Anda di halaman 1dari 23

Web Gambar Maps Berita Buku Terjemahan Gmail selengkapnya Tanya Jawab Cendekia Blog Waktu Nyata Kalender

r Foto Documents Site Grup

Coba peramban baru dengan terjemahan otomatis. Unduh Google Chrome


pneumothorax n en _t en id id UTF-8 2 1

Dari: Inggris
id

Ke: Bahasa Indonesia


Terjemahkan

Merjemahkan teks atau laman web


pneumothorax

Terjemahan Inggris ke Bahasa Indonesia


Pasal Review Primary Care 868 23 Maret 2000 New England Journal of Medicine S PONTANEOUS P NEUMOTHORAX S TEVEN A. S AHN , M.D.,

DAN J Ohn E. H EFFNER , M.D. Dari Divisi Alergi Paru dan Critical Care Medicine, dan Clinical Immunology, Universitas Kedokteran Carolina Selatan, Charleston. Alamat mencetak ulang permintaan untuk Dr San di Divisi Paru dan Kritis Perawatan Kedokteran, Klinik Alergi dan Imunologi, Universitas Kedokteran Carolina Selatan, 96 Jonathan Lucas St, Suite 812, PO Box 250623, Charleston, SC 29425, atau di sahnsa@musc.edu. 2000, Massachusetts Medical Society. NEUMOTHORAX diklasifikasikan sebagai spontan (Tidak disebabkan oleh trauma atau pengendapan jelas faktor), trauma, atau iatrogenik (Tabel 1). pneumotoraks spontan primer terjadi pada orang tanpa penyakit paru-paru tampak secara klinis; sekunder pneumotoraks spontan adalah komplikasi penyakit paru-paru yang sudah ada sebelumnya. Pneumotoraks iatrogenik hasil dari komplikasi dari suatu diagnostik atau terapeutik intervensi. Pneumothorax traumatik disebabkan oleh penetrasi atau trauma tumpul ke dada, dengan udara memasuki ruang pleura langsung melalui dada dinding; penetrasi pleura visceral, atau pecah alveolar karena tiba-tiba kompresi dada. Dalam review ini kita fokus pada pneumotoraks spontan. SPONTAN PRIMER Pneumothorax Epidemiologi pneumotoraks spontan primer memiliki estimasi kejadian antara 7,4 kasus (umur yang disesuaikan kejadian) dan 18 kasus per 100.000 populasi per tahun antara pria dan antara 1,2 kasus (umur yang disesuaikan kejadian) dan 6 kasus per 100.000 populasi per tahun di kalangan perempuan. 1,2 Ini biasanya terjadi pada tinggi, kurus anak laki-laki dan laki-laki antara usia 10 dan 30 tahun dan jarang terjadi pada orang berusia di atas 40. 3 Merokok rokok meningkatkan risiko spontan primer pneumothorax pada laki-laki sebanyak faktor 20 secara dosis-tergantung. 4

Patofisiologi Walaupun pasien dengan pneumotoraks spontan primer tidak memiliki penyakit paru-paru klinis yang jelas, bullae subpleural ditemukan di 76 hingga 100 persen dari pasien selama operasi thoracoscopic video dibantu 5-8 P dan di hampir semua pasien selama torakotomi. 4,9-12 Subpleural bula di paru-paru kontralateral ditemukan di 79 persen menjadi 96 persen pasien dengan pneumothorax yang dikelola oleh sternotomy. 9,11 Dihitung tomografi dada menunjukkan bullae ipsilateral di 89 persen pasien dengan pneumotoraks spontan primer, dibandingkan dengan 20 persen kontrol cocok untuk usia dan status merokok. 13,14 Bahkan di antara bukan perokok dengan riwayat pneumotoraks, 81 persen memiliki bullae. 15 Mekanisme pembentukan bula masih bersifat spekulatif. Sebuah penjelasan yang masuk akal adalah bahwa degradasi serat elastis dalam paru-paru terjadi, yang disebabkan oleh merokokterkait masuknya neutrofil dan makrofag. Degradasi ini menyebabkan ketidakseimbangan proteaseantiprotease dan sistem oksidan-antioksidan. 16-18 Setelah bullae telah terbentuk, peradangan-obstruksi diinduksi saluran udara kecil akan meningkatkan tekanan alveolar, menghasilkan suatu kebocoran udara ke dalam interstitium paru-paru. The udara kemudian bergerak ke hilus, menyebabkan pneumomediastinum; sebagai tekanan naik mediastinum, pecahnya pleura parietal mediastinum terjadi, menyebabkan pneumotoraks. 19 Analisis histopatologi dan mikroskop elektron jaringan diperoleh pada operasi tidak menunjukkan bahwa ada cacat dalam pleura viseral melalui yang lolos udara dari bula ke ruang pleura. 20 Kebanyakan pasien dengan pneumotoraks tidak memiliki bukti efusi pleura pada radiografi dada standar. Peningkatan tekanan al pleur disebabkan oleh

pneumothorax menghambat pergerakan interstisial cair ke dalam rongga pleura. A, besar hasil pneumotoraks spontan primer penurunan kapasitas vital dan peningkatan gradien oksigen alveolar-arteri, menyebabkan berbagai derajat hipoksemia. Hipoksemia terjadi sebagai akibat dari rasio ventilasi-perfusi rendah dan shunting, dengan tingkat keparahan shunt yang sedang tergantung pada ukuran dari pneumothorax tersebut. Karena paru-paru yang mendasari fungsi normal, hypercapnia tidak berkembang di pasien dengan pneumotoraks spontan primer. Presentasi Klinis Sebagian besar episode pneumotoraks spontan primer terjadi ketika pasien sedang beristirahat. 21 Hampir semua pasien mengalami nyeri dada ipsilateral berhubung dgn selaput dada atau akut dyspnea. 22 Nyeri dada dapat minimal atau berat dan, saat onset, telah digambarkan sebagai "tajam" dan kemudian sebagai "Mantap sakit." Gejala biasanya diselesaikan dalam waktu 24 jam, bahkan jika pneumotoraks tetap tidak diobati dan tidak menyelesaikan. Pasien dengan pneumotoraks kecil (satu melibatkan <15 persen dari hemithorax) bisa memiliki normal pemeriksaan fisik. Takikardia adalah yang paling comNew England Journal of Medicine Download dari nejm.org pada tanggal 30 Maret 2011. Untuk penggunaan pribadi saja. Tidak lain menggunakan tanpa izin. Copyright 2000 Massachusetts Medical Society. All rights reserved. PRIMARY CARE Volume 342 Nomor 12 869 mon menemukan fisik. Pada pasien dengan pneumotoraks lebih besar, temuan pada pemeriksaan mungkin termasuk penurunan pergerakan dinding dada, sebuah hyperresonant perkusi catatan, fremitus berkurang, dan penurunan atau napas tidak ada suara di sisi yang terkena. Tachycardia lebih dari 135 denyut per menit, hipotensi, atau sianosis harus meningkatkan kecurigaan dari pneumothorax ketegangan. Hasil pengukuran darah arteri-gas biasanya menunjukkan peningkatan alveolaroksigen arteri gradien dan alkalosis pernapasan akut. Diagnosa

