Anda di halaman 1dari 7

http://id.wikipedia.

org/wiki/Mencit

Mencit (Mus musculus) adalah anggota Muridae (tikus-tikusan) yang berukuran kecil. Mencit mudah dijumpai di rumah-rumah dan dikenal sebagai hewan pengganggu karena kebiasaannya menggigiti mebel dan barang-barang kecil lainnya, serta bersarang di sudut-sudut lemari. Hewan ini diduga sebagai mamalia terbanyak kedua di dunia, setelah manusia. Mencit sangat mudah menyesuaikan diri dengan perubahan yang dibuat manusia, bahkan jumlahnya yang hidup liar di hutan barangkali lebih sedikit daripada yang tinggal di perkotaan. Mencit percobaan (laboratorium) dikembangkan dari mencit, melalui proses seleksi. Sekarang mencit juga dikembangkan sebagai hewan peliharaan.

Daftar isi
[sembunyikan]

1 Asal dan Habitat 2 Penggunaan 3 Penanganan 4 Anatomi dan Fisiologi 5 Nutrisi 6 Reproduksi 7 Penyakit pada gerbil 8 Referensi

[sunting] Asal dan Habitat


Mencit adalah binatang asli Asia, India, dan Eropa Barat. Jenis ini sekarang ditemukan di seluruh dunia karena pengenalan oleh manusia. Mencit peliharaan memiliki periode kegiatan selama siang dan malam. Tikus memakan makanan manusia dan barang-barang rumah tangga.

[sunting] Penggunaan
Mencit kadang-kadang disimpan sebagai hewan peliharaan dan mewah. Namun, sebagian besar tikus diperoleh dari peternak hewan laboratorium untuk digunakan dalam penelitian biomedis, pengujian, dan pendidikan. Bahkan, tujuh puluh persen dari semua hewan yang digunakan dalam kegiatan biomedis tikus. Melebihi dari 1000 saham dan strain tikus telah dikembangkan, serta ratusan mutan saham yang digunakan sebagai model penyakit manusia. Dalam hal genetika, mouse adalah mamalia dicirikan paling lengkap.

[sunting] Penanganan
Mencit diangkat oleh menggenggam pangkal ekor dengan satu jari atau ibu jari berujung karet forsep. Ini adalah teknik yang berguna untuk mentransfer tikus dari satu kandang yang lain. Untuk secara manual menahan mouse, mouse pertama yang diangkat oleh pangkal ekor, maka kulit longgar di leher / pundak daerah adalah seseorang ditangkap antara ibu jari dan jari telunjuk.

http://eviebum.blogspot.com/2011/03/sistem-reproduksi.html

Man Jadda Wa Jadda

Senin, 21 Maret 2011


Sistem Reproduksi BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Makhluk hidup mulai dari tingkat uniseluler sampai tingkat multiselular memiliki kemampuan untuk mempertahankan jenisnya. Hal itu dimaksudkan agar tetap dapat mempertahankan kelangsungan spesiesnya di muka bumi. Proses mempertahankan jenis itu dapat dikategorikan ke dalam proses reproduksi atau perkembangbiakan. Tiap jenis hewan memiliki cara reproduksi yang berbeda satu sama lain. Pada hewan avertebrata proses reproduksi masih sederhana, sedangkan pada hewan vertebrata prosesnya kompleks dan melibatkan banyak organ reproduksi. Praktikum Perkembangan Hewan kali ini ialah mengenai sistem reproduksi. Dalam praktikum ini, praktikan dapat melihat susunan sistem reproduksi internal dan eksternal dari tiga hewan yang mewakili phylum yang berbeda yaitu mencit, merpati, dan katak. Melalui berbagai kegiatan pengamatan dalam Praktikum Perkembangan Hewan ini, diharapkan agar praktikan dapat memperluas pemahamannya terhadap system reproduksi pada tiap-tiap organisme. Pengetahuan tentang sistem reproduksi merupakan pengetahuan dasar yang tentunya akan sangat membantu praktikan itu sendiri untuk masamasa yang akan datang. Praktikum ini memberikan kesempatan kepada praktikan untuk dapat mengamati secara langsung organ-organ beserta alat tambahan yang menyusun sistem reproduksi. B. Tujuan Praktikum 1. Mengenal bagian-bagian dan susunan sistem reproduksi internal dan eksternal serta memahami fungsinya. 2. Membandingkan sistem reproduksi pada katak, merpati, dan mencit. C. Manfaat Praktikum

