Anda di halaman 1dari 37

PETUNJUK PRAKTIKUM

FISIKA
REKAYASA II dan TERAPAN II

JURUSAN TEKNIK FISIKA FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA 2010

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ................................ ................................ ................................ ...... 2 PETUNJUK PRAKTIKUM ................................ ................................ ............................ 3 I. BESARAN DAN SATUAN ................................ ................................ ..................... 3 II. KARAKTERISTIK STATIK PENGUKURAN ................................ ..................... 4 III. REPRESENTASI STATISTIK ................................ ................................ ......... 5 TATA TERTIB dan SANKSI ................................ ................................ ........................ 8 I. TATA TERTIB. ................................ ................................ ................................ ...... 8 II. SANKSI ................................ ................................ ................................ ................. 9 O1 : FOTOMETRI ................................ ................................ ................................ ......... 10 I. TUJUAN ................................ ................................ ................................ ............ 10 II. DASAR TEORI ................................ ................................ .............................. 10 III. METODOLOGI PERCOBAAN................................ ................................ .... 11 IV. HASIL PERCOBAAN ................................ ................................ ................... 12 V. TUGAS PENDAHULUAN ................................ ................................ ............ 13 VI. TUGAS LAPORAN RESMI ................................ ................................ ............ 13 O2 : LENSA ................................ ................................ ................................ .................. 14 I. TUJUAN ................................ ................................ ................................ ............. 14 II. DASAR TEORI ................................ ................................ ............................... 14 III. METODOLOGI PERCOBAAN................................ ................................ ....... 16 IV. DATA PERCOBAAN................................ ................................ ...................... 17 V. TUGAS PENDAHULUAN ................................ ................................ .............. 17 VI. TUGAS LAPORAN RESMI ................................ ................................ ............ 17 O3 : DIFRAKSI ................................ ................................ ................................ ........... 18 II. DASAR TEORI ................................ ................................ ................................ ..... 18 III. PROSEDUR PERCOBAAN ................................ ................................ ............ 19 IV. TUGAS PENDAHULUAN ................................ ................................ .................. 20 V. TUGAS LAPORAN RESMI ................................ ................................ ............ 20 LM1 : JEMBATAN WHEATSTONE ................................ ................................ ........... 21 I. TUJUAN PERCOBAAN ................................ ................................ ..................... 21 II. DASAR TEORI ................................ ................................ ................................ ..... 21 II. METODE PERCOBAAN ................................ ................................ ................ 23 IV. TUGAS PENDAHULUAN ................................ ................................ .................. 24 V.TUGAS LAPORAN RESMI ................................ ................................ .................. 24 LM2 : PENGUKURAN DENGAN OSILOSKOP DAN GENERATOR SAPU ............. 25 I. TUJUAN PERCOBAAN ................................ ................................ ..................... 25 II. DASAR TEORI ................................ ................................ ............................... 25 III. METODE PERCOBAAN ................................ ................................ ................ 30 IV.TUGAS PENDAHULUAN ................................ ................................ ................... 31 V.TUGAS LAPORAN RESMI ................................ ................................ .................. 31 LM3 : INDUKSI ELEKTROMAGNETIK ................................ ................................ .... 32 I. TUJUAN PERCOBAAN ................................ ................................ ................... 32 II. DASAR TEORI ................................ ................................ ................................ ... 32 III. ALAT DAN BAHAN................................ ................................ ...................... 35 IV. PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM................................ ............ 35 V. TUGAS PENDAHULUAN ................................ ................................ .............. 36 VI. TUGAS LAPORAN RESMI ................................ ................................ ............ 36

KATA PENGANTAR

Sebagai lembaga pendidikan Jrusan Teknik Fisika wajib mengemban tugas Tri Darma Perguruan Tinggi, yaitu pendidikan-pengajaran, penelitian, dan pengabdian pada masyarakat. Prasarana dan sarana untuk mengemban tugas itu telah dipersiapkan agar semua tujuan yang diharapkan dapat tercapai. Salah satu pras ana dan sarana yang telah dipersiapkan adalah Laboratorium Fisika Rekayaya, dimana laboratorium ini didirikan pada semester genap tahun 2009 dengan fungsi utama sebagai pelengkap pembelajaran mata kuliah Fisika Rekayasa untuk program studi S-1 dan Fisika Terapan untuk program studi D-3 Teknik Instrumentasi. Tugas pokok dari Laboratorium Fisika Rekayasa FTI ITS adalah melaksanakan kegiatan praktikum untuk mahasiswa tahap periapan, prgram studi S-1 dan D-3 Instrumentasi, dalam rangka untuk memperkuat konsep teori yang diberikan pada kuliah Fisika Rekayasa dan Terapan. Disamping itu juga untuk melatih para mahasiswa tingkat persiapan dalam hal ketrampilan selama menjalankan kegiatan praktikum, melatih soft skill bekerja sama dalam satu tim untuk mencapai tutjuan tertentu, melatih bertanggung jawab menyelesaikan suatu tugas yang dibebankan pada setiap anggota tim untuk mendapatkan penghargaan yang besar (berupa nilai evaluasi) atas tugas tersebut. Praktikum Fisika Rekayasa mempunyai beban 1 SKS = 3 jam kegiatan, dengan rincian waktu sebagai berikut : y Persiapan : 30 menit Dengan tugas yang harus dilaksakan oleh praktikan adalah : o menyerahkan Tugas Pendahuluan kepada asisten masing-masing. o meminjam peralatan yang diperlukan. o Mempersiapkan /merangkai peralatan y Melakukan Percobaan : o 120 menit untuk melakukan percobaan o 30 menit untuk melaporkan hasil praktikum. o Selama pelaksanaan praktikum, praktikan dibimbing oleh asisten. Jurusan teknik Fisika beserta perangkatnya, mengharapkan kepada para mahasiswa untuk melakukan kegiatan praktikum ini dengan bersungguh-sungguh, agar tujuan pendidikan dan pengajaran Fisika Rekayasa dan Fisika Terapan ini dapat dicapai semaksimal mungkin.

