Anda di halaman 1dari 12

METODOLOGI PEMETAAN SOSIAL DISUSUN UNTUK MEMENUHI SALAH SATU TUGAS MATA KULIAH SOSIOLOGI PEDESAAN

DISUSUN OLEH DINI FITRIANI PRESTILIA N. RATNA PUSPITA D. RABBY RADHIYA J.G. SARASWATI RATNA P. 150310080091 150310080098 150310080115 150310080116 150310080117

AGRIBISNIS C

FAKULTAS PERTANIAN UNIVERITAS PADJADJARAN BANDUNG 2009

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena telah memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah kami mengenai Kasus Agraria. Tujuan disusunnya makalah ini adalah sebagai pemenuhan tugas mata kuliah Sosiologi Pedesaan. Kami berterima kasih kepada dosen yang telah memberikan tugas ini karena dengan adanya tugas ini, kami menjadi tahu mengenai agraria. Kami berharap makalah ini bermanfaat bagi pembaca, baik itu sebagai acuan pembelajaran atau yang lainnya. Atas perhatiannya, kami ucapkan terimakasih.

Bandung, November 2009 Penulis

BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Pemetaan Sosial adalah satu kegiatan yang dilakukan untuk menemukenali kondisi sosial budaya masyarakat lokal atau disebut juga sebagai kegiatan orientasi social. Kegiatan ini merupakan bagian dari proses Sosialisasi Awal, dilakukan setelah dan atau bersamaan dengan kegiatan Kunjungan Informal kekelompok-kelompok strategis di tingkat desa/kelurahan (lobby kelompok strategis) serta sebelum kegiatan Koordinasi Persiapan Sosialisasi Program CSP di tingkat desa/kelurahan. Kondisi sosial budaya yang perlu ditemukenali dan atau perlu diorientasi adalah mencakup beberapa kondisi sebagai berikut : 1. Nilai-nilai apakah yang dianut oleh masyarakat secara dominan, yang mampu menggerakkan masyarakat 2. Kekuatan-kekuatan sosial apakah yang mampu mendatangkan perubahan-perubahan sehingga masyarakat dapat berubah dari dalam diri mereka sendiri 3. Seperti apa karakter dan karakteristik masyarakat, khususnya dalam menyikapi intervensi sosial 4. Seperti apakah pola informasi, komunikasi yang terjadi di tengah masyarakat, baik penyebaran informasi maupun dalam kerangka pembelajaran 5. Media-media seperti apakah dan sumber belajar apakah yang digunakan dan diyakini masyarakat sebagai sarana informasi dan pembelajaran 6. Kekuatan-kekuatan sosial yang dominan di dalam kerangka perubahan sosial 7. Faktor-faktor lingkungan apakah yang berpengaruh terhadap sikap dan perilaku masyarakat

1.2.

Tujuan Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah : 1. Memenuhi salah satu tugas mata kuliah Sosiologi Pedesaan 2. Menginformasikan pemetaan sosial. kepada pembaca mengenai metodologi

1.3.

Metode Penulisan Berdasarkan permasalahan penulisan, maka metode penulisan yang digunakan adalah sebagai berikut : 1. studi literature Penulis melakukan penulisan dengan mencari buku yang dapat mempertajam orientasi dan dasar teoritis penulis terhadap penulisan. 2. searching internet Penulis berusaha untuk memperbanyak data dan informasi secara luas dengan searching di internet. Hal ini sangat membantu proses penulisan makalah ini.

BAB II PEMBAHASAN 2.1. Pemetaan Sosial Pemetaan sosial adalah proses, cara, perbuatan, membuat peta yang berkenaan dengan masyarakat yang merupakan kesatuan sosial dengan kehidupan masyarakat di lingkungan. Pemetaan masalah sosial dan potensi atau sumber sosial bagian dari analisis situasi dan analisis kebutuhan. Data yang disajikan dalam struktur ruang /daerah sehingga lebih komunikatif, sehingga dapat digunakan sebagai bahan untuk analisis prioritas masalah dan lokasi untuk perencanaan Tujuan umum dari pemetaan sosial adalah diperolehnya program prioritas dan alokasi sumber pembangunan sosial secara efisien, efektif dan berkelanjutan. Sedangkan secara khusus yaitu tersusunnya indikator bobot masalah dan potensi soial dan aksesibilitas fasilitas pelayanan sosial dan pelayanan publik lainnya, diperolehnya peta sosial sebagai dasar pengembangan informasi, diperolehnya peta-peta tematik dari hasil Participatory Research Appraisal (PRA), dan tersusunnya prioritas rencana program berdasarkan jenis masalah dan satuan wilayah sasaran program sehingga dapat ditentukannya alokasi program. 2.2. Metodologi Pemetaan Sosial Ada tiga metodologi pemetaan sosial yaitu : 1. Survey Formal Survey formal digunakan untuk mengumpulkan informasi standar dari sampel orang atau rumah tangga yang diseleksi secara hati-hati. Survey biasanya mengumpulkan informasi yang dapat dibandingkan mengenai sejumlah orang yang relatif banyak pada kelompok sasaran tertentu. Beberapa metode survey formal antara-lain: a. Survey Pengukuran Standar Hidup atau Living Standards Measurement Survey (LSMS). Survey ini merupakan suatu cara pengumpulan data mengenai berbagai aspek standar hidup secara terintegrasi, seperti

