Anda di halaman 1dari 7

Margin Tataniaga Seperti telah dijelaskan pada bab-bab terdahulu, bahwa kegiatan tatniaga itu adalah suatu kegiatan

yang produktif dalam menciptakan nilai tambah nilai tempat, waktu dan hak milik melalui proses keseimbangan permintaan dan penawaran oleh pedagang-pedagang sebagai perantara dari produsen ke konsumen akhir. Kegiatan inilah yang dikelompokkan kedalam tiga kelompok: (1) proses pengumpulan (Concentration), (2) proses pengimbangan (equalization), dam (3) proses penyebaran (dispersion), yang secara skematis digambarkan pada gambar 7

Jika kita cermati gambaran diatas, maka terjadi proses pergerakan komoditi pertanian mulai dari petani hingga konsumen akhir. Dalam proses pergerakan ini tentu saja mengeluarkan biaya yang menjadi tanggungan setiap lembaga yang ikut dalam tataniaga. Biaya-biaya apa saja yang harus dikeluarkan oleh lembaga-lembaga tataniaga dalam proses pergerakan itu, akan tergantung dengan fungsi-fungsi yang dilakukan. Secara teoritis, fungsi-fungsi tataniaga itu digolongkan kedalam tiga golongan yaitu fungsi pertukaran, fungsi fisik, dan fungsi fasilitas serta keseluruhannya ada sembilan fungsi seperti yang digambarkan pada gambar 8. fungsi pertukaran menciptakan kegunaan hak milik, sedangkan fungsi fisik menciptakan kegunaan waktu, bentuk, dan tempat.

Perlu diperhatikan, dalam menelaah proses pergerakan komoditi tersebut. Pada dasarnya harus menggunakan beberapa pendekatan. Pendekatan-pendekatan itu digolongkan menjadi empat pendekatan dan pendekatan ini secara berurutan sebagai berikut :
a.

Pendekatan serba barang (Commodity approach) yaitu ditentukan lebih dahulu komoditi apa yang akan ditelaah.

b.

Pendekatan serba lembaga (Indtitusional approach) yaitu lembaga apa saja pedagang besar, menengah, pengecer, lembaga pengangkutan, perkreditan, dan lain-lainyang ikut atau bekerja dalam proses tersebut.

c.

Pendekatan serba fungsi (Functional approach) yaitu fungsi apa saja lihat fungsi-fungsi diatasyang digunakan dalam proses tersebut.

d.

Pendekatan teori ekonomi (Economic theory approach) yaitu yang meliputi masalah permintaan dan penawaran termasuk elastisitasnya yang dihadapi oleh setiap lembaga. Dalam operasionalnya, pendekatan mana saja yang lebih dominan akan tergantung

dengan masalah dan tujuan penelitian yang hendak dicapai. Disamping hendaknya disesuaikan dengn kemampuan dan alat analisis yang tersedia. Secara umum yang dimaksud dengan margin tataniaga (marketing margin) adalah perbedaan harga-harga pada berbagai tingkat sistem tataniaga. Dalam bidang pertanian margin tataniaga dapat diartikan sebagai perbedaan antara harga pada tingkat usahatani (Pf) dan harga ditingkat eceran/konsumen (Pr). Pada Gambar 9, margin tataniaga ditunjukkan oleh jarak vertikal antara kurva-kurva permintaan dan atau kurva-kurva penawaran yaitu OPr OPf = PrPf. Oleh karena itu pengertian margin tataniaga hanya menunjukkan perbedaan harga dan tidak menyatakan tentang jumlah produk yang dipasarkan. Istilah lain dari margin tataniaga adalah Price spread dan marketting bill. Selanjutnya disamping margin tataniaga, ada sesuatu yang berkaitan dengannya yaitu nilai margin tataniaga (value of the marketing margin VMM). Nilai margin tataniaga adalah perbedaan harga pada dua tingkat sistem tataniaga digandakan dengan jumlah produk yang laku terjual. Dalam Gambar 9, nilai margin tataniaga adalah (OPf - OPf) x CQ1 = PrPfKL yaitu daerah yang diarsir.

Nilai margin tataniaga dapat dipandang sebagai nilai agregat atau kumpulan nilai dari beberapa komponen. Secara umum nilai itu terbagi dalam dua kelompok yaitu : Pendekatan untuk faktor-faktor yang dipakai dalam pengolahan (processing) dan jasajasa tataniaga antara petani dan konsumen. Termasuk didalamnya seperti upah tenaga kerja, bunga modal, sewa lahan dan gedung atau peralatan, keuntungan dari keusahaan dan keuntungan dari resiko modal. Bagian ini biasanya dikenal sebagai biaya tataniaga (marketing cost).

