Anda di halaman 1dari 10

te MAKALAH ORAL BIOLOGY 5

ANATOMI, HISTOLOGI DAN FISIOLOGI DARI KELENJAR SALIVA

Disusun Oleh: 1. Tri Akbarisyah (04091004013)


2.

Diah Tanjung Permata (04091004014) Desi Sri Astuti (04091004015)

3.

4. Ni Wayan Sriwijayanti (04091004016)

Dosen Pembimbing: drg. Shanty Chairani, M.Si

PROGRAM STUDI KEDOKTERAN GIGI FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS SRIWIJAYA 2011

ANATOMI, HISTOLOGI DAN FISIOLOGI DARI KELENJAR SALIVA


Kelenjar saliva merupakan suatu kelenjar eksokrin yang berperan penting dalam mempertahankan kesehatan jaringan mulut. Kelenjar saliva mensekresi saliva ke dalam rongga mulut. Saliva terdiri dari cairan encer yang mengandung enzim dan cairan kental yang mengandung mukus. Menurut struktur anatomis dan letaknya, kelenjar saliva dapat dibagi dalam dua kelompok besar yairu kelenjar saliva mayor dan kelenjar saliva minor. Kelenjar saliva mayor dan minor menghasilkan saliva yang berbeda-beda menurut rangsangan yang diterimanya. Rangsangan ini dapat berupa rangsangan mekanis (mastikasi), kimiawi (manis, asam, asin dan pahit), neural, psikis (emosi dan stress), dan rangsangan sakit. Besarnya sekresi saliva normal yang dihasilkan oleh semua kelenjar ini kira-kira 1-1,5 liter per hari.

1. KELENJAR SALIVA MAYOR


Kelenjar saliva ini merupakan kelenjar saliva terbanyak dan ditemui berpasangpasangan yang terletak di ekstraoral dan memiliki duktus yang sangat panjang. Kelenjar-kelenjar saliva mayor terletak agak jauh dari rongga mulut dan sekretnya disalurkan melalui duktusnya kedalam rongga mulut. Menurut struktur anatomi dan letaknya, kelenjar saliva mayor dapat dibagi atas tiga tipe yaitu parotis, submandibularis dan sublingualis. Masingmasing kelenjar mayor ini menghasilkan sekret yang berbeda beda sesuai rangsangan yang diterimanya. Saliva pada manusia terdiri atas sekresi kelenjar parotis (25%), submandibularis (70%), dan sublingualis (5%). 1.1 Kelenjar Parotis Anatomi:

Kelenjar ini merupakan kelenjar terbesar dibandingkan Letak kelenjar berpasangan ini tepat di bagian bawah terletak antara prosessus mastoideus dan ramus zygomatikum di

kelenjar saliva lainnya.


-

telinga

mandibula. Kelenjar ini meluas ke lengkung


-

depan telinga dan mencapai dasar dari muskulus masseter. Kelenjar parotis memiliki suatu duktus utama yang dikenal dengan duktus Stensen. Duktus ini berjalan menembus pipi dan bermuara pada vestibulus oris pada lipatan antara mukosa pipi dan gusi dihadapkan molar dua atas. Kelenjar ini terbungkus oleh suatu kapsul yang sangat fibrous dan memiliki beberapa bagian seperti arteri temporal superfisialis, vena retromandibular dan nervus fasialis yang menembus dan melalui kelenjar ini. Histologi:
-

Kelenjar ini dibungkus oleh jaringan ikat padat dan

mengandung sejumlah besar enzim antara lain amylase, lisozim, fosfatase asam, aldolase, dan kolinesterase.
-

Kelenjar parotis adalah kelenjar tubuloasinosa kompleks,

yang pada manusia adalah serosa murni. Kelenjar ini dikelilingi oleh kapsula jaringan ikat yang tebal, dari sini ada septa jaringan ikat termasuk kelenjar dan membagi kelenjar menjadi lobulus yang kecil. Kelenjar parotis mempunyai sistem saluran keluar yang rumit sekali dan hampir semua duktus ontralobularis adalah duktus striata.
-

Saluran keluar yang utama yaitu duktus parotidikius

steensen terdiri dari epitel berlapis semu, bermuara kedalam vestibulum rongga mulut berhadapan dengan gigi molar kedua atas. Kelenjar parotis secara khas dipengaruhi oleh mumps yaitu parotitis epidemika.

Fisiologi:
-

Kelenjar parotis menghasilkan suatu sekret yang kaya Saliva pada manusia terdiri atas 25% sekresi kelenjar

akan air yaitu serous.


-

parotis. 1.2 Kelenjar Submandibularis Anatomi:


-

Kelenjar ini merupakan kelenjar yang berbentuk seperti Di dalam kelenjar ini terdapat arteri fasialis yang melekat Kelenjar ini teletak di dasar mulut di bawah ramus

kacang dan memiliki kapsul dengan batas yang jelas.


-

erat dengan kelenjar ini.