Diagnosis pneumotoraks spontan primer disarankan oleh sejarah pasien dan dikonfirmasi oleh identifikasi pada pleura, tipis visceral line (<1 mm lebar) yang ditemukan mengungsi dari dinding dada pada dada anterior posterior radiografi diperoleh dengan pasien dalam tegak lurus posisi. Sebuah radiograf yang diperoleh selama kedaluwarsa dapat membantu dalam mengidentifikasi suatu pneumotoraks apikal kecil; Namun, penggunaan rutin dari jenis radiografi tidak meningkatkan hasil diagnostik. 23 Kambuh Dalam kompilasi dari 11 penelitian spontan primer pneumothorax di mana pasien dirawat dengan observasi, aspirasi jarum, atau drainase melalui tabung dada, rata-rata kambuh adalah 30 persen, dengan kisaran 16 sampai 52 persen. 24 Kebanyakan kekambuhan terjadi dalam waktu enam bulan sampai dua tahun setelah pneumotoraks awal, 25-27 walaupun tidak semua studi telah mengkonfirmasi interval ini. 28,29 Radiografi bukti fibrosis paru, habitus asthenic, sejarah merokok, dan usia muda telah dilaporkan menjadi faktor risiko independen untuk kambuh. 25 Dalam Sebaliknya, yang dihitung tomografi 13 atau thoracoscopic 30 bukti bullae selama evaluasi dari sebuah awal pneumotoraks spontan tidak prediktif kambuh. Oleh karena itu, kehadiran bullae sendiri tidak harus membentuk dasar keputusan tentang pencegahan kekambuhan. SPONTAN SEKUNDER Pneumothorax Berbeda dengan perjalanan klinis jinak primer spontan pneumotoraks, spontan sekunder pneumotoraks adalah berpotensi mengancam nyawa acara, karena pasien dengan kondisi ini telah terkait penyakit paru-paru dan terbatas cardiopulmonary

cadangan. Utama penyebab spontan sekunder pneumothorax tercantum dalam Tabel 2. Penyakit paru obstruktif kronis dan Pneumocystis carinii pneumonia yang terkait dengan infeksi human immunodeficiency virus (HIV) adalah paling umum kondisi yang berhubungan dengan sekunder pneumothorax. Probabilitas meningkat pneumothorax sebagai penyakit kronis memburuk paru obstruktif; pasien dengan volume ekspirasi paksa dalam satu detik (FEV 1 ) Kurang dari 1 liter atau perbandingan FEV 1 kapasitas vital paksa (FVC) kurang dari 40 persen berada pada resiko terbesar 13 (Gbr. 1). Pneumotoraks spontan berkembang dalam 2 sampai 6 persen dari yang terinfeksi HIV pasien 31 dan berhubungan dengan P. carinii pneumonia di 80 persen dari kasus tersebut. 31-33 Pneumothorax adalah terkait dengan kematian tinggi pada pasien dengan HIV infeksi yang P. carinii pneumonia. 34 Pneumothorax mendahului atau merumitkan klinis Tentu saja dari 25 persen pasien dengan Langerhans'sel granulomatosis (granulomatosis eosinofilik). 35 Lymphangioleiomyomatosis adalah penyakit yang ditandai oleh proliferasi otot polos di sepanjang limfatik saluran yang mempengaruhi wanita usia reproduksi. T MAMPU 1. C LASSIFICATION DARI

P NEUMOTHORAX A Enurut ATAS C AUSE . Spontan Primer: tidak ada penyakit klinis paru-paru Sekunder: komplikasi dari paru-paru klinis jelas penyakit Trauma Karena cedera menembus dada Karena cedera tumpul dada Iatrogenik Karena aspirasi transthoracic-jarum Selama penempatan kateter di pembuluh darah subclavian Karena Thoracentesis dan biopsi pleura Karena barotrauma * Kategori dan gangguan terdaftar menurut frekuensi kejadian. T MAMPU 2. C AUSES DARI S ECONDARY S PONTANEOUS P NEUMOTHORAX .* Airway penyakit Penyakit paru obstruktif kronis Cystic fibrosis Status asthmaticus Infeksi Penyakit paru-paru Pneumocystis carinii pneumonia Necrotizing pneumonia (disebabkan oleh anaerobik, gram negatif bakteri atau staphylococcus) Penyakit paru interstisial Sarkoidosis

Idiopathic pulmonary fibrosis Langerhans'-sel granulomatosis Lymphangioleiomyomatosis Tuberous sclerosis Penyakit jaringan ikatRheumatoid arthritis (menyebabkan pyopneumothorax) Ankylosing spondylitis Polymyositis dan dermatomiositis Scleroderma Sindrom Marfan Sindrom Ehlers-Danlos Cancer Sarcoma Kanker paru-paru endometriosis Thoracic (berhubungan dengan mens; penyebab catamenial pneumothorax) New England Journal of Medicine Download dari nejm.org pada tanggal 30 Maret 2011. Untuk penggunaan pribadi saja. Tidak lain menggunakan tanpa izin. Copyright 2000 Massachusetts Medical Society. All rights reserved. 870 23 Maret 2000 New England Journal of Medicine Pneumothorax berkembang dalam hingga 80 persen pasien dengan lymphangioleiomyomatosis dan mungkin menyajikan manifestasi dari penyakit. 36 Pneumothorax pada pasien dengan penyakit paru-paru interstisial menyajikan kesulitan dalam manajemen, karena kurang memenuhi paru-paru menolak reexpansion. Pneumothorax terkait dengan mens biasanya terjadi pada wanita yang 30 sampai 40 tahun dan yang memiliki sejarah endometriosis panggul. 37 Seperti catamenial pneumothorax biasanya mempengaruhi paru kanan dan terjadi dalam waktu 72 jam setelah onset menstruasi. Meskipun jarang, pneumotoraks catamenial penting untuk mengenali, karena sebuah sejarah yang akurat mengambil dapat menyebabkan diagnosis sebelumnya, menghindarkan yang tidak perlu diagnostik studi dan memungkinkan awal hormon terapi, diikuti oleh pleurodesis jika terapi hormonal tidak efektif. Karena tingkat kekambuhan antara perempuan menerima pengobatan hormonal adalah 50 persen di

