Anda di halaman 1dari 7

BAB I PENDAHULUAN A.

Latar Belakang Barangkali Gereja pada masa kini memerlukan pemimpin-pemimpin yang berbakat dan bersemangat dari pada waktu-waktu sebelumnya di dalam sejarahnya. Situasi dunia menghendaki suara yang tegas dari gereja, dan ini hanya dapat di harapkan dari p ara pemimpin yang di urapi dengan kuasa ilahi yang hidupnya di persembahkan kepa da Yesus Kristus. Apakah orang terpanggil kepada pekerjaan Kristen atau pemimpin Kristen ? Ya, set iap orang bertanggunmg jawab untuk memimipn orang-orang yang terhilang dan memba ngun mereka yang selamat. Pelayanan Kristen adalah bagian dari kehidupan orang-o rang Kristen. Yesus memberikan suatu perbandingan yang kontas kepada murid-muridny a untuk menolong mereka mengerti sikap yang tak boleh dan yang harus mereka mili kih : pemerintah-pemerintah bangsa-bangsa memerintah rakyatnya dengan tangan bes i dan pembesar-pembesar menjalankan kuasanya dengan keras atas nereka. Tidaklah demikian diantara kamu. Barang siapa ingin menjadi besar di antara kamu, hendakl ah ia menjadi pelayanmu, dan barang siapa ingin menjadi terkemuka diantara kamu, hendaklah ia menjadi hambamu; sama sperti Anak Manusia datang bukan untuk dilay ani, melainkan untuk melayani dan untuk memberikan nyawanya menjadi tebusan bagi banyak otang. (Matius 20:25-28). Pekerja Kristen juga selalu mencari jalan untuk melayani orang lain, bukan supaya ia dilayani orang lain. Hal ini tampaknya tidak normal, karena ora ng cenderung ingin mencari keuntungan untuk diri sendiri. Tetpi inilah cara yang di perintahkan dan diteladani Yesus. Kristus Yesus, yang walaupun dalam rupa All ah, . . . mengosongkan diriNya sengiri, dan mengambil rupa seorang hamba (Filipi 2:5-7). Paulus menggunakan teladan Yesus untuk mengembarkan perintahnya. Segala sesuatu yang dilakukan pemimpin kristen, yeitu diarahkan untu k melayani orang lain, tapi motif-motif yang mendasari nya (dan mungkin tidak d idasarinya) sama sekali bersifat egoistis.posisi wewenang atau kepemimpinanya, a tau egonya mungkin membutuhkan pujian dan pengakuan orang lain yang sering muncu l dengan pelayanam yang lebih jelas dan bersifat cari muka. Sebagai pemimpin kri sten harus memandang dirinya sebagai hamba dan harus rindu memenuhi kebutuhan or ang lain. B. Tujuan Penulisan Adapun yang menjadi tujuan dari penulisan makalah ini, antara lain : Untuk memenuhi sebagian tugas dari mata kuliah Kepemimpinan Kristen Untuk memberikan sumbangsih pemikiran bagi setiap hamba-hamba Tuhan, bahwa seor ang pemimpin harus melayani Untuk memberikan pemahaman bagi setiap gereja Tuhan, akan pentingnya mempelajar i atau mempunyai pemimpin yang melayani Agar makalah ini berguna bagi setiap mahasiswa STT IKSM-SA, yang secara akademi k adalah sekolah yang mengembangkan hamba-hamba Tuhan untuk menjadikan pemimpin yang melayani. C. Batasan Masalah Agar makalah ini terfokus dan tidak menyimpang dari judul makalah ya ng di akan di bahas, maka penulis memberikan batasan masalah, yakni Kepemimpinan Yang Melayani.