pengeluaran, komposisi rumah tangga, pendidikan, kesehatan, pekerjaan, fertilitas, gizi, tabungan, kegiatan pertanian dan sumbersumber pendapatan lainnya. b. Kuesioner Indikator Kesejahteraan Inti (Core Welfare Indicators Questionnaire atau CWIQ). Metode ini merupakan sebuah survey rumah tangga yang meneliti perubahan-perubahan indikator sosial, seperti akses, penggunaan, dan kepuasan terhadap pelayanan sosial dan ekonomi. Metode ini meupakan alat yang cepat dan effektif untuk mengetahui rancangan kegiatan pelayanan bagi orang-orang miskin. Jika alat ini diulang setiap tahun, maka ia dapat digunakan untuk memonitor keberhasilan suatu kegiatan. Sebuah hasil awal dari survey ini umumnya dapat diperoleh dalam waktu 30 hari. c. Survey Kepuasan Klien (Client Satisfaction Survey). Survey ini digunakan untuk meneliti efektifitas atau keberhasilan pelayanan pemerintah berdasarkan pengalaman atau aspirasi klien (penerima pelayanan). Metode ini juga meneliti hambatan-hambatan yang dihadapi penerima pelayanan dalam memperoleh pelayanan publik, pandangan mereka mengenai kualitas pelayanan, serta kepekaan petugas-petugas pemerintah. d. Kartu Laporan Penduduk (Citizen Report Cards). Teknik ini sering digunakan oleh Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM). Mirip dengan Survey Kepuasan Klien, penelitian difokuskan pada tingkat korupsi yang ditemukan oleh penduduk biasa. Penemuan ini kemudian dipublikasikan secara luas dan dipetakan sesuai dengan tingkat dan wilayah geografis. e. Laporan Statistik. Laporan statistic meneliti mengenai permasalahan sosial seperti jumlah orang miskin, desa tertinggal, status gizi, tingkat buta huruf, dll. biasanya dilakukan dan dipublikasikan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) berdasarkan data sensus.

2. Pemantauan Cepat (Rapid Appraisal Methods) Metode ini merupakan cara yang cepat dan murah untuk mengumpulkan informasi mengenai pandangan dan masukan dari populasi sasaran dan stakeholders lainnya mengenai kondisi geografis dan sosial-ekonomi. Metode Pemantauan Cepat meliputi: a. Wawancara Informan Kunci (Key Informant Interview). Wawancara ini terdiri serangkaian pertanyaan terbuka yang dilakukan terhadap individu-individu tertentu yang sudah diseleksi karena dianggap memiliki pengetahuan dan pengalaman mengenai topik atau keadaan di wilayahnya. Wawancara ini bersifat kualitatif, mendalam dan semi-terstruktur. b. Diskusi Kelompok Fokus (Focus Group Discussion). Disikusi kelompok dapat melibatkan 8-12 anggota yang telah dipilih berdasarkan kesamaan latarbelakang. Perserta diskusi bisa para penerima pelayanan, penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS), atau para ketua Rukun Tetangga. Fasilitator menggunakan petunjuk diskusi, mencatat proses diskusi dan kemudian memberikan komentar mengenai hasil pengamatannya. c. Wawancara Kelompok Masyarakat (Community Group Interview). Wawancara difasilitasi oleh serangkaian pertanyaan yang diajukan kepada semua anggota masyarakat dalam suatu pertemuan terbuka. Pewawancara melakukan wawancara secara hati-hati berdasarkan pedoman wawancara yang sudah disiapkan sebelumnya. d. Pengamatan Langsung (Direct Observation). Melakukan kunjungan lapangan atau pengamatan langsung terhadap masyarakat setempat. Data yang dikumpulkan dapat berupa informasi mengenai kondisi geografis, sosial-ekonomi, sumber-sumber yang tersedia, kegiatan program yang sedang berlangsung, interaksi sosial, dll.

