Anda di halaman 1dari 10

Analisis Lintasan Gerak Bola yang Memiliki Spin Dalam Permainan Sepak BoLa Oleh : Dianto (Jurusan Fisika

a - Prodi Pendidikan Fisika) Tahun 2011

ANALISIS LINTASAN GERAK BOLA YANG MEMILIKI SPIN DALAM PERMAINAN SEPAKBOLA
Oleh : Dianto (073184007) Pendidikan Fisika Reguler 2007
ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui lintasan gerak bola yang memiliki spin dan persamaan gerak pusat massa bola yang memiliki spin pada permainan sepak bola. Penelitian yang bersifat kajian literatur ini menggunakan metodologi awal dengan menentukan konsep-konsep yang terkait dengan permasalahan baru kemudian menentukan persamaan gaya Magnus yang mempengaruhi gerak bola yang memiliki spin. Model persamaan gerak bola yang memiliki spin diturunkan dari persamaan gaya yang bekerja pada gerak bola yang memiliki spin. Penentuan lintasan gerak bola yang memiliki spin diperoleh berdasarkan model persamaan gerak bola tersebut. Berdasarkan hasil analisis persamaan gerak bola dapat disimpulkam bahwa Lintasan gerak bola yang memiliki spin mengalami pembelokan lateral akibat adanya efek Magnus. Persamaan gerak bola yang memiliki spin dibedakan atas gerak bola dengan spin ke depan dan gerak bola dengan spin ke belakang. Persamaan gaya magnus pada gerak bola yang memiliki spin yaitu = 23 , dimana putaran sudut proporsional dengan koefisien lift (CL). tiap-tiap komponen sumbu kartesian memiliki persamaan gerak spin yang berbeda-beda. Besaran fisis yang mempengaruhi percepatan gerak bola untuk kasus lintasan pusat massa yaitu densitas udara, luas permukaan efektif bola, kecepatan translasional bola, koefisien drag, koefisien lift, koefisien cross dan massa bola. Untuk kasus yang lebih representatif juga akan dipengaruhi oleh embusan hambatan udara (angin), kelembaban, suhu, kecepatan awal, sudut elevasi, dan magnitude percepatan gravitasi. Kata Kunci : Effek Magnus, spin dan gaya aerodinamis

I.
A.

PENDAHULUAN
Latar belakang
horizontal di udara dan menyimpang dari lintasan yang seharusnya. Sepakbola merupakan permainan fisika. Dengan mengerti fisika kita bisa lebih menikmati permainan sepakbola, kita dapat mengerti mengapa lintasan bola berbentuk parabola, bagaimana terjadinya tendangan pisang, mengapa penjaga gawang sulit menahan tendangan pinalti, bagaimana orang menyundul bola dengan lebih efektif dan masih banyak lagi. Seorang pemain profesional yang diperlengkapi dengan ilmu fisika akan dapat memperbaiki skill dan kemampuannya. Dari sekian banyak teknik dalam permainan sepakbola, salah satu aspek yang mendapat perhatian khusus adalah eksekusi bola-bola mati, misalnya tendangan pinalti, tendangan sudut, dan tendangan bebas. Wajar bila bola-bola mati itu mendapat perhatian khusus karena biasanya sangat menentukan bagi kemenangan suatu tim. Uniknya, tendangan-tendangan itu membutuhkan banyak sekali kelihaian intuitif dari sang penendang karena adanya kombinasi berbagai konsep fisika dalam satu kali tendangan. Konsep-konsep fisika yang bisa dimasukkan dalam permainan sepak bola, seperti mekanika dasar,

