Anda di halaman 1dari 20

INDUSTRI RITEL MODERN LAPORAN KUNJUNGAN LAPANGAN KE PASAR TRADISIONAL BSD CITY TANGGERANG

Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Industri Ritel Modern

Disusun Oleh : Wendi Irawan D (150310080137)

Kelas : Agribisnis D

PROGRAM STUDI AGRIBISNIS FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS PADJADJARAN 2011

BAB I PENDAHULUAN

Pasar dalam pengertian teori ekonomi adalah suatu situasi dimana pembeli (konsumen) dan penjual (produsen dan pedagang) melakukan transaksi setelah kedua pihak telah mengambil kata sepakat tentang harga terhadap sejumlah (kuantitas) barang dengan kuantitas tertentu yang menjadi objek transaksi. Kedua pihak, pembeli dan penjual, mendapatkan manfaat dari adanya transaksi atau pasar. Pihak pembeli mendapatkan barang yang diinginkan untuk memenuhi dan memuaskan kebutuhannya sedangkan penjual mendapatkan imbalan pendapatan untuk selanjutnya digunakan untuk membiayai aktivitasnya sebagai pelaku ekonomi produksi atau pedagang. Pasar modern dan pasar tradisional sudah dibedakan dengan sangat tegas oleh para pembeli atau konsumen. Keduanya belum bisa digabung karena keduanya dibutuhkan oleh penduduk. Idealnya, semua pasar menjadi pasar modern dan ini juga menjadi impian semua penduduk, tetapi karena kondisi kehidupan penduduk yang masih mayoritas berpendapatan rendah dengan tingkat pengetahuan yang masih rendah pula, maka masih jauh kemungkinan untuk memikirkan agar semua pasar menjadi modern. Untuk saat ini, yang perlu menjadi perhatian semua pihak adalah bagaimana agar pasar tradisional bisa dibuat menjadi lebih layak sebagai tempat transaksi tanpa harus secara drastis mengubah citranya atau khasnya sebagai pasar tradisional. Dalam kaitan ini yang perlu menjadi pertimbangan untuk dibenahi adalah: kebersihan, lantai yang kering tidak becek, penataan lokasi penjual sesuai dengan golongan barang yang dijual, lorong untuk pembeli yang lapang tidak sumpek, ada pengaturan pencahayaan dan pengaturan udara yang sehat, keamanan yang terjamin, ada tempat pembuangan sampah dan sampah tidak menumpuk, ada pengaturan lalu lintas yang lancar, tersedia pusat informasi dan penerangan, ada tempat yang bersih untuk beristirahat dan dapat menikmati makanan-makanan tradisonal, ada pelatihan secara rutin bagi para pedagang tentang bagaimana mengatasi kebakaran dan bagaimana menyelamatkan diri jika terjadi kebakaran,

dan lain sebagainya yang dapat membuat pasar tradisional lebih menarik agar tidak kalah dengan pasar modern. Jika pasar tradisional bisa dikelola dengan baik dan menarik, maka tidak perlu ada pertentangan antara pesar modern dan pasar tradisional. Keduanya berkembang dengan nuansa serta daya tariknya sendiri-sendiri. Tidak menutup kemungkinan bahwa golongan yang berpendapatan tinggi dan menengah atas akan juga menjadi tertarik untuk sesekali mengunjungi pasar tradisional untuk menikmati berbagai hal yang tidak tersedia di pasar moden. Pasar tradisional BSD merupakan salah satu contoh pasar hasil redevelopmen pemerintah yang bisa dikatakan berhasil. Pasar ini tidak memiliki bentuk yang luar biasa, namun berhasil membuat suatu bentuk sederhana, dimana masyarakat yang berbelanja merasa cukup nyaman dan efektif. Pasar BSD ini dianggap salah satu pasar tradisional yang baik. Hal itu dimulai dari sistem sirkulasi kendaraan dan ketersediaan lahan parkir untuk kendaraan. Kemudian masuk kedalam penataan kios-kios yang rapi, terorganisasi dan fungsional. Sehingga pengunjung yang datang sama sekali tidak kesulitan menemukan barang yang dicari, dikarenakan adanya pengelompokan yang jelas. Selain itu salah satu hal pendukung yang penting adalah pasar ini dikelola dengan baik, dimana semua petugas pasar, mulai dari petugas pembersih, petugas parkir, sampai kepada pengelola mempunyai kerjasama yang baik.