satu tahun, pleurodesis seyogyanya direkomendasikan. 37 Epidemiologi Kejadian pneumotoraks spontan sekunder adalah serupa dengan pneumotoraks spontan primer: sekitar 6,3 kasus per 100.000 penduduk per tahun antara pria dan 2,0 kasus per 100.000 penduduk per tahun pada wanita. 1 Kejadian puncak dari pneumothorax sekunder terjadi di kemudian hari (Umur, 60 sampai 65 tahun) daripada yang spontan primer pneumotoraks, paralel kejadian puncak penyakit paru-paru kronis pada populasi umum. 3 Kejadian pneumotoraks spontan sekunder pada pasien dengan paru obstruktif kronik penyakit adalah sekitar 26 per 100.000 pasien dengan kronis penyakit paru obstruktif per tahun. 38 Patofisiologi Ketika tekanan alveolar melebihi tekanan dalam interstitium paru-paru, sebagaimana terjadi pada pasien dengan penyakit paru obstruktif kronik dan peradangan saluran napas setelah batuk, udara dari alveolus pecah bergerak ke interstitium dan mundur sepanjang bundel bronchovascular ke hilus ipsilateral paru-paru, sehingga pneumomediastinum; jika pecah terjadi di hilus dan udara bergerak melalui pleura parietalis mediastinal ke ruang pleura, hasil yang pneumothorax. 19 Mekanisme alternatif untuk pneumotoraks spontan sekunder mungkin melibatkan udara dari alveolus pecah yang bergerak langsung ke ruang pleura sebagai hasil dari nekrosis paru-paru, seperti yang terjadi dengan P. carinii pneumonia. Presentasi Klinis Pada pasien dengan penyakit paru-paru yang mendasarinya, dyspnea selalu hadir dengan pneumotoraks dan biasanya parah, bahkan pada mereka dengan pneumotoraks kecil. 38-40 Kebanyakan pasien juga mengalami nyeri dada ipsilateral. 38

Parah hipoksemia atau hipotensi dapat terjadi dan menjadi lifethreatening. 38,40,41 Gejala tidak menghilang secara spontan pada pasien dengan spontan sekunder pneumothorax. Hypercapnia sering terjadi, dengan Gambar 1. Dada radiografi (Panel A) dan Computed tomografi (CT) Scan (Panel B) dari Manusia 75-Year-Old dengan Sekunder Pneumotoraks spontan Karena Paru Obstruktif Kronik Penyakit. Pasien menjalani drainase dada-tabung selama tujuh hari dengan kegigihan dari kebocoran udara dan pneumotoraks (panah di Panel A dan B). CT scan menunjukkan beberapa bula (mata panah di Panel B). Setelah transfer ke lembaga kami, dia menjalani video-dibantu thoracoscopic operasi, dengan reseksi apikal bullae dan pleurodesis oleh insuflasi dari bedak. Kebocoran udara diselesaikan dan tabung dada telah dihapus tiga hari setelah operasi. A B New England Journal of Medicine Download dari nejm.org pada tanggal 30 Maret 2011. Untuk penggunaan pribadi saja. Tidak lain menggunakan tanpa izin. Copyright 2000 Massachusetts Medical Society. All rights reserved. PRIMARY CARE Volume 342 Nomor 12 871 tekanan parsial karbon dioksida arteri sering melebihi 50 mm Hg. 27,38 Temuan fisik sering halus dan dapat tertutup oleh paru-paru yang mendasari penyakit, terutama pada pasien dengan obstruktif kronik penyakit paru. Pneumothorax harus selalu dipertimbangkan pada pasien dengan obstruktif kronik penyakit paru pada yang tidak dapat dijelaskan dyspnea berkembang, khususnya berkaitan dengan sepihak nyeri dada. Diagnosa Pasien dengan emfisema bulosa mungkin memiliki radiografi bukti dari bulla raksasa yang mungkin tampak menjadi pneumotoraks seorang. Sebuah petunjuk adanya pneumotoraks adalah garis pleura viseral yang berjalan paralel ke dinding dada; lesi bulosa yang berbatasan dengan dada

dinding memiliki penampilan cekung. Pada pasien yang diagnosis tidak jelas, computed tomography dari dada harus dilakukan untuk membedakan antara kedua kondisi ini, karena hanya pneumotoraks harus ditangani dengan thoracostomy tabung. 42 Kambuh Tingkat kekambuhan untuk spontan sekunder pneumothorax adalah sama dengan yang untuk spontan primer pneumotoraks, mulai dari 39 persen menjadi 47 persen. 25,27,43 PENGOBATAN Manajemen pusat pneumothorax pada evakuasi udara dari ruang pleural dan mencegah kambuh. Tersedia pilihan terapeutik termasuk sederhana pengamatan; aspirasi sederhana dengan kateter, dengan penghapusan kateter segera setelah udara pleura adalah dievakuasi; penyisipan sebuah tabung dada; pleurodesis; thoracoscopy melalui port penyisipan tunggal ke dalam dada; operasi thoracoscopic video-dibantu, dan torakotomi. Pemilihan pendekatan tergantung pada ukuran pneumotoraks itu, tingkat keparahan gejala, apakah ada kebocoran udara terus-menerus, dan apakah pneumothorax adalah primer atau sekunder. Reexpansion Paru yang Dengan pneumotoraks spontan primer kecil (Satu yang melibatkan <15 persen dari hemithorax tersebut), pasien mungkin mengalami gejala minimal. Tambahan oksigen mempercepat dengan faktor empat reabsorpsi yang udara oleh pleura, yang terjadi pada tingkat 2 persen per hari pada pasien menghirup udara kamar. 44 Kebanyakan dokter inap pasien dengan pneumotoraks kecil, walaupun pengobatan yang sehat, muda pasien yang cenderung untuk mematuhi rencana pengobatan dapat ditangani di rumah setelah enam jam pengamatan di departemen darurat jika pasien tersebut dapat memperoleh layanan darurat cepat. Primer spontan pneumothoraxes yang berukuran besar (Melibatkan 15 persen dari hemithorax) atau progresif mungkin dikeringkan dengan aspirasi yang sederhana dengan plastik kateter intravena, kateter Thoracentesis, atau kecil-menanggung (7 sampai 14 Prancis) kateter atau dengan penyisipan dari sebuah tabung dada. aspirasi yang sederhana adalah sukses dalam 70 persen pasien dengan moderat berukuran utama

