bentuk laporan pada akhir
tahun pelajaran yang disampaikan sebelum penyusunan
rencana kerja tahunan berikutnya. aporan yang telah
dipertanggungjawabkan, disampaikan ke Dinas Pendidikan.
Pemantauan dan EvaIuasi
W Pelaksanaan program KKG atau MGMP sebaiknya
disertai dengan sistem pemantauan dan evaluasi. Melalui
pemantauan dan evaluasi yang terprogram serta
pembinaan yang berkelanjutan.
W Diharapkan hasil kegiatan KKG atau MGMP dapat
dipertanggungjawabkan dan diakui oleh pihak-pihak yang
terkait seperti: guru sebagai anggota, kepala sekolah,
pengawas sekolah, Dinas Pendidikankabupaten/Kota/
Kota/Provinsi, P4TK, PMP, dan Perguruan Tinggi.
Faktorfaktor yang terkandung dalam pemantauan dan evaluasi KKG atau
MGMP, antara lain input, proses, dan output dari kegiatan KKG atau MGMP,
yang diuraikan sebagai berikut.
a. nput
Pemantauan dan evaluasi dimulai dari proses input yang mencakup
komponen organisasi, program kegiatan, sumber daya manusia, sarana
dan prasarana, dan pembiayaan sebagaimana telah dijelaskan
sebelumnya.
b. Proses
Pemantauan dan evaluasi di dalam kegiatan proses pelaksanaan KKG atau
MGMP mencakup keterlaksanaan kegiatan sesuai dengan yang telah
ditetapkan di dalam input. Komponen yang akan dipantau di dalam kegiatan
proses adalah persiapan dan pelaksanaan program kerja yang didukung
dari komponenkomponen input.
c. Output
Hasilhasil yang diperoleh dari kegiatan KKG atau MGMP sesuai dengan
program kerja yang direncanakan.
PeIaksanaan Pemantauan dan EvaIuasi
W EvaIuasi Mandiri
KKG atau MGMP melakukan evaluasi mandiri dua kali dalam setahun.
Hasil evaluasi mandiri ini merupakan bahan dan lampiran laporan
kegiatan secara keseluruhan.
W Pemantauan InternaI
Pengawas Sekolah, Tim &PTD Dinas Pendidikan
Kabupaten/Kota, Tim Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, Tim PMP,
Tim P4TK, Tim Dinas Pendidikan Provinsi, dan Tim Ditjen PMPTK
memantau pelaksanaan kegiatan guru di KKG atau MGMP Setiap tim
membuat laporan hasil pemantauan dan mendiseminasikannya kepada
pihak terkait.
W Pemantauan EksternaI
Kegiatan pemantauan eksternal dilakukan oleh pihak ketiga yang
independen. Kegiatan yang dipantau mencakup kegiatan operasional
maupun kegiatan teknis akademis.
TERIMA KASIH
DA^ HARAPA^ KlTA SLMOGA
GURUGURU KlTA BLRMUTU DA^
A^AK DlDlK KlTA BLRMUTU PULA