Anda di halaman 1dari 21

STATUS PASIEN I. ANAMNESA A. Identitas Pasien : Tn.

D : 40 tahun : Laki-laki : Islam : Buruh : Tegal Ampel 5/3 Krdowo Klaten : Menikah : 15 November 2011 : 18 November 2011 : 01096640 Nama Umur Jenis Kelamin Agama Pekerjaan Alamat Status Tanggal Masuk Tanggal Periksa No CM B. C.

Keluhan Utama Riwayat Penyakit Sekarang Pasien merupakan rujukan dari RSU PKU Muhammadiyah Delanggu

Kedua tungkai tidak bisa digerakkan

dengan keluhan utama kedua tungkai tidak bisa digerakkan. Satu hari sebelum masuk rumah sakit, pasien tiba-tiba merasakan kedua tungkainya tidak bisa digerakkan sehingga untuk bangun dari posisi baring ke posisi duduk saja memerlukan bantuan orang lain. Pinggangnya juga terasa nyeri pegal yang tidak menjalar ke tempat lain. Nyeri terutama dirasakan apabila membungkuk atau berbaring dan berkurang jika duduk. Selain itu, kedua tungkai juga terasa tebal sehingga ke pinggang. Pasien juga mengeluh tidak bisa BAK dan BAB. Pasien lalu dibawa oleh keluarganya ke RSU PKU Muhammadiyah Delanggu, difoto roentgen dan didiagnosa dengan spondylosis VTh VII dan VL IV. Pasien kemudiannya dirujuk ke RSDM. Kurang lebih dua hari sebelum masuk rumah sakit, pasien tiba-tiba merasakan nyeri pada pinggangnya setelah mengangkat benda berat dengan

membungkuk. Nyeri dirasakan pegal dan tidak menjalar ke tempat lain. Nyeri semakin lama semakin memberat terutama apabila pasien membungkuk, berdiri, atau berbaring, tetapi berkurang jika pasien duduk. Pasien juga merasakan kedua kakinya kesemutan dan kemeng. Pasien BAK 4-5 kali sehari sebanyak -1 gelas belimbing, warna kuning jernih, tidak anyang-anyangan, tidak terasa panas maupun nyeri saat BAK, tidak berwarna seperti teh, dan tidak ada darah atau keluar batu saat berkemih. BAB lancar, sebanyak 1-2 kali perhari, warna kuning kecoklatan, berbentuk, tidak ada darah maupun lendir pada tinja. D. Riwayat Penyakit Dahulu : disangkal : jatuh dari motor kurang lebih 10 tahun yang lalu dengan trauma pada wajah Riwayat mondok Riwayat operasi Riwayat hipertensi Riwayat sakit gula Riwayat alergi E. Riwayat hipertensi Riwayat sakit gula Riwayat penyakit jantung Riwayat sakit serupa F. Riwayat merokok Riwayat minum alkohol Riwayat olahraga Riwayat pekerjaan : (+) karena sakit batu ginjal : (+), 4 tahun yang lalu karena sakit batu ginjal : disangkal : disangkal : disangkal : disangkal : disangkal : disangkal : disangkal : disangkal : disangkal : disangkal : sering mengangkat benda berat Riwayat sakit serupa Riwayat trauma

Riwayat penyakit jantung : disangkal

Riwayat Penyakit Keluarga

Riwayat Kebiasaan dan Gizi

Penderita makan 2-3 kali sehari dengan sepiring nasi, lauk pauk (tahu, tempe, telur), dan sayur, jarang daging atau ikan. Pasien juga jarang makan buah. Pasien minum air putih sebanyak 5-6 gelas belimbing pehari. 2

G.

