P. 1
perjanjian internasional

perjanjian internasional

|Views: 1,347|Likes:
Dipublikasikan oleh jpesiwarissa

More info:

Published by: jpesiwarissa on Dec 17, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/18/2013

pdf

text

original

A.

Makna Perjanjian Internasional Perjanjian internasional adalah perjanjian diadakan oleh subjek-subjek hukum internasional dan bertujuan untuk melahirkan akibat-akibat hukum tertentu. Contoh perjanjian internasional adalah perjanjian yang dibuat oleh negara dengan negara lain, negara dengan organisasi internasional, organisasi internasional dengan organisasi internasional lain, serta Tahta Suci dengan negara. Pengertian perjanjian internasional, diantaranya adalah sebagai berikut : 1. Konvensi Wina 1969, perjanjian internasional adalah perjanjian yang diadakan oleh dua negara atau lebih yang bertujuan untu mengadakan akibat-akibat hukum tertentu. 2. Konvensi Wina 1986, Perjanjian internasional sebagai persetujuan internasional yang diatur menurut hukum internasional dan ditanda tangani dalam bentuk tertulis antara satu negara atau lebih dan antara satu atau lebih organisasi internasional, antarorganisasi internasional. 3. UU No 37 Tahun 1999 tentang Hubungan Luar Negeri, perjanjian internasional adalah perjanjian dalam bentuk dan sebutan apapun yang diatur oleh hukum internasional dan dibuat secara tertulis oleh pemerintah RI dengan satu atau lebih negara, organisasi internasional atau subjek hukum internasional lainnya, serta menimbulkan hak dan kewajiban pada pemerintah RI yang bersifat hukum publik. 4. UU No. 24 Tahun 2000 tentang Perjanjian Internasional, perjanjian internasional adalah perjanjian dalam bentukdan nama tertentu yang diatur dalam hukum internasional yang dibuat secara tertulis serta menimbulkan hak dan kewajiban di bidang hukum publik. 5. Oppenheimer-Lauterpact Perjanjian internasional adalah suatu persetujuan antarnegara yang menimbulkan mengadakan.
PERJANJIAN INTERNASIONAL 1

hak

dan

kewajiban

diantara

pihak-pihak

yang

6. Dr. B. Schwarzenberger Perjanjian internasional adalah persetujuan antara subjek hukum internasional yang menimbulkan kewajiban-kewajiban yang mengikat dalam hukum internasional, dapat berbentuk bilateral maupun multilateral. Adapun subjek hukum yang dimaksud adalah lembagalembaga internasional dan negara-negara. 7. Prof. Dr. Muchtar Kusumaatmaja, S.H. LLM Perjanjian internasional adalah perjanjian yang diadakan antarbangsa yang bertujuan untuk menciptakan akibat-akibat tertentu. Kerjasama internasional secara hukum diwujudkan dalam bentuk perjanjian hubungan internasional, atau yaitu negara-negara membuat dalam melaksanakan internasional. kerjasamanya perjanjian

Berdasarkan beberapa pengertian tersebut, disimpulkan bahwa perjanjian internasional adalah perjanjian yang dilakukan oleh subjek-subjek hukum internasional dan mempunyai tujuan untuk melahirkan akibat-akibat hukum tertentu. Perjanjian antarbangsa atau yang sering disebut sebagai perjanjian internasional perjanjian merupakan persetujuan diantaranya internasional adalah yang diatur atau oleh lebih, hubungan internasional serta ditandatangani dalam bentuk tertulis. Contoh internasional antarnegara antarorganisasi internasional atau lebih, dan antarorganisasi internasional. Perjanjian internasional pada hakekatnya merupakan suatu tujuan atau agreement. Bentuk perjanjian internasional yang dilakuka antarbangsa maupun antarorganisasi internasional ini tidak harus berbentuk tertulis. Dalam perjanjian internasional ini ada hukum yang mengatur perjanjian tersebut. Dalam perjanjian internasional terdapat istilah subjek dan obyek. Yang dimaksud subjek perjanjian internasional adalah semua subjek hukum internasional, terutama negara dan organisasi internasional. Sedangkan yang dimaksud dengan obyek hukum internasional adalah semua
2

