Anda di halaman 1dari 7

Kampung Lontong, dari masyarakat untuk kesejahteraan bersama Kampung Lontong, dari masyarakat untuk kesejahteraan bersama

Kehidupan memaksa seseorang untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari. Berbagai kegiatan yang dilakukan oleh masyarakat hanya untuk pemenuhi kebutuhannya. Uang ibarat barang wajib dalam pemenuhan kebutuhan. Usaha yang dilakukan masing-masing individu untuk mendapatkan uang berbeda-beda yang terkadang sesuai dengan skill yang mereka miliki. Skill atau kemampuan adalah kapasitas seorang individu untuk melakukan beragam tugas dalam suatu pekerjaan.(id.wikipedia.org,2011). Kemampuan seseorang dapat dibedakan menjadi dua yaitu kemampuan intelektual dan kemampuan fisik. Kemampuan intelektual adalah kemampuan yang dibutuhkan untuk melakukan berbagai aktivitas seperti berpikir, menalar, dan memecahkan

masalah. Kemampuan intelektual erat hubungannya dengan ranah pendidikan. Seseorang yang dianggap memiliki intelektual yang tinggi adalah orang yang telah memperoleh gelar akademis yang berlipat-lipat. Kemampuan secara intelektual dalam kehidupan bermasyarakat bukanlah hal mutlak yang harus dimiliki. Dalam kehidupan bermasyarakat terutama kaum ekonomi masyarakat menengah kebawah lebih membutuhkan seseorang yang cerdas meskipun tergolong sesosok yg tidak intelektual. Seseorang cerdas yang dimaksud adalah sesorang yang mampu melihat peluang dan tanggap dengan situasi. Dalam kehidupan masyarakat menengah kebawah, seseorang yang cerdas adalah sosok yang dijadikan panutan. Kenyataannya tidak dapat dipungkiri bahwa masyarakat menengah kebawah mayoritas tidak memliki gelar akademis yang berlebihan sehingga kemampuan intelektual mereka dianggap kurang. Masyarakat ekonomi menengah kebawah ini lebih memiliki kemampuan fisik. Kemampuan fisik adalah kemampuan dalam menyelesaikan pekerjaan yang menuntut stamina, keterampilan, dan kekuatan. Kaum masyarakat ekonomi menengah kebawah sering kali mengandalkan kemampuan fisik yang dia miliki saat mencari pekerjaan akan tetapi peluang lapangan pekerjaan bagi seseorang yang hanya mengandalkan kemampuan fisik sangatlah kecil. Masyarakat menengah kebawah juga sering terkucilkan karena kualitas hidup mereka dibawah rata-rata. Kesempatan memperoleh kehidupan yang layak bagi mereka sangatlah kecil. Meskipun masyarakat tersebut sering terkucilkan akan tetapi masih ini perlu diperhatikan karena mereka juga memiliki ide atau pemikiran yang kreatif dan inovatif. Berawal dari keharusan untuk memenuhi kehidupan sehari-hari kaum masyarakat menengah kebawah ini memikirkan hal yang sederhana akan tetapi sangat bermanfaat baik bagi mereka maupun orang lain sehingga masyarakat menengah kebawah patut untuk dikembangkan dan diberdayakan guna meningkatkan taraf hidup mereka. Kondisi masyarakat menengah kebawah yang bertempat tinggal di kampung-kampung padat penduduk ini memiliki dampak positif bagi pembangunan kesejahteraan mereka. Mereka yang hidup di kampung padat ini lebih sering bersosialiasi antara satu dengan yang lain sehingga rasa

