Anda di halaman 1dari 6

MATERIAL SAFETY DATA SHEET ASAM OKSALAT (H2C2O4) Bagian 1 : Produk Kimia dan Indentifikasi Perusahaan Nama Produk

: Asam Oksalat Anhidrat Kode catalo : SLO1186 CAS# : 144-62-7 RTECS : RO2450000 TSCA : TSCA 8(b) inventory: No products were found. It is a hydrate and exempt from TSCA inventory requirements. CI# : Not applicable. Sinonim : Ethanedoic acid; Ethanedionic acid Nama Kimia : Asam Oksalat Formula Kimia : H2C2O4 Bagian 2 : Komposisi dan informasi dalam Bahan Komposisi : Nama CAS # % berat Asam Oksalat Anhidrat 144-62-7 100 Data toksikologi dalam bahan: Asam Oksalat Anhidrat : ORAL (LD50): Acute: 7500 mg/kg [Rat]. Bagian 3 : Identifikasi Bahaya Potensi Efek Kesehatan Akut: Sangat berbahaya dalam kasus kontak kulit (iritan), kontak mata (iritan), tertelan, terhirup. Berbahaya dalam kasus kontak kulit (permeator), dari kontak mata (korosif). Sedikit berbahaya dalam kasus kontak kulit (korosif). Jumlah kerusakan jaringan tergantung pada lamanya kontak. Kontak mata dapat mengakibatkan kerusakan kornea atau kebutaan. Kontak dengan kulit dapat menyebabkan peradangan dan lepuhan. Menghirup debu akan menghasilkan iritasi pada saluran gastro-usus atau pernafasan, ditandai dengan rasa terbakar, bersin dan batuk. Parah over-eksposur dapat merusak paru-paru, sesak nafas, pingsan atau kematian. Peradangan mata ditandai dengan kemerahan, gatal dan penyiraman. Peradangan kulit ditandai dengan gatal, scaling, memerah, atau, kadang-kadang, terik. Potensi Efek Kesehatan kronis: Efek karsinogenik: Tidak tersedia. Efek mutagenik: Tidak tersedia. Efek teratogenik: Tidak tersedia. PEMBANGUNAN TOKSISITAS: Tidak tersedia. Substansi mungkin beracun ke ginjal, sistem saraf, membran mukosa, jantung, otak, kulit, mata. Berulang atau kontak yang terlalu lama dapat merusak substansi organ sasaran. Paparan berulang mata ke tingkat rendah debu dapat menghasilkan iritasi mata. Paparan berulang kulit dapat menghasilkan kehancuran kulit lokal, atau dermatitis. Terhirup yang terulang dapat menghasilkan berbeda-beda pernafasan iritasi atau kerusakan paru-paru. Bagian 4 : Langkah Pertolongan Pertama Kontak Mata: Perikasa dan lepas setiap lensa kontak. Dalam kasus kontak, segera basuh mata dengan banyak air sekurang-kurangnya 15 menit. Air dingin dapat digunakan. Dapatkan penanganan medis segera. Kontak Kulit: Dalam kasus kontak, segera siram kulit dengan banyak air sekurang-kurangnya 15 menit saat menghilangkan bekas pakaian yang terkontaminasi dan sepatu. Tutup kulit yang