BAB II PEMBAHASAN

2.1

Gambaran Umum PT. Bumi Serpong Damai (BSD) Tbk. PT. Bumi serpong damai (BSD) Tbk adalah pengembang pembangunan

suatu kota mandiri di atas lahan seluas sekitar 5.950 hektar yang terletak di barat daya Jakarta yaitu BSD City. Menurut Real Estate Indonesia, BSD City akan menjadi salah satu kota mandiri terbesar yang dikembangkan oleh swasta dalam hal izin lokasi yang diberikan di wilayah Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi di Indonesia dan terdiri atas kombinasi perumahan, kawasan industri dan niaga terpadu. Beralamat di Jl. Pahlawan Seribu Tangerang 15322 didirikan pada tahun 1984 oleh suatu konsorium, perseroan mulai beroperasi komersial pada tahun 1989 sebagai pengembang pembangunan kota mandiri BSD City. Mulai tahun 2003, proyek raksasa ini sepenuhnya dikelola oleh Sinarmas Developer and Real Estate, salah satu developer terkemuka di Indonesia. Dengan infrastruktur kelas utama dan fasilitas yang lengkap. Dikelola oleh para profesional yang berkomitmen sepenuhnya, baik terhadap para penghuni maupun pemegang saham (Stakeholders). Fokus BSD City adalah untuk menyediakan kawasan dan tempat tinggal yang berkualitas untuk para pemukim, menciptakan komunitas usaha komersial dan menyediakan fasilitas untuk industri dan perdagangan dalam wilayah pembangunan kota tersebut. BSD City akan didukung dengan sarana sosial dan rekreasi, serta prasarana dan teknologi yang memadai untuk mendukung usahausaha komersial para pemukim dan menyediakan fasilitas untuk industri dan perdagangan dalam wilayah pembangunan kota tersebut. BSD City terletak sekitar 25 km barat daya Jakarta dan terhubung dengan baik dengan Jakarta dan berbagai bagian dari wilayah Jabodetabek melalui jaringan jalan utama dan sekunder. Di samping kedekatan dan aksesibilitas dari wilayah Jabodetabek, BSD City terletak sekitar 20 km dari Bandara Udara Internasional Soekarno-Hatta dan 40 km dari pelabuhan Tanjung Priok. BSD City dilalui oleh jalan tol Serpong-Jakarta, yang terhubung dengan jalan lingkar luar Jakarta, sehingga meningkatkan aksesibilitas ke Jakarta secara signifikan. BSD

City terletak sekitar 18 km dari JORR dan sekitar 7 km dari jalan tol JakartaMerak, yang merupakan jalan arteri utama yang menghubungkan wilayah Tangerang ke wilayah Jakarta dan sekitar lainnya. Selain aksesibilitas melalui jalan, BSD City juga terhubungkan dengan jalur kereta api ke Jakarta, seiring dengan peningkatan jaringan rel kereta menjadi jalur ganda oleh PT. Kereta Api Indonesia (Persero), hubungan jalur kereta api ke BSD City sudah sangat baik. Perseroan juga telah menyediakan fasilitas bus feeder untuk para pemukim di BSD City ke berbagai lokasi Jakarta sejak tahun 2002. Sesuai dengan Master Plan BSD City, pengembangan BSD City mencakup 3 tahap pembangunan yaitu Tahap I diatas lahan seluas sekitar 1.800 hektar, Tahap II di atas lahan seluas sekitar 2.000 hektar, dan tahap III di atas lahan seluas 2.150 hektar. Pembangunan Tahap I sudah selesai, saat ini BSD tengah membangun pembangunan Tahap II dan sedang merencanakan pembangunan Tahap III. Perseroan bertekad untuk memastikan bahwa BSD City akan memenuhi kualitas standar yang tinggi untuk dapat menciptakan harga premium dan meningkatkan permintaan properti dalam BSD City. Perseroan juga akan terus mengkaji strategi yang inovatif dalam pemasaran proyeknya, melakukan diversifikasi arus pendapatannya dan meningkatkan nilai merek dagangnya. Dengan skala nasional, BSD City telah mendapatkan berbagai macam penghargaan atas prestasinya dan merupakan cakrawala baru bagi keluarga modern, wiraswastawan sejati serta kalangan ekspatriat untuk tinggal, berkarya dan menghabiskan masa tua mereka di BSD City. Perlu diingat, bahwa setiap perusahaan/organisasi selalu menghadapi resiko destabilisasi yang tidak hanya bersumber dari pihak internal saja, bahkan lebih banyak terjadi hal tak terduga dari pihak eksternal atau variabel-variabel luar yang dapat mempengaruhi citra sebuah organisasi. Oleh karena itu, PT. BSD Tbk tidak lepas dari pengaruh pihak eksternal. Dalam perkembangannya, tentu memerlukan adanya hubungan baik dengan komunitas masyarakat, lebih dari sekedar pembangunan infrastruktur fisik. Agar sebuah kota dapat sustain (hidup berkelanjutan dan dapat diwariskan kepada anak cucu) ada 3 (tiga) hal penting yang perlu dibina, yaitu: (1) Pembentukan pusat-