Pendapatan untuk lembaga tataniaga dalam aktivitasnya menyalurkan komoditi (produk) seperti jasa-jasa pedagang pengecer, pedagang besar, kegiatan-kegiatan lembaga pengolahan atau pabrik, dan jasa bagi lembaga perantara lainnya. Bagian ini juga disebut sebagai jasa tataniaga (marketing charges). Sebagai suatu gambaran, maka berikut contoh analisis mengenai margin tataniaga kopi dan padi.

Dalam banyak hal, tingginya margin tataniaga dianggap sebagai penyebab utama terjadinya inefisiensi, dan karenanya para pedagang sering dituding bahwa merekalah yang menyebabkan tidak efisien, jumlahnya terlalu banyak, atau bertindak monopolistik. Apakah tingginya margin tataniaga mesti berarti inefisiensi harus dilihat dalam konteks sebagai berikut : Penggunaan teknologi baru yang menyebabkan rendahnya biaya produksi sehingga dengan demikian margin tatanaiaga yang telah tertentu tampak amat tinggi jika dibandingkan dengan biaya produksi.

Sebagai akibat spesialisasi geografik dalam berproduksi menyebabkan bertambah tingginya biaya pengangkutan (place utility), dan akibatnya margin tataniaga bertambah besar. Hal ini dapat ditafsirkan behwa, biaya imbangan (opportunity cost yaitu besarnya pendapatan yang hilang akibat tidak memproduksinya komoditi lain) untuk berproduksi di daerah yang terletak jauh dari pasar adalah sedemikian rendahnya, sehingga melebihi tingginya biaya tataniaga.

Sebagai akibat meningkatnya kegunaan waktu dalam produk-produk pertanian yang memerlukan tambahan biaya untuk penyimpanan dan pengolahan.

Adanya kecenderungan konsumen, terutama di negara-negara maju untuk mengkonsumsi komoditi dalam bentuk yang lebih siap (form utility), sehingga dengan demikian margin tataniaga menjadi lebih besar. Sebagai contoh karena kesibukan yang meningkat ibu-ibu rumah tangga sekarang lebih menyukai instant mie daripada mie yang biasa.

Tingginya upah buruh, terutama dalam perdagangan eceran. Untuk menekan tingginya biaya upah tersebut, banyak pengecer yang membuka toko atau pasar swalayan (super market) Dari apa yang dikemukakan diatas ternyata tingginya biaya tataniaga adalah sebagai

akibat dari ditingkatkannya atau diperbaikinya kegunaan tempat, kegunaan waktu, dan kegunaan bentuk. Hal ini mencerminkan jasa-jasa yang diinginkan oleh konsumen, dan untuk itu mereka bersedia untuk membayarnya. Pandangan di atas menunjukkan bahwa, makin tingginya bagian margin tataniaga dari harga yang dibayarkan oleh konsumen di negara-negara maju adalah konsisten dengan efisiensi tataniaga. Atau lebih tegas lagi, tingginya biaya tataniaga di negara-negara maju adalah suatu syarat mutlak bagi terciptanya suatu sistem pemasaran yang efisien. Tentu saja itu tidak berarti bahwa, sistem tataniaga di negara maju seluruhnya efisien, sehingga tidak memerlukan perbaikan lagi. Pernyataan di atas hanyalah menunjukkan bahwa lebih tinggi margin di negaranegara maju adalah mencirikan sustu sistem tataniaga yang lebih efesien daripada di negaranegara sedang berkembang dan karenanya relatif lebih banyak memerlukan perbaikan. Tingginya margin tataniaga di negara-negara sedang berkembang sebaliknya menunjukkan adanya inefisiensi. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa, besar kecilnya margin tataniaga tidaklah dapat diasosiasikan dengan tinggi rendahnya efisiensi sebelum diketahui benar hubungannya dengan jenis dan banyaknya jasa yang dihasilkannya. Berdasarkan hal itu, maka sifat-sifat umum margin tataniaga adalah sebagai berikut :

Margin tataniaga berbeda-beda antara satu komoditi dengan komoditi lainnya. Hal ini disebabkan perbedaan jasa yang diberikan pada berbagai komoditi mulai dari pintu gerbang petani sampai tingkat pengecer untuk konsumen akhir. Untuk melihat efisien atau tidaknya sistem tataniaga bagi komoditi yang samadalambentuk dan kualitaspada daerah yang berbeda, besar kecilnya margin belum dapat menggambarkannya. Barangkali salah satu indikatornya adalah dilihat dari bagian yang diterima petani (farmers share) dari harga konsumen akhir.

