Anda di halaman 1dari 15

A.

Pengantar

Masalah bahasa merupakan masalah yang cukup kompleks, bukan saja karena bahasa adalah unsur dan pendukung kebudayaan, melainkan juga

karea masalah bahasa mencakup kepentingan segenap lapisan masyarakat. Bahasa memiliki fungsi yang sangat kompleks dalam kehidupan manusia baik secara individual (personal) maupun secara sosial (komunal). Fungsi utama bahasa adalah sebagai media komunikasi. Sejalan dengan sifat masyarakat yang dinamis, maka bahasa yang digunakan juga senantiasa berkembang. Bahasa berkembang sesuai dengan perkembangan pemikiran manusia, berkembang selaras denga perkembangan kebudayaan dan peradaban masyarakat pemakainya. Sebagaimana yang kita ketahui bahwa pemakaian bahasa diwujudkan dalam bentuk leksem-leksem dan kalimat. Masyarakat pemakai bahasalah yang menggunakan leksem dan kalimat sehingga merekalah yang menambah kosa kata yang ada sesuai kebutuhan. Perubahan yang terjadi dalam bahasa mencangkup penambahan, pengurangan maupun pergeseran. Perubahan leksem menyebabkan maknanya berubah dengan demikian terjadi pula perubahan makna. Makna sebuah leksem atau kata secara diakronis dapat mengalami perubahan, terdapat beberapa faktor yang mempermudah terjadinya perubahan makna , yaitu:(1) bahasa senantiasa berkembang; (2) makna sebuah leksem sering bersifat samar-samar atau kabur; (3) kehilangan motivasi; (4) terdapat makna ganda; (5) ambigu (ambiguous contex); dan (6) struktur kosa kata (Pateda, 1989:71)

B. Faktor Perubahan Makna

Faktor-faktor perubahan makna tersebut antara lain faktor linguistik, faktor kesejahteraan, faktor sosial masyarakat, faktor psikologis, faktor kebutuhankata baru, faktor pengembangan ilmu dan teknologi, faktor

perbedaan bidang pemakaian atau lingkungan, faktor pengaruh bahasa asing, faktor asosiasi, faktor pertukaran tanggapan indera, faktor perbedaan tanggapan pemakaian bahasa, dan faktor penyingkatan. 1. Faktor linguistik Perubahan makna karena faktor linguistik bertalian erat dengan fonologi, morfologi dan sintaksis. Misal : Kata sahaya yang mulanya dihubungkan dengan budak, tapi karena leksem tersebut berubah menjadi saya selalu dihubungkan dengan kata ganti orang pertama hormat. Kata bermain mempunyai makna melakukan sesuatu untuk bersenang-senang. Contohnya bermain_tenis. Maknanya akan berubah jika kata iti diubah menjadi bermain-main, yakni bersenang-senang dengan melakukan sesuatu. Misalnya, anak itu sedang bermain-main di lapangan rumput.

2. Faktor Kesejarahan Perubahan makna karena faktor kesejarahan berhubunhan dengan perkembangan leksem. Misalnya : leksem wanita sebenarnya berasal dari leksem betina. Leksem betina selalu dihubungkan dengan hewan; sedangkan leksem wanita merupakan leksem yang berpadanan dengan perempuan.

3. Faktor Sosial Masyarakat Perubahan makna karena faktor sosial berhubungan dengan

perkembangan leksem yang ada di dalam masyarakat tersebut. Perubahan makna tersebut ada dua macam, yaitu perkembangan mengkhusus atau menyempit dan mengumum atau meluas. Contoh mengkhusus: a. Kata kitab, dulu kata ini berarti buku, namun jaman sekarang berarti buku dikalangan agama/kitab suci.

b. Kata oknum, dulu kata ini berarti anggota, namun jaman sekarang berarti anggota suatu aparat yang tidak baik.

Contoh meluas: Kata priyayi Mulanya kata tersebut bermakna orang yang

berpendidikan/terhormat/kaya. Namun, sekarang makna keta tersebut lebih kepada orang yang kaya saja. Contoh-contoh lain: nenek, kakek, om dan paman.

