Anda di halaman 1dari 14

The Multidimensional Scope of Management Accounting

imensi Akuntansi
Akuntansi Manajemn berkaitan dengan penyediaan inIormasi yang memungkinkan
pengelolaan bagian-bagian yang berbeda dari rantai nilai secara eIisien, yaitu :
1. Penelitian dan Pengembangan
2. Desain produk, pelayanan, atau proses
3. Produksi
4. Pemasaran
5. Distribusi
6. Pelayanan pelanggan
Hal ini penting untuk kepemimpinan seorang manajer, terdiri dari 4 yaitu
a. Fokus pada pelanggan
b. Faktor kunci keberhasilan (biaya, mutu, waktu, dan inovasi).
c. Perbaikan secara terus menerus
d. Rantai nilai dan rantai analisis pasokan.
Akuntansi manajemen lebih rumit dari akuntansi biaya, memerlukan Iocus
multidimensional dalam rangka untuk melayani berbagai kebutuhan kompleks yang
dihadapi akuntan manajemen. Akuntansi manajemen tidak hanya berada dalam lingkup
akuntansi tapi pada organisasi, perilaku, keputusan, strategi, dasar-dasar yang lain dan
dimensi. Pemahaman dimensi ini sangat penting untuk pemahaman yang lebih baik dari
peran akuntan manajemen.

A. Teori Akuntansi Manajemen
Akuntansi manajemen di pahami secara umum sebagai proses atau penggunaan suatu
teknik. Telah dideIinisikan bahwa 'aplikasi yang sesuai teknik dan konsep dalam
pengolahan historis data ekonomi dan proyeksi dari suatu entitas untuk membantu
manajemen dalam membangun rencana untuk tujuan ekonomi yang layak, dan dalam
pengambilan keputusan yang rasional terhadap tujuan-tujuan tersebut.
Kerangka konseptual dari akuntansi manajemen di prakarsai oleh ational
Association of Accountants (AA), yaitu sebagai berikut :

identifikasi, pengakuan dan evaluasi transaksi bisnis dan kejadian ekonomi untuk
tindakan akuntansi yang tepat.
!engukuran, berupa perhitungan, termasuk estimasi, transaksi bisnis atau kejadian
ekonomi yang telah terjadi atau mungkin terjadi.
kumulasi, pendekatan disiplin dan konsisten untuk merekam dan
mengklasiIikasikan transaksi bisnis yang tepat dan kejadian ekonomi lainnya.
nalisis, untuk penentuan alasan, dan hubungan, melaporkan aktivitas dengan
peristiwa ekonomi lainnya dan keadaan sekitarnya.
!ersiapan dan Interpretasi, berarti kordinasi akuntansi dan atau perencanaan data
untuk memenuhi kebutuhan inIormasi, disajikan daam gormat yang logis, dan jika
tepat, termasuk kesimpuan yang ditarik dari data tersebut.
4munikasi, pelaporan inIormasi yang berkaitan dengan manajemen dan orang lain
untuk pengguna internal dan eksternal.
#encana, untuk memperoleh pemahaman tentang transaksi bisnis yang diharapkan
dan perisitiwa ekonomi lainnya dan dampaknya terhadap organisasi.
;aluasi, untuk menilai implikasi dari berbagai masa lalu dan / atau kejadian masa
depan, melakukan Kontrol untuk memastikan integritas inIormasi keuangan
mengenai kegiatan suatu organisasi atau sumber dayanya.
aminan akuntabilitas, untuk menerapkan sistem pelaporan yang erat, selaras
dengan tanggung jawab organisasi dan memberikan kontribusi untuk pengukuran
yang eIektiI pada kinerja manajemen.
Dengan demikian, teori akuntansi manajemen dapat dideIinisikan sebagai kerangka
acuan dalam menetapkan bentuk postulat dan / atau prinsip-prinsip dari berbagai disiplin
ilmu yang dievaluasi oleh teknik akuntansi manajemen. Mengingat adanya perbedaan
dalam tujuan antara akuntansi manajemen dan akuntansi keuangan, prinsip akuntansi
keuangan, dengan beberapa pengecualian, tidak berlaku untuk akuntansi manajemen.

