Anda di halaman 1dari 10

RENCANA STRATEGI OVERAN I.

Pendahuluan

Pengembangan pelaksanaan model praktek keperawatan dengan metode keperawatan primer, merupakan salah satu metode pemberian pelayanan keperawatan yang sedang dimantapkan. Dalam pelaksanaan model praktek keperawatan ini uraian tugas pada masing-masing peran dalam memberi asuhan keperawatan terurai dengan jelas. Pofesionalisme dalam pelayanan keperawatan dapat dicapai dengan mengoptimalkan oeran dan fungsi perawat, terutama peran dan fungsi mandiri perawat. Hal ini dapat diwujudkan dengan baik melalui komunikasi yang efektif antar perawat, maupun antara perawat dengan tim kesehatan lain. Salah satu bentuk komunikasi yang harus ditingkatkan keefektivitasnya adalah saat pergantian sif (overan). Overan merupakan teknik atau cara untuk menyampaikan dan menerima sesuatu (laporan) yang berkaitan dengan keadaan pasien. Overan harus dilakukan seefektif mungkin dengan menjelaskan secara singkat, jelas, dan lengkap tentang tindakan mandiri perawat, tindakan kolaboratif yang sudah dan yang belum dilakukan serta perkembangan pasien saat itu. Informasi yang disampaikan harus akurat sehingga kesinambungan asuhan keperawatan dapat berjalan dengan sempurna. Overan dilakukan oleh perawat primer keperawatan kepada perawat primer (penanggung jawab) dinas sore atau dinas malam secara tertulis dan lisan. II. Tujuan

1. Tujuan Umum : Mengomunikasikan keadaan pasien dan menyampaikan informasi yang penting. 2. Tujuan khusus : Setelah dilakukan overan di harapkan seluruh tim keperawatan mampu : a. Menyampaikan kondisi dan keadaan pasien (data fokus).

b. Menyampaikan hal yang sudah/belum dilakukan dalam asuhan keperawatan kepada pasien. c. Menyampaikan hal yang penting yang harus ditindak lanjuti oleh perawat dinas berikutnya. d. Menyusun rencana kerja untuk dinas berikutnya. III. 1. Bagi perawat a. Meningkatkan kemampuan komunikasi antar perawat. b. Menjalin hubungan kerja sama dan bertanggung jawab antar perawat. c. Pelaksanaan asuhan keperawatan terhadap pasien yang berkesinambungan. d. Perawat dapat mengikuti perkembangan pasien . 2. Bagi pasien Klien dapat menyampaikan masalah secara langsung bila ada yang belum terungkap IV. Tanggal Pukul Topic Tempat V. Pelaksanaan operan : 2 Desember 2011 : 14.00 WITA : pelaksanaan timbang terima (operan) : di ruang bedah RSUP NTB Metode. Manfaat

1. Diskusi 2. Tanya jawab VI. Alat bantu

1. Status klien 2. Buku overran

3. Alat tulis 4. Sarana dan prasarana perawatan. VII. Pengorganisasian : 1 orang : 2 orang (shift pagi dan shift sore)

a. Kepala ruangan b. Perawat primer

c. Perawat pelaksana : 4 orang VIII. Prosedur Overan


Tahap Persiapan Kegiatan 1. Overan setiap sif/operan. 2. Prinsip Overan, terutama pada semua pasien baru masuk dan pasien yang dilkukan overran permasalahan belum/dapat serta lebih lanjut. 3. PP Overan berikutnya hal overan: a. Jumlah pasien; b. Identitas klien dan diagnose medis; c. Data (keluhan/subjektif yang disampaikan menyampaikan pada PP perlu dalam mengenai khususnya yang teratasi yang pasien yang memiliki pergantian Waktu Tempat Nurse station Pelaksana PP dan PA

