Anda di halaman 1dari 7

News Release atau Rilis Berita atau Siaran Pers atau Press Release adalah Informasi/ berita yang

tertulis atau direkam yang diarahkan pada anggota media berita untuk tujuan mengumumkan sesuatu yang dianggap sebuah berita .Biasanya, mereka dikirimkan , faks , atau e-mail untuk tugas editor di surat kabar , majalah , stasiun radio , stasiun televisi , dan jaringan televisi . Website telah mengubah cara siaran pers yang disampaikan. Komersial, biaya berbasis layanan distribusi siaran pers, seperti layanan kawat berita, atau layanan website gratis co-ada, membuat distribusi berita lebih terjangkau dan tingkat lapangan bermain untuk usaha kecil. Website seperti memegang repositori dari siaran pers dan mengklaim untuk membuat berita perusahaan lebih menonjol di web dan dicari melalui mesin pencari utama. Penggunaan siaran pers adalah umum di bidang hubungan masyarakat (PR).Biasanya, tujuannya adalah untuk menarik perhatian baik media untuk klien PR profesional dan / atau memberikan publisitas untuk produk atau peristiwa dipasarkan oleh klien-klien. Siaran pers menyediakan wartawan dengan subsidi informasi yang berisi dasar-dasar yang dibutuhkan untuk mengembangkan berita. Siaran pers dapat mengumumkan berbagai berita, seperti acara-acara yang dijadwalkan, promosi pribadi, penghargaan, produk baru dan layanan, penjualan dan data keuangan lainnya, prestasi, dll. Mereka sering digunakan dalam menghasilkan cerita fitur atau dikirim untuk tujuan tersebut untuk mengumumkan konferensi pers , acara mendatang atau perubahan dalam perusahaan. Pernyataan pers informasi yang diberikan kepada wartawan. Ini adalah pengumuman resmi atau account dari sebuah berita yang khusus dipersiapkan dan dikeluarkan untuk surat kabar dan media berita lainnya bagi mereka untuk membuat dikenal masyarakat. Rilis pers modern pertama diciptakan oleh Ivy Lee . lembaga Lee bekerja dengan Pennsylvania Railroad pada saat kecelakaan kereta 1906 Atlantic City . Lee dan perusahaan bekerja sama untuk mengeluarkan siaran pers pertama langsung kepada wartawan, sebelum versi lain dari cerita, atau pengandaian, bisa tersebar di antara mereka dan melaporkan. Dia menggunakan siaran pers, selain mengundang wartawan dan fotografer ke tempat kejadian dan menyediakan mereka dengan sampel bebas dari valin, sebagai sarana membina komunikasi terbuka dengan media. Elemen Secara teknis, apa pun sengaja dikirim ke wartawan atau sumber media dianggap siaran pers itu adalah informasi yang dirilis oleh tindakan yang dikirim ke media. Namun, PR profesional sering mengikuti format standar yang mereka percaya efisien dan meningkatkan peluang mereka untuk mendapatkan publisitas yang mereka inginkan. Formatnya adalah seharusnya untuk

membantu siaran pers terpisah jurnalis dari komunikasi PR metode lain, seperti surat pitch atau nasihat media. Beberapa elemen struktur umum termasuk: Headline - digunakan untuk menarik perhatian wartawan dan secara singkat meringkas berita. Dateline - berisi tanggal rilis dan biasanya kota yang berasal dari rilis pers. Jika tanggal yang tercantum adalah setelah tanggal bahwa informasi itu sebenarnya dikirim ke media, maka pengirim meminta embargo berita , yang wartawan tidak berkewajiban untuk menghormati. Pendahuluan - paragraf pertama dalam siaran pers, yang umumnya memberikan jawaban dasar untuk pertanyaan-pertanyaan tentang siapa, apa, kapan, dimana dan mengapa. Tubuh - penjelasan lebih lanjut, statistik, latar belakang, atau rincian lain yang relevan dengan berita. Boilerplate - umumnya pendek "tentang" bagian, memberikan latar belakang yang independen pada perusahaan penerbitan, organisasi, atau individu. Media informasi kontak - nama, nomor telepon, alamat email, alamat surat, atau informasi kontak lainnya untuk PR atau media lain hubungan seseorang kontak. Contoh News Release Pertamina Pastikan Ketepatan Layanan di SPBU 04 November 2011 04:03 WIB Jakarta - Berkaitan dengan adanya broadcast message di beberapa group BlackBerry Massenger, mengenai keluhan atas pelayanan SPBU Pasti Pas, kami sampaikan beberapa hal sebagai berikut : 1. Broadcast tersebut merupakan upaya yang kesekian kalinya yang secara sengaja dilakukan untuk mendiskreditkan dan memojokkan Pertamina dengan memberikan informasi yang tidak berdasar, tanpa bukti dan dengan identitas pengirim yang tidak jelas. Hal ini mengingatkan kita pada upaya mengadu domba anak bangsa yang pernah dilakukan penjajah Belanda dengan politik devide et impera nya. 2. Informasi yang menyatakan bahwa dengan memainkan handle selang karyawan pompa bensin dapat mencurangi pembeli adalah tidak benar, dan pada proses pengisian handle telah di set sesuai program volume atau besaran jumlah pengisian. Nozzle Pompa SPBU memiliki sensor yang otomatis dapat berhenti apabila akan mencapai jumlah tertentu sesuai program pengisian. Apabila nozzle Pompa BBM berhenti secara otomatis maka angka penunjuk liter di pompa ikut berhenti dan operator akan langsung menekan kembali nozzle tersebut agar pelayanan tetap lancar hingga mencapai jumlah sesuai program.

