Anda di halaman 1dari 2

Patofisiologi demam Suhu tubuh secara normal dipertahankan pada rentang yang sempit, walaupun terpapar suhu lingkungan

yang bervariasi. Suhu tubuh secara normal berfluktuasi sepanjang hari, 0,50 C dibawah normal pada pagi hari dan 0,5 0 C diatas normal pada malam hari.Suhu tubuh diatur oleh hipotalamus yang mengatur keseimbangan antara produksi panas dan kehilangan panas. Produksi panas tergantung pada aktivitas metabolik dan aktivitas fisik. Kehilangan panas terjadi melalui radiasi, evaporasi, konduksi dan konveksi. Dalam keadaan normal termostat di hipotalamus selalu diatur pada set point sekitar 370 C, setelah informasi tentang suhu diolah di hipotalamus selanjutnya ditentukan pembentukan dan pengeluaran panas sesuai dengan perubahan set point. Hipotalamus posterior bertugas meningkatkan produksi panas dan mengurangi pengeluaran panas. Bila hipotalamus posterior menerima informasi suhu luar lebih rendah dari suhu tubuh maka pembentukan panas ditambah dengan meningkatkan metabolisme dan aktivitas otot rangka dalam bentuk menggigil dan pengeluaran panas dikurangi dengan vasokontriksi kulit dan pengurangan produksi keringat sehingga suhu tubuh tetap dipertahankan tetap. Hipotalamus anterior mengatur suhu tubuh dengan cara mengeluarkan panas. Bila hipotalamus anterior menerima informasi suhu luar lebih tinggi dari suhu tubuh maka pengeluaran panas ditingkatkan dengan vasodilatasi kulit dan menambah produksi keringat. Umumnya peninggian suhu tubuh terjadi akibat peningkatan set point. Infeksi bakteri menimbulkan demam karena endotoksin bakteri merangsang sel PMN untuk membuat pirogen endogen yaitu interleukin-1, interleukin 6 atau tumor nekrosis faktor. Pirogen endogen bekerja di hipotalamus dengan bantuan enzim siklooksigenase membentuk protaglandin selanjutnya prostaglandin meningkatkan set point hipotalamus. Selain itu pelepasan pirogen endogen diikuti oleh pelepasan cryogens (antipiretik endogen) yang ikut memodulasi peningkatan suhu tubuh dan mencegah peningkatan suhu tubuh pada tingkat yang mengancam jiwa. TIPE DEMAM Tabel 2. Pola demam yang ditemukan pada penyakit pediatric Pola demam Kontinyu - Demam dengan variasi diurnal di antara 0.550.82C. Intermitten - Demam dengan variasi diurnal >1C, suhu terendah mencapai suhu normal Remitten - Demam dengan variasi diurnal >1C tetapi suhu terendah tidak mencapai suhu normal Demam tersiana dan kuartana - Demam intermitten yang ditandai dengan Penyakit Penyakit pneumonia lobaris, infeksi kuman gram negatif, riketsia, demam tifoid dan malaria falciparum malignan, gangguan SSP Endokarditis bakterialis, malaria, bruselosis Demam tifoid tipe awal dan berbagai infeksi virus

Demam tersiana (hari 1 dan 3)

periode demam yang diselang dengan periode normal.

Plasmodium vivax Demam kuartana (hari 1 dan 4) Plasmodium falciparum

Demam Saddleback/pelana(bifasik) - Demam tinggi selama beberapa hari disusul oleh penurunan suhu lebih kurang satu hari dan kemudian timbul kembali

Demam dengue, yellow fever, Colorado tick fever, Rit Valley fever, infeksi virus misalnya influenza, poliomyelitis dan koriomeningitis septic. Kolangitis, kolelithiasis, ikterik, leukositosis dan adanya tanda-tanda toksik penyakit Hodgkin, bruselosis dari tipe Brucella melitensis.

Demam intermitten hepatic (demam Charcoat) - Episode demam yang sporadic, terdapat penurunan suhu yang jelas dan kekambuhan demam. Demam Pel-Ebstein - Periode demam setiap minggu atau lebih lama dan periode afebril yang sama durasinya disertai dengan berulangnya siklus. Typhus Inversus - Kenaikan suhu pada pagi hari . Jarisch-Herxheimer - Peningkatan suhu yang sangat tajam dan eksaserbasi manifestasi klinis

Kadang-kadang ada TB milier, salmonellosis, abses hepatic dan endokarditis bacterial. Terjadi beberapa jam sesudah pemberian terapi penisilin pada sifilis primer atau sekunder, leptospirosis dan relapsing fever juga sesudah terapi tetrasiklin atau kloramfenikol pada bruselosis akut.