PERJANJIAN INTERNASIONAL

kepentingan

yang

menyangkut

kehidupan

masyarakat

internasional,

terutama kepentingan ekonomi, sosial, politik, dan budaya. B. Macam-Macam Perjanjian Internasional Perjanjian internasional sebagai sumber formal hukum internasional dapat diklasifikasikan sebagai berikut. 1. Berdasarkan Isinya, yaitu : a) Segi politis, seperti pakta pertahanan dan fakta perdamaian. b) Segi ekonomi, seperti bantuan ekonomi dan bantuan keuangan. c) Segu hukum d) Segi batas wilayah e) Segi kesehatan. Contoh : - NATO, ANZUS, dan SEATO - CGI, IMF, dan IBRD 2.Berdasarkan Proses/ Tahapan Pembuatannya, yaitu : a) Perjanjian bersifat penting yang dibuat melalui proses perundingan, penandatanganan, dan ratifikasi. b) Perjanjian bersifat sederhana yang dibuat melalui dua tahap, yaitu perundingan dan penandatanganan. Contoh : - Status kewarganegaraan Indonesia-RRC, ekstradisi. - Laut teritorial, batas alam daratan. - Masalah karantina, penanggulangan wabah penyakit AIDS. 3. Berdasarkan Subjeknya, yaitu : a) Perjanjian antarnegara yang dilakukan oleh banyak negara yang merupakan subjek hukum internasional.
PERJANJIAN INTERNASIONAL 3

b) Perjanjian internasional antara negara dan subjek hukum internasional lainnya. c) Perjanjian antarsesama subjek hukum internasional selain negara, yaitu organisasi internasional organisasi internasional lainnya. Contoh : - Perjanjian antar organisasi internasional Tahta suci (Vatikan) dengan organisasi MEE. - Kerjasama ASEAN dan MEE. 4. Berdasarkan Pihak-pihak yang Terlibat, yaitu : a) Perjanjian bilateral, adalah perjanjian yang diadakan oleh dua pihak. Bersifat khusus (treaty contact) karena hanya mengatur hal-hal yang menyangkut kepentingan kedua negara saja. Perjanjian ini bersifat tertutup, yaitu menutup kemungkinan bagi pihak lain untuk turut dalam perjanjian tersebut.
b) Perjanjian Multilateral, adalah perjanjian yang diadakan oleh banyak

pihak, tidak hanya mengatur kepentingan pihak yang terlibat dalam perjanjian, tetapi juga mengatur hal-hal yang menyangkut kepentingan umum dan bersifat terbuka yaitu memberi kesempatan bagi negara lain untuk turut serta dalam perjanjian tersebut, sehingga perjanjian ini sering disebut law making treaties. Contoh : • Perjanjian antara Indonesia dengan Filipina tentang pemberantasan dan penyelundupan dan bajak laut, perjanjian Indonesia dengan RRC pada tahun 1955 tentang dwi kewarganegaraan, perjanjian ekstradisi antara Indonesia dan Singapura yang ditandatangani pada tanggal 27 April 2007 di Tampaksiring, Bali. • Konvensi hukum laut tahun 1958 (tentang Laut teritorial, Zona Bersebelahan, Zona Ekonomi Esklusif, dan Landas Benua), konvensi

PERJANJIAN INTERNASIONAL

4

Wina tahun 1961 (tentang hubungan diplomatik) dan konvensi Jenewa tahun 1949 (tentang perlindungan korban perang). • Konvensi hukum laut (tahun 1958), Konvensi Wina (tahun 1961) tentang hubungan diplomatik, konvensi Jenewa (tahun 1949) tentang Perlindungan Korban Perang. 5. Berdasarkan Fungsinya, yaitu : a) Law Making Treaties / perjanjian yang membentuk hukum, adalah suatu perjanjian yang meletakkan ketentuan-ketentuan atau kaidahkaidah hukum bagi masyarakat internasional secara keseluruhan (bersifat multilateral). b) Treaty contract / perjanjian yang bersifat khusus, adalah perjanjian yang menimbulkan hak dan kewajiban, yang hanya mengikat bagi negara-negara yang mengadakan perjanjian saja (perjanjian bilateral). Contoh : Perjanjian Indonesia dan RRC tentang dwikewarganegaraan, akibat-akibat yang timbul dalam perjanjian tersebut hanya mengikat dua negara saja yaitu Indonesia dan RRC. Perjanjian internasional menjadi hukum terpenting bagi hukum

