Anda di halaman 1dari 29

BAB III TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Pengertian Tekanan Panas Tekanan panas atau heat stress adalah batasan kemampuan penerimaan panas yang diterima pekerja dari kontribusi kombinasi metabolisme tubuh akibat melakukan pekerjaan dan faktor lingkungan (seperti temperatur udara, kelembaban, pergerakan udara, dan radiasi perpindahan panas) dan pakaian yang digunakan. Keadaan heat stress ringan ataupun sedang dapat menyebabkan rasa tidak nyaman dan berakibat buruk terhadap penampilan kerja dan keselamatan, meskipun hal ini tidak menimbulkan kerugian dalam hal kesehatan pekerja. Pada saat heat stress mendekati batas toleransi tubuh, risiko terjadinya kelainan kesehatan menyangkut panas akan meningkat.(ACGIH, 2001)

3.1.2 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Tekanan Panas Faktor-faktor yang mempengaruhi tekanan panas meliputi : aklimatisasi, umur, jenis kelamin, perbedaan suku bangsa, ukuran tubuh dan gizi. 3.1.2.1 Aklimatisasi Aklimatisasi adalah suatu proses adaptasi fisiologis yang ditandai dengan pengeluaran keringat yang meningkat, penurunan

denyut nadi, dan suhu tubuh sebagai akibat pembentukan keringat (Siswanto, 1987:28). Aklimatisasi penyesuaian diri terhadap suhu tinggi merupakan hasil

seseorang terhadap

lingkungannya. Untuk

aklimatisasi terhadap panas ditandai dengan penurunan frekuensi denyut nadi dan suhu tubuh sebagai

akibat pembentukan keringa. Aklimatisasi ini ditujukan kepada suatu pekerjaan dan suhu tinggi untuk beberapa waktu misalnya dua jam. Mengingat pembentukan keringat tergantung pada

kenaikan suhu dalam tubuh. Aklimatisasi panas biasanya tercapai sesudah dua minggu. Dengan bekerja dalam suhu tinggi saja belum dapat menghasilkan aklimatisasi yang sempurna (WHO, 1969:9). 3.1.2.2 Umur Menurut WHO (1969:9), daya tahan seseorang terhadap panas akan menurun pada umur yang lebih tua. Orang yang lebih tua akan lebih lambat keluar keringatnya dibandingkan dengan orang yang lebih muda. Orang yang lebih tua memerlukan waktu yang lama untuk mengembalikan suhu tubuh menjadi normal

setelah terpapar panas. Suatu studi menemukan bahwa 70% dari seluruh penderita tusukan panas (heat stroke) mereka yang berusia lebih dari 60 tahun. Denyut nadi maksimal dari kapasitas kerja yang maksimal berangsur-angsur menurun sesuai dengan

bertambahnya umur. 3.1.2.3 Jenis Kelamin WHO (1969:9), mengemukakan adanya perbedaan kecil aklimatisasi antara laki-laki dan wanita. Wanita tidak dapat

beraklimatisasi dengan baik seperti laki-laki. Hal ini dikarenakan mereka mempunyai kapasitas kardiovaskuler yang lebih kecil. 3.1.2.4 Perbedaan Suku Bangsa Perbedaan aklimatisasi yang ada diantara kelompok suku bangsa adalah kecil. Mungkin hal ini dikarenakan perbedaan ukuran tubuh (WHO, 1969:10). 3.1.2.5 Ukuran Tubuh Adanya perbedaan ukuran tubuh akan mempengaruhi reaksi fisiologis tubuh terhadap panas. Laki-laki dengan ukuran tubuh yang lebih kecil dapat mengalami tingkatan yang relatif lebih besar. Hal ini tekanan panas mereka

dikarenakan

mempunyai kapasitas kerja maksimal yang lebih kecil. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pekerja yang berat badannya

kurang dari 50 Kg selain mempunyai maximal oxigen intake yang rendah tetapi juga kurang toleran terhadap panas daripada mereka yang mempunyai berat badan rata-rata (Siswanto, 1987:31). 3.1.2.6 Gizi (Nutrition) Gizi adalah suatu proses organisme menggunakan

makanan yang dikonsumsi secara normal melalui proses digesti,

absorbsi, transportasi, penyimpanan, metabolisme dan pengeluaran zat-zat yang tidak digunakan untuk mempertahankan kehidupan, pertumbuhan dan fungsi normal dari organ-organ, serta

menghasilkan energi (I Dewa Nyoman Supariasa, 2005:17). Seseorang yang status gizinya jelek akan menunjukkan respon yang berlebihan terhadap disebabkan tekanan panas, hal ini

karena sistem kardiovaskuler yang tidak stabil

(Siswanto, 1987:31).