-

mandibula dan meluas ke sisi leher melalui bagian tepi bawah mandibula dan terletak di permukaan muskulus mylohyoid.
-

Pada proses sekresi kelenjar ini memiliki duktus

Wharton yang bermuara di ujung lidah. Histologi:


-

Kelenjar ini terdiri dari jaringan ikat yang padat. Kelenjar submandibularis adalah kelenjar tubuloasinosa

kompleks, yang pada manusia terutama pada kelenjar campur dengan sel-sel serosa yang dominan, karena itu disebut mukoserosa. Terdapat duktus interkalaris, tetapi saluran ini pendek karena itu tidak banyak dalam sajian, sebaliknya duktus striata berkembang baik dan panjang.
-

Saluran keluar utama yaitu duktus submandibularis

wharton bermuara pada ujung papila sublingualis pada dasar rongga mulut dekat sekali dengan frenulum lidah, dibelakang gigi seri bawah. Baik kapsula maupun jaringan ikat stroma berkembang baik pada kelenjar submandibularis. Fisiologi:

Kelenjar submandibularis menghasilkan 80% serous

(cairan ludah yang encer) dan 20% mukous (cairan ludah yang padat).
-

Kelenjar submandibularis merupakan kelenjar yang


Saliva pada manusia terdiri atas 70% sekresi kelenjar

memproduksi air liur terbanyak.


submandibularis.

1.3 Kelenjar Sublingual Anatomi:


-

Kelenjar ini terletak antara dasar mulut dan muskulus

mylohyoid merupakan suatu kelenjar kecil diantara kelenjar kelenjar mayor lainnya.
-

Duktus utama yang membantu sekresi disebut duktus

Bhartolin yang terletak berdekatan dengan duktus mandibular dan duktus Rivinus yang berjumlah 8-20 buah. Kelenjar ini tidak memiliki kapsul yang dapat melindunginya. Histologi:
-

Kelenjar sublingualis adalah kelenjar tubuloasinosa dan

kelenjar tubulosa kompleks. Pada manusia kelenjar ini adalah kelenjar campur meskipun terutama kelenjar mukosa karena itu disebut seromukosa. Sel-sel serosa yang sedikit hampir seluruhnya ikut membentuk demilune. Duktus interkalaris dan duktus striata jaringan terlihat.
-

Kapsula jaringan ikat tidak berkembang baik, tetapi

kelenjar ini lobular halus biasanya terdapat 10-12 saluran luar yaitu duktus sublingualis, yang bermuara kesepanjang lipatan mukosa yaitu plika sublingualis, masing-masing mempunyai muara sendiri. Saluran keluar yang lebih besar yaitu duktus sublingualis mayor bartholin bermuara pada karunkula sublingualis bersama-sama dengan duktus wharton, kadang-kadang keduanya menjadi satu.

Fisiologi:
-

Kelenjar sublingualis menghasilkan sekret yang mukous Saliva pada manusia terdiri atas 5% sekresi kelenjar

dan konsistensinya kental.


-

sublingualis.

2. KELENJAR SALIVA MINOR


Kebanyakan kelenjar saliva minor merupakan kelenjar kecil-kecil yang terletak di dalam mukosa atau submukosa. Kelenjar minor hanya menyumbangkan 5% dari pengeluaran ludah dalam 24 jam. Kelenjarkelenjar ini diberi nama berdasarkan lokasinya atau nama pakar yang menemukannya. Kelenjar saliva minor dapat ditemui pada hampir seluruh epitel di bawah rongga mulut. Kelenjar ini terdiri dari beberapa unit sekresi kecil dan melewati duktus pendek yang berhubungan langsung dengan rongga mulut. Selain kelenjar saliva minor tidak memiliki kapsul yang jelas seperti layaknya kelenjar saliva mayor, kelenjar saliva minor secara keseluruhan menghasilkan sekret yang mukous kecuali kelenjar lingual tipe Van Ebner. Saliva yang dihasilkan mempunyai pH antara 6,07,4 sangat membantu didalam pencernaan ptyalin. 2.1 Kelenjar Glossopalatinal Lokasi dari kelenjar ini berada dalam isthimus dari lipatan glossopalatinal dan dapat meluas ke bagian posterior dari kelenjar sublingual ke kelenjar yang ada di palatum molle. 2.2 Kelenjar Labial Kelenjar ini terletak di submukosa bibir. Banyak ditemui pada midline dan memiliki banyak duktus. 2.3 Kelenjar Bukal Kelenjar ini terdapat pada mukosa pipi, kelenjar ini serupa dengan kelenjar labial.

2.4 Kelenjar Palatinal

Kelenjar ini ditemui di sepetiga posterior palatal dan di palatum molle. Kelenjar ini dapat dilihat secara visual dan dilindungi oleh jaringan fibrous yang padat.

2.5 Kelenjar Lingual

Kelenjar ini dikelompokkan dalam beberapa tipe yaitu : 2.5.1 Kelenjar anterior lingual Lokasi kelenjar ini tepat di ujung lidah. 2.5.2 Kelenjar lingual Van Ebner Kelenjar ini dapat di temukan di papila sirkumvalata. 2.5.3 Kelenjar posterior lingual Dapat ditemukan pada sepertiga posterior lidah yang berdekatan dengan tonsil.

REFERENSI
1. Amerogen AV. Ludah dan Kelenjar Ludah Arti Bagi Kesehatan Gigi. Alih

Bahasa Rafiah Abyono. Yogyakarta: Universitas Gajah Mada Press. 1988


2. Guyton. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. 7 th. Jakarta: EGC. 1994

3. Atlas Anatomi Manusia Sobotta. EGC


4. Dixon, Andrew D. Anatomi untuk Kedokteran Gigi ed.5. Jakarta:

Hipokrates. 1993
5. Roth GL, Calmes R. Oral Biology. St. Louis: CV Mosby. 1981 6. Geneser, Finn. Buku Teks Histologi, Jilid 2. Jakarta: Binarupa Aksara.

1994.