BAB II PEMBAHASAN A. Pengertian Kepemimpinan adalah pengaruh, yaitu kemampuan seseorang untuk mempengaruhi orang lain. Orang hanya dapat memimpin oang lain sejauh ia dapat mempengaruhi mereka. Kenyataan ini di dukung oleh definisi-definisi kepemimpinana yang di rumuskan o leh orang-orang yang mempunyai pengaruh yang besar. Lord Montgomery mendefinisikan kepemimpinana sebagai berikut : kepemimpinana adal ah kemampuan dan kehendak untuk mengerakan orang laki-laki dan perempuan untuk s atu tujuan bersama dan watak yang menimbulkan kepercayaan. Dr. Jhon R. Mott, seorang pemimpin kalibar dunia di kalangan maha siswa, memberi kan definisi sebagai berikut , seorang pemimpin adalah oramh yang mengenal jalan, yang dapat terus maju dan yang dapat menarik otang lain mengikut dia. Pemimpin adalah seseorang yang memiliki peranan sebagai penggerak, pemandu seba gai organisasi atau sekelompok orang bahkan suatu lembaga dalam menjalankan tuga s yang di rencanakan dan untuk menata mekanisme kehidupan bersama dan dalam menc apai tujuan bersama. Pemimpin juga dapat diartikan sebagai suatu jabatan yang di pegang atau yang di pengku sesorang dimana hal terdebut dipercayakan kepadanya o leh beberapa oreang (sekelompok) yang telah terorganisasi. Pada dasaranya pemim pin adalah suatu posisi tertinggi dalam tatanan organisasi atau lembaga, baik or aganisasi yang besar maupun organisasi yang kecil. Kepemimpinan yang melayani di mulai dari dalam diri kita. Kepemimpinan menuntut suatu transformasi dari dalam hati dan perubahan karakter. Kepemimpinan sejati dimulai dari dalam dan kemudian bergerak ke luar untuk melayani mereka yang dipimpinnya. Disinilah pentingnya k arakter dan integritas seorang pemimpin untuk menjadi pemimpin sejati dan diteri ma oleh rakyat yang dipimpinnya. Seorang pemimpin sejati justru memiliki kerindu an untuk membangun dan mengembangkan mereka yang dipimpinnya sehingga tumbuh ban yak pemimpin dalam kelompoknya. Keberhasilan seorang pemimpin sangat tergantung dari kemampuannya un tuk membangun orang-orang di sekitarnya, karena keberhasilan sebuah organisasi s angat tergantung pada potensi sumber daya manusia dalam organisasi tersebut. Jik a sebuah organisasi atau masyarakat mempunyai banyak anggota dengan kualitas pem impin, organisasi atau bangsa tersebut akan berkembang dan menjadi kuat. Pemimpin yang melayani memiliki kasih dan perhatian kepada mereka ya ng dipimpinnya. Kasih itu mewujud dalam bentuk kepedulian akan kebutuhan, kepent ingan, impian dan harapan dari mereka yang dipimpinnya. Ciri keempat seorang pem impin yang memiliki hati yang melayani adalah akuntabilitas (accountable). Pemim pin yang melayani adalah pemimpin yang mau mendengar. Mau mendengar setiap kebut uhan, impian dan harapan dari mereka yang dipimpinnya. Pemimpin yang melayani ad alah pemimpin yang dapat mengendalikan ego dan kepentingan pribadinya melebihi k epentingan publik atau mereka yang dipimpinnya. Mengendalikan ego berarti dapat mengendalikan diri ketika tekanan maupun tantangan yang dihadapi menjadi begitu berat. Seorang pemimpin sejati selalu dalam keadaan tenang, penuh pengendalian d iri dan tidak mudah emosi. B. Allah Mempersiapkan Seorang Pemimpin Allah mencetak kita sebagai pemimpin sebelum kita menjadi pemimpin, dan juga sesuda kita mengakui posisi kepemimpinana kita. Tuhanlah yang menentuk an latar belakang keluarga kita, kemampuan kita, penampilan kita dan kepribadia n kita. Tuhan juga meletakan kita dengan sengaja kedalam suatu situasi sebelum dan sesuda perubahan, sebalum dan sesuda panggilan kita untuk dua alasan. Aladan yang pertama adalah untuk mempersiapkan kita untuk apa yang Dia inginkan untuk kita lakukan. Alasan yang kedua adalah untuk menguji kita dalam tiap langkah dar i rencanaNya sebelumnya berhasil kelangkah selanjutnya dan untuk melihat cara Di a mengukur apa yang ingin Dia lihat dan lakukan dalam kehidupan kita.

