Anda di halaman 1dari 10

BAB I TINJAUAN PUSTAKA

A. DASAR TEORI
Asam Barbiturat adalah zat induk barbital-barbital yang sendirinya tidak bersisat hipnotik. Sifat ini baru nampak jika atom-atom hydrogen pada atom C 5 dari inti pirimidinnya digantikan oleh gugusan alkil atau aril. Barbital-barbital semuanya bersifat lipofil, sukar larut dalam air tetapi mudah dalam pelarut-pelarut non polar seperti minyak, kloroform dan sebagainya. Sifat lipofil ini dimiliki oleh kebanyakan obat yang mampu menekan ssp. Dengan meningkatnya sifat lipofil ini, misaInya dengan mengganti atom oksigen pada atom C 2 menjadi atom belerang, maka efeknya dan lama kerjanya dipercepat, dan seringkali daya hipnotiknya diperkuat pula. Secara kimia, barbiturat merupakan derivat asam barbiturat. Asam barbiturat merupakan hasil reaksi kondensasi antara urea dengan asam malonat. Barbiturat adalah obat yang bertindak sebagai depresan sistem saraf pusat, dan, berdasarkan ini, mereka menghasilkan spektrum yang luas dari efek, dari sedasi ringan sampai anestesi total. Mereka juga efektif sebagai anxiolytics, sebagai hipnotik, dan sebagai antikonvulsan. Mereka memiliki potensi kecanduan, baik fisik dan psikologis. Barbiturat sekarang sebagian besar telah digantikan oleh benzodiazepin dalam praktek medis rutin - misalnya, dalam pengobatan kecemasan dan insomnia - terutama karena benzodiazepin secara signifikan kurang berbahaya di overdosis. Namun, barbiturat masih digunakan dalam anestesi umum, serta untuk epilepsi. Barbiturat adalah turunan dari asam barbiturat. Barbiturat seperti pentobarbital dan phenobarbital sudah lama digunakan sebagai anxiolytics dan hipnotik. Hari ini, sebagian besar telah digantikan benzodiazepin mereka untuk tujuan ini, karena benzodiazepin memiliki kurang potensial untuk overdosis mematikan. Barbiturat diklasifikasikan sebagai ultrashort-, pendek, menengah, dan long-acting, tergantung pada seberapa cepat mereka bertindak dan berapa lama efek mereka terakhir. Barbiturat masih banyak digunakan dalam anestesi bedah, terutama untuk menginduksi anestesi, meskipun menggunakan mereka selama induksi anestesi sebagian besar telah digantikan oleh propofol. Ultrashort barbiturat seperti thiopental (Pentothal) menghasilkan ketidaksadaran dalam waktu sekitar satu menit intravena (IV) injeksi. Obat ini digunakan untuk menyiapkan pasien untuk pembedahan; anestesi umum lain seperti sevofluran atau
1

isoflurane kemudian digunakan untuk menjaga pasien dari bangun sebelum operasi selesai. Karena thiopental dan lainnya ultrashort-akting barbiturat biasanya digunakan dalam pengaturan rumah sakit, mereka tidak sangat mungkin untuk disalahgunakan, mencatat DEA. Fenobarbital digunakan sebagai antikonvulsan untuk orang yang menderita gangguan kejang seperti kejang demam, kejang tonik-klonik, status epileptikus, dan eklampsia. Longacting barbiturat berlaku dalam satu hingga dua jam dan terakhir 12 jam atau lebih. Thiopental, ultra-pendek bertindak barbiturat yang dipasarkan dengan nama Sodium Pentothal, kadang-kadang digunakan sebagai "serum kebenaran". Bila dilarutkan dalam air, dapat ditelan atau diberikan melalui suntikan intravena. Obat sendiri tidak memaksa orang untuk mengatakan yang sebenarnya, tetapi diperkirakan penurunan hambatan, membuat subjek lebih mungkin tertangkap basah saat ditanyai. Pada 1950-an dan 1960-an, laporan meningkat mulai diterbitkan tentang overdosis barbiturat dan masalah ketergantungan, yang akhirnya menyebabkan penjadwalan barbiturat sebagai obat terkontrol. Pada tahun 1970, beberapa barbiturat ditunjuk di Amerika Serikat sebagai zat yang dikendalikan dengan berlalunya Act Amerika Controlled Substances 1970. Pentobarbital, dan amobarbital secobarbital ditunjuk jadwal obat II, butabarbital jadwal III, dan IV jadwal barbital dan fenobarbital. Pada tahun 1971, Konvensi Psikotropika ditandatangani di Wina. Dirancang untuk mengatur amfetamin, barbiturat, dan sintetik lainnya, perjanjian ini mengatur secobarbital, zat dijadwalkan amobarbital, Butalbital, cyclobarbital, dan pentobarbital sesuai jadwal III, dan allobarbital, methylphenobarbital, fenobarbital, dan vinylbital sesuai jadwal IV.