Riwayat Sosial Ekonomi

Pasien adalah seorang laki-laki dengan satu orang istri. Saat ini pasien mondok di RSUD Dr Muwardi dengan menggunakan SKTM. II. PEMERIKSAAN FISIK A. B. Nadi Respirasi Suhu C. D. E. Kulit Kepala Mata Status Generalis Tanda Vital : 120/80 mmHg : 80 x/menit, isi cukup, irama teratur, simetris : 20 x/menit : 36,3 C per aksiler Keadaan umum baik, compos mentis E4V5M6, gizi kesan cukup. Tekanan Darah

Warna sawo matang, pucat (-), ikterik (-), petechie (-). Bentuk kepala mesochepal, kedudukan kepala simetris. Conjunctiva pucat (-/-), sklera ikterik (-/-), refleks cahaya langsung (+/+), pupil isokor (3mm/3mm). F. G. H. I. J. a. b. Inspeksi Hidung Telinga Mulut Leher Thorax Retraksi (-) Jantung : Ictus Cordis tidak tampak 3 Nafas cuping hidung (-), deformitas (-), darah (-/-), sekret (-/-). Deformitas (-/-), darah (-/-), sekret (-/-). Bibir kering (-), sianosis (-), lidah kotor (-). Simetris, JVP tidak meningkat, kelenjar getah bening tidak membesar.

Palpasi Perkusi Auskultasi c. Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi K. Abdomen Inspeksi Palpasi Perkusi Auskultasi L. Ektremitas Oedem M. 1. 2. 3. 4. 5. cukup Afek dan Mood Afek Mood -

: Ictus Cordis tidak kuat angkat : Konfigurasi Jantung kesan tidak melebar : Bunyi Jantung I dan II intensitas normal, reguler, bising (-) Paru : Pengembangan dada kanan = kiri : Fremitus raba kanan = kiri : Sonor seluruh lapang paru : Suara dasar vesikuler (+/+), suara tambahan (-/-). : Dinding perut sejajar dinding dada : Supel, nyeri tekan (-), hepar dan lien tidak teraba : Tympani : Peristaltik (+) normal. Akral dingin -

Status Psikiatri Penampilan : Laki-laki, tampak sesuai umur,

Deskripsi Umum perawatan diri cukup Kesadaran : Compos mentis Perilaku dan Aktivitas Motorik Pembicaraan : Normal Sikap terhadap Pemeriksa : Kooperatif, kontak mata : Normoaktif

: Appropiate : Normal

Gangguan Persepsi

Halusinasi Ilusi Proses Pikir Bentuk Isi Arus

: (-) : (-) : Realistik : Waham (-) : Koheren : Baik : Orang Waktu Tempat : Baik : Baik : Baik : Baik : Baik

Sensorium dan Kognitif Daya konsentrasi Orientasi

Daya Ingat Daya Nilai Insight N. Kesadaran Fungsi Luhur Fungsi Vegetatif Nervus Cranialis Fungsi Sensorik - Rasa Eksteroseptik - Rasa Propioseptik

: Jangka panjang Jangka pendek : Baik : GCS E4V5M6 : Normal

: Daya nilai realitas dan sosial baik

Status Neurologis

: Terpasang DC dan iv line : dalam batas normal : suhu, nyeri, dan raba di ekstremitas inferior menurun terutama dari TXII-LV. : getar, posisi, dan tekan di ekstremitas inferior menurun terutama dari TXII-LV

Fungsi Motorik dan Reflek Kekuatan 5 0 5 0 Tonus N N N N R.Fisiologis +2 +1 Patella +2 +1 Patella R.Patologis + + Babinsky Stransky

Tes Laseque : (+) Tes Kernig : (+) 5

Doorbell sign: (-) Tes Valsava : (-) Tes Naffziger: (-) O. Range of Motion NECK Fleksi Ekstensi Lateral bending kanan Lateral bending kiri Rotasi kanan Rotasi kiri Ektremitas Superior Fleksi Ektensi Abduksi Adduksi Eksternal Rotasi Internal Rotasi Fleksi Ekstensi Pronasi Supinasi Fleksi Ekstensi Ulnar Deviasi Radius deviasi MCP I Fleksi MCP II-IV fleksi DIP II-V fleksi PIP II-V fleksi MCP I Ekstensi Fleksi Ekstensi Right Lateral Bending Left Lateral Bending ROM Pasif 0 - 70 0 - 40 0 - 60 0 - 60 0 - 90 0 - 90 ROM Pasif
Dekstra Sinistra

