Anda di halaman 1dari 8

AUDIT ATAS SIKLUS PEROLEHAN DAN PEMBAYARAN Perolehan barang dan jasa meliputi hal hal seperti pembelian

n bahan baku , peralatan , perlengkapan , prasarana , raparasi dan pemeliharaan serta penelitian dan pengembangan SIFAT SIKLUS Siklus perolehan dan pembayaran melibatkan setiap keputusan dan proses yang dibutuhkan untuk memperoleh barang dan jasa guna melaksanaan operasi perusahaan . Siklus tersebut biasanya dimulai dengan pengajuan permintaan pembelian oleh seorang karyawan berwenang yang membutuhkan barang dan jasa dan berakhir dengan pembayaran atas setiap manfaat yang diterima. FUNGSI DAN ARUS DOKUMEN PERUSAHAAN MANUFAKTUR 1.Permintaan Pembelian berwenang. Misalnya : Permintaan bahan oleh mandor Reparasi kendaraan ke pihak luar oleh bagian umum kantor Permintaan asuransi inventaris perusahaan oleh manajemen ( purchase requisition ) : SIKLUS PEROLEHAN DAN PEMBAYARAN

suatu permintaan akan barang dan jasa oleh seorang karyawan yang

2.Order Pembelian ( PO ) : suatu dokumen yang mencatat uraian , jumlah , dan informasi , yang berkaitan dengan barang dan jasa yang hendak dibeli perusahaan . 3.Laporan Penerimaan Barang ( receiving report ) :

Suatu dokumen yang dibuat pada saat barang berwujud diterima yang menunjukan uraian tentang barang , jumlah yang diterima , tanggal penerimaan dan data lain yang dipandang perlu .

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Rachmat Arif, SE, Ak, MM

AUDITING II

4.Faktur Penjual (vendor`s invoice ): Suatu dokumen yang menunjukan hal - hal seperti syarat potongan tunai , dan tanggal penagihan . 5.Buku tambahan hutang dagang (accounts payable subsidiary ledger): buku besar tambahan untuk mencatat masing masing perolehan, pembayaran kas, dan saldo total yang harus dibayar kepada penjual. 6.Cek ( Check ) : Alat pembayaran untuk setiap perolehan pada saat jatuh tempo. Saat cek telah diotorisasi oleh pejabat yang berwenang maka saat itu cek sudah merupakan suatu aktiva. 7.Laporan rekanan penjual ( Vendors statement ) : uraian dan jumlah barang serta jasa yang diterima , harga termasuk ongkos angkut , syarat

Laporan yang dibuat oleh pemasok dari klien yang dibuat setiap akhir bulan, mengenai saldo awal, pembayaran, dan perolehan. Dapat dimanfaatkan untuk dilakukan pemeriksaan silang antara laporan klien dan pemasok. FUNGSI-FUNGSI DALAM SIKLUS SERTA PENGENDALIAN INTERN : 1.Pemrosesan order pembelian ( processing purchase order ) :

Permintaan setiap barang dan jasa yang dibuat oleh pegawai pihak klien merupakan titik awal siklus . Bentuk pasti dari permintaan dan persetujuan yang dibutuhkan tergantung pada sifat barang dan jasa serta kebijaksanaan perusahaan . Agar pengendalian intern berjalan dengan baik , bagian pembelian sebaiknya tidak bertanggung jawab mengotorisasi perolehan atau menerima barang . 2.Penerimaan Barang Dan Jasa : Kalau barang sudah diterima , pengendalian yang memadai mengharuskan dilakukannya penelitaian atas uraian , jumlah , saat kedatangan , serta kondisi barang . Hampir semua perusahaan mempunyai bagian penerimaan barang yang bertugas pembuat laporan penerimaan sebagai bukti bahwa barang sudah diterima dan diteliti. Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB Rachmat Arif, SE, Ak, MM

