Anda di halaman 1dari 38

SKRIPSI

STUDI TENTANG GANGGUAN HARGA DIRI PADA KLIEN GAGAL GINJAL KRONIS YANG DIRAWAT DI RUANG RAWAT INAP PENYAKIT DALAM RSUD DR. SOETOMO SURABAYA

OLEH:

PUTU TOYA
NIM: 010030177 B

PROGRAM STUDI S1 ILMU KEPERAWATAN

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS AIRLANGGA


2002

KATA PENGANTAR Puji syukur saya panjatkan kehadirat Ida Sanghyang Widhi Waca, Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat- Nya saya dapat menyelesaikan skripsi dengan judul STUDI TENTANG GANGGUAN HARGA DIRI PADA KLIEN DENGAN GAGAL GINJAL KRONIK dimana skripsi ini sebagai syarat menyelesaikan pendidikan di Program Studi S1 Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga. Dengan selesainya skripsi ini perkenankan saya mengucapkan terima kasih yang sebesar- besarnya kepada : 1. Prof. Dr. H.M.S. Wijadi,dr.Sp.THT, selaku Dekan Fakultas Kedokteran

Universitas Airlangga yang telah memberikan kesempatan dan fasilitas untuk mengikuti dan menyelesaikan pendidikan Program Studi S1 Ilmu Keperawatan. 2. Prof. Dr. Eddy Soewandojo, dr. SpPD, selaku Ketua Program Studi S1 Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga yang telah memberikan kesempatan dan fasilitas kapada kami untuk mengikuti dan menyelesaikan pendidikan Program S1 Keperawatan di Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga. 3. Dr. Soeharto, dr. MSc. SpPD, selaku pembimbing utama yang ditengah kesibukan beliau telah memberikan pengarahan,saran, kritik dan bimbingan mulai dari persiapan proposal sampai dengan akhir penulisan skripsi ini. 4. Harmayetty . SKp, selaku pembimbing kedua, yang dengan penuh kesabaran dan ketelatenan dalam memberikan bimbingan dan saran sampai skripsi ini diselesaikan. 5. Mudjiastuti, SST, selaku pembimbing ketiga yang dengan penuh kesabaran memberikan bimbingan dan saran sampai skripsi ini diselesaikan. 6. Diretur Rumah Sakit Dr Soetomo yang telah memberikan kesmpatan dan fasilitas kepada saya sehingga terlaksananya penelitian ini.

7. Kepada kedua orang tuatercinta, Bapak I Nengah Widiarsa dan Ibu Ni Ketut Meliarti atas doa restunya sehingga skripsi ini dapat diselesaikan, serta untuk istri Ni Ketut Sudiarti atas pengertian dan doanya. 8. Seluruh dosen pengajar yang tidak dapat kami sebutkan satru persatu mulai dari semester I sampai semester V pada Program studi S1 Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga. Harapan saya, kiranya karya tulis skripsi ini dapat memberikan sumbangan yang berarti bagi kemajuan pengetahuan, khususnya dibidang keperawatan psikologi.

Surabaya, Penulis,

2002

Putu Toya

PERSETUJUAN Diterima dan disetujui untuk dipertahankan pada sidang skripsi Menyetujui, Surabaya 2002

Pembimbing Ketua,

Dr. dr. Suharto, MSc,DTMH,SpPD-KTI NIP : 130 517 170 Pembimbing,

Harmayetty, SKp NIP :132 276 198

Pembimbing,

Mudjiastuti, SST NIP : 140 072 117 Mengetahui Program Studi S 1 Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Unair

Prof Eddy Soewandoyo, dr, SpPD NIP : 130 325 831

SURAT PERNYATAAN Saya bersumpah bahwa skripsi ini adalah karya sendiri dan belum pernah dikumpulkan oleh orang lain untuk memperoleh gelar dari berbagai jenjang pendidikan di perguruan tinggi manapun.

Yang membuat pernyataan,

Putu Toya

Lembar Persetujuan Proposal telah disetujui tanggal 6 Mei 2002

Oleh Pembimbing ketua

Dr. Soeharto,dr,MSc,SpPD Nip : 130 517 170

Pembimbing

Harmayetty, SKp Nip : 132 276 198

Pembimbing

Mudjiastuti, SST Nip : 140 072 117

Mengetahui Program Studi S1 Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Unair

Prof. Eddy Soewandoyo, dr, SpPD Nip : 130 325 831

DAFTAR ISI

Halaman Judul Lembar Persetujuan Lembar Pengesahan Surat Pernyataan Kata Pengantar Abstract Daftar Isi Daftar Tabel Daftar Gambar BAB 1 PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ................................................................................. 1.2 Perumusan Masalah ......................................................................... 1.3 Tujuan Penelitian ............................................................................. 1.4 Manfaat Penelitian ........................................................................... 1.5 Relevansi .......................................................................................... BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Gangguan Konsep Diri...................................................................... 2.1.1Gambaran Diri ........................................................................ 2.1.2 Ideal Diri ...................................................................................... 2.1.3 Penampilan Peran ................................................................ 2.1.4 Identitas Diri .................................................... 2.1.5 Harga Diri .......................... 2.2 Mekanisme Pertahanan Diri ...................................................... 2.3 Strategi Koping .......................................................................... 2.3.1Menarikdiri ...................................................................... 5 6 6 6 8 9 10 11 11 11 12 12 13 13 1 3 3 3 4 5 5 i ii iii iv v vii viii xi xii

2.3.2 Marah ..................................... 2.3.3 Amuk ....................................................................... 2.3.4 Curiga ..................................................................... 2.4 Gagal Ginja Kronis .................................................... 2.4.1 Pengertian .................................................................. 2.4.2 Prognosa ...................................................................................... 2.4.3 Penatalaksanaan gagal ginjal kronis .....................................

2.4.4 Hal-hal yang mempengaruhi klien gagal ginjal kronis ................. 2.4.5 Kerang Konsep ............................................. BAB 3 METODE PENELITIAN 3.1 Desain Penelitian .............................................................................. 3.2 Metodelogi Penelitian ..................................................................... 3.3 Populasi, Sampel dan Sampling ....................................................... 3.3.1 Populasi ......................................................................................... 3.3.2 Sampel ........................................................................................... 3.3.3 Sampling ....................................................................................... 3.4 3.5 3.6 Pengumpulan Data dan analisa Data........................................ Etika penelitian ......................................................................... Difinisi Operasional .................................................