ROM Aktif 0 - 70 0 - 40 0 - 60 0 - 60 0 - 90 0 - 90 ROM Aktif


Dekstra Sinistra

Shoulder

Elbow

Wrist Finger

Trunk

0-90 0-90 0-50 0-50 0-180 0-180 0-75 0-75 0-90 0-90 0-90 0-90 0-150 0-150 0 0 0-90 0-90 0-90 0-90 0-90 0-90 0-70 0-70 0-30 0-30 0-20 0-20 0-50 0-50 0-90 0-90 0-90 0-90 0-100 0-100 0-30 0-30 0-90 0-30 0-35 0-35

0-90 0-50 0-180 0-75 0-90 0-90 0-150 0 0-90 0-90 0-90 0-70 0-30 0-20 0-50 0-90 0-90 0-100 0-30 0-90 0-30 0-35 0-35

0-90 0-50 0-180 0-75 0-90 0-90 0-150 0 0-90 0-90 0-90 0-70 0-30 0-20 0-50 0-90 0-90 0-100 0-30 0-90 0-30 0-35 0-35

Ektremitas Inferior

ROM Pasif
Dekstra Sinistra

ROM Aktif
Dekstra Sinistra

Hip

Knee Ankle

Fleksi Ektensi Abduksi Adduksi Eksorotasi Endorotasi Fleksi Ekstensi Dorsofleksi Plantarfleksi Eversi Inversi

0-120 0-30 0-45 0-45 0-30 0-30 0-120 0 0-30 0-30 0-50 0-40

0-120 0-30 0-45 0-45 0-30 0-30 0-120 0 0-30 0-30 0-50 0-40

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

P.

Manual Muscle Testing (MMT) 5 5

NECK Fleksor M. Sternocleidomastoideum Ekstensor M. Sternocleidomastoideum TRUNK M. Rectus Abdominis Thoracic group Lumbal group M. Obliquus Eksternus Abdominis M. Quadratus Lumbaris

Fleksor Ektensor Rotator Pelvic Elevation Ektremitas Superior Fleksor Ekstensor Abduktor Shoulder Adduktor

5 5 5 5 5
Dekstra Sinistra

Internal Rotasi Eksternal Rotasi Fleksor Elbow Eksternsor Supinator Pronator

M. Deltoideus anterior M. Bisepss anterior M. Deltoideu M. Teres Mayor M. Deltoideus M. Biseps M. Latissimus dorsi M. Pectoralis mayor M. Latissimus dorsi M. Pectoralis mayor M. Teres mayor M. Infra supinatus M. Biseps M. Brachilais M. Triseps M. Supinatus M. Pronator teres

5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5

5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5

Wrist Finger

Fleksor Ekstensor Abduktor Adduktor Fleksor Ekstensor

M. Fleksor carpi radialis M. Ekstensor digitorum M. Ekstensor carpi radialis M. Ekstensor carpi ulnaris M. Fleksor digitorum M. Ekstensor digitorum

5 5 5 5 5 5
Dekstra

5 5 5 5 5 5
Sinistra

Ektremitas Inferior Hip Fleksor Ekstensor Abduktor Adduktor Knee Fleksor Ekstensor Ankle Fleksor Ekstensor Status Ambulasi : bed ridden

M. Psoas mayor M. Gluteus maksimus M. Gluteus medius M. Adduktor longus Hamstring muscle Quadriceps femoris M. Tibialis M. Soleus

0 0 0 0 0 0 0 0

0 0 0 0 0 0 0 0

III. PEMERIKSAAN PENUNJANG Laboratorium Darah Tanggal 15 November 2011 Hb mg/dL Hct RBC WBC mmol/L PLT GDS GDP GD2PP mg/dL : 197. 103 /UL : 188 mg/dL : 83 mg/dL : 79 mg/dL Klorida : 108 mmol/L Golongan darah: B Kreatinin Ureum : 0,9 mg/dL : 51 : 43 % : 4,24. 106 / UL : 11,2. 103 /UL Kreatinin Natrium Kalium : 0,9 mg/dL : 142 mmol/L : 3,9 : 14,0 g/dL Ureum : 50