Margin tataniaga produk hasil pertanian cenderung akan naik dalam jangka panjang dengan menurunnya bagian harga yang diterima petani. Hal ini karena : (1) pengolahan dan jasa-jasa tataniaga cenderung padat karya (labor intensive), sehingga efek kenaikan upah buruh dalam

jangka panjang lebih besar pada perusahaan/lembaga tataniaga dan sektor pengolahan daripada sektor petani produsen, (2) bertambah tinggi pendapatan masyarakat karena kemajuan ekonomi--, biasanya konsumen lebih menginginkan kualitas produk lebih baik. Margin tataniaga relatif stabil dalam jangka pendek terutama dalam hubungannya dengan fluktuasi harga-harga produk pertanian. Hal ini disebabkan dominannya faktor upah dan tingat keuntungan bagi lembaga tataniaga yang persentasenya relatif konstan dibandingkan dengan harga-harga produk pertanian itu sendiri. 6.3 Permintaan yang diturunkan (derived demand) Suatu konsep yang berguna dari analisis tataniaga adalah adalah konsep permintaan yang diturunkan (derived demand). Hal ini menjelaskan bagaimana perubahan pada suatu tingkat pasar dicerminkan melalui tingkat pasar yang lain. Permintaan yang diturunkan terdapat pada setiap input yang dipakai dalam proses produksi dari produk akhir. Untuk suatu produk makanan pada tingkat pengecer, ada permintaan turunan untuk produk awal usahatani, tebaga kerja, transportasi, modal, kredit, dan suatu input yang digunakan dalam produksi dan gerakan produksi usahatani dari petani ke konsumen akhir. Penurunan permintaan menjadi lebih kompleks jika harga-harga produk akhir bervariasi sesuai dengan produk industri bila seluruh perusahaan menyesuaikan input yang digunakan dengan mengikuti prosedur yang digambarkan di atas. Jika ada persaingan dalam pembelian input dan penjualan produk akhir, kurva permintaan yang diturunkan untuk input akan berada dibawah permintaan konsumen akhir (primary consumer demand) berdasarkan jumlah biaya pengolahan (processing) dan distribusi. Tentu saja diasumsikan bahwa, input dan produk akhir dapat dinyatakan sebagai perbandingan kuantitas. Hal ini sering berlaku untuk produk-produk makanan secara individual dan produk usahatani sebagai bahan mentah (baku). Dalam jangka panjang, tidak ada keuntungan berlrbih pada setiap tingkat pasar dan pasar-pasar dalam keadaan bersaing terdapat tiga hubungan biaya konstan, biaya menaik, dan biaya menurun antara permintaan konsumen akhir (pengecer) dan permintaan yang diturunkan (usahatani) untuk komoditi makanan. Dua contoh dapat digambarkan pada gambar 10. yaitu gambar 10 (a) menunjukkan hubungan dengan biaya konstan dan jumlah yang dipasarkan tetap

serta margin yang tetap. Gambar 10 (b) menunjukkan biaya menurun dan jumlah yang dipasarkan menaik dengan margin yang menurun (persentase harga yang tetrap pada tingkat pengecer). Kurva Dr adalah kurva permintaan pengeceryang berada diatas--, sedangkan kurva Df adalah kurva permintaan ditingkat petani. Pendugaan empiris dari hubungan harga ditingkat petani dan tingkat pengecer menunjukkan bahwa margin bagi kebanyakan komoditi makanan bervariasi antara harga mutlak dan harga dalam persen pada tingkat pengecer.

Jadi rasio elastisitas tersebut merupakan rasio kedua harga pada kedua tingkat pasar tersebut. Oleh karena harga di tingkat pengecer selalu di atas harga di tringkat petani pada jumlah yang sama, maka nilai absolud elastisitas permintaan di tingkat pengecer akan selalu lebih besar daripada elastisitas permintaan di tingkat petani. Dengan kata lain permintaan di tingkat petani adalah selalu lebih inelastis daripada permintaan di tingkat pengecer, jika jumlah marginnya tetap. Margin tataniaga untuk bahan pangan seperti yang diuraikan di atas menunjukkan tetap ( konstan) dalam persentase absolud baik pada tingkat harga petani maupunyai pada tingkat harga pengecer. Jika harga pada tingkat pengecer adalah k persen terhadap harga di tingkat petani, maka Pr = k Pf. Hubungan ini seperti ditunjukkan oleh Gambar 11 (b). Dalam hal ini elastisitas permintaan pada tingkat pengecer adalah :

Jadi margin yang merupakan bagian yang tetap, elastisitas permintaan adalah sama pada kedua tingkat pasar. Jika margin tidak tetap, maka elastisitas permintaan pada kedua tingkat pasar tersebut tidak akan sama. Pada sisi penawaran sesungguhnya analog dengan penjelasan sisi permintan. Permintaan di tingkat petani dapat diturunkan dalam keadaan permintaan di tingkat pengecer dan biaya tataniaga pada tingkat tertentu. Kurva penawaran pengecer dapat diturun dalam penawaran di tingkat petani dan biaya tataniaga tertentu. Hal ini dapat diperkirakan berdasarkan tambahan biaya untuk setiap satuan komoditi yang dapat dihasilkan pada kurva

penawaran di tingkat petani. Keuntungan antara kurva penawaran bila distribusi dan pengolahan pada industri dikategorikan tetap (lihat Gambar 9 pada sisi penawaran)