pneumotoraks spontan. 45 Jika pasien lebih dari 50 tahun, atau jika lebih dari 2,5 liter udara disedot, metode ini akan gagal. 45 Berhasil pasien yang dirawat dapat dilepaskan dari darurat departemen dengan tindak lanjut dalam beberapa hari jika rontgen dada diperoleh enam jam setelah aspirasi menunjukkan resolusi pneumothorax dan jika pasien tersebut dapat memperoleh layanan darurat cepat. Jika aspirasi melalui kateter gagal untuk memperluas paru-paru, kateter dapat dilampirkan ke cara satu-Heimlich katup atau perangkat air-seal dan digunakan sebagai tabung dada. pneumotoraks spontan primer mungkin juga dikelola dengan tabung dada yang tersisa di tempat untuk satu atau lebih hari. Karena kebocoran udara biasanya minimal, kecil-membosankan (7 sampai 14 Prancis) dada biasanya kateter sudah cukup. 46-49 Kateter dapat dilampirkan ke satu arah Heimlich katup, yang memungkinkan ambulation, 48,50 atau ke perangkat air-segel. 47,48 Rutin aplikasi hisap (dengan tekanan 20 cm air) belum telah ditunjukkan untuk meningkatkan hasilnya. 51 Kami memiliki penggunaan perangkat air-seal dan suction untuk pasien di dalam Dia katup Heimlich gagal atau mereka yang telah hidup bersama nonrespiratory kondisi yang mengurangi kemampuan untuk mentolerir suatu pneumotoraks berulang. Drainase melalui tabung dada memiliki tingkat keberhasilan 90 persen untuk pengobatan dari pneumotoraks pertama, namun Tingkat menurun menjadi 52 persen untuk perawatan pertama kekambuhan dan 15 persen untuk pengobatan detik kambuh. 52 Besar udara kebocoran dan efusi pleura yang menyumbat kateter berkontribusi terhadap kegagalan. 48 pneumotoraks spontan sekunder harus dikelola dengan tabung dada (20 sampai 28 Prancis) terpasang

ke perangkat air-segel, dan pasien harus dirawat di rumah sakit, karena risiko kompromi pernapasan. Suction dapat dipesan untuk pasien dengan terus-menerus kebocoran udara dan mereka di paru-paru yang gagal reexpand setelah drainase melalui perangkat air-segel. Komplikasi drainase dada-tabung termasuk rasa sakit, pleura infeksi, penempatan yang salah tabung, perdarahan, dan hipotensi 53 dan pulmonary edema 54 karena reexpansion paru-paru. Persistent Kebocoran Udara kebocoran udara persisten lebih umum dengan sekunder pneumothorax dibandingkan dengan pneumothorax primer. Tujuh puluh lima persen dari kebocoran udara di spontan primer pneumothorax dan 61 persen kebocoran udara di sekunder menyelesaikan pneumothorax spontan setelah 7 hari drainase dada, tetapi 100 persen dan 79 persen, masing, menyelesaikan setelah 15 hari. Studi lain melaporkan kemungkinan lebih rendah dari resolusi akhir dari udara kebocoran yang bertahan selama lebih dari dua hari. 55 Kami meyakinkan pasien dengan spontan primer pertama pneumotoraks, pada saat tabung dada adalah di dalam New England Journal of Medicine Download dari nejm.org pada tanggal 30 Maret 2011. Untuk penggunaan pribadi saja. Tidak lain menggunakan tanpa izin. Copyright 2000 Massachusetts Medical Society. All rights reserved. 872 23 Maret 2000 New England Journal of Medicine serted, bahwa operasi biasanya tidak perlu. Namun, operasi tidak menjadi pertimbangan jika udara kebocoran berlangsung selama empat sampai tujuh hari. Pada hari ketujuh kebocoran udara, kita membahas alternatif bedah yang tersedia dengan pasien. Pasien harus mempertimbangkan relatif manfaat dan risiko dari sebuah rumah sakit yang berkepanjangan, kemungkinan kambuhnya pneumothorax pada kemudian tanggal tanpa operasi, dan manfaat dari operasi dalam mempercepat pemulihan dan mencegah kambuh. Sebagian besar pasien kami meminta intervensi bedah setelah tujuh hari terjadi kebocoran udara persisten. Untuk pneumotoraks spontan sekunder awal, kami merekomendasikan operasi untuk pasien yang cocok

kandidat. Hal ini penting untuk mencegah rekurensi, terlepas dari ada atau tidak adanya kebocoran udara, karena seriusnya kondisi ini. Beberapa pusat, bagaimanapun, memelihara drainase melalui dada tabung selama dua minggu sebelum melakukan intervensi bedah. 56 Beberapa ahli menyarankan memilih pasien dengan primer atau sekunder pneumotoraks dan gigih kebocoran udara untuk operasi segera menurut apakah atau tidak bullae telah terdeteksi oleh dada dihitung pemindaian tomografi. 57 Tidak ada bukti, bagaimanapun, bahwa penampilan paru-paru pada dihitung tomografi sesuai dengan kemungkinan bahwa suatu udara kebocoran tidak akan menghilang secara spontan. 58 Kimia pleurodesis dengan tentang penerapan intrapleural dari sebuah sclerosing agen memiliki tingkat keberhasilan yang rendah di antara pasien dengan kebocoran udara persisten. 59 Mencegah kekambuhan Dengan tidak adanya kebocoran udara terus-menerus, keputusan tentang pencegahan rekuren pada pasien dengan pneumotoraks spontan primer harus individual. Kami menyarankan intervensi untuk mencegah kambuh setelah pneumotoraks ipsilateral kedua. Beberapa pusat, bagaimanapun, merekomendasikan tindakan-tindakan tersebut untuk semua pasien dengan pneumotoraks spontan primer pertama. 29,60 Pasien yang berencana untuk melanjutkan kegiatan yang meningkatkan risiko komplikasi yang akan menghasilkan dari pneumotoraks (misalnya, terbang atau menyelam) harus menjalani perawatan pencegahan setelah episode pertama. Kami masih hati-hati terhadap kegiatan tersebut, namun karena dari risiko pneumotoraks kontralateral. Data terakhir menunjukkan usia yang merupakan prediktor independen risiko terulangnya spontan primer pneumothorax. 25 Karena ini paling banyak terjadi rekurensi dalam waktu tiga tahun dari pneumotoraks pertama dan risiko menurun setelah usia 40 tahun, pasien yang lebih muda beresiko untuk jangka waktu lama dan memiliki kemungkinan yang lebih besar dari manfaat dari prosedur pencegahan setelah

