Anda di halaman 1dari 10

Anatomi

Artikel utama: karakteristik fisik ikan hiu

Gigi

Gigi hiu harimau yang miring dan bergerigi untuk menggergaji melalui daging. Artikel utama: gigi Shark gigi hiu yang tertanam di gusi daripada secara langsung ditempelkan pada rahang, dan terus menerus diganti sepanjang hidup. Beberapa baris gigi pengganti tumbuh dalam sebuah alur di bagian dalam rahang dan terus bergerak maju di dalam "ban berjalan", beberapa hiu kehilangan 30.000 atau lebih gigi dalam hidup mereka. Tingkat penggantian gigi bervariasi dari sekali setiap 8-10 hari sampai beberapa bulan. Pada sebagian besar spesies gigi diganti satu per satu, kecuali dalam hiu cookiecutter baris seluruh gigi diganti secara bersamaan. [7] bentuk gigi tergantung pada pola makan: hiu yang memakan moluska dan krustasea memiliki gigi diratakan padat untuk menghancurkan, mereka yang makan ikan memiliki gigi jarum seperti untuk mencekam, dan mereka yang memakan mangsa yang lebih besar seperti mamalia telah menunjuk gigi bawah untuk mencekam dan segitiga atas gigi dengan tepi bergerigi untuk memotong. Gigi planktonfeeders seperti hiu basking lebih kecil dan non-fungsional. [8] Kerangka kerangka hiu sangat berbeda dengan tulang ikan dan vertebrata darat. Hiu dan ikan bertulang rawan lainnya (skates dan pari) memiliki kerangka yang terbuat dari tulang rawan dan jaringan ikat. Cartilage fleksibel dan tahan lama, namun memiliki sekitar setengah kepadatan tulang. Hal ini mengurangi berat kerangka itu, hemat energi [9]. Hiu tidak memiliki tulang rusuk dan karena itu di darat beratnya sendiri

ikan hiu bisa menghancurkannya. [10] Rahang Seperti, yang sinar kerabat dan sepatu, rahang hiu tidak terpasang dengan tengkorak. permukaan rahang, seperti tulang belakang hiu dan lengkungan insang, membutuhkan dukungan ekstra akibat paparan berat untuk stres fisik dan perlu untuk kekuatan. Ini memiliki lapisan heksagonal piring kecil yang disebut "tesserae", yang merupakan blok kristal garam kalsium diatur sebagai mosaik [11]. Ini memberikan area ini banyak kekuatan yang sama ditemukan di dalam jaringan tulang ditemukan pada hewan lain. Hiu umumnya hanya memiliki satu lapisan tesserae, namun rahang spesimen besar, seperti hiu banteng, hiu harimau, dan hiu putih besar, memiliki dua untuk tiga lapisan atau lebih, tergantung pada ukuran tubuh. Rahang dari seekor ikan hiu putih besar besar dapat memiliki hingga lima lapisan. [9] Dalam mimbar (moncong), tulang rawan dapat spons dan fleksibel untuk menyerap kekuatan dampak. Sirip Fin kerangka yang memanjang dan didukung dengan sinar lembut dan tersegmen ceratotrichia bernama, filamen protein elastis menyerupai horny keratin pada rambut dan bulu [12] hiu saja. Bisa melayang jauh dari benda langsung di depan mereka karena sirip mereka tidak memungkinkan mereka untuk bergerak ke arah ekor-pertama. [10] Dermal dentikel Artikel utama: denticle Dermal Tidak seperti ikan bertulang, ikan hiu memiliki korset kulit kompleks yang terbuat dari serat kolagen yang fleksibel dan disusun sebagai jaringan heliks sekitar tubuh mereka. Ini berfungsi sebagai kerangka luar, lampiran menyediakan untuk otot berenang mereka dan dengan demikian hemat energi. [13] Di masa lalu, kulit ikan hiu telah digunakan sebagai amplas. gigi dermal mereka memberi keuntungan hidrodinamika karena mereka mengurangi turbulensi saat berenang. [7]