3.1.3 Indikator Tekanan Panas Untuk mengetahui besarnya pengaruh panas lingkungan pada tubuh, para ahli telah berusaha untuk mencari metode

pengukuran sederhana yang dinyatakan dalam bentuk indeks (Depkes RI, 2003: MI-2 18). Indikator tekanan panas dalam industri dimaksudkan sebagai cara pengukuran dengan menyatukan efek sebagai faktor yang mempengaruhi pertukaran panas manusia dan lingkungannya dalam satu indeks tunggal. Ada empat indikator tekanan panas yaitu : 3.1.3.1 Suhu efektif (Corected Effectif Temperature) Suhu efektif yaitu indeks sensoris dari tingkat panas yang dialami oleh seseorang tanpa baju, kerja enteng dalam

berbagai kombinasi suhu, kelembaban dan kecepatan aliran udara

(Sumamur P.K., 1996:86). Kelemahan memperhitungkan penggunaan suhu efektif tubuh adalah sendiri. tidak Untuk

panas metabolisme

penyempurnaan pemakain suhu efektif dengan memperhatikan panas radiasi, dibuatlah Skala Suhu Efektif Dikoreksi

(Corected Effectife Temperature Scale). 3.1.3.2 Indeks kecepatan keluar keringat (Predicted-4 Hour Sweetrate) Yaitu keringat keluar selama 4 jam, sebagai akibat kombinasi suhu kelembaban dan kecepatan udara serta radiasi, dapat pula dikoreksi dengan pakaian dan tingkat kegiatan pekerjaan (Sumamur P.K., 1996:86). 3.1.3.3 Indeksi Belding-Heacth (Heat Stress Index) Dihubungkan dengan kemampuan berkeringat dari selama 4 jam

orang standard yaitu seseorang muda dengan tinggi 170 cm dan berat 154 pond dalam keadaan sehat dan memiliki jasmani, serta beraklimatisasi terhadap panas kesegaran (Sumamur

P.K.,1996:86). 3.1.3.4 ISBB (Indeks Suhu Bola Basah) Merupakan karena tidak cara pengukuran yang paling sederhana

banyak membutuhkan keterampilan, cara atau

metode yang tidak sulit dan besarnya tekanan panas dapat ditentukan dengan cepat (Sumamur P.K., 1996:86).

Indeks ini digunakan sebagai cara penilaian terhadap tekanan panas dengan rumus: 1) ISBB Outdoor = (0,7 Suhu Basah) + (0,2 Suhu Radiasi) + (0,1 Suhu Kering). 2) ISBB Indoor = (0,7 Suhu Basah Alami) + (0,3 Suhu radiasi) (Sumamur P.K., 1996:86). Nilai Ambang Batas tekanan panas lingkungan kerja yang diperkenankan, tergantung dari pengaturan waktu kerja dan bebean kerja (tabel 1). Tabel 1 NAB Tekanan Panas Lingkungan Kerja Pengaturan waktu kerja Waktu kerja kerja terus menerus (8jam/hari) 75% 50% 25% Waktu Istirahat 25% istirahat 50% Istirahat 75% Istirahat ISBB C Beban Kerja Ringan 30,0 Sedang 26,7 Berat 25,0

28,0 29,4 32,2

28,0 29,4 31,1

25,9 27,9 30,0

Sumber : Sugeng Budiono ( 2003:39)

3.1.4 Pengukuran Tekanan Panas Dalam menggunakan penelitian ini pengukuran tekanan panas untuk

Questemp yaitu suatu alat digital

mengukur tekanan panas dengan parameter Indek Suhu Bola

Basah (ISBB). Alat ini dapat mengukur suhu basah, suhu kering dan suhu radiasi. Pengukuran tekanan panas di lingkungan kerja dilakukan dengan meletakkan alat pada ketinggian 1,2 m (3,3 kaki) bagi tenaga kerja yang berdiri dan 0,6 m (2 kaki) bila tenaga kerja duduk dalam melakukan pekerjaan. Pada saat pengukuran reservoir (tandon) termometer suhu basah diisi

dengan aquadest dan waktu adaptasi alat 10 menit.

3.1.5 Mekanisme Panas Tubuh Didalam kehidupan, tubuh manusia selalu memproduksi panas. Proses dalam menghasilkan panas ini disebut metabolisme. Proses ini pada dasarnya adalah proses oksidasi dari bahan-bahan seperti karbohidrat, lemak, protein, yang diatur oleh enzym (Santoso, 1985:10). Manusia termasuk golongan makhluk homoetermis

yaitu makhluk yang mampu mempertahankan suhu tubuhnya walaupun suhu lingkungan sekitarnya berubah-ubah. Suhu

tubuh manusia dipertahankan hampir menetap oleh suatu sistem pengatur suhu. Suhu menetap ini adalah akibat kesetimbangan diantara panas yang dihasilkan di dalam tubuh sebagai akibat metabolisme dan pertukaran panas tubuh dengan lingkungan

sekitar (Sumamur P.K., 1996:82). Proses metabolisme dalam tubuh merupakan proses

kimiawi, dan proses ini terus manusia dapat

berlangsung Hasil

supaya

kehidupan

dipertahankan.