14 17 18 18 18 18 20 18 20 20 21 22

BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil Penelitian ................................................................................ 4.1.1 Gambaran Lokasi Penelitian ......................................................... 4.1.2 Data Demografi Responden ........................ 4.1.2.1 Umur .Responden..................................... 4.1.2.2 Tingkat Pendidikan Responden............... 4.1.2.3 Jenis Pekerjaan Responden............................... 4.1.2.4 Penghasilan Responden ...................................................... 4.1.2.5 Lama Sakit Responden .............................................. 4.1.3 Gambaran Harga Diri klien yang di rawat di ruang Interna I dan Wanita RSUD Dr Soetomo Surabaya Mei 2002 ............... 4.1.4 Identifikasi Faktor-Faktor yang berhubungan dengan Gangguan Harga Diri klien di Interna I dan Wanita RSUD Dr Soetomo Surabaya Mei 2002 4.1.4.1 Umur ..................................................................................... 4.1.4.2 Pendidikan.......................... 4 1.4.3 Pekerjaan ........................... 4.1.4.4 Lama Sakit................................................................................. 4.1.5 Hubungan mekanisme pertahanan Diri klien dengan harga diridi ruang Interna I dan Wanita RSUD Dr Soetomo Surabaya Mei 2002 ........................................ ................................. 4.1.5.1 Menarik Diri ........................................................................... 4.1.5.2 Marah .................................................................................... 4.1.5.3 Amuk ...................................................................................... 29 29 30 26 27 27 28 28 26 22 22 23 23 23 24 25 25 26

4.1.5.4 Curiga ........................................................................................ 4.2 Pembahasan .................................................................................... 4.2.1 Gambaran Harga Diri klien di ruang Interna I dan Wanita RSUD Dr. Soetomo Mei 2002 ............................................................. 4.2.2 Faktor-Faktor yang burhubungan dengan Harga Diri klien di ruang Interna I dan Wanita Surabaya Mei 2002................ 4.2.2.1 Umur ........................................................................................ 4.2.2.2 Tingkat Pendidikan .................................................................. 4.2.2.3 Pekerjaan .................................................................................. 4.2.2.4 Penghasilan .............................................................................. 4.2.2.5 Lama Sakit ............................................................................... 4.2.3 Hubungan Mekanisme Pertahanan Diri dengan Harga Diri klien di ruang Interna I dan Wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002 .......................................................................................... 4.2.3.1 Menarik Diri ......................................................................... 4.2.3.2 Marah ................................................................................... 4.2.3.3 Amuk ..................................................................................... 4.2.3.4 Curiga ...................................................................................... BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan ........................................ ............................................. 5.2 Saran ........................................ ........................................................ Daftar Pustaka ........................................ ................................................ Lampiran Lampiran

30 30 30

31

31 32 33 34 34 35

35 36 37 38

41 41 42 44

DAFTAR TABEL Halaman TABEL 4.1 Identifikasi Umur dengan Harga diri klien diruang Interna I dan Wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002 TABEL 4.2 Identifikasi Tingkat pendidikan dengan Harga diri Klien di ruang interna I dan Wanita RSUD dr. Soetomo Surabaya Mei 2002 TABEL 4.3 Identifikasi Pekerjaan dengan Harga Diri klien di ruang Interna I dan Wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002 TABEL4.4 Identifikasi Penghasilan dengan Harga Diri klien di Ruang Interna I dan Wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002 TABEL 4.5 Identifikasi Lama Sakit dengan Harga diri klien di ruang Interna I dan Wanit RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002 TABEL 4.6 Hubungan Menarik Diri dengan Harga Diri klien di ruang Interna I dan wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002 TABEL 4.7 Hubungabn Marah dengan Harga Diri klien di ruang Interna I dan Wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002 TABEL 4.8 Hubungan Amuk denga Harga Dir klien di ruang Interna I dan Wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002 TABEL 4.9 Hubungan Curiga dengan Harga diri klien di ruang Interna I dan wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002 30 30 29 29 28 28 27 26

27

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Distribusi responden Berdasrkan Umur klien di ruang Interna I dan Wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002

23

Gambar 2 Distribusi Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan Klien di ruang Interna I dan Wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002

24

Gambar 3 Distribusi Responden Berdasarkan Pekerjaan klien di Ruang Interna I dan wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002

24

Gambar 4 Distribusi Responden Berdasarkan tingkat Penghasilan Klien sebulan di ruang interna I dan Wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002

25

Gambar 5 Distribusi Responden Berdasarka Lamanya Sakit di Ruang Interna I dan Wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002

25

Gambar 6 Gambaran Harga Diri klie di ruang Interna I dan Wanita RSUD Dr. Soetomo Surabaya Mei 2002

26

DAFTAR GAMBAR Halaman


Gbr. 4.1 Diagram Batang Karakteristik Responden Menurut Jenis Kelamin Di Ruang Perawatan Bedah RSUD Prof. Dr. W. Z. Johannes Kupang Tahun 2002. Gbr. 4.2 Diagram Batang Karakteristik Responden Menurut Umur Di Ruang Perawatan Bedah RSUD Prof. Dr. W. Z. Johannes Kupang Tahun 2002. Gbr. 4.3 Diagram Batang Karakteristik Responden Menurut Tingkat Pendidikan Di Ruang Perawatan Bedah RSUD Prof. Dr. W. Z. Johannes Kupang Tahun 2002. Gbr. 4.4 Diagram Batang Karakteristik Responden Menurut Pekerjaan Di Ruang Perawatan Bedah RSUD Prof. Dr. W. Z. Johannes Kupang Tahun 2002. Gbr. 4.5 Diagram Batang Gambaran Komunikasi Verbal Di Ruang Perawatan Bedah RSUD Prof. Dr. W. Z. Johannes Kupang Tahun 2002. Gbr. 4.6 Diagram Batang Gambaran Komunikasi Non Verbal Di Ruang Perawatan Bedah RSUD Prof. Dr. W. Z. Johannes Kupang Tahun 2002. 56 55 54 54 53 53

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Keadaan sehat dan sakit pada prinsipnya mempengaruhi perilaku manusia, manusia tidak selamanya ada dalam keadaan kondisi yang sehat . Pada keadaan tertentu akan mengalami gangguan, baik fisik maupun psikologisnya sehingga perlu perawatan yang komprehensip (Golberg, 1984 ). Perawatan yang komprehensip adalah merupakan perawatan yang diberikan secara utuh baik bio, psiko, sosio dan spiritualnya. Pada klien yang mengalami penyakit kronis seperti pada gagal ginjal kronis dengan pemberian terapi dialisa, perawatan yang komprehensif akan membantu klien dalan proses penyembuhan klien dengan gagal ginjal kronis. Gagal ginjal kronis merupakan kegagalan fungsi ginjal ( unit nefron ) yang berlangsung perlahan-lahan dan tak dapat pulih, tubuh tidak mampu mempertahankan keseimbangan metabolik, cairan dan elektrolit, yang mengakibatkan uremi. Penurunan laju filtrasi glomelurus adalah sumber dari disfungsi ginjal (Carpenito, 1999 ). Dampak pada klien yang mengalami gagal ginjal kronis cenderung akan mengalami perubahan fisik atau perilakunya antara lain, gangguan konsep diri yang meliputi : gambaran diri, ideal diri, peran , identitas diri dan harga diri ( Long, 1986). Konsep diri adalah semua ide, pikiran, kepercayaan dan pendirian yang diketahui individu dalam hubungan dengan orang lain (Stuart dan Sundeen, 1991 ). Jumlah penderita penyakit gagal ginjal kronis di Ruang Rawat Inap Penyakit Dalam RSUD Dr Soetomo Surabaya terhitung mulai Januari sampai Desember 2000 sebanyak 357 orang dan yang meninggal dunia sebanyak 37 orang ( 10,36 %) Menurut cacatan medik di Ruang