C. Tanggung jawab Di dalam usaha apapun, pemimpinnyalah yang beratanggung jawab atas k eberhasilan atau kegagalan misinya. Tetapi betapa sulitnya bagi sebagai besar pa ra pemimpin yang bertanggung jawab atas apa yang terjadi di adalam organisasi me reka.Syarat seorang pemimpin untuk mempertahankan agar selalu ada motifasi dan s emangat juang yang tinggi, pemimipin harus membina orang-orang yang bekerja sama dengan dia , menolong mereka untuk sepenuhnya mampu mengembangkan potensi yang ada pada mereka. Dan ada beberapa hal praktis yang dapat dilakukan seorang pemim pin untuk menolong orang-oranrnya bertumbuh. Salomo menulis tentang empat syarat yang vital yang harus ada pada seorang pemimpin. Kejujuran. Pemimpin harus betul-betul jujur terhadap orang-orangnya. lebih ba ik teguran yang nyata-nyata dari pada kasih yang tersembunyi. Seoarng kawan memu kul dengan maksut baik, tetapi seorang lawan mencium secara berlimpah-limpah (Ams al 27:5-6).seperti domba tanpa seorang gembala, orang cenderung untuk menyimpang . Mereka memrlukan semua bantuan yang mungkin di peroleh untuk dapat tetap tingg al di jalan yang benar. Salah satu cirri dari seorang gembala yang baik adalah b ahwa ia memelihara domba-domba yang ada di bawah pengwasannya dan melakukan papa yang dapat di lakukan u7ntyuk melindungi mereka dari rumput liar yang berracun, singa yang mengaum-ngaum, dan tebi yang tejalTeguran harus diberiak dalam roh k asih dan perhatian yang sama. Teguran yang terbuka berarti berbicara dengan beba s dan dengan jujur. Kejujuran semacam itu kadang-kadang mungkin menyakitkan. Kesetiaan. Pemimpin harus tetap tinggal dengan oreang tersebut dalam masa se nang maupun susah. Ia tidak dapat meninggalkan jika orang itu gagal dalam tanggu ngjawabnya atau menderita kemunduran dalam kehidupan rohaninya. Ia memperhatikan dan tetap mendampinginya. Itulah hati pemimpin yang memperhatikan dari seorang pemimpin yang bertanggung jawab. Ia menunjukan perhatiannya kepada orang-orang d i gerejanya bahkan ketika mereka tidak membari perhatian terhadap geraja meraka. Ia mengasihi mereka entah mereka barabuat benar atau salah, entah meraka sedang hidup dalam kemenangan atau dalam dosa. Kasih Tuhan Yesus bagi kita sekarang ti dak berubah, karena perasaan-Nya tersentuh oleh kelemahan-kelemahan kita. Tuhan Yesus tinggal dengan kita dengan keadaan susah dan senang. Jika orang melihat se orang pemimpin mempunyai sifat seperti sifat Kristus, mereka jadi makin setia, m akin mengapdikan diri mereka kepadanya, dan semangat juang mereka juga akan teta p tinggi. Kemurahan hati. Pemimpin harus memuji pekerjaan yang dilakasanakan dengan ba ik. Kita semuah kadang-kadang memerlukan pujian, dan kata-kata yang memberi sema ngat. Tetapi pujian dapat berdampak baik atau buruk pada waktu seorang menerima lebih bbanyak tanggung jawab sebagai seorang pemimpin, pemimipin yang melatih or ang itu harus mengajar dia untuk berhati-hati akan bahaya pijian dan sanjungan. Jika ppemimpin melakukan pekerjaan yang baik, tak pelak lagi aia akan di hujani puijian banyak orang. Oleh karenanya pada saat itu ia sudah harus belajar berjal an berhati-hati, dan dengan rendah hati menerima pujian itu sebagai anugrah. Ket ika seorang pemimpin berusahauntuk mengembangkan kehidupan orang-orang Kristen y ang berada dibawa tanggungjawabnya, ia harus dikuasai oleh beberapa prinsip dasa r. Ia harus Ia harus aimana adanya suatu Ia harus an. berhati-hati dalam memberikan pujian mengajar orang lain bagaimana caranya menerimma pujian sebag usaha yang jujur untuk memberi semangat mengajarkan kepada mereka bahwa mereka hanyalah salura-salur