4. Faktor Psikologis Perubahan makna secara psikologis terjadi kerena adanya perasaan untuk memperhalus ucapan yang disebabkan oleh rasa takut, menjaga perasaan orang lain dan sebagainya. Dalam bukunya Pengantar Semantik, Stephen Ulman menyebutkan bahwa ada dua sebab yang mempengaruhi faktor psikologis, yaitu: a. Faktor emotif yaitu perubahan makna yang disebabkan karena

pengaruh perasaan. Menurut Sperber,jika kita secara intens berminat dalam suatu hal, maka kita cenderung membicarakan hal tersebut, walaupun sebenarnya tidak ada kaitannya dengan apa yang kita bicarakan. Contoh: 1) Kata bomber adalah sebuah pesawat pembom, namun kita sering menggunakan kata tersebut untuk menyebutkan wanita gemuk. 2) Kata mengebom adalah sebuah kegiatan meluncurkan bom, namun sering digunakan untuk menyampaikan makna mengentut. b. Tabu Tabu tersebut juga dibagi menjadi tiga, yaitu: 1) Tabu karena ketakutan yaitu sebuah ketakutan terhadap makhluk atau sesuatu yang supranatural untuk menyebutkan namanya. Contohnya:

a) Di masyarakat Jawa, di desa kebiasaan menyebut roh-roh yang dikeramatkan dengan sebutan mbah/kakek. b) Di Sumatra kebiasaan para pemburu menyebut ular dengan akar dan kyai untuk macan.

2) Tabu

karena

kenyamanan

yaitu

adanya

kecenderungan

untuk

mbghindarkan acuan langsung kapada hal-hal yang tidak menyenangkan. Contohnya: a) Mengatakan uang suap, untuk korupsi dan semacamnya. b) Mengatakan kata diamankan untuk makna kata ditahan.

3) Tabu karena sopan santun yaitu tiga hal yang mengenai seks, bagian, fungsi tubuh tertentu dan cacian. Contohnya : a) Kata kotor bermakna tidak senonoh/porno. b) Kurang asem bermakna kurang ajar.

5. Faktor Kebutuhan Kata Baru Perubahan makna karena faktor kebutuhan kata baru berhubungan erat dengan kebutuhan masyarakat pemakai bahasa. Hal ini disebabkan karena bahasa terus berkembang selaras dengan dinamika masyarakat pemilik dan pemakai bahasa. Pemikiran manusia sesuai dengan kebutuhannya. Oleh karena itu bahasa juga berkembang karena bahasa sebagai alat komunikasi utama bagi manusia. Seperti yang dikatakan oleh Stephen Ulman dalam bukunya Pengantar Semantik (2007, 263) penemuan ilmiah dan perkembangan yang lain, memaksa perlunya menemukan nama baru, dan kebutuhan itu ditemukan dengan menambah makna-makna segar pada istilah Latin. Contoh kebutuhan akan makna baru: a. Kata dia yang dirasa kurang nyaman, makan muncullah kata beliau.

b. Kata tank untuk menunjukkan kendaraan berlapis baja yang ditemukan pada perang dunia 1. padahal kata itu semula berarti wadah besar, lalu diberi makna baru yang ditambahi agak sewenang-wenang. c. Kata vampire adalah binatang, mirip kelelawar yang menghisap

darah. Namun, maknanya berganti sebuah hantu dr china yang menghisap darah manusia.

6. Faktor Perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Perkembangan dalam bidang ilmu dan teknologi dapat

menyebabkan terjadinya perubahan makna sebuah kata atau leksem. Kita sering menemukan adanya sebuah kata yang pada mulanya mengandung konsep makna yang sederhana sampai kini tetap dipakai meskipun konsep makna yang dikandungnya telah berubah. Misalnya: a. Leksem berlayar dulu mengacu pada pengertian menempuh perjalanan laut dengan perahu layar. Sekarang sekalipun sudah digunakan kapal-kapal bermesin yang tidak memakai layar, perjalanan laut itu masih menggunakan leksem berlayar. b. Leksem manuskrip pada mulanya berarti tulisan tangan, tetapi kini walaupun semua naskah sudah ditulis dengan mesin ketik atau computer, leksem manuskrip tetap digunakan.

7. Faktor Perbedaan Bidang Pemakaian Lingkungan Setiap bidang kegiatan mempunyai sejumlah kosa kata tersendiri yang hanya dikenal dan digunakan dengan makna tertentu yang berlaku di bidang tersebut. Kosa kata yang digunakan dalam bidang tertentu bisa saja digunakan dalam bidang lain atau menjadi kosa kata umum. Oleh karena itu, kata-kata tersebut menjadi memiliki makna baru atau makna lain disamping makna aslinya (makna yang berlaku dalam bidangnya).

