P. 1
ATLAS Jakarta Coastal Defense Strategy

ATLAS Jakarta Coastal Defense Strategy

|Views: 1,301|Likes:
Dipublikasikan oleh mgreguliento

More info:

Published by: mgreguliento on Nov 15, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/03/2013

pdf

text

original

ATLAS

PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
DRAFT 31 Januari 2011

Strategi Pengamanan Pantai Jakarta / Jakarta Coastal Defence Strategy (JCDS) Kerjasama antara Pemerintah Indonesia dan pemerintah Belanda

TRIPLE - A

PusAir

ITB

ATLAS
PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
DRAFT 31 Januari 2011

Strategi Pengamanan Pantai Jakarta / Jakarta Coastal Defence Strategy (JCDS) Kerjasama antara Pemerintah Indonesia dan pemerintah Belanda

TRIPLE - A

PusAir

ITB

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABOTABEKPUNJUR

FOREWORD
The present Draft Atlas dated 31 January 2011 has been prepared in the framework of the Jakarta Coastal Defence Strategy project (JCDS). This project is undertaken under the umbrella of bilateral cooperation between the Government of Indonesia (GOI) represented by the Ministry of Public Works as its Executing Agency, and the Government of The Netherlands (GON) represented by Partners for Water. A multi-disciplinary expert team of Deltares, Urban Solutions, Witteveen en Bos, Triple-A Team, Pusair and ITB has been mobilized to provide technical assistance. The project duration is from October 2010 to June 2011. Throughout the centuries Jakarta has suffered serious flooding. In recent years frequency and intensity of flooding has noticeably increased, affecting larger areas and claiming more casualties and damage. Based on extrapolation of current trends, such as land subsidence, rising seawater level, climate change and rapid urban growth the flooding problems are expected to become critical over the next decades for the northern part of Jakarta that now accommodates over 4 million people. Hence the urgent need for effective, feasible and sustainable solutions. The purpose of the JCDS project is to set a strategic decision-making process into motion that will lead to effective, feasible and sustainable solutions. For this purpose the project aims at making a thorough diagnosis of the flood problems, at developing common perceptions among stakeholders, experts and decision-makers, and at developing shared views on the available options and broad consensus on strategic directions. For the purpose of supporting the decision-making process the JCDS project applies the so-called Triple-A concept, comprising three practical planning tools: ATLAS that systematically bundles relevant information from multiple sources, AGENDA that integrates existing and proposed plans from different stakeholders, ATURAN-MAIN (=Rules-of-the-game) that define the mechanisms for stakeholder participation in planning, investment and implementation. Jakarta, 31 January 2011 The Atlas is a public document that is accessible as a printed book, on CD-Rom, and via Internet web site. The present Draft Atlas is still far from complete, and during the next few months the presented information will be thoroughly checked and corrected, gaps will be identified and missing information will be added. For this purpose, we welcome comments and inputs. The structure of the present Draft Atlas is based on a Conceptual Framework, comprising (1) Spatial and Environmental context; (2) Socio-Economic Context; (3) Infrastructure Systems and Facilities; and (4) Institutional Context. Available data have been visualized as thematic maps, diagrams, tables and pictures, and are presented with due reference to their sources of information. The Draft Atlas will serve as basis for a flood risk assessment, mapping out the flood hazards, the vulnerability to flooding, and the capacity to mitigate the impacts from flooding. The Draft Atlas will further serve as basis for identifying strategic options and developing strategic directions for the development of a Coastal Defence Master Plan, which will be the logical next step.

Triple – A

KATA PENGANTAR i

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABOTABEKPUNJUR

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR / PENDAHULUAN KONSEPTUAL FRAMEWORK
1. PROFIL TATA RUANG 1.1 Geografi Posisi Geografis dan Batas Wilayah .................................................. 1 - 1 Topografi dan Lereng Wilayah ........................................................... 1 - 2 Penggunaan Tanah ............................................................................ 1 - 3 Struktur ruang dan Pola Ruang .......................................................... 1 - 5 1.2 Geologi Formasi Geologi ................................................................................. 1 - 10 Jenis Tanah ........................................................................................ 1 - 12 Erosi dan Sedimentasi ........................................................................ 1 - 14 Penurunan Tanah ............................................................................... 1 - 15 1.3 Hidrologi Air Permukaan .................................................................................... 1 - 22 Air Tanah ............................................................................................ 1 - 24 Banjir dan Rob .................................................................................... 1 - 28 Pasang Surut Astronomis ................................................................... 1 - 30 1.4 Iklim .................................................................................................... 1 - 33 1.5 Lingkungan ........................................................................................ 1 - 35 2. PROFIL SOSIAL-EKONOMI 2.1 Sejarah ................................................................................................. 2 2.2 Demografi ........................................................................................... 2 2.3 Sosial Kemiskinan dan Tenaga Kerja ........................................................... 2 Pendidikan .......................................................................................... 2 Kesehatan........................................................................................... 2 Isu-isu Gender .................................................................................... 2 2.4 Budaya................................................................................................ 2 2.5 Profil Ekonomi Makro ............................................................................ 2 -1 -6 -8 - 10 - 11 - 12 - 13 - 15

3. PROFIL PRASARANA 3.1 Wilayah Terbangun ............................................................................ 3 3.2 Perhubungan dan Telekomunikasi Transportasi Darat ............................................................................. 3 Transportasi Laut ............................................................................... 3 Transportasi Udara ............................................................................ 3 Pos dan Telekomunikasi .................................................................... 3 3.3 Energi ................................................................................................. 3 3.4 Bangunan Air Pertahanan Pesisir ............................................................................. 3 Pembagian Zona Drainase DKI ......................................................... 3 Sistem Tata Air .................................................................................. 3 Situ dan Waduk .................................................................................. 3 Pompa Pengendali Banjir .................................................................. 3 Pintu Air Pengendali Banjir ................................................................ 3 Sistem Peringatan Dinii Banjir ........................................................... 3 3.5 Pengelolaan Air Bersih dan Sanitasi.................................................. 3 4. PROFIL KELEMBAGAAN 4.1 Pemerintah Nasional .......................................................................... 4 4.2 Pemerintah Provinsi .......................................................................... 4 4.3 Pemerintah Kabupaten / Kota ............................................................ 4 4.4 Sektor Swasta .................................................................................... 4 4.5 LSM dan Lembaga Donor .................................................................. 4

- 1 5 7 8 9 10 14 16 17 18 19 20 21 23

- 1 - 5 - 8 - 10 - 12

Triple – A

DAFTAR ISI

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

I. Rangkaian Konseptual untuk Perencanaan Strategis dalam Konteks Komprehensif
Jakarta Coastal Defence Strategy (JCDS)
Sektor:
Departemen Dalam Negeri Keuangan ABRI Polisi 4.2 Pemerintah Provinsi Dinas terkait Badan koord. antar Prov. Hukum dan peraturan Penegakan hukum Polisi 4.4 Swasta Investor luar negeri Investor dalam negeri Kadin dan asosiasi bisnis Universitas, konsultan Kontraktor, developer 4.5 Masyarakat dan Donor LSM lokal LSM Internasional Donor Internasional 4.3 Pemerintah Kab. / Kota Dinas terkait Badan koord. antar daerah Hukum dan peraturan Penegakan hukum Polisi 3.3 Energi Produksi listrik Distribusi listrik Sumber listrik cadangan 4.1 Pemerintah Nasional Menteri dan Badan terkait Badan koord. antar depart. Hukum & peraturan Penegakan hukum Badan militer 1.2 Geologi Formasi geologis Jenis tanah Aktivitas geotektonik Erosi dan sedimentasi Penurunan tanah 1.1 Geografi Kondisi lahan Elevasi dan lereng Perluasan perkotaan Pemadatan perkotaan Ruang terbuka hijau 1.4 Iklim Perubahan iklim Perubahan musim Kenaikan suhu Peningkatan hujan Kekeringan 1.3 Hidrologi Air permukaan Pengambilan air tanah Peningkatan permukaan laut Pasang surut astronomis 1.5 Lingkungan Ekosistem air Deboisasi hulu Kehilangan pohon bakau Zona hijau Pencemaran air 2.5 Ekonomi Profil ekonomi makro Sektor ekonomi Hubungan ekonomis Hubungan kota-desa

Sektor:
Bappenas Lingkungan Hidup (KLH) Kehutanan Mitigasi Bencana (BNPB) Meteorologi (BMKG)

4. Profil Kelembagaan

1. Profil Tata Ruang dan Lingkungan

3.5 Air dan Sanitasi Air bersih Air limbah dan sanitasi Pengelolaan persampahan

3. Profil Prasarana

2. Profil Sosial-Ekonomi

2.3 Profil Sosial Kemiskinan dan tenaga kerja Pendidikan Kesehatan Isu-isu gender

3.4 Bangunan Air Sistem pertahanan pesisir Sistem polder Waduk retensi Sistem drainase Sistem irigasi

3.1 Area Terbangun Zona Permukiman Zona komersial Zona industri

2.1 Sejarah Sejarah Jabodetabekpunjur Sejarah bencana banjir

2.4 Profil Budaya Peninggalan budaya Aspek multi-budaya Pengetahuan lokal tentang pengatasan banjir

Sektor:
Pekerjaan Umum (PU) Transportasi Kelautan PAM (Air Minum) PLN (Listrik)

3.2 Perhubungan Transportasi darat Transportasi laut Transportasi udara Telekomunikasi

2.2 Demografi Pertumbuhan penduduk Kepadatan penduduk Migrasi Urbanisasi

Sektor:
Departemen Ekonomi Departemen Sosial Budaya dan Pariwisata Kesehatan

Triple – A

KONSEPTUAL FRAMEWORK

1. PROFIL TATA RUANG

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

PETA JAKARTA DALAM LINGKUP KAWASAN JABODETABEKPUNJUR

CAKUPAN KAWASAN PANTAI UTARA

Sumber : RTRW Jabodetabekpunjur

Cakupan Kawasan Pantura Teluk Jakarta mencakup Kabupaten Tangerang, Provinsi DKI Jakarta, dan Kabupaten Bekasi yang penataan ruangnya merupakan bagian yang tidak terlepas dari Kawasan Jabodetabekpunjur. Kawasan pantai utara merupakan kawasan andalan yang potensial untuk dikembangkan. Kawasan ini merupakan pusat kegiatan ekonomi yang tumbuh pesat karena kedekatannya dengan pusat-pusat kegiatan ekonomi, seperti pelabuhan, pergudangan dan pusat perdagangan grosir. Selain itu, kawasan ini juga kaya akan peninggalan sejarah dan warisan nilai budaya yang tinggi dan potensial dikembangkan sebagai obyek wisata.

Sumber : Peta RBI Bakosurtanal

1.1 PROFIL GEOGRAFI
Wilayah Provinsi DKI Jakarta terletak pada posisi 5o19’12” - 6o23’54” LS dan 106o22’42” - 106o58’18” BT terdiri atas daratan seluas 662 km2 dan perairan laut seluas 6.998 km2 dan 110 pulau yang berlokasi di Kabupaten Kepulauan Seribu. Daratan utama wilayah DKI Jakarta di bagian Utara dibatasi oleh garis pantai sepanjang ± 32 Km berbatasan dengan Provinsi Banten di bagian Barat dan berbatasan dengan Kabupaten Bekasi di bagian Timur. Bagian Selatan DKI Jakarta berbatasan dengan Provinsi Jawa Barat. Sebagai daerah Khusus Ibu Kota Jakarta, Jakarta memiliki aktifitas berskala pelayanan internasional, nasional, regional, dan local, hal ini mendorong terjadinya aglomerasi berbagai komponen kegiatan perkotaaan terutama pada kawasan yang telah berkembang. Pesatnya perkembangan kawasan perkotaan, selain memberikan dampak positif bagi perkembangan ekonomi, pada sisi lainnya dapat mengakibatkan timbulnya permasalahan lingkungan. Bencana banjir ataupun genangan air (inundation) yang terjadi di DKI Jakarta, pada hakekatnya memiliki korelasi dengan pesatnya perkembangan kawasan perkotaan di Jabodetabek Punjur, yang pada kenyataannya tidak lagi sesuai dengan fungsi yang seharusnya. Kawasan Jabodetabekpunjur merupakan kawasan strategis nasional sesuai dengan yang telah ditetapkan dalam Perpres No.54 Tahun 2008. Kawasan Jabodetabekpunjur dikatakan mempunyai nilai strategis karena memiliki satu kesatuan ekosistem dimana pemanfaatan ruang di kawasan ini mempunyai keterkaitan hulu-hilir di sepanjang Daerah Aliran Sungai (DAS) Ciliwung-Cisadane. Cakupan Kawasan Jabodetabekpujur meliputi Kabupaten Tangerang, Kota Tangerang, Provinsi DKI Jakarta, Kabupaten Bekasi, Kota Bekasi, Kota Depok dan sebagian wilayah Kabupaten Cianjur yang meliputi Kecamatan Cugenang, Kecamatan Pacet, Kecamatan Suka resmi dan Kecamatan Cipanas.

http://www.rumahdanproperti.com

Triple – A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 – 1

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Sumber : SRTM Sumber : Peta SRTM Sumber : SRTM

KETINGGIAN LAHAN DAN KEMIRINGAN LAHAN
Data geologi Lembar Jakarta menempatkan wilayah DKI Jakarta sebagai satuan morfologi dataran pantai yang dicirikan oleh permukaan tanah yang nisbi datar dengan ketinggian antara 0-15 m d.p.l. dengan lebar antara 7 40 km, meliputi tanggul pematang pantai, daerah rawa, dan dataran delta. Dataran ini dikenal sebagai Dataran Rendah Jakarta (Bemmelen, 1949). Sebagai dataran rendah, sekitar 40% wilayah DKI Jakarta berada di bawah permukaan laut. Kemiringan lereng wilayah DKI Jakarta berkisar antara 0-3%, sehingga relatif datar. Wilayah bagian Selatan yang merupakan hulu sungai-sungai yang bermuara di Teluk Jakarta memiliki kemiringan lereng antara 8-15%, meliputi bagian Utara wilayah Bogor dan Cibinong dan kemiringan lereng >15% semakin ke Selatan ke arah Ciawi dan Puncak. Perkembangan kawasan terbangun yang pesat di wilayah bagian Selatan Jakarta dengan kondisi geomorfologi yang memposisikan DKI Jakarta sebagai dataran rendah tempat bermuara sungai-sungai yang berhulu di bagian Selatan mengakibatkan peningkatan aliran permukaan dengan signifikan. Kondisi tersebut memberikan kontribusi terhadap kejadian banjir dan genangan di DKI Jakarta. Di wilayah bagian Selatan dan Timur Jakarta dijumpai beberapa rawa dan situ dengan luas total mencapai 96,5 Ha. Kondisi rawa dan situ semakin berkurang oleh invasi kegiatan menjadi lahan terbangun dan semakin tingginya sedimentasi pada situsitu yang ada.
Sawarendro

Triple – A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 – 2

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Peta Tutupan Lahan di Kawasan Jabodetabekpunjur 2009
Peta Penggunaan Lahan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2008

Sumber : Hasil analisa Kementrian Lingkungan Hidup (KLH)

LANDUSE
Berdasar analisis peta tutupan lahan tahun 2009 pengurangan lahan hutan di kawasan Jabodetabekpunjur cukup significan, yaitu kurang lebih 11% (dari 103,417 ha di tahun 2000 menjadi 92,079 Ha di tahun 2010), begitu juga pengurangan lahan sawah dsebesar 26% ari 58.771 ha di tahun 2000 menjadi 43.527 ha di tahun 2010, sedangkan lahan pemukiman bertambah 42% (dari 161.728 ha di tahun 2000 menjadi 229.834 ha di tahun 2010). Sementara lahan kosong berkurang 50%. Penggunaan lahan DKI Jakarta didominasi oleh lahan terbangun yang diwakili oleh peruntukan bangunan, prasarana jalan, dan infrastruktur lainnya. Interpretasi citra satelit tersebut memberikan informasi bahwa sekitar 66,62% wilayah daratan utama DKI Jakarta merupakan lahan terbangun, sedang 33,38% dapat diinterpretasikan sebagai lahan tidak terbangun seperti hutan kota, jalur hijau, pemakaman, lahan pertanian, taman, lahan kosong, dan lainnya.

Sumber : RTRW DKI Jakarta 2010-2030

Proporsi Pengunaan Lahan di Jabodetabekpunjur 2009 (ha)
Sawah 8,76%

Bangunan lain 6,88%

Lahan Kosong 0,14%

Semeak kebun Rumput Belukar 6,23% 0,32% 12,28%

Pemukiman 46,24%

Hutan 18,52% Rawa 0,01%

Tubuh air 0,62%
Sawarendro

Sumber : Analisa JSM 2.1, Proyek 6 Cis, 2010

Triple – A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 – 3

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR
Penggunaan Lahan di DKI Jakarta Tahun 1996 – 2006
Penggunaan Lahan No. Tahun Perumahan Industri (Ha) Perkantoran dan (Ha) Pergudangan (Ha) 44.566.60 44.454,14 43.488,71 43.230,00 41.331,32 43.475,09 44.414,00 44.052,27 43.788,58 44.196,11 42.444,61 3.261,30 3.393,60 4.256,75 3.970,00 4.988,53 3.228,21 3.764,98 4.259,60 4.417,87 3.559,00 3.579,67 7.124,57 7.455,33 6.898,30 6.955,00 6.812,75 7.898,54 7.174,63 7.342,88 7.445,85 8.262,38 7.460,60 Taman (Ha) 1.296,68 1.435,50 Lainnya (Ha) 9.902,95 9.413,43 Luas Lahan (Ha) 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00 66.152,00

1. 2. 3. 4. 5. 6.

1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006

1.303,10 10.205,14 1.328,00 10.669,00 1.314,23 11.705,17 1.270,11 10.280,20 1.009,56 800,91 914,69 1.084,89 9.788,81 9.696,23 9.584,40 9.049,62

1972

1983

1992 Perkembangan tata guna lahan di wilayah Jakarta dan sekitarnya [Djakapermana, 2008]. Warna merah menunjukkan kawasan terbangun (built-up areas).

7. 8. 9. 10. 11.

1.007,49 11.664,16

Sumber : BPS Tahun 1997-2007

2000
Sumber : Working Group LUCC P4W IPB

2005

PERUBAHAN LAHAN
Kawasan Jabodetabek dengan jumlah penduduk sebanyak 18,4 juta jiwa merupakan kawaan perkotaan terbesar di Indonesia dan ke enam terbesar di dunia. Kota Jakarta sebagai metropolitan dalam perkembangannya saat ini telah dihuni oleh sekitar 9,6 juta (data sensus penduduk 2010). Perkembangan fisik wilayah DKI Jakarta sejak empat dekade terkahir ditandai oleh semakin luasnya lahan terbangun, sehingga lahan terbuka menjadi semakin terbatas. Perkembangan lahan terbangun berlangsung dengan pesat seiring dengan pertumbuhan penduduk dan aktifitasnya. Kecenderungan tersebut mengindikasikan bahwasanya ketersediaan lahan menjadi permasalahan yang penting bagi DKI Jakarta. Perkembangan lahan terbangun selain berlangsung di DKI Jakarta juga terjadi di kawasan Bodetabekpunjur, terutama pada kawasan yang berbatasan dengan DKI Jakarta. Gambar diatas menunjukkan perkembangan fisik kawasan terbangun secara terus menerus pada periode 1972-2005. Perkembangan tersebut mengindikasikan pertumbuhan kawasan perkotaan di kawasan Jabodetabekpunjur yang secara fungsional memiliki keterkaitan satu dengan lainnya. Dalam konteks tersebut, maka pengendalian pertumbuhan lahan terbangun perlu Diupayakan pada kawasan yang lebih luas, sehingga fungsi yang melekat pada kawasan terbuka dapat berlangsung dengan lebih baik. .

Sumber : Bahan Presentasi KLHS Teluk Jakarta oleh

Website

Triple – A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 – 4

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA POLA RUANG KAWASAN JABODETABEKPUNJUR

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Sumber : RTRW Jabodetabekpunjur

STRUKTUR DAN POLA RUANG KAWASAN JABODETABEKPUNJUR
Perpres Nomor 54/2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur telah ditetapkan pada 12 Agustus 2008. Perpes ini merupakan payung hukum bagi penataan ruang kawasan Jabodetabekpunjur sebagai suatu kesatuan ekologis. Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur memiliki fungsi sebagai pedoman bagi semua pemangku kepentingan yang terlibat langsung ataupun tidak langsung dalam penyelenggaraan penataan ruang secara terpadu di kawasan Jabodetabekpunjur. Penataan Ruang kawasan Jabodetabekpunjur memiliki peran sebagai acuan bagi penyelenggaraan pembangunan yang berkaitan dengan upaya konservasi air tanah, upaya menjamin tersedianya air tanah dan air permukaan, penanggulanagan banjir dan pengembangan ekonomi untuk kesejahteraan mayarakat. Dengan berlakunya Perpres No. 54 tahun 2008 maka semua aturan seperti Keppres No. 114 tahun 1999 mengenai penataan ruang Bopunjur, Keppres No. 1 tahun 1997 tentang pengembangan kawasan Jonggol sebagai kota mandiri, dan Keppres No. 52 tahun 1995 tentang reklamasi Pantai Utara Jakarta, serta Keppres No. 73 tahun 1995 tentang reklamasi Pantai Kapuk Naga Tangerang tidak berlaku lagi. Secara garis besar Pola Ruang Kawasan Jabodetabekjur terdiri dari zona non budidaya, zona budidaya dan zona penyangga. Untuk jelasnya pola ruang Kawasan Jabodetabekjur untuk Provinsi DKI Jakarta dapat dilihat pada gambar.

Triple – A

PSDA

PROFIL SPASIAL Geografi 1 – 5

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Triple – A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 – 6

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Triple – A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 – 7

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Triple – A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 – 8

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Triple – A

PROFIL SPASIAL Geografi 1 – 9

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Susunan Batuan di JabodetabekPunjur
Peta Distribusi Geologi di wilayah Jabodetabekpunjur
1. Kelompok Batuan Sedimen · Formasi Rengganis (Tmrs), terdiri dari batu pasir halus sampai kasar, konglomerat, dan batu lempung. · Formasi Kelapanunggal (Tmk), terdiri dari batuan koral, sisipan batu gamping pasiran, napal, dan batu pasir kuarsa glaukonitan. · Formasi Jatiluhur, terdiri dari napal dan batu lempung dengan sisipan batupasir gampingan. · Formasi Bojongmanik (Tmb), terdiri dari perselingan batupasir dan batu lempung dengan sisa sisa tanaman. · Formasi Genteng (Tpg), disusun oleh tuf, batuapung, batupasir, breksi andesit, konglomerat, dan sisipan batu lempung. · Formasi Serpong ( Tpss), disusun oleh perselingan konglomerat, batupasir, dan batu lempung dengan sisa sisa tanaman. · Satuan batuan koral (Ql), disusun oleh koloni koral, hancuran koral, dan cangkang moluska. Satuan ini dijumpai disekitar teluk Jakarta. 2. Kelompok Endapan Permukaan · Satuan aluvial tua (Qoa), terdiri dari batupasir kongmeratan, dan batu lanau. Satuan batuan ini hanya dijumpai di bagian selatan Cikarang Bekasi, sebagai endapan teras sungai Cibeet dan Citarum. · Satuan kipas alluvial Bogor (Qva), terdiri dari tuf halus berlapis, tuf pasiran berselingan dengan tuf konglomeratan. Satuan ini merupakan rombakan endapan volkanik Gunung Salak dan Gunung Pangrango. · Satuan endapan pematang pantai (Qbr), terdiri dari pasir halus sampai kasar dengan cangkang moluska. Satuan batuan ini dijumpai tersebar sepanjang pantai utara, hampir sejajar garis pantai, mulai dari Tangerang hingga Bekasi. · Satuan aluvial (Qa), disusun oleh lempung, pasir, kerikil, kerakal, dan bongkah, terdiri dari fraksi kasar dan halus. Fraksi kasar umumnya menempati alur alur sungai di selatan Jakarta, sedangkan fraksi halus menempati daerah dataran. 3. Kelompok Batuan Gunung api · Satuan tuf Banten (Qtvb), disusun oleh tuf, tuf batuapung, dan batupasir. · Satuan volkanik tak teruraikan (Qvu/b), terdiri dari breksi, lava, yang bersifat andesit hingga basalt, dan intrusi andesit forfiritik dari Gunung Sundamanik yang terletak di bagian barat Bogor. · Satuan volkanik Gunung Kencana (Qvk) terdiri dari breksi dengan bongkah andesit dan basalt. · Satuan volkanik Gunung Salak (Qvsb), terdiri dari lahar, lava, breksi, dan tufa batuapung, dengan bongkah umumnya andesit hingga basalt. · Satuan volkanik Gunung Pangrango (Qvpo/y), disusun oleh lahar dengan bongkah andesit dan lava, dengan mineral seri flagioklas dan mafik. 4. Kelompok Batuan Intrusi Merupakan terobosan gunung Dago (ba) yang bersifat basalt dan andesit forfiritik gunung Pancar (a).
Sumber : Penyusunan Rencana Detailed Penanganan Banjir di Wilayah Jabodetabekpunjur, Departemen Kehutanan,

Sumber : Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung

1.2 GEOLOGI
Berdasarkan tatanan geologi daerah Jabodetabekpunjur termasuk ke dalam 2 zona fisiografi, yakni zona Bogor, menempati wilayah Bogor yang dicirikan oleh adanya antiklinorium dengan arah barat-timur dan wilayah Sukabumi merupakan kelanjutan dari zona Bandung yang dicirikan oleh adanya tinggian yang terdiri dari sedimen tua menyembul di antara endapan vulkanik. Batas kedua zona tesebut di lapangan tidak terlalu jelas karena tertutup oleh endapan gunung api Kuarter. Batuan tertua menempati initi antiklin yang secara berurutan ditutupi oleh batuan yang lebih muda yang tersingkap pada bagian sayap antiklin di bagian utara dan selatan. Berdasarkan peta geologi lembar Bogor oleh A.C. Effendi, (1986) yang dikorelasikan dengan peta geologi lembar Jakarta oleh T. Turkandi, (1992) dapat dikelompokan secara sederhana menjadi 4 satuan batuan (lihat tabel sebelah)

Batuan gunung Api di TN Gunung Gede Pangrango Sumber : http://www.indonesiaundiscovered.com

Endapan pematang pantai di Pantai Anyer

Triple – A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 – 10

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Gambar Potongan Melintang Selatan-Utara Jakarta

LITOLOGI WILAYAH JAKARTA
Merupakan endapan aluvial sungai dan pantai berangsur-angsur dari atas ke bawah terdiri dari lanau lempungan, lanau pasiran dan lempung pasiran. Semakin ke arah Utara mendekati pantai berupa lanau pasiran dengan sisipan lempung organik dan pecahan cangkang kerang, tebal endapan antara perselang-seling lapisannya berkisar antara 3-12 m dengan ketebalan secara keseluruhan diperkirankan mencapai 300 m. Lanau lempungan tersebar secara dominan di permukaan, abu-abu kehitaman sampai abu-abu kecoklatan, setempat mengandung material organik, lunak-teguh, plastisitas sedang-tinggi. Lanau pasiran, kuning keabuan, teguh, plastisitas sedang-tinggi. Lempung pasiran, abu-abu kecoklatan, teguh, plastisitas sedang-tinggi. Pada beberapa tempat nilai qu untuk lanau lempungan antara lanau pasiran antara 2 - 3 kg/cm2 dan lempung pasiran antara 1,5 – 3 kg/cm2, tebal lapisan lanau lempungan antara 1,5 – 5 m, lanau pasiran antara 0,5 – 3 m, dan lempung pasiran antara 1 - 4 m dengan nilai tekanan konus lanau lempungan sekitar 2 – 20 kg/m2, lanau pasiran antara 15 – 25 kg/m2, dan lempung pasiran antara 10 – 40 kg/m2. Merupakan endapan pematang pantai berangsur-angsur dari atas ke bawah terdiri dari perselang-selangan lanau pasiran dan pasir lempungan. Tebal endapan antara 4,5 – 13 m. Di permukaan didominasi oleh pasir lempungan, dengan warna coklat muda dan mudah terurai. Pasir berbutir halus-sedang, mengandung lempung, setempat kerikilan dan pecahan cangkang kerang. Lanau pasiran berwarna kelabu kecoklatan, lunak, plastisitas sedang. Pada beberapa tempat nilai qu untuk pasir lempungan antara 0,75 – 2 kg/cm2 dan lanau pasiran antara 1,5 – 3 kg/cm2, tebal lapisan pasir lempungan antara 3 - 10 m dan lanau pasiran antara 1,5 - 3 meter dengan kisaran nilai tekanan konus pasir lempungan antara 10 - 25 kg/m2 dan lanau pasiran antara 2 - 10 kg/m2. Merupakan endapan limpah banjir sungai. Satuan ini tersusun berselang-selang antara lempung pasiran dan pasir lempungan. Lempung pasiran umumnya berwarna abu-abu kecoklatan, coklat, dengan plastisitas sedang, konsistensi lunak-teguh. Pasir lempungan berwarna abu-abu, agak lepas, berukuran pasir halus-kasar, merupakan endapan alur sungai dengan ketebalan 1,5 – 17 m. Merupakan endapan kipas aluvial vulkanik (tanah tufa dan konglomerat), berangsur-angsur dari atas ke bawah terdiri dari lempung lanauan dan lanau pasiran dengan tebal lapisan antara 3 – 13,5 m. Lempung lanauan tersebar secara dominan di permukaan, coklat kemerahan hingga coklat kehitaman, lunak-teguh, plastisitas tinggi. Lanau pasiran, merah-kecoklatan, teguh, plastisitas sedang-tinggi. Pada beberapa tempat nilai qu untuk lempung antara 0,8 – 2,85 kg/cm2 dan lanau lempungan antara 2,3 – 3,15 kg/cm2, tebal lapisan lempung antara 1,5 - 6 m dan lanau lempungan antara 1,5 – 7,5 m. Kisaran nilai tekanan konus lempung antara 2 – 50 kg/m2 dan lanau lempungan antara 18 – 75 kg/m2. Tufa dan konglomerat melapuk menengah – tinggi, putih kecoklatan, berbutir pasir halus-kasar, agak padu dan rapuh.

PASIR LEMPUNGAN DAN LEMPUNG PASIRAN

Satuan Pasir Lempungan

Sumber : RTRW DKI Jakarta 2010-2030 Berdasar data RTRW DKI Jakarta 2010-2030, potongan melintang Selatan-Utara Jakarta menunjukkan endapan vulkanik kuarter yang terdiri dari Formasi Citalang, Formasi Kaliwangu, dan Formasi Parigi (Gambar diatas.). Formasi Citalang memiliki kedalaman hingga kira-kira 80 m dengan bagian atasnya merupakan batu lempung. Formasi ini didominasi oleh batu pasir pada bagian bawahnya dan pada beberapa tempat terdapat breksi/ konglomerat, terutama di sekitar Blok M dan Dukuh Atas. Sementara itu, Formasi Kaliwangu memiliki kedalaman sangat bervariasi dengan kedalaman bagian Utaranya lebih dari 300 m dan Formasi Parigi di sekitar Babakan mendesak ke atas hingga kedalaman 80 m. Formasi ini di dominasi oleh batu lempung diselang-selingi oleh batu pasir. Jenis litologi yang ada di kawasan Jakarta menyebabkan Jakarta menjadi kawasan yang rawan banjir. Jenis lithologi atau jenis batuan berhubungan dengan penyebaran ilfiltrasi alamiah. Di bagian selatan Jakarta memilki kemampuan penyerapan alami terbesar karena batuannya relatif kasar. Sedangkan di Jakarta pusat dan Jakarta utara memiliki kemampuan alami penyerapan yang buruk karena batuannya halus. Akan tetapi daerah yang tadinya
berperan sebagai daerah resapan (recharge area), sekitar 25% dari luas Jakarta, sudah berubah menjadi kompleks bangunan yang kapasitas meresapkan air menjadi sangat sedikit. Selain itu kondisi geologi di selatan Jakarta ikut berperan seba-

Satuan Lempung Pasiran dan Pasir Lempungan

Lempung Lanauan dan Lanau Pasiran

Sumber : RTRW DKI Jakarta 2010-2030

gai penyebab banjir. Seperti kita ketahui bahwa Formasi Bojongmanik yang masif menyebar dgn arah hampir barat-timur (Serpong sampai Cibinong) dan bertindak seperti underground dam bagi air tanah yang mengalir dari daerah tinggian di Selatan Jakarta. Air tanah umumnya akan keluar ke permukaan disepanjang penyebaran formasi ini dan menambah pasokan air permukaan yang mengalir ke hilir, ke Jakarta dan sekitarnya. Dalam kondisi jenuh air, hampir semua air hujan yang turun dibagian hulu akan menjadi air permukaan yang lari kemana-mana karena kapasitas sungai dan drainase yang ada sudah tak mencukupi.

Sumber : Paparan Dirjen SDA ― Banjir Jabodetabek Februari 2007

Situasi Banjir pada bulan Februari 2007
Sumber : Www.wordpress.com Sumber : www.Multiply.com dan www.Koran-Jakarta.com

Gambar Daerah tergenang hujan pada tahun 2007

Triple – A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 – 11

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Peta Jenis Tanah Kawasan Jabodetabekpunjur

JENIS TANAH
DAS hulu Ciliwung dari sekuen paling atas mempunyai tanah berbahan pasir volkan muda, kedalaman tanah dalam, tekstur kasar, kelolosan air atau porositas tinggi (jenis tanah Regosol atau Udipsamments) berasosiasi dengan tanah dangkal, halus, dan berbatu (Litosol atau Udorthents). Sekuen bawahnya sampai Cisarua terdiri atas tanah volkan yang subur, dalam, halus, tetapi rentan erosi (jenis tanah Andosol) berasosiasi dengan tanah bertekstur kasar. Sekuen bawahnya sampai Bogor, kedalam an tanah sedang-dalam, tekstur halus dengan kadar liat tinggi, porositas rendah (Latosol atau Inceptisols/Ultisols). Daerah Ciawi kebarat laut, termasuk Kota Bogor mempunyai kedalaman tanah sedang-dalam, tekstur halus, teguh sampai agak gembur, porositas rendah, berwarna kuning-kemerahan (Latosol coklat kekuningan). DAS tengahan yang merupakan DAS hulu dari 13 sungai, yang terletak di wilayah Kota Bogor sampai Jakarta bagian selatan, merupakan wilayah yang kompleks dengan ta nah bersifat sedang-dalam, tekstur halus, teguh, porositas rendah, berwarna kemerahan (Latosol coklat kemerahan dan Latosol merah atau Inceptisols/Ultisols). DAS hulu Cisadane berada di atas ketinggian 700 m sampai puncak Gunung Salak. Dari DAS hulu sampai hilir mempunyai tanah yang hampir sama dengan DAS Ciliwung. Bedanya terdapat tanah berpasir yang mempunyai porositas tinggi yang menjulur mengikuti lungur-lungur sampai Bogor selatan ke arah barat.DAS hulu Kali Bekasi agak berbeda, terdapat tanah dari bahan batuan beku sedimen), sedang dalam, halus berliat tinggi, merah kekuningan, kukuh/tidak terlalu gembur (Podsolik coklat kekuningan dan Latosol coklat kemerahan). Bagian lembah terdapat tanah dari bahan endapan (aluvium), basah (Aluvial coklat kekelabuan dan Brown Forets Soil atau Aquepts/ Aquents). Cekungan rawa makin ke utara meluas, pengendapan sangat cepat akibat fluktuasi balik dari sungai yang terbendung membentuk endapan aluvial dengan tanah basah yang membentuk rawa rawa tergenang.
Jenis Tanah di Kawasan Jabodetabekpunjur (km2)
KABUPATEN/KOTA Jenis Tanah BEKASI BOGOR CIANJUR JAKARTA BARAT 0,09 59,53 28,42 381,27 141,34 115,42 68,82 12,94 59,48 1,96 26,12 12,69 29,53 113,27 103,42 172,35 253,42 129,59 195,74 660,42 34,32 9,01 8,31 174,04 189,85 95,29 9,73 168,40 90,82 70,55 0,80 26,71 217,71 57,54 186,24 48,81 62,33 201,48 37,57 3.050,17 111,69 110,21 4,28 91,18 28,44 0,90 44,13 1,07 25,17 48,53 53,46 33,78 145,53 159,44 0,82 183,72 14,33 155,44 140,53 344,70 251,17 2,09 4,89 JAKARTA PUSAT JAKARTA SELATAN JAKARTA TIMUR JAKARTA UTARA 33,32 69,42 KOTA BEKASI KOTA BOGOR KOTA DEPOK KOTA Total (km2) TANGERAN TANGERAN G G 6,07 6,07 30,73 64,18 17,91 201,89 698,06 28,42 24,19 198,01 762,63 174,90 139,11 113,27 103,42 174,43 301,95 2.021,78 481,23 9,01 207,53 189,85 263,69 101,44 115,75 27,51 333,69 57,54 387,63 113,05 62,33 201,48 26,29 39,87 7.206,10

1 2 3 4 5 6

Aluvial Coklat Kelabu Aluvial Hidromorf Aluvial Kelabu Tua Andosol Coklat Kekuningan Asosiasi Aluvial Coklat Kelabu dan Aluvial Coklat Asosiasi Andosol Coklat dan Regosol Coklat

0,04 336,90

12,40

7 Asosiasi Glei Humus Rendah dan Aluvial Kelabu 8 Asosiasi Hidromorf Kelabu dan Planosol Coklat Keke 9 Asosiasi Latosol Coklat dan Latosol Coklat Kekuningan 10 Asosiasi Latosol Coklat dan Regosol Kelabu 11 Asosiasi Latosol Coklat Kemerahan dan Latosol Coklat 12 Asosiasi Latosol Merah, Latosol Coklat Kemerahan 13 Asosiasi Podsolik Kuning dan Hidromorf Kelabu 14 Asosiasi Podsolik Kuning dan Regosol 15 Kompleks Grumusol, Regosol dan Mediteran 16 Kompleks Latosol Merah Kekuningan, Latosol Coklat 17 Kompleks Latosol Merah Kekuningan, Latosol Coklat, 18 Kompleks Podsolik Merah Kekuningan, Podsolik Kuning 19 Kompleks Regosol Kelabu dan Litosol 20 Kompleks Resina, Litosol Batukapur dan Brown Fores 21 Latosol Coklat 22 Latosol Coklat Kekuningan 23 Latosol Coklat Tua Kemerahan 24 Podsolik Kuning 25 Podsolik Merah 26 Podsolik Merah Kekuningan 27 Regosol Coklat 28 Regosol Kelabu TOTAL Sumber : Analisis Peta Jenis Tanah

Sumber : Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung

35,79

12,65 1.262,28 1,19 414,25 125,74 48,14 145,53 185,56

11,44 127,69 218,14 112,96 155,44

0,62 183,26

1,57 1,10 1.176,95

Proporsi Jenis Tanah di Jakarta (km2)
Aluvial Hidromorf 4% 7% 5%

22%

Aluvial Kelabu Tua

62%

Asosiasi Latosol Merah, Latosol Coklat Kemerahan

Regosol Coklat

Sumber : http://booglo.blogspot.com/2010/11/jenis-jenis-tanah.html

Jenis tanah latosol, alluvial dan regosol

Triple – A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 – 12

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Kondisi Geologi di Kawasan Pantai Utara Jakarta
Kondisi geologi teknik daerah Pantai Utara Jakarta di daratan adalah sebagai berikut : a) Pantai Kamal – Tanjung Priok Di sepanjang Pantai Utara Jakarta yang membentang mulai dari daerah Pantai Kamal hingga daerah Tanjung Priok, tanahnya tersusun oleh satuan lanau pasiran yang merupakan endapan rawa. Hasil pengujian sondir menunjukkan bahwa di bagian atas antara kedalaman 0 - 3 m, bila kawasan tersebut telah menjadi daratan, umumnya mempunyai konsistensi teguh-kaku dengan nilai tekanan konus lebih kecil dari 20 kg/cm2. Bila kawasan tersebut masih berupa tanah rawa maka nilai tekanan konusnya lebih kecil dari 2 kg/cm2. Di bawah lapisan tersebut dijumpai tanah yang sangat lunak dengan ketebalan berkisar antara 8 - 11 m dengan nilai tekanan konus umumnya kurang dari 10 kg/cm2. Lapisan dengan nilai konus lebih besar dari 150 kg/cm2 dijumpai pada kedalaman bervariasi dari 10 - 20 m, umumnya berada pada kedalaman 16 - 17 m, namun di daerah Ancol lapisan ini dijumpai pada kedalaman lebih dari 20 m. b) Pantai Tanjung Priok – Muara Tawar Pantai di daerah ini tersusun oleh satuan lanau lempungan (endapan sungai dan pantai) dan pasir lanauan (endapan pematang pantai). Tanah di daerah ini mempunyai lapisan dengan tekanan sondir lebih kecil dari 20 kg/ cm2 dijumpai pada kedalaman antara 9 - 17 m, dimana pada kedalaman 0 -2 m mempunyai tekanan konus yang relatif lebih besar dibanding dengan di bawahnya. Lapisan dengan tekanan konus lebih besar dari 150 kg/cm2 dijumpai pada kedalaman 9 m (Tanjung Priok bagian Barat – Ancol Timur), sedangkan ke arah Timur lapisan ini umumnya dijumpai pada kedalaman lebih besar dari 16 m, bahkan di daerah Tanjung Priok - Kalibaru pada kedalaman 20 m tekanan konusnya belum mencapai 150 kg/ cm2. Kondisi geologi teknik di lepas pantai Teluk Jakarta adalah sebagai berikut : a) Lepas Pantai Kamal – Pantai Indah Kapuk Berdasarkan hasil pemboran, pada daerah ini diperoleh litologi lempung dengan penyebaran menyusur pantai dengan kedalaman berkisar antara 2 - 2,3 m. Lapisan ini mempunyai sifat teguh-kaku, plastisitas tinggi, dan nilai tekanan konus lebih kecil dari 20 kg/cm2. Di bawah lapisan ini dijumpai lapisan pasir lempungan yang bersifat lepas, gradasi jelek, dan banyak mengandung cangkang kerang. Ke arah lepas pantai litologinya berubah menjadi pasir lempungan yang bersifat lepas-lepas, membentuk lumpur yang luluh air, berwarna abu-abu hingga abuabu kehijauan, mengandung kerikil dan cangkang kerang, umumnya menyudut tanggung, dengan nilai tekanan konus umumnya kurang dari 5 kg/cm2. Kedalaman lapisan ini berkisar antara 8 - 9 m. Di bawah lapisan ini dijumpai lapisan dengan tekanan konus antara 20 - 50 kg/cm2. Pada kedalaman 13 - 19 m dijumpai lapisan dengan tekanan konus lebih besar dari 150 kg/cm2. b) Lepas Pantai Indah Kapuk – Tanjung Priok Pada daerah ini, bagian yang dekat dengan pantai pada umumnya tersusun oleh lanau pasiran – lempung lanauan, berwarna abu-abu, sangat lunak-lunak, dengan tekanan konus berkisar antara 2 - 7 kg/cm2 pada kedalaman 5 - 16 m.Penyebarannya meluas di lepas pantai Indah Kapuk – Pluit dan menyempit ke arah lepas pantai Ancol. Pada kedalaman 16 - > 20 m dijumpai lapisan dengan tekanan konus lebih besar dari 150 kg/cm2. c) Lepas Pantai Tanjung Priok – Kalibaru Di daerah ini tanah disusun oleh pasir-pasir lempungan berwarna abu-abu kehijauan, sangat lepas-lepas, gradasi jelek dan pada kedalaman 7 - 13 m umumnya mempunyai tekanan konus kurang dari 10 kg/cm2. Tekanan konus lebih besar dari 150 kg/cm2 dijumpai pada lapisan di kedalaman 19 - > 20 m. d) Lepas Pantai Kalibaru – Marunda Daerah ini pada umumnya tersusun oleh lanau pasiran-lanau, berwarna abu-abu, sangat lunak-lunak, plastisitas rendah-sedang, dan sampai kedalaman 2 m umumnya luluh air menjadi lumpur, sehingga sampai kedalaman tersebut belum dapat dilakukan pengujian. Di bawah lapisan lumpur tersebut tanahnya mempunyai tekanan konus kurang dari 15 kg/cm2. Lapisan dengan tekanan konus lebih besar dari 150 kg/cm2 dijumpai pada kedalaman 19 - > 20 m. Penyebaran kesamaan kedalaman tekanan konus > 150 kg/cm2 di daratan dan lepas pantai.