Surabaya, April 2010 Lab. Fisika Rekayasa

PETUNJUK PRAKTIKUM FISIKA REKAYASA II dan FISIKA TERAPAN II


I. BESARAN DAN SATUAN Didalam fisika banyak dikenal besaran-besaran fisika (misal massa, panjang, waktu, dll) dan diantara bearan-besaran tersebut berhubungan satu sama lainnya, seperti gaya, momentum. Ada beberapa macam sistem satuan yang digunakan : CGS (Centimeter-gram-second) MKS ( meter-kilogram-second) Sistem inggris ( feet-pound-second) Sistem internasional SI Satuan besaran standar dalam sistem satuan SI : PANJANG : Pada tahun 1889 (satu) meter adalah jarak antara tengah-tengah gores yang terdapat pada ujung sebatang platina iridium pada temperature 00 C yang disimpan di kantor internasional untuk berat (International Bureau of weight and measures)ddi Sevres dekat Paris. Dan pada tahun 1960 ditentukan meter atomic adalah 1.650.763,73 kali panjang gelombang cahaya merah jingga di ruang hampa yang dipancarkan gas krypton 86 MASSA : 1 (satu) kilogram adalah massa selinder yang terdiri dari campuran platina iridium yang diletakkan di Museum di Sevres dekat Paris WAKTU : 1 (satu) detik adalah 1 / ( 24 x 60 x 60 ) bagian dari lamanya satu hari matahari rata-rata atau 9.192.631.770 kali periode radiasi dari atom Cesium 133 yang menyangkut transisi antara dua tingkat hyperfine pada keadaan dasarnya. ARUS LISTRIK : 1 (satu) ampere adalah arus listrik yang mengalir pada dua kawat parallel dan panjang dengan gaya 2 x 10-7 newton setiap meternya TEMPERATURE : 1 (satu) derajat Kelvin adalah temperature dalam skala Celcius dikurangi 273,16. INTENSITAS CAHAYA : 1 (candela) adalah intensitas cahaya yang dipancarkan dalam arah tegak lurus pada permukaan benda hitam seluas 1/60.000 m2 pada temperature lebur platina dengan tekanan 1 Pa. SUBSTANSI ZAT : 1 (mole) adalah banyaknya zat yang mengandung unsur dasar yang sama jumlahnya dengan jumlah atom carbon -12 yang massanya 0,012 kg. SUDUT PADA BIDANG DATAR : 1 (satu) radian adalah sudut pusat lingkaran yang menghadap busur sepanjang R , dimana R merupakan jari-jari lingkaran. SUDUT RUANG : 1 (satu) steradian adalah sudut pada pusat bola yang menghadap permukaan bola seluas R2 dimana R merupakan jari-jari bola.

y y y y

y y y

y y y

II. KARAKTERISTIK STATIK PENGUKURAN MOTO : NO MEASSUREMENT -------- NO SCIENCE AND NO ENGINEERING

Proses, Mesin, Sistem yang diukur


y

Input

Proses Pengukuran

output Observer

Range : Input dan output dari suau alat ukur masing-masing memiliki nilai minimum dan nilai maksimum ( Imin , Imak , Omin , Omak ). Nilai-nilai ini disebut dengan range Input Min-Max Alat Ukur Output Min-Max

Span : adalah selisih antara nilai maksimum dan nilai minimum , sehingga ;
pan Input ! I max  I min

Span Output = Omax - Omin


y

Linieritas : Sebuah elemen disebut linier apabila hubungan antara input dan output berupa garis lurus . Garis lurus ideal diperoleh dari hubungan antara input min-mak Imax , 0max dan output min-mak. O

K Atau Imin , 0min a K = slop garis lurus ideal a = bias ( perpotongan garis lurus ideal dengan sumbu output )
y

Non linieritas N (I) : dapat didifinisikan sebagai fungsi dari selisih antara nilai output yang sebenarnya dengan nilai output idealnya. N(I) = OAktual - OIdeal

Sehingga OAktual = K x I + a + N(I) K Input I N (.) 4 X + + Output

Non linieritas sering dinyatakan dengan maksimum non-linieritas N dalam prosentase defleksi skala penuh (fsd) atau sebagai prosentasi span. Imax , 0max O

K Imin , 0min a I

Histeresis

Untuk setiap nilai input I memberikan nilai output O. Ketika nilai inpui I semakin naik dan kembali pada saat semakin turun memberikan nilai output yang berbeda, perbedaan ini disebut dengan hysteresis yang biasa dinyatakan dalam bentuk maksimum hysteresis sebagai prosentase fsd . H (I) = Oturun - Onaik dan

Maks H sebagai fsd !


Imax , 0max

H maks x 100 % Omaks  Omin

K Imin , 0min a I
y

Resolusi Didifinisikan sebagai perubahan input yang paling besar (IR) yang tidak memberikan pengaruh perubahan output . IR x 100 % Re solusi sebagai fsd ! I maks  I min

III. REPRESENTASI STATISTIK Pada tiap pengukuran akan selalu timbul masalah ketidaktelitian yang disebabkan oleh tidak sempurnanya alat ukur, ketidaktepatan cara ukur, tidak sempurnanya panca indra dll. Untuk itu dalam setiap melakukan pengukuran, perlu diperhatikan : 5

y y

Alat ukur yang seharusnya menunjukkan angka 0 (nol), ternyata menunjukkan angka 1 (satu) maka harus ada koreksi titik nol sebesar 1 , sehingga hasil pengukuran yang sebenarnya = yang terbaca pada alat ukur dikurangi 1 (satu) Jangka sorong dan mikrometer sering tidak menunjukkan titik nol Pembacaan Barometer air raksa perlu koreksi pembacaan karena adanya gaya tegangan permukaan airraksa.

Sinyal pengukuran memiliki dua karakteristik yaitu sinyal determinstik dan sinyal random, yang masing-masing kuantitasnya sebagai berikut :
y

Mean (harga rata-rata ) : untuk sinyal deterministik (kontinyu) sebagai fungsi f(t) dalam interval 0 sampai dengan To , meannya dipeoleh dari :

Dan bila sinyal random terdiri dari beberapa data pengukuran :

Standar Deviasi (

Hasil pengukuran seringkali mengalami deviasi berbeda nilainya dengan harga rata-rata pengukuran . Untuk fungsi yang kontinyu f(t) standar deviasi diperoleh dari :
2

Untuk kasus yang mengambil data sampel :

Apabila nilai rata-rata y mean = 0 , maka harga standar deviasinya sama dengan root mean square (r.m.s) sehingga :

Atau :

Pada pengukuran yang berulang dengan hasil ukur yang berbeda perlu suatu metoda untuk mendapatkan kesimpulan yang mendekati hasil pengukuran sebenarnya dan toleransi yang masih diijinkan yang dapat disebut dengan standart deviasi ( )

Contoh : hasil pengukuran pada suatu termometer resistan ( Ro ) sbb : Peng. Ke. 1 2 3 4 5 Resistan Ro (ohm) 99,8 99,9 100 100,1 100,2 (Ro R 0 ) + 0,2 + 0,1 0 - 0,1 - 0,2
7 (R  R 0 ) 2