Ekor

Kisaran bentuk ekor ikan hiu bentuk ekor Memvariasikan telah berevolusi di hiu disesuaikan untuk lingkungan yang berbeda. Ekor (sirip ekor) bervariasi antar spesies. Ekor menyediakan dorong, kecepatan membuat dan percepatan tergantung pada bentuk ekor. Hiu memiliki sirip ekor heterocercal di mana bagian punggung biasanya

terasa lebih besar dari bagian ventral. Hal ini karena tulang punggung hiu meluas ke dalam bagian punggung, menyediakan luas permukaan yang lebih besar untuk lampiran otot. Hal ini memungkinkan lebih banyak tenaga efisien di antara ikan bertulang rawan negatif apung. Sebaliknya, ikan yang paling bertulang memiliki sirip ekor homocercal. [14] Ekor Hiu harimau memiliki lobus atas yang besar yang menghasilkan tenaga maksimum untuk semburan lambat jelajah atau tiba-tiba kecepatan. Hiu harimau harus mampu pelintir dan putar di dalam air mudah ketika berburu untuk mendukung diet bervariasi, sedangkan porbeagle, yang perburuan ikan sekolah seperti makarel dan herring memiliki lobus besar lebih rendah untuk membantu mengimbangirenang yang cepat mangsa. [15] Beberapa adaptasi ekor memiliki tujuan lain. perontok Feed pada ikan dan cumi-cumi, yang ternak dan stuns dengan kuat dan memanjang lobus atas. Fisiologi Kemampuan mengapung Tidak seperti ikan bertulang, hiu tidak memiliki gas-penuh berenang kandung kemih untuk daya apung. Sebaliknya, hiu mengandalkan hati yang besar, penuh dengan minyak yang mengandung squalene dan fakta bahwa tulang rawan adalah sekitar setengah padat seperti tulang. [13] Hati merupakan hingga 30% dari massa tubuh mereka [16] Efektivitas hati itu. Adalah terbatas, sehingga hiu menggunakan lift dinamis untuk mempertahankan kedalaman, tenggelam ketika mereka berhenti berenang. hiu harimau Pasir menyimpan udara di dalam perut mereka, menggunakannya sebagai bentuk berenang kandung kemih. Kebanyakan hiu perlu terus berenang dalam rangka untuk bernafas dan tidak bisa tidur sangat panjang, jika sama sekali, tanpa tenggelam. spesies hiu Namun tertentu, seperti hiu perawat, mampu memompa air di insang, yang memungkinkan mereka untuk beristirahat di dasar laut. [17] Beberapa hiu, jika terbalik atau membelai di hidung, masukkan keadaan alami imobilitas tonik. Para peneliti menggunakan kondisi ini untuk menangani hiu aman. [18] Pernafasan Seperti ikan lainnya, ikan hiu ekstrak oksigen dari air laut karena melewati insang mereka. Tidak seperti ikan lainnya, ikan hiu celah insang tidak tercakup, tapi kebohongan dalam satu baris di belakang kepala. Sebuah celah diubah disebut spirakel terletak tepat di belakang mata; spirakel yang membantu asupan air selama respirasi dan memainkan peran utama dalam hiu bawah laut. Spirakel berkurang atau hilang di hiu pelagis aktif [8] Sementara hiu bergerak., Air melewati mulut dan atas insang dalam proses yang dikenal sebagai "ventilasi ram". Sementara pada saat istirahat, kebanyakan hiu pompa air selama insang mereka untuk memastikan pasokan konstan air oksigen. Sejumlah kecil spesies telah kehilangan kemampuan untuk memompa air melalui insang mereka dan harus berenang tanpa istirahat. Spesies ini adalah ventilator ram wajib dan mungkin akan sesak nafas jika tidak bisa bergerak. ventilasi ram obligat ini juga berlaku untuk beberapa jenis ikan pelagis bertulang. [19] Proses respirasi dan sirkulasi dimulai ketika darah terdeoksigenasi perjalanan ke jantung hiu dua bilik. Di sini ikan hiu pompa darah ke insang yang melalui arteri aorta ventral mana cabang ke arteri aferen brakialis. Reoxygenation terjadi di insang dan aliran darah reoxygenated ke arteri eferen brakialis, yang datang bersama untuk membentuk aorta dorsal. Darah mengalir dari aorta punggung seluruh tubuh. Terdeoksigenasi darah dari tubuh kemudian mengalir melalui pembuluh darah kardinal posterior dan memasuki sinus kardinal posterior. Dari sana darah masuk ke ventrikel jantung dan mengulangi siklus [20]. Termoregulasi Kebanyakan hiu "berdarah dingin", atau lebih tepatnya poikilothermic, yang berarti bahwa suhu tubuh internal mereka cocok dengan lingkungan sekitar mereka. Anggota keluarga Lamnidae, seperti hiu mako shortfin dan hiu putih besar, yang homeothermic dan mempertahankan suhu tubuh lebih tinggi dari air sekitarnya. Dalam hiu, sebuah strip merah aerobik otot terletak di dekat pusat tubuh menghasilkan panas, yang tubuh tetap melalui mekanisme pertukaran lawan dengan sistem pembuluh darah yang disebut mirabile rete ("bersih ajaib"). Hiu thresher umum memiliki mekanisme serupa untuk