B. Overdosis Barbiturat
Gejala overdosis biasanya mencakup kelesuan, inkoordinasi, kesulitan dalam berpikir, kelambatan berbicara, penilaian yang salah, mengantuk, pernapasan dangkal, mengejutkan, dan dalam kasus yang parah koma dan kematian. Dosis mematikan barbiturat sangat bervariasi, jumlah 1 g dalam dosis oral dapat sangat beracun dengan dosis dari 2g sampai 10 g yang umumnya fatal tergantung pada tingkat toleransi. Dosis yang tinggi dapat menyebabkan pingsan, masalah pernapasan dan kematian. Kematian akibat overdosis merupakan bahaya yang sangat nyata, karena dosis yang berbahaya takarannya sangat dekat dengan dosis normal yang aman. Kemungkinan overdosis lebih meningkat lagi bila barbiturat dikonsumsi bersamaan dengan alkohol. Risiko penggunaan barbiturat juga meningkat bila obat tersebut disuntikkan.
2

C. Gejala Keracunan Barbiturat


Gejala-gejala keracunan barbiturat termasuk depresi pernapasan, menurunkan tekanan darah, kelelahan, demam, kegembiraan yang tidak biasa, iritabilitas, pusing, konsentrasi yang buruk, sedasi, kebingungan, gangguan koordinasi, gangguan penilaian, kecanduan, dan pernapasan, yang dapat menyebabkan kematian.

D. Contoh Barbiturat

E. Lama Kerja :
Barbiturat kerja panjang Contohnya: Fenobarbital digunakan dalam pengobatan kejang Barbiturat kerja singkat Contohnya: Pentobarbital, Sekobarbital, dan Amobarbital yang efektif sebagai sedatif dan hipnotik Barbiturat kerja sangat singkat Contohnya: Tiopental, yang digunakan untuk induksi intravena anestesia.

F. Metode Penetapan Kadar Barbiturat


Metode penetapan kadar barbiturat dapat dilakukan dengan beberapa cara, antara lain : Metode spektrofotometri untuk tablet Pengukuran absorbansi barbiturat pada daerah ultraviolet dapat dilakukan dengan beberapa cara. Barbiturat dapat dilarutkan dalam basa kuat dan pengukuran dilakukan pada A max 255 nm. Metode ini spesifik jika spektra dari senyawa penganggu tidak peka terhadap perubahan pH. Pengukuran pada 260 nm lebih baik karena menghilangkan gangguan yang disebabkan oleh hasil peruraiannya. Metode kolorimetri dengan garam kobalt Reaksi parri dapat digunakan sebagai dasar analisis kuantitatif. Metode asidi-alkalimetri Semua barbiturat dapat ditetapkan sebagai asam berbasa satu. Titrasi dalam air dihindarkan karena sifat keasamannya yang lemah dan kelarutannya dalam air yang kecil. Oleh karena itu titrasi dilakukan dengan pelarut campuran air-alkohol. Titrasi yang paling cocok untuk barbiturat dilakukan dalam suasana bebas air. Natrium barbiturat juga dapat ditetapkan secara TBA. Metode argentometri Dalam suasana basa barbiturat dengan perak nitrat membentuk garam yang tak larut. Reaksi yang terjadi tergantung suasana larutannya. Penetapan kadar secara potensiometri akan didapat hasil yang lebih tepat dan teliti, dengan elektroda baku perak-perak klorida dan elektroda penunjuk perak. Modifikasi dari metode Budde telah dilakukan oleh Schulek dan Rozsa dengan melarutkan sampel dalam larutan Natrium Tetraborat 5% dan dititrasi dengan perak nitrat 0,1 N dengan menggunakan indikator kalium kromat. Reaksi pada metode modifikasi ini hanya terjadi pada barbiturat yang kedua atom nitrogennya tidak

Metode bromometri untuk gugus yang tidak jenuh Beberapa barbiturat mempunyai substituen pada kedudukan 5 yang merupakan gugus yang tidak jenuh, seperti dial. Gugus ini dapat dititrasi kuantitatif dengan brom.

BAB II ISI A. Definisi Fenobarbital ( Luminal )


Fenobarbital (INN) atau fenobarbital (BAN ) adalah barbiturat, pertama dipasarkan sebagai luminal oleh Friedr. Bayer et comp. Ini merupakan antikonvulsan ( anti kejang ) yang paling banyak digunakan di dunia. Ia juga memiliki sifat sedatif ( penenang ) dan hipnotik ( menyebabkan kantuk ), tetapi, seperti barbiturat lainnya, telah digantikan oleh benzodiazepin untuk indikasi ini.

B. Data Fenobarbital ( Luminal )


Rumus Mol. massa Nama Sistematik ( IUPAC ) Waktu Paruh Rumus Bangun : C 12 H 12 N 2 O 3 : 232,235 g / mol : 5-etil-5-phenylpyrimidine-2, 4,6 (1 H, 3 H, 5 H)-trione : 53-118 jam :

C. Farmakokinetik
Fenobarbital memiliki bioavailabilitas sekitar 90%. Puncak konsentrasi plasma mencapai 8 sampai 12 jam setelah pemberian oral. Fenobabital di dalam tubuh dapat berada dalam waktu yang sangat lama (waktu paruh dari 2 sampai 7 hari) dan mengikat protein (20 sampai 45%). Fenobarbital dimetabolisme oleh hati, terutama melalui hidroksilasi dan glucuronidation , dan menginduksi banyak isozymes dari sistem sitokrom P450 . 2B6 sitokrom P450 ( memberi sinyal pada CYP2B6 ) secara khusus disebabkan oleh Fenobarbital melalui CAR / RXR reseptor nuklir heterodimer . Hal ini diekskresikan terutama oleh ginjal.

D. Indikasi
Fenobarbital diindikasikan dalam pengobatan semua jenis kejang,kecuali untuk kejang petit mal . Fenobarbital tidak kalah efektif sebagai kontrol kejang dibandingkan obat modern seperti fenitoin dan karbamazepin . Namun demikian, secara signifikan kurang baik ditoleransi. Fenobarbital juga sebagai Obat Hipnotik sedatif yang merupakan golongan obat depresan susunan saraf pusat (SSP) yang realtif tidak selektif, mulai dari yang ringan yaitu menyebabkan tenang atau kantuk, menidurkan, hingga yang berat (kecuali benzodiazepin) yaitu hilangnya kesadaran, keadaan anestesi, koma dan mati, bergantung pada dosis. Pada dosis terapi obat sedatif menekan aktivitas, menurunkan respons terhadap perangsangan emosi dan menenangkan. Obat hipnotik menyebabkan kantuk dan mempermudah tidur serta mempertahankan tidur yang menyerupai tidur fisiologis. Fenobarbital kadang-kadang diindikasikan untuk detoksifikasi alkohol dan

benzodiazepine untuk propertinya penenang dan antikonvulsan. Para benzodiazepin chlordiazepoxide (Librium) dan oxazepam (Serax) sebagian besar telah diganti fenobarbital untuk detoksifikasi.

E. Efek Samping
Sedasi ( penenang ) dan hipnosis ( menyebabkan kantuk ) adalah efek samping utama dari fenobarbital. Pada sistem saraf pusat berefek seperti pusing, nistagmus dan ataksia pada umumnya. Pada pasien usia lanjut, dapat menyebabkan kegembiraan dan kebingungan, sementara pada anak-anak, dapat menyebabkan hiperaktif paradoks . Efek samping lain yang sangat langka ini amelogenesis imperfekta

F. Gejala overdosis
Fenobarbital menyebabkan "depresi" dari sistem tubuh, terutama system saraf pusat dan sistem saraf perifer , dengan demikian, karakteristik utama dari overdosis fenobarbital adalah "perlambatan" fungsi tubuh, termasuk penurunan kesadaran (bahkan koma ), bradikardia , bradypnea , hipotermia , dan hipotensi (dalam overdosis besar). Overdosis juga dapat menyebabkan edema paru dan gagal ginjal akut sebagai akibat dari syok dan dapat mengakibatkan kematian.

G. Pengobatan overdosis
Pengobatan overdosis fenobarbital mendukung, dan terdiri terutama dalam pemeliharaan saluran napas patensi (melalui intubasi endotrakea dan ventilasi mekanis ), koreksi bradikardia dan hipotensi (dengan cairan intravena dan vasopressor , jika perlu) dan penghapusan obat sebanyak mungkin dari tubuh. Tergantung pada berapa banyak waktu telah berlalu sejak menelan obat, ini dapat dilakukan melalui lavage lambung (perut pemompaan) atau penggunaan arang aktif . Hemodialisis efektif dalam menghilangkan fenobarbital dari tubuh, dan dapat mengurangi waktu paruhnya hingga 90%. Tidak ada obat penawar khusus untuk keracunan barbiturat.

BAB III PENUTUP A. Kesimpulan


1. Fenobarbital dengan nama dangangnya luminal termasuk Gol. Barbiturat. 2. Fenobabital di dalam tubuh dapat berada dalam waktu yang sangat lama (waktu paruh dari 2 sampai 7 hari) 3. Indikasi dari Fenobarbital adalah sebagai antikonvulsan dan sebagai obat sedatif hipnotik. 4. Karakteristik utama dari overdosis fenobarbital adalah "perlambatan" fungsi tubuh. 5. Pengobatan overdosis dari Fenokarbital dapat berupa hemodialisis , lavage lambung dan penggunaan arang aktif.

B. Saran
Kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi kesempurnaan makalah ini.

DAFTAR PUSTAKA http://cipiapia.blogspot.com/2007/12/barbiturat-zat-adiktif.html http://www.news-medical.net/health/Barbiturates-What-are-Barbiturates%28Indonesian%29.aspx http://rgmaisyah.wordpress.com/2009/09/26/barbiturat/ http://en.wikipedia.org/wiki/Barbiturate http://en.wikipedia.org/wiki/Phenobarbital

10