Anda di halaman 1dari 5

Cerpen diterbitkan di Berita Minggu Singapura pada Oktober 2011

ARAH SUJUD Oleh Chempaka Aizim

JAM 0730. Tia menyudahkan kerja-kerja mengajar dengan pantas. Anak didknya juga melihatkan kegelisahan ibu saudaranya, dengan segera menyelesaikan kerja yang diberikan. Walau demikian, Tia tetap mengambil serius tentang apa yang sedang dilakukan oleh anak saudaranya.

Sesekali dia mengintai jam yang digantung di sudut pojok rumah itu. Tidak cukup dengan itu, Tia menyelak pula jam tangan di balik lengan bajunya. Sah jam menunjukkan 0730. Serba salah mengantikan kegelisahan tadi.

Jika mahu pulang dari rumah abangnya ini, tentu dia tidak sempat untuk menunaikan solat Maghrib. Rumahnya, walaupun terletak di dalam pulau yang sama, tetapi ia bertentangan dengan kawasan rumah itu. Pernah sekali dia kehilangan waktu solat kerana tidak singgah di mana-mana untuk melangsaikan hutang insani tersebut.

Dalam keserbasalahannya, dia terpandang pembantu rumah abangnya. Di waktu itu, cuma mereka bertiga sahaja di dalam rumah. Jemalanya bergerak pantas, namun segera hatinya berbelah bagi. Pembantu rumah itu pula apabila dipandang, segera dia memaling muka. Mafhumlah dirinya bahawa matanya telah dibaca dengan baik oleh wanita genit itu.

Harus bagaimana dia memulakannya? Dia mahu benar mengimarahkan kediaman itu dengan bacaan ayat suci. Namun untuk memulakannya, dia sangat teragak-agak. Ini kerana dia kenal benar dengan abangnya. Personaliti abangnya yang tidak memberatkan agama sedikit sebanyak menganggu hidup orang lain. Malangnya, orang lain itu termasuk dirinya.

Ah! Inilah buktinya. Kini dia teragak-agak untuk menunaikan ibadah yang menjadi tunggak keimanan seorang muslim. Lalu bagaimana harus diselesaikan masalah ini? Maka dengan berat hati dia membuka mulut, Kakak, panggilan itu merujuk kepada pembantu rumah yang cuba bersembunyi itu. Tia mahu tumpang untuk bersolat maghrib.

Kakak terkedu. Tia ambil wuduk dahulu ya. Biar kakak siapkan kelengkapan solat. Lalu dia pun berlalu pergi.

Terselit rasa lega kerana kakak nampaknya tidak punya masalah untuk membantunya. Segeralah Tia berlalu mencari kamar kecil untuk mengangkat air sembahyang. Keluar sahaja dari kamar itu, matanya terpandang kakak di luar salah sebuah kamar kondominium itu. Kakak tersenyum dan mempersilakannya masuk.

Bilik tidur yang merupakan tempat rehat anak saudaranya begitu manis. Hiasan dan warna dindingnya menepati ciri-ciri seorang kanak-kanak perempuan. Namun jauh di sudut hatinya, Tia tidak begitu menyenangi beberapa anak patung yang diletakkan di dalam almari kaca di dalam bilik tersebut. Jelas sekali mainan itu bukan dimanfaatkan sebagaimana sifatnya melainkan sebagai hiasan semata-mata.

Pada mulanya, Tia agak keberatan untuk bersolat di tempat sebegitu. Namun setelah difikirkan bahawa dirinya hanya menumpang, dia terpaksa akur.

Dia dengan pantas mencapai kain telekung, bersedia untuk bertemu Ilahi. Kakak yang tadinya mengiring, tergesa-gesa pula keluar dari kamar tersebut. Kakak! Panggilan Tia menghentikan langkah pembantu rumah itu.

Sebenarnya Tia masih tidak mengerti sebab kakak berlalu dengan pantas, seolah-olah melarikan diri dari sesuatu. Adakah dia takutkan Tia? Namun mengapa pula? Apabila menoleh untuk menjawab panggilan Tia, kakak masih kelihatan gelisah. Semakin terpinggapingga Tia dibuatnya.