Interna RSUD Dr Soetomo dari 10 penyakit terbanyak, gagal ginjal kronis menduduki urutan ke 2 setelah Diabetes Melitus. Konsep diri terdiri dari :gambaran diri, ideal diri, harga diri, penampilan peran, dan identitas diri. Sedangkan harga diri merupakan hubungan interpersonal yang buruk yang mengakibatkan individu cenderung melakukan kesalahan-kesalahan yang bermula dari sebabsebab internal (Carpenito, 2000 ). Harga diri yang tinggi adalah perasaan yang berakar dalam penerimaan diri sendiri tanpa syarat, walaupun

melakukan kegagalan tetapi tetap merasa sebagai seorang yang penting dan berharga (Carpenito,2000 ). Konsep diri dipelajari melalui kontak sosial dan pengalaman berhubungan dengan orang lain. Pandangan individu tentang dirinya dipengaruhi oleh bagaimana individu mengartikan pandangan orang lain tertang dirinya. Individu dengan penyakit yang kronis sering merasa tidak berdaya, menarik diri, menolak, merasa bersalah seperti pada klien yang mengalami gagal ginjal kronis. Dimana penyakit tersebut cenderung akan memerlukan perawatan dan pengobatan yang lama untuk

mempertahankan kelangsungan hidupnya.

Berdasarkan masalah diatas, peneliti tertarik melakukan penelitian mengenai gangguan konsep diri : harga diri yang dialami oleh klien dengan gagal ginjal kronis.

1.2 Perumusan Masalah Apakah klien dengan gagal ginjal kronis mengalami gangguan konsep diri (harga diri ).

1.2 Tujuan Penelitian 1.2.1 Tujuan Umum Mengetahui adanya gangguan konsep diri (harga diri ) pada gagal ginjal kronis . klien

1.2.2 Tujuan Khusus 1) Membuktikan klien dengan gagal ginjal kronis mengalami gangguan konsep diri : harga diri 2) Mengidentifikasi faktor-faktor yang berhubungan dengan gangguan konsep diri pada klien gagal ginjal kronis. 3) Mengidentifikasi hubungan mekanisme pertahanan diri (koping) klien, gangguan konsep diri dengan harga diri pada klien gagal ginjal kronis . 1.2.3 Manfaat Penelitian 1) Hasil penelitian dapat digunakan sebagai salah satu usaha dalam meningkatkan asuhan keperawatan klien dengan gangguan konsep diri dengan harga diri pada klien gagal ginjal kronis.

2) Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai dasar pada perawat dalam memberikan asuhan keperawatan di ruangan. 3) Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai data untuk penelitian lebih lanjut yang berkaitan dengan klien gangguan konsep diri pada klien gagal ginjal kronis.

1.3 Relevansi Gangguan konsep diri pada klien dengan gangguan ginjal kronis merupakan suatu kondisi dimana individu mengalami atau beresiko mengalami kondisi perubahan perasaan, pikiran atau pandangan dirinya sendiri yang negatif. Penting bagi seorang perawat dalam memberikan asuhan keperawatan yang sangat berpontensi untuk meningkatkan status kesehatan klien. Ketelitian dari setiap pemberian asuhan keperawatan tergantung dari kemampuan dan pengetahuan seorang perawat sehingga klien mendapat kepuasan dalam perawatan secara komprehensip.

BAB 2 TINJAUAN TEORI

2.1 Gangguan Konsep diri Gangguan konsep diri merupakan suatu kondisi dimana individu mengalami atau berisiko mengalami kondisi perubahan perasaan

pikiran atau pandangan dirinya sendiri yang negatif (Carpenito,1998 ). Gangguan konsep diri meliputi gangguan pada : gambaran diri, ideal diri, penampilan peran, Identitas diri dan harga diri.

1) Gambaran diri Gambaran diri adalah sikap seseorang terhadap tubuhnya secara sadar dan tidak sadar.Sikap tersebut mencakup persepsi dan perasaan tentang ukuran , bentuk, fungsi, penampilan dan potensi tubuh saat ini dan masa lalu. Disaat seseorang lahir sampai mati,maka selama

24 jam sehari individu hidup dengan tubuhnya, sehingga setiap perubahan tubuh akan mempengaruhi kehidupan individu. Individu yang stabil, realistis dan konsisten terhadap gambaran dirinya akan memperlihatkan kemampuan yang mantap terhadap realisasi yang akan memacu sukses didalam kehidupan sehingga terhindar dari rasa cemas dan meningkatkan harga dirinya. (Stuart dan Sundeen, 1991 ) 2) Ideal diri Ideal diri adalah persepsi individu tentang bagaimana ia harus berperilaku sesuai dengan standar pribadi. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi ideal diri : kecendrungan individu menetapkan ideal diri pada batas kemampuannya, faktor budaya akan mempengaruhi individu menetapkan ideal diri, ambisi dan keinginan untuk menghindari diri.( Keliat, 1992 ) kegagalan, perasaan cemas dan rendah

3) Penampilan peran Serangkaian pola perilaku yang diharapkan oleh lingkungan sosial berhubungan dengan fungsi individu diberbagai kelompok sosial ( Beck,dkk 1994 ) 4) Identitas diri Identitas diri adalah kesadaran akan diri sendiri yang bersumber dari observasi dan penilaian, yang merupakan sintesa dari semua aspek konsep diri sebagai suatu kesatuan yang utuh (Stuart dan Sundeen,1998 ). Pengorganisasian prinsip dari kepribadian yang bertanggung jawab terhadap kesatuan, keimbangan,

konsistensi dan keunikan individu. Seseorang yang mempunyai perasaan identitas yang kuat akan memandang dirinya berbeda dengan orang lain, unik dan tidak ada duanya. Kemandirian timbul dari perasaan berharga ( respek terhadap diri sendiri), kemampuan dan penguasaan diri. Seseorang yang mandiri dapat mengatur dan menerima dirinya (Keliat, 1992 ). 5) Harga diri Harga diri adalah penilaian pribadi terhadap hasil yang dicapai dengan menganalisa seberapa jauh perilaku memenuhi ideal diri (

Stuart dan Sundeen, 1998 ). Harga diri yang tinggi adalah perasaan yang berakar dalam penerimaan diri sendiri tanpa syarat, walaupun melakukan kekalahan dan kegagalan tetapi tetap merasa sebagai seorang yang penting dan berharga ( Carpenito, 2000 ). Ada 4 cara untuk meningkatkan harga diri pada individu (Stuart dan Sundeen, 1998 ). Yaitu : Memberi kesempatan untuk berhasil . Menanamkan gagasan. Mendorong aspirasi. Membantu membentuk pertahanan diri (koping). diri yang rendah berhubungan dengan hubungan

