Anda di halaman 1dari 9

SEHAT JASMANI DAN ROHANI DENGAN PUASA KHUTBAH PERTAMA : . . : . .

. . : . . Kaum Muslimin Rahimakumullah Kita semua sudah memaklumi bahwa tujuan Allah menciptakan kita semua, manusia adalah demi beribadah kepadaNya, bukan karena Allah diuntungkan dengan ibadah tersebut. Dia Mahakaya, tidak memerlukan apa pun dari kita meskipun itu ibadah dan ketaatan, akan tetapi kewajiban ibadah tersebut adalah demi kemaslahatan dan kebaikan diri kita sendiri. Kitalah sebenarnya yang memerlukannya, karena jika tidak, maka apa yang membedakan kita dengan hewan? Ini harus diyakini oleh setiap Muslim, karena dengan keyakinan yang demikian, dia akan terlecut untuk taat dan beribadah, karena dia sendirilah yang akan menikmati buahnya hari ini atau esok. Ini juga berarti bahwa tidak ada ibadah apa pun yang diperin-tahkan atau dianjurkan oleh Allah kecuali ia menyimpan kebaikan-kebaikan dan kemaslahatan-kemaslahatan. Ini pasti, baik kemaslahatan tersebut bersifat murni maupun bersifat dominan. Hal ini kita ketahui karena peletak syariat tidak hanya sekali atau dua kali menjelaskannya, baik secara global ataupun detail ditambah daya pikir dan nalar yang merupakan kemampuan kita sebagai manusia, kalaupun misalnya peletak syariat tidak menjelaskan sementara daya pikir dan nalar kita tidak mampu menangkap, tidak berarti bahwa ia kosong dari kemaslahatan sama sekali, ia tetap mengandung kemaslahatan, hanya saja daya pikir dan nalar kita terbatas untuk dapat menangkapnya, karena dasar kita sebagai manusia memang penuh dengan keterbatasan. Kaum Muslimin Rahimakumullah

Salah satu ibadah yang sarat dengan kebaikan dan kemasla-hatan adalah shaum (puasa). Kemaslahatan puasa ini tidak terbatas pada tempat dan waktu, ia menembus segala masa. Karenanya, hikmah Allah menuntut diberlakukannya puasa kepada semua umat, umat ini dan umat-umat sebelumnya. Firman Allah Taala : "Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa." (Al-Baqarah: 183). Ya, ketakwaan yang merupakan target dari puasa adalah induk dari segala bentuk kebaikan. Pertanyaannya, kebaikan-kebaikan apakah yang mungkin diraih dengan puasa di mana targetnya adalah takwa? Pertama : Keikhlasan Puasa mendidik keikhlasan, kebersihan, dan ketulusan niat beribadah. Ini sangat penting, karena ia merupakan salah satu syarat diterimanya ibadah oleh Allah Ta'ala . Karena puasa adalah menahan, meninggalkan, dan tidak melakukan sesuatu, maka salah satu cirinya adalah kerahasiaan. Kita tidak mengetahui, si ini puasa atau tidak, kalau yang bersangkutan tidak berbicara. Ibadah rahasia lebih dekat kepada keikhlasan, oleh karena itu dalam hadits qudsi Allah berfirman : . . "Dia meninggalkan makannya, minumnya, dan nafsunya demi Aku. Puasa itu untukKu dan Aku yang akan membalasnya." (HR. al-Bukhari dari Abu Hurairah, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 871). Kedua : Muraqabah Puasa mendidik sikap merasa diawasi dan dilihat oleh Allah. Karena puasa bersifat rahasia, maka mungkin saja seseorang menyendiri di tempat sepi lalu dia makan atau minum tanpa seorang pun mengawasi dan mengetahui, akan tetapi hal itu tidak dilakukannya, karena puasa mendidiknya bahwa Allah mengawasi dan melihatnya. Dari sinilah, maka satu hadits Nabi berkata :