. Tujuan Penelitian Akuntansi Manajemen
Terlepas dari pentingnya tujuan akuntansi manajemen, tidak pernah ada upaya resmi
oleh proIesi akuntansi untuk menyelesaikan tugas seperti itu. Adanya Satu pengecualian ,
yang dapat berIungsi sebagai tujuan de Iacto akuntansi manajemen, disediakan oleh Komite
1972 AAA. Adapun empat tujuannya sebagai berikut :
1. Manajemen akuntansi harus terkait dengan Iungsi perencanaan manajer. Melibatkan :
a. Tujuan identiIikasi

b. Perencanaan untuk arus sumber daya yang optimal dan pengukuran mereka.
2. Akuntansi manajemen harus berhubungan dengan lingkup masalah organisasi,
termasuk :
a. Berkaitan dengan struktur pada tujuan perusahaan.
b. Instalasi dan memelihara komunikasi yang eIektiI dan sistem pelaporan.
c. Mengukur dengan menggunakan sumber daya yang ada, menemukan kinerja yang
luar biasa, dan mengidentiIikai Iaktor penyebab pengecualian tersebut.
3. Akuntansi manajemen harus terkait dengan Iungsi kontrol manajemen. Meliputi :
a. Menentukan karakteristik ekonomi dari kinerja daerah yang tepat yang
signiIikan dalam hal tujuan secara keseluruhan.
b. Membantu memotivasi terhadap kinerja individu melalui komunikasi inIormasi
kinerja yang nyata yang berkaitan dengan tujuan.
c. Menyoroti kinerja yang menunjukkan ketidaksesuaian identiIikasi tujuan dalam
kinerja dan tanggung jawab daerah.
4. Akuntansi manajemen harus terkait dengan sistem operasi manajemen, oleh Iungsi,
produk, proyek, atau segmentasi lain dari operasi. Meliputi :
a. Pengukuran biaya input yang relevan dan atau pendapatan atau pengukuran
statistic output.
b. Komunikasi data yang sesuai, karakter dasar ekonomi, untuk mengkritik setiap
bagian sesuai waktu yang telah ditentukan.

. providing information (penyediaan informasi)
Akuntansi manajemen memilih dan menyediakan untuk semua tingkatan manajemen
untuk semua inIormasi yang dibutuhkan :
a. Perencanaan, evaluasi, dan pengendaliaan operasi.
b. Melindungi aset-aset perusahaan
c. berkomunikasi dengan pihak luar organisasi, seperti pemegang saham
dan badan pengawas.

. Participating in the Management Process (partisipasi di proses manajemen)
Akuntansi manajemen pada tingkat yang layak terlibat aktiI dalam proses pengelolaan
entitas. Proses ini meliputi keputusan strategis, taktis, keputusan operasi, dan membantu
mengkoordinasikan seluruh upaya organisasi.
. Penelitian karakteristik kualitatif informasi akuntansi manajemen

InIormasi akuntansi manajemen harus memiliki siIat tertentu yang diinginkan


sehingga manIaatnya dapat dicapai. Tahun 1969 AAA Committee on Managerial Decision
Models mengeksploirasi aplikasi untuk standar pelaporan internal. Komite AAA
menawarkan siIat-siIat yang erat kaitannya sebagai manIaat sistem inIormasi, yaitu sebagai
berikut :
Relevansi / Tujuan Bersama.
Relevansi / mutualitas tujuan. InIormasi yang relevan adalah yang dikenakan atas
atau berguna untuk "tindakan yang dirancang untuk memIasilitasi atau hasil yang
diinginkan untuk proses produksi
Akurasi/Presisi/Kehandalan.
SiIat ini secara statistik saling terkait dalam arti bahwa gagasan akurasi secara
statistik dinyatakan oleh konsep presisi dan kehandalan.
Konsistensi/perbandingan/keseragaman
Konsistensi mengacu pada penggunaan lanjutan dari aturan dan prosedur
perusahaan yang sama dari waktu ke waktu, lebih mengarah ke komparabilitas.
Keseragaman mengacu pada penggunaan aturan serupa oleh perusahaan yang
berbeda. Konsistensi, keseragaman, dan berikutnya komparatiI yang dianggap
kriteria yang diinginkan untuk akuntansi keuangan.
Pengujian/objektivitas/netralitas/pencatatan
Kepastian dan objektivitas mengacu pada pengukuran yang dapat diduplikasi oleh
pengukuran independen yang sama dengan menggunakan metode pengukuran yang
sama pula.
Pengumpulan
Hal ini mengacu pada proses pengurangan volume data. Hilangnya identiIikasi
atau inIormasi umumnya dikaitkan dengan proses agregasi, yang dapat
dikompensasi oleh penghematan akuntansi biayas untuk inIormasi.
Fleksibel / adaptasi
Fleksibilitas mengacu pada sejauh mana data dapat menjadi acuan untuk beberapa
jenis inIormasi dan laporan. Hal ini tergantung pada kedua klasiIikasi yang
digunakan untuk database ke dalam kategori tertentu dan tingkat agregasi yang
digunakan dalam masing-masing kategori.
Ketepatan Waktu
Ketepatan waktu mengacu pada umur inIormasi. Ini memiliki dua komponen:
interval dan keterlambatan. Interval adalah periode waktu elapsing antara persiapan

