P. 1
Aceh Tenggara

Aceh Tenggara

|Views: 341|Likes:
Dipublikasikan oleh harislee

More info:

Published by: harislee on Dec 18, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/18/2014

pdf

text

original

PT.

INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT i
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

DAFTAR ISI



I. Daftar Isi .......................................................................................... i
II. Daftar Tabel ..................................................................................... ii
III. Daftar Gambar .................................................................................. iii

I. Pendahuluan
1.1. Latar Belakang............................................................................... 1-1
1.2. Maksud dan Tujuan........................................................................ 1-2
1.3. Lingkup Pekerjaan ......................................................................... 1-3
1.3.1. Komponen Air Minum ..................................................... 1-3
1.3.2. Komponen Air Limbah .................................................... 1-4
1.3.3. Drainase ......................................................................... 1-6
1.3.4. Persampahan ................................................................. 1-7
1.3.5. Pengumpulan Data, Peta dan Pengukuran .................... 1-7
1.4. Sistematika Pelaporan ................................................................. 1-9

II. Gambaran Umum Wilayah Studi
2.1. Umum .......................................................................................... II-1
2.1.1. Geografis dan Administrasi ............................................ II-1
2.1.2. Penduduk ......................................................................... II-2

III. Sistem Penyediaan Air Minum
3.1. Kebijaksanaan Pembangunan........................................................ III-1
3.2. Pembagian Wilayah ...................................................................... III-1
3.3. Rencana Umum Tata Ruang .......................................................... III-3
3.3.1. Rencana Pemanfaatan Ruang.......................................... III-3
3.3.2. Rencana Penataan Kawasan Permukiman ...................... III-4
3.3.3. Rencana Penyebaran dan Kepadatan Penduduk............. III-5
3.4. Rencana Sarana Kota .................................................................. III-6
3.4.1. Perumahan ..................................................................... III-6
3.4.2. Perdagangan dan Jasa..................................................... III-8
3.4.3. Industri .............................................................................. III-8
3.4.4. Pendidikan........................................................................ III-8
3.4.5. Rencana Pengembangan Pariwisata Kab. Aceh
Tenggara.......................................................................... III-9
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT ii
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA


IV. Sistem Penyediaan Air Minum
4.1. Kondisi Eksisting............................................................................. IV-1
4.1.1. Kec. Babumakmur, Lawe Sigala Gala, Bukit Tisam ......... IV-1
4.1.2. Kutacane (Kec. Babusalam & Kec. Lawe Bulan) .............. IV-2
4.2. Kebutuhan Air Minum..................................................................... IV-4
4.2.1. Kec. Babul Makmur .......................................................... IV-8
4.2.2. Kec. Luwe Sigala Gala .................................................... IV-12
4.2.3. Kec. Bukit Tusam ............................................................ IV-15
4.3. Rancangan Sistem Air Minum ....................................................... IV-18
4.3.1. Kriteria Teknis Perencanaan ............................................ IV-18
4.4. Rancangan Sistem Penyediaan Air Minum.................................... IV-22
4.4.1. Rancangan Sistem Air Minum Kec. Babul Makmur,
Luwe Sigala Gala dan Bukit Tusam.................................. IV-24

V. Persampahan
5.1. Kondisi Eksisting............................................................................. V-1
5.1.1. Sebelum Bencana ............................................................ V-1
5.2. Kriteria Perencanaan...................................................................... V-2
5.2.1. Aspek Organisasi dan Manajemen................................... V-2
5.2.2. Teknis Operasional ........................................................... V-3
5.3. Rencana Pengelolaan Sampah ...................................................... V-10
5.3.1. Proyeksi Timbulan Sampah.............................................. V-10
5.3.2. Kebutuhan Peralatan........................................................ V-13

VI. Air Limbah
6.1. Kondisi Eksisting............................................................................. VI-1
6.2. Kondisi Eksisting............................................................................. VI-2
6.2.1. Kec. Babussalam.............................................................. VI-2
6.2.2. Kec. Bukit Tusam.............................................................. VI-3
6.2.3. Kec. Lawe Sigala Gala ..................................................... VI-4
6.2.4. Kec. Babul Makmur .......................................................... VI-5
6.3. Kriteria Perencanaan...................................................................... VI-6
6.3.1. Perhitungan Rancangan Rinci Bak Anaerob .................... VI-6
6.3.2. Perhitungan Sistem .......................................................... VI-7
6.3.3. Perhitungan Rancangan Rinci Bak Fakultatif.................... VI-7
6.3.4. Perhitungan Sistem .......................................................... VI-8
6.3.5. Perhitungan Rancangan Rinci Bak Maturasi .................... VI-9
6.3.6. Perhitungan Sistem .......................................................... VI-10
6.4. Rencana Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Limbah ............ VI-11
6.4.1. Kec. Babussalam.............................................................. VI-13
6.4.2. Kec. Bukitusam................................................................. VI-15
6.4.3. Kec. Lawe Sigala Gala ..................................................... VI-17
6.4.4. Kec. Babul Makmur .......................................................... VI-19


PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT iii
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

VII. Drainase
7.1. Daerah Perencanaan...................................................................... VII-1
7.2. Gambaran Umum dan Kondisi Yang Ada....................................... VII-1
7.2.1. Pelayanan Sistem Prasarana Yang Ada........................... VII-1
7.2.2. Sungai .............................................................................. VII-1
7.2.3. Drainase Primer / Utama .................................................. VII-2
7.2.4. Drainase Sekunder / Lokal ............................................... VII-4
7.2.5. Daerah Genangan ............................................................ VII-4
7.3. Perhitungan hidrologi dan Simulasi Curah Hujan ........................... VII-6
7.3.1. Umum............................................................................... VII-6
7.3.2. Periode Ulang Curah Hujan Maksimum............................ VII-6
7.3.3. Kurva Intensitas Durasi..................................................... VII-7
7.3.4. Perhitungan Debit Rencana.............................................. VII-8
7.4. Daerah Pelayanan Saluran............................................................. VII-9
7.4.1. Simulasi Drainase............................................................. VII-9
7.5. Rencana Pengembangan Sistem Drainase.................................... VII-9
7.5.1. Kriteria Perencanaan........................................................ VII-9
7.5.2. Rencana Sistem Drainase................................................ VII-9
7.5.3. Jadwal dan Prioritas ........................................................ VII-9

VIII. Rencana Anggaran Biaya
8.1. Sistem Penyediaan Air Minum........................................................ VIII-1
8.1.1. Harga Satuan.................................................................... VIII-1
8.1.2. Biaya Perangkat Lunak..................................................... VIII-1
8.1.3. Sumber Dana.................................................................... VIII-1
8.1.4. Kontigensi ......................................................................... VIII-1
8.2. Prakiraan Biaya Investasi Sistem Penyediaan Air Minum............... VIII-2
8.3. Prakiraan Biaya Investasi Persampahan ........................................ VIII-7
8.4. Prakiraan Biaya Investasi Sistem Sistem Air Limbah ..................... VIII-9
8.5. Prakiraan Biaya Investasi Sistem Sistem Dranase....................... VIII-11

IX. Institusi Kelembagaan
9.1. Air Bersih ........................................................................................ IX-1
9.1.1. Kondisi Eksisting Kelembagaan dan Analisa
Permasalahan DAM Tirta Agara Kutacane....................... IX-1
9.2. Air Limbah...................................................................................... IX-6
9.2.1. Kelembagaan Air Limbah Kab. Aceh Barat ...................... IXI-6
9.3. Persampahan................................................................................. IX-6
9.3.1. Kelembagaan Persampahan Kab. Aceh Barat ................. IX-8

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT iv
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA


X. Analisa Finansial / Keuangan
10.1. Gambaran Umum................................................................... X-1
10.2. PDAM Tirta Agara Kab. Aceh Tenggara ............................... X-4
10.2.1. Struktur Organisasi dan Jumlah Karyawan.................... X-4
10.2.2. Produksi dan Distribusi Air ............................................. X-4
10.2.3. Wilayah Pelayanan dan Jumlah Pelanggan................... X-4
10.2.4. Aspek Keuangan & Administrasi .................................... X-5
10.2.4.1. Laporan Neraca, Laba Rugi, Arus Kas .............. X-5
10.2.4.2. Analisa Pendapatan dan Biaya.......................... X-6
10.2.4.3. Laporan Arus Kas .............................................. X-6
10.2.4.4. Analisa Trip........................................................ X-7
10.2.4.5. Collection Efficiency........................................... X-7
10.2.4.6. Kehilangan Air ................................................... X-8
10.2.4.7. Pembacaan Meter, Rekening & Pembayaran ... X-8
10.2.4.8. Subsidi dari Pemda............................................ X-8
10.2.4.9. Bantuan dari Pihak Ketiga ................................. X-9
10.2.4.10. Pinjaman Jangka Panjang ............................... X-9
10.2.5. Survey Pelanggan & Permasalahan Pengelolaan
Air Bersih ....................................................................... X-9
10.2.6. Permasalahan................................................................ X-10
10.2.7 Rencana Investasi ............................................................ X-11





PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT v
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA


DAFTAR TABEL



Tabel 2.1. Jumlah Penduduk Kabupaten........................................................ II-2

Tabel 3.1. Pembagian Wilayah Kawasan Lindung ........................................ III-3

Tabel 4.1. Sumber Air Baku .......................................................................... IV-1
Tabel 4.2. Proyeksi Penduduk Kec. Babul Makmur ....................................... IV-8
Tabel 4.3. Proyeksi Kebutuhan Air di Kec. Babul Makmur............................. IV-11
Tabel 4.4. Proyeksi Penduduk Kec. Luwe Sigala Gala.................................. IV-12
Tabel 4.5. Proyeksi Kebutuhan Air di Kec. Luwe Sigala Gala........................ IV-14
Tabel 4.6. Proyeksi Penduduk Kec. Bukit Tusam.......................................... IV-15
Tabel 4.7. Proyeksi Pelayanan Air Minum, Jumlah SR, HU s.d 2026............ IV-15
Tabel 4.8. Proyeksi Pelanggan Air Minum, Kec. Bukit Tusam s.d 2026 ........ IV-16
Tabel 4.9. Proyeksi Keb. Air dan Rencana Kap. IPA Kec. Bukit Tusam
Sampai dengan 2026................................................................... IV-16
Tabel 4.10 Proyeksi Keb. Air di Kec. Bukit Tusam.......................................... IV-17

Tabel 5.1. Proyeksi Timbulan Sampah & Keb. Peralatan Kec. Babul
Makmur ......................................................................................... V-15
Tabel 5.2. Proyeksi Timbulan Sampah & Keb. Peralatan Kec. Lawe Sigala Gala
V-16
Tabel 5.3. Proyeksi Timbulan Sampah & Keb. Peralatan Kec. Bukit Tusam. V-17
Tabel 5.4. Proyeksi Timbulan Sampah & Keb. Peralatan Kec. Kutacane...... V-18

Tabel 6.1. Asumsi Parameter Air Limbah pada Bak Anaerob........................ VI-6
Tabel 6.2. Asumsi Parameter Air Limbah pada Bak Fakultatif ....................... VI-8
Tabel 6.3. Asumsi Parameter Air Limbah pada Bak Maturasi........................ VI-9
Tabel 6.4. Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec. Babussalam. VI-14
Tabel 6.5. Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec. Bukit Tusam. VI-16
Tabel 6.6. Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec. Lawe Sigala Gala
VI-18
Tabel 6.7. Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec. Babul Makmur VI-
20

Tabel 7.1. Daerah Genangan ........................................................................ VII-5

Tabel 8.1. Rekap RABiaya Sistem Air Minum Kab. Aceh Tenggara VIII-3
Tabel 8.2. Prakiraan Biaya Sistem Kec. Babul Makmur Kab. Aceh Tenggara
VIII-4
Tabel 8.3. Prakiraan Biaya Sistem Kec. Lawe Sigala Gala Kab. Aceh Tenggara
VIII-5
Tabel 8.4. Prakiraan Biaya Sistem Kec. Tusam Kab. Aceh Tenggara........... VIII-6
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT vi
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

Tabel 8.5. Rekap RAB Kab. Aceh Tenggara ................................................. VIII-8
Tabel 8.6. Rekap RAB Air Limbah Kab. Aceh Tenggara ............................... VIII-10
Tabel 8.7. Rekap RAB Drainase Kab. Aceh Tenggara .................................. VIII-12



Tabel 9.1. Struktur Tarip Retribusi Pengangkutan Sampah........................... IX-11

Tabel 9.1a. Program Kelembagaan Air Minum 2007-2026............................. IX-13
Tabel 9.1b. Biaya Program Kelembagaan PDAM 2007-2026......................... IX-13
Tabel 9.1c. Program Kelembagaan Persampahan 2007-2026....................... IX-14
Tabel 9.1d. Biaya Program Kelembagaan Persampahan 2007-2026............. IX-14
Tabel 9.1e. Program Kelembagaan Sanitasi 2007-2026 ................................ IX-15
Tabel 9.1f. Biaya Program Kelembagaan Sanitasi2007-2026 ........................ IX-15

Tabel 10.1. Luas Wilayah dan Jumlah Penduduk........................................... X-1
Tabel 10.2. Realisasi APBD Kab. Aceh Tenggara.......................................... X-3














PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT vii
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA


DAFTAR GAMBAR


Gambar 3.1. Lokasi Kecamatan di Kabupaten Aceh Tenggara..................... III-2
Gambar 3.2. Skematik Pendekatan Pengembangan Kota ............................ III-5
Gambar 3.3. Peta Situasi Kota Kutacane ..................................................... III-9
Gambar 4.1. Proyeksi Pelayanan Air Minum, Jumlah SR, HU
Pertahun s.d 2026..................................................................... IV-9
Gambar 4.2. Proyeksi Pelanggan Air Minum Kec. Babul Makmur s.d 2026 .. IV-9
Gambar 4.3. Proyeksi Kebutuhan Air dan Rencana Kap. IPA,
Kec. Babul Makmur s.d 2026.................................................... IV-10
Gambar 4.4. Proyeksi Pelayanan Air Minum, Jumlah SR, HU s.d 2026........ IV-12
Gambar 4.5. Proyeksi Pelanggan Air Minum, Kec. Luwe Sigala
Gala s.d 2026............................................................................ IV-13
Gambar 4.6. Proyeksi Kebutuhan Air dan Rencana Kap IPA,
Kec. Luwe Sigala Gala s.d 2026............................................... IV-13
Gambar 4.7. Sumur Dangkal ......................................................................... IV-23
Gambar 4.8. Typical Sumur Gali.................................................................... IV-25
Gambar 4.9. Wilayah Pelayanan Air MinumKec. Babul Makmur ................... IV-28
Gambar 4.10. Wilayah Pelayanan Air Minum Kec. Lawe Sigala Gala ............. IV-29
Gambar 4.11. Wilayah Pelayanan Air Minum Kec. Bukit Tusam..................... IV-30
Gambar 5.1. Proyeksi Timbulan Sampah Kec. Babul Makmur ...................... V-11
Gambar 5.2. Proyeksi Timbulan Sampah Kec. Lawe Sigala Gala ................. V-11
Gambar 5.3. Proyeksi Timbulan Sampah Kec. Bukit Tusam......................... V-12
Gambar 5.4. Proyeksi Timbulan Sampah Kec. Kutacane.............................. V-12
Gambar 5.5. Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec. Babul Makmur.................. V-13
Gambar 5.6. Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec. Lawe Sigala Gala............. V-13
Gambar 5.7. Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec. Bukit Tusam..................... V-14
Gambar 5.8. Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec. Kutacane ......................... V-14
Gambar 6.1. Septic Tank disedot dengan Mobil Tinja ................................... VI-11
Gambar 6.2. Septik Tank Komunal ................................................................ VI-12
Gambar 6.3. Proyeksi Limbah Kecamatan Babussalam dan Rencana
Penanganannya........................................................................ VI-13
Gambar 6.4. Grafik Proyeksi Limbah dan Rencana Penanganannya............ VI-15
Gambar 6.5. Grafik Proyeksi Limbah dan Rencana Penanganannya............ VI-17
Gambar 6.6. Grafik Proyeksi Limbah dan Rencana Penanganannya............ VI-19

Gambar 7.1. Peta Administrasi Kec. Babussalam, Kutacane ........................ VII-2
Gambar 7.2. Peta Saluran Drainase Primer, Kutacane ................................. VII-3
Gambar 7.3. Kota Kutacane .......................................................................... VII-3
Gambar 7.4. Daerah Genangan Kota Kutacane............................................ VII-4




PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT viii
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA


Gambar 9.1. Struktur Organisasi PDAM Tirta Agara ..................................... IX-2
Gambar 9.2. Struktur Organisasi Kantor Kebersihan, Pertamanan dan
Pemadam.................................................................................. IX-9
Gambar 10.1. Grafik PDRB di Kab. Aceh Tenggara........................................ X-2





PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
BAB I
PENDAHULUAN


1.1. Latar Belakang
Agar dapat memenuhi kebutuhan riil masyarakat, untuk masing-masing
Kota/Kabupeten perlu dilakukan terlebih dahulu Outline Plan pembangunan
sarana dan prasarana perkotaan. Penyusunan Outline Plan dan DED ini
sifatnya sangat mendesak, sehingga proses penyusunannya diharapkan
lebih pendek dari penyusunan studi serupa pada kondisi-kondisi normal.
Outline Plan akan menggambarkan bahwa perlu sekali adanya proyek
pengembangan sistem sarana dan prasarana perkotaan di Kabupaten Aceh
Tenggara yang dikaitkan dengan kebutuhan masa mendatang. Rencana yang
sifatnya strategis ini akan mempelajari, menganalisa dan membandingkan
beberapa pilihan sistem yang dapat dilaksanakan. Pilihan sistem akan
didasarkan kepada berbagai pertimbangan teknis, sosial dan ekonomis
serta aspek lingkungan, yang nantinya akan dilaksanakan oleh PDAM dan
Dinas Prasarana Wilayah, Dinas Pekerjaan Umum atau Dinas Kebersihan
terkait dengan pekerjaan ai r minum, air limbah, drainase dan persampahan di
wilayah Kabupaten Aceh Tenggara.

Outline Plan ini akan didasarkan kepada tata guna lahan yang ada serta
rencana tata ruang wilayah yang tersedia. Ketersediaan prasarana ai r
minum, air limbah, drainase dan persampahan untuk Kabupaten Aceh
Tenggara diproyeksikan mampu memenuhi kebutuhan baik untuk keperluan
domestik dan non-domestik untuk jangka waktu 20 tahun mendatang.
Outline Plan akan menyajikan kondisi sistem yang ada dan kebutuhan
mendatang yang meliputi komponen ai r minum, ai r limbah, drainase dan
persampahan.

Tahapan selanjutnya dari Outline Plan ini adalah dengan melakukan
perencanaan teknis (DED) dari berbagai program terpilih Outline Plan untuk
FINAL REPORT I-1
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
pemenuhan kebutuhan sampai dengan tahun 2011. Penyusunan DED ini
diharapkan dapat menjadi pemicu bagi implementasi keseluruhan program
sistem air minum, ai r limbah, drainase dan persampahan di Kabupaten Aceh
Tenggara.


1.2. Maksud Dan Tujuan
Penyusunan Outline Plan & DED ini dimaksudkan untuk menyusun program-
program penanganan permasalahan komponen air minum, air limbah,
drainase dan persampahan pasca gempa bumi dan tsunami di NAD.
Program penanganan 4 komponen tersebut akan meliputi pemenuhan
kebutuhan penduduk hingga tahun 2026. Untuk itu beberapa tujuan
penyusunan studi Outline Plan & DED yang perlu dicapai adalah sebagai
berikut :
• Mengevaluasi kinerja eksisting sistem penyediaan air minum,
air limbah, drainase dan persampahan.
• Mengidentifikasi berbagai permasalahan dan kendala untuk ke
4 komponen tersebut.
• Melakukan evaluasi dan analisa tata guna lahan dan rencana
pembangunan perkotaan yang ada dalam RTRW Kabupaten Aceh
Tenggara
• Menganalisa kebutuhan air minum untuk kegiatan domestik dan
non domestik sampai tahun 2026 berdasarkan antisipasi
pertumbuhan dan trend saat ini serta pola konsumsi air minum.
• Menganalisa volume air limbah dan perhitungan saluran ai r limbah
paling tidak untuk 20 tahun mendatang.
• Mengidentifikasi dan mengevaluasi ketersediaan sumber-
sumber air baku dengan memperhatikan prinsip-prinsip efisiensi
dan konservasi eksploitasi.
• Mengidentifikasi sistem pengolahan air limbah yang paling tepat
dengan jenis buangan ai r limbah yang ada.
• Mengevaluasi kinerja eksisting sistem Drainase, dan sistem
pengelolaan persampahan yang ada saat ini.
• Mengidentifikasi berbagai permasalahan dan kendala pengelolaan
FINAL REPORT I-2
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
persampahan dan Drainase.
• Menganalisa curah hujan dan perhitungan dimensi saluran
drainase untuk periode ulang 20 tahun.
• Menyusun program rehabilitasi dan rekonstruksi sistem ai r minum,
air limbah, drainase dan sistem pengelolaan persampahan pasca
gempa bumi dan tsunami jangka pendek dan jangka panjang.
• Penyusunan DED untuk komponen ai r minum, ai r limbah,
drainase dan pengelolaan persampahan berdasarkan kepada hasil
analisa Outline Plan yang ada dan penetapannya berdasarkan hasil
evaluasi dengan BRR dan instansi terkait lainnya yang
berhubungan dengan kegiatan tersebut diatas.


1.3. Lingkup Pekerjaan
1.3.1. Komponen Air Minum
A. Outline Plan s/d 2026 :
1. Mengevaluasi kinerja ekisting sistem baik unit produksi,
jaringan perpipaan, transimsi dan distribusi serta sambungan rumah
yang dikelola oleh PDAM.
2. Melakukan review berbagai literatur dan studi terkait yang mempelajari
perhitungan kebutuhan air minum serta teknik pendekatannya.
3. Mengevaluasi kebutuhan air minum 2026 berdasarkan penyebaran
populasi dan kegiatan perkotaan.
4. Memperkiraan jumlah populasi penduduk hingga tahun 2026 untuk
menghitung kebutuhan air domestik dan non-domestik
5. Mencari potensi sumber air baku untuk pasokan penyediaan air minum di
Kabupaten Aceh Tenggara serta mencari kemungkinan
pengembangan sumber air baku tersebut secara regional
6. Mengevaluasi kebutuhan SDM, baik ratio personil, kualifikasi, serta
program pelatihan dan training.
7. Estimasi kebutuhan anggaran untuk investasi, serta operasi dan
pemeliharaan.
8. Membuat rencana investasi yang didasarkan atas prioritas pekerjaan
dan sumber dana investasi.
FINAL REPORT I-3
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
9. Mengembangkan sistim kemitraan dengan masyarakat dimulai
dari perencanaan sesuai dengan tahap operasional.
10. Penetapan sumber air baku
11. Penetapan Jenis pengolahan air yang diperlukan
12. Penetapan jalur pipa transmisi
13. Penetapan jaringan distribusi
14. Penetapan lokasi dan dimensi Reservoir.

B. Detail Engineering Design atau Perencanaan Rinci s/d 2011:
1. DED untuk unit sistem air minum terpilih bisa berupa Intake,
IPA, Transmisi, Distribusi, Reservoir, standard sambungan baru dan
thrust blok dll yang diperlukan.
2. Design Notes untuk sistem terpilih
3. Pengukuran topografi, sondir dan lainnya untuk seluruh komponen
4. Penyusun gambar perancang untuk seluruh unit sistem air minum
5. Rencana anggaran biaya
6. Penyusun Dokumen Tender

Ada 14 (empat belas) tahap lingkup pekerjaan outline plan air minum yang akan
dilakukan sesuai KAK agar tercapai penyusunan outline plan yang dapat
dilaksanakan sesuai kebutuhan di lokasi proyek air minum. Kegiatan 1 dan 2
untuk mengidentifikasi kondisi eksisting, kegiatan 3 s/d 14 untuk mengidentifikasi
secara tepat kebutuhan untuk komponen air minum melalui perhitungan, analisa
dan pengamatan lapangan baik berupa data-data primer baik data teknik,
keuangan dan SDM untuk menghasil perencanaan SPAM yang baik.

Dari program outline plan ini, maka dilakukan perencanaan rinci untuk sampai
tahun 2011 sehingga siap diimplementasikan / di tenderkan.

1.3.2. Komponen Air Limbah
A. Outline Plan s/d 2026 :
1. Menganalisa sistem penanganan air limbah eksisting baik sistem on site
maupun off site, dan menetapkan sistem yang rusak dan tidak berfungsi.

FINAL REPORT I-4
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
2. Analisa terhadap volume air limbah dari masing-masing rumah tangga
dan menetapkan besarnya volume air limbah untuk perhitungan
perencanaan saluran air limbah.
3. Membuat alternatif penanganan air limbah berupa tahapan pelaksanaan
pembangunan saluran baik untuk off site maupun on site dengan
mempertimbangkan suistanalbility operasional jangka panjang.
4. Penetapan jalur saluran air limbah dan jenis / lokasi pengolahan air
limbah.

B. Detail Engineering Design atau Perencanaan Rinci s/d 2011 :
1. Perhitungan dimensi saluran air limbah dan penetapan bentuk saluran.
2. Perhitungan jenis dan dimensi pengolahan air limbah .
3. Penyusunan gambar perencanaan saluran air limbah, instalasi
pengolahan air limbah, sambungan rumah, bak control dan interkoneksi
dengan saluran drainase untuk penggelontoran air limbah, baik untuk
bangunan / saluran yang bersifat rehabilitasi maupun
pembangunan saluran / istalasi baru.
4. Penyusunan Rencana Anggaran Biaya pembangunan untuk seluruh unit
penanganan air limbah.
5. Penyusunan dokumen lelang untuk seluruh pekerjaan komponen
penanganan air limbah.

Pada tahap awal konsultan melakukan kegiatan pendataan dan permasalahan
serta menganalisa informasi tentang sistem penanganan air limbah eksisting baik
sistem on site maupun off site, sehingga dapat disusun daftar dan rekomendasi
Prasarana dan Sarana Air Limbah sistem Perkotaan atau Perdesaan di lokasi
yang harus diperbaiki atau dibangun.

Selanjutnya, dilakukan penyusunan Detail Engineering Design sebagai Dokumen
Tender Pembangunan / Perbaikan Prasarana dan Sarana Air Limbah Perkotaan
dan Perdesaan.




FINAL REPORT I-5
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
1.3.3. Drainase
A. Outline Plan s/d 2026 :
1. Menganalisa sistem Drainase eksisting berupa dimensi saluran
drainase, tingkat kerusakan dan saluran drainase yang tersumbat.
2. Analisa curah hujan
3. Menetapkan besarnya daerah tangkapan air hujan, run off area dan
4. Menetapkan dimensi saluran drainase untuk perioda ulang 10 tahun.
5. Penetapan alternatif saluran primer dan sekunder dengan
mempertimbangkan integrasi dengan perencanaan saluran air limbah.
Saluran drainase primer dan sekunder terpilih mempertimbangkan
kedalaman saluran induk penerima limpasan air hujan.

B. Detail Engineering Design atau Perencanaan Rinci s/d 2011 :
1. Perhitungan dirnensi saluran baik primer maupun sekunder
2. Penetapan bentuk saluran primer dan sekunder
3. Penyusunan gambar perencanaan ( gambar tender ) saluran drainase
berupa saluran primer, sekunder, street inlet, gorong -gorong dan
lainnya sesuai kebutuhan .
4. Penyusunan Rencana Anggaran Biaya untuk rehabilitasi dan
pembangunan saluran drainase.
5. Penyiapan dokumen tender untuk pekerjaan rehabilitasi dan
perencanaan saluran drainase.

Pada tahap penyusunan outline plan, secara umum permasalahan pasca bencana
adalah bertambahnya luasan wilayah kota yang masih tergenang air khususnya di
dataran rendah, saluran-saluran drainase kota hampir seluruhnya tidak berfungsi
akibat tertutup pasir, lumpur, dan puing-puing bangunan. Selain itu, ada
kemungkinan struktur jaringan drainase kota tidak dapat difungsikan kembali.
Langkah yang akan dilakukan adalah sebagaimana tertera dalam item 1 s/d 5
pada KAK tersebut diatas, dengan mengutamakan keterpaduan pembangunan
sarana drainase kota dengan prasarana pengendali banjir lainnya. Selanjutnya
dilakukan langkah 1 s/d 5 sebagaimana tersebut dalam sub penyusunan DED
drainase di atas.

FINAL REPORT I-6
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
1.3.4. Persampahan
1. Review kondisi eksisting sistem persampahan di masing-masing wilayah
proyek sebelum dan sesudah bencana Tsunami. Identifikasi
permasalahan dan kebutuhan di subsektor persampahan Menyiapkan
alternatif penyelesaian permasalahan persampahan. Koordinasi dengan
berbagai instansi terkait.
2. Evaluasi terhadap TPA eksisting dan atau melakukan pemilihan lokasi
TPA baru, dan kemungkinan pemanfaatan TPA regional.
3. Menyusun UKL dan UPL TPA eksisting dan atau lokasi TPA baru.
4. Menyusun rencana strategis penanganan sampah yang
dituangkan dalam Outline Plan untuk 15 tahun kedepan.
5. Melakukan perencanaan teknis tahap-1 (mendesak) untuk
sistem pengumpulan, pengangkutan, pemindahan, dan Tempat
Pembuangan Akhir (Tempat Pengolahan Sampah Terpadu termasuk
penanganan 3R dan pembuatan kompos, serta menyusun standar
prosedur operasinya (SOP).
6. Menyusun Rencana Anggaran Biaya dan Dokumen Tender.
7. Menyusun Rencana Kegiatan dan Rencana Tindak (Action Plan)
program pengembangan pengelolaan persampahan jangka pendek,
jangka menengah dan jangka panjang.

Tersusunnya outline plan program pengelolaan sampah untuk jangka pendek /
mendesak dan jangka menengah sesuai kemampuan teknis dan ekonomi dari
pengelolaan dan masyarakat penghasil sampah. Langkah-langkah pembuatan
outline plan dalam KAK sudah jelas dan tersistematis.

1.3.5. Pengumpulan Data, Peta dan Pengukuran
A. Pengumpulan Data dan Peta
1. Data kependudukan, sosial dan ekonomi terutama di daerah studi
dan sekitarnya yang berpengaruh terhadap dampak pada keempat
komponen.
2. Data dan Peta Tata Ruang Kota dan Tata Guna Lahan.
3. Inventory data-data perencanaan terdahulu yaitu jaringan pipa air
minum dan air limbah kota pada daerah studi dan termasuk daerah
FINAL REPORT I-7
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
pelayanan, sistem saluran drainase yang ada serta sistem
pengelolaan persampahan.

B. Metode Pengukuran
1. Secara garis besar, pengukuran dan pemetaan situasi meliputi
pemasangan patok beton BM & CP, kontrol horizontal dan vertikal,
pengukuran situasi detail dan pengukuran/pengamatan pasang surut.
2. Semua data penting yang digunakan untuk menentukan koordinat
Bench Mark diperoleh dengan cara pengukuran langsung di lapangan.
3. Semua alat ukur (Theodolit, Waterpass) yang digunakan dalam
keadaan baik dan memenuhi syarat ketelitian yang diminta
(di kal i brasi ).
4. Sebelum pekerjaan dimulai, konsultan menyerahkan program kerja
yang berisi jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan, daftar personil,
daftar peralatan dan rencana keberangkatan untuk dibahas bersama
dengan Direksi.
5. Pelaksanaan pekerjaan disesuaikan dengan program kerja
dan waktu pelaksanaan sesuai dengan jangka waktu yang telah
direncanakan.

C. Pengukuran Situasi
1. Situasi diukur berdasarkan jaringan kerangka horizontal dan
vertikal yang telah dipasang dengan melakukan pengukuran keliling
serta pengukuran didalam daerah survey. Bila perlu jalur poligon
dapat ditarik lagi dari kerangka utama dan cabang untuk mengisi
detail planimetris. Karena pekerjaan ini lebih dominan berada dalam
wilayah perkotaan dan pemukiman penduduk, pengambilan titik - titik
situasi (spot height) juga perlu disesuaikan dengan kondisi
lapangan dan kebutuhan untuk kelengkapan data perencanaan.
2. Semua legenda lapangan ditampilkan, terutama :
3. Seluruh jalur jaringan pipa distribusi, saluran drainase.
4. Seluruh jalan yang melingkupi areal studi.
5. Batas kampung, rumah - rumah, jembatan,tower telepon, tower
listrik.
FINAL REPORT I-8
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
6. Batas tata guna lahan (misalnya pemukiman penduduk, areal
perkantoran, pusat kota, daerah resapan, belukar berupa
rerumputan dan alang-alang, sawah, rawa, ladang, kampung, kebun,
dan Iain-Iain).
7. Tiap detail topografi setempat (seperti misalnya tanggul curam,
bukit kecil dan Iain-Iain).
8. Batas pemerintahan ( Kabupaten/Kota, Kecamatan, Desa dan Iain-
lain). Nama kampung, kecamatan, nama jalan dan lain-lain yang
dianggap diperlukan.
9. Untuk pengumpulan data dan peta, perlu ditambahkan lagi dengan data
kualitatif tentang kondisi air tanah baik dari survei lapangan maupun data
geologi. Data lainnya yang disebutkan dalan KAK sudah standar untuk
pembuatan outline plan dan DED.
10. Di dalam metode pengukuran disebutkan bahwa sebelum pekerjaan
dimulai, konsultan menyerahkan program kerja yang berisi jadwal
waktu pelaksanaan pekerjaan, daftar personil, daftar peralatan
dan rencana keberangkatan untuk dibahas bersama dengan Direksi.
Mengingat waktu pelaksanaan relatif singkat, maka perlu ditetapkan
bahwa yang dimaksud direksi dalam hal ini adalah wakil pemberi
tugas yang berada di Kabupaten Aceh Tenggara. Dalam penulisan tata
guna lahan, mengingat studi ini bukan studi tata ruang maka kami usulkan
agar pembuatan peta tidak terfokus pada tata guna lahan, daerah
resapan, belukar berupa rerumputan dan alang-alang, sawah, rawa,
ladang, kampung, kebun, dan lain-Iain.


1.4. Sistematika Pelaporan
Laporan Draf t Fi nal i ni di susun unt uk memenuhi sal ah sat u kewaj i ban
Konsul tan dal am mel aksanakan pekerj aan t ersebut di at as.

Secara garis besarnya draft final report ini disusun sebagai berikut:



FINAL REPORT I-9
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
Bab I : Pendahuluan
Uraian pada Bab ini mencakup latar belakang, maksud tujuan, sasaran,
lingkup kegiatan dan sistematika usulan penulisan laporan.

Bab II : Skenario Pembangunan Kota
Bab ini menguraikan mengenai skenario pembangunan di Kabupaten Aceh
Tenggara.

Bab III : Sistem Penyediaan Air Minum
Pada bab ini akan dideskripsikan kondisi eksisting, kriteria dan rekomendasi
perencanaan, rancangan teknik maupun institusi, rencana anggaran biaya dan
jadual pelaksanaan pekerjaan sektor air minum.

Bab IV : Sanitasi dan Limbah
Uraian bab ini akan berisikan kondisi eksisting, kriteria dan rekomendasi
perencanaan, rancangan teknik maupun institusi, rencana anggaran biaya dan
jadual pelaksanaan pekerjaan sektor sanitasi dan limbah.

Bab V : Persampahan
Pada bab ini akan dideskripsikan kondisi eksisting, kriteria dan rekomendasi
perencanaan, rancangan teknik maupun institusi, rencana anggaran biaya dan
jadual pelaksanaan pekerjaan sektor persampahan.

Bab VI : Drainase
Uraian bab ini akan mendeskripsikan kondisi eksisting, kriteria dan
rekomendasi perencanaan, rancangan teknik maupun institusi, rencana
anggaran biaya dan jadual pelaksanaan pekerjaan sektor drainase.

Bab VII : Rencana Anggaran Biaya
Uraian bab ini akan diuraiakan biaya investasi dari masing-masing sektor yaitu
air minum, air limbah, persapahan dan drainase.

Bab VIII : Analisa Keuangan
Uraian bab ini akan diuraiakan analisa keuangan dari biaya investasi dari
masing-maisng sektor.
FINAL REPORT I-10
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
Bab IX : Institusi/Kelembagaan
Uraian bab ini akan diuraiakan reomendasi kelembagaan dari masing-masing
sektor.


FINAL REPORT I-11
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
BAB II
GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI


2.1. UMUM
Dalam penyusunan Outline Plan Sistem , daerah atau wilayah studi merupakan
kesatuan wilayah yang mencakup seluruh aspek sistem infrastruktur dan
pengembangannya. Wilayah ini meliputi wilayah pelayanan dan wilayah proyek,
baik yang bersifat eksisting maupun rencana pengembangannya

2.1.1. Geografis dan Administrasi
Kabupaten Aceh Tenggara berada di daerah pegunungan dengan ketinggian
1.000 meter diatas permukaan laut, yakni bagian dari pegunungan Bukit Barisan.
Taman Nasional Gunung Lauser yang merupakan daerah cagar alam nasional
terbesar terdapat di kabupaten ini. Pada dasarnya wilayah Kabupaten Aceh
Tenggara kaya akan potensi wisata alam, salah satu diantaranya adalah Sungai
Alas yang sudah dikenal luas sebagai tempat olah raga Arung Sungai yang sangat
menantang.
Secara umum ditinjau dari potensi pengembangan ekonomi, wilayah ini termasuk
Zona Pertanian. Potensi ekonomi daerah berhawa sejuk ini adalah kopi dan hasil
hutan. Dalam bidang Pertambangan, Aceh Tenggara memiliki deposit bahan
galian golongan-C yang sangat beragam dan potensial dalam jumlah
cadangannya.

Ibu Kota Kabupaten Aceh Tenggara adalah Kutacane dengan luas wilayah
4.231,41 km²
Batas administratif Kabupaten Aceh Tenggara adalah:
Utara : Kabupaten Gayo Lues
Selatan : Kabupaten Aceh Selatan dan Kabupaten Singkil
Barat : Kabupaten Aceh Selatan
Timur : Provinsi Sumatra Utara


FINAL REPORT II-1
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
Kabupaten Aceh Tenggara terdiri dari 11 Kecamatan yaitu :
1. Lawe Alas
2. Lawe Sigala – Gala
3. Babul Makmur
4. Bambel
5. Babussalam
6. Badar
7. Darul Hasanah
8. Lawe Bulan
9. Bukit Tusam
10. Semadam
11. Babul Rahmat

2.1.2. Penduduk
Jumlah penduduk Kabupaten Aceh Tenggara sebanyak 215.468 jiwa, data
lengkap dapat dilihat pada tabel di bawah ini .

Tabel 2.1. Jumlah Penduduk Kabupaten
No Kecamatan Jiwa
1 Lawe Alas 20.173
2 Lawe Sigala-Gala 41.093
3 Bambel 30.381
4 Babus-Salam 33.497
5 Badar 27.233
6 Blang Kejeren 30.896
7 Kuta Panjang 13.428
8 Rikit Gaib 5.948
9 Terangon 12.819
Jumlah 215.468
Sumber : BPS Podes 2000





FINAL REPORT II-2
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Gambar 2.2. Peta Administrai Kabupaten Aceh Tenggara





























FINAL REPORT II-3
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

BAB III
SKENARIO PENGEMBANGAN KOTA


3.1. Kebijaksanaan Pembangunan
Kebijaksanaan pembangunan terkait erat dengan rancangan infrastruktur
yang pada dasarnya merupakan suatu rencana yang dibuat secara
berkesinambungan dimana satu rancangan merupakan suatu dasar untuk
rancangan yang lain sehingga :
• Ada suatu evaluasi dan perbaikan terhadap rancangan yang
sudah ada.
• Rancangan tidak tumpang tindih atau mengalami duplikasi.
• Arah pengembangan konsisten dengan hal hal yang sudah ada.
Dengan diberlakukannya Undang-Undang no. 22 tentang Pemerintahan Daerah
dan Undang-undang no 25. tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan Antara
Pemerintahan Daerah dan Pusat yang kesemuanya merupakan pelaksanaan dari
Otonomi Daerah, maka basis kebijakan pembangunan terletak pada daerah
otonomi. Beberapa urusan yang semula ditangani oleh pemerintah pusat, dengan
diberlakukannya Undang-undang ini harus diserahkan kepada daerah. Khusus
untuk bidang air minum, kebijaksanaannya penting untuk dikaitkan dengan PP 16
tahun 2005 tentang Pengembangan Air Minum di Indonesia yang direncanakan
akan diberlakukan sejak 1 Januari 2008.

3.2. Pembagian Wilayah
Kabupaten Aceh Tenggara, terdiri dari 11 Kecamatan. Kecamatan-kecamatan
tersebut adalah :
1. Lawe Alas
2. Lawe Sigala – Galaa
3. Babul Makmur
4. Bambel
5. Babussalam
FINAL REPORT III-1
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

6. Badar
7. Darul Hasanah
8. Lawe Bulan
9. Bukit Tusam
10. Semadam
11. Babul Rahmat
Untuk lebih jelasnya kecamatan-kecamatan tersebut dapat dilihat pada gambar
berikut :

Gambar 3.1. Lokasi Kecamatan di Kabupaten Aceh Tenggara














Kota Kotacane sebagai ibukota Kabupaten Aceh Tenggara merupakan daerah
urban dengan ciri perkotaan yang non agraris. Sedangkan kecamatan –
kecamatan lain merupakan daerah perdesaan dengan ciri-ciri daerah pertanian .





FINAL REPORT III-2
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

3.3. Rencana Umum Tata Ruang
3.3.1. Rencana Pemanfaatan Ruang
Rencana pemanfaatan ruang di Kabupaten Aceh Tenggara banyak dipengaruhi
dan ditetapkan dalam Daratan Tinggi Aceh Tenggara. Wilayah ini diarahkan
sebagai wilayah pengembangan:
a. Perkebunan,
b. Peternakan,
c. Pertambangan,
d. Pariwisata dan
e. Industri Pengolahan Hasil Hutan.
Pembagian wilayah kawasan lindung, sebagaimana tabel berikut ini.

Tabel 3.1. Pembagian Wilayah Kawasan Lindung
No.
Kawasan
Lindung
Lokasi Keterangan

1

Hutan Lindung

Kecamatan : Lawe alas,
Lawe Sigala-gala, Babul
Makmur, Bandar, Darul
Hasanah, Semadam.


Areal hutan Gunung Leuser
yang harus dilindungai untuk
memelihara kelestarian sumber
daya alam

2

Sempadan
Sungai

Sungai-sungai yang ada di
Kabupaten Aceh Tenggara
Khususnya Sungai Alas

50-100m dikiri-kanan sungai,
kawasan sempadan sungai di
permukiman berupa daerah
sepanjang sungai yang
diperkirakan cukup untuk
membangun jalan inspeksi (10-
15m)


3

Taman Hutan
Raya

Kec. Bukit Tusam,
Babussalam, Lawebulan,

Pengembangan pendidikan,
rekreasi dan pariwisata serta
FINAL REPORT III-3
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Kawasan
No. Lokasi Keterangan
Lindung
Bambel, Babul Rahmad menjaga kelestarian floran dan
fauna


4

Daerah Rawan
Bencana

Kec. Semadam

Berpotensi tinggi mengalami
bencana alam aeperti tanah
longsor


5

Daerah
Resapan Air

Semua Kecamatan

Sebagian besar wilayah
Kabupaten Aceh Tenggara
merupakan kawasan Taman
Nasional Gunung Leuser.


3.3.2. Rencana Penataan Kawasan Permukiman
Salah satu yang menjadi acuan di dalam skenario pengembangan kota dalam
rangka Rehabilitasi / Rekonstruksi kawasan permukiman adalah perencanaan
partisipatif yang dimulai dari penataan skala lingkungan (area based) yang
mengacu kepada rencana tata ruang sebelum bencana, rencana rekonstruksi
struktur kota, dan upaya-upaya peningkatan kualitas lingkungan perumahan dan
permukiman melalui penataan kembali (revitalisasi). Secara skematik pendekatan
tersebut digambarkan seperti dibawah ini :









FINAL REPORT III-4
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Gambar 3.2 : Skematik Pendekatan Pengembangan Kota

umber : Buku Rencana Rinci Infrastruktur Rehabilitasi dan Rekonstruksi

3.3.3. Rencana Penyebaran Dan Kepadatan Penduduk
gan rencana proyeksi
ilakukan tersebut, maka perkiraan
penyebaran penduduk tersebut sampai tahun 2026 adalah sebagai berikut :
S
GRAND SKENARIO
Konsep Struktur (Conceptual Structure)
Rekonstruksi Kota
Rekonstruksi Rencana
Umum Tata Ruang Kota
Semua Tingkatan
Tingkat Kota
Skala Kota
Skala Kawasan
Berdasarkan hasil analisis yang dilakukan berkaitan den
perkembangan penduduk Kabupaten Aceh Tenggara tahun 2010, maka dengan
menggunakan analisa regresi untuk perhitungan proyeksi dan penyebaran
penduduk diperkirakan masih memiliki kecenderungan yang sama dengan kondisi
penyebaran sebelum bencana tsunami. Arah penyebaran penduduk yang terjadi
saat ini cenderung ke arah jalur utama yang menghubungkan Kota Kotacane
dengan Blang Kejeren, Kotacane – Medan.
Berdasarkan hasil analisis yang telah d
FINAL REPORT III-5
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

1. Kecamatan dengan Tingkat Kepadatan relatif tinggi (>1000 jiwa/km²),
adalah Kecamatan Babussalam, Lawe Bulan
2. Kecamatan dengan Tingkat Kepadatan relatif sedang (> 501 – 1000
jiwa/km²), meliputi Kecamatan Bukit Tusam, Badar.

3.4. Re
Seluruh aktivitas kota termasuk sarananya diusahakan berlokasi dikawasan
a erupakan konsekuensi logis dari kebutuhan ruang
(spatial). Peruntukan yang dimaksud tidak bermaksud mutlak, dalam
g saling terkait, tapi dinamis untuk dikembangkan lebih lanjut atau
embangunan lingkungan perumahan baru terutama diarahkan di ibukota
amatan atau desa di jalur utama jalan Kotacane – Balang
3. Kecamatan dengan Tingkat Kepadatan relatif rendah (< 500 jiwa/km²),
meliputi Kecamatan Darul Hasanah, Babul Rahmad.

ncana Sarana Kota
budid ya. Semua peruntukan m
sampai dengan tahun 2026 dan merupakan perwujudan dari kecenderungan
perkembangan kota dengan tetap berdasar pada kepentingan dan pemberdayaan
masyarakat.
Konsep peruntukan lahan yang diterapkan adalah Flexible zoning, artinya dalam
bentuk ruang
kondisi tertentu, pemasukan aktifitas lain terhadap kawasan yang telah ditetapkan
masih diperbolehkan, terutama demi mencapai perwujudan penggunaan lahan
yang intensif dan tingkat efisiensi yang tinggi dari berbagai aktivitas yang saling
berkaitan.
Peruntukan lahan kota direncanakan sedemikian rupa dalam suatu kesatuan
sistem yan
diintegrasikan dengan lingkungan sekitarnya. Khusus untuk perumahan ditetapkan
sedemikian rupa agar dapat mengakomodasikan pertumbuhan yang melompat-
lompat (discontinue). Artinya akomodatif terhadap tahapan pelaksanaan dan perlu
dicadangkan jauh melebihi rencana yang dibutuhkan.

3.4.1. Perumahan
P
Kabupaten dan kec
Kejeren, Kotacane-Medan. Permukiman baru diarahkan pengembangannya pada
Kecamatan Babussalam, khusnya Kutacane Lama dan Kota Kutacane, Kuta Irih,
Perapat Hilir dan LaweSagu Hilir Kecamatan Lawe Bulan. Namun demikian
FINAL REPORT III-6
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

secara khusus perumahan pada bagian wilayah kota (Kotacane) perlu di
prioritaskan penataan pengembangannya, mengingat BWK tersebut saat ini
memiliki kecenderungan perkembangan permukiman yang paling tinggi.
Rencana kawasan perumahan ditetapkan untuk dapat menampung sejumlah
129.732 an jiwa penduduk saat ini sampai dengan tahun 2026, dengan ketetapan
70 m², kavling sedang dengan ukuran 150 m²,dan kavling kecil dengan
na Unit Lingkungan Perumahan
nakan berada di setiap pusat
n hirarkinya. Jenis sarana yang
2.
wilayah Kabupaten
an kepadatan
3.
aten Aceh Tenggara
n yang ada dengan
4.
(rata-rata) 1 unit rumah untuk 3 - 5 anggota keluarga. Perhitungan jumlah rumah
saat ini didasarkan pada data resmi Podes 2005 yaitu sebanyak 16.650 unit
rumah.
Apabila digunakan standar 1 unit rumah membutuhkan kavling besar dengan
ukuran 2
ukuran 90 m².
Usulan Kebijakan Pembangunan Perumahan :
1. Sara
Sarana unit lingkungan perumaha
lingkungan perumahan sesuai denga
terdapat pada setiap pusat lingkungan perumahan tersebut yakni
perdagangan, perkantoran/jasa bangunan umum, pendidikan
kesehatan, peribadatan dan ruang terbuka hijau.
Distribusi Kepadatan Penduduk di Kawasan Perumahan
Penyebaran kepadatan penduduk untuk seluruh
Aceh Tenggara sampai tahun 2011 ditetapkan berdasark
penduduk bersih dan kepadatan penduduk kotor.
Pola Pembangunan Lingkungan perumahan
Pola pembangunan kawasan perumahan di Kabup
diarahkan berpedoman pada perumaha
meningkatkan kualitas lingkungan perumahan tersebut. Prioritas
penataan kawasan perumahan di Kabupaten Aceh Tenggara pada
daerah perumahan di Pusat Kota Kotacane Pengembangan kawasan
perumahan baru diarahkan ke arah jalur transportasi utama Kotacane –
Blang Kejeren dan ke arah Kutacane – Medan.
Tipe-tipe Perumahan
Tipe perumahan yang dimungkinkan meliputi :
FINAL REPORT III-7
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

a. Perumahan tipe besar dengan luas parsil minimal 300 - 600 m²
minimal 120 - 300 m²

3.4.2. Per
egiatan perdagangan ditempatkan pada sub-sub pusat kota, pusat-pusat
a koridar jalan arteri. Barang-barang yang dijual
egiatan industri dalam bentuk skala yang kecil atau industri rumah tangga yang
olutif dibolehkan berlokasi secara acak di dalam kota. Produk
ntuk jangka panjang , perguruaan tinggi yang mungkin berkembang secara
k mengembangkan kegiatan mereka nantinya di koridor jalan
b. Perumahan tipe sedang dengan luas parsil
c. Perumahan tipe kecil dengan luas persil minimal 70- 120 m²
dagangan dan Jasa
K
lingkungan perumahan dan pad
disini adalah konsumsi harian penduduk dan bebentuk barang eceran.
Seluruh kecamatan perlu dilengkapi dengan sebuah pasar eceran (retail) yang
sekaligus representatif.

3.4.3. Industri
K
bersifat tidak p
kegiatan industri yang dimaksud diantaranya berupa barang-barang elektronik,
pakaian/ konveksi, mobeler, mainan anak-anak dll.

3.4.4. Pendidikan
U
pesat diarahkan untu
arteri, dan pusat perkantoran dan pendidikan.











FINAL REPORT III-8
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Gambar 3.3 Peta Situasi Kota Kutacane


3.4.5. encana Pengembangan Pariwisata Kabupaten Aceh Tenggara
encana pengembangan pariwisata yang hendak diusulkan pada laporan ini
angan
tiap lokasi obyek wisata yang ada

R
R
bertujuan untuk meningkatkan kontribusi sektor ini di dalam pengemb
perekonomian, terutama dalam peningkatan Pendapatan Asli Daerah, dan yang
lebih utama adalah untuk mengembangkan segala potensi obyek dan daya tarik
wisata yang dimiliki agar dapat memberikan hasil yang lebih optimal. Untuk tujuan
itu dilakukan beberapa pendekatan antara lain :
1. Rencana pengembangan pariwisata ini dibuat atas dasar berbagai
kondisi obyektif yang ditemui pada se
serta kecenderungan arah dan orientasi pengembangan yang terjadi
sehingga apa yang hendak diusulkan dalam rencana pengembangan
pariwisata ini benar-benar relevan, logis dan realistis, serta mudah
dioperasikan didalam program pembangunan kepariwisataan.
FINAL REPORT III-9
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

2.
itu nilai
3.
at dilakukan


Pengembangan pariwisata yang hendak dilakukan tetap
memperhatikan berbagai faktor yang sangat prinsipil ya
keagamaan, kebudayaan, adat istiadat yang telah begitu menyatu
dalam kehidupan masyarakat Kabupaten Aceh Tenggara.
Demikian pula di dalam aktivitas pembangunan fisik guna penyediaan
sarana, prasarana, dan sarana penunjang harus tetap dap
dengan pola pembangunan yang berwawasan lingkungan sehingga
ptensi dan kualitas lingkungan yang ada tetap dapat dipelihara dan
dikembangkan secara arif dan bijaksana. Menyadari kemampuan dan
keterbatasan yang dimiliki Pemerintah Kabupaten Aceh Tenggara,
maka pengembangan pariwisata akan dilakukan dengan suatu strategi
pengembangan yang dibuat khusus sesuai dengan urutan skala
prioritas pengembangan melalui evaluasi dan inventarisasi potensi
obyek wisata dan daya tarik wisata yang dimiliki.Pengembangan
perbaikan dan peningkatan prasarana pendukung seperti jalan,
drainase, air bersih, listrik dan jaringan telekomunikasi serta sarana dan
sarana penunjang lainnya.Menciptakan iklim usaha dan investasi yang
lebih kondusif para pengusaha dan investor yang berminat membangun
dan mengembangkan obyek wisata yang ada. Melakukan kegiatan
publikasi dan promosi dan pemasaran secara lebih intensif melalui
berbagai pihak yang berkaitan dengan pengembangan kegiatan
pariwisata.
FINAL REPORT III-10
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
BAB IV
SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM


4.1. KONDISI EKSISTING
4.1.1. Kecamatan Babumakmur, Lawe Sigala Gala, Bukit Tusam
Ibu Kota Kecamatan Babul Makmur, Lawe Sigala gala dan Batu Tusam terletak
di jalan poros antara Medan Kutacane dengan ciri daerah semi perkotaan (semi
urban). Kecamatan yang terdiri dari 22 desa karena terletak dipegunungan tidak
terkena tsunami.
A. Kondisi Sumber Air Minum
Sumber air untuk penduduk di kecamatan tersebut tidak dibedakan untuk
pemenuhan kebutuhan bagi air minum dan kebutuhan MCK ( mandi, cuci dan
kakus ). Kondisi eksisting sumber air untuk memenuhi kebutuhan tersebut
diperoleh dari beberapa cara umumnya dilakukan sebagai berikut :
• Untuk air minum : umumnya penduduk mempunyai sumur dan sebagian
melalui perpipaan/selang air dari air gunung.
• Untuk MCK sebagian besar penduduk mendapatkan sumber air dari : sumur.
Tabel 4.1 Sumber Air Baku
Babul
Makmur
Lawe
Sigala gala
Bukit
Tusam
SPAM - 26% -
Pompa - - -
Sungai - - -
Mata Air 61% 54% -
Sumur 30% 20% 100%
Air Hujan - - -
Lain lain - - -

Dari pengamatan beberapa sumur penduduk, maka air sumur cukup baik
kualitasnya, pH berkisar antara 7,0 – 8,1, air nya jernih.. Kedalaman sumur antara
: 6 sampai 18 meter, dan menurut keterangan beberapa pemilik sumur :
mengalami fluktuasi ( sampai kering ) pada saat musim kemarau.


FINAL REPORT IV-1
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
FINAL REPORT IV-2
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

B. Sistem Air Minum Perpipaan Eksisting
Kabupaten Aceh Tenggara merupakan salah satu wilayah yang tidak
terpengaruh bencana tsunami.Pada saat ini belum ada sistem air bersih kecuali
Kecamatan Lawe Sigala gala dengan jumlah pelanggan sekitar 120 unit SR.
Sistem tersebut dikelola oleh masyarakat.
System air minum untuk desa Cinta Damai dengan sumber mata air debit 5 l/dt,
air mata air dengan kualitas yang bagus langsung dialirkan ke pelangaan secara
gravitasi dan tanpa pengolahan.

Sistem air minum untuk desa Berandang, Kecamatan Bambel dengan sumber
mata air debit 7,5 l/dt air dari mata air dengan kualitas yang bagus langsung
dialirkan ke pelanggan secara gravitasi dan tanpa pengolahan.

Sistem air minum untuk desa Kuning, dengan sumber mata air debit 2,5 l/dt. Air
dari mata air dengan kualitas bagus langsung dialirkan ke pelanggan secara
gravitasi dan tanpa pengolahan.

Sistem air minum untuk desa Lawe disky, dengan sumber mata air debit 7,5 l/dt.
Air dari mata air dengan kualitas bagus langsung dialirkan ke pelanggan secara
gravitasi dan tanpa pengolahan.

Sistem air minum untuk desa Seumadam kecamtan Lawe Sigala-gala, dengan
sumber mata air debit 2,5 l/dt. Air dari mata air dengan kualitas bagus langsung
dialirkan ke pelanggan secara gravitasi dan tanpa pengolahan.

Sistem air minum untuk desa Sangir, dengan sumber mata air debit 7,5 l/dt. Air
dari mata air dengan kualitas bagus langsung dialirkan ke pelanggan secara
gravitasi dan tanpa pengolahan.

4.1.2. Kutacane (Kec Babusalam & Kec Lawe Bulan)
Kutacane merupakan ibukota Kabupaten Aceh Tenggara yang wilayah
perkotaannya terdiri dari dua kecamatan yanitu Kecamatan Babusalam dan
Kecamatan Lawe Bulan.
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
FINAL REPORT IV-3
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

Kutacane meruakan kota perlintasan pada jalur tengah trans Sumatera
menghubungkan antara Medan dan Takengon. Karena Kutacane dilingkungan
perbukitan maka banyak terdapat sumber air.Kuta cane dialiri dua buah sungai
yaitu Lawe Alas dan Lawe Bulan. Dimana Lawe bulan merupakan anak sungai
dari Lawe Alas.

A. Umum
Sumber air untuk penduduk di Kutacane dibedakan untuk pemenuhan
kebutuhan bagi air minum dan kebutuhan MCK ( mandi, cuci dan kakus ).
Kondisi eksisting sumber air untuk memenuhi kebutuhan tersebut diperoleh
dari beberapa cara umumnya dilakukan sebagai berikut :
Untuk air minum : umumnya penduduk mempunyai sumur sehingga kondisi
saat ini penduduk di pusat kota mengalami kesulitan air tanah dangkal akibat
padatnya penduduk.

B. Sistem Air Minum Perpipaan
Sumber air minum utama sistem perkotaan di kotacane adalah mata air yang
disadap dengan debit sebesar 40 l/dt. Debit produksi rata-rata 35 l/dt untuk
melayani 1900 SR perkotaan. Wilayah pelayanan adalah penduduk kota
Kutacane dengan sistem pengaliran gravitasi. Air dari mata air dialirkan
langsung ke pelanggan tanpa pengolahan ( mengingat kualitas air dari mata air
ini : memenuhi syarat air bersih ), melalui pipa transmisi PVC dan ACP
diameter 200 mm, dengan panjang pipa total kurang lebih 10 Km.

Lawe Sikap
Dibangun tahun 1999 dilengkapi dengan pengolahan berupa pengolahan
lengkap. Kemudian dialirkan ke kota dengan menggunakan pipa ∅ 250 mm
Sesampainya dikota interkoneksi dengan system yang ada. Permasalahan
yang ada adalah :
• IPA yang ada tidak dipelihara dengan baik
• Tekanan air menuju kota kurang memadai
• Banyaknya endapan pada pipa akan mengganggu operasional pipa

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
FINAL REPORT IV-4
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

Lawe Harun
Lawe Harun dibangun dengan pengolahan berupa pengolahan saringan pasir
cepat. Kemudian dialirkan ke kota dengan menggunakan pipa ∅ 250 mm
Sesampainya dikota interkoneksi dengan system yang ada. Permasalahan
yang ada adalah :
• Walaupun masih berjalan IPA yang ada tidak dipelihara dengan baik
• Banyaknya endapan pada pipa akan mengganggu operasional pipa

4.2. KEBUTUHAN AIR MINUM
Kebutuhan air bersih suatu wilayah berinteraksi dengan kegiatan wilayah tersebut,
lazimnya semakin tinggi tingkat kegiatan semakin besar kebutuhan akan air.
Variabel yang menentukan besaran kebutuhan akan air antara lain adalah sebagai
berikut:

a. Jumlah penduduk
b. Jenis kegiatan
c. Standar konsumsi air untuk individu dan kegiatan.
d. Jumlah sambungan

Kebutuhan akan meningkatnya air minum sejalan dengan meningkatnya jumlah
penduduk atau kegiatannya, untuk mengantisipasi kebutuhan ini dilakukan
perencanaan dengan melakukan prediksi laju pertambahan penduduk dan sarana-
saran pendukung kehidupannya. Perencanaan dapat dilakukan untuk jangka
panjang ,menengah dan jangka pendek. Dalam melakukan pembuatan studi
kelayakan selayaknya dilakukan berdasarkan akurasi yang diperlukan.

Jumlah penduduk masa datang diramalkan dengan proyeksi, kemudian ditentukan
kebutuhan perkapitanya. Kedua faktor ini merupakan parameter penentu
kebutuhan air untuk rumah tangga (domestik), selain kebutuhan air untuk non
rumah tangga (non domestik). Proyeksi kebutuhan air total kota, merupakan
penjumlahan dari kebutuhan air rumah tangga, non rumah tangga, ditambah
sejumlah air untuk kehilangan air yang tidak dapat ditanggulangi baik secara
teknis maupun ekonomis.

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
FINAL REPORT IV-5
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

Kebutuhan air disini diproyeksikan dalam kondisi sedang yaitu :
⇒ Pertumbuhan kawasan perumahan dan pemukiman pada masa yang
akan datang pada masing-masing kabupaten dianggap mengalami
pertumbuhan yang sedang.
⇒ Pengembangan pergudangan/industri diasumsikan akan berkembang
sedang pada masing-masing kabupaten.
⇒ Pengembangan pariwisata diasumsikan berkembang tidak banyak hal ini
tidak banyak memicu kegiatan perdagangan dan komersial lainnya.
⇒ Pertumbuhan penduduk dianggap sedang akibat dari asumsi
perkembangan di atas.

A. Proyeksi Penduduk
Dari data statistik penduduk (BPS) yang diperoleh dapat diketahui jumlah
pertumbuhan penduduk wilayah perencanaan yang di gunakan sebagai dasar
perhitungan proyeksi pertambahan penduduk sampai 20 tahun kedepan, sehingga
dapat diproyeksikan perkembangan kebutuhan air minum di wilayah perencanaan.

Pertambahan penduduk dimasa yang akan datang (proyeksi) pada dasarnya
sudah dilakukan dalam perencanaan Induk kota atau RUTRK, RBWK dan rencana
induk jangka panjang lainnya pada skala kota.

Selanjutnya untuk melacak perkembangan penduduk dimasa yang akan datang,
dengan kemungkinan-kemungkinan yang mendekati kenyataan adalah sebagai
berikut:
⇒ Pertumbuhan penduduk terjadi yang mendekati rata-rata berkisar 2-5%
pertahun selama minimal 5 tahun terakhir.

B. Proyeksi Tingkat Pelayanan Air Minum
Daerah pelayanan yang akan dijangkau oleh sistim penyediaan air minum
dirancang dan disesuaikan berdasarkan :
a. Urgensi kebutuhan air
b. Kepadatan hunian
c. Kemudahan atas penjangkauan sistim daerah pelayanan
d. Efisiensi
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
FINAL REPORT IV-6
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA


Yang dimaksud dengan tingkat pelayanan air minum adalah pelayanan melalui
perpipaan dan non perpipaan. Mengingat bahwa sebagian besar dari pelayanan
air minum perpipaan belum ada pengelolanya, maka tinjauan khusus terhadap
pembentukan unit pengelola ini sangat diperlukan. Sedangkan untuk non
perpipaan, dicirikan sebagai sistem perdesaan karena umumnya tidak
memerlukan input teknologi tinggi, sebagai contoh:
• sumur gali
• sumur pompa tangan
• perlindungan mata air
• penampungan air hujan

Air minum perdesaan ada juga yang memakai perpipaan, dengan sistem yang
sederhana, antara lain sumur bor dan mata air gravitasi. Sistem penyediaan air
minum perdesaan pada umumnya dikelola secara swadaya oleh masyarakat atau
individual. Layanan tingkat pelayanan dengan sistem non perpipaan/individu, di
perkotaan dan perdesaan diasumsikan cenderung menurun sampai tahun 2015
dan penurunannya di dasarkan pada selisih tingkat pelayanan total dengan tingkat
pelayanan dengan sistem perpipaan

C. Jenis Pelayanan
Jenis pelayanan sambungan pelanggan air bersih didaerah pelayanan meliputi:
a. Domestik
ƒ Sambungan Rumah
ƒ Hidran Umum
b. Non Domestik Kecil
c. Non Domestik Khusus

D. Proyeksi Jumlah Sambungan
Berdasarkan proyeksi penduduk dan cakupan pelayanan sistim penyediaan air
minum di perkotaan maka potensi pasar sambungan perpipan akan meningkat
dimasa yang akan datang. Tingkat pelayanan sambungan di suatu wilayah
tergantung dari Sambungan Domestik :
ƒ Kebutuhan air untuk keperluan sehari hari seperti mandi,cuci, masak dan
minum.
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
FINAL REPORT IV-7
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

ƒ Ketersediaan sumber air alternatif seperti sumur dangkal,
ƒ Kemampuan membeli air.

