Anda di halaman 1dari 3

pagi itu, hari minggu, tiba2 mamah membangunkan aku dari tidur dan minta aku unt uk di cek

darah ; " la , cepet bangun , ke RS yuk , kita cek darah , abisnya akh ir2 ini dan semenjak kamu ikut ekskul itu kamu jadi sering pingsan & suka ngeluh pusing2 terus , mamah takut kamu knp2 lagi" aku cuma bilang "iya mah" *saat itu akupun lagi gak enak badan dan kebetulan bgt mamah ngajak buat cek darah , kare na akupun ingin tau* Kira2 jam 11 hariitu, aku berangkat ke RS sari asih . *dengan perasaan yang semr awut , ada takut , galau , dll lah yang aku rasain saat itu* sesampainya aku di RS , aku langsung daftar untuk di cek dan aku mengisi sebuah form untuk identita s hasil lab *dengan tangan gemeteran juga , hehe*. sekitar setengah jam menunggu nama akupun dsebut oleh suster *ny.siti nurlaela*.akupun langsung jalan dengan penuh harapan agar tidak terjadi apa2 sama aku .. saat yang menakutkan sudah berlalu , aku izin ke mamah , "mah aku pergi ya , mau refresh pikiran" mamah jawab "mau kemana? jangan kmn2 emang gak mau nunggu hasi lnya?"aku bilang" nanti klo hasil LAbnya udh keluar kabarin aku ya mah:) "dadah mamah" , aku pergi karena kondisi dirumah karena tidak mendukung aku untuk dirma h , bukan karena aku gak sayang sama diri aku sendiri :( aku pergi tanpa arah , akhirnya aku memutuskan untuk pergi ke tempat yang penuh kenangan sama pacar tercinteh *cieeeh , hehehe* ,nah , sesampainya disana aku fl ashback aja waktu aku sama pacar disini , ya sekedar menghibur diri sendiri , wa laupun harus netesin airmata juga sih -,-"tapi disana juga sedikit menghilangkan perasaan dan pikiran yang semrawut itu padahal dikelilingin orang-orang yang pa da asyik pacran *hhh that's time make me very..very envy :)* , 1 jam pun sudah b erlalu disana , Hanphone aku bergetar ada banyak message dari sipacar dan ada d ari mamah .. akhrnya aku buka message dari mamah , mamah bilang "la pulang , has il LABnya udah keluar tuh , mamah belom buka , kamu aja yang buka duluan" rasa takut itu mulai timbul kembali , negatif thingking yang ada dipikiran aku sampe2 gak kerasa kalo ada telp dari mamah , disitu aku berfikir buat nyiapin mental a ku , kalau nantinya aku divonis memiliki penyakit yang parah , aku abaikan semua sms & telp dari mamah dan sipacar , saat itu aku tidak ingin diganggu dan ingin sendiri . setelah sekian kali mamah telp akhirnya aku angkat juga A : "hallo mah ass " M : hallo , walaikumsalam *dengan suara isak tangis mamah menjawabnya dan seprti tidak sanggup untuk berbicara* A : knp mah? kok kaya nangis *aku berfikir bukan karna hasil LAB aku mamah nangi s , aku berfikir kareenaa ____ privasi lah ya :)* M : lagi dimana ? cepet pulang , banyak istirahat , kamu lagi sakit , biar cepet sembuh . A : dih kenapa kali ? bilang dulu kenapa , aku gpp , aku udah enakan kok mah ,ak u gak mau pulang sebelum keadaannya stabil *penasaran yang rasain saat itu , ant ara hasil LAB dan tuuuuuuttttt :)* M : yaudah cepet pulang , bandel banget sih kalo dibilngin , mamah mau pergi kam u mau ikut atau engga . cepet pulang *suara kesal yang aku dengar dari mamah* A : mamah mau kemana ? aku mau ikut :'( *tetesan air mata yang gak kerasa terjat uh* M : yaudah cepet pulang , kamu itu sakit ________ !!! *mamah nangis*A : haa o.O ? mamah gak lagi boong kan? *lemas , nangis , panas dingin * telepon pun terputuss .. tutututuuuutttttt ... aku terpuruk , aku bingung harus gimana waktu itu , orang-orang yang disekililin g aku ngeliatin aku dengan penuh tanda tanya , aku gak peduli kata mereka , rasa nya saat itu urat malu aku udah putus .. aku melamun , dan ada 1 message dari pacar tercintah "dd dimana? dd pulang..aa j emput ya" aku bales "dd ditamkot , dd gak mau pulang , aa kan lagi ngerjain tuga s" gak kerasa padahal aku lagi jalan kaki buat naek angcot , tiba-tiba sipacar telepon "dd dimana? aa jemput ya , aa nunggu di stikes nih , ujan , dd jangan uj an-ujanana ya" aku jawab "dd lagi mau naek angcot ni , stikes dimana? dd gak tau , iya a" aa jawab "ihh yaudah aa nunggu di stikes ya , yang klo dd ganti angc

ot ke tamkot" aku jawab "ohh yaudah , iyaiya .."telepon teputuss , tututututuuut tt...... aku sempet bikin sipacar kesel juga karena kebablasan sampe bunderan BSD , giman a gak bablas aku gak tau stikes itu dimana , hujan pula , kaca mobil item , pera saaan sama pikiran lagi kacau , airmata ngalir terus , udaah deh *it's complicat ed* -,-". *maaf ya sayang ngerepotin kamu* akhirnya ketemu juga sama pacar dibunderan BSD itu , sepanjang perjalanan cuma b isa nangis dan belom bisa cerita apa-apa ,sipacar sempet kesel juga liat aku cum a nangis doang :) , ya akhirnya aku cuma buat ngomong tapi bukan masalah penyaki t yang aku alamin sekarang ini , ada masalah lain yang bikin aku semakin terpuru k :'(