pneumotoraks pertama daripada pasien yang lebih tua. Intervensi untuk Mencegah recurrences Tentang penerapan agen Sclerosing melalui dada tabung dengan tidak adanya kebocoran udara dikaitkan dengan Tingkat kekambuhan dari 8 menjadi 25 persen, 27,29 yang lebih tinggi dari tarif yang terkait dengan metode lain yang tersedia. Thoracoscopy melalui port tunggal dilakukan dada bawah visualisasi langsung memungkinkan reseksi kecil apikal bullae (yang cm 2 kira-kira <diameter) dan pleurodesis oleh abrasi pleura mekanis atau insuflasi dari bedak. 61,62 Dua gram bedak yang digunakan, dalam kontras dengan g 5 direkomendasikan untuk pleurodesis dari efusi pleura ganas. 63 Pengobatan pasien ditemukan di thoracoscopy memiliki bullae 2 cm diameter dapat beralih ke video-dibantu thoracoscopic pembedahan atau torakotomi. Tingkat keberhasilan thoracoscopy dengan insuflasi dari bedak adalah sekitar 97 persen, dengan tingkat kekambuhan 5 sampai 9 persen. 61 Ada kekhawatiran tentang penggunaan talk, bagaimanapun, karena laporan cedera paru dan pernapasan akut kegagalan. 64 Video-dibantu thoracoscopic operasi dengan beberapa port dada memungkinkan visualisasi luas dari pleura ruang bagi reseksi bula dan pleurodesis (Tabel 3). 65-71 Tingkat komplikasi yang terkait dengan operasi thoracoscopic video-dibantu lebih tinggi antara pasien dengan pneumothorax sekunder dari antara mereka dengan pneumothorax primer. 65,70 Sebuah terbatas aksila pendekatan yang suku cadang otot-otot dada digunakan di torakotomi untuk pengelolaan pneumotoraks (Torakotomi terbatas). 72 Beberapa pasien dengan luas bullae mungkin masih membutuhkan pemaparan yang lebih luas disediakan

oleh torakotomi penuh. 73 Ada data terbatas membandingkan manfaat relatif berbagai intervensi untuk mencegah pneumotoraks. Tingkat Kekambuhan dengan video-dibantu thoracoscopic operasi bervariasi dari 2 menjadi 14 persen, 64-71 dibandingkan dengan kisaran 0 sampai 7 persen (seperti yang paling sering dilaporkan kurang dari 1 persen) untuk terbatas thoracotomy.74-76 Semakin tinggi tingkat kekambuhan setelah video yang dibantu thoracoscopic operasi mungkin hasil dari eksposur yang cukup kurang rongga dada daripada dengan torakotomi untuk deteksi dan reseksi bullae.75 apikal Beberapa penelitian, 77,78 namun tidak semua, 70,79 menunjukkan bahwa durasi rawat inap, kebutuhan untuk pasca operasi drainase melalui tabung dada, dan keparahan nyeri perioperatif dan pasca operasi kurang dengan video-dibantu thoracoscopic operasi dibandingkan dengan terbatas torakotomi, meskipun formal analisis biaya efektivitas belum performed.80 Antara 2 dan 10 persen pasien dengan spontan primer pneumothorax dan sampai 29 persen pasien dengan pneumotoraks spontan sekunder yang menjalani operasi thoracoscopic video-dibantu memerlukan perubahan untuk torakotomi karena difficulties.68 teknis, 80 Pasien dengan penyakit paru-paru parah mungkin yang mendasari tidak dapat mentolerir video-dibantu thoracoscopic operasi, karena ahli bedah yang paling runtuhnya ipsilateral paru-paru selama prosedur. Sebuah laporan baru-baru ini menunjukkan, Namun, bahwa pasien dengan kompromi pernapasan dapat menjalani video dibantu thoracoscopic pembedahan dengan anestesi lokal dan epidural tanpa lengkap deflasi dari lung.81 New England Journal of Medicine Download dari nejm.org pada tanggal 30 Maret 2011. Untuk penggunaan pribadi saja. Tidak lain menggunakan tanpa izin. Copyright 2000 Massachusetts Medical Society. All rights reserved. PRIMARY CARE Volume 342 Nomor 12 873 Intervensi digunakan untuk pencegahan kekambuhan harus tergantung pada keahlian teknis yang tersedia. Kami lebih memilih pendekatan yang menggunakan thoracoscopy melalui port dada tunggal, dengan pasien ditemukan memiliki bullae apikal besar beralih ke video-dibantu thoracoscopic pembedahan atau torakotomi terbatas.

Pasien dengan infeksi HIV Pasien dengan acquired immunodeficiency syndrome (AIDS) di pneumotoraks yang berkembang memiliki prognosis yang buruk karena tahap akhir dari mereka HIV infection.82 Kebanyakan pasien meninggal karena AIDS terkait komplikasi dalam waktu tiga sampai enam bulan setelah pneumotoraks berkembang. Pendekatan terapi untuk pneumothorax karena itu tergantung pada yang mendasari prognosis. Karena tingginya tingkat kekambuhan terkait dengan drainase dada-tabung saja, pembangkitan berangsur-angsur yang dari agen sclerosing melalui tabung dada ditunjukkan bahkan tanpa adanya udara leak.83 Bedah reseksi parenkim manfaat sumber kebocoran udara pasien dengan penyakit HIV lebih dini. Sering, ada jaringan paru-paru nekrotik yang memerlukan reseksi. Setelah stabilisasi, pasien dengan prognosis yang mendasari miskin mungkin melakukan yang terbaik dengan rawat jalan dengan kecil-membosankan kateter dada dan Heimlich valve.84 Arah Masa Depan Perbaikan dari minimal prosedur invasif, seperti sebagai operasi thoracoscopic video-dibantu, menjanjikan lebih lanjut perbaikan dalam perawatan pasien dengan spontan pneumothorax. Pemahaman yang lebih baik faktor-faktor risiko untuk kekambuhan pneumotoraks primer akan membantu dokter dalam pemilihan pasien untuk pengobatan pencegahan. Peningkatan pemahaman mekanisme kerja dari Sclerosing agents85 harus mengarah pada pengembangan yang lebih efektif agen dan meningkatkan efektivitas kimia pleurodesis. DAFTAR PUSTAKA 1. Melton LJ III, NGG Hepper, KP Offord. Kejadian spontan pneumothorax pada Olmsted County, Minnesota: 1950-1974. Am Rev Respir Dis 1979; 120:1379-82. 2. Bense L, G Eklund, LG Wiman. Merokok dan peningkatan risiko tertular pneumotoraks spontan. Chest 1987; 92:1009-12. 3. Primrose WR. Pneumotoraks spontan: peninjauan retrospektif terhadap etiologi, patogenesis dan manajemen. Scott J Med 1984; 29:15-20. 4. Gobbel WG Jr, Rhea Jr WG, IA Nelson, Daniel RA Jr Spontan pneumothorax. J Thorac Cardiovasc Surg 1963; 46:331-45. 5. Nkere UU, SC Griffin, SW Fountain. Abrasi pleura: metode baru dari pleurodesis. Thorax 1991; 46:596-8. 6. Hazelrigg SR, Landreneau RJ, M Mack, et al. Thoracoscopic dijepit reseksi untuk pneumotoraks spontan. Thorac Cardiovasc J Surg 1993; 105:389-93. 7. Inderbitzi RG, Leiser A, Furrer M, pengalaman Althaus U. Tiga tahun '