Fisika mempunyai kaitan yang erat di berbagai kehidupan. Banyak sekali konsep fisika yang dapat kita pahami dari kehidupan sehari-hari. Sayangnya, banyak orang yang tidak menyadari hal tersebut. Contoh yang paling mudah adalah dalam olahraga. Hampir setiap hari kita berolahraga, namun hanya sedikit orang yang memahami olahraga ditinjau secara fisika. Masyarakat berolahraga sebatas untuk menyehatkan badan saja tanpa memperhatikan sisi lain dari olahraga. Sepak bola merupakan olahraga paling digemari diseluruh dunia, tetapi sedikit dari kita yang memahami konsep atau aplikasi fisika di sepak bola. Salah satu ciri khas dari pertandingan sepak bola adalah tendangan. Bola yang meluncur mempunyai lintasan unik yang memenuhi persamaan fisika. Salah satu lintasan gerak bola yaitu memiliki spin yang bergerak sambil berputar. Lintasan gerak bola yang memiliki spin ini mampu mengecoh penjaga gawang. Kita ketahui tendangan bebas dari Beckham dan Roberto Carlos sering mengecoh penjaga gawang karena bola yang dilepaskan berbelok secara

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

Analisis Lintasan Gerak Bola yang Memiliki Spin Dalam Permainan Sepak BoLa Oleh : Dianto (Jurusan Fisika - Prodi Pendidikan Fisika) Tahun 2011

termasuk gesekan, impuls/tumbukan, prinsip Bernoulli, bilangan Reynolds, efek Magnus dan sebagainya. Dalam artikel ini akan dibahas lintasan gerak bola yang memiliki spin pada permainan sepak bola berdasarkan kajian teoritik secara analitik karena pentingnya pembahasan secara fisika untuk lintasan gerak bola yang memiliki spin yang sering mengecoh penjaga gawang dan mendapat perhatian khusus bagi sebuah tim sepak bola.

B.

Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang tersebut diambil beberapa rumusan masalah sebagai berikut : 1. Bagaimanakah lintasan gerak bola yang memiliki spin pada permainan sepak bola? 2. Bagaimana persamaan gaya magnus pada gerak bola yang memiliki spin? 3. Bagaimanakah model persamaan gerak pusat massa bola yang memiliki spin dan faktor-faktor yang mempengaruhinya?.

C.
1.

Tujuan

Adapun tujuan dari artikel ini adalah untuk : Mengetahui lintasan gerak bola yang memiliki spin pada permainan sepak bola 2. Mendiskrisikan persamaan gaya magnus pada gerak bola yang memiliki spin 3. Mengetahui model persamaan gerak pusat massa bola yang memiliki spin dan faktorfaktor yang mempengaruhinya.

II. PEMBAHASAN A. Konsep-Konsep Terkait


Model lintasan yang gerak bola yang akan dibahas di sini yaitu gerak bola yang memiliki spin pada permainan sepakbola.

Untuk menganalisis secara fisis berbagai bentuk lintasan bola dalam permainan sepak bola. Aspek fisika yang akan dibahas adalah hal-hal yang mempengaruhi lintasan tersebut, diantaranya adalah gaya gravitasi, garis arus, gerak parabola prinsip Bernoulli, efek magnus, dan gaya aerodinamis. 1. Gerak Parabola dan gaya gravitasi Suatu bola yang ditendang dengan sudut elevasi () tertentu akan mengalami gerak melengkung seperti parabola. Gerak parabola ini terutama disebabkan oleh pengaruh gaya gravitasi bumi. Gaya gravitasi didefinisikan sebagai : = (1) Tanpa adanya gravitasi bumi, bola akan bergerak lurus ke atas. Gaya gravitasi memberikan gaya ke arah bawah sehingga kecepatan vertikalnya semakin berkurang. Ketika mencapai ketinggian maksimum, kecepatan vertikalnya nol. Selanjutnya bola mengalami percepatan sesuai dengan hukum II Newton, F = ma. Bentuk lintasan parabola tergantung sudut elevasi dan kecepatan yang diberikan. Secara matematik, gerak parabola dapat diuraikan pada sumbu-x dan sumbu-y. Pada sumbu-x, benda dianggap mengalami gerak lurus beraturan. Persamaan geraknya dirumuskan : x = v0 cos . t (2) Pada sumbu-y, benda mengalami gerak lurus berubah beraturan. Persamaan geraknya dirumuskan : y = y0 + v0 sin . t gt2 (3)

Gambar 2.1 Gerak bola yang memiliki spin Pada model tersebut kita akan mencari konsepkonsep yang terkait dengan gerak bola yang memiliki spin dan menjelaskan parameter-parameter yang mempengaruhi lintasan gerak bola dari persamaan gerak bola.