(Ro R 0 )2 0,04 0,01 0 0,01 0,04 = 0,10 ohm2

Rata rata ( R 0 ) = 100 ohm Dimana : N = jumlah pengukuran

= ( 0,1 ) / 5

= 0,02 ohm2

atau = 0,14 ohm Hasil pengukuran : Ro = ( 100 + 0, 14 ) Ohm

TATA TERTIB dan SANKSI


I. TATA TERTIB. Setiap mahasiswa yang melakukan praktikum di Laboratorium Fisika Rekayasa wajib mengikuti tata tertib sebagai berikut : 1. Setiap praktikan (mahasiswa yang melakukan praktikum) diharuskan hadir paling lambat 30 menit setelah jam praktikum dimulai. 2. Setiap praktikan diwajibkan melepas alas kaki, bila masuk ke dalam laboratorium Fisika Rekayasa. 3. Semua tas dan perlengkapan lain kepunyaan praktikan harus diletakkan ditempat yang telah ditentukan, tidak diperbolehkan dibawa ke meja praktikum, kecuali buku petunjuk praktikum dan alat-alat tulis yang diperlukan. 4. Sebelum memasuki laboratorium Fisika Rekayasa, praktikan diwajibkan berpakaian sopan (tidak boleh memkai kaos oblong) dan tidak diperbolehkan memakai topi, merokok, membuat keributan dan sebagainya. 5. Sebelum melakukan percobaan, Setiap praktikan harus telah (ditulis dengan tangan) : Mengerjakan Tugas Pendahuluan yang ada di buku Petunjuk Praktikum Fisika Rekayasa, Setiap kelompok harus telah (ditulis dengan tangan): Mempersiapkan Laporan Resmi yang terdiri dari : BAB I : PENDAHULUAN berisi tujuan praktikum untuk percobaan tersebut BAB II : TEORI berisi teori mengenai percobaan tersebut BAB III : METODOLOGI Berisi alat-alat yang dipergunakan dan cara melakukan percobaan. Mempersiapkan pula kertas karbon dan kertas grafik bila diperlukan. 6. Praktikan dilarang mengerjakan Tugas Pendahuluan di dalam Ruang Laboratorium Fisika Rekayasa, selama melakukan kegiatan praktikum. 7. Sebelum melakukan praktikum, praktikan terelbih dulu meminjam peralatan yang diperlukan untuk praktikum yang bersangkutan pada laboran (karyawan laboratorium), dengan bon peminjaman. 8. Setiap praktikan wajib menjaga peralatan agar tidak hilang atau rusak. 9. Praktikan mempersiapkan dan merangkai peralatan untuk praktikum bersama kelompoknya, dan baru boleh melakukan percobaan setelah diperiksa dan dinyatakan siap oleh asisten. 10. Selama praktikum, praktikan diwajibkan menyelesaikan tugasnya pada meja yang telah disediakan (melakukan percobaan, membuat laporan sementara dan laporan resmi) untuk praktikum yang bersangkutan, kecuali atas izin asisten. 11. Hasil percobaan ditulis dalam lembar Laporan Sementara, diisikan dalam kolom-kolom tabel yang dipersiapkan terlebih dahulu. Laporan sementara dibuat

sebanyak satu rangkap saja dan dilaporkan pada asisten untuk ditanda tangani sebagai persetujuan. 12. Dari hasil Laporan Sementara yang telah disetujui oleh asisten tersebut, praktikan membuat Laporan Resmi sesuai dengan tugas yang diberikan dalam buku petunjuk. Kemudian diserahkan kepada asisten masing-masing dengan dilampiri laporan sementara. 13. Bila praktikan keluar atau masuk ruang Laboratorium Rekayasa, harus melaporkandan minta izin kepada asisten. 14. Bila tugas dan kegiatan praktikum telah selesai, praktikan diharuskan meninggalkan ruang Laboratorium Fisika Rekayasa.

II. SANKSI Sanksi diberikan bila tidak mematuhi atau melanggar tata tertib yang telah ditetapkan di atas. 1. Pelanggaran terhadap poin : I.1. Tidak diperkenankan melakukan praktikum materi yang bersangkutan. I.2., I.3., dan I.4. Ditegur oleh asisten/laboran dan bila tetap tidak mengindahkan, maka tidak diperkenankan melakukan praktikum. I.5.Pelaksanaan praktikum ditunda dan akan dilaksanakan pada hari yang ditentukan kemudian. I.6. Ditegur oleh asisten dan bila tetap tidak mengindahkan, maka tidak diperkenankan melakukan praktikum, dan sanksi sama dengan sanksi untuk pelanggaran I.5. I.7. Tidak dapat melakukan kegiatan praktikum. I.8. Wajib mengganti, dan tidak diperkenankan melakukan praktikum berikutnya bila belum mennganti peralatan yang hilang atau rusak tsb. I.9. Hasil percobaan tidak diakui asisten. I.10., I.11., I.12. Ditegur oleh asisten, bila tidak mengindahkan, maka hasil praktikum dibatalkan oleh asisten. I.13. Ditegur oleh asisten dan bila tetap tidak mengindahkan, maka tidak diperkenankan melakukan praktikum, I.14. Ditegur oleh assiten/laboran. 2. Praktikan yang melakukan kecurangan dalam melakukan percobaan, maka hasil praktikumnya dibatalakan, dan tidak diperkenankan melakukan prakt um untuk k percobaan tersebut. 3. Sanksi lain yang tidak termasuk dalam sanksi-sanksi diatas, akan ditentukan oleh kepala Laboratorium Fisika Rekayasa, berdasar pada jenis pelanggarannya. Surabaya, April 2010 Laboratorium Fisika Rekayasa

O1 : FOTOMETRI I. TUJUAN Tujuan dari percobaan ini adalah untuk mengetahui besaran-besaran pencahayaan dan prinsip fotometri, kemudian menentukan kuat pencahayaan (iluminansi) dalam hubungannya dengan daya lampu dan jarak ukur, serta menentukan kuat cahaya (luminansi) dari dua sumber cahaya yang berbeda dalam hubungannya antara jarak dan daya lampu tertentu.

II.