dari metabolisme ini

antara lain adalah energi dan panas. Panas yang dihasilkan inilah yang merupakan sumber utama panas tubuh manusia. Dengan demikian panas akan terus dibentuk walaupun dalam keadaan istirahat, selama proses metabolisme berlangsung (Depkes RI, 2003: MI-2 16). Tubuh manusia selalu akan menghasilkan panas sebagai akibat dari proses pembakaran zat-zat makanan dengan oksigen. Bila proses pengeluaran panas oleh tubuh terganggu, maka suhu tubuh akan meningkat. Antara tubuh dan lingkungan sekitarnya selalu terjadi pertukaran panas dan proses pertukaran panas ini tergantung dari suhu lingkungannnya (Siswanto, 1987:3). Bila suhu tubuh diturunkan terjadi vasodilatasi pembuluh darah kulit, yang menyebabkan suhu kulit mendekati suhu tubuh. Suhu tubuh manusia yang dapat k i t a raba atau rasakan tidak hanya

didapat dari metabolisme tetapi juga dipengaruhi oleh panas lingkungan. Makin tinggi panas lingkungan, semakin besar pula pengaruhnya terhadap suhu tubuh. Sebaliknya semakin rendah suhu lungkungan, makin banyak pula yang hilang. Dengan kata lain, terjadi pertukaran panas antara tubuh manusia yang didapat dari metabolisme dengan tekanan panas yang dirasakan sebagai kondisi panas lingkungan. Selama pertukaran ini seimbang dan serasi,

tidak

akan

menimbulkan gangguan, baik penampilan kerja

maupun kesehatan kerja (Depkes RI, 2003:MI-2 14).

3.1.6 Efek Panas pada Manusia Bagi tubuh, panas yang terlalu tinggi atau terlalu rendah akan memberikan efek negatif. Menurut I Nyoman Pradnyana Sucipta Putra (2004:446), efek-efek panas bagi tubuh manusia akan berdampak pada tingkat kemampuan fisik dan mental (tabel 2). Tabel 2 Pengaruh Suhu Lingkungan terhadap Manusia
Tingkat temperatur (C) 1. 49 C Efek terhadap tubuh Temperatur yang dapat ditahan sekitar 1 jam, tetapi jauh di atas tingkat kemampuan fisik dan mental Aktivitas mental dan daya tangkap mulai menurun dan cenderung untuk membuat kesalahan dalam pekerjaan Kondisi optimum Kekakuan fisik yang ekstrim mulai muncul.

2.

30 C

3. 4.

24 C 10 C

Sumber: (I Nyoman Pradnyana Sucipta Putra. 2004:446)

Kelainan atau gangguan yang tampak secara klinis akibat gangguan tekanan panas , dibagi atas 4 kategori dasar yaitu : Millaria Rubra, Kejang Panas, Kelelahan Panas dan Sengatan Panas.

3.1.7 Pencegahan dan Pengendalian Panas 3.1.7.1 Pencegahan gangguan panas Pencegahan terhadap gangguan panas meliputi : air minum, garam, makanan, istirahat, tidur dan pakaian (Depkes RI, 2003:MI-2 26). 3.1.7.1.1 Air minum Merupakan unsur pendingin tubuh yang penting dalam lingkungan panas. Air diperlukan untuk mencegah terjadinya dehidrasi akibat berkeringat dan pengeluaran urine. 3.1.7.1.2 Garam (Na Cl) Pada keluaran keringat yang banyak, perlu menambah pemberian garam, akan tetapi tidak boleh berlebihan karena dapat menimbulkan haus dan mual. 3.1.7.1.3 Makanan Sesudah makan, sebagian besar darah mengalir kedaerah usus untuk menyerap hasil pencernaan. 3.1.7.1.4 Istirahat Cara ini bermanfaat untuk menghindari teerjadinya efek kelelahan komulatif. 3.1.7.1.5 Tidur Untuk menghindari efek kelelahan setelah aktivitas fisik yang berat yang dilakukan pada lingkungan kerja yang panas, tubuh memerlukan istirahat yang cukup dan tidur sekitar 7 jam

sehari. 3.1.7.1.6 Pakaian Pakaian melindungi permukaan tubuh terhadap radiasi

sinar matahari, tetapi juga merupakan penghambat terjadinya konveksi antara kulit dengan aliran udara. Untuk mendapatkan efek yang menguntungkan, baju yang pakai harus cukup longgar terutama bagian leher, ujung lengan, ujung celana, dan sebagainya. 3.1.7.2 Pengendalian panas Pengendalian terhadap tekanan panas meliputi : isolasi terhadap sumber panas, tirai radiasi, ventilasi setempat,

pendinginan lokal, ventilasi umum dan pengaturan lama kerja. 3.1.7.2.1 Isolasi terhadap sumber panas

Isolasi terhadap benda-benda yang panas akan mencegah keluarnya panas ke lingkungan. Ini dapat dilakukan misalnya dengan membalut pipa-pipa yang panas, menutupi tangki-tangki yang berisi air panas sehingga dapat mengurangi aliran panas yang timbul. Cara ini adalah paling praktis untuk membatasi pemaparan seseorang terhadap panas dan merupakan cara

pengendalian yang dianjurkan bila ditempat kerja terdapat sumber panas yang sangat tinggi. 3.1.7.2.2 Tirai Radiasi

Tirai yang terbuat dari lempengan aluminium, baja anti karat atau dari bahan metal yang permukaannya mengkilap.

