Anda di halaman 1dari 17

ASUHAN KEPERAWATAN GAWAT DARURAT PADA KLIEN DENGAN GAGAL NAPAS

DI SUSUN OLEH : KELOMPOK 1


ADE INDAH OKTAVIANI ANI SEPTI PRIANA DERRY SAPUTRI ELA KHAIRATUNNISA IKA MERDEKAWATI HENDRI HERMANTO MIRANTI NURMALA SARI STRISNO

S1 REGULER IV B STIK MUHAMMADIYAH PONTIANAK TH. 2010/2011

A. PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Pernafasan terdiri dari inspirasi dan ekspirasi. insprasi akan mengekspansikan rongga dada, menurunkan tekanan didalam alveoli paru sehingga tekanan atmosfer dapat memaksa udara masuk.ekpirasi menekan alveoli untuk memaksa udara keluar.didalam pernafasan biasaya terjadi suatu masalah pernafasab seperti gagal nafas. Kegagalan pernafasan adalah pertukaran gas yang tidak adekuat sehingga terjadi hipoksia, hiperkapnia (peningkatan konsentrasi karbon dioksida arteri), dan asidosis. Gagal nafas terjadi bilamana pertukaran oksigen terhadap karbondioksida dalam paru-paru tidak dapat memelihara laju komsumsioksigen dan pembentukan karbon dioksida dalam sel-sel tubuh. Sehingga menyebabkan tegangan oksigen kurang dari 50 mmHg (Hipoksemia) dan peningkatan tekanan karbondioksida lebih besar dari 45 mmHg (hiperkapnia). (Brunner & Sudarth, 2001) Salah satu penyebab gagal nafas yang sering muncul yaitu disebabkan adanya benda asing yang menyumbat saluran jalan pernafasan. Saluran pernafasan atas dapat tersumbat oleh benda benda asing yang terjebak dilaring, yang superior terhadap pita suara. Penderita menjdi sulit untuk bernapas dan akan menjadi sianosis,khususnya diwajah dan leher. Karena pengenalan diri obstruksi jalan pernafasan merupakan kunci penatalaksanaan yang berhasil, penting membedakan kedaruratan ini dari pingsan akibat stroke, serangan jantung, epilepsy, kelebihan obat atau keadaan lain yang menyebabkan kegagalan pernafasan mendadak.Obstruksi jalan pernafasan farsial maupun lengkap dapat disebabkan oleh benda asing. Pada obstruksi saluran pernafasan farsial penderita dapat mengeluarkan partikel ini dengan batuk jika ada pertukaran udara yang baik. Jika pertukaran udara buruk, tandanya akan merupakan batuk lemah tak efektif , bunyi bernada tinggi pada inspirasi, peningkatan kesulitan pernafasan, dan kemungkinan siaonis. Pada obstruksi saluran pernfasan yang lengkap, pasien tidak sanggup berbicara, bernafas atau batuk ia bisa menggengam lehernya. Untuk menghilangkan obstruksi benda asing digunakan tiga prasat manual : mereka meliputi pukulan dari belakang, dorongan manual, dan rogohan jari.Pukulan dari belakang merupakan rangkaian cepat, empat pukulan tajam yang dilakukan,tepi tangan diatas vertebra dan diantara dua bahu. Dapat dilakukan penderita yang sedang

duduk, berdiri atau berbaring dan harus dilakukan kuat kuat dalam urutan yang cepat, bila mungkin, kepala penderita harus lebih rendah, dari pada dadanya untuk menggunakan efek gravitasi. 2. Rumusan Masalah Adapun masalah yang akan di bahas didalam makalah ini adalah bagaimana asuhana keperawatan gawat darurat yang dapat diberikan kepada klien dengan gagal napas. 3. Tujuan Penulisan Tujuan dari penulisan dalam makalah ini adalah untuk memberikan informasi bagaimana asuhan keperawatan gawat darurat pada klien dengan gagal napas. 4. Metode penulisan Mengumpulkan berbagai literatur baik dari buku maupun internet semua yang berhubungan dengan kegawat daruratan klien dengan masalah gagal napas.

B. KONSEP DASAR 1. Anatomi Sistem pernafasan pada dasarnya dibentuk oleh jalan atau saluran nafas dan paru-paru beserta pembungkusnya (pleura) dan rongga dada yang melindunginya. Di dalam rongga dada terdapat juga jantung di dalamnya. Rongga dada dipisahkan dengan rongga perut oleh diafragma.