mempertahankan suhu tubuh tinggi, yang diduga telah berevolusi secara independen [tidak dalam kutipan diberi]. [21] Osmoregulasi Berbeda dengan ikan bertulang, dengan pengecualian pada [22] Coelacanth, darah dan jaringan lain dari hiu dan Chondrichthyes secara umum adalah isotonik dengan lingkungan laut mereka karena konsentrasi tinggi urea dan trimetilamina N-oksida (TMAO), yang memungkinkan mereka berada dalam keseimbangan osmotik dengan air laut. Adaptasi ini mencegah kebanyakan hiu dari hidup di air tawar, dan mereka itu terbatas pada lingkungan laut. Sebuah beberapa pengecualian aturan ini ada, seperti hiu banteng yang telah mengembangkan cara untuk mengubah fungsi ginjal untuk mengeluarkan sejumlah besar urea [16] Ketika hiu meninggal urea tersebut dipecah menjadi amonia oleh bakteri -. Karena ini , mayat secara bertahap akan mulai bau kuat dari amonia. [23] [24] Pencernaan Pencernaan bisa memakan waktu lama. Bergerak makanan dari mulut ke perut berbentuk sebuah 'J', di mana disimpan dan pencernaan awal terjadi. [25] item Diinginkan tidak mungkin mendapatkan perut masa lalu, dan bukannya hiu baik muntah atau berubah perut di dalamnya keluar dan mengeluarkan yang tidak diinginkan item dari mulutnya. Salah satu perbedaan terbesar antara hiu dan pencernaan usus mamalia adalah ikan hiu yang sangat pendek. Panjang pendek ini dicapai oleh katup spiral dengan berubah berkali-kali dalam satu bagian pendek usus bukannya seperti tabung panjang. katup ini menyediakan area permukaan panjang, memerlukan makanan untuk mengedarkan di dalam usus pendek sampai sepenuhnya dicerna, ketika produk limbah sisa masuk ke kloaka. [25] Senses Hiu Martil

Bentuk kepala ikan hiu martil mungkin meningkatkan penciuman oleh jarak lubang hidung lebih lanjut selain. Hiu memiliki indra penciuman yang tajam, yang terletak di saluran pendek (yang tidak menyatu, tidak seperti ikan bertulang) antara bukaan hidung anterior dan posterior, dengan beberapa spesies dapat mendeteksi sebagai sedikit sebagai salah satu bagian per juta darah dalam air laut. [26] Mereka lebih tertarik ke bahan kimia yang ditemukan dalam keberanian dari banyak spesies, dan sebagai hasilnya sering berlama-lama di dekat atau di outfalls limbah. Beberapa spesies, seperti hiu perawat, memiliki sungut eksternal yang sangat meningkatkan kemampuan mereka untuk mangsa akal. Pemandangan Hiu mata mirip dengan mata vertebrata lainnya, termasuk lensa yang sama, kornea dan retina, meskipun penglihatan mereka dengan baik disesuaikan dengan lingkungan laut dengan bantuan sebuah jaringan yang disebut tapetum lucidum. Ini berarti bahwa hiu dapat kontrak dan melebarkan murid mereka, seperti manusia, sesuatu yang tidak ikan teleost bisa melakukannya. jaringan ini berada di belakang retina dan memantulkan cahaya kembali ke sana, sehingga meningkatkan visibilitas di perairan gelap. Efektivitas jaringan bervariasi, dengan beberapa hiu memiliki adaptasi nokturnal kuat. Hiu

