,-...

r-. Ir==--------.
- PERPUSTAKAAN IKK
... D?
FEMA ·IPB
..,- •
BAHAN AJAR
..",
• M.K. EKOLOGI KELUARGA (IKK 231)
..
...

DATA INDIVIDU DAN KELUARGA
INDONESIA


DISUSUN OLEH:
HERIEN PUSPITA W ATI










DEPARTEMEN ILMU KELUARGA DAN KONSUMEN
FAKULTAS EKOLOGI MANUSIA

INSTITUT PERTANIAN BOGOR
SEPTEMBER 2009 r PERPUSTAKAAN _IKK

T erima .. " .......................
REG'

o /0 tJ ':i ?fl' ; Le':'
t r
ff:,1 (; 5! ..

I
TC L : .jiR.... I"
:'-1.

:.-_...:." .. ......-.•• ___.....,.ii..;.!IoC.t....; .....-.. .."""""'"
I
:1
PERPUSTAKAAN IKK I
u
DAFTAR lSI
:.:
·4
:,
OAFTAR lSI
FEMA ·IPB
Halaman
........................................................................................... .
OAFTAR GAMBAR ....... .... ...... ................... ... ... ............. ...... ................... ii
.t.
OAFTAR LAMPIRAN .............................................................................. iii
..
,
PENOAHULUAN ..... ...... ........... ... ........... ......................... ..... ...... ............. 1
1. Keadaan Penduduk .................................................................. 2
1.1 Persebaran dan Kepadatan Penduduk serta Jumlah Rumah
J
Tangga .............................................................................. 2
1.2 Laju Pertumbuhan penduduk ................... ............ ........ ..... 2
1.3 Migrasi ......................................... ................... ...... .......... ... 3
J
1.4 Tingkat Kelahiran dan Umur Perkawinan ........................... 3
2. Kemiskinan ............................................................................... 4
-''',"
J
3. Indeks Pembangunan Manusia (I PM) ........ .............................. 6
4. Aspek Keshatan ....................................................................... 8
4.1 Angka Kematian Bayi (IMR) dan Anak Balita ..................... 8

4.2 Angka Harapan Hidup ............ ............... ................... ........... 9
..
4.3 Gizi Buruk ... ............. ............ ...... ..................... ..... ............ 10
...
5 Aspek Pendidikan ........................................ :............................. 13
Pengertian Angka Partisipasi Kasar (APK)................. ............... 13
Definisi APK ......... ................... ...... ....... ................... ..... ....... 13
Kegunaan APK
".

Cara Menghitung
...... ... ......................... ................... ........ .... .......
APK...............................................................
13
14
Rumus APK ........................................................................ 14
.....
Pengertian Angka Partisipasi Mumi (APM)............. ............ ....... 15
"
Defnisi APM ..................................................... ................... 15
Kegunaan APM ... ............. ...... ......................... .............. ..... ..... 15
....

Cara Menghitung APM .. ............ .......... .......................... ..... ....... 16
Rumus APM ........................................................................ 16
5.1 Angka Partisipasi Sekolah. .......... ........ .... .... ..... ...... ............. 17

'"
5.2 Angka Putus Sekolah ... ....................... ........ ........... ............. 18
5.3 Angka Melek Huruf .............................................................. 19
6 Aspek Ketenagakerjaan................. ............................................ 20
..",
..
7. Keadaan Ekonomi Makro .............. ........................................... 21
..
7.1 Produk Domestik Bruto (PDB) ............................................. 21
··41
7.2 Infiasi ... ............. ...... .............. ............ ........................ 21
7.3 Persentase Pengeluaran Rumah Tangga............................ 23
8. Permasalahan Keluarga dan Tingkat Kriminalitas..... ........ ....... 24
41
9. Akses ke Media ................ ........................................... ............. 24
..
10. Perumahan ................................. ...................................... 25
..~
OAFTAR PUSTAKA ............................................................................... 26
~
. ~
- ~
. ~


;
3
DAFTAR GAMBAR
~
Halaman
' ~
Gambar 1 a Tahapan Penggunaan Data Keluarga Indonesia ............... . 1
Gambar 1 b Jumlah Penduduk Miskin di Pedesaaan dan Perkotaan .... . 4
~
' ....


....
'.
..
. ~
. ~
Gambar 2
Gambar 3
Gambar 4
Gambar 5
Gambar 6
Gambar 7
Gambar 8
Gambar 9
Peta Dunia Berdasarkan Indeks Pembangunan Manusia
(2004) ................................................................................. . 6
Angka Kematian Bayi Tahun 1990-2000........... ........ .... ....... 8
Angka Harapan Hidup Waktu Lahir Menurut Jenis
Kelamin ............ "................................................................. 10
Keadaan Gizi Kurang dan Gizi Buruk pada Balita,
Susenas 1989-2000 ............. ...................................... ......... 11
Proporsi BBLR dari beberapa sumber: 1990-2000 .............. 12
Angka Partisipasi Sekolah Tahun 2001-2005 ...................... 18
Angka Putus Sekolah Tahun 2001-2005.............................. 19
Harga Beras Eceran (Rp/Kg) Tahun 1980-2005.................. 22
' ~
Gambar 10 Tingkat Tindak Pidana di Indonesia ..... ........ ...... ..... ............. 24
..",
..,
'''..

.....



'"

1/
,
.,
II
....
':I
;,
~
­
' .....
--

DAFTAR LAMPIRAN
~
Halaman
""

DATA KEPENDUDUKAN .. ...... ...... ............. ...... ............ ....... ... ... ........ .....
Daftar Tabel
28
""

Tabel 1.1. Distribusi Persentase Luas dan Penduduk Menurut
Pulau ................................ ;....................................... 29
Tabel 1.2a Populasi: Laki-Iaki
"'"

Jumlah Rumah Tangga dan Penduudk Menurut Jenis
Kelamin di Jawa Barat .............................................. 30
Tabel1.2b Populasi: Perempuan
~
Jumlah Rumah Tangga dan penduudk Menurut Jenis
Kelamin di Jawa Barat .............................................. 32
Tabel 1.3 Laju Pertumbuhan Penduduk per Tahun Menurut
~ Provinsi...................................................................... 34
Tabel 1.4 Migrasi Sepanjang Waktu pada Tahun 1971, 1980,
;
Tabel 1.5
1990 dan 1995 .........................................................
Tingkat Kelahiran (Total tertiliti Rate! TFR) Menurut
35
Umur Wanita, Daerah, periode dan Provinsi ............ 37
Tabel 1.6 Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Daerah dan Jenis
~
Kelamin, Indonesia, 1992-2005 ................................ 41
Daftar Gambar
~
Gambar 1.1 Populasi: Laki-Iaki:
Jumlah Rumah Tangga dan Penduudk Menurut Jenis
Kelamin di Jawa Barat .............................................. 31
~
Gambar 1.2 Populasi: Perempuan
Jumlah Rumah Tangga dan Penduudk Menurut Jenis
Kelamin di Jawa Barat .............................................. 33
~
Gambar 1.3a Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita, Daerah, Periode
dan Provinsi (Umur 15-19 Tahun) ............................ 38
. ~ Gambar 1.3b Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita, Daerah, Periode
dan Provinsi (Umur 20-24 Tahun) ............... ............. 38
Gambar 1.3c Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita, Daerah, Periode
~
dan Provinsi (Umur 25-29 Tahun) ............................ 39
Gambar 1.3d Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita, Daerah, Periode
dan Provinsi (Umur 30-34 Tahun) ................... ......... 39
~
Gambar 1.3e Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita, Daerah, Periode
dan Provinsi (Umur 35-39 Tahun) ............................ 40
Gambar 1.3t Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita, Daerah, Periode
~
dan Provinsi (Umur 40-44 Tahun) ... ......................... 40
Gambar 1.3g Angka Kelahiran Memjrut Umur Wanita, Daerah, Periode
~
dan Provinsi (Umur 45-49 Tahun) ............................ 41
Gambar 1.4a Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Daerah dan Jenis
Kelamin di Perkotaan Indonesia, 1992-2005 ............ 42
. ~
Gambar 1.4b Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Daerah dan Jenis
Kelamin di Pedesaan Indonesia, 1992-2005 ...... ...... 42
. ~
Gambar 1.4c Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Daerah dan Jenis
1ll
~
. ~
~
.....
•.;w;
......
!II
Kelamin di Perkotaan dan Pedesaan Indonesia,
1992-2005 ................................................................ 43
....
..
DATA KEMISKINAN .... ... ...... ............... .................. ..... ............ ...... ... .... 44
...
Tabel 2.1
'W
....
Tabel2.2
..
Tabel2.3
....

Tabel2.4
"'"
Tabel2.5

..... Tabel2.6
."
Tabel2.7
. ~
Tabel2.8
Tabel2.9
~
Tabe12.10
;;
Tabe12.11
~
~
Gambar 2.1
Gambar 2.2a
~
Gambar 2.2b
~
Gambar 2.2c
. ~ Gambar 2.2d
Gambar 2.2e
~
Gambar 2.3
~
~
~
~
~
~
Daftar Tabel
Jumlah Penduduk Miskin di Indonesia ..................... 45
Jumlah Penduduk Miskin di Indonesia Menurut Pulau
dan Kawasan ..... ....... ................... ...... ................ ....... 46
Batas Miskin, Persentase dan Jumlah Penduduk Miskin
Tahun 1996-2005 ..................................................... 47
Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Daerah
Perkotaan dan Pedesaan Menurut Kelompok Pulau 48
Indeks Kemiskinan Manusia Menurut Provinsi,
Kabupatenl Kota, 1999 dan 2002 ....... ......... ............. 49
Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga
Pra-Sejahtera di Jawa Barat 2004 ......... ................... . 50
JumJah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga
Sejahtera KS-I di Jawa Barat 2004 ........................... 53
Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga
Sejahtera KS-II di Jawa Barat 2004....... .................... 55
Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga
Sejahtera KS-III di Jawa Barat 2004 ............... ..... ..... 57
Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga
Sejahtera KS-III Plus di Jawa Barat 2004.................. 60
Fakir Miskin & Keluarga Miskin
Jumlah Pennasa!ahan Sosial Menurut Jenis di Jawa
Barat ......................................................................... 62
Daftar Gambar
Jumlah Penduduk Miskin di Indonesia BPS (Susenas)
Berbagai Tahun ........................................................ 45
Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga
Pra-Sejahtera di Jawa Barat 2004............................ 51
Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga
Sejahtera KS-I di Jawa Barat 2004 ........................... 53
Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga
Sejahtera KS-II di Jawa Barat 2004 .......................... 55
Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga
Sejahtera KS-III di Jawa Barat 2004......................... 58
Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga
Sejahtera KS-1I1 Plus di Jawa Barat 2004................. 61
Fakir Miskin & Keluarga Miskin
Jumlah Penna salah an Sosial Menurut Jenis di Jawa
Barat ................ ........................................................ 63
IV
:3
' ~ ...
.~
DATA INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA .. «.................................... 64
Tabel 3.1 Indeks Pembangunan Manusia (lPM) Menurut Provinsi
1999,2002, 2005 .< ...... <............................................. 65
, ~
Tabel3.2 Indeks Pembangunan Gender Menurut Provinsi dan
Kabupaten/Kota 1999,2002 <.... 67 < ...............................
~ Tabel3.3 Indeks Pemberdayaan Gender Menurut Provinsi dan
Kabupaten/Kota 1999,2002 ....................... <.............. 68
,tt
DATA ASPEK KESEHATAN ..... 69 «< •••• <.< •••• < .......................................... <...
Daftar Tabel
Tabel4.1 Indikator Kesehatan 1995-2006 ................ ,.............. 70
~
Tabel 4.2 Rata-rata Jumlah Anak Lahir Hidup per Perempuan
Usia Tahun 15-49 Thaun Menurut Provinsi dan
:.
daerah tempat Tinggal Tahun 1997-2005 ............... , 72
TabeI4.3. Tingkat Kematian Bayi atau Infant Mortality Rate (IMR)
~ dan Angka Kematian Balita atau Under Five Mortality Rate
Menurut Provinsi Tahun 1971, 1980, 1990, 1994,
1997, 1998 dan 1999 ........ 75 « •••••••••• < •••••••• < •••••••••••••• «<
;
Tabel 4.4 Angka Kematian Bayi (Infant Mortality Rate =IMR)
1999-2000 ......... ,< < •• < ••••••••• ,. < ••••••••••••••••••••••••• ' •••••••••• , 77
Tabel4.5 Nutrisi ....................<.............................................<.... 78
~
Tabel4.6 Angka Harapan Hidup Pada Waktu Lahir Tahun
1990-2000 .......................... «........... 79 < .. < .... , ................
i ~
Daftar Gambar
Gambar 4.1 Rata-rata Jumlah Anak Lahir hidup per Perempuan Usia
45-49 di Indonesia Tahun 1997-2005........................ 74
- ~
Gambar 4.2 Angak Kematian bayi Tahun 1990-2000 .................. 77
~ ~
Gambar 4.3 Angka Harapan Hidup Waktu Lahir Tahun 1999-2000 79
DATA ASPEK PENDIDIKAN .................................................................. 80
, ~ Daftar Tabel
Tabel 5.1. Keadaan Pendidikan di Indonesia Tahun 1994 - 2006 81
Tabel 5.2. Angka Partisipasi Kasar (APK), Angka Partisipasi
~
Sekolah (APS) Usia 7-12 Tahun, Angka Partisipasi
Mumi (APM) Sekolah Dasar Menurut Jenis Kelamin
dan Provinsi, Tahun 2006 ......................................... 82
~
Tabel 5.3 Angka Partisipasi Kasar APK), Angka Partisipasi
Sekolah (APS) Usia 13-15 Tahun, Angka Partisipasi
Mumi (APM), Sekolah Menengah Pertama Menurut
~
Jenis Kelamin dan Provinsi Tahun 2006 .................. 84
Tabsl 5.4 Angka Partisipasi Kasar APK), Angka Partisipasi
~
Sekolah (APS) Usia 16-18 Tahun, Angka Partisipasi
Mumi (APM), Sekolah Menengah Pertama Menurut
Jenis Kelamin dan Provinsi Tahun 2006 ...... <.. <........ 85
~ Tabel 5.5 Angka Partisipasi Kasar APK), Angka Partisipasi
Sekolah (APS) Usia 7-12 Tahun, Angka Partisipasi
Mumi (APM), Sekolah Menengah Pertama Menurut
~
v
~
~
~
Wilayah dan Provinsi Tahun 2006 ............................ 86
Tabel5.6 Angka Partisipasi Kasar APK), Angka Partisipasi
Seko[ah (APS) Usia 13-15 Tahun, Angka Partisipasi
Murni (APM), Sekolah Menengah Pertama Menurut
Wilayah dan Provinsi Tahun 2006 ............................ 87
Tabel5.7 ANgka Partisipasi Kasar APK) , Angka Partisipasi
Sekolah (APS) Usia 16-18 Tahun, Angka Partisipasi
Murni (APM), Sekolah Menengah Atas Menurut
Wilayah dan Provinsi Tahun 2006 ............................ 88
Tabel5.8 Angka Partispasi Sekolah (APS) Usia 7-12 Tahun,
Sekolah Oasar Menurut Quantile dan Provinsi Tahun
2006 ......................................................................... 89
Tabel5.9 Angka Partispasi Sekolah (APS) Usia 13-15 Tahun,
Sekolah Menengah Pertama Menurut Quantile dan
Provinsi Tahun 2006 ................................................ 90
Tabe15.10 Angka Partispasi Sekolah (APS) Usia 1 6 ~ 18 Tahun,
) Sekolah Menengah Atas Menurut Quantile dan
Provinsi Tahun 2006 ................................................. 91
,
Tabe15.11 Jumlah SO Miskin (Quantile 1) Menurut Provinsi Tahun
1
2006 ......................................................................... 92
Tabe15.12 Jumlah SMP Miskin (Quantile 1) Menurut Provinsi Tahun
2006 ......................................................................... 93
,
Tabe15.13 Jumlah SMA Miskin (Quantile 1) Menurut Provins; Tahun
2006 ......................................................................... 94
..
Tabe15.14 Angka Partisipasi Kasar (APK) dan·Angka Partisipasi

Murni (APM) Tingkat Sekolah Oasar (SO) Menurut
Provinsi Tahun 2007/2008......................................... 95
.,
..
Tabe15.15 Angka Partisipasi Kasar (APK) dan Angka Partisipasi
Murni (APM) Tingkat Sekolah Menengah (SM) Menurut
Provinsi Tahun 200712008........................................ 97
..
..
Tabe15.16 Angka Partisipasi Kasar (APK) dan Angka Partisipasi
Murni (APM) Tingkat Sekolah Menengah Pertama
..
(SMP) Menurut Provinsi Tahun 2007/2008 .............. 99
.. Tabe15.17 Jumlah Guru Negeri dan Swasta menurut Gender
Tahun 2008 . ........... ............ .............. ..... ...... ............. 102
Tabe15.18 Rekapitulasi Peserta Sertifikasi Berdasarkan Gender
~
Kuota 2006-2008 ...................................................... 104
Tabe15.19 Angka Putus Sekolah Anak Usia 7-18 Berdasarkan Umur
dan Jenis Kelamin 2001-2005 .................................. 106
~
Tabe/5.20 Angka Partisipasi Sekolah (APS) Anak Usia 7-18 Tahun
Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin Tahun
2001 - 2005 ............................................................. 107
~
TabeI5.21' Angka Putus seko/ah Anak Usia 7-18 Tahun Menurut
Kelompok Umur dan Jenis Kelamiri Tahun
~ 2001 - 2005 ..................... ........................................ 108
Tabe15.22 Angka Melek Huruf Penduduk Umur 15 Tahun ke Atas
Menurut Provinsi dan Kablkota .............. :.................. 110
;;
Tabe15.23 Angka Partisipasi Kasar Pendidikan Anak Usia ~ i n ;
(PAUO) Menurut Provinsi 2007/2008 ...... ............ .... 112
;;
;
vi
;
:;
--
••
iii
- , " ~
...
Daftar Gambar
Gambar5.1 Angka Putus Sekolah Tahun 2001-2005 ....... ........... 106
..
Gambar5.2 Angka Putus Sekolah Tahun 2001-2005 .................. 109

DATA ASPEK KETENAGAKERJAAN ............................................... ... 114
"'" Daftar Tabel "If
Tabel6.1 Persentase Penduduk Berumur 15-19 Tahun Keatas
-AI
Laki-Iaki Menurut Jenis Pekerjaan dan Golongan
"
Umur di Jawa Barat .................................................. 115
Tabel6.2 Persentase Penduduk Berumur 10 Tahun Keatas
,.
-4 Perempuan Menurut Jenis Pekerjaan dan Golongan
Umur di Jawa Barat ..................... ............................. 115
Tabel6.3 Pengangguran Terbuka Menllrut Pulau dan Jenis
....
Kelamin Tahun 2000-2007 .... ................ ....... ........ .... 116
':.'I
Tabel6Aa Pengangguran Terbuka Menurut Pulau dan Jenis Kelamin
T ahun 2000-2003 ..................................................... 117
....
- ~ Tabel6Ab Pengangguran Terbuka Menurut Pulau dan Jenis Kelamin
Tahun 2004-2007 ..................................................... 117
Tabel6.5a Penempatan TKI Formal dan Informal ke Luar Negeri
;
Tahun 2001 .... ....... ...... ....... ...... ....... ... ... ...... ........ ..... 118
Tabel6.5b Penempatan TKI Formal dan Informal ke Luar Negeri
Tahun 2002 .............................................................. 119
j
Tabel6.5e Penempatan TKI Formal dan Informal ke Luar Negeri
Tahun 2003 ................................. :............................ 120
. ~
Tabel6.5d Penempatan TKI Formal dan Informal ke Luar Negeri
Tahun 2004 ................................................. ,............ 121
Tabel6.5e Penempatan TKI Formal dan Informal Kawasan Timur
: - ~
Tengah -Negara Tujuan & Jenis Kelamin, 2005 ...... 122
..,
Tabel6.5f Penempatan TKI Berdasarkan Negara Tujuan, 2006 122
Tabel6.6a Penduduk Umur 15 ke Atas yang Bekerja menurut
~
Propinsi, Jam Kerja Seluruhnya Seminggu yang lalu,
dan Oaerah Perkotaan, 2005 ................................... 123
Tabel6.6b Penduduk Umur 15 ke Atas yang Bekerja menurut
~ Propinsi, Jam Kerja Seluruhnya Seminggu yang lalu,
dan Daerah Pedesaan, 2005 .................................... 124
Tabel6.6e Penduduk Umur 15 ke Atas yang Bekerja menurut
~
Propinsi, Jam Kerja Seluruhnya Seminggu yang lalu,
dan Oaerah Perkotaan dan Pedesaan, 2005 ........... 125
Tabel6.7 Penempatan TKI per Oaerah Asal (5 propinsi terbanyak)
~
Peri ode 1994 sId 1999 ............................................. 126
Tabel6.8 Rekapitulasi Calon Buruh Migran Kabupaten Sukabumi
Berdasarkan Jenis Kelamin Tahun 1994 sId 2000.... 126
~
Daftar Gambar
~
Gambar 6.1 a Penduduk Umur 15 ke Atas yang Bekerja menurut
Propinsi, Jam Kerja Seluruhnya Seminggu yang lalu,
dan Oaerah Perkotaan, 2005 ................................... 123
~
Gambar 6.1 b Penduduk Umur 15 ke Atas yang Bekerja menurut
Propinsi, Jam Kerja Seluruhnya Seminggu yang lalu,
dan Oaerah Perkotaan, 2005 ............. ..................... 124
~
VII
~
~
~
...
iii;

Gambar 6.1 c Penduduk Umur 15 ke Atas yang Bekerja menurut
Propinsi, Jam Kerja Seluruhnya Seminggu yang lalu,
..
lit
dan Daerah Perkotaan dan Pedesaan, 2005 ..... ...... 125
DATA KEADAAN EKONOMI MAKRO ................................................... 127
..
:It Tabel7.1 Produk Domestik Bruto per Kapita Tahun 1995-2003
(Ribu Rupiah) .... .............. ................................... ...... 128
Tabel7.2 Inflasi di 45 Kota, per Tahun 2001-2005.................... 129
"" Tabel7.2 Harga beras Eceran Tahun 1980-2005 .................... 130

Gambar 7.1 Harga beras Eceran (Rpl kg) Tahun 1980-2005....... 130
..... Tabel7.4 Persentase Rata-rata Pengeluaran Per Kapita per Bulan
:II
Menurut Kelompok Komoditi Indonesia, 1999, 2002,
2003 dan 2004 .. ....................................................... 131
..

Tabel7.5 Persentase Rata-rata Pengeluaran Per Kapita per Bulan
Menurut Kelompok Komoditi Indonesia, 1999, 2002, 2003
dan 2004 .................................................................. 131
' ...
••
DATA FERMASALAHAN KELUARGA DAN TINGKAT KRIMINALITAS 132
Daftar Tabel
' ....
Tabel 8.1 Jumlah Tindak Pidana Menurut Kepolisian Daerah,
2003 - 2005 ................................... ......................... 133
-;,.,
Tabel8.2 Kondisi Perkawinan Penduduk Kota Bogor Dalam periode
••
1995 -2000 Menurut Kecamatan (Dalam Jumlah dan
Persen) ........................................ :............................ 134

Daftar Gambar
Gambar 8.1 Jumlah Tindak Pidana Menurut Kepolisian Daerah,
2003 - 2005 ............................................................. 134

Gambar 8.2 Jumlah Perceraian di Kabupaten Sukabumi Tahun 1998,
1999 dan 2000 ......................................................... 135

Gambar 8.3 Jumlah Perceraian di Provinsi Jawa Barat Tahun 1998,
1999 dan 2000 ....... ........................ ......................... 136
DATA AKSES MEDIA ............................................................................ 137

Tabel9.1 Accesibility to Mass-Media ....................................... 138

DATA PERUMAHAN ............................................................................ 139
Tabel 10.1 Indikator Perumahan 1995-2006 ........ ...................... 140





Vlll


-,

­
-.,
--
..
PENDAHULUAN

Keluarga adalah wahana utama dan pertama bagi anggota-anggotanya
untuk mengembangkan potensi, mengembangkan aspek sosial dan ekonomi,

serta penyemaian cinta-kasih-sayang antar anggota keluarga. Sesuai dengan
tujuan berkeluarga dalam rangka menjalankan ajaran agama dan berbagi
perasaan, cinta, dan materi, maka melalui media keluarga inilah para anggota­

anggota keluarga dapat melanjutkan keturunan, mendapatkan status sosial
ekonomi, dan menjalani proses pendewasaan diri.

Tujuan bahan ajar ini adalah memberikan gambaran obyektif berdasarkan
data-data yang dipublikasi oleh lembaga-Iembaga di Indonesia yang berkaitan

dengan penduduk, kemiskinan, indeks pembangunan manusia, aspek kesehatan,
aspek pendidikan, aspek ketenagakerjaan, keadaan ekonomi makro, dan
permasalahan keluarga dan kriminalitas. Mengetahui keadaan dan kondisi

keluarga Indonesia sangat diperlukan untuk mengatasi permasalahan keluarga
melalui tahapan pendefinisian masalah, spesifikasi masalah, pengenalan masalah
dan pemecahan masalah (Gambar 1 a).






.
l ...
l :
l

Gambar 1 a. Tahapan Penggunaan Data Keluarga Indonesia.


-----------------­
!
!

......
-
-
-
-
....
1. KEADAAN PENDUDUK
-r..

Kesejahteraan penduduk merupakan sasaran utama dari pembangunan
sebagaimana tertuang dalam Garis Besar Haluan Negara (GBHN). Sasaran ini
" .....
tidak mung kin tercapai bila pemerintah tidak dapat memecahkan masalah

kependudukan, seperti besamya jumlah dan tidak meratanya penyebaran
penduduk di Indonesia.


-
Berbagai usaha untuk menekan laju pertumbuhan penduduk yang tingg;
telah dilakukan pemerintah melalui program keluarga berencana (KB) yang
........
dimulai pada awal tahun 1970-an. Begitu pula usaha-usaha yang mengarah pada
pemerataan penyebaran penduduk telah dilakukan dengan cara memindahkan
penduduk Pulau Jawa ke luar Pulau Jawa melalui program transmigrasi. Selain
.-...
itu, dengan diberlakukannya program otonomi daerah, diharapkan dapat
-
mengurangi perpindahan penduduk, terutama dari propinsi-propinsi di luar Jawa
. -....
(BPS, 2006) .
::.
..
1.1 Persebaran dan Kepadatan Penduduk serta Jumlah Rumah Tangga
Jumlah penduduk yang begitu besar dan terus bertambah setiap tahun
tidak diimbangi dengan pemerataan penyebaran penduduk. Selama ini sebagian

besar penduduk masih terpusat di Pulau Jawa. Data tahun 2000 dan 2005 (Tabel
1.1.) menunjukkan sekitar 59 persen penduduk tinggal di Pulau Jawa. Dari jumlah
terse but, 18 persen lebih tinggal di Propinsi Jawa Barat, 15 persen di Jawa

-'!!!
Tengah, dan 17 persen di Jawa Timur. Sementara luas Pulau Jawa secara
keseluruhan hanya sekitar 7 persen dari seluruh wilayah daratan Indonesia.
.
Sebaliknya, gabungan Maluku, Maluku Utara dan Papua yang memiliki luas
sekitar 24 persen dari luas total Indonesia, hanya dil1uni sekitar 2 persen
penduduk. Gambaran tersebut menunjukkan tidak meratanya penyebaran
penduduk, selain itu menunjukkan daya dukung lingkungan yang kurang

seimbang antara propinsi-propinsi di Pulau Jawa dan fuar Jawa. Tabel 1.2a dan
1.2b. dan Gambar 1.1. dan 1.2. menjelaskan populasi laki-Iaki dan perempuan di
Jawa Barat beserta jumlah rumah tangga.
3

1.2 Laju Pertumbuhan Penduduk
Pada TabeI1.3. dapat dilihat bahwa laju pertumbuhan penduduk Indonesia
-"
mengalami penurunan yang cukup cepat sejak tahun 1980, yaitu dari 1,97 persen
selama periode 1980-1990 menjadi 1,49 persen pada tahun 1990-2000,

kemudian menurun lagi menjadi 1,34 persen per tahun selama periode 2000­


2005. Jika dilihat data per proponsi, terlihat iaju pertumbuhan penduduk selama
dua periode (1990-2000, 2000-2005) hampir di semua propinsi mengalami
-
penurunan, kecuali di Propinsi Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jambi, OKI
'::.'/
Jakarta, D.I Yogyakarta, Bali, Kalimantan Salatan, Sulawesi Utara, Maluku dan
Maluku Utara. Ada banyak faktor yang menyebabkan laju pertumbuhan penduduk
mengalami penurunan, antara lain keberhasilan program Keluarga Berencana
-
yang dilakukan pemerintah, atau bergesernya 'nitai anak dalam keluarga dari
pandangan 'banyak anak banyak rejeki' menjadi meningkatnya kesadaran

......, penduduk bahwa semakin banyak anak yang dimiliki semakin besar pula biaya

2


.,.

-
-....
.III
--
yang harus dikeluarkan, sehingga mereka memilih untuk membatasi jumlah anak
dalam keluarga .
..~
1.3 Migrasi
- ~
Dalam pembahasan pada Tabel 1.4. kita mengetahui bahwa terjadi
ketidakmerataan penyebaran penduduk, dimana sebagian besar penduduk masih
- ~ terpusat di Pulau Jawa. Tabel 1.3. membantu memberikan penjelasan mengapa
hal tersebut terjadi. Daya tarik ekonomi yang cukup kuat di Pulau Jawa dan
ketimpangan pembangunan di Jawa dan luar Jawa menyebabkan banyak
penduduk luar Pulau Jawa yang tertarik untuk bermigrasi ke Pulau Jawa untuk
~
mencari kehidupan yang lebih baik. Angka migrasi (net migrasi) tertinggi dicapai
oleh Propinsi DKI Jakarta, dimana selama tiga dekade, jumlah penduduk yang
-:-;;
bermigrasi ke Propinsi DKI Jakarta mencapai 1 juta orang lebih, dan jumlah
tersebut terus mengalami peningkatan .
.~
1.4 Tingkat Kelahiran dan Umur Perkawinan •
.~ Pada Tabel 1.5. dan Gambar 1.3. diketahui bahwa tingkat kelahiran
mengalami penurunan selama 20 tahun sejak tahun 1977 sampai 1997, yaitu
1975-1979 sebesar 4.68 persen, 1980-1984 sebesar 4.05 persen, 1985-1989
. ~
sebesar 3.33 persen, 1990-1994 sebesar 2.80 persen, dan 1995-1999 sebesar
2.34 persen .
.~
Pada Tabel 1.6. dan Gambar 1.4. diketahui rata-rata umur perkawinan
mengalami peningkatan baik untuk laki-Iaki mapupun perempuan, yaitu
perempuan berkisar antara umur 22 dan 23 tahun, sedangkan laki-Iaki berkisar
. ~
antara umur 26 dan 27 tahun.
- ~
3
- ~
. ~
. ~
: ~
; ~
: ~
!Data!lle£u.wrg.a ------------------ 3
. ~
. ~ ~
. ~

.,,""
-

..

..







.. ;






.