Saluran nafas yang dilalui udara adalah hidung, faring, laring, trakea, bronkus, bronkiolus dan alveoli. Di dalamnya terdapat suatu sistem yang sedemikian rupa dapat menghangatkan udara sebelum sampai ke alveoli. Terdapat juga suatu sistem pertahanan yang memungkinkan kotoran atau benda asing yang masuk dapat dikeluarkan baik melalui batuk ataupun bersin. Paru-paru dibungkus oleh pleura. Pleura ada yang menempel langsung ke paru, disebut sebagai pleura visceral. Sedangkan pleura parietal menempel pada dinding rongga dada dalam. Diantara pleura visceral dan pleura parietal terdapat cairan pleura yang berfungsi sebagai pelumas sehingga memungkinkan pergerakan dan pengembangan paru secara bebas tanpa ada gesekan dengan dinding dada.

Rongga dada diperkuat oleh tulang-tulang yang membentuk rangka dada. Rangka dada ini terdiri dari costae (iga-iga), sternum (tulang dada) tempat sebagian iga-iga menempel di depan, dan vertebra torakal (tulang belakang) tempat menempelnya iga-iga di bagian belakang. Terdapat otot-otot yang menempel pada rangka dada yang berfungsi penting sebagai otot pernafasan. Otot-otot yang berfungsi dalam bernafas adalah sebagai berikut : a. b. c. d. e. interkostalis eksterrnus (antar iga luar) yang mengangkat masing-masing iga. sternokleidomastoid yang mengangkat sternum (tulang dada). skalenus yang mengangkat 2 iga teratas. interkostalis internus (antar iga dalam) yang menurunkan iga-iga. otot perut yang menarik iga ke bawah sekaligus membuat isi perut mendorong diafragma ke atas. f. otot dalam diafragma yang dapat menurunkan diafragma.

Percabangan saluran nafas dimulai dari trakea yang bercabang menjadi bronkus kanan dan kiri. Masing-masing bronkus terus bercabang sampai dengan 20-25 kali sebelum sampai ke alveoli. Sampai dengan percabangan bronkus terakhir sebelum bronkiolus, bronkus dilapisi oleh cincin tulang rawan untuk menjaga agar saluran nafas tidak kolaps atau kempis sehingga aliran udara lancar

Bagian terakhir dari perjalanan udara adalah di alveoli. Di sini terjadi pertukaran oksigen dan karbondioksida dari pembuluh darah kapiler dengan udara. Terdapat sekitar 300 juta alveoli di kedua paru dengan diameter masing-masing rata-rata 0,2 milimeter.

2. Fisiologi Cavum nasi mempunyai fungsi agar tetap menyediakan saluran aliran udara walaupun mulut terisi oleh makanan. Di dalam cavum nasi ini, udara akan dibersihkan. Vestibulum yang dilapisi silia akan menangkap partikel-partikel besar yang terkandung dalam udara. Septum nasi dan concha nasalis berperan untuk memperluas permukaan dari cavum nasi dan membuat aliran udara di dalamnya turbulen yang makin meningkatkan kontak udara dengan membran mukosa yang melapisinya.membran mukosa ini dilapisi epitel kolumner berlapis bersilia dan sel goblet yang menghasilkan sekresi mukus. Mukus ini akan menjebak partikel debris dan menyapunya ke pharynx, dimana kemudian akan dieliminasi di sistem digestivus. Cavum nasi juga berfungsi sebagai penghangat udara. Kelembaban didapat dari epithelium mukosa dan kelebihan air mata yang dialirkan ke cavum nasi melalui ductus lacrimalis manambah kelembaban udara sendiri. Udara yang hangat akan mencegah kerusakan saluran pernapasan dibanding udara yang dingin. Epitel olfactorius sendiri merupakan organ sensorik sebagai penghidu dan terletak pada bagian paling superior dari cavum nasi. Cavum nasi dan sinus-sinus paranasal juga turut berperan sebagai ruang resonansi saat berbicara. Larynx, Laring mempunyai tiga fungsi penting. Cartilago thyroid dan cricoid berfungsi untuk membuka jalan pergerakan aliran udara. Epiglottis dan plica vestibular mencegah material yang akan ditelan masuk ke dalam larynx. Plica vocalis adalah sumber utama produksi suara. Udara selama ekspirasi bergerak melewati plica vocalis sehingga menggetarkan dan memproduksi suara.