"Puasa itu adalah perisai." (HR. al-Bukhari dan Muslim, dari Abu Hurairah, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 871 dan Mukhtashar Shahih Muslim, no. 571). Perisai dari dosa-dosa, karena apabila terbetik suatu dosa di benak pelaku puasa, maka dia menyadari bahwa dia berpuasa dan ada yang mengawasi. Inilah derajat ihsan seperti yang dijelaskan oleh Rasulullah Sallallahu 'Alahi Wasallam ketika menjawab pertanyaan Jibril : . "Kamu beribadah kepada Allah seolah-olah kamu melihatNya, kalaupun kamu tidak melihatNya, maka sesungguhnya Dia melihatmu." (HR. alBukhari dan Muslim dari Abu Hurairah. Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 47, Mukhtashar Shahih Muslim, no. 2). Kenyataan membuktikan bahwa kuantitas dosa dan kemaksiatan menurun tajam di masa puasa, hal ini tidak lain karena dampak positif dari puasa. Kaum Muslimin Rahimakumullah. Ketiga : Kesabaran Puasa mendidik kesabaran dan menahan diri. Sesuatu yang disukai oleh jiwa untuk dihindari, maka hal itu cukup memberatkan, walaupun untuk sementara waktu, akan tetapi demi tujuannya yang mulia, hal itu kita lakukan. Dengan meninggalkan perkara-perkara yang pada dasarnya dibolehkan, kita dididik meninggalkan perkara-perkara yang tidak dibolehkan, maka beruntunglah pelaku puasa yang memahami hal ini dan merealisasikannya dalam hidupnya, sehingga puasanya tidak seperti yang dikatakan oleh Rasulullah Sallallahu 'Alahi Wasallam : "Barangsiapa tidak meninggalkan ucapan dan perbuatan dusta, maka Allah tidak membutuhkan puasanya dari makan dan minum." (HR. al-Bukhari dari Abu Hurairah, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 876) Puasa memiliki pengaruh besar dalam mengontrol emosi sese-orang, seperti yang sudah kita sadari bersama, bahwa emosi yang tidak terkontrol, sering menjadi biang persoalan yang menyulitkan, maka dari itu Nabi

menganjurkan pelaku puasa agar tidak meladeni orang yang mencela dan mencacinya. Sabda Nabi Sallallahu 'Alahi Wasallam : : "Apabila di hari salah seorang kalian berpuasa, maka janganlah dia berkata kotor dan gaduh, jika ada orang yang mencacinya atau menyerangnya, maka hendaknya dia berkata, 'Aku sedang berpuasa." (HR. al-Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 877 dan Mukhtashar Shahih Muslim, no. 571) Puasa juga memiliki pengaruh yang luar biasa dalam mengontrol nafsu seseorang, oleh karena itu Nabi menyarankan para pemuda yang belum mampu menikah untuk berpuasa, supaya tidak diperbudak oleh nafsu yang menjerumuskannya ke dalam perkara haram. Dari Abdullah bin Mas'ud radiyallahu 'anhu ia berkata : : "Suatu ketika kami bersama Nabi Sallallahu 'Alahi Wasallam lalu beliau bersabda : Wahai para pemuda, barangsiapa di antara kalian telah mampu, maka hendaknya dia menikah, karena sesungguhnya menikah itu lebih menundukkan pandangan dan lebih menjaga kemaluan. Dan barangsiapa belum mampu, maka hendaknya dia berpuasa, karena puasa merupakan perisai baginya . (HR. al-Bukhari dan Muslim. Mukhtashar Shahih alBukhari, no. 878 dan Mukhtashar Shahih Muslim, no. 794) Keempat : Kedermawanan Puasa mengajarkan kedermawanan. Rasa lapar dan haus mengingatkan pelaku puasa terhadap saudara-saudaranya yang selalu lapar, karena memang tidak mempunyai apa yang cukup untuk dimakan. Dalam kondisi tersebut, apabila dia mempunyai kelebihan rizki, niscaya dia akan menyalurkannya kepada yang membutuhkan. Di sinilah muncul empati sosial terhadap penderitaan lapar yang dirasakan sebagian orang lalu diikuti dengan tindakan nyata. Inilah salah satu bentuk keteladanan yang ditunjukkan oleh Rasulullah Sallallahu 'Alahi Wasallam Dari Ibnu Abbas radiyallahu 'anhu, ia berkata :

