Anda di halaman 1dari 9

TUGAS KELOMPOK Psikologi kepribadian

PSIKOLOGI EKSISTENSIAL

Oleh: Everd Nandya Prasetya (1125091671) Ruhyaningtias (1125091673) Verawati (1125091676)

PSIKOLOGI FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA 2011

SEJARAH SINGKAT PSIKOLOGI EKSISTENSIAL Eksistensialisme merupakan akar filosofis pendekatan fenomenologis dengan kepribadian. Setelah Perang Dunia II filosofi ini mendapatkan pengikut besar di Eropa. Tujuan filsafat eksistensial adalah untuk mendapatkan kembali kontak dengan pengalaman hidup dan kesadaran. Eksistensialisme berada di puncaknya selama 1930-1950 di Eropa. Tokoh kunci termasuk Jean Paul Sartre, Albert Camus, Martin Heidegger, Friedrich Nietzche dan Soren Kierkegaard yang filsuf sebelumnya. Selama hampir 50 tahun, juru bicara psikologi eksistensial paling terkenal di Amerika Serikat adalah Rollo May. Selama tahun-tahunnya sebagai psikoterapis, May mengembangkan cara pandang baru terhadap manusia. Pendekatannya tidak didasarkan kepada riset ilmiah terkontrol selain hanya kepada pengalaman klinis. Dia melihat manusia hidup di dunia dengan pengalamannya saat ini dan bertanggung jawab sepenuhnya tentang menjadi apa diri mereka nantinya. Menurut May, pribadi sehat mampu menantang takdirnya, memberi ruang sebesar mungkin pada kebebasannya, dan hidup autentik dengan orang lain dan dengan diri sendiri. Mereka mampu menyadari tidak terelakkannya kematian dan memiliki keberanian untuk hidup di masa kini. BIOGRAFI ROLLO REESE MAY Rollo May lahir 21,April 1909, di Ada, Ohio, anak laki-laki pertama dari enam anak pasangan Earl Tittle May dan Matie Boughton May. Kedua orangtuanya tidak ada yang terdidik dengan baik, sehingga kondisi pendukung intektual Rollo May tidak pernah ada. Masa kecilnya tidak terlalu menyenangkan. Orang tuanya tidak akur dan akhirnya bercerai, dan kakak perempuannya mengalami gangguan psikotik. Selama masa kanak-kanak, May menemukan ketenangan dan kebebasan dari kekangan keluarga dengan bermain-main di tepi sungai St. Clair. Dia mengaku belajar lebih banyak dari air daripada sekolah yang diikutinya di Marine City. Setelah belajar di Michigan State University jurusan sastra Inggris singkat (ia diminta untuk meninggalkan kampus karena menjadi editor sebuah majalah mahasiswa yang

radikal), dia pindah ke Oberlin College di Ohio, tempat menerima gelar sarjana muda pada 1930. Tiga tahun kemudian, May menjelajahi Eropa bagian timur dan selatan sebagai seniman, membuat lukiasan, dan mempelajari seni-seni lokal. Tujuan asli perjalanan May adalah untuk menjadi pengajar bahasa inggris di Anatolia College di Saloniki, Yunani. Memasuki tahun kedua, May mulai merasa kesepian dan memutuskan menenggelamkan diri ke dalam pekerjaannya sebagai guru. Sejak saat itu, May mulai mendengarkan suara hatinya, suara hatinya yang berbicara kepadanya tentang keindahan. Pengalaman kedua di Eropa, dia menghadiri seminar musim panas Alfred Adler pada 1932 di sebuah tempat peristirahatan di sebuah pegunungan dekat Wina. May kembali ke Amerika Serikat, 1933, May masuk Union Theological seminary di New York. May tidak masuk seminari untuk menjadi pendeta tetapi untuk mencari jawaban terakhir bagi hakikat manusia. May berteman sampai lebih 30 tahun dengan salah seorang guru, Paul Tillich, teolog eksistensialis, yang akan memiliki dampak besar pada pemikirannya. Dia melanjutkan studi psikoanalisis di William Alanson White Institute of psychiatry, psychoanalysis dan psychology saat bekerja sebgai konselor bagi siswasiswa laki-laki di City College New York. Disini ia bertemu orang-orang seperti Harry Stack Sullivan dan Erich Fromm. Tahun 1946, May membuka praktik privatnya sendiri dan dua tahun sebagai pengajar di Insitut Wlliam Allason White. Tahun 1949, kira-kira diusianya 40 tahun, dia mendapat gelar Ph. D dalam psikologi klinis dari University of Columbia. Sebelum menerima gelarnya, May terkena TBC di awal usia 30 tahun dan menghabiskan waktu 3 tahun di Sanitarium Saranac New York. Pada waktu itu, belum ada obat untuk TBC, May tidak tahu apakah dia kan hidup atau mati. Dia merasa tidak berdaya sama sekali dan tidak bisa melakukan apapun kecuali menunggu diagnosa. Di titik ini, dia mulai mengembangkan sejumlah wawasan tentang hakikat penyakitnya. Dia mengamati bahwa pasien yang menerima kondisi penyakitnya adalah orang-orang yang cenderung mati lebih cepat, sementara yang berjuang melawan kondisi itu cenderung dapat bertahan dihidup sedikit lebih lama. May menemukan bahwa penyembuhan adalah proses yang aktif, bukannya pasif. Selama sakit dan penyembuhannya, May sanggup menyelesaikan sebuah buku tentang kecemasan. Setelah May sembuh dari penyakitnya, dia menulis