Gambar 2.2 Lintasan gerak parabola Dengan menggabungkan beberapa persamaan, kita bisa mendapatkan sudut untuk tendangan terjauh, yaitu sebesar 450. Jadi, seorang penendang bebas yang ingin menghasilkan tendangan dengan jarak terjauh, ia harus menendang bola dengan kakinya sehingga bola tersebut mendapat kecepatan awal dengan sudut 450. Namun perlu diperhatikan bahwa jarak tendangan terjauh bukan berarti tendangan

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

Analisis Lintasan Gerak Bola yang Memiliki Spin Dalam Permainan Sepak BoLa Oleh : Dianto (Jurusan Fisika - Prodi Pendidikan Fisika) Tahun 2011

yang paling kuat. Selain itu, dalam hal ini penulis mengabaikan factor gesekan udara. 2. Garis Alir Suatu partikel di dalam fluida mengalir akan menempuh lintasan tertentu. Lintasan itu membentuk suatu susunan garis yang disebut garis alir (flow line). Ada dua macam aliran fluida, yaitu aliran garis arus (streamline) dan aliran turbulen.

= 3 (5) Dimana CL adalah koefisien lift, adalah kerapatan udara, D adalah diameter bola, f adalah frekuensi spin bola dan v adalah kecepatan bola. 5. Gaya Aerodinamis Gaya aerodinamis yang melakukan kerja pada bola yaitu terdiri dari gaya angkat (lift force), gaya hambat (drag force) dan cross force. Gaya angkat adalah komponen gaya yang bekerja tegak lurus dengan vector kecepatan translasi sementara drag force adalah komponen gaya yang parallel dengan vector kecepatan translasional tetapi berlawanan arah dengan vector kecepatan translasional. Cross force merupkan gaya yang tegak lurus dengan gaya angkat dan gaya gambit yang disebabkan oleh lapisan bola. Persamaan gaya angkat ( ) : 2 = (6) 2 Dimana adalah konstanta lift, adalah massa jenis fluida (udara), A adalah luas area penampang lintang bola, adalah kecepatan translasi bola. Persamaan gaya hambat/drag force ( ) : 1 = (7) 2 Dimana adalah konstanta/koefisien drag

Gambar 2.3. Garis Alir Pada aliran tunak, kecepatan v di suatu titik konstan terhadap waktu. Kecepatan v di titik A tidak berubah terhadap waktu sehingga tiap-tiap partikel yang tiba di A akan terus lewat dengan kelajuan dan arah yang sama. Hal ini juga berlaku untuk titik B dan C. Udara merupakan suatu fluida yang dapat dikelompokkan sebagai fluida mengalir. Dalam paper ini, penulis membatasi jenis aliran yang dibahas tanpa adanya turbulen. Untuk aliran turbulen, perlu pembahasan lebih lanjut di luar konteks makalah ini. 3. Hukum Bernoulli Daniel Bernoulli menemukan bahwa tekanan pada daerah dengan kecepatan fluida yang rendah akan lebih besar dibandingkan dengan tekanan pada daerah dengan kecepatan fluida yang lebih tinggi. Secara matematik, hukum ini dirumuskan: p + v2 + gh = C (4) dengan C sebagai konstanta. Kebanyakan tendangan bebas mengikuti hukum Bernoulli ini. Bola akan membelok seperti pisang karena salah satu sisi bola memiliki tekanan yang lebih rendah dibanding sisi lainnya. Tendangan pisang ini mengakibatkan lintasan bola tidak sepenuhnya parabola yang simetris. 4. Efek Magnus Pada saat bola ditendang dan melayang di udara dengan spin/putaran bola, maka selama melawan aliran udara, menurut prinsip Bernoulli pada kedua sisi bola terjadi tekanan yang berbeda. Perbedaan tekanan ini menghasilkan gaya yang dikenal sebagai efek Magnus. Peristiwa ini dinamakan efek magnus yaitu untuk menghormati peneliti pertama tentang hal itu, Gustav Magnus. Efek Magnus dirumuskan sebagai :