teriritasi dengan sebuah emolien. Air dingin mungkin pakaian dapat di pakai. Cuci sebelum digunakan kembali. Bersihkan sepatu sebelum digunakan kembali. Dapatkan penanganan medis segera. Serius Kontak Kulit: Cuci dengan sabun desinfektan dan tutupi kulit yang terkontaminasi dengan krim antibakteri. Cari bantuan medis segera. Penghirupan: Jika terhirup, pindahkan ke udara segar. Jika tidak bernapas, berikan pernapasan buatan. Jika sulit bernapas, berikan oksigen. Dapatkan penanganan medis. Serius inhalasi: Evakuasi korban ke daerah yang aman secepatnya. Longgarkan pakaian yang ketat seperti, dasi kerah sabuk, atau pinggang. Jika sulit bernapas, menghirup oksigen. Jika korban tidak bernafas, lakukan pernapasan dari mulut ke mulut. PERINGATAN: Ini mungkin berbahaya bagi orang yang memberikan bantuan untuk memberikan mulut ke mulut resusitasi bila bahan dihirup adalah racun, infeksi atau korosif. Carilah perhatian medis segera. Penelanan: JANGAN mengusahakan muntah kecuali bila diarahkan berbuat demikian oleh personel medis. Jangan memberikan apapun melalui mulut kepada orang. Jika sejumlah besar bahan ini tertelan, teleponlah dokter dengan segera. Longgarkan pakaian yang ketat seperti kerah,dasi, ikat pinggang atau ikat pinggang. Penelanan serius: Tidak tersedia. Bagian 5 : Data Kebakaran dan Ledakan Produk Mudah terbaka : Dapat terbakar pada suhu tinggi. Auto-Ignition Suhu : Tidak tersedia. Poin Flash : Tidak tersedia. Batas mudah terbakar : Tidak tersedia. Produk dari Pembakaran : Produk-produk ini adalah karbon oksida (CO, CO2). Bahaya Kebakaran di Berbagai Substansi : Gas yang mudah terbakar di hadapan panas. Tidak mudah terbakar dengan guncangan. Bahaya Ledakan di Hadirat Berbagai Substansi: Sedikit ledakan di hadapan nyala api dan percikan api. Non-ledakan di hadapan guncangan. Kebakaran Media dan Petunjuk: API KECIL: Gunakan bedak kimia KERING. KEBAKARAN BESAR: Gunakan semprotan air, kabut atau busa. Jangan gunakan air jet. Keterangan Khusus tentang Bahaya Kebakaran: Seperti padatan organik paling, api adalah mungkin pada suhu tinggi Khusus pada Bahaya Ledakan Keterangan: Debu halus tersebar di udara dalam konsentrasi yang cukup, dan dalam kehadiran dari sumber pengapian adalah ledakan debu potensial bahaya. Bagian 6 : Pembebasan Tindakan Kecelakaan Tumpahan Kecil: Gunakan alat yang tepat untuk menempatkan tumpah padat dalam wadah pembuangan limbah jika perlu menetralisir residu dengan larutan encer natrium karbonat. Tumpahan Besar: Korosif padat. Hentikan kebocoran jika tanpa risiko. Jangan sampai air di dalam kontainer. Jangan menyentuh bahan yang tertumpah. Gunakan semprotan air untuk mengurangi uap. Cegah agar tidak masuk ke dalam selokan, ruang bawah tanah atau wilayah terbatas;

tanggul jika diperlukan. Hilangkan semua sumber pengapian. panggilan untuk bantuan pada pembuangan. Menetralisir residu dengan larutan encer natrium karbonat. Hati-hati bahwa produk tidak hadir pada tingkat konsentrasi di atas NAB. Periksa NAB pada MSDS dan dengan pemerintah setempat. Bagian 7: Penanganan dan Penyimpanan Kewaspadaan: Jaga agar wadah kering. Jauhkan dari panas. Jauhkan dari sumber api. Kontainer kosong menimbulkan resiko kebakaran, residu menguap di bawah lemari asam. Tanah yang mengandung semua bahan peralatan. Jangan menelan. Jangan menghirup debu. Jangan pernah menambahkan air untuk produk ini. Dalam hal ventilasi cukup, pakai peralatan pernapasan yang sesuai. Jika tertelan, segera dapatkan pertolongan medis dan tunjukkan wadah atau label. Hindari kontak dengan kulit dan mata. Jauhkan dari incompatibles seperti oksidator, logam, alkali. Penyimpanan: Simpan wadah tertutup rapat. Simpan wadah di tempat yang sejuk berventilasi baik. Bagian 8: Pengontrolan Pemaparan / Perlindungan Pribadi Rekayasa Kontrol: Gunakan proses lampiran, ventilasi pembuangan lokal, atau kontrol rekayasa lain untuk menjaga kadar udara di bawah yang direkomendasikan eksposur batas. Jika operasi pengguna menghasilkan debu, uap atau kabut, gunakan ventilasi untuk menjaga paparan kontaminan udara di bawah batas yang diperbolehkan. Perlindungan Pribadi: Splash kacamata. Sintetis celemek. Uap dan debu respirator. Pastikan untuk menggunakan respirator yang disetujui / bersertifikat atau setara. Sarung tangan. Perlindungan pribadi dalam Kasus Tumpahan Besar dari: Splash kacamata. Penuh sesuai. Uap dan debu respirator. Boots. Sarung tangan. Sebuah alat bernafas mandiri harus digunakan untuk menghindari inhalasi produk. Pakaian pelindung yang disarankan mungkin tidak cukup; berkonsultasi dengan spesialis SEBELUM penanganan produk ini. Batas: TWA: 1 STEL: 2 (mg/m3) dari ACGIH (NAB) [Amerika Serikat] TWA: 1 STEL: 2 (mg/m3) dari OSHA (PEL) [Amerika Serikat] TWA: 1 STEL: 2 (mg/m3) dari NIOSH [Amerika Serikat] TWA: 1 STEL: 2 (mg/m3) [Inggris Raya (UK)] TWA: 1 STEL: 2 (mg/m3) [Kanada] Konsultasikan otoritas setempat untuk batas pemaparan diterima. Bagian 9: Sifat Fisik dan Kimia Keadaan fisik dan penampilan: Solid. (Kristal padat bubuk kristal..) Bau: tidak berbau. Rasa: Tidak tersedia. Molekul Berat: 90.04g/mole Warna: tak berwarna. Putih. pH (1% soln / air): Tidak tersedia Titik didih: Tidak tersedia. Melting Point: Suhu Dekomposisi: 189,5 C (373,1 F) Suhu kritis: Tidak tersedia. Spesifik Gravity: Densitas: 1,9 @ 17 deg. C (Air = 1) Tekanan Uap: Tidak dipakai. Kepadatan uap: 4,62 (udara = 1)

