Anda di halaman 1dari 6

ArsitekturPertukaranDataPerpustakaandiIndonesia

RizalFathoniAjidanWahyuC.Wibowo
FakultasIlmuKomputerUniversitasIndonesia KampusBaruUIDepok16424 {rizal,wibowo}@cs.ui.ac.id

ABSTRAK
Perpustakaan merupakan sumber ilmu dan pusat informasiyangsangatpentingbagiperkembangan dunia pendidikan. Untuk menambah sumber informasi yang dimiliki dan memperkuat sumberdaya informasi, perpustakaan yang ada di Indonesia perlu saling bekerjasama dan bertukar data serta informasi yang dimilikinya. Namun, kerjasama sulit dilakukan terutama karena keterbatasan akses dan infrastruktur. Karena itu, diperlukan suatu arsitektur pertukaran data yang sesuaiuntukmembantuperpustakaandiIndonesia dalammemperluasjaringankerjasama. Katakunci:perpustakaan,metadata,pertukaran data
Makalahditerimatanggal13Desember2006.Revisiakhir12Januari 2006

1.PENDAHULUAN
Tidak meratanya tingkat pendidikan di Indonesia banyakdisebabkanolehperbedaankualitaspendidikan disetiapdaerah.Aksesterhadapsumberpengetahuan lebih banyak dimiliki oleh institusi pendidikan di daerahdaerah tertentu, terutama di pulau Jawa. Tantangan adalah, bagaimana meratakan akses ilmu pengetahuan ke institusi lain yang memiliki keterbatasan akses. Perpustakaan, dengan fungsinya sebagai penyedia informasi memiliki peranan yang besar dalam pemerataan pendidikan. Perpustakaan adalahsalahsatukomponenpentingdalammenunjang terselenggaranya pendidikan yang berkualitas. Untuk mencapai hal itu, perpustakaan perlu menjalin kerjasamadanberbagaiinformasiantarasatudengan yang lainnya untuk memperluas jangkauan akses pengguna.Selainitu,kerjasamapertukarandatadapat mengurangi waktu dan biaya untuk mencari bahan

pustakadiperpustakaanyangtersebarsecarageografis. Kerjasamapertukarandatadapatmerintisinterlibrary loanyangpadaakhirnyadapatmeningkatkanpenetrasi dan kualitas ilmu pengetahuan dan budaya di masyarakat. Menghubungkanperpustakaan di Indonesia bukan merupakan hal yang mudah, setiap perpustakaan biasanya mengimplementasikan sendiri sistem informasimenurutkebutuhanmasingmasing.Halini menjadikan setiap sistem perpustakaan yang ada berbedabeda dan sulit untuk disatukan. Selain itu, kepemilikan data serta keamanan data yang dipertukarkanmenjadipenghalangperpustakaanuntuk menyediakandatanyaagarbisadiaksesolehyanglain. Paling tidak ada empat hal yang menjadi penyebab sulitnyamewujudkanpertukarandataperpustakaandi Indonesia. 1. Penggunaan platform perangkat keras dan perangkatlunakyangberbedabedadisetiap perpustakaan. 2. Arsitekturdanbentukpenyimpanandatayang berbedabeda 3. Kultur kepemilikan data yang kuat dan posessive 4. Kekhawatiranakanmasalahkeamanandata Dengan berbagai masalah yang dipaparkan sebelumnya,paperiniakanmelihatbeberapaarsitektur yang dapat diterapkan untuk menunjang pertukaran data perpustakaan di Indonesia. Selanjutnya, akan dicari bentuk arsitektur pertukaran data yang sesuai untuk kondisi Indonesia. Diharapkan, arsitektur ini dapat diterapkan untuk menunjang pemerataan akses informasidiIndonesia.