BAB III TANGGUNG JAWAB YANG HARUS DIPIKUL OLEH SEORANG PEMIMPIN

A. Seorang Pemimpin Yang Membimbing Tanggungjawab bagi seorang pemimpin adalah untuk memimpin. seorang pemimpin adala h seorang yang di ikuti oleh orang lain, dan jika anda ingin mengetahui apakah an da seorang pemimpin atau bukan, maka lihatlah kebelakang apakah ada seorang yang mengikuti anda. Tanggungjawab anda adalah untuk mempertimbangkan pekerjaan mana yang terbaik unt uk dikerjakan. Tugas anda bkanlah untuk menyetujui apa yang ingin dilakikan tiap -tiap orang, tugas anda adalh untuk mendorong setiap orang untuk melihat apa yan g anda telah lihat, dan mendirong mereka untuk melangka dalam petunjuk yang sama seperti diri anda sendiri.seorang pemimpin yang efektif selali membimbing dan m emerintah orang lain dengan hormat. Dia memberi inspirasi dan semangat kepada or ang yang mengikutinya. Pemimpin yang efektif manantukan arah bagi orang yang dib awanya. Dia menggunakan rasa takut dan otoritas. Seorang pemimpin Kristen dapat melaksanakan kehendak Allah dengan dan melalui or ang untuk kemuliaan Allah. Pemimpin harus mengetahui kehendak Allah Pemimpin harus melaksanakan kehendak Allah di dalam hidup orang lain Pemimpin harus melaksanakan kehendak Allah dengan orang lain Pemimpin harus melaksanakan kehendak Allah melalui orang lain B. Seorang Pemimpin Yang Memberi Makan Sering dikatakan bahwa tanggung jawab utama dari seorang pemimpin ad alah bukan untuk bekerja bagi dirinya sendiri, tetapi dia mencurahkan perhatiann ya bagi semua stafnya yang bertanggungjawab kepada dia. Prioritas utamanya adala h untuk mengasihi mereka, menolong mereka dan memberi makan kepada mmereka. Perh atian dan bimbingan selali mempunyai pengaruh besar dan lebih bermanfaat bagi me reka dari pada hanya memberi pemimpin, dan pimpinanya dirasa akan berarti apabil a disertai dengan perhatian. Pemimpin yang baik selali memberi waktunya untuk mendengar apap yang dikatakan s tafnya, bersedia menolong dan menasihati mereka, dan mendorong mereka. Mengambil waktu untuk memberi mereka makan. Lebih dari anda memberi makan mereka, yang te rbaik anda akan membimbing mereka. C. Seorang Pemimpin Melakukan Apa Yang Benar Satu dari bahaya yang terbesar bagi beberapa pemimpin adalah bersikap prgmatis. Pemimpin yang bersifat pragmatis dalam mengamil keputusan hanya berdasarkan apa yang akan dikerjakan dan apa yang akan mendatangkan hasil. Dasar apa yang dia la kukan dan keputusan apa yangdia buat adalah pragmatis dan bukan moralitas. Seorang pemimpin harus senatiasa melkukan apa yang benar dan tepat tidak masalah apakah ada pekerjaan atau tidak, tidak masalha apakah dia berhasil atau tidak, dan ntidak masalah, apapun yang menjadi akibatnya. Dan haruslah engkau malakukan apa yang benar dan baik di mata Tuhan (Ulangan 6:18). Satu tanggungjawb utama dari seorang pemimpin adalh untuk mengambil keputusan, h al ini artinya apa yang anda lakukan, dan keputusan anda yang buat harus Alkitab iah dan tepat, karena itu keputusan yang terbaik bagin para staf dan bagi pekerj aan. Jika keputusan ini Alkitabiah dan tepat, maka meraka akanbekerja dengan bai k dalam jangkla waktu yang lama, sekalipun kelihatannya mereka tidak berhasil da lam waktu yang tepat. D. Seorang Pemimpin Yang Berinvestasi Investasi adalah sebuah terminal perdagangan. Seorang pengusaha baisanya meiliki sejumlah modal dan dia mencari peluang bisnis yang dapat