Volatilitas: Tidak tersedia. Ambang Bau: Tidak tersedia. Air / Minyak Dist. Coeff:. Tidak tersedia. Ionicity (dalam Air): Tidak tersedia. Properti Dispersi: Lihat kelarutan dalam air, dietil eter. Kelarutan: Larut dalam air dingin, dietil eter. Larut dalam alkohol, gliserol. Larut dalam benzen, eter minyak bumi Kelarutan dalam air dingin: 1g/7ml. Kelarutan dalam air panas: 1g/2ml Bagian 10: Stabilitas dan Reaktivitas data Stabilitas: Produk ini stabil. Ketidakstabilan Suhu: Tidak tersedia. Kondisi Ketidakstabilan: Kelebihan panas, bahan yang tidak kompatibel, generasi debu. Ketidakcocokan dengan berbagai zat: Reaktif dengan agen oksidasi, logam, alkali. Corrosivity: Non-korosif di hadapan kaca. Keterangan Khusus pada Reaktivitas: Tidak kompatibel dengan senyawa klorit, hipoklorit, perak dan perak, alkohol Furfuryl. Higroskopis, simpanlah wadah tertutup. Keterangan Khusus tentang Corrosivity: Tidak tersedia. Polimerisasi: Tidak akan terjadi. Bagian 11: Informasi Toksikologi Rute Entry: Terserap melalui kulit. Dermal kontak. Penghirupan. Konsumsi. Toksisitas pada Hewan: toksisitas mulut akut (LD50): 7500 mg / kg [Tikus]. Kronis Efek pada Manusia: Dapat menyebabkan kerusakan pada organ-organ berikut: ginjal, sistem saraf, selaput lendir, jantung, otak, kulit, mata. Lain Beracun Efek pada Manusia: Sangat berbahaya dalam kasus kontak kulit (iritan), menelan, inhalasi. Berbahaya dalam kasus kontak kulit (permeator), dari kontak mata (korosif). Sedikit berbahaya dalam kasus kontak kulit (korosif). Keterangan Khusus pada Keracunan untuk Hewan: Lethal Dosis terendah Diterbitkan di: LDL [wanita] - Rute: oral; Dosis: 660 mg / kg Keterangan khusus pada Efek kronis pada Manusia: Dapat menyebabkan efek reproduksi yang merugikan didasarkan pada data uji hewan. Tidak ada data manusia ditemukan. Keterangan khusus pada Efek toksik lainnya pada Manusia: Efek Kesehatan Akut Potensi: Kulit: Menyebabkan iritasi kulit. Luka bakar kimia langka mungkin terjadi. Berbahaya jika diserap melalui kulit. Mata: Menyebabkan iritasi mata yang parah dengan luka bakar mungkin. Ini dapat mengakibatkan kerusakan kornea dan konjungtivitis. Penghirupan: Penyebab iritasi pada ulserasi, saluran pernapasan dari selaput lendir. Menghirup asam oksalat juga dapat menyebabkan gangguan pencernaan seperti mual dan muntah serta mempengaruhi syaraf dan sistem saluran kencing dan menyebabkan sakit kepala, otot irrritability, kelemahan, dan Pemakanan albuminuira: Berbahaya jika tertelan. Penyebab saluran pencernaan yang parah iritasi dan luka bakar mungkin. Hal ini dapat mempengaruhi sistem kardiovaskular, dan sistem kemih. Gejala mungkin termasuk muntah (Sering berdarah atau dengan kopi-tanah penampilan), diare, tinja berdarah, hipermotilitas, nyeri perut, nyeri terbakar intens dalam,

