Anda di halaman 1dari 4

Aplikasi Ekologi di Tingkat Organisme dan Populasi Single-Spesies : Restorasi, Biosekuriti dan Konservasi

7.1 Pengantar
Perkembangan populasi manusia telah menciptakan berbagai masalah lingkungan. spesies kami tidak unik dalam menipis dan contaminating lingkungan tapi kami tentu unik dalam menggunakan api, fosil bahan bakar dan fisi nuklir untuk menyediakan energi untuk melakukan pekerjaan. ini pembangkit listrik memiliki konsekuensi jauh untuk keadaan ekosistem tanah, air dan suasana, dengan Pertumbuhan ukuran populasi manusia di dunia sejak1750 da n memperkirakan pertumbuhan sampai 2050 (garis utuh). Histogram mewakili populasi decadal bertahap. (Setelah PBB, 1999.) dampak yang dramatis untuk iklim global (lihat Bab 2). Lebih atas, energi yang dihasilkan telah memberikan orangorangdengan kekuasaan untuk mengubah lanskap (dan Waterscapes) melalui urbanisasi, industri pertanian, kehutanan, perikanan dan pertambangan. Kami telah tercemar tanah dan air, daerah besar menghancurkan hampir semua jenis habitat alam, sumber daya hidup dieksploitasi, diangkut organisme diseluruh dunia dengan konsekuensi negatif bagi ekosistem asli, dan didorong banyak spesies dekat dengan kepunahan membutuhkan Pemahaman tentang ruang lingkup aplikasi masalah yang dihadapi kita, dan berarti ekologi untuk melawan dan mengatasi masalah ini,pengetahuan benar-benar tergantung pada pemahaman yang tepat dari ekologi fundamental. Pada bagian pertama bagian dari buku ini kita telah berurusan dengan ekologi individu organisme, dan populasi organisme dari spesies tunggal (Interaksi populasi akan menjadi subjek bagian kedua). Di sini kita beralih perhatian pada bagaimanapengetahuan ini dapat berubah untuk keuntungan oleh manajer sumber daya. Pada akhir kedua dan bagian ketiga buku ini kita akan membahas, dengan cara yang sama, penerapan pengetahuan ekologi pada tingkat populasi interaksi (Bab 15) dan kemudian masyarakat dan ekosistem-sistem pendokumentasian (Bab 22). organisme individual memiliki physiology yang cocok mereka untuk mentoleransi topik tertentu ular rentang kondisi fisikokimia dan menentukan kebutuhan mereka sumber daya tertentu (lihat Bab 2 dan 3). Terjadinya dan Oleh karena itu distribusi spesies tergantung fundamental pada mereka ekologi dan fisiologis, untuk hewan, repertoar perilaku mereka juga. Fakta-fakta dari kehidupan ekologi dikemas dalam konsep relung (lihat Bab 2). Kami telah mengamati bahwa spesies tidak terjadi di mana-mana bahwa kondisi dan sumber daya sesuai untuk mereka. Namun, strategi manajemen sering mengandalkan pada kemampuan untuk memprediksi di mana spesies bisa melakukannya dengan baik,