2. KEMISKINAN
Krisis ekonomi yang mel anda Indonesia sejak pertengahan tahun 1997
telah menyebabkan bertambahnya penduduk yang hidup di bawah garis
kemiskinan, padahal sebelum terjadinya krisis tersebut, jumlah penduduk miskin
di Indonesia terus berkurang.
Menurut standar tahun 1996, pada tahun 1996 jumlah penduduk yang
hidup di bawah garis kemidkinan diperkirakan sebanyak 22,5 juta jiwa atau sekitar
11,3 persen dari seluruh penduduk Indonesia. Dari jumlah ini, 7,2 jiwa berada di
daerah perkotaan atau 9,7 persen dari seluruh penduduk perkotaan, dan 15,3 juta
jiwa berada di pedesaan atau 12,3 persen dari seluruh penduduk pedesaan
(Tabel 2.1. & Gambar 1 b).
Jumlah penduduk miskin pada tahun 1996 dibandingkan dengan keadaan
akhir Pembangunan Jangka Panjang (PJP) I yang lalu (tahun 1993) mengalami
penurunan sebesar 3,4 juta jiwa, yaitu turun dari 25,9 juta jiwa pada tahun 1993
menjadi 22,5 juta jiwa pada tahun 1996. Jumlah penduduk miskin di pedesaan
menurun lebih banyak dibanding perkotaan. Selama periode f993-1996,
penduduk miskin di perkotaan berkurang 1,5 juta jiwa dan di daerah pedesaan
berkurang 1,9 juta jiwa (BPS, 1996). Semakin banyaknya penurunan jumlah
penduduk miskin, menunjukkan bahwa program pembangunan yang dijalankan
pemerintah te!ah berflasil mengurangi tingkat kemiskinan.
Jumlah Penduduk Miskin
w.oo,'----------------------------.
50.00 +1-----------------------------/ ,------=-----,--::--=:--:---:--,----1
40.00 I---­
o
_/.... ••• ''<... , ••••
1:::1 z;:== -I

I


L
*
Tahun
- Jumlah Penduduk
Miskin auta) Kota
.,--.. Jumlah Penduduk
Miskin auta) Desa
Jumlah Penduduk
Miskin (Juta) Kota +
'" - --
Gambar 1 b. Jumlah Penduduk Miskin di Pedesaan dan Perkotaan
Pada Tabel 2.2. dapat dilihat jumlah dan persentase penduduk miskin per
propinsi, dan dikelompokkan menurut pulau. Secara absolut, penduduk miskin
terkonsentrasi di Pulau Jawa, yaitu lebih dari separuh jumlah penduduk miskin
Indonesia, dan sisanya tersebar di Pulau Sumatera, Sulawesi, Kalimantan dan
pulau lainnya .
-----------------­ 4
-
11_
-
-
--
~
Persentase penduduk miskin di pulau lainnya (Maluku, Papua dan Nusa
Tenggara) pada tahun 2004 tercatat paling besar, yaitu 28,55 persen , yang
c'"' berarti hampir sepertiga jumlah penduduknya dikategorikan miskin. Persentase
..
terbesar berikutnya adalah Pulau Sumatera, yaitu 17,47 persen. Sementara
persentase penduduk miskin di Pulau Jawa-Bali, Kalimanan dan Sulawesi
.....
..
belVariasi sekitar 11-17 persen (TabeI2.4.) .
Akibat krisis ekonomi yang terus berkelanjutan, sampai dengan akhir tahun
- ~
1998, jumlah penduduk miskin telah mencapai 49,5 juta jiwa atau sekitar 24,2
persen dari jumlah penduduk Indonesia (BPS, 2006). Perubahan standar
kemiskinan pada tahun 1998 juga dapat menjadi salah satu penyebab
- ~
meningkatnya jumlah penduduk miskin pada waktu tersebut. Perubahan standar
kemiskinan pada tahun 1996 ke 1998 (Tabel 2.3.) bukan semata-mata karena
pergeseran pola konsumsi, tetapi lebih karena perluasan cakupan komoditi yang
c ~
diperhitungkan dalam kebutuhan minimum yang dilakukan, agar standar
kemiskinan dapat mengukur tingkat kemiskinan secara lebih realistis (BPS, 2006).
c ~
Perbaikan situasi ekonomi dan politik yang sedikit membaik pada tahun
1999 telah mempengaruhi jumlah penduduk miskin. Dibandingkan dengan tahun
. ~
1998, jumlah penduduk miskin pada tahun 1999 sedikit menurun, tetapi bila
dibandingkan dengan masa sebelum krisis jumlahnya masih jauh lebih tinggi
(Tabel 2.3). Standar yang digunakan untuk mengukur kemiskinan 1999
..~
didasarkan pada stan dar 1998 (yang telah disesuaikan dengan perubahan pola
konsumsi) (BPS, 2006).
~
Tabel 2.5. memberikan gambaran mengenai indeks kemiskinan di
Indonesia, dari tabel tersebut terlihat tingkat kemiskinan Indonesia tahun 2002
meningkat dibandingkan dengan tahun 1999. Kenaikan BBM pada tahun 2002
~
diduga menyebabkan kenaikan tingkat kemiskinan ini. Kenaikan harga BBM akan
diikuti olel'"l kenaikan harga barang-barang kebutuhan lainnya, dan kenaikan
. ~ harga tentu akan mengakibatkan penurunan daya beli (pendapatan riil), hal inilah
yang mendorong meningkatnya angka kemiskinan.
SMERU melakukan penelitian mengenai naik turunnya tingkat kemiskinan
~
sebelum dan sesudah krisis ekonomi. Penelitian terse but menunjukkan indeks
kemiskinan pada bulan Februari 1996 sebesar 148. Setelah jatuh ke angka
- ~
terendah sekitar sepertiga pada pertengahan tailun 1997, angka indeks
kemiskinan kemudian meningkat kembali sehingga pada pertengahan tahun 1998
menjadi sekitar 80 persen lebih tinggi dari tingkat kemiskinan pada bulan Pebruari
. ~
1996, atau lebih dari dua setengah kali lipat dari perkiraan terendah pra-krisis
pada pertengahan tahun 1997. Kenaikan tingkat kemiskinan ini bersamaan
. ~
dengan mulainya krisis, diikuti oleh keadaan yang semakin memburuk pada bulan
Januari 1998, krisis politik pada bulan Mei 1998, inflasi tinggi dengan upah dan
pendapatan nominal yang tertinggal, serta kenaikan harga beras yang melejit
..~ pada bulan Agustus 1998. Setelah itu, tingkat kemiskinan tampak mulai stabil dan
kemudian sedikit menurun. Bila kita menarik suatu garis yang tidak melalui titik
anomali pada bulan Desember 1998, kita akan mendapatkan gambaran
. ~
perkembangan tingkat kemiskian yang sangat masuk akal karena sesuai dengan
kejadian-kejadian yang terjadi (misalnya stabilisasi perekonomian makro,
perkembangan harga beras) dimana data yang ada menunjukkan konsistensi
. ~
~ ~ 5 ~ - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
5
- ~
. ~
. ~
.....
~

....
yang tinggi. Setelah bulan Februari 1999, turunnya harga relatif beras dan
ditambah dengan sedikit kenaikan pengeluaran riil telah menurunkan tingkat
...
kemiskinan. Akan tetapi, dua tahun setelah krisis bermula, tingkat kemiskinan

tampak masih lebih tinggi daripada sebelum krisis.
"....
.. Selanjutnya disajikan Tabel 2.6 dan Gambar 2.2a. tentang jumlah keluarga
berdasarkan tahapan Keluarga Sejahera Pra-KS di Jawa Barat 2004,
Tabel 2.7 dan Gambar 2.2b. tentang jumlah keluarga berdasarkan tahapan
...

Keluarga Sejahera KS-I di Jawa Barat 2004, Tabel 2.8 dan Gambar 2.2c.
tentang jumlah keluarga berdasarkan tahapan Keluarga Sejahera KS-II di Jawa
..... Barat 2004, Tabel 2.9 dan Gambar 2.2d. tentang jumlah keluarga berdasarkan
..
tahapan Keluarga Sejahera KS-III di Jawa Barat 2004, dan Tabel 2.10 dan
Gambar 2.2e. tentang jumlah keluarga berdasarkan tahapan Keluarga Sejahera
.....
KS-III Plus di Jawa Barat 2004 .
..

....
3. INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM,
Indeks Pembangunan Manusia (IPM) I Human Development Index (HOI)
~
adalah pengukuran perbandingan dari harapan hidup , melek rluruf , pendidikan
dan standar hidup untuk semua negara seluruh dunia. HOI digunakan untuk
mengklasifikasikan apakah sebuah negara adalah negara maju , negara
~
berkembang atau negara terbelakang dan juga untuk mengukur pengaruh dari
kebijaksanaan ekonomi terhadap kualitas hidup 1. HOI mengukur pencapaian rata­
rata sebuah negara dalam 3 dimensi dasar pembangLinan manusia:
~
• Hidup yang sehat dan panjang umur yang diukur dengan harapan hidup saat
kelahiran (lndikator 1: Harapan hidup).
~
• Pengetahuan yang diukur dengan angka tingkat baca tulis pad a orang dewasa
(bobotnya dua per tiga) dan kombinasi pendidikan dasar , menengah , atas
gross enrollment ratio (bobot satu per tiga) (Indikator 2: Tingkat Melek Aksara
~
orang Oewasa dan Rata-rata Tahun Sekolah).
• Standard kehidupan yang layak diukur dengan GOP per kapita gross domestic
j
product I produk domestik bruto dalam paritas kekuatan beli purchasing power
parity dalam Dollar AS (Indikator 3: POB Per Kapita).
~
~
~
~
. ~
Gambar 2. Peta dunia berdasarkan Indeks Pembangunan Manusia (2004)
. ~
I Diperoleh dan situs wikipedia Indonesia
~ ~ ~ - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
~
~
.::-,
~
\ . .;
~
.. ~
~ ,.
6
: ~ --

......
,'III
....
.tinggi menengah Brendah data tidak
~
(0.800 -1) (0.500 - 0.799) (0.300 - 0.499) tersedia
Sumber : wikipedia Indonesia
.......
'"-
Indikator kunci pembangunan sosial ekonomi versi UNRISD {Content and
Measurement of Socio Economic Development (1970;63» adalah:
....:iII.
:..
o Harapan hidup
o Presentasi penduduk di daerah sebanyak 20.000/Iebih.
o Konsumsi protein hewani per kapita per hari.
. ~
o Kombinasi tingkat pendidikan dasar dan menengah.
o Rasio pendidikan luar sekolah.
1.
o Rata-rata jumlah orang per kamar .
."",
o Sirkulasi surat kabar per 1.000 penduduk.
o Prosentase penduduk usia kerja dewasa di sektor pertanian
.~
o Konsumsi Iistrik KW per kapita .
o Konsummsi energi ekwivalen kilogram batu bara per kapita.
o Perdagangan luar negeri per kapita.
o Persentasi penerimaan gaji dan upah terhadap angkatan kerja.
~
Pada tahun 2005, Indonesia menempati urutan 110 dari 177 negara,
dengan indeks 0.697, turun dari posisi sebelumnya di urutan 102 dengan indeks
~
0.677 pada tahun 1999. Posisi ini cukup jauh dibandingkan negara-negara
tetangga, seperti Malaysia (urutan 61/0.796), Thailarid (urutan 73/0.778), Filipina
(urutan 84/0.758) dan Vietnam (urutan 108/0.704).
~
Pada tahun 2006 Indonesia mengalami kemajuan dengan angka IPM
~ mencapai 0.711 dan berada diurutan 108, mengalahkan vietnam yang
mempunyai nilai 0.709. Kecenderungan dari angka IPM Indonesia adalah terus
menerus naik (0.677 pada 1999, 0.697 pada 2005, dan 0.711 pada 2006) (Tabel
~
3.1.) dan semakin mempersempit ketinggalannya dibanding negara-negara lain.
Batasan untuk klasifikasi negara maju adalah nilai IPM diatas 0.800.
~
Jika dilihat per propinsi, rata-rata semua propinsi mencapai peningkatan
IPM mulai dari tahun 1999 - 2005. Propinsi DKI meraih angka IPM tertinggi,
sedangkan Papua memiliki angka IPM terendah (Tabel 3.1.). Aksesibilitas yang
~
baik serla fasilitas pendidikan, kesehatan yang lebih lengkap menjadikan
penduduk DKI Jakarta lebih memiliki kesempatan untuk menjalankan hidup yang
. ~
berkualitas dibandingkan dengan propinsi-propinsi lain, terutama di luar Jawa.
Selanjutnya disajikan Tabel 3.2. yang menyajikan Indeks Pembangunan
' ~
Gender menurut Provinsi dan Kabupaten/Kota, 1999 dan 2002 dan Tabel 3.3.
yang menyajikan Indeks Pemberdayaan Gender menurut Provins! dan
Kabapaten/Kota, 1999 dan 2002.
~
. ~
. ~
~ ~ 5 ~ - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
. ~
. ~
~
7

.:.
-
-
II.
-
....
-
......
1.

"""'

1.

".
















4. ASPEK KESEHATAN
Pembangunan bidang kesehatan meliputi seluruh siklus atau tahapan
kehidupan manusia. Bila pembangunan kesehatan berhasil dengan baik maka
secara langsung maupun tidak langsung akan peningkatan kesejahteraan
rakyat. Deraj at kesehatan penduduk dilihat dan indikator utama, yaitu angka
kematian bayi dan angka harapan hidup. Selain itu aspek penting lainnya yang
turut mempengaruhi kualitas fisik penduduk adalah status kesehatan yang diukur
melalui angka kesakitan dan status gizi. Sementara untuk melihat gambaran
mengenai kemajuan upaya peningkatan dan status kesehatan masyarakat dapat
dilihat dan penolong persalinan bayi, ketersediaan sarana kesehatan dan jenis
pengobatan yang dilakukan (Tabel 4.1.).
Oleh karena itu, usaha untuk meningkatkan dan memelihara mutu
kesehatan perlu mendapat perhatian utama. Upaya tersebut antara lain melalui
pemberdayaan sumberdaya manusia secara berkelanjutan dan
pengadaan/peningkatan sarana prasarana dalam bidang medis termasuk
ketersediaan obat yang dapat dijangkau oleh masyarakat (BPS, 2005).
4.1 Angka Kematian 8ayi (IMR) dan Anak Balita
Tingkat kematian bayi dan anak senngkali digunakan sebagai indikator
kesejahteraan sosial dal ekonomi suatu negara. Keadaan ini antara lain telah
L:itunjukkan oleh Caldwell (1984) yang menyatakan bahwa turunnya tingkat
kematian bayi dan anak mempunyai korelasi yang 'tinggi dengan peningkatan
status sosial ekonomi masyarakat.
Dan Gambar 3 dapat dilihat bahwa dari tahun ke tahun angka kematian
bayi di Indonesia menunjukkan kecenderungan yang terus menurun, meskipun
rada tahun 2000 angka tersebut menunjukkan kenaikan, namun diperkirakan
angka kematian bayi turun rata-rata sebesar 2,5 persen per tahun (Tabel 4.3.).
Angka Kematian Bayi Tahun 1990-2000
70


40
30
20

o
1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000
Tahun
Gambar 3. Angka Kematian 8ayi Tahun 1990-2000
------------------­ 8
~
~
Dilihat dari jenis kelaminnya, ternyata bayi perempuan lebih tahan

terhadap penyakit penyebab kematian dibandingkan bayi laki-Iaki. Hal tersebut
tampak dari lebih rendahnya angka kematian bayi perempuan dibandingkan bayi
~
laki-Iaki (Tabel 4.3.), selain itu tercermin dari angka harapan hidup waktu lahir
perempuan lebih til1ggi dibandingkan laki-Iaki (Tabel 4.6.). Menurunnya angka
~ ~
kematian bayi, baik bayi laki-Iaki maupun bayi perempuan adalah karena
perbaikan lingkungan dan pemerataan pelayanan dan fasilitas kesehatan yang
sekaligus menjadi tolok ukur keberhasilan program pembangunan di bidang
- ~
:.
kesehatan, disamping itu dengan meningkatnya tingkat pendapatan masyarakat
yang secara langsung akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat tentu
mempengaruhi perbaikan pola gizi masyarakat dan perbaikan kualitas kesehatan
individulmasyarakat (BPS, 2001).
:",,", Pada Tabel 4.3., dapat dilihat angka kematian bayi dan balita berdasarka
., ..",
propinsi. Nampak bahwa angka kematian bayi antar propinsi cukup beragam.
Data tahun 1999 menunjukkan bahwa angka kematian bayi terendah dicapai oleh
DKI Jakarta, yaitu sekitar 24 kematian per seribu kelahiran, sedangkan angka
~
kematian tertil1ggi t e ~ a d i di propinsi Nusa Tenggara Barat, yaitu sebesar 81
kematian per seribu kelahiran. Beragamnya angka kematian bayi ini disebabkan
~
oleh perbedaan keadaan sosial budaya dan assesibilitas atau jangkauan fasilitas
serta pelayanan kesehatan yang belum merata.
~ Selain itu dari Tabel 4.3., dapat dilihat bahwa tingkat kematian anak balita
di seluruh propinsi mengalami penurunan sejak tahun 1971 - 1999. Pad a tahun
1999, angka kematian anak balita tertinggi t e ~ a d i di Propinsi Nusa Tenggara
~
Barat, yaitu mencapai 113,63 kematian per kelahiran hidup dan angka kematian
anak balita terendah terjadi di Propinsi DKI Jakarta, yaitu 28,56 kematian per
seribu kelahiran hidup. Penurunan angka kematian balita ini mungkin disebabkan
~
o!sh membaiknya lingkungan sanitasi masyarakat, membaiknya pola gizi
masyarakat sehingga meningkatkan ketahanan tubuh, khususnya terhadap
~ ~ penyakit menular.
4.2 Angka Harapan Hidup
~
Penurunan angka kematian bayi (IMR) akan menyebabkan pertarnbahan
angka harapan hidup waktu lahir (e 0)' Angka kematian bay; sang at peka terhadap
perubahan derajat kesehatan dan kesejahteraan masyara kat, sehingga perbaikan
~
derajat kesehatan tercermin pada kenaikan angka harapan hidup waktu lahir
(BPS, 2001) .
.~
~
Angka harapan hidup penduduk Indonesia dari tahun ke tahun mengalami
peningkatan se/ama periode tahun 1999 - 2000 (Tabel 4.6). Dari angka IMR
~ dapat diperkirakan bahwa Propinsi Nusa Tenggara Barat memiliki angka harapan
hidup paling rendah, hal ini merupakan petunjuk bahwa tingkat kesehatan secara
umum penduduk Nusa Tenggara Barat masih rendah, yang juga menunjukkan
~
masih rendahnya kesadaran masyarakatnya untuk membiasakan diri hidup sehat.
Dari angka IMR juga dapat diperkirakan bahwa Propinsi DKI Jakarta memiliki
angka harapan hidup paling tinggi, keadaan in; dimungkinkan karena fasilitas
~
pelayanan kesehatan di DKI Jakarta sebagai ibu kota negara lebih baik dan lebih
merata, selain itu selaras dengan kemajuan dalam bidang pendidikan maka
kesadaran masyarakatnya cukup tinggi untuk membiasakan diri hidup sehat.
~
~ ~ ~ - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
J
J
j
9
.:if
,...

'.
......
Bila ditinjau berdasarkan jenis kelamin, maka angka harapan hidup
.:;
. , penduduk wan ita lebih tinggi dibandingkan dengan laki-Iaki (Gambar 4 ) .
-
Angka Harapan Hidup Waktu Lahir

Tahun 1990-2000

100.00 , ........................................................................................................"'....................
80.00 _
..
60 00 ..... ·......·,·.............,,·..."··0-...... 0 .......... ·•· .... · ......... "·.· ........................ .. :................. - Laki-Iaki I
..
. ........... Perempuan
40.00 +--..--..- ...- ...- ..--..- ....- ..--..-----..--.--.--.----'
...
20.00 Jumlah
Ie
0.00 +---,---.,---,---,..---.----,-...,-----'r-.....-.--r---!
..
-0\10,& tf'I
r;

Tahun

Gambar 4 . Angka Harapan Hidup Waktu Lahir Menurut Jenis Kelamin
'...

4.3 Gizi Buruk
i:j
. ....
Masalah gizi kurang, tarutama pada anak balita dikaji kecenderungannya
menurut Susenas. Pada tahun 1989, prevalensi gizi kurang pada bafita adalah
37.5% menurun menjadi 24,7% tahun 2000. Walaupur. terjadi penurunan
-
prevalensi gizi kurang, yang menjadi pusat perhatian adalah penderits gizi buruk
pada anak balita, yang teriihat tidak ada penurunan semenjak tahun 1989. Pada
::
tahun 1989, prevalensi gizi buruk anak balita adalah 6.3%. Prevalensi ini
meningkat menjadi 11,56% pada tahun 1995 dan menurun menjadi 7,53% pada
]
tahun 2000 (Direktorat Gizi, 2001). Berdasarkan hasH sementara SP 2000, maka
diperkirakan jumlah penderita gizi buruk pada bafita adalah 1.520.000 anak, atau
j3
4.940.000 anak menderita gizi kurang. (Gambar 5).
-
]

j3
j3
i
3
i
3
... j
10
I
i
I
- j
ii
j
••
I.,
1:.1
.,
.. ••,
L.
1.1
It •
1 1 J
I
I IJ

• 1:1

• 1 J

II I ;r
..
• • :II
..
III
::I
...
;J

....
...
JIll
....
....
....
,,',
7
.....
...
• 1

....
...
....
..
;JI
.... -, •.olt,
..... ...
... 'M-..., ...
.... - :"
......_,® .,"",
1 ..- _•
.
1. :
t.-..:.. '!!1
S
m
2
::3

i

0.
1989 1992 1995 1998 1999 2000
Tahun Survei
!II Gizi Buruk 0 G;i

Gambar5
Keadaan Gizi Kurang dan Gizi Buruk pada Balita, Susenas 1989-2000
Sumber: Direktorat Gizi Masyarakat, 2001
Masih tingginya prevalensi gizi kurang pada anak balita berhubungan
dengan masih tingginya bayi Jahir dengan berat badan rendah (BBLR). Prevalensi
BBLR ini masih berkisar antara 7 sampai 14% pada periode 1990-2000. (Gam bar
6). Akibat dari BBLR dan gizi kurang pada balita berkelanjutan pada masalah
pertumbuhan anak usia masuk sekolah. Berdasarkan hasil pemantauan tinggi
badan anak baru masuk sekolah (TBABS), diketahui bahwa prevalensi anak
pendek tahun 1994 adalah 39,8%. Prevalensi ini turun menjadi 36,1% pad a tahun
1999. Anak yang terpantau dari TBABS adalah anak usia 5-9 tahun. Jika jumlah
anak 5-9 tahun menurut SP 2000 diperkirakan 21.777.000, maka 7.800.000 anak
usia baru masuk sekolah mengalami hambatan daJam pertumbuhan. Masalah gizi
kurang pada anak berkeJanjutan pada wanita usia subur, yang akan melahirkan
anak dengan risiko BBLR disertai dengan masalah anemia dan gizi mikro lainnya.
Dari kajian Susenas, proporsi wanita usia 15-49 tahun dengan Lingkar Lengan
Atas (LILA <23.5 em) adaJah 24,9% tahun 1999 dan 21,5% pada tahun 2000
(Lihat Figure 6 dan 7). Proporsi ini sarna dengan 13.316.561 wanita usia subur
diperkirakan mempunyai risiko kurang energi kronis. TerJihat juga bahwa wanita
usia subur, khususnya pada kelompok yang paling produktif: usia 15-19, 20-24
dan 25-29 tahun, mempunyai proprosi LILA <23.5% yang tertinggL

:Data 5CJu.wtga


Z2R7iTFzi:x
I
....
11
.......
..!'
........

18
."",

16
14
-....

....
-.... IX! 10
..

12
IX!
.;;;
...
"
• 9.2
a.
81


,.
..
"
A:
• 7.1 .6.6
Po.
111.8
6
4
.".
'oW
2
.,,""'
0

1987 1988 1989 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000
.....
• Gambar6
.16.1
.15.0
+12.6
iJA. 11.4
• lOA
_10
&'9.9 • _J
9.4
BJ..2.----­
l
Ull?

• Repelita Goal
• Studi di Jabrta
• Studi di Sulsel
.Studidi u. Pandang
• Studi di Jabar
.SKRT
• Studi Long. Ciawi
A Studi Long, Jndramayu
ASDKI
II SDKI,Kota
.. SDKI,Desa
Proporsi BBLR dari beberapa sumber: 1990-2000
-"",

Sumber: End Decade Goal Report, 2000

Masatah gizi lainnya yang cukup penting adalah masalah gizi mikro,
terutama untuk kurang yodium dan zat besi. Pada tahun 1980, prevalensi

gangguan akibat kurang yodium (GAKY) pada anak usia sekolah adalah 30%,
prevalensi ini menurun menjadi 9,8% pada tahun 1998. Walaupun terjadi
penurunan yang cukup berarti, masih dianggap masalah kesehatan masyarakat,
;
karena prevalensi di atas 5%. Prevalensi tersebut bervariasi antar kecamatan,
masih dijumpai kecamatan dengan prevalensi GAKY di atas 30% (daerah
endemik berat). Berdasarkan prevalensi tersebut, diperkirakan 10 juta penduduk
menderita GAKY, dan kemungkinan 9000 bayi lahir dengan kretin. Masalah

berikutnya adalah anemia gizi akibat kurang zat besi. Kajian Survei Kesehatan
Rumah Tangga (1995) menunjukkan bahwa prevalensi anemi pada ibu hamil
adalah 50,9%, pada wanita usia subur 39,5%, pada remaja putri 57,1%, dan pada
balita 40,5% .
.
Faktor penyebab dari tingginya kematian ibu, bayi dan anak ini tidak lain
disebabkan karena belum memadainya pelayanan kesehatan masyarakat dan
.......
.,
keadaan gizi, diluar faktor pencetus lainnya yang memperkuat masalah ini seperti
kemiskinan dan tingkat pendidikan. Akibat yang terlihat dari kemiskinan adalah
masih dijumpai hampir 50% rumah tangga mengkonsumsi makanan kurang dari
..
70% terhadap angka kecukupan gizi yang dianjurkan (2200 Kkallkapita/hari; 48
gram proteinlkapita/hari). Kita ketahui Human Development Index pada tahun
2000 yang dilaporkan oleh UNDP adalah 109 untuk Indonesia, tertinggal jauh dari

Malaysia, Filipina dan Thailand. Masih tingginya masalah gizi, akan berpengaruh
nyata terhadap tingkat pendidikan dan pendapatan per kapita. Rendahnya kondisi
gizi akan berakibat pada rawannya penyakit infeksi dan semakin tinggi

-------------------------------------------------
12
)
J

••
••
"...""
.;J
-...
II
gizi akan berakibat pada rawannya penyakit infeksi dan semakin tinggi
pengeluaran terhadap kesehatan. Krisis ekonomi yang berkepanjangan akan
,..#., berdampak lebih nyata pada masalah kesehatan dan gizi penduduk.
"
.."",
5. ASPEK PENDIDIKAN
"
Pendidikan merupakan proses pemberdayaan peserta didik sebagai subjek
..,..
~ sekaligus objek dalam membangun kehidupan yang lebih baik. Pembangunan di
bidang pendidikan memerlukan peran serta aktif tidak saja dari pemerintah, tetapi
juga dari masyarakat dan seluruh keluarga. Adanya kepedulian yang tinggi dari
~ ' " '
\w
ketiganya harus berlangsung secara terus menerus dan dilaksanakannya secara
konkrit dan terpadu. Mengingat pendidikan sangat berperan dalam meningkatkan
~ " .. kualitas Sumber Daya Manusia (SDM), maka pembangunan di bidang pendidikan
\.
secara formal maupun non formal harus dititikberatkan pada peningkatan mutu
pendidikan dan perluasan pendidikan dasar. Selain itu, ditingkatkan pula
_04.
kesempatan belajar pada tingkat pendidikan yang lebih tinggi baik untuk anak
/aki-Iaki maupun perempuan, dimana semuanya mendapatkan kesempatan yang
sarna (BPS, 2005) .
.~ " -
Untuk mencapai sasaran tersebut, berbagai upaya dilakukan pemerintah,
mulai dari menghimpun dana hingga meningkatkan sarana dan prasarana
.. "....

pendidikan yang semuanya berlandaskan pada pasal 31 Undang-Undang Dasar
1945 (hasil perubahan tahun 2002), yang berisi bahwa : "Setiap warga negara
...... wajib mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah wajib membiayai, pemerintah
• mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistem pendidikan nasional yang
meningkatkan dan ketaqwaan serta akhlak mulia dalam rangka mencerdaskan
.....
kehidupan bangsa. negara memprioritaskan anggaran pendidikan sekurang­
..
kurangnya duapuluh persen dari anggaran pendapatan belanja negara dan
daerah, pemerintah memajukan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan
...""
menjunjung tinggi nilai agama dan persatuan bangsa untuk kemajuan peradaban

dan kesejahteraan manusia.
~ .....
Pengertian Angka Partisipasi Kasar (APK)

Definisi APK
.,
'"
Angka Partisipasi Kasar (APK) adalah rasia jumlah siswa. berapapun
.... usianya, yang sedang sekolah di tingkat pendidikan tertentu terhadap
.,
jumlah penduduk ke!ompok usia yang berkaitan dengan jenJang pendidikan
tertentu. Miss!, APK SO sarna dengan jumlah siswa yang duduk di bangku
SD dibagi dengan jumlah penduduk ke!ampok usia 7 sampai 12 tahun.
~
Kegunaan APK
. ~
APK menunjukkan tlngkat partisipasi penduduk secars umum dl sustu
tlngkat pendldikan. APK merupakan indikator yang paling sederhana untuk
. ~
mengukuf daya serap penduduk usia sekolah dj masing-masing jenjang
pendidikan
..~
1>ata:JCefumtga ------------------ 13
~
~
. ~
- ~
-
. ~
Cara Menghitung APK
APK didapat dengan membagi jumlah penduduk yang sedang bersekolah
~
(atau jumlah siswa), tanpa memperhitungkan umur, pada jenjang
pendidikan tertentu dengan jumlah penduduk kelompok usia yang berkaitan
- ~
dengan jenjang pendidikan tersebut
RumusAPK
~ ~
Et
+XIOO
:3
APK
h
= Ih,Q
~ ~
Dimana
3
Eh adalah jumlah pendllduk yang pada tahun t dar! nerbagai usia sedang
sekolah pada jenjang pendidikan 17
3
J{,Q adalah jllmlah penduduk yang pada tahun t berada pada kelompok
usia a yaitu kelompok usia yang berkaitan dengan jenjang pendidikan h
3
3
Data yang diperlukan
~ .. Liala jumlah penduduk yang pada tahun t sedang sekolah (stau menjadf
siswa) dar! berbagai usia, pada setiap Jenjang pendidikan.
\II Data jumlah penduduk per kelompok usia standar (lihat tabel usia standar)
~ ~
yang berkaitan dengan setlap jenjang pendidikan.
Sumber data
3
APK dapat dihitung dengan data SUNei So sial Ekonomi Nasional
(SUSENAS) dar! Keterangan Pendidikan. Karena APK adalah ukuran
~
partisipasi sekolah, maka kita hanya akan melihat mereka yang sedang
sekolah pada saat surveL Untuk itu, digunakan pertanyaan-pertanyaan sbb:
~
(> Untuk pembilang, digunakan pertanyaan tentang partisipasi seJS..QJ§i1
dan dipilih kategori 2, yaitu penduduk yang saat surJei masih
. ~
bersekolah[1 J Kemudian penduduk yang masih sekolah
dikelompokkan menurut pertanyaan tentang Jenjang dan Jenis
Pendidikan Tertinggi.
3
,. Untuk penyebut, digunakan pertanyaan usia responden seksi
"Keterangan Anggota Rumah Tangga" untuk mengeiompokkan
penduduk sedang sekolah berdasarkan kelornpok usia
. ~
dengan tingkat pendidikan
, ~
~ m a 5 ~ - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
14
1
. ~
. ~
--
••
-
-; ..
[1] Variabel partisipasi tentang partisipasi sekolah berisi tiga kategorL 1
adalah tidak/be!um bersekolah; 2 adeiah masih bersekolah; dan 3 adalah
..-.
Tidak bersekolah lagi
I"
- ~
APK SD = (29,202,478/27,258,170)*100 = 107,1 %
APK SMP (1O,474,1l7/12,736,733)*lOO = 82,2 %
: ~
Interpretasi APK
'- ~
• Terkadang kite akan menemukan APK lebih dari 100% seperti pada
contoh diatas. Hal ini disebabkan pembilang dari rumus APK, yaitu
jumlah siswa, adalah seluruh siswa yang saat ini sedang sekolah di
~ ~

suatu jenjang pendidikan dari berbagai kelompok usia. Sebagai
contoh, banyak anak-anak. usia diatas 12 tahun, tetapi masih
sekolah dl tingkat SO.
3
• Adanya SiSW8 dengan usia lebih tua dibanding usia &tandar di
jenjang pendidikan tertentu menunjukkan terjadinya kasus tingga!
-3
kelas atau terlambat masuk sekolah. Sebaliknya, siswa yang lebih
muda dibanding usia standar yang duduk di suatu jenjang
pendidikan menunjukkan siswa tersebut mas uk sekolah dl usia yang
3 lebih muda.
I/< Rata-rata rentang APK di Indonesia dari hasi! data SUSENAS 10
tahun terakhir sudah berkisar diatas 100 persen, SMP antara 50%)
3
sampai 80%, dan SMA masih relatif rendah yaitu antara 30%
sampai 50%.
"3
PENGERTIAN ANGKA PARTISIPASI MURNI (APM)
. ~
Definisi APM
3
Angka Partisipasi Mumi (APM) adalah persentase siswa dengan usia yang
berkaitan dengan jenjang pendidikannya dar! jumlah penduduk di usia yang
sama.
~ . ; ;
Kegunaan APM
'3
APM menunjukkan partisipasi sekolah penduduk usia sekolah dl tingkat
pendidikan tertentu. Seperti APK, APM juga merupakan indikator daya
serap penduduk usia sekolah dl setiap jenjang pendidikan. TetapL jika
·3
dibandingkan APK, APM merupakan indikator daya serap yang Isbih balk
karena APM melihat partisipasi penduduk kelompok usia standar di jenjang
3
pendidikan yang sesuai dengan standar tore",,,,.
3
3
~ ~ 5 ~ - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
15
- ~
- ~
. ~ ~
.....
:!!f
".",
..
Cara Mengh itung APM
.,
APM di suatu jenjang pendidikan didapat dengan membagi jumlah slswa
'"
..
atau penduduk usia sekolah yang sedang bersekolah dengan jumlah
penduduk kelompok usia yang berkaitan dengan jenjang sekolah tersebut.
......
Rumus APM

ET
t.
AP.M"T = X 100
....... h nT
..... Q.
dimana:

..
Eh,Q =: jumlah siswa/penduduk kelompok usia a yang bersekolah di tingkat
pendidikan h pada tahun t

J{a ::: jum!ah penduduk kelompok usia a yang berkaitan dengan usia
sekolah standar di tingkat pendidikan h .
.
Contoh : APM SD adalah jumlah penduduk usia 7-12 tahun yang sedang
bersekolah dl tingkat SD dibagf dengan jumlah penduduk usia 7-12 tahun.

