Anda di halaman 1dari 19

AUDIT LAPORAN KEUANGAN DAN TANGGUNG JAWAB AUDITOR

Rangkuman matakuliah : PENGAUDITAN 1

AZAS-AZAS YANG MENDASARI AUDIT LAPORAN KEUANGAN


HUBUNGAN ANTARA AKUNTANSI DAN AUDITING
Metode akuntansi mencakup kegiatan mengidentifikasi bukti dan transaksi yang dapat mempengaruhi entitas. Setelah di identifikasi, maka bukti dan transaksi ini diukur, dicatat dikelompokkan serta di buat ikhtisar dalam catatan akuntansi. Hasil proses ini adalah penyusunan dan distribusi laporan keuangan yang sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum tujuan akhir akuntansi adalah komunikasi data yang relevan dan andal, sehingga dapat berguna bagi pengambilan keputusan. Dengan demikian, akuntansi adalah suatu proses yang kreatif. Audit laporan keuangan yang khas terdiri dari upaya memahami bisnis dan industi klien serta mendapatkan dan mengevaluasi bukti yang berkaitan dengan laporan keuangan manajemen, sehingga memungkinkan auditor meneliti apakah pada kenyataannya laporan keuangan tersebut telah menyajikan posisi keuangan entitas, hasil operasi, serta arus kas secara wajar sesuai dengan GAAP. Auditor bertanggung jawab untuk mematuhi standar auditing yang berlaku umum (GAAS) dalam mengumpulkan dan mengevaluasi bukti, serta dalam menerbitkan laporan yang memuat kesimpulan auditor yang dinyatakan dalam bentuk pendapat atau opini atas laporan keuangan. Tujuan utama audit laporan keuangan bukan untuk menciptakan informasi baru, melainkan untuk menambah keandalan laporan keuangan yang telah disusun oleh manajemen. Pelaporan Keuangan
AKUNTANSI Berpedoman pada GAAP Tanggung Jawab Manajemen
Menganalisis bukti dan transaksi

AUDITING Berpedoman pada GAAS Tanggung Jawab Auditor


Memahami bisnis dan industri klien

Mengukur dan mencatat data transaksi

Memperoleh dan mengevaluasi bukti yang berkaitan dengan keuangan Membuktikan laporan disajikan secara wajar sesuai dengan GAAP Menyatakan pendapat dalam laporan audit

Mengelompokkan dan mengikhtisarkan data yang dicatat

Mengevaluasi kewajaran

Menyusun laporan keuangan sesuai dengan GAAP

Mengirimkan laporan audit kepada klien

Mengirimkan laporan keuangan dan laporan auditor kepada para pemegang saham setiap tahun Gambar hubungan antara akuntansi dan auditing

Mengirimkan rekomendasi yang memiliki nilai tambah kepada manajemen dan dewan direksi

PEMBUKTIAN DAN PERTIMBANGAN PROFESIONAL DALAM AUDIT LAPORAN KEUANGAN


Audit di lakukan berdasarkan asumsi bahwa data laporan keuangan dapat di teliti untuk pembuktian. Data dikatakan dapat di teliti untuk pembuktian (verifiable) apabila dua atau lebih orang yang memiliki kualifikasi dapat membrikan kesimpulan yang serupa dari data yang di periksa. Kemampuan dapat diteliti untuk pembuktian (verifiability) terutama berkaitan dengan tersedianya atestasi bukti pada validitas informasi yang sedang di pertimbangkan. Akuntansi dan auditing secara signifikan memerlukan apa yang di sebut pertimbangan profesional. Oleh karena itu, auditor hanya mencari dasar yang memadai untuk menyatakan pendapat atas kewajaran (fairness) laporan keuangan. Dalam melakukan pemeriksaan, auditor memperoleh bukti-bukti untuk meyakinkan validitas (validity) dan ketepatan perlakuan akuntansi atas transaksi dan saldo. Dalam konteks ini, validitas berarti otentik, mantap atau memiliki dasar yang kokoh, sedangkan ketepatan (propriety) berarti sesuai dengan aturan-aturan akuntansi yang di tetapkan secara kebiasaan yang ada.

KEBUTUHAN AKAN AUDIT LAPORAN KEUANGAN


Perlunya dilakukan audit independen atas laporan keuangan karena: 1. Pertentangan kepentingan (conflict of interest) pertentangan kepentingan dapat terjadi di antara berbagai kelompok pengguna laporan keuangan seperti para kreditor dan para pemegang saham, oleh karena itu para pengguna mencari keyakinan dari auditor independen luar bahwa informasi tersebut telah (1) bebas dari bias untuk kepentingan manajemen dan (2) netral untuk kepentingan berbagai kelompok pengguna (dengan perkataan lain, informasi tidak disajikan sedemikian rupa sehingga menguntungkan salah satu kelompok pengguna di atas kelompok lainnya) 2. Konsekuensi (consequence) laporan keuangan yang di terbitkan menyajikan informasi yang penting, dan dalam beberapa kasus, merupakan satu-satunya sumber informasi yang di gunakan untuk membuat keputusan investasi yang signifikan, peminjaman, serta keputusan lainnya. Maka para pengguna laporan akan melirik pada auditor independen utuk memperoleh keyakinan bahwa laporan keuangan yang telah disusun sesuai dengan GAAP, termasuk semua pengungkapan yang memadai. 3. Kompleksitas (complexity) dengan meningkatnya tingkat kompleksitas,maka risiko interpretasi dan risiko timbulnya kesalahan yang tidak disengaja juga ikut meningkat . karena para pengguna merasa semakin sulit, atau bahkan mustahil untuk mengevaluasi sendiri mutu laporan keuangan, maka mereka mengandalkan auditor independen untuk menilai mutu informasi yang dimuat dalam laporan keuangan 4. Keterpencilan (remotenes) tidak praktis untuk mencari akses langsung pada catatan akuntansi utama guna melaksanakan sendiri verifikasi atas laporan keuangan, dari pada mempercayai mutu data keuangan begitu saja, para pengguna laporan keuangan lebih mengandalkan laporan auditor untuk memenuhi kebutuhannya.