"Rasulullah Sallallahu 'Alahi Wasallam adalah orang yang paling dermawan, dan beliau lebih dermawan di Bulan Ramadhan pada saat Jibril menemui beliau, Jibril menemui Nabi setiap malam pada Bulan Ramadhan lalu membacakan al-Qur`an kepada beliau. Ketika ditemui Jibril, Rasulullah Sallallahu 'Alahi Wasallam benar-benar lebih dermawan dalam kebaikan daripada angin yang berhembus'." (HR. Al-Bukhari Mukhtashar Shahih alBukhari, no. 6) Kaum Muslimin Rahimakumullah Selain puasa mendidik empat perkara di atas kepada pelakunya, ia juga memberikan kebahagiaan kepadanya, tidak tanggung-tanggung kebahagiaan ini diraih pada saat di mana ia benar-benar dibutuhkan. Pertama : Kebahagiaan terhadap puasa sebagai kaffarat (pelebur) dosadosa. Hal ini seperti dalam kaffarat zhihar, membunuh karena salah, melanggar sumpah, begitu pula dalam haji; haji tamattu' atau qiran yang tidak mampu menyembelih hadyu, dia berpuasa, muhrim (orang yang sedang berihram) yang membunuh binatang buruan atau mencukur rambut sebelum waktunya, salah satu kaffaratnya adalah puasa. Dosa menyebabkan kecemasan dan ketakutan karena akibatnya yang buruk, manakala disediakan peleburnya, berarti kecemasan tersebut akan teratasi, pelakunya pun tenang dan berbahagia, sama halnya dengan peminum racun yang membahayakan, ketika penawarnya ditemukan, dia akan senang sekali. Nabi Sallallahu 'Alahi Wasallam bersabda : . "Fitnah (pelanggaran) seseorang kepada keluarga, harta, anak, dan tetangganya dilebur dengan shalat, puasa dan sedekah." (HR. al-Bukhari dari Hudzaifah bin al-Yaman. Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 310). Kedua : Kebahagiaan terhadap puasa sebagai pemberi syafa'at. Ini terjadi di Hari Kiamat di mana segala hubungan di antara manusia terputus, tidak ada bantuan dan pertolongan, padahal ia sangat dibutuhkan. Dalam kondisi tersebut, puasa hadir sebagai pemberi syafa'at. Nabi Sallallahu 'Alahi Wasallam bersabda :

: . : . . "Puasa dan al-Qur`an akan memberi syafa'at kepada seorang hamba pada Hari Kiamat. Puasa berkata, 'Ya Rabbi, aku telah menghalanginya dari makan dan syahwatnya di siang hari, maka izinkan aku memberi syafa'at kepadanya.' Al-Qur`an berkata, 'Aku telah menghalanginya dari tidur di malam hari, maka izinkan aku memberi syafa'at kepadanya. (HR. Ahmad no. 6626 dari Ibnu Umar. Al-Haitsami dalam Majma' az-Zawa`id, 3/181 berkata, "Rawi-rawinya adalah rawi hadits shahih.") Ketiga : Kebahagiaan di saat berbuka, lebih dari itu adalah kebahagiaan terhadap puasa yang dengannya seorang Muslim bertemu Allah. Nabi Sallallahu 'Alahi Wasallam bersabda : . "Orang yang berpuasa mempunyai dua kebahagiaan yang dinikmatinya. Apabila dia berbuka puasa dia berbahagia dan apabila dia bertemu Rabbnya, dia berbahagia dengan puasanya. (HR. al-Bukhari dan Muslim. Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 877 dan Mukhtashar Shahih Muslim, no. 571) Keempat : Kebahagiaan terhadap puasa sebagai pengantar ke Surga dan pelindung dari Neraka. Lebih dari itu disediakan pintu khusus di Surga yang bernama Rayyan, hanya orang-orang yang berpuasalah yang dipanggil darinya. : . "Dari Sahal radiyallahu 'anhu dari Nabi Sallallahu 'Alahi Wasallam , beliau bersabda :Sesungguhnya di surga terdapat sebuah pintu yang dikenal dengan ar-Rayyan, darinya orang-orang yang berpuasa masuk Surga pada Hari Kiamat, selain mereka tidak masuk darinya. Dikatakan, 'Di mana orang-orang yang berpuasa?' Lalu mereka berdiri, tidak seorang pun masuk bersama mereka, jika mereka masuk, maka ia ditutup, maka tidak seorang pun masuk darinya. (HR. al-Bukhari, Mukhtashar Shahih al-Bukhari, no. 872).