Data yang diperlukan

• Jumlal1 penduduk ke!ompok usia seko!ah yang masih bersekolah di
tingkat pendidikan tertentu.
.. Jumlah penduduk kelompok usia sekolah yang standar (contoh:

ke!ompok usia SD=7-12 tahun, SMP=13-15 tahuf'l, SMA=16-18
tahun, dst) ­

SumberData

APM dapat dihitung dengan data Susenas.
'" Untuk pembilang, diambi! darl dari Seksi "Keterangan Pendidikan"

pertanyaan tentang par1isipasi sekolah dan dipilih kategorl 2 atau
semua orang yang masih sekolah saat inL Kemudian
dikelompokkan berdasarkan pertanyaan tentang Jenjang dan Jenis

Pendidikan Tertinggi yang pernah/sedang didudukL Kemudian
dike!ornpokkan lagi menurut ke!ompok umur yang di3mbil dari

pertanyaan tentang Umur dari seksi "Keterangan Anggota Rumah
Tangga",
• Untuk penyebut, digunakan pertanyaan dari Seksi "Keterangan

,£),nggota Rumah Tangga" untuk menge!ompokkan penduduk
berdasarkan kelompok usia yang berkaitan dengan tingkat
pendidikart

------------------ 16



J
:J
!nterpretasi APM
....
:J •
APM SO sarna dengan 93% artinya dari 100 penduduk usia 7-12
tahun, 93 orang bersekolah di bangku SD. Partisipasi sekolah
penduduk usia 13-15 di SMP (65%) lebih rendall dibanding SD .
.....
.,

Nilai APM akan berkisar dar; 0 sampai dengan 100. Tidak mungkin
ditemukan APM lebih dari 100 karena jumlah siswa (pembilang)
merupakan bagian dar! jumlah penduduk usia tertentu (penyebut).
,.

Selisih antara APK dan APM menunjukkan proporsi siswa yang
tertinggal atau terlalu cepat bersekolah. Kelemahan APM adalah
.....
kemungkinan adanya kekurangan estimasi karena siswa diluar

kelompok usia yang standar di tingkat pendidikan tertentu. Contoh:
Seorang anak usia 6 tahun bersekoiah di SO Kalas 1 tidak akan
··4
masuk dalam penghitungan APM karena usianya lebih rendah

dibanding kelompok usia standar SO yaitu 7-12 tahun,


Rentang APM di Indonesia dari hasH tabulasi data Susenas 10
tahun terakhir untuk SO berkisar antara 50 sampaj 95 persen, SMP
antara 50 sampaj 70 persen, dan SMA antara 20 sampai 50 parsen .
....

5.1 Angka Partisipasi Sekolah
.....
at
Suatu ukuran untuk melihat seberapa banyak penduduk usia sekolah yang
sudah dapat memanfaatkan fasilitas pendidikan yang ada, dinamakan Angka
......
Partisipasi Sekolah (APS). Angka ini merupakan salah satu indikator untuk

mengetahui tingkat partisipasi anak usia 7-18 tahun yang belum menikah pada
bidang pendidikan. Meningkatnya APS berarti menunjukkan adanya keberhasilan
di bidang pendidikan, terutama yang berkaitan dengan upaya memperluas
. ~
jangkauan pelayanan pendidikan.
APS dibagi da/am tiga kelompok umur, yaitu kelompok umur 7-12 tahun,
. ~
13-15 tahun dan 16-18 tahun. Secara umum berdasarkan data Susenas tahun
2001 hingga 2005, tingkat partisipasi sekolah anak-anak di daerah perkotaan
lebih tinggi dibandingkan anak-anak di pedesaan, hal ini menunjukkan bahwa
- ~
tingkat kemampuan ekonomi orang tua di pedesaan untuk menyekolahkan
anaknya lebih rendah dibandingkan di perkotaan, selain itu kesadaran
masyarakat pedesaan akan pentingnya pendidikan yang lebih tinggi bagi anaknya
; juga lebih rendah; anak masih dipandang sebagai fungsi ekonomi untuk
membantu mencari nafkah bagi keluarganya. Selain itu, nampak bahwa APS
anak perempuan lebih tinggi dibanding anak laki-Iaki pada setiap kelompok umur
. ~
(Tabel 16). Kemudian apabila dilihat menurut umur, serna kin tinggi kelompok
umur maka tingkat partisipasi sekolah semakin menurun (Gambar 5.2., 5.3.,
5A.,sampai 5.10.).
: ~
. ~
. ~
~
2)ata:Jle.lu.wu;a ------------------ 17
~
~
~
__
L.._
I
c=u;
L. __
..
. """"
L _ .....
..

I ...

_..,
....

I. .'+'­
...
....

.,t.

....
..
...

•....
-
..
I
Angka Partisipasi Sekolah Tahun 2001-2005
120
100
80
1---7-12_n
60 ·····13-15 tahun
-16-18tahun
40
20
o +----,----,..­
2001 2002 2003 2004 2005
Tahun
Gambar 7. Angka Partisipasi Sekolah Tahun 2001-2005
5.2 Angka Putus Sekolah
...
Penyebab utama seorang anak tidak sekolah atau putus sekolah antara


"""'I
lain dikarenakan kurangnya kesadaran orang tua terhadap pendidikan anak,
kondisi ekonomi orangtua yang miskin dan keadaan geografis yang kurang
.....
..
menguntungkan. Untuk mengetahui seberapa banyak anak-anak usia sekolah

"""If
yang sudah tidak bersekolah lagi atau yang tidak menamatkan suatu tingkat
pendidikan tertentu dapat tercermin dari Angka Putus Sekolah .
......

.....
Untuk menekan Angka Putus Sekolah, be rbagai upaya telah dilakukan
oleh pemerintah, seperti pemberlakuan pola penuntasan wajib belajar 9 tahun.
""" Agar program tersebut berjalan dan berhasil, yang ditempuh pemerintah

cara
antara lain melalui program pemberian Bantuan Operasional Sekolah (BOS) ke
beberapa SO dan SMP di Indonesia dengan tujuan untuk meringankan biaya
I'
sekolah SO maupun SMP. Dana BOS meliputi biaya pendaftaran siswa baru,
buku pelajaran pokok dan penunjang, pemeliharaan sekolah, ujian sekolah,
ulangan umum bersama, ulangan harian, honor guru, transportasi siswa yang
kurang mampu dan kegiatan kesiswaan (BPS, 2005).

Tabel 5.21. menyajikan angka putus sekolah selama tahun 2001 -2005.

Pada tahun terse but, persentase angka putus sekolah hampir di semua kelompok
umur di perdesaan lebih tinggi dibandingkan di perkotaan, dan bila dilihat menurut
jenis kelamin, angka putus sekolah laki-Iaki lebih tinggi dibandingkan perempuan.
Perbedaan ini terlihat mencolok di daerah perdesaan pada kelompok umur 16-18
tahun. Hal ini merupakan fenomena yang cukup menarik, karena selama ini
I,
anggapan yang berlaku di masyarakat, khususnya masyarakat tradisional , masih
I
melihat perempuan dari fungsi reproduksinya semata yang menyebabkan akses
perempuan terhadap pendidikan yang lebih tinggi menjadi terbatas.



fJata:Jlelt.t.wupt ------------------
18


I
.....
II

.-.i
3
;



;3





.
.... :"l

-:-:.


_..,



:::3
:
'::1






12.00
10.00
8.00
6.00
4.00
2.00

_.
Angka Putus Sekolah Tahun 2001-2005
tahua
- 13-15 tahun
16-18 tahun


2001 2002 2003 2004 2005
Tahun
Gambar 8 . Angka Putus Sekolah Tahun 2001-2005
Hasil terse but menunjukkan kesadaran masyarakat akan pentingnya
pendidikan bagi kaum perempuan, dan perempuan juga memiliki kesempatan
yang sarna dengan laki-Iaki untuk menempuh pendidikan. Gambar 8
menunjukkan adanya kecenderungan semakin tinggi kelompok umur, semakin
tinggi pula angka putus sekolahnya. Keterbatasan biaya menjadi salah satu
penyebab terjadinya hal tersebut. Banyak orang tua yang tidak mampu
menyekolahkan anaknya ke jenjang pendidikan yang /ebih tinggi, dan anak
diminta membantu orang tua untuk mencari nafkah bagi keluarganya .
5.3 Angka Melek Huruf
Dunia pendidikan tak kunjung lepas dari berbagai permasalahan, seperti
kuaHtas daya jangkau masyarakat terhadap pendidikan, minimnya anggaran yang
disediakan pemerintah. Pemerintah melalui program pendidikan di luar sekolah,
yaitu paket A dan dilanjutkan dengan paket B berharap supaya semua penduduk
Indonesia mempunyai kemampuan baca tulis. Program tersebut dinilai cukup
berhasil, karena walaupun bangsa Indonesia belum 100 persen terbebas dari
masalah buta huruf, namun persentase penduduk Indonesia yang melek huruf
cukup tinggi, hampir semua propinsi memiliki persentase di atas 90 persen
(propinsi Sulawesi Utara mencatat angka tertinggi pada tahun 2005), meskipun
persentase penduduk yang melek huruf di propinsi Papua pada tahun 2005 baru
mencapai 71,58 persen (Tabel 5.22).

19
~
-
4.

6. ASPEK KETENAGAKERJAAN
Pengangguran adalah istilah untuk orang yang tidak bekerja sama sekali,
~
seaang mencan kerja, Oekerja kurang dart dua hart selama seminggu, atau
seseorang yang sedang berusaha mendapatkan pekerjaan.
~ pengangguran umumnya dlsebabkan karena jumlah angkatan kerja tidak
sebanding dengan jumlah lapangan pekerjaan yang mampu menyerapnya.
Pengangguran seringkali menjadi masalah dalam perekonomian karena dengan
~ ~
aaanya pengangguran, prodUKtlvltas dan pendapatan masyarakat akan berkurang
sehingga dapat menyebabkan timbulnya kemiskinan dan masalah-masalah sosial
.r"" lainnya .
'.
l"
;.
Ketiadaan pendapatan menyebabkan penganggur harus mengurangi
pengeluaran konsumsinya yang menyebabkan menurunnya tingkat kemakmuran
dan kesejahteraan. Pengangguran yang berkepanjangan juga dapat
menimbulkan efek psikologis yang buruk terhadap penganggur dan keluarganya.
Jumlah pengangguran terbuka di Indonesia cenderung meningkat setiap
tahunnya. Lapangan kerja yang terbatas, sedangkan jumlah pencari kerja yang
~
terus meningkat menyebabkan angka pengangguran ini meningkat setiap
tahunnya. Dari data yang diperoleh dari Departemen Transmigrasi dan Tenaga
Kerja, jumlah pengangguran terbuka lebih banyak terdapat di pulau Jawa, sekitar
~ 50 % dari total seluruh pengangguran terbuka di Indonesia (TabeI6.4a dan 6.4b.).
Keterbatasan kesempatan kerja di Indonesia membuat para pencari kerja
~
untuk mencari nafkah di luar negeri sebagai tenaga kerja Indonesia (TKI). Daya
saing yang rendah menyebabkan lebih banyak TKI yang memasuki sektor
informal (TabeI6.Sa., 6.Sb., sampai 6.Sf.).
~
~
. ~
. ~
~
. ~
. ~
. ~
~
i)aia':JleI.ucw;a - - ~ ___________~ __
~
~
~
20

1
--.

7. KEADAANEKONOMIMAKRO
7.1 Produk Oomestik Bruto (POB)
;;
t.
Nilai seluruh produksi barang dan jasa yang dihasilkan suatu negara dalam
suatu periode tertentu (satu tahun) dinamakan produk domestik bruto (gross
••
domestic product), dan disingkat PDe atau GDP (Hartowo, et aI, 2001).
Dari Tabel 7.1 terlihat nilai PDe Indonesia pada tahun 2003 semakin

meningkat dibandingkan dengan tahun 2002. Data statistik Indonesia tahun
2005/2006 menunjukkan laju pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2005

semakin membaik dibandingkan tahun 2004. Berdasarkan perhitungan PDe atas
dasar harga konstan 2000, laju pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2005
ada/ah sekitar 5,60 persen dan pertumbuhan ekonomi tanpa migas ada/ah sekitar
6,48 persen. Nilai PDB atas dasar harga konstan 2000 pada tahun 2004 adalah

1.656,8 triliun rupiah dan tanpa migas adalah 1.506.6 triliun rupiah, pada tahun
2005 meningkat menjadi 1.749,5 triliun rupiah sementara tanpa migasnya menjadi

1.604,2 triliun rupiah.
7.2lnflasi

Da/am ilmu ekonomi, inflasi ada/ah suatu proses meningkatnya harga­
harga secara umum dan terus-menerus (kontinu). Dengan kata lain, inflasi juga

merupakan proses menurunnya nilai mata uang secara kontinu. Inflasi adalah
proses dari suatu peristiwa, bukan tinggi-rendahnya tingkat harga. Artinya, tingkat
harga yang dianggap tinggi belum tentu menunjukan inflasi. Inflasi dianggap

jika proses kenaikan harga bertangsung secara terus-menerus dan saling
pengaruh-mempengaruhi. Istilah inflasi juga digunakan untuk mengartikan
peningkatan persediaan uang yang kadangkala dilihat sebagai penyebab

meningkatnya harga. Ada banyak cara untuk mengukur tingkat inflasi, dua yang
paling sering digunakan adalah CPI dan GDP Deflator (Hartowo, et aI, 2001).

3
Inflasi dapat digolongkan menjadi tiga golongan, yaitu inflas! ringan,
sedang, berat, dan hiperinflasi. Inflasi ringan terjadi apabila kenaikan harga
berada di bawah angka 10% setahun; inflasi sedang antara 10%-30% setahun;
berat antara 30%-100% setahun; dan hiperinflasi atau inflasi tak terkendali
apabila kenaikan harga berada di atas 100% setahun.

Berdasarkan asalnya, inflasi dapat digolongkan menjadi dua, yaitu inflasi
yang berasal dari dalam negeri dan inflasi yang berasal dari luar negeri. Inflasi
berasal dari dalam negeri misalnya terjadi akibat terjadinya defisit anggaran
belanja yang dibiayai dengan cara mencetak uang baru dan gagalnya pasar yang
berakibat harga bahan makanan menjadi maha', seperti yang terlihat pada

Gambar 9, kenaikan harga beras akan menjadi salah satu pemicu naiknya tingkat
inflasi. Sementara itu, inflasi dari luar negeri adalah inflasi yang terjadi sebagai
akibat naiknya harga barang impor. Hal ini bisa terjadi akibat biaya produksi
barang di luar negeri tinggi atau adanya kenaikan tarif impor barang.


:t>ata:Jlehu:vt.ga ------------------ 21



••
u
II
..
q
....
II
..
,.
l.
.....

' ....
:.
...",
. ......,

.•
.•

:3


3
3

3



Harga Beras Eceran (Rp/Kg) Tahun 1980-2005
4000
_ 3500 r------------------­
3000 ......
ft 2500
c 2000
1500
1000
500
a
,-,---,----,---,----,--,--r--­
).) :v !o n. !o tb Q.

Tahun
Gambar 9. Harga 8eras Eceran (Rp/Kg) Tahun 1980-2005 (Tabel 7.2)
Inflasi juga dapat dibagi berdasarkan besarnya cakupan pengaruh
terhadap harga. Jika kenaikan harga yang terjadi hanya berkaitan dengan satu
atau dua barang tertentu, inflasi itu disebut inflasi tertutup (closed inflation).
Namun, apabila kenaikall harga terjadi pada semua barang secara umum, maka
inflasi itu disebut sebagai inflasi terbuka (open inflation). Sedangkan apabila
serangan inflasi demikian hebatnya sehingga settap saat harga-harga terus
berubah dan meningkat sehingga orang tidak dapat menahan uang lebih lama
disebabkan nilai uang terus merosot disebut inflasi yang tidak terkendali
(hiperinflas/) .
Inflasi memiliki dampak positif dan dampak negatif- tergantung parah atau
tidaknya inflasi. Apabila infJasi itu ringan, justru mempunyai pengaruh yang positif
dalam arti dapat mendorong perekonomian lebih baik, yaitu meningkatkan
pendapatan nasional dan membuat orang bergairah untuk bekerja, menabung
dan mengadakan investasi. Sebaliknya, dalam masa inflasi yang parah, yaitu
pada saat terjadi inflasi tak terkendali (hiperinflasi), keadaan perekonomian
menjadi kacau dan perekonomian dirasakan lesu. Orang menjadi tidak
bersemangat kerja, menabung, atau mengadakan investasi dan produksi karena
harga meningkat dengan cepat. Para penerima pendapatan tetap seperti pegawai
negeri atau karyawan swasta serta kaum buruh juga akan kewalahan
menanggung dan mengimbangi harga sehingga hidup mereka menjadi semakin
merosot dan terpuruk dari waktu ke waktu.
Bagi masyarakat yang memiliki pendapatan tetap, inflasi sangat
merugikan. Kita ambil contoh seorang pensiunan pegawai negeri tahun 1990.
Pada tahun 1990, uang pensiunnya cukup untuk memenuhi kebutuhan hidupnya,
namun di tahun 2003 -atau tiga be/as tahun kemudian, daya beli uangnya
mungkin hanya tinggal setengah. Artinya, uang pensiunnya tidak lagi cukup untuk
memenuhi kebutuhan hidupnya. Sebaliknya, orang yang mengandalkan
pendapatan berdasarkan keuntungan, seperti misalnya pengusaha, tidak
dirugikan dengan adanya inflasL Begitu juga halnya dengan pegawai yang
bekerja di perusahaan dengan gaji mengikuti tingkat inflasi.
:Data!JCefuwt.ga ------------------ 22
--
--
---


Inflasi juga menyebabkan orang enggan untuk menabung karena nilai
·4

mata uang semakin menurun. Memang, tabungan menghasilkan bunga, namun
jika tingkat inflasi di atas bunga, nilai uang tetap saja menurun. Bila orang enggan
menabung, dunia usaha dan investasi akan sulit berkembang. Karena, untuk
......
:..ow berkembang dunia usaha membutuhkan dana dari bank yang diperoleh dari
tabungan masyarakat.
-..:...

Bagi orang yang meminjam uang kepada bank (debitur), intlasi
menguntungkan, karena pada saat pembayaran utang kepada kreditur, nilai uang
--
lebih rendah dibandingkan pada saat rneminjam. Sebaliknya, kreditur atau pihak
••
yang meminjamkan uang akan mengalami kerugian
,--
karena nilai uang
pengembalian lebih rendah jika dibandingkan pada saat peminjaman .
.

Bag; produsen, inflasi dapat menguntungkan bila pendapatan yang
diperoleh lebih tinggi daripada kenaikan biaya produksi. Bila hal ini terjadi,
3
produsen akan terdorong untuk melipatgandakan produksinya (biasanya terjadi
pada pengusaha besar). Namun, bila inflasi menyebabkan naiknya biaya produksi
hingga pada akhimya merugikan produsen, maka produsen enggan untuk

3 meneruskan produksinya. Produsen bisa menghentikan produksinya untuk
sementara waktu. Bahkan, bila tidak sanggup mengikuti laju inflasi, usaha
L.... produsen tersebut mungkin akan bangkrut (biasanya terjadi pada pengusaha

kecil). Secara umum, intlasi dapat mengakibatkan bE::rkurangnya investasi di
suatu negara, mendorong kenaikan suku bunga, mendorong penanaman modal
yang bersitat spekulatit, kegagalan pelaksanaan pembangunan, ketidakstabilan
ekonomi, defisit neraca pembayaran, dan merosotnya tingkat kehidupan dan
kesejahteraan masyarakat.

7.3 Persentase Pengeluaran Rumah Tangga
L..
r
Pada Tabel 7.4 dan 7.5., ter!il1at bahwa persentase pengeluaran rumah
tangga masih didominasi oleh pengeluaran untuk bahan makanan, meskipun ada
kecenderungan nilai tersebut menurun mulai tahun 1999-2006. Hasil tersebut
menunjukkan bahwa rumah tangga di Indonesia belum mencapai tingkat

sejahtera, dimana pengeluaran untuk kebutuhan non makanan, seperti asuransi,

berlibur, peru mahan dan sebagainya masih merupakan "barang mewah" bagi
sebagian masyarakat.
L


l


[
-3

23



,:3

-",






3
·3
·3
·3

·3








I

8. PERMASALAHAN KELUARGA DAN
TINGKAT KRIMINALITAS
Tingkat pengangguran yang cukup tinggi ditambah desakan kebutuhan
hidup yang semakin menekan menyebabkan banyak orang yang mencan jalan
pintas untuk memenuhi kebutuhan mereka, akibatnya tingkat knminalitas secara
nasional terus mengalami peningkatan dan tahun ke tahun (Gambar 10).
Berdasarkan data dan kepolisian, antara tahun 2003 dan 2004 kejahatan
konvensional seperti pencunan dengan kekerasan dan pencunan kendaraan
bermotor mengalami penurunan, dari 99.594 kasus menjadi 94.448 kasus atau
turun 5.16 persen. Namun, untuk kejahatan transnasional, seperti korupsi
mengalami peningkatan. Korupsi di tahun 2003 masih sebanyak 180 kasus yang
terungkap, sementara tahun 2004 sebanyak 191 kasus.
Jumlah Tindak Pidana Menuntt Kepolisian Daerah,
2003 - 2005
300
250
200
150
100
50
o
2003 2004 2005
Gambar 10. Tingkat Tindak Pidana di Indonesia
9. AKSES KE MEDIA
Kegiatan sosial yang dilakukan penduduk untuk memperoleh informasi
atau hiburan adalah menonton TV, mendengarkan radio, membaca surat kabar
atau majalah, dan mengakses internet. Secara umum, persentase penduduk yang
menonton TV, mendengarkan radio dan membaca surat kabar mengalami
peningkatan pada periode tahun 2000-an dibandingkan periode tahun 1990-an
(Tabel 9.1.). Angka tersebut juga menunjukkan kecenderungan masyarakat
sekarang lebih memilih menonton TV dibandingkan mendengarkan radio atau
membaca surat kabar, karena dengan menonton TV akan mendapatkan dua
manfaat sekaligus, yaitu memperoleh informasi serta memperoleh hiburan.
Kelebihan data tarik televisi dibandingkan media lainnya adalah karena
kemampuannya untuk menayangkan visualisasi gerak dan suara. lagi
saat ini telah banyak televisi swasta yang tayangan-tayangan
menank, sehingga masyarakat dengan mudah memilih tayangan yang disukai.

24

J",

10. PERUMAHAN
Dalam hidupnya, manusia membutuhkan rumah sebagai tempat tinggal

dan berinteraksi dengan manusia lainnya, serta tempat berlindung dari segala
macam gangguan. Sebagai tempat ber1indung, sebuah rumah haruslah
:.
memenuhi syarat kesehatan untuk menunjang kehidupan manusia. Salah satu
indikator rumah sehat menurut Wor1d Health Organization (WHO) adalah rumah
yang memiliki luas lantai minimal 10m
2
per kapita. Jika satu rumah tangga

memiliki empat sampai lima anggota rumah tangga, maka rumahnya dikatakan
2
sehat bila memiliki fuas lantai minimal 40 sampai 50 m . HasH Susenas tahun
2005 menunjukkan bahwa lebih dari 60 persen rumah tangga menempati rumah

dengan luas lantai 50 m
2
atau lebih (Tabel 10.1.).
Selain luas Jantai minimal, rumah juga harus memiliki fasilitas yang sangat

dibutuhkan manusia untuk hidup. Dari hasil Susenas tahun 2005 dapat dilihat
bahwa sebagian besar rumah tangga di Indonesia sudah mengkonsumsi air
minum bersih (hampir 79 persen). Fasilitas rumah lain yang tidak kalah penting

adalah penerangan. Fasilitas penerangan ini dapat bersumber dari listrik atau
bukan listrik, seperti petromak, oborlsentir dan sebagainya. Berdasarkan hasil
Susenas tahun 2004, sekitar 89 persen rumah tangga sudah menggunakan
fasilitas penerangan listrik, terdiri dari 86,56 persen menggunakan listrik PLN dan
2,45 persen menggunakan listrik non PLN (Tabel1 0.1.).

Hasil Susenas 2005 juga memberikan gambaran fasilitas rumah lainnya
yang berhubungan dengan kesehatan lingkungan,' yaitu penggunaan tempat

buang air besar. Sekitar 60,29 persen rumah tangga memiliki tempat buang air
besar sendiri, namun masih ada sekitar 19,96 perser. rumah tangga yang tidak
memiliki fasilita buang air besar (BPS, 2005).


:3






------------------- 25
.,


-
-
-
3
-....


1.
..
lilt
-....
DAFTAR PUSTAKA

J.
Badan Pusat Statistik, 2001. Indikator Kesejahteraan Anak Tahun 2001. Jakarta.
,.a.

Badan Pusat Statistik, 2005. Indikator Kesejahteraan Anak Tahun 2005. Jakarta .
..... Badan Pusat Statistik, 1997, 1998, 1999, 2001, 2002, 2003, 2004, 2005, 2006.
Indikator Kesejahteraan. Jakarta
'.
, ....
Badan Pusat Statistik. 2001, 2002, 2003, 2004, 2005. Statistik Indonesia. Jakarta.
'.
Depnakertrans, Ditjen PPTKLN, 2007. Laporan Tahunan Statisiik Tenaga Kerja.
... '
www.nakertrans.go.id.
'.
Hartowo, et al. 2001. Pengantar IImu Ekonomi.
....
Terbuka. Bandung.
-
.....

­

:;;




i';;

Pusat Penerbitan Universitas

26

I

l
LZ ----------
vfMmp}£ 1Yp)(Jj
e-
e
e
e
e
e
e
e:
c-.
e
e.
e
€ .
e
N " ~ IdIN'"
€ .
e.
e .


~
e'·

~ .
-
..
-,

l
e
e
8Z---------------------- vfm:mp}£ V'1V(J;
e
e
e
e'
e
e
~ .
e
e.
e.
e.
e.
Nv>tnanaN3d3>t V!va
e.
e.
e.
~ .
e·:
e.
~ ,
€ ~

-.,- ,., ,., ,.,
..... ".,
"
Tabel 1.1. Oistribusi Persentase Luas dan Penduduk menurut Pulau
Percentage Distribution of Area and Population by Island
., .., ...,
....
r
Luas I
Wilayah I Penduduk I Population (%)
I
Pulau I
I
Area I
I

(%) 1930 1961 1971 1980 1985 1990 '1995 2000 2005
11. Jawa dan I I
I
I
I Madura 6.9 ! 68.7 65 63.8 61.9 60.91 60 58.9 5 9 . ~ 58.8
~ 2. Sumatera 24.7 13.5 16.2 17.5 19 19.9 I 20.3 21 20.7 21
~ 3. Kalimantan 28.1 3.6 4.2 4.4 4.5 4.7 5.1 5.5 5.5 5.5
I 4. Sulawesi 9.9 6.9 7.3 7.1 7.1 7 7 7.3 7.3 7.2
I 5. Pulau lainnya 30.4 7.3 7.3 7.2 7.5 7.5 7.6 7.3 7.4 7.5
! 6. Total 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100
- -
SumberlSource: BPS, berbagai publikasi
~ ~ 5 ~ - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
29
.......
;31f
-
..
Tabel 1.2a. Populasi: Laki-Iaki Jumlah Rumah Tangga dan
......
Penduduk menurut Jenis Kelamin di Jawa Barat
-
~

....

.......
..
.. ""'"
.......
-
~
~
~
~ ~
~
~
3
;
SumberlSource: BPS, 2004
~
. ~
. ~
;
~
:Data:JCelu.cwja ------------------ 30
~
. ~
~
••
... ­
- .

.....
Gambar 1.1. Populasi: Laki-Iaki
Jumlah Rumah Tangga dan Penduduk menurut Jenis
..... Kelamin di Jawa Barat
'.

......
. !!'
-- .­
. ..,..,
......
.
.-
,.

3



3
'i3
3


Sumber: BPS, 2004
'.-3


,3 __________________ _____________
31

!3
I

i11
.,. .... .......... .·427,720
.........;.i.i .•./." .••.•• <.,.!•.•••.. """"';\"?1i;'$8
'i'
....
..
....
-
Tabel 1.2b. Populasi: Perempuan
Jumlah Rumah Tangga dan Penduduk menurut
.....
..
Jenis Kelamin di Jawa Barat
.....
ui
-"'"

.....
..
.....
"Uf
."""
..
.....
1 •
.

·KoiaI3ANOtJt:\G· .1.100,Q79
;20 '.
21
.....
'K6ta CJMAHI .
:I.
.--
'.
'Kota BANJAR .

Sumber: BPS, 2004

,.



------------------ 32




24p.264

84,09$
--
-
..

Gambar 1. 2. Populasi: Perempuan Jumlah Rumah Tangga dan
Penduduk menurut Jenis Kelamin di Jawa Barat

. .AII,
Uf

'1••
....
Uf
.AI<
Uf
...,
Uf

.:.

..
u
-....
111
..
,.

....
....
..
<OO.SI.JI1EDANG [jkab INORAMAVU .
.. "
Sumber: BPS, 2004
.. "
.....

;[)ata 5l.elumtg.a ----------'----------- 33

....
..

"

......
Jr •
.
........
TabeI1.3. Laju Pertumbuhan Penduduk per Tahun menurut Provinsi
...
Annual Rate of Growth by Province
. .,.r ....
uw
t.

.......
-'













..
Provinsi Periode I Period
Province
1971­ 1980­ 1990­ 2000­
1980 1990 2000 2005
O. Indonesia 2.3 1.97 1.49 1.31
11. Nanggroe Aceh Darussalam 2.93 2.72 1A6 0.52,
12. Sum at era Utara 2.6 2.06 1.3:;( 1.35
13. Sumatera Barat 2.21 1. e:;; 0.63 1.49
14. Riau 3.11 4.2:;; 4.35 4.05
15. Jambi 4.07 3.39 1.84 1.84
16. Sumatera Selatan 3.32 3.15 2.3S 1.7S
17. Bengkulu 4.3E 4.38 2.97 1.26
18. Lampung 5.77 2.67 1.17 1.38
19. Kep. Bangka Belitung na na 0.97 3.05
O. Kepulauan Riau na na na 4.99
1. DKI Jakarta 3.93 2.38 0.17 1.2
2. Jawa Sarat 2.26 2.57 2.03 1.75
3. Jawa Tengah 1.64 1.17 0.94 0.48
4. 01 Yogyakarta 1.1 0.57 0.7:2 1.39
5. Jawa Timur 1.4E 1.08 il7 0.86
Banten na na 3.21 2.:2
Bali 1.6!: 1.18 '1.31 1.4E
2. Nusa Tenggara Barat 2.3€ 2.14 1.82 O.BE
3. Nusa Tenggara Timur 1.95 1.79 1.64 2.27
1. Kalimantan Barat 2.31 2.65 2.29 0.18
2. Kalimantan Tengah 3.43 3.88 2.99 0.63
3. Kalimantan Selatan 2.16 2.32 1A5 1.99
4. Kalimantan Timur 5.73 4A1 2.81 3.1:2
1. Sulawesi Utara 2.31 1.6 1.33 1.25
172. Sulawesi Tengah 3.86 2.82\ 2.57 1.07
3. Sulawesi Selatan 1.74 1.42 1.49 0.96
4. Sulawesi Tenggara 3.09 3.6€ 3.15 2.00
75. Gorontalo na na 1.59 2.13
76. Sulawesi Barat na na na 2.33
1. Maluku 2.88 2.76 0.08 1.6
2. Maluku Utara na na OAS 1.64
1. Irian Jaya Barat na na na 3.95
2. Papua
, 2.67 3.341 3.221 2.17,
Sumber: BPS, Berbagai tahun

34


.;;
......
-
::.-
t.

-
Tabel1.4. Migrasi Sepanjang Waktu pada Tahun 1971,1980,1990
"<...
dan 1995
tc.,
"'4>,
1.

