Anda di halaman 1dari 2

Sang Nila Utama Oleh Cornelius-Takahama, Vernon ditulis pada 26-November-1999 National Library Board Singapore

Komentar pada artikel: InfopediaTalk Sang Nila Utama, (alias Pangeran Nilatanam atau Sri Tri Buana), pendiri legendaris Singapura, satu kali penguasa Kekaisaran Sriwijaya berbasis di Palembang, Sumatera. Menurut Sejarah Melayu atau "Sejarah Melayu", Sang Nila Utama, adalah salah satu dari tiga pangeran, keturunan Raja Iskandar Zulkarnain Dzu'l-(Aleksander Agung dari Makedonia). Legenda Ada variasi dan interpretasi dari cerita Sang Nila Utama (Yohanes Miksic memeriksa enam versi dalam bukunya, "penelitian arkeologi pada 'Terlarang Hill Singapura"), tapi kenyataan umum di antara semua versi adalah bahwa dia adalah salah satu dari tiga pangeran yang turun dari surga. Dia juga diberikan gelar Sri Tri Buana, dalam bahasa Sansekerta berarti "Tuhan Tiga Dunia" dan menjadi penguasa Kekaisaran Sriwijaya Indianised berbasis di Palembang, Sumatera. Menurut cerita populer Sang Nila Utama, berdasarkan Annals Melayu (Sejarah Melayu), dua perempuan janda, Wan dan Wan Malini Empok, telah tumbuh padi di Bukit Si Guntang-, di Palembang, Sumatera. Lalu suatu hari tiga pangeran, Bichitram, Paladutani dan Nilatanam, turun dari surga dan tempat di mana mereka hinggap di, padi-butir berubah menjadi emas, perak daun, batang menjadi paduan emas, dan puncak bukit berubah menjadi emas. Demang Lebar Daun (setara dengan "Menteri Kepala"), maka Raja Palembang (alias Trimurti Tribuana), mendengar cerita tentang para pangeran, pergi untuk mengunjungi mereka, dan membawa mereka kembali dengan dia ke kota. Ketika tersebar berita bahwa keturunan Raja Iskandar Zulkarnain Dzu'l-(Aleksander Agung dari Makedonia) berada di Palembang, penguasa dan orang-orang dari setiap bagian negeri datang untuk memberi penghormatan. Pangeran tertua dibuat Raja Minangkabau dengan judul Sang Sapurba, pangeran kedua menjadi Raja Tanjong Pura dengan judul Sang Maniaka, dan yang bungsu dari tiga pangeran dengan judul Sang Utama, tetap di Palembang, dan membuat Raja dan penguasa Kekaisaran Sriwijaya indianised berbasis di Palembang, Sumatera. Suatu hari Sri Tri Buana melanjutkan sebuah ekspedisi dengan tujuan menemukan sebuah situs untuk kota lain. Dia pergi ke Bentan, diperintah oleh Ratu kaya Sakidar Syah yang mengadopsi dia sebagai anaknya dan penggantinya. Segera ia menjadi gelisah dan pergi pada berburu di Tanjung Bemian. Di sini ia datang ke batu, yang sangat besar tinggi, naik ke atas, dan melihat di air, ia melihat bahwa tanah di sisi lain memiliki pasir yang begitu putih, tampak seperti selembar kain. Dia meminta Menteri Kepala Ratu, Indra Bopal, "Apa itu hamparan pasir yang kita lihat di sana? Apa tanah itu?" Dan Bopal menjawab, "Itu Mulia, adalah tanah yang disebut Temasik". Sri Tri Buana segera melanjutkan ke pantai indah berpasir disebut Temasik, tapi setengah di laut, badai

melanda dan kapalnya mulai tenggelam. Semuanya dibuang ke laut untuk meringankan kapal. Disarankan bahwa jika Sri Tri Buana akan melemparkan mahkotanya ke laut. yang berarti "Kota Singa" di mana singa. Sri Tri Buana kemudian dikirim kembali ke Bentan kata bahwa ia tidak akan kembali. tapi akan membangun sebuah kota di Temasik. dan dikatakan bahwa Ia telah dikuburkan di bukit Singapura. Dia memutuskan untuk nama pulau pemukiman Singapura. Penulis Vernon Kornelius-Takahama . Ia melakukannya. bisa jadi singa. dan pura berarti "kota". dan menyebutnya Singapura. Menghilang sebelum mereka bisa mengidentifikasi itu. Demang Lebar Daun menyarankan bahwa dari penampilan. mereka pergi berburu pada tanah terbuka di Kuala Temasik (Esplanade berdiri di sini hari ini). dan segera cuaca menjadi tenang lagi. dan melihat seekor binatang aneh. Ketika mereka mendarat di pulau itu. dalam bahasa Sansekerta berarti "singa". mereka belum bisa menyelamatkan diri. Sri Tri Buana memerintah selama empat puluh delapan tahun sebelum ia meninggal. dan mereka terus melayang tak berdaya ke arah Teluk Belanga.