AUDITING II

Biasanya sebuah tembusan dikirimkan ke bagian gudang dan lembar tembusan lain di berikan kebagian hutang dagang agar mereka mendapat diperlukan. 3.Pengakuan Kewajiban : Bagian hutang dagang umumnya bertanggung jawab menguji ketepatan setiap perolehan dan mencatatnya ke dalam daftar voucher atau buku harian hutang dagang . Harus ada cross check antara faktur penjualan dari pemasok dengan dokumen order pembelian, serta dengan dokumen penerimaan barang. Pengendalian penting adalah bagian pencatat hutang dagang tidak mempunyai akses terhadap pengeluaran kas,dan aktiva lainnya. 4.Pemrosesan dan Pencatatan Pembayaran Kas : Pengendalian terpenting dalam fungsi pembayaran kas terdiri dari penandatanganan setiap cek oleh pejabat tertentu dengan otorisasi yang benar , pemisahan tanggung jawab antara yang menandatangani setiap cek dengan yang menangani hutang dagang , dan adanya pemeriksaan yang teliti atas setiap dokumen pendukung oleh penandatanganan cek pada saat cek ditandatangani. Pengujian Transaksi Ada 4 pengujian perolehan dan pembayaran yang perlu diperhatikan, yaitu : 1.Perolehan atas barang dan jasa untuk kepentingan perusahaan ( Validitas ) : Untuk memastikan bahwa barang dan jasa memang untuk keperluan perusahaan, bukan untuk kepentingan pribadi atau kelompok manajemen tertentu yang dibebankan menjadi biaya atau aktiva perusahaan. 2.Setiap perolehan yang terjadi telah dicatat ( kelengkapan ) : Kelalaian mencatat suatu perolehan barang dan penerimaan jasa akan berakibat langsung terhadap hutang dagang. Jika klien menggunakan sistem perpetual maka auditor dapat mengurangi pengujian karena sistem tersebut lebih dapat diandalkan. informasi yang

3.Setiap perolehan diklasifikasi dengan tepat ( klasifikasi ) :

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Rachmat Arif, SE, Ak, MM

AUDITING II

Auditor dapat mengurangi pemeriksaan suatu pengujian jika yakin bahwa pengendalian intern telah memadai. Pemisahan atas aktiva dan biaya yang terkait seperti : pemeliharaan aktiva, reparasi, prasarana sangat menyita waktu. 4.Verifikasi terhadap pembayaran Kas : Pengujian terhadap perolehan & pembayaran kas umumnya dilakukan bersamaan. Pengendalian internal pokok, pengujian pengendalian yang umum , pengujian substantive yang umum untuk setiap tujuan pengendalian intern. Asumsi yang mendasari pengendalian internal dan prosedur-prosedur audit ini adalah adanya buku harian pembelian yang terpisah untuk mencatat seluruh perolehan. Penting untuk mengaitkan sistem pengendalian intern dengan tujuan tujuan pengendaliannya, pengujuian pengendalian dengan pengendaliannya, dan pengujian substantive transaksi dengan kesalahan moneter yang mungkin akan ada atau tidak ada tergantung pada pengendalian dan kelemahan yang terdapat di dalam sistem tersebut. Perlu diingatkan bahwa seperangkat pedoman prosedur untuk suatu penugasan audit tertentu akan berbeda sesuai dengan pengendalian intern serta factor-faktor lainnya. Empat dari tujuh tujuan audit atas perolehan memerlukan perhatian khusus. Kempat tujuan audit tersebut akan dibahas satu persatu berikut ini.

Perolehan Yang Dicatat Adalah Untuk Setiap Barang Dan Jasa Yang Diterima, Sejalan Dengan Kepentingan Terbaik Dari Pihak Klien ( Validitas ) Kalau Auditor merasa puas bahwa pengendalian terhadap tujuan ini cukup memadai, pengujian setiap transaksi yang tidak tepat dan sah dapat dikurangi. Kecukupan pengendalian mungkin akan mencegah klien untuk memasukkan transaksi-transaksi yang sebenarnya memberikan manfaat bagi manajemen atau karyawan lain dan buka bagi perusahaan yang sedang diaudit, sebagai beban maupun sebagai aktiva perusahaan. Dalam beberapa kasus, transaksi-transaksi seperti itu benar-benar kelihatan, misalnya perolehan suatu barang untuk kepentinagn pribadi yang tidak diotorisasi oleh pejabat yang berwenang, atau penggelapan sebenarnya atas kas dengan cara mencatat pembelian palsu ke dalam daftar voucher. Dalam kejadian lain , kebenaran akan suatu transaksi lebih sukar untuk dievaluasi, seperti pembayaran para pejabat Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB Rachmat Arif, SE, Ak, MM