3.1.7.2.3

Ventilasi Setempat ini bertujuan untuk mengendalikan panas

Ventilasi

konveksi yaitu dengan menghisap keluar udara yang panas. 3.1.7.2.4 Pendinginan Lokal

Dilakukan dengan cara mengalirkan udara yang sejuk kesekitar pekerja dengan tujuan menggantikan udara yang panas dengan udara yang sejuk dan dialirkan pada kecepatan tinggi. 3.1.7.2.5 Ventilasi Umum

Cara ini sering digunakan untuk mengendaliakan suhu dan kelembaban udara yang tinggi tetapi tidak dapat menanggulangi panas radiasi yang tinggi. 3.1.7.2.6 Pengaturan lama kerja

Untuk menghindari terjadinya gangguan kesehatan akibat terpapar suhu udara yang tinggi, lamanya kerja dan istirahat harus disesuaikan dengan tingkat tekanan panas yang dihadapi oleh pekerja. Sumber : (Siswanto, 1987:37).

3.2 Kelelahan Semua jenis pekerjaan akan menghasilkan kelelahan kerja. Lelah bagi setiap orang akan mempunyai arti tersendiri dan bersifat subyektif. Lelah merupakan suatu perasaan. 3.2.1 Pengertian Kelelahan

Kelelahan adalah aneka keadaan yang disertai penurunan efisiensi dan ketahanan dalam bekerja, yang dapat disebabkan oleh: 1) Kelelahan yang sumber utamanya adalah mata (kelelahan visual) 2) Kelelahan fisik umum 3) Kelelahan syaraf 4) Kelelahan oleh lingkungan yang monoton 5) Kelelahan oleh lingkungan kronis terus-menerus sebagai faktor secara menetap (Sumamur PK, 1999: 67) Menurut Eko Nurmianto (2003: 264), kelelahan kerja akan menurunkan kinerja dan menambah tingkat kesalahan kerja. Meningkatnya terjadinya kesalahan kerja akan memberikan peluang

kecelakaan

kerja dalam industri. Pembebanan otot jika dipertahankan

secara statispun (static muscular loading)

dalam waktu yang cukup lama akan mengakibatkan RSI (Repetition Strain Injuries), yaitu nyeri otot, tulang, tendon, dan lain-lain yang diakibatkan oleh jenis pekerjaan yang bersifat berulang (repetitive). Selain dengan itu karakteristik kelelahan akan meningkat

semakin lamanya pekerjaan yang dilakukan, sedangkan didapat dengan

menurunnya rasa lelah (recovery) adalah memberikan istirahat yang cukup.

Kelelahan berbeda dengan kejemuan, sekalipun kejemuan

adalah suatu faktor dari kelelahan (Sumamur PK, 1999: 68). Menurut Tarwaka, dkk (2004:107) kelelahan merupakan suatu mekanisme perlindungan agar terhindar dari kerusakan lebih lanjut, sehingga dengan demikian terjadilah pemulihan setelah istirahat.Kelelahan (fatigue) merupakan suatu perasan yang subyektif. Kelelahan adalah suatu kondisi yang disertai

penurunan efisiensi dan kebutuhan dalam bekerja (AM.Sugeng Budiono, 2003: 82). Jadi dapat disimpulkan bahwa

kelelahan kerja bisa menyebabkan penurunan kinerja yang dapat berakibat pada peningkatan kesalahan kerja dan kecelakaan kerja. 3.2.2 Jenis Kelelahan Kelelahan yaitu dapat dibedakan menjadi tiga kelompok,

berdasarkan proses, waktu, dan penyebab terjadinya

kelelahan. 3.2.2.1 Berdasarkan proses, meliputi: 1) Kelelahan otot (muscular fatigue) Kelelahan otot menurut Sumamur PK (1999: 190) adalah tremor pada otot atau perasaan nyeri yang terdapat pada otot. Hasil percobaan yang dilakukan para peneliti pada otot mamalia, menunjukkan kinerja otot berkurang dengan meningkatnya

ketegangan otot sehingga stimulasi tidak lagi menghasilkan respon tertentu. Manusiapun menunjukkan respon yang sama dengan proses yang terjadi pada percobaan diatas. Irama kontraksi otot

akan terjadi setelah melalui suatu periode aktivitas secara terus menerus. Fenomena berkurangnya kinerja otot setelah terjadinya tekanan melalui fisik untuk suatu waktu tertentu disebut kelelahan otot secara fisiologis, dan gejala yang ditunjukkan tidak hanya berupa berkurangnya tekanan fisik namun juga pada makin rendahnya gerakan (AM.Sugeng Budiono, 2003: 87). 2) Kelelahan Umum Pendapat Grandjean (1993) yang dikutip oleh Tarwaka, dkk (2004: 107), biasanya kelelahan umum ditandai dengan