Berdasarkan tingkat pelayanan yang ada sekarang dan faktor-faktor tersebut di
atas maka dapat diperkirakan proyeksi prosentase pelayanan sampai 20 tahun
kedepan. Berdasarkan proyeksi penduduk dan prosentase pelayanan tersebut
dapat dihitung proyeksi jumlah sambungan sesuai dengan klasifikasi pelanggan
yang ada, hal ini dituangkan dalam tabel perhitungan kebutuhan air.
E. Satuan Kebutuhan Air
1). Satuan Kebutuhan Air Domestik
Perkiraan satuan kebutuhan air untuk keperluan domestik didapat
berdasarkan hasil survey penelitian pemakaian air rumah tangga yang
diambil secara random disuatu daerah pelayanan. Angka ini kemudian
dapat dijadikan patokan satuan kebutuhan air domestik. Tingkat pemakian
air sambungan rumah (SR) : 100 Lt/Org/Hari dan tingkat pemakaian air
hidran umum (HU) : 40 Lt/Org/Hari.

2). Satuan Kebutuhan Air Bersih Non Domestik
Kebutuhan air non domestik adalah kebutuhan air untuk mememnuhi
sarana-sarana kota, seperti sarana sosial, industri dan niaga. Perkiraan
satuan kebutuhan air tersebut tergantung dari jenis kegiatan non domestik
tersebut. Hal ini dapat dilihat dari rekening pembayaran PDAM untuk non
domestik. Tingkat pemakian air non domestik kecil : 1 m
3
/Hari dan tingkat
pemakaian air non domestik besar : 3 m
3
/Hari.

F. Kehilangan Air
Dalam suatu sistim penyediaan air minum, biasanya tidak seluruhnya air yang
diproduksi instalasi sampai kepada konsumen. Terdapat kebocoran disana sini
yang disebut kehilangan air. Kebocoran/kehilangan air berasal dari instalasi itu
sendiri, pada pipa distribusi dan sekunder, pada alat meter air kesalahan
administrasi dan juga untuk pemadam kebakaran/penyiraman tanah. Kehilangan
air pada sistim ini diusahakan sekecil mungkin, di antaranya dilakukan dengan
mengoperasikan instalasi yang benar, pemasangan sambungan pipa transmisi
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
dan distribusi dengan baik, penggunaan peralatan meter air yang baik dan
ketelitian dalam laporan administrasi. Untuk perencanaan ini kehilangan air
dibatasi sebesar lebih kurang 20% dari kebutuhan air.

G. Kebutuhan Hari Maksimum
Yaitu dalam periode satu minggu, bulan atau tahun terdapat hari-hari tertentu
dimana pemakaian airnya maksimum. Keadaan ini dicapai karena adanya
pengaruh musim. Pada saat pemakaian demikian disebut pemakaian hari
maksimum. Besarnya faktor hari maksimum adalah berdasarkan pengamatan
karakteristik daerah tersebut adalah sekitar 110 %. Kebutuhan air produksi
direncanakan sama dengan kebutuhan maksimum.
FINAL REPORT IV-8
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA


4.2.1. Kecamatan Babul Makmur
A. Proyeksi Penduduk
Berdasarkan beberapa justifikasi di atas, maka proyeksi penduduk
Kecamaan Babul Makmur pada tahun 2011 sebanyak 15.770 jiwa dan
pada tahun 2026 sebanyak 21.749 jiwa, data lengkap dapat dilihat pada
tabel 4.2.

Tabel 4.2. Proyeksi Penduduk Kecamatan Babul Makmur


















B. Proyeksi Tingkat Pelayanan Air Minum
Target tingkat pelayanan air minum baik perpipaan maupun non perpipaan
dapat dilihat pada gambar 5.73.
3.0% 2.5% 2.0% 2.0%
021 BABUL MAKMUR 13,603 13,603 3,048 15,770 17,842 19,699 21,749
001 NAGA TIMBUL 1325 375 1,536 1,738 1,919 2,118
002 MUARA SITULEN 672 108 779 881 973 1,074
003 PARDAMEAN 797 160 924 1,045 1,154 1,274
004 SEJAHTERA 440 96 510 577 637 703
005 KAMPUNG BHAKTI 980 220 1,136 1,285 1,419 1,567
006 LAWE PERBUNGA 885 177 1,026 1,161 1,282 1,415
007 CINTA DAMAI 999 269 1,158 1,310 1,447 1,597
008 PARDOMUAN II 794 225 920 1,041 1,150 1,269
009 LAWE DESKI SABAS 955 180 1,107 1,253 1,383 1,527
010 PARDOMUAN I 731 118 847 959 1,059 1,169
011 LAWE DESKI I 1025 240 1,188 1,344 1,484 1,639
012 GUNUNG PAK-PAK 500 125 580 656 724 799
013 BUNBUN ALAS 450 115 522 590 652 719
014 TANJUNG SARI 746 137 865 978 1,080 1,193
015 BINTANG ALGA MUSARA 632 108 733 829 915 1,010
016 BUKIT BINTANG INDAH 730 192 846 957 1,057 1,167
017 MUARA SETIA 434 97 503 569 628 694
018 SEJAHTERA BARU 508 106 589 666 736 812
019 TANOH ALAS 1065 243 1,235 1,397 1,542 1,703
020 CINTA MAKMUR 750 150 869 984 1,086 1,199
021 LAWE MANTIK 687 152 796 901 995 1,098
022 KUTE MAKMUR 622 118 721 816 901 994
023 LAWE DESKY TONGAH 421 108 488 552 610 673
3.0% 2.5% 2.0% 2.0%
No Kecamatan 2003 2005 KK 2011 2016 2021 2026
50,733 57,400 63,374 69,970
3.0% 2.5% 2.0% 2.0%
Jumlah penduduk 3 Kecamatan :
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Gambar 4.1. Proyeksi Pelayanan Air Minum , Jumlah SR , HU Pertahun
Sampai Tahun 2026
PELAYANAN AIR MINUM KEC BABUL MAKMUR, KAB ACEH TENGGARA
-
10,000
20,000
30,000
40,000
Tahun
J
u
m
l
a
h

P
e
n
d
u
d
u
k
proyeksi pend 17,148 20,863 24,186 27,364 30,212
Dilayani SR - 3,305 3,702 4,041 4,300
Dilayani HU 1300 1700 2700 3900 5300
2006 2011 2016 2021 2026
C. Proyeksi Jumlah Sambungan
Prosentase sambungan rumah yang melayani rumah tangga adalah yang
dilayani pada awal perencanaan sampai akhir rencana mengikuti tabel
komposisi sambungan seperti dapat dilihat pada Gambar 5.74.

Gambar 4.2. Proyeksi Pelanggan Air Minum Kecamatan Babul Makmur
Sampai Tahun 2026















PROYEKSI PELANGGAN KEC BABUL MAKMUR, KAB ACEH TENGGARA
0
2000
U
n
i
t
SR 0 662 762 861 960
HU 15 17 27 39 59
Non Domestik Kecil 0 132 152 172 192
Non Domestik Khusus 3 3 5 8 12
2006 2011 2016 2021 2026

D. Proyeksi Kebutuhan Air
Proyeksi kebutuhan air di Kecamatan Babul Makmur dalam studi ini dibagi
berdasarkan kebutuhan di wilayah perkotaan dan perdesaan. Proyeksi
Kebutuhan Air di Kecamatan Babul Makmur sesuai proyeksi tingkat dan
jenis Pelayanan ditunjukkan pada gambar 5.75. dan tabel 5.56. berikut ini.
FINAL REPORT IV-9
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
FINAL REPORT IV-10
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

PROYEKSI KEBUTUHAN AIR DAN RENCANA KAPASITAS IPA
KEC BABUL MAKMUR, KAB ACEH TENGGARA

Gambar 4.3. Proyeksi Kebutuhan Air dan Rencana Kapasitas IPA ,
Kecamatan Babul Makmur Sampai Tahun 2026

0
5
10
15
20
25
Q

l
p
d
Kapsitas IPA (lpd) 0 10 10 20 20
Qr (lpd) 0.85 7.75 9.50 11.34 13.27
2006 2011 2016 2021 2026
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
FINAL REPORT IV-11
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

Tabel 4.3. Proyeksi Kebutuhan Air di Kecamatan Babul Makmur

Volume Harga Existing
Satuan 2006 2007 2008 2009 2010 2011
l Data Umum
1.1 Jumlah Penduduk
Administrasi Orang 17,148 17,834 18,547 19,289 20,061 20,863 24,186 27,364 27,912
% Penduduk di Area Pelayanan % 8 11 14 17 20 23 38 53 68
Dalam Area Pelayanan Orang 1,372 1,962 2,597 3,279 4,012 4,799 9,191 14,503 18,980
% Penduduk Terlayanani % 20 25 30 35 40 45 55 65 75
Penduduk Terlayani orang 274 490 779 1,148 1,605 2,159 5,055 9,427 14,235
1.2 Konsumsi air minum
K. Domestik :
Sambungan Rumah liter / orang / hari 100 100 100 100 100 100 110 120 130
HU / Kran Umum liter / orang / hari 60 60 60 60 60 60 70 80 90
K.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) % 20 20 20 20 20 20 20 20 20
1.3 Sambungan pelanggan unit 244 79 126 186 260 350 819 1,527 2,306
K. Domestik :
Sambungan Rumah unit 244 78 125 184 257 345 809 1,508 2,278
HU / Kran Umum unit 0 1 2 2 3 4 10 19 28
1.4 Pemakaian air minum m3 / hari 0 54 86 127 177 238 619 1,267 2,084
K. Domestik : 0 45 72 106 148 199 516 1,056 1,737
Sambungan Rumah m3 / hari 0 39 62 92 128 173 445 905 1,480
HU / Kran Umum m3 / hari 0 6 9 14 19 26 71 151 256
K.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) m3 / hari 0 9 14 21 30 40 103 211 347
1.5 Jumlah penduduk yang dilayani orang 2,684 530 841 1,240 1,733 2,332 5,459 10,181 15,374
K. Domestik : orang 1,220 441 701 1,033 1,444 1,943 4,549 8,484 12,811
Sambungan Rumah orang 1,220 392 623 918 1,284 1,727 4,044 7,542 11,388
HU / Kran Umum orang 0 49 78 115 160 216 505 943 1,423
K.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) orang 244 88 140 207 289 389 910 1,697 2,562
1.6 Tingkat pelayanan
Terhadap wilayah pelayanan
- Domestik SR/KU/HU % 0% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80%
- Non Domestik (% dari Domestik) % 0% 20% 20% 20% 20% 20% 20% 20% 20%
1.7 Kebutuhan air minum liter / detik 0 1 1 1 2 3 7 15 24
1.8 Kehilangan air % 0 30 30 30 30 30 30 30 30
1.9 Total kebutuhan air minum
Kebutuhan air rata - rata liter / detik 0 1 1 2 3 4 9 19 31
Kebutuhan air hari max ( 1.2 hari rata rata ) liter / detik 0 1 2 2 3 4 11 23 38
Kebutuhan air jam puncak ( 1.7 hari max ) liter / detik 0 2 3 4 5 7 19 39 64
Kebutuhan IPA liter / detik 0 10 10 10 10 20 40 80 120
NO Uraian Satuan Total
Program Jangka Menengah
2016 2021 2026


PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
4.2.2. Kecamatan Luwe Sigala gala
A. Proyeksi Penduduk
Berdasarkan beberapa justifikasi di atas, maka proyeksi penduduk
Kecamaan Luwe Sigala gala pada tahun 2011 sebanyak 23.460 jiwa dan
pada tahun 2026 sebanyak 32.356 jiwa, data lengkap dapat dilihat pada
tabel 4.4.
Tabel 4.4. Proyeksi Penduduk Kecamatan Luwe Sigala gala

FINAL REPORT IV-12
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA




















B. Proyeksi Tingkat Pelayanan Air Minum
Target tingkat pelayanan air minum baik perpipaan maupun non perpipaan
dapat dilihat pada gambar 4.4.

Gambar 4.4. Proyeksi Pelayanan Air Minum , Jumlah SR , HU Pertahun
Sampai Tahun 2026
No Kecamatan 2003 2005 KK 2011 2016 2021 2026
50,733 57,400 63,374 69,970
3.0% 2.5% 2.0% 2.0%
Jumlah penduduk 3 Kecamatan :
3.0% 2.5% 2.0% 2.0%
020 LAWE SIGALA-GALA 41,093 (20,856) 20,237 4,637 23,460 26,543 29,306 32,356
011 LAWE LONING GAB 772 140 895 1,013 1,118 1,234
012 LAWE LONING AMAN 1492 271 1,730 1,957 2,161 2,385
013 GABUNGAN PARSAORAN 963 213 1,116 1,263 1,395 1,540
014 KEDATARAN GAB 453 110 525 594 656 724
016 KUTA TENGAH 614 170 712 805 889 982
017 TANAH BARU 1067 200 1,237 1,399 1,545 1,706
018 LAWE SIGALA TIMUR 707 232 820 927 1,024 1,130
019 LAWE SIGALA BARAT 1776 516 2,059 2,329 2,572 2,840
020 SUKA DAMAI 767 180 889 1,006 1,111 1,226
021 LAWE SIGALA II 1464 300 1,697 1,920 2,120 2,341
022 LAWE TUA GAB 475 117 551 623 688 759
023 BUKIT MERDEKA 534 133 619 700 773 854
024 LAWE KESUMPAT 461 127 534 605 668 737
027 DARUL AMAN 928 212 1,076 1,217 1,344 1,484
035 LAWE LONING SEPAKAT 462 100 536 606 669 739
036 GAYA JAYA 518 103 601 679 750 828
037 LAWE LONING I 829 150 961 1,087 1,200 1,325
038 LAWE RAKAT 642 107 744 842 930 1,026
039 SUKA MAJU 721 135 836 946 1,044 1,153
040 SUKA JAYA 1039 238 1,204 1,363 1,505 1,661
041 LAWE SERKE 671 135 778 880 972 1,073
042 LAWE TUA PERSATUAN 536 124 621 703 776 857
043 LAWE TUA MAKMUR 453 89 525 594 656 724
044 BUKIT SEPAKAT 679 181 787 891 983 1,086
045 ENMIYA BATU DUA RATUS 486 203 563 637 704 777
046 SEBUNGKE 728 151 844 955 1,054 1,164
PELAYANAN AIR MINUM KEC LW SIGALAGALA, KAB ACEH TENGGARA
-
10,000
20,000
30,000
40,000
Tahun
J
u
m
l
a
h

P
e
n
d
u
d
u
k
proyeksi pend 20,237 24,621 28,543 32,294 35,655
Dilayani SR 526 2,420 2,703 2,942 3,120
Dilayani HU 2400 2800 4200 5900 7700
2006 2011 2016 2021 2026
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
FINAL REPORT IV-13
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

PROYEKSI PELANGGAN KEC LW SIGALAGALA, KAB ACEH TENGGARA
C. Proyeksi Jumlah Sambungan
Prosentase sambungan rumah yang melayani rumah tangga adalah yang
dilayani pada awal perencanaan sampai akhir rencana mengikuti tabel
komposisi sambungan seperti dapat dilihat pada Gambar 4.5.

Gambar 4.5. Proyeksi Pelanggan Air Minum Kecamatan Luwe Sigala gala
Sampai Tahun 2026














D. Proyeksi Kebutuhan Air
Proyeksi kebutuhan air di Kecamatan Luwe Sigala gala dalam studi ini
dibagi berdasarkan kebutuhan di wilayah perkotaan dan perdesaan.
Proyeksi Kebutuhan Air di Kecamatan Luwe Sigala gala sesuai proyeksi
tingkat dan jenis Pelayanan ditunjukkan pada gambar 4.6. dan tabel 4.5.
berikut ini.

Gambar 4.6. Proyeksi Kebutuhan Air dan Rencana Kapasitas IPA ,
Kecamatan Luwe Sigala gala Sampai Tahun 2026

0
1000
U
n
i
t
SR 636 716 123 476 556
HU 59 88 28 28 42
Non Do 127 143 mestik Kecil 25 95 111
Non Domestik Khusus 6 6 8 12 18
2006 2011 2016 2021 2026
PROYEKSI KE ITAS IPA
KEC LW RA
BUTUHAN AIR DAN RENCANA KAPAS
SIGALAGALA, KAB ACEH TENGGA
0
10
20
30
40
Q

l
p
d
Kapsitas IPA (lpd) 20 30 10 10 20
Qr (lpd) 2.64 6.64 8.36 10.23 12.20
2021 2026 2006 2011 2016
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
FINAL REPORT IV-14
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

Tabel 4.5. Proyeksi Kebutuhan Air di Kecamatan Luwe Sigala gala

Volume Harga Existing
Satuan 2006 2007 2008 2009 2010 2011
l Data Umum
1.1 Jumlah Penduduk
Administrasi Orang 20,237 21,046 21,888 22,764 23,674 24,621 28,543 32,294 35,655
% Penduduk di Area Pelayanan % 13 17 20 23 26 29 49 69 89
Dalam Area Pelayanan Orang 2,732 3,578 4,378 5,236 6,155 7,140 13,986 22,283 31,733
% Penduduk Terlayanani % 20 25 30 35 40 45 55 65 75
Penduduk Terlayani orang 546 894 1,313 1,832 2,462 3,213 7,692 14,484 23,800
1.2 Konsumsi air minum
K. Domestik :
Sambungan Rumah liter / orang / hari 100 100 100 100 100 100 110 120 130
HU / Kran Umum liter / orang / hari 60 60 60 60 60 60 70 80 90
K.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) % 20 20 20 20 20 20 20 20 20
1.3 Sambungan pelanggan unit 422 145 213 297 399 521 1,246 2,346 3,856
K. Domestik :
Sambungan Rumah unit 422 143 210 293 394 514 1,231 2,317 3,808
HU / Kran Umum unit 0 2 3 4 5 6 15 29 48
1.4 Pemakaian air minum m3 / hari 0 99 145 202 272 355 942 1,947 3,484
K. Domestik : 0 82 121 169 227 296 785 1,622 2,904
Sambungan Rumah m3 / hari 0 72 105 147 197 257 677 1,390 2,475
HU / Kran Umum m3 / hari 0 11 16 22 30 39 108 232 428
K.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) m3 / hari 0 16 24 34 45 59 157 324 581
1.5 Jumlah penduduk yang dilayani orang 4,642 966 1,418 1,979 2,659 3,470 8,308 15,642 25,704
K. Domestik : orang 2,110 805 1,182 1,649 2,216 2,892 6,923 13,035 21,420
Sambungan Rumah orang 2,110 716 1,051 1,466 1,970 2,570 6,154 11,587 19,040
HU / Kran Umum orang 0 89 131 183 246 321 769 1,448 2,380
K.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) orang 422 161 236 330 443 578 1,385 2,607 4,284
1.6 Tingkat pelayanan
Terhadap wilayah pelayanan
- Domestik SR/KU/HU % 0% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80%
- Non Domestik (% dari Domestik) % 0% 20% 20% 20% 20% 20% 20% 20% 20%
1.7 Kebutuhan air minum liter / detik 0 1 2 2 3 4 11 23 40
1.8 Kehilangan air % 0 30 30 30 30 30 30 30 30
1.9 Total kebutuhan air minum
Kebutuhan air rata - rata liter / detik 0 1 2 3 4 5 14 29 52
Kebutuhan air hari max ( 1.2 hari rata rata ) liter / detik 0 2 3 4 5 6 17 35 63
Kebutuhan air jam puncak ( 1.7 hari max ) liter / detik 0 3 4 6 8 11 29 60 107
Kebutuhan IPA liter / detik 0 10 10 10 10 20 40 80 120
NO Uraian Satuan Total
Program Jangka Menengah
2016 2021 2026



PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
4.2.3. Kecamatan Bukit Tusam
A. Proyeksi Penduduk
Berdasarkan beberapa justifikasi di atas, maka proyeksi penduduk
Kecamaan Bukit Tusam pada tahun 2011 sebanyak 11.503 jiwa dan pada
tahun 2026 sebanyak 15.865 jiwa, data lengkap dapat dilihat pada tabel
4.6.
Tabel 4.6. Proyeksi Penduduk Kecamatan Bukit Tusam
FINAL REPORT IV-15
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA


023 LAWE DESKY TONGAH 421 108 488 552 610 673
3.0% 2.5% 2.0% 2.0%
031 BUKIT TUSAM 9,923 9,923 2,084 11,503 13,015 14,370 15,865
001 MAHA SINGKIL 538 125 624 706 779 860
002 TENEMBAK BINTANG 369 87 428 484 534 590
003 ALUR BULUH 245 51 284 321 355 392
004 TUALANG BARU 651 134 755 854 943 1,041
005 KUTA LENGAT PANGAN 537 120 623 704 778 859
006 KUTA LENGAT SELIAN 650 108 754 853 941 1,039
007 KUTA LINGGA 668 134 774 876 967 1,068
008 REMA 480 110 556 630 695 767
009 LAWE DUA GAB 797 167 924 1,045 1,154 1,274
010 KERUKUNAN 455 120 527 597 659 727
011 KUTA BULUH 156 35 181 205 226 249
012 RIKIT BUR 1125 256 1,304 1,476 1,629 1,799
013 AMALIAH 332 73 385 435 481 531
014 GUMPANG 450 64 522 590 652 719
015 PEJUANG 646 161 749 847 935 1,033
016 SEBUDI JAYA 850 110 985 1,115 1,231 1,359
017 BAMBEL BARU 648 149 751 850 938 1,036
018 DARUSSALAM 326 80 378 428 472 521
No Kecamatan 2003 2005 KK 2011 2016 2021 2026
50,733 57,400 63,374 69,970
3.0% 2.5% 2.0% 2.0%
Jumlah penduduk 3 Kecamatan :














B. Proyeksi Tingkat Pelayanan Air Minum
Target tingkat pelayanan air minum baik perpipaan maupun non perpipaan
dapat dilihat pada gambar 4.7.

Gambar 4.7. Proyeksi Pelayanan Air Minum , Jumlah SR , HU Pertahun
Sampai Tahun 2026


PELAYANAN AIR MINUM KEC BUKIT TUSAM, KAB ACEH TENGGARA
-
5,000
10,000
15,000
20,000
Tahun
J
u
m
l
a
h

P
e
n
d
u
d
u
k
proyeksi pend 9,923 12,073 13,996 15,835 17,483
Dilayani SR - 1,544 1,769 1,978 2,158
Dilayani HU 900 1000 1400 1800 2300
2006 2011 2016 2021 2026


PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
FINAL REPORT IV-16
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

PROYEKSI PEL ANGGAN KEC BUKIT TUSAM, KAB ACEH TENGGARA
C. Proyeksi Jumlah Sambungan
Prosentase sambungan rumah yang melayani rumah tangga adalah yang
dilayani pada awal perencanaan sampai akhir rencana mengikuti tabel
komposisi sambungan seperti dapat dilihat pada Gambar 4.8.

Gambar 4.8. Proyeksi Pelanggan Air Minum Kecamatan Bukit Tusam
Sampai Tahun 2026













D. Proyeksi Kebutuhan Air
Proyeksi kebutuhan air di Kecamatan Bukit Tusam dalam studi ini dibagi
berdasarkan kebutuhan di wilayah perkotaan dan perdesaan. Proyeksi
Kebutuhan Air di Kecamatan Bukit Tusam sesuai proyeksi tingkat dan jenis
Pelayanan ditunjukkan pada gambar 4.9. dan tabel 4.7. berikut ini.

Gambar 4.9. Proyeksi Kebutuhan Air dan Rencana Kapasitas IPA ,
Kecamatan Bukit Tusam Sampai Tahun 2026



0
500
U
n
i
t
SR 0 315 366 417 468
HU 10 10 14 18 25
Non D 3 83 94 omestik Kecil 0 63 7
Non Domestik Khusus 2 2 3 4 5
2006 2011 2016 2021 2026
PROYEKSI KE SITAS IPA
KEC RA
BUTUHAN AIR DAN RENCANA KAPA
BUKIT TUSAM, KAB ACEH TENGGA
0
10
20
30
40
Q

l
p
d
Kapsitas IPA (lpd) 20 30 10 10 20
Qr (lpd) 5.47 6.38
2021 2026
0.58 3.77 4.61
2006 2011 2016
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



DRAFT FINAL REPORT IV-17
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
Tabel 4.7. Proyeksi Kebutuhan Air di Kecamatan Bukit Tusam

Volume Harga Total Existing
Satuan Harga 2006 2007 2008 2009 2010 2011
l Data Umum
1.1 Jumlah Penduduk
Administrasi Orang 9,923 10,320 10,733 11,162 11,609 12,073 13,996 16,225 18,809
% Penduduk di Area Pelayanan % 9 14 19 24 29 34 49 64 79
Dalam Area Pelayanan Orang 893 1,445 2,039 2,679 3,366 4,105 6,858 10,384 14,859
% Penduduk Terlayanani % 30 35 40 45 50 55 65 75 85
Penduduk Terlayani orang 268 506 816 1,205 1,683 2,258 4,458 7,788 12,630
1.2 Konsumsi air minum
K. Domestik :
Sambungan Rumah liter / orang / hari 100 100 100 100 100 100 110 120 130
HU / Kran Umum liter / orang / hari 60 60 60 60 60 60 70 80 90
K.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) % 20 20 20 20 20 20 20 20 20
1.3 Sambungan pelanggan unit 0 82 132 195 273 366 722 1,262 2,046
K. Domestik :
Sambungan Rumah unit 0 81 131 193 269 361 713 1,246 2,021
HU / Kran Umum unit 0 1 2 2 3 5 9 16 25
1.4 Pemakaian air minum m3 / hari 0 56 90 133 186 249 546 1,047 1,849
K. Domestik : 0 47 75 111 155 208 455 872 1,541
Sambungan Rumah m3 / hari 0 40 65 96 135 181 392 748 1,314
HU / Kran Umum m3 / hari 0 6 10 14 20 27 62 125 227
K.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) m3 / hari 0 9 15 22 31 42 91 174 308
1.5 Jumlah penduduk yang dilayani orang 0 546 881 1,302 1,818 2,438 4,814 8,411 13,641
K. Domestik : orang 0 455 734 1,085 1,515 2,032 4,012 7,009 11,367
Sambungan Rumah orang 0 405 653 964 1,347 1,806 3,566 6,230 10,104
HU / Kran Umum orang 0 51 82 121 168 226 446 779 1,263
K.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) orang 0 91 147 217 303 406 802 1,402 2,273
1.6 Tingkat pelayanan
Terhadap wilayah pelayanan
- Domestik SR/KU/HU % 0% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80%
- Non Domestik (% dari Domestik) % 0% 20% 20% 20% 20% 20% 20% 20% 20%
1.7 Kebutuhan air minum liter / detik 0 1 1 2 2 3 6 12 21
1.8 Kehilangan air % 0 30 30 30 30 30 30 30 30
1.9 Total kebutuhan air minum
Kebutuhan air rata - rata liter / detik 0 1 1 2 3 4 8 16 28
Kebutuhan air hari max ( 1.2 hari rata rata ) liter / detik 0 1 2 2 3 5 10 19 33
Kebutuhan air jam puncak ( 1.7 hari max ) liter / detik 0 2 3 4 6 8 17 32 57
Kebutuhan IPA liter / detik 0 10 10 10 10 20 40 80 120
NO Uraian Satuan
Program Jangka Menengah
2016 2021 2026




PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



4.3. RANCANGAN SISTEM AIR MINUM
Rencana sistem air minum wilayah studi dirancang untuk memenuhi kebutuhan air
sampai 20 tahun ke depan. Pengembangan sistem ini direncanakan dalam 2
tahap yaitu
⇒ Tahap I yaitu tahun 2006 - 2011
⇒ Tahap II yaitu tahun 2012 - 2026

Setiap tahap dalam pelaksanaan meliputi :
⇒ Pengembangan sistem produksi
⇒ Pengembangan sistem distribusi
⇒ Pengembangan sambungan ke konsumen

Rancangan sistem air minum ini akan disesuaikan dengan proyeksi kebutuhan air
sesuai dengan masing-masing jenis pelayanan dan disesuaikan dengan
rancangan pengembangan masing-masing kabupaten pada jangka panjang.

Proyeksi kebutuhan air minum dan kapasitas produksi yang harus dicapai dapat
dilihat pada bab 4.2.

Untuk mendapatkan pencancangan yang layak dari segi teknis maka rancangan
perlu mengikuti kriteria teknis perencanaan.


4.3.1. KRITERIA TEKNIS PERENCANAAN
Dalam penyusunan kriteria teknis perencanaan, tetap berpedoman pada kriteria
perencanaan dari petunjuk teknis bidang air minum, Direktorat Jenderal Cipta
Karya, hanya dalam penerapan parameter-parameter tersebut disesuaikan
dengan kondisi daerah perencanaan.


A. Kategori Lokasi Perencanaan
Cakupan dari pekerjaan secara garis besar (Outline Plan) yaitu melakukan
perencanaan sistem penyediaan air bersih untuk periode perencanaan sampai
tahun 2026 dengan mempertimbangkan segi teknis dan biaya serta melakukan
DRAFT FINAL REPORT IV-18
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



perencanaan secara rinci untuk memenuhi kebutuhan air minumm sampai tahun
2026.

B. Kriteria Kuantitas Sumber
Secara umum kebutuhan air dalam perencanaan sistem pengaliran air minum
dipengaruhi oleh keadaan daerah perencanaan, yaitu :
- Iklim
- Standar Kehidupan
- Jenis Aktivitas (Perdagangan Komersial dan Industri)
- Ketersediaan Sistem Penyediaan Air Minum per orangan
- Harga Air

Agar pelayanan air minum memenuhi syarat tahapan pelayanan yang
direncanakan, maka dibutuhkan sumber air dimana dari segi kualitas maupun
kuantitasnya memenuhi syarat.

C. Kriteria Kebutuhan Domestik dan Non Domestik
Berdasarkan hasil survey dan perbandingan antara daerah yang telah dilayani
sistem air minum. Adapun perkiraan kebutuhan air menurut kelompok yang telah
ditetapkan untuk masing-masing kabupaten dapat dilihat pada bab 4.2.

D. Kapasitas Sistem
Dihitung berdasarkan kebutuhan rumah tangga, non domestik dan kebocoran air
kebutuhan ini dilihat berdasarkan hasil perhitungan proyeksi penduduk,
prosentase penduduk yang dilayani dan besarnya pemakaian air.

E. Kebocoran/Kehilangan Air
Kehilangan air, yang disebabkan baik oleh teknis maupun non teknis, dihitung
dengan perkiraan 20 % dari kebutuhan air rata-rata.

F. Kriteria Kualitas Air Minum
Semua sistem yang dihasilkan harus dapat memproduksi air minum yang
memenuhi standar air minum yang ditetapkan oleh Departeman Kesehatan
Republik Indonesia.
DRAFT FINAL REPORT IV-19
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C




G. Kriteria Kebutuhan Dasar
a. Jenis Pelayanan
Usaha pelayanan air minum pada umumnya melalui 2 (dua) macam cara
yaitu sambungan langsung dan hidran umum.
• Hidran umum melayani daerah pedesaan untuk pelanggan Sosial.
• Sambungan langsung melayani perumahan dan perkantoran
dikelompokan untuk pelanggan non niaga. pertokoan, perdagangan
industri dan pelabuhan dikelompokan untuk pelanggan niaga.
b. Kebutuhan Untuk Kebakaran
Pada dasarnya keperluan air untuk kebakaran dicadangkan 10 % dari
kebutuhan air perhari dan dicadangkan di reservoir.

H. Beberapa Pokok Kriteria Teknis
a. Pokok Perencanaan
Bagian-bagian pokok perencanaan adalah :
Sistem produksi meliputi :
• Sistem Pengambilan Air Baku
• Bangunan Pengolahan
• Pipa Transmisi.

Sistem distribusi meliputi :
• Reservoir
• Pipa induk.
• Pipa Sekunder
• Pipa Tersier/Pipa Service

Sistem Sambungan meliputi :
• Sambungan Rumah/Sambungan Langsung
• Kran Umum/Hidran Umum
b. Sistem Distribusi
Beberapa faktor yang mempengaruhi sistem distribusi adalah :
- Pola tata guna tanah
- Kepadatan penduduk
DRAFT FINAL REPORT IV-20
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



- Kondisi topografi
- Rencana induk kota

c. Fluktuasi Penggunaan Air Bersih
Fluktuasi penggunaan air berdasarkan pada :
- Hari Maksimum (Q max) = 1,1 x kebutuhan air rata-rata
- Jam Puncak (Q peak) = 1,5 x kebutuhan air rata-rata.

d. Pipa Transmisi
Direncanakan dengan berpatokan pada saat debit maksimum (Q max).

e. Pipa Distribusi
Direncanakan dengan berpatokan pada saat debit puncak (Q peak).

f. Kapasitas Reservoar
Kapasitas reservoar pada umumnya berkisar antara (15 - 30) % dari
jumlah produksi hari maksimum.

g. Tekanan Air Dalam Pipa
- Tekanan maksimum direncanakan 60 m kolom air.
- Tekanan minimum direncanakan 10 m kolom air.
h. Kecepatan Pengaliran Pipa
Kecepatan pengaliran air dalam pipa :
- Transmisi : 0,5 - 3,0 m/det
- Distribusi : 0,3 - 2,5 m/det

i. Koefisien Kekasaran Pipa
Untuk perhitungan hidrolis baik untuk pipa transmisi maupun distribusi,
koefisien kekasaran pipa (koefisien Hazen Wiliam) digunakan nilai
sebagai berikut :

- Pipa PVC : 120 - 140
- Pipa Steel baru : 120
- Pipa Steel lama : 90 – 100

DRAFT FINAL REPORT IV-21
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



j. Pembagian Daerah Pelayanan
Untuk meratakan aliran ke konsumen, maka daerah pelayanan di bagi
dalam beberapa zone dan sub zone, sehingga mempermudah
menghitung besarnya pembebanan kebutuhan air minum (debit taping).
Pembagian tersebut disesuaikan dengan jumlah penduduk tiap blok.
Luas blok ditentukan atas dasar jumlah kebutuhan air dan kepadatan
penduduk, sedangkan kebutuhan air ini disesuaikan dengan rencana
tahapan penyediaan air minum. Rancangan pembagian daerah
pelayanan air minum pada masing-masing kabupaten sampai tahun
2026 dapat dilihat pada sub bab berikut.

4.4. RANCANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM
Sistem Penyediaan air minum yang akan di rancangan oleh konsultan
adalah system perpipaan dan system non perpipaan.
Untuk Sistem perpipaan rancangannya terdiri dari :
ƒ Sumber air baku,
ƒ Sistem transmisi,
ƒ Pengolahan dan
ƒ Sistem distribusi

Sedangkan untuk system non perpipaan yang akan dikembangkan adalah
sumur dangkal.
Secara umum sumber air yang dipakai penduduk adalah sumur dangkal,
untuk dapat memanfaatkan air sumur tersebut dengan aman keriteria
sebagai berikut harus di ikuti :
• Sumur harus dalam kondisi :
o Air jerih <1 NTU
o Tidak berwarna
o Tidak Berbau
• Jarak sumur dari septic tank atau cubluk harus minimal 12 m
• Untuk sumur dengan Fe yang tinggi/kuning harus di olah dengan
menggunakan saringan pasir 2 tahap.
DRAFT FINAL REPORT IV-22
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



• Sedangkan untuk sumur dengan kekeruhan yang tinggi harus dilakukan
perbaikan dasar sumur/dilapisi pasir sampai 0,5 m sehingga
menghasilkan air yang relatif jernih. Lihat Gambar 4.10.

Gambar 4.10. Sumur Dangkal

Pemanfaatan pengambilan air dapat dilakukan dengan menggunakan :
• Ember dan Timba
• Pompa tangan
• Atau dengan pompa listrik 100-125 W

Sumur gali ini harus dilakukan insperksi secara berkala oleh instansi yang
berwenang dengan memberi sertifikasi untuk sumur yang layak pakai
sebagai sumber air minum.




DRAFT FINAL REPORT IV-23
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



4.4.1 Rancangan Sistem Air Minum Kecamatan Babul Makmur, Lawe Sigala
gala dan Bukit Tusam
Rancangan Sumber Air Baku
Sebagai sumber air minum lokasi ini secara garis besar adalah :
• Air Tanah
• Mata Air/Sungai Gunung
Sumber air yang dipakai saat ini adalah Sumber air/Mata air yang ada di bukit
yang umumnya di belakang perkampungan dan akan dipakai terus sampai tahun
2026.
Sebagaimana telah disebutkan pada Tabel 4.7. , maka tambahan kebutuhan air
untuk 20 tahun kedepan untuk Kecamatan kecamatan tersebut adalah sebagai
berikut :
• Babu Makmur 20 lpd
• Lawe Sigala gala 30 lpd
• Bukit Tusam 30 lpd

Secara umum lokasi pelayanan air minum umumnya adalh disepanjang jalan
propinsi yang menghubungkan Kutacane-Medan.Sumber air dari mata
air/airgunung mempunyai DAS yang terbatas yaitu antara 6-8 Km2 dengan
demikian sumber air ini sedikit dipengaruhi oleh musim. Tetapi melihat kondisi
curah hujan yang cukup tinggi maka kontinuitas dari sumber cukup baik.
Masalah yang ada pada intake di Lawe Sigala gala yang ada adalah :
• Akibat gundulnya hutan di hulu maka pada musim hujan air agak keruh
(kekerruhan normal <3 NTU, hujan s/d 200 NTU)
• Sering terumbatnya intake dan pipa akibat air keruh yang masuk pipa
Pada saat ini terdapat saringan pasir lambat, tetapi sehubungan dengan masalah
seperti tertulis diatas maka tidak dapat berfungsi dengan normal.

Rancangan Sistem Penyediaan Air Minum melalui Sumur Dangkal
Secara umum sumber air yang dipakai penduduk adalah sumur dangkal, untuk
dapat memanfaatkan air sumur tersebut dengan aman keriteria sebagai berikut
hasrus di ikuti :
DRAFT FINAL REPORT IV-24
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



• Sumur harus dalam kondisi :
o Air jerih <1 NTU
o Tidak berwarna
o Tidak Berbau
• Jarak sumur dari septic tank atau cubluk harus minimal 12 m
• Untuk sumur dengan Fe yang tinggi/kuning harus di olah dengan
menggunakan saringan pasir 2 tahap.
• Sedangkan untuk sumur dengan kekeruhan yang tinggi harus dilakukan
perbaikan dasar sumur/dilapisi pasir sampai 0,5 m sehingga menghasilkan
air yang relatif jernih. Lihat Gambar 4.11.

Gambar 4.11. Typical Sumur Gali


Pemanfaatan pengambilan air dapat dilakukan dengan menggunakan :
• Ember dan Timba
• Pompa tangan
• Atau dengan pompa listrik 100-125 W
DRAFT FINAL REPORT IV-25
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



Sumur gali ini harus dilakukan insperksi secara berkala oleh instansi yang
berwenang dengan memberi sertifikasi untuk sumur yang layak pakai sebagai
sumber air minum.
Rancangan Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan
Rancangan sistem penyediaan air minum pada dasarnya terdiri dari komponen :
• Sub Sistem Produksi (Instalasi Pengolahan Air)
• Sub Sistem Transmisi
• Sub Sistem Distribusi
• Sub Sistem Wilayah pelayanan / retikulasi
Rancangan sistem untuk Kecamatan Babul Makmur adalah memenuhi debit
kebutuhan maksimum harian sampai 20 tahun ke depan sesuai dengan alternative
sumber air baku yang terpilih dengan mempertimbangkan biaya investasi dan
biaya OM.
Lebih terinci lagi alternatif sistem yang di rencanakan adalah sebagai berikut :
a. Sub Sistem Produksi
Kapasitas produksi dirancang untuk memenuhi debit rata rata masksimum harian.
Eksploitasi sumber air dilakukan oleh sub sistem produksi yang teknologinya
bervariasi sesuai dengan jenis sumber air dan kualitas sumber air. Adapun jenis
teknologi eksploitasi terdiri dari :
• Sistem Intake Sumber Air
Merupakan intake sadap yang dilengkapi dengan prasedimentasi dan
saringan pasir cepat sehingga kekeruhan air akan berkurang sebelum
diolah pada saringan pasir lambat.
• Sistem Instalasi Pengolahan Air
Sistem Pengolahan Air yang direkomendasikan adalah pengolahan
lengkap dengan kriteria sebagai berikut :

Sistem Pengolahan Air yang direkomendasikan adalah saringan pasir
cepat kasar dengan loading rate 6 m/jam. Kemudian diikuti dengan
saringan pasir lambat dengan loading rate 0,36 m/jam atau 1 lpd/m2

DRAFT FINAL REPORT IV-26
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



b. Sub Sistem Transmisi
Pipa transmisi adalah pipa yang menghantarkan air baku dari intake ke IPA.
Pipa transmisi ini dirancang untuk memenuhi kapasitas debit maksimum harian
yaitu 110%.
c. Sistem Distribusi
Sistem distribusi terdiri dari Reservoir dan jaringan perpipaan. Sistem distribusi
adalah disesuaikan dengan lokasi IPA, elevasi dan sistem pengaliran. Reservoir
diperlukan untuk menampung kelebihan air pada pemakaian minimum dan
membantu supply air pada pemakaian maksimum dengan volume reservoir
dirancang sebesar 30 %Q maksimum per hari.
Rehabilitasi
Pipa distribusi yang ada sebelum tsunami sudah berfungsi dengan baik, pada saat
ini sedang dilakukan rehabilitasi oleh Spanish Red Cross, meliputi :
a. Perbaikan penyeberangan pipa yang rusak
b. Perbaikan kebocoran pipa
c. Penambahan sambungan baru
Diharapkan setelah rehabilitasi ini sistem distribusi dapat melayani air keseluruh
kota.
Pengembangan jaringan
Karena pemukiman yang ada meluas kedaerah Utara maka jalan menuju ke
wilayah itu mengalami peningkatan kepadatan akibat perluasan pemukiman.
Adapun jaringan pipa dapat dilihat pada Gambar 4.12.- 4.14.
d. Sub Sistem Pelayanan
Sistem ini diharapkan dapat melayani 21 desa-desa sebagaimana gambar
berikut ini.
DRAFT FINAL REPORT IV-27
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



Gambar 4.12. Wilayah Pelayanan Air Minum

Kecamatan Babul Makmur

DRAFT FINAL REPORT IV-28
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



Gambar 4.13. Wilayah Pelayanan Air Minum
Kecamatan Lawe Sigalagala


DRAFT FINAL REPORT IV-29
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



Gambar 4.14. Wilayah Pelayanan Air Minum
Kecamatan Bukit Tusam














DRAFT FINAL REPORT IV-30
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C





DRAFT FINAL REPORT IV-31
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT V-1
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

BAB V
PERSAMPAHAN


5.1. KONDISI EKSISTING
5.1.1. Sebelum Bencana
A. Aspek Organisasi dan Manajemen
1. Instansi Pengelola
Pengelola sistem adalah suatu unit pengelola yang merupakan dibawah
struktur Organisasi Kecamatan.

2. Struktur Organisasi
Belum ada struktur

B. Aspek Teknis Operasional
1. Timbulan Sampah
Volume produksi dihitung berdasarkan Jumlah penduduk di daerah
pelayanan 2200 jiwa dikalikan dengan timbulan sampah perorang
(sekitar 2 l/o/h), dengan demikian volume sampah perhari di daerah
pelayanan meliputi 25 m
3
.

2. Pola Pengelolaan
Pengelolaan pada saat ini secara individu dilakukan oleh masing
masing rumah tangga umumnya dilakukan dihalaman masing masing
secara terbuka atau dibuang ke sungai

3. Pewadahan
¾ Dijalan protokol
¾ Tempat pembuangan sementara

4. Pemindahan
¾ Gerobak sampah pasar ada 5 unit
¾ Gerobak/becak dipemukiman belum ada

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT V-2
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

5. Pengangkutan
¾ Truk bak terbuka 4 m3 5 unit
¾ Truk Container terbuka 4 m3 2 unit

6. Pembuangan Akhir
¾ TPA di lokasi Babel dengan luas 1,5 Ha
¾ Pemakaian TPA 3 unit truk perhari

C. Peran Masyarakat
Program yang dicanangkan oleh Pemerintah Daerah belum dilaksanakan
secara optimal oleh masyarakat, mengingat kondisi dan prasarana yang belum
memadai dan masyarakat yang masih belum menyadari penuh, arti dari
kebersihan karena :
• Kurang adanya pendekatan penyampaian kepada masyarakat luas
• Masih banyaknya masyarakat yang membuang sampah ke tempat
sampah liar karena kurang sarana pengangkutan.

5.2. KRITERIA PERENCANAAN
5.2.1. Aspek Organisasi Dan Manajemen
A. Bentuk Badan/Institusi
Menurut UU No.5 Tahun 1974 bentuk institusi pengolahan persampahan dapat
berbentuk “DINAS” atau “PERUSAHAAN DAERAH”.
Sesuai dengan “NUDS” (National Urban Development Strategy):
- Kota Metropolitan dan kota besar bentuk pengelolanya
“PERUSAHAAN DAERAH”
- Kota sedang 1 (penduduk 250.000 – 500.000 jiwa) dan ibukota
propinsi sebaiknya Dinas Tersendiri
- Kota sedang 2 (penduduk 100.000 – 250.000 jiwa) dan atau
kotamadya/kotib suatu Dinas Tersendiri
- Kota Kecil dapat merupakan suatu Dinas tersendiri atau unit di
bawah Dinas Pekerjaan Umum.


PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT V-3
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

B. Struktur Organisasi
Adalah struktur yang bagian-bagiannya harus menggambarkan aktivitas utama
dalam sistem pengelolaan persampahan yang dikehendaki serta mencerminkan
pola kerja yang jelas dan mempunyai fungsi perencanaan, pelaksanaan, dan
pengendalian.

C. Personalia
Personel tingkat pimpinan harus memiliki kemampuan manajemen dan teknik.
Perbandingan jumlah personil unit pengelolaan persampahan untuk pengumpulan
minimal 1 orang/1.000 penduduk yang dilayani; sedangkan untuk angkutan,
pembuangan akhir dan staf minimal 1 orang/1.000 penduduk yang dilayani.

D. Tata Laksana Kerja
Adalah bagian yang mendifinisikan lingkup tugas, wewenang, tanggung jawab
serta bentuk antar unit/komponen organisasi.

5.2.2. Teknis Operasional
A. Tingkat Pelayanan
Tingkat pelayanan terbagi dalam 2 penggolongan, yaitu : Kualitas dan Kuantitas.
Sasaran MDG (Millenium Development Goal) untuk tahun 2015 adalah
penambahan pelayanan untuk setengah dari penduduk yang belum mendapat
pelayanan saat ini.

Sasaran untuk tahan mendesak :
- 100% daerah komersial dan Pasar
- 50% daerah pemukiman (100% untuk daerah dengan kapasitas > 150
orang/ha)

Sasaran untuk 5 tahun berikutnya adalah :
- 100% untuk daerah komersial dan pasar
- 100% untuk daerah dengan kepadatan > 100 orang/ha

Sasaran 5 tahun berikutnya adalah :
- 100% untuk daerah komersial dan pasar
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT V-4
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

- 100% untuk daerah dengan kepadatan > 50 orang/ha

Tingkat pelayanan ditingkatkan secara bertahap, sehingga memerlukan sasaran
antara.

B. Daerah Pelayanan
Penentuan prioritas daerah pelayanan berdasarkan kriteria daerah yang saat ini
telah berkembang menjadi daerah pemukiman, pasar/daerah komersial, daerah
industri dan daerah urban yang mempunyai kepadatan > 50 orang.

Daerah pelayanan terdiri dari :
a. Daerah pemukiman
- Belum teratur (penghasilan rendah)
- Teratur (penghasilan menengah/tinggi)

b. Daerah Komersial
adalah daerah perniagaan seperti pertokoan, pasar, gedung bioskop,
dan lain-lain.

c. Fasilitas umum
Terdiri dari gelanggang olah raga, hotel, pendidikan dan taman.

d. Jalan dan taman
Sampah yang berasal dari penyapuan jalan dan taman dilayani 100%

C. Penampungan(Pewadahan)
Merupakan awal dari sistem pengelolaan persampahan, yang dapat dilakukan
dengan beberapa pola, yaitu :
- Disediakan oleh masyarakat dengan model bebas
- Disediakan oleh masyarakat dengan model ditentukan oleh pemerintah
- Disediakan oleh pemerintah daerah
- Disediakan oleh organisasi swadaya masyarakat

Berdasarkan mekanisme penggunaannya dapat diklasifikasikan sebagai berikut :
- Tetap (misal bak sampah dari pasangan bata)
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT V-5
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

Model ini tidak disarankan untuk dipergunakan lagi karena menghambat
kecepatan operasi, sulit dikontrol tingkat kebersihannya dan estetika kurang
baik.
- Semi tetap(tong sampah yang menggunakan tiang penyangga)
Digunakan untuk menghindari binatang, bentuknya masih dianggap lebih
baik dari bentuk tetap. Tetapi mempunyai kesulitan perawatannya,
mencegah dari kecurian(tutup, maupun keseluruhannya).
- Non tetap, dianjurkan karena sangat fleksibel, tetapi dalam penerapannya
harus memperhatikan kondisi sosial budaya.
Contoh : kantong plastik, bin, keranjang, dan lain-lain

D. Pengumpulan
Sistem pengumpulan dapat dilaksanakan dengan cara sebagai berikut :
1. Pola individual (door to door)
• Pengumpulan sampah dari rumah ke rumah dengan alat angkut jarak
pendek (mis : gerobak) untuk diangkut ke stasiun transfer terdekat
• Pengumpulan sampah dari rumah ke rumah dengan truk untuk dibawa
ketempat pembuangan akhir (TPA).
2. Pola komunal
• Pengumpulan samapah beberapa rumah dilakukan pada satu titik
pengumpulan
• Pengunpulan sampah untuk beberapa lokasi pada satu titik
pengumpulan

Pola komunal ini sangat tepat untuk daerah pemukiman yang
berpenghasilan rendah.

Peralatan yang digunakan :
• Bin/tong sampah : 40/60 liter
• Bin/tong sampah : 120 liter
• Kantong plastik : 30/50 liter
• Gerobak sampah : 0,5 m3/1,0 m3


PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT V-6
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

Perencanaan Operasional :
• Ritasi antara 3 – 4 kali/rit per hari
• Periodisasi 1 hari, 2 hari atau maximal 3 hari sekali, tergantung dari
komposisi sampah(semakin besar prosentase organiknya semakin
kecil periodisasi pelayanan), kapasitas kerja, desain peralatannyadan
kualitas yang ingin diberikan.
• Mempunyai daerah pelayanan tertentu dan tetap
• Mempunyai petugas pelaksanaan yang tetap dan dipindahkan secara
periodik Pembebanan pekerjaan diusahakan merata dengan kriteria :
jumlah sampah terangkut, jarak tempuh dan kondisi daerahnya.

E. Pemindahan
Adalah fase antara yang dapat melepas ketergantungan antara fase pengumpulan
• Station transfer I :
Tempat pertemuan peralatan pengumpul (gerobak) dengan peralatan
pengangkutan dan dapat merupakan tempat penyimpanan alat
kebersihan, bengkel sederhana dan kantor/pengendali
Luas : 200m
2
• Station Transfer II :
Tempat pertemuan peralatan pengumpul gerobak dan alat peralatan
pengangkutan. Karena sulit didapatnya lahan untuk station transfer
type I, maka hanya merupakan tempat parkir gerobak-gerobak saja.
Luas : 50 m
2
• Station Transfer III :
Tempat pertemuan gerobak dengan container besar (6 – 10 m
2
) atau
lokasi penempatan container komunal (1 – 10 m
2
)
Luas : 2 – 10 m
2

F. Pengangkutan
Dari station transfer, sampah diangkut ke tempat pembuangan akhir (TPA).
Peralatan :
- Truk terbuka bisa - 6 m
3
, 8 m
3
, 10 m
3

- Dump truk - 6 m
3
, 8 m
3
, 10 m
3

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT V-7
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

- Arm roll truk dengan container - 6 m
3
, 8 m
3
, 10 m
3

- Compactor truk - 6 m
3
, 8 m
3
, 10 m
3


a. Umur teknis peralatan 5 – 7 tahun
b. Pemilihan jenis truk ditentukan oleh : kondisi jalan daerah operasi, jarak
tempuh, karakteristik sampah, tingkat persyaratan sanitasi yang
dibutuhkan, daya dukung pemeliharaan.
c. Daerah pelayanan tetap dan dapat dilayani oleh peralatan angkut yang
tetap.

Perencanaan operasional :
- Ada 2 pendekatan, yaitu :
* Perencanaan rute
* Perencanaan Blok operasi
- Ritasi antara 3 – 4 kali rit per hari
- Mempunyai daerah pelayanan tertentu dan tetap
- Mempunyai petugas pelaksana yang tetap dan dapat dipindahkan secara
periodik

Untuk lokasi pembuangan akhir yang jauhnya > 25 km dari kota perlu
dipertimbangkan adanya proses pemadatan.

G. Pengolahan
Jenis-jenis pengolahan sampah :
- Incinerator : alat yang digunakan untuk meminimalkan sampah
dengan cara membakar .
Dibagi 2 sistem :
ƒ Sistem dengan pembakaran berkesinambungan untuk kapasitas > 100
ton per hari
ƒ Sistem pembakaran terputus untuk kapasitas < 100 ton per hari

- Daur Ulang : proses pengolahan sampah yang menghasilkan
produk baru
- Komposting : proses pengolahan sampah organik dengan batuan
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT V-8
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

mikroorganisme sehingga terbentuk kompos
- Balling : dipertimbangkan apabila jarak station transfer
dengan TPA > 25 km

H. Pembuangan Akhir
Pembuangan di darat :
- Open dumping : tidak dianjurkan
- Controlled landfill : minimal untuk dilaksanakan
- Sanitary landfill : untuk kota Besar/Metropolitan
- Improved Sanitary landfill : untuk kota Metropolitan

Pembuangan di laut :
- Di sekitar
- Di tengah laut

Pemenuhan kriteria teknik Controlled Landfill sebagai berikut :
- Jauh dari pemukiman
- Terletak di luar rencana perluasan kota (± 10 km)
- Muka air tanah cukup dalam, jenis tanah kedap air
- Daerah yang tidak produktif untuk pertanian dan sebagainya
- Dapat dipakai minimal untuk 5 – 10 tahun
- Bekas lokasi Landfill dapat digunakan untuk taman atau lapangan olah raga
tetapi bukan pemukiman

Analisa dampak lingkungan dilakukan untuk sejauh mana dampak lokasi
pembuangan akhir yang direncanakan terhadap lingkungan fisik, biologi, serta
sosial budaya daerah sekitarnya.

Pemilihan lokasi TPA sampah secara umum harus memenuhi ketentuan sebagai
berikut :
• TPA sampah tidak boleh berlokasi di danau, sungai dan laut
• Disusun berdasarkan 3 tahapan, yaitu :
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT V-9
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

- Tahap regional yang merupaka tahapan untuk menghasilkan peta yang
berisi daerah atau tempat dalam wilayah tersebut yang terbagi menjadi
beberapa zona kelayakan.
- Tahap penyisih merupakan tahapan untuk menghasilkan satu atau dua
lokasi terbaik diantara beberapa lokasi yang dipilih dari zona-zona
kelayakan pada tahap regional.
- Tahap penetapan yang merupakan tahap penetuan lokasi terpilih oleh
Instansi yang berwenang

Kriteria pemilihan lokasi TPA sampah dibagi 2 bagian :
1. Kriteria Regional, yaitu kriteria yang digunakan untuk menentukan zona
layak atau tidak layak sebagi berikut :
- Kondisi geologi : tidak berlokasi di zona holocone fault dan tidak boleh
zona bahaya geologi
- Kondisi hidrogeologi :
o Tidak boleh mempunyai muka air tanah kurang dari 3 meter
o Tidak boleh kehalusan tanah lebih dari 10
-6
cm/det
o Jarak terhadap sumber air minum harus lebih besar dari 100
meter di hilir aliran
o Dalam hal tidak ada zona yang memenuhi kriteria-kriteria
tersebut di atas, maka harus diadakan masukan teknologi.
- Kemiringan zona kurang dari 20%
- Jarak dari lapangan terbang harus lebih besar dari 3.000 meter untuk
penerbangan turbo jet dan harus lebih besar dari 1.500 meter untuk
jenis lain.

2. Kriteria penyisih yaitu kriteria yang digunakan untuk memilih lokasi terbaik
diantaranya yaitu :
- Iklim :
ƒ Hujan, intensitas hujan makin kecil dinilai makin baik
ƒ Angin, arah angin dominan tidak menuju kepemukiman dinilai
makin baik

- Utilitas : tersedia lebih lengkap dinilai lebih baik
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT V-10
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

- Lingkungan biologis :
ƒ Habitat : kurang bervariasi, dinilai makin baik
ƒ Daya dukung : kurang menunjang kehidupan flora
dan fauna dinilai makin baik.