apakah kita ingin memulihkan habitat yang rusak, memprediksi distribusi masa depan spesies invasif (dan melalui tindakan biosekuriti mencegah mereka kedatangan), atau melestarikan spesies terancam punah di cadangan baru. Ceruk teori oleh karena itu memberikan landasan penting bagi banyak mengelola tindakan pemerintah. Kita berurusan dengan ini dalam Bagian 7.2 Sejarah hidup spesies (lihat sejarah kehidupan Bab 4) adalah fitur lain dasar yang dapat membimbing manajemen. Sebagai contoh,apakah organisme semusim atau tanaman keras, dengan atau tanpa tahap dorman, besar atau kecil, atau generalis atau spesialis dapat mempengaruhi kemungkinan mereka bagian sukses dari proyek restorasi habitat, yang bermasalah penyerbu atau calon kepunahan dan karenanya layak konservasi prioritas. Kami beralih ke ide-ide dalam Bagian 7.3. Sebuah fitur yang sangat berpengaruh dari perilaku organisme, apakah hewan atau tumbuhan, adalah pola gerakan mereka dan dispersi (lihat Bab 6). Pengetahuan tentang migrasi hewan perilaku dapat menjadi sangat penting dalam upaya untuk mengembalikan habitat yang rusak, memprediksi dan memprioritaskan penyerbu, dan desain konservasi cadangan. Hal ini tercakup dalam Bagian 7.4. Konservasi spesies langka memerlukan pemahaman menyeluruh tentang populasi kecil dinamika populasi kecil. Dalam Bagian 7.5 kita berurusan dengan pendekatan analisis viabilitas populasi disebut (PVA), penilaian kepunahan probabilitas yang tergantung pada pengetahuan tabel kehidupan (Lihat Bab 4, khususnya dalam Bagian 4.6) tingkat populasi, peningkatan (Lihat Bagian 4.7), kompetisi intraspesifik (lihat Bab 5), kepadatan ketergantungan (lihat Bagian 5.2), membawa kapasitas (lihat Bagian 5.3) dan, dalam beberapa kasus, metapopulation struktur (jika terancam punah spesies terjadi dalam serangkaian sub-populasi terkait lihat Bagian 6.9). Sebagaimana akan kita lihat di Bagian 2 buku ini (dan terutama di syntesis yang diberikan dalam Bab 14), penentuan kelimpahan, dan dengan demikian kemungkinan kepunahan suatu populasi, tergantung tidak hanya pada sifat intrinsik dari spesies individu (kelahiran dan angka kematian, dll) tetapi juga pada interaksi dengan spesies lain di komunitas mereka (pesaing, predator, parasit, mutualis, dll). Namun, PVA biasanya membutuhkan pendekatan yang lebih sederhana dan tidak eksplisit tidak berurusan dengan komplikasi. Untuk alasan ini, topik dibahas dalam bab ini. Salah satu tantangan terbesar di masa depan tantangan untuk organisme, ekologi dan sumber daya perubahan iklim global yang manajer adalah perubahan iklim global (lihat Bagian 2.9). Upaya untuk mengurangi pradicted perubahan iklim memiliki dimensi ekologi (misalnya menanam lebih banyak pohon untuk menyerap sebagian dari karbon dioksida ekstra dihasilkan oleh pembakaran bahan bakar fosil), meskipun mitigasi harus juga fokus pada dimensi ekonomi dan sosio-politis dari masalah. Hal ini dibahas dalam Bab 22, karena yang relevan isu-isu berhubungan dengan fungsi ekosistem. Namun, dalam arus 187 bab kita berurusan dengan cara kita dapat menggunakan pengetahuan tentang ekologi organisme individu untuk memprediksi dan mengelola urutan perubahan iklim global seperti

penyebaran penyakit dan gulma (lihat Bagian 7.6.1) dan posisi konservasi cadangan (lihat Bagian 7.6.2). Mengingat menekan masalah lingkungan yang kita hadapi, itu adalah tidak mengherankan bahwa sejumlah besar ahli ekologi sekarang melakukan penelitian yang diterapkan (yaitu ditujukan langsung pada masalah tersebut) dan kemudian mempublikasikannya dalam jurnal ilmiah spesialis. Tapi sejauh ini pekerjaan yang diasimilasikan dan digunakan oleh para manajer sumber daya? Kuesioner penilaian oleh dua jurnal diterapkan, Konservasi Biologi (Flashpohler et al, 2000.) Dan Journal of Applied Ecology (Ormerod, 2003), mengungkapkan bahwa 82 dan 99% penulis menanggapi, masing-masing, membuat rekomendasi manajemen di koran mereka. Dari jumlah tersebut, adalah membesarkan hati untuk dicatat bahwa lebih dari 50% responden penyok melaporkan bahwa pekerjaan mereka telah diambil oleh manajer. Untuk makalah yang diterbitkan antara tahun 1999 dan 2001 dalam Journal of Ekologi Terapan, misalnya, penggunaan temuan-temuan oleh sebagian besar manajer perencanaan umum terlibat ditujukan untuk spesies dan habitat pentingnya konservasi, spesies hama, agroekosistem, sungaiperaturan dan cadangan desain (Ormerod, 2003).