Harga

interpersonal yang buruk yang mengakibatkan individu cenderung melakukan kesalahan-kesalahan yang berangkat dari sebab-sebab internal ( Carpenito, 2000 ). Karakteristik gangguan harga diri meliputi : - Tampak atau tersembunyi - Menyatakan kekurangan dirinya Mengekspresikan rasa malu atau bersalah Menilai diri sebagai individu yang tidak memiliki kesempatan Ragu-ragu untuk mencoba sesuatu / situasi yang baru Mengingkari masalah yang nyata pada orang lain Melemparkan tanggung jawab terhadap masalah Mencari alasan untuk kegagalan sendiri Sangat sensitif terhadap kritikan Merasa hebat

2.1.2 Perilaku yang berhubungan dengan harga diri rendah ( Stuart dan Sundeen, 1998 ) meliputi : Mengeritik diri sendiri atau orang lain Penurunan produktivitas Destruktif yang diarahkan pada orang lain Gangguan dalam berhubungan Rasa diri penting yang berlebihan Perasaan tidak mampu Rasa bersalah Mudah tersinggung atau marah yang berlebihan

Perasaan negatif mengenai tubuhnya sendiri Ketegangan peran yang dirasakan Pandangan hidup yang pesimis Keluhan fisik Pandangan hidup yang bertentangan Penolakan terhadap kemampuan personal Destruktif terhadap diri sendiri Pengurangan diri Menarik diri secara sosial Penyalah gunaan zat Menarik diri dari realitas Kecemasan

2.1.3 Gangguan Harga diri ada 2 macam : harga diri rendah kronis dan 1) harga diri rendah situasi (Carpenito, 2000 ). Harga diri rendah kronis adalah suatu kondisi penilaian diri yang negatif berkepanjangan pada seseorang atas dirinya .

Karakteristiknya antara lain : Mayor : untuk jangka waktu lama / kronis : Pernyataan negatif atas dirinya, ekspresi rasa malu / bersalah, penilaian diri seakan-akan tidak mampu menghadapi kejadian tertentu, Ragau-ragu untuk mencoba sesuatu yang baru. Minor : Seringnya menemui kegagalan dalam pekerjaan, tergantung pada pendapat orang lain,presentasi tubuh buruk, tidak asertif, bimbang,dan sangat ingin mencari ketentraman. 2) Harga diri rendah situasional Suatu keadaan dimana seseorang memiliki perasaan-perasaan yang negatif tentang dirinya dalam berespon terhadap peristiwa ( kehilangan, perubahan ). Karakteristiknya Mayor antara lain : Kejadian yang berulang / berkala dari penilaian diri yang negatif Dalam berespon terhadap peristiwa yang pernah dilihat secara positif, menyatakan perasaan negatif tentang dirinya ( putus

asa, tidak berguna) Minor : Pernyataan negatif atas dirinya, mengekspresikan rasa mal/bersalah, penilaian diri tidak mampu mengatasi

peristiwa/situasi kesulitan membuat keputusan, mengesolasi diri. 2.1.4 Mekanisme Pertahanan diri ( koping ) pada klien penyakit gagal ginjal kronis. Menurut Burckhardt, 1987; orang dengan penyakit kronis menghadapi perubahan permanen dalam gaya hidupnya, ancaman ,martabat dan harga diri, gangguan transisi hidup normal dan penurunan sumbersumber. Penyakit gagal ginjal kronis merupakan masalah kesehatan yang sangat komplek, dan memerlukan pengobatan , perawatan serta membutuhkan dana yang relatif banyak . Dalam hal ini klien dituntut ketabahan hatinya dalam perawatan untuk kelangsungan hidupnya. Kegagalan untuk menerima pengaruh dan perubahan tampaknya akan menimbulkan kerusakan dan tidak teratasinya sistim keluarga (Larkin,1987). Strategi koping yang termasuk dalam proses intrapsikis merupakan upaya untuk mengatasi situasi yang menimbulkan stres melalui mekanisme pertahanan diri, seperti

penyangkalan,penghindaran dan menarik diri. 2.1.5 Strategi koping (mekanisme pertahanan diri ) Menurut Visotsky, 1961 ; strategi koping yang adaptif dan efektif menghasilkan hasil sebagai berikut : Distres dijaga atau dipertahankan pada tingkat yang dapat diatasi Harapan dipertahankan atau diperbaharui Harga diri positif dipertahan atau dipulihkan Hubungan kooperatif dipertahankan

Manusia dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari selalu membutuhkan orang lain dan lingkungan sosial. Rentang respon sosial berfluktuasi dari rentang adaptif sampai mal adaptif ( Stuart dan Sundeen, 1991 ).yaitu : Rentang adaptif adalah respon yang masih dapat diterima oleh norma-norma sosial dan kebudayaan secara umum yang berlaku dimasyarakat dimana individu dalam menyelesaikan masalah masih

dalam

batas-batas

normal

yang

meliputi

menyendiri

(solitute),otonomi, bekerja sama,dan interdependen. - Menyendiri adalah respon yang dibutuhkan individu untuk mengevaluasi diri dalam menentukan langkah-langkah berikut. - Otonomi adalah kemampuan individu untuk dan menyampaikan ide, pikiran,perasaan dalam hubungan sosial. - Bekerja sama adalah suatu kondisi dalam hubungan interpesonal dimana individu tersebut mampu untuk saling memberi dan menerima. Interdependen adalah saling bergantung antara individu dengan

orang lain dalam membina hubungan interpesonal.

Respon mal adaptif adalah respon yang diberikan individu dalam menyelesaikan masalahnya, menyimpang dari norma-norma sosial. Respon mal adaptif yang sering ditemukan : - Menarik diri; terjadi apabila individu menemukan kesulitan dalam membina hubungan secara terbuka dengan orang lain. - Marah adalah suatu reaksi yang dirasakan menekan perasaan dan tidak dapat ditahan lagi. - Amuk adalah suatu keadaan yang dapat timbul secara mendadak atau didahului tindakan retualistik dan bertindak agresif. - Curiga terjadi bila individu gagal mengembangkan rasa percaya dengan orang lain.

2.2 Gagal Ginjal Kronis 2.2.1 Pengertian Gagal ginjal kronis merupakan kegagalan fungsi ginjal (unit nefron) yang berlangsung pelahan-lahan karena penyebab berlangsung lama dan menetap yang mengakibatkan penumpukan sisa metabolit (toksik

uremik)sehingga ginjal tidak dapat memenuhi kebutuhan biasa lagi dan menimbulkan gejala sakit ( Hudak & Gallo, 1996 ).