- Kondisi tanah :
ƒ Produktifitas tanah : tidak produktif dinilai tidak baik
ƒ Kapasitas dan umur : dapat menampung lahan lebih banyak
dan lebih lama finilai lebih baik
ƒ Status tanah penutup : mempunyai tanah penutup yang
ƒ cukup, dinilai lebih baik
ƒ Status tanah : makin bervariasi dinilai tidak baik

- Demografi : kepadatan penduduk lebih rendah dinilai
makin baik
- Batas administrasi : dalam batas administrasi dinilai makin
baik
- Kebisingan : semakin banyak zona penyangga dinilai
semakin baik
- Bau : semakin banyak
- Estetika : semakin tidak terlihat dari luar semakin
baik
- Ekonomi : semakin rendah biaya satuan
pengelolaan sampah (per m3/ton)
dinilai semakin baik

5.3. RENCANA PENGELOLAAN SAMPAH

5.3.1. Proyeksi Timbulan Sampah
Timbulan sampah diproyeksikan hingga tahun 2011 dan 2026. Diasumsikan,
berdasarkan skala kepadatan penduduk berciri rural, maka timbulan sampah
adalah sebesar 2,5 L/org/hari. Untuk memudahkan , maka volume timbulan
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

sampah dan proyeksinya hingga tahun 2011 dan 2026 dapat dilihat pada tabel
berikut ini.
Gambar 5.1. Proyeksi Timbulan Sampah Kec. Babul Makmur
KEC BABUL MAKMUR, KAB ACEH TENGGARA PROYEKSI VOL SAMPAH
-
20
40
60
80
2006 2011 2016 2021 2026
M
3
/
H
A
R
I
Proyeksi Timbulan Sampah m3/hr 34 42 48 55 60
Sampah yang dilayani terpusat m3/hari 6.5 7.9 9.1 10.3 11.4
2006 2011 2016 2021 2026

Gambar 5.2. Proyeksi Timbulan Sampah Kec. Lawe Sigala-gala
KEC LW SIGALAGALA, KAB ACEH TENGGARA PROYEKSI VOL SAMPAH
-
20
40
60
80
2006 2011 2016 2021 2026
M
3
/
H
A
R
I
Proyeksi Timbulan Sampah m3/hr 39 48 55 62 69
Sampah yang dilayani terpusat m3/hari 7.9 9.6 11.1 12.6 13.9
2006 2011 2016 2021 2026


FINAL REPORT V-11
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Gambar 5.3. Proyeksi Timbulan Sampah Kec. Bukit Tusam
KEC BUKIT TUSAM, KAB ACEH TENGGARA PROYEKSI VOL SAMPAH
-
10
20
30
40
2006 2011 2016 2021 2026
M
3
/
H
A
R
I
Proyeksi Timbulan Sampah m3/hr 20 24 28 32 35
Sampah yang dilayani terpusat m3/hari 3.2 3.9 4.5 5.1 5.6
2006 2011 2016 2021 2026


Gambar 5.4. Proyeksi Timbulan Sampah Kec. Kutacane
KECBABUSALAM+LWBULANKABACEHTENGGARA PROYEKSI VOLSAMPAH
-
50
100
150
200
2006 2011 2016 2021 2026
M
3
/
H
A
R
I
Proyeksi TimbulanSampahm3/hr 83 101 117 133 146
Sampahyangdilayani terpusat m3/hari 24.3 29.5 34.2 38.7 42.8
2006 2011 2016 2021 2026





FINAL REPORT V-12
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C


5.3.2. Kebutuhan Peralatan
Kebutuhan peralatan sampah untuk Kaupaten Aceh Barat dapat dilihat pada
Gambar 5.4.- 5.8.
Gambar 5.4. Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec. Babul Makmur
KEC BABUL MAKMUR, KAB ACEH TENGGARA PROYEKSI PENANGANAN SAMPAH
-
2
4
6
u
n
i
t
Kebutuhan Truk - - - - -
Arm Rol Truk - - - - -
Container - - - - -
Gerobak Sampah 4 4 4 4 4
TPA untuk 5 tn (Ha) 0.4 0.5 0.6 0.6 0.7
2006 2011 2016 2021 2026

Gambar 5.6. Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec. Lawe Sigala-gala
KEC LW SIGALAGALA, KAB ACEH TENGGARA PROYEKSI PENANGANAN SAMPAH
-
2
4
u
n
i
t
Kebutuhan Truk 1 1 1 1 1
Arm Rol Truk
Container
Gerobak Sampah 3 3 3 3 3
TPA untuk 5 tn (Ha) 0.5 0.6 0.7 0.8 0.8
2006 2011 2016 2021 2026


FINAL REPORT V-13
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYA

SA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT V-14
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

KEC BUKIT TUSAM, KAB ACEH TENGGAR


Gambar 5.7. Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec. Bukit Tusam

Gambar 5.8. Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec. Kutacane




A PROYEKSI PENANGANAN SAMPAH
-
2
4
u
n
i
t
Kebutuhan Truk 1 1 1 1 1
Arm Rol Truk
Container
Gerobak Sampah 3 3 3 3 3
TPA untuk 5 tn (Ha) 0.2 0.2 0.3
2006 2011 2016 2021 2026
0.3 0.3
KEC BABUSALAM+LWBULA PROYEKSI PENANGANAN SAMPAH N KAB ACEH TENGGARA
-
10
20
u
n
i
t
Kebutuhan Truk 1 1 1 1 1
ArmRol Truk 2 2 2 3 3
Container 5 6 6 8 8
Gerobak Sampah 17 17 17 17 17
TPA untuk 5 tn (Ha) 1.5 1.8 2.1 2.
2006 2011 2016 2021
4 2.6
2026

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
Tabel 5.1. Proyeksi Timbulan Sampah dan Kebutuhan Peralatan Kec Babul Makmur



















No Uraian Satuan exsisting
2006 2007 2008 2009 2010 2011 2016 2021 2026
1.1 Penduduk :
Jumlah Penduduk Jiwa 17,148 17,834 18,547 19,289 20,061 20,863 24,186 27,364 30,212
Jumlah penduduk terlayani Jiwa 0 1,783 2,782 3,858 5,015 6,259 9,674 13,682 18,127
1.2 Timbulan Sampah :
Rumah Tangga (RT) l/org/hari 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50
Daerah Komersial / Niaga % dari RT 5 5 5 5 5 5 10 10 10
1.3 Produksi sampah :
Rumah Tangga m³/hari 42.87 44.58 46.37 48.22 50.15 52.16 60.47 68.41 75.53
Daerah Komersial/niaga m³/hari 2.14 2.23 2.32 2.41 2.51 2.61 6.05 6.84 7.55
Total m³/hari 45 47 49 51 53 55 67 75 83
1.4 Cakupan / Tingkat Pelayanan :
Rumah Tangga % 0 10 15 20 25 30 40 50 60
m3/hari 0 4.46 6.96 9.64 12.54 15.65 24.19 34.21 45.32
Daerah Komersial/niaga % 0 100 100 100 100 100 100 100 100
m3/hari 0 2.23 2.32 2.41 2.51 2.61 6.05 6.84 7.55
Total Pelayanan % 0 14 19 24 29 33 45 55 64
m3/hari 0 6.69 9.27 12.06 15.05 18.26 30.23 41.05 52.87
Pelayanan D.Truck % 0 0 0 0 0 0 0 0 0
m3/hari 0 - - - - - - - -
Pelayanan A.Roll Truck % 0 100 100 100 100 100 100 100 100
m3/hari 0 6.7 9.3 12.1 15.0 18.3 30.2 41.0 52.9
1.5 Pengumpulan & Pengangkutan
1.5.1 Kebutuhan D.Truck(.6m3/2rit/hr) unit 0 - - - - - - - -
- Penambahan D.Truck unit 0 - - - - - - - -
1.5.2 Kebutuhan A.roll truck unit 0 1 1 1 1 2 2 3 3
- Penambahan A.Roll truck (baru) unit 0 1 0 0 0 1 0 1 0
1.5.3 Kebutuhan Kontainer 6 M3 unit 0 2 2 3 3 4 6 7 9
Penambahan container unit 0 2 0 1 0 1 2 1 2
1.5.4 Kebutuhan Gerobak (1m3,1rit/hari) 30% RT unit 0 2 3 3 4 5 8 11 14
1.6 Alat Berat di TPA
1.6.1 Kebutuhan Buldozer unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Penambahan Buldozer unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1.6.2 Kebutuhan D.Truck Pengangkut tanah unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Penambahan D.Truck Pengangkut tanah unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1.6.3 Kebutuhan Excapator unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Penambahan Excapator unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1.7 TPA
Controll Land fill/thn Ha 0 0.12 0.17 0.22 0.27 0.33 0.54 0.74 0.95
Lahan bengkel,pos jaga & pencucian m2 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Bangunan bengkel,pos jaga & Pencucian m2 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Program Jangka Menengah Program Jangka Panjang
DRAFT FINAL REPORT V-15
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
Tabel 5.2. Proyeksi Timbulan Sampah dan Kebutuhan Peralatan Kec Lawe Sigala-gala


















No Uraian Satuan exsisting
2006 2007 2008 2009 2010 2011 2016 2021 2026
1.1 Penduduk :
Jumlah Penduduk Jiwa 20,237 21,046 21,888 22,764 23,674 24,621 28,543 32,294 35,655
Jumlah penduduk terlayani Jiwa 0 2,105 3,283 4,553 5,919 7,386 11,417 16,147 21,393
1.2 Timbulan Sampah :
Rumah Tangga (RT) l/org/hari 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50
Daerah Komersial / Niaga % dari RT 5 5 5 5 5 5 10 10 10
1.3 Produksi sampah :
Rumah Tangga m³/hari 50.59 52.62 54.72 56.91 59.19 61.55 71.36 80.73 89.14
Daerah Komersial/niaga m³/hari 2.53 2.63 2.74 2.85 2.96 3.08 7.14 8.07 8.91
Total m³/hari 53 55 57 60 62 65 78 89 98
1.4 Cakupan / Tingkat Pelayanan :
Rumah Tangga % 0 10 15 20 25 30 40 50 60
m3/hari 0 5.26 8.21 11.38 14.80 18.47 28.54 40.37 53.48
Daerah Komersial/niaga % 0 100 100 100 100 100 100 100 100
m3/hari 0 2.63 2.74 2.85 2.96 3.08 7.14 8.07 8.91
Total Pelayanan % 0 14 19 24 29 33 45 55 64
m3/hari 0 7.89 10.94 14.23 17.76 21.54 35.68 48.44 62.40
Pelayanan D.Truck % 0 0 0 0 0 0 0 0 0
m3/hari 0 - - - - - - - -
Pelayanan A.Roll Truck % 0 100 100 100 100 100 100 100 100
m3/hari 0 7.9 10.9 14.2 17.8 21.5 35.7 48.4 62.4
1.5 Jumlah Sarana
1.5.1 Kebutuhan D.Truck(.6m3/2rit/hr) unit 0 - - - - - - - -
- Penambahan D.Truck unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1.5.2 Kebutuhan A.roll truck (6m3/3rit/hri) unit 0 1 1 1 1 2 2 3 4
- Penambahan A.Roll truck (5 thn sekali) unit 0 1 0 0 0 1 0 1 1
1.5.3 Kebutuhan Kontainer 6 M3 unit 0 2 2 3 3 4 6 9 11
Penambahan container unit 0 2 0 1 0 1 2 3 2
1.5.4 Kebutuhan Gerobak (1m3,1rit/hari) 30% RT unit 0 2 3 4 5 6 9 13 17
1.6 Alat Berat di TPA
1.6.1 Kebutuhan Buldozer unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Penambahan Buldozer unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1.6.2 Kebutuhan D.Truck Pengangkut tanah unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Penambahan D.Truck Pengangkut tanah unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1.6.3 Kebutuhan Excapator unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Penambahan Excapator unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1.7 TP

A
Controll Land fill/thn Ha 0 0.14 0.20 0.26 0.32 0.39 0.64 0.87 1.12
Lahan bengkel,pos jaga & pencucian m2 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Bangunan bengkel,pos jaga & Pencucian m2 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Program Jangka Menengah Program Jangka Panjang
DRAFT FINAL REPORT V-16
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
Tabel 5.3. Proyeksi Timbulan Sampah dan Kebutuhan Peralatan Kec Bukit Tusam

No Uraian Satuan exsisting
2006 2007 2008 2009 2010 2011 2016 2021 2026
1.1 Penduduk :
Jumlah Penduduk Jiwa 9,923 10,320 10,733 11,162 11,609 12,073 13,996 15,835 17,483
Jumlah penduduk terlayani Jiwa 0 1,032 1,610 2,232 2,902 3,622 5,598 7,917 10,490
1.2 Timbulan Sampah :
Rumah Tangga (RT) l/org/hari 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50
Daerah Komersial / Niaga % dari RT 5 5 5 5 5 5 10 10 10
1.3 Produksi sampah :
Rumah Tangga m³/hari 24.81 25.80 26.83 27.91 29.02 30.18 34.99 39.59 43.71
Daerah Komersial/niaga m³/hari 1.24 1.29 1.34 1.40 1.45 1.51 3.50 3.96 4.37
Total m³/hari 26 27 28 29 30 32 38 44 48
1.4 Cakupan / Tingkat Pelayanan :
Rumah Tangga % 0 10 15 20 25 30 40 50 60
m3/hari 0 2.58 4.02 5.58 7.26 9.05 14.00 19.79 26.22
Daerah Komersial/niaga % 0 100 100 100 100 100 100 100 100
m3/hari 0 1.29 1.34 1.40 1.45 1.51 3.50 3.96 4.37
Total Pelayanan % 0 14 19 24 29 33 45 55 64
m3/hari 0 3.87 5.37 6.98 8.71 10.56 17.49 23.75 30.60
Pelayanan D.Truck % 0 0 0 0 0 0 0 0 0
m3/hari 0 - - - - - - - -
Pelayanan A.Roll Truck % 0 100 100 100 100 100 100 100 100
m3/hari 0 3.9 5.4 7.0 8.7 10.6 17.5 23.8 30.6
1.5 Sarana Pengumpulan & Pengangkutan
1.5.1 Kebutuhan D.Truck(.6m3/2rit/hr) unit 0 - - - - - - - -
- Penambahan D.Truck unit 0 - - - - - - - -
1.5.2 Kebutuhan A.roll truck (6m3/3rit/hri) unit 0 1 1 1 1 1 1 2 2
- Penambahan A.Roll truck (5 thn sekali) unit 0 1 0 0 0 0 0 1 0
1.5.3 Kebutuhan Kontainer 6 M3 unit 0 1 1 2 2 2 3 4 6
Penambahan container unit 0 1 0 1 0 0 1 1 2
1.5.4 Kebutuhan Gerobak (1m3,1rit/hari) 30% RT unit 0 1 2 2 3 3 5 6 8
1.6














Alat Berat di TPA
1.6.1 Kebutuhan Buldozer unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Penambahan Buldozer unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1.6.2 Kebutuhan D.Truck Pengangkut tanah unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Penambahan D.Truck Pengangkut tanah unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1.6.3 Kebutuhan Excapator unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Penambahan Excapator unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1.7 TP



A
Lahan TPA Ha 0 0.07 0.10 0.13 0.16 0.19 0.31 0.43 0.55
bengkel,pos jaga & pencucian m2 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Bangunan bengkel,pos jaga & Pencucian m2 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Program Jangka Menengah Program Jangka Panjang
DRAFT FINAL REPORT V-17
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
Tabel 5.4. Proyeksi Timbulan Sampah dan Kebutuhan Peralatan Kec Kutacane
No Uraian Satuan exsisting
2006 2007 2008 2009 2010 2011 2016 2021 2026
1.1 Penduduk :
Jumlah Penduduk Jiwa 41,548 43,210 44,938 46,736 48,605 50,549 58,601 66,301 73,202
Jumlah penduduk terlayani Jiwa 22,568 24,335 27,555 30,994 34,664 38,578 47,653 57,230 66,846
1.2 Timbulan Sampah :
Rumah Tangga (RT) l/org/hari 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50 2.50
Daerah Komersial / Niaga % dari RT 15 15 15 15 15 15 15 15 15
1.3 Produksi sampah :
Rumah Tangga m³/hari 103.87 108.02 112.35 116.84 121.51 126.37 146.50 165.75 183.01
Daerah Komersial/niaga m³/hari 15.58 16.20 16.85 17.53 18.23 18.96 21.98 24.86 27.45
Total m³/hari 119 124 129 134 140 145 168 191 210
1.4 Cakupan / Tingkat Pelayanan :
Rumah Tangga % 54 56 61 66 71 76 81 86 91
m3/hari 56.42 60.84 68.89 77.49 86.66 96.45 119.13 143.07 167.12
Daerah Komersial/niaga % 100 100 100 100 100 100 100 100 100
m3/hari 15.58 16.20 16.85 17.53 18.23 18.96 21.98 24.86 27.45
Total Pelayanan % 60 62 66 71 75 79 84 88 92
m3/hari 72.00 77.04 85.74 95.01 104.89 115.40 141.11 167.94 194.57
Pelayanan D.Truck % 78.4 70.0 60.0 55.0 45.0 40.0 30.0 30.0 30.0
m3/hari 56.4 53.9 51.4 52.3 47.2 46.2 42.3 50.4 58.4
Pelayanan A.Roll Truck % 21.6 30.0 40.0 45.0 55.0 60.0 70.0 70.0 70.0
m3/hari 15.6 23.1 34.3 42.8 57.7 69.2 98.8 117.6 136.2
1.5 Sarana Pengumpulan & Pengangkutan
1.5.1 Kebutuhan D.Truck(.6m3/2rit/hr) unit 5 5 5 5 4 4 4 5 5
- Penambahan D.Truck unit 0 - - - - - - 1 -
1.5.2 Kebutuhan A.roll truck (6m3/3rit/hri) unit 1 2 2 3 4 4 6 7 8
- Penambahan A.Roll truck (5 thn sekali) unit 0 1 0 1 1 0 2 1 1
1.5.3 Kebutuhan Kontainer 6 M3 unit 2 4 6 8 10 12 17 20 23
Penambahan container unit 0 2 2 2 2 2 5 3 3
1.5.4 Kebutuhan Gerobak (1m3,1rit/hari) 30% RT unit 3 19 21 24 26 29 36 43 51
1.6 Alat Berat di TPA
1.6.1 Kebutuhan Buldozer unit 0 1 1 1 1 1 1 1 1
Penambahan Buldozer unit 0 1 0 0 0 0 1 1 1
1.6.2 Kebutuhan D.Truck Pengangkut tanah unit 0 1 1 1 1 1 1 1 1
Penambahan D.Truck Pengangkut tanah unit 0 1 0 0 0 0 1 1 1
1.6.3 Kebutuhan Excapator unit 0 1 1 1 1 1 1 1 1
Penambahan Excapator unit 0 1 0 0 0 0 1 1 1
1.7 TPA
Opendumping m2 40 di bibir jurang berbatasan langsung dengan sungai (tidak direkomendasikan)
Controll Land fill/thn (Utk 4 Kecamatan) Ha 0 1.7 2.0 2.3 2.6 3.0 4.0 5.1 6.1
Lahan bengkel,pos jaga & pencucian m2 0 150 0 0 0 0 0 0 0
Bangunan bengkel,pos jaga & Pencucian m2 0 100 0 0 0 0 0 0 0
Program Jangka Menengah Program Jangka Panjang
DRAFT FINAL REPORT V-18
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
Gambar 5.9. Lokasi TPA Kec. Kabupaten Aceh Tenggara




















DRAFT FINAL REPORT V-19
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

BAB VI
AIR LIMBAH



6.1. KONDISI EKSISTING

Secara umum kondisi pengelolaan air limbah adalah sebagai berikut :

1. Pengelolaan Air Limbah Individual
Limbah yang dihasilkan pada umumnya berasal dari WC dan dari mandi
dan cuci. Air mandi dan cuci masuk kedalam saluran air hujan dan dari WC
masuk kedalam tangki septic yang tergabung dengan bidang resapan.
Lumpurnya setelah tangki septic penuh diambil oleh truk tinja. Pengelolaan
secara individu atau on site sanitation dilakukan oleh masing masing rumah
tangga.

2. Pengelolaan Air limbah Dengan Fasilitas Bersama
Prinsipnya sama dengan fasilitas individu. Yang mebedakannya adalah
volume . Pengelolaan dilakukan secara individu atau on site sanitation
dilakukan oleh satu atau lebih rumah secara bersama.

3. Pengelolaan Air Limbah Komunal
Limbah yang dihasilkan pada umumnya berasal dari WC dan dari mandi
dan cuci. Air mandi dan cuci masuk kedalam saluran air hujan dan dari WC
masuk kedalam tangki septic yang tergabung dengan bidang resapan.
Lumpurnya setelah tangki septic penuh diambil oleh truk tinja. Satu unit
MCK bisa terdiri dari 4 – 5 WC dengan satu septik tank. Pengelolaan
dilakukan secara individu atau on site sanitation dilakukan oleh satu atau
lebih rumah secara bersama.
Penyebaran lokasi fasilitas dengan angka tersebut di atas relatif menyebar .



FINAL REPORT VI-1
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

6.2. KONDISI EKSISTING
6.2.1. Kecamatan Babussalam
A. Sistem Pengelolaan Air Limbah Eksisting
Berdasarkan analisa data lapangan, maka diperoleh angka penanganan
limbah domestik sebagai berikut :
1. Fasilitas Individu = 24 %
2. Fasilitas Bersama = 21 %
3. Sistem Komunal = 29 % dan
4. Tidak ada fasilitas = 26 %

B. Sarana dan Prasarana Yang Ada
1. Sarana dan Prasarana Penduduk
Fasilitas jamban yang umum dimiliki penduduk adalah :
¾ Bangunan Atas, berupa kloset dengan leher angsa. Kloset umumnya
berupa kloset duduk dan jongkok yang terbuat dari keramik atau batu
bata dilapis portland cement.
¾ Bangunan Bawah, berupa cubluk tunggal dengan konstruksi buis beton
dan cubluk komunal dengan konstruksi papan atau buis beton yang
berfungsi untuk menerima buangan dari kakus (tinja+black water) .

2. Sarana dan Prasarana Pengelola
-

C. Permasalahan
Pada pengelolaan air limbah individual di Kecamatan Babussalam,
khususnya di Kutacane masalahnya adalah kondisi tangki septik yang
tidak kedap air. Pada kondisi tertentu, dimana penduduk akan semakin
meningkat maka kondisi ini diantisipasi untuk ditangani yaitu sesuai
proyeksi produksi dan penangan air limbah, mulai 2007 mulai
diperkenalkan septik tank kedap air yang jumlahnya meningkat bertahap
hingga akhir tahun perencamaan ( 2026 ).



FINAL REPORT VI-2
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

6.2.2. Kecamatan Bukitusam
A. Sistem Pengelolaan Air Limbah Eksisting
Berdasarkan analisa data lapangan, maka diperoleh angka penanganan
limbah domestik sebagai berikut :
1. Fasilitas Individu = 32 %
2. Fasilitas Bersama = 0 %
3. Sistem Komunal = 26 % dan
4. Tidak ada fasilitas = 42 %

B. Sarana dan Prasarana Yang Ada
1. Sarana dan Prasarana Penduduk
Fasilitas jamban yang umum dimiliki penduduk adalah :
¾ Bangunan Atas, berupa kloset dengan leher angsa. Kloset umumnya
berupa kloset duduk dan jongkok yang terbuat dari keramik atau batu
bata dilapis portland cement.
¾ Bangunan Bawah, berupa cubluk tunggal dengan konstruksi buis beton
dan cubluk komunal dengan konstruksi papan atau buis beton yang
berfungsi untuk menerima buangan dari kakus (tinja+black water) .

2. Sarana dan Prasarana Pengelola
Belum ada sarana

C. Permasalahan
Pada pengelolaan air limbah individual di Kecamatan Bukitusam,
khususnya di Rema dan Kuta Buluh, masalahnya adalah belum ada tangki
septik. Pada kondisi tertentu, dimana penduduk akan semakin meningkat
maka kondisi ini diantisipasi untuk ditangani yaitu sesuai proyeksi produksi
dan penangan air limbah, mulai 2007 mulai diperkenalkan septik tank
kedap air yang jumlahnya meningkat bertahap hingga akhir tahun
perencamaan ( 2026 )




FINAL REPORT VI-3
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

6.2.3. Kecamatan Lawe Sigala Gala
A. Sistem Pengelolaan Air Limbah Eksisting
Berdasarkan analisa data lapangan, maka diperoleh angka penanganan
limbah domestik sebagai berikut :
1. Fasilitas Individu = 32 %
2. Fasilitas Bersama = 15 %
3. Sistem Komunal = 19 % dan
4. Tidak ada fasilitas = 34 %

B. Sarana dan Prasarana Yang Ada
1. Sarana dan Prasarana Penduduk
Fasilitas jamban yang umum dimiliki penduduk adalah :
¾ Bangunan Atas, berupa kloset dengan leher angsa. Kloset umumnya
berupa kloset duduk dan jongkok yang terbuat dari keramik atau batu
bata dilapis portland cement.
¾ Bangunan Bawah, berupa cubluk tunggal dengan konstruksi buis beton
dan cubluk komunal dengan konstruksi papan atau buis beton yang
berfungsi untuk menerima buangan dari kakus (tinja+black water) .

2. Sarana dan Prasarana Pengelola
Belum ada pengelolaan.

C. Permasalahan
Pada pengelolaan air limbah individual di Kecamatan Lawe Sigala Gala,
khususnya di Kota Lawe Sigala Barat dan Suka Jaya masalahnya adalah
baru 66% penduduk yang menggunakan jamban komunal dan 34% lainnya
belum ada sarana. Pada kondisi tertentu, dimana penduduk akan semakin
meningkat maka kondisi ini diantisipasi untuk ditangani yaitu sesuai
proyeksi produksi dan penangan air limbah, mulai 2007 mulai
diperkenalkan septik tank kedap air yang jumlahnya 28 unit, meningkat
bertahap hingga akhir tahun perencamaan ( 2026 ) mencapai sekitar 97
unit.


FINAL REPORT VI-4
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

6.2.4. Kecamatan Babul Makmur
A. Sistem Pengelolaan Air Limbah Eksisting
Berdasarkan analisa data lapangan, maka diperoleh angka penanganan
limbah domestik sebagai berikut :
1. Fasilitas Individu = 3 %
2. Fasilitas Bersama = 19 %
3. Sistem Komunal = 4% dan
4. Tidak ada fasilitas = 74 %

B. Sarana dan Prasarana Yang Ada
1. Sarana dan Prasarana Penduduk
Fasilitas jamban yang umum dimiliki penduduk adalah :
¾ Bangunan Atas, berupa kloset dengan leher angsa. Kloset umumnya
berupa kloset duduk dan jongkok yang terbuat dari keramik atau batu
bata dilapis portland cement.
¾ Bangunan Bawah, berupa cubluk tunggal dengan konstruksi buis beton
dan cubluk komunal dengan konstruksi papan atau buis beton yang
berfungsi untuk menerima buangan dari kakus (tinja+black water) .

2. Sarana dan Prasarana Pengelola
Belum Ada, sosialisasi sanitasi cenderung diarahkan ke Dinas Sosial dan
Dinas Kesehatan

C. Permasalahan
Pada pengelolaan air limbah individual di Kecamatan Babul Makmur,
khususnya di Kota Lawe Deski, Naga Timbul dan Tanoh Alas masalahnya
adalah kondisi tangki septik yang tidak kedap air. Pada kondisi tertentu,
dimana penduduk akan semakin meningkat maka kondisi ini diantisipasi
untuk ditangani yaitu sesuai proyeksi produksi dan penangan air limbah,
mulai 2007 mulai diperkenalkan septik tank kedap air yang jumlahnya
meningkat bertahap hingga akhir tahun perencamaan ( 2026 )



FINAL REPORT VI-5
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

6.3. KRITERIA PERENCANAAN
Dalam merancang sistem IPLT ini tentunya harus mengacu pada kriteria dan
karakteristik Lumpur tinja yang akan diolah, termasuk asumsi timbulan Lumpur
tinja dimaksud. Sebagai acuan kami menggunakan aturan, petunjuk maupun
pedoman yang selama ini diacu di lingkungan Dep. PU.

Kriteria ini, meliputi antara lain sebagai berikut:
(1) Laju/ kapasitas Lumpur tinja (cairan dan endapan) = 0.5 l/org.hari,
(2) KOB = 5.000 mg/l,
(3) TS = 40.000 mg/l,
(4) TVS = 25.000 mg/l,
(5) TSS = 15.000 mg/l.

Namun demikian, perhitungan rancangan proses dibuat berdasarkan perhitungan
berbasis pada kandungan organik yang dinyatakan dalam angka Kebutuhan
Oksigen Bio-kimia (KOB/ BOD).
Beberapa kriteria lain, mengenai angka yang menyangkut kinetika, diasumsi
sesuai dengan proses pengolahan dan kaidah yang lazim digunakan dalam
proses anaerob, fakultatif maupun maturasi.

6.3.1. Perhitungan Rancangan Rinci Bak Anaerob
Untuk perhitungan ini ada beberapa parameter yang harus ditentukan/
diasumsi, yaitu sebagai berikut :
Tabel 6.1 Asumsi parameter air limbah pada bak Anaerob
NO PARAMETER SIMBOL SATUAN NILAI KETERANGAN
1 Debit Pengolahan Q m
3
/hari 8.00 Data, Perhitungan
2 BOD
5
Influen BOD
5
In mg/l 3500.00 Kriteria/ Asumsi
3 BOD
5
Efluen Se mg/l 500 Target rancangan
4 Suhu T
o
C 35 Angka Rata-rata
5 Konstanta laju reaksi K Hari -1 0.03 Asumsi/ Literatur
6 Konstanta laju kematian Kd Hari -1 0.015 Asumsi/ Literatur
7 BOD
5
Ultimate (perhitungan) So mg/l 5,147 Angka Perhitungan
8 Koefisien Pertumbuhan Yt - 0.1 dari Literatur
9 MLVSS (dalam tangki Anaerob) X mg/l 1,000 Asumsi/ Literatur
10 Bilogical Solid Retention Time (BSRT) ө Hari 30.98 Perhitungan



FINAL REPORT VI-6
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C


6.3.2. Perhitungan Sistem

1 Efisiensi Penyisihan BOD
(So - Se)

= ------------------------------ x 100
%
= 90.29 %
So

2 Volume Reaktor :
Yt . Q ( So - Se )
V = ------------------------------ = 247.84 m
3
X . Kd
V 247.84 m
3
3
Waktu tinggal hidrolis (HRT) =
BSRT

V
= --------- = 30.98 hari
Q
= 743.53 jam

4 Produksi Lumpur
X x V 1000 x 247,84
= ----------- = ----------------------- = 8,000,000 mg/hari
HRT 30,98
= 8.00 kg/hari

5 Volume buangan lumpur
Prod. Lumpur
Qw = ------------------------- = 0.258 kg/hari
 c

6.3.3. Perhitungan Rancangan Rinci Bak Fakultatif
Untuk perhitungan ini ada beberapa parameter yang harus ditentukan/diasumsi
selain parameter yang telah diperiksa di laboratorium seperti pada tabel 6.2 :






FINAL REPORT VI-7
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Tabel 6.2 Asumsi parameter air limbah pada bak fakultatif
NO PARAMETER SIMBOL SATUAN NILAI KETERANGAN
1 Debit Pengolahan Q m
3
/hari 8 Data, Perhitungan
2 BOD
5
Influen BOD
5
In mg/l 500.00 Data Laboratorium
3 BOD
5
Efluen Se mg/l 200 Angka Perencanaan
4 Suhu T
o
C 30 Angka Rata-rata
5 Konstanta laju reaksi K Hari -1 0.1 dari literatur
6 Konstanta laju kematian Kd Hari -1 0.055 dari literature
7 BOD
5
Ultimate (perhitungan) SO mg/l 735 Angka Perhitungan
8 Biological Solid Retention Time qc Hari 10 Rencana Desain
9 Koefisien Pertumbuhan Yt - 0.5 dari Literatur
10 MLVSS (dalam bak aerasi) X mg/l 500 Rencana
12 Kadar O
2
di udara - % 23.20
13 Efisiensi Transfer O
2
- % 2.0
14 Berat Jenis Oksigen - kg/m
3
1.20 pada t = 30
o
C


6.3.4. Perhitungan Sistem

1 Efisiensi Penyisihan BOD
(So - Se)

= ------------------------------ x 100
%
= 72.80 %
So

2 Volume Reaktor :
Yt . Q ( So - Se )
V = ------------------------------ = 77.86
X . Kd
V 77.86 m
3

3 Produksi Lumpur
X x V 3600 . 60
= ----------- = ----------------------- = 3,893,048.13 mg/hari
        c 10
= 3.89 kg/hari

4 Volume buangan lumpur
V
Qw = --------------- = 8 m
3
/hari
                c
= 0.39 kg/hari

5 Waktu tinggal hidrolis
V
= --------- = 9.73 hari
 c
= 233.58 jam
FINAL REPORT VI-8
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

6 Kebutuhan O
2



(BOD in - BOD out) x Q - 1,42
(Qw)
= 54,792,752.94 mg/hari

= 54.79 kg/hari
Diketahui :
BD O
2
: 1.20 kg/m
3
= 0.07 lb/cuft
Kandungan O
2
di udara : 23.20 %
Efisiensi Transfer O
2
: 2.00 %

7 Kebutuhan Udara Teoritis
O
2

= ----------------------------- = 196.32 m
3
/hari
BD O
2
x Kadar O
2


8 Volume Udara
Keb. Udara Teoritis
= ------------------------------ = 9,816.11 m
3
/hari
Eff Transfer O
2

= 0.00 cfm
= 0.00 lb/sec

6.3.5. Perhitungan Rancangan Rinci Bak Maturasi
Untuk perhitungan ini ada beberapa parameter yang harus ditentukan/diasumsi
selain parameter yang telah diperiksa di laboratorium sebagai berikut :
Tabel 6.3 Asumsi parameter air limbah pada bak maturasi
NO PARAMETER SIMBOL SATUAN NILAI KETERANGAN
1 Debit Pengolahan Q m
3
/hari 8 Data, Perhitungan
2 BOD
5
Influen BOD
5
In mg/l 200.00 Data Laboratorium
3 BOD
5
Efluen Se mg/l 40 Angka Perencanaan
4 Suhu T
o
C 30 Angka Rata-rata
5 Konstanta laju reaksi K Hari -1 0.1 dari literatur
6 Konstanta laju kematian Kd Hari -1 0.055 dari literature
7 BOD
5
Ultimate (perhitungan) SO mg/l 294 Angka Perhitungan
8 Biological Solid Retention Time qc Hari 10 Rencana Desain
9 Koefisien Pertumbuhan Yt - 0.5 dari Literatur
10 MLVSS (dalam bak aerasi) X mg/l 300 Rencana
11 Kadar O
2
di udara - % 23.20
12 Efisiensi Transfer O
2
- % 2.0
13 Berat Jenis Oksigen - kg/m
3
1.20 pada t = 30
o
C


FINAL REPORT VI-9
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

6.3.6. Perhitungan Sistem

1 Efisiensi Penyisihan BOD
(So - Se)

= ------------------------------ x 100
%
= 86.40 %
So

2 Volume Reaktor :
Yt . Q ( So - Se )
V = ------------------------------ = 61.60
X . Kd
V 60.00 m
3

3 Produksi Lumpur
X x V 3600 . 60
= ----------- = ----------------------- = 1,800,000.00 mg/hari
        c 10
= 1.80 kg/hari

4 Volume buangan lumpur
V
Qw = --------------- = 6 m
3
/hari
                c
= 0.18 kg/hari

5 Waktu tinggal hidrolis
V
= --------- = 7.50 hari
 c
= 180.00 jam
6 Kebutuhan O
2



(BOD in - BOD out) x Q - 1,42
(Qw)
= 23,863,341.18 mg/hari

= 23.86 kg/hari
Diketahui :
BD O
2
: 1.20 kg/m
3
= 0.07 lb/cuft
Kandungan O
2
di udara : 23.20 %
Efisiensi Transfer O
2
: 2.00 %

7 Kebutuhan Udara Teoritis
O
2

= ----------------------------- = 85.50 m
3
/hari
BD O
2
x Kadar O
2


8 Volume Udara
FINAL REPORT VI-10
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Keb. Udara Teoritis
= ------------------------------ = 4,275.11 m
3
/hari
Eff Transfer O
2


6.4. RENCANA PENGEMBANGAN SISTEM PENGELOLAAN AIR LIMBAH

Penanganan masalah bisa difokuskan pada sosialisasi pengelolaan individual
karena hal ini sejalan dengan meningkatnya jumlah penduduk serta antisipasi
peningkatan ekonomi. Secara bertahap dilakukan sosialisasi yang bertujuan
untuk:
- Mengurangi jumlah penduduk yang membuang limbah domestik tanpa
dikelola atau pembuatan tangki septik yang kedap air,
- Melakukan pengelolaan limbah domestik terpusat untuk skala perkotaan.

Secara umum penanganan dilakukan sebagai berikut :
1. Untuk daerah padat dan komersial
Pada tahap awal belum diperlukan IPLT mengingat penanganan sanitasi
dilakukan secara bertahap. Pada tahap awal dilakukan peningkatan dari
yang tanpa fasilitas ke MCK komunal. Konsep penanganan terpusat
diprediksi tahun 2007/2008. yaitu dengan cara : air limbah ditampung
dalam septic tank yang kedap air kemudian secara berkala diambil dengan
mobil tinja. Jumlah air yang ditampung dalam septic tank adalah sekitar
200-500 L/hari tergantung pemakaian air dan volume efektif septic tank
adalah 2-5 m
3
. Selanjutnya setelah terakumulasi 2 – 3 hari dialirkan melalui
bidang resapan. Alternatif lain adalah disedot dengan mobil tinja. ( Gambar
6.1 ).

Daerah Padat dan Komersil



FINAL REPORT VI-11
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C


B. Untuk daerah Padat Non Komersil

Penanganan peningkatan tangki septik menjadi kedap air dengan tipikal
penambahan /pembuatan tangki septik dan bidang resapan. Untuk jamban
yang membuang limbah ke drainase, ditingkatkan dengan membuat tangki /
bak penampung dan bidang resapan. Bentuk sistem komunalnya
sebagaimana gambar berikut ini :
Gambar 6.2. Septik Tank Komunal





C. ntuk Daerah Kepadatan Rendah
Lokasi masih cukup luas dan tidak memberatkan penduduk untuk membuat
sarana sanitasi di halamannya.

D. Penyuluhan
Lokasi Penyuluhan disarankan di instansi dan sekolah dengan bantuan
biaya pembangun jamban higienis ( bangunan atas leher angsa, bidang
resapan dan tangki septik ). Hal dimungkinkan mengingat : bidang ini
merupakan bagian dari budaya, sehingga meningkatan sanitasi merupakan
Untuk itu perlu dilakukan penyuluhan
an adalah :
Masyarakat diberi penyuluhan untuk meningkatkan partisipasi
idang dan sanitasi.

U
upaya peningkatan budaya bersih.
dengan memperhatikan budaya lokal. Sehingga seperti halnya dengan
kebersihan tahapan yang dilakuk
-
masyarakat dib
- Diadakan dana bergulir untuk pembuatan kamar mandi dan jamban
yang bersih dan hygienis.
FINAL REPORT VI-12
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT VI-13
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA

6.4.1. Kecamatan
Jika kita kaitkan dengan kriteria (Menur
Pembangunan dan Pengelolaan Bidang KE-PLP-AN Perkotaan dan Perdesaan,
Dept. PU 1999 laju timbulan lumpur sebes
diproyeksikan hingga tahun mbah meningkat dari 1264
m3 menjadi 2671 m3, Diperlu
untuk menambah 10 % tingkat
2026.


Sum sultan







Volume timbulan limbah domestik dan proyeksinya hingga tahun 2011 dan 2026
dapat dilihat pada tabel berikut ini,

Gambar 6.3. Proyeksi Limbah Kec. Babussalam dan Rencana Penanganannya





- Masyarakat diberi pengetahuan untuk mengembangkan sendiri alat alat
kebersihan dan sanitasi, closet duduk, bak mandi dan cubluk yang baik.
Babussalam
ber : Analisa Kon
1.000
4.000
a
r
i
2.000
3.000
m
3
/
h
ut Petunjuk Teknis Perencanaan,
ar 0,5 (/orang.har)i, Timbulan limbah
2011 dan 2026. Volume li
kan septik tank komunal 48 unit sampai tahun 2007
pelayanan per tahun sampai 171 unit di tahun
-
5.000
6.000
Volume Air Limbah (m3/hr) 2.440 3.117 3.797 4.478 5.158
Ditangani Secara terpusat (m3/hari) 148 189 230 271 312
Setic Tank Komunal (unit) 25 26 26 26 97
2006 2011 2016 2021 2026

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT VI-14
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
Tabel 6.4. Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec. Babus Salam












EKSISTING PROYEKSI
2006 2007 2008 2009 2010 2011 2016 2021 26
1 Jumlah Penduduk:
Jumlah Penduduk jiwa 41,548 43,210 44,938 46,736 48,605 50,549 58,601 66,301 ,202
Jumlah Penduduk Terlayani jiwa 1,662 2,160 2,696 3,272 3,888 4,549 8,204 12,597 ,568
Cakupan Pelayanan % 4% 5% 6% 7% 8% 9% 14% 19% 24%
2 Fasilitas Sanitasi:
MCK (@10 KK/MCK) unit - 9 11 13 16 18 33 50 70
jiwa - 432 539 654 778 910 1,641 2,519 514
% - 20% 20% 20% 20% 20% 20% 20% 20%
3 Truk Tinja:
Volume Lumpur Tinja m³/hr - 0.08 0.10 0.12 0.14 0.16 0.29 0.45 0.63
Truk Tinja @ 3 m³, 2 rit/hr unit - 1 1 1 1 1 1 1 1
4 Kapasitas IPLT m³/hr - 1.00 1.00 1.00 1.00 1.00 1.00 1.00 1.00
No URAIAN SATUAN
20
73
17

3,
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT VI-15
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
enurut Petunjuk Teknis Perencanaan,
LP-AN Perkotaan dan Perdesaan,
ar 0,5 (/orang.har)i, Timbulan limbah
2011 dan 2026. Volume limbah meningkat dari 1050
kan septik tank komunal 10 unit sampai tahun 2011
bulan limbah domestik dan proyeksinya hingga tahun 2011 dan 2026

Gambar 6.4. Grafik Proyeksi Limbah dan Rencana Penanganannya




















Volume tim
dapat dilihat pada tabel berikut ini,



6.4.2. Kecamatan Bukitusam
Jika kita kaitkan dengan kriteria (M
Pembangunan dan Pengelolaan Bidang KE-P
Dept. PU 1999 laju timbulan lumpur sebes
diproyeksikan hingga tahun
m3 menjadi 2015 m3, Diperlu
untuk menambah 10 % tingkat pelayanan per tahun.
-
200
400
600
800
1.000
1.200
1.400
1.600
m
3
/
h
a
r
i
Volume Air Limbah (m3/hr) 652 833 1.016 1.200 1.383
Ditangani Secara terpusat (m3/hari) - - - - -
Setic Tank Komunal (unit) 10 10 10 10 25
2006 2011 2016 2021 2026
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT VI-16
PENYUSUN
Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec. Bukit










EKSISTING
2 2
1 Jumlah Penduduk:
Jumlah Penduduk jiwa 9,923 10,320 10,733 1,162
Jumlah Penduduk Terlayani jiwa 397 516 644 781
Cakupan Pelayanan % 4% 5% 6 7%
2 Fasilitas Sanitasi:
MCK (@10 KK/MCK) unit - 2 3
jiwa - 103 129 156
% - 20% 20 20%
3 Truk Tinja:
Volume Lumpur Tinja m³/hr - 0.02 0.02 0.03
Truk Tinja @ 3 m³, 2 rit/hr unit - 1 1
4 Kapasitas IPLT m³/hr - 1.00 1.00 1.00 1.00
No URAIAN
EKSI
2011 2016 2021 2
12,073 13,996 15,835 1
1,087 1,959 3,009
9% 14% 19%
4 8 12
217 392 602
20% 20% 20%
0.04 0.07 0.11
1 1 1
1.00 1.00 1.00
026
7,483
4,196
24%
17
839
20%
0.15
1
AN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
Tabel 6.5. Tusam
PROY
2010
11,609
929
8%
4
186
20%
0.03
1
1.00
2
1

%
3

%

1

009 008 007 2006
SATUAN
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT VI-17
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
6.4.3.
ut Petunjuk Teknis Perencanaan,
LP-AN Perkotaan dan Perdesaan,
0,5 (/orang.har)i, Timbulan limbah
2011 dan 2026. Volume limbah meningkat dari 1097
nk komunal 39 unit sampai tahun 2011
bulan limbah domestik dan proyeksinya hingga tahun 2011 dan 2026

Gambar 6.5. Grafik Proyeksi Limbah dan Rencana Penanganannya
Kecamatan Lawe Sigala Gala
Jika kita kaitkan dengan kriteria (Menur
Pembangunan dan Pengelolaan Bidang KE-P
Dept. PU 1999laju timbulan lumpur sebesar
diproyeksikan hingga tahun
m3 menjadi 2318 m3, Diperlukan septik ta
untuk menambah 10 % tingkat pelayanan per tahun.
Volume tim
dapat dilihat pada tabel berikut ini.
-
500
1,000
1,500
2,000
2,500
3,000
m
3
/
h
a
r
i
Volume Air Limbah (m3/hr) 1,233 1,575 1,919 2,262 2,606
Ditangani Secara terpusat
(m3/hari)
- - - - -
Setic Tank Komunal (unit) 27
2006
28 28 28 85
2011 2016 2021 2026

Sumber : Analisa Konsultan










PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT VI-18
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
yeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec. Lawe S











Tabel 6.6. Pro igala-gala
EKSISTING
2006 2007 2008 9
1 Jumlah Penduduk:
Jumlah Penduduk jiwa 20,237 21,046 21,888 64
Jumlah Penduduk Terlayani jiwa 809 1,052 1,313 93
Cakupan Pelayanan % 4% 5% 6% 7%
2 Fasilitas Sanitasi:
MCK (@10 KK/MCK) unit - 4 5 6
jiwa - 210 263 19
% - 20% 20% 0%
3 Truk Tinja:
Volume Lumpur Tinja m³/hr - 0.04 0.05 06
Truk Tinja @ 3 m³, 2 rit/hr unit - 1 1 1
4 Kapasitas IPLT m³/hr - 1.00 1.00 00 1.0
No URAIAN SATUAN
PROYEK
2010
23,674 2
1,894
8%
8
379
20%
0.07
1
0
SI
2011 2016 2021 202
4,621 28,543 32,294 35,
2,216 3,996 6,136 8,
9% 14% 19%
9 16 25
443 799 1,227 1,
20% 20% 20%
0.08 0.14 0.22 0
1 1 1
1.00 1.00 1.00 1
200
22,7
1,5

3
2
0.

1.
6
655
557
24%
34
711
20%
.30
1
.00
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT VI-19
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
6.4.4.
ut Petunjuk Teknis Perencanaan,
LP-AN Perkotaan dan Perdesaan,
0,5 (/orang.har)i, Timbulan limbah
2011 dan 2026. Volume limbah meningkat dari 857
nk komunal 5 8unit sampai tahun 2011
bulan limbah domestik dan proyeksinya hingga tahun 2011 dan 2026

Gambar 6.6. Grafik Proyeksi Limbah dan Rencana Penanganannya














Sumber : Analisa Konsultan






untuk menambah 10 % tingkat pelayanan per tahun.

Volume tim
dapat dilihat pada tabel berikut ini,

Kecamatan Babul Makmur
Jika kita kaitkan dengan kriteria (Menur
Pembangunan dan Pengelolaan Bidang KE-P
Dept. PU 1999laju timbulan lumpur sebesar
diproyeksikan hingga tahun
m3 menjadi 1829 m3, Diperlukan septik ta
-
500
1.000
1.500
2.000
m
3
/
h
a
r
i
Volume Air Limbah (m3/hr) 886 1.132 1.380 1.627 1.
Ditangani Secara terpusat (m3/hari) - - - -
Setic Tank Komunal (unit)
2006 2011 2016 2021 2
11 11 11 11 4
0
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
DRAFT FINAL REPORT VI-20
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA
Tabel 6.7. Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec. Babul Makmur













EKSISTING OYE
2006 2007 200 200
1 Jumlah Penduduk:
Jumlah Penduduk jiwa 17,148 17,834 18 19,2 1
Jumlah Penduduk Terlayani jiwa 686 892 1, 1,3 5
Cakupan Pelayanan % 4% 5 % 8 %
2 Fasilitas Sanitasi:
MCK (@10 KK/MCK) unit - 4 6
jiwa - 178 2 1
% - 20% 2 %
3 Truk Tinja:
Volume Lumpur Tinja m³/hr - 0.03 0. 6
Truk Tinja @ 3 m³, 2 rit/hr unit - 1 1
4 Kapasitas IPLT m³/hr - 1.00 1.00 0 .00
No URAI SATUAN
PR
9 2010
89 20,06
50 1,60
7%
5
70 32
0% 20
05 0.0
1
1.0
KSI
2011 2016 2021 20
20,863 24,186 27,364 30,
1,878 3,386 5,199 7,
% 9% 14% 19%
8 14 21
376 677 1,040 1,
20% 20% 20%
0.07 0.12 0.19 0
1 1 1
1.00 1.00 1.00 1
8
,547
113
% 6
4
223
20%
0.04
1
1.00
26
212
251
24
29
450
20%
.26
1
AN
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
DRAFT FINAL REPORT VI-21
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. TRIPLE C

BAB VII
DRAINASE


7.1 Daerah Perencanaan
Daerah perencanaan di Kabupaten Aceh Tenggara meliputi :
- Kota Kutacane Kab. Aceh Tenggara
7.2. Gambaran Umum dan Kondisi yang Ada
7.2.1. Pelayanan Sistem Prasarana yang Ada
Secara umum Kota Kutacane sudah memiliki pola / bentuk sistem drainase yang
terencana secara teknis, tetapi kondisi saat ini saluran drainase yang ada tidak
berfungsi baik. Saluran yang ada pada umumnya memiliki dimensi yang kurang
memadai dari kapasitas limpahan hujan.Kondisi saat ini jalan utama pada
umumnya tidak terdapat saluran drainase sehingga sering terjadi banjir pada
rumah-rumah di sekitarnya.
7.2.2. Sungai
Pada saat ini, jaringan drainase yang ada terbentuk dengan memanfaatkan pola
jaringan jalan, saluran alam dan anak sungai. Ada dua sungai yang dapat
dimanfaatkan untuk jaringan utama drainase kota sebagai tempat pembuangan
akhir. Sungai tersebut adalah :
- Sungai Kali Alas
- Sungai Kali Bulan
Lihat Gambar 6.1.
Kedua Sungai tersebut melewati pinggiran kota dan mengalir sepanjang tahun
dengan sumber air dari air hujan dan limbah penduduk.




FINAL REPORT VII-1
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. TRIPLE C

Gambar 7.1. Peta Administrasi Kec.Babussalam, Kutacane















7.2.3. Drainase Primer / Utama
Secara umum drainase primer berada dalam kondisi yang Kurang baik.
Saluran drainase eksisting Kota Kutacane mempunyai ukuran lebar (0.5-1.0) m,
tinggi (0.5-1.5) m. Konstruksi saluran dari tanah dan pasangan batu, bentuk
saluran trapesium dan segi empat.
Outfall saluran drainase primer di Kota Kutacane adalah Sungai Kali Alas dan
Sungai Kali Bulan. Jumlah saluran induk yang melewati Kota Kutacane sebanyak
2 saluran, aliran langsung ke Sungai Kali Alas dan Sungai Kali Bulan.Catchment
area saluran induk berasal dari Kota Kutacane dan sekitarnya.
Lokasi dari saluran primer adalah seperti terlihat pada Gambar 6.2.






FINAL REPORT VII-2
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. TRIPLE C

Gambar 7.2. Peta Saluran Drainase Primer, Kutacane


















Gambar 7.3. Kota Kutacane





FINAL REPORT VII-3
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. TRIPLE C

7.2.4. Drainase Sekunder / Lokal
Drainase lokal umumnya merupakan drainase jalan yang melayani ruas-ruas jalan
kota dan ada beberapa saluran yang merupakan saluran pengumpul/saluran
sekunder melayani beberapa saluran jalan. Konstruksi saluran umumnya
permanen terdiri dari pasangan beton atau batu kali ataupun ada yang belum ada
perkerasan, tetapi ada beberapa ruas jalan yang belum ada saluran sehingga air
mengalir diatas jalan/dipinggir jalan sewaktu hujan.
Umumnya untuk daerah pada saluran ini merupakan saluran tertutup dengan
penutup beton dan atau kayu.

7.2.5. Daerah Genangan
Daerah-daerah genangan yang menjadi prioritas penanganan pembangunan
saluran drainase. Daerah ini merupakan pusat kota yang memilliki kepadatan
tinggi dan sangat diperlukan penanganan masalah genangan air akibat limpasan
hujan.
Gambar 7.4.Daerah Genangan Kota Kutacane
















FINAL REPORT VII-4
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. TRIPLE C

Luas daerah genangan adalah 0,4 Ha meliputi daerah daerah seperti terlihat pada
tabel 7.1.

Akibat Limpasan Hujan
Genangan akibat air hujan umumnya disebabkan karena tidak tertampungnya air
hujan di saluran. Umumnya terjadi akibat tidak adanya saluran drainase yang
berfungsi terutama di jalan Jl. A. Yani, Jl. Iskandar Muda, Jl. Terminal Terpadu
dengan kondisi:
1. Belum adanya saluran drainase yang dapat mengalirkan limpahan air
hujan
2. Tidak terpeliharannya saluran sehingga saluran tersumbat endapan
tanah sehingga drainase hilang
3. Arah aliran yang kurang baik
4. Terlalu kecilnya atau masalah pendimensian saluran dan gorong gorong
5. Akibat perkembangan pemukiman yang tidak teratur sehingga air hujan
tidak tertampung
6. Rusaknya saluran sehingga air hujan tak tertampung
7. Rusaknya jalan sehingga air tergenang di jalan.

Tabel 7.1. Daerah Genangan
No Daerah Genangan
Luas
Genangan
Keterangan
1 Jl. A. Yani 2250 m2
Saluran tidk
berfungsi
2 Jl. Iskandar Muda 510 m2
Saluran tidk
berfungsi
3 Jl. Terminal Terpadu 304 m2
Saluran tidk
berfungsi





FINAL REPORT VII-5
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. TRIPLE C

7.3. Perhitungan Hidrologi dan Simulasi Curah Hujan
7.3.1. Umum
Perhitungan hidrologi bertujuan untuk menghitung probabilitas dan Intensitas
Hujan Maksimum yang mungkin terjadi hingga didapat besarnya debit rencana
yang akan dipakai sebagai dasar perhitungan dimensi saluran ataupun dimensi
bangunan pelengkap.
Sebagai data dasar perhitungan hidrologi ini adalah data curah hujan yang dicatat
pada beberapa stasiun pencatat hujan disekitar lokasi studi. Sedangkan metoda
perhitungan ditetapkan dengan melihat kondisi perencanaan yang ada.

7.3.2. Periode Ulang Curah Hujan Maksimum
Data curah hujan yang dipakai disini adalah data curah hujan maksimum dari
stsiun terdekat di daerah studi yang diperoleh dari Biro Meteorologi dan Geofisika.
Kadang kala data yang ada adakalanya kosong. Untuk itu perlu ada perkiraan
untuk melengkapi data tersebut.
Data yang diperoleh tersebut masih ada yang kosong sehingga perlu dilengkapi.
Karena perbedaan antara curah hujan tahunan normal yang hilang (S/Rx100%)
lebih besar dari 10% maka metode yang digunakan untuk melengkapi data yang
kosong adalah metoda perbandingan yaitu :

Rx=1/(n-1).∑ Ri/Ni

Dimana:
Rx = harga tinggi hujan yang dicari
Ri = data tinggi hujan pada stasiun disekitar
.n = banyaknya stasiun tinggi curah hujan untuk
perhitungan
Ni = rata rata curah hujan tahunan pada stasiun sekitar
Nx = rata rata curah hujan pada stasiun yang kehilangan

Setelah data curah hujan yang kita perlukan lengkap, maka langkah selanjutnya
adalah uji homogenitas array data tersebut. Untuk keperluan ini maka perlu
FINAL REPORT VII-6
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. TRIPLE C

dilakukan penarikan regresi terlebih dahulu, dalam hal ini dengan metoda Gumbel
yaitu :
RTr=R’ + k.Sx
Dimana :
RTr = besarnya untuk untuk periode tahun berulang Tr tahun (mm)
R’ = besarnya curah hujan maksimum rata rata selama tahun
pengamatan (mm).
.k = faktor frekuensi
Sx = Standard deviasi

Besarnya faktor frekuensi k, dalam metode ini adalah :
.k = (Ytr – Yn)/Sn
Dimana : Sn dan Yn = fungsi dari banyaknya data
Ytr = reduce variate
Dari perhitungan dapat di peroleh :
- Curah hujan maksimum rata rata R’ = .........
- Standard deviasi, Sx =........
- Untuk n = 10 maka :
Sn = ......
Yn =........
Dengan demikian persamaan regresinya menjadi :
RTr = R’ + (Ytr – Yn)/Sn .Sx

7.3.3. Kurva Intensitas Durasi
Untuk mendapatkan perhitungan intesitas curah hujan rencana dapat dilakukan
dengan menggunakan Metode Mononobe dengan pertimbangan bahwa metode
ini praktis dan cukup mudah digunakan.
Rumus empiris Intesitas Durasi Curah Hujan dari Mononobe ini adalah sebagai
berikut :



FINAL REPORT VII-7
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. TRIPLE C

I = R
24
/24.(24/tc)
2/3

Dimana :
I = intensitas durasi
R24 = Curah hujan maksimum yang terjadi selama 24 jam
.tc = Waktu konsentrasi

Waktu konsentrasi untuk DAS diatas 200 Ha digunakan metoda Kirpich yaitu
Tc = 0,0195 L
0,77
S
-0,385
Dimana :
Tc = waktu konsentrasi (menit)
L = panjang sungai/saluran (m)
S = kemiringan saluran

Sedangkan untuk daerah aliran yang lebih kecil dari 200 Ha digunakan metoda
.tc = to+td
dimana :
to = adalah waktu pengaliran awal diambil minimal 5 menit
td = waktu pengaliran dimana vd=L/v dimana L adalah panjang
saluran dan v adalah kecepatan air disaluran.

7.3.4. Perhitungan Debit Rencana
Perhitungan debit rencana disni digunakan rasional methode dengan rumus
empiris sebagai berikut ;
Q=0,002785.C.I.A
Dimana :
Q = Debit rencana (m3/dt)
C = Koefisien pengaliran
I = Intensitas Hujan (mm/jam)
A = Luas Daerah pengaliran (Ha)



FINAL REPORT VII-8
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. TRIPLE C

7.4. Daerah Aliran Saluran
7.4.1. Simulasi Drainase
Untuk dapat mengevaluasi hidrolis dan dimensi pada saluran yang ada sekarang,
disini dilakukan simulasi aliran air hujan pada periode ulang 2 , 5 ,10 dan 25 tahun
didaerah perencanaan.
7.5. Rencana Pengembangan Sistem Drainase
7.5.1. Kriteria Perencanaan
Kriteria perencanaan berdasarkan kondisi genangan dan tidak adanya saluran
drainase yang berfungsi akibat terputusnya saluran, hilangnya saluran-saluran
drainase akibat timbunan tanah dan timbunan sampah.
7.5.2. Rencana Sistem Drainase
Berdasarkan kondisi eksisiting saluran, simulasi saluran drainase di masing-
masing daerah perencanaan dan kriteria penrencanaan yang perlu diterapkan
maka dapat disimpulkan saluran mana saja yang perlu dibangun baru maupun di
perbaiki dimensi maupun lining saluran.
7.5.3. Jadwal dan Prioritas Penanganan
Drainase kota Kutacane tidak mengalami kerusakan akibat bencana alam. Di
wilayah perkotaan dan perdesaan di Kabupaten Aceh Tenggara tidak mengalami
kerusakan akibat bencana gempa bumi dan tsunami, sehingga tidak diperlukan
penanganan untuk rehabilitasi sarana dan prasarana drainase, sedangkan pada
tahap rekonstruksi diperlukan Studi Kelayakan dan Perencanaan (DED) untuk
penataan saluran drainase di Kota Kutacane (Ibukota Kabupaten Tenggara).
Pembangunan sistem drainase direncanakan sampai tahun 2011 dan diharapkan
sampai pada masa itu kota sudah tidak ada genangan tahunan sampai pada
periode ulang 10 tahunan pada daerah tertentu.
FINAL REPORT VII-9
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

BAB VIII
RENCANA ANGGARAN BIAYA



8.1. SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM
Perkiraan biaya pada outline plan jaringan ini merupakan perkiraan biaya terinci
sementara. Mengingat pembangunan akan mencakup 20 tahun ke depan dengan
mengalami perubahan harga akibat inflasi dan perbedaan kurs.

8.1.1. Harga Satuan
Harga satuan digunakan berasal dari harga yang ditetapkan tahun dengan
perkalian terhadap faktor untuk pengamanan kenaikan pada saat pelaksanaan.
Sumber harga satuan antara lain:
⇒ Daftar harga satuan dari distributor material.
⇒ Pedoman harga yang disertakan oleh Departemen Pekerjaan Umum .
⇒ Daftar harga satuan dan upah seluruh Indonesia.
⇒ Harga tanah sesuai informasi Pemda setempat.
⇒ Kontingensi 10 %

8.1.2. Biaya Perangkat Lunak
Biaya perangkat lunak merupakan layanan konsultan. Layanan konsultan dihitung
berdasarkan biaya konstruksi sebesar 4 %.

8.1.3. Sumber Dana
Sumber dana yang diperoleh PDAM dapat berasal dari :
⇒ APBN, APBD tk I, APBD tk II
⇒ Penyertaan Modal lain lain
⇒ Pinjaman dari lembaga keuangan

8.1.4. Kontigensi
Pada saat pembangunan biaya yang terealisasi umumnya berbeda dari yang telah
dianggarkan. Hal ini disebabkan adanya volume dan harga satuan pekerjaan yang
FINAL REPORT VIII-1
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT VIII-2
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
diluar perkiraan sebelumnya, seperti kurangnya panjang pipa atau harga satuan
pompa yang salah. Untuk mengantisipasi hal ini Harga pelaksanaan yang ada
perlu dikoreksi dengan faktor kontingensi sebanyak sekitar 10 % dari nilai
perhitungan investasi.


8.2. PRAKIRAAN BIAYA INVESTASI SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM
Biaya investasi pada dasarnya mengikuti rancangan sistem yang akan dibangun
selama 20 tahun ke depan dengan tahapan seperti yang tertulis pada BAB IV.