Empat kondisi tersebut secara bersama-sama membentuk adanya risiko informasi (information risk), yaitu risiko bahwa laporan keuangan mungkin tidak benar, tidak lengkap, atau bias. Oleh karena itu, dapat di katakan bahwa audit laporan keuangan dapat meningkatkan kredibilitas laporan keuangan dengan cara menekan risiko informasi.

MANFAAT EKONOMI SUATU AUDIT


Ases ke pasar modal. Perusahaan publik harus memenuhi statuta (ketentuan hukum) persyaratan audit terlebih dahulu, agar dapat mencatatkan sahamnya sebelum di perdagangkan di pasar modal Biaya modal yang lebih rendah. Laporan keuangan Perusahaan yang telah di audit akan menurunkan risiko informasi, maka auditor dapat menawarkan tingkat bunga yang lebih rendah, dan investor akan setuju untuk mendapatkan tingkat pengembalian yang lebih rendah atas investasi mereka Penangguhan inefisiensi dan kecurangan. Apabila para pegawai mengetahui akan di adakannya audit independen, mereka akan menjadi lebih berhati-hati dan berusaha sesedikit mungkin melakukan kesalahan dalam menjalankan fungsi akuntansi dan menyalahgunakan aset perusahaan, selain itu dapat mengurangi kemungkinan manajemen melakukan kecurangan dalam pelaporan keuangan. Peningkatan pengendalian dan operasional. Sering kali auditor independen memberikan saran untuk meningkatkan pengendalian serta mencapai efisensi operasi yang lebih tinggi dalam organisasi klien

Pada umumnya penerbitan laporan keuangan setelah audit hanya memberikan pengaruh atau tidak berpengaruh langsung pada harga saham perusahaan, karena seringkali manajemen telah menyampaikan hasil-hasil keuangan dan temuan audit melalui siaran pers kepada wartawan keuangan sebelum laporan keuangan secara resmi diterbitkan. Akan tetapi, pernyataan semacam itu dapat membantu keyakinkan efisiensi pasar uang dengan cara mencegah atau membatasi penyebaran informasi sebelum yang tidak akurat. Para pengguna laporan keuangan memperoleh manfaat dari keyakinan bahwa informasi tersebut bebas dari salah saji yang material. Selain dari manajemen dan dewan direksi juga memperoleh manfaat dari hasil sampling suatu audit. Biasanya para auditor memiliki pengetahuan yang luas tentang risiko bisnis, praktik terbaik, serta ukuran kinerja kunci yang terkait dengan suatu industi tertentu. Sebagai hasil pengalaman melakukan audit atas beberapa atau banyak perusahaan. Dengan demikian para auditor independen dari kantor akuntan dapat membagikan pengetahuan mereka kepada manajemen . SEC memberikan perhatian tentang hubungan antara jasa audit dengan konsultasi, setiap auditor harus menjaga keseimbangan yang tipis antara melaksanakan audit serta membiarkan manajemen dan dewan direksi memetik keuntungan berupa manfaat ekonomi dari pengetahuan auditor tentang perusahaan

KETERBATASAN AUDIT LAPORAN KEUANGAN


Keterbatasan auditor adalah bahwa auditor bekerja dalam batasan ekonomi yang wajar. Batasan ekonomi yang dimaksud adalah Biaya yang memadai (reasonable cost). Pembatasan biaya audit dapat menimbulkan terbatasnya pengujian, atau penarikan sampel dari catatan akuntansi atau data pendukung yang dilakukan secara selektif. Selain itu, auditor juga dapat memilih untuk menguji sistem pengendalian internal dan mendapatkan keyakinan dari sistem pengendalian internal yang berungsi dengan baik Jumlah waktu yang memadai (reasonable leght o time). biasanya laporan auditor atas demikian banyak perusahaan akan terbit dalam waktu tiga sampai lima minggu setelah tanggal neraca. Hambatan waktu ini dapat mempengaruhi jumlah bukti yang di peroleh tentang peristiwa dan transaksi setelah tanggal neraca yang berdampak pada laporan keuangan. Lebih lagi, hanya tersedia waktu yang demikian siingkat untuk memisahkan ketidakpastian yang ada pada tanggal laporan keuangan.

Keterbatasan lainnya adalah kerangka kerja akuntansi yang di tetapkan untuk penyusunan laporan keuangan, kerangka kerja akuntansi yang di maksud adalah: Prinsip akuntansi alternatif (alternative accounting principles) GAAP memperbolehkan prinsip alternatif, pengguna laporan keuangan harus mempunyai pengetahuan luas tentang pilihan akuntansi yang dipilih oleh perusahaan dan akibatnya terhadap laporan keuangan Estimasi akuntansi (accounting estimates) estimasi adalah bagian yang melekat dengan proses akuntansi, dan tidak seorang pun termasuk auditor dapat meramalkan bagaimana hasil suatu ketidak pastian itu, suatu audit tidak dapat menambahkan ketepatan dan kepastian pada laporan keuangan apabila faktor-faktor tersebut tidak ada.

HUBUNGAN AUDITOR INDEPENDEN


MANAJEMEN
Manajemen menunjuk pada kelompok perorangan yang secara aktif merencanakan, melakukan koordinasi, serta mengendalikan jalannya operasi dan transaksi klien. Dalam konteks auditing manajemen menunjuk pada para pejabat perusahaan, pengawas, dan personel kunci sebagai penyelia (supervisor). Untuk mendapatkan bukti yang di perlukan di dalam audit seringkali auditor memerlukan data rahasia tentang entitas. Oleh kerena itu adalah mutlak untuk menjalin hubungan berdasarkan saling mempercayai dan saling menghargai. Pendekatan tipikal yang harus di lakukan auditor terhadap asersi manajemen, dapat di sebut sebagai keraguan profesional, hal ini berarti auditor tidak boleh tidak mempercayai asersi manajemen, namun juga tidak boleh begitu saja menerimanya tanpa

memperhatikan kebenarannya, auditor harus senantiasa menyadari perlunya mengevaluasi secara objektif kondisi-kondisi yang sedang diamati serta bukti yang di peroleh selama audit .