Tanggal 17 November 2011

C. Foto Roentgen Tanggal 15 November 2011 di RSU PKU Muhammadiyah Delanggu Thorax PA

Cor Pulmo Kesan

: bentuk dan ukuran kesan membesar CTR > 50% : peningkatan corakan vaskuler kedua pulmo : cardiomegali

Sinus costophrenixus kanan dan kiri tajam Vertebra Lumbosacral AP/Lateral

Spondilosis lumbales; tidak tampak posterior osteofit. Curiga fraktur avulsi corpus VL IV aspek superoanterior. Unstable lumbosacral.

Vertebra Thoracal AP/Lateral

Spondilosis thoracalis; tidak tampak posterior osteofit. Vertebra thoracal menyudut ke arah sinistra pada corpus VT VII, DIV dalam batas normal. IV. ASSESMENT K: Paraplegi LMN Paresthesi setinggi Th XII-LV Retensi urin dan alvi T: Medula spinalis setinggi Vertebrae Lumbalis IV-V E: Post trauma DD. HNP Lumbalis V. DAFTAR MASALAH

10

Masalah Medis : Paraplegi Paresthesi ekstremitas inferior Retensi urin Retensi alvi

Problem Rehabilitasi Medik Fisioterapi Terapi Okupasi Terapi wicara Sosiomedik Ortesa-protesa Psikologis : kedua ekstremitas inferior lumpuh : gangguan dalam melaksanakan ADL : tidak ada : memerlukan bantuan untuk melaksanakan aktivitas sehari-hari : memerlukan alat fiksasi tulang belakang : pasien depresi atas kondisinya

VI. PENATALAKSANAAN Infus RL 20 tpm Injeksi Ketorolac 1 ampul/ 8 jam Injeksi Ranitidin 1 ampul/ 12 jam Injeksi Vitamin B1 1 ampul/ 12 jam Esperison HCl 2 x 1 Mecobalamin 3 x 1 i. Fisioterapi : ROM exercise pasif. Strengthening exercise untuk melatih kekuatan otot terutama otot punggung. Positioning dan turning (rubah posisi tiap 2 jam) untuk mencegah ulkus dekubitus. ii. Terapi wicara : tidak ada Rehabilitasi Medik Terapi Medikamentosa

11

iii. Okupasi terapi iv. Sosiomedik : -

: melatih keterampilan dalam melakukan aktivitas sehari-hari

Motivasi dan edukasi keluarga tentang penyakit penderita. Motivasi dan edukasi keluarga untuk membantu dan merawat penderita dengan selalu berusaha menjalankan program di RS dan Home program.

v. Ortesa-Protesa vi. Psikologi dan keluarga.

: menggunakan TLSO

: Psikoterapi suportif untuk mengurangi kecemasan penderita

VII. IMPAIRMENT, DISABILITAS, dan HANDICAP Impairment Disability Handicap : paraplegi dan paresthesi ekstremitas inferior, retensi urin dan :penurunan fungsi kedua tungkai :keterbatasan melakukan aktivitas sehari-hari, keterbatasan alvi et causa suspek HNP vertebra lumbal IV-V

menjalankan pekerjaan, kegiatan sosial terhambat VIII. PLANNING Planning diagnostik : pemeriksaan myelogram vertebra thoracolumbal Planning terapi Planning monitoring rehabilitasi medik. IX. GOAL 1. 2. 3. 4. Perbaikan keadaan umum sehingga mempersingkat waktu perawatan. Meminimalkan impairment, disability dan handicap. Membantu penderita sehingga mampu mandiri dalam menjalankan aktivitas sehari-hari. Edukasi perihal home exercise. : pasien mondok untuk penatalaksanaan bagian : evaluasi hasil medika mentosa dan neurologi, bedah saraf, dan rehabilitasi medik

