Anda di halaman 1dari 12

APRON

Nama NIM Jurusan Mata Kuliah

: Nur Kumala : 0904105061 : Teknik Sipil : Teknik Bandar Udara

UNIVERSITAS UDAYANA DENPASAR 2010

Apron
Pengertian Apron Apron adalah bagian dari lapangan gerak darat suatu Bandar udara yang berfungsi untuk menaikkan dan menurunkan penumpang dan muatan, pengisian bahan bakar, parkir, dan persiapan pesawat terbang sebelum melanjutkan penerbangan. Apron terdiri dari tempat parkir pesawat (aircraft gates, aircraft stands, atau ramps) dan jalur khusus sirkulasi pesawat memasuki/keluar tempat parkir (taxilane). Ukuran apron tergantung dari beberapa factor berikut : Jumlah aircraft gate Ukuran gate Luas areal yang diperlukan pesawat untuk manuver pesawat di gate Sistem dan tipe parkir pesawat

Ukuran dan letak gate harus direncanakan dengan memperhatikan karakter pesawat yang menggunakan gate tersebut seperti lebar sayap, panjang, dan radius belok pesawat, dan juga areal yang diperlukan oleh kendaraan-kendaraan yang menyediakan servis untuk pesawat selama berada di gate. Untuk menjamin keselamatan pesawat di daratan, ICAO dan FAA juga menetapkan persyaratan jarak minimum antara pesawat terbang yang sedang parkir di apron satu sama lainnya, dengan bangunan, atau obyek-obyek tetap lainnya yang ada di apron berdasarkan jarak sayap pesawat/wing tip clearance. Jumlah Aircraft Gate Seperti juga dalam perancangan fasilitas bandar udara lainnya, jumlah gate ditentukan berdasarkan perkiraan arus kedatangan pesawat setiap jam dalam perencanaan awal. Hal ini berarti jumlah gate tergantung dari jumlah pesawat yang harus dilayani selama jam pelayanan tiap hari dan total waktu yang diperlukan tiap pesawat selama berada di gate/gate occupancy time. Untuk perencanan apron secara keseluruhan, jumlah pesawat yang dilayani secara simultan di apron merupakan fungsi dari volume lalu lintas udara yang besarnya dihitung berdasarkan

estmasi volume jam puncak lalu lintas udara dengan memperhatikan juga kapasitas maksimum runway yang ada (balanced airport design). Gate occupancy time tergatung pada ukuran pesawat dan tipe operasi penerbangannya di Bandar udara tersebut, apakah penerbangan transit (through flight) atau turnaround flight. Pesawat besar dengan penumpang yang lebih banyak memerlukan waktu yang lebih lama untuk pelayanan pesawat udara seperti cabin service dan pelayanan rutin lainnya, preflight planning dan pengisian bahan bakar. Pesawat transfer mungkin hanya memerlukan waktu 20 30 menit parkir karena hanya memerlukan sedikit pelayanan atau malahan tidak sama sekali. Di lain pihak, pesawat dengan turnaround flight memerlukan pelayanan/service keseluruhan sehingga memerlukan waktu parkir selama 40 menit sampai lebih dari 1 jam. Pada umumnya faktor pemakaian gate/gate utilization factor rata-rata di suatu bandar udara bervariasi antara 0,5 dan 0,8 karena hampir tidak mungkin suatu gate dipergunakan selama 100% waktu karena gerak manuver pesawat masuk/keluar gate akan menghalangi pesawat lainnya untuk masuk/keluar apron gate di sekitarnya. Di pihak lain, jadwal kedatangan/keberangkatan pesawat sering mengakibatkan jarak waktu yang kosong antara kedatangan pesawat yang satu dengan keberangkatan pesawat lainnya pada gate yang sama. Faktor lain yang mempengaruhi gate utilization factor adalah strategi penggunaan gate yang digunakan. Pada bandar udara dimana apron gate dipergunakan oleh berbagai perusahaan penerbangan, gate utilization factor berkisar antara 0,6 dan 0,8, sedangkan bila apron gate digunakan khusus untuk satu badan penerbangan tertentu saja faktor ini berkurang menjadi sekitar 0,5 atau 0,6. Perkiraan jumlah aircraft gate yang dibutuhkan suatu bandar udara harus memperhatikan langkah-langkah berikut ini : Identifikasi jenis pesawat dalam presentase Identifikasi gate occupancy time untuk tiap jenis pesawat Tentukan gate occupancy time rata-rata Tentukan total hourly design volume dan presentase kedatangan atau keberangkatan pesawat Setelah itu akan didapatkan hourly design volume untuk kedatangan dan keberangkatan, yaitu berupa perkalian antara presentase kedatangan/keberangkatan dengan total hourly