berkurangnya kemauan untuk bekerja, yang sebabnya adalah pekerjaan yang monoton, intensitas dan lamanya kerja fisik, keadaan lingkungan, Sebab-sebab mental, status kesehatan dan keadaan gizi. Secara umum gejala kelelahan dapat dimulai dari yang sangat ringan sampai perasaan yang sangat melelahkan. Kelelahan subyektif biasanya terjadi pada akhir jam kerja, apabila beban kerja melebihi 30-40% dari tenaga aerobik. Pengaruh-

pengaruh ini seperti berkumpul didalam tubuh dan mengakibatkan perasaan lelah (Sumamur PK, 1996:190). Menurut AM. Sugeng Budiono (2003: 83), gejala umum kelelahan adalah suatu perasaan letih yang luar biasa dan terasa aneh. Semua aktivitas menjadi terganggu dan terhambat karena munculnya gejala kelelahan terebut. Tidak adanya gairah untuk

bekerja baik secara fisik maupun psikis, segalanya terasa berat dan merasa mengantuk. 3.2.2.2 Berdasar waktu terjadi kelelahan, meliputi: 1) Kelelahan akut, yaitu disebabkan oleh kerja suatu organ atau seluruh organ tubuh secara berlebihan dan datangnya secara tiba-tiba. 2) Kelelahan sepanjang kronis hari merupakan kelelahan waktu yang lama terjadi dan

dalam jangka

yang

kadang-kadang terjadi sebelum melakukan pekerjaan, seperti perasaan kebencian yang bersumber dari terganggunya emosi. Selain itu timbulnya keluhan psikosomatis seperti meningkatnya ketidakstabilan jiwa, kelesuan umum,

meningkatnya sejumlah penyakit fisik seperti sakit kepala, perasaan pusing, sulit tidur, masalah pencernaan, detak

jantung yang tidak normal, dan lain-lain (AM.Sugeng Budiono, 2003: 89). 3.2.2.3 Berdasar penyebab kelelahan, meliputi:
1) Kelelahan

fisiologis

merupakan

kelelahan

yang

disebabkan

karena adanya faktor lingkungaan fisik, seperti

penerangan, kebisingan, panas dan suhu.


2) Kelelahan psikologis terjadi apabila adanya pengaruh hal-

hal diluar diri yang berwujud perbuatan dalam memenuhi

pada

tingkah

laku

atau

kebutuhan hidupnya, seperti

suasana kerja, interaksi dengan sesama pekerja maupun dengan atasan (Depnaker, 2004:55). Observasi yang pernah dilakukan, bahwa perasaan letih seperti haus, lapar dan merupakan alat perasaan alami lainnya yang sejenis

pelindung

sebagai indikator bahwa

keadaan fisik dan psikis seseorang menurun. Beberapa jenis kelelahan umum menurut AM.Sugeng Budiono (2003) adalah:
1) Kelelahan penglihatan, muncul dari terlalu letihnya mata. 2) Kelelahan

seluruh

tubuh,

sebagai

akibat

terlampau

besarnya beban fisik bagi seluruh organ tubuh.


3) Kelelahan mental, penyebabnya dipicu oleh pekerjaan

yang bersifat mental dan intelektual.


4) Kelelahan syaraf, disebabkan oleh terlalu tertekannya

salah satu bagian dari sistem psikomotorik.


5) Kelelahan kronis,

sebagai akibat terjadinya

akumulasi

efek kelelahan pada jangka waktu yang panjang.


6) Kelelahan Siklus hidup sebagai bagian dari irama hidup

siang dan malam serta petukaran periode tidur. 3.2.3 Mekanisme Kelelahan Konsep kelelahan merupakan reaksi fungsional dari pusat kesadaran yaitu cortex cerebri yang dipengaruhi oleh dua sistem penghambat

(inhibisi dan sistem penggerak/aktivasi).

Sampai saat ini masih berlaku dua teori tentang kelelahan otot, yaitu teori kimia dan teori syaraf pusat (Tarwaka. dkk, 2004: 107). 1) Teori kimia Secara teori kimia bahwa terjadinya kelelahan adalah akibat berkurangnya cadangan energi dan meningkatnya sistem metabolisme sebagai penyebab hilangnya efisiensi otot,

sedangkan perubahan arus listrik pada otot dan syaraf adalah penyebab sekunder. 2) Teori syaraf pusat Bahwa perubahan kimia hanya penunjang proses, yang mengakibatkan dihantarkannya rangsangan syaraf oleh syaraf sensosrik ke otak yang disadari sebagai kelelahan otot.