DASAR TEORI Fotometri adalah ilmu tentang pengukuran energi dari cahaya. Hal ini berbeda dari Radiometry, yang merupakan ilmu tentang pengukuran energi radiasi (termasuk cahaya). Fotometri adalah bagian dari optik yang mempelajari mengenai kuat cahaya (intensity) dan derajat penerangan (brightness). Cahaya adalah suatu bentuk energi yaitu energi pancaran dan diterima oleh indera penglihatan (retina mata). Secara eksperimental, mata sensitif terhadap panjang gelombang daerah rendah dari pancaran cahaya sehingga dapat membedakan intensitas antara dua sumber cahaya yaitu dengan mengukur jumlah daya yang dipancarkan oleh cahaya tampak. Jumlah fluks pancaran cahaya yang sama oleh mata diterima berbeda untuk tiap-tiap warna. Umumnya warna hijau paling sensitif untuk mata Besaran-besaran fotometri : a. Fluks cahaya adalah energi yang dipancarkan oleh sebuah sumber (luminous flux). Simbolnya F dan satuannya lumen (lm) F = 4 I b. Intensitas Cahaya adalah banyaknya cahaya yang dipancarkan oleh sebuah sumber titik persatuan sudut ruang (luminous intensity). Simbolnya I dan satuannya candela (cd). = 5550 Angstrom.

c. Kuat Pencahayaan adalah banyaknya fluks cahaya yang jatuh tegak lurus pada satu satuan luas permukaaan. Simbolnya E dan satuannya lumen/luas=lux.
! ! 4TI I ! 2 p jat 2 4T tegak l r s

10

d. Luminansi adalah intensitas cahaya persatuan luas permukaan (brightness). Simbolnya L dan satuannya cd/m2.
! I p ! l as perm kaa

III.

METODOLOGI PERCOBAAN 3.1 Peralatan percobaan : a. Bola lampu masing-masing dengan daya 10, 25, dan 40 W b. Lux meter c. Cermin fotometri (rel) 3.2 Prosedur percobaan : a. Kuat pencahayaan (iluminansi)

Sebuah bola lampu dengan daya 10 W diukur kuat pencahayaannya pada satu garis lurus yang ditarik sejajar dengan arah rambat cahaya dari lampu tersebut. Jarak titik ukur terhadap lampu dapat dibedakan menjadi tiga titik a, b dan c dimana jarak titik c > b > a terhadap bohlam. Ulangi petunjuk diatas terhadap bola lampu dengan daya 25 dan 40 W. b. Kuat cahaya (luminansi)

Dua buah bola lampu dengan daya yang berbeda diletakkan sejajar dengan arah rambat cahaya keduanya. Dalam suatu titik pada garis arah rambat tersebut diletakkan cermin fotometri. Kedua bola lampu dapat digeser-geser

11

hingga pengamat mendapatkan hasil terang yang sama antara kedua bola lampu dengan daya yang berbeda.

IV.

HASIL PERCOBAAN

4.1 Kuat pencahayaan Daya Bola Lampu Percobaan ke1 Ia Ib Ic

10 W

...

25 W

...

40 W

...

12

4.2 Intensitas Cahaya Bola Lampu Percobaan ke1 ... 5 1 ... 5 1 ... 5 Jarak Lampu I Jarak Lampu II

V.

TUGAS PENDAHULUAN a. Jelaskan yang dimaksud dengan fotometri dan radiometri. Jelaskan perbedaan antara keduanya. b. Sebutkan sebanyak mungkin contoh besaran, satuan, aplikasi : fotometri dan radiometri.

VI.

TUGAS LAPORAN RESMI 1. Hitung Kuat Pencahayaan untuk masing-masing lampu pada titik A, B, C 2. Hitung Intensitas Cahaya lampu L1, L2, L3. 3. Hitung standar deviasi untuk masing-masing pengukuran 4. Tentukan hubungan input output pengukuran

13

O2 : LENSA

I. TUJUAN Tujuan dari praktikum ini adalah untuk memperlajari prinsip kerja dari lensa melalui proses pembentukan bayangan dan pengukuran panjang fokus, aberasi lensa, aplikasi lensa.

II. DASAR TEORI Lensa adalah sebuah alat untuk mengumpulkan atau menyebarkan cahaya, biasanya dibentuk dari sepotong gelas yang dibentuk. Konstruksi lensa yang paling umum adalah lensa speris (spherical lens), yaitu lensa dengan bidang antarmuka yang melengkung speris (spherical curvature), yaitu kelengkungan bidang permukaan bola dengan radius speris (radius of curvature) tertentu. Notasi radius yang digunakan adalah R, akan bernilai positif saat antarmuka melengkung keluar menjauhi titik pusat lensa dan disebut antarmuka cembung (convex). Notasi negatif akan digunakan untuk antarmuka cekung (concave) yang melengkung ke dalam mendekati titik pusat lensa. Pembentukan bayangan pada lensa mematuhi aturan berikut,  Sinar datang pada lensa cembung sejajar dengan sumbu lensa akan dibiaskan menuju titik fokus lensa. Sebaliknya jika sinar datang melewati titik fokus akan dibiaskan sejajar sumbu lensa.  Sinar datang pada lensa cekung sejajar dengan sumbu lensa akan dibiaskan seolaholah berasal dari titik fokus lensa. Sebaliknya jika sinar datang menuju titik fokus akan dibiaskan sejajar sumbu lensa.  Sinar yang datang melalui pusat lensa akan diteruskan. Bayangan benda dapat ditentukan dengan menggunakan tiga sinar yang melalui puncak benda, yaitu,  sinar yang datang sejajar dengan sumbu lensa  sinar yang datang melewati titik pusat lensa dan  sinar yang datang melewati titik fokus lensa 2.1. Lensa Cembung Pembentukan bayangan pada lensa cembung ditunjukkan oleh gambar berikut,

14

2.2. Lensa Cekung


Pembentukan bayangan pada lensa cekung ditunjukkan oleh gambar dibawah ini,

2.3. Persamaan yang berlaku pada Lensa Beberapa persamaan yang berlaku dalam pembentukan bayangan pada lensa ialah hubungan antara titik fokus, jarak lensa dengan benda serta jarak lensa dengan bayangan yang dinyatakan dengan,

Sedangkan perbesaran lensa dapat dinyatakan dengan,

Kemudian kekuatan lensa yang dinyatakan dengan,

15

III. METODOLOGI PERCOBAAN 3.1. Peralatan a. Lensa datar b. Lensa cembung c. Lensa cekung d. Obyek pengamatan (lampu) 3.2. Prosedur a. Pengukuran panjang fokus lensa - Susun peralatan lensa sebagaimana gambar dibawah ini - Tempatkan lensa pada posisi diam untuk menerima cahaya dari sumber dengan jarak tak terbatas (matahari) - Ukur jarak d dengan menggunakan kertas sebagai layar, dan lakukan 9x

b. Pembentukan bayangan - Susun peralatan lensa cembung sebagaimana gambar dibawah ini - Amati objek yang dihasilkan - Tentukan posisi objek (s) - Ukur posisi bayangan (s)