3. Pengertian Gagal nafas adalah ketidakmampuan sistem pernafasan untuk mempertahankan oksigenasi darah normal (PaO2), eliminasi karbon dioksida (PaCO2) dan pH yang adekuat disebabkanoleh masalah ventilasi difusi atau perfusi (Susan Martin T, 1997). Gagal nafas adalah kegagalan sistem pernafasan untuk mempertahankan pertukaran oksigen dankarbondioksida dalam jumlah yangdapat mengakibatkan gangguan pada kehidupan (RS Jantung Harapan Kita, 2001) Gagal nafas terjadi bilamana pertukaran oksigen terhadap karbondioksida dalam paru-paru tidak dapat memelihara laju komsumsioksigen dan pembentukan karbon dioksida dalam sel-sel tubuh. Sehingga menyebabkan tegangan oksigen kurang dari 50 mmHg (Hipoksemia) dan peningkatan tekanan karbondioksida lebih besar dari 45 mmHg (hiperkapnia). (Brunner & Sudarth, 2001) Kegagalan pernafasan adalah pertukaran gas yang tidak adekuat sehingga terjadi hipoksia, hiperkapnia (peningkatan konsentrasi karbon dioksida arteri), dan asidosis. 4. Etiologi a. Depresi Sistem saraf pusat Mengakibatkan gagal nafas karena ventilasi tidak adekuat. Pusat pernafasan yang menngendalikan pernapasan, terletak dibawah batang otak (pons dan medulla) sehingga pernafasan lambat dan dangkal. b. Kelainan neurologis primer Akan memperngaruhi fungsi pernapasan. Impuls yang timbul dalam pusat pernafasan menjalar melalui saraf yang membentang dari batang otak terus ke saraf spinal ke reseptor pada otot-otot pernafasan. Penyakit pada saraf seperti gangguan medulla spinalis, otot-otot pernapasan atau pertemuan neuromuslular yang terjadi pada pernapasan akan sangatmempengaruhiventilasi. c. Efusi pleura, hemotoraks dan pneumothoraks Merupakan kondisi yang mengganggu ventilasi melalui penghambatan ekspansi paru. Kondisi ini biasanya diakibatkan penyakti paru yang mendasari, penyakit pleura atau trauma dan cedera dan dapat menyebabkan gagal nafas. d. Trauma Disebabkan oleh kendaraan bermotor dapat menjadi penyebab gagal nafas. Kecelakaan yang mengakibatkan cidera kepala, ketidaksadaran dan perdarahan dari hidung dan mulut dapat mnegarah pada obstruksi jalan nafas atas dan depresi pernapasan. Hemothoraks, pnemothoraks dan fraktur tulang iga dapat terjadi dan mungkin meyebabkan gagal nafas. Flail chest dapat terjadi dan dapat mengarah

pada gagal nafas. Pengobatannya adalah untuk memperbaiki patologi yang mendasar e. Penyakit akut paru Pnemonia disebabkan oleh bakteri dan virus. Pnemonia kimiawi atau pnemonia diakibatkan oleh mengaspirasi uap yang mengritasi dan materi lambung yang bersifat asam. Asma bronkial, atelektasis, embolisme paru dan edema paru adalah beberapa kondisi lain yang menyababkan gagal nafas. 5. Manifestasi Klinik a. Tanda 1) Gagal nafas totalAliran udara di mulut, hidung tidak dapat didengar/dirasakan. a) Pada gerakan nafas spontan terlihat retraksi supra klavikuladan sela iga serta tidak ada pengembangan dada pada inspirasi b) Adanya kesulitasn inflasi parudalam usaha memberikan ventilasi buatan 2) Gagal nafas parsial a) Terdenganr suara nafas tambahan gargling, snoring, Growing dan whizing. b) Ada retraksi dada b. Gejala 1) Hiperkapnia yaitu penurunan kesadaran (PCO2) 2) Hipoksemia yaitu takikardia, gelisah, berkeringat atau sianosis (PO2 menurun) 6. Patofisologi Gagal nafas ada dua macam yaitu gagal nafas akut dan gagal nafas kronik dimana masing masing mempunyai pengertian yang bebrbeda. Gagal nafas akut adalah gagal nafas yang timbul pada pasien yang parunyanormal secara struktural maupun fungsional sebelum awitan penyakit timbul. Sedangkan gagal nafas kronik adalah terjadi pada pasien dengan penyakit paru kronik seperti bronkitis kronik, emfisema dan penyakit paru hitam (penyakit penambang batubara).Pasien mengalalmi toleransi terhadap hipoksia dan hiperkapnia yang memburuk secara bertahap. Setelah gagal nafas akut biasanya paru-paru kembali kekeasaan asalnya. Pada gagal nafas kronik struktur paru alami kerusakan yang ireversibel. Indikator gagal nafas telah frekuensi pernafasan dan kapasitas vital, frekuensi penapasan normal ialah 16-20 x/mnt. Bila lebih dari20x/mnt tindakan yang dilakukan