internasional positif, karena lebih menjamin kepastian hukum. Di dalam perjanjian internasional diatur juga hal-hal yang menyangkut hak dan kewajiban antara subjek-subjek hukum internasional (antarnegara). Kedudukan perjanjian internasional dianggap sangat penting karena ada beberapa alasan, diantaranya sebagai berikut : 1. Perjanjian internasional lebih menjamin kepastian hukum, sebab perjanjian internasional diadakan secara tertulis. 2. Perjanjian internasional mengatur masalah-masalah kepentingan bersama diantara para subjek hukum internasional.

PERJANJIAN INTERNASIONAL

5

C. Istilah Istilah Perjanjian Internasional Dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, perjanjian internasional merupakan hukum terpenting bagi hukum internasional positif. Hal ini disebabkan karena lebih menjamin kepastian hukum. Kedudukan perjanjian internasional juga dianggap sangat penting karena selain perjanjian internasional lebih menjamin kepastian hukum, perjanjian internasional diadakan secara tertulis, dan juga karena perjanjian internasional mengatur masalah-masalah kepentingan bersama diantara para subjek hukum internasional dalam perjanjian internasional dikenal beberapa istilah. Istilahistilah tersebut diantaranya adalah sebagai berikut. 1. Traktat (treaty), adalah perjanjian yang paling formal yang merupakan persetujuan dari dua negara atau lebih. Perjanjian ini menitikberatkan pada bidang politik dan bidang ekonomi. 2. Konvensi (convention), adalah persetujuan formal yang bersifat multilateral, dan tidak berkaitan dengan kebijaksanaan tingkat tinggi (high policy). 3. Deklarasi (declaration),adalah perjanjian internasional yang berbentuk traktat, dan dokumen tidak resmi. 4. Convenant, adalah anggaran dasar Liga Bangsa-Bangsa (LBB). 5. Charter, adalah suatu istilah yang dipakai dalam perjanjian internasional untuk pendirian badan yang melakukan fungsi administratif. 6. Pakta (pact), adalah suatu istilah yang menunjukkan suatu persetujuan yang lebih khusus (Pakta Warsawa). 7. Protokol (protocol), adalah suatu dokumen pelengkap instrumen perjanjian internasional, yang mengatur masalah-masalah tambahan seperti penafsiran klausul-klausul tertentu. 8. Persetujuan (Agreement), adalah perjanjian yang bersifat teknis dan administratif. Sifat agreement tidak seresmi traktat atau konvensi, sehingga diratifikasi.

PERJANJIAN INTERNASIONAL

6

9. Perikatan (arrangement) adalah suatu istilah yang dipakai untuk masalah transaksi-transaksi yang bersifat sementara. Sifat perikatan tidak seresmi traktat dan konvensi. 10. Modus vivendi, adalah sebuah dokumen yang digunakan untuk mencatat persetujuan internasional yang bersifat sementara, sampai berhasil diwujudkan perjumpaan yang lebih permanen, terinci, dan sistematis serta tidak memerlukan ratifikasi. 11. Proses verbal, adalah suatu catatan-catatan atau ringkasan-ringkasan atau kesimpulan-kesimpulan konferensi diplomatik atau catatan-catatan pemufakatan yang tidak diratifikasi. 12. Ketentuan penutup (final Act), adalah suatu ringkasan hasil konvensi yang menyebutkan negara peserta, nama utusan yang turut diundang, serta masalah yang disetujui konvensi. 13. Ketentuan umum (general act), adalah traktat yang bisa bersifat resmi maupun tidak resmi. D. Tahap-Tahap Perjanjian Internasional Perjanjian internasional biasanya dituangkan dalam bentuk struktur perjanjian internasional yang lengkap dan dibuat melalui tiga tahap, yaitu tahap perundingan, tahap penandatanganan, dan tahap ratifikasi. 1. Perundingan (Negotiation) Tahapan ini merupakan suatu penjajakan atau pembicaraan pendahuluan oleh masing-masing pihak yang berkepentingan. Dalam perundingan internasional ini negara dapat diwakili oleh pejabat negara dengan membawa surat kuasa penuh (full powers/credentials), kecuali apabila dari semula peserta perundingan sudah menentukan bahwa full power tidak diperlukan. Pejabat negara yang dapat mewakili negaranya dalam suatu perundingan tanpa membawa full power adalah kepala negara, kepala pemerintahan (perdana menteri), menteri luar negeri, dan duta