Peta Geologi Pantai Utara Jakarta

Endapan Dataran Banjir Endapan Laut Endapan Pematang Pantai Endapan Sungai Tua Endapan Rawa Endapan Dataran Banjir dan Rawa Endapan Dataran Banjir diatas endapan laut dan rawa Endapan Banjir di atas endapan laut Endapan laut dan rawa Endapan volkanik Banten Endapan volkanik aluvial

Triple – A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 – 13

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR Erosi Pantai Perubahan garis pantai pada umumnya karena gangguan keseimbangan alam di sekitar pantai yang disebabkan oleh aktifiitas manusia, yaitu penebangan tumbuhan bakau dan pembangunan bangunan untuk berbagai keperluan seperti tambak, permukiman, dermaga, pelabuhan, penambangan pasir, dll. Secara alami garis pantai dapat juga mengalami perubahan jika terjadi perubahan keseimbangan arus sedimen, misalnya perubahan arus laut, peningkatan sedimen dari muara sungai, dll. Erosi pantai yang terjadi di Kab.Tangerang sebanyak 5 lokasi yaitu di Kec.Naga, Pakuhaji, Sukadiri, Mauk, Kronjo; di Kab.Serang terdapat 3 lokasi yaitu di kec.Tirtayasa, Kasemen, Cinangka, dan terdapat 1 lokasi di Kota Cilegon yaitu di daerah pelabuhan Merak. Abrasi di 2 Ci terjadi di pantai utara Jakarta terutama di Marunda akibat angin barat. Lokasi yang terkena abrasi dapat dilindungi dengan tanaman bakau atau dengan bangunan pemecah ombak, yang terbuat dari beton berbentuk tetrapotatau yang lain. Sedimentasi Sedimentasi pada situ-situ yang ada di kawasan jabodetabekpunjur tidak terlalu banyak. Di beberapa situ sudah mulai ada keramba-keramba apung untuk ikan. Jumlah keramba untuk setiap luasan situ harus diperhatikan agar tidak terjadi ledakan jumlah keramba yang melebihi daya dukung situ.

Peta Erosi Tinggi di Kawasan Jabodetabekpunjur

Sumber : IWRM in the 6 Cis River Basin Territory—Package B

EROSI DAN SEDIMENTASI Erosi
Kerusakan DAS terutama disebabkan oleh penebangan hutan, perubahan jenis tutupan lahan karena alih fungsi hutan menjadi lahan pertanian dan permukiman, serta pengelolaan lahan yang kurang benar menimbulkan masalah pada peningkatan erosi lahan, tanah longsor, sedimentasi di sungai dan tempat penampungan air (situ, waduk), serta perubahan debit sungai. Kekritisan lahan pada DAS hulu Ciliwung-Cisadane diakibatkan oleh penebangan liar untuk pertanian dan bangunan. Kerusakan DAS yang sebelumnya hanya di puncak untuk pembangunan Vila dan lahan pertanian, sekarang sudah meluas ke kaki gunung Salak sebagai kawasan hutan lindung. Kekritisan juga dipicu cara pengolahan lahan pertanian yang tidak mengikuti kaidah konservasi sehingga menyebabkan erosi lahan dan longsoran tanah . Luas daerah sangat kritis 0.15 %, luas daerah kritis 3,25 % dan potensial akan kritis mencapai 46,20 %. Melihat besarnya luasan potensial akan kritis ini, harus diwaspadai bagi penanggung jawab kelestarian DAS,agar yang potensial akan kritis tidak berubah menjadi lahan kritis.

Sumber : DIREKTORAT BINA PSDA DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

Triple – A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 – 14

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA PENURUNAN TANAH 1974 - 1990

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

PENURUNAN TANAH PER TAHUN (1974 - 1990)

Penurunan Tanah (m) 5.0

Penurunan Tanah (cm/tahun) 50.0

3.2

32.0

1.8

18.0

0.8

8.0

0.2

2.0

0.0
Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

0.0

DrawDown

Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

PENURUNAN TANAH
Di wilayah Jakarta, fenomena penurunan tanah telah cukup lama dilaporkan terjadi di beberapa tempat. Pada prinsipnya, penurunan tanah dari suatu wilayah dapat dipelajari dengan menggunakan beberapa metode, baik itu metode hidrogeologis (e.g. pengamatan level muka air tanah serta pengamatan dengan ekstensometer dan piezometer) maupun metode geodetik seperti survei sipat datar (leveling), survei GPS (Global Positioning System), dan INSAR (Interferometric Synthetic Aperture Radar). Sampai saat ini survei GPS untuk pemantauan penurunan tanah di wilayah Jakarta telah dilaksanakan 9 kali, yaitu masingmasing pada: 24 - 26 Desember 1997, 29 - 30 Juni 1999, 31 Mei - 3 Juni 2000, 14 - 19 Juni 2001, 26 - 31 Oktober 2001, 02 07 Juli 2002, 21 - 26 Desember 2002, 21 - 25 September 2005, dan 3-7 Sepetember 2007. Secara umum dari survei GPS yang dilaksanakan dari Desember 1997 sampai September 2007 (sekitar 10 tahun) terdeteksi penurunan tanah mencapai 80 – 90 cm. Secara umum laju penurunan tanah yang terdeteksi adalah sekitar 1 sampai 15 cm/ tahun, yang bervariasi secara spasial maupun temporal Dari studi penurunan tanah yang dilakukan oleh beberapa peneliti selama ini, diidentifikasi ada beberapa faktor penyebab terjadinya penurunan tanah yaitu : pengambilan airtanah yang berlebihan, penurunan karena beban bangunan (settlement), penurunan karena adanya konsolidasi alamiah dari lapisan-lapisan tanah, serta penurunan karena gaya-gaya tektonik. Dari empat faktor penurunan tanah ini, tiga faktor pertama (terutama masalah penggunaan air tanah) dipercaya berkontribusi dalam menyebabkan penurunan tanah di wilayah-wilayah tersebut. Penurunan tanah (Land subsidence) dapat menyebabkan perubahan struktur, kerusakan struktur, pembalikkan drainase (saluran jalan air), dan meningkatkan kemungkinan terjadinya bencana banjir. Pengaruh dari land subsidence ini biasanya tidak terasa dalam jangka pendek, tetapi untuk beberapa kasus mungkin terjadi. Contoh beberapa dampak penurunan tanah yang besar (collapses) menghasilkan lubang besar seperti bak, dan rekahan yang besar di bebepara tempat yang telah terjadi land subsidence (fissuris), retakan pada bangunan, dan genangan banjir.

Pluit 1989, 2007, 2025
(Skenario optimistis, penurunan tanah 2.5 cm/tahun)
Nov 1989 Nov 2007 Nov 2025

Pasar Ikan cm

240 cm

215
190 cm

Permukaan Laut Nov 26
Tingkat kritis 2007

Nov 26, 2007 220

225

Peningkatan permukaan laut (Perubahan Iklim)

Okt 29, 2007

18.6 siklus tahunan
Penurunan tanah 140 cm

40-60 cm
Penurunan tanah

2025:
80-100 cm tambahan 40-60 cm

Triple – A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 – 15

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA PENURUNAN TANAH 2007 - 2008 PENURUNAN TANAH 2008 - 2009 PENURUNAN TANAH 2007 - 2010

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

PENURUNAN TANAH PER TAHUN (2007 - 2010)

Penurunan Tanah (cm/tahun) 50.0

32.0

18.0

PENURUNAN TANAH 2009 - 2010

PENURUNAN TANAH 1974 - 2010
8.0

2.0

0.0
Sumber : diolah oleh JCDS dari data ...

Pluit 1989, 2007, 2025
(Pendapat ahli, penurunan tanah minimum 5 - 10 cm/tahun)
Nov 1989 Nov 2007 Nov 2025

Pasar Ikan cm

Sumber : Analisis ITB

290 cm

Peningkatan permukaan laut (Perubahan Iklim)

215

Permukaan Laut Nov 26 Tingkat kritis 2007

Nov 26, 2007 220

225

Land subsidence pada periode tahun 2007-2008 masih terus terjadi di wilayah Jakarta, terutama di wilayah Jakarta Utara bagian Barat dan Timur serta Jakarta Pusat. Laju penurunan tanah bervariasi baik secara temporal maupun spasial, dengan laju 1-26 cm. Daerah yang mengalami subsidence cukup besar yaitu Cengkareng Barat, Pantai indah kapuk, sampai dengan Dadap. Nilai subsidence paling besar terdapat di daerah Muara Baru. Sementara itu untuk wilayah Jakarta pusat dan selatan nilai subsidence relatif kecil. Penurunan tanah di wilayah Jakarta membawa dampak negatif yang cukup banyak, terlebih di masa depan, untuk itu perlu mendapat perhatian khusus!
Disamping pengambilan airtanah yang berlebihan, kompaksi alamiah dari lapisan sedimen di wilayah Jakarta juga dapat berkontribusi terhadap terhadap penurunan muka tanah, terutama di wilayah Jakarta bagian utara yang di dominasi oleh bentang alam aluvial pantai dan delta. Sebagai contoh penurunan muka tanah yang terdeteksi di Perumahan Pantai Mutiara,

190 cm

Okt 29, 2007 2025: 130-230 cm tambahan

18.6 siklus tahunan
Penurunan tanah 90 cm

100-200 cm
Penurunan tanah

100-200 cm

Tingkat darat

2025:

250-450 cm
Perbedaan darat-laut

Ekstensometer

Triple – A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 – 16

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA PENURUNAN TANAH 1974 - 2010

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

HASIL PENGUKURAN LAND SUBSIDENCE Hasil GPS Pemantauan Land Subsidence di Jakarta

Penurunan Tanah (m) 5.0

Berdasarkan laporan Dutch Assistance with non-structural measures Jakarta Flood Management December 2007-Jakarta Flood Team Indonesia – Netherlands, perkiraan penurunan muka tanah di Wilayah DKI Jakarta, adalah sebagai berikut : Dalam kurun waktu Desember 2002 – September 2005 tercatat : 0.00 – 14 cm/th

3.2

Perkiraan Penurunan Muka Tanah dalam kurun waktu 25 tahun : 0.00 mm – 880 mm

1.8

0.8

0.2

0.0
Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

penyebab utamanya kemungkinan besar adalah kompaksi ilmiah; karena perumahan tersebut dibangun di atas kawasan reklamasi. Perlu dicatat di sini bahwa menurut Hutasoit (2001), terdapat indikasi bahwa kompaksi ilmiah masih berlangsung di wilayah Jakarta. Disamping itu karena adanya heterogonitas sedimen kwarter di wilayah Jakarta, maka kompaksi yang bervariasi secara spasial (differential compaction) juga mungkin terjadi di wilayah Jakarta.

Estimasi Penurunan Tanah di Wilayah Paling Rawan Jakarta Utara
0
Penurunan Tanah (m)
1950 -1 1975 2000 2025 2050

-2 -3
-4

'Tanpa Kontrol' 'Kontrol 2000' 'Kontrol 2015

-5

Tahun

Sumber : JWRMS

Triple – A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 – 17

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

PETA ELEVASI - 1990

PETA ELEVASI 2010

Elevasi (m) 100.0

Elevasi (m) 100.0

25.0

25.0

5.0

5.0

0.0

0.0

-10.0
Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

-10.0
Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

Daerah dengan Ketinggian di Bawah Permukaan Laut Tahun 1990

Daerah dengan Ketinggian di Bawah Permukaan Laut Tahun 2010

Sumber Peta: Google Earth

Sumber Peta: Google Earth

Triple – A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 – 18

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

BUKTI ADA DI MANA-MANA

Banjir “ROB” di Jakarta Utara

“Permukaan Air Laut versus Permukaan Air Sungai River” dan “Tanggul Laut” di beberapa lokasi di Jakarta

Rob di Kamal Muara

Rob di Muara Baru

Rob di Muara Baru

Rob di Rukindo Priok

Rob di PLTGU Priok

Rob di Priok Harbor
Tanggul Laut di Dadap

Tanggul Laut di Pasar Ikan

Permukaan Laut vs Sungai di Ancol

Muka Laut vs Sungai di Kamal Muara

Rob di Pluit

Rob di Kel Ancol

Rob di Pluit

Rob di Tongkol Pasar Ikan

Rob di P.Jayakarta

Rob di P. Jayakarta

Rob di G.Sahari

Rob di G. Sahari

Tanggul Laut di Pluit

Permukaan Laut vs Sungai di Pluit

Sea Wall at Muara Baru

Tanggul Laut di Muara Baru

Permukaan Laut vs Sungai di Pasar Ikan

“Penurunan Jembatan” di beberapa lokasi di Jakarta

Penurunan Jembatan di Kamal Muara

Penurunan Jembatan di Mangga Dua

Penurunan Jembatan di Ancol

Penurunan Jembatan di Kamal Muara

Penurunan Jembatan di Pluit

Penurunan Jembatan di Pantai Mutiara

Penurunan Jembatan di G. Sahari

Penurunan Jembatan di Mangga Dua

Ekstensiometer di Kantor Geologi Lama, Jalan Tongkol

Triple – A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 – 19

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

PETA ELEVASI - 2025
(tanpa mengontrol pengambilan air tanah)

PETA ELEVASI - 2050
(tanpa mengontrol pengambilan air tanah)

Elevasi (m) 100.0

Elevasi (m) 100.0

25.0

25.0

5.0

5.0

0.0

0.0

-10.0
Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

-10.0
Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

Daerah yang Berpotensi Ketinggian di Bawah Permukaan Laut Tahun 2025 (tanpa mengontrol pengambilan air tanah)

Daerah yang Berpotensi Ketinggian di Bawah Permukaan Laut Tahun 2050 (tanpa mengontrol pengambilan air tanah)

Sumber Peta: Google Earth

Sumber Peta: Google Earth

Triple – A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 – 20

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

PETA ELEVASI - 2025
(dengan mengontrol pengambilan air tanah mulai 2015)

PETA ELEVASI - 2050
(dengan mengontrol pengambilan air tanah mulai 2015)

Elevasi (m) 100.0

Elevasi (m) 100.0

25.0

25.0

5.0

5.0

0.0

0.0

-10.0
Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

-10.0
Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

Daerah yang Berpotensi Ketinggian di Bawah Permukaan Laut Tahun 2025 (dengan mengontrol pengambilan air tanah mulai 2015)

Daerah yang Berpotensi Ketinggian di Bawah Permukaan Laut Tahun 2050 (dengan mengontrol pengambilan air tanah mulai 2015)

Sumber Peta: Google Earth

Sumber Peta: Google Earth

Triple – A

PROFIL SPASIAL GEOLOGI 1 – 21

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA SWS, DAS DAN SITU DI KAWASAN JABODETABEK

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

SUMBER : REVIEW MASTERPLAN PENGENDALIAN BANJIR DAN DRAINASE PROVINSI DKI JAKARTA, 2009

Kondisi Eksisting Sungai di Jakarta Th 2009

Sumber : BASIN WATER RESOURCES MANAGEMENT PLANNING (BWRMP) WILAYAH SUNGAI CILIWUNG – CISADANE

1.3 HIDROLOGI
Air Permukaan
Terdapat 13 sungai yang mengalir membelah Jakarta. Kondisi sungai ini ummnya sangat memprihatinkan dengan tingkat sedimentasi dan pengangkutan sampah yang tinggi. Akibatnya, jika hujan tinggi terjadi di hulu, permukaan air sungai dengan cepat meluap, yang pada gilirannya akan mengancam daerah rendah di Jakarta terutama daerah Jakarta Utara. 13 sungai tersebut adalah Kali Mookervart,Kali Angke,Kali Pesanggrahan,Kali Grogol,Kali Krukut,Kali Baru/Pasar Minggu,Kali Ciliwung,Kali Baru Timur,Kali Cipinang,Kali Sunter,Kali Buaran,Kali Jatikramat,Kali Cakung. Sungai-sungai tersebut dimanfaatkan untuk berbagai kepentingan antara lain digunakan untuk usaha perkotaan, air baku untuk air minum, perikanan dan lain-lain. Fungsi utama dari jaringan sungai dan kanal tersebut adalah sebagai sarana drainase. Sistem pewilayahan dalam pengendalian banjir di wilayah Jakarta, dibagi dalam tiga bagian yaitu : Barat, Tengah dan Timur. Jumlah situ yang terdapat di wilayah Jabodetabek sebanyak 202 buah sedangkan jumlah situ yang ada di wilayah DKI Jakarta terdapat 55 buah situ yang juga dikelola oleh Pemda DKI, dan jumlah tempat parkir air (retention basin) terdapat 15 buah. Fungsi utama tempat parkir ini adalah sebagai wadah ”retention” atau tempat menahan sementara luapan air sungai pada saat muka air sungai meningkat.

Waduk Resistensi Sunter

SUMBER : REVIEW MASTERPLAN PENGENDALIAN BANJIR DAN DRAINASE PROVINSI DKI JAKARTA, 2009

Sumber : Masterplan Pengendalian Banjir DKI Jakarta 2010

Sumber : Masterplan Pengendalian Banjir DKI Jakarta 2010

Triple – A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 – 22

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Situ Eksisting dan Situ Potensial di Kawasan Jabodetabekpunjur
Situ yang ada No 1 2 Kabupaten / DKI Kabupaten Bekasi Kabupaten Bogor Nr. 159 235 Area (ha) 268.33 662.9 Situ Potensial Nr. 51 77 Area (ha) 88.9 279.3 Jumlah Situ Nr. 210 310 Area (ha) 357.3 940.8

Siklus Hidrologis Menjadi Sangat Singkat dari Hilangnya Wilayah Hijau

3 4 5 6 7 8

Kabupaten Tangerang Kota Bekasi Kota Bogor Kota Depok Kota Tangerang DKI Jakarta Total

313 32 12 46 87 134 1016

611.2 29.2 13.6 183.3 127.7 374.8 2,271.0

128 16 1 12 10 15 310

190.1 23.3 2.8 23.6 8.6 19.4 636.1

441 48 13 58 97 149 1,326

801.3 52.5 17.7 206.9 135.9 394.2 2,906.6

Sumber : WJEMP 3-10

Sumber:

Witteveen+Bosc

Hujan

Situ Babakan, Jakarta Selatan

Situ Kalibata, kawasan TMP Kalibata, Jakarta Selatan

2000 m + MSL

t0

Evapotranspirasi Evapotranspirasi

Waduk/situ

UPSTREAM (Puncak-Bogor)

t1
MIDDLESTREAM (Bogor-Depok-Jaksel)

Resapan air

t2

. . . . .

Banjir kanal

Sistim polder

Evaporasi

DOWNSTREAM (Jaksel-Jakut)

t3
Polder Pesisir

Situ Rawa Dongkal di Perumahan Bukit Permai, Kelurahan Cibubur, Jakarta Timur

Gravitasi
Sumber : Drainage Management for Jakarta: Strategic Action Program Development (DKI 3-9), Western Java Environmental Management Project (WJEMP), IBRD Loan 4612-IND/IDA Credit 3519-IND

t4

Triple – A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 – 23

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

CEKUNGAN AIR TANAH JAKARTA DAN SEKITARNYA

Sumber:

Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, ESDM 2005

Sumber:

Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, ESDM 2005

Sumber:

Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, ESDM 2005

Air Tanah
Cekungan Air Tanah Jakarta (yang telah populer dengan nama CAT Jakarta) termasuk dalam daerah aliran sungai (DAS) Ciliwung, luas CAT tersebut mencapai 1.439 km2. Batas cekungan di sebelah selatan kira-kira terletak di sekitar Depok, di sebelah barat dan timur masing-masing Kali Cisadane dan Kali Bekasi, sementara batas di sebelah utaranya adalah Laut Jawa. Sistem akuifer CAT Jakarta bersifat ‘multi layers’ yang dibentuk oleh endapan Kuarter dengan ketebalan mencapai sekitar 250 m. Ketebalan akuifer tunggal (single aquifer layer) antara 1,0 – 5,0 m, terutama berupa lanau sampai pasir halus. Kelulusan horisontal (horizontal of permeability, Kh) antara 0,10 – 40 m/hari, sementara kelulusan vertikalnya (vertical of permeability, Kv) berdasarkan hasil simulasi aliran air tanah CAT Jakarta sekitar seperlimaribu Kh (Kv/Kh = 1/5000). Keterusan (transmissivity) endapan Kuarter sekitar 250 m²/hari.

Air tanah pada endapan Kuarter mengalir pada sistem akuifer ruang antar butir. Di daerah dekat pantai, umumnya didominasi oleh air tanah payau/asin yang berada di atas air tanah tawar kecuali di daerah yang disusun oleh endapan sungai lama dan pematang pantai. Akuifer produktif umumnya dijumpai mulai sekitar kedalaman 40 m dibawah muka tanah setempat (bmt) mencapai kedalaman maksimum sekitar 150 m bmt. Hingga saat ini, pembagian sistem akuifer yang dianut oleh berbagai studi air tanah di CAT Jakarta adalah sebagai berikut : Sistem akuifer tidak tertekan (kedalaman 0 – 40 m bmt), disebut sebagai Kelompok Akuifer I Sistem akuifer tertekan atas (kedalaman 40 – 140 m bmt), disebut sebagai Kelompok Akuifer II Sistem akuifer tertekan bawah (kedalaman 140 – 250 m bmt), disebut sebagai Kelompok Akuifer III PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 – 24

Triple – A

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

TINGKAT PERMUKAAN AIR TANAH - 1992
(Lapisan 40 m Atas )

TINGKAT PERMUKAAN AIR TANAH - 2005
(Lapisan 40 m Atas )

Elevasi (m dml) 50

Elevasi (m dml) 50

25

25

0

0

-25

-25

-50
Sumber : diolah oleh JCDS dari data JWRMS

-50
Sumber: Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, ESDM 2005

Pembagian sistem akuifer tersebut didasarkan atas dijumpainya lempung berfasies laut yang memisahkan sistem akuifer yang satu dengan lainnya. Mengalasi sistem akuifer di daerah pemantauan adalah endapan Tersier yang bersifat relatif sangat kedap air. Ketersediaan Air Tanah 1) Air Tanah pada Sistem Akuifer Tidak Tertekan (Kedalaman < 40 m bmt) Jumlah ketersediaan air tanah pada sistem akuifer tidak tertekan di CAT Jakarta berasal dari imbuhan vertikal (di bagian utara) dan aliran horizontal di bagian selatan menuju daerah pemanfaatan air tanah utama. Hasil penghitungan menunjukkan jumlah ketersediaan air tanah pada sistem akuifer tidak tertekan di daerah pantai rata-rata 7,5 m³/detik dan di bagian selatan 17,8 m³/detik. Dengan demikian total ketersediaan air tanah pada sistem akuifer tidak tertekan di CAT Jakarta sebesar 25,3 m³/detik atau sekitar 800 juta m³/tahun. 2) Air Tanah pada Sistem Akuifer Tertekan (Kedalaman 40 – 250 m bmt) Jumlah ketersediaan air tanah pada sistem akuifer tertekan atas dan tertekan bawah pada kondisi alamiah, diperoleh berdasarkan penghitungan yang menerapkan model simulasi air tanah (groundwater flow simulation model). Air tanah dikatakan pada kondisi alamiah jika kondisi hidrolika air tanah tersebut relatif tidak terganggu karena pemanfaatan air tanah relatif sangat kecil. Dengan meningkatnya jumlah pemanfaatan air tanah, kondisi hidrolika akan berubah sejalan dengan turunnya kedudukan muka air tanah sebagai akibat pemanfaatan tersebut.

Model simulasi aliran air tanah ini pada prinsipnya meniru sistem aliran air tanah di alam, yang didasari oleh penghitungan dengan menerapkan persamaan Darcy dan kontinuitas (Schmidt, 1985) Hasil simulasi menunjukkan bahwa pada kondisi alamiah (natural state), yakni pada sebelum periode 1900 (Qabs = 0), terhitung aliran air tanah yang masuk kedalam sistem akuifer CAT Jakarta (Qin) sebesar 37 juta m³, seimbang dengan aliran yang keluar (Qout). Aliran air tanah (Qin) berasal dari sistem akuifer tidak tertekan, sementara Qout menuju sungai-sungai di daerah pemantauan. Pada penghitungan ini, muka air tanah terhitung (calculate groundwater head) bersesuaian dengan hasil pengukuran (observed groundwater heads) dengan anisotropi (Kv/Kh) sebesar 1/5000. Anisotropi tersebut sesuai dengan evaluasi deskripsi hasil pengeboran lama yang umumnya mencapai 150 m di bawah muka laut (bml) Dengan mempertimbangkan jumlah air tanah yang masuk (Qin) dari selatan, yakni sekitar 15 juta m³/tahun, maka total ketersediaan air tanah pada sistem akuifer tertekan di CAT Jakarta mencapai 52 juta m³/tahun, Piezometer otomatis
Sumber: ESDM 2005

Triple – A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 – 25

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

ANALISA PERUBAHAN MUKA AIR TANAH DI AKUIFER TERTEKAN ATAS (40 m - 140 m) DAN BAWAH (140 m - 220 m)
Muka Air Tanah di Akuifer Tertekan Atas pada Tahun 1992 Muka Air Tanah di Akuifer Tertekan Atas pada Tahun 2005 Perubahan Muka Air Tanah di Akuifer Tertekan Atas

Muka Air Tanah (M dml) 50

Muka Air Tanah (M dml) 50

Perubahan Muka Air (cm/tahun) 150

25

25

50

0

0

0

-25

-25

-50

-50

-50

-150

Sumber : diolah dari data JWRMS, 1994

Sumber:

Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, ESDM 2005

Sumber : diolah oleh JCDS

Muka Air Tanah di Akuifer Tertekan Bawah pada Tahun 1992

Muka Air Tanah di Akuifer Tertekan Bawah pada Tahun 2005

Perubahan Muka Air Tanah di Akuifer Tertekan Bawah

Muka Air Tanah (M dml) 50

Muka Air Tanah (M dml) 50

Perubahan Muka Air (cm/tahun) 250

25

25

100

0

0

0

-25

-25

-100

-50

-50

-250

Sumber : diolah dari data JWRMS, 1994

Sumber:

Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, ESDM 2005

Sumber : diolah oleh JCDS

Triple – A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 – 26

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Sumber:

Pemantauan Kondisi Dan Lingkungan Air Tanah di Cekungan Air Tanah Jakarta, Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral, Direktorat Jenderal Geologi dan Sumber Daya Mineral, Direktorat Tata Lingkungan Geologi dan Kawasan Pertambangan 2005

Triple – A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 – 27

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

PETA DAERAH RAWAN BANJIR 2009

Sumber : Paparan ISIWRM 6 Cis dalam PKM1, 12 Okt 2010

CATATAN KEJADIAN BANJIR DI JAKARTA
Sumber : Paparan ISIWRM 6 Cis dalam PKM1, 12 Okt 2010 Th 1621 , 1654 ,1876 terjadi banjir besar di Batavia/ jakarta Th 1918 Pem. Belanda membangun Bendungan Hilir, Jago dan Udik Th 1922 Pem. Kolonial membangun Banjir Kanal Barat dari Pintu Air Manggarai sampai Muara Angke 9 januari 1932 banjir menghanyutkan sejumlah rumah di kawasan Jl. Sabang dan Thamrin 1 Februari 1976, hujan deras selama 3 hari berturut-turut, lebih 200.000 jiwa diungsikan, Jakarta Pusat terkena dampak paling parah 19 Januari 1977, hujan deras dan terus menerus, sebagian wilayah Jakarta banjir, 100.000 jiwa diungsikan 8 Januari 1984, 291 Rukun Tetangga(RT), kawasan Jaktim, Jakbar, Jakpus di aliran S.Grogol dan S. Sekretaris terendam, korban 8.596 KK atau 39.729 jiwa terkena dampak banjir 13 Februari 1989, S. Ciliwung dan S. Pesanggrahan,kapasitasnya tidak mampu menampung kiriman dari hulu, akibatnya sebagian wil. Timur kebanjiran, 4.400 KK mengungsi 13 Januari 1997, hujan deras selama 2 hari menyebabkan 4 kelurahan di Jaktim akibat luapan S. Cipinang, 745 rumah, 2640 jiwa terendam air sekitar 80 cm 26 januari 1999, banjir terjadi di Jakarta, Tangerang, dan Bekasi, ribuan rumah terendam, 6 korban tewas, 30.000 jiwa mengungsi 29 Januari 2002, banjir di Jakarta, Tangerang, Bekasi, 2 korban tewas, 40.000 warga mengungsi 2-4 Februari 2007 Ibukota dalam kondisi darurat, banjir menggenangi sekitar 60 % wilayah Jakarta, 150.000 jiwa mengungsi, 1379 gardu induk terganggu, 420.000 pelanggan listrik tertanggu

BANJIR Kota Jakarta berada pada dataran rendah (40% dari luasan), dipengaruhi oleh pasan laut serta dilewati 13 sungai besar/kecil serta intensitas curah hujan yang besar (2000 s/d 3500 mm/tahun). Kejadian banjir dan genangan yang melanda Kota Jakarta secara rutin terjadi sejak tahun 1961 baik banjir yang teradi karena luapan sungai maupun luapan air laut. Faktor Penyebab Banjir sangat kompleks, beberapa penyebab adalah: Curah hujan yang tinggi di bagian hulu Perubahan penggunaan lahan yang pesat di daerah aliran sungai. Penyempitan badan sungai oleh pemukiman di bantaran sungai . Pendangkalan sungai akibat adanya erosi dan sampah.(berkurangnya kapasitas alur sungai dan berkurangnya fungsi sistem drainase). Adanya penurunan muka tanah baik karena alami maupun non alami. Pengaruh pasang surutnya air laut (kenaikan tinggi muka air). Kepedulian masyarakat terhadap fungsi dan manfaat sungai sangat rendah.

Banjir Jakarta Bulan Februaroi 2007

Triple – A

Sumber : BBWS Ciliwung-Cisadane

Banjir Kanal Barat Undepas Duku Atas ke Hilir (04.02.07)

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 – 28

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

ROB Beberapa wilayah yang berada di Pantura DKI Jakarta diantaranya Kamal Muara, Pluit, Penjaringan, Kalibaru, Cilincing dan Marunda merupakan kawasan yang terkena dampak dari rob. Pantai-pantai yang terkena rob harus diatasi dengan prasarana penanganan pantai sesuai dengan karakteristik pantai dan tata ruang kawasan pesisir pantai, antara lain : mangrove, tanggul penahan ombak, krib dan peredam gelombang.

Hutan mangrove sebagai penahan rob perlu mendapat perhatian yang serius

Sumber : Masterplan Pengendalian Banjir DKI Jakarta 2010, Dinas PU DKI Jakarta

Triple – A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 – 29

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

PETA KEDALAMAN AIR DI TANJUNG PRIOK

Co-tidal charts untuk pasang surut semi-diurnal M2 dan S2 di Laut Jawa (Hoitink (2003), Ali (1992)).

Sumber : Paparan awal JCDS Study, 19 Oktober 2010

Batimetri Teluk Jakarta Batimetri dasar perairan Teluk Jakarta adalah landai dengan kemiringan rata-rata 1 : 300, sedimen dasar terdiri dari material berbutir halus yang mempunyai kemampuan meredam energi gelombang yang cukup besar. Kontur batimetri relatif sejajar dengan garis pantai melengkung sesuai dengan bentuk perairan Teluk Jakarta. Di perairan Teluk Jakarta tidak ditemukan palung atau tonjolan yang dapat mengubah pola gelombang datang akibat refraksi dan difraksi. Dilihat dari kondisi batimetri yang ada, kondisi tersebut berada dalam kondisi seimbang yang stabil, dimana tidak terlihat terjadinya perubahan yang berarti pada keadaan batimetri dilihat dari lokasi landmark seperti pelabuhan Tanjung Priok. Perubahan ke arah laut terjadi di muara Sungai Citarum yang menjadi sumber sediment nourishment pada perairan Teluk Jakarta. Perubahan yang terjadi lebih banyak diakibatkan oleh aktifitas manusia seperti pembuatan bangunan pantai, reklamasi, dan penambangan pasir. Oleh Ongkosongo (1981) kondisi batimetri Teluk Jakarta digolongkan sebagai berikut : Pantai landai, terdapat di Muara Angke dan Kamal, Pantai miring, terdapat di sekitar Ancol, Pluit, dan Muara Karang. Pantai terjal, terdapat di Kalibaru, Cilincing, dan Marunda Astronomic Tide Pasang surut di Teluk Jakarta dipengaruhi secara dominan oleh pergerakan pasang surut di Laut Jawa bagian Barat Daya. Karakteristik rezim pasang surut Semi Diurnal dan Diurnal konstituen untuk Teluk Jakarta akan diuraikan ringkas berikut ini. Semi-diurnal konstituen Dalam gambar di samping, ditampilkan co-tidal chart dari dua unsur semi-diurnal utama (M2 dan S2) untuk bagian barat Laut Jawa. Konstituen semi-diurnal adalah komponen dari pasang yang mengakibatkan dua air tinggi dan dua air rendah per hari. Sekitar batas barat, utara dan selatan Laut Jawa, pantai timur Sumatera, pantai selatan Kalimantan dan pantai utara Jawa, refleksi jelas terlihat dari peningkatan amplitudo dari gelombang pasang M2 dan S2. Kedua gelombang pasang ini mengalami peningkatan dari timur ke arah Laut Cina Selatan. Gelombang pasang M2 memiliki titik amphidromic di barat laut Teluk Jakarta. Selain itu, perlu dicatat bahwa gelombang semi-diurnal memiliki amplitudo sangat rendah di sebagian besar Laut Jawa, termasuk Teluk Jakarta.

Sumber : Report– Flood Hazard Mapping, Partners for Water, 2007

Triple – A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 – 30

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Co-tidal charts untuk pasang surut diurnal K1 dan O1 di Laut Jawa (Hoitink (2003), Ali (1992)).

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Amplituda pasang surut (H) dan fasa (g) relative terhadap waktu setempat Tanjung Priok, untuk konstituen dengan amplituda lebih besar dari 2 cm.

Constituent Q1 O1 P1 S1 K1 N2 M2 S2 K2

σ (º/hour) 13.398661 13.943036 14.958931 15 15.041069 28.439729 28.984104 30 30.082137

H (cm) 3.5 13.5 7.5 3.6 25.9 2 5.5 5.1 2

g (º) 25.3 36.6 50.5 116.4 50.1 139.9 169.2 105.4 96.6

Sumber : Report– Flood Hazard Mapping, Partners for Water, 2007

Data pada table diatas diperoleh dengan melakukan analisis harmonic untuk data tinggi muka air di Tanjung Priok. Data dengan rentang 21 tahun di analisis per tahunnya, dan akan diperoleh konstanta pasang surut untuk 29 konstituen. Konstituen dengan amplitude lebih besar dari 2 cm, kemudian di rata-rata ( masing-masing amplitude dan phase nya, selama 21 tahun), sehingga diperoleh tabel konstanta pasang surut seperti diatas. Jelas terlihat bahwa konstituen diurnal K1 memberikan amplituda terbesar (25.9 cm), sedangkan untuk konstituen semi diurnal, amplitude yang ada relative jauh lebih kecil. Tinggi muka air (prediksi)-spring tide, untuk Tanjung Priok, berdasarkan konstituent dari tabel di atas

Sumber : Report– Flood Hazard Mapping, Partners for Water, 2007

Diurnal konstituen Pada gambar diatas dapat dilihat co-tidal charts dari dua unsur diurnal utama (K1 and O1) untuk bagian barat Laut Jawa. Konstituen diurnal adalah komponen dari pasang surut yang mengakibatkan satu air tinggi dan satu air rendah per hari nya. Kondisi Laut Jawa mendukung terjadinya resonansi dari konstituen diurnal (Hoittink, 2003). Terlihat dari gambar disamping, garis beda fasa yang sama dan penurunan amplitude di bagian tengah Laut Jawa. Akibatnya, pasang surut diurnal mendominasi Laut Jawa (dalam hal ini Teluk Jakarta), meskipun dua lautan yang berdekatan (Samudera Pasifik dan Laut Cina Selatan) serta Samudera Hindia, adalah merupakan lautan dengan karakter dasar semi-diurnal. Beda fasa konstituen K1 dan O1 di sebagian besar Laut Jawa, meningkat pada arah yang berlawanan. Namun demikian, di bagian Barat Daya Laut Jawa, beda fasa kedua konstituen ini meningkat (kearah Selat Sunda).

Sumber : Report– Flood Hazard Mapping, Partners for Water, 2007

Maksimum spring tide level pada gambar diatas jelas menunjukkan periode kurang lebih 18-19 tahun. Sifat periodic ini disebabkan oleh orbit bulan dalam mengelilingi bumi adalah berbentuk ellips, sehingga jarak bulan ke bumi dalam suatu bulan dengan bulan berikutnya tidaklah pernah sama. Pengaruh pasang surut sendiri bergantung sangat erat dari jarak bulan ke bumi. Itulah sebabnya periode 18-19 tahun ini terjadi. Dari gambar diatas juga dapat dilihat, puncak tertinggi spring tide selama pengamatan ini ada antara tahun 2005 dan 2010.

Triple – A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 – 31

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Sumber : Paparan awal JCDS Study, 19 Oktober 2010

Angin lautan tropis menyebabkan kenaikan permukaan laut di sisi Barat Laut dan penurunan di sisi timurnya. Oleh karena itu, perbedaan tinggi permukaan air antara lautan-lautan tropis dapat terjadi. Selain itu, variasi tinggi permukaan laut juga dapat disebabkan oleh hal-hal yang berhubungan dengan karakteristi meteorologi regional. Variasi ini, yang bukan disebabkan oleh pasang surut, disebut Mean Sea Level Anomali (MSLA). Dalam gambar di atas, ditampilkan MSLA di Tanjung Priok (terletak di Teluk Jakarta) dan Pelabuan Ratu (terletak di Samudra India). Dari sini dapat dilihat bahwa variasi MSLA tahunan di Tanjung Priok sekitar 15 - 20 cm, dengan nilai tinggi sekitar Mei dan Juni dan nilai-nilai rendah sekitar bulan Desember sampai Maret.

Sea level anomaly

Sumber : Paparan awal JCDS Study, 19 Oktober 2010

Variasi tahunan MSLA (rata-rata bulanan) berdasarkan pengamatan tinggi muka air selama , di 21 tahun di Tanjung Priok (garis biru). Garis merah menggambarkan MSLA (garis biru) ditambah standard deviasi (garis merah atas), dan dikurang standard deviasi (garis merah bawah).

Triple – A

PROFIL SPASIAL HIDROLOGI 1 – 32

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Peta Sebaran Curah Hujan di Kawasan Jabodetabekpunjur

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Rata-rata Curah Hujan Bulanan di Wilayah Jabodetabekpunjur
450,00 400,00 350,00 300,00 250,00 200,00 150,00 100,00 50,00 0,00 Jan. Feb. Mar. Apr. Mei Jun
Sumber : Data Curah Hujan tahun 1951-1979, PSDA

mm

Jul

Ags. Sept. Okt. Nov. Des

Www.bloggaul.com

Klasifikasi Curah Hujan Tahunan
Curah Hujan < 1000 mm 1000 mm - 1500 mm 1500 mm - 3000 mm 3000 mm - 4000 mm > 5000 mm Klasifikasi Sangat kering Kering Lembab Basah Sangat basah

Gambar Sebaran Hujan Harian pada saat Kejadian banjir tahun 2007

Catatan : Klasifikasi berdasarkan Rob van der Weert, 1994 dalam laporan Hydrological Conditions in Indonesia

Sumber : Di olah dari data Curah tahun 1951-1979, BTA 155

Jumlah Debit Curah Hujan Wilayah Harian pada saat Kejadian Banjir tahun 2007

1.4 IKLIM
Curah Hujan Unsur iklim dan curah hujan adalah faktor utama yang mengendalikan proses daur hidrologi di suatu DAS. Kejadian banjir dan kekeringan merupakan salah satu kondisi yang disebabkan oleh kejadian dan intensitas hujan di suatu kawasan. Bencana banjir di wilayah Jabodetabek adalah salah satu kejadian yang disebabkan oleh jumlah aliran permukaan yang berasal dari hujan yang tidak mampu lagi diresapkan ataupun diteruskan ke laut oleh berbagai jenis penutupan lahan yang ada di kawasan tersebut. Iklim dan curah hujan kemudian sering dianggap sebagai sumber utama penyebab terjadinya banjir di wilayah Jabodetabek. Tinggi curah hujan tahunan di wilayah Jabodetabekpunjur bervariasi sesuai lokasi dan kondisi topografinya. Secara umum, curah hujan tahunan rata-ratanya berkisar antara 1200 mm untuk daerah hilir di bagian utara yang relatif datar, hingga 4500 mm untuk daerah hulu di bagian selatan yang merupakan daerah berpegunungan. Curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Januari-Februari, sedangkan yang terendah terjadi pada bulan JuniAgustus. Curah hujan yang paling berpengaruh terhadap banjir dan genangan adalah hujan harian maksimum yang berkisar antara 66 - 260 mm. Curah hujan sebesar 260 mm pernah tercatat di Stasiun Tanjung Priok pada tahun 1979. Dalam tatanan pola curah hujan Jawa Barat, wilayah pesisir Jakarta tergolong wilayah dengan curah hujan rendah. Untuk wilayah Jawa Barat, puncak curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Januari dan terendah pada bulan Juli.

Sumber : Rencana Detailed Penanganan Banjir di Wilayah Jabodetabekpunjur, Departemen Kehutanan, 2010

Pada periode 1 – 4 Pebruari 2007, distribusi curah hujan merata di wilayah Jabodetabek dan terpusat di Pondok Betung yang mencapai 339 mm sehari. Hujan ini mengakibatkan banjir besar di wilayah Jabodetabek

Triple – A

PROFIL SPASIAL IKLIM 1 – 33

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Iklim Jakarta beriklim tropis dengan karakteristik musim penghujan pada bulan Oktober hingga Maret dan musim kemarau pada bulan April hingga September. Cuaca di kawasan Jakarta dipengaruhi oleh angin laut dan darat yang bertiup secara bergantian antara siang dan malam. Suhu udara harian rata-rata di daerah pantai umumnya relatif tidak berubah, baik pada siang maupun malam hari. Suhu harian rata-rata berkisar antara 26 – 28OC. Perbedaan suhu antara musim hujan dan musim kemarau relatif kecil. Hal tersebut dapat dipahami oleh karena perubahan suhu udara di kawasan Jakarta seperti halnya wilayah lainnya di Indonesia tidak dipengaruhi oleh musim, melainkan oleh perbedaan ketinggian wilayah. Kelembaban udara suatu kawasan terutama tergantung pada suhu udara dan tersedianya air di permukaan lahan. Kawasan Pantura Jakarta merupakan dataran rendah (low land), sehingga banyak dijumpai adanya air permukaan. Kondisi demikian mengakibatkan kawasan tersebut mempunyai kelembaban udara rata-rata yang tinggi. Kelembaban harian rata-rata antara tahun 1980 - 1990 berkisar antara 72,3 - 83,8 %. Kelembaban terendah terjadi pada bulan Agustus dan tertinggi pada bulan Januari. Kondisi tersebut mengidikasikan bahwa kawasan Pantura Jakarta tergolong kawasan lembab, dimana kelembaban tercatat lebih dari 70 %. Hasil pengukuran lapangan yang dilakukan pada setiap jam selama berlangsung selama 24 jam pada bulan Mei 1998 tersebut di atas memperlihatkan bahwa suhu harian berkisar antara 26,5o-34,5oC. Distribusi suhu lebih besar dari 300C terjadi sepanjang hari pada pagi, siang, dan malam hari; disebabkan pengukuran dilakukan pada awal musim kering sehingga suhu sepanjang hari relatif tinggi. Kelembaban harian berkisar antara 43 - 92 %, di mana kelembaban kurang dari 60% pada seluruh lokasi pengukuran relatif terbatas. Dominasi distribusi kelembaban adalah lebih dari 70%, sesuai dengan data yang tercatat antara tahun 1980 - 1990.

