Anda di halaman 1dari 21

VOLUMETRI I

Drs Kusumo Hariyadi Apt MS.

Analisa Kimia dibagi 2 bagian : 1. Analisa Kualitatif ( analisa jenis) bertujuan mencari adanya unsur / senyawa dalam suatu sampel 2. Analisa Kuantitatif (analisa jumlah) bertujuan mencari banyaknya zat atau unsur dalam suatu sampel, dimana hasilnya dalam bentuk jumlah atau bilangan kadar. Untuk melakukan analisa kimia dilakukan 4 langkah : 1. Pengambilan contoh/sampel dari bahan 2. Mengubah konstituen menjadi bentuk yang dapat di ukur 3. Pengukuran 4. Penghitungan dan interpretasi dari hasil pengukuran

Kita hanya bahas analisa kuantitatif

Ada 3 jenis analisa kuantitatif 1. Titrimetri ( Volumetri) 2. Gravimetri 3. Instrumental (cara fisika kimia) Dilihat dari banyaknya contoh atau sampel, analisa kimia dibagi : 1. Analisa makro : Jika berat contoh lebih dari 0,1 g 2. Analisa semi mikro : jika berat contoh antara 10 100 mg 3. Analisa mikro : jika berat contoh antara 1 10 mg 4. Analisa ultra mikro : berat contoh sekitar g ( 1 = 10 6 g )

Kalau dilihat dari banyaknya zat (konstituen ) dalam sampel maka dapat digolongkan sebagai berikut : 1. Mayor konstituent : banyaknya zat lebih besar dari 1% dari sampel 2. Minor konstituent : banyaknya zat sekitar 0,01 1% dari sampel 3. Trace konstituent: banyaknya zat lebih kecil 0,01% dari sampel Analisa Volumetri : hanya untuk mayor konstituent Analisa Instrumental : untuk minor konstituen atau trace Perhitungan stoichiometri berlaku dalam perhitungan volumetri Contoh reaksi : NaOH + HCl NaCl + H2O 1 mol 1 mol 1 mol 1 mol

36, 465 g HCl bereaksi dengan 40,005 g NaOH bila reaksi berlangsung sempurna maka akan dihasilkan 58,454 g NaCl dan 18,016 g H2O Reaksi antara asam dengan basa 1 mol asam mungkin dapat bereaksi dengan 1, 2 atau 3 mol basa Misalnya : HCl + OHH2O + ClH2SO4 + 2OH- 2 H2O + SO4-2 H3PO4 +3OH3 H2O + PO4-3

1 mol HCl bereaksi dengan 1 mol ion OH- ; 1 mol H2SO4 bereaksi dengan 2 mol ion OH- dan 1 mol H3PO4 bereaksi dengan 3 mol ion OH- dari ini muncul istilah Ekivalen asam : ialah banyaknya asam yang bereaksi dengan 1 mol ion OH- , pada reaksi diatas mol H2SO4 dan 1/3 mol H3PO4 untuk HCl mol dan ekivalen sama. Ekivalen basa : adalah banyaknya basa yang bereaksi dengan 1 mol ion H+ 1 ekivalen basa bereaksi dengan 1 ekivalen asam Untuk reaksi redoks (reduksi oksidasi) Ag+ + e Ag Cu2+ + 2e Cu Al3+ + 3e Al

1 mol Ag+ bereaksi dengan 1 mol elektron, 1 ekivalen Ag+ = 1 mol 1 mol Cu2+ bereaksi dengan 2 mol elektron , 1 ekivalen Cu2+ = mol 1 mol Al3+ bereaksi dengan 3 mol elektron, 1 ekivalen Al3+ = 1/3 mol Berat ekivalen suatu zat tergantung dari reaksi kimia yang terjadi pada zat tersebut sehingga banyak zat kimia yang mempunyai berat ekivalen lebih dari satu Misalnya (1) KMnO4 KMnO4 + e MnO42BE KMnO4 = BM nya KMnO4 + 4 H+ + 3 e MnO2 + 2 H2O BE KMnO4 = 1/3 BM KMnO4 + 8 H+ + 4 e Mn3+ + 4 H2O BE KMnO4 = BM KMnO4 + 8 H+ + 5 e Mn2+ + 4 H2O BE KMnO4 = 1/5 BM