PERJANJIAN INTERNASIONAL

7

besar. Keempat pejabat tersebut dianggap sudah sah mewakili negaranya karena jabatan yang disandangnya. Perundingan dalam rangka perjanjian internasional yang hanya melibatkan dua pihak (bilateral) disebut pembicaraan (talk), perundingan yang dilakukan dalam rangka perjanjian multilateral disebut konferensi diplomati (diplomatik conference). Selain secara resmi terdapat juga perundingan yang tidak resmi, perundingan ini disebut corridor talk. Hukum internasional dalam tahap perundingan atau negosiasi, memberi peluang kepada seseorang tanpa full powers untuk dapat mewakili negaranya dalam suatu perundingan internasional. Seseorang tanpa full powers yang ikut dalam perundingan internasional ini akan dianggap sah, apabila tindakan orang tersebut disahkan oleh pihak yang berwenang pada negara yang bersangkutan. Pihak yang berwenang tersebut adalah kepala negara dan/atau kepala pemerintahan (presiden, raja/perdana menteri). Apabila tidak ada pengesahan, maka tindakan orang tersebut tidak sah dan dianggap tidak pernah ada. 2. Tahap Penandatanganan (Signature) Tahap penandatanganan merupakan proses lebih lanjut dari tahap perundingan. Tahap ini diakhiri dengan penerimaan naskah (adoption of the text) dan pengesahan bunyi naskah (authentication of the text). Penerimaan naskah (adoption of the text) yaitu tindakan perwakilan negara dalam perundingan internasional untuk menerima isi dari perjanjian nasional. Dalam perjanjian bilateral, kedua perwakilan negara harus menyetujui penerimaan naskah perjanjian. Sedangkan dalam perjanjian multilateral, bila diatur secara khusus dalam isi perjanjian, maka berlaku ketentuan menurut konferensi Vienna tahun 1968 mengenai hukum internasional. Penerimaan naskah ini dapat dilakukan apabila disetujui sekurang-kurangnya dua pertiga peserta konferensi.

PERJANJIAN INTERNASIONAL

8

Pengesahan bunyi naskah (authentication of the text) dilakukan oleh para perwakilan negara yang turut serta dalam perjanjian tersebut. Dalam perjanjian bilateral maupun multilateral pengesahan naskah dapat dilakukan para perwakilan negara dengan cara melakukan penandatanganan ad referendum (sementara) atau dengan pembubuhan paraf (initial). Pengesahan bunyi naskah adalah tindakan formal untuk menerima bunyi naskah perjanjian. Penandatanganan dilakukan oleh menteri luar negeri (menlu) atau kepala pemerintahan. Dengan menandatangani suatu naskah perjanjian, suatu negara berarti sudah menyetujui untuk mengikatkan diri pada suatu perjanjian. Selain melalui penandatanganan, persetujuan untuk mengikat diri pada suatu perjanjian dapat dilakukan melalui ratifikasi, pernyataan turut serta (acesion) atau menerima (acceptance) suatu perjanjian. 3. Tahap Ratifikasi (Ratification) Pengesahan atau ratifikasi adalah persetujuan terhadap rencana perjanjian internasional agar menjadi suatu perjanjian yang berlaku bagi masing-masing negara tersebut. Pengesahan perjanjian internasional oleh pemerintah dilakukan sepanjang dipersyaratkan oleh perjanjian internasional tersebut. Pengesahan suatu perjanjian internasional dilakukan berdasarkan ketetapan yang telah disepakati oleh para pihak. Setelah penandatanganan naskah perjanjian internasional dilakukan oleh para wakil negara peserta perundingan, maka selanjutnya naskah perjanjian tersebut dibawa pulang ke negaranya masing-masing untuk dipelajari dengan seksama untuk menjawab pertanyaan, yaitu apakah isi perjanjian internasional tersebut sudah sesuai dengan kepentingan nasional atau belum dan apakah utusan yang telah diberi kuasa penuh melampaui batas wewenangnya atau tidak. Apabila memang ternyata isi dalam perjanjian tersebut sudah sesuai, maka negara yang bersangkutan tersebut