Perkiraan biaya investasi yang ada harus dilihat dari besarnya rencana anggaran
biaya yang meliputi anggran biaya pembangunan tahun 2006-2011 dan
2012-2026 termasuk di dalamnya biaya kontingensi fisik dan engineering service.
Komponen untuk biaya investasi meliputi :
⇒ Biaya Pengadaan Barang meliputi :
⇒ Pengadaan peralatan Mekanikal Elektrikal
⇒ Pengadaan Pipa dan perlengkapan/accessries
⇒ Pengadaan Pompa dan perlengkapan pompa seperti alat
ukur/meter air
⇒ Biaya Konstruksi meliputi:
⇒ Pembebasan tanah
⇒ Konstruksi Intake
⇒ Konstruksi IPA
⇒ Konstruksi Reservoir
⇒ Konstruksi Bangunan
⇒ Pemasangan Pipa
⇒ Jembatan Pipa
⇒ Pemasangan Sambungan Baru

Perhitungan prakiraan biaya sistem sampai dengan tahun 2026 dengan
harga sekarang ditunjukkan pada tabel 8.1

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT VIII-3
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA

Tabel 8.1. Rekap Rencana Anggaran Biaya Sistem Air Minum Kabupaten Aceh Tenggara

2006 2006 ABT 2007 2008 2009 2010 2011 2016 2021 2026
8 Aceh Tenggara
8.1 Babul Makmur Darusalam 17,148 20,863 10 6,583.0 - 5,207.9 309.1 438.7 318.2 309.1 953.8 794.6 794.6
8.2 Lawe Sigala gala Lawe Sigala gala 20,237 24,621 10 7,431.7 - 5,052.0 660.3 660.3 529.5 529.5 1,070.1 1,070.1 1,070.1
8.3 Bukit Tusam Kampung Bakti 9,923 12,073 10 7,700.9 - 920.8 5,278.9 494.4 503.4 503.4 1,352.0 1,660.6 1,352.0
8.4 Kutacane Kutacane 41,548 50,549 70 -
21,716 - - 11,181 6,248 1,593 1,351 1,342 3,376 3,525 3,217
Kabupaten/Kecamat
an
No
Q

l
p
d
Pend
2011
Pend
2006
Kota
2016-2026
Total Investasi
2006 - 2011







PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
Tabel 8.2. Prakiraan Biaya Sistem Kecamatan Babul Makmur
Kabupaten Aceh Tenggara
RENCANA ANGGARAN BIAYA
PROPINSI : NANGGROE ACEH DARUSSALAM
KABUPATEN : ACEH TENGGARA
KECAMATAN : KEC BABUMAKMUR , KOTA : KAMPUNG BAKTI
PEKERJAAN : SEKTOR AIR MINUM
BabulMakmur
SUMBER AIR BAKU
1.1. Pipa PVC 200 mm 0.27 m 520 140.16
1.2. Accessories -
1.3. Reservoir 500 m3 Gravitasi 723.10 unit 1 723.10
Sub Total 1 863.26
2 Distribusi
2.1 Pipa PVC 150 mm 0.22 m 1,100 242.00
2.2 Pipa GIP 150 mm 0.44 m 30 13.20
2.3 Pipa PVC 100 mm 0.11 m 750 82.50
2.4 Pipa GIP 100 mm 0.22 m 46 10.12
2.5 Pipa PVC 75 mm 0.08 m 750 56.72
2.6 Pipa GIP 75 mm 0.15 m 52 7.87
2.7 Pipa GIP 40 mm 0.03 m 5,299 158.96
2.8 Sambungan Rumah 1.00 unit 662.346 664.47
2.9 HU 8.58 unit 2 17.15
2.10 MCK 122.26 unit 2 244.51
2.11 Jembatan Pipa 70 m 81.85 unit 1 149.75
2.12 Accessories 1 179.70
Sub Total 1 1,826.96
Total 2,690.22
No Uraian Keterangan
Harga Satuan
(juta)
satuan Volume Total








DRAFT FINAL REPORT VIII-4
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
Tabel 8.3. Prakiraan Biaya Sistem Kecamatan Lawe Sigala-gala
Kabupaten Aceh Tenggara
RENCANA ANGGARAN BIAYA
PROPINSI : NANGGROE ACEH DARUSSALAM
KABUPATEN : ACEH TENGGARA
KECAMATAN : KEC LAWE SIGALAGALA , KOTA : LAWE SIGALAGALA
PEKERJAAN : SEKTOR AIR MINUM
Bukit Tusam
SUMBER AIR BAKU
0.1 Pipa GIP 200 mm 0.54 m 250 135.00
0.2 Accessories Ls 441.39
0.3 Reservoir 500 m3 Gravitasi 723.10 unit 1 723.10
Sub Total 1,299.49
2 Distribusi
2.1 Pipa PVC 150 mm 0.22 m 1,100 242.00
2.2 Pipa GIP 150 mm 0.44 m 30 13.20
2.3 Pipa PVC 100 mm 0.11 m 900 99.00
2.4 Pipa GIP 100 mm 0.22 m 48 10.56
2.5 Pipa PVC 75 mm 0.08 m 900 68.06
2.6 Pipa GIP 75 mm 0.15 m 52 7.87
2.7 Pipa GIP40 mm 0.03 m 2,825 84.74
2.8 Sambungan Rumah 1.00 unit 353 354.23
2.9 HU 8.58 unit 3 25.73
2.10 MCK 122.26 unit 3 366.77
2.11 Jembatan Pipa 70 m 81.85 unit 1 127.22
2.12 Accessories 1 152.66
Sub Total 1,552.04
Total 2,851.53
No Volume Total Uraian Keterangan
Harga Satuan
(juta)
satuan








DRAFT FINAL REPORT VIII-5
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
Tabel 8.4. Prakiraan Biaya Sistem Kecamatan Tusam
Kabupaten Aceh Tenggara
RENCANA ANGGARAN BIAYA
PROPINSI : NANGGROE ACEH DARUSSALAM
KABUPATEN : ACEH TENGGARA
KECAMATAN : KEC BUKIT TUSAM , KOTA : BABUSALAM
PEKERJAAN : SEKTOR AIR MINUM
Bukit Tusam
SUMBER AIR BAKU
1.1. Rumah Jaga 30 m2 60.00 unit 1 60.00
1.2. Pembebasan tanah 0.10 m2 5,000 500.00
1.3. Kendaraan OperasionPickup 120.00 unit 1 120.00
1.4. Accessories Ls 1 -
1.5. Reservoir 500 m3 Gravitasi 723.10 unit 1 723.10
Sub Total 1,403.10
2 Distribusi
2.1 Pipa PVC 150 mm 0.22 m 1,200 264.00
2.2 Pipa GIP 150 mm 0.44 m 36 15.84
2.3 Pipa PVC 100 mm 0.11 m 1,000 110.00
2.4 Pipa GIP 100 mm 0.22 m 48 10.56
2.5 Pipa PVC 75 mm 0.08 m 1,000 75.63
2.6 Pipa GIP 75 mm 0.15 m 76 11.50
2.7 Pipa GIP 40mm 0.03 m 2,523 75.70
2.8 Sambungan Rumah 1.00 unit 315 316.42
2.9 HU 8.58 unit 10 85.77
2.10 MCK 122.26 unit 10 1,222.57
2.11 Jembatan Pipa 70 m 81.85 unit 1 218.80
2.12 Accessories 1 262.56
Sub Total 2,669.33
Total 4,072.43
No Uraian Keterangan
Harga Satuan
(juta)
satuan Volume Total

DRAFT FINAL REPORT VIII-6
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
DRAFT FINAL REPORT VIII-7
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA





Perkiraan biaya investasi yang ada harus dilihat dari besarnya rencana anggaran
biaya yang meliputi anggran biaya pembangunan tahun 2006-2011 dan
2012-2026 termasuk di dalamnya biaya kontingensi fisik dan engineering service.
Komponen untuk biaya investasi meliputi :
8.3. PRAKIRAAN BIAYA INVESTASI PERSAMPAHAN
Biaya investasi pada dasarnya mengikuti rancangan sistem yang akan dibangun
selama 20 tahun ke depan dengan tahapan seperti yang tertulis pada BAB V.
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
PT. INFRATAMA YAKTI
Perhitungan prakiraan biaya sistem sampai dengan tahun 2026 dengan
harga sekarang ditunjukkan pada tabel 8.5.
⇒ Biaya Konstruksi meliputi:
⇒ Biaya Pengadaan Barang meliputi :

⇒ Konstruksi Pencucian
⇒ Konstruksi Posjaga
⇒ Konstruksi Bangunan Bengkel
⇒ Konstruksi TPA
⇒ Pembebasan tanah
⇒ Excapator
⇒ Damp truk di TPA
⇒ Bolduzer
⇒ Container 6 m3 da landasan
⇒ Arm Truck
⇒ Damp truk
⇒ Gerobak sampah

No Kota Satuan exsisting
2006 2007 2008 2009 2010 2011 2016 2021 2026
1 Kutacane
- Gerobak sampah (1 m3) Rp.Juta/unit 3.00 57.00 63.00 72.00 78.00 87.00 108.00 129.00 153.00
- Dump truck (6 m3) Rp.Juta/unit 220.00 - - - - - - 220.00 -
- Arm roll Truck (6 m3) Rp.Juta/unit 230.00 230.00 - 230.00 230.00 - 460.00 230.00 230.00
- Container (6 m3) & landasan Rp.Juta/unit 24.00 48.00 48.00 48.00 48.00 48.00 120.00 72.00 72.00
- Buldozer Rp.Juta/unit 890.00 890.00 - - - - 890.00 890.00 890.00
- Dump truck di TPA Rp.Juta/unit 220.00 220.00 - - - - 220.00 220.00 220.00
Excapator Rp.Juta/unit 890.00 890.00 - - - - 890.00 890.00 890.00
- Lahan TPA Rp.Juta/ha 100.00 1,165.04 - - - - 1,523.01 - -
- Kontruksi TPA (controll landfill) Rp.Juta/ha 704.74 8,210.43 - - - - 10,733.21 - -
- Lahan Bengkel di TPA Rp.Juta/m2 0.01 1.50 - - - - - - -
- Bangunan bengkel,posjaga & pencucian Rp.Juta/m2 2.00 200.00 - - - - - - -
Sub Total Rp. Juta - 11,911.97 111.00 350.00 356.00 135.00 14,944.22 2,651.00 2,455.00
2 Bukittusam
- Gerobak sampah (1 m3) Rp.Juta/unit 3.00 3.00 6.00 6.00 9.00 9.00 15.00 18.00 24.00
- Dump truck (6 m3) Rp.Juta/unit 220.00 - - - - - - - -
- Arm roll Truck (6 m3) Rp.Juta/unit 230.00 230.00 - - - - - 230.00 -
- Container (6 m3) & landasan Rp.Juta/unit 24.00 24.00 - 24.00 - - 24.00 24.00 48.00
- Buldozer Rp.Juta/unit 890.00 - - - - - - - -
- Dump truck di TPA Rp.Juta/unit 220.00 - - - - - - - -
Excapator Rp.Juta/unit 890.00 - - - - - - - -
- Lahan TPA Rp.Juta/ha 100.00 - - - - - - - -
- Kontruksi TPA (controll landfill) Rp.Juta/ha 704.74 - - - - - - - -
- Lahan Bengkel di TPA Rp.Juta/m2 0.01 - - - - - - - -
- Bangunan bengkel,posjaga & pencucian Rp.Juta/m2 2.00 - - - - - - - -
Sub Total Rp. Juta 257.00 6.00 30.00 9.00 9.00 39.00 272.00 72.00
3 Lawe Sigalagala
- Gerobak sampah (1 m3) Rp.Juta/unit 3.00 6.00 9.00 12.00 15.00 18.00 27.00 39.00 51.00
- Dump truck (6 m3) Rp.Juta/unit 220.00 - - - - - - - -
- Arm roll Truck (6 m3) Rp.Juta/unit 230.00 230.00 - - - 230.00 - 230.00 230.00
- Container (6 m3) & landasan Rp.Juta/unit 24.00 48.00 - 24.00 - 24.00 48.00 72.00 48.00
- Buldozer Rp.Juta/unit 890.00 - - - - - - - -
- Dump truck di TPA Rp.Juta/unit 220.00 - - - - - - - -
Excapator Rp.Juta/unit 890.00 - - - - - - - -
- Lahan TPA Rp.Juta/ha 100.00 - - - - - - - -
- Kontruksi TPA (controll landfill) Rp.Juta/ha 704.74 - - - - - - - -
- Lahan Bengkel di TPA Rp.Juta/m2 0.01 - - - - - - - -
- Bangunan bengkel,posjaga & pencucian Rp.Juta/m2 2.00 - - - - - - - -
Sub Total Rp. Juta 284.00 9.00 36.00 15.00 272.00 75.00 341.00 329.00
4 Bubul Makmur
- Gerobak sampah (1 m3) Rp.Juta/unit 3.00 6.00 9.00 9.00 12.00 15.00 24.00 33.00 42.00
- Dump truck (6 m3) Rp.Juta/unit 220.00 - - - - - - - -
- Arm roll Truck (6 m3) Rp.Juta/unit 230.00 230.00 - - - 230.00 - 230.00 -
- Container (6 m3) & landasan Rp.Juta/unit 24.00 48.00 - 24.00 - 24.00 48.00 24.00 48.00
- Buldozer Rp.Juta/unit 890.00 - - - - - - - -
- Dump truck di TPA Rp.Juta/unit 220.00 - - - - - - - -
Excapator Rp.Juta/unit 890.00 - - - - - - - -
- Lahan TPA Rp.Juta/ha 100.00 - - - - - - - -
- Kontruksi TPA (controll landfill) Rp.Juta/ha 704.74 - - - - - - - -
- Lahan Bengkel di TPA Rp.Juta/m2 0.01 - - - - - - - -
- Bangunan bengkel,posjaga & pencucian Rp.Juta/m2 2.00 - - - - - - - -
Sub Total Rp. Juta 284.00 9.00 33.00 12.00 269.00 72.00 287.00 90.00
Total Rp. Juta 12,736.97 135.00 449.00 392.00 685.00 15,130.22 3,551.00 2,946.00
Program Jangka Menengah Program Jangka Panjang
Tabel 8.5. Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya Kabupaten Aceh Tenggara
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
DRAFT FINAL REPORT VIII-8
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB. ACEH TENGGARA
DRAFT FINAL REPORT VIII-9
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB. ACEH TENGGARA





Perkiraan biaya investasi yang ada harus dilihat dari besarnya rencana anggaran
biaya yang meliputi anggran biaya pembangunan tahun 2006-2011 dan
2012-2026 termasuk di dalamnya biaya kontingensi fisik dan engineering service.
Komponen untuk biaya investasi meliputi :
Biaya investasi pada dasarnya mengikuti rancangan sistem yang akan dibangun
selama 20 tahun ke depan dengan tahapan seperti yang tertulis pada BAB VI.
8.4. PRAKIRAAN BIAYA INVESTASI SISTEM AIR LIMBAH
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
PT. INFRATAMA YAKTI
⇒ Biaya Pengadaan Barang meliputi :
⇒ Truk Tinja
⇒ Biaya Konstruksi meliputi:

Perhitungan prakiraan biaya sistem sampai dengan tahun 2026 dengan
harga sekarang ditunjukkan pada tabel 8.6
⇒ Konstruksi IPLT
⇒ MCK


Tabel 8.6. Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya Air Limbah Kabupaten Aceh Tenggara
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
DRAFT FINAL REPORT VIII-10
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB. ACEH TENGGARA
DRAFT FINAL REPORT VIII-11
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB. ACEH TENGGARA





Perkiraan biaya investasi yang ada harus dilihat dari besarnya rencana anggaran
biaya yang meliputi anggran biaya pembangunan tahun 2006-2011 dan
2012-2026 termasuk di dalamnya biaya kontingensi fisik dan engineering service.
Komponen untuk biaya investasi meliputi :
Biaya investasi pada dasarnya mengikuti rancangan sistem yang akan dibangun
selama 20 tahun ke depan dengan tahapan seperti yang tertulis pada BAB VII.
8.5. PRAKIRAAN BIAYA INVESTASI SISTEM DRAINASE
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
PT. INFRATAMA YAKTI
⇒ Biaya Konstruksi meliputi:

Perhitungan prakiraan biaya sistem sampai dengan tahun 2026 dengan
harga sekarang ditunjukkan pada tabel 8.7.
⇒ Konstruksi Box Culvert/Gorong-gorong
⇒ Konstruksi Saluran

PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C
Tabel 8.7. Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya Drainase Kabupaten Aceh Tenggara

DRAFT FINAL REPORT VIII-12
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB. ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

BAB IX
INSTITUSI / KELEMBAGAAN


9.1 Air Bersih
9.1.1 Kondisi eksisting Kelembagaan dan Analisa Permasalahan PDAM Tirta
Agara Kutacane
a. Organisasi Pengelola
Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Agara Kutacane Kabupaten Aceh
Tenggara didirikan sesuai dengan Peraturan Daerah (Perda) No.14 Tahun 1982
tentang Pendirian Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Aceh
Tenggara, yang kemudian untuk memperlancar pelaksaan tugas PDAM
ditetapkan dengan Keputusan Bupati Aceh Tenggara No14 Tahun 1994 tentang
Susunan Organisasi dan tata Kerja Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten
Daerah Tingkat II Aceh Tenggara.
Tugas pokok PDAM secara garis besar dibagi menjadi fungsi Teknis dan fungsi
Umum (administrasi dan keuangan). PDAM dipimpin oleh seorang Direktur
dengan dibantu oleh dua orang Kepala Bagian yakni Kabag. Administrasi &
Keuangan dan Kabag Teknik di tingkat kantor Pusat kedua Kepala Bagian ini
membawahi Kepala Seksi. Wilayah pelayanan PDAM dibagi menjadi wilayah kota
Kutacane dan IKK Badar, Bulan, Simpang Semadam, Babul Makmur, Lawe
Sigala, dan IKK Bambel. Struktur Organisasi PDAM dapat dilihat pada diagram
berikut ini.
Institusi PDAM telah mengacu kepada Surat Keputusan Bersama antara Menteri
Dalam Negeri dan Menteri Pekerjaan Umum No.5 Tahun 1984 , No.28/KPTS/1984
tentang Pedoman Organisasi Kelembagaan.
Melihat dari status PDAM sebagai perusahaan daerah maka PDAM sangat
berperan dalam pelayanan dan pengembangan air minum dalam wilayah
Kabupaten Aceh Tenggara mulai dari tahap Perencanaan, Pelaksanaan
Pembangunan, Operasi dan Pemeliharaan serta Pengembangannya.

FINAL REPORT IX-1
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C


Gambar 9.1 Struktur Organisasi PDAM TIRTA AGARA





FINAL REPORT IX-2
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

b. Sumber Daya Manusia (SDM)
Sebagai tindak lanjut dari berdirinya PDAM Tirta Agara Kutacane Kabupaten
Aceh Tenggara adalah pengisian jabatan struktural yang meliputi Direktur, para
Kapala Bagian, Kepala Seksi, Kepala Subseksi dan staf pelaksana.Jumlah
personil PDAM sebanyak 51 orang dengan perincian 44 pegawai perusahaan dan
7 orang berstatus pegawai harian perusahaan. Sedangkan dari segi pendidikan
sebagian besar berpendidikan SLTA sebanyak 30 orang, SMP sebanyak 8 orang,
D3 sebanyak 7 orang, sedangkan yang berpendidikan S1 sebanyak 6 orang.
Pelanggan PDAM berjumlah 5.618 SR sedangkan jumlah pegawai 51 Orang,
artinya setiap 1 orang pegawai PDAM melayani 110 SR. Standar umum rasio
pelayanan antara personnil dengan jumlah sambungan rumah (SR) adalah 1 :
100, dengan menggunakan standar ini menunjukkan keseimbangan antara jumlah
pegawai dan pelayanan cukup baik.
c. Sistem dan Prosedur
Sistem dan prosedur baku yang berlaku masih mengacu pada sistem dan
prosedur umum yang digunakan oleh PDAM, seperti sistem dan prosedur
akutansi, pecatatan akutansi, sistem pelaporan (harian, bulanan,laporan triwulan
dan laporan tahunan), sistem penganggaran, operasi & pemeliharaan dll. Namun
dalam pelaksanaannya tidak semua prosedur yang ada dijalankan dan
dipedomani salah satu penyebabnya adalah terbatasnya kemampuan SDM yang
ada dan terbatasnya biaya operasi dan pemeliharaan yang tersedia.
d. Peralatan Kantor dan Alat Mobilitas Kerja
Peralatan kantor dan alat mobilitas kerja merupakan fasilitas yang sangat
dibutuhkan untuk meningkatkan kinerja organisasi pengelolaan. Saat ini PDAM
sudah memiliki gedung kantor sendiri, namun kondisinya perlu ditingkatkan
sehingga dapat memberikan kenyamanan dan meningkatkan produktifitas kerja
karyawan, demikian pula halnya dengan fasilitas kantor terdiri dari komputer,
printer dll,serta alat mobilitas kerja seperti sepeda motor, dan mobil Pick up namun
kesemuanya perlu ditingkatkan kualitasnya.


FINAL REPORT IX-3
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

e. Operasi dan Pemeliharaan
Operasi
Dalam operasinya ditemukan indikasi lemahnya sistem managemen yang
digunakan. Indikator yang dijadikan tolak ukur berupa tidak berfungsinya unit
pengawasan kualitas hasil produksi (hanya berdasarkan tinjauan fisik), frekwensi
distribusi kurang dari 24 jam, dan tidak tersedianya meter induk, 50 % sambungan
rumah tidak memiliki meter air sehingga tingkat kebocoran tidak terdeteksi dengan
akurat baik teknis maupun non teknis yang disebabkan oleh berbagai faktor
kesengajaan atau kealpaan.
Pemeliharaan
Target pemeliharaan sebagian besar hanya meliputi instalasi pengolahan air
bersih dalam periode yang masih belum dapat diprediksi dengan rencana alokasi
pendanaan secara tepat. Untuk pemeliharaan jaringan dan perangkat pendukung
lain ke pelanggan seperti perawatan pipa distribusi dan watermeter masih sangat
minim.
f. Pengembangan dan Pemasaran
Pelayanan permintaan sambungan baru akhir-akhir ini tidak lagi terlayani sebab
PDAM belum mampu mendanai sendiri sehingga masih mengandalkan subsidi
dari APBD, proyek APBN dan pinjaman komersial. Sedangkan untuk biaya
operasional diperoleh dari hasil pendapatan penjualan air dan non air, namun jika
pendapatan dari hasil penjualan air diperhitungkan dengan penyusutan, kewajiban
membayar bunga & cicilan hutang-hutang serta setoran ke PAD maka kondisi
keuangan PDAM masih sangat minus. Dalam hal tips dan trik pemasaran hasil
produksi belum dilaksanakan sebagaimana layaknya perusahaan. Aspek
komersiallitas dalam rangka peningkatan kemandirian sebagai BUMD selama ini
terabaikan.
g. Keuangan
Berdasarkan nilai jual secara ideal hasil produksi PDAM mampu menopang
operasionalnya sendiri bahkan mampu memberikan kontribusinya kepada
Pendapatan Asli daerah (PAD). Namun demikian dalam pelaksanaannnya segala
hal yang menyangkut masalah keuangan belum berjalan sebagaimana yang telah
FINAL REPORT IX-4
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

ditetapkan. Teknis penanggulangan tunggakan (33 %) tagihan rekening
pelanggan belum tegas, kepincangan yang sangat jelas terlihat dari biaya produksi
dari tahun ketahun meningkat dan selama ini pula belum ada penyesuaian tariff.
Beban keuangan juga meluas berupa tagihan oleh lembaga diluar PDAM seperti
Bank Pembangunan Daerah (BPD) dan jasa serta kewajiban jangka panjang
berupa cicilan dan bunga pinjaman kepada Departemen Keuangan sebesar
Rp.6,5 milyar. Kesemuanya ini membuktikan masih lemahnya managemen
pengelolaan PDAM.
Minusnya neraca keuangan operasional lebih diakibatkan seperti tidak
terdeteksinya secara tepat jumlah kebocoran/kehilangan air, rendahnya tingkat
pelayanan, tingginya biaya operasional serta rendahnya tariff air minum.
h. Kebijakan Kenaikan Tarif
Tarif air minum yang diterapkan sampai saat ini sudah menggunakan struktur tarif
yang terbaru tahun 2005 dengan tarif dasar Rp.300,- Dalam melakukan
peninjauan dan kebijakan kenaikan tarif air minum PDAM masih harus menunggu
Keputusan Bupati, dalam hal ini Bupati juga harus mempertimbangkan aspirasi
masyarakat terutama dari kalangan DPRD. Disisi lain PDAM dituntut mampu
membiayai diri sendiri dan memberikan kontribusinya kepada pendapatan daerah
(PAD), serta memberikan pelayanan kepada semua masyarakat yang
membutuhkan baik masyarakat yang mampu dan kurang mampu. Kesemuanya ini
sangat mempengaruhi kinerja keuangan PDAM.
Peraturan Menteri Dalam Negeri No.2 Tahun 1998 tentang Pedoman Penetapan
Tarif Air Minum Pada Perusahaan Daerah Air Minum disebutkan peninjauan
kenaikan tarif dilakukan setiap tahun dan paling lambat 2 tahun sampai 4 tahun.
Berdasarkan peraturan ini sudah sewajarnya kebijakan kenaikan tariff air minum
PDAM Tirta Arga harus ditinjau setelah 2 tahun yakni tahun 2007.
i. Partisipasi Swasta dan Masyarakat Umum
Partisipasi masyarakat sebenarnya masaih cukup tinggi, namun keterbatasan dan
keseriusan menjawab dan menyelesaikan masalah yang menyangkut pelayanan
konsumen dalam tubuh PDAM belum maksimal. Dilihat dari tingkat
ketergantungan konsumtif, peran serta dan tingkat kepedulian swasta dan
masyarakat terhadap keberadaan dan operasional PDAM selama ini respon
FINAL REPORT IX-5
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

masyarakat menjadi semakin berkurang. Apalagi tagihan yang dikeluarkan justru
setelah menumpuk sedemikian banyak hingga tidak akan pernah terbayar lagi
oleh pelanggan.
j. Program dan Kebijakan yang diterapkan
Program dan kebijakan yang telah dilaksanakan lebih mengarah pada pembinaan
kedalam yaitu upaya meningkatkan kemampuan personil diantaranya dalam
aspek financial, administrasi, teknis operasional dengan segala keterbatasan yang
ada. Sedangkan kearah luar melakukan pendekatan dan usulan program kepada
Pemerintah Pusat melalui dana APBN untuk meningkatan kapasitas pelayanan
PDAM.

9.2 Air Limbah
9.2.1 Kelembagaan Air Limbah Kabupten Aceh Barat
a. Organisasi Pengelola
Kabupaten Aceh Tenggara belum memiliki Institusi pengelola air limbah. Air
limbah yang berasal dari kegiatan mandi, cuci, kakus (MCK) dibuang ke seftictank,
cubluk, saluran drainase, dll. Sekitar 16,8 % dari penduduk Kabupaten
menggunakan sarana MCK pribadi, 36,4 menggunakan MCK bersama,
sedangkan 46,8 tidak memiliki sarana MCK. Dari jumlah seftic tank, cubluk dan
cemplung yang ada belum diketahui berapa banyak yang masih layak digunakan.

Institusi yang sangat berperan dalam pengawasan pembangunan seftic tank
adalah institusi yang mengeluarkan Izin Mendirikan Bangunan (IMB), dimana
dalam persaratan IMB pemohon harus menyertakan gambar disign seftic tank.
Selain itu institusi Satpol PP atau Ketertiban Umum juga sangat berperan dalam
melaksanakan penegakan hukum terhadap pencemaran lingkungan, terutama
pencemaran terhadap sumber daya air.

b. Usulan Organisasi Pengelola
FINAL REPORT IX-6
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Untuk mengantisipasi perkembangan penduduk dan menjaga pencemaran
lingkungan maka sudah selayaknya Pemda menyiapkan institusi yang
bertanggungjawab terhadap pengelolaan air limbah khususnya air limbah yang
berasal dari seftic tank. Sebaiknya organisasi pengelola menyatu dengan
pengelola Kebersihan/persampahan, dalam hal ini adalah Seksi Kebersihan yang
berada dibawah Kantor Kebersihan, pertamanan dan Pemadam Kebakaran.
Seperti terlihat pada gambar 7.2. Selain organisasi pengelola perangkat lainnya
seperti truck tinja dan, Instalasi Pengolah Lumpur Tinja (IPLT) beserta fasilitas
penunjang lainnya.
Jumlah personil yang dibutuhkan pada tahap awal sebanyak 3 orang terdiri dari 1
orang petugas IPLT, 1 orang supir dan 1 orang knek truk tinja. Kualifikasi
pendidikan yang dibutuhkan SMU.

c. Aspek Hukum
Beberapa perangkat hukum/Perda harus dipersiapkan untuk mendukung
beroperasinya pengelolaan air limbah antara lain :
• Merevisi SK Bupati tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kantor
Kebersihan dan Pertamanan ;
• Membuat/Menerbitkan Perda yang berisi tentang larangan dan sangsi bagi
masyarakat yang membuang air limbahnya yang dapat mengganggu
sumberdaya air (disungai, saluran drainase, pantai dll)
• Membuat/Menerbitkan Perda tentang retribusi jasa pelayanan pengurasan
Kakus
d. Aspek Pembiayaan
Tahap awal pembanguanan IPLT diharapkan dana berasal dari APBN sedangkan
biaya operasi dan pemeliharaan menggunakan dana dari APBD. Pada tahun-
tahun berikutnya biaya operasi dan pemeliharaan diperoleh dari hasil pendapatan
retribusi.

e. Aspek Peran Serta Masyarakat.
FINAL REPORT IX-7
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Secara keseluruhan tingkat kesadaran penduduk Kabupaten Aceh Tenggara
dalam hal penanganan air limbah masih rendah hal ini dapat dilihat dari
masyarakat yang memiliki sarana MCK baru mencapai 43,2 %. Untuk
meningkatkan peran serta masyarakat ini perlu :
• mengefektifkan pelaksanaan pengawasan ;
• melakukan penyuluhan dan sosialisi secara terprogram untuk
menggugah masyarakat berperan aktip dalam menjaga lingkungan ;
• mempersiapkan tenaga penyuluh ;
• membuat panduan untuk program penyuluhan ;
• mulai melakukan pelatihan bidang air limbah kepada tenaga formal
(yang ada di Pemerintahan) dan Pimpinan informal masyarakat (tokoh
masyarakat) yang akan digunakan sebagai ujung tombak pelaksanaan
penyuluhan kepada masyarakat pada tahap selanjutnya.

9.3 Persampahan
9.3.1 Kelembagaan Persampahan Kabupaten Aceh Barat
a. Organisasi
Kantor Kebersihan, Pertamanan dan Pemadam Kebakaran Kabupaten Aceh
Tenggara adalah Institusi yang bertanggungjawab menangani permasalahan
kebersihan, pertamanan dan pemadam di Kabupaten Aceh Tenggara, dipimpin
oleh seorang kepala kantor yang berada di bawah dan bertanggungjawab kepada
Bupati melalui Sekretaris Daerah.
Pembentukan dan struktur organisasi Kantor Kebersihan, Pertamanan dan
pemadam kebakaran berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Aceh Tenggara
Nomor 19 Tahun 2001. Struktur organisasi terdiri dari :
1. Kepala Kantor ;
2. Kasubbag Tata Usaha;
3. Seksi Kebersihan;
4. Seksi Pertamanan dan Lampu jalan ;
5. Seksi Pemadam Kebakaran ;
FINAL REPORT IX-8
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Struktur organisasi Kantor kebersihan, Pertamanan dan Pemadam Kebakaran
Kabupaten Aceh Tenggara dapat dilihat pada Gambar 9.2.

Kasubbag
Tat a Usaha
Kasie.
Keber sihan
Kasie
Pert amanan dan
Lampu Jaan
Kasie Pemadam
Kebakaran
KA. KANTOR










Berdasarkan Perda tersebut secara umum tugas dari Seksi Kebersihan adalah
sebagai berikut:
1. membantu Kepala Kantor dalam bidang tugasnya ;
2. memimpin seluruh kegiatan dalam bidang kebersihan ;
3. mempersiapkan dan merumuskan rencana program dalam bidang kebersihan,
angkutan, peralatan, pungutan retribusi, pemeliharaan ;
4. melaksanakan kebersihan jalan dan lingkungan angkutan, peralatan,
pungutan, retribusi pemeliharaan peralatan kebersihan dan pemeliharaan
gedung ;
5. melaksanakan pengumpulan dan pengelolaan data serta menyusun statistik
dan dokumentasi dibidang kebersihan ;
6. melaksanakan pengawasan teknis dalam perencanaan program dan proyek ;
7. melaksanakan hubungan kerja yang serasi dengan seksi lainnya dan sub
seksi-sub seksi bidang kebersihan ;
8. memberikan saran dan pertimbangan kepada Kepala Kantor baik diminta
maupun tidak diminta ;
9. melaksanakan penyuluhan serta upaya peran serta masyarakat dalam
penyelenggaraan kebersihan.

FINAL REPORT IX-9
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C


Institusi pengelola yang ada sudah sesuai dengan kondisi daerah dan beban
kerja. Rencana pengembangan selanjutnya adalah mengoptimalkan kelembagaan
dengan melengkapi Struktur Organisasi Kebersihan dengan staf (fungsional) yang
menjadi penanggungjawab di bidang perencanaan, pelaksanaan, pengawasan
dan penyuluhan disertai dengan penyusunan uraian tugas dan tata laksana kerja
baru sesuai dengan pelengkapan struktur organisasi.
b. Personil
Jumlah personil Seksi Kebersihan berjumlah 67 orang terdiri dari yang berstatus
PNS, horer daerah dan pegawai harian lepas dengan kualipikasi pendidikan dari
SMP sampai dengan Sarjana
Untuk mengoptimalkan personil yang ada diperlukan peningkatan kualitas staf di
bidang perencanaan dan jumlah petugas lapangan dengan melakukan
• pelatihan manajemen untuk tingkat pimpinan (Kepala Kantor dan
Kepala Seksi Kebersihan) ;
• pelatihan manajemen persampahan untuk pelaksana menengah
(penanggung jawab perencanaan, pelaksanaan, pengawasan,
penyuluhan) ;
• Pelatihan khusus untuk tingkat pelaksanaan operasional lapangan
(operator truk, dll).
c. Aspek Pembiayaan
Biaya operasional persampahan/kebersihan di Kabupaten Aceh Tenggara meliputi
pengadaan dan perawatan sarana dan prasarana serta gaji pegawai operasional
bersumber dari APBD dan retribusi. Alokasi APBD untuk bidang kebersihan pada
tahun 2005 sebesar Rp 767.000.000,-. Penerimaan Retribusi pelayan
persampahan sebesar Rp 78.000.000,- sehingga Pemda masih mensubsidi biaya
pengelolaan kebersihan sebesar 90 %. Pola penarikan retribusi dilakukan secara
langsung oleh petugas kebersihan selanjutnya disetorkan ke Kas Daerah
(Dispenda). Berdasarkan SK Bupati No 180/045/2006 tentang struktur dan tarip
retribusi setiap bulan ditetapkan sebagai berikut :

FINAL REPORT IX-10
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Tabel 9.1 Struktur Tarip Retribusi Pengankutan Sampah
Kupaten Aceh Tenggaran
No Golongan Wajib Retribusi Tarip/bulan
1 Rumah Tempat tinggal: Rp. 5.000,-
2 Kios Rp. 5.000,-
3. Toko/Ruko Rp 10..000,-
4. Kantor Rp 40.00,00
Sumber: Kantor Kebersihan , Pertamanan dan Pemakaman Kabupaten Aceh
Tenggara

Melihat besarnya subsidi (90 %) dan kemampuan keuangan pemerintah daerah
untuk membiayai pengelolaan persampahan maka sudah sewajarnya beban ini
secara bertahap dikurangi. Untuk mengurangi beban biaya operasional ini
diperlukan rencana tindakan :
• mengkaji ulang sistem penarikan retribusi, misal penarikan bersamaan
dengan rekening air minum PDAM ;
• meningkatkan peranserta masyarakat dalam pengelolaan sampah dan
menjaga kebersihan terutama untuk pengumpulan sampah dari rumah ke
TPS.
d. Aspek Hukum
Selain Perda No.19 Tahun 2001 tentang Organisasi Kebersihan & Pertamanan,
Seksi Kebersihan dalam menjalankan fungsinya telah dilengkapi pula Perda
Nomor 9 tahun 2003 tentang Retribusi Pengangkutan Sampah yang kemudian
diikuti dengan SK Bupati No.180/045/2006 tentang Perubahan tarif Retribusi
Pengangkutan Sampah. Namun Peraturan Daerah yang mengatur tentang
kebersihan/tata tertib pembuangan sampah belum ada.
Perangkat hukum tentang retribusi persampahan perlu di tinjau kembali terutama
menyangkut kriteria wajib retribusi, struktur tarif disesuaikan besarnya biaya
pengelolaan sehingga diharapkan dapat mengurangi subsidi Pemda. Untuk
mendukung pengelolaan persampahan/kebersihan perlu dibuat peraturan daerah
yang mengatur tentang tentang tata tertib tentang pembuangan
sampah/kebersihan.
FINAL REPORT IX-11
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYA
FINAL REPORT ACEH TENGGARA
SA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT IX-12
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
Usulan rencana kegiatan Air Bersih, Persampahan dan sanitasi yang diajukan
untuk pemecahan permasalahan meliputi organisasi, personnel, tata laksana
kerja, serta peralatan kantor & alat mobilitas kerja. Pelaksanaan usulan rencana
kegiatan dirinci dalam program jangka pendek (tahun 2007), jangka menengah
tahun 2008 s/d tahun 2011 dan program jangka panjang 2012 s/d 2026 yang
dirinci setiap tahunnya disertai dengan biaya yang dibutuhkan.Seperti terlihat pada
tabel.
7.4 Usulan Program Air bersih, Persampahan dan Sanitasi

Untukmeningkatkan peran serta masyarakat ini pengelola kebersihan perlu :
Tingkat kesadaran penduduk dalam menjaga kebersihan di Kabupaten Aceh
Tenggara cukup baik namun perlu dipertahankan dan ditingkatkan, terutama
penduduk yang bermukim dibantaran sungai, dan pemukiman yang padat,
terminal dan pasar.
e. Aspek Peranserta Masyarakat
• mulai melakukan pelatihan bidang kebersihan kepada tenaga formal
(yang ada di Pemerintahan) dan Pimpinan informal masyarakat (tokoh
masyarakat) yang akan menjadi ujung tombak pelaksanaan penyuluhan
kepada masyarakat pada tahap selanjutnya.
• membuat panduan untuk program penyuluhan ;
• mempersiapkan tenaga penyuluh ;
• melakukan penyuluhan dan sosialisi secara terprogram untuk
menggugah masyarakat berperan aktip dalam menjaga kebersihan ;
• mengefektifkan pelaksanaan pengawasan ;

PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT IX-13
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C


FINAL REPORT IX-14
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI FINAL REPORT ACEH TENGGARA
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C



FINAL REPORT IX-15
PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-1
BAB X
ANALISA FINANSIAL/KEUANGAN


10.1. Gambaran Umum
A. Luas wilayah dan jumlah penduduk kabupaten aceh tenggara sebagai
berikut:
Tabel 8.1 Luas Wilayah Dan Jumlah Penduduk Kabupaten Aceh Tenggara
No Kecamatan Ibu Kota Luas (Km2) KK penduduk
1. Lawe Alas Pasir Bangun 977,45 3056 15.596
2. Babul Rahmah Lawe Sumur 1.159,08 1937 9.586
3. Lawe Sigala gala Kota Tengah 67,58 3746 17.426
4. Babul Makmur Kp. Bakti 51,18 2929 13.318
5. Semadam Beringin Gayo 35,34 2402 11.532
6. Bambel Kuta Lang-lang 48,15 4329 22.251
7. Bukit Tusam Lawe Dua 42,29 1958 9.515
8. Babussalam Perapat Hilir 43,36 4635 24.925
9. Lawe Bulan SD Empat 41,18 3048 15.856
10. Badar Purwodadi 1.110,35 4211 20.069
11. Darul Hasanah Mamas 655,45 1816 9.335
Jumlah (2004) 4231,41 34067 169.409

B. Perekonomian.
PDRB Kabupaten Aceh Tenggara pada tahun 2004 tercatat Rp. 523.512 juta
dalam harga berlaku atau Rp. 374.787 juta dalam harga konstan. Tiga pilar
utama perekonomian didukung oleh sektor pertanian ( terutama cokelat, kelapa
sawit dan jagung ) sebesar Rp. 361,223 juta atau 69 %, seKtor perdagangan
sebesar Rp. 47,116 juta atau 9 % dan sektor bangunan sebesar Rp. 31,410
juta atau 6 %. Rata-rata pertumbuhan perekonomian dari tahun 1998 sampai
dengan tahun 2004 tercatat sekitar 4 %.



PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-2
Gambar 8.1. Grafik PDRB di Kabupaten Aceh Tenggara
Grafik PDRB Kab. Aceh Tenggara
Pertanian 69%
Perdagangan
9%
Bangunan 6%
Lain-
lain(15sektor)
16%


PDRB per kapita pada tahun 2004 tercatat Rp.3.378.960 dalam harga berlaku
atau Rp. 2.416.311 juta dalam harga konstan. Pertumbuhan PDRB per kapita
selama periode tersebuit tercatat sekitar 3.3 %.

C. Keuangan Daerah
Realisasi APBD Kabupaten Aceh Tenggara pada tahun 2004 disajikan secara
ringkas sebagai berikut :

















PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-3
Tabel 8.2 Realisasi APBD Kabupaten Aceh Tenggara Pada Tahun 2004
NO URAIAN JUMLAH TOTAL
1 Pendapatan
- PAD Rp. 4,366 juta
- Perimbangan Keuangan Rp. 183,005 juta
- lain-lain Rp. 2,271 juta
Rp. 189,642 juta

2 Belanja
1. Belanja Aparat Daerah
- Administrasi Umum Rp. 81,451 juta
- Operasi & Pemeliharaan Rp. 15,280 juta
- Penambahan Barang Modal Rp. 1,123 juta
Rp. 97,854 juta

2. Belanja Pelayanan Umum
- Administrasi Umum Rp. 276 juta
- Operasi & Pemeliharaan Rp. 32,405 juta
- Penambahan Barang Modal Rp. 31,047 juta
- Bagi Hasil Rp. 18,226 juta
- Belanja tak terduga Rp. 2,671 juta
Rp. 84,625 juta Rp. 182,479 juta

3 Surplus akhir tahun Rp. 7,163 juta

Pada tahun 2004, jumlah penduduk Kabupaten Aceh Tenggara tercatat
169.406 jiwa, dengan demikian PAD per kapita pada tahun yang sama adalah
jumlah PAD dibagi dengan jumlah penduduk = Rp.25.774 dan merupakan 0,76
% dari jumlah income per kapita ( dengan harga berlaku ) APBD II Kabupaten
Aceh Tenggara pada tahun 2005 tercatat Rp.277.472 juta, atau mengalami
kenaikan sebesar 46 % dibandfing APBD II tahun 2004.
Lebih lanjut, Realisasi Belanja Pelayanan Publik pada tahun 2004 tercatat
Rp. 84.628 juta, diantaranya dikelola oleh :
-- Dinas Pekerjaan Umum : Rp. 11.673 juta (termasuk dana
pembangunan Instalasi Air Minum sebesar Rp.394 juta )
-- Kantor Kebersihan : Rp. 767 juta ( perkiraan )
PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-4

10.2. PDAM Tirta Agara Kabupaten Aceh Tenggara
10.2.1. Struktur Organisasi dan jumlah Karyawan
( disajikan didalam laporan kelembagaan )
10.2.2. Produksi dan Distribusi air
Sumber air PDAM Tirta Agara berasal dari mata air Lawe Bulan ( debit 10 liter
per detik ) dan mata air Lawe Sikap ( debit 60 liter per detik ), dimana secara
fisik, mutu air cukup jernih, tidak berbau dan tidak berwarna. Namun pada
musim hujan, airnya dilaporkan agak keruh.
Air dari Lawe Bulan ditampung didalam bak penampungan ( 100 m3 ) dan
kemudian dialirkan menggunakan pipa ND 150 mm sepanjang 2 kilometer
kekota Kutacane tanpa pengolahan.
Sedangkan air dari Lawe Sikap ditampung didalam bak penampungan ( 100
m3 ) dan dialirkan menggunakan pipa ND 300 mm sepanjang 5 kilometer
kekota Kutacane. Pada tahun 2002 di Lawe Sikap telah dibangun satu unit IPA
( 2 x 30 liter/detik), namun tidak berfungsi, karena penempatan IPA tersebut
terlalu rendah, sehingga tekanan air kedaerah pelayanan sangat kecil dan tidak
memuaskan pelanggan. Untuk mengatasi masalah tersebut, telah dibangun
Intake baru yang terletak cukup jauh diatas bangunan IPA, namun airnya di ”by
pass”, tidak melalui IPA lagi.
Pada umumnya, kwalitas air diwilayah kota Kutacane dirasakan cukup bagus,
terutama disepanjang sungai Lawe Bulan dan sungai Lawe Sikap
Kedua bangunan sarana air tersebut berlokasi jauh dipedalaman ( dikaki
gunung Leuser ), sehingga tidak terkena musibah tsunami.

10.2.3. Wilayah Pelayanan dan Jumlah Pelanggan
Daerah pelayanan air bersih mencakup kota Kutacane, yang meliputi
Kec.Babussalam, Kec. Lawe Bulan dan Kec.Badar dimana jumlah penduduk
Pada tahun 2006 diperkirakan sebanyak 60.850 jiwa.
Jumlah pelanggan pada tahun 2006 tercatat 3.311 SR terdiri dari :
Kategori Jumlah %
PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-5

-- Sosial : 1 SR -
-- Rumah tangga : 3.222 SR 97,3 %
-- Niaga : 26 SR 0,8 %
-- Pemerintah : 62 SR 1,9 %
-------------------------------
3.311 SR 100.0 %
Disamping tersebut diatas, PDAM Tirta Agara mengelola beberapa IKK :
- IKK Bambel : 430 SR
- IKK Lawe Sigala : 509 SR
- IKK Babul Makmur : 497 SR
- IKK Sp. Semadam : 136 SR ( hancur karena banjir bandang
pada
bl 10/2005 )
-----------
1.572 SR
Jumlah penduduk terlayani sekitar 16.240 jiwa atau sekitar 26,7 % dari jumlah
penduduk didaerah pelayanan tersebut ( 60.850 jiwa ), sedangkan tingkat
pelayanan terhadap penduduk daerah perkotaan ( 94.633 jiwa ) hanya 17 %.
Tingkat pelayanan terhadap penduduk wilayah administratip ( 169.409 jiwa )
tercatat 14 % ( termasuk 4 unit IKK = 1.572 SR ).
Jumlah pemakaian air oleh para pelanggan setiap bulan tidak dapat dicatat
secara akurat, karena sekitar 50% dari jumah pelanggan tersebut tidak
memakai Water Meter, Water Meter rusak, angkanya tak dapat dibaca dsb.
Prospek penambahan jumlah pelanggan dinilai kurang cerah, karena pada
umumnya warga mempunyai sumur atau mudah menggali sumur dimana
airnya pendapat mereka nilai cukup bagus, terutama disepanjang sungai Lawe
Bulan dan Lawe Sikap.
Ratio Karyawan adalah 51 orang : 4883 SR = 1 : 96


10.2.4. Aspek Keuangan & Administrasi
PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-6
10.2.4.1. Laporan Neraca, Laba Rugi, Arus Kas
Laporan Neraca dan Laba Rugi untuk tahun 2003, 2004 dan 2005 belum
dapat disajikan, menunggu kompilasi lebih lanjut.
Analisa dapat dilakukan berdasarkan Laporan Kumulatip Pendapatan dan
Biaya serta Laporan Arus Kas dari bulan Januari – Desember 2003, meskipun
angkanya tidak konsisten.
10.2.4.2. Analisa Pendapatan dan Biaya
Pendapatan
-- Penjualan air : Rp. 245,7 juta ( 59 % dari target )
-- Pendapatan Non Air : Rp 28,0 juta ( 35 % dari target )
-- Pendapatan lain-lain : Rp. 0 juta
------------------------------------------.
Jumlah pendapatan Rp. 273,7 juta
Biaya
-- Biaya Sumber : Rp. 27,5 juta
-- Biaya Pengolahan : Rp. 20,2 juta
-- Biaya Tansmisi & Distribusi : Rp. 26,1 juta
-- Biaya Umum dan Admin : Rp. 174,0 juta
--------------------
Rp. 247,8 juta

Laba ( sebelum Biaya Penyusutan ) Rp. 25,9 juta

Biaya Penyusutan ( diasumsikan ) Rp. 22,3 juta
------------------
Laba ( sesudah Biaya Penyusutan ) Rp. 3,6 juta

10.2.4.3. Laporan Arus Kas
Laporan Arus Kas tahun 2003 menunjukkan angka positip sebagai berikut

- Saldo Awal : Rp. 7,1 juta
- Penerimaan : Rp. 245,2 juta
PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-7
--------------------
Rp. 252,3 juta
- Pengeluaran Rp. 243,1 juta
- Saldo Akhir Rp. 9,2 juta

10.2.4.4. Analisa Tarip
Tarip air minum berdasarkan Keputuan Bupati Aceh Tenggara Nomer
180/482/HK/2005 tanggal 27 Juni 2005, dimana tarip airnya diterapkan secara
progresip berdasarkan pemakaian air oleh pelanggan, dan sebagian dari tarip
tersebut disajikan sbb. :
- Golongan Sosial Rp . 300 – Rp. 800 /m3
- Golongan Rumah Tangga Rp. 600 – Rp. 1.000 /m3
- Golongan Niaga Rp. 1.000 – Rp. 2.500 /m3
- Golongan Industri Rp. 1.300 – Rp. 3.500 /m3
- Kantor Pemerintah Rp. 700 – Rp. 1.000 /m3

Dengan memperhitungkan kapasitas produksi intake di Lawe Sikap ( 60 liter
/detik ) dan Lawe Bulan ( 10 liter/detik), dimana kedua-duanya dialirkan secara
gravitasi, maka produksi air untuk satu tahun adalah :
-- musim penghujan 6 bulan ( 90% kapasitas ) : 996.106 m3
-- musim kemarau 6 bulan ( 50% kapasitas ) : 550.368 m3
--------------------
1.546.474 m3

Harga dasar tarip air adalah Rp. 270,1 juta : 1.546.474 m3 = Rp.175.-/m3
Tingkat tarip terrendah tercatat Rp. 300/m3, sedangkan tarip rata-rata adalah
Rp. 976/m3.

10.2.4.5. Collection Efficiency
Collection efficiency pada tahun 2003 tercatat 64 %, sedangkan jumlah
tunggakan pada tahun yang sama diperkirakan sebesar Rp. 87 juta
PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-8
10.2.4.6 Kehilangan air
Dengan membandingkan nilai penerimaan uang ( tersurat jumlah pemakaian )
pada tahun 2003, maka kehilangan air diperkirakan sbb. :

-- Produksi air satu tahun : 1.546.474 m3
-- Pemakaian air satu tahun : 568.020 m3
------------------
-- Kehilangan air : 978.454 m3 = 67 %
Kemungkinan kehilangan air disebabkan oleh berbagai faktor, antara lain :
-- tidak ada water meter : 50 %
-- angka water meter buram, : 15 %
-- water meter dipasang dibelakang rumah : 15 %
-- water meter rusak/tidak peka : 10 %
-- salah membaca, menebak angka 10 % :

10.2.4.7. Pembacaan Meter, Pembuatan Rekenening Air dan Pembayaran
Air
Jumlah tenaga pembaca meter tercatat 3 orang dan mulai membaca water
meter dari tanggal 15 s/d tanggal 22 setiap bulan, sedangkan kapasitas
membaca water meter mencapai 200 unit setiap hari.Tidak ada rotasi
pembacaan water meter.
Pembuatan rekening air dilakukan dari tanggal 23 s/d 29 setiap bulan oleh Staf
pembukuan, dan kemudian jadwal pembayaran rekening air oleh pelanggan
ditetapkan dari tangggal 1 s/d 20 setiap bulan.

10.2.4.8. Subsidi dari Pemda
Pemda Kabupaten Aceh Tenggara tidak mengalokasikan dana untuk biaya
Operasionil dan Pemeliharaan PDAM, namun pada tahun 2004 Pemda telah
menyediakan dana untuk pembangunan peningkatan jaringan pipa distribusi
sebesar Rp. 394 juta
Dilain fihak, PDAM pada tahun 2006 ini mengajukan usulan kepada Pemda
untuk memberikan subsidi pembayaran gaji karyawan PDAM sebesar Rp.46,2
PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-9
juta per bulan, mengingat gaji karyawan PDAM pada saat ini sangat rendah (
rata-rata Rp. 509.000 ) dan dibawah Upah Minimum Regional ( Rp. 820.000 )

10.2.4.9. Bantuan dari Pihak Ketiga
Pengelolaan air di IKK Simpang Semadam ( 5 liter per detik ) yang dibangun
dengan menghabiskan dana sekitar Rp. 1.0 Milyard telah hancur dilanda banjir
bandang pada bulan Oktober 2005. Jumlah pelanggan sebanyak 136 SR (
7344 jiwa ) tak terurus sama sekali, sedangkan permintaan bantuan kepada
Pemda, Pemprop dan Pemerintah Pusat serta berbagai NGO belum ada
perhatian sama sekali. Namun untuk sementara. “Sab-Sas” dari Belanda telah
menyediakan 2 unit IPA Portable ( masing2 berkapasitas 2 m3 ) serta Tanki air
dari karet yang diisi oleh Truck Tangki PDAM.

10.2.4.10. Pinjaman Jangka Panjang
Pada tahun 1998, PDAM Tirta Agara memperoleh dana pinjaman dari Dept.
Keuangan ( Rekening Pembangunan Daerah ), dengan penjelasan sbb. :
- Besarnya Pinjaman : Rp. 2,7 Milyard
- Peruntukan : membangun IPA Lawe Sikap
- Bunga : 11,75 %
- Masa pengembalian : 10 tahun
- Grace period : 3 tahun

Karena angsuran dan bunga tidak pernah dibayar, maka jumlah pinjaman
tersebut ”membengkak” menjadi sekitar Rp. 6.5 Milyard, karena Dept.
Keuangan menggunakan pola bunga berbunga.
Pada saat ini PDAM Tirta Agara sedang mengupayakan pemutihan terhadap
pinjaman tersebut, karena merupakan beban keuangan yang cukup berat..

10.2.5. Survey Pelanggan dan Permasalahan Pengelolaan Air Bersih
Survey telah dilakukan terhadap 100 orang responden kota Kutacane, 50
orang diantaranya adalah pelanggan air PDAM, sedangkan sisanya belum /
tidak menjadi pelanggan PDAM.
PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-10
Sebanyak 32% dari responden adalah berpendidikan SLTA, kemudian disusul
Perguruan Tinggi sebesar 10%, Akademi sebanyak 7%. Sebagian besar
mempunyai mata pencaharian seperti PNS (20%) kemudian disusul
wiraswasta (16%), dan karyawan swasta (11%), Sebanyak 45% menempati
rumah sendiri, sisanya menempati rumah kontrak (6%) dan lain-lain (5%)
Jumlah anggota keluarga per KK dinilai sedang, sebanyak 36% memiliki
anggota keluarga 5 orang, 7% memiliki anggota keluarga 4 orang, dan 7 % lagi
memiliki anggauta lebih dari 5 orang.
Semua pelanggan PDAM memakai system perpipaan, dimana pemakaian air
berkisar antara 14m3- 20m3 per bulan. Sebanyak 44% responden
menyatakan kualitas air dinilai baik, 13% menyatakan tidak baik/berwarna dan
berbau. Sebanyak 51% menyatakan air cukup dan sisanya menyatakan tidak
cukup.Sebanyak 51% pernah mengadu ke PDAM dan tanggapan PDAM
dinilai lambat atau tidak menanggapi sama sekali sebanyak 18%.
Para pelanggan menggunakan air hanya untuk keperluan konsumsi, dan
mereka tidak memasang pompa dirumahnya untuk menaikkan air dan tidak
membangun tandon air.
Tagihan air ( yang dibayar ke PDAM) merupakan 0,7% - 3% dari penghasilan
perbulan, sebanyak 38% tidak pernah terlambat membayar tagihan air,
sedangkan 12% menyatakan sering dan kadang-kadang terlambat membayar,
namun mereka diperlakukan dengan baik oleh kasir.
Bagi yang belum atau tidak menjadi pelanggan PDAM, mereka memenuhi
kebutuhan air dari mengambil air dari tetangga 38% dan mengambil dari sumur
sendiri 23%, dan mengambil dari sungai 9%, dimana airnya cukup baik.
Mereka berminat menjadi pelanggan PDAM apabila airnya lancer, namun 72%
dari mereka belum mendaftar dan belum mengetahui prosedur dan tariff
sambungan baru.

10.2.6. Permasalahan.
1. Aspek Tehnik.
PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-11
- Semua pelanggan air harus dipasangi water meter untuk mencatat
akurasi pemakaian air setiap bulan, bukan hanya ditebak-tebak
mengikuti angka pemakaian air bulan lalu
- Selama ini jumlah produksi air tidak diketahui, karena tidak ada
water meter induk di instalasi Intake, maka perlu ada alokasi dana
untuk pengadaan water meter induk.
- Pembangunan kembali IKK Simpang Semadam yang hancur karena
musibah banjir bandang pada bulan Oktober 2005, perlu
dikoordinasikan dengan Pemda Aceh Tenggara, Pemprov. NAD
dan Pemerintah Pusat, bahkan perlu dijajagi kemungkinan ke-ikut-
sertaan fihak ketiga.
- Selama ini setiap ada kerusakan water meter, tak satupun PDAM
yang mampu memperbaikinya. Maka perlu dibangun satu unit
bengkel di PDAM Tirta Agara Kutacane, sekaligus menampung
permintaan perbaikan kerusakan water meter dari PDAM tetangga.
2. Aspek Non-Tehnik.
- Kecepatan membaca water meter sebanyak 200 unit per hari,
dikhawatirkan akan menimbulkan kesalahan dalam membaca
”stand” meter, apalagi dalam cuaca yang panas, sehingga
akan merugikan, mungkin kepada pelanggan atau kepada
PDAM.
- Jumlah pelanggan menurut kategori pelanggan perlu
diperbaharui dengan melakukan pendataan ulang, untuk
menghindari kesalahan penagihan kepada pelanggan Niaga
dengan tarip Rumah Tangga.
10.2.7. Rencana Investasi.

Gambaran Umum rencana investasi

Rencana pembangunan prasarana air bersih di Kab Aceh Tenggara
dititikberatkan untuk tiga kecamatan, yaitu :
Kec. Babul Makmur
Kec. Lawe Sigala Gala
PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-12
Kec. Bukit Tusam

Secara keseluruhan, rencana pembangunan tersebut akan dijadwalkan dari
tahun 2006 s/d tahun 2026 yang akan membutuhkan dana sekitar Rp. 23.81
milliard, dengan rincian sebagai berikut :


Untuk memperoleh analisa keuangan terhadap pembangunan prasarana air
bersih tsb. secara obyektip, telah disusun beberapa asumsi yang berlaku untuk
semua kecamatan


Analisa keuangan

1 Periode studi ditetapkan selama 20 tahun, dari tahun 2006 -2026

2 Pertumbuhan jumlah penduduk diasumsikan

2006 – 2011 : 4.0%/tahun

2012 – 2016 : 3.0%/tahun

2017 – 2021 : 2.5%/tahun

2022 – 2026 : 2.0%/tahun

3 Rata-rata jumlah anggauta keluarga dalam satu keluarga diperkirakan 5
orang
4 Jam operasi 24 jam/hari

5 Jumlah kehilangan air dalam produksi dan distribusi diperkirakan
20%/tahun
6 Rata-rata pemakaian air per orang adalah 100 liter/hari

7 Rata-rata pemakaian air pelanggan Non Domestik adalah 1 m3/hari

8 Rata-rata pemakaian air pelanggan HU adalah 40 liter/hari

PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-13
9 Rata-rata pemakai HU adalah 75 orang/hari

10 Biaya Intake diasumsikan Rp.12/m3

11 Biaya Produksi air diasumsikan Rp.18/m3

12 Biaya Distribusi air diasumsikan Rp.12/m3

13 Biaya Administrasi dan Hubungan Langganan diasumsikan Rp.79/m3

14 Biaya Penyusutan mengukuti Peraturan Dept. Keuangan

15 Harga jual air Domestik diasumsikan Rp. 1000/m3

16 Harga jual air Non Domestik diasumsikan Rp. 1500/m3

17 Harga jual air HU diasumsikan Rp. 400/m3

18 Tarip sambungan baru diasumsikan Rp.500.000/SR

19 Setiap tahun semua biaya mengalami kenaikan 10%

20 Harga jual air mengalami kenaikan 50% setiap 5 tahun


Analisa Ekonomi

1 Setiap rumah yang berlangganan PLN, dikenakan tagihan listrik sebesar

Rp.100.000/bulan, dimana Rp.10.000 untuk menggerakkan pompa air

2 Menimba air dari sumur diperlukan waktu 2 x 15 menit/hari

3 Mengambil air dari sungai, rawa, mata ir diperlukan 2 x 20 menit/hari

4 Nilai tenaga kerja adalah Rp.20.000/hari



Kecamatan BABUL MAKMUR


Kec. Babul Makmur terdiri dari 23 desa, yang merupakan daerah pedesaan.

Jumlah penduduk pada tahun 2006 diperkirakan 17148 jiwa yang terhimpun
didalam 3819 keluarga/rumah tangga. Kebutuhan air untuk keluarga dipenuhi
dengan mengambil air dari sumur i (24 % ), sungai ( 69% ) dan mata air ( 7 %)

PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-14

Sekitar 62% dari jumlah rumah tangga sudah dapat aliran listrik PLN.

Untuk mengatasi masalah air bersih tersebut, sistim perpipaan air untuk
kecamatan tsb. akan dibangun dan dikembangkan.


Rencana biaya pembangunan prasarana air bersih Kec.Babul Makmur adalah
sbb. :

Kecamatan LAWE SIGALA GALA


Kecamatan Lawe Sigala gala terdiri dari 26 desa, yang merupakan daerah
pedesaan, dimana
keseluruhannya sama sekali tidak terkena musibah tsunami

Jumlah penduduk pada tahun 2006 diperkirakan 20.237 jiwa yang terhimpun
didalam 4637 keluarga/rumah tangga. Kebutuhan air untuk keluarga dipenuhi
PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-15
dengan mengambil air dari sumur ( 20 % ), mata air ( 54%), perpipaan ( 26%).

Pada saat ini sekitar 76 % dari jumlah KK telah memasang listrik PLN dan
dapat memasang pompa sir, sedangkan sisanya terpaksa menimba air sumur
dengan ember.
Untuk mengatasi masalah air bersih tersebut, diupayakan membangun sistim
air perpipaan diwilayah tersebut

Rencana biaya pembangunan prasarana air bersih Kec. Lawe Sigala gala
adalah sbb. :







PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-16

Kecamatan BUKIT TUSAM

Kecamatan Bukit Tusam erdiri dari 18 desa, yang merupakan daerah
pedesaan. Jumlah penduduk pada tahun 2006 diperkirakan 9923 jiwa yang
terhimpun didalam 2084 keluarga/rumah tangga. Kebutuhan air untuk keluarga
dipenuhi dengan mengambil air dari sumur ( 100 % ).

Pada saat ini aliran listrik PLN telah dinikmati 71 % jumlah KK, dan dapat
memasang pompa air, sedangkan sisanya terpaksa menimba air sumur
dengan ember.
Untuk mengatasi masalah air bersih tersebut, diupayakan membangun sistim
air perpipaan diwilayah tersebut


Rencana biaya pembangunan prasarana air bersih Kec. Bukit Tusam adalah
sbb. :

PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-17

10.2.8. Proyeksi Pendapatan dan Biaya.

Proyeksi pendapatan dan biaya pelayanan air bersih di Kab Aceh Tenggara
disusun untuk tiga kecamatan, yaitu Kec. Babul Makmur, Kec.Bukit Tusam
dan Kec. Lawe Sigala-Gala Penyusunan proyeksi tsb. dimaksudkan untuk
mengetahui potensi pendapatan PDAM dari

tagihan air serta untuk mengalokasikan biaya O & M secara lebih teraraah
Potensi pendapatan dari pelanggan domestik dapat diperkirakan dari
pertumbuhan jumlah penduduk, namun pertumbuhan jumlah pelanggan non
domestik perlu diadakan penelitian lebih lanjut. Dilain fihak, besarnya
biaya tergantung kepada kapasitas IPA, sistim pengolahan dan sistim distribusi
air.



PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-18


10.3. Pengelolaan Kebersihan Kota
10.3.1. Organisasi Kerja dan Daerah Pelayanan
( disajikan dalam laporan kelembagaan )


PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-19
10.3.2. Daerah Pelayanan
Daerah pelayanan meliputi Babussalam ( jumlah penduduk =24.925 jiwa ),
Bambel ( jumlah penduduk =22.251 jiwa ) dan Lawe Bulan ( jumlah penduduk
=15.856 jiwa ), dan jumlah keseluruhan = 63.032 jiwa atau 12.606 KK

10.3.3. Prasarana Penunjang Kebersihan
Untuk memelihara kebersihan kota, Seksi Kebersihan memiliki prasarana sbb
:
----------------------------------------------------------------------------------------------
Jenis Jumlah Kondisi
----------------------------------------------------------------------------------------------
- Truck sampah ( 6 m3 ) : 5 unit ( beroperasi 2 rit/hari ) Baik
- Container : 2 unit ( beroperasi 1 rit/hari ) Baik
- TPA

Lokasi ”TPA” berjarak sekitar 2 km dari kota, namun bukan berbentuk sebuah
lahan kosong, melainkan sebuah jurang dengan kedalaman sekitar 30 meter,
dimana didasar jurang mengalir sebuah sungai yang dimanfaatkan penduduk
yang tinggal dimuara sungai tersebut untuk keperluan sehari-hari.
Timbulan sampah yang diangkut dan dibuang ke TPA tersebut adalah 66 m3
per hari, termasuk medical waste.
Timbulan sampah diperkirakan = 63.032 jiwa x 2,6 liter :1000 = 163 m3/ hari,
Sehingga tingkat pelayanan mencapai 40 %.
TPA dioperasikan dengan sistim open dumping.

10.3.4. Aspek Keuangan
Pada tahun anggaran 2004, Kantor Kebersihan memperoleh alokasi dari
Pemda sebesar sekitar Rp. 767 juta, dan biaya pengangkutan sampah
adalah :
Rp. 767 juta : ( 66m3x 365 hari ) = Rp.31.839/m3
PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA
PT. INFRATAMA YAKTI
PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

FINAL REPORT X-20
Dan penerimaan retribusi kebersihan sampah pada tahun yang sama tercatat
sebesar Rp.78 juta.
Dasar retribusi kebersihan adalah SK Bupati Aceh Tenggara No. 9/2003 yang
diperbaharui dengan SK no. 180/045/2006 tanggal 3 Januari 2006, dengan
ketetapan sbb. :
Lama Baru
-- Rumah tangga : Rp 3.000/bulan Rp. 5.000/bulan.
-- Ruko Rp. 10.000/bulan
-- Kantor Rp. 40.000/bulan
Apabila diasumsikan semua KK membayar retribusi sampah secara disiplin,
maka potensi penerimaan retribusi sampah =
12.606 KK x Rp.5.000 x 12 = Rp. 756,3 juta per tahun

10.3.5. Permasalahan
1. Aspek tehnik.
- Lokasi TPA tidak memenuhi syarat dan segera diusahakan
lahan pengganti TPA dengan persyaratan pokok : berjarak
10-20 km dari kota, tidak dekat pemukiman, tidak dekat sumber
air dan tidak melewati jalan yang menanjak dan mampu
menampung sampah dalam waktu diatas 5 tahun.
- Intensifikasi kebersihan lingkungan, dengan menyediakan
personil dan sarana yang memadai, termasuk pembersihan
sampah yang menyangkut disungai dan yang menyumbat
disaluran drainase, sehingga dengan demikian tingkat
pelayanan dapat ditingkatkan.
2. Aspek Non-tehnik.
- Penerimaan retribusi sampah pada tahun anggaran 2004
mencapai 10 % dan diperlukan intensifikasi pemungutan
retribusi dengan memperkerjakan 5 – 10 orang pemungut
retribusi sampah atau dititipkan PLN untuk menagih retribusi
sampah bersamaan dcengan pembayaran tagihan listrik.
- Sosialisasi tentang kebersihan dengan memprogramkan 3 R (
reduce, re-use, recycling )
PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA


PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

IV.

Sistem Penyediaan Air Minum 4.1. Kondisi Eksisting............................................................................. IV-1 4.1.1. Kec. Babumakmur, Lawe Sigala Gala, Bukit Tisam ......... IV-1 4.1.2. Kutacane (Kec. Babusalam & Kec. Lawe Bulan) .............. IV-2 4.2. Kebutuhan Air Minum ..................................................................... IV-4 4.2.1. Kec. Babul Makmur .......................................................... IV-8 4.2.2. Kec. Luwe Sigala Gala .................................................... IV-12 4.2.3. Kec. Bukit Tusam ............................................................ IV-15 4.3. Rancangan Sistem Air Minum ....................................................... IV-18 4.3.1. Kriteria Teknis Perencanaan ............................................ IV-18 4.4. Rancangan Sistem Penyediaan Air Minum .................................... IV-22 4.4.1. Rancangan Sistem Air Minum Kec. Babul Makmur, Luwe Sigala Gala dan Bukit Tusam.................................. IV-24 Persampahan 5.1. Kondisi Eksisting............................................................................. V-1 5.1.1. Sebelum Bencana ............................................................ V-1 5.2. Kriteria Perencanaan ...................................................................... V-2 5.2.1. Aspek Organisasi dan Manajemen ................................... V-2 5.2.2. Teknis Operasional........................................................... V-3 5.3. Rencana Pengelolaan Sampah ...................................................... V-10 5.3.1. Proyeksi Timbulan Sampah .............................................. V-10 5.3.2. Kebutuhan Peralatan ........................................................ V-13 Air Limbah 6.1. Kondisi Eksisting............................................................................. VI-1 6.2. Kondisi Eksisting............................................................................. VI-2 6.2.1. Kec. Babussalam.............................................................. VI-2 6.2.2. Kec. Bukit Tusam.............................................................. VI-3 6.2.3. Kec. Lawe Sigala Gala ..................................................... VI-4 6.2.4. Kec. Babul Makmur .......................................................... VI-5 6.3. Kriteria Perencanaan ...................................................................... VI-6 6.3.1. Perhitungan Rancangan Rinci Bak Anaerob .................... VI-6 6.3.2. Perhitungan Sistem .......................................................... VI-7 6.3.3. Perhitungan Rancangan Rinci Bak Fakultatif.................... VI-7 6.3.4. Perhitungan Sistem .......................................................... VI-8 6.3.5. Perhitungan Rancangan Rinci Bak Maturasi .................... VI-9 6.3.6. Perhitungan Sistem .......................................................... VI-10 6.4. Rencana Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Limbah ............ VI-11 6.4.1. Kec. Babussalam.............................................................. VI-13 6.4.2. Kec. Bukitusam................................................................. VI-15 6.4.3. Kec. Lawe Sigala Gala ..................................................... VI-17 6.4.4. Kec. Babul Makmur .......................................................... VI-19

V.

VI.

FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

ii

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

VII.

Drainase 7.1. Daerah Perencanaan...................................................................... VII-1 7.2. Gambaran Umum dan Kondisi Yang Ada ....................................... VII-1 7.2.1. Pelayanan Sistem Prasarana Yang Ada........................... VII-1 7.2.2. Sungai .............................................................................. VII-1 7.2.3. Drainase Primer / Utama .................................................. VII-2 7.2.4. Drainase Sekunder / Lokal ............................................... VII-4 7.2.5. Daerah Genangan ............................................................ VII-4 7.3. Perhitungan hidrologi dan Simulasi Curah Hujan ........................... VII-6 7.3.1. Umum ............................................................................... VII-6 7.3.2. Periode Ulang Curah Hujan Maksimum............................ VII-6 7.3.3. Kurva Intensitas Durasi..................................................... VII-7 7.3.4. Perhitungan Debit Rencana.............................................. VII-8 7.4. Daerah Pelayanan Saluran............................................................. VII-9 7.4.1. Simulasi Drainase............................................................. VII-9 7.5. Rencana Pengembangan Sistem Drainase .................................... VII-9 7.5.1. Kriteria Perencanaan ........................................................ VII-9 7.5.2. Rencana Sistem Drainase ................................................ VII-9 7.5.3. Jadwal dan Prioritas ........................................................ VII-9

VIII. Rencana Anggaran Biaya 8.1. Sistem Penyediaan Air Minum........................................................ VIII-1 8.1.1. Harga Satuan.................................................................... VIII-1 8.1.2. Biaya Perangkat Lunak..................................................... VIII-1 8.1.3. Sumber Dana.................................................................... VIII-1 8.1.4. Kontigensi ......................................................................... VIII-1 8.2. Prakiraan Biaya Investasi Sistem Penyediaan Air Minum............... VIII-2 8.3. Prakiraan Biaya Investasi Persampahan ........................................ VIII-7 8.4. Prakiraan Biaya Investasi Sistem Sistem Air Limbah ..................... VIII-9 8.5. Prakiraan Biaya Investasi Sistem Sistem Dranase .......................VIII-11 IX. Institusi Kelembagaan 9.1. Air Bersih ........................................................................................ IX-1 9.1.1. Kondisi Eksisting Kelembagaan dan Analisa Permasalahan DAM Tirta Agara Kutacane....................... IX-1 9.2. Air Limbah ...................................................................................... IX-6 9.2.1. Kelembagaan Air Limbah Kab. Aceh Barat ...................... IXI-6 9.3. Persampahan................................................................................. IX-6 9.3.1. Kelembagaan Persampahan Kab. Aceh Barat ................. IX-8

FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

iii

2.............. X-9 10...... X-4 10.... Arus Kas ............................ Analisa Trip..................................................... Subsidi dari Pemda.2..................... Collection Efficiency. X-7 10................ X-7 10......4............. X-9 10............. X-9 10....... Kehilangan Air .................3............. PDAM Tirta Agara Kab.2...... X-11 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED..3. X-8 10......2................7 Rencana Investasi ..2...2... X-6 10........5........ Laba Rugi............................4.............10...............4...... Analisa Pendapatan dan Biaya........ X-8 10....2....2..........................1...... ACEH TENGGARA iv ........... Gambaran Umum.......4................... Pembacaan Meter.....................1. Aspek Keuangan & Administrasi ....7...... Permasalahan ....4...... INFRATAMA YAKTI PT..... Analisa Finansial / Keuangan 10......... Bantuan dari Pihak Ketiga .6....... Laporan Neraca..........8.......... Survey Pelanggan & Permasalahan Pengelolaan Air Bersih ..4...... X-5 10.. X-8 10..2....... MULTI GUNA REKAYASA & CV......................2...... X-6 10.............2...............4......2..2.......... X-4 10.........9. Produksi dan Distribusi Air .... Laporan Arus Kas .....6... X-4 10..........................................2......... KAB............2. Struktur Organisasi dan Jumlah Karyawan ..TRIPLE-C X..... X-4 10..4.......4...............2..2...... Wilayah Pelayanan dan Jumlah Pelanggan............................... X-1 10....1....2........4........4....2........ X-5 10. X-10 10..4............. Aceh Tenggara ....2.............. Pinjaman Jangka Panjang ...PT.........5.. Rekening & Pembayaran ..