AUDITING II

perusahaan kepada suatu perkumpulan yang mempunyai gedung pertemuan dan olahraga diluar kota ( Country club ) , beban yang dibayarkan untuk liburan keluar negeri bagi para anggota manajemen beserta keluarganya, atau pembayaran tidak resmi kepada pejabat luar negeri yang disetujui oleh manajemen. Kalau pengendalian untuk setiap transaksi seperti ini tidak memadai, maka pemeriksaan lebih luas terhadap setiap dokumen pendukungnya harus dilakukan. Setiap Perolehan Yang Terjadi Telah Dicatat ( Kelengkapan ) Kelalaian untuk mencatat perolehan barang dan jasa yang diterima selalu mempunyai akibat secara langsung terhadap hutang dagang. Auditor dapat memahami dan menguji struktur pengendalian intern untuk mengurangi risiko yang ditetapkan sehingga akan mengurangi pengujian rincian hutang kalau dia merasa pasti bahwa semua perolehan sudah dicatat secara tepat dan sesuai dengan saat terjadinya. Karena audit atas hutang dagang biasanya membutuhkan cukup banyak waktu, maka strktur pengendalian intern yang efektif yang diuji dengan layak, dapat sangat mengurangi biaya audit. Kalau pihak klien menggunakan sistem persediaan perpetual, maka pengujian terhadap rincian persediaan juga dapat sangat dikurangi kalau auditor yakin bahwa catatan perpetual tersebut dapat diandalkan. Pengendalian terhadap perolehan didalam catatan perpetual tersebut biasanya diuji sebagai bagian pengujian transaksi untuk setiap perolehan, dan pengendalian terhadap tujuan ini ememegang peranan kunci dalam audit. Pemasukan maupun jumlah biaya per unit ke dalam catatan persediaan perpetual memungkinkan dikuranginya pengujian atas perhitungan secara phisik berserta biaya per unit kalau setiap pengendalian berlaku secara efektif. Setiap Perolehan Dinilai Dengan Benar ( Penilaian ) Karena penilaian terhadap banyak perkiraan seperti : Aktiva Hutang Biaya pada tempatnya pencatatan setiap transaksi didalam buku harian

Tergantung

pembelian, perluasan pengujian rincian terhadap banyak perkiraan neraca dan beban akan tergantung pada hasil evaluasi auditor atas keefektivan pengendalian intern melalui evaluasi yang tepat atas transaksi perolehan itu sendiri.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Rachmat Arif, SE, Ak, MM

AUDITING II

Sebagai contoh kalau auditor yakin bahwa setiap aktiva tetap telah dinilai dengan benar didalam catatan pembukuan awal, maka dapat diterima untuk melakukan vouching lebih kecil terhadap perolehan didalam periode berjalan daripada kalau pengendalain tidak memadai. Setiap Perolehan Di Klasifikasi dengan tepat ( Klasifikasi ) Seorang auditor dapat mengurangi pengujian rincian beberapa jenis perkiaraan tertentu kalau ia yakin bahwa struktur pengendalian intern sudah memadai untuk memberikan kepastian yang layak tentang klasifikasi yang tepat dalam buku harian pembelian. Walaupun semua perkiraan sampai tingkat tertentu dipengaruhi oleh pengendalian efektif atas klasifikasi, namun ada dua hal yang sangat dipengaruhi, yaitu : Perolehan aktiva tetap periode berjalan Semua perkiraan beban seperti reparasi dan pemeliharaan, prasarana dan periklanan. Karena vouching terhadap perolehan aktiva tetap periode berjalan untuk tujuan penilaian dan klasifikasi serta verifikasi klasifikasi untuk perkiraan beban merupakan prosedur audit yang relative menyita waktu, maka penghematan waktu audit sangat penting artinya. Vertifikasi terhadap pembayaran kas Asumsi yang mendasari pengendalian dan prosedur audit ini adalah adanya pemisahan antara pembayaran kas dan buku harian pembelian . Uraian yang menyangkut metodologi dan proses pengembangan prosedir audit utuk perolehan juga berlaku untuk pembayaran kas . Setelah auditor menetapkan prosedurnya , pengujian terhadap perolehan dan pembayaran kas umumnya dilaksanakan bersama bersama . Contohnya , untuk pemeriksaan sebuah transaksi yang dipilih dari buku harian pembelian , faktur rekanan dan laporan penerimaan barang akan diperiksa bersama-sama dengan cek yang telah dibatalkan untuk pembelian bersangkutan. tanpa mengurangi keefektifan pengujian tersebut. Sampling atribut untuk pengujian transaksi Karena pentingnya arti pengujian atas transaksi perolehan dan dasarnya sama dengan yang diterapkan untuk pengujian transaksi penjualan seperti ysng telah dibahas dalam bab sebelumnya. Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB Rachmat Arif, SE, Ak, MM Jadi, vertifikasi dipercepat