(2) H3PO4 H3PO4 + OHH3PO4 + 2OH-

H2O + H2PO42 H2O + HPO42-

BE H3PO4 = BM BE H3PO4 = BM

Dalam reaksi pembentukan kompleks ataupun pengendapan kita tidak memakai sistem ekivalen tetapi lebih disukai memakai sistem molar Molarita : banyaknya mol solut/liter larutan M = mol/V ; mol = g/BM Normalita : banyaknya ekivalen solut /liter larutan N = ek/V ; ek = g / BE

M = g/ BM X V N = g/BE X V ( V dalam liter) g = M X BM X V g = N X BE X V BE = BM/n n : adalah banyaknya ion H+ yang bereaksi atau dinetralkan pada reaksi asam basa atau banyaknya elektron yang di ikat /atau dilepaskan pada reaksi redoks N = n XM bila n = 1 maka N = M Pengukuran kuantitatif biasanya bukan dalam liter tetapi dalam ml ( 1 liter = 1000 ml ) maka sering dipakai m ek atau mmol

Formalita = banyaknya berat formula solut /liter larutan Sistem formalita dipakai untuk mencegah kekacauan penghitungan konsentrasi zat dalam larutan bila terjadi dissosiasi atau pembentukan komplek. Berat formula = jumlah dari berat atom dari semua atom-atom dalam formula kimia suatu zat. CH3COOH : berat formulanya = 60,05 g kalau 1/10 gramformula dilarutkan dalam 1 liter larutan tepat = 0,100 formal , karena dissosiasi , konsentrasi molekul asam = 0,099 Molar Jadi konsentrasi H+ dan CH3COO- = 0,001 M

Beberapa istilah : Analisa titrimetri /volumetri : adalah analisa kuantitatif dengan mengukur volume larutan yang konsentrasinya diketahui dengan pasti yang diperlukan untuk bereaksi secara kuantitatif dengan larutan yang ditentukan. Larutan baku /standar : larutan yang telah diketahui konsentrasinya Titrasi : proses mengukur volume Buret : alat yang dipakai untuk mengukur volume titran Zat pentitrasi : adalah larutan baku Indikator : zat yang berubah warnanya bila dicapai titik akhir titrasi Titik ekivalen : titik dimana ekivalen zat A = ekivalen zat B Titik akhir titrasi : titik dimana indikator berubah warna

Pemilihan indikator sangat diperlukan untuk menentukan titik akhir titrasi berdekatan dengan titik ekivalen Larutan baku : larutan yang konsentrasinya diketahui dengan pasti Zat baku primer : zat yang diperoleh dalam keadaan murni Larutan baku sekunder: larutan baku yang dibuat dengan kira-kira kemudian distandarisasi dengan larutan baku dari zat baku primer Analisa volumetri dapat digolongkan menjadi : 1. Asam basa (netralisasi) HCl + NaOH - NaCl + H2O 2.Oksidasi reduksi (redoks) Fe3+ + Fe3+ Fe2+ + Ce4+

3. Pengendapan Ag+ + ClAgCl 4. Pembentukan kompleks Ag+ + 2 Ag+ Ag(CN)2Syarat-syarat reaksi pada volumetri 1.Reaksi berlangsung sederhana dapat dinyatakan dengan persamaan reaksi 2. Reaksi berlangsung terus menerus atau dengan cepat 3. Ada perubahan fisika atau kimia yang dapat dapat di deteksi apada titik ekivalen, atau dapat mengubah indikator sehingga diketahui titik akhirnya.

Syarat-syarat zat baku primer : 1.Harus mudah didapat dan dalam keadaan murni 2. Tidak higroskopis, tidak ter oksidasi, tidak menyerap udara dan selama penyimpanan tidak boleh berubah. 3. Mengandung kotoran (zat lain) tidak melebihi 0,01% 4. Harus mempunyai berat ekivalen yang tinggi 5. Mudah larut dalam pelarut yang sesuai 6. Reaksinya stoichiometri dan berlangsung terus menerus Contoh zat baku primer : 1.Untuk asam-basa : Na2CO3 , Na2B4O7 , K biftalat , as suksinat , as benzoat As oksalat.