dikembangkan melalui m odal yang ada, sehingga di masa yang akan datang dia beroleh keuntungan dari pad anya. Itulah investasi. Seorang pemimpin Kristen memiliki odal. Alkitab menyebut modal terserbut adalh ta lenta (Matius 25:14). Modalnya adalah senantiasa sanggup untuk mmemberi dan semua nya itu di berikan Allahkepdanya, dan tibah saatnya dia akan menyatakan kasih da n perhatian yang Allah taruh dalam hatinya untuk orang bersama dia. Tuhan Yesus yang banyak menginvestasikan waktuNya, kasihNya dan mengajar murid-m uridNya selama 3 tahun. Tuhan Yesus tahu bahwa murid-muridNya merupakan kunci da

lam pemberitaan Injil di masa yanga akan datang kelihatan mreka ada kekuatan unt uk melakkukan berbagai pekerjaan dan pengajaran. Paulus berinvestasi dan mencurakan perhatian kepada seorang seperti Timotius, Titus, Markus dan yang lainnya. Paulus mnekankan betapa pentignya beri nvestasi ketika dia menulis kapadsa Timotius. E. Seorang Pemimpin Yang Bertahan Anda tidak akan berada dalam posisi kepemimpinana jika anada ridak menemui masal ah. Masalah tersebut bisa dengan orang yang anda pimpin atau dengan pemipin anda sendiri. Masalah dengan keputusan yang anda buat, masalah kritikan dan saling s alah paham. Masalah demngan kebutuhan dan mungkin karena kesehatan yang tergang gu karena masalah karena perbedaan dan pertentangan. Pemimpin bisa saja tergoda oleah lingkungan untuk membeti dan mencoba untuk mend apatkan pelayanan yang dia rasakan membuat dia lebih terkenal, bebas dari tekana ndan sedikit menghadapi masalah. Tetapi jika dia yakin bahw Allah telah memimpin dia kedalam posisi sebagai pemi mpin dia seharusnya tidak pernah terlepas atau melepaskan diri dari suatu keadaa n lingkungan. Tuhan Yesus sangat menhhaegai pemimpin yang taat dan tekun baik sek ali perbuatanmu itu hai hamba-Ku yang baik dan setia (Mat 25:21). Kesetiaan adal ah kesanggupan untuk mencermati suatu tugas dan tidak melepaskan diri. Bila man a seorang pemimpin melepaskan diri dari pelayanan, padahal sebenarnya dia percay a Allah telah memanggil dia masuk kedalam pelayanan tersebut. Biasanya ada dua h al penyebab yaitu : yang pertama masalah pengenalan kepada kehendak Allah, yang kedua karena dia berada di tempat yang salah atau di tempat yang benar, dan diad alam kehendak Allah tetapi tidak sanggup, atau ingin untuk berekun. F. Seorang Pemimpin Yang Mencari Seorang Pengganti Bilamana sewaktu-waktu anda mengalihkan posisi kepemimpinan anda kepada orang la in, anda ingin memastikan bahwa, orang lain ada disana, dan anda telah mempersia pkan dan melatih dia untuk mengambil alih. Dalam suatu kelompok organisasi akan mengalami masalah bila seorang pemimpin meninggal atau wafat. Posisi yang dia ti nggalkan kadang tidak dapat diisi dalam satu bulan bahkan bertahun-tahun. Anda h arus merencanankan persiapan pemimpin untuk menggatikan anda bila anda meninggal kan posisi anda sebagai pemimpin, sehingga tidak terjadi kefakuman. Seorang pemimpin tidak harus meninggalkan pertanyaan bagi orang lain untuk menen tukan penggantinya setelah dia pergi. Cari dan siapkan, pengganti anda harus men jadi prioritas utama. satu tanggung jawab seorang pemimpin yang mengagungkan adal ah memilih dan mengembangkan suatu pribadi yang akan menggantikannya nanti. Meng inginkan suatu keberhasilan dapat menjadi sangat sulit. Bagaimana kalau dia jatu h ? kesulitan seperti ini mungkin saja terjadi, jika ketika berhasil adalah meru pakan alternatif saja. pekerjaan Allah harus dipercayaai kepada orang yang dipi lih. Anda