1. Mahasiswa mampu mengamati sistem reproduksi pada hewan yang phylumnya berbeda. 2. Mahasiswa mengetahui organ yang menyusun sistem reproduksi beserta fungsinya. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Untuk dapat mempertahankan jenisnya, organisme harus berkembang biak. Setiap hewan dilengkapi kemampuan reproduksi. Setiap hewan dilengkapi dengan kemampuan untuk bereproduksi. Pada hewan dengan taksa yang lebih tinggi seperti mamalia memiliki alat reproduksi yang lebih terspesialisasi dan dilengkapi dengan alat kelamin luar. Secara umum sistem reproduksi terdiri dari kelenjar utama (gonad), saluran reproduksi, dan kelenjar asesori (Adnan, 2010). Sistem reproduksi wanita (betina) terdiri atas dua ovarium, dua tuba uterin, oviduk, uterus, vagina, dan gernetalis eksterna. Ovarium terdiri atas daerah medulla yang mengandung pembuluh darah dan sedikit jaringan ikat longgar, dan daerah korteks mengandung folikel-folikel yang mengandung oosit. Permukaan ovarium dibatasi oleh selapis epitel pipih disebut sel germinitivum, yang dibawahnya stroma membentuk lapisan padat disebut tunika albugenia. Ovarium mendapat pendarahan dari arteri ovarika cabang dari aorta (Adnan, 2004). Organ reproduksi jantan yaitu testis, tubulus seminiferus, dan epididimis. Testis merupakan irgan utama pada jantan, biasanya berpasangan dan fungsi utama adalah menghasilkan sperma dan hormon reproduksi jantan utamanya androgen. Tubulus seminifeus terdiri atas jaringan ikat fibrosa, lamina basalis, dan epitel germinitivum. Epietl germinal terdiri dari 4-8 lapisan sel yang menempati ruang antara membrane basalis dan lumen tubulus. Epididimis dibatasi oleh jaringan ikat pada bagian luar, lapisan otot polos ditengah, dan epitel berlapis banyak palsu bersilia di bagian dalam. Pada tikus dan mencit, testis hanya terdiri dari satu ruangan saja. Di dalam testis terdapat saluran-saluran halus yang melilit disebut tubulus seminiferus, tempat berlangsungnya spermatogenesis (Adnan, 2008). Pada mamalia jantan alat kelmainnya disebut penis,sedangkan pada reptil disebut hemipenis. Pada bangsa burung dan katak untuk menyalurkan sperma digunakan ujung kloaka. Pada umumnya, mamalia melahirkan anaknya (vivipar) dan kemudian menyusi anaknya sampai anaknya mandiri. Beberapa perkecualian misalnya pada hewan paruh bebek mereka bertelur, setelah menetas anaknya baru disusui. Pada hewan berkantung, contoh Kanguru, anaknya lahir muda kemudian merayap masuk ke kantung induknya, mencari putting susu, kemudian menyusu dalam kantung sampai mandiri (Anonim, 2010). Antara alat kelamin jantan pada vertebrata tingkat rendah dan tingkat tinggi memiliki perbedaan dalam cara reproduksi. Karena katak kawin dalam air, fertilisasi terjadi di luar. Pada reptil, burung, dan mamalia vertilisasi terjadi di dalam. Pada mamalia penis berkembang disekitar uretra dan mempunyai tiga rongga cavernus yang terdiri dari jaringan erektil seperti spons. Kelenjar kelamin asesori menghasilkan cairan seminal. Kelenjar kelamin asesori terdiri atas sepasang seminal vesikel yang berhubungan dengan ujujng distal dari vas deferens (Barnes, 1973). BAB III METODE PRATIKUM

A. Waktu dan Tempat Hari/ Tanggal : Selasa/ 14 Desember 2010 Waktu : Pukul 09.10 s.d. 10.50 WITA Tempat : Laboratorium Biologi Lantai II sebelah Timur Jurusan Biologi FMIPA UNM B. Alat dan Bahan 1. Alat a. Papan bedah b. Alat seksi c. Botol pembius d. Kapas 2. Bahan a. Mus musculus jantan dan betina b. Columba domestica jantan dan betina c. Rana cancarifora jantan dan betina C. Prosedur Kerja 1. Mematikan masing-masing bahan. Mencit dengan cara dislokasi leher, Merpati dengan cara memotong leher dengan menggunakan pisau, dan Katak dengan cara dibius dengan kloroform dalam botol pembius. 2. Meletakkan Mencit, Merpati, dan Katak di atas papan bedah dimana bagian ventral menghadap atas. Untuk Mencit dan Katak,untuk mepermudah pembedahan, keempat kakinya ditusuk dengan jarum pentul. 3. Untuk Mencit, sebelum membedah, mengamati alat kelamin luarnya. 4. Melakukan pembedahan dan mengamati alat kelamin dalam kemudian memperhatikan jumlah, bentuk, dan posisi, serta warna masing-masing organ. 5. Menggambar hasil pengamatan. BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Pengamatan 1. Organ Reproduksi Mus Musculus jantan 2. Organ Reproduksi Mus Musculus betina