Rangsangan aferen ini menghambat pusat-pusat otak dalam mengendalikan gerakan sehingga frekuensi potensial gerakan pada sel syaraf menjadi berkurang. Berkurangnya frekuensi ini

akan menurunkan kekuatan dan kecepatan kontraksi otot dan gerakan atas perintah kemauan menjadi lambat. Kondisi dinamis dari pekerjaan akan meningkatkan

sirkulasi darah yang juga mengirimkan zat-zat makanan bagi otot dan mengusir asam laktat.

Karena suasana kerja dengan otot statis aliran darah akan menurun, maka asam mengakibatkan laktat otot akan terakumulasi dan

kelelahan

lokal. Disamping itu juga

dikarenakan beban otot yang tidak merata pada jaringan tertentu yang pada akhirnya akan mempengaruhi kinerja

(performance) seseorang (Eko Nurmianto, 2003: 265). Kelelahan diatur oleh sentral dari otak. Pada susunan syaraf pusat, terdapat sistem aktivasi dan inhibisi. Kedua sistem ini saling mengimbangi tetapi kadang- kadang salah satu daripadanya lebih dominan sesuai dengan kebutuhan. Sistem aktivasi bersifat simpatis, sedang inhibisi adalah parasimpatis. Agar tenaga kerja berada dalam keserasian dan keseimbangan, kedua sistem

tersebut berada pada kondisi yang memberikaan stabilitas pada tubuh (Sumamur PK, 1999: 68),

3.2.4 Penyebab Kelelahan Sebagaimana kita ketahui, bahwa dalam kehidupan seharihari, kelelahan mempunyai beragam penyebab yang berbeda, yaitu beban kerja, beban tambahan dan faktor individu. 3.2.4.1 Beban Kerja Merupakan volume pekerjaan yang dibebankan kepada tenaga kerja baik fisik maupun mental dan tanggung jawab (Depkes, 1991: 146). Beban kerja yang melebihi kemampuan akan

mengakibatkan kelelahan kerja. 3.2.4.2 Beban Tambahan Menurut Depkes RI (1991:146) beban tambahan

merupakan beban diluar beban kerja yang harus ditanggung oleh pekerja. Beban tambahan tersebut berasal dari lingkungan kerja yang memiliki potensi bahaya seperti lingkungan kerja.

Lingkungan kerja yang dapat mempengaruhi kelelahan adalah: 1) Iklim Kerja Iklim kerja adalah hasil perpaduan antara suhu,

kelembaban, kecepatan gerakan udara dan panas radiasi dengan tingkat pengeluaran panas dari tubuh tenaga kerja sebagai akibat pekerjaannya (Kepmenaker, No: Kep-51/MEN/1999).. Suhu yang terlalu rendah dapat menimbulkan keluhan kaku dan

kurangnya koordinasi

sistem tubuh, sedangkan suhu terlalu

tinggi akan menyebabkan kelelahan dengan akibat menurunnya efisiensi kerja, denyut jantung dan tekanan darah aktivitas organ-organ pencernaan menurun, meningkat, suhu tubuh

meningkat, dan produksi keringat meningkat (Rizeddin Rasjid, dkk. 1989: 14). 2) Kebisingan Kebisingan merupakan suara atau bunyi yang tidak dikehendaki karena pada tingkat atau intensitas tertentu dapat menimbulkan gangguan, terutama merusak alat pendengaran.

Kebisingan akan mempengaruhi faal tubuh seperti gangguan pada saraf otonom yang ditandai dengan otot bertambahnya sehingga

metabolisme,

bertambahnya

tegangan

mempercepat kelelahan (Heru Setiarto, 2002: 14). 3) Penerangan Penerangan ditempat kerja merupakan salah satu sumber cahaya yang menerangi benda-benda ditempat kerja. Penerangan yang baik adalah penerangan yang memungkinkan tenaga kerja melihat pekerjaan dengan teliti, cepat dan tanpa upaya yang tidak perlu serta membantu menciptakan lingkungan kerja yang nikmat dan menyenangkan. Penerangan tempat kerja yang tidak adekuat dapat menyebabkan penerangan yang terlalu kelelahan mata, akan tetapi

kuat

dapat menyebabkan kesilauan

(Rizeddin.Rasjid,dkk. 1989: 3). Selain penyebab diatas, ada faktor individu yang

mempengaruhi tingkat kelelahan.

Faktor

individu

meliputi

umur, jenis kelamin, status gizi, kondisi kesehatan, kondisi psikologi dan sikap kerja. 1) Jenis Kelamin Jenis kelamin dapat menentukan tingkat kelelahan kerja. Biasanya wanita lebih mudah lelah dibanding pria. Hal tersebut dikarenakan ukuran tubuh dan kekuatan otot tenaga kerja wanita relatif kurang dibanding pria, secara biologis wanita mengalami

siklus haid, kehamilan dan menopouse, dan secara sosial kultural, yaitu akibat kedudukan sebagai ibu dalam umah tangga dan tradisi- tradisi sebagai pencerminan kebudayaan

(Sumamur PK, 1996: 270). 2) Umur Umur Semakin tua dapat mempengaruhi kelelahan pekerja.

umur seseorang semakin besar tingkat kelelahan.