2.LANDASANTEORI
Saatini,perpustakaandigitalmerupakanistilahyang seringdimunculkanolehperpustakaanperpustakaandi Indonesia.Perpustakaandigitalmemilikikonsepyang sama dengan perpustakaan konvensional. Namun definisidigitallibrarymengalamiperkembanganterus

menerus seiring dengan perkembangan teknologi informasi. Berikut adalah beberapa definisi digital libraryyangdiperolehdariberbagaisumber,yaitu: MenurutDigitalLibraryFederation(DLF) Digital library merupakan suatu organisasi yang menyediakan sumbersumber, termasuk stafstaf ahli,untukmemilih,menyusun,menawarkanakses intelektual, menterjemahkan, mendistribusikan, memelihara integritas koleksikoleksi dari pekerjaanpekerjaan digital sehingga mereka tersedia secara cepat dan ekonomis untuk digunakan/dimanfaatkan oleh komunitas tertentu ataukumpulankomunitas[2]. MenurutWilliamArms Digital library adalah kumpulan informasi yang tertatadenganbaikbesertalayananlayananyang disediakannya. Informasi ini disimpan dalam formatdigitaldandapatdiaksesmelaluijaringan komputer.[13] MenurutJosLuisBorbinha,J.Ferreira,J.Jorge, &J.Delgado Perpustakaandigitalbukanhanyasebagaitempat penyimpanan yang menyediakan layanan untuk menjaga, mengorganisasikan dan memberikan akses terhadap data yang dimilikinya. Perpustakaan digital seharusnya juga berperan sebagaisistemuntukmenyebarkaninformasi,dan sebagaisaranayangsecaraaktifmempromosikan, menyokongdanmerekamprosespembentukannya. [4] Sebuah sistem perpustakaan digital akan membagi tanggung jawab antara pustakawan dan komputer dalam rangka menyelesaikan tugastugas yang ada. Sebagai contoh adalah pada proses peminjaman dimana pustakawan bertugas melakukan scanning terhadap kartu peminjam dan koleksi yang dipinjam sedangkan komputer bertugas memproses hasil scanning tersebut dan memasukkan informasinya ke dalam tabel peminjaman yang ada dalam basisdata. Dapat dikatakan bahwa sistem perpustakaan digital merupakan sebuah perpustakaan dimana seorang pustakawan dalam menyelesaikan tugastugasnya dibantuolehkomputer. Diduniaperpustakaan,adabeberapaprotokolyang dapat digunakan untuk melakukan proses pertukaran data.Salahsatuprotokolpertukarandatayangbanyak dikenal adalah Z39.50 [7]. Protokol ini merupakan protokol generasi awal yang bersifat interaktif. Interaksiantarapenyediadatadanpencaridataterjadi secara realtime,jawabanyangdidapatolehpengguna adalahdatarealtimedaripenyediadata.Protokollain yang populer adalah OAIPMH (Open Archive

