Anda di halaman 1dari 9

Definisi dan Fungsi

Pelumas adalah zat kimia, yang umumnya cairan, yang diberikan di antara dua benda bergerak untuk mengurangi gaya gesek. Pelumas berfungsi sebagai lapisan pelindung yang memisahkan dua permukaan yang berhubungan. Umumnya pelumas terdiri dari 90% minyak dasar dan 10% zat tambahan. Pada dasarnya yang menjadi tugas pokok pelumas adalah mencegah atau mengurangi keausan sebagai akibat dari kontak langsung antara permukaan logam yang satu dengan permukaan logam lain terus menerus bergerak. Selain keausan dapat dikurangi, permukaan logam yang terlumasi akan mengurangi besar tenaga yang diperlukan akibat terserap gesekan, dan panas yang ditimbulkan oleh gesekan akan berkurang. Selain mempunyai tugas pokok, pelumas juga berfungsi sebagai penghantar panas. Pada mesin mesin dengan kecepatan putaran tinggi, panas akan timbul pada bantalan bantalan sebagai akibat dari adanya gesekan yang banyak. Dalam hal ini pelumas berfungsi sebagai penghantar panas dari bantalan untuk mencegah peningkatan temperatur atau suhu mesin. Suhu yang tinggi akan merusak daya lumas. Apabila daya lumas berkurang, maka maka gesekan akan bertambah dan selanjutnya panas yang timbul akan semakin banyak sehingga suhu terus bertambah. Akibatnya pada bantalan bantalan tersebut akan terjadi kemacetan yang secara otomatis mesin akan berhenti secara mendadak. Oleh karena itu, mesin mesin dengan kecepatan tinggi digunakan pelumas yang titik cairnya tinggi, sehingga walaupun pada suhu yang tinggi pelumas tersebut tetap stabil dan dapat melakukan pelumasan dengan baik.

Jenis-Jenis Pelumas :
1. Oli Mineral Diperoleh dari hasil tambang minyak bumi yang diolah menjadi oli dan ditambah bahan aditif untuk menambah mutu pelumas menjadi lebih baik.

2. Oli Sintesis Oli pelumas berbahan dasar campuran berbagai macam bahan kimia yang dibuat di laboratorium, biasanya dipergunakan pada pesawat.

3. Oli Castor Dibuat dari tumbuh-tumbuhan atau hewan yang diolah di laboratorium. Biasanya dipergunakan untuk balap motor/mobil dan kualitasnya melebihi oli mineral

Klasifikasi Pelumas SAE


SAE (Society of Automotive Engineer) adalah lembaga standarisasi seperti ISO, DIN, atau JIS yang mengkhususkan diri dibidang otomotif. Kekentalan oli pelumas adalah hal penting menentukan saat memilih oli motor, kekentalan oli pelumas merupakan salah satu sifat karakteristik fisik oli mesin yang sangat penting. Dalam istilah oli mesin kekentalan biasa dikenal sebagai viskositas. Viskositi adalah kemampuan laju liquid dalam hal ini mungkin oli pelumas. Untuk oli pelumas otomotif kita kenal dengan lube oil grade, yang kemudian oleh SAE diuji pada temperatur tertentu sehingga kita mengenal oli multi grade 10W40, 20W50 serta oli mono grade seperti SAE 20, 40, 50, 60. Ini berbeda dengan pengujian oli pelumas industry. Pengujian dilakukan oleh ISO, sehingga kita mengenal istilah lubricant ISO VG 32, 46, 100, 680 dan sebagainya. Dimana ISO melakukan standar pengujian pada 40 C dan 100 C atau mungkin untuk aplikasi gear oil digunakan standar AGMA atau SAE gear viscosity. Angka dibelakang huruf SAE inilah yang menunjukan tingkat kekentalan (viskositas). Contohnya, kode SAE 50 menunjukan oli tersebut mempunyai tingkat kekentalan 50 menurut standar SAE. Semakin tinggi angkanya semakin kental pelumas tersebut.