Misalnya: a. Kata menggarap yang berasal dari bidang pertanian. Contohnya seperti dalam frase menggarap sawah, tanah garapan, dan petani penggarap, kini juga digunakan dalam bidang-bidang lain dengan makna mengerjakan seperti misal dalam frase menggarap skripsi. b. Kata akar dalam bidang pertanian bermakna bagian tumbuhtumbuhan yang masuk ke dalam tanah sebagai alat pengisian air dan zat makanan; Sedangkan dalam matematika kata akar bermakna bilangan yang diperoleh dari suatu bilangan yang diuraikan dari pangkatnya (misalnya: 16=4)

8. Faktor Pengaruh Bahasa Asing Perubahan makna juga banyak disebabkan oleh pengaruh bahasa asing yang berupa peminjaman makna. Misalnya kata butir yang sebenarnya berupa kata bantu bilangan yang mengacu pada benda yang bulat dan kecil, sekarang kata butir juga dipakai sebagai padanan kata item. Misalnya, dalam ujian kali ini terdapat 5 butir pertanyaan. Contoh lain: kata menyunting dapat bermakna memperistri dan mengedit.

9. Faktor Asosiasi Kata-kata yang diluar bidang asalnya sering masih ada hubungannya dengan makna kata tersebut pada bidang asalnya.

Misalnya kata kursi yang berasal dari suatu alat makna asalnya tempat untuk duduk, tetapi jika dipakai dalam kalimat Para pejabat saling adu strategi demi mendapatkan kursi di Senayan. Kata kursi bermakna jatah jabatan. Asosiasi berhubungan pula dengan aspek tempat dan waktu. Misalnya, yang bertalian dengan tempat, jika seluruh warga Indonesia yang dipelosok mengatakan akan merantau ke ibukota tentu yang dimaksud adalah pergi ke Jakarta. Contoh yang bertalian dengan waktu, jika ada yang mengatakan Upacara 17

Agustus tentu yang dimaksudkan adalah Upacara Peringatan Hari Kemerdekaan.

10. Faktor Pertukaran Tanggapan Indera Di dalam pemakaian bahasa sering terjadi adanya pertukaran tanggapan antara indera yang berbeda. Manis yang seharusnya ditangkap indera perasa lidah, lalu diindera dengan indera penglihatan; misalnya dalam kalimat Hari ini senyumnya sungguh manis. Terjadinya perubahan makna karena pertukaran tanggapan indera disebut dengan sinestesia. Contoh lain dari sinestesia: a. Aku mendapatkan pengalaman pahit hari ini. b. Kritikannya sungguh pedas akhir-akhir ini. c. Tutur katanya sungguh halus.

11. Faktor Perbedaan Tanggapan Pemakai Bahasa Suatu kenyataan bahwa sejumlah kata yang digunakan oleh masyarakat pemakainya tidaklah mempunyai nilai yang sama. Hal ini berkaitan erat dengan pandangan hidup dan norma yang ada dalam masyarakat tersebut. Kata-kata yang bernilai tinggi sering disebut dengan istilah amelioratif, sedangkan kata-kata yang bernilai rendah sering disebut dengan peyoratif. Misal, kata wanita dewasa ini dianggap bernilai tinggi (amelioratif), sedangkan perempuan dianggap bernilai rendah (peyoratif). Contoh lain adalah sebagai berikut: a. Kata tuna netra dianggap lebih bernilai tinggi dibandingkan kata buta. b. Kata busana dianggap lebih bernilai tinggi dibandingkan kata pakaian. c. Kata gemuk dianggap lebih bernilai tinggi dibandingkan kata gendut. d. Kata rombongan dianggap lebih bernilai tinggi dibandingkan kata gerombolan. e. Kata istri dianggap lebih bernilai tinggi dibandingkan kata bini.

12. Faktor Penyingkatan Kita melihat terdapat sejumlah ungkapan dalam bahasa Indonesia yang karena sering digunakan, sekalipun tidak diucapkan secara keseluruhan orang pun sudah memahami maksudnya. Misal, jika ada orang mengatakan dok maka orang lain pun tahu bahwa yang dimaksudkan adalah dokter, lab adalah laboratorium, meninggal maksudnya meninggal dunia, berpulang maksudnya berpulang ke Rahmatullah, lok maksudnya lokomotif. Contoh lain adalah sebagai berikut: a. Prof maksudnya adalah professor b. Bjhbjkh c. bvnbn

C. Macam-Macam Perubahan Makna Sebagaimana telah dipaparkan di atas bahwa dalam pertumbuhan bahasa, makna suatu kata dapat mengalami perubahan. Perubahan makna atau perubahan semantik tersebut tentu saja dapat kita lihat dari bermacam-macam segi. Di dalam bahasa Indonesia kita mengenal dari berbagai macam perubahan makna, yaitu: Perluasan (generalisasi), Penyempitan (spesialisasi), Peninggian (ameliorasi), Penurunan (peyorasi), Pertukaran (sinestesia), Persamaan (asosiasi), Metafora. Pada uraian berikut ini akan kita bicarakan macam-macam perubahan makna di atas beserta contoh-contohnya. Pemahaman terhadap berbagai jenis perubahan ini sangat penting bagi pemakai bahasa pada umumnya di dalam perilaku atau tindak bahasa yang dilakukan dalam kesehariannya, baik yang bersifat formal maupun yang bersifat nonformal. Pengetahuan dan pemahaman yang baik tentang perubahan makna akan menolong para pemakai bahasa untuk dapat memilih secara tepat kata-kata atau bentuk yang tepat di dalam kegiatan komunikasi.