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Sumber : “ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN REGIONAL REKLAMASI DAN REVITALISASI PANTURA JAKARTA”, Badan Pelaksana Reklamasi Pantai Utara Jakarta, 2001

Kompas/herpin dewanto putro/Wartakota.co.id

Yogi/Sir www.poskota.com

Sumber : http://iklim.bmg.go.id/image/JAKARTA.jpg

Triple – A

PROFIL SPASIAL IKLIM 1 – 34

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR Berdasar data pada RTRW DKI jakarta 2010-2030, bahwa sejak tahun 1972 ketersediaan RTH di DKI Jakarta cenderung mengalami penurunan signifikan. Walaupun terdapat berbagai sumber data dan catatan tentang RTH di DKI Jakarta, namun setidaknya penurunan proporsi RTH cenderung berlangsung secara menerus oleh alih fungsi lahan menjadi lahan terbangun. Mengacu pada ketentuan UU No. 26 Tahun 2007 dan PP No. 15 Tahun 2010, maka RTH dikategorikan sebagai RTH publik dan RTH privat sesuai kepemilikan dan tanggungjawab pengelolaannya. Pada tahun 1972 ketersediaan RTH di DKI Jakarta tercatat lebih dari 50% wilayah DKI Jakarta, namun selanjutnya terus berkurang hingga pada tahun 2008 RTH yang dikelola oleh Pemerintah dan Pemda Provinsi DKI Jakarta atau dikategorikan sebagai RTH publik tercatat sekitar 7,36% dari luas wilayah DKI Jakarta, terdiri atas hutan lindung seluas 241,46 Ha, kawasan pemakaman 332,97 Ha, hijau umum seluas 2.385,13 Ha, hijau taman seluas 529,26 Ha, dan hijau rekreasi seluas 686,10 Ha. Di luar RTH tersebut terdapat lahan sawah seluas 168,53 Ha; tambak, dan jalur hijau pantai seluas 333,88 Ha; dan lahan yang seharusnya berfungsi sebagai RTH, namun belum terwujud, serta RTH yang dimiliki oleh masyarakat secara keseluruhan mencatat proporsi sekitar 24,35% dari wilayah DKI Jakarta.

KAWASAN HUTAN DI JABODETABEKPUNJUR

Sumber : Departemen Kehutanan RI

1.5 LINGKUNGAN
Hutan dan Hutan Kota Hutan berfungsi sebagai sebagai tempat mempertahankan keanekaragaman hayati , pengendalian air tanah dan erosi, ameliorasi iklim. Jika hutan tersebut berada di dalam kota fungsi dan manfaat hutan antara lain untuk menjamin terciptanya keseimbangan ekosistem kota melalui keberlanjutan fungsi tata air, mikroklimat, kualitas udara ambien, serta fungsi sosial dan estetika kota. Menelaah fungsi penghijauan perkotaan dan fungsi hutan dapat dikatakan bahwa penghijauan perkotaan merupakan unsur dari hutan kota. Sedangkan hutan kota adalah bagian dari ruang terbuka hijau kota. Berdasarkan analisis citra landsat 1994 dan 2001, telah terjadi pergeseran penggunaan lahan (perubahan tata guna tanah) dari hutan primer sebesar 41,12% di Kawasan Bodebek dan sebesar 6,76% di Kawasan Bopunjur, dari hutan sekunder sebesar 68,94% di Kawasan Bodebek dan sebesar 1,2% di Kawasan Bopunjur, serta dari penggunaan sawah sebesar 11,98% di Kawasan Bodebek dan sebesar 4,42% di Kawasan Bopunjur. Berdasarkan berbagai perkembangan dan kondisi tersebut, terdapat beberapa permasalahan, baik dalam penataan ruang di Kawasan Bodebek-Punjur tersebut, maupun dalam pengelolaan Sumber Daya Air di DAS-DAS dalam Kawasan tersebut.Kawasan lindung di jabodetabek adalah : Taman nasional Gunung gede Pangrarango , Pancaran Mas, Muara Angke, Gunung Halimun, Dungus Iwul, dan Yani Lapa.
Sawarendro

Triple – A

PROFIL SPASIAL LINGKUNGAN 1 – 35

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR Lahan Kritis
Lahan kritis adalah lahan yang berada di dalam dan di luar kawasan hutan yang sudah tidak berfungsi lagi sebagai media pengatur tata air dan unsur produktivitas lahan sehingga menyebabkan terganggunya keseimbangan ekosistem. Tingkat kekritisan ditunjukkan oleh menurunnya penutupan vegetasi permanen dan meluasnya lahan kritis sehingga menurunkan kemampuan DAS dalam menyimpan air yang berdampak pada meningkatnya frekuensi banjir, erosi dan penyebaran tanah longsor pada musim penghujan dan kekeringan pada musim kemarau. Lahan kritis disebabkan oleh penebangan hutan, perubahan jenis tutupan lahan karena alih fungsi hutan menjadi lahan pertanian dan permukiman, serta pengelolaan lahan yang kurang benar. Hal tersebut telah menimbulkan masalah pada peningkatan erosi lahan, tanah longsor, sedimentasi di sungai dan tempat penampungan air (situ, waduk), serta perubahan debit sungai. .Persentase luas lahan yang termasuk Sangat Kritis (SK). Kritis (K). Agak Kritis (AK) di kawasan Jabodetabekpunjur sebesar 18,8% atau 99.428 ha (Studi 6 Cis, 2010) . Perubahan Penggunaan Luas Hutan
Jenis Penggunaan Lahan Lahan Kosong kebun Rumput Semeak Belukar Hutan Rawa Tubuh air Pemukiman Bangunan lain Sawah Luas th 2000 Luas th (ha) 2010 (ha) 1.400 705 49.238 30.982 2.420 1.573 89.412 61.055 103.417 92.079 102 57 3.061 3.061 161.728 229.834 27.545 34.221 58.771 43.527 Luas Pengurangan (ha) (695) (18.256) (847) (28.357) (11.338) (45) 68.106 6.676 (15.244) %Pengurangan -50% -37% -35% -32% -11% -44% 0% 42% 24% -26%

Permasalahan Lingkungan di Teluk Jakarta

Luas Lahan Kritis di Kawasan Jabotabekpunjur
802 17.219

81.407 Sangat Kritis Kritis 244.504

Agak Kritis Potensial Kritis

Sumber : FGD KLHS Jakarta, 22-23 Desember 2010

Keterangan : 1. Degradasi Ekosistem Mangrove pada Muara Angke, Sunda Kelapa, Ancol, Tanjung Priok dan cilincing-Marunda 2. Rawan pencemaran perairan oleh limbah rumah tangga(sampah) dan industri(Minyak dan limba

Sumber : Studi 6cis , 2010 Sumber : Studi 6cis , 2010

Ekosistem Mangrove Keanekaragaman hayati menurut UU No. 5 Tahun 1994 adalah keanekaragaman di antara makhluk hidup dari semua sumber termasuk di dalamnya daratan, lautan dan ekosistem akuatik. Keanakeragaman hayati dapat memberikan sumber kehidupan, penghidupan dan kelangsungan hidup manusia. Salah satu komunitas ekosistem Lahan Kritis di Wilayah Jabodetabekpunjur
yang ada di DKI Jakarta adalah adanya komunitas mangrove yang merupakan ekosistem hutan yang khas dan unik yang berpotensi sebagai perlindungan terhadap wilayah pesisir dan pantai dari ancaman sedimentasi, abrasi dan intrusi air laut. Tekanan berat terhadap kawasan mangrove di DKI Jakarta akibat perambahan dan alih fungsi kawasan menjadi pemukiman, pembangungan fasilitas rekreasi dan pemanfaatan lahan pasang surut untuk budidaya tambak mengakibatkan penurunan luas hutan mangrove. Saat ini luas hutan mangrove di DKI Jakarta tercatat 270,51 ha, 169,6 ha diantaranya berada di pantai Jakarta, meliputi kawasan Hutan Lindung Angke Kapuk (44,76 ha), Suaka Margasatwa Angke Kapuk (25,02 ha) dan Hutan Wisata Kamal Muara (99,82 ha). Kawasan hutan mangrove di Kabupaten Bekasi berada pada kawasan hutan lindung Ujung Karawang (Muara Gembong) seluas 10481.15 ha meliputi Kecamatan Muara Gembong 9049,90 ha, Kecamatan Cabang Bungin 850 ha, Kecamatan Babelan 437,50 ha, dan Kecamatan Tarumajaya 143,75 ha. Namun tahun 2005 sesuai SK Menteri Kehutanan No: SK.475/MenhutII/2005 hutan mangrove tersebut dialih fungsikan menjadi kawasan hutan produksi tetap seluas 5.170 ha. Menurut data dari KPH Bogor Perum Perhutani Unit III Jabar-Banten, luas hutan mangrove yang ada di kabupaten Tangerang adalah 1592,55 ha, tersebar di RPH Mauk 616,65 ha, RPH Teluk Naga 734,90 ha dan dari tanah timbul 241 ha. Karakteristik Ekologi hutan mangrove di Kabupaten Tangerang tergolong miskin jenis, jenis dominan yaitu Soneratia alba dan Avicenia alba, dengan tingkat kekayaan jenis sangat rendah, keanekaragaman jenis juga sangat rendah dan nilai kemerataan juga rendah. Kondisi ini menyebabkan karakteristik Ekologi tidak stabil dan tertekan. Namun dari jenis dominan tampak bahwa jenis yang ada adalah jenis primer. Ekosistem mangrove di jalur pantai Utara Tangerang sebagian besar berbentuk kawasan hutan dan sebagian yang lain berupa lahan milik masyarakat dan lahan lainnya yang digunakan untuk areal pemukiman.

Sumber : Studi 6cis , 2010 Sumber : Prof. Dr. Ir. Dietriech G. Bengen, DEA, FGD KLHS Jakarta, 22-23 Desember 2010

Triple – A

PROFIL SPASIAL LINGKUNGAN 1 – 36

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA PETA KUALITAS AIR SUNGAI CILIWUNG DI DKI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

PETA KUALITAS AIR SUNGAI CILIWUNG DI JAWA BARAT

Sumber : 6 Cis Project

KUALITAS AIR

Sumber : 6 Cis Project

Kondisi kualitas air dapat diartikan sebagai kondisi kualitatif air yang dicerminkan oleh kategori parameter anorganik, organik, fisik, biologis, radiologis dalam hubungannya dengan kualitas hidup Kualitas air dapat dikaitkan dengan adanya pencemaran atau tidak, dan sesuai dengan peruntukannya. Data kualitas air permukaan (sungai, situ, danau, waduk dll), air tanah, air laut dibandingkan dengan standar atau baku mutu air. Pencemaran terhadap air sungai di DKI Jakarta semakin meningkat. Kecenderungan dari tahun 2004 sampai 2007 menunjukkan kualitas yang semakin buruk. Hal ini disebabkan oleh limbah cair dari industri dan domestik serta sampah padat yang dibuang ke sungai. Pencemaran terjadi baik pada kualitas fisik, kimia maupun biologi. Degradasi kualitas air tanah juga dialami dalam beberapa tahun belakangan ini. Ini terutama terjadi di daerahdaerah yang semakin dekat dengan batas pantai. Badan Pengelola Lingkungan Hidup Daerah (BPLHD) Provinsi DKI Jakarta dalam pemantauan kualitas air tanah dangkal pada tahun 2007 yang meliputi 75 Kelurahan di Wilayah Provinsi DKI Jakarta dengan masing – masing kelurahan 1 titik pantau, terdiri dari 11 titik di Jakarta Pusat, 17 titik di Jakarta Selatan, 15 titik di Jakarta Barat, 17 titik di Jakarta Timur dan 15 titik di Jakarta Utara. Hasil pemantauan menunjukkan bahwa pencemaran air tanah terutama disebabkan oleh limbah domestik dan buruknya sanitasi lingkungan. Status mutu air tanah DKI Jakarta tahun 2007 adalah 12 % tercemar berat, 20 % tercemar sedang, 45 % tercemar ringan dan 25 % kategori baik. Sedangkan untuk pencemaran coliform mencapai 55 % . Pencemaran Air tanah di DKI Jakarta hampir merata di seluruh wilayah. Kondisi situ/waduk di DKI Jakarta secara umum tidak terawat dengan baik, seperti banyak sampah yang menumpuk sepanjang pinggiran situ, masuknya limbah cair dari rumah tangga, pertanian dan industri dan

kurangnya fungsi ekologis situ. Status mutu air situ/waduk di DKI Jakarta pada tahun 2007 adalah 83 % tercemar berat dan 17 % tercemar sedang. Sedangkan kecenderungan kualitas air situ/waduk di DKI Jakarta dari tahun 2004 sampai tahun 2007 menunjukkan penurunan kualitas yang cukup signifikan. Kualitas perairan dan muara Teluk Jakarta tahun 2007 adalah 9% tercemar ringan, 30% tercemar sedang dan 62 % tercemar berat. Kecenderungan kualitas perairan dan muara Teluk Jakarta dari tahun 2004 sampai 2007 adalah semakin memburuk, ditandai dengan semakin meningkatnya persentase kategori tercemar berat.

Sumber : FGD KLHS Jakarta, 22-23 Desember 2010

Triple – A

PROFIL SPASIAL LINGKUNGAN 1 – 37

2. PROFIL SOSIAL-EKONOMI

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

PETA BATAVIA (JAKARTA) PADA TAHUN 1888

2.1 PROFIL SEJARAH
A. Sejarah DKI Jakarta
Jaman Kerajaan
Sunda Kelapa (397–1527). Jakarta pertama kali dikenal sebagai salah satu pelabuhan Kerajaan Sunda bernama Sunda Kelapa, berlokasi di muara Sungai Ciliwung. Menurut sumber Portugis, Sunda Kalapa merupakan salah satu pelabuhan yang dimiliki Kerajaan Sunda selain pelabuhan Banten, Pontang, Cigede, Tamgara dan Cimanuk. Sunda Kalapa dianggap sebagai pelabuhan yang terpenting karena dekat dari ibu kota kerajaan. Pada abad ke-12, pelabuhan ini dikenal sebagai pelabuhan lada yang sibuk. Kapal-kapal asing yang berasal dari Tiongkok, Jepang, India Selatan, dan Timur Tengah sudah berlabuh di pelabuhan ini membawa barang-barang seperti porselen, kopi, sutra, kain, wangi-wangian, kuda, anggur, dan zat warna untuk ditukar dengan rempah-rempah yang menjadi komoditas dagang saat itu. Pelabuhan Sunda Kelapa Jayakarta (1527–1619).Orang Portugis merupakan orang Eropa pertama yang datang ke Jakarta. Pada abad ke-16, Surawisesa, raja Sunda meminta bantuan Portugis untuk mendirikan benteng di Sunda Kelapa sebagai perlindungan dari kemungkinan serangan Cirebon yang akan memisahkan diri dari Kerajaan Sunda. Namun sebelum pendirian benteng tersebut terlaksana, Cirebon yang dibantu Demak langsung menyerang pelabuhan tersebut. Pada tahun 1527, Fatahillah berhasil menduduki pelabuhan Sunda Kelapa, yang kemudian mengganti nama Sunda Kelapa dengan nama Jayakarta yang berarti “kota kemenangan”.Selanjutnya Sunan Gunung Jati dari Kesultanan Cirebon, menyerahkan pemerintahan di Jayakarta kepada putranya yaitu Sultan Maulana Hasanuddin yang menjadi sultan di Kesultanan Banten. Jaman Kolonial (1619-1942). Orang Belanda datang ke Jayakarta sekitar akhir abad ke-16. Jayakarta pada awal abad ke-17 diperintah oleh Pangeran Jayakarta. Pada 1619, VOC dipimpin oleh Jan Pieterszoon Coen menduduki Jayakarta,kemudian mengubah namanya menjadi Batavia. Selama kolonialisasi Belanda, Batavia berkembang menjadi kota yang besar dan penting. Waktu itu luas Batavia hanya mencakup daerah yang saat ini dikenal sebagai Kota Tua di Jakarta Utara. Pada tanggal 9 Oktober 1740, terjadi kerusuhan di Batavia dengan terbunuhnya 5.000 orang Tionghoa. Pada tahun 1818, Koningsplein (Gambir) selesai dibangun, Batavia berkembang ke arah selatan. Tahun 1920, Belanda membangun kota taman Menteng, dan wilayah ini menjadi tempat baru bagi petinggi Belanda menggantikan Molenvliet di utara. Di awal abad ke-20, Batavia di utara, Koningsplein, dan Mester Cornelis telah terintegrasi menjadi sebuah kota. Pada 1 Januari 1926,Hindia Belanda mengeluarkan peraturan pembaharuan sistem desentralisasi dan dekonsentrasi. Pulau Jawa dibentuk pemerintahan otonom provinsi. Provinsi Jawa Barat adalah provinsi pertama yang dibentuk dan diresmikan dengan surat keputusan tanggal 1 Januari 1926, dan diundangkan dalam Staatsblad (Lembaran Negara) 1926 No. 326, 1928 No. 27 jo No. 28, 1928 No. 438, dan 1932 No. 507. Batavia menjadi salah satu keresidenan dalam Provinsi Jawa Barat.
http://kotatua.blogspot.com

Menara Syahbandar Sunda Kelapa
http://kotatua.blogspot.com

Sumber : http://id.wikipedia.org

http://www.flickr.com, by Chris’1 st account Kondisi perkantoran DKI Jakarta saat ini.

www.republika.co.id Kondisi transportasi DKI Jakarta pada saat ini.

Peta Konongsplein
http://alisalvation.blogspot.com

Triple – A

PROFIL SOSIAL –EKONOMI SEJARAH 2 – 1

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Masa Penjajahan Jepang (1942-1945) Penjajahan oleh Jepang dimulai pada tahun 1942 dan mengganti nama Batavia menjadi Djakarta untuk menarik hati penduduk pada Perang Dunia II. Masa Kemerdekaan (1945– sekarang) Kota ini juga merupakan tempat dilangsungkannya Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia pada 17 Agustus 1945 dan diduduki Belanda sampai pengakuan kedaulatan tahun 1949. Sebelum tahun 1959, Djakarta merupakan bagian dari Provinsi Jawa Barat. Pada tahun 1959, status Kota Djakarta mengalami perubahan dari sebuah Kota Praja di bawah Walikota ditingkatkan menjadi daerah tingkat satu (Dati I) yang dipimpin oleh Gubernur. Yang menjadi gubernur pertama ialah dr. Sumarno Sosroatmodjo, seorang Pancoran Tahun 1950 dokter tentara. Pengangkatan Gubernur DKI waktu itu dilakukan langsung oleh Presiden Sukarno. Pada tahun 1961 dengan PP No.2 Tahun 1961 jo UU No.2 PNPS 1961, status Djakarta diubah dari Daerah Tingkat Satu menjadi Daerah Khusus Ibukota (DKI). Gubernurnya tetap Sumarno. Pada tahun 1964, tepatnya 31 Agustus 1964 berdasarkan UU No.10 Tahun 1964 dinyatakan DKI Jakarta Raya sebagai ibukota Republik Indonesia dengan nama Jakarta. Semenjak dinyatakan sebagai ibukota, penduduk Jakarta melonjak sangat pesat akibat kebutuhan tenaga kerja kepemerintahan yang hampir semua terpusat di Jakarta. Pada saat ini, dasar hukum bagi DKI Jakarta adalah Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 29 Tahun 2007, tentang Pemerintahan Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta sebagai ibu kota Negara Kesatuan Republik Indonesia. UU ini menggantikan UU Nomor 34 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Provinsi Daerah Khusus Ibu kota Negara Republik Indonesia Jakarta serta UU Nomor 11 Tahun 1990 tentang Susunan Pemerintahan Jl. Sudirman Tahun 2010 Daerah Khusus Ibu kota Negara Republik Indonesia Jakarta yang keduanya tidak berlaku lagi.
Sumber refensi : 1). http://id.wikipedia.org ; 2). http://www.jakarta.go.id

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

PERKEMBANGAN KAWASAN PERKOTAAN JAKARTA

http://shandybt.wordpress.com

http://kotasaya.files.wordpress.com

Sumber : Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung –Cisadane bekerjasama dengan Diretorat Balai Sumber Daya Air.

B. Perkembangan DKI Jakarta Dalam Lingkup Lebih Luas
Keterangan

SEJARAH PEMERINTAHAN DKI JAKARTA
Tahun Abad ke 14 22 Juni 1527 4 Maret 1621 1 April 1905 8 Januari 1935 8 Agustus 1942 September 1945 20 Februari 1950 24 Maret 1950 18 Januari 1958 Tahun 1961 31 Agustus 1964

DKI Jakarta
DKI Jakarta adalah sebuah ibukota negara, perkembangannya mengarah kepada terbentuknya megalopolitan dengan fungsi sebagai kota induk dan wilayah sekitarnya secara fungsional dan fisik geografis memiliki hubungan saling bergantungan. Perkembangan megapolitan tersebut memberikan konsekuensi adanya kebutuhan kerjasama antara DKI Jakarta dengan daerah sekitar. Kerjasama ini dilakukan dalam kaitannya untuk menanggulangi permasalahan yang muncul, seperti sistem dan prasarana transportasi, tata air dan pengendalian banjir, ruang terbuka hijau, gejala perubahan iklim, peningkatan konsumsi energi, perekonomian, tekanan kependudukan dan permasalahan sosial, keterbatasan penyediaan iar bersih, pengelolaan limbah cair, dan pengelolaan sampah.

Sunda Kelapa sebagai pelabuhan Kerajaan Pajajaran. Fatahilah mengganti nama Sunda Kelapa menjadiDPR Jayakarta. Tanggal ini ditetapkan sebagai hari jadi Kota Jakarta sesuai dengan Keputusan DPR Kota Sementara No.6/D/K/1956). Belanda untuk pertama kali membentuk pemerintah kota bernama Stad Batavia. Stad Batavia berubah namanya menjadi Gemeente Batavia Gemeente Batavia berubah menjadi Stad Gemeente Batavia Stad Gemeente Batavia oleh Jepang diubah namanya menjadi Jakarta Toko Betsu Shi Pemerintah Kota Jakarta diberi nama Pemerintah Nasional Kota Jakarta Pada masa pemerintah pre-federal berubah nama menjadi Stad Gemeente Batavia Stad Gemeente Batavia diganti menjadi Kota Praja Jakarta Kedudukan Jakarta sebagai Daerah Swatantra dinamakan Kota Praja PP No.2 Tahun 1961 jo UU No.2 PNPS 1961 dibentuk Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta Raya Menurut UU No.10 Tahun 1964 dinyatakan Daerah Khusus Ibukota Jakarta Raya tetap sebagai Ibukota Negara Republik Indonesia dengan nama Jakarta.

Jabotabek
Berdasarkan Instruksi Presiden (Inpres) No, 13/1976 tentang pengembangan wilayah Jabotabek, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta telah menetapkan bahwa wilayah Jabotabek sebagai wilayah penyangga Kota Jakarta. Hal ini disebabkan terlalu padatnya kota Jakarta untuk menampung semua aktivitas pemerintah, perdagangan, dan industri. Berdasarkan hal tersebut, pemerintah mulai mengatur pembangunan dan peruntukkan wilayah di Jabotabek. Untuk aktivitas pemerintahan, tetap dikonsentrasikan di wilayah Jakarta Pusat. Untuk industri, pengembangan dikonsentrasikan di kawasan Cibitung dan Cikarang (Kabupaten Bekasi) serta Cikupa (Kabupaten Tangerang). Untuk pemukiman, pengembang-pengembang besar banyak membangun kotakota satelit yang dilengkapi dengan sarana pendukung kota seperti sekolah, pusat perbelanjaan, rumah sakit, dan tempat hiburan. Kota-kota satelit ini banyak berkembang di Kota Bekasi, Kota Tangerang, Serpong (Kota Tangerang Selatan), Cibubur (Kab. Bekasi), Cileungsi (Kab. Bogor), dan Kota Depok.

Sumber : http://www.jakarta.go.id

Triple – A

PROFIL SOSIAL –EKONOMI SEJARAH 2 – 2

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Peta Wilayah jabodetabekpunjur

C. Sejarah Banjir DKI Jakarta dan sekitarnya
Peta Daerah Rawan Banjir di Banten, DKI Jakarta dan Jawa Barat

Sumber : Peta RBI Bakosurtanal

Kawasan Jabodetabekpunjur
Terbitnya Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 54 Tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, merupakan suatu bukti adanya kerjasama antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah (provinsi dan kabupaten/kota) untuk bersama-sama dapat mendorong terwujudnya pembangunan berkelanjutan serta mengembangkan perekonomian wilayah yang produktif, efektif, dan efisien berdasarkan karakteristik kawasan Jabodetabekpunjur. Sebelum diterbitkannya Perpres tersebut, Pemerintah yang dikoordinasikan melalui Badan Koordinasi Tata Rua ng Nasional (BKTRN), sejak tahun 2002 bersama-sama Pemerintah Daerah terkait (Provinsi DKI Jakarta, Provinsi Jawa Barat, Provinsi Banten, Kabupaten Bogor, Kabupaten Tangerang, Kabupaten Cianjur, Kota Depok, Kota Bekasi dan Kota Bogor) telah menyusun dan menyepakati substansi kebijakan Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur yang kemudian ditetapkan menjadi Perpres Nomor 54 Tahun 2008. Kawasan Jabodetabekpunjur ini berfungsi sebagai pedoman bagi semua pemangku kepentingan yang terlibat langsung ataupun tidak langsung dalam penyelenggaraan Jabodetabekpunjur, melalui kegiatan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang. Sedangkan kawasan Jabodetabekpunjur berperan sebagai acuan bagi penyelenggaraan pembangunan yang berkaitan dengan upaya konservasi air dan tanah, upaya menjamin tersedianya air tanah dan air permukaan, penanggulangan banjir, dan pengembangan ekonomi untuk kesejahtaraan masyarakat.

Sumber peta : IWRM

Foto: JCDS

http://matanews.com

Triple – A

PROFIL SOSIAL –EKONOMI SEJARAH 2 – 3

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Banjir Pada Jaman Kolonial
Banjir diJakarta sudah dimulai sejak jaman Belanda. Banjir pertama dirasakan pada tahun 1621, diikuti tahun berikutnya tahun 1654 dan 1876. Sering dilanda banjir, pemerintah Belanda mulai mengelola air secara serius. Tahun 1918, Pemerintah Belanda mulai membangun bendungan. Saat itu yang dibangun adalah Bendungan Hilir, Jago dan Udik. Selanjutnya karena semakin kompleksnya masalah air yang melimpah, memaksa Pemerintahanan Kolonial membangun Banjir Kanal Barat (BKB), maksudnya agar air yang terkumpul bisa langsung dibuang ke laut. BKB ini, dibangun mulai dari Pintu Air Manggarai sampai Muara Angke pada tahun 1922. Meski sudah dibangun BKB, bukan berarti persoalan banjir di Jakarta bisa langsung diselesaikan. Januari 1932 lagi-lagi banjir besar melumpuhkan Kota Jakarta. Ratusan rumah di kawasan Jalan Sabang dan Thamrin digenangi air. Saat pemerintahan beralih ke Republik Indonesia masalah banjir di Jakarta pun tak kunjung bisa diselesaikan.

Beberapa Banjir Besar Sebelum Tahun 1996
Bulan Februari 1976, hujan selama tiga hari berturut-turut mengakibatkan sebagian wilayah Jabodetabek terendam. Jakarta Pusat menjadi lokasi terparah dalam banjir tersebut, lebih 200.000 jiwa diungsikan. Setahun kemudian 19 Januari 1977, akibat hujan deras yang terus menerus, membuat Jakarta kembali banjir. Meski tidak separah tahun sebelumnya, setidaknya 100.000 jiwa diungsikan dalam musibah saat itu. Di era tahun delapan puluhan, persoalan banjir terus berlanjut. Januari 1984, sebanyak 291 Rukun Tetangga (RT) di aliran Sungai Grogol dan Sekretaris terendam. Dampaknya terasa di Jakarta Timur, Barat dan Pusat, jumlah total korban tercatat 8.596 kepala keluarga. 13 Februari 1989, giliran Sungai Ciliwung dan Sungai Pesanggrahan meluap akibat tidak mampu menampung banjir kiriman dari hulu, 4.400 kepala keluarga harus mengungsi. Setelah itu hampir setiap tahun terjadi banjir. Bahkan Tahun 1994, meluapnya Sungai Cipinang dan Sungai Sunter mengakibatkan banjir di daerah Pulo Gadung, Jl. Perintis Kemerdekaan, Kampung Kayu Putih, Komplek Perhubungan Jati Rawamangun, Cipinang Jaya termasuk Jalan Panjaitan. Bahkan Perumahan Sekretaris Negara RI, Jalan Bekasi Timur dan Jatinegara Pulo juga tergenang. Total kawasan yang terkena banjir sekitar 800 hektar. Kedalaman genangan air antara 40 sampai 100 sentimeter.

Situasi Banjir Jakarta 2007

http://matanews.com

Kejadian Banjir Setelah 1996
Dua tahun kemudian banjir kembali menggenangi Jakarta, kali ini lebih banyak lagi lahan permukiman yang terendam. Lebih dari 3.000 hektar daerah permukiman sepanjang alur K.Ciliwung, BKB dan kali Anak Ciliwung tergenang. Ini disebabkan hujan yang tiada henti selama dua hari di hulu Daerah Aliran Sungai (DAS) Ciliwung. Akibatnya Kali Ciliwung penuh air, mengalir ke hilir dan meluap melewati tebing-tebing sungai. Sepertiga dari daerah genangan diperkirakan berada di Jakarta Utara-Timur. Saat itu debit puncak Pintu Air Manggarai tercatat sebesar 500 - 550 m3/det . Ini berarti dua kali lebih besar daripada debit rencana yang digunakan oleh studi NEDECO tahun 1973. Banjir Kanal Barat (BKB) yang hanya dibuat sesuai banjir rencana, 290 m3/det untuk periode ulang 100 tahun, tak mampu lagi menahan air yang melimpas. Debit banjir yang sangat besar ini sekaligus menjadi indikasi adanya perubahan yang terjadi pada rejim hidrologi Kali Ciliwung karena perubahan pada pemanfaatan lahan di DAS Ciliwung. Kala itu debit banjir mencapai 500 m3/det. Banjir yang terjadi bulan Januari itu, ternyata bukan yang terparah di tahun itu. Sebulan berselang, 10 Februari 1996, curah hujan sebesar 250 mm selama 5 jam kembali membuat Jakarta banjir. Kali ini daerah yang tergenang lebih banyak lagi, sekitar 5.000 hektar daerah permukiman di DKI digenangi air setinggi 1-2 meter. Hujan satu hari itu sama dengan hujan ekstrim dengan periode ulang 100 tahun. Pelajaran yang dapat dipetik dari kedua kejadian banjir ini adalah bahwa kondisi kurang baik di gabungan DAS Sunter-Cipinang sebagai penyebab utama banjir di wilayah bagian timur Jakarta. Upaya pencegahan banjir di bagian timur Jakarta harus diarahkan pada penyelesaian masalah yang ditimbulkan oleh buruknya sistem sungai Sunter-Cipinang. Ini menunjukkan bahwa pembangunan Banjir Kanal Timur (BKT) merupakan komponen utama dalam penyelesaian masalah banjir di wilayah timur Jakarta. Tahun berikutnya, 13 Januari 1997, hujan deras selama 2 hari menyebabkan 4 kelurahan di Jaktim tergenang. Lagi-lagi diakibatkan oleh meluapnya Sungai Cipinang. Sedangkan Januari 1999, banjir kembali menggenangi Jakarta, Tangerang, dan Bekasi, ribuan rumah terendam, 6 korban tewas, 30.000 jiwa mengungsi.
Sumber : Buku Pengendalian Banjir Jakarta

Triple – A

PROFIL SOSIAL –EKONOMI SEJARAH 2 – 4

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Kejadian Banjir 2002 Banjir tahun 2002 terjadi pada bulan basah Januari-Februari sebagaimana yang terjadi pada banjir 1996. Perbedaan yang mendasar dari kedua banjir ini adalah bahwa pada banjir 2002 puncak banjir disebabkan oleh banjir dari Bogor ditambah dengan hujan yang turun cukup lebat di Jakarta, ini berlangsung dalam beberapa hari. Di awal bulan Januari hujan turun selama sepuluh hari di segitiga Bekasi, Tanjung Priok dan Halim PK. Hujan ini membawa kotoran dan material yang menjadi sedimen di dasar sungai. Meski dengan intensitas yang lebih rendah, hujan masih terus turun pada pertengahan Januari itu. Hingga intensitasnya kembali meningkat tanggal 30 Januari 2002, mencapai 250 mm. Akibatnya daerah-daerah yang berbatasan dengan sungai langsung dibanjiri air yang melimpas. Dalam kejadian banjir ini debit di Pintu air Manggarai mencapai 400 m3/det, lebih rendah dibandingkan debit pada saat banjir 1996. Curah hujan ekstrim terjadi tanggal 2 Februari dimana kala itu ketinggian Kali Ciliwung mencapai puncaknya. Sampai tanggal 4 Februari banjir menggenangi permukiman seluas 10.000 hektar. Secara umum dampak banjir tahun 2002 ini dua kali lipat dari banjir 1996. Kedalaman genangan pada beberapa tempat bahkan mencapai 4 meter. NEDECO, menyimpulkan bahwa puncak banjir Kali Ciliwung disebabkan oleh hujan lebat di bagian tengah DAS (sepanjang alur Depok-Manggarai) dan menyebabkan banjir dengan periode ulang 20 tahun. Banjir besar di Jakarta tahun 2002 juga menunjukan bahwa curah hujan tahunan pada masa itu cukup tinggi. Jika dilihat rata-ratanya mencapai 2.288,9 milmeter. Ini jauh lebih tinggi dari rata-rata curah hujan tahun 1997 yang hanya 924,5 milimeter. Juga dibandingkan dengan curah hujan rata-rata tahun 2001.

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR Kejadian Banjir 2007 Genangan dalam jumlah besar kembali terjadi pada tahun 2007, sekitar 60% wilayah Jakarta mengalami banjir. Sebanyak 150.000 jiwa mengungsi, 1379 gardu induk terganggu, 420.000 pelanggan listrik tertanggu. Banjir ini terjadi karena melimpasnya air di daerah hilir Sungai Ciliwung dan beberapa sungai lainnya. Luapan air pertama kali terjadi tanggal 2 Pebruari 2007 disebabkan hujan yang sangat lebat di Jakarta. Saat itu ketinggian air di Sungai Ciliwung mencapai sekitar 9,5 meter. Banjir hari itu bukan berasal dari daerah hulu, sebab ketinggian air di Katu Lampa dan Depok tidak mengkhawatirkan. Dua hari kemudian tanggal 4 Pebruari hujan lebat terjadi daerah hulu, saat itu ketinggian air di Katu Lampa sudah menunjukan tanda-tanda akan meluap. Meski hujan di Jakarta tidak sebesar dua hari sebelumnya, akan tetapi banyaknya air dari daerah hulu tidak mampu ditampung di daerah hilir Ciliwung, saat itu tinggi air mencapai lebih dari 10,5 meter. Banjir pada tanggal 4 Pebruari tersebut lebih banyak disebakan oleh curah hujan yang tinggi di daerah hulu Katu Lampa dan Depok.

Tinggi muka air Sungai Ciliwung di Katulampa saat banjir 2007.

CATATAN SEJARAH BANJIR DI JAKARTA
Tahun 1621, 1654, 1876 1918 1922 9 Januari 1932 1 Februari 1976 8 Januari 1984 13 Februari 1989 Keterangan Terjadi banjir besar di Batavia / Jakarta Pemerintah Belanda membangun Bendungan Hilir, Jago dan Udik Pemerintah Kolonial membangun Banjir Kanal Barat dari pintu air Manggarai sampai Muara Angke Banjir menghanyutkan sejumlah rumah di kawasan Jl. Sabang dan Thamrin Hujan deras selama 3 hari berturut-turut, lebih 200.000 jiwa diungsikan, Jakarta Pusat terkena dampak paling parah Sebanyak 291 Rukun Tetangga (RT), kawasan Jaktim, Jakbar, Jakpus di aliran S.Grogol dan S. Sekretaris terendam, korban 8.596 KK atau 39.729 jiwa terkena dampak banjir. Sungai Ciliwung dan Sungai Pesanggrahan meluap karena tidak mampu menampung kiriman air dari hulu. Akibatnya sebagian wilayah timur kebajiran. Sebanyak 4.400 KK harus mengungsi. Hujan deras selama 2 hari menyebabkan 4 kelurahan di Jakarta Timur alibat luapan Sungai Cipinang, 754 rumah, 2640 jiwa terendam air sekitar 80 cm. Banjir terjadi di Jakarta, Tangerang, dan Bekasi, ribuan rumah terendam, 6 korban tewas, 30.000 jiwa mengungsi. Ibukota dalam kondisi darurat, banjir menggenangi sekitar 60% wilayah Jakarta, 150.000 jiwa mengungsi, 1379 gardu induk terganggu, 420.000 pelanggan listrik terganggu.
Sumber : Dinas Pekerjaan Umum Provinsi DKI Jakarta

13 Januari 1997 26 Januari 1999 2 -4 Februari 2007

Sumber : Buku Pengendalian Banjir Jakarta

Triple – A

PROFIL SOSIAL –EKONOMI SEJARAH 2 – 5

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR
Jumlah Penduduk di Kawasan Jabodetabekpunjur Menurut Jenis Kelamin
Jumlah Penduduk di Kawasan Jabodetabekpunjur
SP 2000 SP 2010

Kepadatan Penduduk di Wilayah Jabodetabekpunjur dan Sekitarnya Tahun 2010

Kode
3101

Provinsi

Laki-laki

Perempuan 10.376 1.017.403 1.318.170 445.378 1.116.446 821.153 4.718.550 4.728.926 2.316.958 1.047.964 1.284.051 464.418 1.153.993 857.240 7.124.624 21.145.254 1.383.706 878.077 644.868 2.906.651 5.203.247 14.749.825

Total 21.071 2.057.080 2.687.027 898.883 2.278.825 1.645.312 9.567.127 9.588.198 4.763.209 2.168.514 2.629.551 949.066 2.336.489 1.736.565 14.583.394 43.021.826 2.838.592 1.797.715 1.303.569 5.939.876 10.644.030 30.090.397

% Terhadap Total Pend. Kawasan Jabodetabekpunjur
0,07% 6,84% 8,93% 2,99% 7,57% 5,47%

5.000.000 4.500.000
4.000.000

KEPULAUAN SERIBU 10.695 3171 JAKARTA SELATAN 1.039.677 3172 JAKARTA TIMUR 1.368.857 3173 JAKARTA PUSAT 453.505 3174 JAKARTA BARAT 1.162.379 3175 JAKARTA UTARA 824.159 JABODETABEKPUNJUR KAWASAN JAKARTA 4.848.577 3100 DKI JAKARTA 4.859.272 3201 KABUPATEN BOGOR 2.446.251 3203 KABUPATEN CIANJUR 1.120.550 3216 KABUPATEN BEKASI 1.345.500 3271 KOTA BOGOR 484.648 3275 KOTA BEKASI 1.182.496 3276 KOTA DEPOK 879.325 JABODETABEKPUNJUR KAWASAN JAWA BARAT 7.458.770 3200 JAWA BARAT 21.876.572 3603 KABUPATEN TANGERANG 1.454.886 3671 KOTA TANGERANG 919.638 3674 KOTA TANGSEL 658.701 JABODETABEKPUNJUR KAWASAN BANTEN 3.033.225 3600 BANTEN 5.440.783 TOTAL PENDUDUK KAWASAN JABODETABEKPUNJUR 15.340.572
Sumber : SP 2010 per 30 Juli 2010, BPS

3.500.000 3.000.000 2.500.000
2.000.000

31,79%
15,83% 7,21% 8,74% 3,15% 7,76% 5,77%

1.500.000 1.000.000
500.000

-

48,47%
9,43% 5,97% 4,33%

Sumber: diolah dari Sensus Penduduk 2000 dan Sensus Penduduk 2010

19,74% 100,00%

JUMLAH, PERTUMBUHAN PENDUDUK DAN RUMAH TANGGA DI WILAYAH JABODETABEKPUNJUR BERDASARKAN SENSUS 2000, PODES 2008, DAN SENSUS 2010
No 1 1 2 3 2 4 5 6 7 8 3 9 10 11 12 13 14 PROVINCE/DISTRICT 2000 Penduduk Rumah Tangga Penduduk 2008 Rumah Tangga 1.242.839 900.546 342.293 2.030.341 438.963 237.476 406.020 600.131 347.751 3.255.231 591.305 1.080.435 597.568 442.848 214.995 328.080 6.528.411 Penduduk 5.939.876 2.838.592 1.797.715 1.303.569 9.567.127 2.278.825 898.883 2.057.080 2.687.027 1.645.312 14.583.394 2.629.551 4.763.209 2.168.514 2.336.489 949.066 1.736.565 30.090.397 2010 Rumah Tangga -NA-NA-NA-NA-NA-NA-NA-NA-NA-NA-NA-NA-NA-NA-NA-NA-NA-NAAnn.Gr (2000-2010) Penduduk 5,27% 2,0% 3,9% 2,06% 4,05% -2,06% 0,50% 2,85% 3,43% 4,60% 7,05% 4,53% 1,02% 6,09% 3,22% 6,07% 3,84% Rumah Tangga* 5,78% 6,8% 3,5% 1,07% 1,84% -1,15% -0,51% 2,15% 2,04% 5,05% 5,80% 5,86% 3,67% 3,92% 4,67% 5,75% 3,78%

Sumber : Hasil Analisis JSM 2.1, Proyek 6 Cis

BANTEN 3.552.723 793.014 4.799.055 KABUPATEN TANGERANG 2.326.985 533.636 3.380.159 KOTA TANGERANG 1.225.738 259.378 1.418.896 KOTA TANGERANG SELATAN ** DKI JAKARTA 7.798.679 1.865.009 7.520.801 KOTA JAKARTA BARAT 1.531.636 379.471 1.567.991 KOTA JAKARTA PUSAT 1.107.306 260.494 813.541 KOTA JAKARTA SELATAN 1.956.491 422.846 1.742.820 KOTA JAKARTA TIMUR 2.029.413 506.305 2.171.949 KOTA JAKARTA UTARA 1.173.833 295.893 1.224.500 JAWA BARAT 9.298.777 2.194.289 12.365.120 KABUPATEN BEKASI 1.330.389 376.697 2.117.000 KABUPATEN BOGOR 3.059.547 685.144 4.219.324 KABUPATEN CIANJUR 1.960.183 447.899 2.140.339 KOTA BEKASI 1.294.258 325.661 1.801.740 KOTA BOGOR 691.421 149.187 850.868 KOTA DEPOK 962.979 209.701 1.235.849 Jabodetabekpunjur 20.650.179 4.852.312 24.684.976 -NA-: data belum tersedia, masih dalam proses penghitungan, rencana maret 2011 akan dipublikasikan. * Dihitung berdasarkan pertumbuhan 2000-2008

2.2 PROFIL DEMOGRAFI
JUMLAH DAN KEPADATAN PENDUDUK
Hasil Sensus Penduduk 2010 jumlah penduduk di Jabodetabekpunjur sebesar 30,090,397.0 jiwa, terdiri dari 15,340,572 laki-laki (50.98%) dan 14,749,825 perempuan (49.02%). Dilihat dari luas wilayah yang ada, maka kepadatan penduduk tahun 2010 tampak seperti pada peta kepadatan di atas. Berdasarkan wilayah administratif, 48.47% penduduk Jabodetabekpunjur berdomisili di Jawa Barat, sebanyak 31.79% tinggal di DKI Jakarta, dan sisanya sebesar 19.74% berada di provinsi Banten. Pertumbuhan penduduk selama 10 tahun (SP 2000 - SP2010) menunjukkan bahwa kabupaten Bekasi, Kota Bekasi, dan Kota Depok memiliki angka pertumbuhan tertinggi, masing-masing sebesar 7.05%, 6.09%, dan 6.05% pertahun. Daerah yang laju pertumbuhan penduduknya relatif kecil adalah Kota Jakarta Selatan, sebesar 0.50%. Yang mengalami penurunan penduduk adalah Kota Jakarta Pusat dengan angka pertumbuhan negatif (mengalami penurunan) sebesar -2.06%.