DEWAN DIREKSI DAN KOMITE AUDIT


Dewan direksi (board of directors) suatu perusahaan bertanggung jawab untuk memastikan bahwa perusahaan dioperasikan dengan cara terbaik untuk kepentingan para pemegang saham. Hubungan auditor dengan para direktur sebagian besar tergantung pada komposisi dewan itu sendiri, bila dewan terutama terdiri dari para pejabat perusahaan , maka hubungan auditor, dewan dan manajemen pada dasarnya adalah satu dan sama, namun apabila dewan terdiri dari sejumlah anggota yang berasal dari luar perusahaan, mungkin terdapat hubungan yang sedikit berbeda, anggota-anggota dewan yang berasal dari luar bukanlah para pejabat atau pegawai perusahaan, dalam hal ini, komite audit yang di tunjuk terutama terdiri dari anggota yang berasal dari luar dewan , dapat bertindak sebagai penghubung antara auditor dan manajemen. Terdapat kecenderungan meningkatnya penggunaan komite audit sebagai alat untuk memperkuat independen auditor. Fungsi suatu komite audit yang secara langsung mempengaruhi auditor independen adalah: mencalonkan kantor akuntan publik untuk melaksanakan audit tahunan mendiskusikan lingkup audit dengan auditor mengundang auditor secara langsung untuk mengkomunikasikan masalah-masalah besar yang di jumpai selama pelaksanaan audit me-review laporan keuangan dan laporan auditor bersama auditor pada saat penyelesaian penugasan

karena dewan direksi juga berkepentingan dengan keahlian dan pengetahuan auditor tentang faktor risiko bisnis dan daya saing perusahaan, komite audit akan memainkan peran penting dalam memperkuat kemampuan auditor untuk menerapkan keraguan profesional secara tepat dalam perikatan.

AUDITOR INTERNAL
Manajemen dapat meminta auditor independen untuk me-review kegiatan auditor internal yang telah direncanakan untuk tahun berjalan serla melaporkan mutu kerja mereka, auditor memiliki kepentingan kepada auditor internal yang berkaitan dengan struktur pengendalian intern klien, dan manajemen internal juga di perbolehkan membantu auditor independen dalam melaksanakan audit laporan keuangan. Pekerjaan auditor internal tidak dapat di gunakan sebagai pengganti auditor independen, namun pekerjaan auditor internal dapat menjadi pelengkap yang penting bagi auditor independen. Untuk menentukan pengaruh pekerjaan audit internal terhadap audit, auditor independen harus (1) mempertimbangkan kompetensi dan objektivitas auditor internal dan (2) mengevaluasi mutu pekerjaan auditor internal

PEMEGANG SAHAM
Auditor memiliki tanggung jawab yang penting kepada para pemegang saham sebagai pengguna utama laporan auditor, auditor tidak berhubungan langsung dengan para pemegang saham yang bukan pejabat, pegawai kunci atau direktur perusahaan klien, namun demikian auditor dapat di perbolehkan mengikuti rapat umum pemegang saham serta memberikan tanggapan atas pertayaan-pertanyaan para pemegang saham

STANDAR AUDITING
AICPA bertanggung jawab menetapkan standar audit untuk profesional akuntan publik. Salah satu lengan dari divisi ini adalah Auditing Standards Board (ASB) atau dewan standar auditing, yang telah ditunjuk sebagai badan teknis senior dari AICPA untuk menerbitkan dan mengumumkan standar audit. ASB juga bertanggung jawab menyediakan pedoman bagi para auditor untuk mengimplementasikan pengumuman tersebut dengan cara memberikan persetujuan atas interpretasi serta pedoman audit disusun oleh staf dari divisi standar auditing. Seluruh anggota ASB yang berjumlah 15 orang adalah anggota AICPA. Komite perencanaan pada ASB yang terdiri dari enam anggota memiliki tanggung jawab untuk menetapkan agenda ASB serta memantau kemajuan proyek ASB. Dalam memenuhi tanggung jawabnya, komite menentukan apakah ASB telah menaggapi isu-isu auditing yang diidentifikasi oleh profesi dan publik yang dilayani

STATEMENT ON AUDIT STANDARDS (SAS) ATAU PERNYATAAN STANDAR AUDIDTING


Pengumuman ASB disebut Statement On Auditing Standads, sebelum SAS diterbitkan sebuah konsep usulan tentang pernyataan tersebut di edarkan secara luas kepada kantor-kantor CPA, lembaga pengatur seperti SEC, para pendidik di bidang akuntansi dan lainnya untuk mendapatkan komentar sebagai umpan balik, pernyataan yang di usulkan berikut komentar yang diterima selanjutnya di bahas bersama oleh dewan dalam suatu rapat terbuka sebelum usulan tersebut di terima. Diperlukan persetujuan setidaknya dua per tiga anggota untuk menerbitkan suatu SAS. SAS menjelaskan sifat dan luasnya tanggung jawab seorang auditor serta menawarkan bimbingan bagi seorang auditor yang melaksanakan audit. Kepatuhan kepada SAS merupakan kewajiban anggota AICPA yang harus siap untuk memberikan alasan atas setiap penyimpangan suatu pernyataan. Ketika di terbitkan, SAS dan semua interpretasi audit yang terkait di beri nomor kode AU. Dokumen tersebut disatukan dalam satu berkas lembar lepas AICPA yang di sebut profesional standards, volume 1. Standar auditing yang diakui secara luas dalam kaitan dengan profesi akuntan publik dikenal dengan the ten generally accepted auditing standards.