pusat perekonomian; (2) Pengembangan sosial budaya masyarakatnya; dan (3) Pembangunan yang berwawasan lingkungan, dimana ketiga hal tersebut harus dapat terintegrasi dengan baik, mulai dari tahap gagasan, perencanaan, pembangunan, sosialisasi, dan pengelolaan. Ketiga hal tersebut dapat berjalan secara berkelanjutan dan diwariskan (sustainable) diperlukan adanya kerjasama yang baik antara para stakeholders, yaitu: perusahaan termasuk para karyawannya, pemerintah baik pusat maupun daerah, konsumen dari perusahaan, maupun komunitas yang ada di lingkungan itu sendiri. Dalam hal mengembangkan potensi masyarakat sekitar perusahaan pada khususnya dan masyarakat luas pada umumnya, Public Relations mempunyai salah satu kegiatan yaitu Community Development yang merupakan bentuk lain dari Community Relations dan merupakan implikasi program tanggung jawab sosial (Corporate Social Responsibility). Mengingat kembali program CSR dikembangkan untuk kemashlatan bersama organisasi dan komunitas. Sehingga dampak dari penyelesaian permasalahan yang dihadapi komunitas BSD City akan dirasakan juga oleh pihak pengembang. Hal ini tentunya akan membentuk citra dan reputasi PT. BSD Tbk, tetap terjaga dan pembangunan BSD City terus berjalan dan berkembang. Dimana pencitraan yang terbentuk dengan baik akan memberikan dampak yang baik pula bagi perusahaan demi tercapainya tujuantujuan yang ditetapkan individu ataupun organisasi, seperti meraih keuntungan dari produk yang dijual karena memiliki citra yang baik, dan kepercayaan publik terhadap individu atau organisasi telah terbentuk. Dalam Undang-undang No. 40 tahun 2007 mengenai perseroan terbatas yang harus melaporkan perkembangannya sehubungan dengan tanggung jawab sosial dan juga masalah lingkungan; dan pasal 74 Undang-undang No. 40 yang menyatakan bahwa perusahaan yang menjalankan usahanya dari sumber daya alam harus mempunyai tanggung jawab terhadap masalah sosial dan lingkungan. Berdasarkan dasar hukum tersebut maka tanggung jawab sosial tidak semata-mata hanya bertanggung jawab bagi pemerintah sendiri, namun sektor swasta khususnya entitas bisnis juga diharapkan untuk memperhatikan masalahmasalah sosial terutama di dalam masalah lingkungan, ketika fakta menunjukkan

bahwa konsumsi korporat terhadap penggunaan SDA mencapai lebih dari 30 persen dari apa yang dapat disediakan oleh alam/lingkungan. Oleh karena itu, PT. BSD Tbk mengimplementasikan tanggung jawab sosialnya dengan membantu komunitas warga masyarakat BSD City diantaranya adalah dengan pembangunan Pasar Tradisional BSD City dengan fasilitas modern dan pengelolaan professional yang dilakukan oleh Departemen Corporate Communications & Relationship PT. BSD Tbk. bagian Community Development. 2.2 Profil Dept. Corporate Communications & Relationship PT. BSD Tbk. Awalnya Public Relations PT. BSD Tbk di bawahi langsung oleh biro direksi, lalu tahun 1996 Public Relations di bawahi kepemimpinan direksi Marketing PT. BSD Tbk yang dikenal pada saat itu Corporate Public Relations yang menangani layanan pada publik, kemudian pada tahun 2003 posisi Public Relations berada di bawah Estate Management. Hingga mulai tahun 2007 dan sampai 2010, untuk menspesifikkan tujuan Public Relations, maka posisi Public Relations ditempatkan pada Departemen Corporate Communication &

Relationship PT. BSD Tbk. dan di bawahi Direksi Housing & Corporate. Jadi, Departemen Corporate Communications yang akan melaksanakan peran, fungsi, tugas, dan tujuan Public Relations. Agar tanggung jawab tugas lebih objektif maka dalam Departemen Corporate Communications terbagi menjadi 3 bagian yang menangani bidangnya masing-masing yaitu: bagian Public Relations, bagian Community Development, dan bagian Media Communications. Meskipun tanggung jawab pada ketiga bagian tersebut saling berbeda akan tetapi ketiga bagian tersebut masing-masing sifatnya saling berkaitan karena memiliki tujuan yang sama yaitu membentuk serta mempertahankan citra baik tentang PT. BSD Tbk dan BSD City di mata masyarakat luas.

2.3

Struktur Ogranisasi Dept. Corporate Communications & Relationship

Gambar 1. Struktur Organisasi Deptartemen Corporate Communications & Relationship PT. BSD Tbk.