Sumber : http://media.vivanews.com

Triple – A

PROFIL SOSIAL –EKONOMI DEMOGRAFI 2 – 6

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Dalam konteks pengelolaan sumber daya air (termasuk juga penanganan banjir), Jabodetabekpunjur merupakan kawasan yang berada di wilayah sungai Ciliwung-Cisadane (WS Cil-cis). WS Cil-Cis merupakan bagian dari WS 6 Cis (terbagi menjadi 3 wilayah sungai, yaitu WS Citarum, WS Cil-cis, dan WS 3C –Cidanau-Ciujung-Cidurian). Jika diperhatikan ternyata di antara ketiga WS tersebut 55.1% penduduk berada di WS Cil-Cis atau kawasan Jabodetabekpunjur. Oleh sebab itu, ketika sungai Ciliwung dan Cisadane meluap, maka persoalan banjir yang terjadi sangat dirasakan oleh penduduk di wilayah Jabodetabekpunjur.

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

PROYEKSI KEPADATAN PENDUDUK TAHUN 2030

Jumlah Penduduk dan Rumah Tangga di Wilayah Sungai 6 Cis tahun 2008 Wilayah Sungai Penduduk % WS Citarum 14.014.852 35,7% WS Ciliwung-Cisadane 21.618.994 55,1% WS 3C (Cidanau-Ciujung-Cidurian) 3.626.645,0 9,2% Total Penduduk 39.260.491 100,0% Sumber: Podes 2008, BPS.

Rumah Tangga 3.885.980 5.683.474 886.342,0 10.455.796

Komposisi Jenis Kelamin % Laki-Laki Perempuan 37,2% 7.040.337 6.974.515 54,4% 10.988.889 10.630.105 8,5% 1.835.262 1.791.383 100,0% 19.864.488 19.396.003 Sex Ratio 102,42%
% 15,5% 13,2% 71,3% 100%

Jumlah Penduduk dan Rumah Tangga Provinsi tahun 2008 Provinsi Penduduk Banten 9.412.976 DKI Jakarta 7.542.164 Jawa Barat 39.737.040 Grand Total 56.692.180 Sumber: Podes 2008, BPS.

% Rumah Tangga 16,6% 2.384.253 13,3% 2.035.846 70,1% 10.955.436 100% 15.375.535

Year 2000

BANTEN DKI JAKARTA JAWA BARAT 3 PROVINCES Jabodetabekpunjur:

Indonesia= Jawa= 7,314,074.00 7,798,679.00 32,609,194.00 47,721,947.00 20,650,179.0

205,132,000.0 116,062,243.0 or

56.58% of Indonesia

41.12% of Jawa Island 10.07% of Indonesia

Year 2010 BANTEN DKI JAKARTA JAWA BARAT 3 PROVINCES Jabodetabekpunjur:

Indonesia= Jawa= 10,644,030.00 9,588,198.00 43,021,826.00 63,254,054.00 30,090,397

237,556,363.0 136,563,142.0 or

57.49% of Indonesia

Sumber : Hasil Analisis JSM 2.1, Proyek 6 Cis

Jumlah Penduduk Tahun 2010 dan Proyeksi Penduduk di Kawasan Jabodetabekpunjur Tahun 2010-2030

46.32% of Jawa Island 12.67% of Indonesia

Informasi yang menarik dari hasil sensus penduduk 2010 adalah bahwa selama 10 tahun (sejak SP 2000) penduduk Indonesia telah meningkat sebesar 1.48% per tahun, sementara pada saat yang sama pertumbuhan Jawa sebesar 1.64% pertahun, dan pertumbuhan penduduk di wilayah Jabodetabekpunjur sebesar 3.84% pertahun. Oleh sebab itu jika pada tahun 2000 sebanyak 56.58% penduduk Indonesia berada di Jawa, maka tahun 2010 beban pulau Jawa sudah semakin berat, karena 57.49% penduduk Indonesia berada di Jawa. Jika tahun 2000 sebesar 17.71% penduduk Jawa berada di wilayah Jabodetabekpunjur, maka pada tahun 2010 kontribusi Jabodetabekpunjur terhadap populasi Jawa telah menjadi 22.03% atau sebesar 12.67% penduduk Indonesia. Jika kondisi tersebut berlangsung terus tanpa ada perbaikan kebijakan kependudukan, maka dapat dibayangkan bagaimana profil penduduk Jawa secara umum dan kondisi Jabodetabek tahun 2030 secara khusus. Jika kita bandingkan peta kepadatan penduduk tahun 2010 dengan proyeksi tahun 2030 tampak bahwa Jabodetabekpunjur dengan pusat DKI Jakarta memiliki warna yang sangat merah, artinya kepadatannya semakin tinggi.

Kabupaten/Kota Provinsi Jawa Barat Bogor Bekasi Cianjur Kota Bekasi Kota Bogor Kota Depok DKI Jakarta Kota Jakarta Barat Kota Jakarta Pusat Kota Jakarta Selatan Kota Jakarta Timur Kota Jakarta Utara Provinsi Banten Kota Tangerang Kota Tangsel Tangerang Jabodetabekpunjur
Sumber : Analisis Konsultan

2010* 4.763.209 2.629.551 2.168.514 2.336.489 949.066 1.736.565 2.278.825 898.883 2.057.080 2.687.027 1.645.312 1.797.715 1.303.569 2.838.592 30.090.397

2020 5.042.277 2.782.012 2.248.087 2.428.007 993.422 1.836.490 2.320.690 888.548 2.046.665 2.744.740 1.678.862 1.861.140 1.349.560 3.030.474 31.250.973

2030 5.337.696 2.943.313 2.330.580 2.523.109 1.039.850 1.942.164 2.363.324 878.332 2.036.303 2.803.693 1.713.096 1.926.802 1.397.173 3.235.327 33.081.916

Sumber : http://shatriacesarya.wordpress.com/2010/10/

* Data SP 2010

Triple – A

PROFIL SOSIAL –EKONOMI DEMOGRAFI 2 – 7

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Peta Jumlah Kemiskinan DKI Jakarta 2004-2008

Jumlah, Persentase Penduduk Miskin DKI Jakarta Tahun 2004 -2008
No. 1 2 3 4 5 6 Kabupaten Kepulauan Seribu Jakarta Selatan Jakarta Timur Jakarta Pusat Jakarta Barat Jakarta Utara DKI Jakarta Jumlah Penduduk Miskin (000 orang) 2004 3.0 42.5 62.1 34.9 62.6 72.0 277.1 2005 3.4 64.0 71.2 28.5 57.4 91.7 316.2 2006 3.2 76.3 85.1 43.6 89.5 109.4 407.1 2007 3.4 64.0 71.2 28.5 57.4 91.7 316.2 2008 2.6 71.1 79.8 31.0 72.9 85.2 342.5 Prosentase Penduduk Miskin (%) 2004 14.99 2.25 2.51 3.91 3.21 5.08 3.18 2005 14.64 3.36 2.85 3.17 2.84 6.48 3.61 2006 16.64 3.74 3.55 4.92 4.22 7.58 4.57 2007 14.64 3.36 2.85 3.17 2.84 6.48 3.61 2008 13.56 3.41 3.39 3.58 3.41 6.02 3.86

Sumber : DKI Jakarta Dalam Angka Tahun 2009, BPS

Garis Kemiskinan (Rp/Kapita / Bulan) DKI Jakarta Tahun 2004-2008
No. 1 2 3 4 5 6 Kabupaten Kepulauan Seribu Jakarta Selatan Jakarta Timur Jakarta Pusat Jakarta Barat Jakarta Utara DKI Jakarta Garis Kemiskinan (Rp/Kapita/Bulan) 2004 184,172 234,886 197,300 215,290 193,289 225,443 197,306 2005 270,071 263,740 220,855 209,929 211,074 212,490 237,735 2006 279,600 276,626 232,826 218,777 220,412 224,708 250,298 2007 270,071 263,740 220,855 209,929 211,074 212,490 237,735 2008 314,358 334,173 303,390 262,251 275,759 292,656 298,237

Sumber : DKI Jakarta Dalam Angka Tahun 2009, BPS

Prosentase Distribusi Penduduk Miskin DKI Jakarta Tahun 2008
Jakarta Utara 18% Kepulauan Seribu 41%

Sumber : DKI Jakarta Dalam Angka 2009, BPS

Jakarta Barat 10% Jakarta Pusat 11%

2.3 PROFIL SOSIAL
KEMISKINAN
Jumlah penduduk miskin. Jumlah penduduk miskin (penduduk yang berada di bawah Garis Kemiskinan) di DKI Jakarta pada tahun 2008 sejumlah 342,5 ribu (3,86%). Dibandingkan dengan Indonesia, secara prosentase jumlah penduduk miskin DKI Jakarta lebih rendah prosentasenya (Indonesia : 15,42%), akan tetapi jumlahnya dari periode 2004 –2006 terus meningkat, dari 277,1 ribu orang (2004) menjadi 407,1 orang (2006). Jumlah penduduk miskin yang relatif banyak, menimbulkan masalah berbagai permasalahandi DKI Jakarta. Distribusi penduduk miskin. Dilihat dari distribusinya, jumlah penduduk miskin terbesar ada wilayah utara Jakarta, yaitu di Kepulauan Seribu (41%) dan Jakarta Utara (18%). Rata– rata mata pencaharian mereka adalah nelayan, buruh pabrik dan pelabuhan dan sektor informal. Lokasi Jakarta Utara mempunyai pelabuhan menjadi pintu masuk bagi orang-orang di luar Jakarta. Sementara itu di wilayah ini sendiri terdapat pelabuhan dan kawasan industry, yaitu Kawasan Berikat Nusantara Cakung dan Marunda. Selain itu, banyak pendatang yang bekerja menjadi nelayan jaring, nelayan sero, dan sebagainya. Belum lagi sector informal, seperti pedagang kaki lima, tukang becak, ojek sepeda, dan pekerja seks komersial. Isu kemiskinan terkait dengan banjir. Mereka yang bekerja sebagai nelayan, buruh pabrik dan pelabuhan serta sektor informal tersebut, sebagian besar adalah pendatang. Para pendatang membutuhkan tempat tinggal yang bisa terjangkau dengan pendapatannya. Akhirnya mereka menempati lahan-lahan kosong ataupun bantaran sungai. Dalam waktu singkat, kawasan kosong tersebut langsung ditempati oleh bangunan liar sehingga membuat kawasan itu semakin padat dan kumuh. Di saat curah hujan turun cukup tinggi, aliran sungai tersebut terganggu,akibatnya air sungai meluap dan menggenai pemukiman yang ada di sekitar bantaran sungai. Untuk wilayah Jakarta Utara, rumah-rumah sebagian nelayan dibuat menjorok ke tengah laut sehingga disaat muka air laut naik, sangat rentan terhadap banjir rob. Penduduk miskin menjadi sangat rentan terhadap bahaya banjir, khususnya yang tinggal di sekitar aliran sungai.

Jakarta Timur 10%

Jakarta Selatan 10%

cinta foto .com

Jumlah , Persentase dan Garis Kemiskinan Wilayah Jabodetabekpunjur Tahun 2004 - 2008
No. DKI Jakarta 1 Kepulauan Seribu 2 Jakarta Selatan 3 Jakarta Timur 4 Jakarta Pusat 5 Jakarta Barat 6 Jakarta Utara Banten 1 Kota Tangerang 2 Tangerang Jawa Barat 1 Bekasi 2 Bogor 3 Cianjur 4 Depok 5 Kota Bekasi 6 Kota Bogor Jabodetabekpunjur Kabupaten Jumlah Penduduk Miskin (000 orang) 2004 277.1 3.0 42.5 62.1 34.9 62.6 72.0 2005 316.2 3.4 64.0 71.2 28.5 57.4 91.7 2006 407.1 3.2 76.3 85.1 43.6 89.5 109.4 2007 316.2 3.4 64.0 71.2 28.5 57.4 91.7 2008 342.5 2.6 71.1 79.8 31.0 72.9 85.2 Prosentase Penduduk Miskin (%) 2004 3.18 14.99 2.25 2.51 3.91 3.21 5.08 2005 3.61 14.64 3.36 2.85 3.17 2.84 6.48 2006 4.57 16.64 3.74 3.55 4.92 4.22 7.58 2007 3.61 14.64 3.36 2.85 3.17 2.84 6.48 2008 3.86 13.56 3.41 3.39 3.58 3.41 6.02 Garis Kemiskinan (Rp/Kapita/Bulan) 2004 184,172 234,886 197,300 215,290 193,289 225,443 2005 270,071 263,740 220,855 209,929 211,074 212,490 2006 279,600 276,626 232,826 218,777 220,412 224,708 2007 270,071 263,740 220,855 209,929 211,074 212,490 2008 314,358 334,173 303,390 262,251 275,759 292,656

Sumber : DKI Jakarta Dalam Angka Tahun 2009, BPS

Triple – A

PROFIL SOSIAL –EKONOMI SOSIAL 2 – 8

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR
Penduduk Berusia 15 Tahun Keatas Menurut Kabupaten/Kota dan Jenis Kegiatan Tahun 2008
Jenis Kegiatan No. 1 2 3 4 5 6 Kabupaten Kepulauan Seribu Jakarta Selatan Jakarta Timur Jakarta Pusat Jakarta Barat Jakarta Utara 2008 2007 2006 2005 2004 Bekerja 6,981 979,454 1,091,148 424,083 1,013,159 677,141 4,191,966 3,842,944 3,531,799 3,565,331 3,497,359 Mencari Pekerjaan 922 133,065 166,369 56,349 114,206 109,600 580,511 552,380 590,022 615,917 602,741 Bukan Angkatan Kerja 5,469 509,378 614,407 234,308 489,175 323,867 2,176,604 2,371,599 2,449,913 2,447,567 2,520,129 Jumlah 13,372 1,621,897 1,871,924 714,740 1,616,540 1,110,608 6,949,081 6,766,923 6,571,734 6,628,815 6,620,229
4,500,000 4,000,000 3,500,000 3,000,000 2,500,000 2,000,000 1,500,000 1,000,000 500,000 0
602,741 615,917 590,022 552,380 580,511 3,842,944 3,497,359 3,565,331 3,531,799 4,191,966

Peta Penduduk berusia 15 ke atas Menurut Jenis Kegiatan

Penduduk Berusia 15 Tahun Keatas Yang Bekerja dan Mencari Pekerjaan, 2004-2008

2004

2005
Bekerja

2006

2007

2008

Mencari Pekerjaan

Sumber : diolah dari Survei Angkatan Kerja Nasional (Sakernas) Agustus 2008

Penduduk Berusia 15 Tahun Keatas Yang Bekerja Menurut Jenis Pendidikan Tertinggi Yang Ditamatkan
Akademi (DIII) 4% Diploma I/II 1% SMK 16% Tidak/Belum Pernah Sekolah Tidak/Belum Tamat SD 1% 5% Universitas 11% Sekolah Dasar 18%

Penduduk Berusia 15 Tahun Keatas Yang Bekerja Menurut Jenis Pendidikan Tertinggi Yang Ditamatkan dan Jenis Kelamin, Tahun 2008
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Pendidikan Tertinggi Yang Ditamatkan Tidak/Belum Pernah Sekolah Tidak/Belum Tamat SD Sekolah Dasar SLTP Umum SLTP Kejuruan SMU SMK Diploma I/II Akademi (DIII) Universitas Tahun 2008 2007 2006 2005 2004
Sumber : diolah dari Survei Angkatan Kerja Nasional

SLTP Umum 19% SMU 23%

SLTP Kejuruan 2%

Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan 7,321 13,004 115,744 114,023 387,085 380,358 498,499 316,866 57,903 25,454 648,038 299,000 438,442 211,310 14,927 23,897 97,267 89,553 267,147 186,128 2,532,373 1,659,593 2,436,549 1,406,395 2,394,389 1,137,410 2,466,707 1,098,624 2,379,739 1,117,620

Jumlah 20,325 229,767 767,443 815,365 83,357 947,038 649,752 38,824 186,820 453,275 4,191,966 3,842,944 3,531,799 3,565,331 3,497,359

Sumber : Survey Angkatan Nasional, Bakernas Agustus 2008

Penduduk Berusia 15 Tahun Keatas Yang Bekerja Selama Seminggu Yang Lalu Menurut Lapangan Usaha dan Jenis Kelamin, 2008
No. Lapangan Usaha Utama Pertanian Pertambangan, Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas, Air Bersih Bangunan Perdagangan, Hotel dan Restoran Transportasi, Pergudangan, dan Komunikasi Keuangan, Perbankan dan Jasa Perusahaan Jasa-jasa Jumlah Tahun 2008 Laki-laki Perempuan 15,171 4,497 11,128 2,366 414,884 260,065 12,093 1,645 162,736 15,932 862,170 351,405 198,026 504,760 2,532,373 693,636 65,274 103,467 512,711 1,659,593 Jumlah 19,668 13,494 674,949 13,738 178,668 1,555,806 416,679 301,493 1,017,471 4,191,966 Tahun 2007 Tahun 2006 Tahun 2005 Tahun 2004 Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah 25,434 22,543 19,651 20,655 4,091 9,410 2,953 9,536 585,427 556,086 698,782 730,076 11,058 12,733 9,072 14,208 159,462 162,717 174,426 145,704 1,386,020 320,577 219,709 831,250 3,842,944 1,404,854 295,724 233,238 834,494 3,531,799 1,391,304 326,539 172,938 769,666 3,565,331 1,244,202 310,616 216,363 805,999 3,497,359

KETENAGAKERJAAN
Penduduk usia kerja. Berdasarkan data Sakernas 2008, penduduk usia kerja di DKI Jakarta tercatat sebesar 6.949.081 orang. Dari penduduk usia kerja tersebut, angkatan kerja berjumlah 4.772.477 orang dan bukan angkatan kerja berjumlah 2.176.604 orang. Jika dilihat dari distribusinya, penduduk usia kerja terbesar ada di Kabupaten Jakarta Timur sejumlah 1.871.924 orang. Dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, jumlah angkatan kerja terus meningkat. Untuk pencari kerja dari tahun 2004-2008 cenderung menurun dari 602.741 orang tahun 2004 menurun menjadi 580.511 orang pada tahun 2008. Dilihat dari latar belakang pendidikan penduduk 15 tahun yang bekerja pada tahun 2008 didominasi oleh tamatan SMU (23% atau 947.038 orang) dan SLTP Umum ( 19% atau 815.365 orang). Jika dilihat dari jenis kelamin, jumlah penduduk bekerja didominasi oleh penduduk laki-laki yang mencatat lebih dari dua kali lipat bagian penduduk perempuan yang bekerja. Lapangan pekerjaan. Dilihat dari lapangan pekerjaan utama pada tahun 2008, didominasi oleh kegiatan perdagangan dan jasa, diikuti oleh jasa-jasa. Proporsi kegiatan perdagangan dan jasa mencapai 37% dari penduduk yang bekerja dan sektor jasa mencapai 24%. Kegiatan primer mencatat bagian yang terbatas. Pengangguran. DKI Jakarta mencatat angka pengangguran yang relatif tinggi, yakni sekitar 9,10% pada tahun 2004, 9,29% pada tahun 2005, 9,15% pada tahun 2006, 8,16% pada tahun 2007, dan 8,35% pada tahun 2008. Namun kecenderungan menunjukkan proporsi yang menurun. Tingkat pengangguran terbuka (TPT) DKI Jakarta pada tahun 2004 tercatat 14.70% dan pada tahun 2008 menurun menjadi 11,06%. Penurunan angka pengangguran di DKI Jakarta dikarenakan meningkatnya kondisi perekonomian di DKI Jakarta yang berdampak semakin terbukanya kegiatan pembangunan dan industri yang mampu menyerap tenaga kerja cukup banyak. Dampak banjir terhadap kondisi ketenagakerjaan. Selain masalah penggangguran, banjir juga menjadi salah satu masalah penting yang dihadapi pemerintah DKI Jakarta. Banjir yang terjadi di Jakarta menyebabkan terganggungan aktivitas perekonomian dan aktivitas penduduk yang bekerja. Akibatnya, banyak perusahaan yang rugi. Kerugian perusahaan menyebabkan terjadinya pemutusan hubungan kerja, yang berdampak pada peningkatan jumlah pengangguran.

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Sumber : Diolah dari Survei Angkatan Kerja Nasional ( Sakernas) Agustus 2008, BPS

Penduduk Berusia 15 Tahun Keatas Yang Bekerja Selama Seminggu Yang Lalu Menurut Lapangan Usaha
Pertanian 1%
Pertambangan, Pen ggalian 0%

Keuangan, Perbank an dan Jasa Perusahaan 7%

Jasa-jasa 24%

Industri Pengolahan 16%

Listrik, Gas, Air Bersih 1% Bangunan 4%

Perdagangan, Hotel dan Restoran 37% Transportasi, Pergu dangan, dan Komunikasi 10%

http://www.jurnalpos.com/wp-

Triple – A

PROFIL SOSIAL –EKONOMI SOSIAL 2 – 9

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Peta Jumlah Fasilitas Pendidikan di DKI Jakarta 2009

Jumlah Sekolah di DKI Jakarta Menurut Tingkat Pendidikan Tahun 2009/2010
Kota/Kabupaten Jakarta Selatan Jakarta Timur Jakarta Pusat Jakarta Barat Jakarta Utara Kep. Seribu DKI Jakarta Negeri Swasta TK 416 572 212 360 238 10 1808 9 1799 SD 653 842 394 656 428 14 2987 2225 762 SLTP 196 255 121 234 178 5 989 319 670 SLTA 99 131 62 110 83 1 486 117 369 SMK 124 175 70 110 74 1 554 62 492
No.

Jumlah Siswa Putus Sekolah Menurut Tingkat Pendidikan, DKI Jakarta 2004/2005 - 2008/2009
Kabupaten SD Tingkat SLTP SLTA SMK Jumlah (Orang)

1 2 3 4 5 6

Sumber : Data Pokok Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2009/2010

Kepulauan Seribu Jakarta Selatan Jakarta Timur Jakarta Pusat Jakarta Barat Jakarta Utara 2008/2009 2007/2008 2006/2007 2005/2006 2004/2005

7 116 121 72 144 153 613 882 914 2278 1640

15 245 253 96 329 138 1076 2103 2172 2569 2825

333 222 102 182 104 943 1253 1229 1368 1288

588 565 354 589 392 2488 3186 2857 2673 2714

22 1282 1161 624 1244 787 5120 7424 7172 8888 8467

Sumber : Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta

Jumlah Siswa dan Guru di DKI Jakarta Menurut Tingkat Pendidikan Tahun 2009/2010
Kota/Kabupaten Jakarta Selatan Jakarta Timur Jakarta Pusat Jakarta Barat Jakarta Utara Kep. Seribu DKI Jakarta Negeri Swasta TK 20,399 25,105 8,753 17,486 12,942 383 85,068 523 84,545 SD 191,265 266,327 90,928 195,781 137,253 2,314 883,868 686,610 197,258 Siswa SLTP 85,253 108,701 39,363 74,517 56,982 1,040 365,856 219,928 145,928 SLTA 39,645 51,483 18,604 29,648 21,608 412 161,400 90,016 71,384 SMK 48,777 68,082 25,219 40,389 20,158 315 202,940 40,144 162,796 TK 2,380 2,859 1,008 1,983 1,379 52 9,661 63 9,598 SD 9,491 12,323 4,897 9,036 6,171 209 42,127 29,524 12,603 Guru SLTP 5,256 7,005 2,710 5,227 3,993 81 24,272 12,222 12,050 SLTA 3,435 4,589 1,887 2,938 2,014 32 14,895 6,483 8,412 SMK 3,541 5,076 2,097 2,952 1,645 28 15,339 2,901 12,438

Sumber : Data Pokok Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2009/2010

Sumber : Data Pokok Dinas Pendiikan DKI Jakarta, Tahun 2009/2010
3500

Perkembangan Fasilitas Pendidikan Tahun 2004/2005 -2009/2010
3000

PENDIDIKAN
Fasilitas pendidikan. Fasilitas pendidikan di DKI Jakarta pada tahun 2009/2010 berjumlah 1.808 TK, 2.987 SD, 989 SLTP, 486 SLTA, dan 554 SMK. Jika SD lebih didominasi SD Negeri, pada jenjang SLTP dan SLTA cenderung didominasi sekolah swasta. Fasilitas pendidikan tersebar di lima wilayah kota administrasi dan kabupaten administrasi setara dengan jumlah penduduk yang dilayani masing-masing. Wilayah Jakarta Timur memiliki fasilitas sekolah terbanyak, sedang Kabupaten Kepulauan Seribu sangat terbatas dan hanya memiliki 1 SLTA dan 1 SMK sesuai dengan jumlah penduduknya. Secara umum dapat disimpulkan bahwa sebaran fasilitas pendidikan dasar dan menengah di Jakarta sebanding dengan luas wilayah dan jumlah penduduk. Penyediaan fasilitas sekolah pada tingkat yang lebih tinggi cenderung lebih banyak disedikan oleh pihak swasta. Fasilitas pendidikan lain yang terdapat di Jakarta adalah perguruan tinggi. Berdasarkan data Dinas Pendidikan Menengah dan Tinggi DKI Jakarta tahun 2009/2010, di DKI Jakarta terdapat 283 perguruan tinggi yang terdiri dari 279 perguruan tinggi swasta dan 4 perguruan tinggi negeri, dengan jumlah mahasiswa sebesar 798.997 orang dan tenaga pengajar sejumlah 21.798 orang. Penyelenggaraan pendidikan tinggi sebagian besar didominasi oleh pendidikan tinggi swasta. Sama halnya dengan fasilitas pendidikan dasar dan menengah, fasilitas pendidikan tinggi juga tersebar di lima wilayah kota administrasi, dan diantaranya berskala internasional. Angka putus sekolah. Permasalahan yang dihadapi di bidang pendidikan adalah masih tingginya angka putus sekolah pada tingkat pendidikan dasar maupun pendidikan menengah. Walaupun telah diselenggarakan Program Wajar Dikdas 9 Tahun dan telah dinyatakan tuntas paripurna, namun masih menghadapi permasalahan anak putus sekolah. Pada tahun 2008/2009, Angka Putus Sekolah jenjang pendidikan SD sebanyak 613 siswa, SLTP sebanyak 1.076 siswa, SLTA sebanyak 943 siswa, dan SMK sebanyak 2488 siswa. Angka Putus Sekolah ini relatif tersebar merata di seluruh wilayah Jakarta. Dilihat dari perkembangannya, angka putus sekolah di DKI Jakarta terus menurun, pada tahun 2004/2005 sejumlah 8467 orang menurun menjadi 5120 orang pada tahun 2008/2009.

2500 2000
1500

TK SD SLTP SLTA/SMK

1000 500 0

2004

2005

2006

2007

2008

2009

http:/health.kompas.com

Dampak banjir terhadap pendidikan. Berdasarkan data Dinas Pendidikan DKI, ada sekitar 108 sekolah yang berada di kawasan rawan banjir, yaitu di Jakarta Timur (26 sekolah), Jakarta Pusat (12), Jakarta Utara (66), Jakarta Barat (2), dan Jakarta Selatan (2). Sekolah yang berada di kawasan rawan banjir meliputi SD, SMP, dan SMA. Setiap kali curah hujan tinggi di beberapa kawasan rawan banjir, genangan air seringkali masuk hingga ke dalam ruang kelas. Akibatnya kegiatan belajar mengajar (KBM) menjadi terhambat. Pendidikan terkait pengetahuan kesiapsiagaan dan mitigasi bencana banjir, penanganan dan evakuasi serta kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi dampak bencana banjir sudah banyak dilakukan oleh pemerintah yang ada di wilayah Jabodetabekpunjur maupun oleh organisasi non pemerintah. Pendidikan tentang banjir dilakukan ditingkat masyarakat maupun di sekolah-sekolah.

Triple – A

PROFIL SOSIAL –EKONOMI SOSIAL 2 – 10

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR
Jumlah Fasilitas Kesehatan di DKI Jakarta Tahun 2004 – 2008
No.
1 2 3 4 5 6 8 9 10 11 12 13 14

Peta Jumlah Fasilitas Kesehatan di DKI Jakarta 2008

Jumlah Fasilitas Kesehatan di DKI Jakarta Tahun 2004 – 2008
2008
131 17,172 109 700 44 295 68 606 73

Fasilitas Kesehatan
Rumah Sakit (Unit) Tempat Tidur (Unit) RS Bersalin (Unit) Tempat Tidur RS Bersalin (Unit) Puskesmas Kecamatan (Unit) Puskesmas Kelurahan (Unit) Puskesmas Keliling (Unit) Balai Pengobatan Umum (Unit) Balai Pengobatan Gigi (Unit) Klinik Spesialis (Unit) Laboratorium (Unit) Apotik (Unit) Posyandu (Unit)

2004
107 15,273 135 1,155 44 289 58 870 70 156 168 1,061 3,795

2005
109 15,687 141 700 44 293 68 606 73

2006
122 16,289 141 700 44 297 68 606 73

2007
131 16,662 141 700 44 297 68 606 73

Tenaga kesehatan Kader Pusat Posyandu Dokter Umum Dokter Spesialis Dokter Gigi Apoteker Asistem Apoteker Bidan

2004 27986 2404 3122 635 73 370 1337

2005 25295 1069 4404 667 90 723 1577

2006 27431 1382 4617 864 82 644 2165

2007 29718 1865 5396 959 158 1135 2088

2008 29718 6848 4259 2977 751 2999 4695

Sumber : Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta

148 1,123 3,872

148 1,123 3,993

148 1,497 4,063

158 1,508 3,749

Sumber : Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta 2003-2007

Jumlah Fasilitas Kesehatan Menurut Kabupaten / Kota DKI Jakarta Tahun 2008
Fasilitas Kesehatan Rumah Sakit Tempat Tidur Tempat Bersalin Puskesmas Kecamatan Puskesmas Kelurahan Balai Pengobatan Umum Balai Pengobatan Gigi Laboratorium Apotik
Sumber : Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta

http://www.jakarta.go.id/

Kep. Seribu 1 10 0 2 6 0 0 0

Sumber : Dinas Kesehatan DKI Jakarta, 2008

Kabupaten Jakarta Jakarta Jakarta Jakarta Jakarta Selatan Timur Pusat Barat Utara 36 29 30 19 16 3307 3763 5043 2529 2520 30 41 4 19 15 10 10 8 8 6 68 78 33 67 43 153 75 45 287 46 17 4 10 11 31 16 28 37 51 26 323 396 54 437 298

Total 131 17172 109 44 295 606 73 158 1508

http://www.beritajakarta.com

KESEHATAN
Fasilitas kesehatan. Perkembangan pelayanan kesehatan dapat diindikasikan oleh ketersediaan fasilitas kesehatan di DKI Jakarta periode 2004-2008 yang semakin baik untuk seluruh fasilitas kesehatan yang ada. Fasilitas kesehatan cukup beragam terdiri atas rumah sakit, puskesmas, balai pengobatan, laboratorium, apotik, dan posyandu. Hingga akhir tahun 2008, jumlah rumah sakit yang ada di wilayah DKI Jakarta adalah 131 buah dengan rincian rumah sakit umum sebanyak 76 buah dan 55 rumah sakit khusus. Dari jumlah rumah sakit tersebut, sebanyak 107 buah dikelola oleh pihak swasta sedangkan rumah sakit pemerintah termasuk TNI/Polri sebanyak 24 buah. Jumlah tempat tidur yang tersedia secara keseluruhan mencapai 17.172 tempat tidur. Distribusi fasilitas kesehatan relatif merata di seluruh wilayah DKI Jakarta hingga ke kelurahan. Rumah sakit tersebar di seluruh wilayah DKI Jakarta, kecuali Kabupaten Kepulauan Seribu. Selain RSU, terdapat RS Khusus dalam jumlah yang memadai dan tersebar di seluruh wilayah DKI Jakarta. Rumah sakit khusus di DKI Jakarta terdiri atas rumah sakit spesialis bersalin/ibu dan anak, mata, jantung, bedah, THT, kanker, bedah plastik, infeksi, ketergantungan obat, jiwa/saraf, serta terdapat satu rumah sakit pendidikan. Puskesmas Kecamatan tersedia di seluruh kecamatan di DKI Jakarta dengan jumlah 44 Puskesmas Kecamatan pada tahun 2008, diantaranya 13 Puskesmas Kecamatan yang telah dilengkapi fasilitas bersalin dan rawat inap. Walaupun beberapa kelurahan belum dilengkapi Puskesmas, namun secara keseluruhan jumlah Puskesmas telah melampaui jumlah kelurahan di DKI Jakarta. Beberapa kelurahan yang belum memiliki Puskesmas umumnya menghadapi kendala keterbatasan lahan. Tenga kesehatan. Tenaga kesehatan yang terdiri dari dokter umum tercatat pada tahun 2008 sebanyak 6848 orang, dokter spesialis 4.259 orang dan dokter gigi 2.977 orang. Jika dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, jumlah tenaga kesehatan terus mengalami peningkatan.
300 250 200 150 100 50 0

Jumlah Fasilitas Kesehatan Menurut Kabupaten/Kota Tahun 2008
Rumah Sakit Tempat Bersalin
MATA 0.3%

Proporsi Pasien Rawat Jalan Korban Banjir di 43 Rumah Sakit Menurut jenis Penyakit Sejak Tanggal 1-24 Februari 2002
KULIT PNEUMONIA GASTRITIS 2.2% 2.3% 1.8% LAINNYA 10.7% DIARE 36.9%

Puskesmas Kecamatan Puskesmas Kelurahan Balai Pengobatan Umum Balai Pengobatan Gigi

LUKA-LUKA 1.0%

ISPA 44.8%

Kep. Seribu

Jakarta Selatan

Jakarta Timur

Jakarta Pusat

Jakarta Barat

Jakarta Utara

Dampak banjir terhadap kesehatan. Bencana banjir dapat menyebabkan terjadinya pengungsian masyarakat secara besar-besaran. Selain itu, bajir juga dapat menyebabkan kerugian, baik material dan jiwa. Kerugian yang tidak kasat mata tetapi dirasakan oleh masyarakat adalah tekanan jiwa dan meningkatnya masalah kesehatan. Data tahun 2002, menunjukkan bencana banjir menyebabkan banyaknya penduduk yang terserang penyakit, seperti penyakit diare, kulit, mata, gastritis, pneumonia, infeksi saluran pernafasan akut , demam berdarah, serta leptospirosis. Berdasarkan data tersebut, balita dan anak-anak sangat rawan terkena penyakit. Kondisi lingkungan yang tercemar menyebabkan meningkatnya penyebaran wabah beberapa penyakit tersebut diatas. Untuk penanggulangan banjir, perlu disiapkan : 1). Pos kesehatan; 2). Penyiapan ambulance untuk melakukan evakuasi korban; 3). Penyiapan Unit Gawat Darurat (UGD) dan rawat inap di puskesmas; 4). Penyiapan UGD dan rawat inap di rumah sakit; 5). Penyiapan tenaga kesehatan di puskesmas dan RS; 5). Penyiapan gudang obat. PROFIL SOSIAL –EKONOMI SOSIAL 2 – 11

Triple – A

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Peta Jumlah Penduduk berdasar Gender di DKI Jakarta 2008

PENDUDUK JABODETABEKPUNJUR MENURUT JENIS KELAMIN TAHUN 2010 Provinsi KEPULAUAN SERIBU JAKARTA SELATAN JAKARTA TIMUR JAKARTA PUSAT JAKARTA BARAT JAKARTA UTARA Laki-laki Perempuan 10,376 1,017,403 1,318,170 445,378 1,116,446 821,153 4,718,550 4,728,926 2,316,958 1,047,964 1,284,051 464,418 1,153,993 857,240 7,124,624 21,145,254 1,383,706 878,077 644,868 2,906,651 5,203,247 14,749,825 Total 21,071 2,057,080 2,687,027 898,883 2,278,825 1,645,312 9,567,127 9,588,198 4,763,209 2,168,514 2,629,551 949,066 2,336,489 1,736,565 14,583,394 43,021,826 2,838,592 1,797,715 1,303,569 5,939,876 10,644,030 30,090,397

10,695 1,039,677 1,368,857 453,505 1,162,379 824,159 4,848,577 DKI JAKARTA 4,859,272 KABUPATEN BOGOR 2,446,251 KABUPATEN CIANJUR 1,120,550 KABUPATEN BEKASI 1,345,500 KOTA BOGOR 484,648 KOTA BEKASI 1,182,496 KOTA DEPOK 879,325 7,458,770 JAWA BARAT 21,876,572 KABUPATEN TANGERANG 1,454,886 KOTA TANGERANG 919,638 KOTA TANGSEL 658,701 3,033,225 BANTEN 5,440,783 15,340,572
Sumber : SP 2010 per 30 Juli 2010, BPS
Sumber : Sensus Penduduk 2010, BPS

http://stat.k.kidsklik.com

http://www.ksacc.com

Indeks Pembengunan Gender Dan Indek Pemberdayaan Gender DKI Jakarta Tahun 2004-2007
No. 1 2 3 4 5 6 Kabupaten Kepulauan Seribu Jakarta Selatan Jakarta Timur Jakarta Pusat Jakarta Barat Jakarta Utara DKI Jakarta Indeks Pembangunan gender 2004 2005 2006 2007 45.0 46.0 53.1 54.7 68.9 69.8 72.5 72.8 68.0 69.1 71.7 72.1 67.2 68.4 70.3 72.7 67.5 68.5 71.6 71.9 66.9 68.3 68.3 71.1 67.7 68.3 68.3 72.1 Indeks Pemberdayaan Gender 2004 2005 2006 2007 43.7 44.2 51.4 59.6 59.4 63.1 58.8 58.9 62.6 60.4 61.0 63.1 56.6 58.3 63.3 52.4 56.9 57.6 57.8 57.9 62.0

GENDER
Jumlah penduduk perempuan. Berdasarkan data tahun 2010, jumlah perempuan di wilayah Jabodetabekpunjur adalah 14.749.825 orang atau sekitar 49% dari total penduduk di wilayah Jabodetabekpunjur. Sedangkan untuk wilayah DKI Jakarta sendiri, jumlah perempuan adalah 4.718.550 atau sekitar 49% daritotal penduduk DKI Jakarta. Berdasarkan jumlah tersebut, jumlah penduduk laki-laki dan perempuan relatif seimbang. Dalam pembangunan, perempuan jarang memiliki kemampuan untuk mengambil keputusan dibandingkan dengan laki-laki, karena faktor sebagai berikut : perempuan diposisikan lebih rendah dari laki-laki; perempuan dipinggirkan pada kegiatan ekonomi, pendidikan dan politik; perempuan senantiasa dianggap lemah; serta perempuan menyandang peran ganda. Indeks Pembangunan Gender (IPG). Indeks Pembangunan Gender (IPG) adalah indeks pencapaian kemampuan dasar pembangunan manusia yang sama seperti IPM dengan memperhitungkan ketimpangan gender. IPG dapat digunakan untuk mengetahui kesenjangan pembangunan manusia antara laki-laki dan perempuan. Kesetaraan gender terjadi apabila nilai IPM sama dengan IPG. Berdasarkan data tahun 2007, IPG untuk wilayah DKI Jakarta 72,1 lebih tinggi dibandingkan dengan angka nasional sebesar 65,3. Hal ini menunjukkan tingkat kesejengan pembangunan antara laki-laki dan perempuan di DKI Jakarta masih ada, tetapi sudah semakin menipis. Jika dilihat perkembangannya dari tahun 2004-2007, IPG di DKI Jakarta terus meningkat, sehingga tingkat kesenjangan pembangunan antara laki-laki dan perempuan semakin menurun. Indeks Pemberdayaan Gender (IDG). Indeks Pemberdayaan Gender (IDG) adalah indeks komposit yang mengukur peran aktif perempuan dalam kehidupan ekonomi dan politik. Peran aktif perempuan dalam kehidupan ekonomi dan politik mencakup partisipasi berpolitik, partisipasi ekonomi dan pengambilan keputusan serta penguasaan sumber daya ekonomi. Berdasarkan data tahun 2007, IDG di wilayah DKI Jakarta sebesar 62,9 lebih tinggi dari angka IDG Indonesia pada tahun yang sama (61,8). Dilihat dari perkembangannya dari tahun 2004 - 2007 angka IDG terus meningkat. Hal ini menunjukkan bahwa peren aktif perempuan di dalam kehidupan ekonomi dan politik terus meningkat di DKI Jakarta.

52.1 63.9 62.7 64.4 63.7 58.6 62.9

Sumber : BPS

Dampak bencana banjir terhadap perempuan. Perempuan dan anak-anak merupakan kelompok yang rentan terhadap bencana alam, salah satunya adalah bencana banjir. Keterbatasan gerak menyebabkan perempuan menjadi rentan. Selain itu, perempuan juga mempunyai fungsi ganda, yaitu mengurus rumah tangga dan membantu mencari nafkah bagi keluarga. Ketika bencana banjir terjadi, banyak perempuan yang kehilangan material dan sumber mata pencaharian. Akibatnya perempuan menjadi rentan terhadap kemiskinan. Untuk memperkecil terjadinya bencana alam, khususnya banjir, partisipasi perempuan sangat diperlukan. Partisipasi perempuan tersebut antara lain dilakukuan melalui penanaman dan pemeliharaan pohon, penghematan pemakaian air untuk keperluan rumah tangga, penjernihan air untuk keperluan sehari-hari skala rumah tangga, serta pengelolaan sampah dan limbah rumah tangga. Kegiatan-kegiatan kecil yang biasa dilakukan oleh perempuan kalau dikelola secara baik bisa membantu mencegah terjadinya bencana banjir.

Triple – A

PROFIL SOSIAL –EKONOMI SOSIAL 2 – 12

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
Jakarta Selatan 2 2 7 1 12 12 9 9 9 Jakarta Timur 1 1 17 2 21 21 20 20 20

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR
Jumlah Museum Menurut Jenisnya dan Kabupaten/Kota, Tahun 2008
Jenis Museum Seni Rupa Arkeolog dan Sejarah IPTEK Khusus Umum Kebun Binatang dan Aquaria 2008 2007 2006 2005 2004 Jakarta Pusat 1 1 11 1 14 14 23 23 23 Jakarta Barat 1 1 4 Jakarta Utara Jumlah 5 4 1 41 1 4 56 56 64 64 64
http://jakartacitytour.com

Peta Jumlah Museum berdasar Jenis Museum

2 1 3 3 5 5 5

6 6 7 7 7

Sumber : Dinas Kebudayaan dan Permuseuman Provinsi DKI Jakarta

http://2.bp.blogspot.com

http://ngegaulnyok.blog.com

http://dileng.student.umm.ac.id

Sumber : Dinas Kebudayaan dan Permuseuman DKI Jakarta

2.4 BUDAYA
Suku Betawi. Sebelumnya etnis Betawi hanya menyebut diri mereka berdasarkan lokalitas saja, seperti Orang
Kemayoran, Orang Depok, Orang Condet, Orang Rawa Belong dan sebagainya. Secara biologis, mereka yang mengaku sebagai orang Betawi adalah keturunan kaum berdarah campuran aneka suku dan bangsa. Mereka adalah hasil kawin-mawin antaretnis dan bangsa di masa lalu. Secara biologis, mereka yang mengaku sebagai orang Betawi adalah keturunan kaum berdarah campuran aneka suku dan bangsa yang didatangkan oleh Belanda ke Batavia. Apa yang disebut dengan orang suku Betawi sebenarnya terhitung pendatang baru di Jakarta. Kelompok etnis ini lahir dari perpaduan berbagai kelompok etnis lain yang sudah lebih dulu hidup di Jakarta, seperti orang Sunda, Jawa, Arab, Bali, Sumbawa, Melayu, Ambon dan Tionghoa.

http://1.bp.blogspot.com

http://akbarnugroho.blogsome.com

http://4.bp.blogspot.com

Bahasa. Sifat campur aduk dalam dialek Betawi adalah cerminan dari kebudayaan Betawi secara umum, yang
merupakan hasil perkawinan berbagai macam kebudayaan, baik yang berasal dari daerah-daerah lain di nusantara maupun kebudayaan asing. Ada juga yang berpendapat bahwa suku bangsa yang mendiami daerah sekitar Batavia juga dikelompokkan sebagi suku Betawi. Menurut sejarah, Kerajaan Tarumanagara, yang berpusat di Sundapura atau Sunda Kelapa, pernah diserang dan ditaklukan oleh kerajaan Sriwijaya dari Sumatra. Oleh karena itu, tidak heran kalau etnis Sunda di pelabuhan Sunda Kelapa, jauh sebelum Sumpah Pemuda, sudah menggunakan bahasa Melayu, yang kemudian digunakan sebagai bahasa nasional. Karena perbedaan bahasa yang digunakan, maka pada awal abad ke-20, Belanda menganggap orang yang tinggal disekitar Batavia sebagai etnis yang berbeda dengan etnis Sunda dan menyebutnya sebagai etnis Betawi. Walaupun demikian, masih banyak nama daerah dan nama sungai yang masih tetap dipertahankan dalam bahasa Sunda seperti kata Ancol, Pancoran, Cilandak, Ciliwung, Cideng, dan lain-lain yang masih sesuai dengan penanaman yang digambarkan dalam naskah kuno Bujangga Manik yang saat ini disimpan di perpustakaan Bodleian, Oxford, Inggris. Meskipun bahasa formal yang digunakan di Jakarta adalah Bahasa Indonesia, bahasa informal atau percakapan sehari-hari adalah Bahasa Indonesia dialek Betawi.

