Anda di halaman 1dari 3

Teknik Restorasi komposit (penempatan di dalam kavitas) Setelah di lakukan preparasi kavitas yang benar, maka suatu kavitas

dapat segera dilakukan penumpatan, berikut prosedurnya:


1. Sebelum dilakukan penumpatan, perlu dilakukan suatu tinddakan perlindungan

tehadap Dentin dan pulpa, hal ini mencegah asam yang berasal dari etsa atau resin akan menyebabkan iritasi pulpa. Zinc Okside eugenol bukan suatu pilihan yang tepat, karena eugenol mengganggu polimerisasi sebagian sistem resin dan cenderung membuat resin mnejadi lunak. Maka bahan yang digunakan adalah kalsium hidroksida. Bahan ini diaplikasikan sebagai suatu lapisan yang tipis di bawah resin, namun dalam aplikasi etsa dengan bahan asam fosfat bahan ini dapat melarutkan calcium hidroksia sehingga harus dilakukan basis ulang. Sehingga ditemukan temuan baru sejenis ionomer kaca yang diaktifkan dengan sinar, dan bahan ini sangat melekat dengan dentin sangat baik.
2. Setelah kavitas diberikan bahan pelapik untuk melidungi pulpa, maka selanjutnya di

lakukan prosedur pengetsaan. Bahan etsa yang diaplikasikan pada email menghasilkan perbaikan anatara permukaan email dan resin, karean etsa sendiri menghasilkan permukaan email yang bersih, yang memungkinkan resin membasahi pemukaan email lebih baik, selain itu etsa juga menghasilkan permukaan email yang tidak teratur seperti porus dengan bentuk lembah dan puncak, sehingga resin dapat terkunci secara mekanis pada permukaan yang tidak teratur tersebut. Tekniknya, bahan etsa yaitu berupa asam fosfor yang diaplikasikan ke dalam kavitas sekitar 15-20 detik menggunakan cotton pellet atau brush kecil, tanpa diganggu kontaknya dengan email dengan tidak menyeka atau menghapus permukaan email. Kemudian etsa dibesihkan dengan air selama 30 detik kemudian dikeringkan selama 15 detik dengan alat pengering. Alat pengering sendiri harus terjamin bebas dari kontaminasi. Email yang telah teretsa dengan baik berwarna outih, jika belum putih diduga etsa kurang adekuat, dan asam tersebut harus diulangi lagi. 3. Prosedur selanjutnya adalah pengaplikasian bahan bonding. Bahan bonding biasanya terdiri atas bahan matriks resin BIS-GMA yang encer. Pengaplikasiannya dengan cara dentin diberi bonding dengan kuas kecil ke dalam kavitas dan dinding email selama

15 detik kemudian dibilas dengan air. Kelebihan air dihilangkan dari permukaan dentin yang telah dietsa tanpa merusak jala-jala kolagen. 4. Setelah prosedur etsa dan bonding, maka selanjutnya adalaah penempatan bahan restorasi. Bahan dan alat yang dibutuhkan : a. Strip Mylar b. Blok kertas pad c. Bahan komposit d. Spatula agate

Strip Mylar dipersiapkan untuk mendapatkan kontur yang diinginkan. Strip yang biasa dipakai dipotong setengah dari panjangnya dan lebarnya dikurangi untuk mendapatkan strip yang tidak lebih dari 1-2 mm di bawah tepi insisal. Strip kemudian ditempatkan pada posisinya yaitu diantara kontak dan tepi gingival juga harus tertutup. Resin komposit biasanya dikemas dalam bentuk 2 pasta yaitu basis dan katalis. Kemudian katalis dan basis dalam jumlah yang sama ditempatkan pada kertas pad. Kemudian dicampu dengan spatula agate, kenapa tidak digunakan glass slabe karena komposit snagat abrasive sehingga dapat mengetsa permukaan kaca, dan kenapa tidak memakai spatula semen karena komposit dikhawatirkan dapat beraksi dengan logam sehingga dapat merubah warna. Waktu polimerisasi dari komposit sendiri singkat sehingga pengaplikasian ke dalam kavitas sendiri juga harus cepat, maka adonan dicampur sampai homogeny dan siap ditempatkan kurang lebih dalam waktu 30 detik. Kemudian alat beujung plastic (plastic filling instrument) digunakan untuk membawa komposit ke dalam kavitas. 5. Komposit diaktifkan dengan sinar. Restorsi yang melebihi 2.5 mm harus dimasukkan ke dalam kavitas selapis demi selapis, karena penetrasi sinar sangat terbatas. Ujung sumber sinar ditempatkan cukup dekat tetapi jangan sampai menyentuh permukaan restorasi yang diaktifkan. Biasanya

waktu penyinaran yang dibutuhkan untuk tiap tepat sekita 40 detik. Penyinaran dilakukan dari 3 arah yaitu labila atau bukal, lingual atau palatal, dan dari arah oklusal. Kemudian selanjutnya letakkan komposit selapis lagi dan diaktifkan sinar lagi, hingga restorasi sudah menutup kavitas. 6. Pemolesan dapat langsung dilakukan setelah komposit diaktifkan dengan sinar. Pemolesan menggunakan rubber cups khusus komposit atau juga dapat menggunakan Arkansas stone yang dialiri dengan air. Baum Lloyd, Phillips RW, Melvin RL. 1996. Buku Ajar Ilmu KOnservasi Gigi. EGC Anusavice KJ. 1996. Phillips Buku Ajar Ilmu Bahan Kedokteran Gigi. Jakarta: EGC