dua laporan secara berurutan . keterlambatan adalah waktu yang diperlukan untuk
memproses data, menyiapkan laporan, dan mendistribusikannya. Ketepatan waktu
adalah juga terkait dengan konsep real time.
Pemahaman/persetujuaaan/motivasi/kewajaran.
Hal ini mengacu pada sejauh mana pengguna dapat menggunakan inIormasi
tersebut. Understandability mengacu pada kemampuan pengguna untuk
memastikan pesan yang dikirim. Penerimaan adalah pengakuan oleh pengguna
bahwa spesiIikasi masalah dan kriteria pengukuran telah terpenuhi. kewajaran
mengacu pada netralitas inIormasi sebagaimana dideIinisikan sebelumnya.
Motivasi mengacu pada usaha menyesuaikan tujuan antara pengguna dan
organisasi. Secara singkat, inIormasi akuntansi manajemen harus dapat dimengerti,
diterima, wajar terhadap pengguna, dan memotivasi pengguna untuk melakukannya
dengan cara yang diinginkan.

. Penelitian untuk Konsep Manajemen
Konsep akuntansi manajemen didasarkan pada kedua tujuan dan karakteristik
kualitatiI akuntansi manajemen yang merupakan Iondasi dasar untuk kerangka konseptual
akuntansi manajemen.
Dengan demikian, masing-masing akan dijelaskan melalui konsep, berikutnya:
1. Diterapkan dengan akuntansi, pengukuran telah dideIinisikan sebagai "bagian dari
angka untuk Ienomena masa lalu, sekarang, atau masa depan entitas ekonomi, atas
acuan masa lalu atau pengamatan dan aturan saat ini '. Konsep ini sangat penting
untuk akuntansi manajemen.
2. Seperti yang dideIinisikan oleh Claude Shannon dan Warren Weaver, komunikasi
meliputi "prosedur yang artinya satu mekanisme akan mempengaruhi mekanisme
lain.
3. InIormasi merupakan data yang signiIikan yang beracuan pada tindakan. Ini
mengacu pada Data yang mengurangi ketidakpastian oleh pengguna. Dengan
demikian, data yang dihasilkan oleh akuntansi manajemen harus dievaluasi dari
segi isi inIormasi mereka.
DeIinisi NAA terhadap tanggung jawab Akuntansi Manajemen, berupa :
1. perencanaan
2. mengevaluasi

3. mengontrol
4. menjamin akuntabiitas sumber daya
5. pelaporan eksternal

. Teknik Akuntansi Manajemen
Teknik akuntansi manajemen harus diperoleh dan didukung oleh kerangka kerja
konseptual akuntansi manajemen. Mengingat adanya kerangka kerja, tidak ada konsensus
tentang daItar tehnik akuntansi manajemen.

imensi keputusan
Anthony Framework
Meskipun tipologi kegiatan manajerial, kerangka Anthony mungkin juga dipahami
sebagai sistem hirarki keputusan, memerlukan perencanaan dan sistem kontrol yang berbeda
pula. Strategis Sistem keputusan dikategorikan sebagai perencanaan, sistem kontrol
manajemen. Sistem keputusan dikategorikan sebagai perencanaan strategis, pengendalian
manajemen, dan pengendaliaan operasional.
Perencanaan strategis seperti yang dideIinisikan oleh RN Anthony adalah "proses
memutuskan tujuan organisasi, pada perubahan tujuan ini, sumber daya yang digunakan
untuk mencapai tujuan tersebut, dan kebijakan-kebijakan yang mengatur
akuisisi, penggunaan, dan disposisi sumber daya. Perencanaan strategis adalah hubungan
antara organisasi dan lingkungan pemerintah.
Kerangka kerja Anthony memiliki keuntungan yang begitu sederhana, dan
memIasilitasi komunikasi antara individu dalam organisasi yang berbeda dengan
mengelompokkan jenis keputusan dan kebutuhan inIormasi mereka.