InitiativeProtocolforMetadataHarvesting)[8].Sesuai dengannamanya,dalamprotokolinipengumpuldata (service provider) mengumpulkan data dari data provider dalam interval waktu tertentu. Hasil yang didapatkanpenggunabukanmerupakanhasilrealtime yangterdapatpadadataprovider.Selainprotokolyang disebutkan sebelumnya, ada beberapa protokol yang umum digunakan di dunia komputer sebagai media pertukaran data. Beberapa contoh protokol lain yang banyak digunakan adalah RPC (Remote Procedure Call),webserviceataupunprotokolprotokollainyang berbasisclientserver. Sebelum melangkah lebih jauh untuk membahas protokol, yang perlu dilakukan sebelumnya adalah pembahasan tentang metadata yang dapat digunakan. Ada beberapa format standar yang dapat digunakan untuk melakukan pertukaran data, yang umum digunakan adalah XML [16]. XML atau eXtensible MarkupLanguagemerupakanformatdatayangsering digunakandalamdunia worldwideweb.XMLterdiri atas sekumpulan tag yang terdiri dari data. Satu set data dalam XML dimulai dengan tag pembuka dan diakhiri dengan tag penutup. Format XML diadopsi olehstandarmetadataDublinCore[12]. Metadata DublinCore menyediakancarasederhana dan terstandarisasi (NISO Standard Z39.852001) untuk mendeskripsikan suatu informasi. Metadata Dublin Core dapat digunakan untuk mendefinisikan dokumenfisikmaupundigital.Adadualevelmetadata DublinCore,yangpertamaadalah simple yangterdiri dari lima belas element untuk mendefinisikan suatu dokumen. Level selanjutnya adalah qualified yang menambahkan encoding scheme, enumerasi nilai dan informasi lainnya [12]. Metadata Dublin Core digunakan oleh protokol OAIPMH untuk proses pertukarandata[8]. OAIPMHatau OpenArchiveInitiativeProtocolfor MetadataHarvestingmerupakanprotokolyangbanyak digunakanuntukpertukarandataperpustakaandigital. ProtokoliniberbasisteknologistandarsepertiHTTP, XMLdanmenggunakanmetadataDublinCore.Dalam OAIPMH, ada dua objek yang saling berinteraksi, yaitudataproviderdanserviceprovider.DataProvider bertugas untuk menyediakan data yang dimilikinya agar bisa diakses oleh service provider. Selanjutnya, service provider bertugas mengambil data yang ada padadataprovidersecararegulerdanmenyimpandata kedalamrepositorilokal.Untukmengambildatadari dataprovider,serviceprovidermenggunakanverbverb atau perintah standar dalam OAIPMH. Verb yang umum digunakan untuk pengambilan adalah ListRecorddanGetRecord.ListRecorddigunakanuntuk

mengambil sekumpulan dokumen sesuai parameter yangdiberikan,sementaraGetRecorddigunakanuntuk mengambildokumentunggalsesuaidengan identifier yangdiminta[8]. Sebelum OAIPMH, Z39.50 merupakan protokol yang umum digunakan oleh perpustakaan untuk bertukardata.BerbedadenganOAIPMHyangbersifat harvesting,Z39.50merupakanprotokolyang bersifat interaktif. Z39.50 adalah protokol standar berbasis clientserver yang memungkinkan komputer client untuk mencari dan mendapatkan informasi ke server data. Terdapat sembilan operasi yang bisa dilakukan dalam Z39.50, yaitu: Init, Search, Present, Delete, Scan, Sort, Resourcereport, Extendedservices dan DuplicateDetection. Client mengirimperintahoperasi ke server danhasildarioperasitersebutakandikirim ke client [7]. ImplementasiZ39.50banyakdigunakan untuk bertukar data bibliografis bertipe MARC (MachineReadable Cataloging). MARC umum digunakansebagaimetadatastandaruntukpertukaran databibliografisantarperpustakaan[6]. Dalamduniakomunikasidata,mulaidikenalistilah P2Pataupeertopeer.P2Padalahmetodekomunikasi antar peer dan berkaitan erat dengan sistem terdistribusi. Dalam wordnet, peer diartikan sebagai pihakyangsejajardanberadadalamsatukumpulan. Menurutdefinisiini,banyakhalyangtermasukdalam komunikasi P2P, salah satu contohnya adalah percakapan telepon antara dua orang [15]. Dengan makin berkembangnya teknologi dan interaksi antar komputer,bermunculandefinisibarudariP2P.Shirky [10]mendefinisikanP2Psebagai"classofapplication thattakesadvantageofresourcese.g.storage,cycles, content, human presence, available at edges of Internet". Node P2P bertindak sebagai server dan sekaligus menjadi client, sehingga beban setiap node dapat diminimalkan dan dapat memaksimumkan kinerja keseluruhan [5]. Menurut arsitekturnya, P2P diklasifikasikanmenjadidua,pureP2PdanhybridP2P. Peer dalam pure P2P memiliki derajat yang sama. Tidakadakoordinatoryangmengaturorganisasidari network,sehinggasetiappeerberdirisendiridantidak bergantungkepadapeerlain.Sedangkandalamhybrid P2P, terdapat satu atau lebih koordinator yang mengatur peer lainnya. Koordinator, yang disebut supernode menyimpan informasi yang diperlukan untuk mengatur jaringan P2P. Beberapa tugas supernodeantaralainautentifikasi,indeks,routingdan lainnya[11][14]. Ada masalahmasalah yang membuat P2P sulit dikembangkan. Beberapa masalah diakibatkan oleh