Keterangan : Keterangan : 1. Ginjal 1. Ginjal 2. Ureter 2. Ovarium 3. Vesikula seminalis 3. Tuba fallopi 4. Caput epididimis 4. Tanduk uterus 5. Corpus epididimis 5. Corpuds uterus 6. Testis 6. Serviks 7. Cauda epididimis 7. Uretra 8. Penis 8. Baldder 9. Kelenjar Bulbourethal 9. Vagina 10. Vas deferens 3. Organ Reproduksi Columba domestica jantan 4. Organ Reproduksi Columba domestica betina

Keterangan : Keterangan : 1. Testis 1. Ovarium 2. Vas eferensia 2. Ostium tuba 3. Ginjal 3. Oviduk 4. Vas deferensia 4. Ureter 5. Rektum 5. Uterus 6. Kloaka 6. Kloaka 5. Organ Reproduksi Rana cancarifora jantan 6. Organ Reproduksi Rana cancarifora betina

Keterangan : Keterangan : 1. Vas eferensia 1. Saluran telur 2. Testis 2. Ginjal 3. Ginjal 3. Ureter 4. Ureter 4. Uterus

5. Usus 5. Kloaka 6. Bladder 6. Bladder 7. Vesikula semianalis 7. Usus 8. Kloaka 8. Ovarium 9. Lubang kloaka 9. Lemak 10. Ostium B. Pembahasan a. Mencit jantan Organ reproduksi mencit jantan terdiri atas ginjal, ureter, testis, penis, vas deferens. Testis berkembang pada ujung dorsal rongga peritoneum dan tersuspensi dalam skrotum. Testis sebagai penghasil sperma, penis sebagai alat memasukkan sperma ke tubuh mencit betina. b. Mencit betina Organ reproduksi mencit betina . terdiri atas ginjal, ovarium, oviduk, ureter, vagina. Ovarium sebagai penghasil telur. Di dalam ovarium terdapat folikel primer, sekunder, tersier, dan folikel matang. Oviduk adalah organ berbentuk tubuler tergantung pada kedua sisi ovarium ke uterus. Oviduk sebagai lumen menghubungkan rongga peritoneum dengan rongga uterus yang digantungkan pada mesentrium. c. Merpati jantan Organ reproduksi merpati jantan yaitu testis, vas deferens, ginjal, ureter, kloaka. Testis adalah penghasil sperma, vas deferens sebagai tempat penyimpanan sementara sperma dan kloaka sebagai tempat pengeluaran. d. Merpati betina Organ reproduksi mencit betina terdiri atas ovarium, ostium tuba, uterus, kloaka. Ovarium sebagai penghasil telur. Oviduk adalah saluran telur. Infundibulum sebagai penagkap albumin. Uterus yaitu tempat perkembangan ovum yang telah dibuahi sampai lahir dan tempat pembentukan yolk. e. Katak jantan Organ reproduksi mencit jantan adalah testis, vas deferens, kloaka. Testis sebagai penghasil sperma, vas deferens sebagai saluran yang menghubungkan testis dan epididimis, dan kloaka tempat pengeluaran. f. Katak Betina Organ reproduksi mencit betina . terdiri atas ovarium,ostium tuba, uterus, dan kloaka. Ovarium sebagai penghasil telur. Oviduk adalah tempat saluran telur. Uterus yaitu tempat perkembangan ovum, dan kloaka sebagai tempat pengeluaran. Adapun perbedaan system reproduksi dari ketiga hewan tersebut yaitu pada mencit, uterusnya sebagai tempat tumbuhnya embrio dan pembentukan plasenta. Sedangkan pada katak dan merpati sebagai saluran telur. BAB V PENUTUP A. Kesimpulan 1. Organ reproduksi eksternal dapat diamati pada Mus musculus , pada betina yaitu vagina dan jantan yaitu penis. Organ reproduksi mencit jantan terdiri dari testis, penis, vas deferens, kelenjar bulbourethal. Sedangkan pada mencit betina terdiri dari ovarium, oviduk, dan vagina. Organ reproduksi merpati jantan

terdiri dari testis, vas deferens, kloaka. Sedangkan merpati betina teridiri dari ovarium,ostium tuba, uterus, dan kloaka. Organ reproduksi katak jantan terdiri dari testis, vas deferens, kloaka. Sedangkan katak betina teridiri dari ovarium,ostium tuba, uterus, dan kloaka. 2.Perbedaan sistem reproduksi antara mencit, katak, dan merpati adalah katak memiliki sistem reproduksi eksternal, sedangkan mencit dan merpati sistem reproduksi internal. Kemudian, katak dan merpati memiliki kloaka sebagai tempat keluarnya ovum dan sperma sedangkan mencit memiliki penis dan vagina sebagai tempat keluarnya ovum dan sperma. B. Saran 1. Diharapkan kepada praktikan agar lebih tertib dalam menjalankan praktikum. 2. Diharapkan Asisten mendampingi praktikan. 3. Diharapkan alat dan bahan yang digunakan dalam laboratorium dalam keadaan yang baik agar pengamatan yang dilakukan mendapatkan hasil yang maksimal. Assalamu 'alaikum Well Come in my Blog, Hope U Can Enjoy it