Seni dan kebudayaan. Budaya Jakarta merupakan budaya mestizo, atau sebuah campuran dari beragam etnis. Sejak zaman Belanda, Jakarta merupakan ibukota Indonesia yang menarik pendatang dari dalam dan luar nusantara. Suku-suku yang mendiami Jakarta, antara lain Jawa, Sunda, Minang, Batak, dan Bugis. Selain dari penduduk nusantara, budaya Jakarta juga banyak menyerap dari budaya luar, seperti budaya Arab, Tiongkok, India, dan Portugis. Suku Betawi sebagai penduduk asli Jakarta agak tersingkir oleh pendatang. Mereka keluar dari Jakarta dan pindah ke wilayah-wilayah yang ada di provinsi Jawa Barat dan provinsi Banten. Budaya Betawipun tersingkirkan oleh budaya lain baik dari Indonesia maupun budaya barat. Untuk melestarikan budaya Betawi, di dirikan cagar budaya di situ Babakan.

Musik. Dalam bidang kesenian, misalnya orang betawi memiliki seni Gambang Kromong yang berasal dari seni
music Tionghoa, tetapi juga da Rebana yang berakar pada tradisi music Arab, Keroncong Tugu dengan latar belakang Portugis-Arab, dan Tadjidor yang berlatar belakang Belanda. Saat ini suku Betawi terkenal dengan seni

Tari. Seni tari di Jakarta merupakan perpaduan antara unsur-unsur budaya masyarakat yang ada di dalamnya. Pada awalnya, seni tari di Jakarta memiliki pengaruh Sunda dan Tiongkok, seperti tari Jaipong dengan konstum penari khas pemain Opera Beijing. Namun Jakarta dapat dinamakan daerah yang paling dinamis. Selain seni tari lamajuga muncul seni dengan gaya dan koreografi yang dinamis.
PROFIL SOSIAL-EKONOMI BUDAYA – 13

Triple – A

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Perilaku dan sifat. Asumsi kebanyakan orang tentang masyarakat Betawi ini jarang yang berhasil, baik dalam Peta Jumlah Fasilitas Ibadah
segi ekonomi, pendidikan, dan teknologi. Padahal tidak sedikit orang Betawi yang berhasil. Ada beberapa hal yang positif dari betawi antara lain jiwa sosial mereka sangat tinggi, walaupun kadang-kadang dalam beberapa hal terlalu berlebih dan cenderung tendensius. Orang Betawi juga sangat menghormati budaya yang mereka warisi. Terbukti dari perilaku kebayakan warga yang masih memainkan lakon atau kebudayaan yang diwariskan dari masa ke mas seperti lenong, ondel-ondel, gambang kromong dan lain-lain. Memang tidak bisa dipungkiri bahwa keberadaan sebagian besar masyarakat Betawi masa kini agak terpinggirkan oleh modernisasi di Jakarta. Namun tetap ada optimistis dari masyarakat Betawi generasi mendatang yang justru akan menopang modernisasi tersebut.

Wilayah Kota Tua Jakarta. Kota Tua Jakarta dikenal dengan sebutan Batavia Lama (Out Batavia)adalah sebuah wilayah kecil di Jakarta. Lingkungan yang termasuk wilayah ini meliputi Sunda Kelapa, Pasar Ikan, Luar Batang, Kali Besar, Taman Fatahillah dan Glodok. Luas wilayah Kota Tua Daerah sekitar sekitar 139 hektar. Kawasan ini merupakan awal dari masa depan perkembangan kota Jakarta sejak abad 14. Selama tahun 1527 ini adalah kota pelabuhan yang direbut oleh Fatahillah dan berganti nama menjadi Jayakarta. Lebih lanjut lagi di tahun 1620 kota ini dikuasai oleh VOC Belanda yang diubah menjadi Batavia. Pada abad ke 18 , kota ini telah berkembang ke sisi selatan sampai ke daerah di taman Fatahillah dan Glodok sekarang. Sebagai kota tua, Jakarta telah meninggalkan warisan dari sejarah masa lalu mengambil bentuk bangunan dengan arsitektur Eropa dan Cina dari abad 17 sampai awal abad ke-20. Kota Tua ini telah dipelihara sebagai kawasan restorasi. Beberapa situs dan bangunan bersejarah di Jakarta meliputi : Masjid Luar Batang, Pelabuhan Sunda Kelapa, pasar Ikan, Museum Maritim Nasional, Menara Syahbandar, Jembatan Tarik Kota Intan, Kali Besar (Grootegracht), Gereja Sion, Museum Wayang, Lapangan Fatahillah, Museum Seni Rupa dan Keramik , Museum Sejarah Jakarta, Café Batavia, Toko Merah, Standard-Chartered Bank, Museum Bank Indonesia, Museum Bank Mandiri, Stasiun Jakarta Kota, Pecinan Glodok dan Pinangsia, Petak Sembilan, Vihara Jin De Yuan (Vihara Dharma Bhakti), Gedung Chandranaya, dan Gedung Arsip Nasional.

Sumber : Kanwil Departemen Agama DKI Jakarta

Cerita Rakyat. Cerita rakyat yang berkembang di Jakarta selain cerita rakyat yang sudah dikenal seperti Si Pitung, juga dikenal cerita rakyat lain seperti serial Jagoan Tulen atau si jampang yang mengisahkan jawara-jawara Betawi. Selain mengkisahkan jawara, juga dikenal cerita Nyai Dasima yang menggambarkan kehidupan zaman kolonial.

http://id.wikipedia.org

http://1.bp.blogspot.com

http://www.beritajakarta.com

Museum Sejarah Jakarta

Kali Besar

Menara Syahbandar

Kepercayaan. Sebagian besar orang Betawai menganut agama Islam, tetapi ada juga yang menganut agama
Kristen Protestan dan Katolik juga ada namun hanya sedikit sekali. Diantara suku Betawi yang beragama Kristen, ada yang menyatakan bahwa mereka adalah keturunan campuran antara penduduk lokal dengan Portugis. Hal ini wajar karena pada awal abad ke-16, Surawisesa, raja Sunda mengadakan perjanjian dengan Portugis yang membolehkan Portugis membangun benteng dan gudang di pelabuhan Sunda Kelapa sehingga terbentuk komunitas Portugis di Sunda Kelapa. Komunitas Portugis ini sekarang masih ada dan menetap di daerah Kampung Tugu, Jakarta Utara.
Jumlah Masjid, Mushola, Gereja, Pura/Kuil dan Vihara Menurut Kabupaten/Kota, Tahun 2008
Kabupaten/Kota Kepulauan Seribu Jakarta Selatan Jakarta Timur Jakarta Pusat Jakarta Barat Jakarta Utara 2008 2007 2006 2005 2004 Masjid 11 748 906 437 613 433 3148 3148 2349 1826 2900 Mushola 29 1285 1675 505 1287 867 5648 5648 6050 6050 6050 Gereja Kristen Katolik 182 331 220 218 227 1178 1171 1054 1042 930 7 11 8 10 9 45 43 36 45 40 Pura 4 5 7 1 10 27 29 17 21 18 Vihara 7 19 33 136 50 245 242 280 196 236 Jumlah 40 2233 2947 1210 2265 1596 10291 10281 9786 9180 10174

http://www.macclubindonesia.com

http://www.jakarta.go.id/

http://3.bp.blogspot.com

Pelabuhan Sunda Kelapa

Gedong Galangan Kapal VOC di Pasar Ikan

Museum Wayang

Tradisi pesisir pantai. Pesta Nadran atau dikenal dengan nama pesta laut sebuah tradisi nelayan mengungkapkan rasa puji syukur yang merupakan suatu tradisi hasil alkulturasi budaya Islam dan Hindu yang diwariskan sejak ratusan tahun secara turun temurun. Hal ini dilaksanakan oleh ratusan nelayan pesisir pantai Cilincing. Kegiatan syukuran laut (Nadran) dilaksanakan setiap tahunnya antara bulan Juli-Agustus. Kegiatan ini sudah yang kesepuluh kalinya. Rangkaian kegiatan ritualnya sebelum dilakukan pesta laut terlebih dahulu melakukan doa bersama,memasuki tingkat sakral lewat wayang kulit dengan melakukan ruwatan pada nelayan yang akan melakukan upacara nadran.
Sumber foto : http://masjidnet.files.wordpress.com

Sumber : Kanwil Departemen Agama Provinsi DKI Jakarta

Triple – A

PROFIL SOSIAL-EKONOMI BUDAYA – 14

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR
Distribusi PDRB berdasarkan Sektor Ekonomi JABODETABEKPUNJUR 2008
Pertanian 1.61% Pertambangan & Penggalian 0.20%

2.5 EKONOMI
Pertumbuhan ekonomi di Jabodetabekpunjur periode 2005-2009 sebesar 6.4% per tahun, merupakan angka pertumbuhan tertinggi dibandingkan dengan 3 provinsi yang melingkupinya (5.8%), pertumbuhan Jawa (5.7%), dan pertumbuhan ekonomi Indonesia (5.6%). Pertumbuhan yang tinggi tersebut didukung oleh kontribusi sektor dan kontribusi daerah (Kabupaten/Kota). Aktivitas ekonomi di wilayah Jabodetabekpunjur didominasi oleh sektor tersier. Dari data statistik 2008, kontribusi sektor primer (pertanian), sekunder (industri), dan tersier (jasa) terhadap nilai total PDRB ADHK 2000 masingmasing sebesar 1.61%, 30.91%, dan 67.49%. Tingginya kontribusi sektor tersier (jasa) dapat dipahami karena Jabodetabekpunjur merupakan kawasan metropolitan terbesar di Indonesia. Jika dibandingkan dengan PDRB beberapa tingkat kawasan di atasnya, PDRB Jabodetabekpunjur tahun 2008 nilainya sebesar 70.95% dari jumlah PDRB 3 provinsi (DKI, Jawa Barat, dan Banten), atau sebesar 41.98% nya seluruh jawa, atau sebesar 24.28% nya PDRB Indonesia. Pada tahun 2008, kontribusi terbesar dari seluruh PDRB Jabodetabekpunjur berasal dari provinsi DKI Jakarta sebesar 69.14% (tanpa Kepulauan Seribu). Lebih detil lagi di antara kota di provinsi DKI, Kota Jakarta Pusat merupakan pemberi kontribusi terbesar, yaitu sebesar 18.10% terhadap total PDRB Jabodetabekpunjur.
DISTRIBUSI PDRB 2008 BERDASARKAN KABUPATEN/KOTA WILAYAH JABODETABEKPUNJUR
Kota Bekasi 2.78% Kab. Cianjur 1.51% Kab. Bogor 5.88%
Kota Jakarta Utara 13.16% Kota Bogor 0.84%

Pertumbuhan sektor PDRB 2005-2008 di JABODETABEKJUR Atas Harga Konstan 2000
160,000,000.0

140,000,000.0
120,000,000.0
juta rupiah

Angkutan & Kom. 8.89%

Keu, Sewa & Jasa Perush. 21.26%

Jasa-Jasa 8.98%

100,000,000.0 80,000,000.0

Industri Pengolahan 29.43% Perdag., Htl & Restoran 20.15%

60,000,000.0
40,000,000.0 20,000,000.0 Pertanian Pertamba Industri Listrik, Bangunan Perdag., Angkutan Keu, Jasa-Jasa ngan & Pengolaha Gas & Air Htl & & Kom. Sewa & Penggalia n Bersih Restoran Jasa n Perush. 2005 7,752,456 763,471.7 126,220,7 5,455,213 33,398,94 82,728,42 30,650,29 94,338,34 38,441,03 2008 8,117,431 1,017,709 148,814,4 6,449,710 41,532,87 101,864,0 44,961,40 107,492,6 45,394,35

Bangunan 8.21%

Listrik, Gas & Air Bersih 1.28%

Sumber: BPS, 2009

Pertmbhn/thn

Secara sektoral, pertumbuhan sektor terbesar adalah Angkutan dan Komunikasi, yaitu sebesar 13.62%, Pertambangan dan Penggalian sebesar 10.06%, Bangunan sebesar 7.54%, dan sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran sebesar 7.18% pertahun. Sektor yang pertumbuhannya paling kecil adalah sektor Pertanian yaitu sebesar 1.55% pertahun.
PDRB ADHK 2000 (JUTA RUPIAH) BERDASARKAN KABUPATEN/KOTA DI JABODETABEKPUNJUR
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Kabupaten/Kota Kota Jakarta Selatan Kota Jakarta Timur Kota Jakarta Pusat Kota Jakarta Barat Kota Jakarta Utara Kab. Bogor Kab. Cianjur Kab. Bekasi Kota Bogor Kota Bekasi Kota Depok Kab. Tangerang Kota Tangerang JABODETABEKJUR 2005 Distribusi 65.772.296,00 15,7% 50.495.912,00 12,0% 75.964.763,00 18,1% 44.169.682,00 10,5% 55.829.604,00 13,3% 23.530.488,07 5,6% 6.820.520,45 1,6% 39.926.318,95 9,5% 3.566.993,05 0,8% 11.733.731,00 2,8% 4.740.868,66 1,1% 16.186.459,50 3,9% 21.011.284,00 5,0% 419.748.920,69 100,0% 2008 Distribusi Pertmbh/th 78.997.462,57 15,6% 6,30% 60.123.980,47 11,9% 5,99% 91.228.665,29 18,0% 6,29% 52.735.542,01 10,4% 6,09% 66.535.641,44 13,2% 6,02% 29.720.902,04 5,9% 8,10% 7.639.658,34 1,5% 3,85% 49.302.484,58 9,8% 7,28% 4.252.821,78 0,8% 6,04% 14.042.404,19 2,8% 6,17% 5.770.827,63 1,1% 6,77% 19.227.166,10 3,8% 5,91% 26.066.992,52 5,2% 7,45% 505.644.548,95 100,0% 6,40%

DISTRIBUSI PDRB 2005 BERDASARKAN KABUPATEN/KOTA WILAYAH JABODETABEKPUNJUR
Kota Bekasi 2.80% Kota Bogor 0.85%

Kota Depok Kab. Tangerang 1.14% 3.80%
Kota Tangerang 5.16%
Kab. Cianjur 1.62% Kab. Bogor 5.61%

Kota Depok Kab. Tangerang 1.13% 3.86% Kota Tangerang 5.01% Kota Jakarta Selatan 15.67% Kota Jakarta Timur 12.03%

Kab. Bekasi 9.75% Kota Jakarta Selatan 15.62% Kota Jakarta Timur 11.89%

Kab. Bekasi 9.51%

Kota Jakarta Utara 13.30% Kota Jakarta Barat 10.52%

Kota Jakarta Barat 10.43%

Kota Jakarta Pusat 18.04%

Kota Jakarta Pusat 18.10%

Sumber : PDRB Kabupaten/Kota, BPS.

PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO ADHK 2000 PROVINSI/KAWASAN, TAHUN 2005-2009 (MILIAR RUPIAH) No. Provinsi/Kawasan 1 DKI Jakarta 2 Jawa Barat 3 Banten 2005 295,271 242,884 58,107 2006 312,827 257,499 61,342 2007 332,971 274,180 65,047 2008 353,694 290,180 68,803 2009* 371,399 302,630 72,031
Pertumbuhan/ tahun

Sumber: diolah dari PDRB Provinsi-Provinsi di Indonesia menurut lapangan usaha 2005-2009, BPS.

5.9% 5.7% 5.5%

Jika dilihat kontribusi kabupaten/kota pembentuk PDRB Jabodetbekjur (sesuai dengan nama kabupaten/ kotanya), memang provinsi DKI Jakarta memiliki kontribusi yang relatif besar dibandingkan dengan wilayah lain, namun jika dilihat pertumbuhan PDRBnya, kabupaten Bogor memiliki peringkat tertinggi (8.10%) disusul oleh Kota Tangerang (7.45%) dan kabupaten Bekasi (7.28%). Kabupaten yang pertumbuhannya paling kecil adalah kabupaten Cianjur, sebesar 3.85%.

4 Jabodetabekpunjur
5 3 Provinsi 6 Jawa 7 Indonesia No. Persentase terhadap: 1 3 Provinsi (DKI,Jabar,Banten) 2 Jawa 3 Indonesia
Catatan: * angka sementara

419,749
596,262 1,012,598 1,750,815 2005 70.40% 41.45% 23.97%

446,623
631,668 1,071,136 1,847,127 2006 70.71% 41.70% 24.18%

475,219
672,198 1,137,414 1,964,327 2007 70.70% 41.78% 24.19%

505,645
712,677 1,204,599 2,082,316 2008 70.95% 41.98% 24.28%

538,019
746,060 1,262,007 2,176,976 2009* 72.11% 42.63% 24.71%

6.4%
5.8% 5.7% 5.6%

Sumber: data BPS berbagai tahun diolah

Sumber : http://www.primaironline.com

Triple – A

PROFIL EKONOMI EKONOMI 2 – 15

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR Jumlah Tenaga Kerja Industri di Jabodetabekpunjur 2008 Jumlah Industri di Jabodetabekpunjur 2008

Sumber: diolah dari Provinsi Dalam Angka, 2009; masing-masing BPS provinsi.

Jumlah Industri di wilayah Jabodetabekpunjur pada tahun 2008 sebanyak 61,457.0 unit dengan jumlah tenaga kerja sebanyak 1,851,215.0 orang. Dari sejumlah unit industri tersebut, 86.56% berada di wilayah Jawa Barat, 10.89% di DKI Jakarta, dan sisanya sebesar 2.55% berada di wilayah Banten. Jika dilihat dari persebaran Tenaga Kerja, 56.45% berada di Jawa Barat, 22.91% berada di DKI Jakarta, dan sisanya sebesar 20.65% berada di Banten.
KAWASAN INDUSTRI DI JABODETABEKPUNJUR TAHUN 2010 (Hektar) PROYEKSI KAWASAN INDUSTRI DI JABODETABEKPUNJUR TAHUN 2030 (Hektar)

Sumber : Provinsi Dalam Angka 2008, BPS

Pendapatan Perkapita seluruh kabupaten/kota di kawasan Jabodetabekpunjur mengalami peningkatan. Dari grafik di atas tampak bahwa pendapatan perkapita tertinggi adalah Jakarta Pusat sebesar 199.5 juta pertahun, sementara yang paling rendah adalah Kabupaten Cianjur sebesar 7.2 juta pertahun. Sektor ke dua setelah jasa adalah Industri. Aktivitas industri tersebut terkumpul di 5 daerah utama kegiatan industri. Jabodetabekpunjur memiliki konsentrasi industri yang relatif tinggi dibandingkan dengan Kawasan Industri utama lainnya di Jawa (Jawa Timur-Surbaya/sidoarjo, dan Jawa Tengah-Jepara/Demak). Produk elektronik, Garment, dan Textil merupakan produk industri utamanya.
Sumber: Hasil proyeksi JSM ver 2.1., Proyek 6 Cis., 2010

DISTRIBUSI INDUSTRI DI KAWASAN JABODETABEKPUNJUR TAHUN 2008 BANTEN 2.55%

DISTRIBUSI TENAGA KERJA DI KAWASAN JABODETABEKPUNJUR TAHUN 2008

Gambar di atas menunjukkan kondisi perubahan area industri di kawasan Jabodetabekpunjur tahun 2010 dan tahun 2030, di mana beberapa area yang saat ini bukan merupakan area Industri telah berubah menjadi area industri. (dengan asumsi ceteris paribus).

DKI JAKARTA 10.89%
JAWA BARAT 56.45%

BANTEN 20.65%

JAWA BARAT 86.56%
DKI JAKARTA 22.91%

Sumber : Provinsi Dalam Angka 2008, BPS

Sumber : PSDA, 2007

Triple – A

PROFIL EKONOMI EKONOMI 2 – 16

3. PROFIL PRASARANA

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR Perkembangan Lahan Terbangun di Kawasan Jabodetabek 1972-2005

KAWASAN TERBANGUN JABODETABEK 2009

1972

1983

1991
Sumber : [Djakapermana, 2008]

2000

2005

Perubahan Penggunaan Lahan Jabodetabekpunjur 2000 - 2010
Jenis Penggunaan Lahan Lahan Kosong Kebun Rumput Semak Belukar Hutan Rawa Mangrove Tubuh Air Permukiman Bangunan Lain Sawah Total
Sumber : Draft Pola 6 Ci's 2011
JUMLAH BANGUNAN BERDASAR JENIS KONTRUKSI DI KAWASAN JABODETABEKPUJUR TAHUN 2008
NO. PROVINSI 1 DKI Jakarta 2 DKI Jakarta 3 DKI Jakarta 4 DKI Jakarta KABUPATEN PERMANEN JAKARTA BARAT JAKARTA PUSAT JAKARTA SELATAN JAKARTA TIMUR JAKARTA UTARA KEPULAUAN SERIBU 202.423 112.637 202.320 248.797 171.166 2.266 939.609 234.972 484.347 278.859 998.178 307.571 530.631 221.744 252.578 360.087 113.766 1.786.377 KONTRUKSI RUMAH SEMI PERMANEN 111.060 45.195 93.515 104.140 78.537 835 433.282 43.086 121.513 38.093 202.692 146.330 280.756 106.288 51.217 54.608 34.080 673.279 NON PERMANEN 51.552 9.878 30.132 30.836 37.209 868 160.475 8.400 81.440 6.255 96.095 112.568 144.307 237.065 354 7.441 14.856 516.591 TOTAL BANGUNAN 365.035 167.710 325.967 383.773 286.912 3.969 1.533.366 286.458 687.300 323.207 1.296.965 566.469 955.694 565.097 304.149 422.136 162.702 2.976.247 PROSENTASE PERMANEN 55,5% 67,2% 62,1% 64,8% 59,7% 57,1% 61,3% 82,0% 70,5% 86,3% 77,0% 54,3% 55,5% 39,2% 83,0% 85,3% 69,9% 60,0% SEMI PERMANEN 30,4% 26,9% 28,7% 27,1% 27,4% 21,0% 28,3% 15,0% 17,7% 11,8% 15,6% 25,8% 29,4% 18,8% 16,8% 12,9% 20,9% 22,6% NON PERMANEN 14,1% 5,9% 9,2% 8,0% 13,0% 21,9% 10,5% 2,9% 11,8% 1,9% 7,4% 19,9% 15,1% 42,0% 0,1% 1,8% 9,1% 17,4%

Sumber : Hasil analisa Kementrian Lingkungan Hidup (KLH)

3.1 AREA TERBANGUN
Perkembangan lahan terbangun kawasan Jabodetabekpunjur menunjukkan kenaikan yang signifikan dari tahun 1972 - 2009. Hal ini terlihat dari perubahan land cover kawasan tersebut. Berdasarkan data perubahan penggunaan lahan dari tahun 2000 - 2010 menunjukkan bahwa peningkatan kawasan permukiman sebesar 68.106 ha. Peningkatan ini dibarengi penurunan untuk area penggunaan lain yaitu : sawah, kebun, semak belukar, dan hutan. Kondisi bangunan permukiman berdasarkan jenis kontruksi bangunan di wilayah Jabodetabekpunjur : DKI Jakarta bangunan permanen sebesar 61,2%, semi permanen sebesar 28,8% dan non permanen sebesar 10,6% Banten (Kab. Tangerang, Kota Tangerang dan Kota Tangerang Kawasan CBD Sudirman Selatan) bangunan permanen sebesar 77%, semi permanen sebesar 16,8% dan non permanen sebesar 7,4% Jawa Barat (Bekasi, Bogor, Cianjur, Depok, Kota Depok dan Kota Bogor) bangunan permanen sebesar 60%, semi permanen sebesar 22,6% dan non permanen sebesar 17,4%

2000 1,400 49,238 2,420 89,412 103,417 102 0 3,061 161,728 27,545 58,771 497,094

Luas (Ha) 2010 Perubahan 705 -695 30,982 -18,256 1,573 -847 61,055 -28,357 92,079 -11,338 57 -45 0 0 3,061 0 229,834 68,106 34,221 6,676 43,527 -15,244 497,094 0

Jumlah Bangunan Berdasar Kontruksi Bangunan di Kawasan Jabodetabekpunjur
1.800.000 1.600.000 1.400.000 1.200.000 1.000.000 800.000 600.000 400.000 200.000 PERMANEN

DKI Jakarta

BANTEN
JABAR

Sumber : Podes 2008

SEMI PERMANEN

NON PERMANEN

5 DKI Jakarta 6 DKI Jakarta

TOTAL DKI JAKARTA 7 BANTEN 8 BANTEN 9 BANTEN KOTA TANGERANG TANGERANG TANGERANG SELATAN TOTAL TANGERANG 10 JABAR 11 JABAR 12 JABAR 13 JABAR 14 JABAR 15 JABAR BEKASI BOGOR CIANJUR DEPOK KOTA BEKASI KOTA BOGOR TOTAL JABAR
Sumber : PODES 2008, BPS

Triple – A

PROFIL PRASARANA AREA TERBANGUN 3 – 1

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR Perkembangan Lahan Terbangun di DKI Jakarta 1972-2002

PENGGUNAAN LAHAN DKI JAKARTA 2008

1972
Sumber : RTRW DKI 2010-2030

1983

1993

1998

2002

Penggunaan Lahan di DKI Jakarta Tahun 1996 – 2006
Penggunaan Lahan No. Tahun Perumahan (Ha) 44,566.60 44,454.14 43,488.71 43,230.00 41,331.32 43,475.09 44,414.00 44,052.27 43,788.58 44,196.11 42,444.61 Perkantoran Industri dan (Ha) Pergudangan (Ha) 3,261.30 3,393.60 4,256.75 3,970.00 4,988.53 3,228.21 3,764.98 4,259.60 4,417.87 3,559.00 3,579.67 7,124.57 7,455.33 6,898.30 6,955.00 6,812.75 7,898.54 7,174.63 7,342.88 7,445.85 8,262.38 7,460.60 Taman (Ha) 1,296.68 1,435.50 1,303.10 1,328.00 1,314.23 1,270.11 1,009.56 800.91 914.69 1,084.89 1,007.49 Lainnya (Ha) 9,902.95 9,413.43 10,205.14 10,669.00 11,705.17 10,280.20 9,788.81 9,696.23 9,584.40 9,049.62 11,664.16 Luas Lahan (Ha) 66,152.00 66,152.00 66,152.00 66,152.00 66,152.00 66,152.00 66,152.00 66,152.00 66,152.00 66,152.00 66,152.00

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006

Sumber : RTRW DKI 2010 - 2030

Sumber : Draft RTRW DKI Jakarta 2010-2030
Taman (Ha) 2%

Penggunaan Lahan 2006
Perkantoran dan Pergudangan (Ha) 11%
Lainnya (Ha) 18%

Area Terbangun DKI Jakarta Perkembangan fisik wilayah DKI Jakarta sejak empat dekade terakhir ditandai oleh semakin luasnya lahan terbangun, sehingga lahan terbuka menjadi semakin terbatas. Perkembangan lahan terbangun berlangsung dengan pesat seiring dengan pertumbuhan penduduk dan aktifitasnya. Kecenderungan tersebut mengindikasikan bahwasanya ketersediaan lahan menjadi permasalahan yang penting bagi DKI Jakarta. Jika merujuk pada komposisi penggunaan lahan di DKI Jakarta dalam periode 1996 – 2006, maka penggunaan lahan untuk area terbangun yang merepresentasikan kawasan budidaya menunjukkan luasan yang cenderung meningkat walaupun bersifat fluktuatif sebagaimana tertera pada tabel di samping. Penggunaan lahan DKI Jakarta didominasi oleh lahan terbangun yang diwakili oleh peruntukan bangunan, prasarana jalan, dan infrastruktur lainnya. Dari penggunaan lahan tersebut, peruntukan untuk perumahan menduduki proporsi terbesar, yaitu sekitar 64% dari luas daratan utama DKI Jakarta, diikuti oleh peruntukan perkantoran dan pergudangan sebesar 11%, industri sebesar 5%.

Perumahan (Ha) 64%

Industri (Ha) 5%

Sumber : RTRW DKI 2010 - 2030

Perumahan Vertikal (Apartemen)

Triple – A

PROFIL PRASARANA AREA TERBANGUN 3 – 2

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Sumber : RTRW Jabodetabekpunjur

Sumber : Badan Pelaksana Pantai Utara Jakarta

Sumber : Badan Pelaksana Reklamasi Pantai Utara Jakarta

Reklamasi Pantura Teluk Jakarta
Reklamasi kawasan pantai utara membentang dari Tangerang - Jakarta Utara mengacu pada Peraturan Presiden (Perpres) 54, Tahun 2008, tentang Tata Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, maka reklamasi bisa dilakukan hingga kedalaman –8 meter di bawah permukaan laut. Reklamasi Pantura dapat dilakukan hingga mencapai jarak 200 m (untuk zona P2 dan P5) dan 300 m (untuk zona P3) dari pantai diukur pada waktu pasang surut. Reklamasi Pantura Jakarta merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari penataan Kawasan Pantura Jakarta, dengan tujuan memberikan nilai tambah dalam rangka penataan Kawasan Pantai Utara Jakarta (Revitalisasi). Rencana pengembangan reklamasi pantai di kawasan Pantai Utara Jakarta seluas 2.700 Ha. Lokasi Pantura yang berada pada Teluk Jakarta berhadapan langsung dengan Kepulauan Seribu sehingga dapat mengurangi tingkat abrasi laut serta terpaan angin badai. Lokasi Pantura ini juga berada di daerah sedimen dengan kelandaian kemiringan 0 – 3 % . Material permukaan dasar laut Teluk Jakarta umumnya berupa pasir,pasir berlumpur maupun pasir kerikil. Pelaksanaa reklamasi pantai di mulai pada tahun 1995 dan pada tahun 1997 pelaksanaan reklamasi pantai utara Jakarta terhenti karena adanya krisis moneter pada saat itu, kemudian pada tahun 2005 pelaksanaan pembangunan reklamasi akan dimulai namun terbentur dengan ketentuan hukum yang baru. Reklamasi pantai Jakarta sampai kini masih diliputi dilema dan kontroversi terkait dengan lingkungan hidup dan keterkaitan masalah ekonomi dan kependudukan.
Sumber : Badan Pelaksana Pantai Utara Jakarta

Triple – A

PROFIL PRASARANA AREA TERBANGUN 3 – 3

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Rencana Reklamasi Pantai Utara Kabupaten Tangerang

Rencana Reklamasi Pantai Utara Jakarta

Reklamasi di Ancol Barat

Reklamasi di Ancol Barat

Sumber : Paparan PT Tangerang International City dalam KLHS Pantura Sumber : RTRW DKI Jakarta 2010 - 2030

Reklamasi di Ancol Barat
Sumber : Badan Pelaksana Reklamasi Pantai Utara Jakarta

Rencana Reklamasi Pantai Utara Tangerang Reklamasi pantai utara Tangerang akan menciptakan 6 pulau baru di laut Jawa. Pulau-pulau tersebut berfungsi sebagai bendungan penahan gelombang air laut yang menyebabkan abrasi atau pengikisan pantai. Teknologi terapan untuk reklamasi pantai utara Tangerang itu menggunakan sistem polder. Yaitu, mengeluarkan dan mengeringkan dasar laut melalui pembuatan tanggul dan pengaturan drainase. Tanggul reklamasi itu akan dibangun 200 meter dari bibir pantai. Pulau buatan pertama akan dibuat menjadi pelabuhan. Pelabuhan itu menjadi pelabuhan pendukung dari pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta. Sesuai dengan rencana tata ruang dan wilayah Pemkab Tangerang, di pulau buatan lainnya akan dibangun pergudangan, peti kemas, hotel-hotel, pusat perniagaan modern, permukiman, dan apartemen. Rencana Intensitas Pemanfaatan Lahan Rencana Reklamasi Pantai Utara Jakarta Rencana pengembangan Kawasan Strategis Provinsi DKI Jakarta di Kawasan Pantai Utara (Pantura) meliputi pengembangan areal reklamasi dan kawasan daratan pantai secara terpadu yang bersama-sama ditetapkan sebagai satu kawasan perencanaan. Pengembangan Kawasan Pantura diarahkan melalui: Pengendalian potensi kerusakan yang berwujud dalam fenomena penurunan muka air tanah dan muka tanah, perluasan daerah genangan, abrasi dan erosi, sedimentasi, intrusi air laut, polusi air dan udara, dan persoalan lain yang berhubungan dengan pemanfatan lahan, air permukaan dan air tanah; Bentuk pulau reklamasi ditentukan berdasarkan studi yang lebih rinci; Disain pulau reklamasi memperhitungkan masa perancangan, keandalan tanggul dan perlindungan pesisir, resiko banjir dan tindakan mitigasi, serta perlindungan hutan bakau; Dalam pelaksanaan reklamasi perlu dilakukan tindakan untuk keamanan dan resiko pencemaran dan sedimentasi; Dalam perencanaan reklamasi tercakup rencana pengelolaan secara mandiri prasarana pulau reklamasi yang meliputi prasarana tata air, air bersih, pengolahan limbah dan sampah, serta sistem pengerukan mulut-mulut sungai. Pengembangan reklamasi Pantura dilakukan dalam bentuk pulau-pulau dengan jarak 200 m pada pulau yang berada pada zona P2 dan P4 serta berjarak 300 m pada pulau yang berada pada zona P3 dihitung dari pantai eksisting pada saat muka air rendah.

Sumber : Paparan PT Tangerang International City dalam KLHS Pantura

Triple – A

PROFIL PRASARANA AREA TERBANGUN 3 – 4

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR
Panjang Jalan Menurut Jenisnya 1986 – 2007 Panjang Jalan Menurut Jenisnya Kota No. Tahun Tol Negara Provinsi Administrasi (m) (m) (m) (m) 14 1999 112.960 153.500 1.325.093 4.936.908 15 2000 112.960 153.498 1.325.093 4.936.888 16 2001 17 2002 18 2003 94.180 162.036,00 1.475.850,99 5.884.202,25 19 2004 94.180 162.036,00 1.475.850,99 5.884.202,25 20 2005 94,180,00 169.836,00 1.496.866,75 5.884.202,25 21 2006 112.960,00 163.779,75 1.326.553,91 4.936.928,27 22 2007 112.960,00 163.779,75 1.330.328,91 4.936.928,27 Sumber : BPS.

Panjang Jalan menurut Kewenangan
Jumlah (m) 6.528.461 6.528.439 7.616.269,24 7.616.269,24 7.645.085,00 6.540.221,93 6.543.996,93
5000000 4000000 3000000 2000000 1000000 0 Tol Negara Provinsi Kota Adm.

PETA PRASARANA JALAN DKI JAKARTA 2010

Panjang Jalan Menurut Jenisnya 2007

Panjang Jalan di DKI Jakarta Tahun 2008 Klasifikasi Jalan Tol Jalan Primer a. Arteri Primer b. Kolektor Primer Jalan Sekunder a. Arteri Sekunder b. Kolektor Sekunder Jalan Lokal Panjang (m) 112,960.00 163,779.75 112,149.00 51,630.75 1,330,328.91 506,415.00 823,913.91 4,936,928.27 Ratio (%) 1.7 2.5 1.7 0.8 20.3 7.7 12.6 75.4 100 Operasional dan Perawatan Jasa Marga dan Perusahaan Swasta Pemerintah Pusat Pemerintah Pusat Pemerintah Pusat Pemerintah Provinsi Pemerintah Provinsi Pemerintah Provinsi Pemerintah Kota Administrasi

Total 6,543,996.93 Sumber: Jakarta Dalam Angka, BPS, 2008

Sumber : Bakosurtanal

3.2 PROFIL PERHUBUNGAN
Jalan dan Transportasi Darat
Pola jaringan jalan di wilayah DKI Jakarta secara umum terdiri dari sistem jaringan jalan lingkar yaitu lingkar dalam (inner ring road) dan lingkar luar (outer ring road) yang juga merupakan jaringan jalan arteri primer, jaringan radial yang melayani kawasan diluar inner ring road menuju kawasan di dalam inner ring road dan jaringan jalan berpola grid di wilayah pusat kota. Kepadatan Jaringan Jalan berdasarkan data dari Dinas PU DKI Jakarta dan SITRAMP Jabotabek. Jaringan jalan di wilayah DKI Jakarta berkembang sesuai dengan otoritas wilayah yang menyangkut administratif jalan. Keutuhan wilayah Jabotabek dalam konteks sistem transportasi darat berhubungan baik melalui sistem jalan raya, sistem kereta api dan sistem angkutan umum. Total panjang jalan di DKI Jakarta kurang lebih 10 persen dari total panjang jalan di Jawa. Perbandingan antara panjang jalan dan total area di wilayah DKI Jakarta hanya 4 persen dimana idealnya untuk kota sebesar Jakarta adalah 10-15 persen. Panjang jalan di DKI Jakarta masih didominasi oleh jalan lokal sebesar 76.9% diikuti oleh jalan sekunder 19.8% dan jalan primer serta tol sebesar 2,1% dan 1,2%.
Sarana Transportasi Trans Jakarta Triple-A Kondisi Jalan Sudirman Triple-A Sumber : Kompas, 27 Januari 2011

Triple – A

PROFIL PRASARANA PERHUBUNGAN 3 – 5

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Struktur jaringan trayek angkutan bus DKI
  Muara Angke  Muara Angke

  Tanjung Priok Tanjung Priok 

  Kota Kota    Kalideres  Kalideres Rawa Rawa Buaya Buaya     Grogol  Grogol   Senen  Senen Tanah Tanah Abang Abang   Pulo  Pulo Gadung Gadung  Rawa Rawa Mangun Mangun  Manggarai Manggarai      Ciledug Ciledug  Blok M Blok M      Kampung Melayu Kampung Melayu    Pulogebang Pulogebang    Klender  Klender

Pasar Pasar  Minggu Minggu   Lebak Bulus Lebak Bulus     Pinang Ranti Pinang Ranti      Kp. Rambutan Kp. Rambutan 

LEGENDA
Bis Kecil/Angkot Region Bis Besar Reguler Bis Besar Patas Bis Besar PatasAC

Sumber : RTRW DKI Jakarta 2010 - 2030 Sumber : RTRW DKI Jakarta 2010 - 2030

Sistem Angkutan Umum Sistem angkutan umum di wilayah DKI Jakarta lebih didominasi oleh sistem bus yang berbasis jaringan jalan raya. Tingkat pelayanan dari sistem bus ini sangat tergantung pada kondisi lalu-lintas dan jumlah armada angkutan umum yang beroperasi. Pada sisi lain kondisi prasarana utama dan penunjang sistem angkutan umum seperti terminal, halte dan tempat-tempat pemberhentian masih membutuhkan perhatian ekstra untuk ditingkatkan pengembangannya. Sebagian besar armada bis yang terdiri dari jenis bis besar, bis sedang dan bis kecil dipasok oleh beberapa operator yaitu PPD (BUMN) dan Mayasari Bhakti (swasta), Bianglala, Steady Safe dan operator lain. Sedangkan pelayanan bis sedang dipasok oleh beberapa koperasi termasuk, Kopaja, Metromini dan untuk pelayanan bis kecil dipasok oleh Mikrolet dan APK. Kondisi Demand-Supply Angkutan Umum Bus DKI
12,000,000

Sistem Jalan Kereta Api Sistem jalan kereta, memiliki panjang rel 160 km yang mencakup tujuh jalur pelayanan yaitu; jalur timur, tengah, Bekasi, Tanjung Priok, Serpong dan Tangerang. Lima jalur pelayanan membentuk sistem radial dan sisanya membentuk pola lingkaran. Jalur-jalur ini memiliki rel ganda kecuali jalur Tangerang dan Serpong. Pada jalur tengah sepanjang 19 km dari Manggarai ke Jakarta Kota, jalur rel ini telah dilayangkan.
Pergerakan Penumpang Kereta Api Jabotabek Tahun 1996-2000 Uraian Dalam DKI Jakarta DKI-Botabek Botabek-Botabek Total Jabotabek
Demand Supply

10,000,000

8,000,000

1996(1) 73,251 28.1% 169,963 65.3% 17,170 6.6% 260,384

Volume penumpang 1997(1) 1998(1) 87,918 95,661 28.9% 26.7% 196,873 240,195 64.7% 67.0% 19,723 22,749 6.5% 6.3% 304,514 358,605

2000(2) 91,600 21.7% 290,095 68.7% 40,546 9.6% 422,241

6,000,000

Sumber : Triple-A

4,000,000

2,000,000

0 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2002 2007 2010

Sumber : Media Indonesia.com

Triple – A

PROFIL PRASARANA PERHUBUNGAN 3 – 6

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Rencana Pengembangan Pelabuhan Tanjung Priok Akses Pelabuhan Tanjung Priok

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Akses ke pelabuhan laut yang direpresentasikan oleh pelabuhan Tanjung Priok sebagai Sentra Primer, permasalahan yang utama dalam konteks kesisteman, adalah permasalahan akses menuju dan dari kawasan Pelabuhan ini. Karena pelabuhan ini berfungsi sebagai pelabuhan angkutan barang yang melayani pergerakan domestik dan internasional, maka persentasi angkutan barang yang umumnya berdimensi besar cukup dominan, namun dilain sisi kondisi akses yang tersedia sangat tidak memadai, sehingga menghambat proses aliran barang yang pada akhirnya menimbulkan biaya ekonomi tinggi.
Perkembangan Angkutan laut Yang Melalui Pelabuhan Tanjung Priok, Tahun 2001 - 2008 Barang (ton) Penumpang (orang) Tahun Bongkar Muat Datang Berangkat 2001 33.199.093 9.215.303 934.588 895.369 2002 25.936.558 9.667.836 712.340 720.671 2003 25.173.688 8.136.331 417.006 420.804 2004 25.708.805 10.365.009 293.728 326.267 2005 24.793.042 13.361.324 287.610 289.450 2006 25.572.135 13.164.444 235.464 250.180 2007 27.784.191 14.196.723 219.474 220.696 2008 29.205.716 12.843.810 299.891 275.605
Sumber : BPS 2010

Bongkar muat di Pelabuhan Tanjung Priok Sumber : Annual Report Pelindo II

Sumber : Pelindo II

Transportasi Laut Jakarta dilalui oleh jalur perdagangan yang menghubungkan bagian barat (ke arah Selat Malaka atau Selat Sunda) dan ke arah timur (selat Lombok atau Selat Sulawesi). Selain itu terdapat pula jalur kapal penumpang baik itu ke arah Barat (sumatera dan Kalimantan Bagian Barat) dan ke arah timur serta terdapat jalur pelayaran antar pulau. Oleh karenanya terdapat pelabuhan laut utama di Jakarta yaitu Tanjung Priok. Pelayanan transportasi laut di pusatkan di pelabuhan Tanjung Priok, beberapa pelabuhan lain bersifat sebagai pendukung transportasi laut antar pulau. Pelabuhan pendukung tersebut yaitu Pelabuhan Sunda Kelapa, Muara Angke dan Marina. Khusus Muara angke dan Marina hanya melayani lalu lintas antar pulau di wilayah DKI Jakarta khususnya ke kepulauan Seribu. Selama 5 (lima) tahun terakhir, pertumbuhan arus kapal dan barang di Pelabuhan Tanjung Priok memiliki kecenderungan meningkat diatas 6 % per tahun, dimana arus barang pada tahun 2006 telah mencapai 28.4 juta ton (untuk cargo dan curah) dan 3.5 juta TEU’s (untuk petikemas) sedangkan arus kunjungan kapal mencapai 16 ribu unit kapal.