12

X. PROGNOSIS Ad vitam Ad sanam : dubia TINJAUAN PUSTAKA Hernia Nukleus Pulposus Diskus intervertebralis dibentuk oleh dua komponen yaitu: (1) nukleus pulposus yang terdiri dari serabut halus dan longgar, berisi sel-sel fibroblast dan dibentuk oleh (2) annulus fibrosus yang mengelilingi nukleus pulposus yang terdiri dari jaringan pengikat yang kuat. Nyeri tulang belakang dapat dilihat pada hernia diskus intervertebralis pada daerah lumbosakral yang biasa ditemukan dalam praktek neurologi. Hal ini biasa berhubungan dengan beberapa cedera pada tulang belakang atau oleh tekanan yang berlebihan, biasanya disebabkan oleh karena mengangkat beban/ mengangkat tekanan yang berlebihan (berat). Hernia diskus lebih banyak terjadi pada daerah lumbosakral, juga dapat terjadi pada daerah servikal dan thorakal tapi kasusnya jarang terjadi. HNP sangat jarang terjadi pada anak-anak dan remaja, tetapi terjadi dengan umur setelah 20 tahun. Menjebolnya (hernia) nucleus pulposus bisa ke korpus vertebra di atas atau di bawahnya. Bisa juga menjebol langsung ke kanalis vertbralis. Menjebolnya sebagian dari nucleus pulposus ke dalam korpus vertebra dapat dilihat dari foto roentgen polos dan dikenal sebagai nodus Schmorl. Robekan sirkumferensial dan radikal pada nucleus fibrosus diskus intervertebralis berikut dengan terbentuknya nodus Schmorl merupakan kelainan mendasari low back pain sub kronik atau kronik yang kemudian disusun oleh nyeri sepanjang tungkai yang dikenal sebagai khokalgia atau siatika Definisi Hernia Nukleus pulposus (HNP) atau potrusi Diskus Intervertebralis (PDI) adalah suatu keadaan dimana terjadi penonjolan pada diskus intervertebralis ke dalam kanalis vertebralis (protrusi diskus) atau nucleus pulposus yang terlepas sebagian tersendiri di dalam kanalis vertebralis (ruptur discus). 13 Ad fungsionam : dubia : bonam

Epidemiologi HNP sering terjadi pada daerah L4-L5 dan L5 S1 kemudian pada C5-C6 dan paling jarang terjadi pada daerah torakal, sangat jarang terjadi pada anak-anak dan remaja tapi kejadiannya meningkat dengan umur setelah 20 tahun. Insidens - Hernia Iumbo Sakral lebih dari 90 % - Hernia Sercikal 5-10 % . Etiopatofisiologi Nukleus pulposus terdiri dari jaringan penyambung longgar dan sel-sel kartilago yang mempunyai kandungan air yang tinggi. Nukleus pulposus bergerak, cairan menjadi padat dan rata serta melebar dibawah tekanan dan menggelembungkan annulus fibrosus. Menjebolnya nukleus pulposus ke kanalis vertebralis berarti bahwa nukleus pulposus menekan pada radiks yang bersama-sama dengan arteri radikulasi berada dalam bungkusan dura. Hal ini terjadi bila penjebolan di sisi lateral. Bilamana