Adapun yang menjadi penyebab gagal ginjal kronik antara lain; infeksi,penyakit peradangan,penyakit vaskuler hipersensitif,gangguan jaringan penyambung,gangguan kongenital dan heriditer,gangguan metabolisme,nefropatik toksik dan neoropati obstruksi.Gagal ginjal kronik terjadi setelah sejumlah keadaan yang menghancurkan masa nefron ginjal. Keadaan ini mencakup penyakit parenkim ginjal difus bilateral,juga lesi obstruksi pada traktus urinarius.Mula-mula terjadi beberapa serangan penyakit ginjal terutama menyerang glumerulus

(glumerulosnefritis),yang menyerang tubulus ginjal (pyelonefritis atau penyakit polikistik) dan yang mengganggu fungsi darah pada parenkim ginjal ( Barbara Engram,1999) 2.2.2 Prognosa gagal ginjal kronis Pada penyakit gagal ginjal dini (mikro albuminuria)sudah mempunyai prognostik morbiditas dan mortalitas kardio vaskuler. Dengan memberatnya kelainan ginjal, disertai dengan penurunan fungsi ginjal, prognosis terbukti semakin buruk,menuju gagal ginjal yang memerlukan dialisis, komplikasi organ target yang mengurangi kualitas hidup dan meningkatkan angka kematian ( Suhardjono, 2001 ). 2.2.3 Penatalaksanaan gagal ginjal kronis Pada tahapan gagal ginjal kronik gangguannya tergantung dari kerusakannya,antara lain dengan memperhatikan faal ginjal yang

masih tersisa. Bila faal ginjal yang masih tersisa sudah sangat sedikit, usaha- usaha pengobatan biasa yang berupa diet, pembatasan

minum, dan obat-obatan tidak berhasil maka akan memerlukan terapi khusus yaitu hemodialisis (Sidabutar,1993 ). Dialisis adalah difusi partikel larut dari satu kompartemen cairan ke kompartemen lain melewati membran semipermiabel. Pada

hemodialisis,darah merupakan salah satu kompartemen dan dialisat adalah bagian yang lain.Membran semi permiabel adalah lembar tipis, berpori-pori terbuat dari selulosa atau bahan sintetik. Ukuran pori-pori membran memungkinkan difusi zat dengan berat molekul rendah seperti urea, kreatinin,dan asam urat berdifusi. Molekul air juga sangat kecil dan bergerak bebes melalui membran, tetapi kebanyakan protein plasma, bakteri dan sel-sel darah terlalu besar untuk melewati pori-pori

membran. Perbedaan konsentrasi zat pada dua kompartemen disebut gradien konsentrasi. Darah yang mengandung produk sisa seperti urea dan kreatinin, mengalir kedalam kompartemen dialiser atau ginjal buatan, tempat akan bertemu dengan dialisat, yang tidak mengandung urea atau kreatinin. Ditetapkan gradien maksimum sehingga zat ini mengalir dari darah ke dialisat. Aliran berulang darah melalui pada rentang kecepatan 200- 400 ml/ menit lebih dari 2 sampai 4 jam mengurangi kadar produk sisa ini menjadi keadaan yang lebih normal ( Hudak & Gallo, 1996 ). Sistim dari hemodialisa : Membuang produk metabolisme protein seperti urea,kreatinin dan asam urat. Membuang kelebihan air dengan mempengaruhi tekanan banding antar darah dan bagian cairan, biasanya terdiri atas tekanan positif dalam arus darah dan tekanan negatif

(penghisap)dalam kompartemen dialisat ( proses ultra filtrasi). Mempertahankan atau mengembalikan sistim bufer tubuh. Mempertahankan atau mengembalikan kadar elektrolit tubuh.

2.2.4 Hal-hal yang mempengaruhi pada klien gagal ginjal kronis antara lain : 1) Umur Usia adalah umur individu yang dihitung mulai saat dilahirkan sampai saat ulang tahun ( Elisabet,1995 ).Semakin meningkat

umur seseorang, tingkat kematangan dan kekuatan seeorang akan lebih matang dalam berfikir dan bekerja. Dari segi kepercayaan masyarakat seseorang yang lebih dewasa akan lebih dipercaya dari orang yang belum cukup tinggi kedewasaannya.Hal ini sebagai akibat dari pengalaman dan kematangan jiwanya. Semakin tua umur seseorang akan terjadi proses penurunan kemampuan fungsi organ tubuh (regeneratif) akan mempengaruhi dalam mengambil keputusan terutama dalam menangani penyakit gagal ginjal kronis sehingga klien dihadapkan pada masalah yang sangat komplek, hal ini akan menggangu perilaku klien (Hucklo, 1998 ). 2 2 ) Pendidikan Pendidikan berarti bimbingan yang diberikan oleh

seseorang

terhadap perkembangan orang lain menuju kearah

suatu cita-cita tertentu ( Suwarno, 1992 ). Jadi dapat dikatakan bahwa pendidikan itu menuntun manusia untuk berbuat dan mengisi kehidupannya untuk mencapai keselamatan dan kebahagiaan. Pendidikan diperlukan untuk menambah ilmu yang dimiliki sehingga memudahkan dalam memperoleh

informasi misalnya hal-hal yang menunjang kesehatannya. Menurut Y.B Mantra yang dikutip oleh Notoatmojo (1985), pendidikan dapat mempengaruhi seseorang termasuk juga perilaku seseorang akan pola hidup terutama dalam memotivasi untuk sikap berperan serta dalam pembangunan kesehatan. Makin tinggi tingkat pendidikan seseorang, makin mudah menerima informasi sehingga makin banyak pula pengetahuan yang dimiliki.Sebaliknya pendidikan yang kurang akan menghambat perkembangan sikap seseorang terhadap nilai-nilai yang baru diperkenalkan

(Kuncoroningrat, 1997 ). Faktor pendidikan seseorang sangat berperan dalam menghadapi kecemasan, karena klien mempunyai pengalaman dalam

pendidikan akan lebih mampu mengatasi/menyelesaikan masalah dengan menggunakan koping yang efektif dan kontruktif dari pada seseorang dengan pendidikan rendah (Broewer, 1983 ). 3) Pekerjaan Pekerjaan adalah suatu kegiatan yang dilakukan oleh manusia keluarganya ( Thomas,1996 ). Pekerjaan yang membutuhkan waktu untuk duduk yang lama dan terus-menerus cenderung akan mempengaruhi organ tubuh seperti sakit pinggang, kejang-kejang dan tidak lancar buang air kecil hal tersebut karena kurang pergerakan sehingga akan mempengaruhi proses homeostasisnya ( Erich, 1996 ) 4 ) Sosial ekonomi Sosial ekonomi merupakan pendapatan bruto yang untuk menunjang kehidupannya dan kehidupan

dihasilkan oleh klien untuk memenuhi kebutuhan dasarnya. Pada klien yang menderita penyakit gagal ginjal kronis memerlukan biaya

pengobatan dan perawatan serta motivasi yang tinggi untuk kelangsungan hidupnya (Markum, 1991 ).