konfigurasi jaringan yang umum digunakan dalam internet,sedangkanmasalahlainberkaitandengansifat alamidariP2P[11].Beberapahaldalamjaringanyang menghambat komunikasi P2P adalah firewall dan NAT. Peer A yang berada dalam jaringan dengan firewalldanNATakansulituntukdiaksesoleh peer yang berasal dari luar jaringannya. Peer A dapat mengakses peer B, namun peer B tidak dapat mengakses peer A. Masalah lain dalam P2P adalah peer dapat muncul dan hilang secara tibatiba. Peer yangmunculdanhilangtibatibadapatmengakibatkan terputusnya koneksi antara peer. Contohnya, peer A berkomunikasidenganpeerCmelaluipeerB,jikapeer Btibatibahilang,makaAtidakdapatberkomunikasi dengan C. Masalahmasalah ini dapat mempersulit programmer untuk mengembangkan aplikasi berbasis P2P. Untuk mengatasi kesulitan tersebut, dalam P2P ada yang disebut overlay network. Overlay network adalahstrukturjaringanvirtualyangindependendari jaringan fisik. Dengan overlay network pemrogram aplikasi P2P dapat dengan mudah membuat aplikasi tanpa memikirkan kerumitan pemrograman jaringan [11]. Banyak keuntungan yang dapat diambil dari P2P. Proses komputasi yang memerlukan super computer dapat digantikan oleh sekumpulan peer yang bekerja bersamasama.Dalampaperini,P2Pmerupakandasar dariarsitekturyangdigunakanuntukpertukarandata. Diatas jaringan P2P ini, berjalan protokolprotokol standarpertukarandataperpustakaan.

3.DESAINARSITEKTUR
Untuk membangun suatu arsitektur yang dapat menunjang pertukaran informasi dan data membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Kondisi ini mempersulitupayapemerataaninformasi,terutamake daerahdaerahterpencil[1].Untukmengatasimasalah ini,adabeberapaarsitekturpertukarandatayangdapat digunakandiIndonesia.Palingtidakadatigaalternatif arsitekturyangakandibahas,arsitekturtersebutadalah: Arsitekturtersentral Arsitekturterdistribusi Arsitekturterdistribusibertingkat Padaarsitekturtersentral,semuadata darimasing masing perpustakaan dibaca oleh suatu server pusat. Server pusat ini membaca data perpustakaan perpustakaan dengan menggunakan protokolprotokol pertukaran data yang ada. Pengguna dapat menggunakan server terpusat ini untuk mencari informasiinformasi di perpustakaan yang terhubung

kedalam jaringan. Dengan model terpusat ini rawan terjadi bottleneck maupun overload kerja dari server pusat.

PerpusA

Server Sentral Perpus B

Internet

Internet

Perpus C

Perpus D

Perpus A

Perpus B

Perpus C

Gambar2Arsitekturterdistribusi

Gambar1Arsitekturtersentral Arsitektur tersentral ini dapat mengatasi masalah perbedaan platform dan perbedaan bentuk penyimpanan.Masalahperbedaanplatformdanbentuk penyimpanan dapat diatasi dengan menggunakan protokoldanmetadatayangseragamuntukditransfer ke server sentral. Kelemahan utama arsitektur ini adalah, jika server sentral tidak bisa diakses, maka semua data tidak akan bisa diakses. Selain itu, perpustakaan dengan kultur kepemilikan data yang kuatakansulitbergabungkarenadatayangdimilikinya harusditransferkeserversentral. Arsitetur model tersentral ini dapat diaplikasikan denganmenggunakanprotokolOAIPMH.Selainitu, protokollainsepertiZ39.50maupunwebservicejuga dapat digunakan. Sedangkan bentuk metadata yang dipergunakan dapat menggunakan Dublin Core maupun MARCsesuaidengan kompabilitas protokol yangdipergunakan. Arsitektur selanjutnya adalah model terdistribusi. Dalam arsitektur ini, setiap perpustakaan yang terhubungdalamsuatujaringansalingberkomunikasi satu sama lain. Dengan menggunakan model terdistribusi, beban kerja pencarian tidak dipusatkan dandapatmeminimalkanbottleneckdisalahsatutitik. Dengan model ini, jika ada salah satu perpustakaan terputusdarijaringan,makadataperpustakaanitutidak dapatdiaksesolehperpustakaanlain.