1. Perluasan Makna atau Generalisasi Proses perubahan makna dari yang lebih sempit (khusus) ke yang lebih luas (umum).

Contoh: Berlayar Makna lama Makna baru : bepergian menggunakan sampan : bepergian menggunakan alat transportasi laut

Nenek Makna lama Makna baru : sebutan untuk orang tua dari ayah/ibu : semua wanita yang sudah lanjut usia

2. Penyempitan Makna atau Spesialisasi Proses perubahan makna dari yang lebih luas (umum) ke yang lebih sempit (khusus). Contoh: Madrasah Makna lama Makna baru : semua sekolahan : sekolah agama Islam

3. Peningkatan Makna atau Ameliorasi Peninggian makna atau ameliorasi adalah proses perubahan makna kata yang mengakibatkan makna yang baru dirasakan lebih tinggi, hormat atau baik nilainya daripada makna yang lama atau semula. Contoh ameliorasi : Pria Wanita Bung Putra lebih baik daripada lebih baik daripada lebih baik daripada lebih baik daripada laki-laki perempuan bang anak

Suami Istri Melahirkan Hamil Saya Anda Tunanetra Tunarungu Tunawisma Tunasusila Buang air

lebih baik daripada lebih baik daripada lebih baik daripada lebih baik daripada lebih baik daripada lebih baik daripada lebih baik daripada lebih baik daripada lebih baik daripada lebih baik daripada lebih baik daripada

laki-laki bini beranak bunting gua kamu buta tuli gelandangan pelacur berak

4. Penurunan Makna atau Peyorasi Penurunan makna atau peyorasi adalah proses perubahan makna yang mengakibatkan makna baru atau makna sekarang dirasakan lebih rendah, kurang baik, kurang menyenangkan, atau kurang halus nilainya daripada makna semula (lama). Peyorasi merupakan kebalikan dari ameliorasi. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa ameliorasi dan peyorasi bertalian dengan nilai rasa (emotif). Contoh peyorasi : Perempuan Bini Bunting Beranak Mampus Laki-laki Buta Tuli Gelandangan Pelacur Idiot lebih rendah daripada lebih rendah daripada lebih rendah daripada lebih rendah daripada lebih rendah daripada lebih rendah daripada lebih rendah daripada lebih rendah daripada lebih rendah daripada lebih rendah daripada lebih rendah daripada wanita istri hamil melahirkan meninggal dunia pria tunanetra tunarungu tunawisma tunasusila tunagraita

5. Sinestesia Sinestesia berasal dari bahasa Yunani sun artinya sama dan aisthetikas artinya tampak (Prilya, 2011). Menurut Sarwiji (2011: 166), sinestesia adalah perubahan makna akibat pertukaran tanggapan dua indera (dari indera penglihatan ke indera pendengaran, dari indera perasaan ke indera pendengaran, dan sebagainya). Amber (2007) juga mendefinisikan bahwa synesthesia is a neurological condition in which two or more bodily senses are merged so that the detection of each is mismatched, (sinestesia adalah kondisi

neurologis di mana dua atau lebih indera tubuh digabungkan sehingga masing-masing terdapat kecocokan.) Jadi, sinestesia adalah bentuk perubahan makna akibat dari pertukaran dua panca-indera (pada manusia) atau lebih yang pada tiap panca-indera yang ditukarkan ada kecocokan dalam pemakaiannya. Contoh dari sinestesia: a. Penglihatan, pendengaran Sungguh indah suara bintang itu ketika membawakan lagunya Ungu.

b. Penglihatan, peraba Tiada yang bisa menandingi kelembutan pemandangan

pegunungan dipagi hari.

c. Penglihatan, perasa Manis sekali wajah anak itu. Orang itu langsung memasang muka kecut ketika ia tahu bahwa anaknya yang melakukan hal itu.

d. Penglihatan, penciuman Aroma wangi dari pengharum ruangan itu membuat suasana kelas kami menjadi cerah.

e. Pendengaran, peraba Lembutnya suara Tompi menyihir semua orang dalam konser malam itu. f. Pendengaran, perasa Suaranya sungguh enak didengar sampai dapat merusak radio saya.

g. Pendengaran, penciuman Ini baru sedap, kata seorang juri ketika menilai suara Ani dalam acara Bang Haji Mencari Bakat kemarin.

h. Peraba, perasa Kasurmu enak sekali, membuatku enggan beranjak darinya.

i. Peraba, penciuman Aromanya parfum ini lebih lembut, tidak setajam yang satunya.

j. Perasa, penciuman Pantas saja ia menjadi idola bagi para pria. Selain berparas cantik, baunya juga enak.

