Anda di halaman 1dari 3

CONTOH METODE RESPON SPEKTRUM PADA SAP Karena yogyakarta berada pada zona gempa 3 (SNI 1726 2002)

2) dan model diasumsikan berada pada tanah sedang, maka pada SAP menggunakan RS3S. Sedangkan untuk nilai faktor reduksi (R) adalah 3,5 pada tabel 3 faktor reduksi gempa (SNI 1726 2002), model didefinisikan sebagai sistem rangka pemikul momen dan terdiri atas struktur beton bertulang. Cara memasukan beban gempa pada SAP 1. Mendefinisikan load pattern Pilih Define Load Pattern

2.

Mendefinisikan Respon Spectrum Pilih Define Functions - Respons spectrum, pilh Spectrum from file seperti pada gambar.

Setelah itu pilih add new. Akan muncul kotak dialog seperti pada gambar berikut. Beri nama sesuai yang diinginkan. Contoh (RS3S)

Pilih browse, pilih folder spectra, pilih file of type : All files (*,*) . pilih RS3S open.

Kemudian pilih Period vs Value, untuk melihat grafiknya pilih Display Graph

Catatan : Jika file data RS3S belum ada, maka diinstal terlebih dahulu pada program SAP. Cara mengistal yaitu dengan mengcopy file (.txt) ke Local Disk (C:) program files - Computers and Structures SAP 2000 Spectra. 3. Mendefinisikan Load case Pilih Define Load Cases

Pilih beban gempa - Modify/Show Load case, setelah itu pilih Respon spectrum pada load case type, pilih ok

Setelah itu, masukkan nilai R = 3.5 pada scale factor dengan persamaan seperti pada gambar. Pilih orientasinya pada Load Name, gempa arah x pilih U1. Lalu pilih add dan ok

Sama halnya dengan gempa arah x, gempa arah y juga diseting seperti di atas, bedanya hanya pada orientasinya yaitu memakai U2.

4.

Mendefinisikan Load Combinations Pilih Define Load Combinations Untuk combinasi yang memasukan beban gempa, pendefinisiannya yaitu gempa yang bekerja ke suatu arah akan bekerja sebesar 0,3 ke arah yang lain. Lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar di bawah.