16

IV. DATA PERCOBAAN a. Untuk tiga jenis lensa, ukur jarak s dan s dan lakukan 9 x b. Untuk tiga jenis lensa, tentukan posisi bayangan dan perbesaran bayangan V. TUGAS PENDAHULUAN 1. Gambarkan skema pembentukan bayangan untuk ketiga jenis lensa untuk berbagai posisi obyek (bidang I, II dan tak terbatas) 2. Jelaskan mengenai aberasi lensa 3. Jelaskan prinsip kerja kamera

VI. TUGAS LAPORAN RESMI a. Buktikan bahwa d adalah jarak focus b. Dengan metode statistic tentukan jarak focus masing-masing lensa c. Hitung standar deviasi masing-masing pengukuran d. Dari data percobaan (b), tentukan jarak focus lensa e. Tentukan pembesaran bayangan untuk percobaan (b) f. Tentukan hubungan input-output pengukuran

17

O3 : DIFRAKSI

I.

TUJUAN Tujuan dari praktikum difraksi ini adalah sebagai berikut. 1. Menentukan frekuensi spacial dari sebuah DVD, CD kosong, dan CD berisi data yang disinari dengan menggunakan sinar laser. 2. Mencari hubungan antara frekuensi spacial dengan kemampuan menyimpan data dari sebuah DVD, CD kosong, dan CD berisi data yang disinari dengan menggunakan sinar laser.

II. DASAR TEORI 2.1 Pengertian Difraksi Difraksi adalah peristiwa pembelokan gelombang akibat adanya

penghalang dalam orde panjang gelombangnya. Sehingga besar kecilnya penghalang tergantung dari jenis gelombang itu sendiri. Penghalang itu dapat berupa sebuah layar dengan sebuah lubang atau celah kecil yang mengizinkan sebagian kecil muka gelombang datang untuk lewat. Penghalang dapat juga berupa benda kecil seperti kawat atau cakram, yang menghalangi lewatnya sebagian kecil muka gelombang. Percobaan Young adalah salah satu eksperimen yang digunakan untuk membuktikan bahwa cahaya bertindak sebagai gelombang.

Gambar 3. Pola Difraksi Syarat terjadinya garis gelap ke-m adalah: d sin U ! mP ; m ! 1, 2, 3,... Untuk sudut yg kecil, berlaku:

pd ! mP l

18

Syarat terjadinya garis terang ke-m adalah:

d sin U ! (m  1 )P ; 2
2.2 Prinsip Huygens

m ! 0,1, 2,...

Prinsip Huygens menerangkan bahwa setiap wave front (muka gelombang) dapat memproduksi gelombang-gelombang baru dengan panjang gelombang yang sama dengan panjang gelombang sebelumnya. Muka gelombang sendiri adalah tempat kedudukan titik-titik yang memiliki fase sama. Frekuensi Spasial dan temporal Frekuensi adalah banyaknya kejadian dalam suatu satuan. Ada dua jenis frekuensi yaitu frekuensi Temporal dan Frekuensi Spasial 1. Frekuensi Temporal Merupakan ukuran seberapa sering mengulang suatu struktur dalam unit waktu. Unit SI dari frekuensi temporal adalah siklus per detik. Dalam kaitannya dengan gelombang, frekuensi temporal lebih umum diketahui dan biasanya

menunjukkan banyaknya gelombang tiap detik. Persamaan matematisnya adalah sebagai berikut: f=N L 2. Frekuensi Spasial Frekuensi spatial merupakan karakteristik dari setiap struktur yang periodik posisi di dalam ruang. Frekuensi spasial adalah ukuran dari seberapa sering mengulang struktur per unit jarak. Unit SI dari frekuensi spasial adalah siklus per meter. Secara matematis sebagai berikut: f=N t III. 3.1 PROSEDUR PERCOBAAN Peralatan Alat dan Bahan: Alat laser helium neon Layar Hitam Keping CD 2 buah(kosong dan berisi)

- Keping DVD (berisi) 1 buah 3.2.Prosedur Percobaan Pantulkan berkas laser helium neon pada kepingan CD kosong 19 Penggaris 1 buah Statip

Tempatkan layar/media untuk menangkap pantulan tersebut Ukur panjang pantulan yang tertangkap oleh layar ( 5x pengukuran) Lakukan hal yang sama pada keping CD yang berisi dan DVD kosong

Gambar 5. Jarak pola gelap terang yang dihasilkan sinar laser

4. DATA PERCOBAAN Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan diperoleh data sebagai berikut.

Tabel 4.1 Data hasil percobaan. NO 1 2 3 Jenis Penghalang CD Kosong CD Isi DVD Kosong Banyak Pola Terang (N) Jarak (L)

IV. TUGAS PENDAHULUAN 1. Apa yang dimaksud dengan difraksi? 2. Apa yang dimaksud difraksi Fraunhoufer dan difraksi Fresnel? 3. Sebutkan 3 macam aplikasi difraksi dalam bidang optik?

V.

TUGAS LAPORAN RESMI 1. Hitung banyaknya spasial yang terjadi 2. Hitung frekuensi spasialnya 3. Tentukan huibungan input-output pengukuran

20

LM1 : JEMBATAN WHEATSTONE

I. TUJUAN PERCOBAAN Setelah melakukan percobaan ini mahasiswa diharapkan mampu : 1. Memahami prinsip kerja Jembatan Wheatstone. 2. Menyusun sendiri rangkaian Jembatan Wheatstone. 3. Menentukan besarnya hambatan yang belum diketahui dengan Jembatan Wheatstone. 4. Menghitung hambatan pengganti untuk rangkaian seri dan paralel. II. DASAR TEORI Hambatan listrik merupakan karakteristik suatu bahan pengantar listrik/ konduktor, yang dapat di gunakan untuk mengatur besarnya arus listrik yang melewati suatu rangkaian. Hambatan sebuah konduktor di antara dua titik diukur dengan memasang sebuah beda potensial diantara titik-titik tersebut dan membandingkannya dengan arus listrik yang terukur. ( R=V/ I ). Cara pengukuran hambatan listrik dengan voltmeter dan amperemeter dapat menggunakan rangkaian seperti gambar (1) dan gambar (2). V R A a b c

IR IR Gambar 1. Pengukuran Hambatan cara pertama

R!