Simon Framework
Serupa dengan kerangka kerja Anthony, kerangka HA Simon menyajikan keputusan
Perpajakan. Namun, kerangka kerja Anthony berIokus pada tujuan pengambilan keputusan
kegiatan perencanaan strategis, pengendalian manajemen, dan pengendalian operasional),
kerangka Simon berIokus pada pertanyaan mengenai pemecahan masalah oleh individu
yang terlepas dari posisi mereka dalam sebuah organisasi. Simon mempertahankan bahwa
semua pemecahan masalah dapat dipecah menjadi tiga tahap yang berbeda: kecerdasan,
desain, dan pilihan.


orry-Scott Morton Framework
Seperti dijelaskan sebelumnya, kerangka kerja Anthony didasarkan pada tujuan dari
kegiatan pengambilan keputusan , sementara kerangka kerja Simon didasarkan pada
metode atau teknik pemecahan masalah. Sedangkan Gorry-Scott Morton memberikan
kombinasi dari kedua kerangka dalam bentuk matriks yang mengklasiIikasikan keputusan
pada kedua dimensi terstruktur-untuk-terstruktur dan dimensi operasional-untuk-strategis.
Scott Morton mengidentiIikasi beberapa kerangka implikasi untuk merancang dan
implementasi dari sistem pendukung keputusan:
1. Keterampilan dan sikap dari orang-orang yang terlibat dalam membangun DSS
(decision support system) untuk keputusan semiterstruktur yang perlu berbeda dari
sistem-sistem bangunan yang serupa untuk keputusan terstruktur.
2. Ketika pengendalian operasional masalah terstruktur dengan baik mungkin
memerlukan penggunaan optimisasi alogaritma, sebagian besar masalah lain akan
bergantung pada model yang berbeda.
3. Desain DSS harus dicapai melalui evolusi proses yang berkelanjutan untuk
mengakomodasi kebutuhan masa depan, pembelajaran, dan pertumbuhan.

Forrester Framework
Seperti yang dikembangkan oleh ProIesor Jay Forrester, esensi dinamika industri
adalah bahwa sistem sosial seperti organisasi bisnis dapat dipahami melalui konsep sistem
umpan balik nonlinier. Forrester menggambarkan keadaan organisasi dengan inIormasi
tentang tingkat variabel dalam organisasi, seperti persediaan, tenaga kerja, pesanan terbuka,
uang, penjualan, dan sebagainya. Aktivitas dalam organisasi mengambil bentuk arus sesaat
dari nilai-nilai Iisik variabel-variabel atau tariI antara tingkat di setiap jaringan.
Forrester mengembangkan gagasan yaitu :
'Sistem industry adalah sistem multi-loop yang sangat kompleks dan saling
berhubungan. Keputusan dibuat di beberapa titik di seluruh sistem. Setiap tindakan
yang menghasilkan inIormasi yang dapat digunakan secara umum tetapi tidak semua
pada poin-poin keputusan. Struktur ini mengalir dan saling berhubungan dengan sistem
inIormasi umpan balik.
Dengan demikian, dinamika industri dilihat dari penegndaiaan perspektiI.
Dimaksudkan sebagai metode kebijakan organisasi. dinamika industry adalah suatu