menyerahkan pekerjaan kepemimpinan kepada orang yang membuat anda berhasil anda harus mempercayakan pekerjaan itu seluruhnya. Anda dapat bekerja sama denga n orang lain dalam pekerjaan yang berbeda, atau jika anda sudah tua pensiun saja . Dan jika mungkin untuk lebih menolong pindah saja dari tempat tinggal anda kit a percaya bahwa peinsip-prinsip ini dapat diterapkan semua orang yang menduduki posisi kepemimpinan, dan pada suatu ketika tugasnya berakhir apakah sebagai dir ektur misi, pendeta, pemimpin sekolah Alkitab, pemimpin kaum muda/kelompok pemah aman Alkitab, dan banyak lagi yang lain. Gaya Sosial Seorang Pemimpin Gaya soaial dalam kepemimkpinan adalah gaya yang dipakai oleh sroata pemimpin se ngan menjalin relasi dengan bawahan atau anggotanya. Dengan adanya relasi atau h ubungan sosial anatara pemimpin dengan anggota, maka muda untuk mencapai tujuan. Gaya sosial iini ditandai dengan adanya saling kerja sama, adanya katerbukaan a natra yang satu dengan yang lain. Gaya sosial kepemimpinana mempengaruhi sikap dan tingka laku kelompok atau angg ota, sebab dengan adanya persetujuan maka anggota merasa diperlukan dan dihargai atau dipernhitungkan dalam organisasi tersebut. Dalam gaya sosial, adanya relas

i yang didasaekan pada rasa memilki atau milik bersama, dan yang dominan dalam r elasi ini adalah kesadaran bukan keterikatan. Pemimpin yang melayani adalah seorang pemimpin yang dipilih oleh Tuhan untuk me mimpin dan melayani umat-Nya, dan dia merupakan alat Tuhan untuk memperluas kera jaan-Nya. Allah memilih seorang pemimpin yang melayani untuk melayani jemaat Tuh an dengan penuh kasih kepada kehendak Tuhan. Pandangan Rasul Paulus ialah bahwa c ita-cita untuk menjadi pemimpin adalah suatu yang mulia, tetapi hal tersebut tida klah diterima oleh semua orang dapat menjadi pemimpin melainkan hanya orang yang memiliki kriteria dan menerima panggilan dati Tuhan untuk dipaercayai sebagai s eotang pemimpin yang melayani. Setiap gereja membutuhakan seorang pemimpin yang dapat mengarahkan iman mereka kepada Tuhan dari melalui pelayanannya, sedangkan dalam memilih atau mengangkat bukanlah hal yang sembarangan, karena harus sesuai dengan kriteria rohani yang berdasarkan kebenaran Firman Tuhan.

BAB IV KEPEMIMPINAN YESUS Melayani Bukan Dilayani Sejak awal pelayananNya, Yesus sudah terlibat dalam banyak konflik d engan berbagai pihak. Rupanya kehadiranNya membawa banyak hal yangbaru dan tidak lazim saat itu. Bahkan tidak jarang orang menganggapNya berani menjungkirbalikk anaturan dan tatanan hukum masyarakat dan agama yang berlaku. Dia makan dengan p emungut cukai, bekerja pada hari Sabat, menyembuhkan anak dari perempuan non Yah udi, bercakap dengan perempuan Samaria, dII. Dia berani melawan hal yang tabu da n membawa pembaharuan saat itu. Tidak mengherankan jika sikap pro-kontra menjadi bagian dari hidup dan pelayanan Yesus. Hal ini juga terjadi saat Yesus bersama murid-muridNya mengadakan sebuah jamuan makan bersama menjelang hari raya Paskah . Yesus melakukan suatu hal yang tidak biasa bagi murid-murid bahkan masyarakat saat itu. Hal ini nyata dari ucapan Petrus kepadaNya:Tuhan, Engkau hendak membas uh kakiku? Suatu hal yang tidak biasa dan di luar dugaan. Bagaimana mungkin seor ang pemimpin besar seperti Yesus mau melayani muridmurid-Nya melalui tindakan pe mbasuhan kaki. Sebagaimana biasanya pemimpin selalu dilayani, tersedia segala fa silitasyang dibutuhkan, karena itu banyak orang berharapuntuk menjadi pemimpin t idak terkecuali Yakobusdan