Ada pula kode angka yang menunjukan multi grade seperti 10W50. Kode ini menandakan pelumas mempunyai kekentalan yang dapat berubah-ubah sesuai suhu di sekitarnya. Maksudnya, pelums mempunyai tingkat kekentalan sama dengan SAE 10 pada saat suhu udara dingin SAE 50 ketika udara panas. SAE 20W50 makna sesungguhnya oli mesin yang masih mampu dipakai sampai kondisi suhu dingin -10 sampai dengan -15 C (kode 20W) dan pada suhu 150 C dengan tingkat kekentalan tertentu. Oli jenis ini relative kurang efisien dalam pemakaian BBM namun sangat baik dalam perlindungan atau perawatan mesin, khusus untuk kondisi jalan di Jakarta yang sering macet, jarang berjalan jauh, polusi dan beban berat. (viskositas indeksnya mineral/semi sintesis 120, untuk sintesis 145). Viskositas indeks adalah kemampuan suatu oli mesin dalam menjaga kestabilan kekentalan oli mesin dalam rentang temperature dingin sampai temperature tinggi atau panas. SAE 15W50 tipe oli pelumas mesin ini masih mampu dipakai sampai kondisi temperatur dingin -15 sampai dengan -20C (kode15W) dan temperature 150 C dengan tingkat kekentalan tertentu. Jenis oli relative sama dengan SAE20W50 sedikit yang membedakan adalah sedikit lebih encer dan nilai viskositas indeks lebih tinggi dari 20W50. Semakin tinggi nilai viskositas indeks artinya semakin banyak pemakaian aditif. Viskositas indeksnya untuk oli mineral 130, untuk sintesi 150). SAE 10W40 tipe oli mesin ini masih mampu dipakai sampai kondisi temperature -20 sampai dengan -25 C (kode 10W) dan temperature 150 C dengan tingkat kekentalan tertentu. Jenis oli yang relative paling encer diantara ke tiga jenis oli lainnya. Oli ini paling irit BBM, namun kurang baik dalam perlindungan mesin. Terutama pada kondisi jalan sering macet dan beban berat. Viskositas indeksnya untuk oli mineral 130, untuk sintesi 150). SAE 15W40 tipe oli pelumas mesin ini masih mampu dipakai sampai dengan kondisi temperature -15C sampai -20C (kode 15W) dan temperature 150C dengan tingkat kekentalan tertentu. Nilai Viskositas indeksnya untuk oli mineral 125, untuk sintesis 145. Jenis oli ini dipakai untuk mesin diesel.

API
Tingkat mutu pelumas mengacu pada API (American Petroleum Institute). Untuk kendaraan yang berbahan bakar bensin, pelumas biasanya menggunakan kode yang berawalan huruf S (kepedekan dari kata Spark yang berarti percikan api atau busi), huruf H pada SH menunjukan kualitas produk , semakin mendekati huruf Z maka semakin baik produknya. contohnya seperti SH, SJ, SL, dan SM. Kalaupun ada klasifikasi pelumas yang baru maka tinggal menambahkan ke huruf abjad yang lebih tinggi.

Klasifikasi 4 Langkah diantaranya : SH untuk Gasoline Engine Maintenance Service 1994.

Pertama klasifikasi ini direkomendasikan untuk mesin kendaraan bensin yang dibuat tahun 1994 ( yang dimaksud disini adalah tahun teknologi mesin ) Pelumas dalam kategori ini melebihi persyaratan kinerja dari API Service SG sehingga dapat digunakan pada mesin yang direkomendasikan pabrikan untuk menggunakan pelumas API Service SG ataupun kategori dibawahnya.

SJ

untuk

Gasoline

Engine

Maintenance

Service

1996.

Direkomendasikan dengan tugas khusus untuk mesin kendaraan bensin yang menggunakan teknologi mesin tahun 1996. Pada kenyataan nya sampai saat ini masih banyak kendaraan yang diproduksi hingga tahun 2006 masih menggunakan teknologi mesin tahun 1996. Oleh karena itu masih sering kita jumpai pabrikan kendaraan keluaran tahun 2006 masih merekomendasikan pelumas yang memenuhi persyaratan API Service SJ. Pelumas dalam kategori ini melebihi persyaratan kinerja dari API Service SH sehingga dapat digunakan pada mesin yang direkomendasikan pabrikan untuk menggunakan pelumas API Service SH ataupun kategori dibawahnya.

SL

untuk

Gasoline

Engine

Maintenance

Service

2001.

Direkomendasikan dengan tugas khusus untuk mesin kendaraan bensin yang menggunakan teknologi mesin tahun 2001. Pelumas yang memenuhi

persyaratan API Service SL dapat dipergunakan dimana API Service SL dan kategori di bawahnya direkomendasikan oleh pabrikan mesin.

SM

Didesain untuk semua mesin otomotif yang digunakan sekarang ini

sehingga bisa digunakan pada mesin yang menpersyaratkan pelumas dengan kategori di bawahnya ( SL / SJ / SH ). Sedangkan pada mesin diesel, kode mutu pelumas mesinnya diawali huruf C (kependekan dari kata compression, yang mana sifat pembakaran dalam diesel terjadi karena adanya tekanan udara sangat tinggi), contohnya kode CF,CG,CH, dan CI.

CF untuk mesin diesel injeksi tak langsung . Untuk selanjutnya dibagi


lagi menjadi CF-2 dan CF-4. API Service CF-2 adalah klasifikasi untuk mesin diesel 2 langkah sedangkan API Service CF-4 untuk mesin diesel 4 langkah tugas berat.

CG-4 merupakan pelumas yang direkomendasikan untuk digunakan pada


mesin diesel 4 langkah tugas berat dengan kecepatan tinggi . Pelumas dengan kategori ini dapat juga digunakan pada mesin yang mensyaratkan API Service CF-4.