3. Pompa SPBU Pertamina saat ini telah menggunakan sistem digital dan pengamanan yg ketat serta telah menjadi kesadaran para pengelola SPBU bahwa pelaku yang melakukan kecurangan akan ditinggalkan oleh pelanggan. Pertamina juga memberlakukan sistem kompetisi diantara SPBU Pertamina, sehingga semuanya berupaya untuk memberikan layanan yang terbaik merebut pelanggan. 4. Untuk memastikan kesesuaian takaran di SPBU, Tim Kualitas dan Kuantitas Pertamina dengan dibantu Dinas Metrologi dan auditor independen, secara rutin melakukan pengecekan dan pengujian di lapangan sebagai perwujudan kami memberikan pelayanan yang terbaik kepada konsumen. 5. Pertamina terus meningkatkan pelayanan di SPBU baik dari segi kuantitas maupun kualitas. Selain itu, Pertamina juga telah menyediakan saluran untuk menerima keluhan pelanggan, yaitu melalui Contact Pertamina 500-000, email pcc@pertamina,com Penulisan Press Release Januari 14, 2009 Press Release atau siaran pers menurut Soemirat dan Ardianto (2004) adalah informasi dalam bentuk berita yang dibuat oleh Public Relations (PR) suatu organisasi/ perusahaan yang disampaikan kepada pengelola pers/ redaksi media massa (tv, radio, media cetak, media online) untuk dipublikasikan dalam media massa tersebut. Meskipun semua press release yang dibuat PR memiliki format yang sama, sebenarnya memiliki perbedaan penekanan pada informasinya yaitu: Basic Press Release mencakup berbagai informasi yang terdapat di dalam suatu organisasi/ perusahaan yang memiliki berbagai nilai berita untuk media lokal, regional atau pun nasional; Product Release mencakup transaksi tentang target suatu produk khusus atau produk reguler lainnya untuk suatu publikasi perdagangan di dalam suatu industri; Financial Release digunakan terutama dalam membina hubungan dengan pemegang saham. Penulisan press release layak muat apabila cara menulisnya seperti halnya wartawan menulis berita langsung (straight news) dengan gaya piramida terbalik (inverted pyramid). Dimulai dengan membuat lead/ teras berita/ kepala berita sebagai paragraf pertama yang mengandung unsur 5W + 1H (What: apa yang terjadi? Where: dimana terjadinya? When: kapan peristiwa tersebut terjad? Who: siapa yang terlibat dalam peristiwa tersebut? Why: mengapa peristiwa tersebut terjadi? How: bagaimana berlangsungnya peristiwa tersebut?). Penulisan dengan gaya piramida terbalik ini digunakan dengan alasan: Pertama, pembaca dikategorikan sebagai orang sibuk dan mempunyai waktu yang singkat untuk mendapatkan berita-berita yang faktual. Kedua, redaksi media massa harus memotong Press Release tersebut tanpa mengurangi isi pokoknya. Ketiga, redaksi tidak mempunyai cukup waktu untuk membaca

keseluruhan Press Release. Sebelum redaksi memutuskan dibuang atau dipakai release tersebut, mereka harus tahu dengan cepat apa keseluruhan isi release itu (Cole dalam Soemirat dan Ardianto, 2004). Setelah menulis lead sebagai paragraf pertama, kembangkan lead itu dalam paragraf kedua untuk menjelaskan atau mendukung paragraf pertama yang perlu dijelaskan atau mendukung paragraf pertama yang perlu dijelaskan. Kemudian masuk kepada tubuh berita. Penulisan dengan gaya piramida terbalik ini berarti menulis berita dari mulai yang sangat penting (lead) sampai kepada semakin tidak penting. Sedangkan judul diambil dari lead (berita yang sangat penting tadi). Mappatoto (1993) menggambarkan struktur piramida terbalik dalam pembuatan siaran pers sebagai berikut: Di sini dijelaskan bahwa judul berfungsi sebagai etalase berita yang harus ditulis dengan bahasa yang jernih sehingga tidak menimbulkan pengertian ganda. Baris tanggal adalah ruang untuk menunjukkan tempat berita dibuat dan tanggal pembuatan berita. Sebaris dengan creditline yang menunjukkan jati diri media. Alinea pertama dari berita disebut pusat perhatian maksimal atau teras, atau lead, atau intro dari berita yang dapat disarikan untuk dijadikan judul berita. Isi teras berisi jawaban semua unsur 5 W + 1 H (disebut teras formal) atau jawaban dari dua atau tiga unsur saja (teras informal). Sesudah teras bagian berikutnya disebut Tubuh Berita, tempat menguraikan lebih lanjut unsur-unsur tersebut. Latar berita merupakan keteranga yang akan memperjelas unsur siapa, apa, dimana, mengapa, dan bagaimana. Sedangkan bagian rangkuman sebenarnya merupakan latar yang berisi catatan dibuang sayang dari suatu peristiwa. Bagian ini dapat dipotong kalau ruangan tidak mengijinkan. Austin (1996) menyarankan agar PR membaca surat kabarlokal dan nasionaldan mempelajari gaya bahasa yang mereka gunakan. Tulislah siaran pers dengan gaya surat kabar yang akan dikirimi tulisan tersebut. Siaran pers yang ditulis harus meniru gaya artikel dalam surat kabar itu. Sebagai contoh bila mereka selalu mencetak nama lengkap gunakan nama lengkap dan bukannya singkatan. Untuk menarik perhatian pembaca, Austin menjelaskan beberapa aturan dasar yang biasa digunakan wartawan untuk menarik perhatian pembaca. Aturan tersebut juga berlaku ketika menulis siaran pers, yaitu: Memilih judul yang positif (aktif) dan bukannya pasif. Paragraf pertama (lead) harus tajam dan ringkas; antara 12 sampai 20 kata merupakan ukuran yang ideal. Usahakan supaya kalimat dan paragraf pendek-pendek. Hindari kata yang berlebihan seperti ini dan itu, serta kata keterangan dan kata sifat yang tidak perlu. Anda tidak perlu mengatakan bahwa sesuatu hebat atau fantastis. Kalau itu sehebat yang anda nyatakan, maka akan jelas dengan sendirinya dari teks yang anda tulis. Hindari kata-kata panjang karena kolom surat kabar sempit. Hindari istilah khusus dan penggunaan singkatan.

Jawab enam pertanyaan siapa, mengapa, apa, bilamana, di mana dan bagaimana. Kalau anda tidak menjawab keenam pertanyaan ini maka siaran pers anda tidak berisi semua informasi yang diperlukan wartawan. Jangan menulis awal, bagian tengah dan akhir. Masukkan semua butir yang penting pada awal siaran pers. Kalau artikelnya terlalu panjang mereka akan memotongnya dari bawah dan jika Anda meletakkan butir-butir yang paling penting pada akhir berita, maka bagian itu tidak akan termuat. Tulislah berita dan bukan pandangan (harus berdasarkan fakta). Selalu periksa kembali ejaan nama orang. Ketiklah siaran pers hanya pada satu sisi kertas saja dengan spasi rangkap. Berikan margin yang cukup pada semua sisi halaman. Selalu beri tanggal pada siaran pers. Selalu cantumkan nama kontak dan nomor telepon di siang hari pada bagian bawah siaran. Buatlah siaran pers sesingkat mungkin.

Berkaitan dengan press release/ News Release Jefkins (2003) mengungkapkan hal-hal terpenting perihal pers yang harus diketahui oleh seorang praktisi PR: Kebijakan editorial. Hal ini mengungkapkan pandangan dasar dari suatu media yang dengan sendirinya akan melandasi pemilihan subjek-subjek yang akan dicetak atau yang akan diterbitkannya. Selain itu aturan keredaksian dan aturan kewartawanan juga perlu diketahui PR dalam menulis dan mengirimkan press release. Frekuensi penerbitan. Setiap terbitan punya frekuensi penerbitan yang berbeda-beda, bisa harian, mingguan, bulanan, atau bahkan tahunan. Hal itu perlu diketahui oleh para praktisi PR, sehingga dapat menyesuaikan diri dalam pembuatan press release. Tanggal/tenggat terbit. Kapan tanggal dan saat terakhir sebuah naskah harus diserahkan ke redaksi untuk penerbitan yang akan datang? Hal ini ditentukan oleh frekuensi dan proses percetakannya. Hal ini penting diketahui praktisi humas karena kerap kali siaran pers yang dikirimkan tidak bisa termuat karena terganjal oleh tenggat terbit. Proses percetakan. Hal ini wajib diketahui oleh praktisi humas sehingga pemuatan press release bisa sesuai dengan yang hiharapkan. Daerah sirkulasi. Apakah jangkauan sirkulasi dari suatu media itu berskala lokal, pedesaan, perkotaan, nasional atau internasional. Hal ini dinilai sangat penting agar pesan yang disampaikan efektif dan efisien. Jangkauan pembaca. Berapa dan siapa saja yang membaca jurnal atau media yang bersangkutan? Seorang praktisi PR juga dituntut untuk mengetahui kelompok usia, jenis kelamin, pekerjaan, status sosial, minat khusus, kebangsaan, etnik, agama, hingga ke orientasi politik dari suatu khalayak pembaca media. Metode distribusi. Praktisi PR juga perlu mengetahui metode-metode distribusi suatu media, apakah eceran atau langganan. Kemudian ihwal tiras juga patut diketahui dalam upaya efektivitas dan efisiensi komunikasi yang dijalankan.

Abdullah (2000) mengatakan bahwa yang dinomorsatukan oleh wartawan atau redaktur dalam menilai sebuah peristiwa yang akan menjadi berita adalah nilai jurnalistiknya. Hal serupa diberlakukan pula kepada rilis yang masuk yang dikirimkan oleh lembaga humas, atau materi sebuah jumpa pers, juga kegiatan khusus (special event) hingga hasil wawancara dengan narasumber. Meskipun nilai jurnalistik masing-masing media relatif berbeda, para praktisi media massa di seluruh dunia memiliki patokan unsur-unsur yang memiliki nilai jurnalistik, yaitu: aktualitas, kedekatan (proximity), penting, keluarbiasaan, ketegangan, konflik atau pertentangan, seks, kemajuan, emosi, dan humor. Kemudian ada beberapa hal penting yang perlu diperhatikan dalam pengiriman press release atau news release, antara lain : Kirimkan secepat mungkin. Artinya, jika kegiatan berlangsung hari itu, kirimkan hari itu juga. Jangan menunda hingga esok harinya, kecuali jika pelaksanaannya adalah malam hari. Jika pengirim siaran pers sudah mengenal nama wartawan sesuai bidangnya, tujukanlah pada wartawan tadi. Pengiriman bisa pula melalui faksimili (atau e-mail). Jika melampirkan foto atau cetakan berwarna atau contoh produk, lebih baik melalui kurir. Konfirmasikan kembali melalui telepon, apakah siaran pers tadi sudah diterima atau belum. PR Online PR Online atau biasa disebut E-PR muncul ketika internet memainkan peranan penting dalam perkembangan ICT (Information and Communication Technologies). Sehingga kalangan bisnis memandang internet bisa menjadi media komunikasi strategis untuk menjalankan fungsi PR dalam organisasi. E-PR kemudian menjadi tantangan baru bagi strategi PR yang selama ini dilakukan secara offline. Istilah E-PR merupakan bentuk penerapan perangkat ICT untuk kegiatan PR. Seperti menyebarkan press release, membangun komunikasi dengan stakeholders, mempublikasikan kegiatan perusahaan dan sebagainya. Saat ini parktisi PR mau tidak mau harus memanfaatkan ICT untuk menjalankan komunikasi yang efektif dan efisien. Mengirimkan press release kini tidak lagi melalui pos atau fax, tapi cukup melalui email. Sejumlah korporat yang memiliki website dan dikelola dengan baik, juga mempublikasikan press release di website-nya, sehingga media tinggal men-download. Misalnya di www.bi.go.id, www.pertamina.com, www.depdag.com, dan lain-lain. Saat ini praktisi PR dituntut bisa memposisikan diri dalam E-PR. Sehingga sumber daya manusia yang dibutuhkan korporat adalah orang yang handal berselancar di dunia maya dan tahu ke mana saja mereka harus berselancar untuk membangun corporate image. Seperti dikatakan pakar bisnis dan ICT BJ Onggo, seorang praktisi E-PR harus mampu mengembangkan content untuk format distribusi apa saja (media cetak, radio, TV, situs web, e-mail, iTV, PDA, WAP, Usenet dan sejenisnya) agar dapat dengan tepat menjangkau berbagai macam audiens.

Sumber: http://ruangdosen.wordpress.com/2009/01/14/penulisan-press-release/ http://www.pertamina.com/index.php/detail/view/news-release/8586/pertamina-pastikanketepatan-layanan-di-spbu http://en.wikipedia.org/wiki/Press_release