2. Reaksi redoks : K2Cr2O7 , KBrO3 , KIO3 , as oksalat dan As2O3 3. Titrasi pegendapan : NaCl , KCl dan KBr 4. Reaksi Pembentukan kompleks : Zn , Mg , Cu , Na2EDTA , NaCl, KCl Penghitungan penghitungan pada analisa titrimetri sangat sederhana Pada titik ekivalen maka : banyaknya ekivalen zat pentitrasi = banyaknya ekivalen zat yang di titrasi jadi banyaknya ml ek = ml X N Pada titrasi zat A oleh zat B, pada titik ekivalen banyaknya ekivalen zat A = banyaknya ekivalen zat B maka VA X NA = VB X NB VA : diketahui pembacaan di buret NA : diketahui larutan baku VB : ditentukan waktu melarutkan zat yang ditrasi NB : dicari / dapat dihitung

I. TITRASI ASAM - BASA

Dalam hal ini terjadi kesetimbangan asam-basa Oleh sebab itu agar dipelajari juga teori asam-basa menurut Arrhenius, Bronsted Lowry dan menurut Lewis (kuliah tersendiri) Indikator asam basa Selama titrasi asam basa terjadi perubahan pH yang besar, untuk menentukan titik akhir diperlukan suatu zat penolong yang disebut indikator. Banyak asam-asam organik lemah atau basa-basa organik lemah yang berbeda warnanya bila berbentuk molekul atau terdissosiasi zat semacam ini disebut sebagai indikator visuil Oleh sebab itu diperlukan cara pemilihan indikator yang benar, sehingga apabila digunakan dalam titrasi titik akhir dekat dengan titik ekivalen

Indikator akan berubah warna bila selisih pH ( pH ) = 2 ( Trayek pH = pKInd A +/- 1 +/-

Contoh indikator asam-basa Nama Indikator Warna asam Warna basa Alizarin kuning kuning ungu Fenolftalein tak berwarna merah Timolftalein tak berwarna biru Fenol merah kuning merah Bromtimol blue kuning biru Metil merah merah kuning Metil jingga merah kuning Para nitrofenol tak berwarna kuning Timol blue kuning biru Tropeolin OO merah kuning

Trayek pH 10,1 - 12,0 8,0 - 9,6 9,3 - 10,6 6,8 - 8,4 6,0- 7,6 4,2 - 6,2 3,1 - 4,4 5,0 - 7,0 8,0 - 9,6 1,3 - 3,0

Cara memilih indikator yang tepat KURVA TITRASI ASAM KUAT DENGAN BASA KUAT I. 50 ml HCl 0,1 N di titrasi dengan NaOH 0,1 N

pH

3 II

III

I 50 NaOH

KURVA TITRASI ASAM LEMAH DENGAN BASA KUAT 50 ml Hac (as asetat) 0,1 N di titrasi dengan NaOH 0,1 N

pH

50

NaOH

Titrasi asam poliprotis dengan basa kuat 50 ml H3PO4 di titrasi dengan 0,1 N KOH Catatan : tidak ada indikator yang memuaskan untuk menentukan titik akhir titrasi mengapa ???
pH

TE 2

TE I

KOH

Dapat disimpulkan cara pemilihan indikator sbb:


1.Sebagai pegangan agar hasil memuaskan perubahan pH berada sekitar TE ( pH) sekitar 2 unit pH 2. Pada TE dan sekitar TE pH nya di hitung 3. Dengan pH meter Misal titrasi antara asam kuat dengan basa kuat maka pH TE = 7 dan perubahan pH sekitar TE tajam, jadi dapat dipilih indikator yang berubah warna antara pH 4 10 seperti metil merah atau fenolftalein untuk titrasi asam lemah dengan basa kuat pH pada TE daerah basa karena pH TE mengalami hidrolisa sehingga dapat dipakai indikator Timol blue, Timol ftalein, Fenol ftalein. Untuk titrasi basa lemah dengan asam kuat TE di daerah asam karena hidrolisa jadi dipilih indikator Metil jingga , metil kuning. Sedang titrasi asam lemah dengan basa lemah tidak ada perubahan pH yang tajam pada kurva, sehingga sulit dicari indikator yang tepat

KESALAHANKESALAHAN-KESALAHAN DALAM TITRASI ASAM BASA yang dimaksud kesalahan disini adalah perbedaan antara hasil dengan harga yang sebenarnya
Faktor-faktor penyebab kesalahan 1. Faktor orang meliputi : a. Salah menghitung b. Memindahkan endapan atau bahan yang diperiksa tidak kuantitatif c. Kesulitan dalam mengamati perubahan warna indikator sehingga titik akhir terlewati atau belum titik akhir 2. Faktor fasilitas : a. Bahan kimia yang dipakai tidak memenuhi syarat b. Alat yang dipakai tidak baik 3. Faktor metoda analisa : a. Reaksi tidak sempurna atau timbul reaksi samping b. Kelarutan endapan c. Pemisahan zat-zat pengganggu yang tidak sempurna