memiliki kelopak mata, tetapi mereka tidak berkedip karena air sekitar membersihkan mata mereka. Untuk melindungi mata mereka beberapa spesies memiliki nictitating membran. membran ini mencakup mata sambil berburu dan ketika hiu sedang diserang. Namun, beberapa spesies, termasuk hiu putih besar (Carcharodon carcharias), tidak memiliki membran ini, tapi malah memutar mata mereka ke belakang untuk melindungi mereka ketika mangsa mencolok. Pentingnya penglihatan dalam perilaku berburu hiu masih diperdebatkan. Beberapa percaya bahwa elektro-dan chemoreception lebih signifikan, sementara yang lain menunjuk ke membran nictating sebagai bukti bahwa pandangan adalah penting. Agaknya, ikan hiu tidak akan melindungi mata perusahaan adalah mereka tidak penting. Penggunaan dari pandangan mungkin bervariasi dengan spesies dan kondisi air. lapangan hiu visi bisa swap antara bermata dan stereoskopik setiap saat. [27] Pendengaran Meskipun sulit untuk menguji pendengaran hiu ', mereka mungkin memiliki rasa tajam pendengaran dan mungkin bisa mendengar mangsa bermil-mil jauhnya [28] Sebuah lubang kecil di setiap sisi kepala mereka (tidak spirakel itu) memimpin. Langsung ke telinga bagian dalam melalui saluran yang tipis. Garis lateral menunjukkan pengaturan yang sama, dan terbuka untuk lingkungan melalui serangkaian disebut garis lateral bukaan pori-pori. Ini adalah pengingat akan asal umum dari kedua organ-getaran dan suaramendeteksi yang dikelompokkan bersama sebagai sistem acoustico-lateralis. Pada ikan bertulang dan tetrapoda pembukaan eksternal ke dalam telinga bagian dalam telah hilang. Electroreception Artikel utama: Electroreception

Medan elektromagnetik reseptor (Ampullae dari Lorenzini) dan gerakan mendeteksi kanal di kepala ikan hiu The Ampullae dari Lorenzini adalah organ electroreceptor. Mereka nomor dalam ratusan ribu. Hiu menggunakan Ampullae dari Lorenzini untuk mendeteksi medan elektromagnetik bahwa semua makhluk hidup menghasilkan. [29] Hal ini membantu hiu (terutama hiu martil) mencari mangsa. Hiu itu memiliki sensitivitas listrik terbesar binatang. Hiu mencari mangsa tersembunyi di pasir dengan mendeteksi medan listrik yang mereka hasilkan. Arus laut bergerak dalam medan magnet bumi juga menghasilkan medan listrik yang hiu dapat digunakan untuk navigasi orientasi dan mungkin. [30] Gurat sisi Artikel utama: garis lateral Sistem ini sebagian besar ditemukan pada ikan, termasuk hiu. Mendeteksi gerakan atau getaran di dalam air. Hiu itu bisa merasakan frekuensi dalam kisaran 25 sampai 50 Hz. [31]