5) Pengetahuan Pengetahuan merupakan hasil dari pendidikan yang diperoleh, dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu obyek tertentu. Penginderaan terjadi melalui panca indra pada klien yang mengalami gagal ginjal kronis. 6) Lamanya sakit Bagi klien yang menderita penyakit kronis mempunyai perasaan bahwa tidak penyakitnya, lamanya sakit merupakan hal yang menggagu klien dalam berperan baik sebagai orang tua yang bertanggung jawab terhadap anak-anaknya maupun keluarganya ( Eiser, 1990 ). 2.1.4 Kerangka konsep sebagai pencari nafkah untuk kelangsungan hidup ada obat yang dapat diperoleh untuk penyembuhan

Tidak Hemodialisa

GGK

Hemo Dialisa

Faktor Internal: Umur Lama sakit Pengetahu an

Gangguan konsep diri : -Gambaran diri -Ideal diri -Peran Coping -Identitas diri -Harga diri Adaptif Mal adaptif

Faktor Eksternal : -Pendidikan -Pekerjaan -Sosial ekonomi -Suppor keluarga

-Solitute -Otonomi Kebersamaa an -Saling ketergantung an

-Menarik diri -Marah -Amuk -Curiga

BAB 3 Metodologi Penelitian

3.1 Desain Penelitian Dalam penelitian ini peneliti menggunakan metode diskripsi observasional. Berdasarkan tujuan penelitian desain penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah Cross Sectional dimana pengukuran variabel dilakukan sesaat, artinya subyek diobservasi satu kali saja dan pengukuran variabel pada saat klien masuk rumah sakit ( Sastro Asmoro dan Ismail, 1985 ). 3.2 Metodologi penelitian Popula si Inklu si Sampel Uj i Hasil

3.3 Populasi , Sampel dan Sampling 3.3.1 Populasi Populasi adalah keseluruhan dari obyek penelitian atau obyek yang akan diteliti (Noto Atmojo, 1993). Populasi dalam penelitian ini adalah semua klien gagal ginjal kronis yang dirawat di ruang rawat inap penyakit dalam rumah sakit Dr Soetomo Surabaya.

3.3.2 Sampel Sampel adalah sebagian dari keseluruhan obyek yang diteliti dan dianggap mewakili seluruh populasi (Notoatmodjo,1997 ) Pada penelitian ini sampel yang diambil adalah klien dengan gagal ginjal kronik. Jumlah sampel yang diambil sebanyak 30 orang (Sugiono,2000).

Kriteria inklusi adalah karakteristik sampel yang dapat dimasukkan atau yang layak untuk diteliti (Nursalam dan SitiPariani,2001 ). Adapun kriteria inklusi dalam penelitian ini adalah : Klien yang dirawat di ruang Interna Klien bersedia untuk diteliti. Klien dengan gagal ginjal kronis Klien sadar bisa berkomunikasi dengan baik

Kriteria eksklusi adalah menghilangkan/mengeluarkan subyek yang tidak memenuhi kriteria inklusi dari suatu studi karena pelbagai sebab (Nursalam dan Siti Pariani, 2001 ). Adapun kriteria eksklusi pada penelitian ini adalah Klien tidak bisa berkomunikasi Klien gagal ginjal kronis akut on kronis Klien gagal ginjal kronis dengan gangguan jiwa.

Menurut Soekijo Notoatmojo, 2002, utuk menentukan besarnya sampel yang mempunyai populasi kecil dapat menggunakan formula sebagai kerikut :

n= NZ .p.q d (N-1) + Z.pq

Keterangan : n : perkiraan jumlah sampel N : perkiraan besar populasi Z : nilai standar normal : 0.05 (1,96) P : perkiraan proporsi jika diketahui dianggap 50% q : 1- p (100 p ) d : tingkat kesalahan yang dipilih ( d=0,05) 3.3.3 Sampling Sampling adalah suatu proses dalam menyeleksi porsi dari populasi untuk populasi. Sampling yang digunakan dalam penelitian ini adalah Proporsive Sampling yaitu ditetapkan berdasarkan krieria inklusi sesuai dengan yang dikehendaki peneliti, sehingga sampel tersebut dapat mewakili karakteristik populasi yang telah dikenal sebelumnya (Nursalam dan Siti Pariani, 2001 ). 3.4 Pengumpulan dan analisa data Pengumpulan data dalam penelitian ini pada klien gagal ginjal kronis sebanyak : 30 orang di ruang rawat inap penyakit dalam rumah sakit Dr Soetomo Surabaya. Dengan menggunakan kuesioner sebanyak : 10 pertanyaan, klien mengisi /menjawab pertanyaan yang tersedia pada kuesener tersebut, dengan rincian sebagai berikut : bila klien menjawab

pertanyaan benar antara 6-10 diberi skor : 2 berarti harga diri klien

tidak

terganggu, sedangkan klien menjawab pertanyaan benar

antara 1- 5 diberi skor : 1 berarti harga diri klien terganggu. Setelah klien selesai mengisi / menjawab pertanyaan tersebut peneliti

mengambilnya, untuk selanjutnya diberi kode, diobservasi , dianalisa dan ditabulasi. Adapun format/kuesioner yang digunakan dalam pengumpulan data adalah format Skala S-E (Rosenberg, 1965 .

yang dikutip dari Saifudin Azwar, 2000 ). Untuk mengetahui hubungan konsep diri (harga diri) pada klien dengan gagal ginjal kronis kemudian dengan uji : Chi Square dengan derajat

kemaknaan p= 0,05 artinya jika ada hubungan yang bermakna antara gangguan konsep diri (harga diri) dengan gagal ginjal kronis. Chi-Square (X2 ) adalah nonparametric test yang digunakan untuk mengetahui perbedaan secara significant frekuensi observasi dan frekuensi secara teori. ( Nur Salam dan Siti Pariani,2000 ).serta analisis ini menggunakan SPSS10PS.

3.5

Etika Penelitian Setelah mendapat persetujuan kemudian peneliti melakukan penelitian meliputi : Lembar persetujuan menjadi responden ( Infomed Consent).Lembar persetujuan diberikan kepada subyek yang akan diteliti. Peneliti menjelaskan maksud dan tujuan penelitian yang dilakukan serta dampak yang mungkin terjadi selama dan sesudah pengumpulan data. Klien yang bersedia diteliti harus menandatangani lembar persetujuan yang sudah disediakan.Jika klien tidak bersedia /menolak maka peneliti tidak memaksanya dan tetap menghormati hak-hak klien. Anonimity ( tanpa nama ) Untuk menjaga kerahasiaan klien,peneliti tidak mencantumkan nama klien pada format pengumpulan data,cukup dengan memberi nomer kode pada masing-masing lembar tersebut. Cofidentaliti (kerahasiaan) Kerahasiaan informasi klien dijamin oleh peneliti ,hanya dengan menekankan pada masalah etika penelitian yang

kelompok data tertentu saja yang akan disajikan atau dilaporkan sebagai hasil penelitian.