Gambar 2.4 Gaya-gaya pada gerak spin sepak bola

Gambar 2.5 Diagram skema gaya-gaya yang bekerja pada bola (sepak bola) Persamaan cross force ( ) didefinisikan :

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

Analisis Lintasan Gerak Bola yang Memiliki Spin Dalam Permainan Sepak BoLa Oleh : Dianto (Jurusan Fisika - Prodi Pendidikan Fisika) Tahun 2011

1 = 2 (8) 2 Dimana adalah konstanta/koefisien cross.

dipengaruhi oleh hembusan angin, kelembaban udara, dan factor magnitude percepatan gravitasi bumi). 2. Persamaan Gerak Bola yang memiliki spin Pada saat menendang bola, misalkan bola dibuat spin ke depan (searah jarum jam dilihat dari samping, ke sumbu-x+) makan lintasan bola menjadi membelok tajam. Hal ini terjadi akibat efek magnus dan peristiwa ini dapat dirumuskan sebagai berikut: = (16) = + 17
3 + = + (18)

B. Penurunan Persamaan
1. Persamaan Gaya Magnus (Aspek Matematis) Persamaan gaya magnus dapat diturunkan dengan menggunakan persamaan Bernoulli. Hukum Bernoulli menyatakan bahwa jumlah tekanan dan kecepatan adalah constant di dalam arus yang stationer. Persamaan Bernoulli : 1 + 2 2 + = . Artinya : 1 1 2 2 1 + 2 1 = 2 + 2 2 =

Komponen : 3 = =
3 3

(19) (20) (21)

2 2

Komponen j :
3 = 3 = 2 3 = 2 (21) (22) (23)

Gambar 2.6. Gerak Bola Yang memiliki spin Kita asumsikan kecepatan angular sebesar dari rotasi bola yang memiliki jari-jari ( R ) yaitu : 1 = + (9) 2 = (10) Dari persamaan Bernoulli kita substitusikan persamaan (9) dan (10), maka diperoleh : 1 1 1 + 2 + 2 = 2 + 2 2 = 1 2 1 = 2 + 2 2 = 2 (11) Sementara gaya yang bekerja pada kondisi ini didefinisikan sebagai : = . (12) Dengan : = 2 (luas bagian permukaan effektif) (13) Sehingga diperoleh : = 23 (14) Secera vector dapat dituliskan : = 23 (15) Jadi besar gaya Magnus proporsional dengan besarnya densitas udara, jari-jari bola, kecepatan spin dan kecepatan translasional bola (dalam konteks ini penulis mengabaikan keadaan real yang sebenarnya gerak bola sangat

Substitusikan persamaan (20) dan (23) maka didapatkan :


3 = 2 2 3 = 3 2 2 3 2 + = 0 2

(24)

Sementara substitusi persamaan (21) dan (22) menghasilkan persamaan gerak bola sebagai berikut :
2 = 3 2 2 2 3 = 3 2 2 3 2 + = 2

(25)

Sehingga memberikan berikut :

solusi persamaan
(26) (27)

= sin + sin cos() = + cos + sin sin()

Dengan: =
3
dan = Maka kita peroleh :

(+ cos )

(28)
(29)

sin cos + sin

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

Analisis Lintasan Gerak Bola yang Memiliki Spin Dalam Permainan Sepak BoLa Oleh : Dianto (Jurusan Fisika - Prodi Pendidikan Fisika) Tahun 2011
= sin sin + sin cos() + (30)