V ac  RA I ac
IV V

(1)

A a R IR b IA

Gambar 2. Pengukuran hambatan cara kedua

R ! I
A

AB

V AB  RV

(2)

21

Metode jembatan Wheatstone dapat di gunakan untuk mengukur hambatan listrik. Cara ini tidak memerlukan alat ukur voltmeter dan amperemater,cukup satu Galvanometer untuk melihat apakah ada arus listrik yang melalui suatu rangkaian. Prinsip dari rangkaian jembatan Wheatstone di perlihatkan pada gambar dibawah ini. C RX Ra G R E D S Gambar 3. Rangkaian Jembatan Wheatstone Keterangan Gambar : S G E Rs : Saklar penghubung : Galvanometer : Sumber tegangan arus : Hambatan geser

RS

Ra dan Rb: Hambatan yang sudah di ketahui nilainya. Rx : Hambatan yang akan di tentukan nilainya.

Saat saklar S di tutup,maka arus akan melewati rangkaian.Jika jarum Galvanometer menyimpang artinya ada arus yang melewatinya,yaitu antara titik C dan D ada beda potensial.Dengan mengatur besarnya Ra dan Rb juga hambatan geser Rs akan dapat di capai galvanometer G tak teraliri arus,artinya tak ada beda potensial antara titik C dan D. Dengan demikian akan berlaku persamaan :

a S B

(3)

Untuk menyederhanakan rangkaian dan untuk menghubungkan besarnya R bergantung pada panjang penghantar, maka rangkaian jembatan Wheatstone dapat di ubah menggunakan kawat penghantar seperti gambar (4) di bawah ini:

22

Ra A L1

G L2

RX B

Gambar 4. Rangkaian Jembatan Wheatstone menggunakan kontak geser di atas kawat penghantar Pada kawat penghantar AB di berikan suatu kontak geser yang berasl dari ujung Galvanometer. Gunanya untuk mengatur agar tercapai pengukuran panjang L1dan L2 yang akan menghasilkan arus di Galvanometer sama dengan NOL. Oleh karena itu pada kawat AB perlu di lengkapi skala ukuran panjang. Dengan menghubungkan persamaan diatas diperoleh hasil sebagai berikut: L2 Ra (4) L1

Rx !

II. METODE PERCOBAAN Alat dan Bahan Peralatan yang diperlukan adalah satu set Rangkaian Jembatan Wheatstone, yang terdiri dari : a. DC Power Supply b. Galvanometer c. 2 Hambatan Pembanding ( Ra ) d. Hambatan yang akan diukur ( tertutup gelangnya ) Prosedur Percobaan 1. Susun rangkaian seperti pada gambar (4). Setelah rangkaian yang anda susun di setujui assisten, hubungkan catu daya ke jaringan PLN. 2. Tempatkan kotak geser di tengah-tengah kawat hambatan.

23

3. ON kan posisi saklar catu daya. 4. Geser kotak gesernya sehingga arus yang melalui Galvanometer menjadi Nol. 5. Catat harga L1 dan L2 6. Ulangi langkah nomor 3-5 untuk harga Rx yang lain. 7. Ulangi langkah nomor 1-5 untuk Rx yang di hubungkan seri (gunakan hambatan di atas ). 8. Ulangi langkah nomor 1-5 untuk hambatan Rx yang di hubungkan paralel ( gunakan hambatan di atas).

IV. TUGAS PENDAHULUAN 1. Buktikan persamaan (1) 2. Buktikan persamaan (2) 3. Buktikan persamaan (3) 4. Buktikan persamaan (4)

V.TUGAS LAPORAN RESMI 1. Tentukan besar hambatan RX 2. Tentukan besar hambatan pengganti 3. Tentukan range pengukuran 4. Tentukan hubungan input-output pengukuran 5. Tentukan standar deviasi pengukuran

24

LM2 : PENGUKURAN DENGAN OSILOSKOP DAN GENERATOR SAPU I. TUJUAN PERCOBAAN Setelah melakukan percobaan ini mahasiswa diharapkan mampu : 1. Memahami prinsip kerja osiloskop dan generator sapu. 2. Mampu melakukan pengukuran dengan osiloskop dan generator sapu.

II. DASAR TEORI

A. OSILOSKOP Osiloskop dapat digunakan untuk mengamati tingkah tegangan bolak balik. Dengan cara-cara sederhana piranti itu akan dapat cepat mengukur empat karakteristik 1. harga puncak-puncak 2. waktu perioda 3. bentuk gelombang fasa 4. selisih fasa dengan gelombang lain

Disamping itu masih banyak kegunaan lain yang sangat luas, misalnya dapat berguna sebagai: 1. alat ukur volt (DC) 2. alat ukur cacat 3. alat ukur frekuensi 4. alat ukur fasa Kekurangan osiloskop adalah alat ini tidak dapat dipakai dalam pekerjaan pengukuran sangat cermat. Untuk mengukur amplitudo, dengan memakai alat ukur volt

25

akan lebih cermat; untuk mengukur waktu perioda akan lebih cermat memakai alat ukur( atau pencacah) frekuensi. Konstanta waktu masukan osiloskop (pengarah saklar AC-DC)ini berguna untuk mengukur tegangan bolak-balik dan searah. Namun perlu diperhatikan bila saklar AC-DC kita taruh pada AC maka akan terdapat cacat bentuk gelombang, hal ini terjadi karena kemungkinan besar ada kondensator 0,1uF berderet dalam jalan masuk

Pengukuran Ac Dalam pengukuran AC sama seperti yang sudah dipelajari pada mata kuliah RL I, dimana harus mengetahui dasar pengukuran pada osiloskop. Berikut penjelasan singkat mengenai osiloskop :

Tombol-tombol yang terdapat di panel osiloskop antara lain : Focus Intensity Digunakan untuk mengatur fokus Untuk mengatur kecerahan garis yang ditampilkan di layar

Trace rotation Mengatur kemiringan garis sumbu Y=0 di layar Volt/div Time/div Position AC/DC Mengatur berapa nilai tegangan yang diwakili oleh satu div di layar Mengatur berapa nilai waktu yang diwakili oleh satu div di layar Untuk mengatur posisi normal sumbu X (ketika sinyal masukannya nol) Mengatur fungsi kapasitor kopling di terminal masukan osiloskop. Jika tombol pada posisi AC maka pada terminal masukan diberi kapasitor kopling sehingga hanya melewatkan komponen AC dari sinyal masukan. Namun jika tombol diletakkan pada posisi DC maka sinyal akan terukur dengan komponen DC-nya dikutsertakan. Ground Channel X-Y Digunakan untuk melihat letak posisi ground di layar. Memilih saluran / kanal yang digunakan chanel 1 atau 2 Memposisikan masukan sebagai sumbu X dan Y 26

Pengukuran Dc Tegangan Pengukuran agak sedikit berbeda, karena arus searah(DC) bila ditampilkan dalam osiloskop hanya berbentuk garis lurus sehingga kita harus mengetahui dimana letak yang tegangannya 0 volt. Dengan perubahan skala ketinggian vertikal dikali dengan kepekaan maka akan didapat nilai tegangannya.