dalam bedah dada video-dibantu (tong) untuk pneumotoraks spontan. Thorac Cardiovasc Surg 1994; 107:1410-5. 8. Schramel FMH, TG Sutedja, JP Janssen, et al. Prognostik faktor pada pasien dengan pneumotoraks spontan diobati dengan thoracoscopy video-dibantu. Diagn 1995 Endosc Ada; 2:1-5. 9. Baronofsky ID, HG Warden, JL Kaufman, Whatley J, JM Hanner. Bilateral terapi untuk pneumotoraks spontan sepihak. J Thorac Surg 1957; 34:310-22. 10. Hagen RH, Reed W, Solheim K. Spontaneous pneumothorax. Scand J Thorac Cardiovasc Surg 1987; 21:183-5. 11. Ikeda M, Uno A, Y Yamane, Hagiwara N. sternotomy Median dengan bilateral bulosa reseksi untuk pneumotoraks spontan sepihak, dengan khusus referensi untuk indikasi operasi. J Thorac Cardiovasc Surg 1988; 96:615-20. 12. DM Donahue, Wright CD, G Viale, Mathisen DJ. Reseksi paru blebs dan pleurodesis untuk pneumotoraks spontan. Chest 1993; 104:1767-9. 13. Mitlehner W, Friedrich M, Dissmann W. Nilai tomografi komputer dalam deteksi bullae dan blebs pada pasien dengan spontan primer pneumothorax. Respirasi 1992; 59:221-7. 14. Lesur O, N DeLorme, JM Fromaget, P Bernadac, JM Polu. Dihitung tomografi dalam penilaian etiologi dari pneumotoraks spontan idiopatik. Chest 1990; 98:341-7. 15. Bense L, R Lewander, G Eklund, G Hedenstierna, LG Wiman. Merokok, non-alpha 1-antitrypsin kekurangan-emfisema diinduksi bukan perokok dengan pneumotoraks spontan sembuh, diidentifikasi oleh dihitung Tomografi paru-paru. Chest 1993; 103:433-8. 16. Fukuda Y, Haraguchi S, Tanaka S, Yamanaka N. Patogenesis blebs dan bullae pasien dengan pneumotoraks spontan: sebuah ultra dan imunohistokimia studi. Am J Respir Crit Care Med 1994; 149: Suppl: A1022. abstrak. 17. Wallaert B, Gressier B, Marquette CH, et al. Inaktivasi alpha 1-proteinase inhibitor oleh sel radang alveolar dari pasien merokok dengan atau tanpa emfisema. Am Rev Respir Dis 1993; 147:1537-43. 18. Kondo T, Tagami S, Yoshioka A, M Nishimura, Kawakami Y. Lancar merokok pria lansia mengurangi antioksidan dan makrofag alveolar. Am J Respir Crit Care Med 1994; 149:178-82. 19. Macklin MT, CC Macklin. Ganas emfisema interstisial paru-paru dan mediastinum sebagai komplikasi gaib penting di banyak pernapasan penyakit dan kondisi lain: interpretasi dari literatur klinis dalam cahaya percobaan laboratorium. Medicine (Baltimore) 1944; 23:281-358. 20. Ohata M, Suzuki H. Patogenesis pneumotoraks spontan: dengan referensi khusus kepada ultrastruktur dari bullae emphysematous. Dada 1980; 77:771-6. 21. Bense L, Wiman LG, Hedenstierna G. Gejala-gejala spontan pneumothorax: korelasi dengan aktivitas fisik. Eur J Respir Dis

1987; 71:181-6. 22. Seremetis MG. Manajemen pneumotoraks spontan. Chest 1970; 57:65-8. 23. M Bradley, Williams C, Walshaw MJ. Nilai expiratory rutin dada film dalam diagnosis pneumotoraks. Emerg Arch Med 1991; 8: 115-6. 24. Schramel FM, PE Postmus, RG Vanderschueren. Saat ini aspek pneumotoraks spontan. Eur Respir J 1997; 10:1372-9. 25. Lippert HL, O Lund, S Blegvad, HV Larsen. Independen faktor risiko untuk tingkat kekambuhan kumulatif setelah pneumotoraks spontan pertama. Eur Respir J 1991; 4:324-31. 26. Masyarakat Inggris Thoracic Research Committee. Perbandingan sederhana aspirasi dengan drainase interkostal dalam pengelolaan spontan pneumothorax. Thorax 1993; 48:430-1. abstrak. 27. Light RW, VS O'Hara, Moritz TE, et al. Intrapleural tetrasiklin untuk pencegahan pneumotoraks spontan berulang: hasil dari Departemen penelitian Urusan Veteran koperasi. JAMA 1990; 264:2224-30. TABEL 3. TEKNIK DIGUNAKAN SELAMA VIDEO-DIBANTU THORACOSCOPIC BEDAH. Pleura simfisis Insuflasi dari bedak Mekanikal abrasi pleura Ablasi dengan neodymium a: yttrium-aluminiumgarnet laser Sebagian pleurectomy Penghapusan bullae Stapler reseksi Loop ligasi Elektrokoagulasi Ablasi dengan neodymium a: yttrium-aluminiumgarnet laser Ablasi dengan laser karbon dioksida Ablasi dengan laser argon Wedge resection Oversewing New England Journal of Medicine Download dari nejm.org pada tanggal 30 Maret 2011. Untuk penggunaan pribadi saja. Tidak lain menggunakan tanpa izin. Copyright 2000 Massachusetts Medical Society. All rights reserved. 874 23 Maret 2000 New England Journal of Medicine 28. Ruckley CV, RJM McCormack. Pengelolaan spontan pneumothorax. Thorax 1966; 21:139-44. 29. Almind M, Lange P, Viskum K. Spontan pneumotoraks: perbandingan drainase sederhana, pleurodesis bedak, dan pleurodesis tetrasiklin. Thorax 1989; 44:627-30.