design volume. Dari beberapa hasil yang didapat diambil nilai yang terbesar (arrival hourly design volume atau departure hourly design volume). Jumlah gates : G Dimana : G = jumlah gate V = design volume untuk kedatangan atau keberangkatan (pilih angka yang lebih besar) T = average gate occupancy time (hour) U = utilization factor (bisa diambil 0,5 0,8) Ukuran Gate Ukuran gate tergantung pada ukuran pesawat dan tipe parkir pesawat di depan gate. Ukuran pesawat menentukan luas areal yang diperlukan untuk parkir dan manufer di apron. Selanjutnya ukuran pesawat juga menentukan karakteristik peralatan servis pesawat yang diperlukan untuk pelayanan pesawat di apron (ground handling). Oleh karena itu sangat penting untuk sejak dari awal menghubungi perusahaan penerbangan/airlines yang akan beroperasi di bandar udara tersebut mengenai jenis pesawat yang akan digunakan. Tipe parkir pesawat menentukan luas areal yang diperlukan untuk manuver pesawat sampai mencapai posisi parkir yang diinginkan. Untuk ini sekali lagi informasi dari perusahaan penerbangan yang akan menggunakan bandar udara tersebut sangat diperlukan dalam tahap awal perencanaan. Secara umum badan-badan penerbangan dan pabrik pembuat pesawat udara telah menyediakan pedoman untuk masing-masing pesawat berupa gambar dan diagramyang terdiri dari dimensi pesawat dan turning radius yang diperlukan oleh suatu pesawat tertentu. Pedoman ini dapat dipakai untuk menentukan ukuran aircraft gate berbagai jenis pesawat, tipe parkir, dan kondisi manuvernya. Tipe Parkir Pesawat Udara di Apron Tipe parkir pesawat di apron dimaksudkan sebagai posisi parkir pesawat terhadap gedung terminal dan cara pesawat tersebut bergerak memasuki/keluar dari tempat parkirnya. Pesawat udara dapat masuk/keluar gate menggunakan tenaganya sendiri (taxi-out) atau dibantu dengan peralatan (push-out). Cara kedua memerlukan luas areal yang lebih kecil dibandingkan cara

pertama. Pemilihan tipe parking pesawat harus memperhatikan kenyamanan penumpang terhadap kebisingan, jet blast dan pengaruh buruk cuaca, di samping juga biaya operasi dan pemeliharaan peralatan pelayanan pesawat di apron/ground equipment. Tipe parkir pesawat di apron dibedakan : Nose-in parking Angled nose-in parking Angled nose-out parking Parallel parking

Nose-in parking

Pada tipe ini pesawat diparkir tegak lurus terhadap bangunan terminal dengan hidung pesawat berjarak sedekat mungkin dengan bangunan tersebut. Pesawat memasuki posisi parkir menggunakan tenaganya sendiri dan keluar dengan menggunakan tenaganya sendiri. Keuntungan : Memerlukan luas gate area minimum Menimbulkan kebisingan minimal akibat mesin pesawat Tidak memancarkan jetblast ke arah bangunan Memudahkan penanganan penumpang masuk/keluar pesawat didorong dengan bantuan alat dorong/pushback tractors sampai jarak secukupnya sehingga pesawat dapat bergerak

Kerugian : Memerlukan peralatan khusus untuk mendorong ke laur pesawat Letak pintu belakang pesawat cukup jauh dari gedung terminal sehingga mempengaruhi kemudahan penanganan penumpang Angled nose-in parking

Tipe parkir ini serupa dengan tipe parkir nose-in, hanya saja pesawat diparkir bersudut terhadap garis bangunan. Keuntungan tipe parkir ini adalah pesawat dapat masuk dan keluar posisi parkir menggunakan tenaganya sendiri, tetapi memerlukan luas areal yang lebih luas dibandingkan tipe nose-in dan menimbulkan kebisingan yang lebih besar. Angled nose-out parking