dilaksanakan 5 menit

membutuhkan observasi

dan objektif); d. Masalah keperawatan yang masih muncul; e. Intervensi keperawatan yang sudah dan belum dilaksanakan; f. Intervensi kolaborasi umum dan dan dependen; g. Rencana dilakukan operasi, lain). Pelaksanaan 1. Kedua kelompok dinas 20 menit sudah siap (sif jaga). 2. Kelompok bertugas buku catatan. 3. Kepala ruangan membuka acara overan. 4. Perawat yang melakukan Overan dapat melakukan klarifikasi, Tanya jawab, dan melakukan validasi terhadap telah berhak mengenai kurang jelas. 5. Kepala ruangan atau PP menanyakan dasar pasien. 6. Penyampaian yang jelas, singkat, dan padat. kebutuhan hal-hal yang dan yang dioverankan hal-hal yang akan menyiapkan Nurse station Karu, PP, dan PA persiapan yang perlu (persiapan pemeriksaan

penunjang, dan lain-

menanyakan

7. Perawat melaksanakan mengkaji terhadap dan serta lainnya perawatan. 8. Hal-hal perincian yang yang tindakan hal-hal selama secara

yang overan penuh masalah yang penting masa sifatnya matang

keperawatan, kebutuhan, telah/belum dilaksanakan

khusus dan memerlukan sebaiknya dicatat secara khusus untuk kemudian diserahterimakan kepada petugas berikutnya. 9. Lama overan untuk tiap pasien tidak lebih dari 5 menit kondisi yang rumit. Post overan 1. Diskusi 2. Pelaporan untuk overan yang dituliskan secara langsung pada format overran yang ditandatangani oleh PP yang jaga saat itu dan PP yang jaga berikutnya diketahui oleh Kepala Ruang. 3. Ditutup ruangan. oleh Kepala 5 menit Nurse station Karu, PP, dan PA kecuali khusus pada dan

memerlukan

keterangan

FORMAT OVERAN PASIEN Nama Pasien : Umur Tanggal : :


Overan Sif Pagi Masalah Keperawatan Data Fokus (DO dan DS) >> SOAP Intervensi dilakukan Intervensi dilakukan Hal-hal yang perlu yang belum yang sudah Sif Sore Sif Malam

Kamar Dx Medis

: :

Asuhan Keperawatan

diperhatikan (lab, obat) Tanda tangan PP

NASKAH ROLE PLAY PELAKSANAAN TIMBANG TERIMA ANTARA SHIFT PAGI DAN SHIFT SORE Pemeran Role Play Narator KARU PP Pagi PP Sore PA Pagi PA Sore : Rizqi Widyanti : Nyoman Sumarni : : : :

Suasana pada siang hari di Ruang Bedah Rumah Sakit Umum Provinsi (RSUP) NTB tampak seperti biasa. Perawat yang akan bertugas pada sore hari mulai berdatangan sebelum jadwal piket dimulai. Sebelum perawat yang bertugas pada siang hari memulai aktifitasnya, terlebih dahulu dilakukan pergantian shift (operan) di nurse station, dimana perawat dan kepala ruangan berkumpul untuk menyampaikan dan menerima laporan yang berkaitan dengan keadaan pasien. Baik itu shift malam, shift pagi, dan shift sore. Tepat pukul 14.00 WITA, kepala ruangan membuka diskusi dengan perawat. Masing masing perawat yang bertugas pada pagi hari akan menyampaikan laporan kondisi pasien kepada perawat yang bertugas pada sore

hari untuk mengetahui lebih jelas tentang perawatan yang sudah dilakukan sejak pagi hari. Di Nurse Station Karu : Terimakasih untuk semua rekan sejawat telah berkumpul disini untuk mengevaluasi tindakan yang telah dilakukan hari ini. Silahkan PP1 untuk menyampaikan hasil tindakan yang telah dilakukan. PP 1 : Baiklah terimakasih bu atas kesempatan yang telah diberikan. Baikalah langsung saja, untuk shift pagi tadi ada 3 orang (menyebutkan nama-nama perawat), jumlah pasien secara keseluruhan sampai saat ini ada 10 orang. Di kelas 1 berjumlah 2 orang, kelas 2 berjumlah 4, di kelas 3 berjumlah 4 orang. Silakan PA1 menjelaskan keadaan pasien pada kelas 1 dan 2. PA 1 : Terimakasih atas kesempatannya, di kelas 1 ada bapak Ali dengan diagnose medis combusio. Luka sudah lumayan kering. Kami sudah membuka perbannya. Dan perlu pengontrolan lajutan, dan bapak Baba ganti cairan infuse RL dengan 20 tetes/menit. Di kelas 2 ada ibu Cici yang masih mengeluh nyeri pada ganggrennya dan perlu lanjutan obat ke dokter jaga. Bapak Didi dan bapak Erwin ganti cairan infuse RL 20 tetes/menit. Pasien baru masuk jam 09.00 dengan fraktur pada bafian kaki sebelah kanan (tibia). Perlu pengkajian lanjut dan pengontrolan pembidaian agar tetap kuat. Baiklah untuk di ruang kelas 3 akan disampaikan oleh PA II. PA 2 : ada 4 pasien di kelas 3. Bapak R perlu diganti perban untuk luka operasinya. Nn. M ganti cairan infuse RL 20 tetes/ menit. Bapak D masih sulit tidur dan mengeluh nyeri pada luka ganggrennya. Perlu control perban dan ganti perban lagi apabila basah. Ibu F jam 15.00 akan melaksanakan operasi pemasangan gips. Diharapkan keluarga

mendampingi 1 orang di ruang operasi dan dihaparapkan perawat mendampingi 1 orang. PP 1 : demikian hasil laporan tindakan yang telah dilakukan perawat yangshift pagi. Karu : terimaksih untuk laporannya, saya serahkan buku operan jaga ini pada perawat dinas sore. Dan sekarang kita lansung melihat kondisi pasien ke ruangan. PP 2 : baiklah untuk shift dinas sore kita mulai melakukan operan.

bersama-sama karu, perawat shift pagi, dan shift sore ke ruangan I. PP 2 : permisi.. pak Ali, bisa lihat kondisi lukanya, ooo.. sudah kering yaa pak yaa.. bagaimana rasanya setelah perban dibuka?,, jangan digaruk yaa pak. PA1 : Pak Baba, hari ini kita akan mengganti cairan infusnya. Bagaimana keluhannya hari ini? Berlanjut ke ruang kelas 2.. PA2 : ibu Cici, bagaimana keadaannya hari ini.. masih terasa nyeri pada lukanya?.. kapan saja terasa nyeri buu?.. obat yang diberikan masih ada?.. kami akan berikan lagi buu.. bapak Didi dan bapak Erwin masih ada persediaan cairan infusnya?,, kami akan segera gantikan, mbak Fira baru masuk pagi tadi yaa?.. apa yang mbak rasakan?.. Berlanjut ke ruang kelas 3.. PA1 : Pak Gunawan hari ini mau diganti perbannya yaa.. bagaimana keadaannya pak? Ibu Ira masih ada simpanan cairan infusnya?... kami akan segera

menggantinya. Pak Jaja masih sulit tidur?.. kenapa pak?.. banyak istirahat yaa pak biar cepet sembuh. Masih terasa nyeri kami akan segera mengganti perbannya. Ibu Kiki ada keluargaya yaa sekarang.. nanti jam 3 ibu akan operasi, diharapkan 1 dari keluarga ibu bisa mendampingi saat operasi. Setelah melakukan observasi di ruang perawatan, Karu, dan Perawat kembali ke nurse station Karu : setelah kita lihat kondisi pasien ke ruangan, silakan kepada PP yang dinaspagi dan sore menandatangani buku operan.. dan terimakasih atas kerjasamanya, semoga dari kegiatan yang rutin kita lakukan ini dapat bermanfaat dan ditingkatkan lagi pelayanannya ke pasien. Selamat bekerja.. selamat siang Semua Perawat : Selamat Siang Diskusi timbang terima (operan) pun berakhir, dan perawat yang bertugas pada siang hari pun memulai aktifitas sesuai tugasnya masing-masing.