Taruh saklar AC-DC pada posisi DC Atur kepekaan pada 1V/div Hubungkan jalan masuk osiloskop ke bumi (ground) sehingga dapat mengetahui posisi 0 volt berupa garis lurus.

Setelah mengetahui posisi 0 voltnya, lalu hubungkan osiloskop ke sumber DC, maka akan didapat:

Arus Perlu diingat bahwa osiloskop hanya dapat megukur tegangan, namun ada kalanya kita ingin mengukur arus, untuk itu kita deretkan pelawan kecil didalam rangkaian. Pelawan ini kita namai pelawan ukur(Ru). Harganya kurang lebih 5% dari hambatan total atau sering dipakai 100 . Hal ini berguna agar terjadi penyimpangan yang terlalu besar.

27

Perhitungan Kesalahan alat ukur: Arus sebenarnya = 5 mA Bila menggunakan perlawanan ukur = 5 / ( 1k Kesalahan ukur + 100 ) = 4,54 mA = 4,54 mA 5mA = - 0,46 mA

Kesalahan dalam % = -0,46 / 5 x 100 % = -9,2% Tanda minus berarti penyimpangan pada alat ukur Dari hasil keluaran di osiloskop hanya tegangan , maka kita harus membagi dengan nilai perlawanan ukur sehingga akan didapat arus yang lewat pada rangkaian.

Harga Efektif Pengukuran tegangan menggunakan multimeter, maka tampilan nilai tegangan pada multimeter dapat dianggap menunjukkan nilai tegangan yang sebenarnya. Tapi tidak halnya untuk sumber tegangan AC. Karena seperti di ketahui bahwa tegangan AC merupakan tegangan dengan fungsi dari waktu.. Oleh karena itu dikenal istilah tegangan maksimum dan tegangan efektif yang dirangkai dengan persamaan :

Pada pengukuran osiloskop yang digunakan adalah harga maksimum, selain itu bila osiloskop yang kita gunakan menghasilkan sinyal sinus dimana tegangan yang dihasilkan Vpp(volt peak to peak) = 2 x V maks

B. OSILATOR Kegunaan osilator seperti gambar disamping merupakan pembangkit sinus dan sinyal kotak yang dilengkapi dengan frekuensi variabel yang dapat diubah-ubah. Osilator meruipakan alat pembangkit secara umum, dimana gambar disamping hanyalah salah satu contoh yang dapat diambil dan masih banyak contoh lain yang dapat membangkitkan sinyal kotak, segitiga dll. Kekurangan pada osilator tipe ini adalah tampilan pengubah frekuensi masih analog sehingga untuk menentukan nilai yang akurat sangat sulit.

28

C. Sweep Function Generator Secara umum sweep generator mempunyai tingkah yang serba bergantung frekuensi yang terdapat pada rangkaian elektronik. Perbedaan yang utama dengan osilator adalah sweep generator ini bentuk sinyalnya yang tidak berubah walaupun frekuensi diubah-ubah Berikut beberapa fungsi tombol sweep generator :

1. Display = untuk menampilkan frekuensi dengan max 2Mhz 2. INT / EXT = menentukan frekuensi yang masuk atau keluar. 3. 0db / 20 db = penurunan nilai db input sensitivity. 4. Range selektor = menetukan faktor range frekuensi. 5. Mode switch = betuk keluaran gelombang (kotak, sinus, gergaji). 6. Output sockets = output soket dengan keluaran maksimal 20vpp 7. frekuensi couter = mengukur nilai frekuensi masukan. 8. Amplitude = mengontrol tinggi gelombang keluaran 9. Duty = mengubah bentuk perbandingan output. Untuk frekuensi generator letakkan pada posisi cal. 10. Sweep rate = merubah sweep rate pada internal sweep generator 11. Width = amplituda sweep generator 12. Frequensi dial = mengontrol nilai frekuensi keluaran. Kelebihan dari generator tipe ini terdapat masukan dan keluaran frekuensi yang digital, selain itu dilengkapi dengan frekuensi counter dimana fungsinya untuk mengukur frekuensi masukan(sebagai alat ukur).

29

III. METODE PERCOBAAN A. SWEEP GENERATOR Power pada posisi ON Range selector (4) sesuai yang digunakan Duty posisikan cal DC offset posisikan centered Putar fungsi sweep pada posisi ON Atur width untuk lebar sinyal Hubungkan output socket (6) sebagai keluaran generator sapu. Display sebagai tampilan frekuensinya

B. FUNCTION GENERATOR Power pada posisi ON Range selector (4) sesuai yang digunakan Duty posisikan cal Dc offset posisikan centered Amplitude sesuai yang digunakan Mode (5) sesuai yang digunakan INT/EXT pada posisi INT ATT 0db/20 dB pada posisi 0 Db Hubungkan output socket (6) pada rangkaian Display sebagai tampilan frekuensinya.

C. FREQUENCY COUNTER Power pada posisi ON Hubungkan nilai frekuensi yang akan diukur pada socket (7) INT/EXT pada posisi EXT Range selector (4) sesuai yang digunakan Duty posisikan cal Dc offset posisikan centered

30

IV.TUGAS PENDAHULUAN 1. Apa beda osiloskop dan generator sapu 2. Apa beda osiloskop dan osilator 3. Apa beda generator sapu dan osilator

V.TUGAS LAPORAN RESMI 1.Tentukan harga maksimum pengukuran 2.Tentukan range pengukuran 3.Tentukan waktu periode 4.Tentukan hubungan input-output pengukuran 5.Tentukan standar deviasi pengukuran

31

LM3 : INDUKSI ELEKTROMAGNETIK I. TUJUAN PERCOBAAN 1. Dapat menjelaskan bagaimana Gaya Gerak Listrik (GGL) dapat terinduksi oleh induksi elektromagnetik dan menyebutkan faktor-faktor yang mempengaruhinya. 2. Dapat memahami bahwa induksi elektromagnetik terjadi bila fluks magnetik berubah terhadap waktu.