!.
­
--'



3
3


:3




Provinsi 1971 1980 1990 1995
In Migrants :
Nanggroe Aceh
Darussalam 60,982 143,365 193,285 228,641
Sumatera Utara 530,012 547,715 452,918 552,450
Sumatera Sarat 87,901 131,438 216,014 260,845
Riau 203,606 343,024 681,627 884,769
Jambi 155,924 293,245 470,848 482,795
Sumatera Selatan 327,312 608,497 932,032 1,038,898
Sengkulu 36,038 121,274 251,232 332,080
Lampung 1,001,103 1,782,703 1,726,969 1,923,928
.. ..
i DKI Jakarta 1,791,635 2,565,158 3,141,214 3,371,384
I Jawa Sarat 371,448 963,870 2,319,890 3,615,099
Jawa Tengah 253,477 336,611 509,401 672,978
0.1. Yogyakarta 99,782 175,789 264,842 347,245
Jawa Timur 273,228 433,451 564,401 808,995
Sal i 22,010 63,365 122,899 157,902
Nusa Tenggara Sarat 33,575 51,493 67,023 75,227
Nusa T enggara Timur 10,218 38,735 46,310 57915
Kalimantan Sarat 104,856 196,876 250,617
Kalimantan Tengah 50,078 140,042 240,374 325,028
Kalimantan Selatan 66,119 142,619 272,797 321,955
Kalimantan Timur 39,548 292,028 600,201 741,109
Sulawesi Utara 48,668 88,266 87,715 76,084
Sulawesi Tengah 50,937 ' 184,526 286,142 351,609
Sulawesi Selatan 66,984 108,038 219,666 304,296
Sulawesi T enggara 25,906 104,793 236,848 260,141
Maluku 42,228 124,894 184,892 160,477
-----­
Papua 33,513 93,030 261,308 319,276
Out Migrants:
Nanggroe Aceh
I
Darussalam 65,835 116,010 125,563 181,574
Sumatera Utara 188,326 417,659 770,093 1,025,451
Sumatera Sarat 324,897 558,804 642,908 837,493
Riau 41,636 86,540 127,672 169,941
I Jambi m
I 27,487 47,151 77,299 112,204
---r-------------
1----------- ------._--- ---------"1
I Sumatera Selatan i 199,060 333,024 ,443,384 580,077 i
Sengkulu 24,753 39,019 46,720 ___



35



3

Tabel 1.4. (Lanjutan).
-
--

",,,.,,,

-' ...
".
"j
--.













l
Provinsi
I
1971 I 19801 1990 I 1995
Out Migrants:
Lampung 29,728 57,664 167,565 273,061
OKI Jakarta 132,215 400,767 I 1,052,234
I

Jawa Barat 1,192,987 1,487,935 1,751,879 1,891,615
Jawa Tengah 1,798,001 3,227,892 4,524,988 5,014,822
0.1. Yogyakarta 266,933 253,447 508,215 861,679
:
Jawa Timur 749,848 1,597,851 2,479,487 2,879,389
Bali 57,072 117,828 221,599 230,149
Nusa Tenggara Barat 12,764 44,487 96,774 107,261
Nusa Tenggara Timur 26,222 47,534 99,442 118,625
Kalimantan Barat 35,109 72,?58 116,735 126,834
...,-
Kalimantan Tengah 11,514 25,086 47,770 57,448
Kalimantan Selatan 84,257 169,561 201,936 245,595
Kalimantan Timur 23,723 34,059 63,533 88,646
:
Sulawesi Utara 60,837 121,231 153,466 218,240
• Sulawesi Tengah 34,274 33,912 48,360

Sulawesi Selatan 241,726 511,725 641,961 792,342
Sulawesi TenQQsra 30,771 89,957 107,673 125,403
Mafuku 36,613 64,725 95,361 135,727
Papua 6,449 15,559 30,786 92,356
Net Migrants :
......­ .. .....
Nanggroe Aceh
Darussalam -4,853 27,355 67,722 47,067
Sumatera Utara 341,686 130,056 -317,175 -473,001
:
Sumatera Barat -236,996 -427,366 -426,894

i Riau 161,970 256,484 553,955 714,828
! Jambi 128,437 246,094 393,549 370,591
Sumatera Selatan 128,252 275,473 488,648 458,821
Bengkulu 11,285 82,255 204,?12 265,318
Lampung 971,375 1,725,039 1,559,404 1,650,867
DKI Jakarta 1,659,420 : 2,164,391 2,088,980 1,782,099
Jawa Barat -821,539 -524,065 f)40,011 1,723,484
Jawa Tengah -1,544,524 -2,891,281 4,015,587
0.1. Yogyakarta -167,151 -77,658 243,373 -514,434 :
Uawa Timur -476,620 -1,164,400 -1,915,086 -2,070,394 :
B al i -35,062 -54,463 : -98,700 -72,247
Nusa Tenggara Barat 20,811 7,006 -29,751 -32,034
Nusa Tenggara Timur -16,004 -8,799 -53,132 -60,710
Kalimantan Barat -14,304 : 32,498 80,141 123,783

f)ata J'£elt.uw;ja --------------------- 36



;:"':.

........
!t.


"",,",
..

..,.",
--


"" ....
..!!
. j


.j
T abel 1.4. (Lanjutan).
Provinsi
I
1971 I 1980 I
Net Migrants:
1990 I 1995
Kalimantan Tengah 38,564 114,956 192,674 267,580
Kalimantan Selatan -18,138 -26,942 70,861 76,360 I
Kalimantan Timur 15,825

-32,965
536,668
-65,751
652,463
-142,156 Sulawesi Utara -12,169
Sulawesi Tengah 16,663 150.614 237,782
303,816 •
Sulawesi Selatan -174,742 -403,687 -422,295 -488,046 i
Sulawesi Tenggara -4,865 14,836 129,175 134,738
Maluku 5,615 60,169 89,531 24,750
J:C:'Ipua 27,064 77,741.
___ ... __ ...... ..
Source: 1971, 1980, 1990 Population Census, and 19951ntercensal Population Census•
Tabel1.5. Tingkat Kelahiran (Total Fertility Rate I TFR) Menurut Umur
Wanita, Daerah, Periode dan Provinsi '(cakupan total)
Referensi Umur Wanita I Age of Female (Kelahiran per 1000
waktu Time TFR
reference 15-19 20-24 25-29 30-34 35-39 40-44 45-49
1968 (1966-1970) 155 286 273 211 124 55 17 5.61

1972 (1970-1975) 127 265 256 199 118 57 18 5.2
1977 (1975-1979) 116 248 232 177 104 46 13 4.68
1982 (1980-1984) 95 220 206 154 89 37 10 4.05
1987 (1985-1989) 71 179 171 129 75 31 9 3.33
1992 (1990-1994) 61 151 146 105 63 27 8 2.80
1997 (1995-1999) 44 114 122 95 56 26 12 2.34

Source: 1971, 1980, 1990 Population Census, and 19951ntercensal Population Census


# .....
I!!!!
..,""
J.!!t
.....
I.
­
.....
.

37

.....
,.!!!
*"'"
--

-.­
-

umur 15-19 tahun
-"
--
• 180
160
-"
if 140
c
c: 1.20
:E
-"
.!.!! 100

80

C 60
<lI
",!, 40
20
... "
o

1968 1972 1977 1982 1987 1992 1997

Referensi waktu
-
Gambar 1.3a. Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita, Daerah, Periode dan
-'"

Provinsi ( Umur 15-19 Tahun)
Source: 1971, 1980, 1990 Population Census, and 19951ntercensal Population Census
_
-
...

.-



umur 20-24 tahun

350
-.....
.!'J
300
I: 250
r;
...
:E

­
111 200
'ii

r:. 150
..:0:
Qt)

<::
r;
100
-.....
50

0
1968 1972 1977 1982 1987 19'.12 1997
......

-"'" referensi waktu
Gambar i.3b. Angka Kslahiran Menurut Umur Wanita, Daerah, Periode dan

Provinsi ( Umur 20-24 Tahun)
Source: 1971, 1980, 1990 Population Census, and 19951ntercensal Population Census
:.,
,J, ­
------------------- 38
:;3
-·3


44
••
-

" .
"
l
umur 25-29 tahun
II '"
300
'27.3
250

10
c
200
...
:E

.!2
v
150

rc
122
t:II!
C
rc
100
'.

50
'"
0
1968 1972 1977 1982 1987 1992 1997
, ...
!III
referensi waktu

Gambar 1.3c. Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita, Daerah, Periode dan
Provinsi ( Umur 25-29 Tahun)
SO:Jrce: 1971, 1980, 1990 Population Census, and19951ntercensal Population Census

umur 30-34 tahun
250
j
200
c
'"
:2 150
E
v

.:r:.
]!
100

;
rc
50

o
1968 1972 1977 1982 1987 19<)2 1997
referensi waktu
Gambar 1.3d. Angka Kelahiran Menurut Umur liVanita, Daerah, Periode dan

Provinsi ( Umur 30-34 Tahun)
;
Source: 1971, 1980, 1990 Population Census, and 19951ntercensal Population Census


39


;;
iJ5
11
60
50
I:
m 40
:2
!i
~
~
;
~
~
~
~
umur 35-39 tahun
140
120
;,,124 ....
··118
c
m
...
:c
m
'iI
100
80

ttl
'"'
tit)
c
ttl
60
40
56
20
a
1')68 1972 1977 1982 1987 1992 1997
referensi tahun
Gambar 1.3e. Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita, Oaerah, Peri ode dan
Provinsi ( Umur 35-39 Tahun)
Source: 1971, 1980, 1990 Popufation Census, and 1995 fntercensaf Population Census
umur40-44 tahun
<1/
.:.c;
30
m
.:.c;
26
~
m
20
10
0
1963 1972 1977 1932 1937 1992 1997
referensi waktu
Gambar 1.3f. Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita, Oaerah, Periode dan
Provinsi ( Umur 40-44 Tahun)
Source: 1971, 1980, 1990 Population Census, and 19951ntercenssf Population Census
~ m n S ~ - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
40
~
~
"
J::I
'/",.,

umur 45-49 tahun
....
J:I
20
18
....
;J 16
c
14
l!
12
1:
'J
.!!
IV
10
"'"
,
8

-3


6
4

2
0
1968 1972 1977 1982 1987 1992 1997
3
referensi waktu
3
Gambar 1.3g. Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita, Oaerah, Periode dan

Provinsi (Umur 45-49 Tahun)
Source: 1971, 1980, 1990 Population Census, and 19951ntercensal Population Census

Tabel 1.6. Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Oaerah dan Jenis Kelamin,
Indonesia, 1992-2005

PerkotaanlUrban Perdesaan/Rural Total
Tahun -L-a-k-i-
Year Perempuan laki Perempuan laki Perempuan laki

Female Male Female Male Female Male
1992 24 27.2 20.9 24.9 22 25.8
1993 23.9 27.4 20.8 24.8 22.3 26

1994 24.5 27.7 21. 7 25.2 22.7 26.1
1995 24.1 27.4 21 24.9 22.3 25.9

1996 24.4 27.6 21.1 24.9 22.5 26
1997 24.6 27.7 21.2 25.1 22.6 26.2
1998 24.7 27.9 21.2 25.1 22.7 26.3

1999 24.8 28.1 21.5 25.6 23 26.7
2000 24.9 28 21.5 25.5 22.9 26.7

2001 24 27.4 21 25.2 22.4 26.2
2002 24.4 27.6 21.4 25.4 22.9 26.5
2003 24.5 27.8 21.7 25.7 23 26.7

2004 24.3 27.6 21.6 25.7 22.9 26.6
2005 24.6 27.9 21.9 26.1 23.2 26.9
Source: 1971, 1980, 1990 Population Census, and 1995 Intercensal Population Cen'ius

.,

41



-:;j
:. ,


';j
'3







:3


:.


:3



rata-rata umur perkawinan di perkotaan
1')
28
279
27
...
:s
26
E
:::J
tG
25
...
..

•.. .,.. '. . Q .....
24
.. ........ ...... ..
...
'" . -tl-l,1kHaki
23
22
21
19';)219931994199519961997199819992000200120022003 20042005
tahun
Gambar 1. 4a. Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Jenis Kelamin di
Perkotaan Indonesia, 1992-2005
Source: 1971, 1980, 1990 PopulBlion Census, and 19951ntercensal Population Censu:.
rata-rata umur perkawinan di perdesaan
30
26.1
25
2 1.9
20
...
:s
E
:::J
t1:
15
Q
...
-4}"""'perClllpU.)ll


....
10
5
0
1<"'2 10:)3 1')9619')7 19981'):)92000200120022003 20()4 20nS
tahun
Gambar 1. 4b. Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Jenis Kelamin di
Perdesaan Indonesia, 1992-2005
Source: 1971, 1980, 1990 Population Census, and 19951ntercensal Population Census
42


total rata-rata umur perkawinan
; 30
lit 25WJ·. 2611 2Gii1 2682Gg 26.9
25
<,.
23.2
... 20
::J
E
::J
13
15
<II
-.-pen::mj)llan
...

:!
10 -It-Iaki-Idki
5
..
0
19921993199419951996199719981999 ;WOO 2001200220032004 2005

tahun

Gambar 1. 4c. Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Jenis Kelamin di
Perkotaan dan Pedesaan Indonesia, 1992-2005

Source: 1971, 1980, 1990 PopulBtion Census, and 19951ntereensal Population Census












43



1717 -------------vimmpJC»P'(f;
6 ~
e
e.
E
(!
C'.
E ~ .
~ ~ .
NVNDlSIW3)I Viva
.-.
1Jitr·
-.
e.
.-.
e.
e
e
e
- ~

..

,'"'





3
3

3
3

3
Tabel 2.1. Jumlah Penduduk Miskin di Indonesia
Tahun Jumlah Penduduk Miskin (Juta)
Pesentase
Kota Desa Kota+ Desa Kota+ Desa
1976 54.2 40.1
1981 40.6 26.9
1990 27.2 15.1
1996 9.60 24.90 34.50 11.2
1998 17.60 31.90 49.50 24.2
1999 15.60 32.30 48.00 23.4
2000 12.30 26.40 38.70 18.9
"'-­
18.4 2001 8.60 29.30 37.90
2002 13.30 25.10 38.40 18.2
2003 12.20 25.10 37.30 17.4
2004 11.30 24.80 36.10
2005 12.40 22.70 . 35.10
Sumber: Menkesra, 2004. Strategi Penanggulangan Kemiskinan Nasional. TKP3KPK.
Jakarta &BPS (Susenas) Berbagai Tahun.
Jumlah Penduduk Miskin


!is
:; 40.00
t::>
..; 30.00
1 20.00
-.
10.00 ....
0.00 +--r----,.----,---,-----,---,-----,.----,---I
-Jumlah Penduduk
Miskin aula) Kola
....... Jumlah Penduduk
Miskin (Juta) Desa
Jumlah Penduduk
Miskin (Juta) Kola +
T"\ __


Tahun

Gambar 2.1. Jumlah Penduduk Miskin di Indonesia
BPS (Susenas) Berbagai Tahun




-3
gJata:JCelu.tvaja
-3


------------------ 45
..
~
TabeI2.2. Jumlah Penduduk Miskin di Indonesia Menurut Pulau dan Kawasan
~
I
~
~
~
~
~
Pulau
Jumlah Penduduk Miskin (Juta)
1996 1999 2000 2001 2003 2004
Sumatera 6.30 8.60 6.60 6.20 8.12 7.88
Jawa + Bali 19.30 28.90 22.60 22.60 21.49
20.71 •
Kalimantan 1.60 2.20 2.10 1.70 1.38 1.30
Sulawesi 2.60 3.10 2.50 2.80 2.69 2.60
Pulau Lainnya 4.70 5.20 3.50 3.90 3.65 3.66
Kawasan Barat
Indonesia 25.60 37.50 28.80 28.80 29.61 28.59
Kawasan Timur
Indonesia 8.90 10.50 8.30 8.30 7.72 7.56
INDONESIA
I
34.50 48.00 37.3
12
37.1
2
37.33 36.151
, ~
BPS (Susenas) Berbagai Tahun
~
~
-3
~
i3
~
~
~
~
-3
~
~
: O a t a : J ~ ------------------ 46
~
~
~

t.J.) ijU ;.V IV 'V' \&1 'IV w "II w III w \.II t.II lI.J W \II \II w 'II \II \11 'AI
TabeI2.3. Batas Miskin, Persentase dan Jumlah Penduduk Miskin
Tahun 1996 - 2005
Sumber : dio/ah darl hasll Susenas
;----Tahun
Batas Miskin (Rp) Persentase Penduduk Miskin
Kota Desa Kota Desa Kota+ Desa
1996
1
42,032 31,366
f--'
13.60 19.90 17.70
1998
2
96,959 72,780
I
21.90 25.70 24.20
-----­
1999
1
,---, r----' ,,--­
I
92,409 '14,272 19.40 26.00 23.40
2000
3
91,632 73,648 14.60 22.38 19.14
,.
I 2001
4
100,011 80,382 9.79 24.84 18.41
-.----- "-,,--­
2002 5 130,499 96,512 14.46 21.10 ' 18.20
I 2003
6
138,803 105,888
I
13.57 20.23 17.42
108,725 12.13 20.11 16.66
Jumlah Penduduk Miskin (Juta)
Kota Desa Kota + Desa
9.60 24.90 34.50
17.60 31.90 49.50

-
----­
15.60 32.30 48.00
12.30 26.40 38.70
8.60 29.30 37.90
13.30 I 25.10 38.40
12.20 25.10 37.30
11.30 24.80 36.10
__
I
,-, ,-­
2005 " 150,799 I 117,259 11.37 19.51 15.97 12.40 22.70 35.10
Catatan : 1. Hasil Susenas Februari (Reguler)
2. Hasil Susenas 1998
3. Hasil estimasi termasuk NAD dan Maluku
4. Hasil estimasi termasuk NAD
5. Termasuk estimasi 4 provinsi (NAD, Maluku, Maluku Utara dan Papua) yang tidak terkena sampel
Susenas Modul Konsumsi 2002
6. Hasil Susenal Februari (panel) modul
konsumsi
47

..
..
II) II.)
U \I) ~ \iU \li ~
(I.. \U ta) 14)
\v
\U
\a; \D
'ij. \ij. \i; t.i.t \fjl I.U
~ v
Tabel 2. 4. Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Daerah Perkotaan dan Pedesaan Menurut Kelompok Pulau
Propinsi
Sumatera
Jawa + Bali
f-----------
Kalimantan
Sulawesi
Pulau Lainnya
, Kawasan Barat Indonesia
Kawasan Timur Indonesia
I INDONESIA
---
Catatan
BPS (Susenas) Berbagai Tahun
Jumlah Penduduk Miskln Juta)
I
I 1996 1999
I
6.30 8.60
19.30 28.90
--­
1.60 2.20
2.60 3.10
4.70 5.20 '
25.60 37.50
8.90 10.50
34.50 48.00
Tahun
2000
6.60
22.60
2.10
2.50
3.50
28.80
8.30
37.3
12
2001 2003 2004
6.20 8.12 7.88
22.60 21.49 20.71
---­
1.70 1.38 1.30
2.80 2.69 I 2.60
3.90 3.65 3.66
28.80 29.61 28.59
8.30 7.72 7.56
37.1 2 37.33 I 36.15
Persentase Penduduk Miskln
Tahun
...­ ----T­
1996 1999 2000 2001 2003
15.46 19.81 17.09 15.82 18.23
16.32 23.34 18.40 18.10 16.49
15.01 19.87 19.19 14.85 11.83
19.19 21.10 17.30 18.82 17.56
38.54 43.57 35.36 32.69 29.25
16.10 22.42 18.09 17.55 16.93
24.42 27.87 22.94 22.06 19.57,
17.65 23.43 18.95 18.40 17.42
2004
17.47
15.73
11.00
16.73
28.55
16.17
18.81
16.66
1 : Tanpa Aceh
2: Tanpa
Maluku
48 1 ) a i a J ~ ---------------------­
· ~
-
~
Tabel 2.5. Indeks Kemiskinan Manusia menurut Provinsi dan Kabupaten IKota, 1999 dan 2002
Human Poverty Index by Province and District, 1999 and 2002
~
....
.':.,.;;J
".
-
~
~
~

::!!J
3
3
3
3
3
,3
; ~
~
~
L3
~
13
I
Indeks kemiskinan
Province manusia
Human poverty index
1999 2002
15.2 00. Indonesia 22.7
11. Nanggroe Aceh Darussalam 28.4 31.4
12. Sumatera Utara 24.5 24.B
13. Sumatera Barat 24.4 23.4
25.1 14. Riau 32.3
15. Jambi
i
26.3 22.7
16. Sumatera Selatan
17. Bengkulu
18. Lampung
19. Kep. Bangka Belitung
20. Kepulauan Riau
31. DKI Jakarta
32. Jawa Barat
33. Jawa T engah
34. 01 Yogyakarta
35. Jawa Timur
.
36. Banten
51. Bali
52. Nusa Tenggara Barat
53. Nusa Tenggara Timur
61. Kalimantan Barat
62. Kalimantan Tengah
63. Kalimantan Selatan
64. Kalimantan Timur
71. Sulawesi Utara
72. Sulawesi Tengah
73. Sulawesi Selatan
74. Sulawesi Tenggara
75. Gorontalo
76. Sulawesi Barat
81. Maluku
82. Maluku Utara
91. Irian Jaya Barat
92. Papua
27.3 27.7 •
22.7 27.1
27.9 23.9
na na
na na
15.5 13.2
26.9 23
21 23.2
18.5
16.1 •
23.4 21.7
na na
17.3 18.7
33.7 30.2
29.5 28.9
38.7 38
29 30.7
25.5 24.4
20.6 19.1
22.7 17.8
28.4 28.9
24.6, 26.3
22.9 25.8
na 32.4
na na
24.7 22.9
na 27.9 i
na na
31.3 30.91
Sumber Source: BPS-BAPENAS-UNDP, Indonesia Human Development Report, 2004
g ) a t a ~ ------------------ 49
t ~
~
~
3
~
~
~
~ ~
" ~
~
3
3
3
c3
3
3
~
~
t;;
~
t3
~
t3
label 2.6. Jumlah Keluarga Berdasarkan
lahapan Keluarga Pra· Sejahera di Jawa Barat 2004
Bern,ag,ai Tahun
' . D a t a ~ ------------------ 50
~
~
~
:J
-
Gambar 2.2a. Jumlah Ke]uarga Berdasarkan Tahapan Ke]uarga
----

Pra- Sejahera di Jawa Barat 2004 BPS (Susenas) Berbagai Tahun
"']
-:j
-'j
3
~
"3
3
'3
3
3
~ ~
;3
~ ~
~
~
i3
~ ,
r3
~ ~ $ ~ - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
51
~
~
~
E
e

Z ~ - - - - - vfnmrrp}j; 11pJ(b
E
€ c
E
e
e
e;

E:
e

e




€ ~
el
t.:

E


Tabel 2.7 Jumlah Keluarga Berdasarkan

Tahapan Keluarga Sejahera KS-1 di Jawa Barat 2004


,



3
3
3

3
BPS (Susenas) BerbagaiTahun
;;

;;
:;
3
53

3
:;
3
PS" ---------------­
C
1
~ ,
€:

vfr1nnrpJC7J1D(J;


um.jel !e6eQJaa (seuasns) Sd8

e;
e..:
e:
€:
€;





€..:
€'
€..:
f.:
e!
€.
~ . . :


Tabel 2.8.

..,

..
·3

·3
3
3



·3
Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahera KS-II
di Jawa Barat
Gambar 2.2c. Tabet KS II Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahera KS-II
di Jawa Barat
-;






55



e
E:
e
9 ~ vfntrmpJc V1PQ;
E:
e"
e
e:
e-
e:
E
e.:

E
E

e.
e-
E'
e.
e:
e.

e=

~
~
~
~
~
~
~
Tabel 2.9. Jumlah Keluarga Berdasarkan
Tahapan Keluarga Sejahera KS-III di Jawa Barat
~
BPS (Susenas)
!)
;
~
~
~
;
~
~
~
~
~
: D a t a : J ~ ------------------ 57
~
~
~
Gambar 2.2d. Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahera KS-III
di Jawa Barat
BPS (Susenas) Berbagai Tahun
~
-
~
~
~
~
w3
:;,
~
. ~
. ~
. ~
;t
~
3
. ~
, ~
~
. ~
. ~
:tJaItL:Jle£u.wtg.a - _______~ __~ ___
·3
­ 58
. ~
: ~
~
e:
e.
e
65; ---------------1'l'fmmpJ.cV'P'O;
e.

e
e



e

€.
€.
€.
e
e

e.

e:

e
e
~
-"
' ~
' ~
TabeI2.10. Jumlah Keluarga Berdasarkan
Tahapan Keluarga Sejahera KS-III Plus di Jawa Barat
BPS (Susenas) Berbagai Tahun
. ~
. ~
. ~
3
.,
3
'.3
,
. ~
~ ~
. ~
. ~
. ~
. ~
. ~
3
. ~
: D a t a ~ -----------------­ 60
:3
~ ~
- ~
. ~
Gambar 2.2e. Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahera KS-III Plus
di Jawa Barat
.... , ....· ~ . , - - ......,..,.."·· • .•i.,.,..;',·""!r,,.,·""','""',,,"",,""' .,.., .•.
. ~
~
~
~
~
~
. ~
. ~
~
~
. ~
. ~
BPS (Susenas) Berbagai Tahun
. ~
;
. ~
. ~
. ~
3
:Vata:ile£u.cvtfJa ------------------- 61
~
- ~
: ~
3


TabeJ 2.11. Fakir Miskin & Keluarga Miskin
Jumlah Permasalahan Sosial Menurut Jenis di Jawa Barat


,









BPS (susenas, BerbagaiTahun
-;J



------------------ 62



3
3
~
Gambar 2.3. Tabel Fakir Miskin & Keluarga Miskin Jumlah Permasalahan Sosial Menurut
Jenis di Jawa Barat
;j
~
~
3
~
3
~
~
~
3
~
3
. ~
. ~
~
3
3
~
BPS (Susenas) Berbagai Tahun
~ ~ ~ - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
63
~
~
3
e
e
£­
"\79 ------------
e
e
e
e
e
e

E
E

E
e
VISilNVW S)l3UNI V.LVO
E
e
e
e
e
e
e

L....
L..tr
...-.
II
....
....,
.. ...
.,
....
':1
I •
.....
"

....
..

.....

..




=
;




3

Tabel 3.1. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) menurut
Provinsi 1999, 2002, 2005
Human Development Index by Province and District, 1999,2002,2005
..__. - .-- .. -- - .... ....-- -.. ... _-"' .. -_..- ..-....-... -_.. - .... -- --- .
Indeks pembangunan manusia Provinsi
Human development index Province
2002 2005 1999
. __..._-­
,
kIa. Indonesia 64.3 65.8 69.6
.--.. ..
-
,
111. Nangsroe Aceh Darussalam
I
65.3 66 69
112. Sumatera Utara 66.6 68.8 72
/
)
71.2 113. Sumatera Barat 65.8 67.5
1
73.6 69.1 114. Riau
I
67.3
..
67.1 71 115. Jambi 65.4
.
I
--.
116. Sumatera Selatan 63.9 70.2 66

71.1 117. Bengkulu
I
64.8 66.2
.
65.8 68.8 118. Lampung 63
I
119. Kep. Bangka Belitung __...
\20. Kepulauan Riau 1
131. DKI Jakarta ..
[32. Jawa Barat
Jawa Tengah
/34. 01 Yogyakarta I
Jawa Timur
Banten
Barat
/53. Nusa Tenggara Tim-':l_r__.....
na 65.41 70.7
n", I
..- !
na .
72.2
__--'--"--'­ 7? "
I-­
75.6 76.1
64.6 65.8 69.9 .
64.6 66.3 69.8
___

70.8 ____ 73.5
1':1 s:I I
64.1

na I 66.6/

65.7/ 67.5 I

::.J----::: I::
__... +-1__
. Kalimantan 60.61- 66.21
--------------.------ 65
-
-


..
Kalimantan Tengah 66.7
....
..
Kalimantan Selatan 62.2
Kalimantan Timur 67.8
....
..
Sulawesi Utara 67.1
....
Sulawesi TenQah 62.8
WII!I
[3. Sulawesi Selatan 63.6
1z4. Sulawesi Teneeara
I
62.9
1z5. Gorontalo
J
na

-
I
[6. Sulawesi Barat na
67.2
-
182. Maluku Utara na

-'
Irian Barat
I
na
t

58.8
69.1
64.3
6R9
71.3
64.4
65.3
..
64.1
64.1
na
66.5
65.8
na
Papua
..__..
-.J
! 60.1
73.2
67.4
72.9 .
74.2
66.5 !
68.1
...­
67.5 :
67.5
1
65.7
69.2.
67
I
64.8
i
62.1 J

Sumber S!1urce : SPs...8APENAs...UNDP, Inckmesia Human Development Report. 2004


i3
:;






-----------------­ 66


3
.

. ."...
'. PrQvll'l$i
...... ',' Provin:<;e"
Lainnya


Tapel IndeksPembangunanGender memurut Provinsi dan
Daftal' Tabe!
3.2. KabupatenIK()ta,1999 dan 2002
·Penduduk
Gender DevoJopment Index by Province and District, 1999
Ketenagakerjaan
and2()(J2
Pendidikan
.Sumbet SO!1rce : BPS-BAPENAS-uwDP,lndonesia Human Development Report,
-tj
Lintas Sektor
'1004
,·QO. Indonesia na 5920

·••. 11; €
59.00 62.10
,12. Sumatera Utara 61.20 61.50
'.13. Sun1atera BClrat 60.70 6070

....
..
"'14. Riav '.>'>{>/'
·15.Jambi .... 54J3.o 53;30

·16. Sumatera Selatan 52.40, 55.50
,17;8enQkulu 59:40 ... 5920

,18. Lampung 57.00 57.00
19. Kep, Bangka Belitllog na 47.70
,20. Kepulauan Riau na na •..

:3'1. DKI 6120 66.70
··32. Jawa Barat 54.60 56.30
.. 33.• .. 51>46 5870
•34.01 Yogyakarta 66.40 65.20.
:j
Tirftur 5320 sitse)
36.8enten na 54.90
. 5'1. Bf11i 60.40 61.20

52. Nusa Ter.ggara Barat 45.90 51.60
. .
53 Nusa TehggaraTimur 56;80 56.30
61, Kalimantan Barat 55]0 57.00
.' 62, Kaflrnal1tanrei1gah '51,90
60.fiO
63, Kalimantan Se!atan 56.90' 56.60

64< Kalimantan Timuf 53.50 53.40
71. Sulawesi Utara 53.90 62.10
72, Su[aw
13
siTengah 54,10 60.30

73. Sulawesi Selatan 53.30 56.90
74. Sulawesi Tenggara 57.40 56.80

75. Gorontalo na 52.70
76. Sulawesi Barat na n8
81. 61.00 62.60
82. Ma!uku Utara na 55.00
91, Irian Jaya Barat na na

92. Papua S5>70 54.30

------------------ 67





.Ta.bel IndeksPemberdaY$iHinGender menufutProvinsidan

Daftar Tabel
3.3. Kabapaten/Kota,199S·d.nt2002 .
Pendllduk
Ketenagakerjaao

Pendidikan
L1ntas Seldor



,,00. Indonesia
, .. ......·.·"
12. Sumatera Utara

13..
40.40



·,·16. Sumatera Selatan 41.70 56,90
····ot;10·,.
18. Lampung 48.20. 50.30

20. Kepu!auan
Kep.. B8hQkiOl.. St)l1tllBg;
Riau
3
31.0KIJakarta
,32, Jawa Barat 47.70 43.60

...
0 42.30
'1,
na
52, Nusa Tenggara Barat 47.20
.'. 46.20
3
61. Kalimantan Barat 47.90
.43.40

63. Kalimantan Selatan 55.10 57.50
41.10
71. Sulawesi Utara 45.10 55.10

·72.Su!awesl Tellt1ah 50;00 59.10
73. Sulawesi Selatan 44.60 45.60
'14.Sulav'Jesi Tenggara 51.50' 48.00
75. Gorontalo 56,30 5140
76. Sulawesi Garay na na

81. Maluku 46,30 51.80
Utara 57AO 31.20

91 irian Jays Barat 118 fiR
92. Papua ria 4£tOa
i3
:Daf:a5l.e£u.wu;a ------------------- 68


:1

u

DAFTAR lSI

PERPUSTAKAAN IKK FEMA ·IPB

I

:.:

Halaman
·4

:,
.t.

OAFTAR lSI ............................................................................................

OAFTAR GAMBAR ....... .... ...... ................... ... ... ............. ...... ................... OAFTAR LAMPIRAN ..............................................................................

ii

iii

1
2

2
2
3
3
4
6
8
8
9
10
13
13
13
13
14
14
15
15
15
16
16
17
18
19
20
21
21
21
23
24
24
25

..

,
J

J

-''',"

J

... .

".•
.....

"
....

..",

··41

.. ..
41

.