Sejarah kehidupan

The penjepit laki-laki melihat wobbegong Hiu rentang hidup bervariasi oleh spesies. Sebagian besar tinggal 20 sampai 30 tahun. The Dogfish berduri memiliki umur terpanjang di lebih dari 100 tahun [32] hiu paus (Rhincodon typus) juga dapat hidup lebih dari 100 tahun.. [33] Reproduksi Tidak seperti kebanyakan ikan bertulang, hiu adalah reproduksi K-dipilih, yang berarti bahwa mereka memproduksi sejumlah kecil yang berkembang dengan baik muda sebagai lawan sejumlah besar kurang berkembang muda. Fekunditas dalam rentang hiu dari 2 sampai lebih dari 100 anak per siklus reproduksi [34] hiu dewasa. Perlahan relatif terhadap ikan lainnya. Sebagai contoh, hiu lemon mencapai kematangan seksual pada sekitar usia 13-15. [35] Seksual Hiu praktek pembuahan internal. Bagian belakang sirip perut hiu laki-laki yang dimodifikasi menjadi sepasang organ intromittent disebut penjepit, analog dengan penis mamalia, dari mana yang digunakan untuk menyampaikan sperma ke betina. [36] Kawin jarang ditemukan pada hiu. Semakin kecil catsharks sering kawin dengan laki-laki keriting sekitar betina. Dalam spesies fleksibel kurang dua hiu berenang sejajar satu sama lain sementara laki-laki memasukkan clasper ke saluran telur betina. Wanita dalam banyak spesies yang lebih besar memiliki tanda gigitan yang tampaknya menjadi akibat dari laki-laki menangkap mereka untuk mempertahankan posisi saat kawin. Tanda gigitan juga dapat berasal dari perilaku pacaran: laki-laki dapat menggigit betina untuk menunjukkan minatnya. Pada beberapa spesies, perempuan telah berevolusi kulit tebal untuk menahan gigitan ini. [36] Tanpa hubungan kelamin Ada dua kasus yang didokumentasikan di mana hiu wanita yang belum di kontak dengan laki-laki telah dikandung seekor anak anjing sendiri melalui partenogenesis. [37] [38] Rincian proses ini tidak dipahami dengan baik, tapi sidik jari genetik menunjukkan bahwa anak anjing tidak memiliki kontribusi genetik ayah, mengesampingkan penyimpanan sperma. Sejauh mana perilaku di alam bebas tidak diketahui, seperti apakah spesies lain memiliki kemampuan ini. Mamalia sekarang satu-satunya kelompok vertebrata utama di mana reproduksi aseksual belum diamati. Para ilmuwan menyatakan bahwa reproduksi aseksual di alam jarang, dan mungkin usaha terakhir untuk mereproduksi ketika pasangan tidak ada. Reproduksi aseksual mengurangi keragaman genetik, yang membantu membangun pertahanan terhadap ancaman bagi spesies. Spesies yang hanya mengandalkan itu resiko kepunahan. Reproduksi aseksual mungkin telah berkontribusi untuk menolak hiu biru di lepas pantai Irlandia. [39] Merenung Hiu tampilan tiga cara untuk menanggung anak-anak mereka, berbeda-beda oleh spesies, oviparity, viviparity dan ovoviviparity. [40]