2.4

Program Community Development dalam bidang ekonomi yang telah dilakukan PT. BSD Tbk. Program Community Development PT. BSD Tbk yang telah dilaksanakan di

BSD City berdasarkan kerangka penerapan CSR dalam upaya membangun komunitas BSD City agar kehidupan kota dapat berjalan dengan baik, dalam bidang ekonomi program yang dilaksanakan yaitu: 1. Mendedikasikan 25% lahan untuk perekonomian BSD City (sekitar 1.500 hektar dari luas lahan Kota BSD) telah didedikasikan untuk pusat perekonomian seperti CBD (Central Business District), Kawasan Industri Ramah Lingkungan Taman Tekno, Pertokoan, dan lain-lain. Hal ini

dimaksudkan agar perekonomian dapat tumbuh dengan baik dalam menunjang pertumbuhan komunitas BSD City. 2. Memberi prioritas kepada Informal Sektor. Sektor informal tidak dapat dipisahkan dari kehidupan sebuah kota. Sektor ini dapat membangun perekonomian terutama di lapisan bawah, karena sebuah kota harus seimbang dalam pembangunannya. Usaha-usaha mikro dan kecil sangat didorong oleh PT. BSD agar dapat hidup dan berkembang mengikuti pertumbuhan kota BSD City. Beberapa contoh yang telah dilakukan adalah: a) Pedagang Kaki Lima (PKL) di BSD City dahulu tersebar hampir di semua tempat baik itu area komersial maupun hunian. Hal itu menimbulkan berbagai masalah, mulai dari soal kebersihan hingga keamanan. Di lain pihak banyak yang membutuhkan jasa para PKL ini, karena harganya yang murah. Untuk mengatasinya PT. BSD berusaha memindahkan dan mengumpulkan para PKL tersebut ke lokasi yang lebih tertata rapi dan sekarang yang diberi nama Taman Jajan. Taman jajan di BSD City saat ini telah ada 8 buah yang lokasinya tersebar mulai dari Taman Kota, kawasankawasan bisnis, hingga sekolah. Dengan adanya Taman Jajan ini dapat mengatasi masalah kebersihan, kerapihan kota, keamanan, serta membantu para karyawan yang bekerja di lingkungan BSD City untuk mendapatkan makanan yang murah dan bersih. b) Pasar Tradisional BSD City. Dahulu BSD memiliki pasar tradisonal yang kondisinya Persis sama dengan kondisi pasar tradisonal di Indonesia pada umumnya. Pasar tradisional identik dengan kesan kumuh dan jorok. PT. BSD berinisiatif untuk membangun suatu pasar tradisional yang dikelola secara modern dan professional namun tidak meninggalkan keaslian atau ciri khas pasar tradisional. Maka dibangunlah Pasar Tradisional yang dikelola secara modern yang diberi nama Pasar BSD City dengan bangunan permanen yang terdiri dari 100 ruko, 320 kios dan 303 lapak. Para pedagang di pasar ini adalah pedagang dari pasar lama yang dipindahkan, sehingga tidak ada UMKM (Usaha Mikro Kecil Menengah) yang dirugikan atau digusur.

3. Lapangan Kerja di BSD City. Melalui proyek-proyeknya, PT. BSD selalu memprioritaskan warga sekitar dahulu sebagai pekerjanya. Seperti proyek Ocean Park, ITC BSD, BSD Junction, tenaga keamanan, dan lain-lain. Melalui tes dan wawancara apabila memenuhi syarat maka bisa menjadi karyawan. Selain itu PT. BSD juga menyediakan lapangan pekerjaan informal untuk tenaga kebersihan yang semuanya diambil dari warga sekitar BSD City. 4. Sentra Penjualan Tanaman Hias. Dalam Memenuhi kebutuhan akan hobi komunitasnya, BSD City membangun suatu pusat penjualan tanaman hias yang berlokasi di Taman Kota 2. Di sini mereka dapat menyalurkan hobinya mulai dari bertukar informasi sampai pada Acara Pameran Tanaman Hias. 5. Koperasi Karyawan PT. BSD. Koperasi Karyawan PT. BSD pertama kali dibentuk pada 11 Maret 1991 yang beranggotakan karyawan PT. BSD. Koperasi Karyawan saat ini sudah beranggotakan 1200 orang. PT. BSD membentuk Koperasi Karyawan PT. BSD yang bertujuan untuk kesejahteraan serta memenuhi kebutuhan para karyawannya. Koperasi ini berjalan dengan sangat baik dan memiliki bermacam jenis usaha, mulai dari simpan pinjamsampai pengadaan barang dan jasa. 6. Infrastruktur yang Mendukung Perekonomian Kota PT. BSD seperti: Jembatan Penyeberangan Orang (JPO) yang sekarang telah terbangun sebanyak 4 buah termasuk jembatan niaga, Pedestrian untuk pejalan kaki di seluruh kawasan BSD City, sampai pada Tempat Pemakaman Umum (TPU) seluas 1 hektar lebih.