Pada tipe parkir ini, pesawat diparkir bersudut dengan hidung membelakangi gedung terminal. Keuntungan : Pesawat dapat masuk dan keluar posisi parkir dengan kekuatannya sendiri. Memerlukan luas areal yang lebih kecil dibandingkan konfigurasi parkir angled nose-in Efek jet blast dan kebisingan terarah langsung ke gedung terminal pada saat pesawat melakukan mulai bergerak. Parallel parking

Kerugian :

Ditinjau dari sudut manuver pesawat, konfigurasi parkir ini adalah yang paling mudah dilakukan. Walaupun tipe parkir ini memerlukan areal parkir yang lebih besar, kebisingan dan efek jet blast dapat diminimalkan dan juga memudahkan penanganan penumpang karena posisi pintu depan dan belakang pesawat berdekatan dengan gedung terminal. Dari uraian diatas dapat dilihat bahwa tidak ada konfigurasi parkir yang ideal. Dalam proses perencanaan, semua keuntungan dan kerugian tiap tipe harus dievaluasi dengan mempertimbangkan juga masukan dari perusahaan penerbangan yang akan menggunakan Bandar udara tersebut. Belakangan ini perencana cenderung menggunakan konfigurasi tipe nosein karena memerlukan luas yang minimal dan menimbulkan kebisingan dan efek jet blast yang minimal pada gedung terminal.

Apron Layout Apron layout dimaksudkan sebagai pengaturan letak apron di sekitar gedung terminal yang dipengaruhi oleh system parkir pesawat yang direncanakan. Hal ini ditentukan oleh pengelompokan aircraft gate dan pola sirkulasi pesawat di lapangan gerak darat yang dipengaruhi oleh posisi relatif gedung terminal dan runway. Sistem parkir pesawat di Bandar udara ini juga tergantung pada konsep penanganan penumpang di terminal yang digunakan. Sistem parkir ini misalnya sistem frontal/linier, finger/pier, satellite, dan sistem apron terbuka/transporter system.

Berdasarkan passenger-processing concept yang digunakan dan merujuk pada sistem parkirnya, penempatan pesawat terhadap terminal di kelompokkan atas : 1. Frontal System Pesawat parkir pada apron yang berada langsung di samping/berdampingan dengan garis gedung terminal Cocok untuk Gate-arrival Processing Concept 2. Open-Apron Pesawat parkir secara bebas di apron dekat gedung terminal tetapi tidak berdempetan secara langsung dengan terminal. Keuntungan : Pemisahan pesawat dengan terminal Membutuhkan bus atau mobile lounges untuk mengantar penumpang Sirkulasi kendaraan-kendaraan tersebut perlu diatur dengan hati-hati supaya tidak mengganggu gerakan pesawat dan kendaraan service lainnya 3. Finger System Keuntungan : Efisien dalam hal ekspansi posisi gate dan ruang gedung terminal Jarak berjalan (walking distance) penumpang bisa menjadi panjang Pesawat diparkir secara berkelompok di sekitar unit gedung terminal yang lebih kecil (satellite) Pesawat bebas parkir di sekitar satellite, mudah manuver dan taxiing Membutuhkan area apron yang paling besar Kerugian : 4. Satellite System Kerugian :

Sirkulasi Apron Sirkulasi apron yaitu pergerakan pesawat di dalam area apron gate dan dari area tersebut ke taxiway. Bila volume lalu lintas tinggi, diperlukan taxi lane di sekeliling apron

Perlu dibuat ruang yang cukup untuk memungkinkan pesawat akses dengan mudah ke gate

Proses Penanganan Penumpang Menuju/Dari Pesawat Terbang Pemilihan cara penanganan penumpang menuju/dari pesawat terbang tergantung pada sistem pemrosesan penumpang di terminal, tipe, dan sistem layout parkir pesawat. Terhadap beberapa cara yang memungkinkan untuk mengangkut penumpang dari/ke terminal menuju/dari pesawat terbang, yaitu: Berjalan kaki di apron, Berjalan kaki melalui bangunan penghubung pesawat dan terminal, atau Naik kendaraan, misalnya bis atau mobile lounges. Cara pertama dapat dilakukan untuk berbagai tipe parkir pesawat, hanya saja dengan bertambahnya jumlah gate akan menambah jarak dan waktu penumpang untuk berjalan dan penumpang kemungkinan terpapar pengaruh buruk cuaca. Cara kedua dapat dilakukan untuk sistem parkir linier, pier dan satellite dengan menggunakan berbagai sistem bergerak (moveable) atau sistem tidak bergerak (fixed), misalnya jetbridge/jetway/passenger boarding bridge, baik yang dilengkapi dengan peralatan teleskopik untuk bergerak mendekati pintu berbagai tipe pesawat atau tidak.