Perkembangan Bongkar Muat Barang di Pelabuhan Tanjung Priok
50.000.000 40.000.000
(Ton)
30.000.000 20.000.000 10.000.000 0 Bongkar

Muat
total

Tahun

Perkembangan Penumpang di Pelabuhan Tanjung Priok
1.000.000 800.000

Orang

600.000
400.000 200.000 0 Datang

Bongkar muat di Pelabuhan Tanjung Priok Sumber : Annual Report Pelindo II

Berangkat

Sumber : Annual Report Pelindo II

Triple – A

PROFIL PRASARANA PERHUBUNGAN 3 – 7

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Lokasi Bandara yang Berdekatan dengan Teluk Jakarta

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Sumber : Angkasa Pura (Presentasi KLHS)

Transportasi Udara Transportasi udara berfungsi menyalurkan penumpang dan barang secara cepat. Mengingat kondisi wilayah nasional, pengembangan transportasi udara di samping untuk menghubungkan kawasan-kawasan dalam ruang wilayah nasional dengan pusat perkembangan internasional, juga digunakan untuk membuka dan mendorong perkembangan kawasan-kawasan kurang berkembang dan terisolasi. Sesuai dengan fungsinya dalam tata ruang wilayah, jaringan transportasi udara menggambarkan lokasi pelabuhan udara untuk pelayanan penumpang dan bongkar muat barang untuk melayani kawasan dan wilayah pelayanan masing-masing. Kualitas pelayanan suatu bandara secara umum selain ditentukan oleh kondisi fisik dan pelayanan bandara yang bersangkutan, juga terkait dengan aksesibilitas bandara tersebut dari/ke daerah pelayanannya. DKI Jakarta dengan luas area ± 650 km2 hanya memiliki satu bandara yaitu Bandara Halim Perdana Kusuma, sedangkan dua bandara lain yang berada di sekitar DKI Jakarta seperti Bandara Pondok Cabe dan Bandara Internasional Soekarno Hatta yang mempengaruhi ruang udara di Wilayah DKI Jakarta. Pada suatu daerah atau kota yang memiliki atau berdekatan dengan bandar udara (bandara), terdapat ketentuan yang membatasi ketinggian bangunan yang disebut Kawasan Keselamatan Operasi Penerbangan (KKOP). Pengertian bangunan di sini dapat berupa gedung bertingkat (hotel, apartemen, kondominium, dsb.), tiang listrik tegangan tinggi atau menara telekomunikasi (tower). Benda tumbuh dapat berupa gunung, bukit, pepohonan, dsb. Benda yang dapat berpindah, misalnya crane yang dipergunakan dalam pembangunan gedung bertingkat.
Sumber : Angkasa Pura (Presentasi KLHS)

Jumlah Penumpang Pesawat Udara Yang Datang dan Berangkat Melalui Pelabuhan Udara Soekarno Hatta dan Halim Perdana Kusuma, Tahun 2001 - 2008

Layout Bandara Sukarno Hatta Sumber : Angkasa Pura (Presentasi KLHS)

Runway Bandara Sukarno Hatta FOTO ANTARA/Rosa Panggabean/ss/pd/10

Triple – A

PROFIL PRASARANA PERHUBUNGAN 3 – 8

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
Infrastruktur Bawah Laut di Teluk Jakarta

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR Grafik Perkembangan Kapasitas Sentral dan Jumlah Sambungan Telepon di Wilayah DKI Jakarta Tahun 2000-2007

Sumber : Bisnis.com

Sumber : RTRW DKI Jakarta 2010 - 2030

Jumlah Sambungan Telepon dan Pulsa di Wilayah DKI Jakarta 1990 – 2007 No. Tahun 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 Sambungan Telepon 416.124 482.086 598.630 1.065.495 991.623 1.198.588 1.501.896 1.739.303 1.502.255 1.566.327 1.683.087 1.796.522 1.900.806 1.932.592 1.971.117 2.307.503 1.925.940 2.525.412 1.930.219 Pulsa 4.154.951.301 4.779.381.809 6.453.971.650 7.080.182.776 10.607.661.377 12.947.435.160 14.745.786.996 20.323.620.428 21.777.459.941 21.959.660.098 24.893.485.557 27.603.302.060 27.096.068.286 27.728.726.575 27.395.776.153 26.730.314.174 25.595.466.646 27.923.112.154 27.923.112.154
3.000.000

Jumlah Pelanggan Telepon DKI Jakarta

Sumber : Amdal Regional Pantura Jakarta

Infrastruktur Telekomunikasi di Teluk Jakarta Pada saat ini PT Indosat telah menempatkan 9 (sembilan) kabel sebagai bagian dari Sistem Komunikasi Kabel Laut (SKKL) untuk menghubungkan Indonesia dengan mancanegara, seperti dengan Singapura, India, Colombo, Australia, serta antara Jakarta dengan kota-kota lain di Indonesia. Dalam rangka peningkatan hubungan komunikasi dengan negara lain, PT Indosat merencanakan untuk menambah pemasangan kabel bawah laut di Teluk Jakarta. Jaringan kabel tersebut terdiri dari : Kabel APCN sepanjang 8.967 meter pada koordinat 06 0 07' 32" LS / 1060 49' 38" BT hingga 060 03' 25" LS / 1060 51' 27" BT. Kabel Jasuarus sepanjang 2.801 Km pada koordinat 060 07' 32" LS / 1060 49' 33" BT hingga 060 02' 90" LS / 1060 49' 20" BT pada permukaan dasar laut hingga kedalaman 16 meter di bawah dasar laut. Kabel SEAMEWE S1 pada koordinat 060 07' 32" LS / 1060 49' 35" BT hingga 050 47' 96" LS / 1060 54' 72" BT. Kabel SEAMEWE S 2.1 pada koordinat 060 07' 32" LS / 1060 49' 35 BT hingga 050 54' 79" LS / 1060 51' 00" BT. Kabel ASEAN 1-S ; AIS - B ; dan JS. Kabel DGPS Jakarta - A/C 01 sepanjang 810 meter di Ancol. Jaringan kabel bawah laut PT Indosat tersebut berdiameter 610 mm dengan cable breaking load sebesar 700 kN; permanent tension acceptable (NPTS) sebesar 560 kN; pressure resistance sebesar 70 MPa; dan hydrodinamic constant sebesar 102 deg.Knots. Telekomunikasi DKI Jakarta Pengadaan telekomunikasi telepon di tangani oleh PT. Telkom yang merupakan salah satu Badan Usaha Milik Negara. Pelanggan telepon hanya terkonsentrasi pada perkantoran, pelayanan jasa dan rumah tangga. Salah satu indikator ketersedian infrastruktur telekomunikasi adalah banyaknya satuan sambungan (SS) dari kapasitas sentral telepon. Berdasarkan data BPS yang bersumber dari PT. Telkom kapasitas sentral telepon untuk telepon tetap kabel terus mengalami pertumbuhan sampai dengan tahun 2004 dan mengalami penurunan yang sangat

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19

2.500.000

2.000.000

Axis Title

1.500.000

1.000.000

500.000

1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008

Sumber : BPS Tahun 1990-2008

Sumber : RTRW DKI Jakarta 2010 - 2030

drastis pada tahun 2005 namun masih di atas kapasitas tahun 2002, selanjutnya pada tahun 2007 mengalami kenaikan sebesar 309 ribu SS menjadi 3.787.926 SS . Kapasitas sentral jika dibandingkan dengan jumlah sambungan terpasang sebagian masih jauh melebihi kecuali pada tahun 2005 di mana kapasitas sentral sama dengan jumlah sambungan terpasang. Rata-rata tingkat pemakaian sejak tahun 2000 sebesar 75,93%. Telepon Seluler juga mengalami perkembangan yang sangat pesat Saluran telekomunikasi kini tidak hanya berfungsi sebagai sarana komunikasi tapi sudah membawa informasi baik sosial maupun komersial dan juga sebagai pengirim data maupun pengolah data. Hal tersebut terjadi baik pada sistem jaringan telekomunikasi wireline (kabel) maupun wireless (nirkabel). Pada kedua jaringan tersebut kini telah berfungsi tidak semata untuk komunikasi suara tapi juga data, gambar, dan video (multimedia), karena kemampuan akses yang makin meningkat. Untuk melayani jasa telekomunikasi telepon tetap bagi masyarakat di wilayah Jawa Barat, PT Telkom membaginya dalam 2 (dua) Divisi Regional (Divre) yaitu : Divre II Jakarta serta Divre III Jawa Barat . PROFIL PRASARANA PERHUBUNGAN DAN TELEKOMUNIKASI 3 – 9

Triple – A

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Sistem Kelistrikan Jakarta
PLTU LONTAR 3 x 300 MW

TNAGA TNAGA II SPTAN III

TE L U K
MKRNG
MKRNG GNSRI MKRNG III ANGKE KTPNG GRGOL DMGOT CKRNG

JAKARTA
PRIOK KLPGD II KDSPI II

SPTAN
JMTGA SPTAN II

MTWAR

ANCOL

TGRNG II TGRNG III TGBRU

MGBSR II
KMYRN MGBSR GBLMA KMYRN II

CKG TWSHP KLPGD PLPNG
KDSPI GMBRU MRNDA

CBATU

PSKMS

DRKSB III
DRKSB

KBSRH II KBSRH

TTNGI
GPOLA

MAXIM CKNDE CKUPA LAUTS JTAKE

New
TGRNG CLDK

PKRNG
PGLNG II KSBRU II

CRATA

Old

GRGOL II
KBJRK KARET
Old

BDKMY STBDI
New

DKTAS DKTASII
MGRAI MGRAI II CIPNG II CIPNG PLMAS

PGSAN PGDNG

PGLNG

BLRJA
SLAYA

BKASI
JBEKA II

LIPPO

NSYAN II
MLNIUM CITRA CLDUG III TGRSA CITRA II LKONG PTKNG LEGOK CSW DNYSA II CSW II CLDUG II

KMBNG
NSYAN

SMBRT
AGP

TMRSD

TMRSD II

SNYAN

KSBRU FAJAR

DNYSA

Old

PDKLP PNCOL

JBEKA

MPANG

DRTGA

CWANG
MNTUR

JTWRG II

TMBUN II TMBUN CKRNG

TGRSA II

PDNDH II CSW 3 KMANG

TJBRT

MNTUR II

JTWRG

Jumlah Pelanggan Listrik dan Daya Tersambung di Wilayah Jabodetabekjur Jumlah Pelanggan Listrik Jumlah Daya Tersambung (VA) No Wilayah 2006 2007 2006 2007 1 Kota Depok 282.959 421.521 235.091.398 787.144.777 2 Kab. Bogor 669.874 531.900 1.031.967.465 1.100.725.915 3 Kota Bogor 132.431 1.704.800 183.531.641 183.531.641 4 Kab. Bekasi 630.619 429.812 1.591.962.292 5 Kota Bekasi 237.007 248.199 536.381.027 580.048.776 6 Kab. Tangerang 7 Kota Tangerang 8 Kab. Tangerang Selatan 9 Kab. Cianjur 270.687 278.451 212.362.000 10 Prov. Banten 639.914 681.601 1.485.926.000 1.568.985.000 11 DKI Jakarta 2.361.839 2.421.581 9.112.867.718 9.112.867.718
Sumber : RTRW DKI Jakarta 2010 - 2030

CLGON
LKONG II
BNTRO PDNDH

GDMKR

LKONG III
SRPNG PDNDH V PDNDH IV CMGIS II PDNDH III GDRIA

JTNGN

GNDUL

DPBRU SCBNG

ITP CLGSI II/ JONGGOL

DEPOK III

CMGIS

CIBNG BGORX

ASPEK

CLGSI

CIBNG II
SNTUL

CLGON
SGLNG

BGBRU

TSMYA

KDBDK

4

Sumber : Paparan PT PLN Persero dalam Workshop Penyusunan KLHS Pantura Teluk Selatan, 23 November 2010

3.3 PROFIL ENERGI
Sistem Kelistrikan Sistem jaringan listrik merupakan salah satu program pemerintah yang bertujuan untuk memberikan sarana penerangan agar dapat memenuhi kebutuhan penududuk serta meningkatkan taraf hidup masyarakat melalui usaha yang memanfaatkan keberadaan jaringan listrik ini. Ketersediaan listrik merupakan wahana untuk men-dorong dan merangsang kegiatan ekonomi penduduk agar lebih produktif. Di seluruh Provinsi DKI Jakarta konsumsi listrik dapat diklasifikasikan menjadi 5 (lima) kelompok, yaitu : rumah tangga, badan usaha, industri umum dan multi guna. Penggunaan listrik di Jabodetabek sebagian besar untuk kebutuhan konsumsi rumah tangga. Sedangkan untuk kebutuhan kegiatan sosial dan ekonomi maupun penerangan jalan masih relatif rendah. Jumlah daya listrik tersambung di wilayah Jabodetabekjur dapat dilihat pada tabel disamping. Terlihat pada tabel tersebut bahwa penyediaan daya listrik di Jabodetabekjur terpusat terutama di Provinsi DKI Jakarta. Dalam perjalanan waktu jumlah daya listrik tersambung di wilayah DKI Jakarta senantiasa menunjukkan kenaikan.

Jumlah Pelanggan dan Daya Listrik Tersambung di Wilayah DKI Jakarta 1999 – 2007 Jumlah Daya Listrik Jumlah No. Tahun Tersambung (VA) Pelanggan 1 1999 1.913.878 6.580.171.049 2 2000 1.966.685 6.891.565.384 3 2001 2.023.368 7.593.983.886 4 2002 2.031.591 8.019.892.134 5 2003 2.157.314 7.881.383.382 6 2004 2.224.768 10.904.997.933 7 2005 2.295.259 9.297.616.879 8 2006 2.361.839 9.112.867.718 9 2007 2.421.581 9.729.725.078
Sumber : RTRW DKI 2010 - 2030

Perkembangan Jumlah Pelanggan Listrik DKI Jakarta
2.500.000 2.000.000 1.500.000 1.000.000

500.000 0

IIndustri Konveksi memanfaatkan listrik untuk Produksi http://www.swaberita.com

Triple – A

PROFIL PRASARANA ENERGI 3 – 10

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR Skema Pasokan Bahan Bakar untuk Pembangkit Listrik di Jakarta

Pembangkit & Jaringan Transmisi Tenaga Listrik

Jawa-Bali
Suralaya #8 625 MW

Muarakarang Suralaya # 1-7 1670 MW 3400 MW

Priok 2052 MW
Muara Tawar 1745 MW Tambak Lorok 1300 MW

Tanjung Jati B 1320 MW

Labuan 600 MW

SURALAYA CILEGON
GU

CLGON TNAGA M KRNG BLRJA

Gresik 2000 MW
T.JATI

KEMBANGAN

GU

PRIOK GU

M.TAWAR
RGDLK S KM DI INDM Y

BEKASI CAWANG CIBATU CIBINONG
DEPOK
BGBRU CNJUR

MENES

RKBTG

GANDUL
BUNAR P S ALAK P

KS BRU

PBRAN
CKPAY PWKTA

HRGLS
JTBRG S BANG ARJWN S RAGI

Cirata 1000 MW
BRBE S

Grati 800 MW

Paiton 3200 MW

CIRATA
PDLRG DAGO UBRNG

JPARA

PATI

RBANG

PRATU

P
UBRUG

LBS TU

SAGULING
CGRLG

RCKEK

MANDIRANCAN BBKAN
KNGAN

KBS EN

WLERI KRPYK KLNGU

TBROK
GU

KUDUS
BLORA PWRDI

DWIMA

TUBAN
S M NEP BABAT

CKS KA M LBNG P KM JNG DRJAT P GARUT

BANDUNG SELATAN

GRESIK
LNGAN

BKLAN PM KS N GLTM R S PANG S BLTN

GRUNG CAM IS BNJAR M NANG KBS EN DIENG

UNGARAN
KDM BO S RGEN JAJAR

CEPU

BJGRO

IPP Banten 4x660 MW
Lontar 900MW

S NTS A S M DRA

MRICA

TASIKMALAY A
RWALO PM PEK
GU

WS OBO GBONG KBM EN CLCAP WALIN

M JNGO

NGAWI

NGBNG
PLOS O

KRIAN
M KRTO

M DARI PWRJO WATES BNTUL KNTUG

PALUR
WNS RI

M S PTI NGJUK M RGEN M NRJO TLGNG

KTS NO
NGORO BNGIL S M AN M DLAN S KLNG S LRJO

BNGIL

GRATI
GNDING S TBDO PBLGO

PEDAN
WNGIRI BNRAN

KEDIRI

PAITON
BDWS O BWNGI

P AKIS

Saguling 700 MW

KBAGN
S M ANU PCTAN KBAGN WLNGI LM JNG JM BER TNGUL PM RON GLNUK

TLGNG

KKTES

TUREN

BTRTI
NGARA GTENG UBUD AM PLA

ANTRI

KAPAL PBIAN

GNYAR

NS DUA

Keterangan :
GITET 500 kV Pembangkit 500 kV GI 150 kV GI 70 kV Pembangkit 150 kV Pembangkit 70 kV SUTET Existing SUTT 150 kV SUTT 70 kV

U
U

Sumber : Paparan PT PLN Persero dalam Workshop Penyusunan KLHS Pantura Teluk Selatan, 23 November 2010

Pasokan Listrik Jabodetabek Pasokan tenaga listrik Jakarta bersumber dari interkoneksi Jawa - Bali. Di DKI Jakarta ada beberapa pembangkit listrik yaitu : Muara Karang dengan kapasitas sebanyak 1.670 MW, Priok dengan kapasitas sebanyak 2.052 MW, Muara Tawar dengan kapasitas sebanyak 800 MW . Jumlah keseluruhan kapasitas dari pembangkit : 4.522 MW. Dari sistem Jawa Bali jumlah Kapasitas sebanyak 4.000 MW.

Perumahan/Apartemen yang berdekatan dengan instalasi BBM PLTU Muara Karang

Sumber : matanews

Sumber : Paparan PT PLN Persero (KLHS)

Utilitas Bawah Laut di Teluk Jakarta

Triple – A

PROFIL PRASARANA ENERGI 3 – 11

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Skema Distribusi Gas di Jabodetabek dan Sekitarnya

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

Tahun 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008

Jumlah Produksi dan Penjualan, serta Pelanggan Gas Produksi dan Penjualan (m3) Jumlah Pelanggan Rumah Industri Industri Produksi Penjualan Tangga Kecil/Sedang Besar 770.117.594 777.058.587 9.057 204 186 912.594.322 908.240.899 9.630 225 207 1.132.697.807 1.130.335.548 11.879 116 239 960.631.565 973.956.208 12.456 100 247 919.616.210 944.363.876 12.549 124 247 1.079.280.062 689.895.002 12.579 165 253 1.197.903.162 1.154.645.928 14.035 170 264 1.197.903.162 1.154.645.928 15.003 174 273 1.350.661.938 1.342.020.534 18.510 147 269 1.447.687.469 1.456.580.873 14.940 140 86 1.696.807.001 1.765.882.506 14.146 133 89 1.647.199.910 1.695.445.681 14.001 135 90 383.940.037 360.035.896 13.494 169 112 576.685.926 541.759.031 13.450 148 137

Jumlah 9.447 10.062 12.234 12.803 12.920 12.997 14.469 15.450 18.926 15.166 14.368 14.226 13.775 13.735

Sumber : BPS 2010

Perkembangan Pelanggan Gas
20.000 18.000

Sumber : Paparan ESDM dalam Workshop Penyusunan KLHS Pantura Teluk Selatan, 23 November 2010

16.000

Gas Jumlah produksi dan penjualan, serta pelanggan gas di wilayah DKI Jakarta untuk periode 1995 – 2008 dapat dilihat pada tabel dan gambar disamping. Terlihat pada tabel tersebut bahwa secara umum senantiasa terjadi kenaikan produksi dan penjualan sampai tahun 2006 tetapi pada tahun 2007 dan 2008 terjadi penurunan produksi dan penjualan yang cukup drastis. Pengguna terbesar gas adalah rumah tangga, yang juga mengalami kenaikan, namun dengan kecenderungan yang relatif kecil.

14.000 12.000 10.000 8.000
6.000

Rumah Tangga Industri Kecil/Sedang Industri Besar

4.000 2.000 0

Triple-A Jaringan pipa gas

1995

1996

1998

1999

2001

2002

2004

2005

2007

Perkembangan Produksi dan Penjualan Gas
1.800.000.000 1.600.000.000 1.400.000.000 1.200.000.000 1.000.000.000 800.000.000 600.000.000 400.000.000 200.000.000 0
1996 1998 2000 2002 2004 2005 2006 2007

2008

1997

2000

2003

2006

Produksi

Penjualan

Triple-A Jaringan pipa gas di Pejompongan

Triple – A

2008

1995

1997

1999

2001

2003

PGN

PROFIL PRASARANA ENERGI 3 – 12

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Lokasi Rencana Pembangunan FSRU (Floating Storage Regasification Unit)

Sumber : Paparan ESDM dalam Workshop Penyusunan KLHS Pantura Teluk Selatan, 23 November 2010 Sumber : Paparan ESDM dalam Workshop Penyusunan KLHS Pantura Teluk Selatan, 23 November 2010

Rencana Pembangunan FSRU (Floating Storage Regasification Unit) Pembangunan Floating Storage Regasification Unit (FSRU) merupakan pilihan untuk mengatasi ketidaktersediaan infrastruktur guna mendatangkan gas dari luar Jawa Bagian Barat, mengingat: Pembangunan FSRU yang lebih singkat dibandingkan dengan on-shore terminal dan kapasitasnya yang fleksibel. Dengan adanya infrastruktur FSRU ini, pasokan gas ke tempat yang jauh dari sumber gas bumi dapat dilakukan, yaitu dalam bentuk pengiriman LNG Potensi Masalah Pembangunan FSRU dengan rencana tata ruang Dari overlay peta infrastruktur pasokan gas dan ketenagalistrikan dari PT PLN, PT Nusantara Regas dan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Jakarta Utara tahun 2010 terdapat potensi dampak dari pengembangan wilayah tersebut terhadap kelangsungan operasi pembangkit Muara Karang, Tanjung Priok dan rencana pembangunan FSRU Jawa bagian Barat. Berdasarkan peta rencana reklamasi, pipa FSRU (± 2 km) akan terganggu oleh aktifitas reklamasi. Aktifitas reklamasi diatas jalur pipa gas sangat beresiko terjadi kerusakan / ledakan (tekanan 620 – 800 psig).

Diskripsi Rencana FSRU

Lokasi (usulan)

lokasi FSRU: 5 o 58’ 28,920” ls dan 106 47’ 57,96” bt radius : 2 km kedalaman laut : 22 – 23 m jarak pipa bawah laut dari FRU ke ORF Muara Karang : ±15 km
o

Kapasitas Konsumen Pasokan LNG Pemilik

3 MTPA Pembangkit listrik Domestik PT Nusantara Regas (Joint Venture antara PT Pertamina dan PT PGN) Akhir 2011

Penyelesaian

Sumber : Paparan ESDM dalam Workshop Penyusunan KLHS Pantura Teluk Selatan, 23 November 2010

Triple – A

PROFIL PRASARANA ENERGI 3 – 13

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Kewenangan Pembangunan Tanggul Laut

Sumber : Presentasi JCDS (Audiensi dengan Gubernur DKI)

3.4 BANGUNAN AIR DAN DRAINASE
Tanggul Laut
Topografi Jakarta terletak di kawasan pantai dataran rendah dan dilalui 13 sungai membuat kota ini sangat rentan terhadap banjir. Untuk mengantisipasi banjir, pemerintah Jakarta telah melakukan berbagai upaya, mulai dari normalisasi sungai untuk pembangunan banjir kanal timur dan barat (KBT dan KBB). Disamping ancaman banjir dari hulu, tantangan besar yang dihadapi Pemerintah Provinsi DKI Jakarta adalah banjir yang disebabkan oleh gelombang pasang laut yang sering disebut sebagai banjir rob. Banjir tersebut tidak saja disebabkan oleh kenaikan tinggi permukaan air laut akibat pasang surut laut tetapi juga karena banyak lokasi di pesisir utara Jakarta memang berupa dataran rendah dengan ketinggian di bawah permukaan laut, sehingga bila terjadi gelombang pasang laut agak besar banjirpun melanda permukiman warga. Naiknya gelombang pasang laut dapat juga disebabkan oleh faktor-faktor lain seperti dorongan air, angin dan fenomena-fenomena alam lain yang sering terjadi di laut. Pasang tinggi dan surut terendah gelombang air laut ini juga mempunyai siklus kedatangan yang panjang maupun pendek. Siklus terpanjang pasang- surut terjadi setiap 18,6 tahun dan siklus pendek bisa hanya 12 jam, 24 hari, 6 bulan dan 1 tahun. Banjir rob tidak saja disebabkan oleh gelombang pasang laut yang tinggi tetapi juga oleh kenyataan bahwa banyak lokasi di pesisir Utara Jakarta ini merupakan dataran rendah yang berada di bawah permukaan laut. Ada tanda-tanda bahwa lokasi-lokasi ini masih terus mengalami penurunan muka tanah yang disebabkan oleh penyedotan air bawah tanah oleh penduduk Jakarta untuk kepentingan rumah tangga sehari-hari dan untuk industri. Terkait dengan kejadian rob, pemerintah DKI Jakarta telah melakukan pembangunan tanggul laut walaupun masih seporadis, tanggul tersebut diantaranya : tanggul Rob Muara Angke, Muara Karang, Pluit, Luar Batang, Cilincing, Marunda dan Martadinata di bagian Pantai Utara Jakarta pada tahun 2008 dan 2009. Tanggul beton maupun tanggul batu kali yang dibangun panjangnya kurang lebih 3000 meter dengan ketinggian yang bervariasi antara 1 sampai dengan 3 meter di atas permukaan tanah. Tanggul penahanan banjir rob yang lengkap dengan trotoar yang cukup lebar di Pantai Marunda kini malah menjadi tempat rekreasi yang ramai dikunjungi warga Jakarta yang ingin bersantai di tepi pantai dengan gratis.
Sebelum
Sumber : Presentasi JCDS (Audiensi dengan Gubernur DKI)

Pembangunan Tanggul Laut di Marunda
Marunda

Marunda

Triple – A

Sumber : Presentasi JCDS (Audiensi dengan Gubernur DKI)

Sesudah

PROFIL PRASARANA BANGUNAN AIR DAN DRAINASE 3 – 14

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Sumber : Presentasi KLHS (Sawarendro)

Sumber : Presentasi KLHS (Sawarendro)

Rencana Tanggul Laut
Bentuk pulau reklamasi didesain dengan mengacu pada aspek keamanan dan perlindungan lingkungan. Dalam pelaksanaan reklamasi dan pengembangan tanggul, harus mempertimbangkan kondisi fisik yang ada sekarang, dimana akan berpengaruh pada pola reklamasi dan tanggul yang akan dibangun. Aspek-aspek fisik yang perlu dijadikan pertimbangan adalah : Ada 3 aliran sungai yang mempunya debit yang cukup besar: Cengkareng Drain, Banjir Kanal Barat dan Banjir Kanal Timur. Menurut studi JICA 1997, Cengkareng Drain dan Banjir Kanal Barat memiliki debit lebih dari 500 m³/detik dan Banjir Kanal Timur memiliki debit 390 m³/detik untuk kala ulang rencana 100 tahun. Terdapat pelabuhan Tanjung Priok dan Pelabuhan Sunda Kelapa yang menjadi tempat keluar masuknya transportasi kapal. Jakarta mengalami land subsidence dan sea level rise yang terus berlangsung; Selama ini sering disebut ada 40% wilayah Jakarta berada dibawah permukaan air laut. Akibat dari land subsidance dan sea level rise, maka luas lahan yang berada di bawah permukaan air laut akan semakin besar. Diperkirakan sekitar 10-20 tahun ke depan sekitar 50% dari daerah Jakarta akan berada di bawah permukaan air laut. Terkait dengan laju penurunan tanah di Jakarta Utara yang cukup tinggi,ada wacana membangun tanggul laut yang komprehensif. Ada tiga pilihan tanggul laut yang mungkin untuk diterapkan terkait ancaman penurunan muka tanah dan rob yaitu pembangunan tanggul laut diintegrasikan dengan reklamasi pantura, tanggul laut berada diluar wilayah reklamasi dengan kedalaman tertentu dan tanggul laut menghubungkan antar pulau di Kepulauan Seribu.
Sumber : Presentasi KLHS (Sawarendro)

Triple – A

PROFIL PRASARANA BANGUNAN AIR DAN DRAINASE 3 – 15

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Pembagian Zona Drainase di DKI Jakarta
No. Zona 1 Zona Zona 1 Wilayah Sebelah barat K. Pesanggrahan dan sebelah selatan K. Mookervaart Daerah diantara K. Pesanggrahan, K. Grogol dan sebelah barat BKB

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR
Pembagian Zona drainase di Wilayah DKI Jakarta Gambaran Umum Berada dibagian ujung barat daya DKI Jakarta.Terdapat 3 kali utama melalui zona ini dan tedapat 7 daerah genangan pada zona ini Berada pada bagian selatan Jakarta. Pada wilayah ini terdapat 2 jalan tol utama yaitu Tol Jakarta – Merak dan jalan tol dalam kota. Sedikitnya terdapat 10 kawasan genangan di zona ini dengan 3 kali/sungai utama Berada pada bagian barat daya Jakarta. Terdapat 7 daerah genangan pada daerah ini dengan 4 kali utama. Berada pada bagian selatan Jakarta. Setidaknya terdapat 2 daerah genangan pada wilayah ini Berada di sebelah tenggara Jakarta dengan 6 sungai/kali mengalir melaluinya. Terdapat 2 jalan tol utama (Jakarta-Cikampek dan Jagorawi). Sedikitnya 6 daerah genangan ditemukan di kawasan ini. Berlokasi dibagian timur Jakarta dengan 7 sungai melalui zona ini. Umumnya sungaisungainya berasal dari pegungann dengan elevasi 30 s.d 120 m dpl dengan luas DAS antara 13 – 73 km2. Bagian hulu dari alur sungai merupakan alur dangkal dan tidak ada bantaran banjir. Umumnya merupakan yang cepat banjir dengan kapasitas yang rendah krn penyempitan alur. Sdikitnya terdapat 23 kawasan genangan di zona ini Luas (Ha) Elevasi (m) 7.500 10 - 50 Uraian Luas Permukiman (%) tahun 2000

2

Zona 2

8.500

1 - 30

90

3

Zona 3

DAS K. Krukut dan K. Cideng, sebelah selatan BKB DAS K. Ciliwung sebelah selatan Pintu Air Manggarai Sebelah selatan BKT dan sebelah timur K. Sentiong

6.000

10 - 60

82

4

Zona 4

4.000

10 - 60

82

5

Zona 5

1.000

10 - 60

71

6

Zona 6

Sebelah utara BKT dan sebelah timur K. Sentiong

19.000

2 - 10

87

Sumber : Studi WJEMP

Pengendalian banjir di wilayah DKI Jakarta berlandaskan pada prinsip dasar sebagai berikut: Aliran air dari hulu DKI dipotong dan dialirkan ke laut melalui banjir kanal (flood way) melewati bagian pinggiran kota Jakarta Bagian wilayah yang mempunyai ketinggian yang cukup dialirkan secara gravitasi Daerah rendah bagian tengah dan utara kota Jakarta dibuat sistem polder dan air dialirkan menggunakan pompa Situ-situ yang ada di daerah hulu harus dilestarikan/ dibangun sebagai waduk retensi untuk menampung sementara aliran air.

Berada dibagian utara Jakarta yang sebagian besar mencakup kawasaan perdagangan di Jakarta Utara. Terdapat 10 kali utama di zona ini dan terdapat 2 jalan tol utama yaitu Tol Pelabuhan dan Tol cawang tanjung priok. Sedikitnya terdapat 10 daerah genangan pada zona ini. 8 Zona 8 Sebelah utara K. Mookervaart, Berada pada bagian barat daya Jakarta. Tidak sebelah barat Cengkareng ada sungai utama yang melalui kecuali Drain Cengkareng Drain dan mookervart yang membatasinya, namun tedapat 5 saluran buatan. Jalan Tol Sediyatmo dan ujung utara dari JORR melalui kawasan ini. Ada sekitar 5 daerah genangan di zona ini Sumber : RTRW 2010 - 2030

7

Zona 7

Sebelah utara K. Grogol-K. Surabaya menuju Teluk Jakarta, sebelah barat K. Sentiong

7.000

1 - 10

93

3.000

1 - 10

Pembagian Zona Drainase DKI Jakarta
Sistem drainase yang baik dapat membebaskan kota dari genangan air (bahaya banjir) dan lingkungan perkotaan menjadi bersih dan estetis. Perlu perencanaan yang komprehensif dan terpadu sehingga fungsi drainase dan pengendalian banjir berjalan efektif, dan persediaan air baku terjamin sepanjang tahun. Pada hakekatnya setiap daerah genangan memiliki saluran drainase lokal. Untuk mempermudah penanganan sistem drainase dalam perencanaan dan dalam pengelolaannya nanti, maka beberapa sistem polder dan sistem drainase lokal telah dikelompokan ke dalam beberapa Zona Drainase. Pengelompokan didasarkan atas kesamaan daerah dipandang dari sudut topografi, saluran atau sungai pembatas yang ada, dan DAS sebagai saluran Makro dari jaringan drainase. PROFIL PRASARANA BANGUNAN AIR DAN DRAINASE 3 – 16

Sumber : PU DKI http://bebasbanjir2025.wordpress.com

Triple – A

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Drainase Makro 13 Sungai Melintasi DKI Jakarta

Banjir Kanal (Floodway) di DKI Jakarta

Panjang No Lokasi (km)

Lebar Rata2 (m)

Luas (km2)

II.

Banjir Kanal Barat Cengkareng Drain Cakung Drain Banjir Kanal Timur TOTAL

16,90 7,90 11,20 23,70 59,70

60 50 60 100

1,0140 0,3950 0,6720 2,3700 4,4510
Sumber : PU DKI

Sumber : PU DKI

Sistem Tata Air/Drainase Jakarta
Wilayah DKI Jakarta terdiri dari jaringan-jaringan drainase yang rumit. Beberapa diantaranya adalah jaringan saluran drainase yang secara hidrolik berdiri sendiri namun terdapat jaringan saluran drainase yang saling berhubung satu sama lain. Saluran drainase yang secara hidrolik saling berkaitan harus dikembangkan sebagai sebuah sistem yang konsisten secara hidrolik, misalnya sistem Polder di daerah yang rendah dari muka laut dan dari ketinggian sistem drainase kota. Hampir seluruh Jakarta, terutama di jalan jalan protokol dan pemukiman baru, sudah dilengkapi dengan saluran drainase, namun belum terintegrasi dalam suatu sistem yang baik, sehingga tidak dapat berfungsi secara optimal. Di beberapa tempat ada saluran drainase yang rusak, atau penuh dengan sampah dan sedimen. Banyak juga saluran drainase yang kapasitasnya kurang besar, sehingga kurang memadai untuk menampung air hujan, terutama pada waktu banjir. Dalam sistem tata kelola air di DKI Jakarta terdapat beberapa sungai dan kanal buatan sebagai saluran makro untuk mengalirkan air ke laut, beberapa kanal tersebut adalah BKB, Cengkareng Drain, dan BKT. Untuk sungai berasal dari kawasan Bogor dan Tangerang yaitu saluran Mookervart, Angke, Pesanggrangan, Grogol, Krukut, Ciliwung, Cipinang, Sunter, Buaran, Jatikramat dan Cakung.

Beberapa sungai berada dalam pengawasan Pemda DKI Jakarta dan sebagian sungai berada dalam pengawasan Pusat (Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane). Disamping itu juga terdapat sungai dan saluran kecil yang mengalirkan air langsung ke laut. Daerah dengan elevasi rendah didesain sebagai kawasan polder yang merupakan kawasan dimana drainasenya ditampung pada waduk yang dibangun di areal terpilih dalam kawasan tersebut. Air yang ditampung di waduk polder hanya dapat dibuang ke sungai didekatnya dengan menggunakan pompa. Sarana dan Prasarana Drainase Sarana dan prasarana drainase yang ada (eksisting) di DKI Jakarta tersebut meliputi : a. Saluran drainase makro/sungai (13 sungai yang melintas di 2 provinsi, Banjir Kanal (floodway) dan 18 sungai di wilayah DKI Jakarta : 429,17 km. b. Saluran Penghubung dan Mikro : 13.595 km. c. Pompa Air : 442 Unit. d. Waduk Pengendali Banjir : 21 lokasi (Total luas = 198,26 ha). e. Pintu air pengendali banjir : 30 lokasi. f. Situ dan waduk retensi : 23 lokasi (Total luas = 155,40 ha). g. Posko Piket Banjir = 51 lokasi.
PROFIL PRASARANA BANGUNAN AIR DAN DRAINASE 3 – 17

Triple – A

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Lokasi Situ dan Waduk di DKI Jakarta
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27.
Sumber : PU DKI

Situ dan Waduk di DKI Jakarta
Lokasi Situ Lembang Situ Taman Ria Senayan Situ Rawa Kendal Waduk Srengseng Situ Babakan Situ Mangga Belong Waduk Ragunan (5 waduk) Waduk U l /Situ KAMPUS (6 waduk) Situ Rawa Lindung Situ Ulujami Waduk Bea Cukai Waduk Rawa Badung Waduk Aneka Elok Waduk Rorotan Waduk Halim I (K. Cipinang) Waduk Halim II (K. Sunter) Situ Kelapa Dua Wetan Situ Rawa Dongkal Situ Tipar Situ Arman Pedongkelan Waduk Surilang Situ Baru Jambore Situ Munjul Waduk Cilangkap Waduk Sunter Hulu Waduk Pondok Rangon Waduk Cimanggis JUMLAH Wilayah Pusat Pusat Utara Barat Selatan Selatan Selatan Selatan Selatan Selatan Timur Timur Timur Timur Timur Timur Timur Timur Timur Timur Timur Timur Timur Timur Timur Timur Timur Luas (Ha) 1.00 6.00 27.50 0.60 32.00 12.00 15.50 30.00 1.50 14.500 0.50 5.00 2.50 50.00 1.00 50.00 10.00 12.00 5.00 20.00 1.00 5.00 5.70 11.00 11.00 10.00 5.00 Kondisi Saat Ini Luas Pelaksanaan 1.00 6.00 0.60 30.00 2005-2006 9.00 2004-2006 15.50 1998-1999 30.00 1998-1999 8.00 0.50 2.50 1.50 1.00 1.00 5.00 4.50 12.00 5.00 10.00 1.00 5.00 0.80 9.00 5.00 10.00 5.00 178.90

2003-2004 2004-2005

2005 2004-2006 2004-2006

Sumber : PU DKI Jakarta

Situ dan Waduk
Kegunaan situ atau waduk adalah menahan aliran air hujan (run off) supaya tidak langsung masuk ke sungai-sungai. Dengan demikian berfungsi untuk mengurangi besarnya luapan air dan bahaya banjir. Di samping itu, waduk dan situ pada saat kemarau berfungsi sebagai tempat cadangan air Dengan adanya waduk tersebut diharapkan dapat meresapkan airnya ke dalam tanah. Ini tentu saja akan menambah cadangan air tanah yang pada gilirannya dapat dipakai untuk kepentingan domestik penduduk di daerah hilir. Pengembangan Situ Babakan dan Mangga Bolong merupakan salah satu program andalan Pemerintah Propinsi DKI Jakarta dalam rangka pembenahan sistim tata air melalui peningkatan jumlah dan efektivitas situ yang dapat berfungsi sebagai parkir air saat musim penghujan dan cadangan air pada saat musim kemarau. Sejalan dengan upaya pelestarian riilai-nilai budaya Betawi melalui SK Gubernur No. 92 Tahun 2000, Pemda DKI telah menetapkan Setu Babakan dan Mangga Bolong sebagai Perkampungan Budaya Betawi yang ditindak lanjuti dengan diterbitkannya Perda No. 3 Tahun 2005 tentang Penataan Lingkungan Perkampungan Budaya Betawi. Babakan yang saat ini mempunyai luas penampang basah sebesar ± 30.00 ha dan situ Mangga Bolong ± 8.50 ha.

Situ Angsana PU DKI

Situ Babakan PU DKI

Triple – A

PROFIL PRASARANA BANGUNAN AIR DAN DRAINASE 3 – 18

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR Pompa Pengendalian Banjir di DKI Jakarta
No. POMPA MOBILE 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 1. 2. 3. 4. 5. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Pompa Mobi l e BBWSCC Pompa Mobi l e DPU DKI Pompa Mobi l e SDPU Ja kut Pompa Mobi l e SDPU Ja kpus Pompa Mobi l e SDPU Ja kti m Pompa Mobi l e SDPU Ja ks el Pompa Mobi l e SDPU Ja kba r Pompa Ancol Pompa Sunter Ti mur III (Rw Ba da k) Pompa Kel a pa Ga di ng Pompa Ta njunga n Pompa Yos Suda rs o Pompa Mua ra Angke Pompa Pl ui t Pompa Sunter Sel a ta n Pompa Sunter Ti mur I (Koda ma r) Pompa Sunter Uta ra Pompa Ga ya Motor Pompa Ka puk Mua ra Pompa Tel uk Gong Pompa Penja ri nga n Pompa IKIP Pompa Bi mol i Pompa Tugu Uta ra Pompa Dewa Ruci Pompa Ci deng (Si a nta r) Pompa Is ta na Pompa Ka l i Item Pompa Mel a ti Pompa Indus tri Pompa Ja ti Pi nggi r Pompa Ka rti ni Pompa Ma ngga Dua Abda d Pompa Ra ja wa l i Pompa Sumur Ba tu Pompa UP Dukuh Ata s Pompa UP Pa s a r Senen Pompa UP Pra muka Pompa UP Angka s a Pompa Bi da ra Ci na Pompa UP Dl Pa nja i ta n Pompa UP Ca wa ng Pompa UPP Pompa Pul oma s Pompa Seti a budi Ba ra t Pompa Seti a budi Ti mur Pompa IKPN Bi nta ro Pompa Kebon Ba ru Pompa UP Ma ngga ra i Pompa TV Rl Pompa Kema ng Sel a ta n 8 Pompa Pra pa nca Pompa UP Keba yora n La ma Pompa Toma ng Ba ra t Pompa Grogol Pompa Pi na ngs i a Pompa Ga ng Ma ca n Pompa Pondok Ba ndung Pompa Jl n. Wi ja ya V Pompa Ra wa Kepa Pompa Sl i pi l Ha nka m Pompa UP Toma ng 0.06 1.20 0.50 1.00 6.00 3.00 0.05 0.05 6.80 2.85 1.70 0.04 3.50 0.85 2.10 6.00 0.50 80.00 25.90 8.00 32.00 0.50 4.00 8.00 0.50 635.00 570.00 90.00 390.00 1.50 50.00 2083.00 346.00 200.00 1250.00 1.50 60.00 90.00 150.00 10.00 30.00 10.00 8.00 860.00 15.00 278.00 110.00 32.00 50.00 22.00 30.00 2.00 25.00 1.00 1.50 1.00 1.00 40.00 40.00 1.50 1.50 460.00 170 140 8.00 32.00 1.00 5.00 8.00 7.00 2.00 200 100 5.00 60.00 9.00 50.00 223.00 50.00 1.50 10 24 6 12 3 5 10 3 3 2 3 1 3 11 6 3 5 2 1 3 3 3 3 1 3 7 4 4 9 4 2 1 2 1 2 6 4 4 4 5 6 4 1 3 7 6 3 4 4 2 2 2 7 8 3 2 4 4 4 4 6 4 1.00 6.00 1.50 3.60 0.75 5.40 3.00 15.00 15.00 4.00 12.00 0.25 2.00 47.30 15.00 4.00 20.00 0.25 0.25 3.00 4.50 0.80 1.50 0.50 1.50 43.20 1.00 8.00 12.50 1.60 1.00 0.50 2.60 0.25 0.50 0.36 0.80 0.80 0.80 1.65 0.52 0.80 0.25 7.50 7.75 8.52 1.10 0.80 0.50 0.36 1.00 1.00 1.40 10.96 2.70 1.00 4.00 1.95 8.00 3.00 0.48 0.50 BBWSCC DPU DKI Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU BBWSCC BBWSCC DPU DKI DPU DKI DPU DKI DPU DKI DPU DKI DPU DKI DPU DKI DPU DKI Suku Di na s PU Suku Di na s PU DPU DKI DPU DKI Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU DPU DKI DPU DKI DPU DKI DPU DKI DPU DKI DPU DKI DPU DKI DPU DKI Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU DPU DKI DPU DKI DPU DKI DPU DKI Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU DPU DKI DPU DKI Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Suku Di na s PU Lokasi Waduk (Ha) Area Layanan (Ha) POMPA Jumlah (Unit) Kapasitas (m3/dt) Penanggung Jawab

Stasiun Pompa Kapuk PU DKI

WILAYAH JAKARTA UTARA

PU DKI

WILAYAH JAKARTA PUSAT

WILAYAH JAKARTA TIMUR

Stasiun Pompa Setiabudi PU DKI

WILAYAH JAKARTA SELATAN

Sumber : PU DKI

Pompa Pengendalian Banjir
Hal lain yang tidak kalah pentingnya dalam strategi pengendalian banjir Pemerintah Provinsi DKI Jakarta adalah pemasangan pompa-pompa air terutama di Jakarta bagian utara yang lokasinya berupa dataran rendah dengan ketinggian di bawah permukaan laut. Bila volume air dari hulu Jakarta sedang tinggi dan melebihi kapasitas tampung sungai dan saluran air yang ada, terjadilah genangan-genangan yang mengganggu kehidupan warga Jakarta. Satu-satunya cara untuk mengeringkan genangan air adalah dengan memompa air yang menggenang dan mengalirkannya ke saluran air yang yang mengalir langsung ke laut. Selain memasang pompa-pompa yang berkekuatan besar, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta juga membangun sistem polder di semua Wilayah DKI Jakarta yang sering mengalami penggenangan air. Sistem polder adalah suatu cara penangangan banjir dengan bangunan fisik yang terdiri dari sistem drainase, kolam retensi (penahan), tanggul yang mengelilingi kawasan, serta pompa dan atau pintu air sebagai satu kesatuan pengelolaan air yang tidak dapat dipisahkan.