7.2Restorasi Habitat di Akibatkan Oleh Aktivitas Manusia


Pemulihan habitat dipengaruhi olehaktivitas manusia'Restorasi ekologi' Istilah dapat menggunakan pengetahuan tentang digunakan, bukan unhelpfully, untuk mencakup relung spesies hampir setiap aspek ekologi diterapkan (Pemulihan perikanan dieksploitasi, penghapusan penjajah, revegetation koridor habitat untuk membantu spesies langka, dll) (Ormerod, 2003). Kami membatasi pertimbangan kita di sini untuk restoration pemandangan dan alam fisik Waterscapes yang telah dipengaruhi oleh kegiatan manusia, khususnya berkaitan dengan pertambangan, Intensive pertanian dan abstraksi air dari sungai. Tanah yang telah rusak oleh kontaminasi erosi dan tanpa vegetasi. kondisi geokimia lokal (pada dasarnya, mereka membantu menciptakan kondisi yang sesuai dengan niche fundamental mereka sehari-harinya). Fitoremediasi melibatkan menempatkan tanaman tersebut di tanah yang terkontaminasi dengan tujuan mengurangi konsentrasi logam berat dan beracun lainnya bahan kimia. Ini dapat mengambil berbagai bentuk (Susarla et al., 2002). Phytoaccumulation terjadi ketika kontaminan diambil oleh tanaman tetapi tidak terdegradasi dengan cepat atau benar-benar, ini tanaman, seperti ramuan Thlaspi caerulescens bahwa hyperaccumulates seng, dipanen untuk menghilangkan kontaminan dan kemudian diganti. Phytostabilization, di sisi lain, mengambil keuntungan dari Abil dasarkan eksudat akar untuk mengendapkan logam berat dan dengan demikian mengurangi

bioavailabilitas. Akhirnya, phytotransformation melibatkan eliminasi dari kontaminan oleh aksi enzim tanaman, misalnya, hybrid poplar pohon Populus deltoides x nigra memiliki yang luar biasa kemampuan untuk mendegradasi TNT (2,4,6-trinitrotoluene) dan menunjukkan Variabel Deskripsi.

7.4 Migrasi, Dispersi dan Management


Pemahaman tentang perilaku spesies risiko juga dapat membantu manajer ekologi kasus di mana pengetahuan tentang migrasi spesies dan perilaku penyebaran telah terbukti kritis. Sebuah skema dirancang untuk mengubah rute migrasi kurang putih-fronted angsa (Anser erythropus) dari tenggara Eropa, di mana mereka cenderung untuk mendapatkan tembakan, untuk menghabiskan musim dingin mereka di Belanda. Sebuah populasi angsa teritip mati (Branta leucopsis) berkembang biak di Stockholm Zoo namun overwinters dalam Belanda. Beberapa dibawa ke Lapland tempat mereka bersarang dan diberi kurang putih telur angsa fronted ke belakang. Kaum muda angsa kemudian terbang dengan orang tua angkat mereka ke Belanda untuk musim dingin, tetapi musim semi berikutnya putih-fronted angsa lebih kecil kembali ke Lapland dan dibesarkan dengan conspecifics sana, kemudian kembali lagi ke Belanda. Provinsi Qinling di China adalah rumah bagi sekitar 220 panda raksasa (Ailuropoda melanoleuca), mewakili sekitar 20% dari populasi liar salah satu mamalia yang paling terancam di dunia. Dari khususnyan ignifikansi adalah kenyataan bahwa panda di wilayah ini adalah elevasi migran, membutuhkan baik rendah dan habitat elevasi tinggi untuk bertahan hidup, tapi cagar alam saat ini tidak melayani untuk ini. Panda sangat ekstrim spesialis makanan, terutama mengkonsumsi beberapa spesies bambu. Dalam Qinling Provinsi, dari bulan Juni sampai September panda makan Fargesia spathacea, yang tumbuh 1900-3000 m. Tapi seperti cuaca dingin set dalam, mereka melakukan perjalanan ke ketinggian yang lebih rendah dan dari Okt.-Mei. mereka terutama makan Bashania fargesii, yang tumbuh dari 1000 sampai 2100 m. Loucks et al. (2003) digunakan kombinasi dari satelit citra, lapangan dan GIS analisis untuk mengidentifikasi lanskap untuk memenuhi jangka panjang kebutuhan spesies. Proses untuk memilih keyakinan bahwa masing habitat esensial dikecualikan daerah pertama kurang panda raksasa, blok hutan daerah yang lebih kecil dari 30 km2 (area minimum yang diperlukan untuk mendukung sepasang panda raksasa dalam jangka pendek) dan hutan dengan jalan, permukiman atau hutan perkebunan.