Kampung lontong ini berada di . Saat ini Kota Surabaya memiliki beberapa kampung pengrajin seperti kampung lontong Banyu Urip. Hal yang penting dalam pengembangan masyarakat adalah keinginan masyarakat untuk berubah kehidupan yang lebih baik. Dalam peningkatan taraf ekonomi local. Keinginan masyarakat dalam rangka memperbaiki kondisi ekonomi local di kawasannya sangat tinggi. kampung produk daur ulang di Sukomanunggal. Maksud dan tujuan pemerintah membuat program-program tersebut adalah pemerintah ingin memberdayakan masyarakat dan dapat hidup mandiri untuk mendapatkan kehidupan yang lebih layak. Pemerintah pusat sejak tahun 2000 telah membuat suatu program peningkatan mutu kampung yang bernama Kampung Improvement Program sebagai upaya penanganan kendala yang kondisi kampung yang kumuh. masyarakat tersebut langsung sadar dan tanggap dengan keadaannya. Masyarakat yang benar-benar bisa membaca peluang potensi mereka dan memiliki keinginan untuk berubah lebih baik adalah masyarakat yang tanpa diberi dorongan dari pihak pemerintah. Penamaan kampung lontong tersebut berasal dari mayoritas pekerjaan penduduk dikampung tersebut adalah pengrajin lontong. Pemerintah saat ini tidak dapat memaksakan pihak perusahaan atau pabrik untuk menyediakan lapangan kerja yang ada sehingga pemerintah harus mencari jalan keluar lain untuk mengentas masalah kemiskinan. Terbentuknya kampung-kampung tersebut adalah salah satu bentuk upaya Pengembangan Ekonomi Lokal (PEL).Kampung Lontong. dari masyarakat untuk kesejahteraan bersama saling memiliki dan mengerti antara satu dengan yang lainnya lebih tinggi. Disalah satu sudut Kota Surabaya terdapat kampung yang terbilang memiliki kegiatan yang cukup unik yaitu kampung lontong. Pemerintah juga memiliki program P2KP (Program Pengentasan Kemiskinan Perkotaan) yang gencar dalam pelaksanaannya. Kata kunci dalam pengembangan yang berbasis masyarakat adalah keinginan masyarakat untuk berubah dan masyakat merasa butuh perubahan tersebut. Program-program tersebut tidak akan berhasil apabila masyarakat sendiri tidak antusias dan tidak sadar akan pentingnya program tersebut. Upaya peningkatan ekonomi local tersebut dapat berasal dari pemerintah ataupun masyarakatnya sendiri. Terlihat sampai saat ini sudah terdapat banyak kampung-kampung pengrajin yang benar-benar bersifat local karena pekerjanya merupakan penduduk di kampung itu dan pekerjaannya sesuai dengan kemampuan masyarakatnya. kampung sepatu di Tambak Osowilangun dan kampung-kampung lainnya. Hal tersebut adalah dasar dari modal sosial yang apabila dikelola akan sangat bermanfaat bagi dasar pembangunan kesejahteraan mereka. Melihat peluang yang ada bahwa masyarakat menengah kebawah mempunyai dasar dari modal sosial dan melihat kendala yang ada yakni kondisi kampung-kampung yang kumuh sehingga pemerintah pusat berkeinginan untuk mengelola potensi tersebut dan menyelesaikan kendala-kendala yang ada. masyarakat diharapkan memiliki suatu keinginan untuk memperbaiki kondisi ekonomi yang ada.

Daun pisang ini adalah pembungkus dari lontong tersebut.id. Merasa mendapat keuntungan yang lebih dengan berjualan lontong.5 miliar perbulan (surabayapost.co. Bila memasuki kampung lontong disepanjang jalan kampung akan ditemui daun pisang yang sedang dijemur.co. Warga juga melihat pasar konsumen lontong juga cukup baik sehingga mereka optimis akan keberhasilan penjualan lontong. Dengan semakin bertambahnya jumlah pengrajin lontong maka dibentuklah P2LM (Paguyuban Pedagang Lontong Mandiri) yang berfungsi untuk mempermudah pendistribusian bahan. Ibu Ramiya mengajarkan anak-anaknya serta cucunya cara membuat lontong. Besarnya omset yang diperoleh pengrajin lontong di kampung membuat masyarakat di kampung lain iri dan mereka mengikuti jejak warga kampung banyu urip lor X menjadi pengrajin lontong. Dulunya kampung yang saat ini dikenal dengan kampung lontong adalah kampung pengrajin tempe atau lebih dikenal dengan sebutan bog tempe.2011). Awal mula terbentuknya kampung lontong ini berasal dari seorang inspirator yang merupakan warga di kampung Banyu Urip Lor X yang bernama Ramiya. Ibu Ramiya memelopori warga beralih dari pembuat tempe menjadi pembuat lontong.id kampung ini awal mula pengrajin lontong itu ada. Jalan Petemon.Kampung Lontong. Tempe yang dihasilkan oleh warga dulunya merupakan tempe yang paling enak dibanding dengan daerah lain. dari masyarakat untuk kesejahteraan bersama Jalan Banyu Urip Lor. Dalam proses pengajarannya tidak memiliki alur yang jelas hanya dari mulut ke mulut atau bisa disebut alur yang berjalan alami karena Sumber : jagomakan.com dipengaruhi kedekatan sesama warganya. ia membagikan ilmu membuat lontongnya kepada tetangga-tetangga sekitar. Setelah berhasil mengajari anak cucunya. Jalan Kupang Krajan. Jumlah pengrajin lontong yang paling banyak terdapat di kampung Banyu Urip Lor X dan memang di Sumber : surabayapost. Tingginya semangat sosial yang dimiliki oleh Ibu Rumiya dan penduduk di kampung tersebut berbuah hasil saat semakin banyaknya penduduk yang menjadi .blogspot. Masyarakat pengrajin lontong yang ada di kampung tersebut saat ini telah meraup omset sebesar Rp 1. Warga yang berada di kampung tersebut tertarik dengan pembuatan lontong karena cara pembuatan yang terbilang praktis dan kemungkinan gagal produksinya sedikit bila dibandingkan dengan pembuatan tempe. Akan tetapi setelah kalah bersaing sekitar 15 tahun yang lalu.