30. JP Janssen, FMH Schramel, TG Sutedja, Cuesta MA, PE Postmus. Videothoracoscopic penampilan pneumotoraks pertama dan berulang. Chest 1995; 108:330-4. 31. Byrnes TA, Brevig JK, CB Yeoh. Pneumotoraks pada pasien dengan diperoleh immunodeficiency syndrome. J Thorac Cardiovasc Surg 1989; 98: 546-50. 32. Sepkowitz KA, EE Telzak, JWM Gold, et al. Pneumothorax pada AIDS. Ann Intern Med 1991; 114:455-9. 33. McClellan MD, SB Miller, PE Parsons, Cohn DL. Pneumothorax dengan Pneumocystis carinii pneumonia pada AIDS: kejadian dan karakteristik klinis. Chest 1991; 100:1224-8. 34. Ingram RJ, S Call, Andrade A, C Wheeler, White D. Manajemen dan hasil pneumothoraces pada pasien terinfeksi dengan human immunodeficiency virus. Menginfeksi Dis Clin 1996; 23:624-7. 35. Lewis JG. Eosinofilik granuloma dan variannya dengan referensi khusus keterlibatan paru-paru: laporan dari 12 pasien. QJM 1964; 33:337-59. 36. Taylor JR, Ryu J, TV Colby, TA Raffin. Lymphangioleiomyomatosis: klinis saja dalam 32 pasien. N ENGL J Med 1990; 323:1254-60. 37. Joseph J, SA San. Thoracic endometriosis sindrom: observasi baru dari analisis 110 kasus. Am J Med 1996; 100:164-70. 38. Dines DE, OT Clagett, Payne WS. Pneumotoraks spontan di emphysema. Mayo Clin Proc 1970; 45:481-7. 39. Tanaka F, M Itoh, H Esaki, Isobe J, Y Ueno, Inoue R. Sekunder pneumotoraks spontan. Ann Surg Thorac 1993; 55:372-6. 40. Shields TW, GA Oilschlager. Spontan pneumotoraks pada pasien 40 tahun dan lebih tua. Ann Surg Thorac 1966; 2:377-83. 41. George RB, Herbet SJ, JM malu, DB Ellithorpe, H Weill, Ziskind MM. Pneumothorax rumit emfisema paru. JAMA 1975; 234:389-93. 42. Bourgouin P, Cousineau G, Lemire P, Hebert G. Computed tomography digunakan untuk mengecualikan pneumothorax pada penyakit paru-paru bulosa. J Bisa Assoc Radiol 1985; 36:341-2. 43. V Videm, Pillgram-Larsen J, O Ellingsen, Andersen G, Ovrum E. Pneumotoraks spontan pada penyakit paru obstruktif kronik: komplikasi, pengobatan dan kambuh. Eur Respir J 1987; 71:365-71. 44. Northfield TC. Oksigen terapi untuk pneumotoraks spontan. BMJ 1971; 4:86-8. 45. Soulsby T. British Thoracic Society pedoman pengelolaan pneumotoraks spontan: apakah kita mematuhi mereka dan cara kerjanya? Pgl Accid J Med 1998; 15:317-21. 46. Martin T, Fontana G, Olak J, Ferguson M. Penggunaan kateter pleura untuk pengelolaan pneumotoraks sederhana. Chest 1996; 110:1169-72. 47. Minami H, H Saka, Senda K, et al. kaliber kecil kateter drainase untuk pneumotoraks spontan. Am J Med Sci 1992; 304:345-7. 48. Konsesi DJ Jr, RD Tarver, WC Gray, EA Pearcy. Pengobatan pneumothoraces menggunakan tabung kaliber dada kecil. Chest 1988; 94:55-7.

49. Casola G, vanSonnenberg E, Keightley A, Ho M, Withers C, Lee AS. Pneumothorax: radiologis pengobatan dengan kateter kecil. Radiologi 1988; 166:89-91. 50. Ponn RB, Silverman HJ, JA Federico. Rawat Jalan dada tabung manajemen. Ann Surg Thorac 1997; 64:1437-40. 51. Jadi SY, DY Yu. Kateter drainase pneumotoraks spontan: hisap atau tidak hisap, awal atau penghapusan terlambat? Thorax 1982; 37:46-8. 52. SK Jain, KM Al-Kattan, Hamdy MG. Pneumotoraks spontan: faktor penentu intervensi bedah. Cardiovasc J Surg (Torino) 1998; 39: 107-11. 53. Pavlin DJ G, Raghu, Rogers TR, FW Cheney. Reexpansion hipotensi: komplikasi dari evakuasi cepat pneumothorax berkepanjangan. Chest 1986; 89:70-4. 54. Rozenman J, Yellin A DA, Simansky, Shiner RJ. Re ekspansi-paru edema berikut pneumotoraks spontan. Respir Med 1996; 90: 235-8. 55. Schoenenberger RA, Haefeli KAMI, P Weiss, RF Ritz. Waktu invasif prosedur terapi untuk pneumotoraks spontan primer dan sekunder. Arch Surg 1991; 126:764-6. 56. Chee CB, Abisheganaden J, JK Yeo, et al. udara-kebocoran di spontan Persistent pneumotoraks - kursus klinis dan hasil. Respir Med 1998; 92:757-61. 57. Kim J K, Kim, Shim YM, et al. Video-dibantu thoraks operasi sebagai utama terapi untuk pneumotoraks spontan primer: pengambilan keputusan oleh pedoman resolusi tinggi computed tomography. Surg Endosc 1998; 12:1290-3. 58. Jordan KG, Kwong JS, Flint J, Muller NL. Operasi diperlakukan pneumothorax: radiologis dan patologis temuan. Chest 1997; 111:280-5. 59. Alfageme Aku, L Moreno, Huertas C, Vargas A, Hernandez J, Beiztegui A. spontan pneumotoraks: hasil jangka panjang dengan pleurodesis tetrasiklin. Chest 1994; 106:347-50. 60. Janssen JP, van Mourik J, Cuesta M Valentin, G Sutedja, Gigengack K, PE Postmus. Pengobatan pasien dengan pneumotoraks spontan selama videothoracoscopy. Eur Respir J 1994; 7:1281-4. 61. M Tschopp, M Brutsche, Frey JG. Pengobatan spontan rumit pneumothorax oleh pleurodesis bedak sederhana di bawah thoracoscopy dan lokal anestesi. Thorax 1997; 52:329-32. 62. Boutin C, P Astoul, Rey M, PN Mathur. Thoracoscopy dalam diagnosis dan pengobatan pneumotoraks spontan. Clin Chest Med 1995; 16: 497-503. 63. JR Milanez, FS Vargas, LT Filomeno, Fernandez A, Jatene A, Cahaya RW. Intrapleural talc untuk pencegahan pneumotoraks berulang. Dada 1994; 106:1162-5. 64. Campos JR, EC Werebe, FS Vargas, FB Jatene, RW Light. Pernapasan karena talc insufflated kegagalan. Lancet 1997; 349:251-2. 65. B Andres, Lujan J, R Robles, J Aguilar, Flores B, Parrilla P. Pengobatan