GENERALLY ACCEPTED AUDITINGSTANDARDS (GAAS) ATAU STANDAR AUDITING YANG BERLAKU UMUM
Standar auditing yang di akui secara luas dalam kaitannya profesi akuntan publik dikenal dengan sebutan the ten (general accepted auditing standards)/ sepuluh standar yang berlaku umum. Sepuluh standar ini awalnya disetujui oleh para anggota AICPA pada akhir tahun 1940-an. Sejak itu standar tersebut telah di berkaskan dalam statement on auditing standar. Kadang kala standar lainnya yang tercantum dalam SAS disebut sebagai interpretasi atau perluasan dari kesepuluh GAAS tersebut.

Standar auditing yang berlaku umum GAAS


Standar umum audit harus dilaksanakan oleh seorang atau lebih yang memiliki keahlian pelatihan teknis yang memadai sebagai seorang auditor dan

dalam semua hal yang berkaitan dengan perikatan, auditor harus senantiasa menjaga sikap mental independen Dalam pelaksanaan audit dan penyusunan laoran, auditor wajib menggunakan kemahiran profesionalnya dengan cermat dan seksama.

Standar pekerjaan lapangan Pekerjaan harus di laksanakan dengan matang dan apabila di gunakan asisten harus supervisi dengan semestinya Pemahaman yang memadai atas struktur pengendalian intern harus diperoleh agar dapat merencanakan audit dan menentukan sifat, saat dan lingkup pengujian yang akan di lakukan Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui inspeksi, observasi, permintaan keterangan, dan konfirmasi sebagai dasar yang memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan yang diaudit

Standar pelaporan Laporan auditor harus menyatakan apakah laporan keuangan telah desajikan sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum Laporan auditor harus menunjukkan keadaan dimana prinsip akuntansi tidak diterapkan secara konsisten dalam penyusunan laporan keuangan periode berjalan di bandingkan dengan prinsip akuntansi yang di terapkan pada periode sebelumnya Pengungkapan informatif dalam laporan keuangan harus dipandang memadai, kecuali dinyatakan lain dalam laporan auditor Laporan auditor harus memuat suatu pernyataan pendapat mengenai laporan keuangan secara menyeluruh, atau suatu asersi bahwa pernyataan demikian tidak dapat diberikan. jika pendapat yang menyeluruh tidak dapat diberikan, jika pendapat yang menyeluruh tidak dapat diberikan, maka alasannya harus dinyatakan. Dalam hal nama auditor dikaitkan dengan laporan keuangan, maka laporan auditor harus memuat petunjuk yang jelas mengenai sifat pekerjaan auditor yang dilaksanakan dan jika ada, tingkat tanggung jawab yang dipikulnya.

STANDAR UMUM Keahlian dan pelatihan teknis yang memadai


Kompetensi auditor ditentukan oleh tiga faktor, yaitu (1) pendidikan universitas formal untuk memasuki profesi, (2) pelatihan praktik dan pengalaman dalam auditing, dan (3) mengikuti pendidikan profesi berkelanjutan selama karir profesional auditor.

Independensi dalam sikap mental


Auditor juga harus bebas dari pengaruh klien dalam melaksanakan audit serta dalam melaporkan temuan-temuannya. Standar umum yang keduai ini mengaitkan peran auditor dalam suatu audit dengan peran sebagai penengah dalam perselisihan perburuhan atau sebagai hakim dalam kasus hukum. Auditor juga harus memenuhi persyaratan independensi dalam kode prilaku profesional

Penggunaan kemahiran profesional


Auditor juga diharapkan memiliki kesungguhan dan kecermatan dalam melaksanakan audit serta menerbitkan laporan atas temuan. Dalam memenuhi standar ini, seorang auditor yang bepengalaman harus secara kritis melakukan review ataspekerjaan yang dikerjakan dan pertimbangan yang di gunakan oleh personil kurang berpengalaman yang turut mengambil bagian dalam audir. Standar penggunaan kemahiran ini mengharuskan seorang auditor berlaku jujur dan tidak ceroboh dalam melakukan audit

STANDAR PEKERJAAN LAPANGAN Perencanaan dan supervisi yang memadai


Agar suatu audit dapat dikatakan efktif dan efisien, maka audit harus direncanakan dengan baik. Perencanaan meliputi pengembangan strategi audit serta rancangan program audit yang akan dipergunakan dalam melaksanakan audit. Supervisi yang benar merupakan hal penting karena sering kali sebagian besar pelaksanaan program audit dilaksanakan oleh asisten staf dengan pengalaman yang terbatas. Pengalaman atas struktur pengendalian intern Struktur pengendalian intern klien merupakan faktor yang penting dalam suatu audit. Sebagai contoh, struktur pengendalian internal yang dirancang dengan baik dan efektif akan mampu melindungi aset klien dan menghasilkan informasi keuangan yang andal. Oleh karena itu, merupakan hal yang sangat mendasar bagi seorang auditor untuk memahami struktur pengendalian intern, sehingga dapat merencanakan suatu audit yang efektif dan efisien Mendapatkan bukti audit kompeten yang cukup Tujuan akhir standar pekerjaan lapangan adalah menyediakan dasar yang memadai bagi auditor untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan klien. Untuk memenuhi standar ini diperlukan penggunaan pertimbangan profesional dalam menentukan jumlah (kecukupan) dan mutu (kompetensi) bukti audit yang di perlukan untuk mendukung pendapat auditor.

STANDAR PELAPORAN Laporan keuangan disajikan sesuai GAAP


Standar pelaporan yang pertama mengharuskan auditor mengetahui bahwa GAAP merupakan kriteria yang ditetapkan untuk digunakan dalam mengevaluasi asersi laporan keuangan manajemen.