2.5

Pasar Tradisional BSD City

2.5.1 Sejarah Pendirian Pasar Tradisional BSD City PT Bumi Serpong Damai (BSD) Tbk. sebagai salah satu developer real estate membangun sebuah hunian baru dengan nama perumahan BSD pada tahun 1985. Perkembangan perumahan ini sangat cepat, sehingga dibutuhkan fasilitasfasilitas pedukung salah satunya adalah pasar. Pada awalnya PT BSD Tbk. membangun pasar tradisional di lahan seluas 4000 m2. Seiring dengan perkembangan perumahan BSD yang ditandai dengan pembangunan cluster-cluster baru seperti Delatinos, The green, dan lain-lainnya,

maka diadakan relokasi dan revitalisasi terhadap pasar tradisional ini. Pada tanggal 15 Desember 2003 dibangunlah pasar tradisional dengan konsep modern yang terletak pada area seluas 4,5 hektar yang terdiri dari luas bangunan 1,4 hektar dan tanah kosong untuk wilayah parkir dan fasilitas lainnya seluas 3,1 hektar. Pasar ini memiliki 100 unit ruko, 320 kios, dan 296 unit lapak.

2.5.2 Struktur Organisasi Pada awalya pasar ini hanya mempunyai satu orang kepala pasar, satu orang costumer service dan bagian keuangan. Namun setelah terjadi perubahan pengelola real estate BSD yaitu PT Sinar Mas Group dan BSD berubah nama menjadi BSD City dengan moto big city, big opportunity pengelola pasar ini juga mengalami restrukturisasi, yaitu kepala pasar menjadi manajer pengelola pasar. Yang menjabat sebagai manajer saat ini adalah Bapak Anan Saenan.

Gambar 2. Struktur Organisasi Pasar Tradisional BSD City

2.5.3 Kondisi Pasar Tradisional BSD City Pasar Tradisional Bumi Serpong Damai (BSD) City adalah contoh pasar tradisional yang mampu bertahan meski dikelilingi oleh sedikitnya lima peritel modern besar. Sejak dibuka pada Juli 2004, pasar tersebut hingga kini tetap ramai dikunjungi para pelanggan setianya. Pasar ini juga telah mendapat penghargaan dari APPSI dan menjadi salah satu pasar percontohan untuk pasar-pasar tradisional lainnya.

Pasar Tradisional BSD City terlihat bersih dan tertata rapi sehingga membuat nyaman para pengunjung. Pasar seluas 2,6 hektar itu seperti layaknya hipermarket. Area parkir memadai, tak ada pedagang kaki lima sejauh 100 meter di sekitar pasar, serta kebersihan dan keamanan yang terus terjaga. Tak heran jika pasar itu terus ramai dikunjungi pembeli, walaupun di sekitarnya juga beroperasi enam peritel modern raksasa. Bahkan, pada malam hari pasar itu mampu berubah menjadi pasar wisata kuliner yang juga dipadati pengunjung. Pasar Tradisional BSD City terbukti mampu menarik minat banyak orang. Soalnya, bangunan fisik pasar dirancang beratap tinggi agar bisa menghasilkan sirkulasi udara alami sehingga tidak menjadi pengap atau membuat pengunjung kegerahan. Ditambah dengan enam pintu pasar yang lapang sehingga memudahkan pengunjung masukkeluar pasar. Struktur bangunannya pun sengaja dibuat tanpa kolom sehingga tidak memungkinkan pedagang pasar menggantungkan barang dagangannya yang kerap merusak kerapian pasar. Sebagian atap bangunannya yang transparan dapat menghasilkan penerangan. Jadi, irit listrik. Namun, harga sewa lapak dapat tetap terjangkau para pedagang kecil. Pasar yang menyediakan 330 lapak, 320 kios, dan 100 ruko itu dilengkapi pula dengan fasilitas tempat pemotongan ayam, tempat penampungan sampah, instalasi air bersih, dan tempat ibadah. Kebersihan, keamanan, lahan parkir yang luas, dan fasilitas umum yang memadai tersedia di pasar ini. Ini membuktikan bahwa pasar tradisional yang kompetitif mampu bersaing dan hadir bersama dengan supermarket. Pasar Tradisional BSD City tetap memiliki pelanggan meskipun terdapat beberapa pasar modern di sekitarnya. Pihak pengembang perumahan dan pemda setempat bekerja sama mengelola pasar tradisional ini. Pasar Tradisional BSD City berhasil menerapkan desain bangunan berlantai satu dengan batas plafon yang tinggi agar sirkulasi udaranya mencukupi. Dengan desain modern, maka pengaturan letak lapak, kios, ruko, menjadi sebuah hal penting. Keberadaan lapak tetap menjadi fokus utama, karenanya diletakkan di tengah-tengah areal pasar dan dikelilingi (envelope) oleh kios dan jajaran ruko. Zoning areal basah dan areal kering juga dibuat tegas. Pada areal