Yohanes murid Yesus yang meminta kedudukan (Mrk 10:35 -45; Matius 20:20-28). Yesus menanggalkan jubahNya. Ia mengambil sehelai kain le nan ... membasuh kaki murid-murid-Nya dan menyekaNya. Suatu tindakan pelayanan y ang luar biasa dan hanya patut dilakukan oleh seorang hamba bukan pemimpin yang dihormati seperti Yesus. Yesus lakukan ini bukan untuk mencari sensasi tetapi pe mbaharuan dalam gaya kepemimpinan: melayani bukan dilayani (Karena Anak Manusia datang bukan untuk dilayani tetapi melayani ... lih. Markus I0:45, Matius 20:28) . Bukan hanya pada acara makan bersama tetapi seluruh hidup adalah melayani. Pem baharuan yang dilakukan Yesus bukan tanpa arah dan tujuan. Dia melakukannya kare na Dia tahu bahwa saatNya sudah tiba untuk beralih dari dunia kepada Bapa. Dia b erkarya untuk mewujudkan rencana dan kehendak BapaNya yaitu keselamatan umat man usia (bnd Yoh. 12:49,50). Sejak awal pelayananNya Dia konsisten dan setia kepada rencana dan kehendak BapaNva bahkan Yesus harus bergumul dengan diri sendiri (b nd Mrk 14: 36,-Mat 26:42; Luk 22:42). Visi Yesus jelas yaitu membawa kebaikan da n sukacita bagi manusia bukan sebaliknya mengorbankan orang banyak untuk kepenti ngan pribadi. Orientasi kepemimpinanNya bukan pada kedudukan tetapi lebih pada p elayanan yang membawa kebaikan bersama. Untuk itu Dia tidak mulai dengan tuntuta n tetapi memberikan teladan yang mendorong orang melakukan hal yang sama yaitu s aling melayani (Jadi jikalau Aku membasuh kakimu...maka kamupun wajib saling mem basuh kakimu). Sebagai seorang Guru dan Tuhan, Yesus penuh inisiatif dalam berti

ndak. Dia tidak menunggu nasib dan pasrah pada takdir dosa menghancurkan hidup m anusia (kata-kata kerja dalam perikop menunjukkan inisiatifNya: Lalu bangunlah Y esus, menanggalkan, membasuh...). Semua yang dilakukan merupakan simbolOrientasi kepemimpinan Yesus bukan pada kedudukan tetapi lebih pada pelayanan yang membawa kebaikan bersama

BAB V PENUIUP kesimpulan Yang menjadi kesimpulan dari makalah ini adalah Banyak orang salah m engerti tentang kepemimpinan. Mereka beranggapan bahwa kepemimpinan melekat di d alam kekuasaan, posisi atau jabatan. Anggapan klasik tentang kepemimpinan adalah seseorang yang memiliki posisi tertentu atau jabatan tertentu di dalam sebuah o rganisasi. Melalui posisi, kedudukan dan kekuasaan yang dimilikinya, Untuk mendapatkan pemimpin yang baik, yang dapat memenuhi keinginan dan kebutuhan mas yarakat memang tidak gampang. Namun demikian, hal tersebut bukan mustahil. Tujuan utama kepemimpinan adalah melayani orang yang dipimpinnya. Pe mimpin sejati berorientasi untuk membangunan masyarakat dan daerahnya, bukan mem bangun diri dan keluarga serta golongannya. Kepentingan publik lebih utama diban dingkan kepentingan diri dan golongannya. Pemimpin yang memiliki hati yang melay ani adalah akuntabel. Artinya memiliki tanggung jawab yang tinggi terhadap insti tusi dan orang yang dipimpinnya. Seluruh perkataan, pikiran dan tindakannya dapa t dipertanggung jawabkan baik kepada rakyatnya maupun Tuhan Aplikasi Hati yang melayani. Seorang pemimpin harus memiliki empati dan simpa ti kepada orang yang dipimpinnya. Dalam memimpin, pemimpin harus dapat memberika n motivasi kepada orang yang dipimpinnya. Pemimpin yang melayani adalah pemimpin yang mampu mengendalikan dirinya. Mengedepankan kepentingan umum diatas kepenti ngan pribadinya. Memiliki ketahanan mental yang kuat. Seorang pemimpin sejati se lalu dalam keadaan tenang, penuh pengendalian diri dan tidak mudah emosi.