2.............. Babul Makmur............ Luwe Sigala Gala ............ VI-6 Asumsi Parameter Air Limbah pada Bak Fakultatif ........ IV-16 Proyeksi Keb..........2.................. VI-9 Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec. Tabel 6........7....... IV-11 Proyeksi Penduduk Kec.....d 2026 . Aceh Tenggara Prakiraan Biaya Sistem Kec............ Tabel 4......5....... Kec................ V-15 Proyeksi Timbulan Sampah & Keb. IV-8 Proyeksi Kebutuhan Air di Kec....3.............4...............2....1....... Babul Makmur ..... Tabel 4................. IV-16 Tabel 4.........9.......... Tabel 5............ 20 Tabel 7. Babussalam .1.. Jumlah SR.... INFRATAMA YAKTI PT..4... III-3 Sumber Air Baku .. Peralatan Kec.. Tabel 8.3........................... Bukit Tusam Sampai dengan 2026......d 2026 .6. HU s..... Tabel 4....................... Babul Makmur Kab. Tabel 6.. VI-8 Asumsi Parameter Air Limbah pada Bak Maturasi...5........... Bukit Tusam ..... Tusam Kab...... Bukit Tusam.8................... VII-5 Rekap RABiaya Sistem Air Minum Kab.... Jumlah Penduduk Kabupaten ........4............ IV-14 Proyeksi Penduduk Kec.................... Tabel 4......1. VI-18 Tabel 6........... Luwe Sigala Gala........ VIII-4 Tabel 8.. V-16 Tabel 5...... Tabel 8..................6............. Aceh Tenggara VIII-3 Prakiraan Biaya Sistem Kec... Tabel 4.... Tabel 6......... IV-15 Proyeksi Pelanggan Air Minum. Peralatan Kec........7.. VIII-5 Tabel 8... Tabel 4............ Tabel 6. Bukit Tusam .... Proyeksi Timbulan Sampah & Keb....... IV-1 Proyeksi Penduduk Kec....... Air dan Rencana Kap........... Kutacane . Pembagian Wilayah Kawasan Lindung .............. Tabel 6. Tabel 4............1. Aceh Tenggara Prakiraan Biaya Sistem Kec.......... Babul Makmur .. Lawe Sigala Gala Kab.. Bukit Tusam s............10 Proyeksi Keb. VI-14 Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec....1.... IV-15 Proyeksi Pelayanan Air Minum... Air di Kec..... MULTI GUNA REKAYASA & CV....... IPA Kec... IV-12 Proyeksi Kebutuhan Air di Kec..... VIII-6 v FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.........2..3................. II-2 Tabel 3. KAB....TRIPLE-C DAFTAR TABEL Tabel 2................. Tabel 5.. VI-16 Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec..... Lawe Sigala Gala Proyeksi Timbulan Sampah & Keb..... IV-17 Tabel 5........1. Tabel 4.... Tabel 4.......... V-17 Proyeksi Timbulan Sampah & Keb. Peralatan Kec........ Bukit Tusam ..... Aceh Tenggara .. V-18 Asumsi Parameter Air Limbah pada Bak Anaerob............ Lawe Sigala Gala Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec........... Tabel 6.PT.. ACEH TENGGARA .......................1......4.. Peralatan Kec........3. Babul Makmur VI- Daerah Genangan .................

.....6.....1e............ MULTI GUNA REKAYASA & CV.....2...1...1. KAB......... Tabel 9.....TRIPLE-C Tabel 8...... Tabel 9.. Aceh Tenggara ..... INFRATAMA YAKTI PT... X-3 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED...................................... Struktur Tarip Retribusi Pengangkutan Sampah....1b............ IX-11 Program Kelembagaan Air Minum 2007-2026 ............................. Tabel 9............. IX-13 Program Kelembagaan Persampahan 2007-2026 ................1a..... Tabel 9................... IX-13 Biaya Program Kelembagaan PDAM 2007-2026. VIII-8 Rekap RAB Air Limbah Kab....... Aceh Tenggara . Aceh Tenggara ...........PT.. VIII-12 Tabel 9.................. Tabel 9..............1c............. IX-14 Biaya Program Kelembagaan Persampahan 2007-2026 ..5.................1d............... IX-14 Program Kelembagaan Sanitasi 2007-2026 ... X-1 Tabel 10..................... ACEH TENGGARA vi .......... VIII-10 Rekap RAB Drainase Kab..... Tabel 9............. Aceh Tenggara .... IX-15 Tabel 10.1f...... Tabel 8........ Luas Wilayah dan Jumlah Penduduk .....7............ Rekap RAB Kab. IX-15 Biaya Program Kelembagaan Sanitasi2007-2026 ... Realisasi APBD Kab...... Tabel 8.......

.. Lawe Sigala Gala..........7... Peta Administrasi Kec................... Kec. Proyeksi Pelayanan Air Minum. VI-11 Gambar 6.............. VI-15 Gambar 6.d 2026 .. Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec...... IPA........6......... Gambar 3.... Grafik Proyeksi Limbah dan Rencana Penanganannya... Babul Makmur s......................... Proyeksi Timbulan Sampah Kec............. Proyeksi Kebutuhan Air dan Rencana Kap..... IV-29 Gambar 4...................8...............4.. V-14 Gambar 5...3. VI-19 Gambar 7.. VI-13 Gambar 6.PT. III-5 Peta Situasi Kota Kutacane .. Sumur Dangkal ..... Bukit Tusam . V-13 Gambar 5. Luwe Sigala Gala s........... III-9 Proyeksi Pelayanan Air Minum.....11.1.d 2026 ..... INFRATAMA YAKTI PT. V-12 Gambar 5..... VII-3 Daerah Genangan Kota Kutacane ...3. Lawe Sigala Gala ................ Babul Makmur .......................... Proyeksi Pelanggan Air Minum... Gambar 7.........1................. Kutacane ........ MULTI GUNA REKAYASA & CV.....10....... VI-17 Gambar 6.. Kutacane ........1....... Proyeksi Kebutuhan Air dan Rencana Kap IPA......................... IV-28 Gambar 4.......5........................ Babul Makmur.......... Proyeksi Limbah Kecamatan Babussalam dan Rencana Penanganannya ........................ Jumlah SR......4..........1.. V-14 Gambar 6....9..... Lokasi Kecamatan di Kabupaten Aceh Tenggara ............................................ IV-13 Gambar 4....... Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec......2..... VII-3 Kota Kutacane .3.................... Septik Tank Komunal ... Kec......... Babussalam............... IV-9 Gambar 4.....7................................ Gambar 4.........d 2026 ..................TRIPLE-C DAFTAR GAMBAR Gambar 3......... Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec.. Gambar 7....... Grafik Proyeksi Limbah dan Rencana Penanganannya......................... Bukit Tusam . VI-12 Gambar 6........6....d 2026 .............. Proyeksi Timbulan Sampah Kec........8...... Jumlah SR...................... Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec..........3...2..................... V-13 Gambar 5.....2............. Wilayah Pelayanan Air Minum Kec........... ACEH TENGGARA vii ........... Babul Makmur .... Lawe Sigala Gala ... IV-9 Gambar 4..................................... Proyeksi Timbulan Sampah Kec........d 2026....... III-2 Skematik Pendekatan Pengembangan Kota ................. Babul Makmur s..2... IV-23 Gambar 4... KAB.2............................. IV-13 Gambar 4.. Gambar 7.... VII-2 Peta Saluran Drainase Primer.1..... Proyeksi Pelanggan Air Minum Kec.... Wilayah Pelayanan Air Minum Kec...... IV-30 Gambar 5........... IV-25 Gambar 4.. V-12 Gambar 5...... HU Pertahun s.......5............. V-11 Gambar 5............................... Kec................. Septic Tank disedot dengan Mobil Tinja ... Gambar 3................................ Proyeksi Timbulan Sampah Kec... Wilayah Pelayanan Air MinumKec......... Luwe Sigala Gala s......... Grafik Proyeksi Limbah dan Rencana Penanganannya....... Typical Sumur Gali.................... Kutacane ...4...... IV-12 Gambar 4.4............. Kutacane ...... Bukit Tusam......5.....6........................ IV-10 Gambar 4..... VII-4 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED..................d 2026 .....3. V-11 Gambar 5..... HU s..........

.. MULTI GUNA REKAYASA & CV....... Gambar 9....... Struktur Organisasi PDAM Tirta Agara ........................ ACEH TENGGARA viii .................1....... Pertamanan dan Pemadam....TRIPLE-C Gambar 9... Aceh Tenggara ....... IX-9 Gambar 10.. IX-2 Struktur Organisasi Kantor Kebersihan.. KAB........................................2................... INFRATAMA YAKTI PT....1............PT........... Grafik PDRB di Kab... X-2 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED..

INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. drainase dan persampahan. Ketersediaan prasarana air minum. yang nantinya akan dilaksanakan oleh PDAM dan Dinas Prasarana Wilayah. Latar Belakang Agar dapat memenuhi kebutuhan riil masyarakat. Outline Plan ini akan didasarkan kepada tata guna lahan yang ada serta rencana tata ruang wilayah yang tersedia. ACEH TENGGARA I-1 . KAB. Rencana yang sifatnya strategis ini akan mempelajari.PT. untuk masing-masing Kota/Kabupeten perlu dilakukan terlebih dahulu Outline Plan pembangunan sarana dan prasarana perkotaan.TRIPLE-C BAB I PENDAHULUAN 1. drainase dan persampahan di wilayah Kabupaten Aceh Tenggara. sehingga proses penyusunannya diharapkan lebih pendek dari penyusunan studi serupa pada kondisi-kondisi normal. drainase dan persampahan untuk Kabupaten Aceh Tenggara diproyeksikan mampu memenuhi kebutuhan baik untuk keperluan domestik dan non-domestik untuk jangka waktu 20 tahun mendatang. air limbah. Outline Plan akan menggambarkan bahwa perlu sekali adanya proyek pengembangan sistem sarana dan prasarana perkotaan di Kabupaten Aceh Tenggara yang dikaitkan dengan kebutuhan masa mendatang. sosial dan ekonomis serta aspek lingkungan. air limbah. Pilihan sistem akan didasarkan kepada berbagai pertimbangan teknis. Tahapan selanjutnya dari Outline Plan ini adalah dengan melakukan perencanaan teknis (DED) dari berbagai program terpilih Outline Plan untuk FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. air limbah.1. menganalisa dan membandingkan beberapa pilihan sistem yang dapat dilaksanakan. Penyusunan Outline Plan dan DED ini sifatnya sangat mendesak. Outline Plan akan menyajikan kondisi sistem yang ada dan kebutuhan mendatang yang meliputi komponen air minum. Dinas Pekerjaan Umum atau Dinas Kebersihan terkait dengan pekerjaan air minum.

air limbah. Untuk itu beberapa tujuan penyusunan studi Outline Plan & DED yang perlu dicapai adalah sebagai berikut : • Mengevaluasi kinerja eksisting sistem penyediaan air minum. dan sistem pengelolaan persampahan yang ada saat ini.TRIPLE-C pemenuhan kebutuhan sampai dengan tahun 2011. INFRATAMA YAKTI PT. • Mengidentifikasi berbagai permasalahan dan 4 komponen tersebut. 1. drainase dan persampahan di Kabupaten Aceh Tenggara. KAB. air limbah. air limbah. • Mengidentifikasi sistem pengolahan air limbah yang paling tepat dengan jenis buangan air limbah yang ada. drainase dan persampahan. Maksud Dan Tujuan Penyusunan Outline Plan & DED ini dimaksudkan untuk menyusun programprogram penanganan permasalahan komponen air minum. • Melakukan evaluasi dan analisa tata guna lahan dan rencana pembangunan perkotaan yang ada dalam RTRW Kabupaten Aceh Tenggara • Menganalisa kebutuhan air minum untuk kegiatan domestik dan non domestik sampai tahun 2026 berdasarkan antisipasi kendala untuk ke pertumbuhan dan trend saat ini serta pola konsumsi air minum. ACEH TENGGARA . Penyusunan DED ini diharapkan dapat menjadi pemicu bagi implementasi keseluruhan program sistem air minum. MULTI GUNA REKAYASA & CV. drainase dan persampahan pasca gempa bumi dan tsunami di NAD.PT.2. Program penanganan 4 komponen tersebut akan meliputi pemenuhan kebutuhan penduduk hingga tahun 2026. • Mengevaluasi kinerja eksisting sistem Drainase. • Menganalisa volume air limbah dan perhitungan saluran air limbah paling tidak untuk 20 tahun mendatang. • Mengidentifikasi sumber air dan mengevaluasi ketersediaan sumber- baku dengan memperhatikan prinsip-prinsip efisiensi dan konservasi eksploitasi. • Mengidentifikasi berbagai permasalahan dan kendala pengelolaan I-2 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.

• Menganalisa curah hujan dan perhitungan dimensi saluran drainase untuk periode ulang 20 tahun. 7. air limbah. Mencari potensi sumber air baku untuk pasokan penyediaan air minum di Kabupaten Aceh Tenggara serta mencari kemungkinan pengembangan sumber air baku tersebut secara regional 6. kualifikasi.3. air limbah. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Mengevaluasi kinerja ekisting sistem baik unit produksi. baik ratio personil. Membuat rencana investasi yang didasarkan atas prioritas pekerjaan dan sumber dana investasi. jaringan perpipaan. Mengevaluasi kebutuhan air minum 2026 berdasarkan penyebaran populasi dan kegiatan perkotaan. Melakukan review berbagai literatur dan studi terkait yang mempelajari perhitungan kebutuhan air minum serta teknik pendekatannya. 2. Lingkup Pekerjaan 1. 4. serta program pelatihan dan training. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Estimasi kebutuhan anggaran untuk investasi.1.3. drainase dan sistem pengelolaan persampahan pasca gempa bumi dan tsunami jangka pendek dan jangka panjang. serta operasi dan pemeliharaan. Mengevaluasi kebutuhan SDM. 3. KAB. • Penyusunan DED untuk komponen air minum. 8. Outline Plan s/d 2026 : 1. Komponen Air Minum A. INFRATAMA YAKTI PT.TRIPLE-C persampahan dan Drainase. drainase dan pengelolaan persampahan berdasarkan kepada hasil analisa Outline Plan yang ada dan penetapannya berdasarkan hasil evaluasi dengan BRR dan instansi terkait lainnya yang berhubungan dengan kegiatan tersebut diatas. Memperkiraan jumlah populasi penduduk hingga tahun 2026 untuk menghitung kebutuhan air domestik dan non-domestik 5. ACEH TENGGARA I-3 . • Menyusun program rehabilitasi dan rekonstruksi sistem air minum. transimsi dan distribusi serta sambungan rumah yang dikelola oleh PDAM. 1.PT.

maka dilakukan perencanaan rinci untuk sampai tahun 2011 sehingga siap diimplementasikan / di tenderkan. analisa dan pengamatan lapangan baik berupa data-data primer baik data teknik.2. Penetapan lokasi dan dimensi Reservoir. Pengukuran topografi. Reservoir. Dari program outline plan ini.PT. Komponen Air Limbah A. Penyusun Dokumen Tender Ada 14 (empat belas) tahap lingkup pekerjaan outline plan air minum yang akan dilakukan sesuai KAK agar tercapai penyusunan outline plan yang dapat dilaksanakan sesuai kebutuhan di lokasi proyek air minum. kegiatan 3 s/d 14 untuk mengidentifikasi secara tepat kebutuhan untuk komponen air minum melalui perhitungan. dan menetapkan sistem yang rusak dan tidak berfungsi. Menganalisa sistem penanganan air limbah eksisting baik sistem on site maupun off site. Transmisi. MULTI GUNA REKAYASA & CV. 1. sondir dan lainnya untuk seluruh komponen 4.3. Distribusi. B. Penetapan sumber air baku 11.TRIPLE-C 9. DED untuk unit sistem air minum terpilih bisa berupa Intake. Penetapan jalur pipa transmisi 13. Penyusun gambar perancang untuk seluruh unit sistem air minum 5. Rencana anggaran biaya 6. IPA. Design Notes untuk sistem terpilih 3. Mengembangkan sistim kemitraan dengan masyarakat dimulai dari perencanaan sesuai dengan tahap operasional. standard sambungan baru dan thrust blok dll yang diperlukan. 2. ACEH TENGGARA I-4 . FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. INFRATAMA YAKTI PT. 10. Penetapan Jenis pengolahan air yang diperlukan 12. Kegiatan 1 dan 2 untuk mengidentifikasi kondisi eksisting. Penetapan jaringan distribusi 14. keuangan dan SDM untuk menghasil perencanaan SPAM yang baik. Detail Engineering Design atau Perencanaan Rinci s/d 2011: 1. Outline Plan s/d 2026 : 1.

KAB. Penetapan jalur saluran air limbah dan jenis / lokasi pengolahan air limbah. Penyusunan gambar perencanaan saluran air limbah. Membuat alternatif penanganan air limbah berupa tahapan pelaksanaan pembangunan saluran baik untuk off site maupun on site dengan mempertimbangkan suistanalbility operasional jangka panjang. 4. 2. Perhitungan dimensi saluran air limbah dan penetapan bentuk saluran. sambungan rumah. 3. Perhitungan jenis dan dimensi pengolahan air limbah . Pada tahap awal konsultan melakukan kegiatan pendataan dan permasalahan serta menganalisa informasi tentang sistem penanganan air limbah eksisting baik sistem on site maupun off site. ACEH TENGGARA I-5 . Analisa terhadap volume air limbah dari masing-masing rumah tangga dan menetapkan besarnya volume air limbah untuk perhitungan perencanaan saluran air limbah. MULTI GUNA REKAYASA & CV. bak control dan interkoneksi dengan saluran drainase untuk penggelontoran air limbah. sehingga dapat disusun daftar dan rekomendasi Prasarana dan Sarana Air Limbah sistem Perkotaan atau Perdesaan di lokasi yang harus diperbaiki atau dibangun. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. 5. 4. instalasi pengolahan air limbah. 3. Penyusunan dokumen lelang untuk seluruh pekerjaan komponen penanganan air limbah. B. Detail Engineering Design atau Perencanaan Rinci s/d 2011 : 1.PT. baik untuk bangunan / saluran yang bersifat rehabilitasi maupun pembangunan saluran / istalasi baru.TRIPLE-C 2. dilakukan penyusunan Detail Engineering Design sebagai Dokumen Tender Pembangunan / Perbaikan Prasarana dan Sarana Air Limbah Perkotaan dan Perdesaan. Selanjutnya. Penyusunan Rencana Anggaran Biaya pembangunan untuk seluruh unit penanganan air limbah. INFRATAMA YAKTI PT.

ACEH TENGGARA I-6 . dan puing-puing bangunan. KAB. Drainase A.PT. Selain itu. Saluran drainase primer dan sekunder terpilih mempertimbangkan kedalaman saluran induk penerima limpasan air hujan. 5.TRIPLE-C 1. Menetapkan besarnya daerah tangkapan air hujan. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.3. Penetapan bentuk saluran primer dan sekunder 3. dengan mengutamakan keterpaduan pembangunan sarana drainase kota dengan prasarana pengendali banjir lainnya. Penetapan alternatif saluran primer dan sekunder dengan mempertimbangkan integrasi dengan perencanaan saluran air limbah. street inlet. Penyiapan dokumen tender untuk pekerjaan rehabilitasi dan perencanaan saluran drainase. Perhitungan dirnensi saluran baik primer maupun sekunder 2. secara umum permasalahan pasca bencana adalah bertambahnya luasan wilayah kota yang masih tergenang air khususnya di dataran rendah. saluran-saluran drainase kota hampir seluruhnya tidak berfungsi akibat tertutup pasir. Penyusunan gambar perencanaan ( gambar tender ) saluran drainase berupa saluran primer. 2. Analisa curah hujan 3. Penyusunan Rencana Anggaran Biaya untuk rehabilitasi dan pembangunan saluran drainase. 4. tingkat kerusakan dan saluran drainase yang tersumbat. 5. Langkah yang akan dilakukan adalah sebagaimana tertera dalam item 1 s/d 5 pada KAK tersebut diatas.3. sekunder. B. Outline Plan s/d 2026 : 1. ada kemungkinan struktur jaringan drainase kota tidak dapat difungsikan kembali. Menganalisa sistem Drainase eksisting berupa dimensi saluran drainase. Detail Engineering Design atau Perencanaan Rinci s/d 2011 : 1. run off area dan 4. Menetapkan dimensi saluran drainase untuk perioda ulang 10 tahun. lumpur. Pada tahap penyusunan outline plan. Selanjutnya dilakukan langkah 1 s/d 5 sebagaimana tersebut dalam sub penyusunan DED drainase di atas. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. gorong -gorong dan lainnya sesuai kebutuhan .

Pengumpulan Data dan Peta 1. INFRATAMA YAKTI PT. 2. 6. Pengumpulan Data. Menyusun UKL dan UPL TPA eksisting dan atau lokasi TPA baru.3. 3. Melakukan perencanaan teknis sistem pengumpulan. KAB. Langkah-langkah pembuatan outline plan dalam KAK sudah jelas dan tersistematis. pemindahan. Review kondisi eksisting sistem persampahan di masing-masing wilayah proyek sebelum dan sesudah bencana Tsunami. tahap-1 (mendesak) untuk pengangkutan. Menyusun rencana strategis penanganan sampah yang dituangkan dalam Outline Plan untuk 15 tahun kedepan. Data kependudukan. Persampahan 1.PT. Menyusun Rencana Anggaran Biaya dan Dokumen Tender. serta menyusun standar prosedur operasinya (SOP). sosial dan ekonomi terutama di daerah studi dan sekitarnya yang berpengaruh terhadap dampak pada keempat komponen. 1.5.TRIPLE-C 1. Evaluasi terhadap TPA eksisting dan atau melakukan pemilihan lokasi TPA baru. ACEH TENGGARA I-7 . MULTI GUNA REKAYASA & CV. 7. Tersusunnya outline plan program pengelolaan sampah untuk jangka pendek / mendesak dan jangka menengah sesuai kemampuan teknis dan ekonomi dari pengelolaan dan masyarakat penghasil sampah. dan kemungkinan pemanfaatan TPA regional. dan Tempat Pembuangan Akhir (Tempat Pengolahan Sampah Terpadu termasuk penanganan 3R dan pembuatan kompos. jangka menengah dan jangka panjang.4.3. Identifikasi permasalahan dan kebutuhan di subsektor persampahan Menyiapkan alternatif penyelesaian permasalahan persampahan. 3. Peta dan Pengukuran A. Data dan Peta Tata Ruang Kota dan Tata Guna Lahan. 2. 5. Menyusun Rencana Kegiatan dan Rencana Tindak (Action Plan) program pengembangan pengelolaan persampahan jangka pendek. 4. Koordinasi dengan berbagai instansi terkait. Inventory data-data perencanaan terdahulu yaitu jaringan pipa air minum dan air limbah kota pada daerah studi dan termasuk daerah FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.

rumah. Semua alat ukur (Theodolit. konsultan menyerahkan program kerja yang berisi jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan. KAB. jembatan. Situasi diukur berdasarkan jaringan kerangka horizontal dan vertikal yang telah dipasang dengan melakukan pengukuran keliling serta pengukuran didalam daerah survey. Semua legenda lapangan ditampilkan. rumah . B.TRIPLE-C pelayanan. ACEH TENGGARA I-8 . pengambilan titik . 2. Seluruh jalur jaringan pipa distribusi. kontrol horizontal dan vertikal. pengukuran dan pemetaan situasi meliputi pemasangan patok beton BM & CP.titik situasi (spot height) juga perlu disesuaikan dengan kondisi lapangan dan kebutuhan untuk kelengkapan data perencanaan. tower listrik. Karena pekerjaan ini lebih dominan berada dalam wilayah perkotaan dan pemukiman penduduk. saluran drainase. daftar peralatan dan rencana keberangkatan untuk dibahas bersama dengan Direksi. Semua data penting yang digunakan untuk menentukan koordinat Bench Mark diperoleh dengan cara pengukuran langsung di lapangan. C. Bila perlu jalur poligon dapat ditarik lagi dari kerangka utama dan cabang untuk mengisi detail planimetris. Seluruh jalan yang melingkupi areal studi. 5. Metode Pengukuran 1. daftar personil.tower telepon.PT. Secara garis besar. INFRATAMA YAKTI PT. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. 5. Waterpass) yang digunakan dalam keadaan baik dan memenuhi syarat ketelitian yang diminta (dikalibrasi). terutama : 3. Batas kampung. Pelaksanaan pekerjaan disesuaikan dengan program kerja dan waktu pelaksanaan sesuai dengan jangka waktu yang telah direncanakan. 4. pengukuran situasi detail dan pengukuran/pengamatan pasang surut. 4. Sebelum pekerjaan dimulai. Pengukuran Situasi 1. MULTI GUNA REKAYASA & CV. sistem saluran drainase yang ada serta sistem pengelolaan persampahan. 2. 3.

kampung. Data lainnya yang disebutkan dalan KAK sudah standar untuk pembuatan outline plan dan DED. 1. belukar berupa rerumputan dan alang-alang. Kecamatan. kampung. Tiap detail topografi setempat (seperti misalnya tanggul curam. kecamatan. nama jalan dan lain-lain yang dianggap diperlukan. ladang. Sistematika Pelaporan Laporan Draft Final ini disusun untuk memenuhi salah satu kewajiban Konsultan dalam melaksanakan pekerjaan tersebut di atas. maka perlu ditetapkan bahwa yang dimaksud direksi dalam hal ini adalah wakil pemberi tugas yang berada di Kabupaten Aceh Tenggara. Dalam penulisan tata guna lahan. sawah. belukar berupa rerumputan dan alang-alang. sawah. KAB. 8. rawa. pusat kota. ACEH TENGGARA I-9 . areal perkantoran. daerah resapan. Batas pemerintahan ( Kabupaten/Kota. INFRATAMA YAKTI PT. bukit kecil dan Iain-Iain). 9. 10. perlu ditambahkan lagi dengan data kualitatif tentang kondisi air tanah baik dari survei lapangan maupun data geologi. kebun. dan lain-Iain. daerah resapan.PT.TRIPLE-C 6.4. kebun. daftar peralatan dan rencana keberangkatan untuk dibahas bersama dengan Direksi. mengingat studi ini bukan studi tata ruang maka kami usulkan agar pembuatan peta tidak terfokus pada tata guna lahan. daftar personil. konsultan menyerahkan program kerja yang berisi jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan. rawa. Di dalam metode pengukuran disebutkan bahwa sebelum pekerjaan dimulai. Secara garis besarnya draft final report ini disusun sebagai berikut: FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Mengingat waktu pelaksanaan relatif singkat. 7. Nama kampung. Batas tata guna lahan (misalnya pemukiman penduduk. Desa dan Iainlain). dan Iain-Iain). ladang. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Untuk pengumpulan data dan peta.

sasaran. Bab V : Persampahan Pada bab ini akan dideskripsikan kondisi eksisting. MULTI GUNA REKAYASA & CV.PT. rancangan teknik maupun institusi. INFRATAMA YAKTI PT. rencana anggaran biaya dan jadual pelaksanaan pekerjaan sektor drainase. kriteria dan rekomendasi perencanaan. Bab IV : Sanitasi dan Limbah Uraian bab ini akan berisikan kondisi eksisting. rancangan teknik maupun institusi. rencana anggaran biaya dan jadual pelaksanaan pekerjaan sektor persampahan. kriteria dan rekomendasi perencanaan. kriteria dan rekomendasi perencanaan. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Bab II : Skenario Pembangunan Kota Bab ini menguraikan mengenai skenario pembangunan di Kabupaten Aceh Tenggara. ACEH TENGGARA I-10 . air limbah. maksud tujuan. kriteria dan rekomendasi perencanaan. KAB.TRIPLE-C Bab I : Pendahuluan Uraian pada Bab ini mencakup latar belakang. rencana anggaran biaya dan jadual pelaksanaan pekerjaan sektor air minum. rancangan teknik maupun institusi. persapahan dan drainase. Bab III : Sistem Penyediaan Air Minum Pada bab ini akan dideskripsikan kondisi eksisting. rancangan teknik maupun institusi. lingkup kegiatan dan sistematika usulan penulisan laporan. Bab VIII : Analisa Keuangan Uraian bab ini akan diuraiakan analisa keuangan dari biaya investasi dari masing-maisng sektor. rencana anggaran biaya dan jadual pelaksanaan pekerjaan sektor sanitasi dan limbah. Bab VII : Rencana Anggaran Biaya Uraian bab ini akan diuraiakan biaya investasi dari masing-masing sektor yaitu air minum. Bab VI : Drainase Uraian bab ini akan mendeskripsikan kondisi eksisting.

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. ACEH TENGGARA I-11 .TRIPLE-C Bab IX : Institusi/Kelembagaan Uraian bab ini akan diuraiakan reomendasi kelembagaan dari masing-masing sektor. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB.

Aceh Tenggara memiliki deposit bahan galian golongan-C yang sangat beragam dan potensial dalam jumlah cadangannya. Dalam bidang Pertambangan. yakni bagian dari pegunungan Bukit Barisan. Secara umum ditinjau dari potensi pengembangan ekonomi. Taman Nasional Gunung Lauser yang merupakan daerah cagar alam nasional terbesar terdapat di kabupaten ini. Ibu Kota Kabupaten Aceh Tenggara adalah Kutacane dengan luas wilayah 4.1. ACEH TENGGARA II-1 . salah satu diantaranya adalah Sungai Alas yang sudah dikenal luas sebagai tempat olah raga Arung Sungai yang sangat menantang. Wilayah ini meliputi wilayah pelayanan dan wilayah proyek.1.1. baik yang bersifat eksisting maupun rencana pengembangannya 2.PT.231. UMUM Dalam penyusunan Outline Plan Sistem . daerah atau wilayah studi merupakan kesatuan wilayah yang mencakup seluruh aspek sistem infrastruktur dan pengembangannya.000 meter diatas permukaan laut.41 km² Batas administratif Kabupaten Aceh Tenggara adalah: Utara Selatan Barat Timur : Kabupaten Gayo Lues : Kabupaten Aceh Selatan dan Kabupaten Singkil : Kabupaten Aceh Selatan : Provinsi Sumatra Utara FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. Geografis dan Administrasi Kabupaten Aceh Tenggara berada di daerah pegunungan dengan ketinggian 1. Pada dasarnya wilayah Kabupaten Aceh Tenggara kaya akan potensi wisata alam. Potensi ekonomi daerah berhawa sejuk ini adalah kopi dan hasil hutan.TRIPLE-C BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI 2. MULTI GUNA REKAYASA & CV. INFRATAMA YAKTI PT. wilayah ini termasuk Zona Pertanian.

KAB. Darul Hasanah 8. Lawe Alas 2. Lawe Bulan 9.233 30. Penduduk Jumlah penduduk Kabupaten Aceh Tenggara sebanyak 215. Bukit Tusam 10. Badar 7.173 41. Semadam 11.819 215. Lawe Sigala – Gala 3.896 13. data lengkap dapat dilihat pada tabel di bawah ini .468 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.497 27.1. Bambel 5. INFRATAMA YAKTI PT.1. Tabel 2. Jumlah Penduduk Kabupaten No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kecamatan Lawe Alas Lawe Sigala-Gala Bambel Babus-Salam Badar Blang Kejeren Kuta Panjang Rikit Gaib Terangon Jumlah Sumber : BPS Podes 2000 Jiwa 20. Babul Rahmat 2. Babussalam 6. MULTI GUNA REKAYASA & CV.093 30.TRIPLE-C Kabupaten Aceh Tenggara terdiri dari 11 Kecamatan yaitu : 1.PT.948 12. Babul Makmur 4.2. ACEH TENGGARA II-2 .428 5.468 jiwa.381 33.

ACEH TENGGARA II-3 . Peta Administrai Kabupaten Aceh Tenggara FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. INFRATAMA YAKTI PT. KAB. MULTI GUNA REKAYASA & CV.PT.TRIPLE-C Gambar 2.2.

INFRATAMA YAKTI PT. 2. Lawe Alas Lawe Sigala – Galaa Babul Makmur Bambel Babussalam III-1 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Kecamatan-kecamatan tersebut adalah : 1. 22 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-undang no 25.PT.2. 3. dengan diberlakukannya Undang-undang ini harus diserahkan kepada daerah. 4. Arah pengembangan konsisten dengan hal hal yang sudah ada. Kebijaksanaan Pembangunan Kebijaksanaan pembangunan terkait erat dengan rancangan infrastruktur yang pada dasarnya merupakan suatu rencana yang dibuat secara berkesinambungan dimana satu rancangan merupakan suatu dasar untuk rancangan yang lain sehingga : • • • Ada suatu evaluasi dan perbaikan terhadap rancangan yang sudah ada. Rancangan tidak tumpang tindih atau mengalami duplikasi. maka basis kebijakan pembangunan terletak pada daerah otonomi. Khusus untuk bidang air minum. Pembagian Wilayah Kabupaten Aceh Tenggara. kebijaksanaannya penting untuk dikaitkan dengan PP 16 tahun 2005 tentang Pengembangan Air Minum di Indonesia yang direncanakan akan diberlakukan sejak 1 Januari 2008. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Dengan diberlakukannya Undang-Undang no. tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintahan Daerah dan Pusat yang kesemuanya merupakan pelaksanaan dari Otonomi Daerah. Beberapa urusan yang semula ditangani oleh pemerintah pusat. ACEH TENGGARA . 3. terdiri dari 11 Kecamatan.TRIPLE-C BAB III SKENARIO PENGEMBANGAN KOTA 3.1. 5. KAB.

FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Semadam 11. Sedangkan kecamatan – kecamatan lain merupakan daerah perdesaan dengan ciri-ciri daerah pertanian . Badar Darul Hasanah Lawe Bulan Bukit Tusam 10.TRIPLE-C 6. Babul Rahmat Untuk lebih jelasnya kecamatan-kecamatan tersebut dapat dilihat pada gambar berikut : Gambar 3. ACEH TENGGARA III-2 . INFRATAMA YAKTI PT. Lokasi Kecamatan di Kabupaten Aceh Tenggara Kota Kotacane sebagai ibukota Kabupaten Aceh Tenggara merupakan daerah urban dengan ciri perkotaan yang non agraris. 9. KAB. MULTI GUNA REKAYASA & CV.1. 7.PT. 8.

kawasan sempadan sungai di permukiman berupa daerah sepanjang sungai yang diperkirakan cukup untuk membangun jalan inspeksi (1015m) 3 Taman Hutan Raya Kec. Pembagian wilayah kawasan lindung.3. Perkebunan. Wilayah ini diarahkan sebagai wilayah pengembangan: a. Kawasan Lindung Lokasi Keterangan 1 Hutan Lindung Kecamatan : Lawe alas.1. Tabel 3. INFRATAMA YAKTI PT.3. Industri Pengolahan Hasil Hutan. Darul Hasanah. Pertambangan. Pembagian Wilayah Kawasan Lindung No. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Bukit Tusam. c. sebagaimana tabel berikut ini. Bandar. Babussalam. Semadam. Babul Makmur. Lawe Sigala-gala.PT. Pariwisata dan e.TRIPLE-C 3. Lawebulan. Rencana Umum Tata Ruang 3. Areal hutan Gunung Leuser yang harus dilindungai untuk memelihara kelestarian sumber daya alam 2 Sempadan Sungai Sungai-sungai yang ada di Kabupaten Aceh Tenggara Khususnya Sungai Alas 50-100m dikiri-kanan sungai. Peternakan. Rencana Pemanfaatan Ruang Rencana pemanfaatan ruang di Kabupaten Aceh Tenggara banyak dipengaruhi dan ditetapkan dalam Daratan Tinggi Aceh Tenggara. rekreasi dan pariwisata serta FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. b. Pengembangan pendidikan. d. KAB.1. ACEH TENGGARA III-3 .

Secara skematik pendekatan tersebut digambarkan seperti dibawah ini : FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.3. MULTI GUNA REKAYASA & CV. ACEH TENGGARA III-4 . INFRATAMA YAKTI PT. Babul Rahmad Keterangan menjaga kelestarian floran dan fauna 4 Daerah Rawan Bencana Kec.2. Rencana Penataan Kawasan Permukiman Salah satu yang menjadi acuan di dalam skenario pengembangan kota dalam rangka Rehabilitasi / Rekonstruksi kawasan permukiman adalah perencanaan partisipatif yang dimulai dari penataan skala lingkungan (area based) yang mengacu kepada rencana tata ruang sebelum bencana. Semadam Berpotensi tinggi mengalami bencana alam aeperti tanah longsor 5 Daerah Resapan Air Semua Kecamatan Sebagian besar wilayah Kabupaten Aceh Tenggara merupakan kawasan Taman Nasional Gunung Leuser.PT.TRIPLE-C No. dan upaya-upaya peningkatan kualitas lingkungan perumahan dan permukiman melalui penataan kembali (revitalisasi). 3. rencana rekonstruksi struktur kota. Kawasan Lindung Lokasi Bambel. KAB.

Kotacane – Medan.PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. maka perkiraan penyebaran penduduk tersebut sampai tahun 2026 adalah sebagai berikut : FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.3.2 : Skematik Pendekatan Pengembangan Kota GRAND SKENARIO Semua Tingkatan Konsep Struktur (Conceptual Structure) Rekonstruksi Kota Tingkat Kota Skala Kawasan Skala Kota Rekonstruksi Rencana Umum Tata Ruang Kota Sumber : Buku Rencana Rinci Infrastruktur Rehabilitasi dan Rekonstruksi 3.3. INFRATAMA YAKTI PT. ACEH TENGGARA III-5 .TRIPLE-C Gambar 3. Berdasarkan hasil analisis yang telah dilakukan tersebut. Arah penyebaran penduduk yang terjadi saat ini cenderung ke arah jalur utama yang menghubungkan Kota Kotacane dengan Blang Kejeren. Rencana Penyebaran Dan Kepadatan Penduduk Berdasarkan hasil analisis yang dilakukan berkaitan dengan rencana proyeksi perkembangan penduduk Kabupaten Aceh Tenggara tahun 2010. maka dengan menggunakan analisa regresi untuk perhitungan proyeksi dan penyebaran penduduk diperkirakan masih memiliki kecenderungan yang sama dengan kondisi penyebaran sebelum bencana tsunami. KAB.

khusnya Kutacane Lama dan Kota Kutacane. dalam kondisi tertentu. meliputi Kecamatan Bukit Tusam. Namun demikian FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Badar.4. terutama demi mencapai perwujudan penggunaan lahan yang intensif dan tingkat efisiensi yang tinggi dari berbagai aktivitas yang saling berkaitan. KAB. Perapat Hilir dan LaweSagu Hilir Kecamatan Lawe Bulan. INFRATAMA YAKTI PT. adalah Kecamatan Babussalam. Kecamatan dengan Tingkat Kepadatan relatif sedang (> 501 – 1000 jiwa/km²). Peruntukan lahan kota direncanakan sedemikian rupa dalam suatu kesatuan sistem yang saling terkait.1. Kotacane-Medan. ACEH TENGGARA III-6 .TRIPLE-C 1. 3. Babul Rahmad. Konsep peruntukan lahan yang diterapkan adalah Flexible zoning. Kecamatan dengan Tingkat Kepadatan relatif tinggi (>1000 jiwa/km²). meliputi Kecamatan Darul Hasanah. Rencana Sarana Kota Seluruh aktivitas kota termasuk sarananya diusahakan berlokasi dikawasan budidaya. 3. tapi dinamis untuk dikembangkan lebih lanjut atau diintegrasikan dengan lingkungan sekitarnya. Artinya akomodatif terhadap tahapan pelaksanaan dan perlu dicadangkan jauh melebihi rencana yang dibutuhkan. Kecamatan dengan Tingkat Kepadatan relatif rendah (< 500 jiwa/km²). Khusus untuk perumahan ditetapkan sedemikian rupa agar dapat mengakomodasikan pertumbuhan yang melompatlompat (discontinue).4. artinya dalam bentuk ruang (spatial). Kuta Irih. pemasukan aktifitas lain terhadap kawasan yang telah ditetapkan masih diperbolehkan.PT. Permukiman baru diarahkan pengembangannya pada Kecamatan Babussalam. Perumahan Pembangunan lingkungan perumahan baru terutama diarahkan di ibukota Kabupaten dan kecamatan atau desa di jalur utama jalan Kotacane – Balang Kejeren. Peruntukan yang dimaksud tidak bermaksud mutlak. 3. Semua peruntukan merupakan konsekuensi logis dari kebutuhan ruang sampai dengan tahun 2026 dan merupakan perwujudan dari kecenderungan perkembangan kota dengan tetap berdasar pada kepentingan dan pemberdayaan masyarakat. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Lawe Bulan 2.

3. Distribusi Kepadatan Penduduk di Kawasan Perumahan Penyebaran kepadatan penduduk untuk seluruh wilayah Kabupaten Aceh Tenggara sampai tahun 2011 ditetapkan berdasarkan kepadatan penduduk bersih dan kepadatan penduduk kotor. Rencana kawasan perumahan ditetapkan untuk dapat menampung sejumlah 129.5 anggota keluarga.732 an jiwa penduduk saat ini sampai dengan tahun 2026. Apabila digunakan standar 1 unit rumah membutuhkan kavling besar dengan ukuran 270 m².650 unit kesehatan. pendidikan yaitu sebanyak 16. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Usulan Kebijakan Pembangunan Perumahan : 1. mengingat BWK tersebut saat ini memiliki kecenderungan perkembangan permukiman yang paling tinggi. Sarana Unit Lingkungan Perumahan Sarana unit lingkungan perumahanakan berada di setiap pusat lingkungan perumahan sesuai dengan hirarkinya.PT.dan kavling kecil dengan ukuran 90 m². Prioritas penataan kawasan perumahan di Kabupaten Aceh Tenggara pada daerah perumahan di Pusat Kota Kotacane Pengembangan kawasan perumahan baru diarahkan ke arah jalur transportasi utama Kotacane – Blang Kejeren dan ke arah Kutacane – Medan. dengan ketetapan (rata-rata) 1 unit rumah untuk 3 . 2. 4.TRIPLE-C secara khusus perumahan pada bagian wilayah kota (Kotacane) perlu di prioritaskan penataan pengembangannya. Jenis sarana yang terdapat pada setiap pusat lingkungan perumahan tersebut yakni perdagangan. KAB. INFRATAMA YAKTI PT. Perhitungan jumlah rumah saat ini didasarkan pada data resmi Podes 2005 rumah. peribadatan dan ruang terbuka hijau. kavling sedang dengan ukuran 150 m². Tipe-tipe Perumahan Tipe perumahan yang dimungkinkan meliputi : FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. ACEH TENGGARA III-7 . perkantoran/jasa bangunan umum. Pola Pembangunan Lingkungan perumahan Pola pembangunan kawasan perumahan di Kabupaten Aceh Tenggara diarahkan berpedoman pada perumahan yang ada dengan meningkatkan kualitas lingkungan perumahan tersebut.

Barang-barang yang dijual disini adalah konsumsi harian penduduk dan bebentuk barang eceran.120 m² 3. 3. pakaian/ konveksi. 3. Produk kegiatan industri yang dimaksud diantaranya berupa barang-barang elektronik.4. dan pusat perkantoran dan pendidikan.PT. Industri Kegiatan industri dalam bentuk skala yang kecil atau industri rumah tangga yang bersifat tidak polutif dibolehkan berlokasi secara acak di dalam kota. ACEH TENGGARA III-8 . KAB. perguruaan tinggi yang mungkin berkembang secara pesat diarahkan untuk mengembangkan kegiatan mereka nantinya di koridor jalan arteri. Seluruh kecamatan perlu dilengkapi dengan sebuah pasar eceran (retail) yang sekaligus representatif.3. Perumahan tipe sedang dengan luas parsil minimal 120 . MULTI GUNA REKAYASA & CV. Perdagangan dan Jasa Kegiatan perdagangan ditempatkan pada sub-sub pusat kota.4.TRIPLE-C a.4.4.300 m² c.600 m² b. Pendidikan Untuk jangka panjang . Perumahan tipe besar dengan luas parsil minimal 300 . FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Perumahan tipe kecil dengan luas persil minimal 70. mobeler. pusat-pusat lingkungan perumahan dan pada koridar jalan arteri. mainan anak-anak dll. INFRATAMA YAKTI PT.2.

Untuk tujuan itu dilakukan beberapa pendekatan antara lain : 1. INFRATAMA YAKTI PT. dan yang lebih utama adalah untuk mengembangkan segala potensi obyek dan daya tarik wisata yang dimiliki agar dapat memberikan hasil yang lebih optimal.4. terutama dalam peningkatan Pendapatan Asli Daerah. Rencana pengembangan pariwisata ini dibuat atas dasar berbagai kondisi obyektif yang ditemui pada setiap lokasi obyek wisata yang ada serta kecenderungan arah dan orientasi pengembangan yang terjadi sehingga apa yang hendak diusulkan dalam rencana pengembangan pariwisata ini benar-benar relevan. ACEH TENGGARA III-9 . FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.TRIPLE-C Gambar 3. serta mudah dioperasikan didalam program pembangunan kepariwisataan. Rencana Pengembangan Pariwisata Kabupaten Aceh Tenggara Rencana pengembangan pariwisata yang hendak diusulkan pada laporan ini bertujuan untuk meningkatkan kontribusi sektor ini di dalam pengembangan perekonomian. logis dan realistis.PT.3 Peta Situasi Kota Kutacane 3.5. MULTI GUNA REKAYASA & CV. KAB.

FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. air bersih.Menciptakan iklim usaha dan investasi yang lebih kondusif para pengusaha dan investor yang berminat membangun dan mengembangkan obyek wisata yang ada. prasarana. Melakukan kegiatan publikasi dan promosi dan pemasaran secara lebih intensif melalui berbagai pihak yang berkaitan dengan pengembangan kegiatan pariwisata. KAB. listrik dan jaringan telekomunikasi serta sarana dan sarana penunjang lainnya. adat istiadat yang telah begitu menyatu dalam kehidupan masyarakat Kabupaten Aceh Tenggara. INFRATAMA YAKTI PT. 3. dan sarana penunjang harus tetap dapat dilakukan dengan pola pembangunan yang berwawasan lingkungan sehingga ptensi dan kualitas lingkungan yang ada tetap dapat dipelihara dan dikembangkan secara arif dan bijaksana.TRIPLE-C 2.PT. Demikian pula di dalam aktivitas pembangunan fisik guna penyediaan sarana. ACEH TENGGARA III-10 . kebudayaan. drainase.Pengembangan perbaikan dan peningkatan prasarana pendukung seperti jalan. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Pengembangan pariwisata yang hendak dilakukan tetap memperhatikan berbagai faktor yang sangat prinsipil yaitu nilai keagamaan. maka pengembangan pariwisata akan dilakukan dengan suatu strategi pengembangan yang dibuat khusus sesuai dengan urutan skala prioritas pengembangan melalui evaluasi dan inventarisasi potensi obyek wisata dan daya tarik wisata yang dimiliki. Menyadari kemampuan dan keterbatasan yang dimiliki Pemerintah Kabupaten Aceh Tenggara.

FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. INFRATAMA YAKTI PT. Kecamatan yang terdiri dari 22 desa karena terletak dipegunungan tidak terkena tsunami.0 – 8.. A. Tabel 4. Kondisi eksisting sumber air untuk memenuhi kebutuhan tersebut diperoleh dari beberapa cara umumnya dilakukan sebagai berikut : • Untuk air minum : umumnya penduduk mempunyai sumur dan sebagian melalui perpipaan/selang air dari air gunung.1. Kecamatan Babumakmur.1. KAB. KONDISI EKSISTING 4. pH berkisar antara 7. dan menurut keterangan beberapa pemilik sumur : mengalami fluktuasi ( sampai kering ) pada saat musim kemarau. cuci dan kakus ). air nya jernih.1. maka air sumur cukup baik kualitasnya. Kondisi Sumber Air Minum Sumber air untuk penduduk di kecamatan tersebut tidak dibedakan untuk pemenuhan kebutuhan bagi air minum dan kebutuhan MCK ( mandi. MULTI GUNA REKAYASA & CV. ACEH TENGGARA IV-1 .PT.TRIPLE-C BAB IV SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM 4. Bukit Tusam Ibu Kota Kecamatan Babul Makmur.1.1 Sumber Air Baku Babul Makmur 61% 30% Lawe Sigala gala 26% 54% 20% Bukit Tusam 100% - SPAM Pompa Sungai Mata Air Sumur Air Hujan Lain lain Dari pengamatan beberapa sumur penduduk. • Untuk MCK sebagian besar penduduk mendapatkan sumber air dari : sumur. Kedalaman sumur antara : 6 sampai 18 meter. Lawe Sigala gala dan Batu Tusam terletak di jalan poros antara Medan Kutacane dengan ciri daerah semi perkotaan (semi urban). Lawe Sigala Gala.

System air minum untuk desa Cinta Damai dengan sumber mata air debit 5 l/dt.5 l/dt. INFRATAMA YAKTI PT.5 l/dt. ACEH TENGGARA IV-2 . 4. Air dari mata air dengan kualitas bagus langsung dialirkan ke pelanggan secara gravitasi dan tanpa pengolahan.PT. Kecamatan Bambel dengan sumber mata air debit 7.5 l/dt. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Sistem air minum untuk desa Lawe disky. air mata air dengan kualitas yang bagus langsung dialirkan ke pelangaan secara gravitasi dan tanpa pengolahan. Air dari mata air dengan kualitas bagus langsung dialirkan ke pelanggan secara gravitasi dan tanpa pengolahan. dengan sumber mata air debit 7.5 l/dt. Air dari mata air dengan kualitas bagus langsung dialirkan ke pelanggan secara gravitasi dan tanpa pengolahan. Air dari mata air dengan kualitas bagus langsung dialirkan ke pelanggan secara gravitasi dan tanpa pengolahan. Sistem air minum untuk desa Sangir. dengan sumber mata air debit 2. Sistem air minum untuk desa Berandang. dengan sumber mata air debit 7.Pada saat ini belum ada sistem air bersih kecuali Kecamatan Lawe Sigala gala dengan jumlah pelanggan sekitar 120 unit SR. Sistem air minum untuk desa Seumadam kecamtan Lawe Sigala-gala.5 l/dt air dari mata air dengan kualitas yang bagus langsung dialirkan ke pelanggan secara gravitasi dan tanpa pengolahan. Sistem air minum untuk desa Kuning. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C B. Kutacane (Kec Babusalam & Kec Lawe Bulan) Kutacane merupakan ibukota Kabupaten Aceh Tenggara yang wilayah perkotaannya terdiri dari dua kecamatan yanitu Kecamatan Babusalam dan Kecamatan Lawe Bulan.1.2. Sistem tersebut dikelola oleh masyarakat. dengan sumber mata air debit 2. Sistem Air Minum Perpipaan Eksisting Kabupaten Aceh Tenggara merupakan salah satu wilayah yang tidak terpengaruh bencana tsunami. KAB.

KAB. Wilayah pelayanan adalah penduduk kota Kutacane dengan sistem pengaliran gravitasi. Kemudian dialirkan ke kota dengan menggunakan pipa ∅ 250 mm Sesampainya dikota interkoneksi dengan system yang ada. Air dari mata air dialirkan langsung ke pelanggan tanpa pengolahan ( mengingat kualitas air dari mata air ini : memenuhi syarat air bersih ). cuci dan kakus ). Kondisi eksisting sumber air untuk memenuhi kebutuhan tersebut diperoleh dari beberapa cara umumnya dilakukan sebagai berikut : Untuk air minum : umumnya penduduk mempunyai sumur sehingga kondisi saat ini penduduk di pusat kota mengalami kesulitan air tanah dangkal akibat padatnya penduduk. Karena Kutacane dilingkungan perbukitan maka banyak terdapat sumber air. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Permasalahan yang ada adalah : • • • IPA yang ada tidak dipelihara dengan baik Tekanan air menuju kota kurang memadai Banyaknya endapan pada pipa akan mengganggu operasional pipa FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. dengan panjang pipa total kurang lebih 10 Km. INFRATAMA YAKTI PT. A. Lawe Sikap Dibangun tahun 1999 dilengkapi dengan pengolahan berupa pengolahan lengkap.Kuta cane dialiri dua buah sungai yaitu Lawe Alas dan Lawe Bulan. Umum Sumber air untuk penduduk di Kutacane dibedakan untuk pemenuhan kebutuhan bagi air minum dan kebutuhan MCK ( mandi. Debit produksi rata-rata 35 l/dt untuk melayani 1900 SR perkotaan. B. Dimana Lawe bulan merupakan anak sungai dari Lawe Alas. melalui pipa transmisi PVC dan ACP diameter 200 mm. Sistem Air Minum Perpipaan Sumber air minum utama sistem perkotaan di kotacane adalah mata air yang disadap dengan debit sebesar 40 l/dt.PT. ACEH TENGGARA IV-3 .TRIPLE-C Kutacane meruakan kota perlintasan pada jalur tengah trans Sumatera menghubungkan antara Medan dan Takengon.

KAB. Variabel yang menentukan besaran kebutuhan akan air antara lain adalah sebagai berikut: a. d.TRIPLE-C Lawe Harun Lawe Harun dibangun dengan pengolahan berupa pengolahan saringan pasir cepat. Jumlah penduduk Jenis kegiatan Standar konsumsi air untuk individu dan kegiatan. selain kebutuhan air untuk non rumah tangga (non domestik). merupakan penjumlahan dari kebutuhan air rumah tangga. INFRATAMA YAKTI PT. Permasalahan yang ada adalah : • Walaupun masih berjalan IPA yang ada tidak dipelihara dengan baik • Banyaknya endapan pada pipa akan mengganggu operasional pipa 4. kemudian ditentukan kebutuhan perkapitanya. ditambah sejumlah air untuk kehilangan air yang tidak dapat ditanggulangi baik secara teknis maupun ekonomis. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Kemudian dialirkan ke kota dengan menggunakan pipa ∅ 250 mm Sesampainya dikota interkoneksi dengan system yang ada. b. Proyeksi kebutuhan air total kota. Jumlah sambungan Kebutuhan akan meningkatnya air minum sejalan dengan meningkatnya jumlah penduduk atau kegiatannya. ACEH TENGGARA IV-4 . Perencanaan dapat dilakukan untuk jangka panjang . FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. non rumah tangga. lazimnya semakin tinggi tingkat kegiatan semakin besar kebutuhan akan air.2.PT. untuk mengantisipasi kebutuhan ini dilakukan perencanaan dengan melakukan prediksi laju pertambahan penduduk dan saranasaran pendukung kehidupannya. KEBUTUHAN AIR MINUM Kebutuhan air bersih suatu wilayah berinteraksi dengan kegiatan wilayah tersebut. Kedua faktor ini merupakan parameter penentu kebutuhan air untuk rumah tangga (domestik). c.menengah dan jangka pendek. Dalam melakukan pembuatan studi kelayakan selayaknya dilakukan berdasarkan akurasi yang diperlukan. Jumlah penduduk masa datang diramalkan dengan proyeksi.

⇒ Pengembangan pergudangan/industri diasumsikan akan berkembang sedang pada masing-masing kabupaten. Proyeksi Tingkat Pelayanan Air Minum Daerah pelayanan yang akan dijangkau oleh sistim penyediaan air minum dirancang dan disesuaikan berdasarkan : a. Urgensi kebutuhan air Kepadatan hunian Kemudahan atas penjangkauan sistim daerah pelayanan Efisiensi IV-5 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. ⇒ Pertumbuhan penduduk dianggap sedang akibat dari asumsi perkembangan di atas. INFRATAMA YAKTI PT. Selanjutnya untuk melacak perkembangan penduduk dimasa yang akan datang. KAB. dengan kemungkinan-kemungkinan yang mendekati kenyataan adalah sebagai berikut: ⇒ Pertumbuhan penduduk terjadi yang mendekati rata-rata berkisar 2-5% pertahun selama minimal 5 tahun terakhir. A. B. b. Pertambahan penduduk dimasa yang akan datang (proyeksi) pada dasarnya sudah dilakukan dalam perencanaan Induk kota atau RUTRK. ACEH TENGGARA . d. MULTI GUNA REKAYASA & CV.PT. RBWK dan rencana induk jangka panjang lainnya pada skala kota. c. Proyeksi Penduduk Dari data statistik penduduk (BPS) yang diperoleh dapat diketahui jumlah pertumbuhan penduduk wilayah perencanaan yang di gunakan sebagai dasar perhitungan proyeksi pertambahan penduduk sampai 20 tahun kedepan. sehingga dapat diproyeksikan perkembangan kebutuhan air minum di wilayah perencanaan.TRIPLE-C Kebutuhan air disini diproyeksikan dalam kondisi sedang yaitu : ⇒ Pertumbuhan kawasan perumahan dan pemukiman pada masa yang akan datang pada masing-masing kabupaten dianggap mengalami pertumbuhan yang sedang. ⇒ Pengembangan pariwisata diasumsikan berkembang tidak banyak hal ini tidak banyak memicu kegiatan perdagangan dan komersial lainnya.

Non Domestik Khusus D. Sistem penyediaan air minum perdesaan pada umumnya dikelola secara swadaya oleh masyarakat atau individual. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Proyeksi Jumlah Sambungan Berdasarkan proyeksi penduduk dan cakupan pelayanan sistim penyediaan air minum di perkotaan maka potensi pasar sambungan perpipan akan meningkat dimasa yang akan datang. dicirikan sebagai sistem perdesaan karena umumnya tidak memerlukan input teknologi tinggi.PT. dengan sistem yang sederhana. Non Domestik Kecil c.TRIPLE-C Yang dimaksud dengan tingkat pelayanan air minum adalah pelayanan melalui perpipaan dan non perpipaan. KAB. Tingkat pelayanan sambungan di suatu wilayah tergantung dari Sambungan Domestik : Kebutuhan air untuk keperluan sehari hari seperti mandi. di perkotaan dan perdesaan diasumsikan cenderung menurun sampai tahun 2015 dan penurunannya di dasarkan pada selisih tingkat pelayanan total dengan tingkat pelayanan dengan sistem perpipaan C. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Layanan tingkat pelayanan dengan sistem non perpipaan/individu. ACEH TENGGARA IV-6 . INFRATAMA YAKTI PT. sebagai contoh: • • • • sumur gali sumur pompa tangan perlindungan mata air penampungan air hujan Air minum perdesaan ada juga yang memakai perpipaan. maka tinjauan khusus terhadap pembentukan unit pengelola ini sangat diperlukan. Jenis Pelayanan Jenis pelayanan sambungan pelanggan air bersih didaerah pelayanan meliputi: a. Domestik Sambungan Rumah Hidran Umum b. masak dan minum. Sedangkan untuk non perpipaan. Mengingat bahwa sebagian besar dari pelayanan air minum perpipaan belum ada pengelolanya.cuci. antara lain sumur bor dan mata air gravitasi.

industri dan niaga. ACEH TENGGARA IV-7 . Kehilangan air pada sistim ini diusahakan sekecil mungkin. pemasangan sambungan pipa transmisi FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Kemampuan membeli air. Perkiraan satuan kebutuhan air tersebut tergantung dari jenis kegiatan non domestik tersebut. Angka ini kemudian dapat dijadikan patokan satuan kebutuhan air domestik. E. Hal ini dapat dilihat dari rekening pembayaran PDAM untuk non domestik. seperti sarana sosial. Terdapat kebocoran disana sini yang disebut kehilangan air. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Satuan Kebutuhan Air Domestik Perkiraan satuan kebutuhan air untuk keperluan domestik didapat berdasarkan hasil survey penelitian pemakaian air rumah tangga yang diambil secara random disuatu daerah pelayanan. F. pada pipa distribusi dan sekunder.TRIPLE-C Ketersediaan sumber air alternatif seperti sumur dangkal. Berdasarkan proyeksi penduduk dan prosentase pelayanan tersebut dapat dihitung proyeksi jumlah sambungan sesuai dengan klasifikasi pelanggan yang ada.PT. biasanya tidak seluruhnya air yang diproduksi instalasi sampai kepada konsumen. pada alat meter air kesalahan administrasi dan juga untuk pemadam kebakaran/penyiraman tanah. Tingkat pemakian air sambungan rumah (SR) : 100 Lt/Org/Hari dan tingkat pemakaian air hidran umum (HU) : 40 Lt/Org/Hari. Kebocoran/kehilangan air berasal dari instalasi itu sendiri. Satuan Kebutuhan Air 1). Tingkat pemakian air non domestik kecil : 1 m3/Hari dan tingkat pemakaian air non domestik besar : 3 m3/Hari. di antaranya dilakukan dengan mengoperasikan instalasi yang benar. 2). Kehilangan Air Dalam suatu sistim penyediaan air minum. KAB. hal ini dituangkan dalam tabel perhitungan kebutuhan air. Berdasarkan tingkat pelayanan yang ada sekarang dan faktor-faktor tersebut di atas maka dapat diperkirakan proyeksi prosentase pelayanan sampai 20 tahun kedepan. INFRATAMA YAKTI PT. Satuan Kebutuhan Air Bersih Non Domestik Kebutuhan air non domestik adalah kebutuhan air untuk mememnuhi sarana-sarana kota.

MULTI GUNA REKAYASA & CV.0% 19.397 984 901 816 552 2.199 1.PT.161 1.235 869 796 721 488 3.074 1. maka proyeksi penduduk Kecamaan Babul Makmur pada tahun 2011 sebanyak 15. bulan atau tahun terdapat hari-hari tertentu dimana pemakaian airnya maksimum.5% 2021 63.2.770 1.603 13.73.699 1.086 995 901 610 2.253 959 1.0% B. Keadaan ini dicapai karena adanya pengaruh musim.158 920 1. Kecamatan Babul Makmur A. data lengkap dapat dilihat pada tabel 4. INFRATAMA YAKTI PT.118 1.970 2.169 1.400 2. Proyeksi Penduduk Kecamatan Babul Makmur No Kecamatan 2003 2005 KK Jumlah penduduk 3 Kecamatan : 13.703 1.285 1.041 1.TRIPLE-C dan distribusi dengan baik.057 628 736 1.374 2. Proyeksi Tingkat Pelayanan Air Minum Target tingkat pelayanan air minum baik perpipaan maupun non perpipaan dapat dilihat pada gambar 5.5% 17.045 577 1. Pada saat pemakaian demikian disebut pemakaian hari maksimum.048 375 108 160 96 220 177 269 225 180 118 240 125 115 137 108 192 97 106 243 150 152 118 108 021 001 002 003 004 005 006 007 008 009 010 011 012 013 014 015 016 017 018 019 020 021 022 023 BABUL MAKMUR NAGA TIMBUL MUARA SITULEN PARDAMEAN SEJAHTERA KAMPUNG BHAKTI LAWE PERBUNGA CINTA DAMAI PARDOMUAN II LAWE DESKI SABAS PARDOMUAN I LAWE DESKI I GUNUNG PAK-PAK BUNBUN ALAS TANJUNG SARI BINTANG ALGA MUSARA BUKIT BINTANG INDAH MUARA SETIA SEJAHTERA BARU TANOH ALAS CINTA MAKMUR LAWE MANTIK KUTE MAKMUR LAWE DESKY TONGAH 2011 50. Proyeksi Penduduk Berdasarkan beberapa justifikasi di atas.010 1.0% 2026 69.2. Kebutuhan Hari Maksimum Yaitu dalam periode satu minggu.188 580 522 865 733 846 503 589 1.597 1. Kebutuhan air produksi direncanakan sama dengan kebutuhan maksimum.080 915 1.0% 21. G.098 994 673 2.150 1.527 1.603 1325 672 797 440 980 885 999 794 955 731 1025 500 450 746 632 730 434 508 1065 750 687 622 421 3. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.1.310 1.419 1.842 1.167 694 812 1.770 jiwa dan pada tahun 2026 sebanyak 21.282 1.136 1.0% 15.383 1. Tabel 4. Untuk perencanaan ini kehilangan air dibatasi sebesar lebih kurang 20% dari kebutuhan air.447 1.542 1.154 637 1.738 881 1.026 1.193 1.733 3. Besarnya faktor hari maksimum adalah berdasarkan pengamatan karakteristik daerah tersebut adalah sekitar 110 %.639 799 719 1.567 1.107 847 1.749 2.344 656 590 978 829 957 569 666 1.0% 2016 57.269 1. ACEH TENGGARA IV-8 .484 724 652 1.274 703 1.415 1.536 779 924 510 1. KAB. penggunaan peralatan meter air yang baik dan ketelitian dalam laporan administrasi.059 1.919 973 1.2.749 jiwa. 4.