Konsistensi dalam penerapan GAAP


Untuk memenuhi standar pelaporan, seorang auditor harus mencantumkan secara eksplisit dalam laporan auditor tentang adanya setiap kondisi dimana prinsip akuntansi tidak diterapkan secara konsisten dalam penyusunan laporan keuangan periode berjalan dalam kaitannya dengan prinsip akuntans yang diterapkan pada periode sebelumnya. Standar ini dirancang untuk meningkatkan daya banding laporan keuangan dari satu periode ke periode yang lain. Dengan menggunakan standar ini, dan apabila GAAP telah diterapkan secara konsisten, maka masalah konsistensi tidak perlu dicantumkan dalam laporan auditor

Pengungkapan informatif yang memadai


Setandar ini berkaitan dengan kecukupan catatan atas laporan keuangan dan bentuk-bentuk pengungkapan lainnya. Standar ini hanya berpengaruh pada laporan auditor, bila pengungkapan manajemen dianggap tidak mencukupi. Dalam banyak hal, auditor diminta untuk mencantumkan pengungkapan yang tidak perlu dalam laporan auditor.

Pernyataan pendapat
Standar pelaporan mengharuskan auditor menyatakan pendapat atas laporan keuangan secara keseluruhan atau menyatakan bahwa pendapat tidak dapat diberikan

PENERAPAN STANDAR AUDITING


Standar audit dapat diterapkan pada setiap audit laporan keuangan oleh seorang auditor independen tanpa memandang skala ukuran kegiatan klien, bentuk organisasi, jenis organisasi, atau apakah tujuan entitas adalah mencari laba atau nirlaba. Konsep materialitas dan risiko akan mempengaruhi aplikasi seluruh standar, khususnya pada standar pekerjaan lapangan dan standar pelaporan, materialitas berkaitan dengan arti penting relatif sesuatu hal. Risiko berkaitan juga dengan kemungkinan suatu hal itu tidak benar

HUBUNGAN ANTARA STANDAR AUDITING DENGAN PROSEDUR AUDITING


Prosedur auditing (auditing procedures) adalah metode-metode yang digunakan serta tindakan yang dilakukan oleh auditor selama audit berlangsung. Standar auditing yang dapat di terapkan pada setiap audit laporan keuangan, maka prosedur auditing dapat berbeda antara satu klien dengan klien yang lainnya, karena adanya perbedaan dalam skala kegiatan suatu entitas dengan entitas lainnya, perbedaan karakteristik, serta sifat dan kompleksitas operasi dan sebagainya.

KEYAKINAN YANG DISEDIAKAN OLEH AUDIT


pengguna laporan keuangan yang di audit mengharapkan auditor untuk: 1. Melaksanakan audit dengan kompetensi teknis, integritas, independensi dan objektivitas 2. Mencari dan mendeteksi salah saji yang material, baik yang disengaja maupun yang tidak 3. Mencegah penerbitan laporan keuangan yang menyesatkan

Independensi auditor
Independensi merupakan dasar dari profesi auditing. Hal itu berarti auditor akan bersifat netral terhadap entitas, dan oleh karena itu akan bersifat objektif. Publik dapat mempercayai fungsi audit karena auditor bersikap tidak memihak serta mengakui adanya kewajiban untuk bersiikap adil. Entitas adalah klien auditor, namun CPA memiliki tanggung jawab yang lebih besar kepada para pengguna laporan auditor yang jelas telah diketahui. Auditor tidak boleh memposisikan diri atau pertimbangannya di bawah kelompok apapun dan siapapun. Independensi, integritas dan objektivitas auditor mendorong pihak ketiga untuk menggunakan laporan keuangan yang tercakup dalam laporan auditor dengan rasa yakin dan percaya sepenuhnya

Keyakinan yang memadai


Auditor bertanggung jawab dalam merencanakan dan melaksanakan audit untuk mendapatkan keyakinan yang memadai bahwa laporan keuangan telah bebas dari salah saji yang material, akan tetapi, konsep keyakinan yang memadai tidak dapat memastikan atau menjamin akurasi laporan keuangan. Konsep keyakinan yang memadai menunjukkan bahwa dalam audit telah dilakukan sejumlah pengujian. Jarang sekali auditor melakukan pemeriksaan 100 persen atas butir-butir yang ada dalam suatu kelompok akun atau transaksi. Yang lazim dilakukan auditor adalah memilih beberapa butir dan menerapkan sejumlah prosedur atas butir-butir terpilih tersebut guna membentuk suatu pendapat atas laporan keuangan. Konsep keyakinan yang memadai juga menunjukkan bahwa laporan keuangan manajemen mencantumkan adanya estimasi yang tidak pasti. Meskipun auditor telah memberikan perhatian penuh guna memahami bisnis dan industri klien, namun cepatnya perubahan kondisi ekonomi mengubah keterbatasan penting pada audit laporan keuangan. Oleh kerena itu, suatu audit tidak dapat menjamin akurasi laporan keuangan.

DETEKSI KECURANGAN
Dua jenis salah saji yang berkaitan dengan kecurangan yaitu Kecurangan pelaporan keuangan (fraudulent financial reporting) terdiri dari tindakan-tindakan seperti: Memanipulasi, pemalsuan atau pengubahan catatan akuntansi atau dokmen pendukung yang menjadi sumber penyusunan laporan keuangan

Representasi yang salah atau penghapusan yang disengaja atas peristiwa-peristiwa, transaksi transaksi, atau informasi signifikan lainnya yang ada dalam laporan keuangan Salah penerapan yang disengaja atas prinsip-prinsip akuntansi yang berkaitan dengan jumlah, klasifikasi, cara penyajian atau pengungkapan.