Seorang pengrajin lontong pasti membutuhkan pegawai yang bertugas untuk membantu dalam pembuatan maupun pemasaran. Saat ini masyarakat di kampung lontong banyu urip lor maupun ditempat lainnya dapat tergolong masyarakat yang berhasil dalam upaya pemberdayaan masyarakat karena mereka telah mampu meningkatkan taraf perekonomian mereka. Tetapi setelah berjualan lontong kehidupan keluarganya berangsur membaik. Kebutuhan sehari-hari keluarganya sekarang terpenuhi tidak susah seperti dulu. dan memiliki kesamaan tujuan yakni meningkatkan taraf hidup. Sampai saat ini jumlah pengrajin lontong adalah 80 warga. Sesosok Ibu Rumiya ini adalah salah satu masyarakat yang cerdas dan jasanya tidak adakan dilupakan oleh pengrajin lontong saat ini karena berkat kejeliannya membaca peluang sehingga penduduk bisa berdaya dalam pemenuhan kebutuhannya sampai saat ini. Anak dari Ibu Suwarni juga mengatakan bahwa sebelum berjualan lontong. Kampung lontong ini terbentuk karena adanya komunitas pengrajin lontong. Masyarakat yang berada di kampung lontong ini sadar dan merasa butuh adanya perubahan perekonomian karena kebutuhan mereka setiap harinya akan bertambah sehingga membutuhkan penghasilan yang bertambah pula. Walaupun terdapat kesamaan kegiatan yang dilakukan oleh masyarakat di kampung-kampung tersebut yaitu sebagai pengrajin lontong lantas tidak mengurangi rasa saling memiliki antar sesama sehingga budaya bermasyarakat di kampung tersebut masih tetap berjalan. Penduduk di kampung tersebut tidak pernah sungkan untuk mengajarkan kepada penduduk penduduk lain meskipun berbeda kampung sehingga kegiatan pengrajin lontong ini semakin meluas ke kampung-kampung lain. Ibu Suwarni ini dulunya hidup pas-pasan dan hanya mengandalkan penghasilan suaminya yang bekerja sebagi kuli bangunan. rejeki sudah diatur oleh yang kuasa (detik surabaya. Pegawai yang mereka .akan tetapi penduduk tidak menyadari bahwa mereka telah membentuk suatu komunitas baru yang terbilang unik di Kota Surabaya. Berawal dari masyarakat dan untuk masyarakat adalah slogan yang patut untuk kampung lontong ini. Hal ini terbukti dengan cerita seorang pengrajin lontong yang bernama Suwarni warga Banyu Urip Lor X. Para pengrajin lontong ini dapat dikatakan telah membentuk suatu komunitas karena mereka berkumpul di suatu lokasi tertentu seperti kampung banyu urip lor. saat ini beliau dapat membeli rumah dan menyekolahkan ketiga anaknya sampai jenjang sarjana. 2011). dia dan keluargnya masih hidup dirumah kontrakan. Pernyataan salah satu penduduk di kampung Banyu Urip Lor X bahwa beliau tidak pernah takut tersaing.Kampung Lontong. dari masyarakat untuk kesejahteraan bersama pengrajin lontong dan tanpa prediksi kegiatan tersebut telah mencitrakan suatu ikon baru yaitu kampung lontong. Kampung lontong ini telah berhasil meningkatkan pembangunan ekonomi local. Dari pernyataan tersebut dapat disimpulkan bahwa salah satu keberhasilan pengembangan masyarakat yang berangkat dari masyarakat adalah ikhlas. Kampung lontong ini juga telah membantu pemerintah dalam penyediaan lapangan pekerjaan meskipun skupnya masih local. Semenjak 1997 berjualan lontong.