Cara penanganan penumpang yang ketiga diperlukan untuk sistem apron terbuka, di mana penumpang diangkut menggunakan kendaraan misalnya bus atau mobile lounge. Penyediaan mobile lounge memerlukan investasi yang lebih mahal dibandingkan bus, tetapi penumpang tidak perlu menaiki tangga dan terpapar pengaruh cuaca yang buruk untuk mencapai pintu pesawat.

Fasilitas Pelayanan di Apron Selain peralatan untuk membantu manuver pesawat di apron dan bongkar-muat muatan, dsb, setiap gate di apron harus dilengkapi dengan berbagai fasilitas, baik yang dipasang tetap (fixed) atau yang bergerak (mobile) untuk menyediakan berbagai pelayanan untuk pesawat terbang selama parkir. Fasilitas ini meliputi fasilitas pengisian bahan bakar, sumber listrik, dan penangkal petir. Dengan perkembangan volume lalu-lintas udara, kecenderungan belakangan ini adalah sedapat mungkin menggunakan fasilitas yang dipasang tetap/fixed pada tiap gate. Fasilitas Pengisian Bahan Bakar Fasilitas pengisian bahan bakar pesawat dapat dilakukang menggunakan truk tangki atau dengan sistem hidran. Pemakaian truk tangki lebih fleksibel dan ekonomis tetapi cukup riskan terhadap bahaya kebakaran. Cara ini juga kurang efisien dalam melayani pesawat-pesawat besar karena mungkin memerlukan beberapa truk tangki sehingga dapat menyebabkan masalah pada jam-jam puncak.

Fasilitas pengisian bahan bakar di Bandar udara yang besar biasanya menggunakan sistem hidran, yaitu bahan bakar dialirkan dari daerah penyimpanan bahan bakar (fuel farm) ke tiap gate di apron melalui pipa bawah tanah. Sebuah kendaraan khusus yang dilengkapi dengan hydrant dispenser dan peralatan lainnya digunakan untuk memompa bahan bakar tersebut ke pesawat terbang. Keuntungan sistem ini adalah terjaminnya ketersediaan bahan bakar dengan jumlah yang cukup di setiap gate, bahan bakar dialirkan di bawah permukaan apron sehingga menurunkan resiko kebakaran, dan berkurangnya lalu-lintas kendaraan berat di apron. Fasilitas Sumber Listrik Apron memerlukan suplai listrik secukupnya untuk pelayanan pesawat terbang selama mesin pesawat belum dihidupkan, misalnya untuk penyejuk ruangan kabin pesawat atau membantu menghidupkan mesin pesawat. Sumber listrik dapat disediakan menggunakan mobile unit atau instalasi yang dipasang tetap di apron atau di jetway. Fasilitas Penangkal Petir Fasilitas penangkal petir diperlukan untuk melindungi pesawat yang sedang parkir dan untuk tangki bahan bakar pada saat cuaca buruk, terutama selama proses pengisian bahan bakar. Persyaratan Geometris Apron Kemiringan permukaan perkerasan apron harus direncanakan dengan baik untuk mencegah tergenangnya air di permukaan apron dengan juga mempertimbangkan kemudahan dan keselamatan saat pengisian bahan bakar, manuver pesawat saat masuk/keluar daerah apron dan posisi parkir. Pada daerah pengisian bahan bakar kemiringan permukaan apron tidak boleh melebihi 0,5% untuk menjamin ketelitian pengukuran, sedangkan pada tempat parkir pesawat (aircraft stand) kemiringan maksimum adalah 1%. Kemiringan permukaan perkerasan apron dibuat menjauhi bangunan terminal, terutama pada daerah pengisian bahan bakar.