PERJANJIAN INTERNASIONAL

9

akan meratifikasi untuk menguatkan atau mengesahkan perjanjian yang ditandatangani oleh wakil-wakil yang berkuasa tersebut. Ratifikasi bertujuan memberi kesempatan kepada negara peserta perjanjian internasional untuk mengadakan peninjauan dan pengkajian secara menjadi seksama atau Hal tiga. apakah tidak. ini negaranya Ratifikasi dapat diikat suatu yang perjanjian dibedakan berwenang internasional perjanjian internasional

untuk

mengetahui

siapakah

meratifikasi suatu naskah perjanjian internasional di negara tersebut. Ketiga sistem ratifikasi tersebut adalah sebagai berikut : a). Sistem ratifikasi oleh badan eksekutif, yaitu bahwa suatu perjanjian internasional baru mengikat apabila telah diratifikasi oleh kepala negara atau kepala pemerintahan. Misalnya saja pada pemerintahan otoriter seperti NAZI. b). Sistem ratifikasi oleh badan legislatif, yaitu bahwa suatu perjanjian baru mengikat apabila telah diratifikasi oleh badan legislatif. Misalnya adalah Honduras, Turki, dan Elsalvador. c). Sistem ratifikasi campuran (badan eksekutif dan legislatif), yaitu bahwa suatu perjanjian internasional baru mengikat apabila badan eksekutif dan legislatif sama-sama menentukan proses ratifikasi. Misalnya Amerika Serikat, Perancis, dan Indonesia. Indonesia menganut sistem ratifikasi campuran, yaitu ada peran lembaga eksekutif dan legislatif dalam meratifikasi perjanjian internasional. Dalam UU RI No. 24 Tahun 2000 tentang perjanjian internasional, ratifikasi atau pengesahan perjanjian internasional dilakukan dengan undang-undang atau keputusan Presiden. Di Indonesia ratifikasi dengan undang-undang harus terdapat persetujuan Presiden dan DPR secara bersama-sama terhadap perjanjian internasional. Ratifikasi dengan keputusan Presiden hanya mengisyaratkan adanya persetujuan Presiden terhadap perjanjian

PERJANJIAN INTERNASIONAL

10

tersebut. Dasar hukum sistem ratifikasi di Indonesia, terdapat dalam undang-undang Dasar 1945 yaitu pasal 11 ayat (1), (2), dan (3) UUD 1945. Perjanjian internasional yang dapat diratifikasi dengan keputusan Presiden, diantaranya yaitu perjanjian induk yang berkaitan dengan kerjasama di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi, ekonomi dan teknik perdagangan, kebudayaan, pelayaran niaga, serta penghindaran pajak berganda dan kerjasama perlindungan penanaman modal. Ratifikasi melalui undang-undang dapat dilakukan terhadap perjanjian internasional yang menyangkut materi-materi di bawah ini, a)Politik, perdamaian, pertahanan, dan keamanan negara. b)Perubahan wilayah atau penetapan batas wilayah negara RI. c)Kedaulatan atau hak berdaulat negara. d)Hak asasi manusia dan lingkungan hidup. e)Pembentukan kaidah hukum baru. f)Pinjaman dan/atau hibah luar negeri.

Contoh Perjanjian Internasional yang Dilakukan oleh Indonesia :
a. ASEAN ASEAN (Association of South East Asia Nations) atau Perbara (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara) dibentuk pada tanggal 8 Agustus 1967. Pembentukan kerja sama ini ditandai dengan Deklarasi Bangkok tanggal 8 Agustus 1967, yang ditandatangani oleh empat menteri luar negeri dan seorang wakil perdana menteri, yaitu: 1. Adam Malik - Menteri Luar Negeri Indonesia. 2. Thanat Khoman - Menteri Luar Negeri Thailand. 3. Narcisco Ramos - Menteri Luar Negeri Fhilipina. 4. S. Rajaratnam - Menteri Luar Negeri Singapura. 5. Tun Abdul Razak - Pejabat Perdana Menteri Malaysia.

