Anda di halaman 1dari 1

Metode elektroforesis banyak digunakan untuk memisahkan, mengidentifikasi dan memurnikan fragmen DNA.

Media yang digunakan dapat berupa gel poliakrilamida, dapat pula gel agarosa. Namun yang kita gunakan gel poliakrilamida. Teknik ini sederhana, cepat terbentuk, dan mampu memisahkan campuran potongan DNA sesuai dengan ukurannya secara akurat, dibanding dengan densitas gradient sentrifugasi. Selanjutnya, lokasi DNA dalam gel tersebut dapat diidentifikasi secara langsung dengan menggunakan pewarna berfluorescen. Perbandingan gel poliakrilamida dengan gel agarosa. 1. Gel Poliakrilamid Lebih effektif untuk pemisahan fragmen DNA antara 5-500bp Power: ekstrim tinggi Ukuran perbedaan DNA yang terpisah sampai 1bp Pembuatannya lebih sulit dibanding gel agarose, karena biasanya digunakan poliakrilamid dengan resolusi yang tinggi. Medan gerak secara vertikal dan listriknya konstan.

2. Gel Agarose Power lebih rendah Mempunyai laju pemisahan lebih cepat Dapat memisahkan fragmen DNA antara 100bp 50kb tergantung dari konsentrasi gel agarose yang digunakan Medan gerak biasanya horisontal

Sumber: Fatchiyah,PH.D. 2006. Gel Elektroforesis. Lab sentral biologi molekuler dan seluler, departemen biologi. Universitas Brawijaya

Keuntungan elektroforesis adalah merupakan Teknik yang relatif murah dan mudah untuk menganalisa dan memurnikan macam-macam biomolekul, khususnya protein dan asam nucleat. Metode ini sulit dilakukan dengan media larutan, oleh sebab itu digunakan gel. Sumber: Dr.Endang Saepuddin dan Dra. Siswati Setiasih Msi.Apt. 2009. Handout Kuliah Bioteknologi. Dept Kimia FMIPA UI