basah, suplai air bersih dan drainase sangat diperhatikan. Jika dilihat dari luar dan dirasakan dari dalam, maka Pasar Tradisional BSD City terlihat rapi dan teratur. Pasar ini juga didukung sejumlah fasilitas yang mempermudah kegiatan ekonomi pedagang dan pembeli, antara lain ATM centre, areal parkir luas, petugas keamanan yang berjaga selama 24 jam nonstop, serta mushala. Daur hidup Pasar Tradisional BSD City berlangsung selama 24 jam penuh. Rangkaian aktivitas di pasar ini dimulai sejak dini hari. Saat subuh, ratusan pedagang sayur, buah-buahan, daging, ikan, dan aneka kebutuhan dapur, mulai membuka lapaknya. Mereka terus berniaga hingga petang. Pasar makin ramai dan semakin nampak hidup berbarengan dengan aktivitas para pemilik kios dan ruko yang mulai membuka tempat usahanya sejak pukul 06.00 WIB. Pemilik lapak, kios, dan ruko baru menutup usahanya sekitar pukul 17.00. Namun, kehidupan terus berdetak dengan kehadiran puluhan pedagang caf tenda yang menyajikan berbagai jenis makanan dan jajanan. Para pedagang ini baru menutup usahanya menjelang dini hari, berbarengan dengan kehadiran pada pedagang sayur yang baru membuka lapaknya. Kegiatan seperti ini terus bergulir setiap harinya. Segala upaya yang telah dilakukan dalam membangun, mengembangkan, dan mengelola Pasar Tradisional BSD City akhirnya berbuah manis. Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (APPSI) menganugerahkan penghargaan Pasar Ideal kepada Pasar Tradisional BSD City. APPSI menilai Pasar Tradisional BSD City dikelola secara profesional dan bisa menjadi inspirasi bagi keberadaan pasar-pasar tradisional di seluruhIndonesia. Pasar Tradisional BSD City adalah salah satu pasar tradisional yang dikelola oleh pihak swasta. Meskipun konsep Pasar Tradisional BSD City adalah pasar tradisional tapi pengelolaan pasar tersebut menggunakan konsep manajemen yang modern. Intervensi dalam berbagai pihak baik dari pemerintah maupun dari manajemen BSD, hampir relatif tidak ada. Pengelola pasar memiliki kewenangan penuh dalam setiap keputusan dan kebijakan yang berhubungan dengan pasar. Pengelolaan Pasar Tradisional BSD City dapat berjalan baik. Penentuan mitra kerja dapat diputuskan tanpa adanya intervensi dari pihak manapun, sehingga dapat menentukan mitra yang terbaik bagi pengelolaan pasar itu sendiri.

Berbagai pelayanan yang diberikan dapat memberikan kepuasan bagi pedagang maupun pengunjung pasar. Pengelolaan kebersihan pasar dapat berjalan dengan baik, bahkan selama jam operasional pasar. Aroma bau yang menyengat, tumpukan sampah dan jalan yang becek tidak ditemukan pada pasar tersebut. Pengelolaan keamanan pasar dapat berjalan dengan baik. Berbagai tindakan kriminalitas dapat diminimalisir dan diantisipasi dengan berbagai penjagaan yang ketat oleh pihak keamanan. Pasar tradisional dengan konsep modern merupakan salah satu pasar yang diminati oleh kalangan menengah, meskipun berada pada lokasi yang berdekatan dengan ritel modern. Tingkat kunjungan belanja masyarakat pada pasar tersebut sangat tinggi, apalagi pada saat hari libur. Bila dibandingkan dengan pasar tradisional lain yang berdekatan, kondisi Pasar Tradisional BSD City sangat jauh berbeda, khususnya dalam pengelolaan pelayanan (kebersihan, keamanan, dan parkir) yang diberikan kepada pengunjung. Pasar Tradisional BSD City merupakan salah satu pasar yang mampu memaksimalkan sumber pendapatan pasar yakni dengan cara memaksimalkan sumber pendapatan pasar dengan cara memaksimalkan waktu operasional pasar. Pada pagi sampai sore hari, Pasar Tradisional BSD City digunakan untuk perdagangan barang kebutuhan harian pada kios dan lapak yang ada pada bangunan pasar. Namun pada malam hari Pasar Tradisional BSD City dijadikan pusat jajanan yang menawarkan berbagai jenis makanan dan masakan yang tersedia di luar bangunan pasar. Bagunan bagian luar Pasar Tradisional BSD City didesain untuk dapat digunakan sebagai space iklan berbagai produk. Pada Pasar Tradisional BSD City terdapat ketentuan yang melarang menempelkan berbagai jenis iklan produk pada dinding bangunan, sehingga kondisi dalam banguan pasar bersih dari berbagai iklan produk dalam bentuk apapun.