Telur spiral kasus hiu Port Jackson Ovoviviparity Kebanyakan hiu ovoviviparous, yang berarti bahwa telur menetas di saluran telur dalam tubuh ibu dan bahwa kuning telur dan cairan disekresikan oleh kelenjar di dinding saluran telur memelihara embrio. Kaum muda terus dipelihara oleh sisa-sisa kuning telur dan cairan saluran telur itu. Seperti di viviparity, kaum muda yang lahir hidup dan berfungsi penuh. Lamniforme hiu praktek kecenderungan oophagy, di mana embrio pertama yang menetas memakan telur yang tersisa. perawat anjing hiu Grey intrauterin cannibalistically mengambil langkah lebih jauh dan mengkonsumsi embrio berkembang lainnya. Strategi kelangsungan hidup bagi spesies ovoviviparous adalah untuk anak-anak muda untuk ukuran relatif besar sebelum lahir. Ikan hiu paus sekarang diklasifikasikan sebagai ovoviviparous daripada yg menelur, karena telur extrauterine sekarang pikir telah dibatalkan. hiu ovoviviparous Kebanyakan melahirkan di daerah terlindung, termasuk teluk, mulut sungai dan terumbu dangkal. Mereka memilih area tersebut untuk perlindungan dari predator (terutama hiu lainnya) dan kelimpahan makanan. Dogfish memiliki periode kehamilan terpanjang dikenal ikan hiu ada, pada 18 sampai 24 bulan. Basking hiu dan hiu yg berjumbai tampaknya memiliki masa kehamilan lebih lama, namun data yang akurat masih kurang. [40] Oviparity Beberapa spesies yg menelur seperti ikan lainnya, mereka bertelur di dalam air. Pada kebanyakan spesies hiu yg menelur, kasus telur dengan konsistensi dari kulit melindungi embrio berkembang (s). Kasus-kasus ini mungkin corkscrewed ke dalam celah-celah untuk perlindungan. Setelah kosong, kasus telur dikenal sebagai dompet putri duyung, dan dapat mencuci di pantai. hiu yg menelur termasuk hiu tanduk, catshark, hiu Port Jackson, dan swellshark [40] [41]. Viviparity Akhirnya beberapa hiu mempertahankan link plasenta untuk kaum muda berkembang, metode ini disebut viviparity. Ini lebih analog dengan kehamilan mamalia daripada ikan lainnya. Orang muda yang lahir hidup dan berfungsi penuh. Martil, hiu requiem (seperti lembu dan hiu biru), dan smoothhounds yang vivipar. [34] [40] Perilaku Pandangan klasik menggambarkan seorang pemburu soliter, mulai lautan untuk mencari makanan. Namun, ini hanya berlaku untuk beberapa spesies. Kebanyakan hidup jauh lebih menetap, hidup bentik. Bahkan hiu soliter bertemu untuk berkembang biak atau di padang perburuan yang kaya, yang dapat menyebabkan mereka untuk menutupi ribuan mil dalam setahun [42]. Shark pola migrasi mungkin bahkan lebih kompleks dari pada burung, dengan hiu banyak yang meliputi seluruh samudera. Hiu dapat sangat sosial, yang tersisa di sekolah-sekolah besar. Kadang-kadang lebih dari 100 martil bergigi berkumpul sekitar seamounts dan pulau-pulau, misalnya, di Teluk California [16] Cross-spesies hirarki sosial yang ada.. Sebagai contoh, hiu ekor putih mendominasi samudera hiu halus dengan ukuran yang sebanding selama makan. [34] Ketika mendekati terlalu dekat beberapa hiu melakukan tampilan ancaman. Ini biasanya terdiri dari

gerakan renang berlebihan, dan dapat bervariasi dalam intensitas sesuai dengan tingkat ancaman. [43] Kecepatan Secara umum, hiu berenang ("jelajah") dengan kecepatan rata-rata 8 kilometer per jam (5.0 mph), tetapi ketika makan atau menyerang, hiu ke atas rata-rata dapat mencapai kecepatan 19 kilometer per jam (12 mph). The shortfin hiu mako, hiu tercepat dan salah satu ikan tercepat, dapat meledak dengan kecepatan hingga 50 kilometer per jam (31 mph). [44] hiu putih yang besar juga mampu semburan kecepatan. Pengecualian ini mungkin karena berdarah-hangat, atau homeothermic, sifat fisiologi ini hiu '. Intelijen Bertentangan dengan kebijaksanaan umum bahwa hiu adalah naluri-driven "mesin makan", studi terbaru menunjukkan bahwa banyak spesies yang memiliki kemampuan memecahkan masalah yang kuat, keterampilan sosial dan rasa ingin tahu. Otak-rasio massa tubuh hiu mirip dengan mamalia dan burung [45] Pada tahun 1987,. Dekat Smitswinkle Bay, Afrika Selatan, sekelompok sampai tujuh hiu putih besar bekerja sama untuk memindahkan sebagian ikan paus mati di pantai untuk lebih perairan untuk memberi makan [46] Hiu dapat terlibat dalam kegiatan bermain.. hiu Porbeagle telah terlihat berulang kali bergulir di rumput laut dan mengejar seorang individu yang membuntuti sepotong rumput laut di belakangnya. [47] Tidur Beberapa hiu bisa berbaring di bawah sementara aktif memompa air ke insang mereka, tetapi mata mereka tetap terbuka dan secara aktif mengikuti penyelam. [48] Ketika ikan hiu sedang beristirahat, tidak menggunakan nares, tetapi lebih spirakel nya. Jika hiu mencoba menggunakan nares sementara beristirahat di dasar laut, itu akan "menghirup" pasir daripada air. Banyak ilmuwan percaya ini adalah salah satu alasan hiu memiliki spirakel. sumsum tulang belakang yang Dogfish berduri, dan bukan otaknya, koordinat berenang, Dogfish sehingga berduri dapat terus berenang saat tidur. [48] Hal ini juga kemungkinan bahwa hiu tidur dalam cara yang mirip dengan lumba-lumba, [48] satu belahan otak pada suatu waktu , dengan demikian mempertahankan beberapa kesadaran dan aktivitas otak setiap saat. Ekologi Makanan Bagian ini adalah tentang makan hiu. Untuk olahraga makan ikan hiu, lihat Hiu umpan.