memberi bantuan ventilator karena kerja pernafasan menjadi tinggi sehingga timbul kelelahan. Kapasitasvital adalah ukuran ventilasi (normal 10-20 ml/kg). Gagal nafas penyebab terpenting adalah ventilasi yang tidak adekuatdimana terjadi obstruksi jalan nafas atas. Pusat pernafasan yang mengendalikan pernapasan terletak di bawah batang otak (pons dan medulla). Pada kasus pasien dengan anestesi, cidera kepala, stroke, tumor otak, ensefalitis, meningitis, hipoksia dan hiperkapnia mempunyai kemampuan menekan pusat pernafasan. Sehingga pernafasan menjadi lambat dan dangkal. Pada periode postoperatif dengan anestesi bisa terjadi pernafasan tidak adekuat karena terdapat agen menekan pernafasan denganefek yang dikeluarkanatau dengan meningkatkan efek dari analgetik opiood. Pnemonia atau dengan penyakit paru-paru dapat mengarah ke gagal nafas akut. 7. Pemeriksaan Penunjang a. Pemerikasan gas-gas darah arteri Hipoksemia Ringan : PaO2 < 80 mmHg Sedang : PaO2 < 60 mmHg Berat : PaO2 < 40 mmHg b. Pemeriksaan rontgen dada Melihat keadaan patologik dan atau kemajuan proses penyakit yang tidak diketahui c. Hemodinamik Tipe I : peningkatan PCWP d. EKG Mungkin memperlihatkan bukti-bukti regangan jantung di sisi kanan Disritmia 8. Pemeriksaan Diagnostik a. Hb : dibawah 12 gr % b. Analisa gas darah : 1) pH dibawah 7,35 atau di atas 7,45 2) paO2 di bawah 80 atau di atas 100 mmHg 3) pCO2 di bawah 35 atau di atas 45 mmHg 4) BE di bawah -2 atau di atas +2 c. Saturasi O2 kurang dari 90 % d. Ro : terdapat gambaran akumulasi udara/cairan , dapat terlihat perpindahan letak mediastinum

9. Penatalaksanaan Gagal Nafas Dalam memberikan asuhan keperawatan gawat darurat dengan masalah gagal nafas, hal pertama yang dapat dilakukan adalah melakukan penilaian. Adapun penilaian yang dapat kita perhatikan unuk mengetahui seseorang yang mengalami gagal nafas antara lain : a. melihat lubang hidung untuk melihat apakah dia terbuka dan dalam keadaan istirahat. b. Perhatikan dada bagi ekspansi yang normal dan simetris c. Carilah retraksi suprasternal, supraklivikular, atau interkostal, yang menunjukan adanya obstruksi. d. Cari gerakan paradoksal bagian dada manapun dan cari luka terbuka kerongga toraks. e. Perhatikan gerakan abdomen, yang menunjukan bahwa diafragma bekerja. f. Dengarkan dengan telingga didekatkan kemulut untuk memastikan kembali bahwa ada pergerakan udara yang baik keluar dari hidung dan mulut. g. Dengan stateskop, dengarkan toraks di anterior dan posterior. h. Berikan perhatian khusus pada bagian atas dada disetiap sisi.Bunyi pernafasan normal harus setara pada kedua sisi.bunyi pernafasan abnormal adalah wheezing,(whistling), ronki basah (bubbling). Ronki kering (rattling) i. Rasakan gerakan udara dari hidung dan mulut. j. Raba seluruh toraks bagi daerah yang menimbulkan nyeri, yang menggambarkan iga yang fraktur atau segment yang longgar. k. Raba untuk mencari adanya luka atau laserasi. l. Raba untuk adanya gerakan abnormal dinding dada. m. Raba juga gerakan gerakan paradoksal. Pada keperawatan gawat darurat, intervensi awal yang harus dilakukan dengan menilai ABC : a. Airway (Jalan nafas) Pada pasien dengan gagal napas hal pertama yang harus dilakukan adalah melihat jalan napas apa terdapat sumbatan (benda asing) atau tidak. Beberapa kematian karena masalah airway disebabkan oleh karena kegagalan mengenali masalah airway yang tersumbat baik oleh karena aspirasi isi gaster maupun kesalahan mengatur posisi sehingga jalan nafas tertutup lidah penderita sendiri. Tehnik yang digunakan dalam menilai jalan napas yaitu dengan tehnik look (lihat