II. DASAR TEORI 1.1 Gaya Gerak Listrik dan Hukum Faraday Berdasarkan teori kemagnetan, mengatakan bahwa apabila sebuah batang magnet digerakkan di dalam lilitan kawat, maka timbul tegangan-listrik atau gaya gerak listrik di dalam lilitan itu. Karena garis-garis gaya batang magnet memotong kawat-kawat dalam lilitan, maka dalam kawat-kawat (lilitan) itu diimbaskan (diinduksikan) gaya gerak listrik (ggl), seperti dijelaskan pada gambar 8.1.

Gambar 1.1 Proses terjadinya ggl induksi Pada gambar 1.1 (a), ketika batang magnet diam di atas kumparan (lilitan kawat), tidak ada ggl yang diimbaskan. Kalau batang magnet dimasukkan ke dalam kumparan, terjadilah perpotongan garis-gaya magnet dengan kawat-kawat kumparan, maka diimbaskan ggl di dalam kawat kumparan tersebut (gambar b). Jika batang magnet telah diam di dalam kumparan (gambar c), tidak ada ggl yang diimbaskan karena tidak ada perpotongan garis-gaya dengan kawat. Apabila

32

batang maganet diangkat ke luar kumparan, maka terjadi lagi perpotongan garisgaya dengan kawat, dan diimbaskan lagi ggl di dalam kumparan (yang arahnya kebalikan dengan ggl yang dibangkitkan ketika batang magnet dimasukkan). Jadi : apabila terjadi perpotongan garis-gaya (arus-gaya) dengan penghantar, maka di dalam penghantar itu diimbaskan gaya-gerak-listrik. Prinsip itu lebih sering disebut dengan istilah percobaan Faraday atau lebih dikenal dengan Hukum Faraday. Sehingga lebih kuat medan magnetnya dan lebih cepat gerak potongnya, lebih besar ggl yang diimbaskan (diinduksikan). 1.2 Induksi Dalam Kumparan Berputar dan Hukum Lenz Kerja sebuah generator berdasarkan azas imbas listrik. Kumparan yang terdiri atas banyak lilitan, diputarkan di dalam medan magnet sehingga memotong ggm dan diimbaskan ggl di dalam kumparan itu. Dalam gambar 8.3 terdapat sebuah lilitan kawat penghantar yang diputarkan di dalam medan magnet. Sisi kanan dan sisi kiri lilitan memotong garis-garis gaya sehingga di dalam kedua sisi dibangkitkan ggl. Arah ggl di kawat sisi kiri ke belakang, di kawat sisi kanan ke muka (berlawanan, karena arah geraknya juga berlawanan). Karena dibagian ujung belakang kedua sisi ini dihubungkan maka dalam lilitan itu kedua ggl saling membantu. Generator mempunyai banyak lilitan semacam itu yang dipasang pada sebuah inti, seperti gambar 1.3 dan disebut jangkar (seperti jangkar motor listrik). Apabila kedua ujung dari lilitan jangkar itu dihubungkan dengan rangkaian luar melalui komutator atau cincin dan sikat, seperti pada motor, maka mengalirlah arus ke rangkaian luar (rangkaian arus tertutup).

Gambar 1.2 kumparan yang diputar di dalam medan magnet

33

Gambar 1.3 Sebuah jangkar mesin listrik Nilai ggl yang diinduksikan apabila sepotong kawat penghantar digerakan tegak lurus pada garis-garis gaya dalam medan magnet seperti gambar 1.4 adalah : E = H x l x v x 10-8 volt .....................................................(Pers 1.1) Dengan E : nilai ggl (volt), H : kuat medan (oersted), l : panjang penghantar yang berada di dalam medan magnet (cm), dan v : kecepatan gerakan penghantar (cm/sekon). Arah ggl yang diinduksikan di atas tergantung kepada arah gerakan penghantar dan arus gaya. Suatu aturan untuk dapat menemukan arah ggl induksi di sebut aturan tangan kanan, seperti dijelaskan pada gambar 1.5.

Gambar 1.4Arah ggl dan gerakan

Gambar 1.5 Peraturan tangan kanan

Dapat juga dilihat pada gambar 1.6 yang merupakan gambar suatu simpul kawat tunggal dalam suatu medan magnet.

Gambar 1.6 : GGL didistribusikan melewati simpul dan ekivalen dengan E yang sejajar dengan kawat

34

Integral tertutup medan listrik E disekeliling rangkaian tertutup sama dengan kerja yang dilakukan per satuan muatan : ...................... ................ (Pers 1.2) .............................................................(Pers 1.3) Tanda negatif hukum Faraday pada rumus di atas berhubungan dengan arah GGL induksinya. Arah GGL induksi dan arus induksi dapat diperoleh dari hukum Lenz.

III. ALAT DAN BAHAN 1. Multimeter digital 2. Kumparan dengan 500 dan 1000 lilitan 3. Magnet batang Al Ni Co 4. Catu daya 5. Inti-I 6. Kabel penghubung

IV. PROSEDUR PELAKSANAAN PRAKTIKUM 4.1 Menjelaskan bagaimana GGL terinduksi oleh induksi Elektromagnetik (EM) 1. Susun rangkaian seperti gambar 4.1.

Gambar 4.1 Rangkaian dengan multimeter digital dan kumparan 2. Pasang kumparan 500 lilitan. 3. Fungsikan multimeter digital sebagai ammeter dengan batas ukur 200 A DC. 4. Sambil mengamati ammeter, gerakan batang magnet ke dalam kumparan. Catat hasil pengamatan Anda pada tabel data. 35

5. Sambil mengamati ammeter, gerakan batang magnet ke luar kumparan. Catat hasil pengamatan Anda pada tabel data. 6. Ulangi langkah 4 dan 5 untuk gerakan magnet yang lebih cepat. Catat hasil pengamatan Anda pada tabel data. 7. Ganti kumparan 500 lilitan dengan kumparan 1000 lilitan, kemudian ulangi langkah 4 sampai 6. Catat hasil pengamatan Anda pada tabel data.

V. TUGAS PENDAHULUAN Pada gambar 1.5 : Bila arah arus ke arah ibu jari, sedang arah gaya ke arah jari, kemana arah garis-garis gaya, gambarkan !

VI. TUGAS LAPORAN RESMI 1. Tentukan range pengukuran 2. Tentukan hubungan antara gerakan batang magnit dengan arus listrik 3. Tentukan hubungan antara input-output pengukuran 4. Beri kesimpulan

36