Kampung Lontong. Ketua Lurah Kupang Krajan juga sangat menyayangkan pemberhentian subsidi beras dari bulog karena selama ini pengrajin sulit sekali mencari harga beras yang murah. Sampai saat ini P2LM masih mengalami berbagai kendala terurama dalam penyediaan bahan. kemudian dana tersebut oleh P2LM dibagikan rata kesemua pembuat lontong sesuai kebutuhannya. Pemerintah Kota Surabaya juga pernah memberikan dan bantuan sebesar 30 juta rupiah yang diserahkan kepada P2LM.co. Meskipun kampung lontong ini berasal dari ide salah satu penduduk di wilayah tersebut akan tetapi pemerintah juga membantu dalam proses pemberdayaan masyarakatnya yaitu sebagai fasilitator. Kendala yang dialami adalah semakin tingginya harga beras dipasaran dan saat ini entah kenapa tidak dapat membeli beras melalui bulog lagi. Melihat permasalahan tersebut Pemerintah Kota Surabaya langsung tanggap dan memerintahkan Posko 100 untuk menyiapkan mesin pengolah daun yang dapat dijadikan kertas sedangkan bekas air leri beras sudah diminta oleh DKP untuk digunakan sebagai pupuk. Tujuan pemerintah memberikan dana pinjaman dan latihan perkoperasian bertujuan untuk lebih memberdayakan masyarakat pengrajin lontong sehingga dapat hidup lebih mandiri dalam memulai kegiatan ataupun dalam pemasarannya dan tidak mudah dihasut oleh para tengkulak. Pasar Manyar. Pasar Rungkut. Pasar Waru. Pasar Kembang. Adanya hal itu menunjukkan bahwa konsep partisipatif yang secara tersirat diusung dalam rangka memberdayakan masyarakat di kampung banyu urip dan kampung lainnya adalah konsep bottom-up yakni konsep perubahan dari bawah yang berarti masyarakat.id sidoarjo seperti Pasar Asem. Dalam sehari satu pengusaha pengrajin lontong dapat menghasilkan 1500-2000 buah lontong dengan harga jual bekisar 500-1500 rupiah. Konsep bottom-up ini dirasa konsep yang paling membawa hasil karena itu berasal dari masyarakat sehingga dalam pengembangannya lebih fleksibel karena lebih mengetahui kondisi sosial kemasyarakatan dan kondisi/karakteristik wilayahnya dan kebutuhan masyarakat di wilayah tersebut. Selama ini lontong-lontong tersebut telah dipasarkan di pasar-pasar besar surabaya dan Sumber : surabayapost. dari masyarakat untuk kesejahteraan bersama pekerjakan adalah tetangga-tetangga mereka sendiri. dan memberikan dana pinjaman dengan bunga ringan dan latihan perkoperasian melalui dinas koperasi. Pendekatan masyarakat juga lebih mudah karena mereka merasa satu nasib . Peran pemerintah selama ini yang menunjang keberadaan kampung lontong ini adalah memberikan satu set kompor elpiji kepada pembuat lontong melalui dinas perdagangan. Pihak P2LM juga merasa kesulitan untuk membuang limbah pengrajin lontong ini yang berupa potongan daun pisang dan air leri beras. Pasar Genteng. Pasar BanyuUrip. Harga tersebut tergantung besar kecilnya ukuran lontong.