pergerakan dada), listen (mendengar dari bunyi pernapasan), dan feel (merasakan ada pernapasan atau tidak). Pada pasien dengan penurunan kesadaran mempunyai resiko tinggi untuk terjadinya gangguan jalan nafas., selain mengecek adanya benda asing, sumbatan jalan nafas dapat terjadi oleh karena pangkal lidahnya terjatuh ke belakang sehingga menutupi aliran udara kedalam paru. Selain itu aspirasi isi lambung juga menjadi bahaya yang mengancam airway b. Breathing (membantu bernafas) Setelah meyakini bahwa jalan nafas tidak ada hambatan adalah membantu pernafasan. Pastikan pernafasan pasien masih ada. Karena henti nafas seringkali terjadi pada kasus trauma kepala bagian belakang yang mengenai pusat pernafasan atau bisa juga penanganan yang salah pada pasien pada pasien cedera kepala justru membuat pusat pernafasan terganggu dan menimbulkan henti nafas. Keterlambatan dalam mengenali gangguan pernafasan dan membantu

ventilasi/pernafasan akan dapat menimbulkan kematian. Sehingga kemampuan dalm memberikan bantuan pernafasan menjadi prioritas kedua c. Circulations (Mengontrol perdarahan) Jika ditemukan adanya perdarahan, segera lakukan upaya mengontrol perdarahan itu dengan memberikan bebat tekan pada daerah luka. Pemberian cairan melalui oral mungkin dapat dilakukan untuk mengganti hilangnya cairan dari tubuh jika pasien dalam keadaan sadar. Perlu dipahami dalam tahap ini adalah mengenal tanda-tanda kehilangan cairan sehingga antisipasi terhadap kemungkinan terjadinya syock

10. Penatalaksanaan Gagal Nafas Akibat Benda Asing Salah satu penyebab gagal nafas yang sering muncul yaitu disebabkan adanya benda asing yang menyumbat saluran jalan pernafasan. Saluran pernafasan atas dapat tersumbat oleh benda benda asing keratan daging,yang terjebak dilaring, yang superior terhadap pita suara.penderita jelas tercekik dan akan menjadi sianosis,khususnya diwajah dan leher. Sering tidak ada kehilangan kemampuan mengekspirasi sehingga paru hampir - hampir seluruhnya. Terkutas kecuali udara yang tetap sebagai ruang rugi. Karena pengenalan diri obstruksi jalan pernafasan merupakan kunci penatalaksanaan yang berhasil, penting membedakan kedaruratan ini dari pingsan stroke, serangan jantung, epilepsy, kelebihan obat atau keadaan lain yang menyebabkan kegagalan pernafasan mendadak.obstruksi jalan pernafasan farsial maupun lengkap dapat disebabkan oleh benda asing. Pada obstruksi saluran pernafasan farsial penderita dapat mengeluarkan partikel ini dengan batuk jika ada pertukaran udara yang baik. Jika pertukaran udara buruk, tandanya akan merupakan batuk lemah tak efektif , bunyi bernada tinggi pada inspirasi, peningkatan kesulitan pernafasan, dan kemungkinan siaonis. Pada obstruk si saluran pernfasan yang lengkap, pasien tidak sanggup berbicara, bernafas atau batuk ia bisa menggengam lehernya. Untuk menghilangkan obstruksi benda asing digunakan tiga prasat manual : mereka meliputi pukulan dari belakang, dorongan manual, dan rogohan jari.Pukulan dari belakang merupakan rangkaian cepat, empat pukulan tajam yang dilakukan,tepi tangan diatas vertebra dan diantara dua bahu. Dapat dilakukan penderita yang sedang duduk, berdiri atau berbaring dan harus dilakukan kuat kuat dalam urutan yang cepat, bila mungkin, kepala penderita harus lebih rendah, dari pada dadanya untuk menggunakan efek gravitasi. Anak yang menderita obstruksi saluran pernafasan parsial (menggerakan sejumlah udara) tidak boleh dibalikan tubuhnya karena ini dapat menyebabkan benda asing tersangkut pada permukaan atas di pita suara yang menyebabkan obstruksi lengkap.anak hanya boleh dibalik jika ia menderita obstruksi lengkap saluran pernafasan yang dalam kasusu ini obstruksi tidak dapat menjadi lebih serius dan pembalikan anak mungkin bisa membantu. Dorongan manual atau parasat hemillik adalah rangkaian cepat dorongan pada abdomen atas atau dada bawah, atau dada bagian bawah yang memaksakan udara keluar dari paru untuk mengeluarkan benda asing. Dorongan abdominal dapat dilakukan pada pasien