186 3.1. ACEH TENGGARA IV-9 .TRIPLE-C Gambar 4. KAB ACEH TENGGARA 2000 Unit 0 SR HU Non Domestik Kecil Non Domestik Khusus 2006 0 15 0 3 2011 662 17 132 3 2016 762 27 152 5 2021 861 39 172 8 2026 960 59 192 12 D.863 3. Proyeksi Pelayanan Air Minum .305 1700 2016 24. Gambar 4. MULTI GUNA REKAYASA & CV.000 30.PT. HU Pertahun Sampai Tahun 2026 PELAYANAN AIR MINUM KEC BABUL MAKMUR. Jumlah SR . INFRATAMA YAKTI PT.364 4. Proyeksi Kebutuhan Air di Kecamatan Babul Makmur sesuai proyeksi tingkat dan jenis Pelayanan ditunjukkan pada gambar 5.75.212 4.2. Proyeksi Pelanggan Air Minum Kecamatan Babul Makmur Sampai Tahun 2026 PROYEKSI PELANGGAN KEC BABUL MAKMUR. Proyeksi Kebutuhan Air Proyeksi kebutuhan air di Kecamatan Babul Makmur dalam studi ini dibagi berdasarkan kebutuhan di wilayah perkotaan dan perdesaan. KAB. KAB ACEH TENGGARA Jumlah Penduduk 40. dan tabel 5.702 2700 2021 27.000 10.74.000 20.56.148 1300 2011 20.300 5300 Tahun C. Proyeksi Jumlah Sambungan Prosentase sambungan rumah yang melayani rumah tangga adalah yang dilayani pada awal perencanaan sampai akhir rencana mengikuti tabel komposisi sambungan seperti dapat dilihat pada Gambar 5.000 proyeksi pend Dilayani SR Dilayani HU 2006 17. berikut ini.041 3900 2026 30. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.

Proyeksi Kebutuhan Air dan Rencana Kapasitas IPA . INFRATAMA YAKTI PT. KAB.TRIPLE-C Gambar 4. Kecamatan Babul Makmur Sampai Tahun 2026 PROYEKSI KEBUTUHAN AIR DAN RENCANA KAPASITAS IPA KEC BABUL MAKMUR.27 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. ACEH TENGGARA IV-10 .PT.75 2016 10 9.50 2021 20 11. KAB ACEH TENGGARA 25 20 Q lpd 15 10 5 0 Kapsitas IPA (lpd) Qr (lpd) 2006 0 0.85 2011 10 7. MULTI GUNA REKAYASA & CV.34 2026 20 13.3.

834 11 1.Non Domestik (% dari Domestik) 1.4 Pemakaian air minum K.3 Sambungan pelanggan K.220 1. INFRATAMA YAKTI PT. Domestik : Sambungan Rumah HU / Kran Umum K.427 27.7 hari max ) Kebutuhan IPA Orang % Orang % orang 17. KAB.1 Jumlah Penduduk Administrasi % Penduduk di Area Pelayanan Dalam Area Pelayanan % Penduduk Terlayanani Penduduk Terlayani 1.374 12.943 1.372 20 274 17.527 1.503 65 9.863 23 4.332 1.423 2.235 liter / orang / hari liter / orang / hari % unit unit unit m3 / hari m3 / hari m3 / hari m3 / hari orang orang orang orang orang 100 60 20 244 244 0 0 0 0 0 0 2.364 53 14.061 20 4.6 Tingkat pelayanan Terhadap wilayah pelayanan .459 4.597 30 779 19.508 19 1.PT.605 20.912 68 18.480 256 347 15.733 1.3.186 38 9.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) 1.055 27.2 Konsumsi air minum K.044 505 910 120 80 20 1.181 8.444 1.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) 1.012 40 1.279 35 1.962 25 490 18.306 2. Domestik : Sambungan Rumah HU / Kran Umum K.056 905 151 211 10. Domestik : Sambungan Rumah HU / Kran Umum K.191 55 5.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) 1. Domestik : Sambungan Rumah HU / Kran Umum 1.084 1.240 1.811 11.267 1.484 7.Domestik SR/KU/HU . ACEH TENGGARA IV-11 .562 % % liter / detik % 0% 0% 0 0 80% 20% 1 30 80% 20% 1 30 80% 20% 1 30 80% 20% 2 30 80% 20% 3 30 80% 20% 7 30 80% 20% 15 30 80% 20% 24 30 liter / detik liter / detik liter / detik liter / detik 0 0 0 0 1 1 2 10 1 2 3 10 2 2 4 10 3 3 5 10 4 4 7 20 9 11 19 40 19 23 39 80 31 38 64 120 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.388 1. Proyeksi Kebutuhan Air di Kecamatan Babul Makmur NO l Data Umum Uraian Satuan Volume Harga Satuan Total Existing 2006 2007 Program Jangka Menengah 2008 2009 2010 2011 2016 2021 2026 1.9 Total kebutuhan air minum Kebutuhan air rata .549 4.547 14 2.148 8 1.148 20.278 28 2.7 Kebutuhan air minum 1.8 Kehilangan air 1.289 17 3. MULTI GUNA REKAYASA & CV.697 130 90 20 2.033 918 115 207 100 60 20 260 257 3 177 148 128 19 30 1.727 216 389 110 70 20 819 809 10 619 516 445 71 103 5.2 hari rata rata ) Kebutuhan air jam puncak ( 1.rata Kebutuhan air hari max ( 1.5 Jumlah penduduk yang dilayani K.284 160 289 100 60 20 350 345 4 238 199 173 26 40 2.TRIPLE-C Tabel 4.159 24.799 45 2.684 1.542 943 1.220 0 244 100 60 20 79 78 1 54 45 39 6 9 530 441 392 49 88 100 60 20 126 125 2 86 72 62 9 14 841 701 623 78 140 100 60 20 186 184 2 127 106 92 14 21 1.980 75 14.737 1.

356 1.572 1.0% 23.073 857 724 1.013 1.000 30. ACEH TENGGARA IV-12 .164 020 011 012 013 014 016 017 018 019 020 021 022 023 024 027 035 036 037 038 039 040 041 042 043 044 045 046 LAWE SIGALA-GALA LAWE LONING GAB LAWE LONING AMAN GABUNGAN PARSAORAN KEDATARAN GAB KUTA TENGAH TANAH BARU LAWE SIGALA TIMUR LAWE SIGALA BARAT SUKA DAMAI LAWE SIGALA II LAWE TUA GAB BUKIT MERDEKA LAWE KESUMPAT DARUL AMAN LAWE LONING SEPAKAT GAYA JAYA LAWE LONING I LAWE RAKAT SUKA MAJU SUKA JAYA LAWE SERKE LAWE TUA PERSATUAN LAWE TUA MAKMUR BUKIT SEPAKAT ENMIYA BATU DUA RATUS SEBUNGKE 41.076 536 601 961 744 836 1.356 jiwa.0% 32.086 777 1. Proyeksi Pelayanan Air Minum .5% 2.024 2.237 820 2. KAB ACEH TENGGARA Jumlah Penduduk 40.543 2.120 7700 Tahun FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.2.344 669 750 1.661 1.0% 2.0% 29.856) 20.116 525 712 1.2.044 1.026 1.237 772 1492 963 453 614 1067 707 1776 767 1464 475 534 461 928 462 518 829 642 721 1039 671 536 453 679 486 728 4.4.120 688 773 668 1.399 927 2.000 10.920 623 700 605 1.374 2.543 1.540 724 982 1.5% 26.460 jiwa dan pada tahun 2026 sebanyak 32.4.395 656 889 1.006 1.200 930 1. Proyeksi Penduduk Berdasarkan beberapa justifikasi di atas.000 20.325 1.161 1.341 759 854 737 1.000 proyeksi pend Dilayani SR Dilayani HU 2006 20.054 2026 69.329 1. Proyeksi Tingkat Pelayanan Air Minum Target tingkat pelayanan air minum baik perpipaan maupun non perpipaan dapat dilihat pada gambar 4.118 2.505 972 776 656 983 704 1.087 842 946 1.PT. data lengkap dapat dilihat pada tabel 4.970 2.363 880 703 594 891 637 955 2021 63.237 526 2400 2011 24.111 2. Gambar 4.0% 3.460 895 1.840 1.153 1.484 739 828 1. Kecamatan Luwe Sigala gala A. Jumlah SR . MULTI GUNA REKAYASA & CV.093 B.942 5900 2026 35.294 2.706 1. KAB. Tabel 4.697 551 619 534 1.4.263 594 805 1.733 3.420 2800 2016 28.234 2.059 889 1. INFRATAMA YAKTI PT. maka proyeksi penduduk Kecamaan Luwe Sigala gala pada tahun 2011 sebanyak 23.957 1.204 778 621 525 787 563 844 2016 57.226 2.637 140 271 213 110 170 200 232 516 180 300 117 133 127 212 100 103 150 107 135 238 135 124 89 181 203 151 2011 50.130 2.400 2.217 606 679 1.621 2.545 1.655 3.TRIPLE-C 4.730 1.703 4200 2021 32.385 1.4.0% 2.306 1. Proyeksi Penduduk Kecamatan Luwe Sigala gala No Kecamatan 2003 2005 KK Jumlah penduduk 3 Kecamatan : (20. HU Pertahun Sampai Tahun 2026 PELAYANAN AIR MINUM KEC LW SIGALAGALA.

Proyeksi Kebutuhan Air di Kecamatan Luwe Sigala gala sesuai proyeksi tingkat dan jenis Pelayanan ditunjukkan pada gambar 4. INFRATAMA YAKTI PT. ACEH TENGGARA IV-13 . Gambar 4. KAB ACEH TENGGARA 40 30 Q lpd 20 10 0 Kapsitas IPA (lpd) Qr (lpd) 2006 10 2. KAB ACEH TENGGARA 1000 Unit 0 SR HU N on D o m estik K ecil N on D om estik K husus 2006 123 28 25 6 2011 476 28 95 6 2016 556 42 111 8 2021 636 59 127 12 2026 716 88 143 18 D.23 2026 30 12.TRIPLE-C C. Proyeksi Kebutuhan Air dan Rencana Kapasitas IPA . Proyeksi Pelanggan Air Minum Kecamatan Luwe Sigala gala Sampai Tahun 2026 PROYEKSI PELANGGAN KEC LW SIGALAGALA. dan tabel 4. MULTI GUNA REKAYASA & CV.64 2011 10 6.36 2021 20 10.20 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.5. Gambar 4. Kecamatan Luwe Sigala gala Sampai Tahun 2026 PROYEKSI KEBUTUHAN AIR DAN RENCANA KAPASITAS IPA KEC LW SIGALAGALA. berikut ini. Proyeksi Kebutuhan Air Proyeksi kebutuhan air di Kecamatan Luwe Sigala gala dalam studi ini dibagi berdasarkan kebutuhan di wilayah perkotaan dan perdesaan.PT. KAB.64 2016 20 8.6.5.6.5. Proyeksi Jumlah Sambungan Prosentase sambungan rumah yang melayani rumah tangga adalah yang dilayani pada awal perencanaan sampai akhir rencana mengikuti tabel komposisi sambungan seperti dapat dilihat pada Gambar 4.

448 2.4 1.346 2.1 Data Umum Jumlah Penduduk Administrasi % Penduduk di Area Pelayanan Dalam Area Pelayanan % Penduduk Terlayanani Penduduk Terlayani Konsumsi air minum K.PT.213 28.7 1. MULTI GUNA REKAYASA & CV.642 13.TRIPLE-C Tabel 4.283 65 14.378 30 1.231 15 942 785 677 108 157 8.140 45 3.655 89 31.733 75 23.732 20 546 21.704 21.313 22.484 2.462 24.570 321 578 110 70 20 1.420 19.380 4.385 120 80 20 2.308 6.051 131 236 100 60 20 297 293 4 202 169 147 22 34 1. Domestik : Sambungan Rumah HU / Kran Umum K.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) Sambungan pelanggan K.970 246 443 100 60 20 521 514 6 355 296 257 39 59 3.607 130 90 20 3.182 1.294 69 22.649 1.923 6.808 48 3.246 1.587 1.154 769 1.764 23 5.475 428 581 25.046 17 3.2 liter / orang / hari liter / orang / hari % unit unit unit m3 / hari m3 / hari m3 / hari m3 / hari orang orang orang orang orang 100 60 20 422 422 0 0 0 0 0 0 4.484 35.2 hari rata rata ) Kebutuhan air jam puncak ( 1.979 1.035 11.284 1.418 1.7 hari max ) Kebutuhan IPA Uraian Satuan Volume Harga Satuan Total Existing 2006 2007 Program Jangka Menengah 2008 2009 2010 2011 2016 2021 2026 Orang % Orang % orang 20.9 liter / detik liter / detik liter / detik liter / detik 0 0 0 0 1 2 3 10 2 3 4 10 3 4 6 10 4 5 8 10 5 6 11 20 14 17 29 40 29 35 60 80 52 63 107 120 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.692 32.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) Jumlah penduduk yang dilayani K.Domestik SR/KU/HU .800 1. ACEH TENGGARA IV-14 .155 40 2. Proyeksi Kebutuhan Air di Kecamatan Luwe Sigala gala NO l 1.040 2.947 1.470 2. Domestik : Sambungan Rumah HU / Kran Umum K.892 2.Non Domestik (% dari Domestik) Kebutuhan air minum Kehilangan air Total kebutuhan air minum Kebutuhan air rata .5 % % liter / detik % 0% 0% 0 0 80% 20% 1 30 80% 20% 2 30 80% 20% 2 30 80% 20% 3 30 80% 20% 4 30 80% 20% 11 30 80% 20% 23 30 80% 20% 40 30 1.642 2.659 2.5.466 183 330 100 60 20 399 394 5 272 227 197 30 45 2.110 2.856 3. Domestik : Sambungan Rumah HU / Kran Umum Pemakaian air minum K.236 35 1.622 1.986 55 7. KAB.8 1.390 232 324 15.237 13 2.216 1.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) 1.578 25 894 21.832 23. INFRATAMA YAKTI PT.674 26 6. Domestik : Sambungan Rumah HU / Kran Umum K.543 49 13.621 29 7.110 0 422 100 60 20 145 143 2 99 82 72 11 16 966 805 716 89 161 100 60 20 213 210 3 145 121 105 16 24 1.317 29 1.6 Tingkat pelayanan Terhadap wilayah pelayanan .rata Kebutuhan air hari max ( 1.888 20 4.904 2.3 1.

5% 13.865 jiwa. Kecamatan Bukit Tusam A.231 938 472 2026 69.769 1400 2021 15. HU Pertahun Sampai Tahun 2026 PELAYANAN AIR MINUM KEC BUKIT TUSAM.000 5. Gambar 4.073 1.0% 15. Proyeksi Penduduk Kecamatan Bukit Tusam No 023 031 001 002 003 004 005 006 007 008 009 010 011 012 013 014 015 016 017 018 Kecamatan LAWE DESKY TONGAH BUKIT TUSAM MAHA SINGKIL TENEMBAK BINTANG ALUR BULUH TUALANG BARU KUTA LENGAT PANGAN KUTA LENGAT SELIAN KUTA LINGGA REMA LAWE DUA GAB KERUKUNAN KUTA BULUH RIKIT BUR AMALIAH GUMPANG PEJUANG SEBUDI JAYA BAMBEL BARU DARUSSALAM 2003 2005 KK Jumlah penduduk 3 Kecamatan : 421 108 9.3.TRIPLE-C 4.PT. Jumlah SR .733 488 3.000 10. INFRATAMA YAKTI PT.0% 11.799 531 719 1.6.115 850 428 2021 63.036 521 B. Proyeksi Pelayanan Air Minum . Proyeksi Tingkat Pelayanan Air Minum Target tingkat pelayanan air minum baik perpipaan maupun non perpipaan dapat dilihat pada gambar 4.304 385 522 749 985 751 378 2016 57.041 859 1.000 15.923 538 369 245 651 537 650 668 480 797 455 156 1125 332 450 646 850 648 326 2.033 1. maka proyeksi penduduk Kecamaan Bukit Tusam pada tahun 2011 sebanyak 11.400 552 2.2.015 706 484 321 854 704 853 876 630 1.476 435 590 847 1.158 2300 Tahun FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.084 125 87 51 134 120 108 134 110 167 120 35 256 73 64 161 110 149 80 2011 50. Proyeksi Penduduk Berdasarkan beberapa justifikasi di atas.068 767 1.000 proyeksi pend Dilayani SR Dilayani HU 2006 9.374 610 2.629 481 652 935 1. KAB.7.978 1800 2026 17.154 659 226 1.503 jiwa dan pada tahun 2026 sebanyak 15.274 727 249 1. Tabel 4.039 1.0% 14.370 779 534 355 943 778 941 967 695 1. data lengkap dapat dilihat pada tabel 4.544 1000 2016 13.7. MULTI GUNA REKAYASA & CV.970 673 2.045 597 205 1.923 900 2011 12.865 860 590 392 1. ACEH TENGGARA IV-15 .996 1.483 2.6. KAB ACEH TENGGARA Jumlah Penduduk 20.359 1.923 9.503 624 428 284 755 623 754 774 556 924 527 181 1.835 1.

Proyeksi Kebutuhan Air dan Rencana Kapasitas IPA .8.PT. Gambar 4.47 2026 30 6. MULTI GUNA REKAYASA & CV.9.61 2021 20 5. INFRATAMA YAKTI PT. Proyeksi Jumlah Sambungan Prosentase sambungan rumah yang melayani rumah tangga adalah yang dilayani pada awal perencanaan sampai akhir rencana mengikuti tabel komposisi sambungan seperti dapat dilihat pada Gambar 4.58 2011 10 3.9. Kecamatan Bukit Tusam Sampai Tahun 2026 PROYEKSI KEBUTUHAN AIR DAN RENCANA KAPASITAS IPA KEC BUKIT TUSAM.7. KAB ACEH TENGGARA 40 30 Q lpd 20 10 0 Kapsitas IPA (lpd) Qr (lpd) 2006 10 0. berikut ini. ACEH TENGGARA IV-16 . Gambar 4.77 2016 20 4. Proyeksi Kebutuhan Air Proyeksi kebutuhan air di Kecamatan Bukit Tusam dalam studi ini dibagi berdasarkan kebutuhan di wilayah perkotaan dan perdesaan.8. KAB.TRIPLE-C C. dan tabel 4. Proyeksi Pelanggan Air Minum Kecamatan Bukit Tusam Sampai Tahun 2026 PR O Y EK S I PEL A N G G A N K EC B U K IT T U SA M . K A B A C EH T EN G G A R A 500 Unit 0 SR HU N on D om e stik K ecil N on D om e stik K husus 20 06 0 10 0 2 2011 3 15 10 63 2 2 016 366 14 73 3 2021 4 17 18 83 4 2026 468 25 94 5 D. Proyeksi Kebutuhan Air di Kecamatan Bukit Tusam sesuai proyeksi tingkat dan jenis Pelayanan ditunjukkan pada gambar 4.38 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.

104 1.630 liter / orang / hari liter / orang / hari % unit unit unit m3 / hari m3 / hari m3 / hari m3 / hari orang orang orang orang orang 100 60 20 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 100 60 20 82 81 1 56 47 40 6 9 546 455 405 51 91 100 60 20 132 131 2 90 75 65 10 15 881 734 653 82 147 100 60 20 195 193 2 133 111 96 14 22 1. MULTI GUNA REKAYASA & CV.814 4.515 1.047 872 748 125 174 8.7.347 168 303 100 60 20 366 361 5 249 208 181 27 42 2.TRIPLE-C Tabel 4.402 130 90 20 2.225 64 10. Domestik : Sambungan Rumah HU / Kran Umum K. Domestik : Sambungan Rumah HU / Kran Umum K.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) 1.849 1.258 13.073 34 4.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) 1.923 9 893 30 268 10.Non Domestik (% dari Domestik) 1.8 Kehilangan air 1.205 11.679 45 1.009 6.788 18.3 Sambungan pelanggan K. INFRATAMA YAKTI PT.6 Tingkat pelayanan Terhadap wilayah pelayanan . ACEH TENGGARA IV-17 .384 75 7. KAB.2 Konsumsi air minum K. Domestik : Sambungan Rumah HU / Kran Umum 1.Non Domestik / Komersial ( % dari Domestik ) 1.039 40 816 11.996 49 6.858 65 4. Proyeksi Kebutuhan Air di Kecamatan Bukit Tusam NO l Data Umum Uraian Satuan Volume Harga Satuan Total Harga Existing 2006 2007 Program Jangka Menengah 2008 2009 2010 2011 2016 2021 2026 1.rata Kebutuhan air hari max ( 1.162 24 2.2 hari rata rata ) Kebutuhan air jam puncak ( 1. Domestik : Sambungan Rumah HU / Kran Umum K.105 55 2.032 1.263 2.367 10.809 79 14.366 50 1.859 85 12.230 779 1.818 1.541 1.314 227 308 13.273 % % liter / detik % 0% 0% 0 0 80% 20% 1 30 80% 20% 1 30 80% 20% 2 30 80% 20% 2 30 80% 20% 3 30 80% 20% 6 30 80% 20% 12 30 80% 20% 21 30 liter / detik liter / detik liter / detik liter / detik 0 0 0 0 1 1 2 10 1 2 3 10 2 2 4 10 3 3 6 10 4 5 8 20 8 10 17 40 16 19 32 80 28 33 57 120 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.641 11.046 2.9 Total kebutuhan air minum Kebutuhan air rata .458 16.609 29 3.4 Pemakaian air minum K.411 7.085 964 121 217 100 60 20 273 269 3 186 155 135 20 31 1.5 Jumlah penduduk yang dilayani K.733 19 2.445 35 506 10.262 1.566 446 802 120 80 20 1.1 Jumlah Penduduk Administrasi % Penduduk di Area Pelayanan Dalam Area Pelayanan % Penduduk Terlayanani Penduduk Terlayani 1.7 Kebutuhan air minum 1.302 1.806 226 406 110 70 20 722 713 9 546 455 392 62 91 4.Domestik SR/KU/HU .438 2.PT.683 12.7 hari max ) Kebutuhan IPA Orang % Orang % orang 9.320 14 1.012 3.021 25 1.246 16 1.

3.3. RANCANGAN SISTEM AIR MINUM Rencana sistem air minum wilayah studi dirancang untuk memenuhi kebutuhan air sampai 20 tahun ke depan. 4. KAB. Kategori Lokasi Perencanaan Cakupan dari pekerjaan secara garis besar (Outline Plan) yaitu melakukan perencanaan sistem penyediaan air bersih untuk periode perencanaan sampai tahun 2026 dengan mempertimbangkan segi teknis dan biaya serta melakukan DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KRITERIA TEKNIS PERENCANAAN Dalam penyusunan kriteria teknis perencanaan. Untuk mendapatkan pencancangan yang layak dari segi teknis maka rancangan perlu mengikuti kriteria teknis perencanaan. Proyeksi kebutuhan air minum dan kapasitas produksi yang harus dicapai dapat dilihat pada bab 4. MULTI GUNA REKAYASA & CV.2011 Tahap II yaitu tahun 2012 .1.2.2026 Setiap tahap dalam pelaksanaan meliputi : ⇒ ⇒ ⇒ Pengembangan sistem produksi Pengembangan sistem distribusi Pengembangan sambungan ke konsumen Rancangan sistem air minum ini akan disesuaikan dengan proyeksi kebutuhan air sesuai dengan masing-masing jenis pelayanan dan disesuaikan dengan rancangan pengembangan masing-masing kabupaten pada jangka panjang. Direktorat Jenderal Cipta Karya. hanya dalam penerapan parameter-parameter tersebut disesuaikan dengan kondisi daerah perencanaan. Pengembangan sistem ini direncanakan dalam 2 tahap yaitu ⇒ ⇒ Tahap I yaitu tahun 2006 .PT. tetap berpedoman pada kriteria perencanaan dari petunjuk teknis bidang air minum.TRIPLE-C 4. ACEH TENGGARA IV-18 . INFRATAMA YAKTI PT. A.

Kebocoran/Kehilangan Air Kehilangan air. KAB. yaitu : Agar Iklim Standar Kehidupan Jenis Aktivitas (Perdagangan Komersial dan Industri) Ketersediaan Sistem Penyediaan Air Minum per orangan Harga Air pelayanan air minum memenuhi syarat tahapan pelayanan yang direncanakan. MULTI GUNA REKAYASA & CV. yang disebabkan baik oleh teknis maupun non teknis. DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. non domestik dan kebocoran air kebutuhan ini dilihat berdasarkan hasil perhitungan proyeksi penduduk. B. Kriteria Kebutuhan Domestik dan Non Domestik Berdasarkan hasil survey dan perbandingan antara daerah yang telah dilayani sistem air minum. maka dibutuhkan sumber air dimana dari segi kualitas maupun kuantitasnya memenuhi syarat. ACEH TENGGARA IV-19 . dihitung dengan perkiraan 20 % dari kebutuhan air rata-rata. Kriteria Kualitas Air Minum Semua sistem yang dihasilkan harus dapat memproduksi air minum yang memenuhi standar air minum yang ditetapkan oleh Departeman Kesehatan Republik Indonesia. Adapun perkiraan kebutuhan air menurut kelompok yang telah ditetapkan untuk masing-masing kabupaten dapat dilihat pada bab 4. Kapasitas Sistem Dihitung berdasarkan kebutuhan rumah tangga. F.2. C. D. Kriteria Kuantitas Sumber Secara umum kebutuhan air dalam perencanaan sistem pengaliran air minum dipengaruhi oleh keadaan daerah perencanaan. E. INFRATAMA YAKTI PT. prosentase penduduk yang dilayani dan besarnya pemakaian air.TRIPLE-C perencanaan secara rinci untuk memenuhi kebutuhan air minumm sampai tahun 2026.PT.

ACEH TENGGARA . Sistem Distribusi Beberapa faktor yang mempengaruhi sistem distribusi adalah : Pola tata guna tanah Kepadatan penduduk IV-20 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. Kebutuhan Untuk Kebakaran Pada dasarnya keperluan air untuk kebakaran dicadangkan 10 % dari kebutuhan air perhari dan dicadangkan di reservoir. b. MULTI GUNA REKAYASA & CV.PT.TRIPLE-C G. pertokoan. INFRATAMA YAKTI PT. • • Hidran umum melayani daerah pedesaan untuk pelanggan Sosial. Sambungan langsung melayani perumahan dan perkantoran dikelompokan untuk pelanggan non niaga. Sistem distribusi meliputi : • Reservoir • Pipa induk. perdagangan industri dan pelabuhan dikelompokan untuk pelanggan niaga. Pokok Perencanaan Bagian-bagian pokok perencanaan adalah : Sistem produksi meliputi : • Sistem Pengambilan Air Baku • Bangunan Pengolahan • Pipa Transmisi. Jenis Pelayanan Usaha pelayanan air minum pada umumnya melalui 2 (dua) macam cara yaitu sambungan langsung dan hidran umum. Kriteria Kebutuhan Dasar a. H. Beberapa Pokok Kriteria Teknis a. • Pipa Sekunder • Pipa Tersier/Pipa Service Sistem Sambungan meliputi : • • Sambungan Rumah/Sambungan Langsung Kran Umum/Hidran Umum b.

5 .Pipa Steel baru .3 . Fluktuasi Penggunaan Air Bersih Fluktuasi penggunaan air berdasarkan pada : .2.Pipa Steel lama : : : 120 . h.0 m/det : 0. Pipa Transmisi Direncanakan dengan berpatokan pada saat debit maksimum (Q max). Pipa Distribusi Direncanakan dengan berpatokan pada saat debit puncak (Q peak).Transmisi .Kondisi topografi Rencana induk kota c.3. Koefisien Kekasaran Pipa Untuk perhitungan hidrolis baik untuk pipa transmisi maupun distribusi.Distribusi : 0.PT.30) % dari jumlah produksi hari maksimum.1 x kebutuhan air rata-rata = 1. INFRATAMA YAKTI PT.Pipa PVC . MULTI GUNA REKAYASA & CV.5 m/det i. Tekanan minimum direncanakan 10 m kolom air. f. koefisien kekasaran pipa (koefisien Hazen Wiliam) digunakan nilai sebagai berikut : . e.Jam Puncak (Q peak) d. Tekanan Air Dalam Pipa Tekanan maksimum direncanakan 60 m kolom air.Hari Maksimum (Q max) . = 1. Kecepatan Pengaliran Pipa Kecepatan pengaliran air dalam pipa : . ACEH TENGGARA IV-21 . g.TRIPLE-C .140 120 90 – 100 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB.5 x kebutuhan air rata-rata. Kapasitas Reservoar Kapasitas reservoar pada umumnya berkisar antara (15 .

Secara umum sumber air yang dipakai penduduk adalah sumur dangkal. sedangkan kebutuhan air ini disesuaikan dengan rencana tahapan penyediaan air minum. untuk dapat memanfaatkan air sumur tersebut dengan aman keriteria sebagai berikut harus di ikuti : • Sumur harus dalam kondisi : o Air jerih <1 NTU o Tidak berwarna o Tidak Berbau • • Jarak sumur dari septic tank atau cubluk harus minimal 12 m Untuk sumur dengan Fe yang tinggi/kuning harus di olah dengan menggunakan saringan pasir 2 tahap. Pembagian tersebut disesuaikan dengan jumlah penduduk tiap blok. Pengolahan dan Sistem distribusi Sedangkan untuk system non perpipaan yang akan dikembangkan adalah sumur dangkal.PT. sehingga mempermudah menghitung besarnya pembebanan kebutuhan air minum (debit taping). MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C j. maka daerah pelayanan di bagi dalam beberapa zone dan sub zone. KAB. Rancangan pembagian daerah pelayanan air minum pada masing-masing kabupaten sampai tahun 2026 dapat dilihat pada sub bab berikut. 4. Sistem transmisi. ACEH TENGGARA IV-22 . DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. INFRATAMA YAKTI PT. RANCANGAN SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM Sistem Penyediaan air minum yang akan di rancangan oleh konsultan adalah system perpipaan dan system non perpipaan. Luas blok ditentukan atas dasar jumlah kebutuhan air dan kepadatan penduduk. Untuk Sistem perpipaan rancangannya terdiri dari : Sumber air baku.4. Pembagian Daerah Pelayanan Untuk meratakan aliran ke konsumen.

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Sedangkan untuk sumur dengan kekeruhan yang tinggi harus dilakukan perbaikan dasar sumur/dilapisi pasir sampai 0,5 m sehingga

menghasilkan air yang relatif jernih. Lihat Gambar 4.10. Gambar 4.10. Sumur Dangkal

Pemanfaatan pengambilan air dapat dilakukan dengan menggunakan : • • • Ember dan Timba Pompa tangan Atau dengan pompa listrik 100-125 W

Sumur gali ini harus dilakukan insperksi secara berkala oleh instansi yang berwenang dengan memberi sertifikasi untuk sumur yang layak pakai sebagai sumber air minum.

DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

IV-23

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

4.4.1 Rancangan Sistem Air Minum Kecamatan Babul Makmur, Lawe Sigala gala dan Bukit Tusam Rancangan Sumber Air Baku Sebagai sumber air minum lokasi ini secara garis besar adalah : • • Air Tanah Mata Air/Sungai Gunung

Sumber air yang dipakai saat ini adalah Sumber air/Mata air yang ada di bukit yang umumnya di belakang perkampungan dan akan dipakai terus sampai tahun 2026. Sebagaimana telah disebutkan pada Tabel 4.7. , maka tambahan kebutuhan air untuk 20 tahun kedepan untuk Kecamatan kecamatan tersebut adalah sebagai berikut : • • • Babu Makmur 20 lpd Lawe Sigala gala 30 lpd Bukit Tusam 30 lpd

Secara umum lokasi pelayanan air minum umumnya adalh disepanjang jalan propinsi yang menghubungkan Kutacane-Medan.Sumber air dari mata

air/airgunung mempunyai DAS yang terbatas yaitu antara 6-8 Km2 dengan demikian sumber air ini sedikit dipengaruhi oleh musim. Tetapi melihat kondisi curah hujan yang cukup tinggi maka kontinuitas dari sumber cukup baik. Masalah yang ada pada intake di Lawe Sigala gala yang ada adalah : • • Akibat gundulnya hutan di hulu maka pada musim hujan air agak keruh (kekerruhan normal <3 NTU, hujan s/d 200 NTU) Sering terumbatnya intake dan pipa akibat air keruh yang masuk pipa

Pada saat ini terdapat saringan pasir lambat, tetapi sehubungan dengan masalah seperti tertulis diatas maka tidak dapat berfungsi dengan normal.

Rancangan Sistem Penyediaan Air Minum melalui Sumur Dangkal Secara umum sumber air yang dipakai penduduk adalah sumur dangkal, untuk dapat memanfaatkan air sumur tersebut dengan aman keriteria sebagai berikut hasrus di ikuti :
DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA IV-24

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Sumur harus dalam kondisi : o o o Air jerih <1 NTU Tidak berwarna Tidak Berbau

• • •

Jarak sumur dari septic tank atau cubluk harus minimal 12 m Untuk sumur dengan Fe yang tinggi/kuning harus di olah dengan menggunakan saringan pasir 2 tahap. Sedangkan untuk sumur dengan kekeruhan yang tinggi harus dilakukan perbaikan dasar sumur/dilapisi pasir sampai 0,5 m sehingga menghasilkan air yang relatif jernih. Lihat Gambar 4.11.

Gambar 4.11. Typical Sumur Gali

Pemanfaatan pengambilan air dapat dilakukan dengan menggunakan : • • • Ember dan Timba Pompa tangan Atau dengan pompa listrik 100-125 W
IV-25

DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

36 m/jam atau 1 lpd/m2 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Eksploitasi sumber air dilakukan oleh sub sistem produksi yang teknologinya bervariasi sesuai dengan jenis sumber air dan kualitas sumber air. Sub Sistem Produksi Kapasitas produksi dirancang untuk memenuhi debit rata rata masksimum harian. INFRATAMA YAKTI PT.TRIPLE-C Sumur gali ini harus dilakukan insperksi secara berkala oleh instansi yang berwenang dengan memberi sertifikasi untuk sumur yang layak pakai sebagai sumber air minum. Rancangan Sistem Penyediaan Air Minum Perpipaan Rancangan sistem penyediaan air minum pada dasarnya terdiri dari komponen : • • • • Sub Sistem Produksi (Instalasi Pengolahan Air) Sub Sistem Transmisi Sub Sistem Distribusi Sub Sistem Wilayah pelayanan / retikulasi Rancangan sistem untuk Kecamatan Babul Makmur adalah memenuhi debit kebutuhan maksimum harian sampai 20 tahun ke depan sesuai dengan alternative sumber air baku yang terpilih dengan mempertimbangkan biaya investasi dan biaya OM. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Adapun jenis teknologi eksploitasi terdiri dari : • Sistem Intake Sumber Air Merupakan intake sadap yang dilengkapi dengan prasedimentasi dan saringan pasir cepat sehingga kekeruhan air akan berkurang sebelum diolah pada saringan pasir lambat. Kemudian diikuti dengan saringan pasir lambat dengan loading rate 0. ACEH TENGGARA IV-26 . Lebih terinci lagi alternatif sistem yang di rencanakan adalah sebagai berikut : a.PT. • Sistem Instalasi Pengolahan Air Sistem Pengolahan Air yang direkomendasikan adalah pengolahan lengkap dengan kriteria sebagai berikut : Sistem Pengolahan Air yang direkomendasikan adalah saringan pasir cepat kasar dengan loading rate 6 m/jam. KAB.

d.TRIPLE-C b. Penambahan sambungan baru Diharapkan setelah rehabilitasi ini sistem distribusi dapat melayani air keseluruh kota. Sistem Distribusi Sistem distribusi terdiri dari Reservoir dan jaringan perpipaan. ACEH TENGGARA IV-27 . c. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Rehabilitasi Pipa distribusi yang ada sebelum tsunami sudah berfungsi dengan baik. Perbaikan kebocoran pipa c. DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.. elevasi dan sistem pengaliran. KAB.12. Adapun jaringan pipa dapat dilihat pada Gambar 4. Pipa transmisi ini dirancang untuk memenuhi kapasitas debit maksimum harian yaitu 110%.PT. Perbaikan penyeberangan pipa yang rusak b. Reservoir diperlukan untuk menampung kelebihan air pada pemakaian minimum dan membantu supply air pada pemakaian maksimum dengan volume reservoir dirancang sebesar 30 %Q maksimum per hari. INFRATAMA YAKTI PT. Pengembangan jaringan Karena pemukiman yang ada meluas kedaerah Utara maka jalan menuju ke wilayah itu mengalami peningkatan kepadatan akibat perluasan pemukiman.4. Sub Sistem Pelayanan Sistem ini diharapkan dapat melayani 21 desa-desa sebagaimana gambar berikut ini. Sistem distribusi adalah disesuaikan dengan lokasi IPA.14. Sub Sistem Transmisi Pipa transmisi adalah pipa yang menghantarkan air baku dari intake ke IPA. meliputi : a. pada saat ini sedang dilakukan rehabilitasi oleh Spanish Red Cross.

ACEH TENGGARA IV-28 .PT.TRIPLE-C Gambar 4. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Wilayah Pelayanan Air Minum Kecamatan Babul Makmur DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.12. KAB. INFRATAMA YAKTI PT.

ACEH TENGGARA IV-29 . Wilayah Pelayanan Air Minum Kecamatan Lawe Sigalagala DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.13. INFRATAMA YAKTI PT. KAB.PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C Gambar 4.

TRIPLE-C Gambar 4.PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.14. KAB. Wilayah Pelayanan Air Minum Kecamatan Bukit Tusam DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. ACEH TENGGARA IV-30 . INFRATAMA YAKTI PT.

MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.PT. ACEH TENGGARA IV-31 . KAB. INFRATAMA YAKTI PT.

Struktur Organisasi Belum ada struktur B. Aspek Organisasi dan Manajemen 1. MULTI GUNA REKAYASA & CV. INFRATAMA YAKTI PT. dengan demikian volume sampah perhari di daerah pelayanan meliputi 25 m3.1.1. Sebelum Bencana A. KONDISI EKSISTING 5.1. Pemindahan Gerobak sampah pasar ada 5 unit Gerobak/becak dipemukiman belum ada FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA V-1 . Pola Pengelolaan Pengelolaan pada saat ini secara individu dilakukan oleh masing masing rumah tangga umumnya dilakukan dihalaman masing masing secara terbuka atau dibuang ke sungai 3. Aspek Teknis Operasional 1. Instansi Pengelola Pengelola sistem adalah suatu unit pengelola yang merupakan dibawah struktur Organisasi Kecamatan. Timbulan Sampah Volume produksi dihitung berdasarkan Jumlah penduduk di daerah pelayanan 2200 jiwa dikalikan dengan timbulan sampah perorang (sekitar 2 l/o/h). Pewadahan Dijalan protokol Tempat pembuangan sementara 4. 2. 2.PT.TRIPLE-C BAB V PERSAMPAHAN 5.

arti dari kebersihan karena : • • Kurang adanya pendekatan penyampaian kepada masyarakat luas Masih banyaknya masyarakat yang membuang sampah ke tempat sampah liar karena kurang sarana pengangkutan.1. KRITERIA PERENCANAAN 5. KAB ACEH TENGGARA V-2 . 5.2.2. Sesuai dengan “NUDS” (National Urban Development Strategy): Kota Metropolitan dan kota besar bentuk pengelolanya “PERUSAHAAN DAERAH” Kota sedang 1 (penduduk 250. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Pengangkutan Truk bak terbuka 4 m3 5 unit Truk Container terbuka 4 m3 2 unit 6. Peran Masyarakat Program yang dicanangkan oleh Pemerintah Daerah belum dilaksanakan secara optimal oleh masyarakat.PT.5 Tahun 1974 bentuk institusi pengolahan persampahan dapat berbentuk “DINAS” atau “PERUSAHAAN DAERAH”.TRIPLE-C 5. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Aspek Organisasi Dan Manajemen A. Pembuangan Akhir TPA di lokasi Babel dengan luas 1.000 – 250.000 – 500.000 jiwa) dan atau kotamadya/kotib suatu Dinas Tersendiri Kota Kecil dapat merupakan suatu Dinas tersendiri atau unit di bawah Dinas Pekerjaan Umum. INFRATAMA YAKTI PT.5 Ha Pemakaian TPA 3 unit truk perhari C.000 jiwa) dan ibukota propinsi sebaiknya Dinas Tersendiri Kota sedang 2 (penduduk 100. mengingat kondisi dan prasarana yang belum memadai dan masyarakat yang masih belum menyadari penuh. Bentuk Badan/Institusi Menurut UU No.

Perbandingan jumlah personil unit pengelolaan persampahan untuk pengumpulan minimal 1 orang/1. Struktur Organisasi Adalah struktur yang bagian-bagiannya harus menggambarkan aktivitas utama dalam sistem pengelolaan persampahan yang dikehendaki serta mencerminkan pola kerja yang jelas dan mempunyai fungsi perencanaan.2. INFRATAMA YAKTI PT. wewenang.PT. D. dan pengendalian.TRIPLE-C B. C. Tata Laksana Kerja Adalah bagian yang mendifinisikan lingkup tugas.000 penduduk yang dilayani. Personalia Personel tingkat pimpinan harus memiliki kemampuan manajemen dan teknik. yaitu : Kualitas dan Kuantitas.2. Sasaran untuk tahan mendesak : 100% daerah komersial dan Pasar 50% daerah pemukiman (100% untuk daerah dengan kapasitas > 150 orang/ha) Sasaran untuk 5 tahun berikutnya adalah : 100% untuk daerah komersial dan pasar 100% untuk daerah dengan kepadatan > 100 orang/ha Sasaran 5 tahun berikutnya adalah : 100% untuk daerah komersial dan pasar V-3 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. pembuangan akhir dan staf minimal 1 orang/1. Teknis Operasional A. tanggung jawab serta bentuk antar unit/komponen organisasi. Sasaran MDG (Millenium Development Goal) untuk tahun 2015 adalah penambahan pelayanan untuk setengah dari penduduk yang belum mendapat pelayanan saat ini. Tingkat Pelayanan Tingkat pelayanan terbagi dalam 2 penggolongan. KAB ACEH TENGGARA .000 penduduk yang dilayani. sedangkan untuk angkutan. MULTI GUNA REKAYASA & CV. pelaksanaan. 5.

Daerah Pelayanan Penentuan prioritas daerah pelayanan berdasarkan kriteria daerah yang saat ini telah berkembang menjadi daerah pemukiman. Daerah pelayanan terdiri dari : a. yang dapat dilakukan dengan beberapa pola. pasar/daerah komersial.PT. daerah industri dan daerah urban yang mempunyai kepadatan > 50 orang. yaitu : Disediakan oleh masyarakat dengan model bebas Disediakan oleh masyarakat dengan model ditentukan oleh pemerintah Disediakan oleh pemerintah daerah Disediakan oleh organisasi swadaya masyarakat Berdasarkan mekanisme penggunaannya dapat diklasifikasikan sebagai berikut : Tetap (misal bak sampah dari pasangan bata) V-4 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. gedung dan lain-lain. Belum teratur (penghasilan rendah) Teratur (penghasilan menengah/tinggi) Daerah Komersial adalah daerah perniagaan seperti pertokoan.TRIPLE-C - 100% untuk daerah dengan kepadatan > 50 orang/ha Tingkat pelayanan ditingkatkan secara bertahap. c. MULTI GUNA REKAYASA & CV. bioskop. Fasilitas umum Terdiri dari gelanggang olah raga. Penampungan(Pewadahan) Merupakan awal dari sistem pengelolaan persampahan. INFRATAMA YAKTI PT. B. KAB ACEH TENGGARA . d. pendidikan dan taman. Jalan dan taman Sampah yang berasal dari penyapuan jalan dan taman dilayani 100% C. sehingga memerlukan sasaran antara. Daerah pemukiman b. pasar. hotel.

Non tetap. maupun keseluruhannya).5 m3/1.0 m3 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. bin. dan lain-lain D. 2. Pengumpulan Sistem pengumpulan dapat dilaksanakan dengan cara sebagai berikut : 1. KAB ACEH TENGGARA V-5 . Pola individual (door to door) • • Pengumpulan sampah dari rumah ke rumah dengan alat angkut jarak pendek (mis : gerobak) untuk diangkut ke stasiun transfer terdekat Pengumpulan sampah dari rumah ke rumah dengan truk untuk dibawa ketempat pembuangan akhir (TPA). Tetapi mempunyai kesulitan perawatannya. Semi tetap(tong sampah yang menggunakan tiang penyangga) Digunakan untuk menghindari binatang. tetapi dalam penerapannya harus memperhatikan kondisi sosial budaya. mencegah dari kecurian(tutup. INFRATAMA YAKTI PT. dianjurkan karena sangat fleksibel.PT. bentuknya masih dianggap lebih baik dari bentuk tetap. Contoh : kantong plastik. Peralatan yang digunakan : • • • • Bin/tong sampah Bin/tong sampah Kantong plastik Gerobak sampah : 40/60 liter : 120 liter : 30/50 liter : 0. sulit dikontrol tingkat kebersihannya dan estetika kurang baik.TRIPLE-C Model ini tidak disarankan untuk dipergunakan lagi karena menghambat kecepatan operasi. keranjang. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Pola komunal • • Pengumpulan pengumpulan Pengunpulan pengumpulan Pola komunal ini sangat tepat untuk daerah pemukiman yang sampah untuk beberapa lokasi pada satu titik samapah beberapa rumah dilakukan pada satu titik berpenghasilan rendah.

sampah diangkut ke tempat pembuangan akhir (TPA). 10 m3 V-6 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. INFRATAMA YAKTI PT. 2 hari atau maximal 3 hari sekali. 8 m3. Pengangkutan Dari station transfer. E. desain peralatannyadan kualitas yang ingin diberikan.PT.TRIPLE-C Perencanaan Operasional : • • Ritasi antara 3 – 4 kali/rit per hari Periodisasi 1 hari. KAB ACEH TENGGARA . 10 m3 . jarak tempuh dan kondisi daerahnya. 8 m3. Peralatan : Truk terbuka bisa Dump truk . bengkel sederhana dan kantor/pengendali Luas : 200m2 • Station Transfer II : Tempat pertemuan peralatan pengumpul gerobak dan alat peralatan pengangkutan. Luas : 50 m2 • Station Transfer III : Tempat pertemuan gerobak dengan container besar (6 – 10 m2) atau lokasi penempatan container komunal (1 – 10 m2) Luas : 2 – 10 m2 F. maka hanya merupakan tempat parkir gerobak-gerobak saja. MULTI GUNA REKAYASA & CV. kapasitas kerja. Pemindahan • Adalah fase antara yang dapat melepas ketergantungan antara fase pengumpulan Station transfer I : Tempat pertemuan peralatan pengumpul (gerobak) dengan peralatan pengangkutan dan dapat merupakan tempat penyimpanan alat kebersihan. Karena sulit didapatnya lahan untuk station transfer type I.6 m3.6 m3. • • Mempunyai daerah pelayanan tertentu dan tetap Mempunyai petugas pelaksanaan yang tetap dan dipindahkan secara periodik Pembebanan pekerjaan diusahakan merata dengan kriteria : jumlah sampah terangkut. tergantung dari komposisi sampah(semakin besar prosentase organiknya semakin kecil periodisasi pelayanan).

INFRATAMA YAKTI PT. jarak tempuh. Umur teknis peralatan 5 – 7 tahun b. Dibagi 2 sistem : Sistem dengan pembakaran berkesinambungan untuk kapasitas > 100 ton per hari Sistem pembakaran terputus untuk kapasitas < 100 ton per hari Daur Ulang : proses pengolahan sampah yang menghasilkan produk baru Komposting : proses pengolahan sampah organik dengan batuan V-7 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.PT. 8 m3. KAB ACEH TENGGARA . daya dukung pemeliharaan. Pemilihan jenis truk ditentukan oleh : kondisi jalan daerah operasi. MULTI GUNA REKAYASA & CV. 10 m3 . c. 8 m3. - Pengolahan Jenis-jenis pengolahan sampah : Incinerator : alat yang digunakan untuk meminimalkan sampah dengan cara membakar .6 m3. G. karakteristik sampah.TRIPLE-C - Arm roll truk dengan container Compactor truk . 10 m3 a. Perencanaan operasional : Ada 2 pendekatan. tingkat persyaratan sanitasi yang dibutuhkan. Daerah pelayanan tetap dan dapat dilayani oleh peralatan angkut yang tetap.6 m3. yaitu : * * Perencanaan rute Perencanaan Blok operasi Ritasi antara 3 – 4 kali rit per hari Mempunyai daerah pelayanan tertentu dan tetap Mempunyai petugas pelaksana yang tetap dan dapat dipindahkan secara periodik Untuk lokasi pembuangan akhir yang jauhnya > 25 km dari kota perlu dipertimbangkan adanya proses pemadatan.

serta sosial budaya daerah sekitarnya. yaitu : FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. biologi. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Pemilihan lokasi TPA sampah secara umum harus memenuhi ketentuan sebagai berikut : • • TPA sampah tidak boleh berlokasi di danau. - Pembuangan Akhir Pembuangan di darat : Open dumping Controlled landfill Sanitary landfill : tidak dianjurkan : minimal untuk dilaksanakan : untuk kota Besar/Metropolitan Improved Sanitary landfill : untuk kota Metropolitan Pembuangan di laut : Di sekitar Di tengah laut Pemenuhan kriteria teknik Controlled Landfill sebagai berikut : Jauh dari pemukiman Terletak di luar rencana perluasan kota (± 10 km) Muka air tanah cukup dalam.TRIPLE-C mikroorganisme sehingga terbentuk kompos Balling : dipertimbangkan apabila jarak station transfer dengan TPA > 25 km H. jenis tanah kedap air Daerah yang tidak produktif untuk pertanian dan sebagainya Dapat dipakai minimal untuk 5 – 10 tahun Bekas lokasi Landfill dapat digunakan untuk taman atau lapangan olah raga tetapi bukan pemukiman Analisa dampak lingkungan dilakukan untuk sejauh mana dampak lokasi pembuangan akhir yang direncanakan terhadap lingkungan fisik. INFRATAMA YAKTI PT. sungai dan laut Disusun berdasarkan 3 tahapan. KAB ACEH TENGGARA V-8 .PT.

2.PT.000 meter untuk penerbangan turbo jet dan harus lebih besar dari 1. arah angin dominan tidak menuju kepemukiman dinilai makin baik Utilitas : tersedia lebih lengkap dinilai lebih baik V-9 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. maka harus diadakan masukan teknologi.500 meter untuk jenis lain. INFRATAMA YAKTI PT. KAB ACEH TENGGARA . MULTI GUNA REKAYASA & CV. Kemiringan zona kurang dari 20% Jarak dari lapangan terbang harus lebih besar dari 3. yaitu kriteria yang digunakan untuk menentukan zona layak atau tidak layak sebagi berikut : Kondisi geologi : tidak berlokasi di zona holocone fault dan tidak boleh zona bahaya geologi Kondisi hidrogeologi : o Tidak boleh mempunyai muka air tanah kurang dari 3 meter o Tidak boleh kehalusan tanah lebih dari 10-6 cm/det o Jarak terhadap sumber air minum harus lebih besar dari 100 meter di hilir aliran o Dalam hal tidak ada zona yang memenuhi kriteria-kriteria tersebut di atas. - Tahap penyisih merupakan tahapan untuk menghasilkan satu atau dua lokasi terbaik diantara beberapa lokasi yang dipilih dari zona-zona kelayakan pada tahap regional. - Tahap penetapan yang merupakan tahap penetuan lokasi terpilih oleh Instansi yang berwenang Kriteria pemilihan lokasi TPA sampah dibagi 2 bagian : 1. Kriteria Regional. intensitas hujan makin kecil dinilai makin baik Angin.TRIPLE-C - Tahap regional yang merupaka tahapan untuk menghasilkan peta yang berisi daerah atau tempat dalam wilayah tersebut yang terbagi menjadi beberapa zona kelayakan. Kriteria penyisih yaitu kriteria yang digunakan untuk memilih lokasi terbaik diantaranya yaitu : Iklim : Hujan.

TRIPLE-C - Lingkungan biologis : Habitat Daya dukung : kurang bervariasi. berdasarkan skala kepadatan penduduk berciri rural. dinilai makin baik : kurang menunjang kehidupan flora dan fauna dinilai makin baik.PT. Untuk memudahkan . KAB ACEH TENGGARA V-10 .3.5 L/org/hari. MULTI GUNA REKAYASA & CV. maka timbulan sampah adalah sebesar 2. Diasumsikan. maka volume timbulan FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.1. Proyeksi Timbulan Sampah Timbulan sampah diproyeksikan hingga tahun 2011 dan 2026. dinilai lebih baik Status tanah : makin bervariasi dinilai tidak baik : kepadatan penduduk lebih rendah dinilai makin baik - Demografi Batas administrasi : dalam batas administrasi dinilai makin baik Kebisingan : semakin banyak zona penyangga dinilai semakin baik Bau Estetika : semakin banyak : semakin tidak terlihat dari luar semakin baik Ekonomi : semakin rendah biaya satuan pengelolaan sampah (per m3/ton) dinilai semakin baik 5. - Kondisi tanah : Produktifitas tanah Kapasitas dan umur : tidak produktif dinilai tidak baik : dapat menampung lahan lebih banyak dan lebih lama finilai lebih baik Status tanah penutup : mempunyai tanah penutup yang cukup.3. INFRATAMA YAKTI PT. RENCANA PENGELOLAAN SAMPAH 5.

9 2011 2011 48 9. Lawe Sigala-gala PROYEKSI VOL SAMPAH KEC LW SIGALAGALA.PT. Proyeksi Timbulan Sampah Kec.1 2021 2021 62 12.9 2016 2016 48 9.TRIPLE-C sampah dan proyeksinya hingga tahun 2011 dan 2026 dapat dilihat pada tabel berikut ini. Babul Makmur PROYEKSI VOL SAMPAH KEC BABUL MAKMUR. Proyeksi Timbulan Sampah Kec.6 2026 2026 69 13. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.6 2016 2016 55 11.5 2011 2011 42 7. KAB ACEH TENGGARA V-11 .1. Gambar 5.1 2021 2021 55 10. KAB ACEH TENGGARA 80 M3/HARI 60 40 20 2006 2006 Proyeksi Timbulan Sampah m3/hr Sampah yang dilayani terpusat m3/hari 34 6.2. KAB ACEH TENGGARA 80 M3/HARI 60 40 20 2006 2006 Proyeksi Timbulan Sampah m3/hr Sampah yang dilayani terpusat m3/hari 39 7.3 2026 2026 60 11.9 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.4 Gambar 5.

3.1 2026 2026 35 5. Proyeksi Timbulan Sampah Kec.2 2021 2021 133 38.5 2016 2016 117 34.8 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Kutacane P O E S V LS M A K CB B S LA +LWB LA K BA E TE G A A R YKI O A PH E AUA M U N A CH N GR 200 M3/HARI 150 100 50 2006 2006 Proyeksi Tim bulanS pahm am 3/hr Sam yangdilayani terpusat m pah 3/hari 83 24.6 Gambar 5.TRIPLE-C Gambar 5.2 2011 2011 24 3.4.5 2021 2021 32 5.7 2026 2026 146 42.9 2016 2016 28 4. KAB ACEH TENGGARA 40 M3/HARI 30 20 10 2006 2006 Proyeksi Timbulan Sampah m3/hr Sampah yang dilayani terpusat m3/hari 20 3. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Proyeksi Timbulan Sampah Kec. Bukit Tusam PROYEKSI VOL SAMPAH KEC BUKIT TUSAM. INFRATAMA YAKTI PT. KAB ACEH TENGGARA V-12 .PT.3 2011 2011 101 29.

Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec.4.8.8 3 0.8 2006 1 2011 1 2016 1 2021 1 2026 1 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. INFRATAMA YAKTI PT.6 2026 4 0.5 2016 4 0. KAB ACEH TENGGARA V-13 .7 Gambar 5.4 2011 4 0.5 3 0.TRIPLE-C 5.4..6 3 0.PT. KAB ACEH TENGGARA 4 unit 2 Kebutuhan Truk Arm Rol Truk Container Gerobak Sampah TPA untuk 5 tn (Ha) 3 0. KAB ACEH TENGGARA 6 unit 4 2 Kebutuhan Truk Arm Rol Truk Container Gerobak Sampah TPA untuk 5 tn (Ha) 2006 4 0.6 2021 4 0. Gambar 5. Lawe Sigala-gala PROYEKSI PENANGANAN SAMPAH KEC LW SIGALAGALA. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Kebutuhan Peralatan Kebutuhan peralatan sampah untuk Kaupaten Aceh Barat dapat dilihat pada Gambar 5.6. Babul Makmur PROYEKSI PENANGANAN SAMPAH KEC BABUL MAKMUR.3. Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec.5.2.7 3 0.

7. Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec.2 3 0. KAB ACEH TENGGARA V-14 . Kutacane PROYEKSI PENANGANAN SAMPAH KEC BABUSALAM+LW BULAN KAB ACEH TENGGARA 20 unit 10 Kebutuhan Truk Arm Rol Truk Container Gerobak Sampah TPA untuk 5 tn (Ha) 2006 1 2 5 17 1.8 2016 1 2 6 17 2.PT.3 2006 1 2011 1 2016 1 2021 1 2026 1 Gambar 5. Bukit Tusam PROYEKSI PENANGANAN SAMPAH KEC BUKIT TUSAM.6 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.8.2 3 0. Proyeksi Kebutuhan Peralatan Kec. KAB ACEH TENGGARA 4 unit 2 Kebutuhan Truk Arm Rol Truk Container Gerobak Sampah TPA untuk 5 tn (Ha) 3 0.3 3 0. MULTI GUNA REKAYASA & CV.1 2021 1 3 8 17 2.4 2026 1 3 8 17 2.5 2011 1 2 6 17 1.3 3 0. INFRATAMA YAKTI PT.TRIPLE-C Gambar 5.

Roll truck (baru) 1.0 3 1 7 1 11 60 45.19 100 6. KAB ACEH TENGGARA V-15 .22 2.3 Kebutuhan Excapator Penambahan Excapator 1.863 6.186 9.7 1 1 2 2 2 15 6.roll truck Penambahan A. MULTI GUNA REKAYASA & CV.Truck(.015 20.50 10 2.pos jaga & Pencucian unit unit unit unit unit unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Ha m2 m2 0 0 0 0.84 55 41.64 100 2.682 30.2 l/org/hari % dari RT 2.834 1.16 2.05 45 30.1 Penduduk : Jumlah Penduduk Jumlah penduduk terlayani Timbulan Sampah : Rumah Tangga (RT) Daerah Komersial / Niaga Produksi sampah : Rumah Tangga Daerah Komersial/niaga Total Cakupan / Tingkat Pelayanan : Rumah Tangga Daerah Komersial/niaga Total Pelayanan Pelayanan D.3 2 1 4 1 5 40 24.061 5.783 18.32 19 9.50 5 2.9 3 0 9 2 14 1.6.3 1 0 2 0 3 20 9.148 0 17.6 Alat Berat di TPA 1.pos jaga & pencucian Bangunan bengkel.674 27.50 5 2.47 6.50 5 2.5.259 24.Truck Pengangkut tanah 1.2 Kebutuhan D.2 2 0 6 2 8 50 34.55 83 1.858 20.6.6m3/2rit/hr) Penambahan D.5 Pengumpulan & Pengangkutan 1.5.14 45 44. INFRATAMA YAKTI PT.PT.41 24 12.61 33 18.5.05 0 100 41.12 0 0 0.212 18.74 0 0 0.54 100 2.87 0 100 52.547 2.3 m³/hari m³/hari m³/hari 42.53 7.32 100 7.0 1 0 3 0 4 30 15.65 100 2.127 1.32 49 48. Proyeksi Timbulan Sampah dan Kebutuhan Peralatan Kec Babul Makmur No Uraian Satuan exsisting 2006 2007 Program Jangka Menengah 2008 2009 2010 2011 2016 Program Jangka Panjang 2021 2026 1.84 75 75.50 10 1.23 47 46.Truck Pelayanan A.96 100 2.1.69 0 100 6.50 10 2.7 TPA Controll Land fill/thn Lahan bengkel.61 55 60.1 Kebutuhan Buldozer Penambahan Buldozer 1.27 0 0 0.17 0 0 0.22 0 0 0.50 5 2.51 29 15.54 0 0 0.55 64 52.23 0 100 30.2 Kebutuhan A.33 0 0 0.37 2.1rit/hari) 30% RT 1.21 100 6.23 14 6.58 2.50 5 2.27 0 100 9.5.6.26 0 100 18.15 2.Truck Pengangkut tanah Penambahan D.51 53 52.782 19.TRIPLE-C Tabel 5.1 Kebutuhan D.50 5 2.3 Kebutuhan Kontainer 6 M3 Penambahan container 1.1 1 0 3 1 3 25 12.4 Kebutuhan Gerobak (1m3.05 67 68.41 6.Truck 1.95 0 0 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.87 2.41 51 50.05 0 100 15.4 % m3/hari % m3/hari % m3/hari % m3/hari % m3/hari unit unit unit unit unit unit unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 10 4.289 3.46 100 2.Roll Truck Jiwa Jiwa 17.06 0 100 12.364 13.

2 Timbulan Sampah : Rumah Tangga (RT) Daerah Komersial / Niaga 1.5.2 Kebutuhan A.Roll Truck Jiwa Jiwa 20.14 45 35.4 Kebutuhan Gerobak (1m3.9 20 11.14 78 80.pos jaga & pencucian Bangunan bengkel.80 100 2.50 5 2.Truck(.TRIPLE-C Tabel 5.20 0 0 0.7 TPA Controll Land fill/thn Lahan bengkel.07 89 89.50 10 2.50 5 2.59 2.9 15 8.283 22.72 2.Roll truck (5 thn sekali) 1.91 64 62.87 0 0 1.19 2.147 35.543 11.91 98 % m3/hari % m3/hari % m3/hari % m3/hari % m3/hari 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 10 5.674 5.68 0 100 35.919 24.74 19 10.50 5 2.85 24 14.7 50 40.5.63 14 7.5 Jumlah Sarana 1.6.50 10 m³/hari m³/hari m³/hari 50.6 Alat Berat di TPA 1.96 62 61. MULTI GUNA REKAYASA & CV.89 0 100 7.294 16.50 5 2.50 5 2.39 0 0 0.47 100 3.5 40 28.07 55 48.3 Produksi sampah : Rumah Tangga Daerah Komersial/niaga Total 1. INFRATAMA YAKTI PT.046 2.53 53 52.21 100 2.08 65 71.6.2.6.50 5 2.237 0 21.2 Kebutuhan D.655 21.1 Kebutuhan D. KAB ACEH TENGGARA V-16 .73 8.26 100 2.36 7.94 0 100 10.96 29 17.1 Kebutuhan Buldozer Penambahan Buldozer 1.14 8.8 30 18.54 0 100 21. Proyeksi Timbulan Sampah dan Kebutuhan Peralatan Kec Lawe Sigala-gala No Uraian Satuan exsisting 2006 2007 Program Jangka Menengah 2008 2009 2010 2011 2016 Program Jangka Panjang 2021 2026 1.14 0 0 0.pos jaga & Pencucian unit unit unit unit unit unit unit 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 2 2 2 0 1 0 2 0 3 0 1 0 3 1 4 0 1 0 3 0 5 0 2 1 4 1 6 0 2 0 6 2 9 0 3 1 9 3 13 0 4 1 11 2 17 unit unit unit unit unit unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Ha m2 m2 0 0 0 0.764 4.91 2.5.74 57 56.4 60 53.3 Kebutuhan Excapator Penambahan Excapator 1.40 0 100 62.85 60 59.37 100 8.621 7.23 0 100 14.32 0 0 0.55 3.3 Kebutuhan Kontainer 6 M3 Penambahan container 1.54 100 7.888 3.38 100 2.08 33 21.1rit/hari) 30% RT 1.2 25 14.4 Cakupan / Tingkat Pelayanan : Rumah Tangga Daerah Komersial/niaga Total Pelayanan Pelayanan D.6m3/2rit/hr) .12 0 0 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.Truck Pengangkut tanah 1.50 10 2.PT.Truck Pengangkut tanah Penambahan D.Penambahan D.417 32.Truck 1.48 100 8.Penambahan A.386 28.Truck Pelayanan A.5.76 0 100 17.62 2.roll truck (6m3/3rit/hri) .1 Penduduk : Jumlah Penduduk Jumlah penduduk terlayani 1.393 l/org/hari % dari RT 2.105 21.64 0 0 0.63 55 54.26 0 0 0.4 1.553 23.44 0 100 48.