CH-4 merupakan pelumas yang direkomendasikan untuk mesin 4


langkah dengan kecepatan tinggi yang didesain untuk memenuhi standar emisi kendaraan yang dianjurkan. Pelumas dengan kategori ini dapat digunakan juga menggantikan tugas pelumas dengan API Service CF-4 atau CG-4.

CI-4 direkomendasikan untuk digunakan pada mesin diesel tugas berat.


Specifikasi yang diberikan menggambarkan bahwa pelumas tersebut dapat digunakan pada mesin diesel putaran cepat dan memenuhi standar emisi gas buang yang ditetapkan pada tahun 2004. Pelumas CI-4 memiliki tingkat kinerja yang lebih unggul dibandingkan dengan kategori di bawahnya seperti CH-4, CG-4 dan CF-4.

Klasifikasi 2 langkah Perlu diketahui mesin 2 langkah mempunyai sistem pelumasan yang berbeda dengan mesin 4 langkah dikarenakan pelumasan silindernya berasal dari pelumas yang dicampur dengan bensin sehingga membutuhkan pelumas yang seluruhnya harus terbakar dan dapat melumasi silinder mesin dengan baik. Pelumas mesin 2 langkah diformulasikan sedemikian rupa sehingga dapat mencegah terjadinya pembentukan deposit atau kotoran di dalam silinder dalam proses pembakaran pada silinder. Pada dasarnya terdapat 4 tingkatan untuk klasifikasi API Service pada mesin 2 langkah yaitu TA, TB, TC dan TD. Namun perkembangan terakhir hanya satu yang masih digunakan dan dianjurkan oleh pabrikan yaitu API Service TC agar dapat mengatasi problem macetnya ring dan lecetnya silinder.

JASO
JASO (Japanese Automotive Standards Organization) adalah organisasi yang mengatur standarisasi otomotif buatan Jepang. Standar pelumasan ini diklasifikasikan menjadi :

Spesifikasi 2T Japenese produsen sepeda motor menemukan batas-batas yang dituntut

oleh spesifikasi API TC terlalu longgar. Minyak pertemuan API TC standar masih diproduksi asap berlebihan dan tidak bisa mencegah memblokir knalpot. Oleh karena itu Jepang Engine Minyak Standar implementaion Pansel (JASO) memperkenalkan spesifikasi sebagai berikut: JASO FB Peningkatan pelumasan, deterjen, asap knalpot dan sistem pembuangan memblokir persyaratan di atas FA. JASO FC Deposit minyak sedikit dan membuat asap sangat sedikit. JASO FD Sama seperti FC dengan kebutuhan adiktif jauh lebih tinggi.

4T spesifikasi Minyak mesin mobil penumpang modern mengandung pengubah gesekan

lebih dan lebih. Sementara ini adalah hal yang baik bagi mereka segmen (mengurangi keausan dan konsumsi bahan bakar) itu buruk bagi sepeda motor. Setidaknya bagi sepeda motor yang menggunakan oli mesin untuk melumasi transmisi dan kopling basah. JASO MA memperkenalkan spesifikasi dan MB untuk membedakan antara minyak mesin dan gesekan gesekan diubah non dimodifikasi. Kebanyakan empat-stroke motor dengan cengkeraman basah memerlukan minyak JASO MA. JASO MA JASO MA merupakan oli motor berkopling basah (sport dan bebek), namun bisa juga dipakai untuk motor berkopling kering (skutik) JASO MB JASO MB hanya untuk motor yang berkopling kering.

ACEA (European Automobile Manufacture Association) Di Eropa, viskositas SAE yang sama sistem kelas yang digunakan meskipun nilai yang berbeda seperti SAE 10W-40 mungkin disarankan. Kualitas kinerja biasanya diukur dengan sistem yang dikembangkan oleh Automobile Eropa Produsen 'Association, ACEA (Association des Constructeurs

d'Automobiles Europens). Kategori dimulai dengan "A" (contoh ACEA A3-96) adalah untuk mesin bensin mobil penumpang, sedangkan kategori dimulai dengan "B" adalah untuk mesin diesel mobil penumpang. Banyak minyak berkualitas tinggi akan memenuhi lebih dari satu kategori, misalnya ACEA A3-96, B3-96. Minyak mesin tugas berat di Eropa diidentifikasi oleh ACEA kategori "E".

Kategori A1-96 A2-96 A3-96 B1-96 B3-96 E1-96 E2-96 E3-96

Jenis Mesin Mobil penumpang bensin Mobil penumpang bensin Mobil Penumpang bensin Mobil penumpang diesel Mobil penumpang diesel Diesel tugas berat Diesel tugas berat Diesel tugas berat

Tingkat Kinerja Bahan bakar minyak ekonomi Kinerja sedang Kinerja tinggi Bahan bakar minyak ekonomi Kinerja tinggi Kinerja sedang Kinerja tinggi Super high kinerja

DAFTAR PUSTAKA
1. http://pelumas.net/kode-sae-oli-motor-pelumas-motor/ 2. http://www.boucherandjones.com/ 3. http://tozzymodif.wordpress.com/2010/08/17/apa-sih-api-jaso-sae/