yeah i think Life is not always a bright and sunny day to me, sometime its about how we dance in the rain. aku masih menyembunyikan penyakit yang aku alami sekarang dari siapapun , termas uk sahabat dan mungkin hanya seglintir orang saja yang tau , tapi ternyata aku g ak sanggup klo aku simpan ini lebih lama lagi karena aku takut suatu saat aku ga k bisa cerita sama orang-orang yang aku sayang .. akhirya disekolah aku tanya sama sahabat aku kalo _______ itu apa ? mereka pun n gejawab dan bertanya siapa yang sakit itu ? awalnya aku emang gak sanggup buat m emberi tahu sama mereka , karena aku takut meneteskan air mata didepan mereka , ya apa boleh buat aku memberitahunya dan airmata ini pun terjatuh lagi -,-" *dalem hati aku tuh sedih bangeeetttttt , takut , masa-masa seperti hari sebelum nya itu gak akan ada lagi* rasanya baru Kemarin main sama mereka, nongkrong-nongkrong gak jelas dibenton, n gegalau di pendopo sampe ngerekam suara kita yang punya cita-cita buat terjun ke dunia musik . Sekarang , aku harus berjuang buat ngelawan rasa sakit ini dan me lakukan aktivitas seperti biasa tanpa beban apapun dan berusah tersenyum kuat di depan mereka , walaupun dihati ini menangis kejer rasanya gak sanggup klo terus2 an kaya gini , tapi ini yang harus aku lakukan sekarang :) *gak mau bikin kalian semua sedih* "Rain" diatas aku ibaratkan ujian. Waktu kita kehujanan, ada kalanya kita gak us ah susah-susah cari payung. Ada kalanya all we have to do ya main ujan-ujanan.. Deal with our problem, and accept it sebagai salah satu chapter dalam hidup kita . Ibaratnya buku cerita, gak mungkin dong kita melewati satu chapter so we can f inally meet the happy ending... I do believe in one thing : Allah selalu kasih kita happy ending pada akhirnya. If its not happy, then its not the ending. Semua keluarga liat kondisi aku pasti menitikan air mata. Atau setidaknya diem s eribu bahasa. Ga tau mau ngomong apa, gak tau mesti komen apa dan gak tau harus percaya atau engga . And they would ask me : "sabar ya sayang , semangat , kamu PASTI SEMBUH , kamu harus ngelawan ini semua , kejar cita-cita kamu dan banyak b erdoa sama ALLAH SWT " Well, I gotta say, iya aku semangat . semangat buat sembu h dan bisa kejar cita-cita aku" tapi mereka selalu mempertanyakan "Kenapa mes ti kamu?". I said , I've found my limit. Limit dimana udah saatnya kita ikhlas m enerima ujian dari Allah ini. Nobody say life would be so easy, right? Ikhlas, b ahwa sesungguhnya semua makhluk adalah miliki Allah SWT. Ikhlas bahwaaku bukan h ak milik kami. aku cuma titipan, yang harus kalian jaga. Ada ungkapan kalo ada o rang yang meninggal "ALLAH SWT lebih sayang sama dia, makanya 'diambilnya' cepe t" Sungguh kalimat yang susah dicerna.. Apalagi buat aku. Tapi ya balik lagi kes ana, kita cuma manusia, we've made some mistakes. Kesalahan yang terkadang gak s adar kita buat.Siapa tau selama ini aku udah membuat kesalahan yang fatal ..maka nya sekarang aku divonis punya penyakit ini .. Please don't judge me for telling you this, tapi terkadang memang apa yang terja

di di hidup kita gak pernah lepas dari kuasa allah . Gak lama setelah aku mikir kalo "aku milik Allah", langsung ada perasaan tenang, langsung ada perasaan yang luar biasa ikhlasnya, dan disaat yang bersamaan semuanya terasa lebih masuk aka l. Ini cobaan. Allah menguji kita supaya sabar. Suatu saat nanti, tepat pada wak tu yang ditentukan Allah, ujian ini akan selesai. We'll come back to our happy d ay, and we'll appreciate life more that we ever did. Kondisi aku yang fluktuatif kadang membuat mamah dan sekularga resah. Terus-ter usan berdoa semoga Aku stabil lagi. Tidak ada jaminan kapan aku bisa pulih denga n sempurna. Mungkin itu untuk menghindari ekspektasi yang terlalu tinggi yang bi asanya berujung pada kekecewaan. Makanya, sekarang aku gak pernah set target dan aku selalu menganggap kalo aku s edang mimpi buruk walaupun faktanya sangat buruk :'( . God knows betapa ingin ak u , keluarga , dan orang- orang yang aku sayang cepet-cepet aku sembuh . Kondisi ini semata-mata untuk menenangkan psikis aku . Supaya aku tidak merasa down bil a suatu saat nanti kondisi aku drop.. :) Hidup itu soal keyakinan, yakin bahwa ujian yang dikasih Tuhan tidak mungkin mel ampaui batas kemampuan kita. Yakin bahwa Tuhan pasti akan memberikan yang terbai k untuk aku :) *ngeyakinin diri sendiri* *bersambuung storynya yaah :D*