Model arsitektur ini dapat mengatasi masalah perbedaan platform dan media penyimpanan, serta mengatasi masalah kepemilikan data dan keamanan data perpustakaan. Dalam model ini, setiap perpustakaanberkuasaatasdatayangdimilikinya,dan berhak menentukan sendiri data apa saja yang akan diberikan ke pihak lain. Bentuk penerapan model adalah,setiapperpustakaanmenyediakan serviceyang bisa diakses oleh pihak lain. Service ini menentukan apa saja yang bisa diakses dan siapa saja yang bisa mengaksesdata.Namun,untukmempermudahproses pertukarandata,diperlukansuatukesepakatanbersama dalampenggunaanprotokolkomunikasidanmetadata yangdigunakan. Dalammodelarsitekturterdistribusi,protokolyang cocok digunakan adalah protokol bertipe interaktif seperti Z39.50, web service dan RPC. Protokol tipe harvest sepertiOAIPMHjugadapatdigunakanuntuk mengimplementasikanarsitekturini. Untukmetadata, dapat disesuaikan dengan kompabilitas protokol, namunsemuapihakperlumenggunakanmetadatayang samauntukmempermudahpertukaran. Model arsitektur terakhir adalah terdistribusi bertingkat. Model ini gabungan dari model pertama dan kedua. Dalam model ini, beberapa perpustakaan tergabung dalam suatu grup. Setiap grup memiliki koordinator yang bertugas mengumpulkan data perpustakaanyangadadalamgruptersebut. Implementasi model arsitektur ini dapat menggunakanprotokolyangbiasadigunakandidunia perpustakaan. Alternatif lain, pengumpul mengumpulkan data dari perpustakaan di dalam grupnyadenganmenggunakanprotokolbertipeharvest seperti OAIPMH, sedangkan komunikasi antar pengumpul dapat menggunakan protokol tipe interaktif. Metadata yang digunakan sebaiknya disamakan untuk mempermudah proses pertukaran

data.

Perpus

Perpus

PengumpulA

perpustakaannyadenganperpustakaanuniversitaslain. Untuk menghubungkan dengan perpustakaan di luar UI, dikembangkan sistem yang diberi nama Lontar Gateway[3][9].SisteminimengambildatadariluarUI dan juga menyediakan data perpustakaan UI untuk diakses oleh perpustakaan universitas lain. Metadata yangdigunakanuntukpertukarandataadalahDublin Core,sedangkanprotokolyangdigunakanadalahOAI PMHdanWebService[3][9].

Internet

5.KESIMPULAN
Pengumpul D

Pengumpul B

Pengumpul C

Perpus Perpus

Perpus Perpus

Perpus

Perpus

Dalam paper ini telah dijabarkan beragam arsitektur yang dapat digunakan untuk mengimplementasikan pertukarandataantarperpustakaandiIndonesia.Dari tiga arsitektur yangdijelaskan,arsitekturyangkedua lebih cocok untuk diterapkan di Indonesia, karena sesuaidengankeadaanperpustakaandiIndonesiayang tersebardankulturkepemilikandatayangkuat. Dengan adanya kerjasama antar perpustakaan, diharapkan perpustakaan dapat memperluak akses penggunanya. Selain itu kerjasama pertukaran data adalahlangkahawalmenujukerjasamalayananyang lebih luas dan lebih baik lagi yang akhirnya dapat meningkatkanpenetrasiilmupengetahuandanbudaya kemasyarakatluas.