'" •

PENOAHULUAN ..... ...... ........... ... ........... ......................... ..... ...... ............. 1. Keadaan Penduduk .................................................................. 1.1 Persebaran dan Kepadatan Penduduk serta Jumlah Rumah Tangga .............................................................................. 1.2 Laju Pertumbuhan penduduk ................... ............ ........ ..... 1.3 Migrasi ......................................... ................... ...... .......... ... 1.4 Tingkat Kelahiran dan Umur Perkawinan ........................... 2. Kemiskinan ............................................................................... 3. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) ........ .............................. 4. Aspek Keshatan ....................................................................... 4.1 Angka Kematian Bayi (IMR) dan Anak Balita ..................... 4.2 Angka Harapan Hidup ............ ............... ................... ........... 4.3 Gizi Buruk ... ............. ............ ...... ..................... ..... ............ 5 Aspek Pendidikan ........................................ :............................. Pengertian Angka Partisipasi Kasar (APK)................. ............... Definisi APK ......... ................... ...... ....... ................... ..... ....... Kegunaan APK ...... ... ......................... ................... ........ .... ....... Cara Menghitung APK............................................................... Rumus APK ........................................................................ Pengertian Angka Partisipasi Mumi (APM)............. ............ ....... Defnisi APM ..................................................... ................... Kegunaan APM ... ............. ...... ......................... .............. ..... ..... Cara Menghitung APM .. ............ .......... .......................... ..... ....... Rumus APM ........................................................................ 5.1 Angka Partisipasi Sekolah. .......... ........ .... .... ..... ...... ............. 5.2 Angka Putus Sekolah ... ....................... ........ ........... ............. 5.3 Angka Melek Huruf .............................................................. 6 Aspek Ketenagakerjaan................. ............................................ 7. Keadaan Ekonomi Makro .............. ........................................... 7.1 Produk Domestik Bruto (PDB) ............................................. 7.2 Infiasi ... ............. ...... .............. ............ ........................ 7.3 Persentase Pengeluaran Rumah Tangga............................ 8. Permasalahan Keluarga dan Tingkat Kriminalitas..... ........ ....... 9. Akses ke Media ................ ........................................... ............. 10. Perumahan ................................. ...................................... OAFTAR PUSTAKA ...............................................................................

..~

26

~
.~

-~
.~

;

DAFTAR GAMBAR

3
~
'~

Halaman Gambar 1 a Tahapan Penggunaan Data Keluarga Indonesia ............... .

1
4

~
'

Gambar 1b Jumlah Penduduk Miskin di Pedesaaan dan Perkotaan .... . Gambar 2
Peta Dunia Berdasarkan Indeks Pembangunan Manusia (2004) ................................................................................. . Gambar 3
Angka Kematian Bayi Tahun 1990-2000........... ........ .... ....... Gambar 4
Angka Harapan Hidup Waktu Lahir Menurut Jenis Kelamin ............ "................................................................. Gambar 5 Keadaan Gizi Kurang dan Gizi Buruk pada Balita, Susenas 1989-2000 ............. ...................................... ......... Gambar 6 Gambar 7 Gambar 8 Gambar 9 Proporsi BBLR dari beberapa sumber: 1990-2000 .............. Angka Partisipasi Sekolah Tahun 2001-2005 ...................... Angka Putus Sekolah Tahun 2001-2005.............................. Harga Beras Eceran (Rp/Kg) Tahun 1980-2005..................

.... •
.... •

6
8 10 11 12 18 19 22 24

'..


.~

.~

Gambar 10 Tingkat Tindak Pidana di Indonesia ..... ........ ...... ..... .............
'~

..",

..,
..

'''


.....



'"

1/

,
.,
....
':I

II

;,

. periode dan Provinsi ... Daerah... Periode dan Provinsi (Umur 40-44 Tahun) ........... 30 Tabel1.4 Migrasi Sepanjang Waktu pada Tahun 1971.............. 42 Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Daerah dan Jenis Kelamin di Pedesaan Indonesia. Daerah. Periode dan Provinsi (Umur 30-34 Tahun) .......................­ ............. Distribusi Persentase Luas dan Penduduk Menurut Pulau ... Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita...........3g Gambar 1................ 40 Angka Kelahiran Memjrut Umur Wanita..... Indonesia. 41 Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Daerah dan Jenis Kelamin di Perkotaan Indonesia.................... 1992-2005 .....4b Gambar 1. 32 Tabel 1. Daerah.................... 39 Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita.......3t Gambar 1.3a Gambar 1.......2 Gambar 1...1......... ..4c ~ ~ ... ........ Daerah...... ' ~ DAFTAR LAMPIRAN Halaman DATA KEPENDUDUKAN ................. ..... Daerah............................~ . ...............4a Gambar 1.... 28 Daftar Tabel Tabel 1.... 29 Tabel 1..... ................... 38 Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita...................~ ~ ................ ......... .................. ....~ ~ ........... .. 31 Populasi: Perempuan Jumlah Rumah Tangga dan Penduudk Menurut Jenis 33 Kelamin di Jawa Barat ............2b Populasi: Perempuan Jumlah Rumah Tangga dan penduudk Menurut Jenis Kelamin di Jawa Barat .............. 40 Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita................................. .....3d ~ ~ Gambar 1..........6 Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Daerah dan Jenis 41 Kelamin..... Daerah............... 1992-2005 .....~ Gambar 1.........1 ~ ~ ... 42 Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Daerah dan Jenis 1ll ~ "" • "" • "' •" ~ ~ ......... 37 Tabel 1...................... Daerah....................... ...........3e Gambar 1.. 1990 dan 1995 .............3b Gambar 1...... Daftar Gambar Populasi: Laki-Iaki: Jumlah Rumah Tangga dan Penduudk Menurut Jenis Kelamin di Jawa Barat ....2a Populasi: Laki-Iaki Jumlah Rumah Tangga dan Penduudk Menurut Jenis Kelamin di Jawa Barat . 34 Tabel 1........ 38 Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita.............. ..... Periode dan Provinsi (Umur 35-39 Tahun) ....... 39 Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita............................... Periode dan Provinsi (Umur 45-49 Tahun) ......................................... ............ Periode dan Provinsi (Umur 20-24 Tahun) ..... ............3 Laju Pertumbuhan Penduduk per Tahun Menurut Provinsi... Periode dan Provinsi (Umur 25-29 Tahun) .......... ~ ~ Gambar 1....... 1980. Daerah. Periode dan Provinsi (Umur 15-19 Tahun) ..... ........ 35 Tabel 1....5 Tingkat Kelahiran (Total tertiliti Rate! TFR) Menurut Umur Wanita...... • -.......3c Gambar 1. 1992-2005 .....

... . ............... ............ Fakir Miskin & Keluarga Miskin Jumlah Pennasa!ahan Sosial Menurut Jenis di Jawa Barat ....................... ........................... 46 Batas Miskin....... ............... Kabupatenl Kota......~ ~ ~ ~ ~ 63 ~ ~ ~ IV .... Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahtera KS-III di Jawa Barat 2004 ...............................w. Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahtera KS-III di Jawa Barat 2004....2d Gambar 2...... ........... .... ..............................2 Tabel2.................... ........ Kelamin di Perkotaan dan Pedesaan Indonesia........ Gambar 2...... .. 57 Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga 60 Sejahtera KS-III Plus di Jawa Barat 2004......... Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahtera KS-II di Jawa Barat 2004 ................. 1999 dan 2002 .............. .......3 Tabel2.2c Gambar 2.. ...~ Tabel2....8 ~ Tabel2. 53 Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga 55 Sejahtera KS-II di Jawa Barat 2004.......................... . .................................. "' •" ... 43 44 45 'W Tabel 2." .. ...9 Tabe12........................ Persentase dan Jumlah Penduduk Miskin Tahun 1996-2005 .................. •...................10 Tabe12.............. ......5 Tabel2..... 47 Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Daerah Perkotaan dan Pedesaan Menurut Kelompok Pulau 48 Indeks Kemiskinan Manusia Menurut Provinsi......... ........ ..2b Gambar 2......... Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahtera KS-1I1 Plus di Jawa Barat 2004......................2e Gambar 2.... . ................................11 .......7 • .........1 ...... 1992-2005 .2a Gambar 2................. DATA KEMISKINAN ........ .................... Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahtera KS-I di Jawa Barat 2004 .. Fakir Miskin & Keluarga Miskin Jumlah Penna salah an Sosial Menurut Jenis di Jawa Barat ....6 Tabel2......... ...... !II .........................1 Gambar 2....................................... Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Pra-Sejahtera di Jawa Barat 2004... 62 Daftar Gambar Jumlah Penduduk Miskin di Indonesia BPS (Susenas) Berbagai Tahun ... ..... .. ............ ... Tabel2................... ~ ~ Jumlah Penduduk Miskin di Indonesia Menurut Pulau dan Kawasan .. 50 JumJah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahtera KS-I di Jawa Barat 2004 ....3 45 51 53 55 58 61 ~ ~ .................. Daftar Tabel Jumlah Penduduk Miskin di Indonesia ....... ........................... 49 Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Pra-Sejahtera di Jawa Barat 2004 ...............4 Tabel2.

... .... Angka Partisipasi Sekolah (APS) Usia 13-15 Tahun....3 Daftar Gambar Rata-rata Jumlah Anak Lahir hidup per Perempuan Usia 45-49 di Indonesia Tahun 1997-2005.......~ .. ...................... .<. ........ Sekolah Menengah Pertama Menurut Jenis Kelamin dan Provinsi Tahun 2006 ... Angka Partisipasi Mumi (APM).. ...... Tahun 2006 ......... Indeks Pembangunan Manusia (lPM) Menurut Provinsi Tabel 3.. .. ....... ..... .... Sekolah Menengah Pertama Menurut Jenis Kelamin dan Provinsi Tahun 2006 ...4 Tabel4........ Tabel 5...................... ..... ..< • • • • < .4 Angka Partisipasi Kasar APK).... < . .... .... i~ -~ ~~ Gambar 4... ... Kabupaten/Kota 1999.. 1998 dan 1999 .< < •• < • • • • • • • • • ...... . ..2 Gambar 4............ ... ............ ..2.. Daftar Tabel Tabel4... Angka Partisipasi Mumi (APM).......... ... «......5 Tabel4.. < ............... ....... < .... ...... ... 75 Angka Kematian Bayi (Infant Mortality Rate IMR) 77 1999-2000 ..... Angka Partisipasi Mumi (APM) Sekolah Dasar Menurut Jenis Kelamin dan Provinsi... ....... Tabsl 5...~ ~ .2006 Tabel 5. ~ DATA ASPEK KESEHATAN ....6 Tingkat Kematian Bayi atau Infant Mortality Rate (IMR) dan Angka Kematian Balita atau Under Five Mortality Rate Menurut Provinsi Tahun 1971... 79 « •••••••••• < •••••••• < •••••••••••••• «< = . .. Tabel 5........................ Angka Partisipasi Sekolah (APS) Usia 16-18 Tahun...... . 77 Angka Harapan Hidup Waktu Lahir Tahun 1999-2000 79 80 81 .2 Rata-rata Jumlah Anak Lahir Hidup per Perempuan Usia Tahun 15-49 Thaun Menurut Provinsi dan daerah tempat Tinggal Tahun 1997-2005 ...... Angka Partisipasi Sekolah (APS) Usia 7-12 Tahun........ ... Angka Partisipasi Sekolah (APS) Usia 7-12 Tahun..< ........1......1 Gambar 4.........1 Indikator Kesehatan 1995-2006 ....... Tabel 4...... . «... ........1 1999. Keadaan Pendidikan di Indonesia Tahun 1994 ..... Angka Partisipasi Kasar (APK)..... ... < • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • ' •••••••••• .. ... Tabel3.. .........2002 . . Daftar Tabel Tabel 5....3.... < . Sekolah Menengah Pertama Menurut v 82 84 85 ~ ~ ~ ... ............ .......... ...... .. . . Nutrisi .. ......3 Angka Partisipasi Kasar APK).. . 2005 . 1980....... '~ .tt ~ DATA INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA .... 1990...... Angka Partisipasi Mumi (APM)... .......... 64 65 67 68 69 70 :..:3 .. < <.. .... 72 TabeI4.. « < • • • • <.. .......~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ DATA ASPEK PENDIDIKAN ........2002 Tabel3..... <.... ..... ..3 Indeks Pemberdayaan Gender Menurut Provinsi dan Kabupaten/Kota 1999.. . 1997...... <.................... ~ Tabel 4.......... .... .............. < ... 74 Angak Kematian bayi Tahun 1990-2000 ......2 Indeks Pembangunan Gender Menurut Provinsi dan <.....2002..... ...........5 Angka Partisipasi Kasar APK).. 1994.. 78 Angka Harapan Hidup Pada Waktu Lahir Tahun 1990-2000 .......

.......................... Sekolah Menengah Pertama Menurut Wilayah dan Provinsi Tahun 2006 .. 107 Angka Putus seko/ah Anak Usia 7-18 Tahun Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamiri Tahun 2001 ........ ........ Angka Partisipasi Murni (APM)....................................20 TabeI5.......... (PAUO) Menurut Provinsi 2007/2008 ...... ...........13 Tabe15................................................................8 Tabel5......................... 104 Angka Putus Sekolah Anak Usia 7-18 Berdasarkan Umur dan Jenis Kelamin 2001-2005 ................... ...............11 Tabe15... 95 Angka Partisipasi Kasar (APK) dan Angka Partisipasi Murni (APM) Tingkat Sekolah Menengah (SM) Menurut 97 Provinsi Tahun 200712008............................................... 90 Angka Partispasi Sekolah (APS) Usia 16~ 18 Tahun.................. Wilayah dan Provinsi Tahun 2006 ..... Sekolah Menengah Pertama Menurut Quantile dan Provinsi Tahun 2006 .... :....... .. vi .......................... 89 Angka Partispasi Sekolah (APS) Usia 13-15 Tahun.... 102 Rekapitulasi Peserta Sertifikasi Berdasarkan Gender Kuota 2006-2008 ...16 ........ 108 Angka Melek Huruf Penduduk Umur 15 Tahun ke Atas Menurut Provinsi dan Kablkota .................. 112 .............. Angka Partisipasi Sekolah (APS) Usia 16-18 Tahun......................... 91 Jumlah SO Miskin (Quantile 1) Menurut Provinsi Tahun 2006 .............................. ........ ....... .............9 Tabe15....... ..........17 Tabe15.....19 ~ ~ Tabe/5.................. 110 Angka Partisipasi Kasar Pendidikan Anak Usia ~in........15 ............. Tahun 2006 ............................. Sekolah Menengah Atas Menurut Quantile dan Provinsi Tahun 2006 ....6 Tabel5........... 94 Angka Partisipasi Kasar (APK) dan·Angka Partisipasi Murni (APM) Tingkat Sekolah Oasar (SO) Menurut Provinsi Tahun 2007/2008...... .............23 ....... 86 Angka Partisipasi Kasar APK)............ • ................. 99 Jumlah Guru Negeri dan Swasta menurut Gender Tahun 2008 .......Tabel5..... Sekolah Oasar Menurut Quantile dan Provinsi Tahun 2006 ......... ....................12 1 ..................................................................... 92 Jumlah SMP Miskin (Quantile 1) Menurut Provinsi Tahun 2006 . Sekolah Menengah Atas Menurut Wilayah dan Provinsi Tahun 2006 .................... :...14 Tabe15................2005 .... .......18 Tabe15....... Angka Partisipasi Seko[ah (APS) Usia 13-15 Tahun.. 87 ANgka Partisipasi Kasar APK) .............................. 93 Jumlah SMA Miskin (Quantile 1) Menurut Provins......... ~ Tabe15..... Angka Partisipasi Kasar (APK) dan Angka Partisipasi Murni (APM) Tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP) Menurut Provinsi Tahun 2007/2008 ............... 106 Angka Partisipasi Sekolah (APS) Anak Usia 7-18 Tahun Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin Tahun 2001 .....10 ) ...........2005 .........7 Tabel5............... Tabe15.... .. Tabe15............... Angka Partisipasi Murni (APM).....22 Tabe15...... Tabe15..21' ~ Tabe15.......... 88 Angka Partispasi Sekolah (APS) Usia 7-12 Tahun..

........... . VII ~ ~ 123 ~ 124 ~ ~ ~ ......................• "'" -4 •• Gambar5......................1 b Penduduk Umur 15 ke Atas yang Bekerja menurut Propinsi............. ~ ~ ~ ~ ~ DATA ASPEK KETENAGAKERJAAN .. 125 Tabel6............ 2005 .. Angka Putus Sekolah Tahun 2001-2005 ..... .................. 2005 ...............................5f Penempatan TKI Berdasarkan Negara Tujuan............. ............ 126 Tabel6. ....... 116 Pengangguran Terbuka Menurut Pulau dan Jenis Kelamin Tabel6Aa Tahun 2000-2003 . .................... 2005 ........... ...........:..................................... Tabel6.. 119 Tabel6.......................... 120 Tabel6.... Jam Kerja Seluruhnya Seminggu yang lalu. Jam Kerja Seluruhnya Seminggu yang lalu..... Jam Kerja Seluruhnya Seminggu yang lalu........... dan Oaerah Perkotaan dan Pedesaan............. ........ dan Oaerah Perkotaan.... 106 109 "If -AI " .................. .... . . ....................5e Penempatan TKI Formal dan Informal Kawasan Timur 122 Tengah -Negara Tujuan & Jenis Kelamin............. ................... ..................... ':............. ............ 114 Daftar Tabel Persentase Penduduk Berumur 15-19 Tahun Keatas Tabel6...........8 Rekapitulasi Calon Buruh Migran Kabupaten Sukabumi Berdasarkan Jenis Kelamin Tahun 1994 sId 2000.~ :-~ ..... Gambar 6...................5a Penempatan TKI Formal dan Informal ke Luar Negeri 118 Tahun 2001 .................... ............. dan Oaerah Perkotaan....1 Gambar5.... j -~ ........... Jam Kerja Seluruhnya Seminggu yang lalu......... dan Oaerah Perkotaan......... 115 Tabel6.6e Penduduk Umur 15 ke Atas yang Bekerja menurut Propinsi............5b Penempatan TKI Formal dan Informal ke Luar Negeri Tahun 2002 .........3 Pengangguran Terbuka Menllrut Pulau dan Jenis Kelamin Tahun 2000-2007 . 117 Tabel6Ab Pengangguran Terbuka Menurut Pulau dan Jenis Kelamin Tahun 2004-2007 .....2 Perempuan Menurut Jenis Pekerjaan dan Golongan Umur di Jawa Barat ... 2006 122 Tabel6.. 123 Tabel6.. 115 Persentase Penduduk Berumur 10 Tahun Keatas Tabel6....... dan Daerah Pedesaan................. 2005 ..... 126 Daftar Gambar Gambar 6.. Tabel6.......2 Daftar Gambar Angka Putus Sekolah Tahun 2001-2005 ........ .........5d Penempatan TKI Formal dan Informal ke Luar Negeri 121 Tahun 2004 ................... Jam Kerja Seluruhnya Seminggu yang lalu........ 117 Tabel6..........7 Penempatan TKI per Oaerah Asal (5 propinsi terbanyak) Peri ode 1994 sId 1999 ..................6b Penduduk Umur 15 ke Atas yang Bekerja menurut Propinsi........ ... Tabel6........6a Penduduk Umur 15 ke Atas yang Bekerja menurut Propinsi..5e Penempatan TKI Formal dan Informal ke Luar Negeri Tahun 2003 ............1 Laki-Iaki Menurut Jenis Pekerjaan dan Golongan Umur di Jawa Barat ... ........ 2005 ........... ..........."~ -............'I . 2005 ..........iii -......... 124 Tabel6....1 a Penduduk Umur 15 ke Atas yang Bekerja menurut Propinsi....... ............. ................... .

........ ......... 134 Daftar Gambar ~~ Gambar 8... 2003 ............... ..............2 Gambar 7.....1 Tabel8... 2002............ 131 2003 dan 2004 .....3 Jumlah Tindak Pidana Menurut Kepolisian Daerah...... .... :............... ............ ~ :II . 1999...................... 130 Persentase Rata-rata Pengeluaran Per Kapita per Bulan Menurut Kelompok Komoditi Indonesia. 128 129 Inflasi di 45 Kota.................2 -... ~ ~ ~ :~ Vlll ~ ~ ..................... •• Jumlah Tindak Pidana Menurut Kepolisian Daerah.........~ DATA AKSES MEDIA ...... ................... 130 Harga beras Eceran (Rpl kg) Tahun 1980-2005..................... 135 Jumlah Perceraian di Provinsi Jawa Barat Tahun 1998................. 133 Kondisi Perkawinan Penduduk Kota Bogor Dalam periode 1995 -2000 Menurut Kecamatan (Dalam Jumlah dan Persen) ............ Produk Domestik Bruto per Kapita Tahun 1995-2003 (Ribu Rupiah) ..... 2003 ............ .................................................................1 Tabel7..............2005 .................... Tabel9............................... DATA KEADAAN EKONOMI MAKRO ........... 2003 131 dan 2004 ...... DATA FERMASALAHAN KELUARGA DAN TINGKAT KRIMINALITAS Daftar Tabel Tabel 8.......1 ...........1 c lit Penduduk Umur 15 ke Atas yang Bekerja menurut Propinsi............. per Tahun 2001-2005...................................1 ~ :~ Gambar 8..... 132 •• ~J1 ' .....4 Tabel7.... Indikator Perumahan 1995-2006 ..... ........ 136 137 138 139 140 ~ 7~ ............. iii......... Jam Kerja Seluruhnya Seminggu yang lalu.......... 1999 dan 2000 ........................1 Tabel7.............. 2005 .......... ~" ' .....2 Gambar 8....... ..................... ........................ 125 127 .... :It Tabel7.2 Tabel7.... Persentase Rata-rata Pengeluaran Per Kapita per Bulan Menurut Kelompok Komoditi Indonesia......... • Gambar 6................................................................................. 2002............ 1999. Accesibility to Mass-Media ........2005 ........................ 134 Jumlah Perceraian di Kabupaten Sukabumi Tahun 1998........... dan Daerah Perkotaan dan Pedesaan.1 DATA PERU MAHAN Tabel 10.............. 1999 dan 2000 .5 "" .............~ .................... Harga beras Eceran Tahun 1980-2005 ..............

maka melalui media keluarga inilah para anggota­ anggota keluarga dapat melanjutkan keturunan. mengembangkan aspek sosial dan ekonomi.~~ .. . Sesuai dengan tujuan berkeluarga dalam rangka menjalankan ajaran agama dan berbagi perasaan.. aspek ketenagakerjaan.~ . pengenalan masalah dan pemecahan masalah (Gambar 1a). ­ . PENDAHULUAN Keluarga adalah wahana utama dan pertama bagi anggota-anggotanya untuk mengembangkan potensi.~ l ~~ Gambar 1a.-~ "~ . . ~ -"~ -- -.. serta penyemaian cinta-kasih-sayang antar anggota keluarga. mendapatkan status sosial ekonomi. aspek kesehatan. !Data:r~ -----------------­ I~ . dan menjalani proses pendewasaan diri. Tahapan Penggunaan Data Keluarga Indonesia. .. dan materi.~~ ~ ~ . keadaan ekonomi makro.. cinta. indeks pembangunan manusia.~ l : l~ l~ l~ ! :~ ! . dan permasalahan keluarga dan kriminalitas. aspek pendidikan.~ ~~ ~~ ~ ~~ . kemiskinan.-. spesifikasi masalah... . ~~ l . Mengetahui keadaan dan kondisi keluarga Indonesia sangat diperlukan untuk mengatasi permasalahan keluarga melalui tahapan pendefinisian masalah. Tujuan bahan ajar ini adalah memberikan gambaran obyektif berdasarkan data-data yang dipublikasi oleh lembaga-Iembaga di Indonesia yang berkaitan dengan penduduk.

Sebaliknya. ~'... 18 persen lebih tinggal di Propinsi Jawa Barat. antara lain keberhasilan program Keluarga Berencana yang dilakukan pemerintah. Sasaran ini tidak mung kin tercapai bila pemerintah tidak dapat memecahkan masalah kependudukan. Begitu pula usaha-usaha yang mengarah pada pemerataan penyebaran penduduk telah dilakukan dengan cara memindahkan penduduk Pulau Jawa ke luar Pulau Jawa melalui program transmigrasi..~ . Pada TabeI1. Ada banyak faktor yang menyebabkan laju pertumbuhan penduduk mengalami penurunan.2 Laju Pertumbuhan Penduduk -" .- - - - ... atau bergesernya 'nitai anak dalam keluarga dari pandangan 'banyak anak banyak rejeki' menjadi meningkatnya kesadaran penduduk bahwa semakin banyak anak yang dimiliki semakin besar pula biaya f)ata~ 2 . yaitu dari 1. selain itu menunjukkan daya dukung lingkungan yang kurang seimbang antara propinsi-propinsi di Pulau Jawa dan fuar Jawa. terutama dari propinsi-propinsi di luar Jawa (BPS.. " ~ .. seperti besamya jumlah dan tidak meratanya penyebaran penduduk di Indonesia.'-~ . 1. 1. dengan diberlakukannya program otonomi daerah. Sulawesi Utara..2b. Berbagai usaha untuk menekan laju pertumbuhan penduduk yang tingg. Tabel 1. . menjelaskan populasi laki-Iaki dan perempuan di Jawa Barat beserta jumlah rumah tangga. Jika dilihat data per proponsi. OKI Jakarta. ::.. 15 persen di Jawa Tengah. dan 17 persen di Jawa Timur.:~ :-... -. . 2006) . dapat dilihat bahwa laju pertumbuhan penduduk Indonesia mengalami penurunan yang cukup cepat sejak tahun 1980. diharapkan dapat mengurangi perpindahan penduduk.1 Persebaran dan Kepadatan Penduduk serta Jumlah Rumah Tangga -r.. gabungan Maluku. kemudian menurun lagi menjadi 1. Maluku Utara dan Papua yang memiliki luas sekitar 24 persen dari luas total Indonesia.97 persen selama periode 1980-1990 menjadi 1..-..2a dan 1. Selain itu... kecuali di Propinsi Sumatera Utara.~ -....34 persen per tahun selama periode 2000­ 2005. Dari jumlah terse but. Sumatera Barat.~ 1.:~ '. D. Sementara luas Pulau Jawa secara keseluruhan hanya sekitar 7 persen dari seluruh wilayah daratan Indonesia. [~ [~ I~ . 2000-2005) hampir di semua propinsi mengalami penurunan..1...~ .1.3.~ ..~ :~ 3 ~~ '"-.. Maluku dan Maluku Utara. -'!!! - .~ Jumlah penduduk yang begitu besar dan terus bertambah setiap tahun tidak diimbangi dengan pemerataan penyebaran penduduk. hanya dil1uni sekitar 2 persen penduduk. Kalimantan Salatan.2. Data tahun 2000 dan 2005 (Tabel 1. dan Gambar 1. . Bali.'/ ..) menunjukkan sekitar 59 persen penduduk tinggal di Pulau Jawa. KEADAAN PENDUDUK Kesejahteraan penduduk merupakan sasaran utama dari pembangunan sebagaimana tertuang dalam Garis Besar Haluan Negara (GBHN). dan 1. Selama ini sebagian besar penduduk masih terpusat di Pulau Jawa.~ ~ . ~ ~ .'::.~ ~. telah dilakukan pemerintah melalui program keluarga berencana (KB) yang dimulai pada awal tahun 1970-an..49 persen pada tahun 1990-2000. Gambaran tersebut menunjukkan tidak meratanya penyebaran penduduk. Jambi.I Yogyakarta. terlihat iaju pertumbuhan penduduk selama dua periode (1990-2000..

~ .~ ..~ -~ 3 -~ .wrg.~ .~ ~~ ... 1.~ yang harus dikeluarkan.~ Pada Tabel 1.5.3 Migrasi Dalam pembahasan pada Tabel 1.- 3 .~ !Data!lle£u....~ :~ ...-- -. -­ . sedangkan laki-Iaki berkisar antara umur 26 dan 27 tahun. membantu memberikan penjelasan mengapa hal tersebut terjadi.. sehingga mereka memilih untuk membatasi jumlah anak dalam keluarga . Tabel 1.3. 1990-1994 sebesar 2..4. diketahui bahwa tingkat kelahiran mengalami penurunan selama 20 tahun sejak tahun 1977 sampai 1997. . dan jumlah tersebut terus mengalami peningkatan ...68 persen.~ :~ . diketahui rata-rata umur perkawinan mengalami peningkatan baik untuk laki-Iaki mapupun perempuan. Pada Tabel 1. 1985-1989 sebesar 3. yaitu 1975-1979 sebesar 4. .33 persen.III . . jumlah penduduk yang bermigrasi ke Propinsi DKI Jakarta mencapai 1 juta orang lebih.... kita mengetahui bahwa terjadi ketidakmerataan penyebaran penduduk.34 persen . 1. .a ... dan 1995-1999 sebesar 2... dimana sebagian besar penduduk masih terpusat di Pulau Jawa.. dimana selama tiga dekade.3. Angka migrasi (net migrasi) tertinggi dicapai oleh Propinsi DKI Jakarta. Daya tarik ekonomi yang cukup kuat di Pulau Jawa dan ketimpangan pembangunan di Jawa dan luar Jawa menyebabkan banyak penduduk luar Pulau Jawa yang tertarik untuk bermigrasi ke Pulau Jawa untuk mencari kehidupan yang lebih baik. yaitu perempuan berkisar antara umur 22 dan 23 tahun.. dan Gambar 1.05 persen. dan Gambar 1.4 Tingkat Kelahiran dan Umur Perkawinan • -~ -~ ~ -:-. 1980-1984 sebesar 4.6.80 persen..4.~ ..

..~ .00 I---­ - Jumlah Penduduk Miskin auta) Kota -I .--.~ -~ '~ --~ .9 juta jiwa (BPS.:== _ / ..5 juta jiwa atau sekitar 11..oo. dan sisanya tersebar di Pulau Sumatera....5 juta jiwa pada tahun 1996.~ .'----------------------------...~ 1:::1 z. --.. jumlah penduduk miskin di Indonesia terus berkurang. pada tahun 1996 jumlah penduduk yang hidup di bawah garis kemidkinan diperkirakan sebanyak 22...... Semakin banyaknya penurunan jumlah penduduk miskin.~ ..~' ••• ' ' <.------=-----. Secara absolut.--::--=:--:---:--.2 jiwa berada di daerah perkotaan atau 9.4 juta jiwa. '~ .. .... Jumlah Penduduk Miskin au ta) Desa Jumlah Penduduk Miskin (Juta) Kota + I O. Kalimantan dan pulau lainnya . J)ata~ .-- Gambar 1b.5 juta jiwa dan di daerah pedesaan berkurang 1.. padahal sebelum terjadinya krisis tersebut.~ L ~ * ~ ~ ~ ~ ~~ ~ ~ ~~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ Tahun '" . . yaitu turun dari 25...... Jumlah Penduduk Miskin di Pedesaan dan Perkotaan .----1 Jumlah Penduduk Miskin ... . Selama periode f993-1996. Sulawesi. Jumlah penduduk miskin pada tahun 1996 dibandingkan dengan keadaan akhir Pembangunan Jangka Panjang (PJP) I yang lalu (tahun 1993) mengalami penurunan sebesar 3. 1996)./ .. dapat dilihat jumlah dan persentase penduduk miskin per propinsi..~ . & Gambar 1b).. 7. penduduk miskin di perkotaan berkurang 1.~ • ..... . Dari jumlah ini.00 +1. ~ .~ -~ ~ -~ w... menunjukkan bahwa program pembangunan yang dijalankan pemerintah te!ah berflasil mengurangi tingkat kemiskinan....­ 4 ."" 2. dan dikelompokkan menurut pulau...2.. penduduk miskin terkonsentrasi di Pulau Jawa.~ . dan 15. Jumlah penduduk miskin di pedesaan menurun lebih banyak dibanding perkotaan.... KEMISKINAN Krisis ekonomi yang melanda Indonesia sejak pertengahan tahun 1997 telah menyebabkan bertambahnya penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan.~ Pada Tabel 2. •••• o ~ 40.9 juta jiwa pada tahun 1993 menjadi 22.3 juta jiwa berada di pedesaan atau 12.1. 50.3 persen dari seluruh penduduk Indonesia... -~ .3 persen dari seluruh penduduk pedesaan (Tabel 2... Menurut standar tahun 1996...7 persen dari seluruh penduduk perkotaan.OO+I--~--~--~--~--~~--~--~--~ -~ . yaitu lebih dari separuh jumlah penduduk miskin Indonesia.....