14

tempat herniasinya di tengah, maka tidak ada radiks yang terkena. HNP dapat dibagi 1.HNPsentral HNP sentral akan menimbulkan paraparesis flasid, parestesia, dan retensi urine. 2.HNPlateral Rasa nyeri terletak pada punggung bawah, ditengah-tengah abtra pantat dan betis, belakang tumit dan telapak kaki.Ditempat itu juga akan terasa nyeri tekan. Kekuatan ekstensi jari ke V kaki berkurang dan refleks achiler negatif. Pada HNP lateral L 4-5 rasa nyeri dan tekan didapatkan di punggung bawah, bagian lateral pantat, tungkai bawah bagian lateral, dan di dorsum pedis. Kekuatan ekstensi ibu jari kaki berkurang dan refleks patela negatif. Sensibilitas ada dermatom yang sdesuai dengan radiks yang terkena menurun. Pada percobaan lasegue atau test mengnagkat tungkai yang lurus (straigh leg raising) yaitu mengangkat tungkai secara lurus dengan fleksi di sendi panggul, akan dirasakan nyeri disepanjang bagian belakang (tanda lasefue positif). Valsava dab nafsinger akan memberikan hasil positif. Salah satu akibat dari trauma sedang yang berulangkali mengenai diskus intervertebrais adalah terobeknya annulus fibrosus. Pada tahap awal, robeknya anulus fibrosus itu bersifat sirkumferensial, karena gaya traumatik yang berkalikali, berikutnya robekan itu menjadi lebih besar dan disamping itu timbul sobekan radikal. Kalau hal ini sudah terjadi, maka soal menjebolnya nukleus pulposus adalah soal waktu dan trauma berikutnya saja. Apabila trauma pada medula spinalis terjadi secaa mendadak, maka dapat terjadi renjatan spinal (spinal shock). Pada anak-anak fase ini terjadi lebih singkat dibandingkan orang dewasa yakni kurang dari 1 minggu. Ada 3 faktor yang mungkin berperan dalam mekanisme syok spinal yaitu: hilangnya fasilitas traktus desendens, inhibisi dari bawah yang menetap pada reflex ekstensor, dan degenerasi aksonal interneuron. Fase renjatan spinal berdasarkan gambaran klinisnya dibagi menjadi 2 yaitu: 1. Syok spinal atau Arefleksia menjadi:

15

Sesaat setelah trauma, fungsi motorik di bawah tingkat lesi hilang, otot flaksid, reflex hilang, paralisis atonik vesika urinaria dan kolon, atonia gaster dan hipestesia. Dijumpai juga hilangnya tonus vasomotor, keringat dan piloereksi serta fungsi seksual. 2. Aktivitas refleks yang meningkat

Setelah beberapa minggu respons refleks terhadap rangsang mulai timbul, mula-mula lemah makin lama makin kuat. Secara bertahap muncul refleks fleksi yang khas yaitu tanda Babinsky dan fleksi tripel (gerak menghindar dari rangsang dengan mengadakan fleksi pada sendi pergelangan kaki, sendi lutut, dan sendi pangkal paha). Hernia Lumbosacralis Penyebab terjadinya lumbal menonjol keluar, bisanya oleh kejadian luka posisi fleksi, tapi perbandingan yang sesungguhnya pada pasien non trauma adalah kejadian yang berulang. Proses penyusutan nukleus pulposus pada ligamentum longitudinal posterior dan annulus fibrosus dapat diam di tempat atau ditunjukkan/dimanifestasikan dengan ringan, penyakit lumbal yang sering kambuh. Bersin, gerakan tiba-tiba, biasa dapat menyebabkan nucleus pulposus prolaps, mendorong ujungnya/jumbainya dan melemahkan anulus posterior. Pada kasus berat penyakit sendi, nucleus menonjol keluar sampai anulus atau menjadi extruded dan melintang sebagai potongan bebas pada canalis vertebralis. Lebih sering, fragmen dari nucleus pulposus menonjol sampai pada celah anulus, biasanya pada satu sisi atau lainnya (kadang-kadang ditengah), dimana mereka mengenai menimpa sebuah serabut atau beberapa serabut syaraf. Tonjolan yang besar dapat menekan serabut-serabut saraf melawan apophysis artikuler. Hernia Servikalis Keluhan utama nyeri radikuler pleksus servikobrakhialis. Penggerakan kolumma vertebralis servikal menjadi terbatas, sedang kurvatural yang normal menghilang. Otot-otot leher spastik, kaku kuduk, refleks biseps yang menurun atau menghilang Hernia ini melibatkan sendi antara tulang belakang dari C5 dan C6 dan diikuti C4 dan C5 atau C6 dan C7. Hernia ini menonjol keluar posterolateral mengakibatkan tekanan pada pangkal syaraf. Hal ini menghasilkan

16

nyeri radikal yang mana selalu diawali gejala-gejala dan mengacu pada kerusakan kulit. Hernia Thorakalis Hernia ini jarang terjadi dan selalu berada digaris tengah hernia. Gejalagejalannya terdiri dari nyeri radikal pada tingkat lesi yang parastesis. Hernia dapat menyebabkan melemahnya anggota tubuh bagian bawah, membuat kejang paraparese kadang-kadang serangannya mendadak dengan paraparese. Penonjolan pada sendi intervertebral toracal masih jarang terjadi (menurut love dan schorm 0,5 % dari semua operasi menunjukkan penonjolan sendi). Pada empat thoracal paling bawah atau tempat yang paling sering mengalami trauma jatuh dengan posisi tumit atau bokong adalah faktor penyebab yang paling utama. Gambaran Klinik Hernia Lumbosakralis Gejala pertama biasanya low back pain yang mula-mula berlangsung dan periodik kemudian menjadi konstan. Rasa nyeri di provokasi oleh posisi badan tertentu, ketegangan hawa dingin dan lembab, pinggang terfikasi sehingga kadang-kadang terdapat skoliosis. Gejala patognomonik adalah nyeri lokal pada tekanan atau ketokan yang terbatas antara 2 prosesus spinosus dan disertai nyeri menjalar kedalam bokong dan tungkai. Low back pain ini disertai rasa nyeri yang menjalar ke daerah iskhias sebelah tungkai (nyeri radikuler) dan secara refleks mengambil sikap tertentu untuk mengatasi nyeri tersebut, sering dalam bentuk skilosis lumbal. Syndrom Perkembangan lengkap syndrom sendi intervertebral lumbalis yang prolaps terdiri : 1. 2. 3. 1. Kekakuan/ketegangan, kelainan bentuk tulang belakang. Nyeri radiasi pada paha, betis dan kaki Kombinasi paresthesiasi, lemah, dan kelemahan refleks Cara Kamp. Hiperekstensi pinggang kemudian punggung diputar

Nyeri radikuler dibuktikan dengan cara sebagai berikut : kejurusan tungkai yang sakit, pada tungkai ini timbul nyeri. 2. Tess Naffziger. Penekanan pada vena jugularis bilateral. 17

3. Tes Lasegue. Tes Crossed Laseque yang positif dan Tes Gowers dan Bragard yang positif. Gejala-gejala radikuler lokasisasinya biasanya di bagian ventral tungkai atas dan bawah. Refleks lutut sering rendah, kadang-kadang terjadi paresis dari muskulus ekstensor kuadriseps dan muskulus ekstensor ibu jari. Hernia servicalis Parasthesi dan rasa sakit ditemukan di daerah extremitas (sevikobrachialis) Atrofi di daerah biceps dan triceps Refleks biceps yang menurun atau menghilang Otot-otot leher spastik dan kakukuduk. Nyeri radikal Melemahnya anggota tubuh bagian bawah dapat menyebabkan kejang Serangannya kadang-kadang mendadak dengan paraplegia dilihat hilangnya lordosis lumbal, skoliosis, penyempitan

Hernia thorakalis

paraparesis Gambaran Radiologis Dapat intervertebral, spur formation dan perkapuran dalam diskus Bila gambaran radiologik tidak jelas, maka sebaiknya dilakukan punksi lumbal yang biasanya menunjukkan protein yang meningkat tapi masih dibawah 100 mg %. Diagnosis Diagnosis ditegakkan berdasarkan amanesis, gambaran klinis dan gambaran radiologis. Ada adanya riwayat mengangkat beban yang berat dan berualangkali, timbulnya low back pain. Gambaran klinisnya berdasarkan lokasi terjadinya herniasi. Diagnosa pada hernia intervertebral , kebocoran lumbal dapat ditemukan secepat mungkin. Pada kasus yang lain, pasien menunjukkan perkembangan cepat dengan penanganan konservatif dan ketika tanda-tanda menghilang, testnya tidak

18

dibutuhkan lagi. Myelografi merupakan penilaian yang baik dalam menentukan suatu lokalisasi yang akurat yang akurat. Diagnosis Banding 1 Tumor tulang spinalis yang berproses cepat, cairan serebrospinalis yang berprotein tinggi. Hal ini dapat dibedakan dengan menggunakan myelografi. 2. Arthiritis 3. Anomali colum spinal. Penatalaksanaan a. Obat Untuk penderita dengan diskus hernia yang akut yang disebabkan oleh trauma dan segera diikuti dengan nyeri hebat di punggung dan kaki, obat pengurang rasa nyeri dan NSAIDS akan dianjurkan Jika terdapat kaku pada punggung, obat anti kejang, disebut juga pelemas otot, biasanya diberikan. Pada pasien dengan nyeri hebat berikan analgesik disertai zat antispasmodik seperti diazepam. b. Rehabilitasi Tirah baring (bed rest) 3-6 minggu bila anulus fibrosus masih utuh Simptomatis dengan menggunakan analgetika, muscle relaxan Kompres panas pada daerah nyeri atau sakit untuk meringankan nyeri. Bila setelah tirah baring masih nyeri, atau bila didapatkan kelainan Bila tidak ada kelainan neurologis, kerjakan fisioterapi, jangan Traksi pelvis (intact), sel bisa kembali ke tempat semula. trankuilizer.

neurologis, indikasi operasi. mengangkat benda berat, tidur dengan alas keras atau landasan papan. Menurut panel penelitian di Amerika dan Inggris traksi pelvis tidak terbukti bermanfaat. Penelitian yang membandingkan tirah baring, korset dan traksi dengan tirah baring dan korset saja tidak menunjukkan perbedaan dalam kecepatan penyembuhan. Diatermi/kompres panas/dingin

19

Tujuannya adalah mengatasi nyeri dengan mengatasi inflamasi dan spasme otot. Pada keadaan akut biasanya dapat digunakan kompres dingin, termasuk bila terdapat edema. Untuk nyeri kronik dapat digunakan kompres panas maupun dingin. Korset lumbal Korset lumbal tidak bermanfaat pada NPB akut namun dapat digunakan untuk mencegah timbulnya eksaserbasi akut atau nyeri pada NPB kronis. Sebagai penyangga korset dapat mengurangi beban pada diskus serta dapat mengurangi spasme. Latihan Direkomendasikan melakukan latihan dengan stres minimal pada punggung seperti jalan kaki, naik sepeda atau berenang. Latihan lain berupa kelenturan dan penguatan. Latihan bertujuan untuk memelihara fleksibilitas fisiologik, kekuatan otot, mobilitas sendi dan jaringan lunak. Dengan latihan dapat terjadi pemanjangan otot, ligamen dan tendon sehingga aliran darah semakin meningkat. Proper body mechanics: Pasien perlu mendapat pengetahuan mengenai sikap tubuh yang baik untuk mencegah terjadinya cedera maupun nyeri. c. Operasi Operasi lebih mungkin berhasil bila terdapat tanda-tanda obyektif adanya gangguan neurologis. Bilamana penderita HNP dioperasi yang akan memerlukan harus dibuat penyelidikan mielografi. Pilihan operasi lainnya meliputi mikrodiskectomy, prosedur memindahkan fragmen of nucleated disk melalui irisan yang sangat kecil dengan menggunakan ray dan chemonucleosis. Chemonucleosis meliputi injeksi enzim (yang disebut chymopapain) ke dalam herniasi diskus untuk melarutkan substansi gelatin yang menonjol.ilitasi pekerjaan.

20

DAFTAR PUSTAKA Sjamsuhidrajat R, 1 W. Buku Ajar Ilmu Bedah. Edisi ke-2. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC. 2004. 756-763. Priguna Sidharta. 1996. Sakit Neuromuskuloskeletal dalam Praktek, Jakarta : Dian Rakyat. Chusid, IG. 1993. Neuroanatomi Korelatif dan Neurologi Fungsional, Yogyakarta : Gajahmada University Press. Harsono. 2007. Kapita Selekta Neurologi, Edisi Kedua.Yogyakarta: Gajahmada University Press.

21