disertasi tentang kecemasan, dan tahun berikutnya diterbitkan dengan judul The Meaning of Anxiety. Karya paling terkenal May, Love and Will, menjadi buku terlaris seluruh negeri dan memenangkan Ralph Waldo Emerson Award untuk kelompok tulisan Humanistik. Di sepanjang karirnya, May menjadi profesor tamu di Harvard dan Princeton dan mengajar di banyak institut. Dia juga menjadi profesor utama di University of New York dan ketua di berbagai organisasi. Dalam hidup perkawinannya, May sempat bercerai dua kali. Setelah 2 tahun menurun kesehatannya, ia menghabiskan tahun-tahun terakhir hidupnya di Tiburon, California, sampai ia meninggal pada 22 Oktober 1994.

TEORI EKSISTENSIALISME 1.Apakah Eksistensialisme? Eksistensialisme menurut para filsuf dan psikolog adalah: Eksistensi lebih dahulu daripada esensi. Eksistensi artinya muncul atau menjadi, sedangkan esensi diartikan sebgai substansi yang lebih statis dalam pergerakannya. Eksistensi merujuk kepada proses, sedangkan esensi merujuk pada produk. Eksistensi diasosiasikan dengan pertumbuhan dan perubahan, esensi menandakan stagnasi dan finalitas.

Eksistensi menentang pemisahan. Manusia subjektif dan objektif maka harus mencari kebenaran dengan hidup secara aktif dan autentik. Manusia mencari sejumlah makna bagi hidup mereka secara sadar. Setiap manusia dapat meilih apa yang bisa kita lakukan atau menghindari komitmen dan pilihan namun pada akhirnya semua kembali kepada pilihan kita sendiri.

Kaum eksistensialis pada dasarnya anti teoritis. Pengalaman autentik lebih penting daripada penjelasan yang dibuat-buat.

2.Konsep-Konsep Dasar Dua konsep dasar eksistensialisme yaitu: a. Being in the world (hadir di dalam dunia)

Kaum

eksistensialisme

mengadopsi

pendekatan

fenomenologis

untuk

memahami kemanusiaan. Kesatuan dasar pribadi dan lingkungan disebut Dasein (harfiah dari bahasa Jerman, berada di sana): pengalaman individu dan interpretasi dunia di sini, saat ini, orang tersebut adalah "yang-di-dunia-"; terperangkap dalam dunia, mengambil berdiri pada kehidupan seseorang, terlibat aktif dan setiap saat. Proses dinamis memilih, menghargai, menerima, menolak, berarti bahwa manusia selalu menjadi sesuatu yang berbeda. Manusia sebenarnya memiliki tiga komponen hadir dalam dunia secara sadar yaitu: Umwelt: Dalam rangka untuk memahami bagaimana merasa keberadaan kita perlu menyadari sensasi fisik kita seperti rasa sakit, kesenangan, kelaparan, kehangatan, dll dingin Mitwelt: Dalam rangka untuk memahami bagaimana merasa keberadaan kita perlu menyadari hubungan sosial kita. Apa yang kita berpikir dan merasa sebagai makhluk sosial yang ada di dunia dengan orang lain. pikiran dan perasaan Anda tentang orang lain dan pikiran-pikiran dan perasaan yang Anda terima dari mereka adalah pengalaman Anda Mitwelt.