2.5.4 Kondisi Pembeli Pembeli di pasar ini berasal dari penduduk yang bertempat tinggal di perumahan BSD, Bintaro, Pondok Indah, Ciputat, serta penduduk dari sebagian wilayah Jakarta. Rata-rata pembeli tergolong masyarakat kelas menengah ke atas. Alasan pembeli berbelanja ke pasar ini karena akses menuju pasar ini sangat

mudah yaitu berada di dekat pintu tol BSD-Bintaro, BSD-Pondok Indah dan tol Tanggerang-Jakarta, selain itu juga didukung oleh keadaan lokasi yang aman dan bersih. Rata-rata jumlah pembeli per hari di pasar ini mencapai 6.000-8.000 orang pada hari biasa dan 8.000-11.000 orang pada hari Sabtu dan Minggu. Ada sesuatu yang membedakan pembeli di Pasar Tradisional BSD City ini dengan pasar tradisional yang lain, yaitu yang berbelanja ke Pasar Tradisional BSD City ini tidak hanya didominasi oleh ibu-ibu, namun terlihat pula bapakbapak, remaja, bahkan anak-anak yang berkunjung ke pasar ini, dan banyak pula pengunjung yang berpakaian layaknya pergi berbelanja ke supermarket dengan pakaian dan dandanan yang sangat rapi. Ada lagi ciri khas dari pembeli di Pasar Tradisional BSD City yang sangat jarang dijumpai baik di pasar tradisional lain maupun di supermarket yaitu keranjang belanjaan. Di Pasar Tradisional BSD City banyak dijumpai pembeli yang membawa keranjang belanjaan beroda yang dibawa sendiri oleh pembeli guna mempermudah membawa barang belanjaan.

2.5.5 Kondisi Pedagang Seperti halnya pasar lainnya, Pasar Tradisional BSD City berawal dari pasar tradisional biasa. Sama seperti wajah pasar tradisional, pasar yang lama juga sedikit becek walaupun tidak sedang hujan. Kemudian Pasar tradisional dengan pengelolaan yang modern dibangun dan pedagang-pedagang pasar lama harus pindah ke gedung baru yang telah dibangun. Waktu awal pembangunan, cukup banyak gerutuan karena harga lapak dan kios termasuk tinggi untuk hitungan para pedagang di pasar lama. Tapi ternyata cukup banyak wajah pedagang lama yang muncul lagi di Pasar Modern. Entah memiliki sendiri tempatnya atau sekedar menyewa tempat, tapi tidak sedikit yang justru lebih besar meraup untung di Pasar Modern ini. Dari hasil wawancara dengan ihak pengelola diperoleh informasi bahwa 60 persen pedagang di pasar ini merupakan pedagang lama dan 40 persen lagi pedagan pendatang yang hampir semuanya adalah penduduk di sekitar wilayah kecamatan serpong. Masing-masing pedagang di pasar ini sudah memiliki pelanggan sendiri, jadi persaingan antar pedagang berlaku wajar.

Pedagang memiliki Lapak-lapak tempat menjual bahan-bahan kebutuhan pokok. Lapak dibedakan menjadi lapak kering dan lapak basah. Lapak kering digunakan sebagai tempat berjualan sayur, bumbu dapur dan kebutuhan lain yang tidak terlalu menyebabkan pasar menjadi kotor. Lapak basah tempat menjual berbagai jenis ikan dan ayam potong. Hewan hidup yang siap dipotong juga ada. Kios-kios sepertinya disiapkan untuk menyediakan kebutuhan penunjang lainnya. Berbagai kios terlihat berfungsi sebagai tempat menjual sarapan, kue-kue dan peralatan rumah tangga. Ruko yang terletak pada bagian luar digunakan sebagai rumah makan, kantor dan berbagai kegiatan lainnya. Menurut informasi salah satu penyewa kios, kios di sana disewakan di atas 12,5 juta per tahun. Lapak kering tempat berjualan segala macam bahan pokok disewakan sebesar Rp. 600.000,-/bulan. Lapak basah, tempat berjualan ikan basah disewakan dengan harga Rp. 800.000,-/bulan. Murah atau mahal harga sewanya menjadi relatif. Sebagai perbandingan dapat diperhatikan harga-harga barangbarang yang dijual di pasar tersebut. Untuk sarapan mie goreng, bubur ayam dan lainnya harga yang tertulis sekitar 8 ribu sampai 12,5 ribu rupiah. Teh manis hangat dihargai 2 ribu. Jamur tiram seperempat kilogram ditawarkan 5 ribu saja. Makanan yang tersaji di kafe tenda seperti nasi goreng dihidangkan 15-20 ribu rupiah saja. Es teh menjadi 5 ribu rupiah.