4 % m3/hari % m3/hari % m3/hari % m3/hari % m3/hari 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 10 2. INFRATAMA YAKTI PT.Truck 1.PT.610 11.96 44 43.18 1.58 100 1.07 0 0 0.29 14 3.923 0 10.5.24 26 25.37 48 1.50 5 2.37 64 30.5.16 0 0 0.6.3 Kebutuhan Excapator Penambahan Excapator 1.02 1.22 100 4.902 12.80 1.45 29 8.2 l/org/hari % dari RT 2.996 5.1rit/hari) 30% RT 1.3.483 10.733 1.Roll truck (5 thn sekali) 1.622 13.073 3.49 0 100 17.71 4.50 10 2.1 Penduduk : Jumlah Penduduk Jumlah penduduk terlayani Timbulan Sampah : Rumah Tangga (RT) Daerah Komersial / Niaga Produksi sampah : Rumah Tangga Daerah Komersial/niaga Total Cakupan / Tingkat Pelayanan : Rumah Tangga Daerah Komersial/niaga Total Pelayanan Pelayanan D.99 3.50 45 17.9 15 4.50 10 2.43 0 0 0.7 30 9.56 0 100 10.162 2.13 0 0 0.598 15.60 0 100 30.Truck Pelayanan A.320 1.232 11.roll truck (6m3/3rit/hri) Penambahan A.Truck(.pos jaga & pencucian Bangunan bengkel.29 27 26.6.50 38 39.3 m³/hari m³/hari m³/hari 24.05 100 1.58 100 1.83 1.26 100 1.835 7.2 Kebutuhan A.6.50 5 2.34 28 27.34 19 5.02 100 1.50 5 2.50 5 2.032 10.TRIPLE-C Tabel 5.Roll Truck Jiwa Jiwa 9.71 0 100 8.40 29 29.96 55 23.37 0 100 5.7 TPA Lahan TPA bengkel. KAB ACEH TENGGARA V-17 .pos jaga & Pencucian unit unit unit unit unit unit unit 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 0 1 0 2 1 0 2 1 2 1 0 2 0 3 1 0 2 0 3 1 0 3 1 5 2 1 4 1 6 2 0 6 2 8 unit unit unit unit unit unit 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Ha m2 m2 0 0 0 0.59 3.Truck Pengangkut tanah 1.87 0 100 3.31 0 0 0.91 1.55 0 0 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.50 10 1.5 Sarana Pengumpulan & Pengangkutan 1.75 0 100 23.81 1.45 30 30.50 5 2.3 Kebutuhan Kontainer 6 M3 Penambahan container 1.8 60 26.51 32 34.2 Kebutuhan D.917 17.6 Alat Berat di TPA 1.5.98 0 100 7.5 50 19.Truck Pengangkut tanah Penambahan D.79 100 3.51 33 10.40 24 6. MULTI GUNA REKAYASA & CV.00 100 3.4 20 5.50 5 2.5.10 0 0 0.1 Kebutuhan D.0 25 7. Proyeksi Timbulan Sampah dan Kebutuhan Peralatan Kec Bukit Tusam No Uraian Satuan exsisting 2006 2007 Program Jangka Menengah 2008 2009 2010 2011 2016 Program Jangka Panjang 2021 2026 1.6m3/2rit/hr) Penambahan D.6 1.490 1.1 Kebutuhan Buldozer Penambahan Buldozer 1.19 0 0 0.609 2.6 40 14.4 Kebutuhan Gerobak (1m3.

846 l/org/hari % dari RT 2. INFRATAMA YAKTI PT.50 21.84 100 16.938 27.8 71 86.85 66 85.6.07 100 24.Truck(.50 15 2.4 Kebutuhan Gerobak (1m3.736 30.5.4 70.7 76 96.3 70.98 168 165.86 191 183.0 57.04 70.50 15 2.PT.3 2.653 66.2 81 119.45 92 194.66 100 18. Proyeksi Timbulan Sampah dan Kebutuhan Peralatan Kec Kutacane No Uraian Satuan exsisting 2006 2007 2008 Program Jangka Menengah 2009 2010 2011 2016 Program Jangka Panjang 2021 2026 1.6.3 Kebutuhan Excapator Penambahan Excapator 1.0 23.2 Pelayanan D.5.5 Sarana Pengumpulan & Pengangkutan 1.23 140 126.7 TPA Opendumping Controll Land fill/thn (Utk 4 Kecamatan) Lahan bengkel.20 62 77.13 100 21.01 27.2 60.TRIPLE-C Tabel 5.0 0 0 4.301 57.pos jaga & Pencucian unit unit unit unit unit unit unit 5 0 1 0 2 0 3 5 2 1 4 2 19 - 5 2 0 6 2 21 5 3 1 8 2 24 4 4 1 10 2 26 4 4 0 12 2 29 4 5 1 7 1 20 3 43 5 8 1 23 3 51 6 2 17 5 36 unit unit unit unit unit unit 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 m2 Ha m2 m2 40 di bibir jurang berbatasan langsung dengan sungai (tidak direkomendasikan) 0 1.1 0 0 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.Penambahan A.6 91 167.4 21.50 15 2.0 46.96 79 115.6m3/2rit/hr) .50 15 2.202 66.0 47.42 100 15.3 45.53 71 95.0 50.96 145 146.20 124 112.74 60.98 84 141.12 100 27.4 Cakupan / Tingkat Pelayanan : Rumah Tangga Daerah Komersial/niaga Total Pelayanan Jiwa Jiwa 41.0 53.35 16.2 55.4 70.1rit/hari) 30% RT 1.50 15 2.51 18.1 Penduduk : Jumlah Penduduk Jumlah penduduk terlayani 1.1 61 68.50 15 2.0 117.Truck Pengangkut tanah 1.2 Timbulan Sampah : Rumah Tangga (RT) Daerah Komersial / Niaga 1.7 2.6 56 60.548 22.89 100 16.87 15.0 58.555 46.1 0 0 6.01 55.58 119 108.0 34.0 2.549 38.230 73.6 Alat Berat di TPA 1.0 69.94 30.Roll Truck 1.3 Kebutuhan Kontainer 6 M3 Penambahan container 1.4.Truck Pengangkut tanah Penambahan D.601 47.6 0 150 0 0 0 0 100 0 0 0 3.0 52. MULTI GUNA REKAYASA & CV.3 66 77.1 Kebutuhan D.6.Truck Pelayanan A.57 30.9 30.0 136.40 40.02 16.pos jaga & pencucian Bangunan bengkel.4 40.11 30.578 58.0 98.23 75 104.4 56.3 Produksi sampah : Rumah Tangga Daerah Komersial/niaga Total 1.85 129 116.50 15 m³/hari m³/hari m³/hari 103.53 134 121.50 15 2.37 18.210 24.50 15 2.roll truck (6m3/3rit/hri) .0 42.0 0 0 5.58 60 72.2 Kebutuhan A.Penambahan D.335 44. KAB ACEH TENGGARA V-18 .86 88 167.Truck 1.Roll truck (5 thn sekali) 1.89 45.5.0 51.605 34.49 100 17.568 43.00 78.8 86 143.5.45 210 % m3/hari % m3/hari % m3/hari % m3/hari % m3/hari 54 56.45 100 18.75 24.6 15.84 17.1 Kebutuhan Buldozer Penambahan Buldozer 1.2 Kebutuhan D.994 48.0 42.664 50.

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

Gambar 5.9. Lokasi TPA Kec. Kabupaten Aceh Tenggara

DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA

V-19

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

BAB VI AIR LIMBAH

6.1.

KONDISI EKSISTING

Secara umum kondisi pengelolaan air limbah adalah sebagai berikut : 1. Pengelolaan Air Limbah Individual Limbah yang dihasilkan pada umumnya berasal dari WC dan dari mandi dan cuci. Air mandi dan cuci masuk kedalam saluran air hujan dan dari WC masuk kedalam tangki septic yang tergabung dengan bidang resapan. Lumpurnya setelah tangki septic penuh diambil oleh truk tinja. Pengelolaan secara individu atau on site sanitation dilakukan oleh masing masing rumah tangga. 2. Pengelolaan Air limbah Dengan Fasilitas Bersama Prinsipnya sama dengan fasilitas individu. Yang mebedakannya adalah volume . Pengelolaan dilakukan secara individu atau on site sanitation dilakukan oleh satu atau lebih rumah secara bersama. 3. Pengelolaan Air Limbah Komunal Limbah yang dihasilkan pada umumnya berasal dari WC dan dari mandi dan cuci. Air mandi dan cuci masuk kedalam saluran air hujan dan dari WC masuk kedalam tangki septic yang tergabung dengan bidang resapan. Lumpurnya setelah tangki septic penuh diambil oleh truk tinja. Satu unit MCK bisa terdiri dari 4 – 5 WC dengan satu septik tank. Pengelolaan dilakukan secara individu atau on site sanitation dilakukan oleh satu atau lebih rumah secara bersama. Penyebaran lokasi fasilitas dengan angka tersebut di atas relatif menyebar .

FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA

VI-1

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

6.2.

KONDISI EKSISTING

6.2.1. Kecamatan Babussalam A. Sistem Pengelolaan Air Limbah Eksisting Berdasarkan analisa data lapangan, maka diperoleh angka penanganan limbah domestik sebagai berikut : 1. Fasilitas Individu = 24 % 2. Fasilitas Bersama = 21 % 3. Sistem Komunal = 29 % dan 4. Tidak ada fasilitas = 26 % B. Sarana dan Prasarana Yang Ada 1. Sarana dan Prasarana Penduduk Fasilitas jamban yang umum dimiliki penduduk adalah : Bangunan Atas, berupa kloset dengan leher angsa. Kloset umumnya berupa kloset duduk dan jongkok yang terbuat dari keramik atau batu bata dilapis portland cement. Bangunan Bawah, berupa cubluk tunggal dengan konstruksi buis beton dan cubluk komunal dengan konstruksi papan atau buis beton yang berfungsi untuk menerima buangan dari kakus (tinja+black water) . 2. Sarana dan Prasarana Pengelola C. Permasalahan Pada pengelolaan air limbah individual di Kecamatan Babussalam, khususnya di Kutacane masalahnya adalah kondisi tangki septik yang tidak kedap air. Pada kondisi tertentu, dimana penduduk akan semakin meningkat maka kondisi ini diantisipasi untuk ditangani yaitu sesuai proyeksi produksi dan penangan air limbah, mulai 2007 mulai diperkenalkan septik tank kedap air yang jumlahnya meningkat bertahap hingga akhir tahun perencamaan ( 2026 ).

FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. KAB. ACEH TENGGARA

VI-2

Fasilitas Individu = 32 % 2. mulai 2007 mulai diperkenalkan septik tank kedap air yang jumlahnya meningkat bertahap hingga akhir tahun perencamaan ( 2026 ) FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Tidak ada fasilitas = 42 % B. KAB. Pada kondisi tertentu.2. Kecamatan Bukitusam A.PT. Sistem Komunal = 26 % dan 4. Sarana dan Prasarana Yang Ada 1. dimana penduduk akan semakin meningkat maka kondisi ini diantisipasi untuk ditangani yaitu sesuai proyeksi produksi dan penangan air limbah. Permasalahan Pada pengelolaan air limbah individual di Kecamatan Bukitusam. MULTI GUNA REKAYASA & CV. berupa cubluk tunggal dengan konstruksi buis beton dan cubluk komunal dengan konstruksi papan atau buis beton yang berfungsi untuk menerima buangan dari kakus (tinja+black water) . khususnya di Rema dan Kuta Buluh. berupa kloset dengan leher angsa.2. 2. INFRATAMA YAKTI PT. Fasilitas Bersama = 0 % 3. ACEH TENGGARA VI-3 .TRIPLE-C 6. Kloset umumnya berupa kloset duduk dan jongkok yang terbuat dari keramik atau batu bata dilapis portland cement. maka diperoleh angka penanganan limbah domestik sebagai berikut : 1. Sarana dan Prasarana Penduduk Fasilitas jamban yang umum dimiliki penduduk adalah : Bangunan Atas. Bangunan Bawah. Sistem Pengelolaan Air Limbah Eksisting Berdasarkan analisa data lapangan. masalahnya adalah belum ada tangki septik. Sarana dan Prasarana Pengelola Belum ada sarana C.

Kloset umumnya berupa kloset duduk dan jongkok yang terbuat dari keramik atau batu bata dilapis portland cement. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. 2. berupa cubluk tunggal dengan konstruksi buis beton dan cubluk komunal dengan konstruksi papan atau buis beton yang berfungsi untuk menerima buangan dari kakus (tinja+black water) .TRIPLE-C 6. Fasilitas Individu = 32 % 2. Bangunan Bawah. Sistem Komunal = 19 % dan 4. Fasilitas Bersama = 15 % 3. dimana penduduk akan semakin meningkat maka kondisi ini diantisipasi untuk ditangani yaitu sesuai proyeksi produksi dan penangan air limbah. ACEH TENGGARA VI-4 . Permasalahan Pada pengelolaan air limbah individual di Kecamatan Lawe Sigala Gala. berupa kloset dengan leher angsa. Sistem Pengelolaan Air Limbah Eksisting Berdasarkan analisa data lapangan. Sarana dan Prasarana Penduduk Fasilitas jamban yang umum dimiliki penduduk adalah : Bangunan Atas. Kecamatan Lawe Sigala Gala A. Sarana dan Prasarana Pengelola Belum ada pengelolaan.3. mulai 2007 mulai diperkenalkan septik tank kedap air yang jumlahnya 28 unit. meningkat bertahap hingga akhir tahun perencamaan ( 2026 ) mencapai sekitar 97 unit.2. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Sarana dan Prasarana Yang Ada 1. maka diperoleh angka penanganan limbah domestik sebagai berikut : 1.PT. KAB. khususnya di Kota Lawe Sigala Barat dan Suka Jaya masalahnya adalah baru 66% penduduk yang menggunakan jamban komunal dan 34% lainnya belum ada sarana. INFRATAMA YAKTI PT. Pada kondisi tertentu. Tidak ada fasilitas = 34 % B. C.

sosialisasi sanitasi cenderung diarahkan ke Dinas Sosial dan Dinas Kesehatan C.PT. Permasalahan Pada pengelolaan air limbah individual di Kecamatan Babul Makmur. Sarana dan Prasarana Pengelola Belum Ada. mulai 2007 mulai diperkenalkan septik tank kedap air yang jumlahnya meningkat bertahap hingga akhir tahun perencamaan ( 2026 ) FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Tidak ada fasilitas = 74 % B. Naga Timbul dan Tanoh Alas masalahnya adalah kondisi tangki septik yang tidak kedap air. Fasilitas Bersama = 19 % 3. Sarana dan Prasarana Penduduk Fasilitas jamban yang umum dimiliki penduduk adalah : Bangunan Atas.TRIPLE-C 6. Sarana dan Prasarana Yang Ada 1.2. 2. Sistem Komunal = 4% dan 4. ACEH TENGGARA VI-5 . maka diperoleh angka penanganan limbah domestik sebagai berikut : 1. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Sistem Pengelolaan Air Limbah Eksisting Berdasarkan analisa data lapangan.4. Kloset umumnya berupa kloset duduk dan jongkok yang terbuat dari keramik atau batu bata dilapis portland cement. KAB. Kecamatan Babul Makmur A. Bangunan Bawah. INFRATAMA YAKTI PT. khususnya di Kota Lawe Deski. berupa kloset dengan leher angsa. Fasilitas Individu = 3 % 2. dimana penduduk akan semakin meningkat maka kondisi ini diantisipasi untuk ditangani yaitu sesuai proyeksi produksi dan penangan air limbah. Pada kondisi tertentu. berupa cubluk tunggal dengan konstruksi buis beton dan cubluk komunal dengan konstruksi papan atau buis beton yang berfungsi untuk menerima buangan dari kakus (tinja+black water) .

147 0. perhitungan rancangan proses dibuat berdasarkan perhitungan berbasis pada kandungan organik yang dinyatakan dalam angka Kebutuhan Oksigen Bio-kimia (KOB/ BOD). diasumsi sesuai dengan proses pengolahan dan kaidah yang lazim digunakan dalam proses anaerob. termasuk asumsi timbulan Lumpur tinja dimaksud.TRIPLE-C 6. KAB. = 15. Perhitungan Kriteria/ Asumsi Target rancangan Angka Rata-rata Asumsi/ Literatur Asumsi/ Literatur Angka Perhitungan dari Literatur Asumsi/ Literatur Perhitungan FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. ACEH TENGGARA VI-6 .1 1. = 40.5 l/org.00 3500. meliputi antara lain sebagai berikut: (1) Laju/ kapasitas Lumpur tinja (cairan dan endapan) = 0. petunjuk maupun pedoman yang selama ini diacu di lingkungan Dep.000 30. KRITERIA PERENCANAAN Dalam merancang sistem IPLT ini tentunya harus mengacu pada kriteria dan karakteristik Lumpur tinja yang akan diolah. PU.03 0.00 500 35 0.3. = 25.98 KETERANGAN Data.hari.1 Asumsi parameter air limbah pada bak Anaerob NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 PARAMETER Debit Pengolahan BOD5 Influen BOD5 Efluen Suhu Konstanta laju reaksi Konstanta laju kematian BOD5 Ultimate (perhitungan) Koefisien Pertumbuhan MLVSS (dalam tangki Anaerob) Bilogical Solid Retention Time (BSRT) SIMBOL Q BOD5 In Se T K Kd So Yt X ө SATUAN m3/hari mg/l mg/l o C Hari -1 Hari -1 mg/l mg/l Hari NILAI 8. 6. mengenai angka yang menyangkut kinetika.000 mg/l.1. yaitu sebagai berikut : Tabel 6.015 5. (2) KOB (3) TS (4) TVS (5) TSS = 5. Kriteria ini. Beberapa kriteria lain.3. Perhitungan Rancangan Rinci Bak Anaerob Untuk perhitungan ini ada beberapa parameter yang harus ditentukan/ diasumsi.000 mg/l.000 mg/l.000 mg/l. MULTI GUNA REKAYASA & CV. INFRATAMA YAKTI PT. Sebagai acuan kami menggunakan aturan.PT. Namun demikian. fakultatif maupun maturasi.

29 % 2 = 247.2.53 hari jam 4 Produksi Lumpur XxV 1000 x 247. ACEH TENGGARA VI-7 .84 247.84 = ----------.3. KAB.= ----------------------HRT 30.84 m3 m3 3 = = 30.PT.3.258 kg/hari 6.x 100 % So Volume Reaktor : Yt . Perhitungan Sistem 1 Efisiensi Penyisihan BOD (So . MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C 6.2 : FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.98 743.00 mg/hari kg/hari 5 Volume buangan lumpur Prod.000.Se ) V = -----------------------------X .3.98 = = 8. INFRATAMA YAKTI PT. Q ( So . Lumpur Qw = ------------------------ c = 0.Se) = -----------------------------. Perhitungan Rancangan Rinci Bak Fakultatif Untuk perhitungan ini ada beberapa parameter yang harus ditentukan/diasumsi selain parameter yang telah diperiksa di laboratorium seperti pada tabel 6. Kd V Waktu tinggal hidrolis (HRT) = BSRT V = --------Q = 90.000 8.

KAB.86 m3 3 = = 3.20 2.TRIPLE-C Tabel 6.Se) = -----------------------------.39 m3/hari kg/hari 5 Waktu tinggal hidrolis V = -------- c = = 9.PT.055 735 10 0.89 mg/hari kg/hari 4 Volume buangan lumpur V Qw = -------------- c = = 8 0.048.0 1.1 0.00 200 30 0. Perhitungan Sistem 1 Efisiensi Penyisihan BOD (So . ACEH TENGGARA .4.58 hari jam VI-8 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.2 Asumsi parameter air limbah pada bak fakultatif NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 12 13 14 PARAMETER Debit Pengolahan BOD5 Influen BOD5 Efluen Suhu Konstanta laju reaksi Konstanta laju kematian BOD5 Ultimate (perhitungan) Biological Solid Retention Time Koefisien Pertumbuhan MLVSS (dalam bak aerasi) Kadar O2 di udara Efisiensi Transfer O2 Berat Jenis Oksigen SIMBOL Q BOD5 In Se T K Kd SO qc Yt X SATUAN m /hari mg/l mg/l C Hari -1 Hari -1 mg/l Hari mg/l % % kg/m 3 o 3 NILAI 8 500.80 % 2 = 77. INFRATAMA YAKTI PT.13 3. Q ( So .86 77.= ---------------------- c 10 = 72. MULTI GUNA REKAYASA & CV.Se ) V = -----------------------------X .893.20 KETERANGAN Data. Kd V Produksi Lumpur XxV 3600 .x 100 % So Volume Reaktor : Yt . Perhitungan Data Laboratorium Angka Perencanaan Angka Rata-rata dari literatur dari literature Angka Perhitungan Rencana Desain dari Literatur Rencana pada t = 30 oC 6.5 500 23. 60 = ----------.3.73 233.

0 1. ACEH TENGGARA VI-9 . Udara Teoritis = -----------------------------Eff Transfer O2 = 196.42 (Qw) = = Diketahui : BD O2 Kandungan O2 di udara Efisiensi Transfer O2 : = : : 54.20 2.3 Asumsi parameter air limbah pada bak maturasi NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 PARAMETER Debit Pengolahan BOD5 Influen BOD5 Efluen Suhu Konstanta laju reaksi Konstanta laju kematian BOD5 Ultimate (perhitungan) Biological Solid Retention Time Koefisien Pertumbuhan MLVSS (dalam bak aerasi) Kadar O2 di udara Efisiensi Transfer O2 Berat Jenis Oksigen SIMBOL Q BOD5 In Se T K Kd SO qc Yt X SATUAN m /hari mg/l mg/l C Hari -1 Hari -1 mg/l Hari mg/l % % kg/m 3 o 3 NILAI 8 200.752.00 0.5.11 0.3.816.20 0.20 KETERANGAN Data. KAB. Perhitungan Data Laboratorium Angka Perencanaan Angka Rata-rata dari literatur dari literature Angka Perhitungan Rencana Desain dari Literatur Rencana pada t = 30 oC FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. INFRATAMA YAKTI PT.5 300 23.TRIPLE-C 6 Kebutuhan O2 (BOD in .79 1.00 mg/hari kg/hari kg/m3 lb/cuft % % 7 Kebutuhan Udara Teoritis O2 = ----------------------------BD O2 x Kadar O2 Volume Udara Keb.1 0.20 2. Perhitungan Rancangan Rinci Bak Maturasi Untuk perhitungan ini ada beberapa parameter yang harus ditentukan/diasumsi selain parameter yang telah diperiksa di laboratorium sebagai berikut : Tabel 6.BOD out) x Q .94 54.055 294 10 0.PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.32 m3/hari 8 = = = 9.00 40 30 0.00 m3/hari cfm lb/sec 6.07 23.792.1.

00 m3 3 = = 1.86 1.PT.18 m3/hari kg/hari 5 Waktu tinggal hidrolis V = -------- c Kebutuhan O2 (BOD in . INFRATAMA YAKTI PT. Q ( So .80 mg/hari kg/hari 4 Volume buangan lumpur V Qw = -------------- c = = 6 0.341.Se) = -----------------------------. 60 = ----------.00 mg/hari kg/hari kg/m3 lb/cuft % % Diketahui : BD O2 Kandungan O2 di udara Efisiensi Transfer O2 7 Kebutuhan Udara Teoritis O2 = ----------------------------BD O2 x Kadar O2 Volume Udara : = : : = 85.TRIPLE-C 6.50 m3/hari 8 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Perhitungan Sistem 1 Efisiensi Penyisihan BOD (So .x 100 % So Volume Reaktor : Yt .= ---------------------- c 10 = 86.00 hari jam 6 = = 23.07 23.00 1.800.863.18 23.6.000.50 180.60 60. ACEH TENGGARA VI-10 . KAB.1.20 0.3. MULTI GUNA REKAYASA & CV.42 (Qw) = = 7.40 % 2 = 61.20 2. Kd V Produksi Lumpur XxV 3600 .Se ) V = -----------------------------X .BOD out) x Q .

Jumlah air yang ditampung dalam septic tank adalah sekitar 200-500 L/hari tergantung pemakaian air dan volume efektif septic tank adalah 2-5 m3. Melakukan pengelolaan limbah domestik terpusat untuk skala perkotaan.275. KAB. ACEH TENGGARA VI-11 .TRIPLE-C Keb.PT. Pada tahap awal dilakukan peningkatan dari yang tanpa fasilitas ke MCK komunal. Udara Teoritis = -----------------------------Eff Transfer O2 = 4.1 ).11 m3/hari 6.4. Selanjutnya setelah terakumulasi 2 – 3 hari dialirkan melalui bidang resapan. Untuk daerah padat dan komersial Pada tahap awal belum diperlukan IPLT mengingat penanganan sanitasi dilakukan secara bertahap. Secara umum penanganan dilakukan sebagai berikut : 1. Secara bertahap dilakukan sosialisasi yang bertujuan untuk: Mengurangi jumlah penduduk yang membuang limbah domestik tanpa dikelola atau pembuatan tangki septik yang kedap air. INFRATAMA YAKTI PT. Alternatif lain adalah disedot dengan mobil tinja. yaitu dengan cara : air limbah ditampung dalam septic tank yang kedap air kemudian secara berkala diambil dengan mobil tinja. Daerah Padat dan Komersil FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Konsep penanganan terpusat diprediksi tahun 2007/2008. ( Gambar 6. MULTI GUNA REKAYASA & CV. RENCANA PENGEMBANGAN SISTEM PENGELOLAAN AIR LIMBAH Penanganan masalah bisa difokuskan pada sosialisasi pengelolaan individual karena hal ini sejalan dengan meningkatnya jumlah penduduk serta antisipasi peningkatan ekonomi.

FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Untuk jamban yang membuang limbah ke drainase. ditingkatkan dengan membuat tangki / bak penampung dan bidang resapan. Diadakan dana bergulir untuk pembuatan kamar mandi dan jamban yang bersih dan hygienis. D. INFRATAMA YAKTI PT. Septik Tank Komunal C. KAB. Untuk daerah Padat Non Komersil Penanganan peningkatan tangki septik menjadi kedap air dengan tipikal penambahan /pembuatan tangki septik dan bidang resapan. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C B. Untuk Daerah Kepadatan Rendah Lokasi masih cukup luas dan tidak memberatkan penduduk untuk membuat sarana sanitasi di halamannya. ACEH TENGGARA VI-12 . sehingga meningkatan sanitasi merupakan upaya peningkatan budaya bersih. bidang resapan dan tangki septik ). Bentuk sistem komunalnya sebagaimana gambar berikut ini : Gambar 6.PT. Untuk itu perlu dilakukan penyuluhan dengan memperhatikan budaya lokal.2. Hal dimungkinkan mengingat : bidang ini merupakan bagian dari budaya. Penyuluhan Lokasi Penyuluhan disarankan di instansi dan sekolah dengan bantuan biaya pembangun jamban higienis ( bangunan atas leher angsa. Sehingga seperti halnya dengan kebersihan tahapan yang dilakukan adalah : Masyarakat diberi penyuluhan untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dibidang dan sanitasi.

KAB.5 (/orang.000 m ari 3/h 4. Gambar 6.000 3.440 148 25 2011 3.478 271 26 2026 5.158 312 97 Sumber : Analisa Konsultan FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Kecamatan Babussalam Jika kita kaitkan dengan kriteria (Menurut Petunjuk Teknis Perencanaan. Babussalam dan Rencana Penanganannya 6.3.000 Volume Air Limbah (m3/hr) Ditangani Secara terpusat (m3/hari) Setic Tank Komunal (unit) 2006 2.TRIPLE-C - Masyarakat diberi pengetahuan untuk mengembangkan sendiri alat alat kebersihan dan sanitasi.PT.000 5.797 230 26 2021 4.000 2.000 1.4. Pembangunan dan Pengelolaan Bidang KE-PLP-AN Perkotaan dan Perdesaan. Proyeksi Limbah Kec. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Dept. Diperlukan septik tank komunal 48 unit sampai tahun 2007 untuk menambah 10 % tingkat pelayanan per tahun sampai 171 unit di tahun 2026. PU 1999 laju timbulan lumpur sebesar 0. ACEH TENGGARA VI-13 . Volume limbah meningkat dari 1264 m3 menjadi 2671 m3.har)i. 6. closet duduk. INFRATAMA YAKTI PT. bak mandi dan cubluk yang baik.117 189 26 2016 3. Timbulan limbah diproyeksikan hingga tahun 2011 dan 2026. Volume timbulan limbah domestik dan proyeksinya hingga tahun 2011 dan 2026 dapat dilihat pada tabel berikut ini.1.

29 1 1. KAB.00 0. Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec.696 6% 2009 46.601 8. ACEH TENGGARA VI-14 .519 20% 70 3.641 20% 50 2.10 1 1.662 4% 2007 43.514 20% 3 Truk Tinja: Volume Lumpur Tinja Truk Tinja @ 3 m³.08 1 1.63 1 1.272 7% PROYEKSI 2010 2011 48.00 0.549 9% 2016 58.568 24% unit jiwa % - 9 432 20% 11 539 20% 13 654 20% 16 778 20% 18 910 20% 33 1. MULTI GUNA REKAYASA & CV.210 2.00 0.00 0.4.938 2.204 14% 2021 66.PT.12 1 1.00 0.548 1.16 1 1.597 19% 2026 73. Babus Salam No 1 Jumlah Penduduk: Jumlah Penduduk Jumlah Penduduk Terlayani Cakupan Pelayanan 2 Fasilitas Sanitasi: MCK (@10 KK/MCK) URAIAN SATUAN jiwa jiwa % EKSISTING 2006 41.14 1 1.888 8% 50.549 4.TRIPLE-C Tabel 6.301 12.605 3.45 1 1.00 0.736 3.202 17.00 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.160 5% 2008 44. 2 rit/hr 4 Kapasitas IPLT m³/hr unit m³/hr - 0. INFRATAMA YAKTI PT.00 0.

383 25 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. MULTI GUNA REKAYASA & CV.5 (/orang. Pembangunan dan Pengelolaan Bidang KE-PLP-AN Perkotaan dan Perdesaan. Kecamatan Bukitusam Jika kita kaitkan dengan kriteria (Menurut Petunjuk Teknis Perencanaan. ACEH TENGGARA VI-15 .TRIPLE-C 6.200 10 2026 1.016 10 2021 1. KAB.600 1. Volume timbulan limbah domestik dan proyeksinya hingga tahun 2011 dan 2026 dapat dilihat pada tabel berikut ini. Dept.200 m3/hari 1.4.000 800 600 400 200 Volume Air Limbah (m3/hr) Ditangani Secara terpusat (m3/hari) Setic Tank Komunal (unit) 2006 652 10 2011 833 10 2016 1.PT. Timbulan limbah diproyeksikan hingga tahun 2011 dan 2026. Volume limbah meningkat dari 1050 m3 menjadi 2015 m3.har)i. Grafik Proyeksi Limbah dan Rencana Penanganannya 1.2.4. Diperlukan septik tank komunal 10 unit sampai tahun 2011 untuk menambah 10 % tingkat pelayanan per tahun.400 1. PU 1999 laju timbulan lumpur sebesar 0. INFRATAMA YAKTI PT. Gambar 6.

INFRATAMA YAKTI PT.320 516 5% 2008 10.00 0.11 1 1.996 1.02 1 1.733 644 6% 2009 11.835 3.00 0. Bukit Tusam No 1 Jumlah Penduduk: Jumlah Penduduk Jumlah Penduduk Terlayani Cakupan Pelayanan 2 Fasilitas Sanitasi: MCK (@10 KK/MCK) URAIAN SATUAN jiwa jiwa % EKSISTING 2006 9.00 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.PT.00 0.02 1 1.073 1.03 1 1.00 0. KAB.162 781 7% PROYEKSI 2010 2011 11. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C Tabel 6. ACEH TENGGARA VI-16 .00 0.196 24% unit jiwa % - 2 103 20% 3 129 20% 3 156 20% 4 186 20% 4 217 20% 8 392 20% 12 602 20% 17 839 20% 3 Truk Tinja: Volume Lumpur Tinja Truk Tinja @ 3 m³.087 9% 2016 13.15 1 1.04 1 1.923 397 4% 2007 10.07 1 1.00 0.959 14% 2021 15.009 19% 2026 17.03 1 1.609 929 8% 12. Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec.00 0.5.483 4. 2 rit/hr 4 Kapasitas IPLT m³/hr unit m³/hr - 0.

Grafik Proyeksi Limbah dan Rencana Penanganannya 3.000 2.3.500 1.4. KAB.000 1. ACEH TENGGARA VI-17 .PT.5 (/orang. Volume limbah meningkat dari 1097 m3 menjadi 2318 m3. INFRATAMA YAKTI PT.TRIPLE-C 6.har)i.262 2026 2. Kecamatan Lawe Sigala Gala Jika kita kaitkan dengan kriteria (Menurut Petunjuk Teknis Perencanaan. Timbulan limbah diproyeksikan hingga tahun 2011 dan 2026. PU 1999laju timbulan lumpur sebesar 0. Volume timbulan limbah domestik dan proyeksinya hingga tahun 2011 dan 2026 dapat dilihat pada tabel berikut ini. Diperlukan septik tank komunal 39 unit sampai tahun 2011 untuk menambah 10 % tingkat pelayanan per tahun.919 2021 2. Dept.5.606 - Sumber : Analisa Konsultan FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.000 500 Volume Air Limbah (m3/hr) Ditangani Secara terpusat (m3/hari) Setic Tank Komunal (unit) 27 28 28 28 85 2006 1. Pembangunan dan Pengelolaan Bidang KE-PLP-AN Perkotaan dan Perdesaan.500 m3/hari 2. Gambar 6.233 2011 1. MULTI GUNA REKAYASA & CV.575 2016 1.

08 1 1.07 1 1.593 7% 2016 28.00 0. INFRATAMA YAKTI PT.00 0. Lawe Sigala-gala No 1 Jumlah Penduduk: Jumlah Penduduk Jumlah Penduduk Terlayani Cakupan Pelayanan 2 Fasilitas Sanitasi: MCK (@10 KK/MCK) URAIAN SATUAN jiwa jiwa % EKSISTING 2006 20.04 1 1.00 0. KAB.655 8.674 1. Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec.711 20% 3 Truk Tinja: Volume Lumpur Tinja Truk Tinja @ 3 m³.894 8% 24.294 6. 2 rit/hr 4 Kapasitas IPLT m³/hr unit m³/hr - 0.227 20% 34 1.764 1.313 6% 2009 22.TRIPLE-C Tabel 6.05 1 1.00 0.22 1 1.136 19% 2026 35.996 14% 2021 32.00 0.00 0.00 0.888 1.00 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.14 1 1.046 1.30 1 1.557 24% unit jiwa % - 4 210 20% 5 263 20% 6 319 20% 8 379 20% 9 443 20% 16 799 20% 25 1. MULTI GUNA REKAYASA & CV.621 2.06 1 1.PT.216 9% 2007 21. ACEH TENGGARA VI-18 .543 3.6.237 809 4% PROYEKSI 2010 2011 23.052 5% 2008 21.

500 m3/hari 1.har)i.4.000 500 Volume Air Limbah (m3/hr) Ditangani Secara terpusat (m3/hari) Setic Tank Komunal (unit) 2006 886 11 2011 1. Volume timbulan limbah domestik dan proyeksinya hingga tahun 2011 dan 2026 dapat dilihat pada tabel berikut ini. KAB.PT.5 (/orang. Gambar 6.TRIPLE-C 6. ACEH TENGGARA VI-19 .132 11 2016 1. Dept. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Timbulan limbah diproyeksikan hingga tahun 2011 dan 2026.000 1.6. Sumber : Analisa Konsultan FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Volume limbah meningkat dari 857 m3 menjadi 1829 m3. Kecamatan Babul Makmur Jika kita kaitkan dengan kriteria (Menurut Petunjuk Teknis Perencanaan.4.380 11 2021 1. PU 1999laju timbulan lumpur sebesar 0. Pembangunan dan Pengelolaan Bidang KE-PLP-AN Perkotaan dan Perdesaan. Grafik Proyeksi Limbah dan Rencana Penanganannya 2.627 11 4 20 1. Diperlukan septik tank komunal 5 8unit sampai tahun 2011 untuk menambah 10 % tingkat pelayanan per tahun. INFRATAMA YAKTI PT.

605 8% 20. KAB.00 0.289 1.878 9% 2016 24.199 19% 2026 30.PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.06 1 1.040 20% 29 1.00 0.12 1 1.00 0. Proyeksi Timbulan Tinja dan Kebutuhan IPLT Kec.364 5.212 7.113 6% 2009 19. ACEH TENGGARA VI-20 .386 14% 2021 27.05 1 1.350 7% PROYEKSI 2010 2011 20.03 1 1.7.00 0. 2 rit/hr 4 Kapasitas IPLT m³/hr unit m³/hr - 0.834 892 5% 2008 18.04 1 1.863 1.19 1 1.07 1 1.547 1.00 0.251 24% unit jiwa % - 4 178 20% 4 223 20% 5 270 20% 6 321 20% 8 376 20% 14 677 20% 21 1.061 1.148 686 4% 2007 17.TRIPLE-C Tabel 6.00 0.186 3. Babul Makmur No 1 Jumlah Penduduk: Jumlah Penduduk Jumlah Penduduk Terlayani Cakupan Pelayanan 2 Fasilitas Sanitasi: MCK (@10 KK/MCK) URAIAN SATUAN jiwa jiwa % EKSISTING 2006 17.26 1 1. INFRATAMA YAKTI PT.450 20% 3 Truk Tinja: Volume Lumpur Tinja Truk Tinja @ 3 m³.00 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.00 0.

ACEH TENGGARA VI-21 . INFRATAMA YAKTI PT.PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. KAB.TRIPLE-C DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. TRIPLE C

BAB VII DRAINASE

7.1

Daerah Perencanaan

Daerah perencanaan di Kabupaten Aceh Tenggara meliputi : 7.2. Kota Kutacane Kab. Aceh Tenggara Gambaran Umum dan Kondisi yang Ada

7.2.1. Pelayanan Sistem Prasarana yang Ada Secara umum Kota Kutacane sudah memiliki pola / bentuk sistem drainase yang terencana secara teknis, tetapi kondisi saat ini saluran drainase yang ada tidak berfungsi baik. Saluran yang ada pada umumnya memiliki dimensi yang kurang memadai dari kapasitas limpahan hujan.Kondisi saat ini jalan utama pada umumnya tidak terdapat saluran drainase sehingga sering terjadi banjir pada rumah-rumah di sekitarnya. 7.2.2. Sungai Pada saat ini, jaringan drainase yang ada terbentuk dengan memanfaatkan pola jaringan jalan, saluran alam dan anak sungai. Ada dua sungai yang dapat dimanfaatkan untuk jaringan utama drainase kota sebagai tempat pembuangan akhir. Sungai tersebut adalah : Sungai Kali Alas Sungai Kali Bulan

Lihat Gambar 6.1. Kedua Sungai tersebut melewati pinggiran kota dan mengalir sepanjang tahun dengan sumber air dari air hujan dan limbah penduduk.

FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

VII-1

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. TRIPLE C

Gambar 7.1. Peta Administrasi Kec.Babussalam, Kutacane

7.2.3. Drainase Primer / Utama Secara umum drainase primer berada dalam kondisi yang Kurang baik. Saluran drainase eksisting Kota Kutacane mempunyai ukuran lebar (0.5-1.0) m, tinggi (0.5-1.5) m. Konstruksi saluran dari tanah dan pasangan batu, bentuk saluran trapesium dan segi empat. Outfall saluran drainase primer di Kota Kutacane adalah Sungai Kali Alas dan Sungai Kali Bulan. Jumlah saluran induk yang melewati Kota Kutacane sebanyak 2 saluran, aliran langsung ke Sungai Kali Alas dan Sungai Kali Bulan.Catchment area saluran induk berasal dari Kota Kutacane dan sekitarnya. Lokasi dari saluran primer adalah seperti terlihat pada Gambar 6.2.

FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

VII-2

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. TRIPLE C

Gambar 7.2. Peta Saluran Drainase Primer, Kutacane

Gambar 7.3. Kota Kutacane

FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED, KAB. ACEH TENGGARA

VII-3

5. Drainase Sekunder / Lokal Drainase lokal umumnya merupakan drainase jalan yang melayani ruas-ruas jalan kota dan ada beberapa saluran yang merupakan saluran pengumpul/saluran sekunder melayani beberapa saluran jalan. MULTI GUNA REKAYASA & CV.2.4. Gambar 7. Konstruksi saluran umumnya permanen terdiri dari pasangan beton atau batu kali ataupun ada yang belum ada perkerasan. Daerah ini merupakan pusat kota yang memilliki kepadatan tinggi dan sangat diperlukan penanganan masalah genangan air akibat limpasan hujan.2. KAB. Umumnya untuk daerah pada saluran ini merupakan saluran tertutup dengan penutup beton dan atau kayu. TRIPLE C 7.Daerah Genangan Kota Kutacane FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. tetapi ada beberapa ruas jalan yang belum ada saluran sehingga air mengalir diatas jalan/dipinggir jalan sewaktu hujan.PT. ACEH TENGGARA VII-4 . Daerah Genangan Daerah-daerah genangan yang menjadi prioritas penanganan pembangunan saluran drainase.4. 7. INFRATAMA YAKTI PT.

Rusaknya saluran sehingga air hujan tak tertampung 7. Rusaknya jalan sehingga air tergenang di jalan. A. Terminal Terpadu Luas Genangan 2250 m2 510 m2 304 m2 Keterangan Saluran tidk berfungsi Saluran tidk berfungsi Saluran tidk berfungsi FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. INFRATAMA YAKTI PT. Yani Jl.1. Daerah Genangan No 1 2 3 Daerah Genangan Jl. KAB. Iskandar Muda. A.4 Ha meliputi daerah daerah seperti terlihat pada tabel 7. Umumnya terjadi akibat tidak adanya saluran drainase yang berfungsi terutama di jalan Jl. Belum adanya saluran drainase yang dapat mengalirkan limpahan air hujan 2. Jl. Terlalu kecilnya atau masalah pendimensian saluran dan gorong gorong 5.1. TRIPLE C Luas daerah genangan adalah 0. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Tidak terpeliharannya saluran sehingga saluran tersumbat endapan tanah sehingga drainase hilang 3. Jl. Yani. Akibat perkembangan pemukiman yang tidak teratur sehingga air hujan tidak tertampung 6. Terminal Terpadu dengan kondisi: 1. Akibat Limpasan Hujan Genangan akibat air hujan umumnya disebabkan karena tidak tertampungnya air hujan di saluran. Tabel 7. Iskandar Muda Jl. Arah aliran yang kurang baik 4.PT. ACEH TENGGARA VII-5 .

Data yang diperoleh tersebut masih ada yang kosong sehingga perlu dilengkapi.3. Sebagai data dasar perhitungan hidrologi ini adalah data curah hujan yang dicatat pada beberapa stasiun pencatat hujan disekitar lokasi studi.1.3.∑ Ri/Ni Dimana: Rx Ri .2.PT. Umum Perhitungan hidrologi bertujuan untuk menghitung probabilitas dan Intensitas Hujan Maksimum yang mungkin terjadi hingga didapat besarnya debit rencana yang akan dipakai sebagai dasar perhitungan dimensi saluran ataupun dimensi bangunan pelengkap. Untuk keperluan ini maka perlu FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. ACEH TENGGARA VII-6 . Periode Ulang Curah Hujan Maksimum Data curah hujan yang dipakai disini adalah data curah hujan maksimum dari stsiun terdekat di daerah studi yang diperoleh dari Biro Meteorologi dan Geofisika. Untuk itu perlu ada perkiraan untuk melengkapi data tersebut. INFRATAMA YAKTI PT. TRIPLE C 7. Sedangkan metoda perhitungan ditetapkan dengan melihat kondisi perencanaan yang ada.3. KAB. Kadang kala data yang ada adakalanya kosong. Karena perbedaan antara curah hujan tahunan normal yang hilang (S/Rx100%) lebih besar dari 10% maka metode yang digunakan untuk melengkapi data yang kosong adalah metoda perbandingan yaitu : Rx=1/(n-1).n Ni Nx = harga tinggi hujan yang dicari = data tinggi hujan pada stasiun disekitar = banyaknya stasiun tinggi curah hujan untuk perhitungan = rata rata curah hujan tahunan pada stasiun sekitar = rata rata curah hujan pada stasiun yang kehilangan Setelah data curah hujan yang kita perlukan lengkap. maka langkah selanjutnya adalah uji homogenitas array data tersebut. Perhitungan Hidrologi dan Simulasi Curah Hujan 7. 7. MULTI GUNA REKAYASA & CV.

... Standard deviasi.3.. KAB.. ACEH TENGGARA VII-7 .k = (Ytr – Yn)/Sn Dimana : Sn dan Yn = fungsi dari banyaknya data Ytr = reduce variate Dari perhitungan dapat di peroleh : Curah hujan maksimum rata rata R’ = . Yn =.. dalam metode ini adalah : .. Dengan demikian persamaan regresinya menjadi : RTr = R’ + (Ytr – Yn)/Sn .3...k Sx = besarnya untuk untuk periode tahun berulang Tr tahun (mm) = besarnya curah hujan maksimum rata rata selama tahun pengamatan (mm). Untuk n = 10 maka : Sn = .Sx 7. = faktor frekuensi = Standard deviasi Besarnya faktor frekuensi k.Sx Dimana : RTr R’ . TRIPLE C dilakukan penarikan regresi terlebih dahulu........ dalam hal ini dengan metoda Gumbel yaitu : RTr=R’ + k.. INFRATAMA YAKTI PT...... Sx =..PT.. Kurva Intensitas Durasi Untuk mendapatkan perhitungan intesitas curah hujan rencana dapat dilakukan dengan menggunakan Metode Mononobe dengan pertimbangan bahwa metode ini praktis dan cukup mudah digunakan. Rumus empiris Intesitas Durasi Curah Hujan dari Mononobe ini adalah sebagai berikut : FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. MULTI GUNA REKAYASA & CV....

002785. Perhitungan Debit Rencana Perhitungan debit rencana disni digunakan rasional methode dengan rumus empiris sebagai berikut . 7.77S-0.(24/tc)2/3 Dimana : I . MULTI GUNA REKAYASA & CV.PT. INFRATAMA YAKTI PT.4.tc = intensitas durasi = Waktu konsentrasi R24 = Curah hujan maksimum yang terjadi selama 24 jam Waktu konsentrasi untuk DAS diatas 200 Ha digunakan metoda Kirpich yaitu Tc = 0. KAB.I.C.0195 L0.tc = to+td dimana : to = td = adalah waktu pengaliran awal diambil minimal 5 menit waktu pengaliran dimana vd=L/v dimana L adalah panjang saluran dan v adalah kecepatan air disaluran. Q=0. ACEH TENGGARA VII-8 .A Dimana : Q = Debit rencana (m3/dt) C = Koefisien pengaliran I = Intensitas Hujan (mm/jam) A = Luas Daerah pengaliran (Ha) FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.3.385 Dimana : Tc = waktu konsentrasi (menit) L = panjang sungai/saluran (m) S = kemiringan saluran Sedangkan untuk daerah aliran yang lebih kecil dari 200 Ha digunakan metoda . TRIPLE C I = R24/24.

hilangnya saluran-saluran drainase akibat timbunan tanah dan timbunan sampah.PT. simulasi saluran drainase di masingmasing daerah perencanaan dan kriteria penrencanaan yang perlu diterapkan maka dapat disimpulkan saluran mana saja yang perlu dibangun baru maupun di perbaiki dimensi maupun lining saluran.4.5. 7. Daerah Aliran Saluran 7. MULTI GUNA REKAYASA & CV.5.2. KAB. 5 . sehingga tidak diperlukan penanganan untuk rehabilitasi sarana dan prasarana drainase.5. Rencana Pengembangan Sistem Drainase 7. 7. Jadwal dan Prioritas Penanganan Drainase kota Kutacane tidak mengalami kerusakan akibat bencana alam.4. Di wilayah perkotaan dan perdesaan di Kabupaten Aceh Tenggara tidak mengalami kerusakan akibat bencana gempa bumi dan tsunami. Kriteria Perencanaan Kriteria perencanaan berdasarkan kondisi genangan dan tidak adanya saluran drainase yang berfungsi akibat terputusnya saluran. 7. INFRATAMA YAKTI PT.1.10 dan 25 tahun didaerah perencanaan. ACEH TENGGARA VII-9 . sedangkan pada tahap rekonstruksi diperlukan Studi Kelayakan dan Perencanaan (DED) untuk penataan saluran drainase di Kota Kutacane (Ibukota Kabupaten Tenggara). Rencana Sistem Drainase Berdasarkan kondisi eksisiting saluran.5.3. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Pembangunan sistem drainase direncanakan sampai tahun 2011 dan diharapkan sampai pada masa itu kota sudah tidak ada genangan tahunan sampai pada periode ulang 10 tahunan pada daerah tertentu. Simulasi Drainase Untuk dapat mengevaluasi hidrolis dan dimensi pada saluran yang ada sekarang. TRIPLE C 7.1. disini dilakukan simulasi aliran air hujan pada periode ulang 2 .

MULTI GUNA REKAYASA & CV. Mengingat pembangunan akan mencakup 20 tahun ke depan dengan mengalami perubahan harga akibat inflasi dan perbedaan kurs.1. Harga Satuan Harga satuan digunakan berasal dari harga yang ditetapkan tahun dengan perkalian terhadap faktor untuk pengamanan kenaikan pada saat pelaksanaan.4.1. Sumber harga satuan antara lain: ⇒ Daftar harga satuan dari distributor material. Biaya Perangkat Lunak Biaya perangkat lunak merupakan layanan konsultan. Layanan konsultan dihitung berdasarkan biaya konstruksi sebesar 4 %.2. APBD tk I. ⇒ Kontingensi 10 % 8. Kontigensi Pada saat pembangunan biaya yang terealisasi umumnya berbeda dari yang telah dianggarkan. ⇒ Daftar harga satuan dan upah seluruh Indonesia.PT.1. Sumber Dana Sumber dana yang diperoleh PDAM dapat berasal dari : ⇒ APBN. Hal ini disebabkan adanya volume dan harga satuan pekerjaan yang FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.1. 8.1. 8. ⇒ Pedoman harga yang disertakan oleh Departemen Pekerjaan Umum .3. APBD tk II ⇒ Penyertaan Modal lain lain ⇒ Pinjaman dari lembaga keuangan 8. INFRATAMA YAKTI PT. KAB ACEH TENGGARA VIII-1 .1.TRIPLE-C BAB VIII RENCANA ANGGARAN BIAYA 8. ⇒ Harga tanah sesuai informasi Pemda setempat. SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM Perkiraan biaya pada outline plan jaringan ini merupakan perkiraan biaya terinci sementara.

8. INFRATAMA YAKTI PT. Komponen untuk biaya investasi meliputi : ⇒ Biaya Pengadaan Barang meliputi : ⇒ Pengadaan peralatan Mekanikal Elektrikal ⇒ Pengadaan Pipa dan perlengkapan/accessries ⇒ Pengadaan Pompa dan perlengkapan pompa seperti alat ukur/meter air ⇒ Biaya Konstruksi meliputi: ⇒ Pembebasan tanah ⇒ Konstruksi Intake ⇒ Konstruksi IPA ⇒ Konstruksi Reservoir ⇒ Konstruksi Bangunan ⇒ Pemasangan Pipa ⇒ Jembatan Pipa ⇒ Pemasangan Sambungan Baru Perhitungan prakiraan biaya sistem sampai dengan tahun 2026 dengan harga sekarang ditunjukkan pada tabel 8.PT.2. Untuk mengantisipasi hal ini Harga pelaksanaan yang ada perlu dikoreksi dengan faktor kontingensi sebanyak sekitar 10 % dari nilai perhitungan investasi.1 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED. Perkiraan biaya investasi yang ada harus dilihat dari besarnya rencana anggaran biaya yang meliputi anggran biaya pembangunan tahun 2006-2011 dan 2012-2026 termasuk di dalamnya biaya kontingensi fisik dan engineering service. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C diluar perkiraan sebelumnya. seperti kurangnya panjang pipa atau harga satuan pompa yang salah. KAB ACEH TENGGARA VIII-2 . PRAKIRAAN BIAYA INVESTASI SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM Biaya investasi pada dasarnya mengikuti rancangan sistem yang akan dibangun selama 20 tahun ke depan dengan tahapan seperti yang tertulis pada BAB IV.

4 953.548 20.070.TRIPLE-C Tabel 8.5 503. INFRATAMA YAKTI PT.3 8.148 20.3 494.0 794.7 660.549 10 10 10 70 6.207.1 660.6 794.8 309.4 309.0 21.4 Aceh Tenggara Babul Makmur Lawe Sigala gala Bukit Tusam Kutacane Darusalam Lawe Sigala gala Kampung Bakti Kutacane 17.7 7.052.181 6.342 3. Rekap Rencana Anggaran Biaya Sistem Air Minum Kabupaten Aceh Tenggara No Kabupaten/Kecamat an Kota Pend 2006 Pend 2011 Q lpd 2006 .9 438.1 1. KAB ACEH TENGGARA VIII-3 .6 1.1 529.863 24.351 1.593 1.070.073 50.352.1.352.716 - - 11.9 - - 5.237 9.583.1 1.376 3.700.2011 Total Investasi 2006 2006 ABT 2007 2008 2009 2010 2011 2016 2016-2026 2021 2026 8 8.2 8.248 1.278.PT.660.8 1.0 920.070.2 529.9 5.4 318.525 3.6 1.0 7.3 5.923 41.5 503.1 8.431.1 1.217 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED.621 12. MULTI GUNA REKAYASA & CV.

MULTI GUNA REKAYASA & CV.26 0.11 Jembatan Pipa 2.15 m 0.96 664.15 244.10 unit 1 723. INFRATAMA YAKTI PT.12 Accessories Sub Total 1 Total 70 m Gravitasi 0.299 662.690.826.58 unit 122.08 m 0.2.26 unit 81.47 17.51 149.PT.10 MCK 2.3 Pipa PVC 100 mm 2.2 Pipa GIP 150 mm 2.8 Sambungan Rumah 2.TRIPLE-C Tabel 8.27 m 520 140.346 2 2 1 1 242.6 Pipa GIP 75 mm 2.00 unit 8.72 7. Accessories 1. Reservoir 500 m3 Sub Total 1 2 Distribusi 2.1.100 30 750 46 750 52 5.1 Pipa PVC 150 mm 2. Pipa PVC 200 mm 1.11 m 0.9 HU 2.22 m 0. Prakiraan Biaya Sistem Kecamatan Babul Makmur Kabupaten Aceh Tenggara RENCANA ANGGARAN BIAYA PROPINSI KABUPATEN KECAMATAN PEKERJAAN : NANGGROE ACEH DARUSSALAM : ACEH TENGGARA : KEC BABUMAKMUR .03 m 1.22 m 0.00 13.96 2.85 unit 1.75 179.87 158.20 82.3.50 10.2.4 Pipa GIP 100 mm 2.44 m 0.22 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA VIII-4 .16 - 723. KOTA : KAMPUNG BAKTI : SEKTOR AIR MINUM Harga Satuan (juta) No Uraian Keterangan satuan Volume Total BabulMakmur SUMBER AIR BAKU 1.12 56.70 1.7 Pipa GIP 40 mm 2.5 Pipa PVC 75 mm 2.10 863.

22 m 0.85 unit 1.06 7.54 m Ls 723.22 152.15 m 0. INFRATAMA YAKTI PT.56 68.7 Pipa GIP40 mm 2. KOTA : LAWE SIGALAGALA : SEKTOR AIR MINUM Harga Satuan (juta) No Uraian Keterangan satuan Volume Total Bukit Tusam SUMBER AIR BAKU 0.03 m 1.73 366.00 unit 8.12 Accessories Sub Total Total 70 m Gravitasi 0.26 unit 81. MULTI GUNA REKAYASA & CV.10 1.23 25.49 0.00 13.87 84.44 m 0.3.53 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA VIII-5 .1 Pipa PVC 150 mm 2.00 10.10 unit 1 250 135.39 723.851.74 354.2 Pipa GIP 150 mm 2.6 Pipa GIP 75 mm 2.66 1.10 MCK 2.2 Accessories 0.22 m 0.552.3 Pipa PVC 100 mm 2.1 Pipa GIP 200 mm 0.20 99.11 m 0.825 353 3 3 1 1 242.58 unit 122.9 HU 2.299.3 Reservoir 500 m3 Sub Total 2 Distribusi 2.11 Jembatan Pipa 2.04 2.5 Pipa PVC 75 mm 2.08 m 0. Prakiraan Biaya Sistem Kecamatan Lawe Sigala-gala Kabupaten Aceh Tenggara RENCANA ANGGARAN BIAYA PROPINSI KABUPATEN KECAMATAN PEKERJAAN : NANGGROE ACEH DARUSSALAM : ACEH TENGGARA : KEC LAWE SIGALAGALA .4 Pipa GIP 100 mm 2.00 441.8 Sambungan Rumah 2.100 30 900 48 900 52 2.PT.77 127.TRIPLE-C Tabel 8.

10 unit 1 5.03 m 1.00 unit Ls 723.200 36 1.523 315 10 10 1 1 264.5.2.2 Pipa GIP 150 mm 2. INFRATAMA YAKTI PT.00 unit 8. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C Tabel 8.58 unit 122.000 48 1.403.10 MCK 2.6 Pipa GIP 75 mm 2.8 Sambungan Rumah 2.4.77 1.00 10.56 2.57 218.44 m 0.000 1 1 1 60. 1.00 500.00 723. Prakiraan Biaya Sistem Kecamatan Tusam Kabupaten Aceh Tenggara RENCANA ANGGARAN BIAYA PROPINSI KABUPATEN KECAMATAN PEKERJAAN : NANGGROE ACEH DARUSSALAM : ACEH TENGGARA : KEC BUKIT TUSAM .00 15.10 0.7 Pipa GIP 40mm 2.5 Pipa PVC 75 mm 2.70 316.PT.3 Pipa PVC 100 mm 2.63 11.4.80 262.85 unit 1.1 Pipa PVC 150 mm 2.84 110.000 76 2.12 Accessories Sub Total Total 70 m Gravitasi 60.222.00 120.43 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA VIII-6 .00 unit 0.11 m 0. KOTA : BABUSALAM : SEKTOR AIR MINUM Harga Satuan (juta) No Uraian Keterangan satuan Volume Total Bukit Tusam SUMBER AIR BAKU 30 m2 1. Pembebasan tanah Kendaraan OperasionPickup Accessories Reservoir 500 m3 Sub Total 2 Distribusi 2.08 m 0.11 Jembatan Pipa 2. Rumah Jaga 1.42 85.10 1.9 HU 2.22 m 0.10 m2 120.669.50 75.3.4 Pipa GIP 100 mm 2.33 4. 1.072.22 m 0. 1.26 unit 81.15 m 0.56 75.1.

Komponen untuk biaya investasi meliputi : ⇒ Biaya Pengadaan Barang meliputi : ⇒ Gerobak sampah ⇒ Damp truk ⇒ Arm Truck ⇒ Container 6 m3 da landasan ⇒ Bolduzer ⇒ Damp truk di TPA ⇒ Excapator ⇒ Biaya Konstruksi meliputi: ⇒ Pembebasan tanah ⇒ Konstruksi TPA ⇒ Konstruksi Bangunan Bengkel ⇒ Konstruksi Posjaga ⇒ Konstruksi Pencucian Perhitungan prakiraan biaya sistem sampai dengan tahun 2026 dengan harga sekarang ditunjukkan pada tabel 8.PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. INFRATAMA YAKTI PT. Perkiraan biaya investasi yang ada harus dilihat dari besarnya rencana anggaran biaya yang meliputi anggran biaya pembangunan tahun 2006-2011 dan 2012-2026 termasuk di dalamnya biaya kontingensi fisik dan engineering service.TRIPLE-C 8. DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA VIII-7 . PRAKIRAAN BIAYA INVESTASI PERSAMPAHAN Biaya investasi pada dasarnya mengikuti rancangan sistem yang akan dibangun selama 20 tahun ke depan dengan tahapan seperti yang tertulis pada BAB V.5.3.

Juta/unit Rp.00 890.00 230.00 890.74 0.00 12.00 287.00 890.00 230.165.00 1.Juta/unit Rp.Juta/m2 Rp.00 24.00 356. INFRATAMA YAKTI PT.00 48.00 230.00 3.00 72.00 230.00 78.00 220.00 3.Juta/unit Rp.00 12.22 15.911.04 8.Juta/unit Rp.00 24.00 220.Juta/unit Rp. Juta Rp.00 460.00 24.00 48.00 220.00 18.00 704.944.00 24.00 9.00 42.00 135. Juta 3.00 704.00 24.00 890.00 890.00 153.01 2.PT.Juta/unit Rp.Juta/m2 Rp.00 15.Juta/m2 Rp.00 15.Juta/ha Rp. Juta Rp.Juta/unit Rp.00 24.00 220.Juta/unit Rp.00 72.00 72.00 18.00 24.00 890. MULTI GUNA REKAYASA & CV.posjaga & pencucian Sub Total Bukittusam Gerobak sampah (1 m3) Dump truck (6 m3) Arm roll Truck (6 m3) Container (6 m3) & landasan Buldozer Dump truck di TPA Excapator Lahan TPA Kontruksi TPA (controll landfill) Lahan Bengkel di TPA Bangunan bengkel.00 - 3.Juta/unit Rp.00 220.Juta/unit Rp.Juta/unit Rp.Juta/unit Rp.00 220.00 24.00 48.Juta/unit Rp.00 120.00 6.Juta/unit Rp.00 6.00 890.00 6.00 220.00 9.00 75.00 27.00 48.Juta/unit Rp.Juta/ha Rp.00 341.00 12.00 15.00 890.00 48.00 284.946.00 257.00 6.00 24.00 890.00 272.Juta/m2 Rp.01 10.Juta/ha Rp.00 220. Juta Rp.00 685.00 890.00 890.210.00 230.00 1.651.Juta/unit Rp.TRIPLE-C Tabel 8.Juta/m2 Rp. Juta Rp.Juta/unit Rp.00 230.00 890.00 48.00 3.00 2.00 33.Juta/m2 Rp.00 9.00 230.00 39.Juta/ha Rp. ACEH TENGGARA VIII-8 .00 220.posjaga & pencucian Sub Total Lawe Sigalagala Gerobak sampah (1 m3) Dump truck (6 m3) Arm roll Truck (6 m3) Container (6 m3) & landasan Buldozer Dump truck di TPA Excapator Lahan TPA Kontruksi TPA (controll landfill) Lahan Bengkel di TPA Bangunan bengkel.00 72.Juta/unit Rp.00 24.00 230.00 2.00 24.00 24.00 890.00 9.01 2.Juta/unit Rp.00 100.00 9.455.00 15.22 129.97 3.Juta/ha Rp.00 90.00 329.733.00 48. Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya Kabupaten Aceh Tenggara No Kota Satuan exsisting 2006 2007 2008 Program Jangka Menengah 2009 2010 2011 2016 Program Jangka Panjang 2021 2026 1 2 3 4 - Kutacane Gerobak sampah (1 m3) Dump truck (6 m3) Arm roll Truck (6 m3) Container (6 m3) & landasan Buldozer Dump truck di TPA Excapator Lahan TPA Kontruksi TPA (controll landfill) Lahan Bengkel di TPA Bangunan bengkel.00 220.00 890.01 2.736.00 9.00 39.00 135.00 392.5.00 230.00 72.00 87.00 220.00 9.00 30.00 272.00 220.00 284.00 100.43 1.00 230.523.posjaga & pencucian Sub Total Bubul Makmur Gerobak sampah (1 m3) Dump truck (6 m3) Arm roll Truck (6 m3) Container (6 m3) & landasan Buldozer Dump truck di TPA Excapator Lahan TPA Kontruksi TPA (controll landfill) Lahan Bengkel di TPA Bangunan bengkel.01 2.Juta/unit Rp.00 36.00 9.74 0.00 890.00 230.00 57.00 72.Juta/ha Rp.Juta/unit Rp.00 24.00 230.00 11.00 2.97 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB.00 9.Juta/unit Rp.Juta/unit Rp.00 108.74 0.74 0.00 230.00 48.00 48.Juta/m2 Rp.Juta/unit Rp.00 33.00 230.00 269.00 100.00 704.Juta/ha Rp.00 230.00 6.130.50 200.00 350.00 12.00 48.Juta/m2 Rp.00 24.00 48.00 51.Juta/unit Rp.00 220.00 100.Juta/unit Rp.Juta/unit Rp.00 48.00 63.00 449.Juta/ha Rp.00 890.00 111.551.Juta/unit Rp.00 24.21 14.posjaga & pencucian Sub Total Total Rp.00 230.00 704.00 230.00 230.