Eigenwelt: Secara sederhana dapat diklasifikasikan sebagai "introspeksi". Dalam rangka untuk memahami bagaimana merasa keberadaan kita perlu menyadari cara kerja bagian dalam diri kita sendiri. Ini semua tentang upaya kita untuk memahami diri kita sendiri: pengalaman pengalaman itu sendiri. Pribadi yang sehat hidup dalam Umwelt, Mitwelt, dan Eigenwelt sekaligus. Manusia beradaptasi dengan dunia alamiah, berhubungan dengan orang lain sebagai manusia, dan memiliki kesadaran mendalam tentang apakah makna semua pengalaman ini bagi dirinya.

b. Nonbeing (ketidakhadiran) Kehadiran di dalam dunia mensyaratkan kesadaran diri sebagai makhluk yang hidup dan eksis. Namun kesadaran ini dapat membawa manusia pada kesadaran akan sesuatu yang menakutkan yaitu ketidakhadiran atau ketiadaan. Kematian bukan hanya jalan bagi ketidakhadiran namun, jalan yang paling jelas. Rasa takut pada kematian atau ketidakmengadaan seringkali mendorong manusia untuk hidup secara bertahan dan menerima

sedikit dari kehidupan yang dialami. Untuk itu kita perlu menghadapi ketidaklepasan akan kematian dan menyadari bahwa ketidakmengadaan merupakan bagian tak terpisahkan dari kemengadaan. 3.Ajaran-ajaran Eksistensialisme a) Kecemasan Manusia mengalami kecemasan ketika mereka sadar bahwa eksistensi mereka atau beberapa nilai yang diidentifikasikan dengannya tidak sesuai. May mendefiniskan kecemasan sebagai kondisi subjektif individu yang semakin menyadari bahwa eksistensinya tidak bisa dihancurkan tetapi, dia bisa saja jadi tidak hadir. Kecemasan bersifat normal atau neurotik yaitu: Menurut May kecemasan normal adalah penangkapan proposional dengan ancaman terhadap beberapa nilai yang individu memegang penting keberadaannya sebagai diri

Menurut May kecemasan neurotik adalah perasaan yang muncul ketika seseorang memutuskan untuk menyesuaikan diri, menerima kondisi senilai orang lain, dan memberikan pertumbuhan pribadi, mungkin semua itu atas nama keselamatan dan keamanan. Kecemasan neurotik, yang menyebabkan stagnasi psikologis dan intens perasaan bersalah, adalah subjek terapi.

b) Rasa bersalah Rasa bersalah normal datang ketika seseorang tidak hidup potensinya sebagai manusia, yang merupakan bagian dari kondisi manusia, seperti kecemasan. Rasa bersalah normal dapat digunakan secara konstruktif bila diakui dan sadar berkurang oleh tindakan yang tepat; bersalah neurotik adalah hasil dari menyerah dan tidak mau mengambil risiko untuk pertumbuhan dan ekspansi diri. c) Intensionalitas Struktur yang memberikan makna bagi pengalaman dan mengizinkan manusia melakukan pilihan terhadap masa depan. Sarana yang dikotomi antara subjek dan objek adalah semua pengalaman emosional dan mental harus berhubungan dengan (berniat) obyek atau peristiwa luar orang tersebut;

kemampuan manusia untuk melihat secara selektif dan untuk memberi makna pada objek dan peristiwa-peristiwa di dunia, hubungan antara orang yang berpikir dan dunia luar. d) Perhatian, cinta dan kehendak Perhatian kepada seseorang berarti menyadari orang itu sebagai sesama manusia, mengidentifikasikan diri dengan rasa sakit atau gembira kepada orang tersebut, rasa bersalah atau rasa penyesalannya. Menurut May perhatian adalah kondisi dimana sesuatu menjadi sangat penting. Menurut May, cinta adalah kesenangan terhadap kehadiran orang lain dan penegasan terhadap nilai dan perkembangan mereka sama seperti dirinya sendiri. May mengidentifikasikan empat jenis cinta :
-

Seks Eros

: dorongan biologis, puas melalui hubungan; tujuannya adalah : keinginan untuk bersatu dengan orang lain; tujuannya adalah

penghentian, gratifikasi, relaksasi.