PERJANJIAN INTERNASIONAL

11

Kerja sama ekonomi ASEAN antara lain berupa membuka pusat promosi ASEAN untuk kegiatan perdagangan, investasi dan pariwisata di Tokyo; menyediakan cadangan keamanan pangan ASEAN, terutama beras untuk keperluan darurat; menyelenggarakan pembangunan proyek-proyek industri, pabrik urea di Malaysia, industri tembaga di Fhilipina, Pusri di Palembang-Indonesia, serta membentuk kerja sama pengelolaan barang sejenis, seperti karet alam dan kopra. Tujuan utama ASEAN: - Meningkatkan stabilitas finansial terutama pada tingkat regional. - Menghindari kemungkinan krisis keuangan di masa mendatang, serta. - Menggalakkan perdagangan dan investasi melalui penurunan tarif. b. APEC APEC(Asia Pacific Economic Cooperation) atau kerja sama ekonomi kawasan Asia Pasifik. Kerja sama ini pertama kali dicetuskan oleh mantan Perdana Menteri Australia, Bob Hawke. Kerja sama ekonomi ini adalah forum kerja sama ekonomi terbuka, informal, tidak mengikat, dan tetap berjalan searah dengan aturan WTO (World Trade Organization) serta berbagai perjanjian internasional.

Pertemuan pertama, diadakan pada bulan Januari 1989 di Canberra, Australia yang dihadiri oleh 12 negara, yaitu enam negara anggota ASEAN, Kanada, Australia, Selandia Baru, Amerika Serikat, Korea Selatan dan Jepang, yang secara resmi menyepakati pendirian APEC. Pada waktu pertemuan tersebut telah disetujui beberapa hal, antara lain: APEC didirikan bukan menjadi suatu blok perdagangan; Segala pemikiran dan pertimbangan akan diberikan pada diversifikasi yang ada di kawasan Asia Pasifik; serta

PERJANJIAN INTERNASIONAL

12

-

Kerja sama ini akan terpusat pada hal-hal praktis yang bertujuan menguatkan saling ketergantungan ekonomi di kawasan Asia Pasifik.

Pertemuan kedua, pada bulan Juni 1990 di Singapura, ke-12 negara APEC sepakat membentuk tujuh kelompok kerja yang bertugas mengumpulkan data tentang perkembangan terakhir perekonomian negara anggota, antara lain bidang jasa, investasi, pengalihan teknologi, perkembangan sumber daya manusia, kerja sama energi, sumber daya laut, dan telekomunikasi. Program kerja sama lain yang turut digarap adalah pariwisata, transportasi, dan pengembangan usaha perikanan.

Pertemuan ketiga, pada bulan November 1991 di Seoul, Korea Selatan, menghasilkan kesepakatan masuknya Cina, Hongkong dan Taiwan sebagai anggota baru APEC.

Pertemuan keempat, pada bulan September 1992 di Bangkok, Thailand. anggota APEC sepakat membentuk sekretariat APEC yang bermarkas di Singapura. Pada KTT-APEC pertama di Seattle, Amerika Serikat pada bulan

November 1993 disepakati penambahan anggota baru, yaitu Mexico, Papua Nugini dan Cile. Dalam KTT-APEC yang pertama ini juga dinyatakan tentang visi APEC, yaitu untuk mewujudkan komunitas ekonomi Asia Pasifik yang berdasarkan semangat keterbukaan dan kemitraan, serta upaya kerja sama untuk menghadapi tantangan perubahan, pertukaran barang, jasa dan investasi secara bebas, pertumbuhan ekonomi yang luas serta standar kehidupan dan pendidikan yang jauh lebih tinggi, dan pertumbuhan yang berkesinambungan dengan memperhatikan aspek-aspek lingkungan. c. Perjanjian antara Indonesia dengan Negara Amerika Serikat

PERJANJIAN INTERNASIONAL

13

No .