2.5.6 Produk di Pasar Tradisional BSD City Suasana belanja, kelengkapan produk dan kekayaan wisata kuliner di Pasar Tradisional BSD City begitu menyenangkan. Segala bahan makanan segar ada di pasar ini, ditata di los-los yang rapi. Daging, seafood, sayuran, buah-buahan, bumbu dapur, macam-macam bahan makanan, halal dan tidak halal ada di sini. Bahan makanan yang unik dan sulit didapat seperti bumbu masakan chinese, european atau korean food, bahkan bahan pembuat kue yang unik-unik pun ada di sini. Selain menjual bahan makanan, di area pasar dan ruko juga tersedia kios pakaian, toko obat dan jamu, kios pernak-pernik penghias rumah, perlengkapan bayi, toko kosmetik, money changer, bahkan ada juga kursus sempoa. Jika ingin

berwisata kuliner yang komplit mencicipi makanan khas seantero nusantara bahlan mancanegara, bisa juga ditemui di pasar ini. Produk yang tersedia di pasar ini ada yang berupa produk lokal dan ada juga yang impor. Untuk produk segar yang biasanya diimpor adalah apel, jeruk, dan beberapa jenis sayuran. Untuk barang-barang perlengkapan juga banyak yang berasal dari luar negeri. Di pasar ini terdapat produk impor dikarenakan produk lokal tidak dapat continue dalam memenuhi pasokan permintaan, sehingga untuk memenuhi permintaan tersebut maka dilakukan impor. Ada juga beberapa produk yang memang tidak diproduksi di dalam negeri sehingga harus mengimpor. Walaupun banyak jenis dagangan yang dijual, namun pengunjung akan mudah untuk menuju pedagang yang menyediakan kebutuhan yang dicari karena disediakan petunjuk tempat barang dagangan, sedangkan untuk kaum muslim tidak khawatir terhadap tercampurnya barang khususnya daging non halal dengan produk halal karena produk non halal ditempatkan terpisah dalam suatu ruangan.

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN

3.1

Kesimpulan 1) Pasar Tradisional BSD City adalah pasar tradisional yang dikelola oleh pihak swasta dengan pengelolaan yang terintegrasi secara modern dan profesional sehingga menjadikan pasar ini sebagai percontohan pembangunan pasar tradisional skala nasional. 2) Pasar Tradisional BSD City dekelola dengan mengedepankan pelayanan terhadap pembeli atau konsumen sehingga menjadikan pasar ini sebagai tempat berbelanja yang nyaman dan menyenangkan. 3) Pasar Tradisional BSD City mampu bertahan dan bersaing walaupun disekitar pasar terdapat enam ritel modern raksasa. Konsumen yang berbelanja di pasar ini berasal dari kelas ekonomi masyarakat menengah ke atas karena memang pasar tersebut berada di sekitar permukiman penduduk kelas ekonomi masyarakat tersebut.

3.2

Saran 1) Sebaiknya pemerintah daerah (Pemda) di wilayah Indonesia bersedia untuk mencontoh pengelolaan pasar tradisional secara modern dan profesinal sebagaimana yang telah dilakukan oleh Pasar Tradisional BSD City. 2) Pengawasan dan pemeliharaan dalam kegiatan pengelolaan Pasar Tradisional BSD City harus terus dipertahankan atau bahkan

ditingkatkan guna memuaskan pelayanan terhadap pembeli/konsumen.

DAFTAR PUSTAKA Anonymous. 2011. Program Community Development PT. BSD Tbk. Diakses: http://www.bsdcity.com/thecity_csr.aspx [17/12/2011]. Anonymous. 2011. Pasar Bumi Serpong Damai. Diakses: http://www.usdrpindonesia.org/files/downloadContent/157.pdf [17/12/2011]. Anonymous. 2011. Pasar Sehat BSD. Diakses: http://bataviase.co.id/node/166459 [17/12/2011]. Hutagaol, Elferidah. 2009. Analisis Tingkat Keuntungan dan Faktor-faktor yang Mempengaruhi Keuntungan Usaha Dagang Jeruk Medan di Pasar BSD City Kecamatan Serpong Kabupaten Tanggerang. Skripsi Program Sarjana Ekstensi Manajemen Agribisnis. Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor.

LAMPIRAN

Gambar 1. Gerbang masuk utama Pasar Tradisional BSD City

Gambar 2. Tampak bagian depan pasar dengan area parkir yang luas

Gambar 3. Kondisi Pasar Tradisional BSD City

Gambar 4. Suasana Berbelanja yang nyaman dan menyenangkan

Gambar 5. Kunjungan lapangan mahasiswa ke Pasar Tradisional BSD City

Gambar 5. Kunjungan lapangan mahasiswa ke Pasar Tradisional BSD City