Penyalahgunaan aset (misappropriation of assets) meliputi penggelapan atau pencurian aset entitas dimana penggelapan tersebut dapat menyebabkan laporan keuangan tidak disajikan sesuai prinsipprinsip yang berlaku umum. Penyalahgunaan tersebut dapat dilakukan dengan cara Menggelapkan penerimaan Mencuri aset Menyebabkan entitas membayar barang dan jasa yang tidak diterima

Penyalahgunaan aset dapat disertai juga dengan pemalsuan atau pengabaian catatan atau dokumen

Tanggung jawab untuk mendeteksi kecurangan


Tangung jawab auditor untuk mendeteksi kecurangan ataupun kesalahan-kesalahan yang tidak disengaja, diwujudkan dalam perencanaan dan pelaksanaan audit untuk mendapatkan keyakinan yang memadai tentang apakah laporan keuangan bebas dari salah saji material yang disebabkan oleh kesalahan ataupun kecurangan. Secara spesifikasi SAS no. 82 memberikan pedoman bagaimana auditor menanggapi hasil penilaian risiko dengan cara memikirkan urutan langkah-langkah audit, dan cara mengevaluasi hasil uji audit yang dikaitkan dengan risiko salah saji akibat kecurangan. Aspek penting dalam pelaksanaan audit dengan kemahiran profesional yang cermat dan seksama adalah sikap keraguan profesional auditor. Auditor harus mengevaluasi semua bukti dan konsisi yang diamati selama audit. Apabila auditor mengamati indikator yang dikaitkan dengan risiko kecurangan yang lebih tinggi, auditor harus meyakinkan bahwa pendekatan auditor yang digunakan telah memiliki derajat keraguan profesional yang tepat.

Tanggung jawab untuk melaporkan kecurangan


Auditor juga bertanggung jawab untuk mengomunikasikan temuan kecurangan kepada manajemen dan mungkin juga kepada pihak lainya. Tanggung jawab kunci auditor dalam mengkomunikasikan temuan kecurangan adalah sebagai berikut: apabila menemukan bahwa terdapat bukti adanya kecurangan maka hal itu harus menjadi perhatian menajemen yang pada umumnya satu tingkat lebih tinggi dimana kecurangan terjadi setiap kecurangan yang melibatkan manejemen senior, dan kecurangan yang terjadi pada tingkat manapun yang menyebabkan salah saji yang material pada laporan keuangan, harus dilaporkan langsung oleh auditor ke komte audit atau dewan direksi

secara etis dan legal, pada umumnya auditor tidak dapat mengungkapkan kecurangan yang terjadi di luar entitas, namun auditor dapat diminta mengungkapkan dalam hal o sebagai tanggpan atas dakwaan pengadilan o dikirimkan kepada SEC, apabila auditor mengundurkan diri atau diberhentikan dari perikatan, atau bila auditor telah melaporkan adanya tindakan melawan hukum kepada komite audit atau dewan direksi dan komite maupun dewan tidak mengambil langkah tindak lanjut yang tepat o kepada auditor pengganti yang mengajukan pertanyaan sesuai dengan standar profesional o kepada badan pembiayaan atau badan lainnya sesuai dengan persyaratan audit bagi entitas yang menerima bantuan keuangan dari pemerintah

TINDAKAN MELAWAN HUKUM YANG DI LAKUKAN OLEH KLIEN


Tindakan melanggar hukum (ilegal act) meliputi pembayaran suap, mengambil bagian dari kegiatan politik yang melanggar hukum, pelanggaran ketentuan pemerintah dan hukum tertentu lainnya

Tanggung jawab untuk mendeteksi dan melaporkan tindakan hukum yang dilakukan klien
Dua karakteristik tindakan melanggar hukum yang mempengaruhi mendeteksi adalah: tanggung jawab auditor untuk

penentuan apakah suatu tindakan dikatakan menggar hukum atau tidak, bergantung pada pertimbangan hukum yang pada umumnya di luar kompetensi profesional auditor tindakan melanggar hukum dalam kaitan dengan laporan keuangan sangat beragam jenisnya. Beberapa ketentuan dan peraturan, seperti hukum pajak penghasilan, memiliki akibat langsung dan material terhadap laporan keuangan. Namun beberapa ketentuan yang berkenaan dengan kesahatan dan keselamatan kerja perlindungan lingkungan hanya memiliki pengaruh tidak langsung pada laporan keuangan.

Ketentuan dalam AU 317.05 Ilegal Acts By Clients, menunjukkan bahwa tanggung jawab auditor atas salah saji yang berasal dari tindakan melanggar hukum yang memiliki pengaruh langsung dan material pada penentuan jumlah laporan keuangan adalah sama dengan tanggung jawab auditor atas kesalahan dan kecurangan. Auditor mengembangkan perencanaan audit berdasarkan indikator risko. Indikator berikut ini dapat menunjukkan adanya peningkatan risiko tindakan melanggar hukum, yaitu (1) transaksi di luar kewenangan , (2) investigasi yang dilakukan oleh pejabat kantor pemerintah, dan (3) kegagalan mengarsipkan formulir-formulir perpajakan. Apabila auditor mencurigai adanya tindakan melanggar hukum, ia harus membahasnya dengan manajemen pada tingkat yang tepat serta mengadakan konsultasi dengen penasehat hukum klien. Apabila dipandang perlu, auditor harus menerapkan juga sejumlah prosedur tambahan untuk memperoleh pemahaman atas tindakan tersebut dan pengaruhnya terhadap laporan keuangan.

Tanggung jawab untuk melaporkan tindakan melanggar hukum Tanggung jawab utama auditor adalah menyatakan pendapat atas kewajaran penyajian suatu laporan keuangan. Apabila suatu tindakan melanggar hukum berpengaruh material terhadap laporan keuangan, auditor harus mendesak manajemen untuk melakukan revisi atas laporan keuangan tersebut. apabila revisi atas laporan keuangan tersebut ternyata kurang tepat, auditor bertanggung jawab untuk menginformasikan kepada para pengguna laporan keuangan melalui pendapat wajar dengan pengecualian , atau pendapat tidak wajar bahwa laporan tersebut tidak di sajikan sesuai dengan GAAP. Tanggung jawab auditor untuk mengkomunikasikan kepada pihak luar tentang tindakan melanggar hukum yang dikaitkan dengan klien, sama halnya dengan tanggung jawab auditor terhadap kecurangan yang material. Selain itu Private Securities Ligitation Reform Act 1995 mengharuskan adanya suatu persyaratan kondisi tertentu yang dihadapi auditor independen atas perusahaan yang dimiliki publik sesuai dengan Securities Exchange Act tahun 1934. Undang-undang mengatur lebih jauh bahwa tidak satu auditor pun wajib mengambil langkah pribadi atas setiap temuan, kesimpulan atau pernyataan yang diberikan dalam laporan kepada SEC.