-Jenis Kerjasama

. Bentuk dan Nama Perjanjian

TempatdanTang gal Penandatangana n

..Ratifikasi

1

Di Bidang Perdagang an

Agreement a.Agricultural Commodities Agreement Between the Governmentof the Republic of Indonesia and the Governmentof the United States of America Under Title-I of the Agricultural Trade Development& Assistance Act of 1954 as Amended (a. Persetujuan Komoditas Pertanian antara Pemerintah Republik Indonesia dan PemerintahAmerika Serikat dengan Judul-l dan PerjanjianPerbuatandan Pengembanagan Perdaganagan Pertanian 1954 sebagaimanatelah diubah) Exchange of Notes b. Pertukaran Nota Mengenai Persetujuan Tertanggal 5 November1960 (b. Exchange of notes about Agreementon 5 november1960) Agreement Agricultural Commodities Agreement Between the Govt of the RI and the Govt of theUSA Under Title-I of the Agricultural Trade DevelopAssistance Act as Amended ( Persetujuan Komoditas PertanianAntara PemerintahRepubliklnodnesiadan Pemerintah Amerika Serikat MenegenaiJudul-l Undang-Undang Pembantuan Pengembangan Perdagangan Pertanian sebagaimantelah diperbaharui) Exchange of Notes Exchangeof Note Betweenthe Govt of the RI (23 March 1961) and the Govt of the USA

Jakarta 5-Nov-60

Ratifikasi tidak diperlukan

2

Di Bidang Perdagang an

Jakarta 23 Des 1960

Ratifikasi tidak diperlukan

3

Di Bidang Perdagang an

Jakarta 26 Okt 1961

Ratifikasitidak diperlukan

4

Di Bidang Finansial

23-Mar-61

Ratifikasi tidak diperlukan

PERJANJIAN INTERNASIONAL

14

(31 March 1961) Concerning Foreign Service Personnel (Pertukaran Nota antara Pemerintah Republik Indonesia (23 Maret 1961) dan Pemerintah Amerika Serikat (31 Maret 1961) Mengenai Personil Yang Bertugas Diluar Negeri) Exchange of Notes Exchange of Notes Between The Governmentof The Republic of Indonesia and The Governmentof The United States of America Concerning Investment in Indonesia (Pertukaran Nota Antara Pemerintah Republik Indonesia dan PemerintahAmerika Serikat Mengenai Investasi di lndonesi Agreement a.LoanAgreementBetweenthe Rep. of Indonesia and the United States of America AID Loan No. 497- N-01 4 (a. Persetujuan Pinjaman Antara Pemerintah Republik Indonesia dan PemerintahAmerika Serikat denganPinjamanAlD No. 497-N-014) Amendment b.Amendment No.1 Loan AgreementTanggal 14 April 1967 (AID Loan No.497-N-014) (b.AmandemenNo.1 Persetujuan Pinjaman Tanggal 14 April 1967 (PinjamanAlD No.497-N-014) Amendment c.Amendment No.2 Loan AgreementTanggal 14 April 1967 (AID Loan No.497-N-014) (c.AmandemenNo.2 Persetujuan Pinjaman Tanggal 14 April 1967

5

Di Bidang Investasi

Jakarta 7-Jan-67

Ratifikasi tidak diperlukan

6

Di Bidang Finansial

Jakarta 14-Apr-67

Ratifikasi tidak diperlukan

7

Di Bidang Finansial

Jakarta 19-Jun-67

Ratifikasitidakdiperluka n

6

Di Bidang Finansial

Jakarta 30-Jun-67

Ratifikasi tidak diperlukan

PERJANJIAN INTERNASIONAL

15

(PinjamanAlD No.497-N-014 Agreement Loan AgreementBetweenthe Rep. of lndonesiaand the United States of America Al D Loan No.497-H-01 5 (Persetujuan Pinjaman Antara Pemerintah Republik Indonesia dan PemerintahAmerika Serikat Pinjaman AID No.497-H-015)
Agreement The 6th SuplementaryAgreement Between Di Bidang Perdaganga n Jakarta 5-Sep-68 Indonesia and The

9

Di Bidang Finansial

Jakarta 20 Okt 1967

Ratifikasi tidak diperlukan

10

The Governmentof Governmentof United States of America on 15

Ratifikasi tidak diperlukan

September1967 Agreement (g. Persetujuan Tambahan ke-6 Pada

11

Di Bidang Finansial

Persetujuan Tertanggal 15 September1967) Agreement Loan AgreementBetweenthe Rep. of lndonesiaand the United States of America Al D Loan No. ECAX 87-1 and 2 (AmendatoryAgreementof December30, 1967) ( Persetujuan Pinjaman Antara Pemerintah Republik Indonesiadan Amerika Serikat Pinjaman Bantuan Amerika No. ECAX 87-1 dan 2 ( Persetujuan Perubahan 30 Desember 1957)) Jakarta 30 Des 1967 Ratifikasi tidak diperlukan