kerangka kerja yang berguna untuk sistem inIormasi, pengelolaan akuntansi manajemen
pada khususnya, dalam beberapa cara:
1. Menempatkan inIormasi sebagai bagian integral yang eksplisit dan pengambilan
keputusan organisasi.
2. Fungsi InIormasi adalah untuk mewakili nilai-nilai Iisik dari berbagai tingkat
kegiatan dan entitas dalam organisasi.
3. Ini menekankan identiIikasi titik keputusan, tujuan, dan kebutuhan inIormasi.
earden Framework
Yohanes Dearden mengamati bahwa konsep sistem inIormasi tunggal adalah "terlalu
besar dan mencakup semua sehingga menjadi lebih bermakna dan klasiIikasian
penggunaan. Dia menyarankan bukan untuk memecah sistem dan kegiatan pengolahan data
baik horizontal dan vertikal. Horizontal, berarti kegiatan sistem dapat diklasiIikasikan oleh
jenis pekerjaan yang dilakukan dan vertikal berarti , kegiatan sistem dapat diklasiIikasikan
oleh jenis inIormasi yang ditangani.
KlasiIikasi horisontal mencakup tiga tahap: sistem spesiIikasi, pengolahan data
implementasi, dan pemrograman. Pemrograman seperti proses konversi diagram alur untuk
program kerja layak untuk sentralisasi. Dearden memberikan tiga alasan berikut:
1. Pemrograman lebih ekonomis dicapai secara terpusat
2. Program bisnis memerlukan pengetahuan khusus berupa peralatan dan
programming bahasa, dan praktis tidak ada perbedaan dalam keterampilan
yang dibutuhkan untuk sistem program yang berbeda.
3. Manajemen harus mendelegasikan tugas pemrograman untuk seseorang, dan itu
membuat sedikit Perbedaan apakah itu unit staI atau departemen yang
melaporkan langsung ke manager.

lumenthal Framework
Sherman Blumenthal menyajikan kerangka kerja sebagai sintesis dari tiga konsep
inIormasi pengambilan tindakan yang dijelaskan oleh Forrester, keputusan diprogram dan
terprogram dijelaskan oleh Simon, dan hirarki rencana-perencanaan dan kontrol dijelaskan
oleh Anthony. Hal utama dari Blumenthal adalah kurangnya konsisten dan keseragaman
yang diterapkan melalui pendekatan integrasi sistem yang terkait dan menjadi entitas yang
lebih besar dari ruang lingkup yang sesuai.

Dia mulai dengan pusat kegiatan sebagai salah satu unit organisasi dasar dalam sebuah
organisasi di bawah pengawasan umum dan langsung dari lini pertama manager. Pusat-pusat
kegiatan dikelompokkan menjadi organisasi yang lebih besar dan unit yang kompleks yang dikenal
sebagai pusat keputusan, unit Iungsional, dan pengendaliaan pusat manajemen . Sebuah pusat
keputusan dideIinisikan sebagai satu atau lebih tingkat manajemen yang merancang aturan
keputusan atau membuat keputusan untuk pusat kegiatan.
Sebuah unit Iungsional adalah pusat kegiatan dan pusat keputusan. Sebuah pengendalian pusat
manajemen adalah satu atau lebih manajemen bersama-sama mendukung staI mereka, yang
bertindak sebagai pusat pengambilan keputusan untuk kelompok unit Iungsional atau untuk
kelompok pengendaliaan pusat manajemen bawahan. Tindakan, dilakukan oleh sama atau berbeda
unit Iungsional, yang mengatur aliran masuk atau keluar ke atau dari urutan tingkat sebagai bentuk
kelompok Iungsi operasional.

imensi Keprilakuan
Akuntansi manajemen dibangun di atas landasan perilaku. Tujuan eksplisit adalah
untuk mempengaruhi perilaku individu sesuai tujuan yang diinginkan. Untuk mencapai hal
ini, akuntansi manajemen harus disesuaikan dengan karakter yang berbeda yang
membentuk "makeup kognitiI" individu dalam sebuah organisasi dan mempengaruhi kinerja
mereka. Secara umum, karakteristik ini berhubungan dengan tiga Iaktor: (1) persepsi oleh
individu apa yang seharusnya menjadi tujuan Iungsi atau tujuan dalam perusahaan; (2)
berbagai Iaktor yang mungkin untuk memotivasi individu, dan (3) model pengambilan
keputusan yang paling relevan dengan konteks khusus mereka dan yang paling disukai oleh
individu.
Meskipun Iaktor-Iaktor tersebut bukan merupakan suatu daItar yang lengkap dari
konsep perilaku yang cenderung mempengaruhi kinerja individu dalam sebuah organisasi,
telah diidentiIikasi dalam literatur dari berbagai disiplin ilmu sebagai Iaktor penting untuk
dipertimbangkan untuk pemahaman tentang perilaku individu dalam suatu organisasi dan
desain dari setiap sistem inIormasi.