KHUTBAH KEDUA : (( :)) . : Kaum Muslimin Rahimakumullah Di khutbah pertama telah kita ketahui bersama bahwa puasa mendidik ketakwaan dan memberi kebahagiaan kepada pelakunya. Adakah keterkaitan antara ketakwaan dengan kebahagiaan? Erat sekali. Ketakwaan adalah modal utama kebahagiaan, karena ketakwaan berarti berbuat baik dengan dilandasi iman, sementara kebahagiaan adalah hilangnya ketakutan dan kesedihan. Ini hanya diraih oleh orang yang bertakwa. Firman Allah Ta'ala : "Maka barangsiapa yang bertakwa dan mengadakan perbaikan, tidaklah ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka besedih hati." (AlA'raf: 35) Dari ayat ini seorang penyair berkata : Menurutku kebahagiaan bukan dengan harta yang banyakAkan tetapi orang yang bertakwalah orang yang berbahagia Kaum Muslimin Rahimakumullah Di samping kebaikan-kebaikan puasa di atas, di mana semua itu kembali kepada sisi rohani, puasa juga mempunyai kebaikan-kebaikan dari sisi

jasmani, makanan di satu sisi dibutuhkan oleh tubuh, karena ia bermanfaat baginya, akan tetapi di sisi lain ia bisa menjadi sumber penyakit bagi tubuh, lebih-lebih apabila ia tidak terkontrol dengan baik. Berapa banyak penyakit berbahaya diakibatkan oleh makanan ; darah tinggi yang dipicu oleh lemak dan kolesterol yang terkandung di dalam makanan, penyakit gula yang dipicu oleh asupan gula yang terlalu tinggi ke dalam tubuh, dan masih banyak lagi penyakit-penyakit lainnya yang dipicu oleh makanan. Nabi telah memperingatkan hal tersebut, beliau bersabda : . "Manusia tidak mengisi bejana yang lebih buruk daripada perutnya." (HR. atTirmidzi no. 2385. Dia berkata, "Hadits hasan shahih") Di sinilah peran puasa sebagai kontrol dan penyeimbang ma-kanan, sehingga ia bisa meminimalkan sisi buruknya dan mengoptimalkan sisi baiknya. Dengan puasa, aliran darah di dalam tubuh menurun, karena pemicunya yaitu makanan, untuk sementara dihentikan dan ini sangat membantu penderita penyakit darah tinggi. Tubuh manusia tidak ubahnya seperti mesin, khususnya perut, yaitu usususus dan jaringan pencernaan, kalau mesin memerlukan waktu rehat demi kebaikannya, maka tubuh juga demikian, dengan puasa, kita telah memberikan hak istirahat kepadanya, ia pun mem-bersihkan dirinya dari endapan sisa-sisa makanan, lemak, dan lain-lainnya yang mungkin tertinggal di dalam usus, dan pada saat ia dibutuhkan untuk bekerja, maka ia pun bekerja dalam kondisi fres. Puasa juga bermanfaat membantu perokok menghentikan rokok. Kita semua mengetahui bahwa rokok sangat membahayakan penghisapnya dan orangorang di sekitarnya, bahkan produsennya pun telah menulis bahayanya di bungkusnya, ia memicu berbagai penyakit berat. Hal ini sudah tidak menjadi perdebatan lagi, di samping ia sama dengan membuang-buang harta. Selama puasa, kurang lebih empat belas jam perokok bisa tidak merokok. Ini menunjukkan bahwa sebenarnya mereka mampu tidak merokok, hanya saja nafsulah yang telah mengalahkan mereka. Kaum Muslimin Rahimakumullah Melihat kebaikan-kebaikan puasa di atas, khatib teringat Firman Allah Ta'ala :

:"Dan berpuasa lebih baik bagimu jika kamu mengetahui." (Al-Baqarah .)481 : Juga sabda Nabi "."Puasa adalah perisai Perisai dari apa? Nabi tidak menjelaskannya secara langsung. Ucapan seperti ,ini menunjukkan keumuman. Jadi ia adalah perisai dari dosa, maksiat .neraka, penyakit, dan hal-hal yang tidak diingin-kan lainnya . . . . . . .