Sementara persentase penduduk miskin di Pulau Jawa-Bali..3. serta kenaikan harga beras yang melejit pada bulan Agustus 1998. Kenaikan harga BBM akan diikuti olel'"l kenaikan harga barang-barang kebutuhan lainnya..~ .. memberikan gambaran mengenai indeks kemiskinan di Indonesia.~ ~ -~ . Dibandingkan dengan tahun 1998. Papua dan Nusa Tenggara) pada tahun 2004 tercatat paling besar. SMERU melakukan penelitian mengenai naik turunnya tingkat kemiskinan sebelum dan sesudah krisis ekonomi. c'"' c~ Persentase penduduk miskin di pulau lainnya (Maluku. Tabel 2. Perubahan standar kemiskinan pada tahun 1996 ke 1998 (Tabel 2. angka indeks kemiskinan kemudian meningkat kembali sehingga pada pertengahan tahun 1998 menjadi sekitar 80 persen lebih tinggi dari tingkat kemiskinan pada bulan Pebruari 1996. tetapi lebih karena perluasan cakupan komoditi yang diperhitungkan dalam kebutuhan minimum yang dilakukan.. krisis politik pada bulan Mei 1998.2 persen dari jumlah penduduk Indonesia (BPS.~ . tetapi bila dibandingkan dengan masa sebelum krisis jumlahnya masih jauh lebih tinggi (Tabel 2. kita akan mendapatkan gambaran perkembangan tingkat kemiskian yang sangat masuk akal karena sesuai dengan kejadian-kejadian yang terjadi (misalnya stabilisasi perekonomian makro. sampai dengan akhir tahun 1998. yaitu 28. Kalimanan dan Sulawesi belVariasi sekitar 11-17 persen (TabeI2.5 juta jiwa atau sekitar 24..3)..~ . Kenaikan tingkat kemiskinan ini bersamaan dengan mulainya krisis.5.~ . agar standar kemiskinan dapat mengukur tingkat kemiskinan secara lebih realistis (BPS. jumlah penduduk miskin pada tahun 1999 sedikit menurun. . Bila kita menarik suatu garis yang tidak melalui titik anomali pada bulan Desember 1998. tingkat kemiskinan tampak mulai stabil dan kemudian sedikit menurun.~ . Perubahan standar kemiskinan pada tahun 1998 juga dapat menjadi salah satu penyebab meningkatnya jumlah penduduk miskin pada waktu tersebut. atau lebih dari dua setengah kali lipat dari perkiraan terendah pra-krisis pada pertengahan tahun 1997.- - -11_ ~ . Kenaikan BBM pada tahun 2002 diduga menyebabkan kenaikan tingkat kemiskinan ini.) bukan semata-mata karena pergeseran pola konsumsi.55 persen .) . Akibat krisis ekonomi yang terus berkelanjutan. yaitu 17. . diikuti oleh keadaan yang semakin memburuk pada bulan Januari 1998. 2006). ~ ~ ~ . perkembangan harga beras) dimana data yang ada menunjukkan konsistensi ~~5~--------------------------------------- -~ -~ c~ .4. yang berarti hampir sepertiga jumlah penduduknya dikategorikan miskin. dan kenaikan harga tentu akan mengakibatkan penurunan daya beli (pendapatan riil). Setelah jatuh ke angka terendah sekitar sepertiga pada pertengahan tailun 1997.~ . inflasi tinggi dengan upah dan pendapatan nominal yang tertinggal.. Persentase terbesar berikutnya adalah Pulau Sumatera. dari tabel tersebut terlihat tingkat kemiskinan Indonesia tahun 2002 meningkat dibandingkan dengan tahun 1999. Penelitian terse but menunjukkan indeks kemiskinan pada bulan Februari 1996 sebesar 148. 2006). jumlah penduduk miskin telah mencapai 49. 2006).~ .. hal inilah yang mendorong meningkatnya angka kemiskinan. Perbaikan situasi ekonomi dan politik yang sedikit membaik pada tahun 1999 telah mempengaruhi jumlah penduduk miskin.~ 5 -~ .47 persen. Standar yang digunakan untuk mengukur kemiskinan 1999 didasarkan pada stan dar 1998 (yang telah disesuaikan dengan perubahan pola konsumsi) (BPS. Setelah itu.

. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) I Human Development Index (HOI) adalah pengukuran perbandingan dari harapan hidup .2c.... .7 dan Gambar 2..2d. ~ . atas gross enrollment ratio (bobot satu per tiga) (Indikator 2: Tingkat Melek Aksara orang Oewasa dan Rata-rata Tahun Sekolah). .. • ~ 3. . dan Tabel 2. • Pengetahuan yang diukur dengan angka tingkat baca tulis pad a orang dewasa (bobotnya dua per tiga) dan kombinasi pendidikan dasar .. . turunnya harga relatif beras dan ditambah dengan sedikit kenaikan pengeluaran riil telah menurunkan tingkat kemiskinan. tentang jumlah keluarga berdasarkan tahapan Keluarga Sejahera Pra-KS di Jawa Barat 2004. negara berkembang atau negara terbelakang dan juga untuk mengukur pengaruh dari kebijaksanaan ekonomi terhadap kualitas hidup 1.. Tabel 2. Selanjutnya disajikan Tabel 2. tentang jumlah keluarga berdasarkan tahapan Keluarga Sejahera KS-II di Jawa Barat 2004.2b..8 dan Gambar 2. menengah . Akan tetapi...2e. .... Peta dunia berdasarkan Indeks Pembangunan Manusia (2004) . • .. Setelah bulan Februari 1999. tentang jumlah keluarga berdasarkan tahapan Keluarga Sejahera KS-III di Jawa Barat 2004. • " .::-. tentang jumlah keluarga berdasarkan tahapan Keluarga Sejahera KS-III Plus di Jawa Barat 2004 .6 dan Gambar 2.. dua tahun setelah krisis bermula.. HOI digunakan untuk mengklasifikasikan apakah sebuah negara adalah negara maju . ~ . yang tinggi. .10 dan Gambar 2.. HOI mengukur pencapaian rata­ rata sebuah negara dalam 3 dimensi dasar pembangLinan manusia: • Hidup yang sehat dan panjang umur yang diukur dengan harapan hidup saat kelahiran (lndikator 1: Harapan hidup). melek rluruf .~ ~ I ... Tabel 2.~ . ~ . Tabel 2.~ Diperoleh dan situs wikipedia Indonesia ~ ~~~------------------------------------ 6 ~ .9 dan Gambar 2... pendidikan dan standar hidup untuk semua negara seluruh dunia. tentang jumlah keluarga berdasarkan tahapan Keluarga Sejahera KS-I di Jawa Barat 2004. . • Standard kehidupan yang layak diukur dengan GOP per kapita gross domestic product I produk domestik bruto dalam paritas kekuatan beli purchasing power parity dalam Dollar AS (Indikator 3: POB Per Kapita).. • ... INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA (IPM. ~ ~ ~ ~ j ~ ~ ~ \.....2a. tingkat kemiskinan tampak masih lebih tinggi daripada sebelum krisis. . ~ Gambar 2.

Thailarid (urutan 73/0.. kesehatan yang lebih lengkap menjadikan penduduk DKI Jakarta lebih memiliki kesempatan untuk menjalankan hidup yang berkualitas dibandingkan dengan propinsi-propinsi lain.'III . 1.. seperti Malaysia (urutan 61/0..499) data tidak tersedia Sumber : wikipedia Indonesia .709.~ . Aksesibilitas yang baik serla fasilitas pendidikan.~ '~ ~ .000/Iebih.711 pada 2006) (Tabel 3.799) Brendah (0. '"- .800.3.~ Indikator kunci pembangunan sosial ekonomi versi UNRISD {Content and Measurement of Socio Economic Development (1970.. Batasan untuk klasifikasi negara maju adalah nilai IPM diatas 0. o Sirkulasi surat kabar per 1. . Filipina (urutan 84/0. dengan indeks 0.."". mengalahkan vietnam yang mempunyai nilai 0.677 pada 1999. ~ ~ .800 -1) menengah (0. o Perdagangan luar negeri per kapita.758) dan Vietnam (urutan 108/0.~ . Indonesia menempati urutan 110 dari 177 negara.796). Pada tahun 2005.0. ~ . o Rata-rata jumlah orang per kamar. ~ ~ ~ ~ ~ .~ . terutama di luar Jawa. Posisi ini cukup jauh dibandingkan negara-negara tetangga. 1999 dan 2002.1. Pada tahun 2006 Indonesia mengalami kemajuan dengan angka IPM mencapai 0.. turun dari posisi sebelumnya di urutan 102 dengan indeks 0.1. Kecenderungan dari angka IPM Indonesia adalah terus menerus naik (0. 0. : .697..778). Selanjutnya disajikan Tabel 3.~ . dan 0. 1999 dan 2002 dan Tabel 3. rata-rata semua propinsi mencapai peningkatan IPM mulai dari tahun 1999 ..500 .677 pada tahun 1999. o Rasio pendidikan luar sekolah.2.300 . sedangkan Papua memiliki angka IPM terendah (Tabel 3. o Konsummsi energi ekwivalen kilogram batu bara per kapita. :~ .. Propinsi DKI meraih angka IPM tertinggi...697 pada 2005.) dan semakin mempersempit ketinggalannya dibanding negara-negara lain.). o Prosentase penduduk usia kerja dewasa di sektor pertanian o Konsumsi Iistrik KW per kapita . Jika dilihat per propinsi.. yang menyajikan Indeks Pemberdayaan Gender menurut Provins! dan Kabapaten/Kota.tinggi (0. .000 penduduk..~ ~~5~-------------------------------------- 7 ~ .704)...0. o Konsumsi protein hewani per kapita per hari...--­.2005.. o Kombinasi tingkat pendidikan dasar dan menengah.63» adalah: o Harapan hidup o Presentasi penduduk di daerah sebanyak 20.711 dan berada diurutan 108. yang menyajikan Indeks Pembangunan Gender menurut Provinsi dan Kabupaten/Kota.:iII. o Persentasi penerimaan gaji dan upah terhadap angkatan kerja.

~ 4. Angka Kematian Bayi Tahun 1990-2000 70 ~ ~ ~ ~ .. Oleh karena itu. Dan Gambar 3 dapat dilihat bahwa dari tahun ke tahun angka kematian bayi di Indonesia menunjukkan kecenderungan yang terus menurun.--~. ASPEK KESEHATAN Pembangunan bidang kesehatan meliputi seluruh siklus atau tahapan kehidupan manusia. ketersediaan sarana kesehatan dan jenis pengobatan yang dilakukan (Tabel 4..~ 40 30 20 ~~~~~~~~~~~~~ +-~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ +~~~~~~~-j. namun diperkirakan angka kematian bayi turun rata-rata sebesar 2..5 persen per tahun (Tabel 4.).­- . Sementara untuk melihat gambaran mengenai kemajuan upaya peningkatan dan status kesehatan masyarakat dapat dilihat dan penolong persalinan bayi. 1. 2005). Angka Kematian 8ayi Tahun 1990-2000 ~ ~ ~ :uata:r~ ------------------­ 8 ..~~-~~~~~~~£4~~~4§~~~ 10~~~~~~~~~+~~~~~~~~~~~~~~~~ o +---~-'--~r~~----~-=~~-r=-~~~~~~~~~~ 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 Tahun ~ ~ ~ Gambar 3..~ ~ ~ ~++~~~~~~ ~ . - .). """' ~ . usaha untuk meningkatkan dan memelihara mutu kesehatan perlu mendapat perhatian utama...3. .:. Upaya tersebut antara lain melalui pemberdayaan sumberdaya manusia secara berkelanjutan dan pengadaan/peningkatan sarana prasarana dalam bidang medis termasuk ketersediaan obat yang dapat dijangkau oleh masyarakat (BPS.. Selain itu aspek penting lainnya yang turut mempengaruhi kualitas fisik penduduk adalah status kesehatan yang diukur melalui angka kesakitan dan status gizi. Deraj at kesehatan penduduk dilihat dan indikator utama. Keadaan ini antara lain telah L:itunjukkan oleh Caldwell (1984) yang menyatakan bahwa turunnya tingkat kematian bayi dan anak mempunyai korelasi yang 'tinggi dengan peningkatan status sosial ekonomi masyarakat..1. yaitu angka kematian bayi dan angka harapan hidup. :::~ ~ ".~ 4.1 Angka Kematian 8ayi (IMR) dan Anak Balita Tingkat kematian bayi dan anak senngkali digunakan sebagai indikator kesejahteraan sosial dal ekonomi suatu negara. meskipun rada tahun 2000 angka tersebut menunjukkan kenaikan. II. Bila pembangunan kesehatan berhasil dengan baik maka secara langsung maupun tidak langsung akan te~adi peningkatan kesejahteraan rakyat. - 1.

. ... yaitu 28. 2001). Dari angka IMR juga dapat diperkirakan bahwa Propinsi DKI Jakarta memiliki angka harapan hidup paling tinggi. sang at peka terhadap perubahan derajat kesehatan dan kesejahteraan masyara kat. Angka harapan hidup penduduk Indonesia dari tahun ke tahun mengalami peningkatan se/ama periode tahun 1999 . sehingga perbaikan derajat kesehatan tercermin pada kenaikan angka harapan hidup waktu lahir (BPS.6. angka kematian anak balita tertinggi te~adi di Propinsi Nusa Tenggara Barat. ~~~----------------------------------- ~ ~ . yaitu sebesar 81 kematian per seribu kelahiran. keadaan in. baik bayi laki-Iaki maupun bayi perempuan adalah karena perbaikan lingkungan dan pemerataan pelayanan dan fasilitas kesehatan yang sekaligus menjadi tolok ukur keberhasilan program pembangunan di bidang kesehatan. Nampak bahwa angka kematian bayi antar propinsi cukup beragam. Menurunnya angka kematian bayi.. dimungkinkan karena fasilitas pelayanan kesehatan di DKI Jakarta sebagai ibu kota negara lebih baik dan lebih merata.3. sedangkan angka kematian tertil1ggi te~adi di propinsi Nusa Tenggara Barat.6). selain itu selaras dengan kemajuan dalam bidang pendidikan maka kesadaran masyarakatnya cukup tinggi untuk membiasakan diri hidup sehat. selain itu tercermin dari angka harapan hidup waktu lahir perempuan lebih til1ggi dibandingkan laki-Iaki (Tabel 4. Penurunan angka kematian balita ini mungkin disebabkan o!sh membaiknya lingkungan sanitasi masyarakat.. 2001) . Dari angka IMR dapat diperkirakan bahwa Propinsi Nusa Tenggara Barat memiliki angka harapan hidup paling rendah. yaitu mencapai 113. Dilihat dari jenis kelaminnya. Data tahun 1999 menunjukkan bahwa angka kematian bayi terendah dicapai oleh DKI Jakarta. yang juga menunjukkan masih rendahnya kesadaran masyarakatnya untuk membiasakan diri hidup sehat. Pada Tabel 4.). Beragamnya angka kematian bayi ini disebabkan oleh perbedaan keadaan sosial budaya dan assesibilitas atau jangkauan fasilitas serta pelayanan kesehatan yang belum merata. hal ini merupakan petunjuk bahwa tingkat kesehatan secara umum penduduk Nusa Tenggara Barat masih rendah. . Hal tersebut tampak dari lebih rendahnya angka kematian bayi perempuan dibandingkan bayi laki-Iaki (Tabel 4. Pad a tahun 1999.63 kematian per kelahiran hidup dan angka kematian anak balita terendah terjadi di Propinsi DKI Jakarta.3. dapat dilihat bahwa tingkat kematian anak balita di seluruh propinsi mengalami penurunan sejak tahun 1971 .~ '­ ~ ~ ~~ -~ :.1999. ~ ~ ~ ~ ~ ~~ ~ 4. yaitu sekitar 24 kematian per seribu kelahiran.". disamping itu dengan meningkatnya tingkat pendapatan masyarakat yang secara langsung akan meningkatkan kesejahteraan masyarakat tentu mempengaruhi perbaikan pola gizi masyarakat dan perbaikan kualitas kesehatan individulmasyarakat (BPS.2 Angka Harapan Hidup Penurunan angka kematian bayi (IMR) akan menyebabkan pertarnbahan angka harapan hidup waktu lahir (e 0)' Angka kematian bay. membaiknya pola gizi masyarakat sehingga meningkatkan ketahanan tubuh.3.). Selain itu dari Tabel 4. :". khususnya terhadap penyakit menular.56 kematian per seribu kelahiran hidup. dapat dilihat angka kematian bayi dan balita berdasarka propinsi.2000 (Tabel 4. ".~ ~ ~ ~ ~ J J j 9 . ternyata bayi perempuan lebih tahan terhadap penyakit penyebab kematian dibandingkan bayi laki-Iaki.

' r -...940....00 +--. .. terjadi penurunan prevalensi gizi kurang...---...00 +---....--.....~....... ­ .520... ~\:...:. Prevalensi ini meningkat menjadi 11.·.-..... yang teriihat tidak ada penurunan semenjak tahun 1989....·."·........... tarutama pada anak balita dikaji kecenderungannya menurut Susenas........ Pada tahun 1989.....000 anak menderita gizi kurang.--. (Gambar 5)............... ' .....--. ....) ~'\......... -0\10.. ~ ... ~<... Berdasarkan hasH sementara SP 2000.. prevalensi gizi kurang pada bafita adalah 37...... ~ ~~ ~... j .... Perempuan Jumlah ..... Ie ~ _ Laki-Iaki I ~ ~ 40.. .........--..----' 20.00 0..3%.~ ] j3 j3 3 3 :Oata~ i I i i .."'. tf'I ~ ~.. ... ... ~":J ~b!..... r.......-.... ~:j :: ] ~ - j3 ..... .....---. prevalensi gizi buruk anak balita adalah 6..56% pada tahun 1995 dan menurun menjadi 7..·.............. .........·..... - i :.......--r---! ..0.....-. Angka Harapan Hidup Waktu Lahir Menurut Jenis Kelamin 4.....3 Gizi Buruk Masalah gizi kurang...53% pada tahun 2000 (Direktorat Gizi............ ....... ~ - . 2001)...... ~..· .00 .00 60 00 ..--. Walaupur...5% menurun menjadi 24.·•· ........... .........:. Pada tahun 1989..............7% tahun 2000..........·....... ... Bila ditinjau berdasarkan jenis kelamin. yang menjadi pusat perhatian adalah penderits gizi buruk pada anak balita. j ~ j 10 I - ii j .~'~..---.. . ..."··0-...~ Angka Harapan Hidup Waktu Lahir Tahun 1990-2000 100.:if ... maka angka harapan hidup penduduk wan ita lebih tinggi dibandingkan dengan laki-Iaki (Gambar 4 ) ...000 anak.. ~ ~'~....~"l.. 80..........& ~q.~. maka diperkirakan jumlah penderita gizi buruk pada bafita adalah 1....~ ~j ' Tahun Gambar 4 . atau 4.........

• . Susenas 1989-2000 • :II ... . l~ J~ J~ I 11 ~5'T5777:7 Z2R7iTFzi:x . mempunyai proprosi LILA <23.. 'M-.olt.:. Prevalensi ini turun menjadi 36. diketahui bahwa prevalensi anak pendek tahun 1994 adalah 39... 20-24 dan 25-29 tahun. Anak yang terpantau dari TBABS adalah anak usia 5-9 tahun.000 anak usia baru masuk sekolah mengalami hambatan daJam pertumbuhan. . khususnya pada kelompok yang paling produktif: usia 15-19. Prevalensi BBLR ini masih berkisar antara 7 sampai 14% pada periode 1990-2000....... . .. .r . . ..-.5 em) adaJah 24...1% pad a tahun 1999.. - . . . . yang akan melahirkan anak dengan risiko BBLR disertai dengan masalah anemia dan gizi mikro lainnya.000..800..316. Akibat dari BBLR dan gizi kurang pada balita berkelanjutan pada masalah pertumbuhan anak usia masuk sekolah... (Gam bar 6).... : '!!1 :Data 5CJu. maka 7. JIll ..1 It • 1 1 1:. ~ -. 7 . :" .8%. L..' 1 . .. I I IJ ~ • • 1:1 • • 1 1989 1992 1995 1998 1999 2000 •• J Tahun Survei • II !II Gizi Buruk 0 G."". Jika jumlah anak 5-9 tahun menurut SP 2000 diperkirakan 21.5% pada tahun 2000 (Lihat Figure 6 dan 7). .. Masih tingginya prevalensi gizi kurang pada anak balita berhubungan dengan masih tingginya bayi Jahir dengan berat badan rendah (BBLR). . TerJihat juga bahwa wanita usia subur.wtga -~--------~ t..777..• • .i Kura~ -~----~~'-~ I . t~ 1.. Masalah gizi kurang pada anak berkeJanjutan pada wanita usia subur.I.- _ • ...... . Berdasarkan hasil pemantauan tinggi badan anak baru masuk sekolah (TBABS)..5% yang tertinggL . ~ ..... _. ...561 wanita usia subur diperkirakan mempunyai risiko kurang energi kronis..... .JI •. Proporsi ini sarna dengan 13...... . Dari kajian Susenas.® 1 ...1 S m J 2 ::3 i ~ 0.. III Gambar5 Keadaan Gizi Kurang dan Gizi Buruk pada Balita..9% tahun 1999 dan 21. . . .. • Sumber: Direktorat Gizi Masyarakat....J . 2001 ::I .. proporsi wanita usia 15-49 tahun dengan Lingkar Lengan Atas (LILA <23. • .... 1.

SKRT • Studi Long. • . diperkirakan 10 juta penduduk menderita GAKY.. 48 gram proteinlkapita/hari)..WSC~al ....----­ Ull? A: -!----1I7~... Akibat yang terlihat dari kemiskinan adalah masih dijumpai hampir 50% rumah tangga mengkonsumsi makanan kurang dari 70% terhadap angka kecukupan gizi yang dianjurkan (2200 Kkallkapita/hari.2 _10 • 9.2....5% ... " . akan berpengaruh nyata terhadap tingkat pendidikan dan pendapatan per kapita.5%.8 l .".. pada wanita usia subur 39.1 . prevalensi gangguan akibat kurang yodium (GAKY) pada anak usia sekolah adalah 30%.. Jndramayu . diluar faktor pencetus lainnya yang memperkuat masalah ini seperti kemiskinan dan tingkat pendidikan. Berdasarkan prevalensi tersebut. .. _J . Pada tahun 1980... ~ iJA.3~----ii~. .. Faktor penyebab dari tingginya kematian ibu.~· ~3 • 7. Ciawi A Studi Long. karena prevalensi di atas 5%..1 .. masih dijumpai kecamatan dengan prevalensi GAKY di atas 30% (daerah endemik berat).. Masalah berikutnya adalah anemia gizi akibat kurang zat besi.16.Kota SDKI."".9%. ~ ~ ...6 12 IX! 10 IX! • Repelita Goal • Studi di Jabrta • Studi di Sulsel -. 4 ASDKI 2 II .15.. terutama untuk kurang yodium dan zat besi..""' 0 1987 1988 1989 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 .~ ) 12 J ~ .~ ~ . tertinggal jauh dari Malaysia. dan pada balita 40. prevalensi ini menurun menjadi 9.6 111. 16 . !' .0 14 +12.~. Rendahnya kondisi gizi akan berakibat pada rawannya penyakit infeksi dan semakin tinggi ~ata3~~a ------------------------------------------------- .. ... • Gambar6 Proporsi BBLR dari beberapa sumber: 1990-2000 Sumber: End Decade Goal Report. .4 .. Walaupun terjadi penurunan yang cukup berarti... • • 18 .~ Masatah gizi lainnya yang cukup penting adalah masalah gizi mikro. -"".. Masih tingginya masalah gizi. 6 ... pada remaja putri 57.. Kajian Survei Kesehatan Rumah Tangga (1995) menunjukkan bahwa prevalensi anemi pada ibu hamil adalah 50.Studidi u...Desa .. 2000 • :~ . Pandang • Studi di Jabar BJ.1%. 'oW Po. .... bayi dan anak ini tidak lain disebabkan karena belum memadainya pelayanan kesehatan masyarakat dan keadaan gizi.. Filipina dan Thailand..6. Kita ketahui Human Development Index pada tahun 2000 yang dilaporkan oleh UNDP adalah 109 untuk Indonesia. Prevalensi tersebut bervariasi antar kecamatan.8% pada tahun 1998... SDKI.4 • lOA &'9.9 • 9. 11.. • -. dan kemungkinan 9000 bayi lahir dengan kretin. 81 " a. masih dianggap masalah kesehatan masyarakat. ~- .

. Krisis ekonomi yang berkepanjangan akan berdampak lebih nyata pada masalah kesehatan dan gizi penduduk....~ .. yang sedang sekolah di tingkat pendidikan tertentu terhadap jumlah penduduk ke!ompok usia yang berkaitan dengan jenJang pendidikan tertentu.. dimana semuanya mendapatkan kesempatan yang sarna (BPS.. ~ ~'"' 5. . berapapun usianya.... .~ 1>ata:JCefumtga . Mengingat pendidikan sangat berperan dalam meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM).......... Adanya kepedulian yang tinggi dari ketiganya harus berlangsung secara terus menerus dan dilaksanakannya secara konkrit dan terpadu..." .J "" gizi akan berakibat pada rawannya penyakit infeksi dan semakin tinggi pengeluaran terhadap kesehatan. • • .... II -....#. APK merupakan indikator yang paling sederhana untuk mengukuf daya serap penduduk usia sekolah dj masing-masing jenjang pendidikan . negara memprioritaskan anggaran pendidikan sekurang­ kurangnya duapuluh persen dari anggaran pendapatan belanja negara dan daerah. tetapi juga dari masyarakat dan seluruh keluarga... .13 ~ ~ ......~"- . "" • ..~ . Miss!. Selain itu...~ Definisi APK Angka Partisipasi Kasar (APK) adalah rasia jumlah siswa. pemerintah memajukan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan menjunjung tinggi nilai agama dan persatuan bangsa untuk kemajuan peradaban dan kesejahteraan manusia... ditingkatkan pula kesempatan belajar pada tingkat pendidikan yang lebih tinggi baik untuk anak /aki-Iaki maupun perempuan.. Pengertian Angka Partisipasi Kasar (APK) \w ~" \.. Pembangunan di bidang pendidikan memerlukan peran serta aktif tidak saja dari pemerintah.... ""." ' .. 2005) . . berbagai upaya dilakukan pemerintah.. ASPEK PENDIDIKAN Pendidikan merupakan proses pemberdayaan peserta didik sebagai subjek sekaligus objek dalam membangun kehidupan yang lebih baik... Untuk mencapai sasaran tersebut.. Kegunaan APK APK menunjukkan tlngkat partisipasi penduduk secars umum dl sustu tlngkat pendldikan... pemerintah mengusahakan dan menyelenggarakan satu sistem pendidikan nasional yang meningkatkan dan ketaqwaan serta akhlak mulia dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa. " .. mulai dari menghimpun dana hingga meningkatkan sarana dan prasarana pendidikan yang semuanya berlandaskan pada pasal 31 Undang-Undang Dasar 1945 (hasil perubahan tahun 2002). ". •• •• _04.. • ~ ... .. yang berisi bahwa : "Setiap warga negara wajib mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah wajib membiayai. " . ~ .. . . maka pembangunan di bidang pendidikan secara formal maupun non formal harus dititikberatkan pada peningkatan mutu pendidikan dan perluasan pendidikan dasar. APK SO sarna dengan jumlah siswa yang duduk di bangku SD dibagi dengan jumlah penduduk ke!ampok usia 7 sampai 12 tahun.

\II Data jumlah penduduk per kelompok usia standar (lihat tabel usia standar) yang berkaitan dengan setlap jenjang pendidikan. maka kita hanya akan melihat mereka yang sedang sekolah pada saat surveL Untuk itu. pada setiap Jenjang pendidikan. yaitu penduduk yang saat surJei masih bersekolah[1 J Kemudian penduduk yang masih sekolah dikelompokkan menurut pertanyaan tentang Jenjang dan Jenis Pendidikan Tertinggi. Untuk pembilang..~ - Cara Menghitung APK APK didapat dengan membagi jumlah penduduk yang sedang bersekolah (atau jumlah siswa).Q adalah jllmlah penduduk yang pada tahun t berada pada kelompok usia a yaitu kelompok usia yang berkaitan dengan jenjang pendidikan h Data yang diperlukan .QJ§i1 dan dipilih kategori 2. tanpa memperhitungkan umur..~ Sumber data APK dapat dihitung dengan data SUNei So sial Ekonomi Nasional (SUSENAS) dar! Keterangan Pendidikan. digunakan pertanyaan tentang partisipasi seJS. Liala jumlah penduduk yang pada tahun t sedang sekolah (stau menjadf siswa) dar! berbagai usia.~ . digunakan pertanyaan usia responden seksi "Keterangan Anggota Rumah Tangga" untuk mengeiompokkan penduduk sedang sekolah berdasarkan kelornpok usia dengan tingkat pendidikan .~ . pada jenjang pendidikan tertentu dengan jumlah penduduk kelompok usia yang berkaitan dengan jenjang pendidikan tersebut ~ -~ ~~ RumusAPK Et :3 ~~ +XIOO APK h = Dimana Ih. digunakan pertanyaan-pertanyaan sbb: (> 3 .-~ . Karena APK adalah ukuran partisipasi sekolah.~ ~ma5~--------------------------------------- 14 . 3 ~ ~ . Untuk penyebut.~ 1 ..Q 3 3 3 3 ~ ~~ Eh adalah jumlah pendllduk yang pada tahun t dar! nerbagai usia sedang sekolah pada jenjang pendidikan 17 J{.

Seperti APK.170)*100 = 107.1 % (1O. Angka Partisipasi Mumi (APM) adalah persentase siswa dengan usia yang berkaitan dengan jenjang pendidikannya dar! jumlah penduduk di usia yang sama. SMP antara 50%) sampai 80%. Hal ini disebabkan pembilang dari rumus APK. dan 3 adalah Tidak bersekolah lagi •• :~ APK SD APK SMP = (29..~~ ..­ Interpretasi APK • Terkadang kite akan menemukan APK lebih dari 100% seperti pada contoh diatas.~ PENGERTIAN ANGKA PARTISIPASI MURNI (APM) Definisi APM 3 ~. APM merupakan indikator daya serap yang Isbih balk karena APM melihat partisipasi penduduk kelompok usia standar di jenjang pendidikan yang sesuai dengan standar tore".-. TetapL jika dibandingkan APK. siswa yang lebih muda dibanding usia standar yang duduk di suatu jenjang pendidikan menunjukkan siswa tersebut mas uk sekolah dl usia yang lebih muda. banyak anak-anak. yaitu jumlah siswa. I" -~ [1] Variabel partisipasi tentang partisipasi sekolah berisi tiga kategorL 1 adalah tidak/be!um bersekolah... 2 adeiah masih bersekolah. -. usia diatas 12 tahun. APM juga merupakan indikator daya serap penduduk usia sekolah dl setiap jenjang pendidikan..258. .733)*lOO = 82.736.478/27. tetapi masih sekolah dl tingkat SO.1l7/12.. Rata-rata rentang APK di Indonesia dari hasi! data SUSENAS 10 tahun terakhir sudah berkisar diatas 100 persen. Sebagai contoh. Kegunaan APM '3 ·3 3 3 3 -~ APM menunjukkan partisipasi sekolah penduduk usia sekolah dl tingkat pendidikan tertentu.202.474. Adanya SiSW8 dengan usia lebih tua dibanding usia &tandar di jenjang pendidikan tertentu menunjukkan terjadinya kasus tingga! kelas atau terlambat masuk sekolah. Sebaliknya. ~~5~--------------------------------------- 15 -~ . adalah seluruh siswa yang saat ini sedang sekolah di suatu jenjang pendidikan dari berbagai kelompok usia. ~ ~~ 3 -3 • 3 I/< 3 "3 .2 % '. dan SMA masih relatif rendah yaitu antara 30% sampai 50%...

.. AP..~ J{a ::: ..16 :~ ..~ • . dst) ­ "~ SumberData APM dapat dihitung dengan data Susenas... Data yang diperlukan -~ .. ..... ~ Eh....~ .~ . h~Q.nggota Rumah Tangga" untuk menge!ompokkan penduduk berdasarkan kelompok usia yang berkaitan dengan tingkat pendidikart -~ -~ :~ .. Jumlal1 penduduk ke!ompok usia seko!ah yang masih bersekolah di tingkat pendidikan tertentu. .:!!f . Jumlah penduduk kelompok usia sekolah yang standar (contoh: ke!ompok usia SD=7-12 tahun. diambi! darl dari Seksi "Keterangan Pendidikan" pertanyaan tentang par1isipasi sekolah dan dipilih kategorl 2 atau semua orang yang masih sekolah saat inL Kemudian dikelompokkan berdasarkan pertanyaan tentang Jenjang dan Jenis Pendidikan Tertinggi yang pernah/sedang didudukL Kemudian dike!ornpokkan lagi menurut ke!ompok umur yang di3mbil dari pertanyaan tentang Umur dari seksi "Keterangan Anggota Rumah Tangga". ~ Rumus APM .~ . '" .~ !Data~ .. '" Untuk pembilang. .Q =: jumlah siswa/penduduk kelompok usia a yang bersekolah di tingkat pendidikan h pada tahun t jum!ah penduduk kelompok usia a yang berkaitan dengan usia sekolah standar di tingkat pendidikan h.~ • ... t... Cara Mengh itung APM APM di suatu jenjang pendidikan didapat dengan membagi jumlah slswa atau penduduk usia sekolah yang sedang bersekolah dengan jumlah penduduk kelompok usia yang berkaitan dengan jenjang sekolah tersebut....... ....". SMA=16-18 tahun. digunakan pertanyaan dari Seksi "Keterangan ..M"T h = ET .. Untuk penyebut. nT h~ Q. SMP=13-15 tahuf'l. ".£).. X 100 dimana: ...~ -~ Contoh : APM SD adalah jumlah penduduk usia 7-12 tahun yang sedang bersekolah dl tingkat SD dibagf dengan jumlah penduduk usia 7-12 tahun...~ ...

a .. Partisipasi sekolah penduduk usia 13-15 di SMP (65%) lebih rendall dibanding SD .. • • . 13-15 tahun dan 16-18 tahun. ..~ ...... ..lu.. nampak bahwa APS anak perempuan lebih tinggi dibanding anak laki-Iaki pada setiap kelompok umur (Tabel 16).. dinamakan Angka Partisipasi Sekolah (APS)..3. Selisih antara APK dan APM menunjukkan proporsi siswa yang tertinggal atau terlalu cepat bersekolah. Kelemahan APM adalah kemungkinan adanya kekurangan estimasi karena siswa diluar kelompok usia yang standar di tingkat pendidikan tertentu.. 5...~ . Selain itu.. selain itu kesadaran masyarakat pedesaan akan pentingnya pendidikan yang lebih tinggi bagi anaknya juga lebih rendah. APS dibagi da/am tiga kelompok umur... at . .. Angka ini merupakan salah satu indikator untuk mengetahui tingkat partisipasi anak usia 7-18 tahun yang belum menikah pada bidang pendidikan. Contoh: Seorang anak usia 6 tahun bersekoiah di SO Kalas 1 tidak akan masuk dalam penghitungan APM karena usianya lebih rendah dibanding kelompok usia standar SO yaitu 7-12 tahun... Secara umum berdasarkan data Susenas tahun 2001 hingga 2005..wu... SMP antara 50 sampaj 70 persen. dan SMA antara 20 sampai 50 parsen . serna kin tinggi kelompok umur maka tingkat partisipasi sekolah semakin menurun (Gambar 5. APM SO sarna dengan 93% artinya dari 100 penduduk usia 7-12 tahun.~ -~ .~ :~ ..... • .sampai 5.17 ~ .. :J • . terutama yang berkaitan dengan upaya memperluas jangkauan pelayanan pendidikan.. Tidak mungkin ditemukan APM lebih dari 100 karena jumlah siswa (pembilang) merupakan bagian dar! jumlah penduduk usia tertentu (penyebut). Meningkatnya APS berarti menunjukkan adanya keberhasilan di bidang pendidikan... • • ··4 • • . anak masih dipandang sebagai fungsi ekonomi untuk membantu mencari nafkah bagi keluarganya. 5. Kemudian apabila dilihat menurut umur. 5A......10. hal ini menunjukkan bahwa tingkat kemampuan ekonomi orang tua di pedesaan untuk menyekolahkan anaknya lebih rendah dibandingkan di perkotaan. tingkat partisipasi sekolah anak-anak di daerah perkotaan lebih tinggi dibandingkan anak-anak di pedesaan..J :J !nterpretasi APM .. 93 orang bersekolah di bangku SD. 0 sampai dengan 100.). • ..~ ~ ~ ~ 2)ata:Jle. Nilai APM akan berkisar dar. Rentang APM di Indonesia dari hasH tabulasi data Susenas 10 tahun terakhir untuk SO berkisar antara 50 sampaj 95 persen... yaitu kelompok umur 7-12 tahun.1 Angka Partisipasi Sekolah Suatu ukuran untuk melihat seberapa banyak penduduk usia sekolah yang sudah dapat memanfaatkan fasilitas pendidikan yang ada.2....