Dengan : =
3

Dari persamaan (29) dan (30) ini kita dapat membuat grafik yang menggambarkan lintasan gerak bola yang memiliki spin. Peristiwa sebaliknya akan terjadi jika bola dibuat spin ke belakang (berlawanan jarum jam, kea rah sumbu- x-). Kecepatan aliran udara di bagian atas bola lebih cepat dari pada bagian bawahnya sehingga tekanan di bagian atas bola lebih rendah daripada bagian bawahnya dan menyebabkan bola akan terangkat sedikit. Hal ini rupanya dipengaruhi juga oleh efek magnus dan dapat dirumuskan : = = ( + )
3 = ( + ) (31)

dan

(+ cos )

(42)

Maka,
sin = cos + sin + (43) sin sin = + sin + cos() (44)

Dari persamaan terakhir ini kita dapat membuat grafik yang menggambarkan lintasan gerak bola yang memiliki spin. 3. Persamaan Gerak Lintasan Pusat Massa Bola Apabila pengaruh aerodinamis dari bola telah diklasifikasi dan diketahui maka lintasan bola dapat dianalisis. Pertama sebuah koordinat sistem harus kita definisikan. Titik asal (origin point) dipilih sebagai pusat dari bola. Sumbu-x dan sumbu-y menggambarkan kurva bola yang merupakan suatu rotasi disepanjang sumbu. Sumbu-z didefinisikan sebagai sumbu yang tegak lurus dengan sumbu-x dan sumbu-y.

Dari persamaan (31) kita ambil perumusan per komponen ( dan ) Komponen :
3 = 3 = 2 3 = 2 (32) (33) (34) (35) (36) (37)

Komponen :

3 = 3 = 2 3 = 2

Susbstitusikan persamaan (33) dan (37), maka didapatkan persamaan gerak bola untuk spin ke belakang :
3 = 2 2 3 = 3 2 2 2 3 + = 0 (38) 2

Gambar 2.7 Sistem kordinat bola

Sementara substitusi persamaan (34) dan (36) menghasilkan persamaan gerak bola untuk spin ke belakang :
2 = 3 2 2 2 3 = 3 2 2 3 2 + = 2

(39)

Sehingga memberikan persamaan solusi berikut : = sin + sin cos() (40) = + cos sin sin (41)

Gambar 2.8 Sistem kordinat di udara Dengan menggunakan dinamika benda tegar, gaya-gaya yang bekerja pada bola didefinisikan sebagai berikut : = = + + = = + + (45) = = + + +

Didefinisikan cross product dan :

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

Analisis Lintasan Gerak Bola yang Memiliki Spin Dalam Permainan Sepak BoLa Oleh : Dianto (Jurusan Fisika - Prodi Pendidikan Fisika) Tahun 2011

= Substitusikan persamaan ini persamaan (6) sehingga diperoleh : = 2 = 2 = 2

(46) ke dalam

(47)

Selanjutnya kita pisahkan drag force kedalam masing-masing komponen : 1 = 2 1 = (48) 2 1 = 2 Maka kita dapatkan persamaan cross force sebagai berikut :
=
= 2 2 + 2

2 2 + 2
(49)

2 2 = + 2

Akhirnya kita bisa substitusikan persamaan gaya angkat ( ), gaya hambat ( ), dan cross force ke dalam persamaan/model percepatan sehingga diperoleh persamaan gerak untuk masing-masing sumbu sebagai berikut :
=

Gambar 2.9 Lintasan bola dengan spin ke depan Pada grafik di atas dapat dinyatakan bahwa semakin besar nilai besaran fisis frekuensi spin maka semakin kurva lengkungan lintasan bola. Pada spin ke depan kecepatan aliran udara di bagian atas bola lebih rendah dari pada di bagian bawahnya sehingga tekanan di bagian atas lebih tinggi daripada di bawah bola. Hal ini menyebabkan bola akan melengkung ke bawah. Jadi, bola seolah-olah keluar ke atas namun kemudian ternyata menukik tajam. Lintasan bola berbentuk parabola tetapi setelah mencapai tinggi maksimum lintasan bola menjadi membelok tajam. Sedangkan dari persamaan lintasan = sin cos + sin + dan persamaan