Fungsi faal tubuh yang dapat berubah karena faktor usia mempengaruhi ketahanan tubuh dan kapasitas kerja seseorang. 3) Status Gizi Gizi adalah proses organisme menggunakan makanan yang dikonsumsi secara absorbsi, pengeluaran transportasi, zat-zat yang normal melalui proses digesti, dan untuk

penyimpanan, metabolisme tidak dapat digunakan

mempertahankan

kehidupan,

pertumbuhan dan fungsi normal

dari organ-organ serta menghasilkan energi. Menurut Emil Salim (2002: 232), gizi kerja adalah gizi yang diterapkan pada kayawan untuk memenuhi kebutuhannya sesuai dengan jenis dan tempat kerja dengan tujuan dapat meningkatkan efisiensi dan

produktivitas yang setinggi-tingginya. Status gizi merupakan ekspresi keadaan seimbang dari variabel tertentu, atau perwujudan dari nutriture dalam bentuk variabel tertentu (I Dewa N, dkk, 1999:18). Maka dapat

disimpulkan kekurangaan menimbulkan

bahwa atau

status kelebihan

gizi gizi

seseorang seseorang,

menunjukkan yang dapat

resiko penyakit

tertentu dan mempengaruhi

produktivitas kerja (I Dewa N, dkk, 1999:59). Lebih dari itu status gizi dapat mempengaruhi kelelahan, yaitu jika seseorang mengalami status gizi buruk atau < normal maka akan mempercepat kelelahan kerja. Untuk mengetahui status gizi dapat dihitung dengan Indeks Masa Tubuh (IMT) atau Body Mass Index (BMI), yaitu:

4) Lama tidur Lama tidur berpengaruh pada daya tahan tubuh

dalam melakukan pekerjaan. Dalam rangka menghindari efek kelelahan kumulatif diperlukan istirahat tidur sekitar 7 jam

sehari. Selama tidur tubuh diberi kesempatan untuk membersihkan pengaruh-pengaruh atau zat-zat yang kurang baik dari dalam tubuh. 5) Kondisi kesehatan Status kesehatan dapat mempengaruhi kelelahan kerja yang dapat dilihat dari riwayat penyakit yang diderita.

Beberapa penyakit yang mempengaruhi kelelahan, yaitu:


a) Jantung, terjadi

ketidakseimbangan

antara

kebutuhan

oksigen

dengan penyediaan aliran darah meningkat. Pada

keadaan kurang oksigen (O2), karbondioksida (Co2) dan ion H+ dilepaskan. Untuk memenuhi kekurangan Oksigen (O2)

tersebut, tubuh mengadakan proses anaerob, dan proses ini menghasilkaan asam laktat yang bisa menyebabkaan

kelelahan (Arthur C.Gyton dan John E hall,1999: 143).


b) Gangguan

ginjal merupakan sistem pengeluaran sisa

metabolisme terganggu sehingga tertimbun dalam darah. Penimbunan metabolisme ini menyebabkan kelelahan.
c) Asma merupakan proses transportasi oksigen (O2) dan

karbondioksida (Co2) terganggu sehingga carbondioksida

terjadi akumulasi

dalam tubuh. Terganggunya proses tersebut

karena adanya agen-agen sensitisasi dan iritan dalam saluran pernafasan (Carolin Wijaya, 1995: 37).
d) Tekanan darah rendah, terjadi apabila kerja jantung untuk

memompa darah ke seluruh tubuh kurang maksimal dan lambat sehingga kebutuhan oksigen (O2) terhambat.
e) Tekanan darah tinggi menyebabkan kerja jantung menjadi

lebih kuat sehingga jantung membesar dan tidak lagi mampu memompa darah untuk diedarkan keseluruh tubuh.

Selanjutnya terjadi sesak nafas akibat pertukaran

oksigen

(O2) terhambat yang akhirnya memicu terjadinya kelelahan.


f) Pada penyakit paru, oksigen (O2) dan carbondioksida (CO2)

terganggu sehingga banyak yang tertimbun yang akhinya akan menyebabkan seseorang cepat mengalami kelelahan.
6) Kondisi Psikologi

Tenaga kerja yang sehat adalah tenaga kerja yang produktif, sehingga kesehatan psikis perlu diperhatikan untuk mencapai produktivitas yang tinggi. Lingkungan kerja mekanis dan lingkungan kerja fisik yang buruk akan menimbulkan perasaan tidak nyaman, menjemukan, mengganggu konsentrasi dan emosi tenaga kerja (Depnaker, 2004: 65). Menurut

Sumamur.PK (1996:210) faktor psikologis memainkan peranan besar dalam menimbulkan kelelahan, dimana penyebabnya bisa dari luar tempat kerja maupun dari pekerjaannya sendiri. 7) Sikap kerja Sikap tubuh dalam bekerja adalah sikap yang ergonomi sehingga dicapai efisiensi kerja dan produktivitas yang optimal dengan memberikan rasa nyaman dalam bekerja. Apabila sikap tubuh salah dalam melakukan pekerjaan maka akan mempengaruhi kelelahan kerja (Sumamur PK, 1999: 110). 3.2.5 Akibat Kelelahan Kelelahan kerja merupakan komponen fisik dan psikis.