dari pneumotoraks spontan primer dan sekunder dengan menggunakan videothoracoscopy. Surg 1998 Endosc Laparosc; 8:108-12. 66. Yim AP, JK Ho. Seratus berturut-turut kasus video dibantu thoracoscopic operasi untuk pneumotoraks spontan primer. Surg Endosc 1995; 9:332-6. 67. Bertrand PC, JF Regnard, L Spaggiari, et al. Segera dan jangka panjang hasil setelah pengobatan bedah pneumotoraks spontan primer dengan Tong. Ann Surg Thorac 1996; 61:1641-5. 68. Freixinet J, E Canalis, Rivas JJ, et al. Bedah pengobatan primer pneumotoraks spontan dengan pembedahan dada video-dibantu. Eur Respir J 1997; 10:409-11. 69. J Mouroux, Elkaim D, B Padovani, et al. Video-dibantu thoracoscopic pengobatan pneumotoraks spontan: teknik dan hasil dari salah satu ratus kasus. Thorac Cardiovasc J Surg 1996; 112:385-91. 70. Passlick B, Lahir C, Haussinger K, Thetter O. Efisiensi video yang dibantu dada operasi untuk pneumotoraks spontan primer dan sekunder. Ann Surg Thorac 1998; 65:324-7. 71. Yim AP, Liu HP. Video manajemen thoracoscopic dibantu primer pneumotoraks spontan. Surg 1997 Endosc Laparosc; 7:236-40. 72. Murray KD, Matheny RG, EP Howanitz, Myerowitz PD. Sebuah terbatas aksila torakotomi sebagai pengobatan utama untuk pneumotoraks spontan berulang. Chest 1993; 103:137-42. 73. Kirby TJ, Ginsberg RJ. Manajemen pneumothorax dan barotrauma. Clin Chest Med 1992; 13:97-112. 74. Korner H, KS Andersen, L Stangeland, Ellingsen saya, Engedal H. Bedah pengobatan pneumotoraks spontan oleh reseksi baji tanpa pleurodesis atau pleurectomy. Eur J Cardiothorac Surg 1996; 10:656-9. 75. Horio H, Nomori H, G Fuyuno, R Kobayashi, K. Suemasu Terbatas torakotomi aksila vs operasi thoracoscopic video-dibantu untuk spontan pneumothorax. Surg 1998 Endosc; 12:1155-8. 76. Crisci R, GF koloni. Video-dibantu thoracoscopic operasi versus torakotomi untuk pneumotoraks spontan berulang: sebuah perbandingan hasil dan biaya. Eur J Cardiothorac Surg 1996; 10:556-60. 77. P Dumont, Diemont F, Massard G, B Toumieux, JM Wihlm, Morand G. Apakah pendekatan thoracoscopic untuk pengobatan bedah spontan pneumotoraks merupakan kemajuan? Eur J Cardiothorac Surg 1997; 11:27-31. 78. De Giacomo T, EA Rendina, Venuta F, P Ciriaco, Lena A, Ricci C. Video-dibantu thoracoscopy dalam pengelolaan spontan berulang pneumothorax. Eur J Surg 1995; 161:227-30. 79. KH Kim, HK Kim, JY Han, JT Kim, Won YS, SS Choi. Transaxillary minithoracotomy versus pembedahan dada video-dibantu untuk spontan pneumothorax. Ann Surg Thorac 1996; 61:1510-2. 80. Massard G, Thomas P, JM Wihlm. Minimal invasif pengelolaan pertama dan pneumotoraks berulang. Ann Surg Thorac 1998; 66:592-9. 81. Mukaida T, Andou A, Tanggal H, aoe M, Shimizu N. Thoracoscopic operasi untuk pneumotoraks sekunder dengan anestesi lokal dan epidural di

berisiko tinggi pasien. Ann Surg Thorac 1998; 65:924-6. 82. Spivak H, Keller S. Spontaneous pneumothorax pada populasi AIDS. Am Surg 1996; 62:753-6. 83. Metersky ML, HG Colt, LK Olson, Shanks TG. Terkait AIDS spontan pneumothorax: faktor risiko dan pengobatan. Chest 1995; 108:946 51. 84. Trachiotis GD, Vricella LA, Alyono D WR, Harun BL, Hix. Manajemen dari pneumothorax terkait AIDS. Ann Surg Thorac 1996; 62:1608-13. 85. N Nasreen, DL Hartman, Mohammed KA, VB Antony. Talk-induced ekspresi kemokin CC dan CXC dan molekul adhesi antar sel1 dalam sel mesothelial. Am J Respir Crit Care Med 1998; 158:971-8. New England Journal of Medicine Download dari nejm.org pada tanggal 30 Maret 2011. Untuk penggunaan pribadi saja. Tidak lain menggunakan tanpa izin. Copyright 2000 Massachusetts Medical Society. All rights reserved. Baru! Klik kata di atas untuk melihat terjemahan alternatif. Singkirkan Google Terjemahan untuk:PenelusuranVideoEmailTeleponObrolanBisnis Tentang Google TerjemahanMatikan terjemahan instanPrivasiBantuan