= =

+ + + + + +

(50)

lintasan = + sin + cos() maka dapat dapat dibuat grafik gerak bola dengan spin ke belakang sebagai berikut:

sin

sin

Dari persamaan (50) di atas dapat dinyatakan bahwa besaran fisis yang mempengaruhi percepatan gerak bola untuk kasus lintasan pusat massa yaitu densitas udara, luas permukaan efektif bola, dan kecepatan translasional bola, dan koefisien drag, lift, serta cross. Selain itu dapat dinyatakan bahwa percepatan bola berbanding terbalik dengan massa bola.

C. Analisis Lintasan Berdasarkan persamaan lintasan untuk sumbu sin y : = cos + sin dan

persamaan

lintasan
sin

sumbu-x:
sin

= +

untuk gerak bola dengan spin ke depan kemudian dapat dibuat grafik sebagai berikut :

sin

cos() +

Gambar 2.10 Lintasan bola dengan spin ke belakang Berdasarakan grafik di atas dapat maksud fisis berikut ini : Kecepatan aliran udara di bagian atas bola lebih cepat dari pada bagian bawahnya sehingga tekanan di bagian atas bola lebih rendah

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

Analisis Lintasan Gerak Bola yang Memiliki Spin Dalam Permainan Sepak BoLa Oleh : Dianto (Jurusan Fisika - Prodi Pendidikan Fisika) Tahun 2011

daripada bagian bawahnya dan menyebabkan bola akan terangkat sedikit. Hal ini rupanya dipengaruhi oleh efek magnus. efek magnus akan mengecil jika kecepatan gerak bola terlalu besar atau rotasinya lebih lambat. Jadi untuk mendapat efek magnus yang besar, seorang harus membuat bola berputar sangat cepat tetapi kecepatannya tidak boleh terlalu cepat. Jika kita menendang bola cukup keras maka aliran udara permukaan menjadi turbulen, lalu gaya hambat menjadi kecil dan lintasan bola akan sedikit ke atas. Berdasarkan fakta Roberto Carlos menendang bola dengan bagian luar kaki kirinya untuk membuat spin yang berlawanan dengan arah jarum jam. Untuk kondisi kelembaban udara yang rendah (kondisi udara kering), jumlah spin yang diberikan akan tinggi hingga mencapai 10 putaran/detik. Menendang dengan bagian luar kaki kiri menyebabkan bola terlempar keras dengan estimasi kecepatan sebesar 30 m/s. Aliran udara untuk permukaan menjadi turbulen dan menyebabkan gaya hambat bola relatif menjadi kecil. bola dapat berotasi cepat sekali, bola melambung dan mulai membelok akibat adanya efek magnus. Gesekan bola dengan udara akan memperlambat gerakan bola (kecepatan bola berkurang). Jika rotasi bola tidak banyak berubah, maka pengurangan kecepatan dapat menyebabkan efek magnus bertambah besar, akibatnya bola melengkung lebih tajam. Dapat dinyatakan bahwa pada gerak bola yang memiliki spin akan mengalami pembelokkan lateral. Dalam kasus yang representatif pembelokkan; lateral berbanding langsung dari putaran dan kuadrat kecepatan angin (hembusan udara). Untuk labih jelasnya bisa dilihat gambar berikut ini untuk membedakan lintasan bola yang memiliki spin dengan yang tidak memiliki spin berikut ini :

kecepatannya berputar pada sumbu ketika terbang, diukur dalam satuan rotasi per menit (rpm). Nilai putaran yang umunnya digunakan antara 2000-4000 rpm. Putaran menghasilkan lift yang secara langsung mempengaruhi seberapa tinggi bola terbang dan seberapa cepatnya berhenti ketika jatuh ke tanah. Besar koefisien gesek relatif tidak konstan. Untuk udara yang sejuk justru kecepatan bola sangat mempengaruhi koefisien gesek yang pada akhirnya mempengaruhi besar gaya gesek. Variasi besar gaya gesek dengan perubahan kecepatan bola dapat ditunjukkan pada grafik berikut ini.