AUDITING II

Akan tetapi harus diperhatikan, dengan mengacu terhadap hampir seluruh tujuan utama yang disajikan sebelumnya, bahwa sebagian besar atribut penting dalam siklus perolehan dan pembayaran mempunyai akibat langsung secara moneter terhadap setiap perkiraan yang bersangkutan. Selain itu banyak jenis kesalahan yang kemungkinan ditemukan merupakan kesalahan pendapatan laba dan hal ini sangat penting bagi auditor. Sebagai contoh, mungkin ada kesalahan pisah batas persediaan atau tidak tepatnya pencatatan jumlah beban tertentu. Akibatnya tingkat deviasi yang dapat ditoleransi yang dipilih auditor dalam pengujian banyak atribut dalam siklus ini secara relative rendah. Karena jumlah dolar masing-masing transaksi dalam siklus ini mencakup suatu rentang yang luas, umumnya pos-pos yang sangat besar jumlahnya dan tidak sering terjadi dipisahkan dan diuji dengan dasar 100%. Dalam audit yang biasa, perkiraan-perkiraan yang paling banyak menyita waktu untuk diverifikasi dengan pengujian rincian saldo keuangan adalah : Perkiraan piutang dagang Persediaan Aktiva tetap Hutang dagang Perkiraan beban

Dari kelima perkiraan tersebut, ada empat yang berhubungan langsung dengan siklus perolehan dan pembayaran. Jumlah penghematan waktu secara keseluruhan dapat begitu besar kalau auditor dapat mengurangi pengujian rincian saldo setiap perkiraan dengan menggunakan pengujian transaksi untuk memverifikasi keefektifan struktur pengendalian intern perolehan. Oleh sebab itu, tidak mengherankan bahwa pengujian transaksi atas siklus perolehan dan pembayaran mendapat perhatian yang besar dalam setiap audit yang dilaksanakan dengan baik, terutama kalau pihak klien sudah memiliki struktur pengendalian intern yang efektif. Untuk setiap tujuan tersebut, auditor harus menempuh proses yang sama dan logis seperti yang telah dibahas dalam bab-bab terdahulu. Pertama, ia harus memahami struktur pengendalian intern untuk menentukan jenis pengendalian mana yang ada. Setelah auditor mengidentifikasikan semua pengendalian dan kelemahan untuk setiap tujuan, ia dapat melakukan penilaian pendahuluan atas resiko pengendalian atas setiap tujuan.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Rachmat Arif, SE, Ak, MM

AUDITING II

Pada saat ini, ia harus memutuskan pengendalian mana yang direncanakan hendak diuji untuk memenuhi penilaian pendahuluan atau resiko pengendalian . Setiap jenis pengendalian ini harus diuji untuk melihat kesesuaiannnya (compliance) dan dievaluasi untuk melihat keefektifannya . Pengujian substansif untuk melihat kesalahan moneter yang berkaitan dengan tujuan tersebut sebagian besar dapat ditetapkan berdasarkan penilaian dan perencanaan pengujian . Setelah auditor mengembangkan prosedur untuk setiap tujuan, maka prosedurprosedur dapat digabungkan ke dalam program audit yang dapat digunakan secara efisien. Metodologi ini juga sama dengan metodologi yang digunakan dalam bab sebelumnya untuk penjualan dan penerimaan kas. Kembali lagi, penekanan dalam setiap metodologi tersebut adalah pada tepatnya : Penentuan prosedur Ukuran sampel Jenis perkiraan yang akan dipilih Waktunya

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Rachmat Arif, SE, Ak, MM

AUDITING II

Anda mungkin juga menyukai