A. Tujuan fungsi akuntansi manajemen.
Richard Hall menyatakan: "Sebuah organisasi adalah kolektivitas dengan
hubungan identiIikasi , suatu tatanan normatiI, jajaran otoritas, sistem komunitas, dan
keanggotaan sistem koordinasi; kolektivitas ini ada yang relatiI terus berlanjut pada
acuan dalam suatu lingkungan dan terlibat dalam kegiatan yang biasanya terkait
dengan tujuan atau seperangkat tujuan.


. The Shareholder Wealth Maximization Model
Adanya asumsi bahwa tujuan utama manajemen adalah untuk memaksimalkan
kekayaan pemegang saham. Pandangan ini disebut sebagai model yang
maksimalisasi kekayaan pemegang saham (SWM). Menurut model ini, perusahaan
menerima semua proyek daripada modal pembiayaan , dan dalam pembiayaan
ekuitas lebih memilih mempertahankan laba untuk menerbitkan saham baru.

. The Managerial Welfare Maximization Model
Model ini menjelaskan bahwa manejer tergoda untuk mengejar tujuan lain
selain maksimalisasi kesejahteraan pemegang saham. Pemikiran ini umumnya
disebut sebagai model kesejahteraan maksimisasi manajerial model. Jadi daripada
memaksimalkan keuntungan, para manajer dapat memaksimalkan penjualan atau
aset, tingkat pertumbuhan, utility.

. The Social Welfare Maximization Model
SOWM Menjelaskan bahwa perusahaan bertanggung jawab tidak hanya untuk
pemegang saham dan manajer, tetapi juga untuk masyarakat pada umumnya.
Mengingat adanya kepentingan yang berbeda dalam kelompok masyarakat luas,
organisasi mungkin harus mengembangkan tujuan perusahaan berbeda pula.
Sebagai contoh, dilaporkan bahwa satu kelompok telah mendeIinisikan delapan
tujuan perusahaan: "keuntungan, kepekaan terhadap lingkungan alam dan manusia,
pertumbuhan, tanggap terhadap kebutuhan konsumen, distribusi manIaat yang adil,
Struktur bisnis yang dinamis, perlakuan yang adil terhadap karyawan, dan perilaku
hukum dan etika. Dalam konteks manajemen akuntansi, SOWM menyiratkan
perkembangan dari sebuah sistem pelaporan sosial yang berorientasi pada
pengukuran kinerja sosial, termasuk tidak hanya biaya sosial tetapi juga manIaat
khusus.

Tori Motivasi
F %eori Kebutuhan
C %eori 2 Faktor
Dalam serangkaian studi, F. Herzberg dan rekan-rekannya mengembangkan
"motivasi individu "theory.Singkatnya, mereka menemukan dua Iaktor yang

mempengaruhi kondisi pekerjaan, yang mereka namakan dengan satisfiers and


dissatisfiers. Para satisfiers itu terkait siIat dari pekerjaan itu sendiri dan untuk
rewards yang mengalir langsung dari kinerja pekerjaan mereka yaitu :
(1) peluang yang dirasakan untuk pencapaian pada pekerjaan,
(2) pengakuan,
(3) melakukan pekerjaan yang menarik dan penting,
(4)tanggung jawab,
(5) kemajuan.
Para dissatisIiers terkait dengan konteks daripada inti pekerjaan yaitu :
(1) kebijakan perusahaan yang mendorong tidak adanya keIektiIan,
(2) pengawasan tidak kompeten,
(3) hubungan interpersonal,
(4) bekerja dengan kondisi baik,
(5) gaji,
(6) status
(7) keamanan pekerjaan.
Para satisfiers diklasiIikasikan sebagai "motivator" dan dissatisIiers sebagai Iaktor
"higienis".
H Teori Harapan
I. Achievement Theory
Konsep "motiI berprestasi" pertama kali diperkenalkan oleh McClelland,
Atkinson. Hal ini didasarkan pada keinginan orang untuk menjadi penantang dan
untuk menjadi inovatiI dan mengadopsi "perilaku yang berorientasi prestasi" yaitu,
perilaku yang diarahkan memenuhi standar keunggulan. McClelland melihat motiI
untuk mencapai sesuatu yang berbeda dari keserakahan atas uang, kecuali sejauh
mana uang dianggap sebagai simbol prestasi. Menggunakan T Thematic
Apperception Test (TAT) untuk mengukur tiga kebutuhan yang berbeda (kebutuhan
untuk berprestasi, kebutuhan untuk kekuasaan, dan kebutuhan aIiliasi), dia
menemukan tingkat prestasi yang akan berkorelasi dengan kepribadian dan variabel
budaya.
Menurut teori ini, individu-individu akan berperilaku yang berorientasi prestasi
dalam situasi yang memungkinkan mereka untuk berjuang demi standar keunggulan,

memerlukan keterampilan, menyajikan sebuah tantangan, dan memungkinkan


individual untuk menilai kinerja mereka.