Gambar 2.11 Efek Magnus ada hanya untuk gerak bola yang memiliki spin Perlu diketahui bahwa data geometri ukuran ukuran bola sepak bola berdasarkan peraturan FIFA yaitu m = (0,422 0,010) Kg dan d = (0,216 0,004) m. Nilai putaran bola menunjukan

Gambar 2.12 Grafik hubungan kecepatan bola dengan gaya gesek Sebuah benda akan mengalami total gaya akibat fluida apabila terjadi gerak relatif antara permukaan benda dan fluida. Gaya-gaya fluida tersebut merupakan gaya permukaan yang tegak lurus dan juga searah permukaan benda atau merupakan gaya normal ataupun gaya gesek. Total gaya fluida yang arahnya searah aliran fluida disebut gaya hambat atau gaya hambat dan total gaya yang tegak lurus aliran fluida disebut gaya angkat. Perhitungan total gaya tersebut tidak dapat diselesaikan secara analitis. Hampir semua penyelesaian total gaya tersebut membutuhkan hasil eksperimen yang dinyatakan dalam bentuk koefisien gaya angkat ataupun koefisien gaya hambat untuk bentuk geometri tertentu. Gaya hambat dan gaya angkat bergantung pada tiga variabel yaitu kecepatan relatif bola tehadap udara, tekstur permukaan bola, dan spin rata-rata putaran bola. Gaya hambat akan meningkat apabila kecepatan dan spin rata-rata bola juga meningkat. Sebuah bola yang sedang bergerak melewati udara tidak akan jatuh pada posisi yang jauh dari titik asal (gaya hambat besar) tetapi akan bergerak dengan lintasan yang lebih tinggi akibat gaya angkat yang besar.

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

Analisis Lintasan Gerak Bola yang Memiliki Spin Dalam Permainan Sepak BoLa Oleh : Dianto (Jurusan Fisika - Prodi Pendidikan Fisika) Tahun 2011

Kita dapat mengestimasi gaya hambat pada sebuah bola. Selain bergantung pada kecepatan, gaya hambat juga bergantung pada kerapatan udara sehingga temperatur dan ketinggian (altitude). Berdasarkan model persamaan gaya hambat, kuantitasnya dipengaruhi oleh bilangan reynolds dimana bilangan ini bergantung pada sifat permukaan bola. Bilangan Reynolds didefinisikan sebagai : = (51)

memperlambat kecepatannya. Sedangkan ini bisa menyebabkan efek magnus semakin besar. Ingat jika kecepatan udara di belakang ( 1) < kecepatan udara di depan ( 2) maka Tekanan udara di belakang (p1) > tekanan udara di depan (p2). Untuk menghasilkan tendangan pisang pada tendangan bebas, maka kecepatan bola bergerak harus sekitar 100 km/jam 120 km/jam dan menghasilkan spin sebanyak 10 putaran tiap detiknya, sehingga bola dapat menyimpang/membelok lebih dari 4 meter. Teknik menendang bola juga harus tepat sebab kesalahan teknik menendang bola menyebabkan bola tidak mengalami spin. Untuk menghasilkan putaran spin yang berlawanan dengan arah jarum jam maka kita harus menendang dengan kaki kanan bagian dalam atau kaki kiri bagian luar dan bola ditendang pada bagian bawah diameter bola, sedangkan untuk menghasilkan tendangan pisang dengan putaran spin searah dengan arah jarum jam maka kita harus menendang bola dengan kaki kiri bagian dalam atau kaki kanan bagian luar. Selain itu, kita juga harus dapat menentukan dengan tepat kecepatan kaki yang menghasilkan tendangan pisang. Bola yang ditendang akan mengalami impuls dalam selang waktu yang relatif yaitu sekitar 0,01 sekon. Energi tumbukan kaki dengan bola berasal dari energi kinetik kaki dan energi yang tersimpan dalam deformasi bola. Energi yang hilang berupa panas. Karena energi yang konservatif maka bola bergerak dengan lebih cepat dari kecepatan kaki. Formulasi umum untuk kecepatan bola yaitu : = 1 + + (52)