Seperti banyak hiu, hiu putih besar adalah predator puncak di lingkungannya. Kebanyakan hiu karnivora [49] Beberapa spesies, termasuk hiu harimau,. makan hampir apa saja. Mayoritas mencari mangsa tertentu, dan jarang bervariasi diet mereka. [Rujukan?] Paus, hiu berjemur dan megamouth pakan filter. Ketiga mandiri berevolusi makan plankton menggunakan strategi yang

berbeda. Paus hiu menggunakan suction untuk mengambil plankton dan ikan kecil. hiu Basking adalah ram-pengumpan, berenang melalui mekar plankton dengan mulut terbuka lebar mereka. hiu Megamouth membuat hisap makan lebih efisien, menggunakan jaringan luminescent dalam mulut untuk menarik mangsa di laut dalam. Jenis pakan membutuhkan tulang saring insang, filamen ramping panjang yang membentuk saringan sangat efisien, analog dengan lempeng balin dari paus besar. Perangkap hiu plankton dalam filamen dan menelan dari waktu ke waktu dalam teguk besar. Gigi dalam spesies ini relatif kecil karena mereka tidak diperlukan untuk makan. [49] pengumpan yang sangat khusus lainnya termasuk hiu cookiecutter, yang memakan daging diiris keluar dari ikan yang lebih besar lainnya dan mamalia laut. gigi Cookiecutter sangat besar dibandingkan dengan ukuran hewan. Gigi bawah sangat tajam. Meskipun mereka tidak pernah makan diamati, mereka diyakini latch ke mangsanya dan menggunakan bibir tebal mereka untuk membuat segel, memutar tubuh mereka untuk merobek daging. [16] Beberapa spesies yang tinggal di dasar laut adalah predator penyergapan sangat efektif. hiu Angel dan wobbegongs menggunakan kamuflase untuk berbaring di menunggu dan menghisap mangsa ke dalam mulut mereka. [50] hiu Banyak bentik pakan hanya pada udang-udangan mana mereka menghancurkan dengan gigi molar datar mereka. Lain hiu memakan cumi-cumi atau ikan, yang mereka menelan keseluruhan. The Dogfish viper memiliki gigi itu dapat menunjuk keluar untuk menyerang dan menangkap mangsa yang kemudian menelan utuh. Predator besar besar putih dan lainnya baik menelan seluruh mangsa kecil atau mengambil gigitan besar dari hewan besar. hiu Perontok menggunakan ekor panjang mereka untuk setrum ikan shoaling, dan sawsharks baik aduk mangsa dari dasar laut atau garis miring di mangsa-rostra renang dengan gigi mereka bertaburan. Banyak hiu, termasuk hiu karang ekor putih adalah pengumpan koperasi dan berburu dalam kemasan untuk menggiring dan menangkap mangsa sukar dipahami. Ini hiu sosial sering berpindah, perjalanan jarak besar di seluruh samudera di sekolah-sekolah besar. Migrasi ini mungkin sebagian diperlukan untuk menemukan sumber makanan baru. [51] Range dan habitat Hiu ditemukan di semua lautan. Mereka umumnya tidak hidup di air tawar, dengan beberapa pengecualian seperti hiu banteng dan ikan hiu sungai yang dapat berenang baik dalam air laut dan air tawar. Hiu yang umum turun ke kedalaman 2.000 meter (7.000 kaki), dan beberapa hidup bahkan lebih dalam, tetapi mereka hampir seluruhnya absen di bawah 3.000 meter (10.000 kaki). Laporan dikonfirmasi terdalam dari ikan hiu adalah Dogfish Portugis pada 3.700 meter (12.100 kaki). [52] Hubungan dengan manusia Serangan