-..~ I. __ . . Perbedaan ini terlihat mencolok di daerah perdesaan pada kelompok umur 16-18 tahun. d~ I' i~' i~ ~':.~-. L~ 120 100 80 I .~----... \~ ..--..~-...2 Angka Putus Sekolah .~-. Dana BOS meliputi biaya pendaftaran siswa baru...--.._.----.wupt . Angka Partisipasi Sekolah Tahun 2001-2005 5. """" L..... khususnya masyarakat tradisional . Agar program tersebut berjalan dan berhasil.. "~ o +----..... ..... seperti pemberlakuan pola penuntasan wajib belajar 9 tahun... dan bila dilihat menurut jenis kelamin. . Untuk mengetahui seberapa banyak anak-anak usia sekolah yang sudah tidak bersekolah lagi atau yang tidak menamatkan suatu tingkat pendidikan tertentu dapat tercermin dari Angka Putus Sekolah .~.~ Penyebab utama seorang anak tidak sekolah atau putus sekolah antara lain dikarenakan kurangnya kesadaran orang tua terhadap pendidikan anak.. Tabel 5.~- --. menyajikan angka putus sekolah selama tahun 2001 -2005....-. . . . ulangan harian. honor guru.t.. angka putus sekolah laki-Iaki lebih tinggi dibandingkan perempuan. Untuk menekan Angka Putus Sekolah....21. ~~ 60 1---7-12_n 2001 2002 2003 Tahun ·····13-15 tahun .. karena selama ini anggapan yang berlaku di masyarakat... ujian sekolah.. i~ i~ i~ -.. I... transportasi siswa yang kurang mampu dan kegiatan kesiswaan (BPS.18 I . L. pemeliharaan sekolah.~-~-. • :~ ~l_ """'I Gambar 7. persentase angka putus sekolah hampir di semua kelompok umur di perdesaan lebih tinggi dibandingkan di perkotaan. .. 2005). be rbagai upaya telah dilakukan oleh pemerintah.. ulangan umum bersama. Pada tahun terse but.~~ . cara yang ditempuh pemerintah antara lain melalui program pemberian Bantuan Operasional Sekolah (BOS) ke beberapa SO dan SMP di Indonesia dengan tujuan untuk meringankan biaya sekolah SO maupun SMP.~ I fJata:Jlelt......~ .'+'­ 40 20 -16-18tahun • .~-----~--------- I Angka Partisipasi Sekolah Tahun 2001-2005 L _ .....L. buku pelajaran pokok dan penunjang..i II ... '.. . kondisi ekonomi orangtua yang miskin dan keadaan geografis yang kurang menguntungkan. • - .. Hal ini merupakan fenomena yang cukup menarik.­ 2004 2005 • .~-..t... I~ ~ .. -. """If -.. masih melihat perempuan dari fungsi reproduksinya semata yang menyebabkan akses perempuan terhadap pendidikan yang lebih tinggi menjadi terbatas. . ...~ • .. """ -~..._ I __ c=u....

3 Angka Melek Huruf . dan perempuan juga memiliki kesempatan Gambar 8 yang sarna dengan laki-Iaki untuk menempuh pendidikan.~. :::3 .58 persen (Tabel 5.:"l :. Keterbatasan biaya menjadi salah satu penyebab terjadinya hal tersebut.~ : '::1 ~~ :~ . meskipun persentase penduduk yang melek huruf di propinsi Papua pada tahun 2005 baru mencapai 71.00 ~OO ~ ~-7-12 tahua 13-15 tahun 16-18 tahun --~-~ 2001 2002 2003 Tahun 2004 2005 . Pemerintah melalui program pendidikan di luar sekolah.00 _. semakin tinggi pula angka putus sekolahnya.~ _.. hampir semua propinsi memiliki persentase di atas 90 persen (propinsi Sulawesi Utara mencatat angka tertinggi pada tahun 2005). Banyak orang tua yang tidak mampu menyekolahkan anaknya ke jenjang pendidikan yang /ebih tinggi.00 4. Program tersebut dinilai cukup berhasil. :"l -~ -:-:. ~':1 -:. 5.. dan anak diminta membantu orang tua untuk mencari nafkah bagi keluarganya ..3 ~ ~3 ~.~ :Data:J~ ---------------~-- 19 . Angka Putus Sekolah Tahun 2001-2005 .. seperti kuaHtas daya jangkau masyarakat terhadap pendidikan. minimnya anggaran yang disediakan pemerintah.~ . karena walaupun bangsa Indonesia belum 100 persen terbebas dari masalah buta huruf. menunjukkan adanya kecenderungan semakin tinggi kelompok umur.~ ~ ~ . Angka Putus Sekolah Tahun 2001-2005 3 ~ 8.~ Gambar 8 .00 2.00 10. yaitu paket A dan dilanjutkan dengan paket B berharap supaya semua penduduk Indonesia mempunyai kemampuan baca tulis. namun persentase penduduk Indonesia yang melek huruf cukup tinggi.~ Dunia pendidikan tak kunjung lepas dari berbagai permasalahan... ~ ~ 12.00 6. -:~ -.~ ~'.~ Hasil terse but menunjukkan kesadaran masyarakat akan pentingnya pendidikan bagi kaum perempuan.22).

. Pengangguran seringkali menjadi masalah dalam perekonomian karena dengan aaanya pengangguran.a --~_ _ _ _ _ _ _ _ _ _ _~_ _ 20 . 6.4a dan 6.r"" '. Keterbatasan kesempatan kerja di Indonesia membuat para pencari kerja untuk mencari nafkah di luar negeri sebagai tenaga kerja Indonesia (TKI). Pengangguran yang berkepanjangan juga dapat menimbulkan efek psikologis yang buruk terhadap penganggur dan keluarganya.).~ . .. atau seseorang yang sedang berusaha mendapatkan pekerjaan.Sb. • ~ 4. ~ ~~ l" . sedangkan jumlah pencari kerja yang terus meningkat menyebabkan angka pengangguran ini meningkat setiap tahunnya.). Dari data yang diperoleh dari Departemen Transmigrasi dan Tenaga Kerja. pengangguran umumnya dlsebabkan karena jumlah angkatan kerja tidak sebanding dengan jumlah lapangan pekerjaan yang mampu menyerapnya. Oekerja kurang dart dua hart selama seminggu.Sf.~ ~ ~ ~ ~ i)aia':JleI.Sa.~ ~ . seaang mencan kerja. sekitar 50 % dari total seluruh pengangguran terbuka di Indonesia (TabeI6.4b. prodUKtlvltas dan pendapatan masyarakat akan berkurang sehingga dapat menyebabkan timbulnya kemiskinan dan masalah-masalah sosial lainnya .ucw.~ .. sampai 6. jumlah pengangguran terbuka lebih banyak terdapat di pulau Jawa.~ . Jumlah pengangguran terbuka di Indonesia cenderung meningkat setiap tahunnya. Lapangan kerja yang terbatas. ASPEK KETENAGAKERJAAN Pengangguran adalah istilah untuk orang yang tidak bekerja sama sekali. Ketiadaan pendapatan menyebabkan penganggur harus mengurangi pengeluaran konsumsinya yang menyebabkan menurunnya tingkat kemakmuran dan kesejahteraan. Daya saing yang rendah menyebabkan lebih banyak TKI yang memasuki sektor informal (TabeI6. ~ ~ ~ ~ ~ .~ 6.

~ 3 ~ ~ ~ <~ <~ .. . KEADAANEKONOMIMAKRO 7. dua yang paling sering digunakan adalah CPI dan GDP Deflator (Hartowo.6 triliun rupiah.1 Produk Oomestik Bruto (POB) Nilai seluruh produksi barang dan jasa yang dihasilkan suatu negara dalam suatu periode tertentu (satu tahun) dinamakan produk domestik bruto (gross domestic product).~ . inflasi juga merupakan proses menurunnya nilai mata uang secara kontinu.~ --. Dengan kata lain.. Hal ini bisa terjadi akibat biaya produksi barang di luar negeri tinggi atau adanya kenaikan tarif impor barang. Inflasi dianggap te~adi jika proses kenaikan harga bertangsung secara terus-menerus dan saling pengaruh-mempengaruhi... 2001).. inflasi ada/ah suatu proses meningkatnya harga­ harga secara umum dan terus-menerus (kontinu). Istilah inflasi juga digunakan untuk mengartikan peningkatan persediaan uang yang kadangkala dilihat sebagai penyebab meningkatnya harga. .. dan hiperinflasi.2 triliun rupiah. dan disingkat PDe atau GDP (Hartowo. tingkat harga yang dianggap tinggi belum tentu menunjukan inflasi.. inflasi dari luar negeri adalah inflasi yang terjadi sebagai akibat naiknya harga barang impor.5 triliun rupiah sementara tanpa migasnya menjadi 1.~ :t>ata:Jlehu:vt. Sementara itu.1 terlihat nilai PDe Indonesia pada tahun 2003 semakin meningkat dibandingkan dengan tahun 2002.~ . Data statistik Indonesia tahun 2005/2006 menunjukkan laju pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2005 semakin membaik dibandingkan tahun 2004..~ ~ (~ :'~ <~ 7. <~ . seperti yang terlihat pada Gambar 9.2lnflasi Da/am ilmu ekonomi. inflasi dapat digolongkan menjadi dua. Berdasarkan asalnya.60 persen dan pertumbuhan ekonomi tanpa migas ada/ah sekitar 6. pada tahun 2005 meningkat menjadi 1. 1 7..506. berat antara 30%-100% setahun. Artinya. yaitu inflasi yang berasal dari dalam negeri dan inflasi yang berasal dari luar negeri.. sedang.8 triliun rupiah dan tanpa migas adalah 1. Nilai PDB atas dasar harga konstan 2000 pada tahun 2004 adalah 1.21 . yaitu inflas! ringan. et aI..749. Ada banyak cara untuk mengukur tingkat inflasi..48 persen.~ . Inflasi berasal dari dalam negeri misalnya terjadi akibat terjadinya defisit anggaran belanja yang dibiayai dengan cara mencetak uang baru dan gagalnya pasar yang berakibat harga bahan makanan menjadi maha'. Inflasi ringan terjadi apabila kenaikan harga berada di bawah angka 10% setahun. bukan tinggi-rendahnya tingkat harga.604. Dari Tabel 7... •• t. Inflasi adalah proses dari suatu peristiwa. berat... kenaikan harga beras akan menjadi salah satu pemicu naiknya tingkat inflasi. dan hiperinflasi atau inflasi tak terkendali te~adi apabila kenaikan harga berada di atas 100% setahun.~~ . Inflasi dapat digolongkan menjadi tiga golongan.. et aI.ga . 2001).656.. inflasi sedang antara 10%-30% setahun. laju pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2005 ada/ah sekitar 5.~ ~ ~ . Berdasarkan perhitungan PDe atas dasar harga konstan 2000.

22 .•~ . keadaan perekonomian menjadi kacau dan perekonomian dirasakan lesu..... Namun.. menabung.. ~ :. namun di tahun 2003 -atau tiga be/as tahun kemudian. :~ .ga .u II .---. menabung dan mengadakan investasi. ... yaitu pada saat terjadi inflasi tak terkendali (hiperinflasi). .--r-. ~ . Apabila infJasi itu ringan.. seperti misalnya pengusaha. apabila kenaikall harga terjadi pada semua barang secara umum.---.--. yaitu meningkatkan pendapatan nasional dan membuat orang bergairah untuk bekerja. dalam masa inflasi yang parah. Pada tahun 1990.--r-... Sebaliknya.tergantung parah atau tidaknya inflasi. ~. .­ ).. Sebaliknya. ".. Artinya.. •• . Inflasi memiliki dampak positif dan dampak negatif. ~ !o tb ~ Q. Harga 8eras Eceran (Rp/Kg) Tahun 1980-2005 (Tabel 7. uang pensiunnya tidak lagi cukup untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.----. inflasi sangat merugikan. q Harga Beras Eceran (Rp/Kg) Tahun 1980-2005 4000 _ 3000 ~ 3500 .... Orang menjadi tidak bersemangat kerja... Jika kenaikan harga yang terjadi hanya berkaitan dengan satu atau dua barang tertentu.~ :3 ~ ~ 3 3 ~ 3 ~ ~ ~ :Data!JCefuwt.. Kita ambil contoh seorang pensiunan pegawai negeri tahun 1990.2) Inflasi juga dapat dibagi berdasarkan besarnya cakupan pengaruh terhadap harga... .--. uang pensiunnya cukup untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Para penerima pendapatan tetap seperti pegawai negeri atau karyawan swasta serta kaum buruh juga akan kewalahan menanggung dan mengimbangi harga sehingga hidup mereka menjadi semakin merosot dan terpuruk dari waktu ke waktu.•~ ..----.-.-. atau mengadakan investasi dan produksi karena harga meningkat dengan cepat. daya beli uangnya mungkin hanya tinggal setengah. orang yang mengandalkan pendapatan berdasarkan keuntungan.. inflasi itu disebut inflasi tertutup (closed inflation)...) :v ~ !o ~ ~ n.~$'~~~~ Tahun a ~~---... maka inflasi itu disebut sebagai inflasi terbuka (open inflation). II r-----------------.. tidak dirugikan dengan adanya inflasL Begitu juga halnya dengan pegawai yang bekerja di perusahaan dengan gaji mengikuti tingkat inflasi. justru mempunyai pengaruh yang positif dalam arti dapat mendorong perekonomian lebih baik.. ....-. ' ft ~ 2500 1000 500 c 2000 ~ 1500 l.---... -.. Sedangkan apabila serangan inflasi demikian hebatnya sehingga settap saat harga-harga terus berubah dan meningkat sehingga orang tidak dapat menahan uang lebih lama disebabkan nilai uang terus merosot disebut inflasi yang tidak terkendali (hiperinflas/) . . Bagi masyarakat yang memiliki pendapatan tetap..&p~~~J$...­ .dP~.--. Gambar 9. .----..

-:~ r·3 t~ l. bila inflasi menyebabkan naiknya biaya produksi hingga pada akhimya merugikan produsen. kegagalan pelaksanaan pembangunan. Karena. Bag. berlibur.·~ IL~J' r a_~'!f L L~ [~ Pada Tabel 7.. ketidakstabilan ekonomi. inflasi dapat menguntungkan bila pendapatan yang diperoleh lebih tinggi daripada kenaikan biaya produksi. Bila hal ini terjadi. mendorong penanaman modal yang bersitat spekulatit. Namun. Inflasi juga menyebabkan orang enggan untuk menabung karena nilai mata uang semakin menurun. Hasil tersebut menunjukkan bahwa rumah tangga di Indonesia belum mencapai tingkat sejahtera. usaha produsen tersebut mungkin akan bangkrut (biasanya terjadi pada pengusaha kecil). kreditur atau pihak yang meminjamkan uang akan mengalami kerugian karena nilai uang pengembalian lebih rendah jika dibandingkan pada saat peminjaman .. Memang..-•• . Bagi orang yang meminjam uang kepada bank (debitur).. nilai uang lebih rendah dibandingkan pada saat rneminjam. nilai uang tetap saja menurun. .~ 3 L.4 dan 7. bila tidak sanggup mengikuti laju inflasi. tabungan menghasilkan bunga. 7.~ IL~ [ -3 I~ I~ 9)ata:J~ ------------~----- 23 !~ .5.~ ~ ---- -- ~ ·4 :. -. mendorong kenaikan suku bunga. intlasi menguntungkan. ter!il1at bahwa persentase pengeluaran rumah tangga masih didominasi oleh pengeluaran untuk bahan makanan. produsen.. karena pada saat pembayaran utang kepada kreditur. namun jika tingkat inflasi di atas bunga. untuk berkembang dunia usaha membutuhkan dana dari bank yang diperoleh dari tabungan masyarakat. peru mahan dan sebagainya masih merupakan "barang mewah" bagi sebagian masyarakat.~ L . seperti asuransi.ow :~ . Sebaliknya. intlasi dapat mengakibatkan bE::rkurangnya investasi di suatu negara.. Bahkan.. dimana pengeluaran untuk kebutuhan non makanan.. meskipun ada kecenderungan nilai tersebut menurun mulai tahun 1999-2006. dan merosotnya tingkat kehidupan dan kesejahteraan masyarakat.. Secara umum. Produsen bisa menghentikan produksinya untuk sementara waktu..3 Persentase Pengeluaran Rumah Tangga -.:.. Bila orang enggan menabung. maka produsen enggan untuk meneruskan produksinya. produsen akan terdorong untuk melipatgandakan produksinya (biasanya terjadi pada pengusaha besar). defisit neraca pembayaran. l L~ ---.. dunia usaha dan investasi akan sulit berkembang.

16 persen. Namun. persentase penduduk yang menonton TV.2005 300 250 200 3 ·3 ·3 ·3 :~ 150 100 50 o 2003 2004 2005 Gambar 10. karena dengan menonton TV akan mendapatkan dua manfaat sekaligus. -~ . Berdasarkan data dan kepolisian. antara tahun 2003 dan 2004 kejahatan konvensional seperti pencunan dengan kekerasan dan pencunan kendaraan bermotor mengalami penurunan. PERMASALAHAN KELUARGA DAN TINGKAT KRIMINALITAS Tingkat pengangguran yang cukup tinggi ditambah desakan kebutuhan hidup yang semakin menekan menyebabkan banyak orang yang mencan jalan pintas untuk memenuhi kebutuhan mereka. Korupsi di tahun 2003 masih sebanyak 180 kasus yang terungkap. Tingkat Tindak Pidana di Indonesia ·3 ~ ~ =~ :~ 9. membaca surat kabar atau majalah.448 kasus atau turun 5. 2003 .:. Ditamba~1 lagi saat ini telah banyak televisi swasta yang menawa~kan tayangan-tayangan menank. dan mengakses internet. yaitu memperoleh informasi serta memperoleh hiburan. 8.-~ Jumlah Tindak Pidana Menuntt Kepolisian Daerah. sementara tahun 2004 sebanyak 191 kasus. mendengarkan radio dan membaca surat kabar mengalami peningkatan pada periode tahun 2000-an dibandingkan periode tahun 1990-an (Tabel 9. Kelebihan data tarik televisi dibandingkan media lainnya adalah karena kemampuannya untuk menayangkan visualisasi gerak dan suara. seperti korupsi mengalami peningkatan.:3 :~~ -". mendengarkan radio.594 kasus menjadi 94. l~ !~ !~ !~ I ~~ ~~~------------------------------------- 24 .~ . dari 99. AKSES KE MEDIA Kegiatan sosial yang dilakukan penduduk untuk memperoleh informasi atau hiburan adalah menonton TV. '~ ~~ . Secara umum. akibatnya tingkat knminalitas secara nasional terus mengalami peningkatan dan tahun ke tahun (Gambar 10).1. untuk kejahatan transnasional.~~ ~. Angka tersebut juga menunjukkan kecenderungan masyarakat sekarang lebih memilih menonton TV dibandingkan mendengarkan radio atau membaca surat kabar. sehingga masyarakat dengan mudah memilih tayangan yang disukai.).

~ . Hasil Susenas 2005 juga memberikan gambaran fasilitas rumah lainnya yang berhubungan dengan kesehatan lingkungan.~ J"... ~~ :.. ... seperti petromak. Salah satu indikator rumah sehat menurut Wor1d Health Organization (WHO) adalah rumah yang memiliki luas lantai minimal 10m2 per kapita. ~ ~ :J)ata5~ .. maka rumahnya dikatakan sehat bila memiliki fuas lantai minimal 40 sampai 50 m2 . Selain luas Jantai minimal. oborlsentir dan sebagainya.).. sebuah rumah haruslah memenuhi syarat kesehatan untuk menunjang kehidupan manusia.~ .). PERUMAHAN Dalam hidupnya.96 perser.. rumah tangga yang tidak memiliki fasilita buang air besar (BPS. Berdasarkan hasil Susenas tahun 2004. manusia membutuhkan rumah sebagai tempat tinggal dan berinteraksi dengan manusia lainnya..25 ..56 persen menggunakan listrik PLN dan 2.~ '~~ :3 ~ ~ ~ ~ ~ ~ .~ . rumah juga harus memiliki fasilitas yang sangat dibutuhkan manusia untuk hidup. Sebagai tempat ber1indung.1. Sekitar 60.' yaitu penggunaan tempat buang air besar...1. HasH Susenas tahun 2005 menunjukkan bahwa lebih dari 60 persen rumah tangga menempati rumah dengan luas lantai 50 m2 atau lebih (Tabel 10. serta tempat berlindung dari segala macam gangguan... Fasilitas penerangan ini dapat bersumber dari listrik atau bukan listrik.45 persen menggunakan listrik non PLN (Tabel1 0.~ -~ .. Fasilitas rumah lain yang tidak kalah penting adalah penerangan... ~ 10. sekitar 89 persen rumah tangga sudah menggunakan fasilitas penerangan listrik. namun masih ada sekitar 19.. 2005). Jika satu rumah tangga memiliki empat sampai lima anggota rumah tangga. terdiri dari 86.. Dari hasil Susenas tahun 2005 dapat dilihat bahwa sebagian besar rumah tangga di Indonesia sudah mengkonsumsi air minum bersih (hampir 79 persen).29 persen rumah tangga memiliki tempat buang air besar sendiri.~ ..~ .

. 2003. 2003. Bandung. 2005.~ :~~ :~ :~ i'.. ~. 2002. 2001.... www.... '. 2002.. . ~ • . :... Pusat Penerbitan Universitas Terbuka.. Jakarta. 2001.id. ­ 3 . DAFTAR PUSTAKA Badan Pusat Statistik..~~ :.. ~ ~ lilt . 1. 2004.. '. Indikator Kesejahteraan Anak Tahun 2001. Hartowo..-...a.. 2001.. Jakarta. J.. '.. Jakarta Badan Pusat Statistik. r~ !~ ~~$~----------------------~------------ 26 I ~~ !~ l . 2007. . Pengantar IImu Ekonomi. 2005. 2006. 2001. 2004. Jakarta ..go. Indikator Kesejahteraan. Statistik Indonesia. 1997. 1999.. Badan Pusat Statistik.. Badan Pusat Statistik.. 1998.nakertrans.. et al.. Indikator Kesejahteraan Anak Tahun 2005. 2005. ' • . Laporan Tahunan Statisiik Tenaga Kerja. Ditjen PPTKLN. Depnakertrans...

~ e'· e· ~.vfMmp}£ 1Yp)(Jj e e e e e e e.­.e- e LZ .. € .. .. € e: c-.. € e. -.. N"~ IdIN'" e . l .­ e.. e .....

e. e..... €~ € . e.....vfm:mp}£ V'1V(J....... e.. ~.8 Z . e.. Nv>tnanaN3d3>t V!va e e.... e e e e e e' e e ~.. ~.. e·: e. e.

9 24. berbagai publikasi ~~5~----------------------------------- 29 .5 7.~ 2005 58.3 63.2 7.8 21 5.. Jawa dan Sumatera ~ 3.5 7. . Kalimantan I 4. .9 7. Pulau lainnya I Madura I ! 6.5 7.5 1990 '1995 58.1 7.6 6.....1 7 7.5 3. -.2 4. Sulawesi 5.7 28. Tabel 1.2 I 60 20.. I I I Area (%) I 1930 1961 65 16..9 19 4..2 7.7 5. Total 6.1 9.5 4.9 I 4... . .3 Penduduk I Population (%) 1971 I 1980 61.1..3 7.6 20..- .3 7..4 100 - 100 100 100 100 100 100 100 - 100 100 SumberlSource: BPS..5 7.. " ". Oistribusi Persentase Luas dan Penduduk menurut Pulau Percentage Distribution of Area and Population by Island r I I Pulau Luas I Wilayah I L­ ~ 2..5 11.3 2000 59.5 1985 60.3 7..1 7...8 17..3 5.. .91 19.4 ! I 68..4 7.9 21 5.7 13.9 30. .7 7 7.

...~ SumberlSource: BPS........2a... ....... ""'" . . 2004 .....31f . ~ .......~ ..~ :Data:JCelu...... . ~ ~ ... ~ • ..cwja ... Populasi: Laki-Iaki Jumlah Rumah Tangga dan Penduduk menurut Jenis Kelamin di Jawa Barat . Tabel 1..... ~ • ..30 ~ .. ~~ ~ ~ ~ ~ 3 ...

.k"'2004 ~ 3 'i3 3 ~ ~ Sumber: BPS..1.~ ... - ..~ S~~b~~~"""BPS...~ . ... .3 ~5~ __________________ ~ _____________ 31 !3 I .... ...-.~ !~ .... 2004 '... ~ . ' ..!!' --­. . Gambar 1. . Populasi: Laki-Iaki Jumlah Rumah Tangga dan Penduduk menurut Jenis Kelamin di Jawa Barat ......-3 ~ . ­•• . . . ..~ 3 .

'i'

....

..

....

.....

-
..

.....
"Uf

Tabel 1.2b. Populasi: Perempuan Jumlah Rumah Tangga dan Penduduk menurut Jenis Kelamin di Jawa Barat

..... ui
-"'"

.....

."""
1•

.. ..
.....
.~

i11

:~
~

.........;.i.i .•./." .••.••

;1~

<.,.!•.•••.. ,:;.'·!';"i;~D·t

. , . ..

..........

.·427,720
.1.100,Q79

""""';\"?1i;'$8
'. ··.:!~~!C·
····666;~72

·KoiaI3ANOtJt:\G·

;20 ·iKSt~CIREB6N·
21

.--

..... :I.
~ ~
~

.~~ta~~~}~~ALAYA> '.
'Kota BANJAR .

'K6ta CJMAHI

.

24p.264

~,;~~~/
84,09$

Sumber: BPS, 2004

,.
~

~
:~
,~
g)ata~ - - - - - - - - - - - - - - - - - -

32

~
~

. Uf

~

Gambar 1. 2. Populasi: Perempuan Jumlah Rumah Tangga dan Penduduk menurut Jenis Kelamin di Jawa Barat

~

..AII,

~

--

'1••

Uf

....

.AI<

Uf

...,
Uf

~

.:.

.~
u

.

,.

-.... 111

..


....

.
.
....

"

<OO.SI.JI1EDANG [jkab INORAMAVU . IKabSl.lflfWJQI~atrPll<wAKARrflOK/ilKARA&I
Sumber: BPS, 2004

.. "
~

.....

;[)ata 5l.elumtg.a

- - - - - - - - - - ' - - - - - - - - - - - 33

,~

..

....

" •

Jr .•

~ ......
~

...
........
..,.r....

TabeI1.3. Laju Pertumbuhan Penduduk per Tahun menurut Provinsi

Annual Rate of Growth by Province

uw
Provinsi Periode I Period

.......

-'

t.

~.
11. 12. 13. 14. 15. 16. 17.

Province
O. Indonesia Nanggroe Aceh Darussalam Sum at era Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Bengkulu 18. Lampung 19. Kep. Bangka Belitung O. Kepulauan Riau 1. DKI Jakarta 2. Jawa Sarat 3. Jawa Tengah 4. 01 Yogyakarta 5. Jawa Timur ~. Banten ~1. Bali 2. Nusa Tenggara Barat 3. Nusa Tenggara Timur 1. Kalimantan Barat 2. Kalimantan Tengah 3. Kalimantan Selatan 4. Kalimantan Timur 1. Sulawesi Utara 172. Sulawesi Tengah 3. Sulawesi Selatan 4. Sulawesi Tenggara 75. Gorontalo 76. Sulawesi Barat 1. Maluku 2. Maluku Utara 1. Irian Jaya Barat 2. Papua

.~

C~

1971­ 1980 2.3 2.93 2.6 2.21 3.11 4.07 3.32 4.3E
5.77 na na

1980­ 1990 1.97 2.72 2.06 1. e:;; 4.2:;; 3.39 3.15 4.38 2.67

1990­ 2000 1.49
1A6

na
na

1.3:;( 0.63 4.35 1.84 2.3S 2.97 1.17 0.97
na

~
1~
;'~
.~

3.93 2.26 1.64 1.1 1.4E
na

2.38 2.57 1.17 0.57 1.08
na

;~

~3

~
~
~

1.6!: 2.3€ 1.95 2.31 3.43 2.16 5.73 2.31 3.86 1.74 3.09
na na

1.18 2.14 1.79 2.65 3.88 2.32
4A1

0.17 2.03 0.94 0.7:2 il7 3.21 '1.31 1.82 1.64 2.29 2.99
1A5

1.6 2.82\ 1.42 3.6€
na na

2.81 1.33 2.57 1.49 3.15 1.59
na

2.88
na na
,

2.76
na na

0.08 OAS
na

2.67

3.341

3.221

2000­ 2005 1.31 0.52, 1.35 1.49 4.05 1.84 1.7S 1.26 1.38 3.05 4.99 1.2 1.75 0.48 1.39 0.86 2.:2 1.4E O.BE 2.27 0.18 0.63 1.99 3.1:2 1.25 1.07 0.96 2.00 2.13 2.33 1.6 1.64 3.95 2.17,

Sumber: BPS, Berbagai tahun

~
~
.. ~

~ ~

~mn~~-------------------------------------

34

.;;

274 1.308 228.326 324.010 417.228 22.848 184." 1 Sumatera Selatan Sengkulu i 199.024 293.870 336.969 3.477 99.443..835 188.635 371.~ Out Migrants: ~ ~ ~ ~ ~ I I 65.666 236.735 104.984 25.627 470.493 169.892 261.451 837...668 50.204 I 27.487 ------r------------...753 333. 1.299 112.575 10.574 1.769 482.- .898 332.540 125.955 741.032 251.038.266 184.715 286.1.1 .228 33.014 681..296 260..030 1990 1995 60.513 Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Maluku Papua Nanggroe Aceh Darussalam Sumatera Utara Sumatera Sarat Riau -----­ :3 .024 39.025.310 196.928 3.924 327.374 272.477 319..401 264. ­ ~..142 219..923.1980. 1971 "'4>.906 42.319.782.099 672.726.119 39.565.365 547.789 433.~05 193.------.795 1.1990 dan 1995 Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam Sumatera Utara Sumatera Sarat Riau Jambi Sumatera Selatan Sengkulu Lampung .493 38.201 87.902 75.285 452.401 122. ~ --' ~ i DKI Jakarta I Jawa Sarat ~ Jawa Tengah 0.019 .703 2.937 ' 66.842 564.641 552.028 88.804 86..899 67..793 124.995 157. ~ ::.672 181. "< .918 216.365 51.060 24.384 3.038 104.617 325.010 33.023 46..084 351.609 304.077 i I Jambi m 77.876 240... .526 108..856 140.4. Yogyakarta Jawa Timur Sal i Nusa Tenggara Sarat Nusa Tenggara Timur Kalimantan Sarat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur 3 3 ~~ --~~ 50.371.232 1.245 808. - Tabel1._--..901 203.038 1.659 558.715 131.982 530.791.845 884.797 600.448 253.782 273.158 963.-47.141 160.497 121..245 608.619 292.636 116.438 343.615.. Migrasi Sepanjang Waktu pada Tahun 1971.941 580.384 46.548 48.897 41.141.012 87. 1980 In Migrants : 143.611 175.848 932..890 509.35 ~ ~ ~ .276 !.563 770.908 127.042 142.078 66.093 642.894 93.312 36. tc.606 155..109 76.214 2.103 1.227 57915 250.-t.028 321.720 ___ ~762i ~~5~-----------------------------------..450 260.218 20.080 1.001.451 63..978 347.151.

i Riau ! -236. "~ Jawa Timur Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Utara • Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi TenQQsra Mafuku Papua ~ ~ 7~ ~ -~ 125..782.996 161.039 2..615 5.559.935 3.534 72.001 266.342 : "j --.498 67.247 -32.770 201. --~- .015..599 96.786 1.933 749.004 -14.006 -8.851 117...231 33.391 -524. Yogyakarta : ".361 30.373 -1.625 126.620 -35.4.011 4.466 48.844 -514.222 35.591 458.774 99....394 : -72.061 1.067 -473.1..728 132.252 11.132 80.227. 57..487.442 116...~ -I­.­ ~.735 47..524..970 714.811 -16.285 971.484 ~4.355 130.059 121..837 34.434 : -2.565 I 1995 273..961 107.544.613 6.088.751.648 204.~.980 f)40.437 128.449 57. 1..912 511..764 26.403 135.679 2.894 553.783 ~ ~ ~ ~ f)ata J'£elt.664 400.360 641.001 -5~~ ~~ 3 ~..072 12.463 : 7.065 -2.723 60. Yogyakarta Uawa Timur B al i Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Kalimantan Barat 128.533 153.404 2.175 -426.086 -98.822 861.356 ~~ ~ .261 118.595 88.589.988 508..673 95.151 -476..891.646 218.725 89.141 47.549 488.389 230.375 1..767 I 1.726 30.420 : -821.587 243..539 -1..987 1.834 .447 1.0 86 169.799 32.722 -317.725 15..650.828 44. l Tabel 1..700 -29.771 36.867 1.099 Jambi Sumatera Selatan Bengkulu Lampung DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah 0.052.798.915.164..070.484 246. Net Migrants : --~ Nanggroe Aceh Darussalam Sumatera Utara Sumatera Barat -4.274 241.192.559 I 1990 167.892 253.257 23.710 123.281 -77.561 34..727 92..957 64.487 47.514 84.366 256.400 -54.062 20.164.723.014.341.448 245..36 ~ .891....215 2.853 341.034 -60..~ .659.879 4.109 11. (Lanjutan).848 57.?12 1.828 370. I 1971 19801 Out Migrants: 29.479.473 82. Provinsi Lampung OKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah 0.?~ -' ".487 221.ja .240 4!~ 792..056 -427..725.751 -53.821 265.686 : 27...215 1.094 275.597.255 1..658 -1..955 393.879.936 63.uw.?58 25.318 1.149 107. .524 -167..304 : ~~ :~ :~ 1.1.234 I 1.