Keyakinan tentang kelangsungan klien


AU 342, The Auditors Consideration Of An Entitys Ability To Continue As A Going Concern (SAS 59) menyatakan bahwa auditor bertanggung jawab untuk mengevaluasi apakah terdapat keraguan substansial atas kemampuan entitas dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya (going concern) dalam periode waktu yang memadai, tidak melampaui waktu satu tahun setelah tanggal laporan keuangan diaudit. Konsep tentang keraguan substansial atas kemampuan entitas dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya (substansial doubt about an entitys ability to continue as a going concern) bukan hanya sekedar keraguan. Apabila auditor menyimpulkan bahwa terdapat keraguan substansial tentang kemampuan entitas dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya selama periode tahun setelah tanggal pelaporan keuangan, keraguan tersebut harus dinyatakan dalam laporan audit. Apabila manajemen mencantumkan pengungkapan yang memadai tentang kemampuan etantitas dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya dalam laporan keuangan, auditor akan menerbitkan pendapat wajar tanpa pengecualian dengan paragraf tambahan yang menjelaskan ketidakpastian kelangsungan usaha.

SURAT KETERANGAN KESEHATAN


Beberapa pengguna laporan keuangan menganggap laporan standar auditor sebagai surat keterangan kesehatan (bill of health). Para pengguna keuangan lainnya merasa bahwa suatu audit akan memberikan keyakinan positif bahwa bisnis merupakan tempat yang aman untuk berinvestasi, serta tidak akan gagal. Padahal tidak ada petunjuk yang mengindikasikan tentang keraguan substansial dalam laporan auditor memberikan keyakinan tentang kemampuan entitas dalam mempertahankan kelangsungan hidupnya. Suatu audit dapat meningkatkan keyakinan para pengguna bahwa laporan keuangan tidak mengandung salah saji yang material. Karena auditor adalah seorang ahli yang independen dan objektif yang juga mengetahui bisnis entitas serta persyaratan pelaporan keuangan.

LAPORAN AUDITOR
Laporan audit adalah media formal yang di gunakan oleh auditor dalam mengkomunikasikan kepada pihak yang berkepentingan tentang kesimpulan atas laporan keuangan yang diaudit.

LAPORAN STANDAR
Laporan standar adalah laporan yang lazim diterbitkan laporan ini memuat pendapat wajar tanpa pengecualian (unqualitfied opinion) yang menyatakan bahwa laporan keuangan menyajikan secara wajar, dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasil usaha, dan arus kas entitas sesuai dengan prisnsip akuntansi yang berlaku umum. Kesimpulan ini hanya akan dinyatakan bila auditor telah membentuk pendapat berdasarkan audit yang dilaksanakan sesuai dengan GAAS, Pada tahun 1988, ASB mengubah bentuk dan ini laporan standar dengen menerbitkan SAS no 58, Reports On Audited Financial Statements (AU 508). Laporan baru tersebut dirancang agar dapat berkomunikasi secara lebih baik dengan para pengguna laporan keuangan yang telah di audit tentang pekerjaan audit yang telah dilaksanakan oleh auditor berikut sifat dan keterbatasan audit, tujuan kedua adalah untuk membedakan dengan jelas tanggung jawab manajemen dan tanggung jawab auditor independen dalam audit laporan keuangan. ELEMEN DASAR LAPORAN STANDAR AUDITOR Judul laporan alamat mencantumkan kata independen dewan direksi atau pemegang saham entitas

paragraf pendahuluan Paragraf pendahuluan (introductory paragraph) memuat tiga pernyataan faktual. Tujuan utama paragraf ini adalah untuk membedakan tanggung jawab manajemen dan tanggung jawab auditor menunjukan: jenis jasa yang dilaksanakan (kami telah mengaudit) laporan keuangan yang telah diaudit entitas yang diaudit tanggal laporan keuangan tanggung jawab manajemen atas laporan keuangan tanggung jawab auditor untuk menyatakan pendapat

paragraf ruang lingkup audit (scope paragraph) menguraikan sifat dan lingkup audit. Hal ini sesuai dengan bagian keempat standar pelaporan yang mengharuskan auditor menunjukkan dengen jelas sifat audit yang dilakukan. Paragraf ruang lingkup audit juga menunjukkan beberapa keterbatasan audit. menyatakan: audit dilaksanakan sesuai dengan GAAS yang mengharuskan: o merencanakan dan melaksanakan audit agar mendapatkan keyakinan yang memadai bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji material memeriksa bukti atas dasar pengujian menilai prinsip akuntansi yang digunakan dan estimasi signikan yang dibuat oleh manajemen penilaian terhadap penyajian laporan keuangan secara keseluruhan

o o

keyakinan auditor bahwa audit memberikan dasar yang memadai untuk menyatakan pendapat

paragraf pendapat (opinion paragraph) memenuhi empat standar pelaporan menyatakan: pendapat auditor apakah laporan keuangan: o o o o menyajikan secara wajar, dalam semua hal yang meterial posisi kuangan pada tanggal neraca hasil usaha dan arus kas untuk periode tertentu sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP)