C. ASUHAN KEPERAWATAN 1. Pengkajian Pemeriksaan Fisik ( Menurut pengumpulan data dasar oleh Doengoes) a. Sirkulasi 1) Tanda : Takikardia, irama ireguler 2) S3S4/Irama gallop 3) Daerah PMI bergeser ke daerah mediastinal 4) Hammans sign (bynui udara beriringan dengan denyut jantung menandakan udara di mediastinum) 5) TD : hipertensi/hipotensi 6) Nyeri/Kenyamanan 7) Gejala : nyeri pada satu sisi, nyeri tajam saat napas dalam, dapat menjalar ke leher, bahu dan abdomen, serangan tiba-tiba saat batuk 8) Tanda : Melindungi bagian nyeri, perilaku distraksi, ekspresi meringis b. Pernapasan 1) Gejala : riwayat trauma dada, penyakit paru kronis, inflamasi paru , keganasan, lapar udara, batuk 2) Tanda : takipnea, peningkatan kerja pernapasan, penggunaan otot asesori, penurunan bunyi napas, penurunan fremitus vokal, perkusi : hiperesonan di atas area berisi udara (pneumotorak), dullnes di area berisi cairan (hemotorak); perkusi : pergerakan dada tidak seimbang, reduksi ekskursi thorak. Kulit : cyanosis, pucat, krepitasi sub kutan; mental: cemas, gelisah, bingung, stupor c. Keamanan Gejala : riwayat terjadi fraktur, keganasan paru, riwayat radiasi/kemoterapi d. Penyuluhan/pembelajaran Gejala : riwayat faktor resiko keluarga dengan tuberkulosis, kanker 2. Diagnosa Keperawatan Diagnosa Keperawatan yang mungkin muncul pada klien dengan pernafasan ventilator mekanik adalah : a. Ketidak efektifan bersihan jalan nafas berhubungan dengan peningkatan produksi secret b. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan sekresi tertahan, proses penyakit c. Ketidakefektifan pola nafas berhubungandengan kelelahan, pengesetan ventilator yang tidak tepat, obstruksi selang ETT