Kakak, sebelum kakak keluar, Tia hendak tanya tentang arah kiblat. Hanya soalan itu sahaja yang mahu diajukan. Ini kerana kakak hanya meninggalkannya dengan kain telekung, sedangkan kiblat yang menjadi syarat solat yang sah tidak disertakan. Kakak terdiam dan tertunduk. Tia semakin binggung.

Kakak tidak tahu arah kiblat, Tia. Tia agak keliru pada saat itu. Apa sebenarnya maksud kakak? Tidak tahu adakah bermaksud tidak faham erti frasa tersebut? Namun kakak beragama Islam. Hal itu tidak mungkin terjadi.

Serentak itu juga Tia terpana. Tidak tahu arah kiblat adakah bermaksud, dia tidak mengetahui kedudukan kiblat di dalam rumah ini? Aduh! Dia benar-benar terkelu. Tidak mengetahui arah kiblat menyebabkan seorang muslim itu tidak mendapat solat yang diterima Tuhan. Lalu bagaimana dengan solat ahli bait ini?

Sanubari Tia terlalu berkocak keras. Adakah segalanya bermakna bahawa keluarga abangnya ini tidak pernah bersolat? Air di matanya terasa mahu berlinang. Mengapa hingga begini sekali nasib keluarga ini? Hanya kerana mengejar kemewahan dunia, maka hukum Tuhan yang paling utama dikecualikan? Sungguh Tia teramat kecewa.

Walaupun berat jiwanya, digagahi juga mulutnya untuk bersuara. Kakak, mulanya kali ini terlalu tenang. Malah ini adalah sandiwara yang paling berat untuknya. Arah kiblat seorang muslim harus dipastikan melalui kompas. Kakak punya kompas? Wanita Indonesia itu benar-benar kelihatan keliru, seolah-olah anak muridnya yang tidak mengerti ilmu matematik yang diperturunkan.

Sekali lagi Tia mengambil nafas dalam-dalam, nafas bertenang campur geram. Kakak, kalau tiada kompas, kakak tahu arah matahari terbenam? Kakak itu serba salah tetapi jari telunjuknya disuakan kepada pojok kamar tersebut. Kakak pasti? Pertanyaan Tia ini direspon dengan sebuah anggukan.

Tia tersenyum lantas mengucapkan terima kasih. Setelah kakak berlalu, Tia yang ditinggalkan menghempaskan punggung di atas katil empuk anak saudaranya. Airmatanya mengalir juga walaupun tidak sederas arus hampa di hati. Tia benar-benar kecewa, malah lebih kecewa dari perkataan kecewa.

Benarlah dia tidak punya hak untuk menghukum sesiapa. Namun bagaimana pula nasib abangnya di akhirat kelak. Telekung yang dipakai di badan juga terasa baru, seingatnya itu adalah hadiah hari perkahwinan daripada ibunya buat abang. Jika wanita mulia itu tahu

kedudukan hadiahnya yang paling istimewa, pasti ibu benar-benar kecewa. Tunjuk ajar agama yang dikongsikan bersama salah seorang anaknya hilang begitu sahaja.

Simpati ditumpahkan lagi buat abangnya. Bagaimana nasibnya kelak jika berhadapan yang maha Esa? Berat sudah tanggungan dosa pahala sendiri, inikan pula ditambah lagi dengan kepunyaan ahli keluarganya. Ah! Tidak dikira pula dosa membiarkan pekerjanya yang juga di dalam dosa. Aduh!

Sambil bertasbih, Tia mencari kewarasan akal untuk membantu keluarga malang ini. Betapa sedihnya kerana di dalam kemewahan harta dunia, seseorang juga mampu digulung kedaifan harta akhirat. Bagi Tia, semakin lama dia di dalam rumah itu, semakin kecewa menghimpit nubarinya. Maka dengan segera dilunaskan hutangnya pada Yang Maha Kuasa.

Malangnya, solat yang dikerjakan sekadar gumaman bacaan. Ini kerana fikirannya terlalu jauh melayang. Namun segera dipujuk hati yang walang. Tidak mungkin dia membodohkan diri untuk memikirkan hal orang lain. Biar pahala ibunya terus disemai melalui amalan agamanya memandangkan abangnya sudah jelas menghampakan seisi keluarga.

Dengan bacaan fatihah seusai wirid, Tia berdoa. Harapannya tinggi: semoga bacaan ayat-ayat suci daripadanya kekal dan tetap bergema di dalam rumah itu. Mudah-mudahan.