1 Teori Ketidakadilan
K Models of ecision Making
Akuntansi Manajemen memerlukan pemahaman yang baik dari pengambilan
keputusan dalam organisasi. IdentiIikasi model pengambilan keputusan yang paling
relevan dengan
konteks tertentu dan yang paling disukai oleh individu tertentu memungkinkan
akuntan untuk menyesuaikan layanan dan untuk menawarkan keputusan yang sesuai
dengan kenyataan.

. The Rational View
Pandangan rasional pengambilan keputusan adalah model normatiI yang
mengacu pada
konsisten nilai-memaksimalkan proses pilihan terhadap ketidaksesuaian yang
spesiIik. Proses ini dapat diringkas sebagai berikut:
1. Individu berasumsi bahwa ada seperangkat tindakan alternatiI atau program aksi
yang ditampilkan sebelum mereka dalam situasi tertentu.
2. Mereka mengasosiasikan satu set pengeluaran atau konsekuensi yang berupa
tindakan
3. Mereka memiliki preIerensi memesan atas konsekuensi atau Iungsi hasil yang
memungkinkan mereka memilih tindakan bahwa peringkat tertinggi dalam hasil
mereka itu berupa Iungsi.
Pandangan ini digunakan dan diandalkan sebagai model dari "manusia ekonomi"
dalam
teori neoklasik ekonomi dan sebagai model dari "manusia rasional" dalam
permainan
teori dan teori keputusan statistik.
M. The Satisficing and Process-Oriented View
. The Organizational Procedures View
O. The Political View

P. The Individual ifferences View



imensi Strategi
Akuntansi Manajemen dibangun di atas Iondasi yang strategis. !ertama, akuntansi
manajemen menyediakan kerangka kerja dan bahasa wacana untuk tiga tahap strategi:
preenactment, resolusi, dan implementasi. edua, tingkah laku akuntansi manajemen
berbeda untuk perbedaan yang berbeda dalam proses strategi dan proses pengambilan
keputusan strategis. etiga, ini bekerja lebih baik ketika ada konsekuensi antara
keputusan sistm pengendaliaan manajemen dan pengendaliaan jenis strategi.

agasan Strategi
Orang Yunani menyebut strategi sebagai "seni umum." Ini berkembang di Harvard
sebagai tindakan imajinatiI kompleks yang mengintegrasikan berbagai keputusan.
Perencanaan strategis sebagai "proses menentukan tujuan organisasi, atau perubahan dalam
tujuan, atau sumber daya yang digunakan untuk mencapai tujuan tersebut, dan kebijakan-
kebijakan yang mengatur akuisisi, penggunaan, dan disposisi sumber daya.

Strategi Akuntansi Manajemen
Shank John dan Vijay Govindarajan meramalkan bahwa akuntansi strategis akan
menggantikan akuntansi manajerial sebagai kerangka putusan karena kekurangan terhadap
relevansi. Ketika analisis biaya memberikan penilaianterhadap dampak keuangan
pemerintah dari alternatiI keputusan manajerial, analisis biaya strategis akan menyediakan
data biaya untuk pengembangan strategi yang tepat untuk mendapatkan keuntungan
kompetitiI. Sebagaimana dinyatakan oleh Shank dan Govindarajan, "sebuah pemahaman
canggih dari struktur biaya perusahaan secara eksplisit dalam mencari keunggulan
kompetitiI yang berkelanjutan. Pemahaman ini adalah apa yang |kita| sebut sebagai 'analisis
biaya strategis.
Analisis biaya strategis lebih luas dari analisis biaya konvensional dengan membawa
ke dalam analisis unsur-unsur strategis yang diperlukan untuk mendapatkan keuntungan
kompetitiI.


imensi Organisasi
A. Struktur Organisasi
. Pengawasan atau Pengendaliaan