Kerja fisik yang melibatkan kecepatan tangan dan fungsi mata serta memerlukan konsentrasi terus menerus dapat menyebabkan kelelahan fisiologis dan disertai penurunan keinginan untuk bekerja yang disebabkan faktor psikis sehingga menyebabkan timbulnya perasaan lelah (Heru Setiarto, 2002: 15). Kelelahan kerja dapat mengakibatkan penurunan

kewaspadaan, konsentrasi dan ketelitian sehingga menyebabkan terjadinya kecelakaan (Sumamur PK, 1999: 70). Menurut AM. Sugeng Budiono (2003: 90), kelelahan kerja dapat mengakibatkan penurunan produktivitas. Jadi kelelahan kerja dapat berakibat menurunnya perhatian, perlambatan dan hambatan persepsi, lambat dan sukar berfikir, penurunan kemauan atau dorongan untuk bekerja,

menurunnya efisiensi dan kegiatan-kegiatan fisik dan mental yang pada akhirnya menyebabkan kecelakan kerja dan terjadi penurunan poduktivitas kerja. 3.2.6 Pengukuran Kelelahan Menurut Tarwaka,dkk (2004: 110), pengukuran kelelahan dapat dilakukan dengan berbagai cara, yaitu:
1) Kualitas dan kuantitas hasil kerja

Kuantitas kerja dapat dilihat pada prestasi kerja yang dinyatakan dalam banyaknya produksi persatuan waktu.

Sedangkan

kualitas

kerja

didapat dengan

menilai

kualitas

pekerjaan seperti jumlah yang ditolak, kesalahan, kerusakan material, dan lain-lain.
2) Pencatatan

perasaan subyektif kelelahan kerja, yaitu

dengan cara Kuesioner Alat Ukur perasaan kelelahan kerja (KAUPKK).


3) Pengukuran

gelombang

listrik

pada

otak

dengan

Electroenchepalography (EEG).
4) Uji

psiko-motor (psychomotor test), dapat dilakukan

dengan cara melibatkan fungsi persepsi, interpretasi dan reaksi motor dengan menggunakan alat digital reaction timer.
5) Uji mental, pada metode ini konsentrasi merupakan salah

satu pendekatan yang dapat digunakan untuk menguji ketelitian dan kecepatan dalam menyelesaikan pekerjaan. Bourdon

Wiersman test merupakan salah satu alat yang dapat digunakan untuk menguji kecepatan, ketelitian dan konsentrasi. Alat ukur yang dipakai dalam penelitian ini adalah dengan menggunakan alat waktu reaksi (reaction timer) dan kuesioner alat ukur perasaan kelelahan kerja.

3.3 Waktu Reaksi (reaction timer) Waktu reaksi yang diukur sederhana atas rangsang tunggal dapat merupakan reaksi atau reaksi-reaksi yang

memerlukan koordinasi. Biasanya waktu reaksi adalah jangka waktu dari pembuatan rangsang sampai kepada suatu saat kesadaran atau dilaksanakannya kegiatan tertentu (Sumamur PK, 1999: 71). Menurut Sanders & Mc Cormick (1987) yang dikutip oleh Tarwaka,dkk (2004: 111), waktu reaksi adalah waktu untuk membuat suatu respon yang spesifik saat satu stimuli terjadi. Sedangkan menurut laporan Setyawati L (1996) yang dikutip oleh Tarwaka,dkk (2004: 111), dalam uji waktu reaksi ternyata stimuli terhadap cahaya lebih cepat diterima oleh reseptor daripada stimuli suara. Menurut Grandjean (1985) yang dikutip oleh Heru Setiarto (2002: 17), proses penerimaan rangsangan terjadi karena setiap rangsang yang datang dari luar sistem aktivitas, yang kemudian tubuh secara akan melewati

aktif menyiagakan

korteks bereaksi. Dalam hal ini sistem aktivasi retrikulasi befungsi sebagai distributor dan amplifier sinyal-sinyal tersebut. Pada keadaan lelah secara neurofisiologis, korteks cerebri

mengalami penurunan aktivasi, terjadi perubahan pengarahan sehingga tubuh tidak secara cepat menjawab sinyal-sinyal dari luar . Kelelahan dapat diklasifikasikan berdasarkan rentang atau range waktu reaksi sebagai berikut : 1. Normal : waktu reaksi 150,0 240,0

mili detik 2. Kelelahan Kerja Ringan (KKR) : waktu reaksi >240,0 - <410,0 mili detik 3. Kelelahan Kerja Sedang (KKS) : waktu reaksi >410,0 <580,0 mili detik 4. Kelelahan Kerja Berat KKB) : waktu reaksi 580,0 mili detik (Tim Hiperkes, 2004: 12).