-

untuk melanjutkan pengalaman, dan untuk mencari keutuhan atau keterkaitan antara pengalaman kami dengan orang lain.
-

Filia

: persahabatan atau persaudaraan cinta; penerimaan dari orang

lain dan menikmati dirinya, sebuah perluasan eros, sebuah relaksasi di hadapan yang lain.
-

Agape

: pemberian diri seseorang ke yang lain, tanpa memperhatikan

timbal balik; hal positif tanpa syarat. Menurut May, kehendak adalah kemampuan mengorganisasikan diri sehingga gerakan ke arah tertentu atau kepada tujuan tertentu bisa terjadi e) Kebebasan dan takdir

Kebebasan adalah kapasitas individu untuk mengetahui bahwa dia makhluk terbatas. Kebebasan untuk memilih masing-masing memungkinkan kita untuk mengatasi keadaan langsung hidup kita, kita tidak harus menjadi korban oleh alam, orang lain atau diri sendiri, kecuali, tentu saja, kebebasan ini kurang berkembang atau ditolak. May membagi kebebasan menjadi dua bentuk yaitu:

Kebebasan Eksistensial adalah kebebasan untuk bertindak berdasrkan pilihan-pilihan yang dibuatnya. Kebebasan Esensial adalah kebebasan mengada. melalui rancangan hidup bagi setiap dari kita. Keterbatasan pribadi kita sendiri yang menjadi ciri keberadaan seseorang di mana ia tidak memiliki kendali: satu lahir, satu meninggal; alam menghancurkan melalui gempa bumi dan gunung berapi, faktor genetik; thrownness menentukan kondisi di mana kita latihan kebebasan pribadi kita. Thrownness tidak dapat diubah, tapi kita bisa menafsirkan, nilai dan bertindak berdasarkan fakta ini dengan cara apapun yang kita inginkan. Mungkin mengacu pada fakta-fakta ini sebagai takdir kita, atau "pola batas dan bakat yang merupakan 'kodrat' dalam hidup." f) Kekuatan mitos May setuju dengan Jung bahwa mitos memberikan ekspresi kepada kebenaran universal dari sifat manusia, dan membimbing eksistensi manusia, ini adalah narasi yang masuk akal dalam dunia yang tidak masuk akal; mitos memberikan tema universal dengan kelahiran tentang individu, kematian, cinta , pernikahan, baik (Kristus), kebebasan jahat (setan), kemerdekaan. Memori dan mitos tidak bisa dipisahkan; ingatan kita awal menjadi mitos pribadi kita, yang mempengaruhi persepsi kita tentang dunia, orang lain dan diri sendiri. literatur Besar memberikan ekspresi semua aspek penting dari sifat manusia. g) Psikopatologi Menurut May, apati dan kekosongan adalah sumber penyakit zaman modern. May melihat psikopatologi sebagai kurangnya komunikasi-ketidakmampuan untuk mengetahui orang lain dan berbagi diri dengan mereka. Individuindividu yang terganggu secara psikologis menyangkal takdir mereka. h) Psikoterapi

Takdir adalah kodrat dalam hidup; rancangan alam semesta yang berbicara

Tujuannya adalah untuk membuat manusia bebas, untuk membantu klien mengaktualisasikan potensi nya. Untuk membantu klien menemukan makna dalam keadaannya putus asa.

DAFTAR PUSTAKA Hassan, Fuad. 2005. Berkenalan Dengan Eksistensialisme. Jakarta: Pustaka Jaya Lathief, Supaat I. 2008. Psikologi Fenomenologi Eksistensialisme. Pustaka Ilalang Lamongan: