Anda di halaman 1dari 10

PENGUKURAN LAJU METABOLISME IKAN

Oleh : Nama NIM Rombongan Kelompok Asisten : Awaludin Syarif Abdulah : B1J008092 :V :5 : Farida Anita Sari

LAPORAN PRAKTIKUM FISIOLOGI HEWAN I

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS BIOLOGI PURWOKERTO 2009

HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil


Data perhitungan konsumsi oksigen : Diketahui : Berat ikan 0,0027 L Volume ikan (Vol I) 0,0038 L Volume tabung (Vol T) jam Normalitas Na2S2O3 (p) : 0,025 Molar : 3,5421 L WP (15 menit) : 0,25 : 0,1 L Titrasi akhir (q2) : : 96,1 gram Titrasi awal (q1) :

Ditanya : KO2.? Jawab DO awal : = =


1000 q1 p 8 100 1000 q 2 p 8 100

DO akhir =

1000 0,0038 0,025 8 100

1000 0,0027 0,025 8 100

= 0,0076 mol/lt = 7,6 . 10-3 mol/ lt

= 0,0054 mol/ lt = 5,4 . 10-3 mol/lt

KO2

( DOawal DOakhir ) (VolT VolI ) Bi WP x


7,6.10 3 5,4.10 3 3,5421 0,1 96 ,1 0,25

= 0,0228 . 10-3 x 13,7648

= 31,3837 . 10-5 mg/gr/jam

Keterangan : KO2 DO awal Bi Vol T Vol I WP = Konsumsi oksigen = Oksigen terlarut awal (mg/l) = Berat ikan (gram) = Volume tabung (liter) = Volume ikan (liter) = Waktu pengamatan (15 menit atau 0,25 jam)

DO akhir = Oksigen terlarut akhir (mg/l)

B. Pembahasan Berdasarkan hasil praktikum diperoleh konsumsi oksigen (KO2) pada ikan dengan berat 96,1 gr adalah sebesar 31,3837 .10-5 mg/gr/jam. Nilai KO2 yang bernilai positif menandakan ikan melakukan respirasi aerobik untuk metabolisme dalam tubuhnya. Hasil praktikum menunjukkan oksigen terlarut awal (7,6 . 10-3 mol/ lt) lebih besar dari oksigen terlarut akhir (5,4 . 10-3 mol/lt). Metode yang digunakan untuk mengukur laju metabolisme ikan dalam praktikum ini adalah dengan cara menghitung jumlah oksigen yang digunakan oleh organisme untuk proses oksidasi atau konsumsi oksigen. Ville, et al. (1988) menyatakan bahwa metabolisme ikan sangat bergantung kepada oksigen yang terlarut dalam air. Metabolisme yang tinggi menyebabkan konsumsi oksigen tinggi. Hal inilah yang mendasari bahwa parameter konsumsi oksigen dapat digunakan untuk menilai laju metabolisme aerobik (membutuhkan O2). Laju metabolisme konsentrasi O2 terlarut berbanding terbalik dan berhubungan dengan konsumsi O2 dan sintesis Hb darah. Konsentrasi O2 terlarut rendah dan pada temperatur yang meningkat, laju metabolisme tubuh akan tinggi dan sebaliknya. Konsumsi oksigen digunakan sebagai parameter untuk menghitung laju metabolisme ikan, karena sebagian besar sumber energi ikan berasal dari metabolisme aerobik. Organisme yang terdapat di air juga mendapat oksigen dari oksigen yang terlarut di dalam air. Perubahan konsumsi oksigen ikan dapat dipergunakan untuk menilai perubahan laju metabolisme. Metabolisme pada suhu rendah akan mengalami penurunan dan akan meningkat apabila suhu lingkungan juga meningkat (Heath, 1995). Metabolisme ikan termasuk metabolisme aerobik sehingga membutuhkan oksigen. Ikan masih mampu bertahan hidup di perairan dengan konsentrasi oksigen minimun 4-5 ppm dan akan mati atau mengalami stress bila konsentrasi oksigen mencapai nol. Hal ini ditunjukkan dengan rendahnya nafsu makan dan pertumbuhan terhambat (Afrianto dan Evi, 1992). KO2 pada ikan mempengaruhi laju metabolisme ikan, laju metabolisme berbanding lurus dengan

KO2 dan berbanding terbalik dengan konsentrasi oksigen terlarut. Konsentrasi O2 yang rendah maka metabolisme meningkat, sedangkan pada konsentrasi O2 tinggi maka metabolisme rendah (Zonneveld et al., 1991). Konsumsi oksigen pada ikan berbanding terbalik dengan berat tubuh ikan dan volume ikan. Parameter konsumsi oksigen ini digunakan untuk menghitung laju metabolisme ikan, dimana ikan yang metabolismenya tinggi maka konsumsi oksigen ikan juga akan meningkat, sebab sebagian besar sumber energi ikan berasal dari metabolik aerobik yang membutuhkan konsumsi oksigen (Yuwono, 2001). Menurut Zonneveld, et al. (1991), konsumsi oksigen ikan dipengaruhi oleh laju metabolisme yang berhubungan dengan berat dan volume ikan. Konsumsi oksigen ikan meningkat sejalan dengan peningkatan volume dan penurunan berat ikan. Perbedaan aktivitas ini juga mengakibatkan terjadi perbedaan dalam kebutuhan energi dan akibatnya terdapat perbedaan konsumsi oksigen. Konsumsi oksigen meningkat seiring dengan tingginya aktivitas ikan. Aktivitas ikan lebih besar sehingga laju metabolisme lebih cepat dan otomatis membutuhkan O2 lebih banyak, sedangkan pada ikan yang lebih besar laju metabolismenya lebih lambat sehingga konsumsi oksigen sedikit. Menurut Ville, et al. (1988), metabolisme ikan sangat tergantung pada O2 terlarut dalam air apabila metabolismenya tinggi maka konsumsi oksigen juga tinggi, begitu juga sebaliknya. Pengukuran O2 dipengaruhi oleh keadaan luar seperti respirasi, dekomposisi material organik yang dapat menyebabkan KO2 lebih besar. Ukuran tubuh, tinggi, dan berat tubuh juga berpengaruh terhadap KO2 pada ikan. Gordon (1972) menyatakan bahwa pengaruh suhu akan meningkat KO2 yang akan digunakan untuk laju metabolisme yang kan meningkat juga.

Menurut Zonneveld (1991) dan Djuhanda (1981), konsumsi oksigen


dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu temperatur, ukuran tubuh, serta aktivitas yang dilakukannya. Konsumsi oksigen pada tiap organisme berbeda-beda tergantung pada aktivitas, jenis kelamin, ukuran tubuh, temperatur dan hormon (Hurkat, 1976). Gordon (1972) juga menyebutkan faktor lain yang menyebabkan perbedaan konsumsi oksigen terlarut adalah nutrisi dan umur. Julian et al. (2003) menyatakan bahwa konsumsi oksigen pada ikan dipengaruhi oleh berat tubuh ikan.

Besar kecilnya konsumsi oksigen pada ikan dapat dihitung dengan metode air statis atau metode air mengalir. Dalam praktikum ini digunakan sistem air mengalir yang hanya bertindak sebagai sarana bagi tranport oksigen. Sampel air yang telah diambil kemudian dititrasi dengan metode winkler, dimana metode ini melibatkan reagen KOH-KI, MnSO4, dan H2SO4. Pada praktikum ini masing-masing reagen tersebut ditambahkan pada sampel air yang telah diambil. Metode winkler pada dasarnya tergantung pada oksidasi dengan hidroksida yang dilakukan oleh oksigen dalam air yang nantinya akan menghasilkan senyawa tetravalen diasamkan, iodin dibebaskan dari oksidasi potasium iodida. Iodin yang dibebaskan setara dengan jumlah oksigen terlarut dalam sampel dan angka ini ditentukan dengan titrasi larutan standar dari sodium tiosulfat (Wetsel dan Likens, 2000). Zonneveld (1991), menyatakan bahwa dalam sistem air mengalir, air hanya bertindak sebagai sarana transport oksigen. Sampel air yang telah diambil kemudian dititrasi dengan metode Winkler. Metode Winkler ini dimaksudkan sebagai pegangan dalam pelaksanaan pengujian kadar oksigen (O2) dalam air memperoleh kadar oksigen terlarut (OT) dalam air. Prinsipnya dengan menggunakan titrasi iodometri. Metode winkler adalah metode yang digunakan untuk mengukur oksigen terlarut, diperkenalkan pada tahun 1988 oleh L.W.Winkler, dengan langkahlangkah sebagai berikut : 1. Air sampel dimasukkan ke dalam botol Winkler sebanyak 250 ml dengan syarat pada saat pengambilan air sampel tidak ada udara yang masuk. Air dalam botol Winkler ditambahkan larutan MnSO4 sebanyak 1 ml kemudian ditambahkan KOH-KI sebanyak 1 ml. Larutan dikocok kemudian dibiarkan sehingga terbentuk lapisan heterogen, bagian atas bening dan bagian bawah berupa endapan berwarna coklat (apabila tidak mengandung O2 endapan berwarna putih). Endapan coklat mengindikasikan masih terdapatnya O2. MnSO4 + 2KOH putih) 2Mn(OH)2 + O2 coklat) 2MnO(OH)2 (endapan berwarna Mn(OH) 2 + K2SO4 (endapan berwarna

2.

3.

Air dalam botol Winkler direaksikan lagi dengan H2SO4 sebanyak 1 ml kemudian dikocok. Setelah penambahan H2SO4, endapan akan terlarut

dan membentuk MnSO4. H2SO4 mengubah larutan coklat keruh menjadi coklat bening atau lebih ke arah kuning. 2MnO(OH)2 + 4 H2SO4 2Mn(SO4)2 + 6H2O Setelah penambahan terdapat reaksi antara Mn(SO4)2 dan potassium iodin, iodin dibebaskan dan menghasilkan iodin yang berwarna coklat dalam air. 2Mn(SO4)2 + 4KI 2MnSO4 + 2K2SO4 + 2I2

4.

Air dalam botol diambil sebanyak 100 ml, kemudian ditampung dalam tabung Erlenmeyer untuk dititrasi dengan Na2S2O3 0,025 N. Sebanyak mol dari iodin yang dibebaskan setara dengan jumlah mol O2 yang ada dalam sample. Larutan akan berubah menjadi bening setelah dititrasi. 4 Na2S2O3 + 2I2 2Na 2S2O6 + NaI (Wetzel dan Likens,

2000). Menurut Schmidt-Nielson (1990), untuk konsumsi oksigen ikan dapat juga diketahui dari : 1. 2. 3. Intensitas metabolisme oksidatif pada level seluler. Rata-rata ventilasi yang mengontrol perpindahan air pada insang Konventensi internal, yaitu kecepatan sirkulasi darah dan volume Adaptasi ukuran permukaan tempat respirasi atau afinitas O2 pada

dan konsentrasi gradient difusi pada insang. darah yang terbawa ke insang.

4.

haemoglobin. Menurut Wetzel dan Likens (2000), fungsi larutan yang dipakai untuk proses titrasi diantaranya:

1.

MnSO4 dan KOH-KI untuk membentuk endapan coklat, mengindikasikan bahwa masih terdapat O2 dalam sampel. Apabila endapan yang dihasilkan berwarna putih maka tidak ada lagi O2 yang terlarut pada sampel.

2.

H2SO4 mengubah larutan yang awalnya berwarna coklat keruh menjadi coklat bening. Larutan ini tidak terbentuk dari reaksi antara asam sulfat dengan mangan oksida membentuk mangan sulfat.

3. ungu.

Amilum sebagai indikator yang merubah larutan berwarna coklat bening menjadi

4.

Na2SO3 untuk titrasi sebagai nilai p untuk mencari kadar O2 terlarut.

Ikan dengan bobot tubuh 96,1 gram dapat mengkonsumsi oksigen sebanyak 31,25 . 10-5 mg/g/jam. Hasil percobaan yang diperoleh sesuai dengan pernyataan Zonneveld et al, (1991) yang menyatakan bahwa ikan dengan ukuran atau bobot yang kecil akan lebih banyak beraktivitas jika dibandingkan dengan ikan yang ukurannya lebih besar. Aktifnya metabolisme ikan tersebut akan menyebabkan semakin tingginya frekuensi pengambilan oksigen dari lingkungannya. Berat tubuh ikan berbanding lurus dengan umur, demikian pula dengan konsumsi O2nya. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi konsumsi oksigen pada ikan meliputi faktor internal dan faktor eksternal. Faktor internal yang dapat mempengaruhi konsumsi oksigen adalah spesies, stres fisiologis, jenis kelamin, status reproduksi, ukuran tubuh, aktivitas, volume dan umur ikan. Faktor eksternal yang mempengaruhi laju konsumsi oksigen adalah oksigen yang terlarut dalam air (Zonneveld, 1991).

KESIMPULAN Berdasarkan hasil pembahasan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa :

1. Semakin besar berat dan volume ikan, semakin rendah konsumsi


oksigennya. Konsumsi oksigen ikan yang diperoleh pada praktikum sebesar 31,3837 . 10-5 mg/gr/jam dengan berat tubuh 96,1 gram. 2. Konsumsi oksigen dapat mempengaruhi laju metabolisme pada ikan, dimana ikan yang metabolismenya tinggi maka konsumsi oksigen ikan juga akan meningkat, sebab sebagian besar sumber energi ikan berasal dari metabolik aerobik yang membutuhkan konsumsi oksigen. 3. Konsumsi oksigen sebagai indikator laju metabolisme ikan dapat diukur dengan cara metode Winkler atau metode penentuan kadar oksigen dalam air dengan titrasi iodometri. 4. Faktor-faktor yang mempengaruhi konsumsi oksigen pada ikan antara lain aktivitas, ukuran, umur, temperatur, volume ikan dan oksigen terlarut.

DAFTAR REFERENSI Afrianto,E dan Evi, Liliawati. 1992. Pengendalian Hama dan Penyakit Ikan. Kanisius, Yogyakarta Djuhanda, T. 1981. Analisis Struktur Vertebrata. Armico : Bandung. Gordon, M.S. 1972. Animal Physiology Principles and Adaption. Mac. Millan Publishing Co.Inc. : New York. Hall, T. W. 1980. Analytical Chemistry. John Wiley and Sons Inc. : New York. Heath, A. G. 1995. Water Pollution and Fish Physiology Second Edition. CRC Press Inc, New York Hurkat, P. C. and P. N. Mathur. 1976. A Text Book of Animal Physiology. Schaud Co. Ltd. : New York. Julian, D., William. G and R. Crampton. 2003. Oxygen Consumption in Weakly Electric Neotropical Fishes. Animal Physiology Vol.137. Hal 502-511. Schmidt, K and Nielson. 1990. Animal Physiology Adaptation and Environment, Fourth Edition. Cambridge University Press : London. Ville, A. C, W. T. Walker and F. E. Smith. 1988. Zoologi Umum. Erlangga : Jakarta. Wetzel, R. G and G. E. Likens. 2000. Lymnological Analyses, Thirth Edition. Springer-Verlag : New York. Yuwono, E. 2001. Fisiologi Hewan I. Universitas Jenderal Soedirman : Purwokerto. Zonneveld, N.Z.A., Huisman and J.H. Boon. 1991. Prinsip-Prinsip Budidaya Ikan. Gramedia : Jakarta.