Lampiran : 2 Surat Persetujuan Menjadi Responden. Kepada Yth : Nama saya : Putu Toya Mahasiswa Program Studi Ilmu Keperawatan FK Unair Surabaya angkatan III ( 2000 2003 ). Saya akan melakukan penelitian tentang Gangguan Konsep diri dengan Harga diri pada Klien Gagal Ginjal Kronis . Hasil penelitian ini akan bermanfaat dalam membantu menyelesaikan masalah harga diri kronis. pada klien gagal ginjal

Untuk itu saya mohon pertisipasi bapak/ibu/ dan saudara, untuk bersedia menjadi renponden. Semua data yang telah dikumpulkan akan dirahasiakan dan tanpa nama.Data hanya disajikan untuk kepentingan pengembangan ilmu keperawatan. Partisipasi bapak/ibu dan saudara adalah sukarela, tanpa adanya paksaan.Bila saudara berkenan menjadi responden, silahka saudara memberi tanda tangan pada tempat yang telah disediakan. Atas partisipasi saudara saya ucapkan terima kasih. Nama terang Nama Tempat tanggal lahir :. :.. : .

Tempat dan tanggal lahir Tanda tangan

:. :

Lampiran :2

KOESENER

- Mohon dijawab pada kolom yang tersedia dengan cara tanda I. DEMOGRAFI 1. Usia sekarang : kurang dari 30 tahun 30 50 tahun diatas 50 tahun 2.Pendidikan 1.SD 2 SLTP 3.SLTA 4.AKADEMI/ PT

3. Pekerjaan

1.Ibu rumah tangga 2. Pegawai negeri/TNI/Polri 3. Swasta 4. Lain-lain

4. Penghasilan keluarga

1. Kurang dari Rp 500.000 2. Rp 500.000 1.000.000 3. Diatas 1 juta

5. Lamanya sakit

1.Kurang dari 6 bulan 2.6 bulan 1 tahun 3.Diatas 1 tahun

Lampiran : 3 Petunjuk :

KOESENER

Baca dan jawablah setiap pernyataan dibawah ini dan kemudian nyatakan secara jujur apakah isinya sesuai dengan keadaan diri anda sekarang. Dengan menjawab : ya atau tidak kemudian memberi tanda silang (X)

A . Harga diri NO 1. Daftar Pernyataan Apakah anda selama menderita penyakit gagal ginjal kronis sering mengkritik diri sendiri ? 2 Apakah merasa ada hal-hal yang tidak baik pada diri anda ? 3 Apakah anda merasa sebagai orang yang gagal sejak menderita gagal ginjal ? 4 Apakah anda mampu mengerjakan Ya Tidak Kode

sesuatu seperti yang dikerjakan orang lain sejak menderita sakit? 5 Apakah ada yang anda banggakan pada diri anda sejak menderita sakit ? 6 Apakah anda menerima keadaan diri seperti apa adanya ? 7 Apakah anda merasa dihargai oleh orang lain sejak anda menderita penyakit gagal ginjal kroni ? 8 Apakah anda merasa tidak berguna sejak menderita penyakit gagal ginjal kronis ? 9 Apakah anda merasa pesimis dengan penyakit yang anda derita sekarang ? 10 Apakah merasa ada penurunan

produktifitas kerja sejak anda menderita penyakit gagal ginjal kronis ? B Menarik Diri

Apakah anda merasa malu terhadap penyakit yang anda derita saat ini ?

Apakah

anda

mengalami

gangguan

dalam berhubungan dengan orang lain semenjak menderita penyakit gagal ginjal kronis ? 3 Apakah anda pernah mengurung diri sejak menderita penyakit gagal ginjal kronis ? 4 Apakah anda punya perasaan ingin menghindar dari penyakit yang anda derita saai ini ? 5 Apakah anda merasa sedih dengan penyakit yang anda derita sekarang ? 6 Apakah anda merasa sangat tergantung pada orang lain sejak menderita penyakit gagal ginjal 7 Apakah anda sering melamun

memikirkan penyakit yang anda derita sekarng ini ? 8 Apakah anda merasa kesal dengan penyakit yang anda derita sekarang ini ? 9 Apakah anda menghindar bila diajak bicara oleh teman anda sejak menderita sakit ? 10 Apakah anda merasa dikucilkan oleh orang lain sejak menderita penyakit gagal ginjal kronis ? C 1 Marah Apakah anda merasa tegang atau

tertekan dengan penyakit yang anda derita sekarang? 2 Apakah anda merasa kecewa dengan diri sendiri sejak anda menderita penyakit gagal ginjal kronis? 3 Apakah anda bingung dalam menghadapi

penyakit yang anda derita sekarang ? 4 Apakah anda bicara kasar pada orang lain sejak menderita penyakit gagal ginjal kronis ? 5 Apakah anda pernah menyinggung

perasaan orang lain sejak menderita penyakit gagal ginjal kronis? 6 Apakah anda sering melamun sejak menderta penyakit gagal ginjal kronis ?

Apakah anda punya perasaan menolak dengan penyakit yang anda derita saat ini ?

Apakah anda merasa sedih dengan penyakit yang anda derita sekarang ini ?

Apakah anda acuh tak acuh dengan penderitaan orang lain sejak menderita penyakit gagal ginjal kronis ?

10

Apakah anda diam bila diajak bicara oleh orang lain sejak anda menderita penyakit gagal ginjal kronis ?

D 1

Amuk Apakah anda pernah melukai diri sendiri / orang lain sejak anda menderita penyakit gagal ginjal kronis ?

Apakah anda merasa gelisah dengan penyakit yang anda derita saat ini ?

Apakah anda punya sikap bermusuhan dengan orang lain sejak menderita

penyakit ini ? 4 Apakah anda pernah menolak

saran/nasehat orang lain sejak menderita penyakit ini ? 5 Apakah anda pernah menolak peawatan / pengobatan sejak menderita penyakit ini ?

Apakah anda merasa putus asa sejak menderita penyakit gagal ginjal kronis ?

Apakah anda merasa ada ancaman terhadap diri anda sejak menderita

penyakit gagal ginjal kronis? 8 Apakah anda berontak dengan diri anda sendiri sejak menderita penyakit gagal ginjak kronis ? 9 Apakah anda angkuh terhadap orang lain sejak anda menderita penyakit saat ini ? 10 Apakah anda merasa jengkel dengan penyakit yang anda derita sekarang ?

E 1

Curiga Apakah anda punya perasaan dibenci oleh orang lain sejak anda menderita penyakit gagal ginjak kronis ?

Apakah anda punya perasaan dikucilkan oleh orang lain sejak menderita penyakit gagal ginjak kronis ?