tanda tangan kantor akuntan publik manual atau tercetak

tanggal laporan hari terakhir pekerjaan lapangan

PENYIMPANGAN DARI LAPORAN STANDAR


Penyimpangan dari laporan standar tergolong dalam salah satu dari dua kategori berikut ini 1. LAPORAN STANDAR DENGAN BAHASA PENJELAS karakteristik berbeda yang ada dalam kategori jenis laporan ini adalah bahwa paragraf pendapat tetap menyatakan pendapat wajar tanpa pengecualian, karena laporan keuangan sesuai dengan GAAP namun terdapat beberapa kondisi yang mengharuskan auditor menambah paragraf penjelas atau bahasa penjelasan lain pada laporan standar AU 508 memeberikan pedoman lebih lanjut atas konsisi lain yang memerlukan penyimpangan jenis ini dari laporan standar. Biasanya informasi penjelas diletakkan pada paragraf penjelas yang mengikuti paragraf pendapat, dalam bebrapa hal diperlukan susunan kata-kata penjelasan dalam tiga paragraf standar, dan dalam hal ini paragraf penjelas diletakkan sebelum paragraf pendapat. 2. JENIS-JENIS PENDAPAT LAIN kategori kedua penyimpangan dari laporan standar adalah apabila terjadi salah satu dari kondisi berikut: laporan standar mengandung penyimpangan yang material dari GAAP auditor tidak mampu mendapatkan bukti kompeten yang cukup berkenaan dengan salah satu atau lebih asersi manajemen, sehingga tidak memiliki dasar yang memadai untuk memberikan pendapat wajar tanpa pengecualian atas laporan keuangan secara keseluruhan

dalam hal ini auditor akan menyatakan salah satu pendapat dari jenis pendapat berikut pendapat wajar dengan pengecualian pengecualian (qualified opinion) yang menyatakan bahwa kecuali dampak dari hal-hal yang berkaitan dengan pengecualian tersebut, laporan keuangan menyajikan secara wajar sesuai..... dengan GAAP pendapat tidak wajar (adverse opinion) yang menyatakan bahwa laporan keuangan tidak menyajikan secara wajar...... sesuai dengan GAAP menolak memberikan pendapat (disclaimer of opinion), yang menyatakan bahwa auditor tidak memberikan pendapat atas laporan keuangan

penyimpangan dari GAAP meliputi prinsip akuntansi yang tidak berlaku umum, penerapan GAAP yang salah, kegagalan untuk membuat pengungkapan yang diwajibkan GAAP. Dalam kondisi ini auditor akan menyatakan pendapat wajar dengan penecualian atau pendapat tidak wajar, pendapat tidak wajar hanya digunakan pada penyimpangan yang berdampak sangat material terhadap laporan keuangan. Pada kondisi dimana auditor tidak mampu mendapatkan bukti kompeten yang mencukupi untuk membuktikan apakah satu atau lebih asersi sesuai dengan GAAP atau tidak dikenal dengan istilah pembatasan lingkup, dalam hal ini auditor akan memberikan pendapat wajar dengan pengecualian atau menolak memberikan pendapat. Penolakan untuk memberikan pendapat hanya digunakan apabila

terdapat pembatasan lingkup yang berkaitan dengan masalah yang dapat memberikan dampak yang sangat material terhadap laporan keuangan. Apabila dalah satu dari pendapat jenis lain ini dinyatakan, pendapat tersebut harus diberikan penjelasan dalam satu atau lebih paragraf tepat sebelum paragraf pendapat. Paragraf pendapat diawali dengan referensi paragraf penjelasan, akan diikuti dengan susunan kalimat yang sesuaiu ntuk jenis pendapat.

LAPORAN PERTANGGUNG JAWABAN MANAJEMEN


Manajemen yang bertanggung jawab atas semua keputusan berkenaan dengan bentuk dan isi laporan keuangan. Untuk menyoroti lebih jauh tentang pembagian tanggung jawab antara manajemen dan auditor independen, banyak perusahaan menyertakan laporan pertanggung jawaban manajemen dalam laporan tahunan kepada pemegang saham. Laporan tersebut mencantumkan komentar tentang pengendalian intern, audit internal, serta akses auditor independen pada dewan direksi dan komite audit.

KECENDERUNGAN YANG MEMPENGARUHI TANGGUNG JAWAB AUDITOR


TEKNOLOGI INFORMASI
Perubahan dalam teknologi informasi memberikan dua implikasi penting bagi kegiatan audit Pertama, dapatkah auditor melaksanakan audit yang bersifat real time audit? Dapatkah auditor melakukan percepatan audit sehingga laporan keuangan yang telah diaudit dapat di umumkan antara dua atau tiga hari setelah akhir tahun buku? Informasi yang tepat waktu dan akurat untuk keperluan pengambilan keputusan sangat penting bagi para pengguna laporan keuangan. Kamntor-kantor akuntan telah menjajaki bagaimana dapat menanggapi permintaan ini dengan cara meningkatkan ketapatan waktu hasli audit. Kedua, beberapa pengguna laporan keuangan mulai meragukan apakah audit laporan keuangan telah merupakan target yang tepat. Apabila industri audit mulai bergerak ke arah era real time audit. Haruskah auditor menyatakan pendapatnya bukan lagi atas laporan keuangan, tetapi atas sistem yang menghasilkan laporan keuangan?

ASSURANCE SERVICES
Assurance services ini sebagian besar di bangun di atas fakta pengakuan terhadap objektivitas dan ketajaman bisnis yang dimiliki para auditor. Dewasa ini, audit telah menjadi suatu komoditas. Apabila suatu perusahaan mendapatkan suatu laporan audit dengan pendapat wajar tanpa pengecualian, hasil tersebut adalah benar-benar sama, tanpa memandang siapa auditornya. Dewasa ini kantor-kantor akuntan telah melakukan diferensiasi sendiri dipasaran dengan cara memasarkan jasa bernilai tambah lainnya yang dapat ditawarkan kepada klien. Assurance service lain ini menjadi bukti bagaimana tanggung jawab auditor dapat berkembang dan berubah dalam waktu dekat ini. Pada saat auditor memasuki erabaru dalam layanan jasa pertambahan nilai ini, akan terjadi juga tekanan yang meningkat untuk melakukan pendekatan atas setiap perikatan dengan interitas dan objektivitas tingkat tinggi.