d. Cemas berhubungan dengan penyakti kritis, takut terhadap kematian e. Gangguan komunikasi verbal berhubungan dengan pemasangan selang ETT f. Resiko tinggi komplikasi infeksi saluran nafas berhubungan dengan pemasangan selang ETT g. Resiko tinggi sedera berhubungan dengan penggunaan ventilasi mekanik, selang ETT, ansietas, stress h. Nyeri berhubungan dengan penggunaan ventilasi mekanik, letak selang ETT 3. Rencana Tindakan a. Ketidak efektifan bersihan jalan nafas berhubungan dengan peningkatan produksi sekret Tujuan : Klien akan memperlihatkan kemampuan meningkatkan dan mempertahankan keefektifan jalan nafas Kriteria hasil : 1) Bunyi nafas bersih 2) Ronchi (-) 3) Tracheal tube bebas sumbatan Intervensi : 1) Auskultasi bunyi nafas tiap 2-4 jam atau bila diperlukan 2) Lakukan penghisapan bila terdengar ronchi dengan cara : a. Jelaskan pada klien tentang tujuan dari tindakan penghisapan b. Berikan oksigenasi dengan O2 100 % sebelum dilakukan penghisapan, minimal 4 5 x pernafasan c. Perhatikan teknik aseptik, gunakan sarung tangan steril, kateter penghisap steril d. Masukkan kateter ke dalam selang ETT dalam keadaan tidak menghisap, lama penghisapan tidak lebih 10 detik e. Atur tekana penghisap tidak lebih 100-120 mmHg f. Lakukan oksigenasi lagi dengan O2 100% sebelum melakukan penghisapan berikutnya g. Lakukan penghisapan berulang-ulang sampai suara nafas bersih 3) Pertahankan suhu humidifier tetap hangat ( 35 37,8 C) b. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan sekresi tertahan,proses penyakit, pengesetan ventilator yang tidak tepat Tujuan : Klien akan memperlihatkan kemampuan pertukaran gas yang kembali normal Kriteria hasil : 1) Hasil analisa gas darah normal :

PH (7,35 7,45) PO2 (80 100 mmHg) PCO2 ( 35 45 mmHg) BE ( -2 - +2) 2) Tidak cyanosis Intervensi : 1) Cek analisa gas darah setiap 10 30 mnt setelah perubahan setting ventilator 2) Monitor hasil analisa gas darah atau oksimetri selama periode penyapihan 3) Pertahankan jalan nafas bebas dari sekresi 4) Monitpr tanda dan gejala hipoksia c. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan kelelahan, pengesetan ventilator yang tidak tepat, peningkatan sekresi, obstruksi ETT Tujuan : Klien akan mempertahankan pola nafas yang efektif Kriteria hasil : 1) Nafas sesuai dengan irama ventilator 2) Volume nafas adekuat 3) Alarm tidak berbunyi Intervensi : 1) Lakukan pemeriksaan ventilator tiap 1-2 jam 2) Evaluasi semua alarm dan tentukan penyebabnya 3) Pertahankan alat resusitasi manual (bag & mask) pada posisi tempat tidur sepanjang waktu 4) Monitor slang/cubbing ventilator dari terlepas, terlipat, bocor atau tersumbat 5) Evaluasi tekanan atau kebocoran balon cuff 6) Masukkan penahan gigi (pada pemasangan ETT lewat oral) 7) Amankan slang ETT dengan fiksasi yang baik 8) Monitor suara nafas dan pergerakan ada secara teratur

D. PENUTUP 1. Kesimpulan Gagal nafas adalah ketidakmampuan sistem pernafasan untuk mempertahankan oksigenasi darah normal (PaO2), eliminasi karbon dioksida (PaCO2) dan pH yang adekuat disebabkanoleh masalah ventilasi difusi atau perfusi (Susan Martin T, 1997). Gagal nafas adalah kegagalan sistem pernafasan untuk mempertahankan pertukaran oksigen dankarbondioksida dalam jumlah yangdapat mengakibatkan gangguan pada kehidupan (RS Jantung Harapan Kita, 2001). Gagal nafas terjadi bilamana pertukaran oksigen terhadap karbondioksida dalam paru-paru tidak dapat memelihara laju komsumsioksigen dan pembentukan karbon dioksida dalam sel-sel tubuh. Sehingga menyebabkan tegangan oksigen kurang dari 50 mmHg (Hipoksemia) dan peningkatan tekanan karbondioksida lebih besar dari 45 mmHg (hiperkapnia). (Brunner & Sudarth, 2001). Kegagalan pernafasan adalah pertukaran gas yang tidak adekuat sehingga terjadi hipoksia, hiperkapnia (peningkatan konsentrasi karbon dioksida arteri), dan asidosis.

2. Saran Dengan dibuatnya makalah ini,diharapkan kita lebih memahami dan mengetahui tentang gagal nafas,serta penatalaksanaan kegawatdaruratan yang dapat diberikan pada klien dengan masalah gagal napas.

DAFTAR PUSTAKA

Boswick, John A.1988.Perawatan Gawat Darurat.Jakarta:EGC Mancini, Mary E.1994.Prosedur Keperawatan Darurat.Jakarta:EGC Syaifudin.1992.Anatomi Fisiologi Untuk Siswa Perawat.Jakarta:EGCS

Anda mungkin juga menyukai