05 3.j ~ ~~ Source: 1971...531 I 1995 267.37 . Maluku J:C:'Ipua 77. .156 303. and 19951ntercensal Population Census• Tabel1. 1980.668 -65.742 -4..861 536..615 27. "".463 -142. Daerah..580 76.&44 __ . I...687 14.956 -26.. Tabel 1.564 -18.. and 19951ntercensal Population Census I!!!! # ..138 15.. *"'" . .741...663 -174..61 5.:"':.. ~ .942 I 1990 192..836 60... ?~9. Tingkat Kelahiran (Total Fertility Rate I TFR) Menurut Umur Wanita.865 5. ___ .360 652.".782 -422. ~ !t..!! ??!!~9 -32.825 -12...!!t ...80 2. :~ ~ ~maJ~------------------------------------.674 70...~ .169 ~j "" .169 16. 1990 Population Census.. ~?E?920 . Periode dan Provinsi '(cakupan total) Referensi waktu Time reference 1968 (1966-1970) 1972 (1970-1975) 1977 (1975-1979) 1982 (1980-1984) 1987 (1985-1989) 1992 (1990-1994) 1997 (1995-1999) Umur Wanita I Age of Female (Kelahiran per 1000 TFR 15-19 155 127 116 95 71 61 44 .". Provinsi Kalimantan Tengah ......5. (Lanjutan)..175 89. --• ..816 • -488.. I 1971 38.738 24.046 i 134. 1980.33 2..295 129.064 I 1980 114.751 237.34 ~ ~~ ~"" \~ Source: 1971.750 I Net Migrants: ~) Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara .j ~~ 20-24 286 265 248 220 179 151 114 25-29 273 256 232 206 171 146 122 30-34 211 199 177 154 129 105 95 35-39 124 118 104 89 75 63 56 40-44 55 57 46 37 31 27 26 45-49 17 18 13 10 9 8 12 5...614 -403.!!! .. ~ ~.965 150..2 4.. 1990 Population Census..68 4.4.­ J."" ... ~ .

... 0 1968 1972 .. Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita.3b. 1980.. r." " o 1968 1972 1977 1982 Referensi waktu 1987 1992 1997 ~~ -~ Gambar 1.. c: 1.. Angka Kslahiran Menurut Umur Wanita. and 19951ntercensal Population Census umur 20-24 tahun 350 300 I: . ....20 ~ C <lI . .. and 19951ntercensal Population Census f)ataJ'~ . <:: 100 50 -.!.. 111 250 'ii ~ 200 150 ... ­ :. -~ ~..J..~ ~"" .....3 -·3 -~ :~ Gambar i.. Qt) r. 1990 Population Census.-~ -. -"'" 1977 1982 referensi waktu 1987 19'.- 38 -~ ....• -'" ~... 1980. Periode dan Provinsi ( Umur 20-24 Tahun) Source: 1971.!! ~ 100 80 60 40 20 44 --• • • -• _...3a.:0: r:.... .12 1997 :..!. Daerah..... 1990 Population Census.~ ­ :E . ..­ -• -" --• c :E umur 15-19 tahun 180 160 140 -" if -" ~ "..!'J . Daerah... Periode dan Provinsi ( Umur 15-19 Tahun) Source: 1971.

" . and 19951ntercensal Population Census . ~ ~ 100 iJ5 50 o 1968 1972 1977 1982 1987 19<)2 1997 ~ '~ referensi waktu Gambar 1. 1990 Population Census. 1972 1977 1982 referensi waktu 1987 1992 1997 ~ ~ Gambar 1. Daerah. . Periode dan Provinsi ( Umur 25-29 Tahun) SO:Jrce: 1971. 1980. c 200 150 . E 200 c 150 ]! rc ..3d.3c.:r:.!2 v rc rc C ~ '. Daerah.. and 19951ntercensal Population Census ~ umur 30-34 tahun 250 j ~ ~ '" :2 v . Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita.3 250 ~ :E ~ .. Angka Kelahiran Menurut Umur liVanita. 1990 Population Census. 1980. '" •• !III t:II! 122 100 50 0 1968 . l umur 25-29 tahun 300 '27.. ~ ~ ~ Vruu5~------------------------------------------------------------------------------------------ 39 .~ " '" II ~ 10 .. Periode dan Provinsi ( Umur 30-34 Tahun) Source: 1971. .

1980. Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita.. 1990 Popufation Census. Oaerah. and 19951ntercenssf Population Census ~ ~mnS~-----------------------------------.¥ ttl . Oaerah.:. 40 30 26 . Periode dan Provinsi ( Umur 35-39 Tahun) Source: 1971. Periode dan Provinsi ( Umur 40-44 Tahun) Source: 1971. ··118 c 100 m :c m .c. 1990 Population Census..3f. and 1995 fntercensaf Population Census umur40-44 tahun 60 50 m I: :2 !i <1/ . Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita.c. ~ ~ Gambar 1. 1980... 'iI 80 60 40 '"' c ttl tit) 56 20 a 1')68 1972 1977 1982 referensi tahun 1987 1992 1997 Gambar 1...11 umur 35-39 tahun 140 120 .40 ~ ~ ~ .124 . m ~ 20 m 10 ~ 0 1963 1972 1977 1932 referensi waktu 1937 1992 1997 ~ .:..3e.

6 22.7 27.8 24. .7 26.~ '~ '~ :~ .9 24..6 25. 7 21 21..8 21.3 22.1 25..7 27...6.7 26. 1990 Population Census. Angka Kelahiran Menurut Umur Wanita.7 26.~ ~ 2 0 3 1968 1972 1977 1982 referensi waktu 1987 1992 1997 3 -~ Gambar 1.5 24.9 26 26.1 22 22.4 25. 1992-2005 PerkotaanlUrban Perdesaan/Rural Total ~-~~~~-~~ -L-a-k-iTahun -"~-"-'--Lald--~-"-'-"-~-LakiYear Perempuan laki Perempuan laki Perempuan laki Female Male Female Male Female Male 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 24 23.7 23 22.5 26.5 22.9 22..6 21.9 23.5 25.4 27. and 19951ntercensal Population Census '~ .4 21.3 26. and 1995 Intercensal Population Cen'ius VmaJ~------------------------------------.9 23 22.2 21.9 28.7 24.!! 1: IV l! c 14 12 "'" ~ ~ 10 8 6 4 -3 .6 24.7 21.6 27.4 22.6 27.4 24.5 24.2 25.6 26.1 25. . 1980.9 24.9 24. 1980.6 27.9 20.3g.6 27. Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Oaerah dan Jenis Kelamin.4 27.9 ~~ . ~ .~ .2 27.1 25..5 21.7 25..2 26.2 21.1 24.J 'J ..7 26.9 24 24.~~ Source: 1971.9 20.2 25.2 26.1 21.3 22.2 24. • umur 45-49 tahun 20 18 16 J:I .3 24.1 28 27. 1990 Population Census.8 27.9 25.9 24. Periode dan Provinsi (Umur 45-49 Tahun) Source: 1971.4 27.~ '~ Tabel 1. Indonesia.7 22.5 21 21.41 :~ :~ . Oaerah. .4 24.8 25." ~ J::I '/".8 26 26.

)219931994199519961997199819992000200120022003 20042005 tahun '~ Gambar 1. 1990 PopulBlion Census.9 :::J ~ . ~~~'~~~t! 279 ~.~~ .~ 21 19'.~per(!mpllaJ) . 4a.... 1980.~ .~. :.. '3 . -tl-l.j E . 1990 Population Census.~:t'i&~~rr*~~-:i!oH~I~ 2 1.....~ ..1 c~ 25 :3 . 1980. ~ . ~ tG 24 ~3g~4"'" .. ..~ :~ 30 rata-rata umur perkawinan di perdesaan 26. 1992-2005 Source: 1971...·. t~ :~ 5 0 1<"'2 10:)3 l:'C"41~9S 1')9619')7 19981'):)92000200120022003 20()4 20nS tahun Gambar 1.. .. ..1kHaki 27 '.)ll 10 ~~.. 1992-2005 Source: 1971.. lclk!~lakj :.~~t't'-U. 23 22 '~ .. and 19951ntercensal Population Census :3 ':~ ~~$~--------------------------------------- 42 ~ . '" Q . :s :::J 26 25 •.S ~. 4~'24.. :s 20 15 """.. .j~~r4i-~H~'ff. Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Jenis Kelamin di Perkotaan Indonesia.. ...)4... and 19951ntercensal Population Censu:.. Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Jenis Kelamin di Perdesaan Indonesia.. ~ t1: -4}"""'perClllpU.j . ...'~ E Q ......~ ."<J9. 4b.-:.. rata-rata umur perkawinan di perkotaan 1') 28 ... ~-14 . '.~4.

-pen::mj)llan -It-Iaki-Idki 5 0 -~ .~ ~ <~ . ::J 20 -~ .9 '~"'~'~'~~zrf! :tl!:tl~tl~2:""~-t~ 23.~ ~~$~----------------------------------- 43 '~ -~ . -. 1980... 4c.WOO 2001200220032004 2005 tahun .~ Gambar 1..2 ..~ .. . 1990 PopulBtion Census.~ 19921993199419951996199719981999 . Rata-rata Umur Perkawinan Menurut Jenis Kelamin di Perkotaan dan Pedesaan Indonesia.~ ~ . 1992-2005 Source: 1971. total rata-rata umur perkawinan 30 <.~ E ::J 25 lit 25WJ·. 2611 2Gii1 !SIl~eIlii:6II·l':~ 2682Gg ~ 26..~ .~ :~ ".~ . ~ 13 15 <II ~ :! 10 . and 19951ntereensal Population Census ~ -~ '~ .

e.. 6~ e e..1717 . ~~.. E (! C'.. NVNDlSIW3)I Viva 1Jitr· e.. -.-.-... e e e -~ .. ... ..vimmpJC»P'(f.. E~.

.45 -3 ~ ~ ..40 18.10 38.9 40.00 +-~--l 1 -.70 ..80 36. --~=::::::~~----=-========~ +--r----.oo~--------------------------~ ~.4 2001 8.20 24.2 2002 13.tvaja .==::::~---:=----.2 15.30 17...50 1998 17.. Jumlah Penduduk Miskin di Indonesia ~ ~ ~ ~ BPS (Susenas) Berbagai Tahun -3 gJata:JCelu.1.30 25.~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ Tahun Gambar 2.00 -I--~L.'"' . Strategi Penanggulangan Kemiskinan Nasional.10 2004 11.. Jumlah Penduduk Miskin (Juta) Desa Jumlah Penduduk Miskin (Juta) Kola + T"\ ~ +------------------~-______l -t~L-.40 2005 22.1 54.2 1976 26.4 25.00 __ 3 ..00 -Jumlah Penduduk Miskin aula) Kola .90 49.60 29.6 1981 27.30 2003 12.. t::> .OO+--~~-C~--------------------~ 3 3 .1.-----.....::::::... Jumlah Penduduk Miskin di Indonesia Tahun Jumlah Penduduk Miskin (Juta) Kota+ Desa Kota Desa Pesentase Kota+ Desa :~ '.90 34.00 0. .60 23.-----l 20.30 26. 40. Jakarta & BPS (Susenas) Berbagai Tahun.60 32.90 18. .---I 10.. 3 Jumlah Penduduk Miskin ~ ~.1 1990 11.----...---.40 "'-­ 37.30 48.~ !is :..---.~ . • • ...~ ~ 3 40.70 18.2 9...00 38. 30. TKP3KPK.... 35.4 1999 15..10 Sumber: Menkesra. 2004.-----.30 12.~ Tabel 2..50 1996 24..9 2000 12.10 37.----.60 24.2 31.

90 2.00 28.50 BPS (Susenas) Berbagai Tahun ~ ~ -3 ~ i3 ~ ~ ~ ~ -3 ~ ~ :Oata:J~ .3 12 28.60 8.60 4..30 1.20 3.33 28.- 46 ~ ~ ~ • .2.1 2 29.151 ~ .50 48.30 37...10 5..30 37. Jumlah Penduduk Miskin di Indonesia Menurut Pulau dan Kawasan Jumlah Penduduk Miskin (Juta) Pulau Sumatera Jawa + Bali Kalimantan Sulawesi Pulau Lainnya Kawasan Barat Indonesia Kawasan Timur Indonesia INDONESIA ~ ~ ~ 1996 6.66 25.38 2.60 1.61 7..50 2001 6.59 7.90 37.30 19.90 2003 8.65 2004 I 7.70 1999 8.20 2000 6.88 20.60 22.~ ~ ~ TabeI2.50 10.~ I 34.60 28.56 36.80 8.60 3.49 1.80 3.69 3.80 8..12 21..30 2....60 2...20 22.72 37.71 • 1..50 3..70 2..60 2.10 2..

40 I f--' 24.J W \II \II w ijU 'II \II \11 'AI .37 I 22.60 21.60 9.30 26.20 11.799 I 73.512 105. '14. Maluku.--­ 72.40 14.-­ 35.30 8.­ 4 5 3 80.84 21. 49.70 26.00 22..959 r----' ."-.259 r-=-2004~j__ 143.97 Jumlah Penduduk Miskin (Juta) Kota Kota + Desa Desa 9. Hasil estimasi termasuk NAD 5.60 ­ .648 - 31.888 108.70 24.20 23.60 13.13 11.30 12..632 100.45~ 2005 " Catatan : 2003 6 I 13.-.10 . I I 2001 R~ 2002 -.60 17. Hasil estimasi termasuk NAD dan Maluku 4.725 117. Hasil Susenas 1998 3.803 150.780 .V IV 'V' \&1 'IV TabeI2.032 31.272 92.57 12. Hasil Susenal Februari (panel) modul konsumsi ~maj~------------------------------------------ 47 .41 18.10 I .51 17.42 16.----Tahun 1996 1998 1999 2000 1 2 1 Batas Miskin (Rp) Kota Desa 42.20 17.66 15.10 24.40 37.10 ' 20.00 38.60 12.30 12. Batas Miskin. .40 19.90 34.­ ----.79 14. Hasil Susenas Februari (Reguler) 2.70 1.38 24.23 20.80 ..30 25.30 36.11 19.90 19. 15..­ 96. Termasuk estimasi 4 provinsi (NAD.70 37.90 25.499 138.50 ---.----. Persentase dan Jumlah Penduduk Miskin Tahun 1996 .2005 Sumber : dio/ah darl hasll Susenas .) w "II w III w \.366 I Persentase Penduduk Miskin Desa Kota+ Desa Kota 13.14 18.II t.---.011 130..II lI..t.50 48. .40 29.90 38.10 25.382 96.90 32..J.46 19.409 91. Maluku Utara dan Papua) yang tidak terkena sampel Susenas Modul Konsumsi 2002 6.3.

56 1996 15.. Kawasan Barat Indonesia Kawasan Timur Indonesia I I 1996 6.20 1..34 18.00 16..82 35.87 14.60 8.36 29.50 48.12 28..) U \I) ~ \iU \li ~ ~v (I.­ 1999 2000 2001 2003 17.83 19.50 I 36. \ij.93 19.54 16.30 17.80 2..43 18..19 11.33 22.60 6.t \fjl I.73 28..U II) II.60 3.10 2.82 18.61 7.73 11.80 8..65 --­ ---­ I 2004 7.09 22.T ­ . Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Daerah Perkotaan dan Pedesaan Menurut Kelompok Pulau Propinsi Sumatera Jawa + Bali f----------Kalimantan Sulawesi Pulau Lainnya ...81 15.. 17..38 2.70 25. \D Tabel 2. \U ta) 14) \v \U \a.3 12 28.55 16. t.30 1.90 22.23 18.94 18.60 2.85 17.'ij.70 1.65 Persentase Penduduk Miskln Tahun .80 8.88 20.40 16.90 3.09 19...00 28.20 8.19 38...10 19.15 1 : Tanpa Aceh 2: Tanpa Maluku BPS (Susenas) Berbagai Tahun 1)aiaJ~ .42 17.55 22.60 22.95 17.20 ' 3.06 18.50 10.10 24.50 3.47 15.40 16.49 2.30 37.81 16.10 18.71 1...10 2.32 15.30 2.49 23.42 27.60 6.25 32..60 4..50 5.60 21.69 3.66 28.i.90 Jumlah Penduduk Miskln Juta) Tahun 1999 2001 2003 2000 8..59 7.42 I INDONESIA Catatan I --- 34.30 19.72 37..17 18.1 2 29.30 37.56 21..­ 48 .46 16. \i.57.01 19.57 2004 17..66 37.69 43..87 23. 4..

.9 24. 61.7 na .­ ::!!J Indeks kemiskinan manusia Human poverty index 1999 2002 ~ i 15..8 28. 18.. 1999 dan 2002 Human Poverty Index by Province and District. 92.. 53. 13.':.91 Sumber Source: BPS-BAPENAS-UNDP. .7 29 24.3 30.3 22..3 26.3 27. 12. 36.4 na 24. 74.4 24.5 23. 62.9 na na 17. 15. 52..2 23 21 16.. 18.5.4 32. 16. .4 25.1 22.4 26.9 27.5 38..2 28.9 i na 31..- 49 ~ ~ .5 19..1 • 21.2 18.. 33.9 na na 3 3 3 3 3 32...6..8 32. 76. 63. 11. Bangka Belitung Kepulauan Riau DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah 01 Yogyakarta Jawa Timur Banten Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Gorontalo Sulawesi Barat Maluku Maluku Utara Irian Jaya Barat Papua I Province ~ .. Indonesia Nanggroe Aceh Darussalam Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Bengkulu Lampung Kep.1 17.9 na na 22.5 24. 25. 64.. Indeks Kemiskinan Manusia menurut Provinsi dan Kabupaten IKota. ~ ~ 73.4 24. 20.7 na na 22.·~ ~ - ~ Tabel 2...9 23. 35.7 33.7 28. 19.3 . 31. 15.. 91.B 23.7 25. Indonesia Human Development Report. 14.~ 71.7 27. 82.1 27.. 72..3 27.7 29.6 22. 81. ~ 00.J ".4 20.7 23. 51..9 38 30.5 26. 17.. 34.4 na 13. 2004 L3 ~ 13 t~ g)ata~ .7 • 22.2 31. 75.3 30. 1999 and 2002 .7 28.

~ 3 ~ label 2.50 ........ai Tahun ~ ~~ "~ ~ 3 3 3 c3 3 3 ~ ~ t.....ag..6...Data~ . Jumlah Keluarga Berdasarkan lahapan Keluarga Pra· Sejahera di Jawa Barat 2004 Bern. ~ t3 ~ t3 ~ ~ ~ '.....

Sejahera di Jawa Barat 2004 BPS (Susenas) Berbagai Tahun 3 ~ "3 3 '3 3 3 ~~ .3 ~~ ~ ~ i3 ~. r3 ~ ~ ~ ~~$~--------------------------------------- 51 .:J ---"'] -• -:j -'j Gambar 2.2a. Jumlah Ke]uarga Berdasarkan Tahapan Ke]uarga Pra.

E e Z~----- vfnmrrp}j. E· E: e € e € € € € €~ el t.: € E . 11pJ(b € E c € E e e e.

~ ~ 3 3 ~ 3 3 BPS (Susenas) BerbagaiTahun .. . 3 :..~ ~ ~ Tabel 2. 3 ~ g)ata:J~ ----------~-------- 53 3 :. ~ .7 Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahera KS-1 di Jawa Barat 2004 ~ ~ ~ .

..: .. C 1 €: PS" .......: f. € € € um.. e.: €' €.... ~...~..jel !e6eQJaa (seuasns) Sd8 € e.­ vfr1nnrpJC7J1D(J.: e! €. € € € € € €..: e: €: €..

.~ ~ ~. Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahera KS-II di Jawa Barat :~ .'~ Gambar 2. .~ .. .~~ ~~ :.8.~ ·3 -~ ·3 3 3 -~ ..~ . Tabet KS II Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahera KS-II di Jawa Barat ~~ . Tabel 2.~~ .~ ·3 -.2c.~ ~ma~------------------------------------- 55 ~ ~ .

€ e= .: e· E € E e. e: e.e E: 9~ vfntrmpJc V1PQ. e E: e" e e: e- e: E e. e- E' e.

...9... ~ ~ ~ .. ~ ~ ~ ~ ~ :Data:J~ ....57 ~ ~ ~ ...... Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahera KS-III di Jawa Barat BPS (Susenas) !) .• ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ ~ Tabel 2....

~ :tJaItL:Jle£u.~ ~ .~ .a - _ _ _ _ _ _ _~_ _~_ __ ­ 58 :~ ~ .~ .~ .~ ·3 .t ~ 3 .~ - ~ Gambar 2.2d.wtg. .~ :.~ . Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahera KS-III di Jawa Barat ~ BPS (Susenas) Berbagai Tahun ~ ~ w3 ~ ..

e· e e e· e· € unqe~le6eqJas(seuasnS)Sde e €. 65. €. e e e· e. €.e: e. e e. ---------------1'l'fmmpJ.cV'P'O. e· e: ~ e e .

~ -" '~ '~ .~ . '.~ .~ :3 ~~ ...~ .~ .10.. Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahera KS-III Plus di Jawa Barat BPS (Susenas) Berbagai Tahun ..~ ~~ ..~ ..~ 3 :Data~ ...­ 60 .3 ..........~ . 3 3 .~ TabeI2.

....•i.~ ...'...2e.~ Jumlah Keluarga Berdasarkan Tahapan Keluarga Sejahera KS-III Plus di Jawa Barat ....~ ....·~..~ .~ BPS (Susenas) Berbagai Tahun ..61 ~ -~ :~ .·""'...~ Gambar 2. ~ ~ ~ ~ ~ .. .""...."··• ..~ ~ ~ .........cvtfJa . ..~ .·""!r.""' ....~ .... ....'""'..•....--..-~ . .~ 3 :Vata:ile£u........

Fakir Miskin & Keluarga Miskin Jumlah Permasalahan Sosial Menurut Jenis di Jawa Barat ~~ .- 62 ...~ ~ ~ ....~ .~ ...~ .~ ~ ~ .11. ..~ 3 .....J .~ :~ ..~ 3 fj)ata~ . BerbagaiTahun -..~ ~ TabeJ 2.~ -~ ...~ BPS (susenas.

~ .3.~ 3 .j ~ ~ Gambar 2. Tabel Fakir Miskin & Keluarga Miskin Jumlah Permasalahan Sosial Menurut Jenis di Jawa Barat 3 ~ 3 ~ ~ ~ 3 ~ 3 .~ ~ 3 3 ~ BPS (Susenas) Berbagai Tahun ~ ~ ~~~------------------------------------- 63 3 .

LVO e E e e e e e -­ e ..~£71pJ(fj £­ e e e e e e € E E € E VISilNVW NVNll~NVHW3d S)l3UNI V..........e e "\79 ..

61- 62.6 71 70. -.. ':1 Provinsi Province Indeks pembangunan manusia Human development index 2002 2005 .1 ~:~ ~: Banten na I 66.6 ~s:l7 ~ ~3.. Kepulauan Riau 1 131.~ \20....9 ..8 67. " . Jawa Barat ..21 9)ata~ . 112. -. . .8 70... - -~ ..2 76.. _-"' . 64. Nangsroe Aceh Darussalam I / 113. '-~ • 115. 69.- 65 ~ 3 ~ . Bangka Belitung _ _. ~'"' . 1 . -. • .. -_..tr .. ~ ~ ~ /34. Bengkulu . .+-1_ _ .6 65.9 64..8~ ~t>JUSCI T~nggara Barat /53.. . L.. Sumatera Barat 114. 1999.8 1':1 s:I I 64. Indonesia . ~ _ _--'--"--'­ 7? " I-­ 75...n".-- .~ __.5 111..8 66.~.6 65.... 69.669 72 71. Tabel 3.. Lampung 119...7/ ~~~JJ 60..2002. .1 69.... ~ II ..1 67.2 71.. .J----::: I:: 65.5 I 68.-. Jawa Timur I ___ ~+I_ _ __ 70.. • kIa..5 69...L... I I.4 63. I I 118..... .. Jawa Tengah = ... ..1 66 66..­ 1999 . _ I • .3 66... - .. DKI Jakarta [32.8 67. .. -_... .1... Jambi . __ .... 2005 Human Development Index by Province and District.... Kep.. --.~- -~- --.8 66 68.2 73... -.8 65...2005 ... 116...41 na . Indeks Pembangunan Manusia (IPM) menurut Provinsi 1999. __..8 63 na ..~ .. Riau ...3 64.. ~~ ...3 65. Sumatera Utara ) . 01 Yogyakarta ~5. -- ...-.8 73...1 68.6/ 67. Sumatera Selatan 117... Nusa Tenggara Tim-':l_r__.. Kalimantan ::...7 72. .6 64.- ... I ! 65.~ -~ '. 2002.3 65.~r 66.2 65.

J na 58. ~3. Sulawesi TenQah [3. Maluku Utara ~1. I -..9 .6 69.. Sulawesi Barat ~Maluku 182.1 64.1 J Sumber S!1urce : SPs.8APENAs. Irian Ja~a Barat ~ ~ ~ ~ t ~2..-­. Sulawesi Utara ~2...5 65. Gorontalo I I 62.... 2004 i3 :. 74. Papua ....8 I i 60.1 64... __ .. ~2. .. .4 72....5 65.­ 66 ~ ~ ~ . Sulawesi Teneeara 1z5....1 na 66..2 na 67...2 67. 64.8 67.3 6R9 71.7 69. Inckmesia Human Development Report.~ -' 1z4. 67 64. Kalimantan Tengah 66.3 64.8 63.4 65.. Kalimantan Timur ~1.UNDP.5 68. ~ ~ ~ ~ ~ :Data~ . Kalimantan Selatan ~.1 1 J [6.1 62..8 62.9 na na 67.7 62.~ .2 67... ­ ..8 na ! 73. ..5 : 67.....1 . Sulawesi Selatan ! ~ . WII!I .2..3.2 66.

.50 .10 61. 6070 53. .' Provin:<..60 53.80 52.10 74. 11.·QO.20. Riav '.35.00 na ~ ~ 91. '. 59:40 57.13.40 62.18.90 71.. PrQvll'l$i .60 ..00 47...17 .fiO 56.70 56.30 3 ~ ~ ~ ~ 55]0 '51..90 56. Sulawesi Selatan 54.40 45.60 82. Kaflrnal1tanrei1gah 63. Jawa Barat ~ 6120 54.. .~~ na ·•.20.70 n8 76.90' Kalimantan Timuf 53.>'>{>/' ·15.J~Wa Tirftur 36.60 56..8enQkulu . •34.Jambi .. Bf11i 52.30 :3'1. Irian Jaya Barat 92. '..1999 dan 2002 Gender DevoJopment Index by Province and District.30 57. 5920 57... Sulawesi Tenggara 75.• JaWaTt~ri~~h .40 na na 57..- 67 ~ ~ ~ .00 60.ggara Barat .40 5320 na 5870 65.90 .e" ." Lintas Sektor Lainnya . Sumatera Selatan . ~"1a!uku 61..50 . Ma!uku Utara 55.-~ ~ ~.90 56.. -tj -~ IndeksPembangunanGender memurut Provinsi dan KabupatenIK()ta..50 53. . . 1999 and2()(J2 . 53 Nusa TehggaraTimur 61... Nusa ..30 54J3.90 56.70 ~ ~ ~~ -~ '..' 62.30 56. Lampung 19. DKI Jakart~ ··32.00 na Kep.2.01 Yogyakarta 51>46 66. ·16.12. Kalimantan Barat .o 52. Tapel 3.20 60. 33.8enten sitse) 54. >5~ho .. Bangka Belitllog . :j ~ . Sulawesi Utara 72.Ter.20 51.10 60. sel~b 55. Indonesia ..lndonesia Human Development Report. Nan~groeAc~hqtlrtJssaI€tm .Sumbet SO!1rce : BPS-BAPENAS-uwDP..40.. 5'1. Gorontalo 53.80 61. Daftal' Tabe! ·Penduduk Ketenagakerjaan Pendidikan '1004 .. 66. Sun1atera BClrat "'14. .00 na na 62. Sumatera Utara 59. Papua S5>70 54.70 5920 62.30 g)ata:J~ . Kepulauan Riau na na •. Su[aw13siTengah 73.00 61. Kalimantan Se!atan ~ 64< 60.. Sulawesi Barat 81.

18.. St)l1tllBg. Gorontalo 45.Ta. Sumatera Utara 13.t\~ 41. Kalimantan Selatan 55.10 50. Sumatera Selatan 46.KaHmant~ri:nffiut 71.3.Sulav'Jesi Tenggara 45.80 31..~DartJsS~t~I1).10 55..40 57.50' 56.Su!awesl Tellt1ah 73.50 M.. ....~e~.·" ..68 ~ ~ ~ .30 41.10 47.60 51..199S·d.a .. Daftar Tabel Pendllduk Ketenagakerjaao Pendidikan L1ntas Seldor . B8hQkiOl. Sulawesi Selatan '14.90 .10·. Lampung 50.. Nusa Tenggara Barat 61. Indonesia .43. 46... Sulawesi Utara ·72.60 .. Kepu!auan Riau 31. Maluku ~.'. IndeksPemberdaY$iHinGender menufutProvin sidan Kabapaten/Kota..20 3 ~ ~ ~ "62. ~ na 0 52..~ ...30 57AO 118 na 51.10 59.. 56.·16..e£u.~t 40.10 75.00.l{anni~n~flf~rtgah 63.40 '~ ·. '1.30 47. Jawa Barat 47..30 Kep.11.wu.20 fiR 81.70 48.0KIJakarta 3 :-~ .70 43..~~inny~ .60 48.00 44.00 5140 ~ 76..20.N~~~rQ~Aq~. Sulawesi Garay na 46. Kalimantan Barat 42..bel 3. 20. ·.nt2002 ..32.20 .90 ~ ~~ ····ot.~ 12. . Papua ria 4£tOa i3 :Daf:a5l.1aluktl Utara ~ 91 irian Jays Barat 92. 'SlJrnat~.~ ~ ~~ ~~ .~ .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful