Anda di halaman 1dari 21

DIAZEPAM

OBAT YANG MENGHAMBAT SUSUNAN SARAF PUSAT (DIAZEPAM) O L E H

KELOMPOK IV:
1. ARMIDA SIRINGO-RINGO 2. IMRAN PARDAMEAN SIREGAR 3. INDRA SYAPUTRA HASIBUAN 4. SONTINA SARAGIH

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN SARI MUTIARA MEDAN T.A 2010 KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena berkat dan kasih karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan judul: Obat Yang Menghambat Susunan Saraf Pusat (Diazepam). Makalah ini merupakan tugas yang diembankan kepada kelompok IV

Dalam penyusunan makalah ini tidak terlepas dari bantuan, bimbingan dan arahan dari semua pihak, baik secara langsung maupun tidak langsung. Oleh karena itu dalam kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada :Dr. Zulkarnaen selaku pembimbing dalam penyelesaian makalah ini. Akhir kata penulis ucapkan terima kasih pada semua pihak yang terkait yang telah memberikan bantuan kepada penulis, semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi setiap pembaca.

Penulis

Kelompok IV

DAFTAR ISI Halaman

KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I.... PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang......................................................................................... 1 1.2 Obat yang bekerja pada susunan saraf pusat............................................ 3 1.3 Obat-obat yang termasuk kelompok obat................................................ 3 1.4 Farmakokinetik......................................................................................... 4 1.5 Farmakodinamik....................................................................................... 4 1.6 Efek samping............................................................................................ 5 1.7 Interaksi Obat........................................................................................... 5 BAB II.. PEMBAHASAN 2.1 Defenisi ................................................................................................... 6 2.2 pengkajian................................................................................................ 6 2.2.1 Indikasi ......................................................................................... 6 2.2.2 Kontaindikasi................................................................................. 7

2.2.3 Bentuk sediaan obat....................................................................... 7 2.2.4 Diagnosis........................................................................................ 7 2.3 Perencanaan............................................................................... ............. 8 2.3.1 Mekanisme Kerja obat...................................................... ............. 8 2.3.2 Efek terapi...................................................................................... 8 2.3.3 Efek terapi...................................................................................... 8 2.3.4 Efek samping.................................................................................. 9 2.4 Pelaksanaan.............................................................................................. 9 2.4.1 Cara Pemberian Obat...................................................................... 9 2.4.2 Dosis obat...................................................................................... 10 2.4.3 Nasib obat..................................................................................... 10 2.4.4 Interaksi obat................................................................................. 10 2.4.5 Evaluasi......................................................................................... 11 BAB III KESIMPULAN DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN POWER POINT

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Sistem saraf manusia merupakan jalinan jaringan saraf yang saling berhubungan, sangat khusus, dan kompleks. System saraf ini mengkordinasikan, mengatur, dan mengendalikan interaksi antara seorang individu dengan lingkungan sekitarnya. Sitem tubuh yang penting ini juga mengatur aktivitas sebagian besar system tubuh lainnya. Berdasarkan struktur dan fungsinya, system saraf pusat secara garis besar dapat dibagi dalam system saraf pusan dan system saraf tepi. Sistem saraf pusat terdiri dari otak dan medulla spinalis yang mempunyai beragam pusat dengan fungsi yang berbeda-beda. Dalam sistem saraf pusat ini terjadi berbagai proses analisis informasi yang masuk serta proses sintesis dan mengintegrasikannya. Pada dasarnya proses tersebut bertujuan untuk mengendalikan

berbagai system organ yang lain sehingga terbentuk keluaran berupa perilaku mahluk hidup. Sistem saraf tepi terdiri dari saraf aferen dan saraf eferen. Saraf aferen yang juga disebut sebagai saraf sensorik, berfungsi menyalurkan informasi yang berasal dari organ reseptor. Mekanisme penghantaran informasi antara reseptor dengan sistem saraf pusat terjadi melalui proses penghantaran impuls dengan kode irama dan

frekuensi tertentu. Saraf eferen yang juga disebut saraf motorik terdiri dari dua bagianyaitu sa raf motorik somatik dan saraf motorik autonom. Saraf motorik somatik membawa impuls dari pusat ke otot rangka sebagai organ efektor. Melalui proses komunikasi secara biolistrik di saraf dan proses komunikasi melalui neurotransmitor di hubungan saraf-otot, dapat terbangkit kontraksi otot. Baik kekuatan maupun jenis kontraksi otot rangka dapat dikendalikan oleh sistem saraf pusat maupun oleh sistem saraf tepi. Sistem saraf somatik turut berperan dalam proses mengendalikan kinerja otot rangka yang diperlukan untuk menyelenggarakan beragam sikap dan gerakan tubuh. Saraf motorik autonom merupakan salah satu komponen sistem saraf autonom yang mengendalikan otot polos, otot jantung dan kelenjar. Sistem saraf autonom (SSAU) termasuk berbagai pusat pengendali di otak, pada dasarnya melaksanakan kegiatan secara independen dan tidak langsung dikendalikan oleh kesadaran. SSAU terutama mengendalikan berbagai fungsi organ viseral yang sangat penting untuk mempertahankan kehidupan, antara lain fungsi jantung dalam mengatur volume curah jantung (cardiac output), fungsi pembuluh darah dalam mengatur aliran darah ke berbagai organ, dan fungsi pencernaan. Pembagian secara garis besar yang berdasarkan struktur dapat dilihat pada gambar Gb. 1. Bagan garis besar Susunan Saraf. Terlihat pembagian struktur berdasarkan fungsinya. Organ Reseptor dapat berupa sel yang berbeda dengan sel saraf aferen (sensorik) yang terdapat pada beberapa organ sensorik khusus. Organ reseptor dapat pula merupakan bagian ujung sel saraf aferen. Susunan Saraf Tepi merupakan gabungan saraf aferen (bagian sensorik saraf tepi) dengan saraf eferen (bagian motorik saraf tepi). Susunan Saraf Pusat terdiri dari otak dan medula spinalis yang berfungsi antara lain menganalisis, menyintesis dan mengintegrasi-kan berbagai masukan dari saraf sensorik maupun dari bangunan lain yang terdapat di otak maupun di medula spinalis. Organ Efektor dapat berupa otot rangka yang disarafi oleh saraf motorik somatik serta otot polos, otot jantung dan kelenjar yang disarafi oleh saraf motorik autonom.

1.2 Obat Yang Bekerja Pada Sususnan Saraf Pusat Obat-obat yang bekerja untuk system saraf pusat (SSP) merupakan salah satu yang pertama ditemukan manusia primitive dan masih dipergunakan secara luas sebagai zat farmakologi. Obat-obat SSP bekerja pada resptor khusus yang mengatur transmisi sinaps dan merupakan alat paling penting untuk mempelajari aspek fisiologi SSP mulai dari terjadinya bangkitan sampai pada penympanan memori jangka panjang

1.3 Obat-obat Yang Termasuk Kelompok Obat 1. Diazepam 2. Klordiazepoksid 3. Flurazepam 4. Desmatildiazepam 5. Oxazepam 6. Lorazepam 7. Nitrazepam 8. Triazolam 9. Alfrazolam

1.4 Farmakokinetik a. Diabsorbsi Jika digunakan untuk mengobati ansietas atau gangguan tidur, hipnotik sedatip biasanya diberikan per oral. Benzodiazepine merupakan obat-obat basa lemah dan diabsorbsi sangat efektif pada pH tinggi yang ditemukan didalam duodenum. Kecepatan absorbs benzodiazepine yang diberikan per oral berbeda tergntung pada beberapa faktor termasuk sifat kelarutannya dalam lemak. Absorbs per oral triazolam sangat cepat sekali dan juga diazepam dan metabolt aktif dari klorazepat lebih cepat diabsorbsi dari pada benzodiazepine lain yang umum digunakan. b. Distribusi Transfor hipnotik-sedatip didalam darah adalah proses dinamik dimana banyaknya molekul obat masuk dan meninggalkan jaringan tergantungpada aliran darah, tingginya konsentrasi, dan permeamibilitas. Kelarutan dalam lemak memegang peranan penting dalam menentukan berapa banyak hipnotik-sedatif yang khusus masuk ke susnan saraf pusat. c. Biotransformasi: Redistribusi ke jaringan lain selain otak sama pentingnya seperti biotransformasi untuk mengakhiri efek hipnotik-sedatif terhadap susnan saraf puast dari kebanyakan hipnotiksedatip d. Ekskresi Metabolik benzodiazepin dan hipnotik-sedatif lain yang larut dalam air diekskrsikan terutama melelui ginjal.

1.5 Farmakodinamik a. Farmakologi molecular reseptor GABA: benzodiazepine terikat pada saluran molekul klorida yang fungsinya sebagai reseptor GABA b. Neurofarmakologi: asam gama-aminobutirat (GABA) adalah penghambat nerutransmiter yang utama pada SSP. Benzodiazepine menguatkan nurotransmisi GABA pada semua tingkat neuroaksis. c. Ligan resptor benzodiazepin: interaksi tiga macam ligan resptor ligan benzodiazepine telah dilaporkan yaitu agonist, antagonis, inverse agonist.

1.6 Efek Samping Mengantuk,ataksia. kelelahan Erupsi pada kulit. edema, mual dan konstipasi, gejalagejala ekstra pirimidal. jaundice dan neutropenia. perubahan libido, sakit kepala, amnesia, hipotensi. gangguan visual dan retensi urin, incontinence.

1.7 Intraksi Obat Flumazenil (salah satu imidazobenzodiazepin) merupakan reseptor antagonis benzodiazepine spesifik yang efektif membalikkan kebanyakan dari system saraf pusat oleh benzodiazepine. Benzodiazepine secara luas dan cepat dimetabolisme oleh hepar, dengan waktu paruh yang singkat (t1/2 = 1 jam). Dosis intravena adalah 0,1-1 mg. efek samping dari pembalikkan tersebut meliputi anxietas, sakit kepala, nausea, vomiting dan resedasi potensial.Cimetidin berikatan dengan cytochrome P-450 dan mengurangi metabolisme diazepam.Heparin mnggantikan diazepam dari ikatan protein dan meningkatkan konsentrasi obat bebas (200% meningkat setelah pemberian 1000 unit heparin). Kombinasi dari opioid dan diazepam menyebabkan penurunan tekanan darah arteri dan tahanan vaskuler perifer. Interaksi sinergis ini selalu di waspadai pada pasien dengan ischemik atau penyakit katup jantung. Benzodiazepine menurunkan konsentrasi minimum alveolar dari anestesi yang diuapkan sampai tingkat 30%.Etanol, barbiturate dan depressan susunan saraf pusat yang lain berpotensi menimbulkan efek sedative dari benzodiazepine.

BAB II PEMBAHASAN
2.1 Defenisi

Diazepam adalah turunan dari benzodiazepine dengan rumus molekul 7-kloro-1,3dihidro-1-metil-5-fenil-2H-1,4-benzodiazepin-2-on. Merupakan senyawa Kristal tidak

berwarna atau agak kekuningan yang tidak larut dalam air. Secara umum , senyawa aktif benzodiazepine dibagi kedalam empat kategori berdasarkan waktu paruh eliminasinya, yaitu : 1. Benzodiazepin short-acting, dengan waktu paruh kurang dari 6 jam. didalamnya triazolam, zolpidem dan zopiclone. 2. Benzodiazepin intermediate-acting, dengan waktu paruh 6 hingga 24 jam. didalamnya estazolam dan temazepam. 3. Benzodiazepin long-acting, dengan waktu paruh lebih dari 24 jam. didalamnya flurazepam, diazepam dan quazepam. 2.2 Pengkajian 2.2.1 Indikasi Diazepam digunakan untuk memperpendek mengatasi gejala yang timbul seperti gelisah yang berlebihan, diazepam juga dapat diinginkan untuk gemeteran, kegilaan dan dapat menyerang secara tiba-tiba. Halusinasi sebagai akibat mengkonsumsi alkohol. diazepam juga dapat digunakan untuk kejang otot, kejang otot merupakan penyakit neurologi. dizepam digunakan sebagai obat penenang dan dapat juga dikombinasikan dengan obat lain. Termasuk Termasuk Termasuk

2.2.2 Kontraindikasi 1. Hipersensitivitas 2. Sensitivitas silang dengan benzodiazepin lain 3. Pasien koma 4. Depresi SSP yang sudah ada sebelumnya 5. Nyeri berat tak terkendali 6. Glaukoma sudut sempit 7. Kehamilan atau laktasi 8. Diketahui intoleran terhadap alkohol atau glikol propilena (hanya injeksi) 2.2.3 Bentuk Sediaan Obat Per oral : 2-10 mg IM / IV : 5-10 mg 2.2.4 Diagnosis Kelas terapi : Obat dengan kelas terapi antiansietas, antikonvulsan, dan sedatif. Sub kelas terapi : Susunan saraf pusat (SSP)

Nama obat dagang - Valium - Validex - Valisanbe - Neurodial - Metaneuron - Danalgin

: - Stesolid

Nama obat Generik - Diazepam - Quazepam - Temazepam

: - Flurazepam

Rumus

bangun

: 7-Kloro-1,3-dihidro-1-metil-5-fenil-2H-1.4-

benzodiazepin-2-on. C16H13ClN2O (FI. IV)

2.3 Perencanaan 2.3.1 Mekanisme Kerja Obat Bekerja pada sistem GABA, yaitu dengan memperkuat fungsi hambatan neuron GABA. Reseptor Benzodiazepin dalam seluruh sistem saraf pusat, terdapat dengan kerapatan yang tinggi terutama dalam korteks otak frontal dan oksipital, di hipokampus dan dalam otak kecil. Pada reseptor ini, benzodiazepin akan bekerja sebagai agonis. Terdapat korelasi tinggi antara aktivitas farmakologi berbagai benzodiazepin dengan afinitasnya pada tempat ikatan. Dengan adanya interaksi benzodiazepin, afinitas GABA terhadap reseptornya akan meningkat, dan dengan ini kerja GABA akan meningkat. Dengan aktifnya reseptor GABA, saluran ion klorida akan terbuka sehingga ion klorida akan lebih banyak yang mengalir masuk ke dalam sel. Meningkatnya jumlah ion klorida menyebabkan hiperpolarisasi sel bersangkutan dan sebagai akibatnya, kemampuan sel untuk dirangsang berkurang.

2.3.2 Efek Terapi - Sedasi - Hipnosis : Penurunan terhadap tingkat stimulus : Dapat menyebabkan tidur

Anestesi

Akan

menekan

SSP

ke

titik

yang

dikenal

sebagai stadium III anastesi umum Anti konvulsi : Menghambat perkembangan dan penyebaran

aktivitas epileptifourmis dalam SSP Relaksasi otot berkontraksi otot Respirasi dan Kardiovaskuler pada : Menimbulkan penderita paru depresi obstruktif paru dan pernapasan depresi : Merelaksasikan pada penyakit otot sendi volunter atau yang spasme

pada kardiovaskuler

2.3.3 Efek Samping - SSP - Kardiovaskular - Dermatologi - Hematologi - Saluran cerna - Saluran Pernapasan :Mengantuk, sakit kepala, lemas :Bradikardi, kolaps :Urtikaria :Neutropenia :Konstipasi :Batuk, Depresi pernapasan

2.4 Pelaksanaan 2.4.1 Cara Pembeian Obat Obat ini diberikan secara oral untuk mencegah ataksia atau sedasi berlebih, dan dosis dapat dinaikkan secara bertahap bila diberikan secara parenteral (suntikan,) dalam pembrian IVsecara langsung tidakmemungkinkan, boleh melalui pipa infuse, sedekat mungkin dengan insersinya kedalam vena (karena diazepam sulit terlarut), dan secara lambat didalam vena besar mengurangi resiko tromboflebitis , sedangkan melalui suntik IM dilakukan secara lambat dan tidak konstan.

2.4.2 Dosis Obat -Per Oral: - Dewasa: 2-10 mg, 2- 4 X sehari, tergantung indikasinya.

-Bayi (> 6 Bulan):1-2,5 mg, 3X sehari atau 4 X sehari sebagai permulaan, dinaikkan secara bertahap sesuai kebutuhan. -Parenteral: -Dewasa:7-10 mg, IM atau IV sebagai permulaan, diulangi 3-4 jam kemudian bila diperlukan,dan sesuai indikasinya. -Anak (> 5 tahun): 5-10 mg, IM atau IV(perlahan), sesuai dengan indikasinya -Anak kecil (1 bulan -5 tahun):0,2-2 mg IM atau IV sesuai dengan indikasinya 2.4.3 a. Nasib Obat Absorbsi : diabsorbsi dari lambung kedalam darah, begitu juga dari usus halus

b. Distribusi: di distribusi kedalam darah c. Metabolisme: dimetabolisme dalam hati

d. Ekskresi: diekskresikan terutama dalam ginjal, dan urine 2.4.4 Interaksi Obat Akohol, analgesic narkotik, hipnotik-sedatif, dan defresan SSP lainnya:memperberat depresi SSP. Memperberat hipotensi dan kelemahan otot pada pemakaian parenteral. Inhibitor MAO dan anti defresan lain: meningkatkan efek terhadap SSP. 2.4.5 Evaluasi - Untuk menghentikan kejang kontiniu - Untuk menurunkan spastic yang terdapat pada sumsum tulang belakang karena efektip untuk pasien yang cedera sum-sum tulang belakang - Untuk mengurangi spasme otot.

BAB III KESIMPULAN


Sistem saraf manusia merupakan jalinan jaringan saraf yang saling berhubungan, sangat khusus, dan kompleks. System saraf ini mengkordinasikan, mengatur, dan mengendalikan interaksi antara seorang individu dengan lingkungan sekitarnya. Sitem tubuh yang penting ini juga mengatur aktivitas sebagian besar system tubuh lainnya. Berdasarkan struktur dan fungsinya, system saraf pusat secara garis besar dapat dibagi dalam system saraf pusan dan system saraf tepi. Obat-obat yang bekerja untuk system saraf pusat (SSP) merupakan salah satu yang pertama ditemukan manusia primitive dan masih dipergunakan secara luas sebagai zat farmakologi. Obat-obat SSP bekerja pada resptor khusus yang mengatur transmisi sinaps dan merupakan alat paling penting untuk mempelajari aspek fisiologi SSP mulai dari terjadinya bangkitan sampai pada penyimpanan memori jangka panjang. Jenis- jenis obat SSP antara lain : Diazepam, Klordiazepoksid, Flurazepam, Desmatildiazepam, Oxazepam, Lorazepam, Nitrazepam, Triazolam, Alfrazolam. Diazepam adalah turunan dari benzodiazepine dengan rumus molekul 7-kloro-1,3-dihidro-1metil-5-fenil-2H-1,4-benzodiazepin-2-on. Merupakan senyawa Kristal tidak berwarna atau agak kekuningan yang tidak larut dalam air. Secara umum , senyawa aktif benzodiazepine dibagi kedalam empat kategori berdasarkan waktu paruh eliminasinya, yaitu : 1. Benzodiazepin short-acting, dengan waktu paruh kurang dari 6 jam. didalamnya triazolam, zolpidem dan zopiclone. 2. Benzodiazepin intermediate-acting, dengan waktu paruh 6 hingga 24 jam. didalamnya estazolam dan temazepam. 3. Benzodiazepin long-acting, dengan waktu paruh lebih dari 24 jam. didalamnya flurazepam, diazepam dan quazepam. Termasuk Termasuk Termasuk

DAFTAR PUSTAKA
Diazepam, www.rerarosalina.blogspot.com, diakses 29 Oktober 2010 Diazepam oral Index, www.MediciNet.com, diakses 29 Oktober 2010. Diazepam, www.mentalhealth.com, diakses 21 Oktober 2010. Gunawan, S dkk, (2007). Farmakologi dan Terapi. Edisi V. Jakarta : Gaya Baru Katzung, G Betram. (1997). Farmakologi Dasar dan Klinik. Edisi VI. Jakarta : EGC Mutschler E. (1991). Dinamika Obat. Bandung : IPB Valium, www.rxlist.com, diakses 29 Oktober 2010. .------(2008) Sistem Saraf-Sebagai Sistem Pengendali, http://www.blogspot.com. Diambil pada tanggal 29 Oktober 2010. Jam

LAMPIRAN Profil Diazepam

Posted by: rgmaisyah on: Januari 5, 2009 Diazepam adalah turunan dari benzodiazepine dengan rumus molekul 7-kloro-1,3dihidro-1-metil-5-fenil-2H-1,4-benzodiazepin-2-on. Merupakan senyawa Kristal tidak

berwarna atau agak kekuningan yang tidak larut dalam air. Secara umum , senyawa aktif benzodiazepine dibagi kedalam empat kategori berdasarkan waktu paruh eliminasinya, yaitu : 1. Benzodiazepin short-acting, dengan waktu paruh kurang dari 6 jam. Termasuk didalamnya triazolam, zolpidem dan zopiclone. 2. Benzodiazepin intermediate-acting, dengan waktu paruh 6 hingga 24 jam. Termasuk didalamnya estazolam dan temazepam. 3. Benzodiazepin long-acting, dengan waktu paruh lebih dari 24 jam. Termasuk didalamnya flurazepam, diazepam dan quazepam. Dipasaran, diazepam tersedia dalam bentuk tablet, injeksi dan gel rectal, dalam berbagai dosis sediaan. Beberapa nama dagang diazepam dipasaran yaitu Stesolid, Valium, Validex dan Valisanbe, untuk sediaan tunggal dan Neurodial, Metaneuron dan Danalgin, untuk sediaan kombinasi dengan metampiron dalam bentuk sediaan tablet.

MEKANISME KERJA
Bekerja pada sistem GABA, yaitu dengan memperkuat fungsi hambatan neuron GABA. Reseptor Benzodiazepin dalam seluruh sistem saraf pusat, terdapat dengan kerapatan yang tinggi terutama dalam korteks otak frontal dan oksipital, di hipokampus dan dalam otak kecil. Pada reseptor ini, benzodiazepin akan bekerja sebagai agonis. Terdapat korelasi tinggi antara aktivitas farmakologi berbagai benzodiazepin dengan afinitasnya pada tempat ikatan. Dengan adanya interaksi benzodiazepin, afinitas GABA terhadap reseptornya akan meningkat, dan dengan ini kerja GABA akan meningkat. Dengan aktifnya reseptor GABA, saluran ion klorida akan terbuka sehingga ion klorida akan lebih banyak yang mengalir masuk ke dalam sel. Meningkatnya jumlah ion klorida menyebabkan hiperpolarisasi sel bersangkutan dan sebagai akibatnya, kemampuan sel untuk dirangsang berkurang.

PROFIL FARMAKOKINETIKA * * t : Diazepam 20-40 jam, DMDZ 40-100 jam. Tergantung pada variasi subyek. t meningkat pada mereka yang lanjut usia dan bayi neonatus serta penderita gangguan liver. Perbedaan jenis kelamin juga harus dipertimbangkan.

* * Volume Distribusi : Diazepam dan DMDZ 0,3-0,5 mL/menit/Kg. Juga meningkat pada mereka yang lanjut usia. * * Waktu untuk mencapai plasma puncak : 0,5 2 jam. * * Distribusi dalam Darah : Plasma (perbandingan dalam darah) Diazepam 1,8 dan DMDZ luas. 1,7.Ikatan Protein : Diazepam 98 99% dan DMDZ 97%. Didistribusi secara Menembus sawar darah otak. Menembus plasenta dan memasuki ASI.

* * Jalur metabolisme : Oksidasi * * Dimetabolisme terutama oleh hati. Beberapa produk metabolismenya bersifat aktif sebagai depresan SSP.

* * Metabolit klinis yang signifikan : Desmetildiazepam (DMDZ) , temazepam & oksazepam.

PENGGUNAAN TERAPI
Indikasi Diazepam digunakan untuk memperpendek mengatasi gejala yang timbul seperti gelisah yang berlebihan, diazepam juga dapat diinginkan untuk gemeteran, kegilaan dan dapat menyerang secara tiba-tiba. Halusinasi sebagai akibat mengkonsumsi alkohol. diazepam juga dapat digunakan untuk kejang otot, kejang otot merupakan penyakit neurologi. dizepam digunakan sebagai obat penenang dan dapat juga dikombinasikan dengan obat lain.

Kontraindikasi 1. Hipersensitivitas 2. Sensitivitas silang dengan benzodiazepin lain 3. Pasien koma 4. Depresi SSP yang sudah ada sebelumnya 5. Nyeri berat tak terkendali 6. Glaukoma sudut sempit 7. Kehamilan atau laktasi 8. Diketahui intoleran terhadap alkohol atau glikol propilena (hanya injeksi)

EFEK SAMPING & PERHATIAN Efek Samping Sebagaimana obat, selain memiliki efek yang menguntungkan diazepam juga memiliki efek samping yang perlu diperhatikan dengan seksama. Efek samping diazepam memiliki tiga kategori efek samping, yaitu : 1. Efek samping yang sering terjadi, seperti : pusing, mengantuk 2. Efek samping yang jarang terjadi, seperti : Depresi, Impaired Cognition

3. Efek samping yang jarang sekali terjadi,seperti : reaksi alergi, amnesia, anemia, angioedema, gangguan perilaku, diskrasia darah, penglihatan kabur, kehilangan keseimbangan, sembelit, perubahan koordinasi, diare, penyakit hati, ketergantungan obat, disuria, penyakit ekstrapiramidal, Rasa palsu kesejahteraan, kelemahan kelelahan, umum, gangguan sakit kepala, hipotensi, Peningkatan sekresi bronkial, leukopenia, perubahan libido, kejang otot, kelemahan otot, mual, gangguan neutropenia, polidipsia, pruritus kulit, gangguan kejang, sialorrhea, ruam kulit, otomatisme tidur, takiaritmia, trombositopenia, tremor, perubahan visual, muntah, xerostomia.

Perhatian Peringatan peringatan yang perlu diperhatikan bagi pengguna diazepam sebagai berikut : 1. Pada ibu hamil diazepam sangat tidak dianjurkan karena dapat sangat berpengaruh pada janin. Kemampuan diazepam untuk melalui plasenta tergantung pada derajat relativitas dari ikatan protein pada ibu dan janin. Hal ini juga berpengaruh pada tiap tingkatan kehamilan dan konsentrasi asam lemak bebas plasenta pada ibu dan janin. Efek samping yang dapat timbul pada bayi neonatus selama beberapa hari setelah kelahiran disebabkan oleh enzim metabolism obat yang belum lengakp. Kompetisi antara diazepam dan bilirubin pada sisi ikatan protein dapat menyebabkan hiperbilirubinemia pada bayi neonatus. 2. Sebelum menggunakan diazepam harap kontrol pada dokter terlebih dahulu. 3. Jika berusia diatas 65 tahun dosis yang diberikan tidak boleh terlalu tinggi karena dapat membahayakan jiwa pasien tersebut. Usia lanjut dapat mempengaruhi distribusi, eliminasi dan klirens dari benzodiazepine. 4. Obat ini tidak diperbolehkan diminum pada saat membawa kendaraan karena obat ini menyebabkan mengantuk.

5. Pada pasien yang merokok harus konsultasi pada dokter lebih dahulu sebelum menggunakan efektifitas diazepam, karena apabila digunakan secara bersamaan dapat menurunkan

diazepam.

6. Jangan menggunakan diazepam apabila menderita glukoma narrowangle karena dapat memperburuk penyakit 7. Katakan pada dokter jika memiliki alergi. 8. Hindarkan penggunaan pada pasien dengan depresi CNS atau koma, depresi pernafasan, insufisiensi pulmonari akut,, miastenia gravis, dan sleep apnoea 9. Hati-hati penggunaan pada pasien dengan kelemahan otot serta penderita gangguan hati atau ginjal, pasien lanjut usia dan lemah. 10. Diazepam tidak sesuai untuk pengobatan psikosis kronik atau obsesional states.

INTERAKSI OBAT Obat-obat : 1. Alkohol, antidepresan, antihistamin dan analgesik opioid pemberian bersama mengakibatkan depresi SSP tambahan. 2. Simetidin, kontrasepsi oral, disulfiram, fluoksetin, isoniazid, ketokonazol, metoprolol, propoksifen, propranolol, atau asam valproat dapat menurunkan metabolisme diazepam, memperkuat kerja diazepam. 3. Dapat menurunkan efisiensi levodopa. 4. Rifampicin atau barbiturat dapat meningkatkan metabolisme dan mengurangi efektifitas diazepam. 5. Efek sedatifnya dapat menurun karena teofilin. 6. Ikatan plasma dari diazepam dan DMDZ akan direduksi dan konsentrasin obat yang bebas akan meningkat, segera setelah pemberian heparin secara intravena.

7. Diazepam yang diberikan secara oral akan sangat cepat diabsorbsi stelah pamberian metoclorpropamida secara intravena. Perubahan motilitas dari gastrointestinal juga memberikan pengaruh terhadap proses absorbsi. 8. Benzodiazepin tidak digunakan bersamaan dengan intibitor protease-HIV, termasuk alprazolam, clorazepate, diazepam, estazolam, flurazepam, dan triazolam. RUTE & DOSIS PEMBERIAN - Antiansietas, Antikonvulsan. 1. PO (Dewasa) : 2-10 mg 2-4 kali sehari atau 15-30 mg bentuk lepas lambat sekali sehari. 2. PO (anak-anak > 6 bulan) : 1-2,5 mg 3-4 kali sehari. 3. IM, IV (Dewasa) : 2-10 mg, dapat diulang dalam 3-4 jam bila perlu. - Pra-kardioversi IV (Dewasa) : 5-15 mg 5-10 menit prakardioversi. - Pra-endoskopi 1. IV (Dewasa) : sampai 20 mg. 2. IM (Dewasa) : 5-10 mg 30 menit pra-endoskopi. - Status Epileptikus 1. IV (Dewasa) : 5-10 mg, dapat diulang tiap 10-15 menit total 30 mg, program pengobatan ini dapat diulang kembali dalam 2-4 jam (rute IM biasanya digunakan bila rute IV tidak tersedia). 2. IM, IV (Anak-anak > 5 tahun) : 1 mg tiap 2-5 menit total 10 mg, diulang tiap 2-4 jam. 3. IM, IV (Anak-anak 1 bulan 5 tahun) : 0,2-0,5 mg tiap 2-5 menit sampai maksimum 5 mg, dapat diulang tiap 2-4 jam. 4. Rektal (Dewasa) : 0,15-0,5 mg/kg (sampai 20 mg/dosis). 5. Rektal (Geriatrik) : 0,2-0,3 mg/kg. 6. Rektal (Anak-anak) : 0,2-0,5 mg/kg.

- Relaksasi Otot Skelet 1. PO (Dewasa) : 2-10 mg 3-4 kali sehari atau 15-30 mg bentuk lepas lambat satu kali sehari. 2-2,5 mg 1-2 kali sehari diawal pada lansia atau pasien yang sangat lemah. 2. IM, IV (Dewasa) : 5-10 mg (2-5 mg pada pasien yang sangat lemah) dapat diulang dalam 2-4 jam.

- Putus Alkohol 1. PO (Dewasa) : 10 mg 3-4 kali pada 24 jam pertama, diturunkan sampai 5 mg 3-4 kali sehari. 2. IM, IV (Dewasa) : 10 mg di awal, keudian 5-10 mg dalam 3-4 jam sesuai keperluan.

OVER DOSIS - Keracunan benzodiazepin dapat menyebabkan lemahnya kesadaran secara cepat. Koma yang mendalam atau manifestasi lain depresi berat pada fungsi batang otak yang terganggu, pada keadaan ini pasien seperti tidur dan dapat sadar sesaat dengan rangsangan yang cepat. Pada keadaan ini biasanya disertai sedikit atau tanpa depresi pernapasan, curah dan irama jantung tetap normal pada saat anoxia atau hipertensi berat. Toleransi benzodiazepin terjadi dengan cepat, keadaan sering kembali pada saat konsentrasi obat dalam darah tinggi kemudian dapat diikuti dengan terjadinya koma. Pada overdosis akut selama pemulihannya dapat terjadi ansietas dan insomnia, yang dapat berkembang menjadi withdrawal syndrome (gangguan mental akibat penghentian penggunaan zat psikoaktif), dapat pula diikuti dengan kejang yang hebat, ini dapat terjadi pada pasien yang sebelumnya menjadi pemakai kronik. - Sejak tahun 1980-1989, 1576 keracunan fatal di Inggris dihubungkan dengan penggunaan benzodiazepin. 891 kasus dihubungkan dengan over dosis benzodiazepin sendiri dan 591 kasus lainnya over dosis terjadi karena dikombinasikan dengan alkohol. Perbandingan tingkat kematian dengan data penulisan resep pada periode yang sama, untuk menghitung indeks kematian karena keracunan per sejuta resep, pada individu yang overdosis benzodiazepin memberikan kesan keracunan yang relatif berbeda. sStudi terakhir dari 303 kasus keracunan

benzodiazepin didukung oleh perbedaan penemuan dalam menilai keracunan akibat overdosis benzodiazepin yang relatif aman. - Pada over dosis benzodiazepine, penanganan secara umum dengan monitoring pernaafasan dan tekanan darah. Reaksi muntah diinduksi (selama 1 jam) bila pasien tetap sadar. Mempertahankan keluar masuknya udara adalah hal yang penting apabila pasien dalam keadaan tidak sadar. Tidak ada keuntungan khusus dengan pengosongan lambung, pemberian arang aktif (carbo adsorben) untuk mereduksi absorbsi. Flumazenil, merupakan antagonis spesifik reseptor benzodiazepine, diindikasikan untuk penanganan parsial atau menyeluruh pada efek sedative benzodiazepine dan digunakan pada keadaan over dosis benzodiazepine.

TOKSISITAS Efek toksis dapat terjadi bila konsentrasi dalam darah lebih besar dari 1,5 mg/L; kondisi fatal yang disebabkan oleh penggunaan tunggal diazepam jarang ditemukan, tetapi dapat terjadi bila konsentrasi dalam darah lebih besar dari 5 mg/L. LD50 oral dari diazepam adalah 720 mg/Kg pada mencit dan 1240 mg/Kg pada tikus. Pemberian intraperitoneal pada dosis 400 mg/Kg menyebabkan kematian pada hari keenam setelah pemberian pada hewan coba, monyet.

Referensi : 1. Laurent C. Galichet, 2005, Clarkes Analysis of Drugs and Poisons 3rd Edition (Electronic Version), Pharmaceutical Press, London. 2. Sean C. Sweetman, et.all., 2007, Martindale : The Complete Drugs Reference 35th Edition (Electronic Version), Pharmaceutical Press, London. 3. Barbara G. Wells, et.all., 2006, Pharmacotherapy Handbook 6th Edition (Electronic Version), Mc Graw-Hill Book Company, New York. 4. Ernst Mutschler, 1986, Dinamika Obat ; Farmakologi dan Toksikologi (terjemahan), ITB, Bandung.

5. Alfred Goodman Gilman, 2006, Goodman & Gilmans The Pharmacological Basis of Therapeutics 11th Edition (electronic Version), Mc-Graw Hill Medical Publishing Division, New York. 6. Diazepam oral Index, www.MediciNet.com, diakses 21 Desember 2008. 7. Diazepam, www.mentalhealth.com, diakses 21 Desember 2008. 8. Valium, www.rxlist.com, diakses 29 Desember 2008. 9. Diazepam, www.rerarosalina.blogspot.com, diakses 30 Desember 2008.