Hal tersebut adalah hal yang harus dipikirkan selanjutnya demi optimalisasi hasil dari PEL di kampung lontong ini. Adanya kesamaan kegiatan dan kemandirian tersebut tidak sampai merusak budaya bermasyarakat dikampung tersebut. Hal ini disebabkan oleh rasa saling peduli dengan sesama masyarakat masih sangat tinggi. Pengelolaan modal sosial masyarakat adalah hal yang sangat membantu dalam upaya mengembangkan masyarakat sampai pemberdayaan masyarakat tersebut. pemberdayaan masyarakat sebaiknya . dari masyarakat untuk kesejahteraan bersama sehingga dalam pembangunan modal sosial yang mereka miliki lebih mudah. warga Banyu Urip Lor X yang dengan jeli membaca peluang dan merasa butuh suatu perbaikan dalam taraf hidupnya mengajak dan mengajari tetangganya untuk membuat lontong. Termasuk dalam konteks ini adalah bagaimana mengelola potensi-potensi yang ada dan dimiliki oleh masyarakat yakni sumber daya alam. 2001). Pengembangan yang berbasis masyarakat ini sangat bermanfaat bagi peningkatan taraf hidup masyarakat yang ada. Lambat laun warga yang di kampung tersebut memiliki kesamaan kegiatan yaitu sebagai pengrajin lontong dan pada akhirnya memunculkan suatu keunikan sehingga disebutlah sebagai kampung lontong. Pemberdayaan masyarakat di kampung lontong ini tidak termasuk program-program pemerintah yang selama ini ada seperti P2KP yang memiliki kesamaan tujuan yaitu pengentasan kemiskinan/perbaikan taraf hidup akan tetapi hasil yang dicapai lebih optimal dari P2KP yang selama ini ada. Saat ini campur tangan pemerintah sudah termasuk dalam tahapan citizen power yaitu lebih memberdayakan masyarakat di kampung tersebut. Kunci dari pembangunan yang berbasis masyarakat adalah keikhlasan atau kemauan dari masyarakat yang ada untuk berubah kearah yang lebih baik. Persoalan tersebut berkaitan dengan dua hal. sumber daya manusia. dan bagaimana melakukan upaya optimalisasi atas peran dan kontribusi tersebut.Kampung Lontong. Pemerintah Kota Surabaya dalam pemberdayaan kampung ini hanya sebagai fasilitator sehingga konsep ini benarbenar berasal dari bawah (bottom-up). Proses pembentukan ini berjalan selama alamiah dalam artian tidak ada intervensi dari pihak manapun dalam pelaksanaan kegiatan ini. Tanpa ada paksaan dan tumbuhlah butuh membuat masyarakat tersadar dan pada akhirnya masyarakat tersebut menjadi berdaya untuk melakukan sesuatu secara mandiri. Pemberdayaan yang terfokus pada hasil tidak akan berjalan sesuai dengan rencana. yaitu bagaimana peran dan kontribusi perekonomian lokal terhadap perekonomian nasional selama ini. Persoalan yang saat ini terjadi dalam pembangunan di Indonesia dalam kerangka pemberdayaan adalah bagaimana mengangkat kekuatan ekonomi lokal sebagai basis perekonomian nasional. Berawal dari seorang inspirator. Kampung lontong saat ini sudah dapat dikatakan sebagai salah satu bentuk Pengembangan Ekonomi Lokal (PEL). teknologi. kemampuan kelembagaan (capacity of institutions) maupun aset pengalaman (Haeruman. Secara keseluruhan kampung lontong ini adalah kampung yang mandiri sejak awal mulanya.

2009.com (diakses tanggal 6 Oktober 2011) Redaksi Surabaya post. dari masyarakat untuk kesejahteraan bersama berfokus pada prosesnya karena partisipasi masyarakat akan terbentuk dalam prosesnya meskipun hasil yang dicapai bukanlah hasil akhir yang ditarget (Jim Ife.id (diakses tanggal 12 Oktober) Redaksi Surabaya post.2011.LED Sebagai Upaya Meningkatkan Taraf Ekonomi Masyarakat Perkotaan Di Indonesia Tahun 2011. Jim dkk.com (diakses tanggal 28 November) .wikipedia. http://jagomakan.org/wiki/Kemampuan (diakses tanggal 15 Oktober 2011) Ife. Edi. http://alhudyahud.co.Kampung Lontong.detik.com (diakses tanggal 9 Oktober 2011) Mendol. Putri. Jakarta Yana. http://surabayapost. Metodologi pengembangan masyarakat. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Rohmatulloh. Mandala. Alhuda. 2008. Kampung-kampung produktif.5 M/Bulan.blogspot. http://surabaya. http://surabayapost. 2002. Menelusuri Kampung Lontong Surabaya.Lontong Banyu Urip. Community Development.2011.Kemampuan. http://id.blogspot.co.id (diakses tanggal 12 Oktober) Suharto. Kampung lontong beromset 1. 2008) Referensi: .