Gambar3Arsitekturterdistribusibertingkat Dariketigabentukarsitekturyangdijelaskan,bentuk kedua merupakan bentuk yang dapat mengatasi keempat masalah yang telah dijelaskan sebelumnya. Bentuk ini sesuai dengan kondisi Indonesia yang tersebar secara geografis dan memiliki kultur kepemilikandatayangkuat.

4.IMPLEMENTASI
Saatini,contoharsitekturterdistribusiditerapkandi Universitas Indonesia (UI) untuk menghubungkan perpustakaan pusat UI dengan perpustakaan perpustakaan fakultas. Walaupun perpustakaan di UI umumnya menggunakan Lontar [9], ada beberapa perpustakaan yang masih menggunakan sistem yang dikembangkansendiri.Selainitu,setiapperpustakaan mempunyai definisi field yang berbedabeda untuk koleksi yang dimilikinya. Dengan beragamnya platform dan format penyimpanan data yang digunakan, dibuatlah suatu kesepakatan untuk pertukaran data. Kesepakatannya adalah penggunaan DublinCoresebagaimetadatauntukmelakukanproses pertukaran data. Selanjutnya, metadata tersebut dipertukarkan melalui protokol web service yang disediakan oleh setiap perpustakaan. Service ini menyediakan fungsifungsi untuk melakukan pencarian,pengecekanstatuskoleksidanpengunduhan koleksidigital. Selanjutnya, UI juga menghubungkan

REFERENSI
[1] AchmadNizarHidayanto,HarryBudiSantoso, RizalF.Aji,StephaneBressane.Community AccessPointinIndonesia:ImprovingAccessto QualityInformationandPromotingLocal Potensials.ProceedingofInternationConference onEBusiness.2006 [2] DigitalLibraryFederation,"Aworkingdefinition ofdigitallibrary[1998]", http://www.diglib.org/about/dldefinition.htm, accessedJuly27th,2006 [3] HeriKurniawan,RizalF.AjidanZainalA. Hasibuan.InformationResourceSharingbased onMultiplatformLibraryNetwork.Proceedingof The2ndInternationalConferenceonEducational Technology.2006. [4] J.L.Borbinha,J.Ferreira,J.Jorge,&J.Delgado, "ADigitalLibraryforaVirtualOrganization," Proceedingsofthe31stHawaiiInternational ConferenceonSystemsScience(HICSS31), January69,1998

[5]

Loo,AlfredW.TheFutureofPeertoPeer Computing.CommunicationsoftheACM.Vol. 46No.9.2003 [6] MARC.http://www.loc.gov/marc/index.html [7] NationalInformationStandardsOrganization. InformationRetrieval(Z39.50):Application ServicesDefinitionandProtocolSpecification (ANSI/NISO239.502003.NISOPress, Bethesda,Maryland,U.S.A. [8] OAIPMH.http://www.openarchives.org/, accessedJuly27th2006 [9] RizalF.Aji,HeriKurniawandanZainalA. Hasibuan.AdaptiveSystemforLibraries IntegrationCaseStudy:UniversityofIndonesia's Libraries.ProceedingofThe8thInternational ConferenceonInformationIntegrationandWeb basedApplicationsandServices.2006. [10] ShirkyC.ModernP2PDefinition. http://www.openp2p.com/pub/a/p2p/2000/11/24/s hirky1whatisp2p.html [11] Taylor,IanJ.FromP2PtoWebServicesand Grids.Springer.2005 [12] Weibel,S.,TheDublinCore:Asimplecontent descriptionformatforelectronicresources. NFAISNewsletter,1998 [13] WilliamArms.DigitalLibraries.MITPress. 2000. [14] Wikipedia,http://en.wikipedia.org/wiki/Peerto peer [15] Wordnet,http://wordnet.princeton.edu,accessed July27th2006 [16] XML.http://www.w3.org/XML/,accessedJuly 27th2006