WILAYAH JAKARTA BARAT

Pompa Melati II PU DKI

Triple – A

PROFIL PRASARANA BANGUNAN AIR DAN DRAINASE 3 – 19

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Lokasi Pintu Air Pengendalian Banjir

Pintu Air Pengendalian Banjir di DKI Jakarta
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 Lokasi Pintu Air Karet Pintu Air Manggarai Pintu Air Cideng Pintu Air Istiqlal Pintu Air Jembatan Merah Pintu Air Honda Pintu Air Sogo Pintu Air Ciliwung Lama Pintu Air Bendungan Jago II PA Marina/Pekapuran Pintu Air Ancol/Flusing Gate Pintu Air Pasar Ikan Pintu Air Duri Pintu Air Sunter C Pintu Air Sunter Utara Pintu Air Penjaringan Pintu Air Kali Mati Pintu Air Ancol Pintu Air Muara Angke Pintu Air Kampung Gusti Pintu Air Poglar Pintu Air Citra Land Pintu Air Cengkareng Drain Pintu Air Tangki Pintu Air Minangkabau Pintu Air Warung Pedok Pintu Air Kebon Baru Pintu Air Cakung Drain Pintu Air Pulo Gadung Pintu Air HEK Wilayah Jakarta Pusat Jakarta Pusat Jakarta Pusat Jakarta Pusat Jakarta Pusat Jakarta Pusat Jakarta Pusat Jakarta Pusat Jakarta Pusat Jakarta Utara Jakarta Utara Jakarta Utara Jakarta Utara Jakarta Utara Jakarta Utara Jakarta Utara Jakarta Utara Jakarta Utara Jakarta Utara Jakarta Barat Jakarta Barat Jakarta Barat Jakarta Barat Jakarta Barat Jakarta Selatan Jakarta Selatan Jakarta Selatan Jakarta Timur Jakarta Timur Jakarta Timur Jumlah (unit) 4 3 3 3 4 5 2 1 3 5 2 4 3 1 2 2 2 2 2 2 3 3 4 2 2 2 6 3 4 3
Pintu Air Marina/ Pekapuran PU DKI Pintu Air Manggarai PU DKI

Sumber : PU DKI

29 30

Pintu Air Pengendalian Banjir
Pintu air adalah bagian yang penting dalam mengontrol tinggi air di saluran, karena fungsinya menahan atau mengeluarkan air yang ada di saluran. Jika musim hujan dan air dari hulu melimpah maka keberadaan pintu ini sangat krusial, apakah harus dibuka atau tetap ditutup, tergantung kebutuhan dan bahaya yang ditimbulkan, jika air terus dibiarkan memenuhi saluran. Ironisnya, sering sekali pintu-pintu tak berfungsi dikala benar-benar diperlukan. Akibatnya aliran air menjadi tidak bisa dikontrol, hal ini tentu saja memperbesar kemungkinan terjadinya bencana. Karena itu perlu adanya tindakan perawatan yang sifatnya rutin terhadap pintu-pintu air yang ada. Perawatan ini harus dilakukan seminggu sekali. Pertama-tama harus dipastikan bahwa bagian-bagian pintu tetap dalam kondisi lengkap, tidak ada yang hilang atau rusak. Pintu hidrolik perlu dilihat apakah bisa berjalan atau tidak, agar lancar maka perlu diminyakin secara rutin. Disamping itu bagian bidang pintu yang mungkin mengalami karat, harus dilakukan pengecatan agar tidak mengalami korosi.

Sumber : PU DKI

Pintu Air Tanjungan PU DKI

Pintu Air Jago II PU DKI Pintu Air Cengkareng Drain PU DKI

Triple – A

PROFIL PRASARANA BANGUNAN AIR DAN DRAINASE 3 – 20

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Mekanisme Penyampaian Peringatan Dini

Sumber : PU DKI

Sumber : PU DKI

Sistem Peringatan Dini Banjir
Berkaitan dengan kejadian banjir dan pengamanan yang harus dilakukan, beberapa usaha harus diperhatikan untuk memperkecil kerugian adalah sebagai berikut: Sebelum terjadi banjir Penyebarluasan peraturan perundang-undangan/ informasi-informasi baik dari Pemerintah Pusat maupun dari Pemerintah Daerah berkaitan dengan masalah banjir, Pemantauan lokasi-lokasi rawan (kritis) secara terus menerus; Optimasi pengoperasian prasarana dan sarana pengendali banjir; Penyebar luasan informasi Daerah Rawan Banjir, ancaman bahaya dan tindakan yang harus diambil oleh masyarakat yang tinggal di daerah rawan bencana; Peningkatan kesiapsiagaan organisasi dan menejemen pengendalian banjir dengan menyiapkan dukungan sumberdaya yang diperlukan dan berorientasi kepada pemotivasian individu dalam masyarakat setempat agar selalu siap sedia mengendalikan ancaman bahaya; Persiapan evakuasi ke lokasi yang lebih aman. Penyediaan bahan-bahan untuk keadaan darurat seperti karung plastik, bronjong kawat, dan material-material pengisinya seperti pasir, batu dll, dan disediakan pada lokasi-lokasi yang diperkirakan rawan/kritis. Penyediaan peralatan berat (backhoe/excavator, truk, buldozer, dan lain-lain) dan disiap siagakan pada lokasi yang strategis, sehingga sewaktu-waktu mudah dimobilisasi. Penyiapan peralatan dan kelengkapan evakuasi seperti speed boat, perahu, pelampung dan lainlain.

Saat terjadi banjir Penyelenggaraan piket banjir disetiap POSKO. Pengoperasian Flood Warning System: Pemantauan tinggi muka air dan debit air pada setiap titik pantau. Melaporkan hasil pemantauan pada saat mencapai tingkat siaga kepada Dinas/Instasi terkait, untuk diinformasikan pada masyarakat sesuai dengan Prosedur Operasi Standar Banjir. Peningkatan kesiap-siagaan organisasi dan menejemen pengendalian banjir dengan menyiapkan dukungan sumberdaya yang diperlukan dan berorientasi kepada pemotivasian individu dalam masyarakat setempat agar selalu siap sedia mengendalikan ancaman bahaya; Persiapan evakuasi ke lokasi yang lebih aman. Penyediaan bahan-bahan untuk keadaan darurat seperti karung plastik, bronjong kawat, dan material-material pengisinya seperti pasir, batu dll, dan disediakan pada lokasi-lokasi yang diperkirakan rawan/kritis. Penyediaan peralatan berat (backhoe/excavator, truk, buldozer, dan lain-lain) dan disiap siagakan Tanggap Darurat Tanggap darurat ditujukan untuk meningkatkan kemampuan mengatasi keadaan darurat akibat banjir, dilakukan dengan cara : Mengerahkan sumberdaya seperti: personil, bahan banjiran, peralatan, dana dan bantuan darurat; Menggerakkan masyarakat dan petugas satuan tugas penanggulangan bencana banjir (Satlak dan Satkorlak) Mengamankan secara darurat sarana dan prasarana pengendali banjir yang berada dalam kondisi kritis. Mengevakuasi penduduk dan harta benda.

Triple – A

PROFIL PRASARANA BANGUNAN AIR DAN DRAINASE 3 – 21

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

AWLR

Sumber : PU DKI

Mekanisme Peringatan Dini Banjir Melalui Website

Sumber : PU DKI

Triple – A

PROFIL PRASARANA BANGUNAN AIR DAN DRAINASE 3 – 22

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Cakupan Pelayanan Air Bersih di DKI Jakarta

Sumber : RTRW DKI 2010 - 2030

3.5 PENGELOLAAN AIR BERSIH DAN SANITASI
Pelayanan Air Bersih DKI Jakarta
Pelayanan air bersih masyarakat dan dunia usaha di Jakarta dikelola oleh PAM Jaya dengan dua operatornya, yaitu Palyja dan Aetra. Berdasarkan laporan Perum Jasa Tirta II (PJT II) Jatiluhur (2010), jumlah air baku yang dikirim dari Waduk Jatiluhur ke DKI Jaya sebanyak 600 juta m3/tahun melalui Kanal Tarum Barat. Gambar berikut menunjukkan pemanfaatan air baku dari Jatiluhur melalui Kanal Tarum Barat sebagai air baku PAM Jaya. Untuk memudahkan sistem pendistribusian, pelayanan PAM Jaya dibagi dalam bentuk zoning, yaitu pendistribusian berdasarkan wilayah-wilayah. Hal ini dimaksudkan agar memudahkan sistem pemdistribusian air bersih di DKI Jakarta serta dalam menekan kehilangan air yang terjadi selama ini. PAM Jaya memiliki enam zoning area yang akan melayani kebutuhan air bersih di Ibu Kota Jakarta, yaitu: 1. 2. 3. 4. Zona I : Dilayani oleh Instalasi Pengelolaan Air Pejompongan I (2.000l/dt) dan Pejompongan II (3.600 l/dt). Daerah yang dilayani mencakup daerah Gajah Mada, Gambir, Slipi, Bendungan Hilir, Taman Sari, Pekojan, Pluit, Tebet, Jelambar, Setiabudi, Palmerah, dan Gelora Senayan. Zona II : Dilayani oleh Instalasi Pengelolaan Air Pulo Gadung (4.000 l/dt) dengan cakupan daerah yaitu Kramat, Menteng, Cempaka Putih, Pulo Gadung, Penggilingan, dan Jatinegara. Zona III : Dilayani oleh Instalasi Pengelolaan Air Buaran II (3.000 l/dt) dengan cakupan daerah Kemayoran, Kebun Bawang, Cilincing, Tanjung Priok, Tugu, Kelapa Gading, Sunter, dan Semper. Zona IV dan V : Dilayani oleh Pusat Distribusi Lebak Bulus dan Kebon Jeruk dimana airnya berasal dari Instalasi Cisadane milik PDAM Tangerang yang berkapasitas 3.000 l/dt, sedangkan yang disalurkan ke Jakarta sebesar 2.800 l/dt, dengan cakupan daerah Kapuk Muara, Kedawung, Kali Angke, Kebon Jeruk, Sukabumi Udik/Ilir, Kebayoran Lama, Melawai, Mampang Prapatan, Grogol Selatan. Zona VI : Dilayani oleh Instalasi Pengelolaan Air Buaran I (2.000 l/dt) dengan cakupan daerah Klender, Cipinang, Pondok Bambu, Duren Sawit, Malaka Sari, Malaka Jaya, Pondok Kopi, Pondok Kelapa, Kebon Pala, Halim Perdana Kusuma, Cipinang Melayu, Cililitan, Condet.
Sumber : BPS 2010 Sumber : RTRW DKI 2010 - 2030

5.

Triple – A

PROFIL PRASARANA PENGELOLAAN AIR BERSIH DAN SANITASI 3 – 23

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

OPERATOR
PT. PALYJA No IPA Sumber Air Kapasitas produksi tersedia*) (liter/det) 1. Pejompongan I Saluran Tarum Barat,,BKB 2. Pejompongan I Saluran Tarum Barat, BKB 3. 4. 5. 6. 7. Cilandak Taman Kota DW Rawa Cisadane (DCRCisadane (DCRJumlah S. Cisadane S. Cisadane S. Cisadane S. Krukut S.Pasanggraha 400 200 N/A 1.200 1.600 75 9075 9.849.416 273.422 13.596 55.892.063 25.726.597 2.413.972 248,055,096
3

PT. AETRA Kapasitas Produksi tahun 2007**) (m3 ) 2.000 57.004.060 1. Buaran I dan II Saluran Tarum Barat 3.600 96.881.970 2. Pulogadung Saluran Tarum Barat Pembelian air curah 3. Ciburial MA Ciburial 185 78.202 4.000 117.895.810 2.500 dan 2.500 No IPA Sumber Air Kapasitas produksi tersedia*) (liter/det) Kapasitas Produksi tahun 2007**) (m3 ) 143.312.580

Bambu Pembelian air curah

8. Cikokol/Cengkare

Jumlah

9185

261,286,592

Total Kapasitas Produksi Tersedia : 18.260 l/det atau 575.847.360 m Total Kapasitas Produksi tahun 2007 : 509.341.688 m 3
Sumber : RTRW DKI 2010 - 2030

Sumber : RTRW DKI 2010 - 2030

Sumber Air Bersih PAM Jaya
SK Gubernur Kepala Daerah DKI Jakarta No. 582 Tahun 1995 tentang Peruntukan dan Baku Mutu Air Sungai/Badan Air serta Baku Mutu Limbah Cair golongan B (air baku air minum) : Sungai Tarum Barat, Sungai Ciliwung, Sungai Krukut (segmen hulu sungai di Jakarta sd Banjir Kanal), Kali Mampang (segmen hulu sungai di Jakarta sd Sungai Krukut), danSungai Kalibaru (segmen hulu sungai di Jakarta sd Banjir Kanal). Lainnya termasuk Golongan C atau D termasuk situ, danau, waduk, rawa Sumber Air Baku PAM Jaya dengan Operator PT Palyja dan PT Aetra Saluran terbuka dari Waduk Jatiluhur yang dikelola oleh Perum Jasa Tirta II (PJT II), yang dialirkan ke Jakarta melalui saluran terbuka Kanal Tarum Barat (Kali Malang), Sungai Ciliwung (Banjir Kanal Barat), Sungai Krukut, Sungai Pasanggrahan — Kapasitas Produksi PAM Kapasitas produksi air yang dikelola PT Palyja yang berasal dari IPA sebesar 6.200 liter/detik dan pembelian air curah dari Kabupaten Tangerang sebesar 2.875 liter/detik, sedangkan PT Aetra mengelola IPA dengan kapasitas produksi sebesar 9.000 liter/detik dan pembelian air curah dari Kabupaten Bogor sebesar 185 liter/detik. Total Kapasitas Produksi Tersedia yang dikelola oleh kedua operator tersebut adalah : 18.260 l/det atau 575.847.360 m3/tahun. Berdasarkan data dari PAM Jaya pada tahun 2007 total kapasitas produksi sebesar 509.341.688 m3

Sumber : BPS 2010

Sumber : Palyja

Sumber : Palyja

Triple – A

PROFIL PRASARANA PENGELOLAAN AIR BERSIH DAN SANITASI 3 – 24

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Peta Pelayanan Air Limbah DKI Jakarta

Arahan Pengelolaan Air Kotor dan Limbah Cair DKI Jakarta Rencana pengelolaan air kotor dan limbah cair di Provinsi DKI Jakarta secara lebih detail adalah sebagai berikut: Mengembangkan sistem setempat yang diarahkan pada sistem publik bagi wilayah yang tidak terlayani saluran air limbah terpusat. Mengoptimalkan pelayanan sistem terpusat pada wilayah-wilayah yang sudah dilayani sistem tersebut. Di wilayah pelayanan sistem terpusat, masih terdapat juga rumah tangga yang belum menjadi pelanggan dari sistem terpusat tersebut, padahal kapasitas dari sistem jaringan (kecuali IPAL), masih cukup memadai. Mengoptimalkan pelayanan sistem terpusat dimaksudkan untuk memanfaatkan kapasitas sistem terpusat yang belum dimanfaatkan. Pengelolaan penanganan limbah cair dari kegiatan industri, rumah sakit, hotel, dan restoran. Kegiatan industri dan rumah sakit umumnya menghasilkan limbah berbahaya, yang seharusnya diolah terlebih dahulu sebelum dibuang ke badan air, sedangkan kegiatan hotel dan restoran umumnya tidak menghasilkan limbah berbahaya, namun secara kuantitas yang dihasilkan cukup besar, sehingga diharapkan mempunyai sistem pengelolaan limbah tersendiri.

Sumber : Ditjen Penataan Ruang

Air Limbah DKI Jakarta
Sistem pembuangan air limbah berupa air limbah domestik (rumah tangga), yang pengelolaan air limbah domestik umumnya dilakukan dengan menggunakan sistem sanitasi setempat (on site sanitation) berupa jamban, baik yang dikelola secara individu maupun secara komunal, yang dilengkapi dengan tangki septik atau cubluk. Sedangkan jika menggunakan sistem sanitasi terpusat (off site sanitation) pelaksanaannya memerlukan biaya yang cukup besar juga dalam pemeliharaannya. Pencemaran air di DKI Jakarta disebabkan oleh limbah industri dan limbah domestik yang dibuang tanpa memenuhi baku mutu yang berlaku, baik yang berasal dari DKI Jakarta sendiri maupun dari daerah hulu Jakarta. Sedangkan pencemaran Teluk Jakarta selain disebabkan oleh kegiatan di laut juga sangat dipengaruhi oleh kegiatan di hulunya, yaitu daratan (pencemaran sungai). Setiap tahunnya, secara umum pencemaran terhadap air sungai di DKI Jakarta semakin meningkat. Kecenderungan dari tahun 2004 sampai 2007 menunjukkan kualitas yang semakin buruk. Hal ini disebabkan oleh limbah cair dari industri dan domestik serta sampah padat yang dibuang ke sungai. Pecemaran yang terjadi baik kualitas fisik, kimia maupun biologi. Pengelolaan air limbah di DKI Jakarta ternyata baru 3 persen. Artinya, 97 persen wilayah Jakarta belum memiliki sistem jaringan air limbah. Kebanyakan dari mereka menggunakan septic tank.

Pemanfaatan Sungai untuk MCK WORDPRESS.COM Instalasi Pengolahan Air Limbah, Kantor Walikota Jakarta Selatan

Limbah Rumah Tangga http://geonatureculture.blogspot.com Limbah industri di Jakarta

Triple – A

PROFIL PRASARANA PENGELOLAAN AIR BERSIH DAN SANITASI 3 – 25

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Perkembangan Timbulan Sampah di DKI Jakarta
Peta Pelayanan Sampah DKI Jakarta

Timbulan Sampah yang No. Tahun Sampah Terangkut (m3/hari) (m3/hari) 1 1995 25.824 21.867 2 1996 27.601 21.993 3 1997 29.568 22.506 4 1998 28.145 21.870 5 1999 25.771 22.772 6 2000 25.650 23.342 7 2001 25.600 22.196 8 2002 25.912 24.162 9 2003 25.687 24.675 10 2004 27.966 25.925 11 2005 26.264 25.457 12 2006 26.444 25.904 Sumber : RTRW DKI Jakarta 2010 - 2030

Rasio Jumlah Penduduk Timbulan Sampah per Pengang x 1000 orang (lt/hr/org) kutan (%) 84,7 8.259 3,13 79,7 8.272 3,34 76,1 8.286 3,57 77,7 8.299 3,39 88,4 8.312 3,1 91 8.386 3,06 86,7 8.430 3,04 93,2 8.497 3,05 96,1 8.566 3 92,7 8.636 3,24 96,9 8.700 3,02 98 8.753 3,02

Sumber : Ditjen Penataan Ruang

Persampahan DKI Jakarta
Sampai saat ini pelayanan dan pengelolaan sampah belum menjangkau ke seluruh wilayah Provinsi DKI Jakarta mengingat kondisi permukiman yang menyebar. Jakarta masih dipenuhi ceceran sampah yang dibiarkan menumpuk di sungai, saluran air, dan pasar. Tumpukan sampah ini menjadi sumber pencemaran tanah, air, dan udara. Sampah-sampah ini juga menyebabkan masalah banjir di Jakarta tidak pernah tuntas teratasi. Produksi sampah di Jakarta mencapai 29.364 meter kubik atau setara dengan 6.525 ton setiap hari. Sedangkan truk sampah yang dimiliki DKI hanya 841 unit, sementara 100 unit truk lainnya disewa dari pihak swasta. Kapasitas angkut setiap truk,15 meter kubik sampah dan rata-rata hanya mampu dioperasikan 1,5 perjalanan setiap hari. Total, armada truk DKI hanya bisa mengangkut 21.172 meter kubik sampah per hari. Setiap hari terdapat sekitar 2.000 meter kubik sampah tidak terangkut. Produksi yang terus-menerus dan keterbatasan jumlah armada pengangkut membuat sampah-sampah itu tidak terangkut dengan baik. Akibat banyaknya jumlah sampah yang tidak terangkut, volume tumpukan sampah di bantaran sungai setiap hari bertambah. Di seluruh Jakarta, terdapat 13 aliran sungai utama dan tak terhitung jumlah anak sungai maupun saluran pembuangan. Secara kasatmata, di setiap aliran air selalu saja terlihat sampah, baik yang mengapung hanyut dalam arus maupun menumpuk di sepanjang tepiannya. Di sepanjang bantaran Kali Pesanggrahan dan Ciliwung, mulai dari kawasan yang berbatasan dengan Tangerang maupun Bogor hingga bermuara di Teluk Jakarta, terlihat puluhan tempat penampungan sampah. Sampahsampah itu nyaris tidak tersentuh oleh truk pengangkut Dinas Kebersihan DKI.

Pintu air Pluit, Penjaringan, Jakarta Utara dipenuhi sampah Fotografer - Ari Saputra (Detik Foto)

Pengumpulan Sampah dengan buldoser ANTARA/Rosa Panggabean/hp/10

Tempat Sampah di Jl Sudirman-Thamrin Fotografer - E Mei Amelia R (Detik Foto)

TPA Bantar Gebang Bekasi http://hanaratnaningrum.tumblr.com/post/278796558/

Triple – A

PROFIL PRASARANA PENGELOLAAN AIR BERSIH DAN SANITASI 3 – 26

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PANTAI JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Proyeksi Timbulan Sampah DKI Jakarta 2010 - 2030
Peta Rencana Pelayanan Sampah DKI
No.

Wilayah/ Kecamatan
Daerah Pelayanan A 1 Tn Abang 2 Menteng 3 Gambir 4 Penjaringn 5 Tambora 6 Tamansari 7 Cngkareng 8 Kmbangan 9 Kalideres

Proyeksi Timbulan Sampah
2010
m3/hr 10.269 676 438 475 890 1.007 542 1.263 692 935 770 942 836 803 9.347 608 418 1.094 523 605 1.114 990 1.341 512 524 697 357 565 5.919 523 373 1.019 429 564 712 1.019 463 817 3.122 702 328 433 356 298 459 546 ton/hr 2.567 169 110 119 222 252 135 316 173 234 193 236 209 201 2.337 152 104 273 131 151 278 247 335 128 131 174 89 141 1.480 131 93 255 107 141 178 255 116 204 780 175 82 108 89 74 115 137

2015
m3/hr 10.586 696 452 489 917 1.038 559 1.302 713 964 794 971 862 828 9.635 627 430 1.127 539 623 1.148 1.020 1.383 528 540 718 368 583 5.455 539 384 442 406 581 734 1.050 477 842 3.218 723 339 446 367 307 474 563 ton/hr 2.646 174 113 122 229 259 140 325 178 241 199 243 215 207 2.409 157 108 282 135 156 287 255 346 132 135 180 92 146 1.364 135 96 111 101 145 184 262 119 211 804 181 85 111 92 77 118 141

2020
m3/hr 10.927 663 430 465 905 1.089 586 1.366 748 1.011 833 1.019 904 908 9.353 597 409 1.073 512 593 1.133 1.006 1.364 521 533 693 356 563 5.983 591 421 485 445 637 805 1.151 523 924 3.107 698 327 431 354 296 457 544 ton/hr 2.732 166 107 116 226 272 147 341 187 253 208 255 226 227 2.338 149 102 268 128 148 283 252 341 130 133 173 89 141 1.496 148 105 121 111 159 201 288 131 231 777 175 82 108 89 74 114 136

2025
m3/hr 11.085 647 420 455 902 1.112 598 1.395 764 1.033 851 1.040 923 946 9.240 583 400 1.048 501 579 1.129 1.003 1.360 519 531 683 350 554 6.234 616 439 505 463 664 839 1.200 545 962 3.060 688 322 424 349 292 450 535 ton/hr 2.771 162 105 114 226 278 150 349 191 258 213 260 231 236 2.310 146 100 262 125 145 282 251 340 130 133 171 88 139 1.558 154 110 126 116 166 210 300 136 241 765 172 80 106 87 73 113 134

2030
m3/hr 11.249 632 410 444 899 1.135 611 1.424 780 1.054 869 1.062 943 985 9.129 569 391 1.023 489 566 1.125 1.000 1.355 517 530 673 345 546 6.495 642 458 527 483 692 874 1.250 568 1.003 3.014 678 317 418 343 287 444 527 ton/hr 2.812 158 103 111 225 284 153 356 195 264 217 266 236 246 2.282 142 98 256 122 141 281 250 339 129 132 168 86 136 1.624 160 114 132 121 173 218 313 142 251 753 169 79 104 86 72 111 132

10 Palmerah 11 Kb Jeruk 12 Grogol Ptamburn 13 Kbyrn Lama Daerah Pelayanan B 1 Johar Baru 2 Cmpaka Pth 3 Kemayoran 4 Senen 5 Sawah Bsr 6 Cilincing 7 Koja 8 Tj Priok 9 Pdemangan 10 Klp Gading 11 Cakung 12 Matraman 13 Pl Gadung

Sumber : RTRW DKI 2010 - 2030

Daerah Pelayanan C 1 Cilandak 2 Setiabudi 3 Pancoran 4 Mampang Prapatan 5 Psanggrahn 6 Jagakarsa 7 Tebet 8 Kbayorn Br 9 Psr Minggu Daerah Pelayanan D 1 Duren Sawit 2 Pasar Rebo 3 Ciracas 4 Makassar 5 Cipayung 6 Kramat Jati 7 Jatinegara

Rencana Sistem pelayanan Persampahan DKI Jakarta
Pengelolaan sampah direncanakan dalam sistem multi simpul (menjadi 4 daerah pelayanan dengan pertimbangan kondisi geografis dan efisiensi transportasi) Setiap daerah pelayanan dilengkapi TPS, SPA dan ITF Dengan pertimbangan timbulan sampah yang tinggi di daerah pelayanan A dan B, serta pemanfatan lahan di sekitarnya yang cukup memungkinkan (berupa pergudangan) sebaiknya ITF di kedua daerah pelayanan tersebut menggunakan teknologi insinerasi supaya sampah dapat direduksi secara signifikan. Sedangkan untuk daerah pelayanan D bisa saja diterapkan dengan teknologi composting. Pengembangan TPA baru (Nambo, Pamoyanan, Ciangir) untuk mengantisipasi TPA Bantar Gebang yang selama ini digunakan yang sudah mendekati batas kapasitas tampungnya Pemanfaatan kawasan di sekitar TPA sampah yang baru (zona inti, zona penyangga, zona budidaya terbatas, zona budidaya)

Sumber : RTRW DKI 2010 - 2030

Triple – A

PROFIL PRASARANA PENGELOLAAN AIR BERSIH DAN SANITASI 3 – 27

4. PROFIL KELEMBAGAAN

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR Pentingnya keterpaduan dengan Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak, dan Cianjur (Bodetabekpunjur); Memasukan muatan sistem transportasi umum, pedestrian, ruang evakuasi bencana, ruang untuk sektor informal, dan ruang terbuka hijau (RTH).

PETA KAWASAN JABODETABEKPUNJUR

Reklamasi Kawasan Pantai Utara Jakarta
Penyelenggarakan dan panduang kebijakan terhadap penyelenggaraan reklamasi kawasan Pantura Jakarta, pada awalnya didasarkan pada Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 52 Tahun 1995 tentang Reklamasi Pantura Jakarta. Selanjutnya setelah terbit Peraturan Presiden (Perpres) No 54 Tahun 2008 tentang Tata Ruang Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi, Puncak, dan Cianjur atau dikenal dengan nama Jabodetabekpunjur kajian tentang reklamasi pantai utara Jakarta harus disesuaikan dengan ketentuan yang baru.

Penanggulangan Bencana
Kebijakan penanggulangan banjir dan bencana lainnya di Indonesia diatur terutama melalui Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana, Peraturan Pemerintah No. 21 tahun 2008 tentang Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana dan peraturan-peraturan pemerintah serta peraturan presiden turunan dari Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007. Dalam situasi normal atau dalam situasi tidak terdapat bencana, program-program dan kegiatan pengurangan risiko bencana di tingkat pusat dilaksanakan oleh Kementerian/Lembaga sesuai dengan tanggung jawab dan kewenangan masing-masing. Kegiatan mitigasi struktural seperti membangun tanggul penahan banjir dan jalurjalur evakuasi, misalnya saja, menjadi tanggung jawab Kementerian Pekerjaan Umum. Persiapan logistik untuk mencukupi kebutuhan penduduk yang mengungsi dalam situasi darurat menjadi tugas dan tanggung jawab Kementerian Sosial. Dalam situasi normal, BNPB dan BPBD di tingkat daerah lebih menjalankan fungsi koordinasi dan pelaksana kegiatan pencegahan, mitigasi dan kesiapsiagaan. Beberapa kegiatan pengurangan risiko bencana tertentu akan memerlukan kerjasama antara berbagai instansi, seperti pengadaan sistem peringatan dini letusan gunung api akan melibatkan Kementerian ESDM melalui Badan Geologi dan pemerintah daerah melalui BPBD. Sosialisasi sistem peringatan dini dan pelatihan penggunaannya akan melibatkan dinas pendidikan, perguruan tinggi dan LSM, dengan BNPB/BPBD sebagai koordinator pelaksanaannya.

Sumber : Peta Bakosurtanal

4.1 PEMERINTAH NASIONAL RTRW
Jakarta sebagai Ibukota Negara Republik Indonesia - sebagaimana ditetapkan dalam Undang-Undang Nomor 29 Tahun 2007 tentang Pemerintahan Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta sebagai Ibukota Negara Kesatuan Republik Indonesia - memiliki kedudukan, peran serta fungsi yang sangat luas dalam konteks internasional, nasional, regional dan lokal. Dengan terbitnya Undang-undang Nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang, Peraturan Pemerintah Nomor 26 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, Perpres Nomor 54 tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, maka RTRW DKI Jakarta 2030 ditambahkan beberapa muatan baru, yaitu sebagai berikut: Pengenalan sistem baru dari sistem kebebasan kebijaksanaan untuk menentukan dan memilih sesuatu (Discretionary System) menjadi sistem taat peraturan dan perundangan di dalam menentukan dan memilih sesuatu (Regulatory System); Penetapan secara khusus struktur ruang dan pola ruang di dalam pengembangan penataan ruang Penyesuaian pola penyebaran pusat kegiatan, berdasarkan nomenklatur pola ruang Perumusan muatan khusus untuk Kawasan Strategis Penetapan muatan tentang Pemanfaatan Ruang yang berisi Indikasi Program dan Pembiayaan 5 tahunan Penerapan sanksi sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang

Sumber : www. bnpb.go.id

Triple – A

PROFIL KELEMBAGAAN PEMERINTAH NASIONAL 4 – 1

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR DEPARTEMEN/INSTANSI TINGKAT PUSAT YANG TERKAIT DENGAN PENANGGULANGAN BENCANA BANJIR
BAKORNAS PB DEPARTEMEN PU Memobilisasi sumber daya nasional untuk penanggulangan bencana/kedaruratan sejak kesiapsiagaan hingga penanggulangan darurat selesai. Menyediakan peta lokasi rawan banjir bekerjasama dengan BAKOSURTANAL Menyediakan sarana dan prasarana pada tahap kesiapsiagaan dan penanganan bencana/kedaruratan hingga pemulihan darurat Memantau jalur-jalur transportasi yang terhambat akibat nbanjir dan melaksanakan upaya-upaya alternative transportasi Melaporkan dan memberikan informasi kondisi cuaca secara berkala/terus –menerus Menyediakan sarana perhubungan guna membantu penanganan bencana/ kedaruratan. Memberi supervise, bantuan teknis dan administrasi tentang penanganan kesehatan di lokasi bencana. Mencatat jumlah masyarakat /korban meninggal, luka-luka dan korban terserang penyakit akibat bencana Melakukan upaya penanganan krisis kesehatan yang meliputi : pelayanan kesehatan di Pos Kesehatan, Puskesmas, Pustu, RS Rujukan. Menyiapkan bahan kebutuhan pokok sejak tahap kesiapsiagaan hingga tanggap darurat selesai. Mendistribusikan bahan kebutuhan pokok bagi korban bencana/pengungsi sampai dengan tanggap darurat selesai. Mengupayakan tersedianya bahan kebutuhan poko berbagai sumber. Mengkoordinasikan Pemerintah Daerah untuk upaya pengendalian bencana banjir sejak kesiapsiagaan sampai dengan tanggap darurat selesai. Menjembatani tugas instansi teknis pusat, instansi teknis pusat yang ada di daerah dan instansi daerah. Menyediakan peta-peta rawan bencana banjir Mengembangkan teknologi peringatan dini Menyediakan perat-peta daerah rawan bencana banjir

DASAR HUKUM TINGKAT NASIONAL YANG BERHUBUNGAN DENGAN TATA RUANG, REKLAMASI PANTAI DAN MITIGASI BENCANA BANJIR DI KAWASAN JABODETABEKPUNJUR
UU No. 25 Tahun 2004 Tantang Sistem Perencanaan Nasional UU No. 27 Tahun 2007 Tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-pulau Kecil UU No. 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang UU No. 29 Tahun 2007 Tentang Pemerintahan Provinsi DKI PP NO. 21 Tahun 2008 Tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional Perpres No.54 Tahun 2008 Tentang Penataan Ruang Kawasan JABODETABEKPUNJUR Keppres No. 52 Tahun 1995 Tentang Reklamasi Pantai Utara Jakarta PP No. 42 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan Sumber Daya Air UU no. 24/2007 Tentang Penanganan Bencana UU no. 26/2007 Tentang Penataan Ruang UU no. 7/2004 Tentang Sumber Daya Air UU no. 38/2004 Tentang Jalan UU no. 28/2002 Tentang Bangunan Gedung PP No. 8/ 2008 Tentang Badan Nasional Penangulangan Bencana PP No. 21/2008 Tentang Penyelenggaraan Penangulangan Bencana PP No. 22/2008 Tentang Pendanaan dan Pengelolaan Bantuan Bencana PP No. 23/2008 Tentang Peran serta Lembaga International dan Lembaga Asing Non Pemerintah Dalam Penangulangan Bencana PP No. 26/2008 Tentang Rencana Tataruang Nasional SATGAS PB Dep. PU - Kepmen PU no. 523/KPTS/M/ 2005 - Kepmen PU no. 223/KPTS/M/2008

DEPARTEMEN PERHUBUNGAN

DEPARTEMEN KESEHATAN

DEPARTEMEN SOSIAL

DEPARTEMEN DALAM NEGERI

Sistem Penanggulangan Bencana Berdasarkan UU No.24 Tahun 2007

BADAN METEOROLOGI DAN GEOFISIKA (BMG) BADAN PENGKAJIAN DAN PENERAPAN TEKNOLOGI (BPPT) BADAN KOORDINASI SURVEY DAN PEMETAAN NASIONAL (BAKOSURTANAL)

LEMBAGA PENERBANGAN DAN Melakukan kajian dari citra satelit dan analisis tentang prediksi kondisi cuaca berdasarANTARIKSA NASIONAL (LAPAN) kan data dari citra TENTARA NASIONAL INDONESIA KEPOLISIAN NEGARA RI BADAN SAR NASIONAL (BASARNAS) Mengerahkan potensi sumberdaya TNI untuk melakukan penanganan bencana banjir, termasuk kemungkinan penggunaan helicopter untuk evakuasi dan distribusi bantuan jika diperlukan. Mengendalikan situasi keamanan sejak kesiapsiagaan hingga tanggap darurat selesai. Melakukan kegiatan pencarian dan penyelamatan /evakuasi korban bencana.

Sumber : http://matanews.com

Sumber : http://matanews.com PROFIL KELEMBAGAAN PEMERINTAH NASIONAL 4 – 2

Triple – A

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Lembaga Kerjasama Antar Daerah/BKSP Manajemen tata ruang Jabodetabekjur yang terpadu harus dapat diwujudkan, agar masalah-masalah pelik Kawasan Jabodetabekjur, seperti banjir, penyediaan air bersih, permukiman, penanganan sampah, penataan transportasi, perekonomian, sosial budaya dan lain-lain, dapat diatasi bersama. Apalagi kerjasama antardaerah di wilayah Jabotabek sebenarnya sudah dimulai sejak tahun 1976. Namun dengan semakin berkembangnya pembangunan, kelembagaan kerjasama antardaerah yang ada, dirasakan kurang optimal. Pada saat ini kelembagaan yang sudah terbentuk adalah Badan Kerjasama Pembangunan (BKSP) Jabodetabekjur, yang dibentuk berdasarkan Keputusan bersama Gubernur Jawa Barat dan Gubernur DKI Jakarta nomor D.IV-3201/d/11/1976/Pem-121/ SK/1976) tanggal 14 mei 1976, berpedoman Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor Pem.10/34/16-282 tanggal 26 Agustus 1976, yang ditempatkan pada kedudukan ganda. Pada Pemerintah daerah yang bekerjasama, badan ini melakukan koordinasi, integrasi, sinkronisasi dan simplifikasi (KISS) masalah seluruh aspek Jabotabek. Pada hubungan dengan Pemerintah Pusat, badan ini menjadi representasi daerah yang bekerjasama dalam melakukan konsultasi kepada Pemerintah Pusat mengenai seluruh aspek pembangunan Jabodetabekjur. Lembaga yang menangani kawasan Jabodetabekjur diharapkan dapat menjalankan fungsi Koordinasi, Integrasi, Sinkronisasi dan simplifikasi secara optimal, dan menjadi representasi daerah dalam melakukan konsultasi dengan Pemerintah Pusat, mencakup seluruh aspek pembangunan yang dikerjasamakan di Wilayah Jabodetabekjur. Pada kedudukan yang horizontal, lembaga ini harus memiliki otoritas yang mengikat pihak-pihak yang bekerjasama untuk mematuhi kesepakatan-kesepakatan yang telah dibuat. Lembaga Pengelola Sumber Daya Air Kelembagaan pengelolaan sumber air di tingkat pusat memiliki peran penting dalam pelaksanaan tugas khususnya dalam pengelolaan sumber daya air yang menjadi kewenangan Pemerintah Pusat. Departemen Pekerjaan Umum melalui Direktorat Jenderal Sumber Daya Air (Ditjen SDA) mempunyai tugas membantu Presiden dalam penyelenggaraan sebagian urusan pemerintahan di bidang pengelolaan sumber daya air yang meliputi penyelenggaraan pengelolaan infrastruktur mulai dari perencanaan, pembangunan, pengoperasian dan pemeliharaan secara berkelanjutan. Pengelolaan infrastruktur sumber daya air antara lain meliputi sektor irigasi, rawa, pantai, danau, dan sungai. Seiring dengan perjalanan waktu, terjadi pergeseran peran pemerintah pusat dari fungsi rowing (pelaksana pembangunan) menjadi fungsi steering (pengaturan, pembinaan dan pengawasan). Dalam pelaksanaan penyelenggaraan tugas yang menjadi kewenangan pusat, Ditjen SDA melaksanakan tugas pembangunan melalui unit pelaksana teknis yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Garis Besar Pembagian Wewenang dan Tanggung Jawab Pengelolaan Sumber Daya Air

Triple – A

PROFIL KELEMBAGAAN PEMERINTAH NASIONAL 4 – 3

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR
Tugas Pokok dan Fungsi BBWS Ciliwung Cisadane (Permen No. 13/PRT/M/2006) :
Tugas Pokok : Fungsi : Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane adalah unit pelak- Fungsi Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane adalah menyesana teknis di Bidang Konservasi SDA, pendayagunaan SDA dan lenggarakan : Penyusunan pola dan rencana pengelolaan SDA pada kewenangan dan Pengendalian daya rusak air pada wilayah sungai Ciliwung Cisadane wilayah sungai Ciliwung Cisadane. yang berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Dirjen SDA Penyusunan rencana dan pelaksana pengelolaan kawasan melalui Direktur terkait. lindung sumber air pada wilayah sungai ciliwung cisadane. Pengelolaan SDA pada wilayah sungai Ciliwung Cisadane. Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane dipimpin seorang Penyiapan rekomendasi teknis dalam rangka pemberian ijin Kepala dan dibantu oleh satu Kabag TU dan 3 Kepala Bidang. atas penyediaan, peruntukan, penggunaan dan pengusahaan Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan SDA yang meliputi perencanaan, pelaksanaan Konstruksi, operasi dan pemeliharaan dalam rangka konservasi SDA, pendayagunaan SDA dan pengendalian daya rusak air pada wilayah sungai Ciliwung Cisadane. SDA pada wilayah sungai ciliwung cisadane. Operasi dan pemeliharaan SDA pada wilayah sungai ciliwung cisadane. Pengelolaan sistim hidrologi pada wilayah sungai ciliwung cisadane. Penyelenggaraan data dan informasi SDA wilayah sungai ciliwung cisadane. Fasilitas kegiatan koordinasi pengelolaan SDA wilayah sungai ciliwung cisadane. Pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan SDA pada wilayah sungai ciliwung cisadane. Pelaksanaan ketatausahaan Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane

Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung-Cisadane
Pengaturan kewenangan dan tanggung jawab pengelolaan sumber daya air oleh pemerintah pusat, pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota didasarkan pada keberadaan wilayah sungai yang bersangkutan, yaitu : a. Wilayah sungai lintas provinsi, wilayah sungai lintas negara, dan/atau wilayah sungai strategis nasional menjadi kewenangan pemerintah pusat. b. Wilayah sungai lintas kabupaten/kota menjadi kewenangan pemerintah provinsi; c. Wilayah sungai yang secara utuh berada pada satu wilayah kabupaten/kota menjadi kewenangan pemerintah kabupaten/kota. Wilayah sungai Ciliwung – Cisadane mencakup 3 provinsi serta 7 kabupaten/kota yakni : Jawa Barat, DKI Jaya, Banten, Bogor Depok, Tangerang dan Bekasi. Pengaturan kewenangan dan tangung jawab pengelolaan sumberdaya air ke dua sungai tersebut menjadi tanggung jawab pemerintah pusat dalam hal ini di tangani oleh Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung-Cisadane.