4. MULTI GUNA REKAYASA & CV. PRAKIRAAN BIAYA INVESTASI SISTEM AIR LIMBAH Biaya investasi pada dasarnya mengikuti rancangan sistem yang akan dibangun selama 20 tahun ke depan dengan tahapan seperti yang tertulis pada BAB VI. Perkiraan biaya investasi yang ada harus dilihat dari besarnya rencana anggaran biaya yang meliputi anggran biaya pembangunan tahun 2006-2011 dan 2012-2026 termasuk di dalamnya biaya kontingensi fisik dan engineering service.6 DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB. ACEH TENGGARA VIII-9 . INFRATAMA YAKTI PT. Komponen untuk biaya investasi meliputi : ⇒ Biaya Pengadaan Barang meliputi : ⇒ Truk Tinja ⇒ Biaya Konstruksi meliputi: ⇒ MCK ⇒ Konstruksi IPLT Perhitungan prakiraan biaya sistem sampai dengan tahun 2026 dengan harga sekarang ditunjukkan pada tabel 8.TRIPLE-C 8.PT.

PT. INFRATAMA YAKTI PT.TRIPLE-C Tabel 8.6. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya Air Limbah Kabupaten Aceh Tenggara DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB. ACEH TENGGARA VIII-10 .

5. PRAKIRAAN BIAYA INVESTASI SISTEM DRAINASE Biaya investasi pada dasarnya mengikuti rancangan sistem yang akan dibangun selama 20 tahun ke depan dengan tahapan seperti yang tertulis pada BAB VII.TRIPLE-C 8. DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB. Komponen untuk biaya investasi meliputi : ⇒ Biaya Konstruksi meliputi: ⇒ Konstruksi Saluran ⇒ Konstruksi Box Culvert/Gorong-gorong Perhitungan prakiraan biaya sistem sampai dengan tahun 2026 dengan harga sekarang ditunjukkan pada tabel 8.PT. Perkiraan biaya investasi yang ada harus dilihat dari besarnya rencana anggaran biaya yang meliputi anggran biaya pembangunan tahun 2006-2011 dan 2012-2026 termasuk di dalamnya biaya kontingensi fisik dan engineering service. MULTI GUNA REKAYASA & CV. ACEH TENGGARA VIII-11 .7. INFRATAMA YAKTI PT.

PT.7. ACEH TENGGARA VIII-12 .TRIPLE-C Tabel 8. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Rekapitulasi Rencana Anggaran Biaya Drainase Kabupaten Aceh Tenggara DRAFT FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB.

yang kemudian untuk memperlancar pelaksaan tugas PDAM ditetapkan dengan Keputusan Bupati Aceh Tenggara No14 Tahun 1994 tentang Susunan Organisasi dan tata Kerja Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten Daerah Tingkat II Aceh Tenggara.1. INFRATAMA YAKTI PT.PT.28/KPTS/1984 tentang Pedoman Organisasi Kelembagaan. Pelaksanaan Pembangunan. Wilayah pelayanan PDAM dibagi menjadi wilayah kota Kutacane dan IKK Badar. Struktur Organisasi PDAM dapat dilihat pada diagram berikut ini. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-1 . Operasi dan Pemeliharaan serta Pengembangannya. Tugas pokok PDAM secara garis besar dibagi menjadi fungsi Teknis dan fungsi Umum (administrasi dan keuangan). Melihat dari status PDAM sebagai perusahaan daerah maka PDAM sangat berperan dalam pelayanan dan pengembangan air minum dalam wilayah Kabupaten Aceh Tenggara mulai dari tahap Perencanaan. Institusi PDAM telah mengacu kepada Surat Keputusan Bersama antara Menteri Dalam Negeri dan Menteri Pekerjaan Umum No.TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA BAB IX INSTITUSI / KELEMBAGAAN 9. No. Simpang Semadam. Organisasi Pengelola Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Agara Kutacane Kabupaten Aceh Tenggara didirikan sesuai dengan Peraturan Daerah (Perda) No. dan IKK Bambel. Administrasi & Keuangan dan Kabag Teknik di tingkat kantor Pusat kedua Kepala Bagian ini membawahi Kepala Seksi. Lawe Sigala. MULTI GUNA REKAYASA & CV.1 Air Bersih 9.14 Tahun 1982 tentang Pendirian Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kabupaten Aceh Tenggara.1 Kondisi eksisting Kelembagaan dan Analisa Permasalahan PDAM Tirta Agara Kutacane a. Bulan.5 Tahun 1984 . Babul Makmur. PDAM dipimpin oleh seorang Direktur dengan dibantu oleh dua orang Kepala Bagian yakni Kabag.

1 Struktur Organisasi PDAM TIRTA AGARA FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-2 .PT.TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA Gambar 9. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.

laporan triwulan dan laporan tahunan). Namun dalam pelaksanaannya tidak semua prosedur yang ada dijalankan dan dipedomani salah satu penyebabnya adalah terbatasnya kemampuan SDM yang ada dan terbatasnya biaya operasi dan pemeliharaan yang tersedia. Saat ini PDAM sudah memiliki gedung kantor sendiri. para Kapala Bagian. namun kondisinya perlu ditingkatkan sehingga dapat memberikan kenyamanan dan meningkatkan produktifitas kerja karyawan. D3 sebanyak 7 orang. Sistem dan Prosedur Sistem dan prosedur baku yang berlaku masih mengacu pada sistem dan prosedur umum yang digunakan oleh PDAM.PT. sistem pelaporan (harian.Jumlah personil PDAM sebanyak 51 orang dengan perincian 44 pegawai perusahaan dan 7 orang berstatus pegawai harian perusahaan. bulanan. d. c. demikian pula halnya dengan fasilitas kantor terdiri dari komputer. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-3 . dengan menggunakan standar ini menunjukkan keseimbangan antara jumlah pegawai dan pelayanan cukup baik. Kepala Subseksi dan staf pelaksana. Kepala Seksi. sistem penganggaran. SMP sebanyak 8 orang. Peralatan Kantor dan Alat Mobilitas Kerja Peralatan kantor dan alat mobilitas kerja merupakan fasilitas yang sangat dibutuhkan untuk meningkatkan kinerja organisasi pengelolaan. artinya setiap 1 orang pegawai PDAM melayani 110 SR. Sumber Daya Manusia (SDM) Kabupaten Sebagai tindak lanjut dari berdirinya PDAM Tirta Agara Kutacane Aceh Tenggara adalah pengisian jabatan struktural yang meliputi Direktur. Standar umum rasio pelayanan antara personnil dengan jumlah sambungan rumah (SR) adalah 1 : 100. INFRATAMA YAKTI PT. seperti sistem dan prosedur akutansi. MULTI GUNA REKAYASA & CV. printer dll. pecatatan akutansi. operasi & pemeliharaan dll.618 SR sedangkan jumlah pegawai 51 Orang.serta alat mobilitas kerja seperti sepeda motor. Sedangkan dari segi pendidikan sebagian besar berpendidikan SLTA sebanyak 30 orang. sedangkan yang berpendidikan S1 sebanyak 6 orang.TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA b. Pelanggan PDAM berjumlah 5. dan mobil Pick up namun kesemuanya perlu ditingkatkan kualitasnya.

50 % sambungan rumah tidak memiliki meter air sehingga tingkat kebocoran tidak terdeteksi dengan akurat baik teknis maupun non teknis yang disebabkan oleh berbagai faktor kesengajaan atau kealpaan. Namun demikian dalam pelaksanaannnya segala hal yang menyangkut masalah keuangan belum berjalan sebagaimana yang telah FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-4 . proyek APBN dan pinjaman komersial. kewajiban membayar bunga & cicilan hutang-hutang serta setoran ke PAD maka kondisi keuangan PDAM masih sangat minus. Operasi dan Pemeliharaan Operasi Dalam operasinya ditemukan indikasi lemahnya sistem managemen yang digunakan. MULTI GUNA REKAYASA & CV. dan tidak tersedianya meter induk. Keuangan Berdasarkan nilai jual secara ideal hasil produksi PDAM mampu menopang operasionalnya sendiri bahkan mampu memberikan kontribusinya kepada Pendapatan Asli daerah (PAD). Indikator yang dijadikan tolak ukur berupa tidak berfungsinya unit pengawasan kualitas hasil produksi (hanya berdasarkan tinjauan fisik). Untuk pemeliharaan jaringan dan perangkat pendukung lain ke pelanggan seperti perawatan pipa distribusi dan watermeter masih sangat minim. namun jika pendapatan dari hasil penjualan air diperhitungkan dengan penyusutan. Dalam hal tips dan trik pemasaran hasil produksi belum dilaksanakan sebagaimana layaknya perusahaan. Pengembangan dan Pemasaran Pelayanan permintaan sambungan baru akhir-akhir ini tidak lagi terlayani sebab PDAM belum mampu mendanai sendiri sehingga masih mengandalkan subsidi dari APBD. Aspek komersiallitas dalam rangka peningkatan kemandirian sebagai BUMD selama ini terabaikan. INFRATAMA YAKTI PT.TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA e. g. f. Pemeliharaan Target pemeliharaan sebagian besar hanya meliputi instalasi pengolahan air bersih dalam periode yang masih belum dapat diprediksi dengan rencana alokasi pendanaan secara tepat. Sedangkan untuk biaya operasional diperoleh dari hasil pendapatan penjualan air dan non air. frekwensi distribusi kurang dari 24 jam.PT.

serta memberikan pelayanan kepada semua masyarakat yang membutuhkan baik masyarakat yang mampu dan kurang mampu. Kesemuanya ini membuktikan masih lemahnya managemen pengelolaan PDAM. Kesemuanya ini sangat mempengaruhi kinerja keuangan PDAM. namun keterbatasan dan keseriusan menjawab dan menyelesaikan masalah yang menyangkut pelayanan konsumen dalam tubuh PDAM belum maksimal. Kebijakan Kenaikan Tarif Tarif air minum yang diterapkan sampai saat ini sudah menggunakan struktur tarif yang terbaru tahun 2005 dengan tarif dasar Rp.PT. Teknis penanggulangan tunggakan (33 %) tagihan rekening pelanggan belum tegas. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Partisipasi Swasta dan Masyarakat Umum Partisipasi masyarakat sebenarnya masaih cukup tinggi. Disisi lain PDAM dituntut mampu membiayai diri sendiri dan memberikan kontribusinya kepada pendapatan daerah (PAD). i. INFRATAMA YAKTI PT. h.5 milyar. Peraturan Menteri Dalam Negeri No. kepincangan yang sangat jelas terlihat dari biaya produksi dari tahun ketahun meningkat dan selama ini pula belum ada penyesuaian tariff. dalam hal ini Bupati juga harus mempertimbangkan aspirasi masyarakat terutama dari kalangan DPRD.6. peran serta dan tingkat kepedulian swasta dan masyarakat terhadap keberadaan dan operasional PDAM selama ini respon FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-5 . Dilihat dari tingkat ketergantungan konsumtif. Beban keuangan juga meluas berupa tagihan oleh lembaga diluar PDAM seperti Bank Pembangunan Daerah (BPD) dan jasa serta kewajiban jangka panjang berupa cicilan dan bunga pinjaman kepada Departemen Keuangan sebesar Rp. Berdasarkan peraturan ini sudah sewajarnya kebijakan kenaikan tariff air minum PDAM Tirta Arga harus ditinjau setelah 2 tahun yakni tahun 2007..300.TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA ditetapkan. Minusnya neraca keuangan operasional lebih diakibatkan seperti tidak terdeteksinya secara tepat jumlah kebocoran/kehilangan air.2 Tahun 1998 tentang Pedoman Penetapan Tarif Air Minum Pada Perusahaan Daerah Air Minum disebutkan peninjauan kenaikan tarif dilakukan setiap tahun dan paling lambat 2 tahun sampai 4 tahun.Dalam melakukan peninjauan dan kebijakan kenaikan tarif air minum PDAM masih harus menunggu Keputusan Bupati. tingginya biaya operasional serta rendahnya tariff air minum. rendahnya tingkat pelayanan.

4 menggunakan MCK bersama.2 Air Limbah 9.1 Kelembagaan Air Limbah Kabupten Aceh Barat a.8 tidak memiliki sarana MCK. Sedangkan kearah luar melakukan pendekatan dan usulan program kepada Pemerintah Pusat melalui dana APBN untuk meningkatan kapasitas pelayanan PDAM. 36. Dari jumlah seftic tank.2.PT. kakus (MCK) dibuang ke seftictank. sedangkan 46. administrasi. Sekitar 16. cubluk. Usulan Organisasi Pengelola FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-6 . cuci. Air limbah yang berasal dari kegiatan mandi.TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA masyarakat menjadi semakin berkurang. Institusi yang sangat berperan dalam pengawasan pembangunan seftic tank adalah institusi yang mengeluarkan Izin Mendirikan Bangunan (IMB). dll. INFRATAMA YAKTI PT. Program dan Kebijakan yang diterapkan Program dan kebijakan yang telah dilaksanakan lebih mengarah pada pembinaan kedalam yaitu upaya meningkatkan kemampuan personil diantaranya dalam aspek financial. saluran drainase. 9. teknis operasional dengan segala keterbatasan yang ada. Organisasi Pengelola Kabupaten Aceh Tenggara belum memiliki Institusi pengelola air limbah. Selain itu institusi Satpol PP atau Ketertiban Umum juga sangat berperan dalam melaksanakan penegakan hukum terhadap pencemaran lingkungan. Apalagi tagihan yang dikeluarkan justru setelah menumpuk sedemikian banyak hingga tidak akan pernah terbayar lagi oleh pelanggan. dimana dalam persaratan IMB pemohon harus menyertakan gambar disign seftic tank.8 % dari penduduk Kabupaten menggunakan sarana MCK pribadi. terutama pencemaran terhadap sumber daya air. b. cubluk dan cemplung yang ada belum diketahui berapa banyak yang masih layak digunakan. MULTI GUNA REKAYASA & CV. j.

Kualifikasi pendidikan yang dibutuhkan SMU. Jumlah personil yang dibutuhkan pada tahap awal sebanyak 3 orang terdiri dari 1 orang petugas IPLT. saluran drainase. Instalasi Pengolah Lumpur Tinja (IPLT) beserta fasilitas penunjang lainnya. c. • Membuat/Menerbitkan Perda yang berisi tentang larangan dan sangsi bagi masyarakat yang membuang air limbahnya yang dapat mengganggu sumberdaya air (disungai. Pada tahuntahun berikutnya biaya operasi dan pemeliharaan diperoleh dari hasil pendapatan retribusi. 1 orang supir dan 1 orang knek truk tinja.TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA Untuk mengantisipasi perkembangan penduduk dan menjaga pencemaran lingkungan maka sudah selayaknya Pemda menyiapkan institusi yang bertanggungjawab terhadap pengelolaan air limbah khususnya air limbah yang berasal dari seftic tank.PT. pertamanan dan Pemadam Kebakaran. Sebaiknya organisasi pengelola menyatu dengan pengelola Kebersihan/persampahan. Aspek Pembiayaan Tahap awal pembanguanan IPLT diharapkan dana berasal dari APBN sedangkan biaya operasi dan pemeliharaan menggunakan dana dari APBD. e. dalam hal ini adalah Seksi Kebersihan yang berada dibawah Kantor Kebersihan. Aspek Peran Serta Masyarakat. IX-7 FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA . INFRATAMA YAKTI PT. Seperti terlihat pada gambar 7. pantai dll) • Membuat/Menerbitkan Perda tentang retribusi jasa pelayanan pengurasan Kakus d. Aspek Hukum perangkat hukum/Perda harus dipersiapkan untuk mendukung Beberapa beroperasinya pengelolaan air limbah antara lain : • Merevisi SK Bupati tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kantor Kebersihan dan Pertamanan .2. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Selain organisasi pengelola perangkat lainnya seperti truck tinja dan.

pertamanan dan pemadam di Kabupaten Aceh Tenggara. Untuk meningkatkan peran serta masyarakat ini perlu : • • mengefektifkan pelaksanaan pengawasan . 2. membuat panduan untuk program penyuluhan . melakukan penyuluhan dan sosialisi secara terprogram untuk menggugah masyarakat berperan aktip dalam menjaga lingkungan . Kasubbag Tata Usaha. Seksi Kebersihan. 3. Pembentukan dan struktur organisasi Kantor Kebersihan. dipimpin oleh seorang kepala kantor yang berada di bawah dan bertanggungjawab kepada Bupati melalui Sekretaris Daerah. mulai melakukan pelatihan bidang air limbah kepada tenaga formal (yang ada di Pemerintahan) dan Pimpinan informal masyarakat (tokoh masyarakat) yang akan digunakan sebagai ujung tombak pelaksanaan penyuluhan kepada masyarakat pada tahap selanjutnya. MULTI GUNA REKAYASA & CV.3 Persampahan 9. Seksi Pemadam Kebakaran . Seksi Pertamanan dan Lampu jalan . 4. 5.1 Kelembagaan Persampahan Kabupaten Aceh Barat a. Pertamanan dan Pemadam Kebakaran Kabupaten Aceh Tenggara adalah Institusi yang bertanggungjawab menangani permasalahan kebersihan. Kepala Kantor .PT. INFRATAMA YAKTI PT. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-8 .3. Organisasi Kantor Kebersihan. Struktur organisasi terdiri dari : 1. 9.TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA Secara keseluruhan tingkat kesadaran penduduk Kabupaten Aceh Tenggara dalam hal penanganan air limbah masih rendah hal ini dapat dilihat dari masyarakat yang memiliki sarana MCK baru mencapai 43. Pertamanan dan pemadam kebakaran berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Aceh Tenggara Nomor 19 Tahun 2001. • • • mempersiapkan tenaga penyuluh .2 %.

5. membantu Kepala Kantor dalam bidang tugasnya . 8.2. Pertamanan dan Pemadam Kebakaran Kabupaten Aceh Tenggara dapat dilihat pada Gambar 9. 2. pungutan retribusi. KA. melaksanakan pengawasan teknis dalam perencanaan program dan proyek . memberikan saran dan pertimbangan kepada Kepala Kantor baik diminta maupun tidak diminta . pemeliharaan . FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-9 . melaksanakan hubungan kerja yang serasi dengan seksi lainnya dan sub seksi-sub seksi bidang kebersihan . 9. 4. 7. Kebersihan Kasie Pertamanan dan Lampu Jaan Kasie Pemadam Kebakaran Berdasarkan Perda tersebut secara umum tugas dari Seksi Kebersihan adalah sebagai berikut: 1. KANTOR Kasubbag Tata Usaha Kasie. peralatan. retribusi pemeliharaan peralatan kebersihan dan pemeliharaan gedung . INFRATAMA YAKTI PT.PT. 6. peralatan. memimpin seluruh kegiatan dalam bidang kebersihan . melaksanakan penyuluhan serta upaya peran serta masyarakat dalam penyelenggaraan kebersihan. melaksanakan kebersihan jalan dan lingkungan angkutan.TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA Struktur organisasi Kantor kebersihan. MULTI GUNA REKAYASA & CV. angkutan. pungutan. mempersiapkan dan merumuskan rencana program dalam bidang kebersihan. 3. melaksanakan pengumpulan dan pengelolaan data serta menyusun statistik dan dokumentasi dibidang kebersihan .

pelaksanaan. dll). horer daerah dan pegawai harian lepas dengan kualipikasi pendidikan dari SMP sampai dengan Sarjana Untuk mengoptimalkan personil yang ada diperlukan peningkatan kualitas staf di bidang perencanaan dan jumlah petugas lapangan dengan melakukan • pelatihan manajemen untuk tingkat pimpinan (Kepala Kantor dan Kepala Seksi Kebersihan) . pelaksanaan. c. INFRATAMA YAKTI PT. pengawasan. Penerimaan Retribusi pelayan persampahan sebesar Rp 78. • Pelatihan khusus untuk tingkat pelaksanaan operasional lapangan (operator truk. pengawasan dan penyuluhan disertai dengan penyusunan uraian tugas dan tata laksana kerja baru sesuai dengan pelengkapan struktur organisasi. Berdasarkan SK Bupati No 180/045/2006 tentang struktur dan tarip retribusi setiap bulan ditetapkan sebagai berikut : FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-10 .000. Biaya operasional persampahan/kebersihan di Kabupaten Aceh Tenggara meliputi pengadaan dan perawatan sarana dan prasarana serta gaji pegawai operasional bersumber dari APBD dan retribusi. b. Personil Jumlah personil Seksi Kebersihan berjumlah 67 orang terdiri dari yang berstatus PNS. Pola penarikan retribusi dilakukan secara langsung oleh petugas kebersihan selanjutnya disetorkan ke Kas Daerah (Dispenda).000. Rencana pengembangan selanjutnya adalah mengoptimalkan kelembagaan dengan melengkapi Struktur Organisasi Kebersihan dengan staf (fungsional) yang menjadi penanggungjawab di bidang perencanaan.TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA Institusi pengelola yang ada sudah sesuai dengan kondisi daerah dan beban kerja.sehingga Pemda masih mensubsidi biaya pengelolaan kebersihan sebesar 90 %. MULTI GUNA REKAYASA & CV. • pelatihan manajemen persampahan untuk pelaksana menengah (penanggung penyuluhan) . Aspek Pembiayaan jawab perencanaan.PT.-.. Alokasi APBD untuk bidang kebersihan pada tahun 2005 sebesar Rp 767.000.000.

PT. struktur tarif disesuaikan besarnya biaya pengelolaan sehingga diharapkan dapat mengurangi subsidi Pemda..TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA Tabel 9. INFRATAMA YAKTI PT. Pertamanan dan Pemakaman Kabupaten Aceh Melihat besarnya subsidi (90 %) dan kemampuan keuangan pemerintah daerah untuk membiayai pengelolaan persampahan maka sudah sewajarnya beban ini secara bertahap dikurangi. Seksi Kebersihan dalam menjalankan fungsinya telah dilengkapi pula Perda Nomor 9 tahun 2003 tentang Retribusi Pengangkutan Sampah yang kemudian diikuti dengan SK Bupati No. Perangkat hukum tentang retribusi persampahan perlu di tinjau kembali terutama menyangkut kriteria wajib retribusi.000.Rp 10. d. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Namun Peraturan Daerah yang mengatur tentang kebersihan/tata tertib pembuangan sampah belum ada. Golongan Wajib Retribusi Rumah Tempat tinggal: Kios Toko/Ruko Kantor Tenggara Tarip/bulan Rp. Untuk mendukung pengelolaan persampahan/kebersihan perlu dibuat peraturan daerah yang mengatur tentang tentang tata tertib tentang pembuangan sampah/kebersihan.00.1 Struktur Tarip Retribusi Pengankutan Sampah Kupaten Aceh Tenggaran No 1 2 3.180/045/2006 tentang Perubahan tarif Retribusi Pengangkutan Sampah. 5.000. • meningkatkan peranserta masyarakat dalam pengelolaan sampah dan menjaga kebersihan terutama untuk pengumpulan sampah dari rumah ke TPS.00 Sumber: Kantor Kebersihan . 4.Rp.19 Tahun 2001 tentang Organisasi Kebersihan & Pertamanan. 5. FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-11 . Aspek Hukum Selain Perda No.000. Untuk mengurangi beban biaya operasional ini diperlukan rencana tindakan : • mengkaji ulang sistem penarikan retribusi.Rp 40. misal penarikan bersamaan dengan rekening air minum PDAM .

mulai melakukan pelatihan bidang kebersihan kepada tenaga formal (yang ada di Pemerintahan) dan Pimpinan informal masyarakat (tokoh masyarakat) yang akan menjadi ujung tombak pelaksanaan penyuluhan kepada masyarakat pada tahap selanjutnya. membuat panduan untuk program penyuluhan . FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-12 . Persampahan dan Sanitasi Usulan rencana kegiatan Air Bersih. Persampahan dan sanitasi yang diajukan untuk pemecahan permasalahan meliputi organisasi. tata laksana kerja. personnel. 7. dan pemukiman yang padat.PT. terminal dan pasar. Untukmeningkatkan peran serta masyarakat ini pengelola kebersihan perlu : • • mengefektifkan pelaksanaan pengawasan . INFRATAMA YAKTI PT. serta peralatan kantor & alat mobilitas kerja.4 Usulan Program Air bersih. • • • mempersiapkan tenaga penyuluh . jangka menengah tahun 2008 s/d tahun 2011 dan program jangka panjang 2012 s/d 2026 yang dirinci setiap tahunnya disertai dengan biaya yang dibutuhkan. MULTI GUNA REKAYASA & CV. terutama penduduk yang bermukim dibantaran sungai. Pelaksanaan usulan rencana kegiatan dirinci dalam program jangka pendek (tahun 2007).Seperti terlihat pada tabel. melakukan penyuluhan dan sosialisi secara terprogram untuk menggugah masyarakat berperan aktip dalam menjaga kebersihan . Aspek Peranserta Masyarakat Tingkat kesadaran penduduk dalam menjaga kebersihan di Kabupaten Aceh Tenggara cukup baik namun perlu dipertahankan dan ditingkatkan.TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA e.

PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-13 . INFRATAMA YAKTI PT.

INFRATAMA YAKTI PT.TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-14 . MULTI GUNA REKAYASA & CV.PT.

TRIPLE-C FINAL REPORT ACEH TENGGARA FINAL REPORT PENYUSUNAN OUTLINE PLAN & DED KAB ACEH TENGGARA IX-15 .PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.

FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED.335 169.159.856 20. seKtor perdagangan sebesar Rp.15 42. KAB ACEH TENGGARA X-1 . 2. 374.58 51. 7. 3. Kecamatan Lawe Alas Babul Rahmah Lawe Sigala gala Babul Makmur Semadam Bambel Bukit Tusam Babussalam Lawe Bulan Badar Darul Hasanah Jumlah (2004) Ibu Kota Pasir Bangun Lawe Sumur Kota Tengah Kp.410 juta atau 6 %.36 41.18 1. kelapa sawit dan jagung ) sebesar Rp.18 35. Tiga pilar utama perekonomian didukung oleh sektor pertanian ( terutama cokelat. 9. 4.532 22.116 juta atau 9 % dan sektor bangunan sebesar Rp. Rata-rata pertumbuhan perekonomian dari tahun 1998 sampai dengan tahun 2004 tercatat sekitar 4 %. PDRB Kabupaten Aceh Tenggara pada tahun 2004 tercatat Rp. 523. MULTI GUNA REKAYASA & CV.08 67. 5.1.426 13. 8.515 24. 47.251 9.34 48.TRIPLE-C BAB X ANALISA FINANSIAL/KEUANGAN 10.41 KK 3056 1937 3746 2929 2402 4329 1958 4635 3048 4211 1816 34067 penduduk 15.223 juta atau 69 %.45 4231.409 B. INFRATAMA YAKTI PT.45 1.1 Luas Wilayah Dan Jumlah Penduduk Kabupaten Aceh Tenggara No 1.787 juta dalam harga konstan. Perekonomian.069 9. 361. 6. 11. Gambaran Umum A. 10.596 9.PT. Bakti Beringin Gayo Kuta Lang-lang Lawe Dua Perapat Hilir SD Empat Purwodadi Mamas Luas (Km2) 977.110.925 15.29 43. Luas wilayah dan jumlah penduduk kabupaten aceh tenggara sebagai berikut: Tabel 8.512 juta dalam harga berlaku atau Rp.318 11. 31.35 655.586 17.

311 juta dalam harga konstan. Pertumbuhan PDRB per kapita selama periode tersebuit tercatat sekitar 3.3 %.416. 2.1. C.PT. Aceh Tenggara Lainlain(15sektor) 16% Bangunan 6% Perdagangan 9% Pertanian 69% PDRB per kapita pada tahun 2004 tercatat Rp. Keuangan Daerah Realisasi APBD Kabupaten Aceh Tenggara pada tahun 2004 disajikan secara ringkas sebagai berikut : FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED. Grafik PDRB di Kabupaten Aceh Tenggara Grafik PDRB Kab. MULTI GUNA REKAYASA & CV.3.960 dalam harga berlaku atau Rp.TRIPLE-C Gambar 8. KAB ACEH TENGGARA X-2 . INFRATAMA YAKTI PT.378.

Rp.Administrasi Umum .047 juta 18. Rp.671 juta 84.479 juta 3 Surplus akhir tahun Rp.PT. 81.PAD .Bagi Hasil .472 juta. Belanja Pelayanan Umum .642 juta URAIAN JUMLAH TOTAL 2 Belanja 1.TRIPLE-C Tabel 8. 84. Belanja Aparat Daerah . Rp.Perimbangan Keuangan .451 juta 15.394 juta ) -Kantor Kebersihan : Rp. Realisasi Belanja Pelayanan Publik pada tahun 2004 tercatat Rp.123 juta 97.673 juta (termasuk dana pembangunan Instalasi Air Minum sebesar Rp. Rp.Penambahan Barang Modal Rp. Rp.625 juta Rp.774 dan merupakan 0. 7.Administrasi Umum . Rp.405 juta 31.2 Realisasi APBD Kabupaten Aceh Tenggara Pada Tahun 2004 NO 1 Pendapatan . Rp. Rp. Lebih lanjut.163 juta Pada tahun 2004. Rp.005 juta 2.lain-lain Rp. KAB ACEH TENGGARA .271 juta Rp.277.Operasi & Pemeliharaan .Penambahan Barang Modal . 189. 276 juta 32.628 juta.Belanja tak terduga Rp.366 juta 183. jumlah penduduk Kabupaten Aceh Tenggara tercatat 169. diantaranya dikelola oleh : -Dinas Pekerjaan Umum : Rp. Rp.226 juta 2.76 % dari jumlah income per kapita ( dengan harga berlaku ) APBD II Kabupaten Aceh Tenggara pada tahun 2005 tercatat Rp.854 juta 2.280 juta 1. atau mengalami kenaikan sebesar 46 % dibandfing APBD II tahun 2004. dengan demikian PAD per kapita pada tahun yang sama adalah jumlah PAD dibagi dengan jumlah penduduk = Rp. 11. MULTI GUNA REKAYASA & CV.406 jiwa. 182. INFRATAMA YAKTI PT. 767 juta ( perkiraan ) X-3 FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED.Operasi & Pemeliharaan . 4.25.

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

10.2.

PDAM Tirta Agara Kabupaten Aceh Tenggara

10.2.1. Struktur Organisasi dan jumlah Karyawan ( disajikan didalam laporan kelembagaan ) 10.2.2. Produksi dan Distribusi air Sumber air PDAM Tirta Agara berasal dari mata air Lawe Bulan ( debit 10 liter per detik ) dan mata air Lawe Sikap ( debit 60 liter per detik ), dimana secara fisik, mutu air cukup jernih, tidak berbau dan tidak berwarna. Namun pada musim hujan, airnya dilaporkan agak keruh. Air dari Lawe Bulan ditampung didalam bak penampungan ( 100 m3 ) dan kemudian dialirkan menggunakan pipa ND 150 mm sepanjang 2 kilometer kekota Kutacane tanpa pengolahan. Sedangkan air dari Lawe Sikap ditampung didalam bak penampungan ( 100 m3 ) dan dialirkan menggunakan pipa ND 300 mm sepanjang 5 kilometer kekota Kutacane. Pada tahun 2002 di Lawe Sikap telah dibangun satu unit IPA ( 2 x 30 liter/detik), namun tidak berfungsi, karena penempatan IPA tersebut terlalu rendah, sehingga tekanan air kedaerah pelayanan sangat kecil dan tidak memuaskan pelanggan. Untuk mengatasi masalah tersebut, telah dibangun Intake baru yang terletak cukup jauh diatas bangunan IPA, namun airnya di ”by pass”, tidak melalui IPA lagi. Pada umumnya, kwalitas air diwilayah kota Kutacane dirasakan cukup bagus, terutama disepanjang sungai Lawe Bulan dan sungai Lawe Sikap Kedua bangunan sarana air tersebut berlokasi jauh dipedalaman ( dikaki gunung Leuser ), sehingga tidak terkena musibah tsunami.

10.2.3. Wilayah Pelayanan dan Jumlah Pelanggan Daerah pelayanan air bersih mencakup kota Kutacane, yang meliputi

Kec.Babussalam, Kec. Lawe Bulan dan Kec.Badar dimana jumlah penduduk Pada tahun 2006 diperkirakan sebanyak 60.850 jiwa. Jumlah pelanggan pada tahun 2006 tercatat 3.311 SR terdiri dari : Kategori Jumlah %
X-4

FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

-- Sosial -- Rumah tangga -- Niaga -- Pemerintah

:

1 SR

97,3 % 0,8 % 1,9 %

: 3.222 SR : : 26 SR 62 SR

------------------------------3.311 SR 100.0 %

Disamping tersebut diatas, PDAM Tirta Agara mengelola beberapa IKK : - IKK Bambel - IKK Lawe Sigala - IKK Babul Makmur - IKK Sp. Semadam : 430 SR : 509 SR : 497 SR : 136 SR ( hancur karena banjir bandang

pada bl 10/2005 ) ----------1.572 SR Jumlah penduduk terlayani sekitar 16.240 jiwa atau sekitar 26,7 % dari jumlah penduduk didaerah pelayanan tersebut ( 60.850 jiwa ), sedangkan tingkat pelayanan terhadap penduduk daerah perkotaan ( 94.633 jiwa ) hanya 17 %. Tingkat pelayanan terhadap penduduk wilayah administratip ( 169.409 jiwa ) tercatat 14 % ( termasuk 4 unit IKK = 1.572 SR ). Jumlah pemakaian air oleh para pelanggan setiap bulan tidak dapat dicatat secara akurat, karena sekitar 50% dari jumah pelanggan tersebut tidak memakai Water Meter, Water Meter rusak, angkanya tak dapat dibaca dsb. Prospek penambahan jumlah pelanggan dinilai kurang cerah, karena pada umumnya warga mempunyai sumur atau mudah menggali sumur dimana airnya pendapat mereka nilai cukup bagus, terutama disepanjang sungai Lawe Bulan dan Lawe Sikap. Ratio Karyawan adalah 51 orang : 4883 SR = 1 : 96

10.2.4. Aspek Keuangan & Administrasi

FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA

X-5

PT. INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C

10.2.4.1. Laporan Neraca, Laba Rugi, Arus Kas Laporan Neraca dan Laba Rugi untuk tahun 2003, 2004 dan 2005 belum dapat disajikan, menunggu kompilasi lebih lanjut. Analisa dapat dilakukan berdasarkan Laporan Kumulatip Pendapatan dan Biaya serta Laporan Arus Kas dari bulan Januari – Desember 2003, meskipun angkanya tidak konsisten. 10.2.4.2. Analisa Pendapatan dan Biaya Pendapatan -- Penjualan air -- Pendapatan Non Air -- Pendapatan lain-lain : Rp. 245,7 juta ( 59 % dari target ) : Rp : Rp. 28,0 juta ( 35 % dari target ) 0 juta

------------------------------------------. Jumlah pendapatan Biaya -- Biaya Sumber -- Biaya Pengolahan -- Biaya Tansmisi & Distribusi -- Biaya Umum dan Admin : Rp. : Rp. : Rp. 27,5 juta 20,2 juta 26,1 juta Rp. 273,7 juta

: Rp. 174,0 juta -------------------Rp. 247,8 juta

Laba ( sebelum Biaya Penyusutan )

Rp.

25,9 juta

Biaya Penyusutan ( diasumsikan )

Rp.

22,3 juta

-----------------Laba ( sesudah Biaya Penyusutan ) Rp. 3,6 juta

10.2.4.3. Laporan Arus Kas Laporan Arus Kas tahun 2003 menunjukkan angka positip sebagai berikut

- Saldo Awal - Penerimaan

: :

Rp.

7,1 juta

Rp. 245,2 juta
X-6

FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED, KAB ACEH TENGGARA

2.000 – Rp. 10. dimana tarip airnya diterapkan secara progresip berdasarkan pemakaian air oleh pelanggan.Golongan Industri . 3.Saldo Akhir Rp.3 juta .Kantor Pemerintah Rp .500 /m3 Rp. 1.PT.500 /m3 Rp.474 m3 = Rp.106 m3 550.546. 300 – Rp. dan sebagian dari tarip tersebut disajikan sbb. 252. Rp. 700 – Rp. sedangkan jumlah tunggakan pada tahun yang sama diperkirakan sebesar Rp. MULTI GUNA REKAYASA & CV. 87 juta FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED.1 juta Rp.1 juta : 1. 2. 243. maka produksi air untuk satu tahun adalah : -.2 juta 10.-/m3 Tingkat tarip terrendah tercatat Rp. 976/m3. 1.Golongan Rumah Tangga . Analisa Tarip Tarip air minum berdasarkan Keputuan Bupati Aceh Tenggara Nomer 180/482/HK/2005 tanggal 27 Juni 2005. 1. dimana kedua-duanya dialirkan secara gravitasi. 1. 800 /m3 600 – Rp. : .musim penghujan 6 bulan ( 90% kapasitas ) -.Golongan Sosial . 9.Golongan Niaga . 300/m3.368 m3 -------------------1. INFRATAMA YAKTI PT.4.TRIPLE-C -------------------Rp.4.546.000 /m3 Rp. KAB ACEH TENGGARA X-7 .2. 270.4.musim kemarau 6 bulan ( 50% kapasitas ) : : 996. Collection Efficiency Collection efficiency pada tahun 2003 tercatat 64 %. sedangkan tarip rata-rata adalah Rp.Pengeluaran .000 /m3 Dengan memperhitungkan kapasitas produksi intake di Lawe Sikap ( 60 liter /detik ) dan Lawe Bulan ( 10 liter/detik).474 m3 Harga dasar tarip air adalah Rp.300 – Rp.175.5.

KAB ACEH TENGGARA X-8 .2.546. namun pada tahun 2004 Pemda telah menyediakan dana untuk pembangunan peningkatan jaringan pipa distribusi sebesar Rp.474 m3 : 568. PDAM pada tahun 2006 ini mengajukan usulan kepada Pemda untuk memberikan subsidi pembayaran gaji karyawan PDAM sebesar Rp.6 Kehilangan air Dengan membandingkan nilai penerimaan uang ( tersurat jumlah pemakaian ) pada tahun 2003.Kehilangan air : 978.salah membaca.Pemakaian air satu tahun : 1.water meter rusak/tidak peka -. menebak angka : 10 % 10 % : 10.4. maka kehilangan air diperkirakan sbb. : -. Pembuatan rekening air dilakukan dari tanggal 23 s/d 29 setiap bulan oleh Staf pembukuan. Subsidi dari Pemda Pemda Kabupaten Aceh Tenggara tidak mengalokasikan dana untuk biaya Operasionil dan Pemeliharaan PDAM.TRIPLE-C 10. sedangkan kapasitas membaca water meter pembacaan water meter. INFRATAMA YAKTI PT.7. dan kemudian jadwal pembayaran rekening air oleh pelanggan ditetapkan dari tangggal 1 s/d 20 setiap bulan.PT.020 m3 ------------------. antara lain : -.Produksi air satu tahun -.4.Tidak ada rotasi 10. Pembacaan Meter.2.454 m3 = 67 % Kemungkinan kehilangan air disebabkan oleh berbagai faktor.8. Pembuatan Rekenening Air dan Pembayaran Air Jumlah tenaga pembaca meter tercatat 3 orang dan mulai membaca water meter dari tanggal 15 s/d tanggal 22 setiap bulan.water meter dipasang dibelakang rumah : 15 % -.2 FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED. : 50 % : 15 % -.46.2. mencapai 200 unit setiap hari.4. 394 juta Dilain fihak.tidak ada water meter -. MULTI GUNA REKAYASA & CV.angka water meter buram.

1. 10.5 Milyard. “Sab-Sas” dari Belanda telah menyediakan 2 unit IPA Portable ( masing2 berkapasitas 2 m3 ) serta Tanki air dari karet yang diisi oleh Truck Tangki PDAM. sedangkan permintaan bantuan kepada Pemda. Keuangan ( Rekening Pembangunan Daerah ).2.4.PT.2. Jumlah pelanggan sebanyak 136 SR ( 7344 jiwa ) tak terurus sama sekali. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Pemprop dan Pemerintah Pusat serta berbagai NGO belum ada perhatian sama sekali. : . 820.5. 50 orang diantaranya adalah pelanggan air PDAM. 2.000 ) dan dibawah Upah Minimum Regional ( Rp. 6. karena merupakan beban keuangan yang cukup berat. Survey Pelanggan dan Permasalahan Pengelolaan Air Bersih Survey telah dilakukan terhadap 100 orang responden kota Kutacane.0 Milyard telah hancur dilanda banjir bandang pada bulan Oktober 2005.Grace period : Rp.7 Milyard : membangun IPA Lawe Sikap : 11.75 % : 10 tahun : 3 tahun Karena angsuran dan bunga tidak pernah dibayar.10.. Namun untuk sementara.9. PDAM Tirta Agara memperoleh dana pinjaman dari Dept. 10.2. Keuangan menggunakan pola bunga berbunga. mengingat gaji karyawan PDAM pada saat ini sangat rendah ( rata-rata Rp. Pada saat ini PDAM Tirta Agara sedang mengupayakan pemutihan terhadap pinjaman tersebut. karena Dept.000 ) 10. Bantuan dari Pihak Ketiga Pengelolaan air di IKK Simpang Semadam ( 5 liter per detik ) yang dibangun dengan menghabiskan dana sekitar Rp. FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED. KAB ACEH TENGGARA X-9 . Pinjaman Jangka Panjang Pada tahun 1998.4.TRIPLE-C juta per bulan. dengan penjelasan sbb. 509. maka jumlah pinjaman tersebut ”membengkak” menjadi sekitar Rp.Besarnya Pinjaman .Peruntukan .Masa pengembalian .Bunga . sedangkan sisanya belum / tidak menjadi pelanggan PDAM. INFRATAMA YAKTI PT.

1. MULTI GUNA REKAYASA & CV.6. sisanya menempati rumah kontrak (6%) dan lain-lain (5%) Jumlah anggota keluarga per KK dinilai sedang. Permasalahan.20m3 per bulan.7% . Semua pelanggan PDAM memakai system perpipaan.PT. Para pelanggan menggunakan air hanya untuk keperluan konsumsi. Mereka berminat menjadi pelanggan PDAM apabila airnya lancer. sedangkan 12% menyatakan sering dan kadang-kadang terlambat membayar. Akademi sebanyak 7%. dimana airnya cukup baik. sebanyak 36% memiliki anggota keluarga 5 orang.TRIPLE-C Sebanyak 32% dari responden adalah berpendidikan SLTA. Sebanyak 44% responden menyatakan kualitas air dinilai baik. mereka memenuhi kebutuhan air dari mengambil air dari tetangga 38% dan mengambil dari sumur sendiri 23%. INFRATAMA YAKTI PT. 7% memiliki anggota keluarga 4 orang. Sebanyak 51% menyatakan air cukup dan sisanya menyatakan tidak cukup. 13% menyatakan tidak baik/berwarna dan berbau. Aspek Tehnik. FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED. Sebagian besar pencaharian seperti PNS (20%) kemudian disusul wiraswasta (16%). Sebanyak 45% menempati rumah sendiri. Tagihan air ( yang dibayar ke PDAM) merupakan 0. namun mereka diperlakukan dengan baik oleh kasir. namun 72% dari mereka belum mendaftar dan belum mengetahui prosedur dan tariff sambungan baru. dimana pemakaian air berkisar antara 14m3.2. dan 7 % lagi memiliki anggauta lebih dari 5 orang. dan karyawan swasta (11%).3% dari penghasilan perbulan. 10. KAB ACEH TENGGARA X-10 . dan mereka tidak memasang pompa dirumahnya untuk menaikkan air dan tidak membangun tandon air. dan mengambil dari sungai 9%.Sebanyak 51% pernah mengadu ke PDAM dan tanggapan PDAM dinilai lambat atau tidak menanggapi sama sekali sebanyak 18%. Bagi yang belum atau tidak menjadi pelanggan PDAM. sebanyak 38% tidak pernah terlambat membayar tagihan air. kemudian disusul Perguruan Tinggi mempunyai mata sebesar 10%.

Rencana Investasi. mungkin kepada pelanggan atau kepada PDAM. karena tidak ada water meter induk di instalasi Intake. 2. Jumlah pelanggan menurut kategori pelanggan perlu diperbaharui dengan melakukan pendataan ulang. Maka perlu dibangun satu unit bengkel di PDAM Tirta Agara Kutacane. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Gambaran Umum rencana investasi Rencana pembangunan prasarana air bersih di Kab Aceh Tenggara dititikberatkan untuk tiga kecamatan. maka perlu ada alokasi dana untuk pengadaan water meter induk. bukan hanya ditebak-tebak mengikuti angka pemakaian air bulan lalu Selama ini jumlah produksi air tidak diketahui.Kecepatan membaca water meter sebanyak 200 unit per hari. untuk menghindari kesalahan penagihan kepada pelanggan Niaga dengan tarip Rumah Tangga.Selama ini setiap ada kerusakan water meter.7. yaitu : Kec. tak satupun PDAM yang mampu memperbaikinya.Pembangunan kembali IKK Simpang Semadam yang hancur karena musibah banjir bandang pada bulan Oktober 2005. apalagi dalam cuaca yang panas. bahkan perlu dijajagi kemungkinan ke-ikutsertaan fihak ketiga.2.TRIPLE-C . Aspek Non-Tehnik. . Lawe Sigala Gala FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED. INFRATAMA YAKTI PT. . perlu dikoordinasikan dengan Pemda Aceh Tenggara. Babul Makmur Kec. 10. KAB ACEH TENGGARA X-11 . NAD dan Pemerintah Pusat.PT. sekaligus menampung permintaan perbaikan kerusakan water meter dari PDAM tetangga. sehingga akan merugikan. dikhawatirkan akan menimbulkan kesalahan dalam membaca ”stand” meter.Semua pelanggan air harus dipasangi water meter untuk mencatat akurasi pemakaian air setiap bulan. Pemprov. .

PT. telah disusun beberapa asumsi yang berlaku untuk semua kecamatan Analisa keuangan 1 2 Periode studi ditetapkan selama 20 tahun. Bukit Tusam Secara keseluruhan.0%/tahun Rata-rata jumlah anggauta keluarga dalam satu keluarga diperkirakan 5 orang Jam operasi 24 jam/hari Jumlah kehilangan air dalam produksi dan distribusi diperkirakan 20%/tahun Rata-rata pemakaian air per orang adalah 100 liter/hari Rata-rata pemakaian air pelanggan Non Domestik adalah 1 m3/hari Rata-rata pemakaian air pelanggan HU adalah 40 liter/hari FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED.TRIPLE-C Kec. 23.0%/tahun : 3.81 milliard.5%/tahun : 2. dengan rincian sebagai berikut : Untuk memperoleh analisa keuangan terhadap pembangunan prasarana air bersih tsb. dari tahun 2006 -2026 Pertumbuhan jumlah penduduk diasumsikan 2006 – 2011 2012 – 2016 2017 – 2021 2022 – 2026 3 4 5 6 7 8 : 4. MULTI GUNA REKAYASA & CV. rencana pembangunan tersebut akan dijadwalkan dari tahun 2006 s/d tahun 2026 yang akan membutuhkan dana sekitar Rp. INFRATAMA YAKTI PT. KAB ACEH TENGGARA X-12 . secara obyektip.0%/tahun : 2.

000/SR Setiap tahun semua biaya mengalami kenaikan 10% Harga jual air mengalami kenaikan 50% setiap 5 tahun Analisa Ekonomi 1 Setiap rumah yang berlangganan PLN. mata ir diperlukan 2 x 20 menit/hari Nilai tenaga kerja adalah Rp. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Jumlah penduduk pada tahun 2006 diperkirakan 17148 jiwa yang terhimpun didalam 3819 keluarga/rumah tangga. Babul Makmur terdiri dari 23 desa.PT. 1000/m3 Harga jual air Non Domestik diasumsikan Rp. KAB ACEH TENGGARA X-13 . 1500/m3 Harga jual air HU diasumsikan Rp. Keuangan Harga jual air Domestik diasumsikan Rp. Kebutuhan air untuk keluarga dipenuhi dengan mengambil air dari sumur i (24 % ).20. yang merupakan daerah pedesaan.000 untuk menggerakkan pompa air 2 3 4 Menimba air dari sumur diperlukan waktu 2 x 15 menit/hari Mengambil air dari sungai.79/m3 Biaya Penyusutan mengukuti Peraturan Dept. INFRATAMA YAKTI PT.500.12/m3 Biaya Produksi air diasumsikan Rp.000/bulan. sungai ( 69% ) dan mata air ( 7 %) FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED. 400/m3 Tarip sambungan baru diasumsikan Rp.10.TRIPLE-C 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Rata-rata pemakai HU adalah 75 orang/hari Biaya Intake diasumsikan Rp. dimana Rp.18/m3 Biaya Distribusi air diasumsikan Rp. rawa.12/m3 Biaya Administrasi dan Hubungan Langganan diasumsikan Rp.100. dikenakan tagihan listrik sebesar Rp.000/hari Kecamatan BABUL MAKMUR Kec.

akan dibangun dan dikembangkan. MULTI GUNA REKAYASA & CV. : Kecamatan LAWE SIGALA GALA Kecamatan Lawe Sigala gala terdiri dari 26 desa. KAB ACEH TENGGARA X-14 . yang merupakan daerah pedesaan. sistim perpipaan air untuk kecamatan tsb.237 jiwa yang terhimpun didalam 4637 keluarga/rumah tangga.TRIPLE-C Sekitar 62% dari jumlah rumah tangga sudah dapat aliran listrik PLN. INFRATAMA YAKTI PT. Rencana biaya pembangunan prasarana air bersih Kec. Kebutuhan air untuk keluarga dipenuhi FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED. dimana keseluruhannya sama sekali tidak terkena musibah tsunami Jumlah penduduk pada tahun 2006 diperkirakan 20.Babul Makmur adalah sbb. Untuk mengatasi masalah air bersih tersebut.PT.

Untuk mengatasi masalah air bersih tersebut. Lawe Sigala gala adalah sbb. diupayakan membangun sistim air perpipaan diwilayah tersebut Rencana biaya pembangunan prasarana air bersih Kec. mata air ( 54%). INFRATAMA YAKTI PT. MULTI GUNA REKAYASA & CV. Pada saat ini sekitar 76 % dari jumlah KK telah memasang listrik PLN dan dapat memasang pompa sir. perpipaan ( 26%). : FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED. sedangkan sisanya terpaksa menimba air sumur dengan ember.PT.TRIPLE-C dengan mengambil air dari sumur ( 20 % ). KAB ACEH TENGGARA X-15 .

Jumlah penduduk pada tahun 2006 diperkirakan 9923 jiwa yang terhimpun didalam 2084 keluarga/rumah tangga. MULTI GUNA REKAYASA & CV. yang merupakan daerah pedesaan. INFRATAMA YAKTI PT. Pada saat ini aliran listrik PLN telah dinikmati 71 % jumlah KK. sedangkan sisanya terpaksa menimba air sumur dengan ember.PT.TRIPLE-C Kecamatan BUKIT TUSAM Kecamatan Bukit Tusam erdiri dari 18 desa. Kebutuhan air untuk keluarga dipenuhi dengan mengambil air dari sumur ( 100 % ). : FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED. diupayakan membangun sistim air perpipaan diwilayah tersebut Rencana biaya pembangunan prasarana air bersih Kec. Bukit Tusam adalah sbb. KAB ACEH TENGGARA X-16 . dan dapat memasang pompa air. Untuk mengatasi masalah air bersih tersebut.

yaitu Kec. MULTI GUNA REKAYASA & CV.Bukit Tusam dan Kec. dimaksudkan untuk mengetahui potensi pendapatan PDAM dari tagihan air serta untuk mengalokasikan biaya O & M secara lebih teraraah Potensi pendapatan dari pelanggan domestik dapat diperkirakan dari pertumbuhan jumlah penduduk. Proyeksi pendapatan dan biaya pelayanan air bersih di Kab Aceh Tenggara disusun untuk tiga kecamatan. namun pertumbuhan jumlah pelanggan non domestik perlu diadakan penelitian lebih lanjut. INFRATAMA YAKTI PT. Babul Makmur. Proyeksi Pendapatan dan Biaya. KAB ACEH TENGGARA X-17 .8. Kec. Lawe Sigala-Gala Penyusunan proyeksi tsb. sistim pengolahan dan sistim distribusi air. Dilain fihak. FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED.PT. besarnya biaya tergantung kepada kapasitas IPA.TRIPLE-C 10.2.

1. Organisasi Kerja dan Daerah Pelayanan ( disajikan dalam laporan kelembagaan ) FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED. Pengelolaan Kebersihan Kota 10. INFRATAMA YAKTI PT.3.TRIPLE-C 10. KAB ACEH TENGGARA X-18 . MULTI GUNA REKAYASA & CV.3.PT.

856 jiwa ). dan biaya pengangkutan sampah FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED. INFRATAMA YAKTI PT. Timbulan sampah diperkirakan = 63. namun bukan berbentuk sebuah lahan kosong. Kantor Kebersihan memperoleh alokasi dari Pemda adalah : Rp. melainkan sebuah jurang dengan kedalaman sekitar 30 meter.032 jiwa x 2.3. dan jumlah keseluruhan = 63.2.3.251 jiwa ) dan Lawe Bulan ( jumlah penduduk =15. Prasarana Penunjang Kebersihan Untuk memelihara kebersihan kota. Timbulan sampah yang diangkut dan dibuang ke TPA tersebut adalah 66 m3 per hari.4.606 KK 10. Seksi Kebersihan memiliki prasarana sbb : ---------------------------------------------------------------------------------------------Jenis Jumlah Kondisi ---------------------------------------------------------------------------------------------.6 liter :1000 = 163 m3/ hari. 767 juta. termasuk medical waste. MULTI GUNA REKAYASA & CV.TRIPLE-C 10. Bambel ( jumlah penduduk =22. Daerah Pelayanan Daerah pelayanan meliputi Babussalam ( jumlah penduduk =24.925 jiwa ). KAB ACEH TENGGARA X-19 .839/m3 sebesar sekitar Rp.032 jiwa atau 12.3.Container .Truck sampah ( 6 m3 ) : 5 unit ( beroperasi 2 rit/hari ) . 767 juta : ( 66m3x 365 hari ) = Rp.PT. Sehingga tingkat pelayanan mencapai 40 %. Aspek Keuangan Pada tahun anggaran 2004.31. 10. dimana didasar jurang mengalir sebuah sungai yang dimanfaatkan penduduk yang tinggal dimuara sungai tersebut untuk keperluan sehari-hari.TPA : 2 unit ( beroperasi 1 rit/hari ) Baik Baik Lokasi ”TPA” berjarak sekitar 2 km dari kota. TPA dioperasikan dengan sistim open dumping.3.

KAB ACEH TENGGARA X-20 . Dasar retribusi kebersihan adalah SK Bupati Aceh Tenggara No. 180/045/2006 tanggal 3 Januari 2006.78 juta. Intensifikasi kebersihan lingkungan. . sehingga dengan demikian tingkat pelayanan dapat ditingkatkan.Rumah tangga -. 5.000/bulan Apabila diasumsikan semua KK membayar retribusi sampah secara disiplin. Aspek Non-tehnik. Penerimaan retribusi sampah pada tahun anggaran 2004 mencapai 10 % dan diperlukan intensifikasi pemungutan retribusi dengan memperkerjakan 5 – 10 orang pemungut retribusi sampah atau dititipkan PLN untuk menagih retribusi sampah bersamaan dcengan pembayaran tagihan listrik.000/bulan Rp. 9/2003 yang diperbaharui dengan SK no. dengan ketetapan sbb. : Lama -. INFRATAMA YAKTI PT. maka potensi penerimaan retribusi sampah = 12. re-use. MULTI GUNA REKAYASA & CV. 10.000 x 12 = Rp. 756. tidak dekat sumber air dan tidak melewati jalan yang menanjak dan mampu menampung sampah dalam waktu diatas 5 tahun. 40. tidak dekat pemukiman.PT.Lokasi TPA tidak memenuhi syarat dan segera diusahakan lahan pengganti TPA dengan persyaratan pokok : berjarak 10-20 km dari kota.5.5.606 KK x Rp. termasuk pembersihan sampah yang menyangkut disungai dan yang menyumbat disaluran drainase.TRIPLE-C Dan penerimaan retribusi kebersihan sampah pada tahun yang sama tercatat sebesar Rp.Kantor : Rp 3.000/bulan. Sosialisasi tentang kebersihan dengan memprogramkan 3 R ( reduce. Aspek tehnik.3 juta per tahun 10. dengan menyediakan personil dan sarana yang memadai. 2. recycling ) FINAL REPORT PENYUSUNAN OULINE PLAN & DED.3.000/bulan Baru Rp. Permasalahan 1.Ruko -. Rp.

Lawe Alas NGKRAM U 670. GAYO LUES Batas Propinsi Batas Kabupaten Batas Jalan Kecamatan 2494 2035.9 Kec.65 15.23 1. La SEJAHTERA c.0 PENDEK s/d 2011 PANJANG s/d 2026 1.ACEH JAYA KAB. Tgk. K lu et Pulokambing Pucuk Lembang MUTIARA DAMAI PROPINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM Jambo Manyang KOTAFAJAR Kec. 4.0 1290. ACEH SELATAN m pa li Kec. Darul Hasanah 1270. Kluet Selatan Suaqbuluh 500 KAB.0 Kec.0 1385. Leumbang KAB. KUTACANE BUKIT TUSAM LAWE SIGALA-GALA BABUL MAKMUR 11. Babussalam Simpangtigajongar PASIR GALA PRAPAT HILIR Bungamelur Kec.000 - D:\dede 2006\aceh\peta\_adm kab . Lawe Bulan KUTACANE PROPINSI SUMATERA UTARA Brandang 2294 Kec. Lawe Sigala-gala Lawelotingaman Cintadamai Se K r. Daud Beureu-eh No.1075 BAKUNGAN Kec. 0. 1.M. Bukit Tusam 1635. Putri Betung Wh LEGENDA : 3550 3550 KAB. Pasie Raja EKSISTING 40 m2 LADANGTEUNGOH Kec. Babul Makmur Kec.0 2 8. DRAINASE DAN PERSAMPAHAN PANTAI BARAT NAD Jln. LBR OUTLINE PLAN & DED SISTEM PENYEDIAAN BRR-SKS PERENCANAAN UMUM. Badar KEBUTUHAN LAHAN TPA (Ha) NO. ACEH TENGGARA 2124. ACEH UTARA KAB.5 a Dua S ib KAB.ACEH TENGGARA GAMBAR 5. ACEH TENGAH KAB. ACEH SINGKIL PROYEK : PEMERINTAH PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM BAPPEDA KONSULTAN : REV TGL KETERANGAN OLEH PRF DIGAMBAR DIPERIKSA DISETUJUI MENGETAHUI NAMA GAMBAR NO.530 . LOKASI PROGRAM JANGKA Ibukota Kabupaten Ibukota Kecamatan 1735. ACEH SELATAN K r. MULTI GUNA REKAYASA dan TRIPLE-C PETA KEBUTUHAN LAHAN TPA KABUPATEN ACEH TENGGARA SKALA : 1 : 425. SIMEULUE ACEH SELATAN .0 Kec. Kluet Tengah La Mun 1627.PIDIE KOTA LHOKSUMAWE Kec.0 Pantai / Sungai Kec.64 2. K a Kec. Kluet Timur DAYADAPUR Linaupurut KOTA SABANG KOTA BANDA ACEH Suageringgeng Salang SUAQBAKONG Indradamai KAB. PERENCANAAN TEKNIS DAN MANAJEMEN RANTAI PENGADAAN AIR MINUM. BENER MERIAH KAB. Semadam Kec. Babul Rahmad KAB. 26 Banda Aceh Telp.ACEH BESAR KAB.10 2. KAB. ubu LAWE SIGALA-GALA KAB.29 2. Kluet Ruak Utara Pulole LAWEBULUHDIDI 1730.ACEH BARAT KAB. AIR LIMBAH.64 3.0 Silolo Jambopapan Kotoindarung gkap Tiupingajah Kruengkalee Lhoksialangcut 0 Alurmas 1430. Tapak Tuan K lu et Kec. TIMUR KOTA LANGSA ACEH Kec.GAYOLUWES ACEH TAMIANG KAB. H.0 ng KAB. Rambong ACEH BARAT DAYA KAB.ra n lu .0 0 Pasirkualaasahan Fajarharapan Kruengbatee Kruengbatu Rantang Pasikulabau K r.5 4 Cm 17 Km Pasirasian Kec.30 1.NAGAN RAYA KAB.(0651)21440 bekerja sama dengan PT.23 3121 MAMAS Kec. Bakongan Siduamaih KAB. Bambel PURWODADI Ngkeran SEMADAM 1751 LAWE KINGA Kec.BIREUN KAB. Bakongan Timur KAB.

ACEH BESAR KOTA LHOKSUMAWE KAB.0 0 Pasirkualaasahan Fajarharapan Kruengbatee Kruengbatu Rantang Pasikulabau K r.ran lu .0 1385.ACEH TENGGARA Kec. Kluet Tengah La Mun 1627.0 Kec. Kec. La SEJAHTERA c.NAGAN RAYA KAB. ACEH TENGGARA 2124. Bakongan Timur KAB. GAYO LUES Batas Propinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan Jalan 2494 2035. Darul Hasanah 1270.1075 BAKUNGAN Kec. H.ACEH JAYA KAB. ubu LAWE SIGALA-GALA KAB. Lawe Bulan KUTACANE PROPINSI SUMATERA UTARA Brandang 2294 Kec.ACEH BARAT KAB.M.0 3121 MAMAS Kec.5 a Dua S ib KAB. ACEH SINGKIL PROYEK : PEMERINTAH PROVINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM BAPPEDA KONSULTAN : REV TGL KETERANGAN OLEH PRF DIGAMBAR DIPERIKSA DISETUJUI MENGETAHUI NAMA GAMBAR NO.0 Pantai / Sungai Kec.PIDIE KAB. ACEH TENGAH KAB. KAB. ACEH SELATAN K r. Tapak Tuan K lu et Kec. LBR OUTLINE PLAN & DED SISTEM PENYEDIAAN BRR-SKS PERENCANAAN UMUM. Babussalam Simpangtigajongar PASIR GALA PRAPAT HILIR Bungamelur Kec. PERENCANAAN TEKNIS DAN MANAJEMEN RANTAI PENGADAAN AIR MINUM. Leumbang KAB. Pasie Raja LADANGTEUNGOH Kec. BENER MERIAH KAB. Daud Beureu-eh No.0 Silolo Jambopapan Kotoindarung gkap Tiupingajah Kruengkalee Lhoksialangcut 0 Alurmas 1430.GAYOLUWES ACEH TAMIANG KAB. Bakongan Siduamaih KAB. Kluet Ruak Utara Pulole LAWEBULUHDIDI 1730. Babul Rahmad ACEH TIMUR KOTA LANGSA Kec. Kluet Timur DAYADAPUR Linaupurut KOTA SABANG KOTA BANDA ACEH Suageringgeng Salang SUAQBAKONG Indradamai KAB. ACEH SELATAN m pa li Kec. DRAINASE DAN PERSAMPAHAN PANTAI BARAT NAD Jln. K a Kec.0 1290. Bukit Tusam 1635. Babul Makmur Kec. Putri Betung Wh LEGENDA : 3550 3550 KAB.000 - D:\dede 2006\aceh\peta\_adm kab . Tgk. Semadam Kec.5 4 Cm 17 Km Pasirasian Kec. Badar Ibukota Kabupaten Ibukota Kecamatan 1735.530 . K lu et Pulokambing Pucuk Lembang MUTIARA DAMAI PROPINSI NANGGROE ACEH DARUSSALAM Jambo Manyang KOTAFAJAR Kec. 26 Banda Aceh Telp.0 ng KAB. AIR LIMBAH.1 Rambong ACEH BARAT DAYA KAB. Lawe Alas NGKRAM U 670. SIMEULUE ACEH SELATAN . Kluet Selatan Suaqbuluh 500 KAB.0 2 8.BIREUN KAB.(0651)21440 bekerja sama dengan PT. GAMBAR 2. Bambel PURWODADI Ngkeran SEMADAM 1751 LAWE KINGA Kec.0 Kec. Lawe Sigala-gala Lawelotingaman Cintadamai Se K r. ACEH UTARA KAB. MULTI GUNA REKAYASA dan TRIPLE-C PETA ADMINISTRASI KABUPATEN ACEH TENGGARA SKALA : 1 : 425.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->