6. Persamaan atau Asosiasi Asosiasi berarti tautan dalam ingatan pada orang atau barang lain: pembentukan hubungan atau pertalian antara gagasan, ingatan, atau kegiatan pancaindera (KBBI, 1985:53 dalam Sarwiji, 2011: 91). Asosiasi adalah proses perubahan makna sebagai akibat dari persamaan sifat (Sarwiji, 2011: 166). Jadi, asosiasi adalah pertukaran antara dua leksem yang terjadi karena proses perubahan makna yang dapat

diterima atas pertukarannya dengan ketentuan adanya persamaan sifat dari leksem-leksem tersebut. Contoh asosiasi: a. Bunga desa itu sedang diperebutkan dua jejaka di sana itu. b. Hati-hati dengan orang itu. Ia dikenal sebagai tukang catut dalam setiap acara kampus. c. Tenang saja. Dia sudah terkenal mau menerima setiap amplop dari kliennya.

7. Metafora Metafora adalah pemakaian kata tertentu untuk objek atau konsep lain berdasarkan kias atau persamaan (Kridalaksana, 1984: 123 dalam Sarwiji, 2011: 167). Menurut Suryadi (2006: 4), metafora berasal dari bahasa Yunani metaphora yang berarti memindahkan. Metafora membuat perbandingan antara dua hal atau benda untuk menciptakan suatu kesan mental yang hidup walaupun tidak dinyatakan secara eksplisit dengan penggunaan kata-kata: seperti, ibarat, bak, umpama, penaka, serupa. Jadi, metafora adalah suatu bentuk perubahan makna dengan menukarkan dua hal atau benda, yaitu leksemnya, yang memiliki tujuan memunculkan kesan hidup dengan tidak mengeksplisitkan leksem perbandingan. Dalam uraian terseut juga menjelaskan bahwa letak perbedaan metafora dengan simile adalah pada pemakaian leksem perbandingannya. Contoh: kaki meja, kaki gunung, mulut gua, dan juga dalam pemakaian bahasa iklan, baik berwujud verbal maupun hanya visual (Suryadi, 2006: 5)

Referensi

Jensen, Amber. 2007. Letherbridge Undergraduate Research Journal. Synesthesia. Tersedia pada http://www.lurj.org/article.php/vol2n1/synesthesia.xml.

Diunduh pada thun 2011. Nanang Suryadi. 2006. Analisis Metafora dalam Iklan Media Cetak. Tersedia pada http://www.google.co.id/url?sa=t&rct=j&q=jurnal%20metafora&source= web&cd=3&ved=0CCUQFjAC&url=http%3A%2F%2Fisjd.pdii.lipi.go.id %2Fadmin%2Fjurnal%2F4206189196.pdf&ei=CZrnTvHICo3orQelwYip Bw&usg=AFQjCNEB-XpgZbe_O-MGpKw6fRpY-m2vHw. pada tahun 2011. Prilya William. 2011. Scribd. Makalah Semantik. Tersedia pada Diunduh

http://www.scribd.com/doc/58118080/makalah-semantik. Diunduh pada tahun 2011. Sarwiji Suwandi. 2011. Semantik Pengantar Kajian Makna. Yogyakarta: Media Perkasa. Ullman, Stephen. 2007. Pengantar Semantik. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

PERUBAHAN MAKNA

Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Semantik Dosen: Prof. Dr. H. Sarwiji Suwandi, M.Pd.

Oleh: 1. ATIK ERNA WIDYASTUTI K1210011 2. DONY SURYODI PUTRA 3. ERIANA WIDYA R. 4. ERNI RAHAYU 5. MUHAMMAD RIZQI R. 6. PRASTIANTO WAHYU S. 7. RIANA CHANDRA SARI 8. SANDITA NITYAS A. 9. YUSUF MUFLIKH R. K1210021 K1210023 K1210024 K1210035 K1210039 K1210044 K1210050 K1210064

PRODI PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET 2011