Struktur Organisasi Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane

Dasar hukum sesuai dgn : - SK. Menteri PU nomor : 384/KPTS/M/2006 - SK. Menteri PU nomor : 135/KPTS/M/2008 tanggal 09 januari 2008 - SK. Dirjen SDA no. 39/KPTS/D/2008 tanggal 21 Februari 2008

Limpasan dari BKB di Stasiun Tanah Abang

Pelaksanaan fisik BKT di wilayah Jakarta Timur
Sumber : BB Wilayah CC

Triple – A

PROFIL KELEMBAGAAN PEMERINTAH NASIONAL 4 – 4

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR PENANGGULANGAN BANJIR TINGKAT PROVINSI Gubernur selaku Ketua Satkorlak PB menunjuk Komandan Penanganan Darurat (Incident Commander) untuk mengendalikan operasi lintas Kabupaten/Kota. Komandan Penanganan Darurat bertugas : Mengendalikan pelaksanaan kegiatan pengendalian bencana banjir. Menyusun perencanaan dan kesiapsiagaan daerah berdasarkan tingkat kerawanan bencana. Membuka POSKO di lapangan dan mengaktifkan Ruang POSKO Crisis Centre. Memberlakukan Rencana Operasi sebagai Perintah Operasi Tanggap Darurat dalam rangka penanggulangan bencana. Melaporkan tindakan yang telah diambil serta saran-saran kepada Gubernur serta Ketua BAKORNAS PB Cq. Kalakhar BAKORNAS PB melalui POSKO Crisis Centre. Dalam pelaksanaan tugas SATKORLAK PB didukung oleh instansi teknis/dinas/lembaga tingkat provinsi, antara lain : Dinas Kesehatan, Dinas Sosial, Dinas PU, Dinas Perhubungan, Dinas Kebersihan , dan Badan Kesbang Linmas/lembaga terkait. Pelaksanaan tugas SATKORLAK PB beserta unsure teknis dalam penanganan bencana bajir juga didukung oleh Instansi Teknis Pusat, yaitu : BMG, TNI (Kodam/Korem), Kepolisian (POLDA), BASARNAS (SAR). Unsur masyarakat yang dapat berperan-serta dalam upaya penanggulangan bencana banjir sejak kesiapsiagaan sampai tanggapdarurat selesai, antara lain : Palang Merah Indonesia, Pramuka, Lembaga Swadaya Masyarakat, serta unsur-unsur lain.

PETA DKI JAKARTA

4.2 PEMERINTAH PROVINSI
Banjir merupakan kejadian alam yang terjadi setiap saat dan sering mengakibatkan kerugian jiwa, harta dan benda. Kejadian banjir tidak dapat dicegah, namun hanya dapat dikendalikan dan dikurangi dampak kerugian yang diakibatkannya. Karena datangnya relatif cepat, untuk mengurangi kerugian akibat bencana tersebut perlu disiapkan penanganan secara tepat dan terpadu. Ada dua faktor yang dapat mengakibatkan terjadinya banjir di DKI Jakarta, yang pertama karena faktor alam dan yang kedua disebabkan karena perbuatan manusia.

Pengendalian banjir Jakarta
Pengendalian banjir di wilayah DKI Jakarta berlandaskan prinsip dasar sebagai berikut : Aliran air dari hulu DKI Jakarta dipotong dan dialirkan ke laut melalui banjir kanal (flood way) melewati bagian pinggiran kota Jakarta. Bagian wilayah yang mempunyai ketinggian yang cukup dialirkan secara gravitasi. Daerah rendah bagian tengah dan utara kota Jakarta dibuat sistem polder dan air dialirkan menggunakan pompa. Situ-situ yang ada di daerah hulu harus dilestarikan/ dibangun sebagai waduk retensi untuk menampung sementara aliran air.

Prinsip Pengendalian Banjir DKI Jakarta

Triple – A

PROFIL KELEMBAGAAN PEMERINTAH PROVINSI 4 – 5

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA Strategi pengendalian banjir di wilayah Provinsi DKI Jakarta dilaksanakan dengan cara : a). Pengendalian tata ruang; b). Pengaturan debit banjir; c). Pengaturan daerah rawan banjir; d). Peningkatan peran serta masyarakat. Yang berkaitan dengan peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian bajir diwujudkan melalui : pengendalian tata ruang, pengaturan debit banjir, pengaturan daerah rawan banjir, peningkatan peran serta masyarakat. Yang berkaitan dengan peningkatan peran serta masyarakat dalam pengendalian banjir diwujudkan melalui : Pembentukan forum peduli sebagai wadah bagi masyarakat untuk berperan dalam pengendalian bajir. Pemerintah pusat bersama dengan Pemerintah Daerah menyusun dan mensosialisasikan program pengendalian banjir. Mentaati peraturan tentang pelestarian sumber daya air. Dalam strategi pengendalian banjir di wilayah DKI Jakarta penangannnya dilakukan oleh Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah dengan pembagian tugas dan wewenang melalui kesepakatan bersama, yang dituangkan dalam surat Kesepakatan Bersama antara Direktorat Jenderal Pengairan Departemen Pekerjaan Umum dan Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta tentang Pengendalian Banjir dan Drainase di wilayah DKI Jakarta tanggal 1 September 1994.

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR SISTEM PERINGATAN DINI Berkaitan dengan kejadian banjir dan pengamanan yang harus dilakukan, beberapa usaha harus diperhatikan untuk memperkecil kerugian, yaitu kegiatan sebelum terjadi banjir, saat terjadi banjir, dan tanggap darurat. Terdapat beberapa peil schall yang telah dipasang dan digunakan untuk mengamati muka air, yang mana hasil pengamatan yang dilakukan digunakan sebagai acuan dalam pemberitaan atas tingkatan kesiagaan banjir DKI Jakarta didasarkan atas kondisi cuaca. Peil schall tersebut, antara lain : peil schall Pondok Rangon untuk K. Sunter, Peil Schall Ciledug untuk K. Angke, Peil Schall Ciganjur untuk K. Krukut, Peil Schall Cimanggis untuk K. Cipinang, Peil Schall Bedung Katulampa dan Depok untuk K. Ciliwung (BKB). Mekanisme penyampaian peringatan dini.

Mekanisme Penyampaian Peringatan Dini

Mekanisme Penyampaian Peringatan Dini Melalui Website

Pertemuan Kali Angke dan Banjir Kanal Barat

Saluran penghubung PHB di Kali Krukut PROFIL KELEMBAGAAN PEMERINTAH PROVINSI 4 – 6

Triple – A

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Tingkat kesiagaan dan kewenangan dalam mengambil keputusan untuk masing masing tingkatan seperti dijelaskan pada gambar di bawah. Siaga I Siaga II Siaga III Siaga IV : : : : wewenang Gubenur Provinsi DKI Jakarta wewenang Komandan Umum wewenang Wakil Komandan Umum wewenang Komandan Pelaksana Dinas dan Wk Komandan Operasional Wilayah
Kode Panggilan

POS PIKET BANJIR
Alamat
Jl. Medan Merdeka Selatan 8-9 Balai Kota DKI Jakarta Jakarta Pusat Jl. Taman Jatibaru 1 Jakarta Pusat Jl. Inspeksi Tarum Barat No. 58 Jakarta Timur Jl. Tanah Abang I No. 1 Jakarta Pusat Jl. Yos Sudarso No. 27-29 Jakarta Utara Jl. S Parman No. 2 Jakarta Barat Jl. Trunojoyo No. 1 Jakarta Selatan Jl. Jatinegara Barat No. 142 Jakarta Timur Di Kecamatan Masing-masing

No
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Posko Piket Banjir
Satkorlak Pengendali Banjir & Penanganan Pengungsi (PBP) Provinsi DKI Jakarta Posko DPU Provinsi DKI Jakarta Posko Balai Besar Ciliwung Cisadane Posko Wilayah SDPU Tata Air Kodya Jakarta Pusat Posko Wilayah SDPU Tata Air Kodya Jakarta Utara Posko Wilayah SDPU Tata Air Kodya Jakarta Barat Posko Wilayah SDPU Tata Air Kodya Jakarta Selatan Posko Wilayah SDPU Tata Air Kodya Jakarta Timur Kecamatan di 43 Lokasi

No Telepon
021-3500000 021-3843250 021-8197309 021-3852156 021-4306045 021-56963520 021-7220070 021-8192172

Satkorlak PBP PU 2 Cawang Pusat 2 Utara 2 Barat 2 Selatan 2 Timur 2 Kecamatan

Instansi atau dinas yang bertindak dalam pengelolaan sumber daya air adalah Badan Perencanaan Pembangunan DKI Jakarta. Sedangkan yang bertindak sebagai regulator adalah Dinas Pekerjaan Umum DKI Jakarta, Dinas Pertanian dan Kehutanan Provinsi DKI Jakarta, BPLHD Provinsi DKI Jakarta.Sedangkan yang bertindak sebagai operator antara lain : BPDAS Citarum Ciliwung, Departement Kehutanan ,Balai Besar Wilayah Sungai Citarum (BBWS) Citarum, Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung – Cisadane , Balai Besar Wilayah Sungai Ciujung – Cidanau – Cidurian (BBWSC3).

Triple – A

PROFIL KELEMBAGAAN PEMERINTAH PROVINSI 4 – 7

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR Lembaga Pengelolaan Sumber Daya Air yang ada di Wilayah Sungai Citarum, terdiri dari Proyek Pengembangan Wilayah Sungai Citarum sebagai Lembaga Pemerintah Pusat. Perum Jasa Tirta II dan Dinas PSDA Propinsi Jawa Barat. Sedangkan di Wilayah Sungai Ciliwung-Cisadane yang mencakup 3 propinsi, terdapat banyak institusi pengelola. Pasal 12 UU No 7 tahun 2004 menyatakan bahwa pengelolaan air didasarkan pada wilayah sungai. Mengingat hal tersebut di atas sangat diperlukan adanya Institusi Pengelola Sumber Daya Air di wilayah sungai CiliwungCisadane yang “power full” dan mampu melaksanakan prinsip “one river, one plan, and one integrated management”. Walaupun UU No 7 tahun 2004 tentang sumber daya air tidak secara spesifik menyebutkan bentuk tertentu dari badan pengelola itu harus berupa apa. Hal ini dikemukakan mengingat banyaknya tugas pengelolaan sumber daya air yang tersebar di berbagai Institusi seperti : Balai PSDA, PIPWS, Dinas PU Kabupaten/Kota dan lain-lain. Pengelolaan sumber daya air yang serba komplek yang menyangkut kepentingan banyak sektor memerlukan dukungan sistem kelembagaan yang kuat dan terstruktur. Ditinjau dari segi fungsi-fungsinya, sistem kelembagaan dalam pengelolaan sumber daya air secara garis besar dapat dipilah secara sederhana menurut fungsi yang terdiri atas lima unsur, yaitu : Regulator atau Pemerintah, yaitu institusi pengambil keputusan yang dalam hal ini adalah para pejabat yang berwenang menetapkan kebijakan/keputusan (misalnya di Daerah adalah : Gubernur, Bupati/Walikota dan para Kepala Dinas/Badan terkait yang menjadi sub ordinatnya). Operator, yaitu lembaga yang dibentuk dan berfungsi untuk melaksanakan operasi atau pengelolaan seharihari air,sumber air dan prasarana yang ada dalam suatu Wilayah Sungai, misalnya Balai Pengelolaan Sumber Daya Air (BPSDA) ataupun Badan Usaha semacamPerum Jasa Tirta untuk pengelolaan air pada jaringan sumber-sumber air, Balai Rehabilitasi Lahan dan Konservasi tanah atau sekarang bernama Balai Pengelola DAS untuk pengelolaan DAS. Lembaga ini dibentuk oleh Regulator, dengan tugas utama menjalankan keputusan regulator dalam pelayanan sumber daya air kepada masyarakat. Developer, yaitu lembaga yang berfungsi melaksanakan pembangunan prasarana dan sarana pengairan baik dari unsure pemerintah (misalnya Badan Pelaksana Proyek, BUMN, BUMD) maupun lembaga non pemerintah (investor). Peran lembaga ini, terutama diperlukan ketika terjadi ketidak seimbangan antara permintaan atau kebutuhan air dengan kemampuan menyediakan air, misalnya dalam pembangunan bendungan dan pembangunan prasarana pengendali banjir atau jaringan irigasi. User atau Penerima manfaat, yaitu mencakup seluruh unsur masyarakat baik perorangan maupun kelompok masyarakat yang mendapat manfaat langsung maupun tak langsung dari jasa pengelolaan sumber daya air. Wadah koordinasi, yaitu wadah koordinasi yang berfungsi untuk menerima, menyerap dan menyalurkan aspirasi dan keluhan semua unsur stakeholders. Wadah ini bersifat perwakilan yang bertugas menyampaikan masukan kepada regulator sekaligus menyiapkan resolusi dan rekomendasi penyelesaian masalah-masalah sumberdaya air. Keanggotaan badan ini tediri atas unsur pemerintah dan non pemerintah dalam jumlah yang seimbang atas dasar keterwakilan.

4.3 PEMERINTAH LOKAL
Pengelolaan sumber daya air
Wilayah sungai Ciliwung-Cisadane yang mencakup 3 provinsi serta 7 kabupaten/kota yakni : Jawa barat, DKI Jakarta, Banten, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi merupakan salah satu contoh kongkrit dari phenomena tersebut. Strategisnya peran dan fungsi yang disandang Wilayah Sungai Ciliwung – Cisadane baik sebagai penyedia air baku untuk berbagai kepentingan, penggelontoran kota dan terlebih-lebih sebagai pengendali banjir sangat terasa. Karakteristik suplai air di wilayah Jabodetabek dan sekitarnya terutama di bagian tengah yang kepadatan penduduknya sangat tinggi dan merupakan daerah yang perkembangan ekonominya sangat meningkat (dari rata-rata di wilayah SWS Ciliwung-Cisadane) mengalami kekurangan air. Untuk mendukung perkembangan diperlukan suplai dari wilayah sungai sekitarnya khususnya dari wilayah sungai Citarum. Wilayah Sungai Citarum adalah wilayah sungai terbesar ketiga dan merupakan wilayah sungai terpenting di Indonesia. Wilayah Sungai ini melayani kebutuhan multi-guna, sehubungan dengan pertumbuhan ekonomi di Jawa Barat dan DKI Jakarta serta meledaknya urbanisasi dan perkembangan industri.

Sumber : Direktorat Jendral Sumber Daya Air Departemen Pekerjaan Umum

Triple – A

PROFIL KELEMBAGAAN PEMERINTAH LOKAL 4 – 8

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Sumber : Direktorat Jendral Sumber Daya Air Departemen Pekerjaan Umum

Sumber : http://kontakmediainfo.blogdetik.com

PENANGGULANGAN BANJIR TINGKAT KABUPATEN Bupati/Walikota selaku Ketua SATLAK PB menunjuk Komandan Penanganan Darurat (incident Commander) untuk mengendalikan operasi. Komandan penanganan darurat mempunyai tugas : Mengendalikan pelaksanaan kegiatan penanggulangan bencana banjir. Menyusun perencanaan dan kesiapsiagaan daerah berdasarkan tingkat kerawanan bencana. Membuka POSKO di lapangan dan mengaktifkan Ruang Posko Crisis Centre. Memberlakukan Rencana Operasi menjadi Perintah Operasi Tanggap Darurat Melaporkan tindakan yang telah diambil dan upaya serta saran-saran kepada Ketua SATLAK PB yang tembusannya disampaikan kepada Ketua SATLAK PB dan Ketua BAKORNAS PB Cq Kalakhar BAKORNAS PB melalui Posko Crisis Centre. Dalam pelaksanaan tugas Satlak PB didukung oleh instansi Teknis/Dinas/lembaga tingkat kabupaten/kota, antara lain : Dinas Kesehatan, Dinas PU, Dinas Sosial, Dinas Kebersihan, Badan Kesbang Linmas/lembaga terkait. Pelaksanaan tugas SATLAK PB beserta unsur teknis dalam penanggulangan banjir juga didukung oleh Instansi Teknis Pusat, antara lain : BMG, TNI (KODIM), Kepolisian (POLRES), BASARNAS (SAR). Unsur masyarakat yang dapat berperan serta dalam upaya penanggulangan banjir kesiapsiagaan sampai tanggap darurat selesai, antara lain : PMI, Pramuka, Lembaga Swadaya Masyarkat, RAPI, ORARI, Organisasi/pihakpihak lain.

Sumber : Pedoman Penanggulagan Banjir Jakarta

Triple – A

PROFIL KELEMBAGAAN PEMERINTAH LOKAL 4 – 9

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

KEBERADAAN PENGEMBANG

Sumber : Badan Pelaksana Reklamasi Pantai Utara Jakarta

TATA CARA PENYELENGGARAAN REKLAMASI
IJIN PRINSIP REKLAMASI / TENDER NOTA KESEPAHAMAN
Sumber : Badan Pelaksana Reklamasi Pantai Utara Jakarta

4.4 SEKTOR SWASTA
Sektor Swasta Terkait Reklamasi Pantai Jakarta Utara
Jakarta sebagai kota besar dan modern tentu saja memiliki daya tarik tersendiri buat orang di luar Jakarta. Sebagian mereka beranggapan Jakarta adalah tempat keberuntungan untuk mengadu nasib. Akibatnya banyak orang berbondong bondong untuk hidup dan mencari penghidupan di Jakarta, tentu saja dengan luas Jakarta yang tidak seberapa menjadi sebuah masalah yaitu meledaknya jumlah penduduk Jakarta dan tidak sebanding dengan luas wilayah. Dengan jumlah penduduk yang terus bertambah tentu saja Pemprov DKI berupaya untuk memberi solusi. Salah satu upaya Pemprov DKI untuk mengatasi meningkatnya jumlah penduduk yang tiap saat terjadi, adalah dengan melakukan reklamasi pantai utara. Pada saat ini ada beberapa pengembang yang bekerja sama dengan melakukan reklamasi di wilayah pantai Jakarta Utara.
DAFTAR PENGEMBANGAN REKLAMASI PANTAI JAKARTA UTARA
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Nama Pengembang PT. Taman Harapan Indah PT. Muara Wisesa Samudera PT. Bhakti Bangun Era Mulia PT. Ismac PT.Pembangunan Jaya Ancol PT.Kapuk Naga Indah BPL Pluit/PT. Jakarta Propertindo PT. Manggala Krida Yudha PT. Jaladri Kartika Paksi Keterangan Sebelum Kepres No.52 tahun 1995 Sebelum Kepres No.52 tahun 1996 Sebelum Kepres No.52 tahun 1997 Sebelum Kepres No.52 tahun 1998 Sesudah Kepres No.52 tahun 1999 Sesudah Kepres No.52 tahun 2000 Sesudah Kepres No.52 tahun 2001 Sesudah Kepres No.52 tahun 2002 Sesudah Kepres No.52 tahun 2003

PERJANJIAN PENGEMBANG
(Development Agreement)

PERSETUJUAN GUBERNUR ATAS PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN REKLAMASI (Dengan Lampiran Persetujuan/Pengesahan Persyaratan Teknis Oleh Dinas/Instansi Terkait)
Sumber : Badan Pelaksana Reklamasi Pantai Utara Jakarta

Sumber : Badan Pelaksana Reklamasi Pantai Utara Jakarta

Sumber : Badan Pelaksana Reklamasi Pantai Utara Jakarta

Triple – A

Design reklamasi PT. Kapuk Naga Indah
PROFIL KELEMBAGAAN SEKTOR SWASTA 4 – 10

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Sumber : Badan Pelaksana Reklamasi Pantai Utara Jakarta

Sumber : Badan Pelaksana Reklamasi Pantai Utara Jakarta

Triple – A

PROFIL KELEMBAGAAN SEKTOR SWASTA 4 – 11

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

Peta Lokasi Pos Piket Banjir BBWS Ciliwung - Cisadane
NO.

LEMBAGA YANG TERKAIT DENGAN PENGELOLAAN SDA
NAMA ORGANISASI
LP3ES WALHI KEHATI BINA SWADAYA FORUM PEDULI CILIWUNG-CISADANE BIOFORUM FORUM KOMUNIKASI KEHUTANAN MASYARAKAT INDONESIA LEMBAGA ALAM TROPIKA INDONESIA PERPAMSI RAHMATAL LIL ALAMIN PUSAT INFORMASI DAN PENDIDIKAN LINGKUNGAN INDONESIA WETLANDS YAYASAN BUKIT ZAITUN SAPULIDI

ALAMAT
Jl. S. Parman, 81 Slipi, Jakarta Barat. Lp3es@lp3es.or.id. Telp. 021 – 567 4211, 566 7139 Fac. 021 – 568 3785 Jl. Tegal Parang Utara, No. 14, Jakarta.Telp. 021-7941672. Fac. 021-7941673. walhi@walhi.or.id Jl. Bangka VIII No. 3B, Pela Mampang, Jakarta 12720. kehati@kehati.or.id. Tlp. 021- 718 3185, 718 3187. Fac. 021- 719 6131 Jl. Gunung Sahari III/7, Jakarta. bswadaya@cbn.net.id. Telp. 021-4204402. Fac. 021-4208412 Komplek Pusat dan Pengembangan Kewirausahaan, LPPM IPB, Kampus IPB, Jl. Pajajaran Bogor. Telp. 0251-8967277 Gg. Parkit, Situ Gede, Sindang Barang, Jero, Bogor. bioforum@indo.net.id. Telp. 0251-8420522 Fac. 0251-8357961 Jl. Cisangkui Blok B VI No.1 Bogor. Telp. 0251-8323090. Fac. 021-7248910 Jl. Sutra No.1 Situ Gede, Bogor Barat 11615. aliadi@latin.or.id. aliadi@yahoo.com Jl. Dewi Sartika No. 287 Cawang, Jakarta Timur. Fax.021-80881876. Perpamsi@perpamsi.org Jl. Raya Bogor Lewliang. KM 16, Jawa Barat . Fac. No.: 0251 - 8641053. lp3m_rla@yahoo.co.id Jl. Keramat IV No. 8, Jakarta Pusat Telp. 021 – 390 9920 Fac.021-3101656/3149 255 Jl. A. Yani No.53, Bogor 16161. admin@wetlands.or.id. Phone. 0251-8312189. Fac. 0251-8325755. http:// www.wetlands.or.id Jalan Cendrawasih Raya Blok B No.18. Bekasi 17134. Fac.021-91507000 Yayasan_bukitzaitun@yahoo.com Bumi Satria Kencana (BSK). Jl. Timah I No. 11 Bekasi Selatan, Bekasi 17144. sapulidi.foundation@gmail.com http://www.sapulidifoundation.com Jalan Cendrawasih Raya Blok B No.18. Bekasi 17134. Fac.021-91507000 Yayasan_bukitzaitun@yahoo.com Jl. Swadaya 7, Blok E2 Pancoran Mas Depok Jl. Swadaya 7, Blok E2 Pancoran Mas Depok. Fac.021-7764657 Jl. Bukit Barisan No.86 Bekasi Jl. Majapahit No.18-22, Jakarta 10160, Telp. 021 3844533, Fac. 021 3844549 or 0213844565 Jl. Bhakti II No.14 Ciputat Tanggerang Selatan. Telp. (021)7424203, Fac (021)7425124 Jl. Bima Raya No.6 Bumi Indraprasta Bogor, Telp. 0251-342825/347410 Fac. 0251-8347410 / 0251-8361764/ 0251-342825 /

LAUT JAWA
K. Tahang

U

1. 2. 3.

Cimanceuri

4.
Cengkarengrain D

9
JAKARTA
K. Sekretaris K. Ma rund a

5. 6. 7. 8.
BEKASI
K. Cakung

Balaraja

2
Ciledug
Curug
+ 6.01

K. Sepak Sal. Meruya

K. Cideng

8

K. Buaran

10
K. Mampang K. Krukut

K. Abang

TANGERANG

5

Cikarang

9.
KARAWANG

+ 16.46

ke Serang

Serpong

Ciputat

4

14

10. 11. 12. 13.

Pondok Gede

7
Cimatuk

Ciliwung

13
Cimanggis
Cileungsi Cibarusa

DEPOK
Parung

3 1
ke Rangkasbitung

12 11
Gunung Putri

14.
Curug

Jonggol

15.
Waduk Jatiluhur

YAYASAN BUKIT ZAITUN PUSAT RISET AKSI PENGELOLA DAS PERKUMPULAN DEPOK HIJAU YAYASAN KASIH DAN PEDULI KAMAR DAGANG DAN INDUSTRI PROVINSI DKI JAKARTA LINTAS PELAKU CRESCENT

16. 17.

BOGOR
Empang
+ 2 4 0 .9 7 + 2 4 3 .3 3

6

18.
Katulampa

19. 20. 21.
ke Cianjur 0 Gn. Pangrango 2 4 6 8 10 12 km

Sumber : Tim Koordinasi Pengelolaan sumber Daya Air (TKPSDA) Wilayah Sungai Cidanau—Ciujung—Cidurian-Cisadne—Ciliwung– Citarum (6Cis)

NAMA LSM
Yayasan Kasih dan Peduli Lintas Pelaku Crescent

FOKUS KEGIATAN
Melaksanakan advokasi terhadap pihak industry/pabrik Pengorganisasian petani/ masyarakat di DAS hulu dalam kegiatan Gerahan dan GNKPA Sosialisasi teknologi tepat guna dalam rangka peningkatan peran masyarakat melaksanakan penghijauan, rehabilitasi hutan dan lahan serta mensosialisasikan gerakan hemat air Sosialiasi dan penyuluhan penyediaan air baku untuk rumah tangga, industri, pariwisata dan perbaikan sanitasi masyarakat Pengelolaan sampah dimulai dari sumbernya dengan prinsip yaitu 3R (Re-use, Reduce, Recycling) Melaksanakan penyuluhan terhadap kerusakan badan-badan sungai dan cara penanggulangannya. Pengendalian erosi, pembuatan check dam, parit, resapan air Sosialisasi dan penerapan teknologi sumur resapan, parit jebakan air dan biopor Pelatihan dan penyuluhan tata guna air dan peningkatan pemahaman partisipatif dalam pengelolaan irigasi (water tank)

Sumber : Peta Kawassan Genangan & Data genagan Feb 2007, BBWS Ciliwung-Cisadane

4.5 LSM DAN LEMBAGA DONOR
Dalam pengeloaan sumber daya air, lembaga non pemerintah juga mempunyai peranan yang cukup penting, antara lain dalam hal kegiatan (a) konservasi, (b) pendayagunaan sumber daya air, (c) pengendalian daya rusak air, (d) data dan informasi serta (e). partisipasi masyarakat dalam pengelolaan SDA. Pada saat ini ada beberapa lembaga yang non pemerintah yang aktif dalam kegiataan pengelolaan sumber daya air.

Yayasan Himpunan Untuk Penelitian dan Pengembangan Masyarakat LSM AMPL (air Minum dan Penyehatan Lingkungan) Caring Community Pemerhati Pembangunan dan Lingkungan Hidup Bogor LP3M Rahmatan Lil alamin Yayasan mitra kita PIPLI

Sumber : Tim Koordinasi Pengelolaan sumber Daya Air (TKPSDA) Wilayah Sungai Cidanau—Ciujung—Cidurian-Cisadne—Ciliwung– Citarum (6Cis)

Triple – A

PROFIL KELEMBAGAAN LSM DAN DONORS 4 – 12

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR Farmers’ Initiatives for ecological livelihoods and democracy (FIELD) FIELD Indonesia adalah lembaga yang bergerak di bidang pendidikan pemberdayaan masyarakat. Pendekatan yang digunakan adalah Sekolah Lapangan dan Pendidikan Riset Aksi. Sosok Sekolah Lapangan merupakan “sekolah tanpa dinding” sehingga ruang kelas, sekaligus perpustakaan, adalah lahan (sawah, atau realita) itu sendiri. Peserta berkumpul secara rutin selama periode tertentu untuk mengamati dan menganalisa perkembangan topik yang dipelajari. Kurikulum Sekolah Lapangan selain terdiri dari kegiatan pokok, serangkaian kegiatan (topik khusus) dilakukan sesuai dengan masalah-masalah khusus yang dihadapi di setiap tempat. Materi pengembangan manusia tidak kalah penting, sebagaimana tercermin dalam kegiatan perencanaan, dinamika kelompok, dan sebagainya. Pendekatan Sekolah Lapangan di Indonesia sudah dikembangkan sejak tahun 1990 dalam Program Nasional Pengendalian Hama Terpadu (National IPM Program), dimana personel FIELD selama lebih 10 tahun sebagai anggota Tim Bantuan Teknis dalam program tersebut. Varian yang telah dilakukan oleh FIELD sampai dengan sekarang: Sekolah Lapangan Pemuliaan Tanaman, Rural Epic, Model Desa Konservasi, Pertanian Ekologis, Sistem Pangan Lokal, dan Pengelolaan Air Hulu dan Hilir.

LEMBAGA DONOR
UNICEF Unicef mendukung pemerintah Indonesia dalam mengembangkan dan menerapkan strategi yang meningkatkan kondisi air minum dan sanitasi di berbagai daerah di Indonesia. UNICEF juga membantu pemerintah dalam meningkatkan mekanisme perencanaan bidang terkait, sistem pemantauan dan pengembangan database. Melalui Program the Young Child Survival dan program Pengembangan, UNICEF dan pemerintah Indonesia membantu anak -anak untuk belajar mengenali air yang aman, dan membantu untuk meningkatkan pasokan air bersih dan fasilitas sanitasi yang memadai di 30 Kecamatan di berbagai daerah di Indonesia.

Forest Watch Indonesia
Forest Watch Indonesia yang disingkat FWI merupakan organisasi jaringan pemantau hutan independen yang terdiri dari individu-individu dan organisasiorganisasi yang memiliki komitmen untuk mewujudkanproses pengelolaan data dan informasi kehutanan di Indonesia yang terbuka dan dapat menjamin pengelolaan sumberdaya hutan yang adil dan berkelanjutan. FWI yakin bahwa cita-cita ini hanya akan terwujud apabila tercipta kondisi dimana semua data kehutanan dan data yang terkait dengan sumberdaya hutan bisa diperoleh dengan mudah dan cepat oleh semua orang serta pengelolaan hutan di Indonesia sungguh-sungguh terbebas dari semua jenis kegiatan eksploitasi hutan dan pengalihan penggunaan kawasan hutan yang dapat mengurangi atau menghilangkan daya dukung ekosistem hutan dan menimbulkan konflik. Dalam upaya pencapaian visi tersebut, FWI secara sadar telah menetapkan peran strategisnya sebagai bagian dari komponen masyarakat madani untuk mendorong percepatan proses demokratisasi dalam pengalokasian dan pengelolaan sumberdaya hutan dengan cara : Mengembangkan transparansi data dan informasi kehutanan dan kondisi sumberdaya hutan melalui pengembangan dan penguatan simpul-simpul pemantauan hutan yang terdesentralisasi dan mandiri (independen) di berbagai wilayah/daerah yang secara ekologis signifikan dan penting untuk dijaga, dilestarikan dan dikelola secara berkelanjutan. Mendorong publik, khususnya organisasi-organisasi masyarakat madani lainnya yang independen, agar terlibat secara aktif dan konstruktif dalam proses-proses politik yang berkaitan dengan pengurusan sumberdaya hutan melalui penyebar-luasan informasi tentang kondisi hutan terkini dan penyebab kerusakannya yang diolah dari data lapangan yang akurat dan bukti yang tidak terbantah. Membantu pembuat dan pelaksana kebijakan di pemerintahan dengan menyediakan data dan informasi alternatif (di luar sumber data resmi yang sudah ada) tentang kehutanan dan sumberdaya hutan untuk digunakan dalam proses perencanaan dan pengambilan keputusan. Menemu-kenali dan mempromosikan kebijakan-kebijakan dan praktek-praktek pengelolaan hutan yang nyata-nyata berhasil menjaga kelestarian dan keberlanjutan sumberdaya hutan serta menjamin keadilan bagi masyarakat setempat.

http://whoopy.blog.friendster.com

Program pendidikan tentang air bersih dan sanitasi yang dilakukan oleh Uniceff.

ENVIRONMENTAL SERVICE PROGRAM USAID Badan Pembangunan Internasional AS (USAID) telah membantu Indonesia untuk menurunkan kasus diare secara signifikan di lingkungan masyarakat Indonesia yang menerapkan pemanfaatan air bersih dan sanitasi. Jumlah orang yang menderita penyakit yang disebarkan oleh air mengalami penurunan dari 18,3% pada Februari 2007 menjadi 7,7% pada Juni 2009 di Aceh, Sumatera Utara, Jawa Barat, Jawa Tengah/Yogyakarta, Jawa Timur, DKI Jakarta, dan Papua. ESP adalah sebuah program selama enam puluh empat bulan yang melibatkan pemerintah, sektor swasta, LSM, kelompok masyarakat dan pemangku kepentingan lainnya untuk meningkatkan kesehatan masyarakat melalui perbaikan pengelolaan sumber daya air dan perluasan akses ke air bersih dan layanan sanitasi.

ESP

http://farm4.static.flickr.com

Triple – A

PROFIL KELEMBAGAAN LSM DAN DONORS 4 – 13

LAMPIRAN I. PETA DASAR DKI JAKARTA

DKI Jakarta

Legend/Legenda :

0

500

1250m

1:50 000
Projection UTM zone 49 ( Ellipsoid WGS 84 )

TELUK NAGA
Sheet/Lembar 1209434
Source/Sumber : Topographycal Map/Peta Rupabumi Bakosurtanal Scale/Skala 1 : 25000 Tahun/Year 1997

Triple-A

Basemap - 1

GEOGRAFI

DKI Jakarta

Legend/Legenda :

0

500

1250m

1:50 000
Projection UTM zone 49 ( Ellipsoid WGS 84 )

Sheet/Lembar 1209443
Source/Sumber : Topographycal Map/Peta Rupabumi Bakosurtanal Scale/Skala 1 : 25000 Tahun/Year 1997

ANCOL

Triple-A

Basemap - 2

GEOGRAFI

DKI Jakarta

Legend/Legenda :

0

500

1250m

1:50 000
Projection UTM zone 49 ( Ellipsoid WGS 84 )

TANJUNG PRIOK
Sheet/Lembar 1209444
Source/Sumber : Topographycal Map/Peta Rupabumi Bakosurtanal Scale/Skala 1 : 25000 Tahun/Year 1997

Triple-A

Basemap - 3

GEOGRAFI

DKI Jakarta

Legend/Legenda :

0

500

1250m

1:50 000
Projection UTM zone 49 ( Ellipsoid WGS 84 )

TANGERANG
Sheet/Lembar 1209432
Source/Sumber : Topographycal Map/Peta Rupabumi Bakosurtanal Scale/Skala 1 : 25000 Tahun/Year 1997

Triple-A

Basemap - 4

GEOGRAFI

DKI Jakarta

Legend/Legenda :

0

500

1250m

1:50 000
Projection UTM zone 49 ( Ellipsoid WGS 84 )

Sheet/Lembar 1209441
Source/Sumber : Topographycal Map/Peta Rupabumi Bakosurtanal Scale/Skala 1 : 25000 Tahun/Year 1997

JAKARTA

Triple-A

Basemap - 5

GEOGRAFI

DKI Jakarta

Legend/Legenda :

0

500

1250m

1:50 000
Projection UTM zone 49 ( Ellipsoid WGS 84 )

Sheet/Lembar 1209442
Source/Sumber : Topographycal Map/Peta Rupabumi Bakosurtanal Scale/Skala 1 : 25000 Tahun/Year 1997

CAKUNG

Triple-A

Basemap - 6

GEOGRAFI

DKI Jakarta

Legend/Legenda :

0

500

1250m

1:50 000
Projection UTM zone 49 ( Ellipsoid WGS 84 )

Sheet/Lembar 1209414
Source/Sumber : Topographycal Map/Peta Rupabumi Bakosurtanal Scale/Skala 1 : 25000 Tahun/Year 1997

SERPONG

Triple-A

Basemap - 7

GEOGRAFI

DKI Jakarta

Legend/Legenda :

0

500

1250m

1:50 000
Projection UTM zone 49 ( Ellipsoid WGS 84 )

PASAR MINGGU
Sheet/Lembar 1209423
Source/Sumber : Topographycal Map/Peta Rupabumi Bakosurtanal Scale/Skala 1 : 25000 Tahun/Year 1997

Triple-A

Basemap - 8

GEOGRAFI

DKI Jakarta

Legend/Legenda :

0

500

1250m

1:50 000
Projection UTM zone 49 ( Ellipsoid WGS 84 )

PONDOK GEDE
Sheet/Lembar 1209424
Source/Sumber : Topographycal Map/Peta Rupabumi Bakosurtanal Scale/Skala 1 : 25000 Tahun/Year 1997

Triple-A

Basemap - 9

GEOGRAFI

II.

SUMBER REFERENSI

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

DOKUMEN REFERENSI No DOKUMEN KETERANGAN No DOKUMEN KETERANGAN

1 KEBIJAKAN DAN RENCANA PENGEMBANGAN WILAYAH PANTURA JAKARTA, BAPPEDA DKI JAKARTA 2 GUNA LAHAN BERUBAH BANJIR MELUAS, IWAN JAWA BARAT, 23 NOVEMBER 2010

BAHAN PRESENTASI KLHS TELUK JAKARTA BAHAN PRESENTASI KLHS TELUK JAKARTA

11 REVISI RENCANA INDUK PELABUHAN TANJUNG PRIOK, PT. BAHAN PRESENTASI KLHS PELABUHAN INDONESIA II (PERSERO) TELUK JAKARTA 12 RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN BEKASI, PE- BAHAN PRESENTASI KLHS MERINTAH KABUPATEN BEKASI TELUK JAKARTA 13 PERAN PEMBANGKIT MUARA KARANG PRIOK DAN MUARA BAHAN PRESENTASI KLHS TAWAR PADA SISTEM KELISTRIKAN DKI JAYA, PT PLN TELUK JAKARTA (PERSERO) 14 RENCANA INDUK SOEKARNO-HATTA INTERNATIONAL AIR- BAHAN PRESENTASI KLHS TEPORT, ANGKASA PURA II, 23 NOVEMBER 2010 LUK JAKARTA 15 PROVINSI DKI JAKARTA DATA DALAM ANGKA 2009 16 KOTA JAKARTA UTARA DATA DALAM ANGKA 2009 17 KOTA JAKARTA SELATAN DATA DALAM ANGKA 2009 18 KOTA JAKARTA BARAT DATA DALAM ANGKA 2009 19 KOTA JAKARTA TIMUR DATA DALAM ANGKA 2009 20 KOTA JAKARTA PUSAT DATA DALAM ANGKA 2009 21 PROVINSI JAWA BARAT DATA DALAM ANGKA 2009 22 KOTA BOGOR DATA DALAM ANGKA 2009 23 KABUPATEN BOGOR DATA DALAM ANGKA 2008 24 KOTA BEKASI DATA DALAM ANGKA 2008 25 KABUPATEN BEKASI DATA DALAM ANGKA 2008 26 KABUPATEN CIANJUR DATA DALAM ANGKA 2008 27 DRAFT RTRW JAKARTA 2010-2030 28 RTRW JABAR RTRW 29 RTRW BANTEN RTRW 30 RTRW NASIONAL 31 RTRW KAB. TANGERANG 32 RTRW KAB. BEKASI 33 JABOTABEK WATER RESOURCES MANAGEMENT STUDY (JWRMS) (1994) 34 REVIEW MASTERPLAN PENGENDALIAN BANJIR DAN DRAINASE DKI JAKARTA 2009 35 BANJIR, MASALAH BANJIR SERTA PENANGANANYA DI JABODETABEK DATA DALAM ANGKA DATA DALAM ANGKA DATA DALAM ANGKA DATA DALAM ANGKA DATA DALAM ANGKA DATA DALAM ANGKA DATA DALAM ANGKA DATA DALAM ANGKA DATA DALAM ANGKA DATA DALAM ANGKA DATA DALAM ANGKA DATA DALAM ANGKA DOKUMEN RTRW DOKUMEN RTRW DOKUMEN RTRW DOKUMEN RTRW DOKUMEN RTRW DOKUMEN RTRW DOKUMEN PAPARAN PAPARAN

3 KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS KAWASAN REKLA- BAHAN PRESENTASI KLHS MASI KOTA BARU TANGERANG INTERNATIONAL CITY (TIC), TELUK JAKARTA PT. TANGERANG INTERNATIONALCITY 4 RAPID ENVIRONMENTAL ASSESSMENT FOR COASTAL DE- BAHAN PRESENTASI KLHS VELOPMENT IN JAKARTA BAY ,DANIDA ESP2 & KLH TELUK JAKARTA 5 REKLAMASI PANTURA DAN PENATAAN KEMBALI DARATAN BAHAN PRESENTASI KLHS PANTAI UTARA JAKARTA, BUDIHARDJO SUKMADI TELUK JAKARTA JAKARTA, 23 NOPEMBER 2010 6 RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN TANGERANG TAHUN 2010-2030, DINAS TATA RUANG KABUPATEN TANGERANG, 23 NOVEMBER 2010 7 KEBIJAKAN KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN KHUSUSNYA DI WILAYAH TELUK JAKARTA, M. EKO RUDIANTO, 23 NOVEMBER 2010 DIREKTUR TATA RUANG LAUT, PESISIR & PPK, KKP 8 PEMBANGUNAN FLOATING STORAGE AND REGASIFICATION UNIT (FSRU) , KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL DIREKTORAT JENDERAL MINYAK DAN GAS BUMI, 24 NOVEMBER 2010 9 RENCANA PENGEMBANGAN KAWASAN PANTURA DALAM PERPRES NO. 54 TH 2008,IMAN SOEDRADJAT DIREKTUR PENATAAN RUANG WILAYAH NASIONAL, 23 NOVEMBER 2010 BAHAN PRESENTASI KLHS TELUK JAKARTA BAHAN PRESENTASI KLHS TELUK JAKARTA

BAHAN PRESENTASI KLHS TELUK JAKARTA

BAHAN PRESENTASI KLHS TELUK JAKARTA

10 KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS (KLHS), SUYUD BAHAN PRESENTASI KLHS WARNO UTOMO PUSAT PENELITIAN SUMBERDAYA MANU- TELUK JAKARTA SIA DAN LINGKUNGAN DAN DEPARTEMEN KESEHATAN LINGKUNGAN FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT UNIVERSITAS INDONESIA, OKTOBER 2010

Triple – A

REFERENSI DOKUMEN REFERENSI – 1

JAKARTA COASTAL DEFENCE STRATEGY (JCDS)
STRATEGI PENGAMANAN PANTAI JAKARTA

ATLAS PENGAMANAN PESISIR JAKARTA
JABODETABEKPUNJUR

PETA-PETA
1. Peta RBI Kawasan Jabodetabekpunjur, Skala 25.000, Bakosurtanal 2. Peta Draft RTRW DKI Jakarta 2010-2030 3. DEM (Digital Elevation Model) yang dihasilkan oleh SRTM (Shuttle Radar Topography Mission) untuk Kawasan Jabodetabekpunjur, 2010 4. Peta-Peta keterkaitan dengan Banjir dari Dinas PU DKI Jakarta 5. Peta RTRW Jabodetabekpunjur (Jpeg file)

WEBSITE
1. 2. 3. 4. 5. www.pu.go.id www.bmkg.go.id www.pu.go.id/satminkal/dit_sda/ http://bbwsciliwungcisadane.com/ www.jakarta.go.id

PERSONIL
Stakeholder JCDS

Triple – A

REFERENSI DOKUMEN REFERENSI – 2

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->