Apakah anda punya perasaan menolak dengan penyakit yang anda derita saat ini ?

Apakah anda merasa tidak percaya dengan orang lain sejak menderita

penyakit ini ? 5 Apakah anda punya perasaan membenci orang lain, ketika membicarakan penyakit yang anda derita saat ini ? 6 Apakah anda punya perasaan disisihkan oleh teman anda sejak menderita

penyakit gagal ginjal kronis ? 7 Apakah dengan anda orang merasa lain bermusuhan menderita

sejak

penyakit sekarang ini ?

Apakah anda merasa ada orang lain yang menyakiti diri anda sejak menderita

penyakit gagal ginjal kronis ? 9 Apakah anda merasa mudah

tersingguang sejak menderita penyakit gagal ginjal kronis ? 10 Apakah anda menolak setiap perawatan yang diberikan oleh perawat sejak anda menderita penyakit gagal ginjal kronis ?

BAB 4 HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini akan diuraikan hasil penelitian yang telah dilaksanakan di IRNA I dan Wanita RSUD DR. Soetomo Surabaya dari tanggal 6 Mei sampai dengan tanggal 31 Mei 2002, ddan selanjutnya akan membahas hasil penelitian meliputi proses pengolahan data dari hasil yang telah diperoleh. Sesuai dengan judul dan tujuan penelitian pada bab ini akan dibahas tentang hasil penelitian yaitu data umum yang meliputi : umur responden, pendidikan responden, pekerjaan responden, penghasilan responden dan lamanya sakit responden. Kemudian akan dibahas berdasarkan uji statistik regresi logistik, dengan kemaknaan p > 0,05 artinya ada hubungan yang bermakna antara dua variabel , maka Ho ditolak. Bila nilai p < 0,05 artinya tidak ada hubungan yang bermakna antara dua variabel , maka Ho diterima.

4.1 Hasil Penelitian

4.1.2 Data Demografi Responden 1. Umur responden Dalam penelitian ini adalah 30 orang yang berusia diatas 50 tahun dengan rincian sebagai berikut : kurang dari 30 tahun sebanyak 7 orang ( 23,3 % ), 30 50 tahun sebanyak 10 orang ( 33,3 % ), dan lebih dari 50 tahun sebanyak 13 orang ( 43,3 %). Dapat dilihat dalam diagram dibawah ini :
0%
< 30 Th

43%

23%
30 - 50 Th

34%

> 50 Th

Gambar 4.1 Diagram Pie Distribusi Respoden Berdasarkan Umur di Interna I dan Wanita RSUD DR. Soetomo Surabaya pada bulan Mei 2002

2. Pendidikan Responden Dalam penelitian dan telah memenuhi kriteria inklusi adalah 30 orang dengan rincian sebagai berikut SD 2 orang ( 6,6 % ), SLTP 12 orang ( 40 % ), SLTA 11 orang ( 36,6 % ), dan Akademi/ Perguruan Tinggi 5 orang ( 16,6 % ). Dapat dilihat dalam diagram berikut ini :

17%

7% 40%

SD SLTP SLTA AKD/ PT

36%

Gambar 4.2 Diagram Pie Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan di ruang Interna I dan Wanita RSUD DR. Soetomo Surabaya pada Mei 2002

3. Jenis Pekerjaan Responden Berdasarkan data yang terkumpul selama dalam penelitian jenis pekerjaan responden sebagai berikut ibu rumah tangga 4 orang ( 13,3 % ), PNS / TNI/POLRI 2 orang ( 6,6 % ), swasta 13 orang ( 43 3 % ) dan lain lain 11 orang ( 36,6 % ). Selanjutnya dapat dilihat pada diagram dibawah ini :

37%

13%

7%

IRT PNS/TNI/p

43%

SWASTA LAIN 2

Gambar 4.3 Diagram Pie Responden berdasarkan Pekerjaan di ruang Interna I dan Wanita RSUD DR. Soetomo Surabaya pada Mei 2002

4. Penghasilan Responden Berdasarkan data yang terkumpul selama dalam penelitian penghasilan responden sebagai berikut kurang dari RP 500.000,- 9 orang ( 30 % ), 500.000 1 juta 13 orang ( 43,3 % ) , dan lebih dari 1 juta rupiah 8 orang ( 26,6 % ). Selanjutnya biasa dilihat pada diagram dibawah ini :

0%
< 500.000

27%

30%
500 -1 juta > 1 juta

43%

Gambar 4.4 Diagram Pie Responden Berdasarkan Tingkat Penghasilan sebulan di Interna I dan Wanita RSUD DR. Soetomo Surabaya pada Mei 2002.

5. Lama Sakit Responden Berdasarkan data yang terkumpul selama dalam penelitian lamanya sakit yang telah diderita oleh responden adalah kurang dari 6 bulan sebanyak 17 orang ( 56,6 % ), 6 bulan sampai 1 tahun sebanyak 5 orang ( 16,6 % ), dan lebih dari 1 tahun sebanyak 8 orang ( 26,6 % ). Selanjutnya bias dilihat pada digram dibawah ini :

0% 27% 17% 56%


> 1 Th < 6 Bln 6 Bln- 1Th

Gambar 4.5 Diagram Pie Berdasarkan Lamanya Sakit di ruang Interna I dan Wanita RSUD DR. Soetomo Surabaya pada Mei 2002

DAFTAR KEPUSTAKAAN

Burnns N and Grove. S.K. (1999). Undenstanding Nursing Researchsecond ed WB sauders company : Philadelpia. Bart Smet. (1994). Psikologi Kesehatan. Jakarta : PT Gramedia. Barbara Engram. (1999) Rencana Asuhan Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta : Buku Kedokteran EGC.

Carpenito. (2000). Nursing Diagnosis : Aplication to clinical practise. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran EGC. Carpenito.(1999).Rencana Asuhan & Dokumentasi Keperawatan.Jakarta : Buku Kedokteran EGC Kartini ,K. (1996). Psikologi Umum. Bandung : Mandar Maju. Dr. Lyndon Saputra. 2000.Pengantar Psikologi . batam Centre : Interaksara. Saifudin Azwar. MA. (2000). Penyusunan Skala Psikologi. Yogyakarta: Pustaka Pelajar offset. Keliat. (1998). Seri keperawatan : Gangguan Konsep Diri. Jakarta : Buku

kedokteran EGC.Notoatmojo. 1993. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta :Reneka cipta. Nursalam. (1997) . Pedoman Praktis Penyusunan Riset Keperawatan. FK Keperawatan.Jakarta : CV Sagung Seto. Nursalam dan Siti Pariani. (2001) . Pendekatan Praktis Metodologo Riset Keperawatan. Jakarta :CV Sagung Seto . Stuart Sundeen. (1998). Keperawatan Jiwa. Jakarta :Kedokteran EGC. Townsend.(1998).Diagnosa Psikiatri.Jakarta Buku Kedokteran EGC Keperawatan pada Keperawatan