e. Survey Kecil (Mini-Survey). Penerapan kuesioner terstruktur (daftar pertanyaan tertutup) terhadap sejumlah kecil sample (antara 50-75 orang). Pemilihan responden dapat menggunakan teknik acak (random sampling) ataupun sampel bertujuan (purposive sampling). Wawancara dilakukan pada lokasi-lokasi survey yang terbatas seperti sekitar klinik, sekolah, balai desa. 3. Metode Partisipatoris Metode partisipatoris merupakan proses pengumpulan data yang melibatkan kerjasama aktif antara pengumpul data dan responden. Pertanyaan-pertanyaan umumnya tidak dirancang secara baku, melainkan hanya garis-garis besarnya saja. Topik-topik pertanyaan bahkan dapat muncul dan berkembang berdasarkan proses tanya-jawab dengan responden. Terdapat banyak teknik pengumpulan data partisipatoris. Empat di bawah ini cukup penting diketahui: a. Penelitian dan Aksi Partisipatoris (Participatory Research

and Action) atau PRA (Participatory Rural Appraisal) PRA terfokus pada proses pertukaran informasi dan pembelajaran antara pengumpul data dan responden. Metode ini biasanya menggunakan teknik-teknik visual (penggunaan tanaman, biji-bijian, tongkat) sebagai alat penunjuk pendataan sehingga memudahkan masyarakat biasa (bahkan yang buta huruf) berpartisipasi. b. Stakeholder Analysis. Analisis ini digunakan terhadap para peserta atau pengurus dan anggota suatu program, proyek pembangunan atau organisasi sosial tertentu mengenai isu-isu yang terjadi di lingkungannya, seperti relasi kekuasaan, pengaruh, dan kepentingan-kepentingan

berbagai pihak yang terlibat dalam suatu kegiatan. Metode ini digunakan terutama untuk menentukan apa masalah dan kebutuhan suatau organisasi, kelompok, atau masyarakat setempat. c. Beneficiary Assessment. Pengidentifikasian masalah sosial yang melibatkan

konsultasi secara sistematis dengan para penerima pelayanan sosial. Tujuannya adalah untuk mengidentifikasi hambatanhambatan partisipasi, merancang inisiatif-inisiatif pembangunan, dan menerima masukan-masukan guna memperbaharui sistem dan kualitas pelayanan dan kegiatan pembangunan. d. Monitoring dan Evaluasi Partisipatoris (Participatory

Monitoring and Evaluation). Metode ini melibatkan anggota masyarakat dari berbagai tingkatan yang bekerjasama mengumpulkan informasi, mengidentifikasi dan menganalisis masalah, serta melahirkan rekomendasi-rekomendasi.

2.3.

Langkah Aplikasi 1. Langkah Strategis a. Membuat batasan wilayah, klasifikasi atau stratifikasi untuk memahami keseluruhan situasi, dan posisi relatif dalam konteks yang lebih luas b. Membuat profil dari setiap wilayah dan kelompok sosial untuk menjelaskan karakteristik dari populasi dan identifikasi faktor sosial ekonomi yang dapat mempengaruhi perkembangan fungsi sosial masyarakat c. Identifikasi masalah, potensi, dan indikator dasar yang memberikan gambaran tentang bobot masalah dan strategi alokasi sumber pada setiap wilayah atau kelompok

2. Langkah Operasional a. Penyusunan disain dan instrumen/ scenario b. Pengumpulan data base masalah sosial dan sumber-sumber sosial sosial c. Penyusunan indikator bobot masalah dan jangkauan fasilitas pelayanan sosial. d. Digitasi peta dasar e. Pembuatan peta tematik dengan PRA dan Sistem Informasi Geografis (Geographycal Information System) f. Analisis prioritas berdasarkan jenis masalah dan satuan wilayah pembangunan g. Penentuan alokasi program prioritas h. Diseminasi hasil

BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Pemetaan sosial adalah proses, cara, perbuatan, membuat peta yang berkenaan dengan masyarakat yang merupakan kesatuan sosial dengan kehidupan masyarakat di lingkungan. Tujuan umum dari pemetaan sosial adalah diperolehnya program prioritas dan alokasi sumber pembangunan sosial secara efisien, efektif dan berkelanjutan. Sedangkan secara khusus yaitu tersusunnya indikator bobot masalah dan potensi soial dan aksesibilitas fasilitas pelayanan sosial dan pelayanan publik lainnya. Pemetaan sosial memerlukan pemahaman mengenai kerangka konseptualisasi masyarakat yang dapat membantu dalam membandingkan elemen-elemen masyarakat antara wilayah satu dengan wilayah lainnya.

3.2 Saran

DAFTAR PUSTAKA Suharto, Edi (1997), Pembangunan, Kebijakan Sosial dan Pekerjaan

Sosial: Spektrum Pemikiran, Bandung: Lembaga Studi Pembangunan STKS (LSP-STKS). Hikmat, Harry (2001), Strategi Pemberdayaan Masyarakat, Bandung: http://www.depsos.go.id/ Humaniora Utama.