kerongkongan tenggorokan, ulserasi lambung, / pembakaran mulut, kerongkongan, dan perut, parah membersihkan, nadi lemah, hipotensi, penyimpangan caridac, kolaps kardiovaskular. Gejala lain mungkin termasuk kejang, sakit kepala, berkedut, tetani, pingsan, koma, kesemutan jari tangan dan kaki, iritabilitas otot. Kerusakan ginjal, sebagaimana dibuktikan oleh oliguria, albuminuria, hematuria, dapat terjadi karena asam oksalat dapat mengikat kalsium untuk membentuk kalsium oksalat yang tidak larut pada pH fisiologis. Oksalat kalsium terbentuk mungkin endapan dalam tubulus ginjal. Hypocalcemia juga dapat terjadi, yang adalah apa yang dapat mempengaruhi fungsi hati dan saraf dan menyebabkan efek sistem di atas cardiovasular dan gugup. Potensi kronis Kesehatan Efek: Kulit: berkepanjangan atau paparan berulang dapat menyebabkan nyeri lokal dan sianosis jari-jari, Bagian 12: Informasi Ekologi Ekotoksisitas: Ekotoksisitas dalam air (LC50): 4000 mg / l 24 jam [Ikan (Bluegill)]. 1000 ppm 0,5 jam [Ikan (Goldfish)]. 100 ppm 0,3 jam [Ikan (Trout)]. BOD5 dan COD: Tidak tersedia. Produk Biodegradasi: Produk jangka pendek mungkin berbahaya degradasi tidak mungkin. Namun, jauh produk degradasi panjang mungkin timbul. Toksisitas dari Biodegradasi Produk: Produk degradasi kurang toksik dari produk itu sendiri. Keterangan khusus pada Produk Biodegradasi: Tidak tersedia. Bagian 13: Pertimbangan Pembuangan Pembuangan Limbah: Limbah harus dibuang sesuai dengan federal, negara bagian dan lokal peraturan pengendalian lingkungan. Bagian 14: Informasi Transportasi DOT Klasifikasi: Kelas 8: Bahan Korosif Identifikasi:: Korosif Padat, asam, Organik, nos (Asam oksalat) Unna: 3261 PG: III Ketentuan Khusus untuk Transportasi: Tidak tersedia. Bagian 15: Informasi Peraturan Lainnya Federal dan Negara Peraturan: Zat beracun Illinois pengungkapan untuk bertindak karyawan: Asam oksalat anhidrat Rhode Island zat berbahaya RTK: Oksalat asam anhidrat Pennsylvania RTK: Asam oksalat anhidrat Minnesota: Asam oksalat anhidrat Massachusetts RTK: asam oksalat anhidrat New Jersey: Asam oksalat anhidrat daftar California Direktur zat berbahaya: Asam oksalat anhidrat TSCA 8 (b) persediaan: Asam oksalat anhidrat Peraturan lainnya: OSHA: Berbahaya oleh definisi Standar Komunikasi Bahaya (29 CFR 1910.1200). EINECS: Produk ini adalah pada Eropa Perbendaharaan Zat Kimia Komersial. Klasifikasi Lain: WHMIS (Kanada): KELAS E: padat Korosif. Dscl (MEE):

R21/22- Berbahaya bila terkena kulit dan jika tertelan. S24/25- Hindari kontak dengan kulit dan mata. HMIS (U.S.A.): Bahaya Kesehatan: 3 Bahaya kebakaran: 1 Reaktivitas: 0 Perlindungan Pribadi: j National Fire Protection Association (U.S.A.): Kesehatan: 3 Mudah terbakar: 1 Reaktivitas: 0 Khusus bahaya: Alat Pelindung: Sarung tangan. Sintetis celemek. Uap dan debu respirator. Pastikan untuk menggunakan respirator yang disetujui / bersertifikat atau setara. Memakai respirator tepat saat ventilasi tidak memadai. Splash kacamata.