PERJANJIAN INTERNASIONAL

16

12

Di Bidang Finansial

MoU Memorandum of Agreement Between the Governmen of the Republic of Indonesia and the Governmentof the United States of America Regarding the Rescheduling of Payments Under the Surplus Property

Jakarta 30 Des 1967

Ratifikasi tidak diperlukan

Agreementof May 28,1947 (Memorandum Persetujuan antara Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Amerika Serikat Mengenai Penjadwalan Ulang Pembayaran dengan Persetujuan Surplus Properti Jakarta 30 Des 1967 Ratifikasi tidak diperlukan

13

Di Bidang Finansial

Tanggal 28 Mei 1947) Agreement Loan AgreementBetweenthe Rep. of

lndonesiaand the Agency for International DevelopmentAl D Loan No. 497-K-01 3 (Persetujuan Pinjaman Antara

PemerintahRepubliklndonesiadengan Perwakilan untuk

Pengembanganlnternasional Pinjaman AID No.

14

Di Bidang Perdaganga n

497-K-01 3) Agreement a.Agreement Between the Governmentof the Rep. of lndonesiaand the Governmentof the United States of America For Sales of Agricultural Commodities (a. Persetujuan antara Pemerintah Republik Indonesia dan Pemerintah Amerika Serikat untuk

Jakarta 15-Sep-67

Ratifikasi tidak diperlukan

15

Di Bidang Perdaganga n

Penjualan Komoditas Pertanian) Agreement b.The 1st SuplementaryAgreement Between The Governmentof Governmentof United States of America on 15 Indonesia and The

Jakarta 1 -Nov-67

Ratifikasi tidak diperlukan

September1967 Agreement (b. Persetujuan Tambahan ke-1 Pada

PERJANJIAN INTERNASIONAL

17

PersetujuanTertanggal 15 September1967)

16

Di Bidang Perdaganga n

Agreement c.The Between Governmentof Governmentof United States of America on 15 2nd SuplementaryAgreement The Indonesia and The

Jakarta 22-Nov-67

Ratifikasi tidak diperlukan

September1967 Agreement (c. Persetujuan Tambahan ke-2 Pada

17

Di Bidang Perdaganga n

Persetujuan Tertanggal 15 September1967) Agreement d.The Between Governmentof Governmentof United States of America on 15 3rd SuplementaryAgreement The Indonesia and The

Jakarta 1 5-Feb-68

Ratifikasi tidak diperlukan

September1967 Agreement (d. Persetujuan Tambahan ke-3 Pada

18

Di Bidang Perdaganga n

Persetujuan Tertanggal 15 September1967) Agreement e.The 4th SuplementaryAgreement Between The Governmentof Governmentof United States of America on 15 Indonesia and The

Jakarta 5 Agustus 1968

Ratifikasi tidak diperlukan

September1967 Agreement (e. Persetujuan Tambahan ke-4 Pada Persetujuan Tertanggal 15 September1967)

PERJANJIAN INTERNASIONAL

18

19

Di Bidang Perdaganga n

Agreement f.The 5th SuplementaryAgreement Between The Governmentof Governmentof United States of America on 15 Indonesia and The

Jakarta 16 Agustus 1968

Ratifikasi tidak diperlukan

September1967 Agreement (f. Persetujuan Tambahan ke-5 Pada Persetujuan Tertanggal 15 September1967) Agreement Loan AgreementBetweenthe Rep. of Indonesia

20

Di Bidang Finansial

(Perusahaan Listrik Negara) and the United States of America AID Loan No. 497-H-022 (Persetujuan Pinjaman Bantuan Republik Indonesia (Perusahaan Listrik Negara) dan Amerika Serikat Pinjaman Bantuan No. 497-H-022)

Jakarta 19-Sep-70

Ratifikasitidak diperlukan

PERJANJIAN INTERNASIONAL

19

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->