Bilangan Reynolds menentukan macam aliran udara yaitu : R < 2000 bersifat arus laminer, R > 3000 bersifat turbulen, 2000 < R < 3000 bersifat arus tidak stabil (turbeulen dapat timbul dan menghilang). Hambatan krisis (drag crisis) terjadi ketika aliran laminer pada lapisan batas mulai terpisah dan menjadi turbulen. Energi kinetik hilang di dalam lapisan bats turbulen. Pada kondisi ini koefisien drag dapat turun karena rendahnya bilangan Reynolds akibat permukaan bola yang kasar. Ada dua drag yang terjadi pada bola sepak bola, yaitu skin friction drag (gaya hambat akibat gesekan dengan udara dengan bola) dan pressure drag (gaya hambat akibat tolakan aliran dibelakang bola). Pada bola licin, aliran dari depan akan bola terbelah ke sekitar bola, bergerak ke belakang, namun aliran terlepas sebelum sampai diujung belakang, dan terjadi ulakan-ulakan kecil dibelakang bola. Alirannya adalah aliran laminar. Pada bola yang memiliki dimple/alur, pelepasan aliran ini ini dapat ditunda, artinya titik pelepasan aliran dapat dapat digeser lebih ke belakang, tolakannya pun lebih sedikit. Aliran pada bola dengan dimple adalah aliran turbulen. Pressure drag pada aliran turbulen lebih kecil dari aliran laminer. Jadi, dengan memberi dimple pada bola (menambahkan kekasaran/roughness) memang akan meningkatkan skin friction drag, tetapi pengurangan/reduksi terhadap pressure drag-nya jauh lebih besar, sehingga drag totalnya lebih kecil. Efek magnus dikatakan maksimum bila sumbu putar bola tegak lurus dengan arah aliran udara. Efek ini mengecil ketika arah sumbu putar ini semakin mendekati arah aliran udara. Malah menjadi nol ketika arah sumbu putar ini sejajar dengan arah aliran udara. Fisikawan Peter Bearman mengatakan, efek magnus akan mengecil bila kecepatan gerak bola terlalu besar atau rotasinya lebih lambat. Untuk memperbesarnya, harus membuat bola berputar lebih cepat. Seperti diketahui gesekan bola dengan udara akan

e dalam formulasi di atas adalah koefisien restitusi dan diukur dengan membandingkan kecepatan bola ketika pantulan ke atas dengan kecepatan bola saat menumbuk dengan tanah ketika turun. Berdasarkan penelitian di dalam Barclays Premiere League Soccer Ball, nilai e mendekati 0,7. Kecepatan tendangan yang menghasilkan tendangan pisang (bola memiliki spin 10 putaran/detik) dapat kita hitung dengan persamaan (52). Jika kita asumsikan massa kaki seseorang yang memiliki massa 60 kg adalah 6 kg, massa bola menurut FIFA adalah 0,4 kg dan menginginkan bola bergerak 1 dengan kecepatan 120 km/jam atau 33 m/s (e = 0,7) 3 maka kita membutuhkan kecepatan tendangan sebesar 6,9 m/s untuk menghasilkan spin 10 putaran/detik. Pembelokan lateral yang terjadi akibat putaran/spin bola juga sangat dipengaruhi oleh

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

Analisis Lintasan Gerak Bola yang Memiliki Spin Dalam Permainan Sepak BoLa Oleh : Dianto (Jurusan Fisika - Prodi Pendidikan Fisika) Tahun 2011

hembusan angin. Angin yang bergerak dengan berlawanan dengan gerakan bola adalah yang paling efektif untuk menghasilkan spin bola meningkat tetapi kecepatan translasional bola menurun sehingga pembelokkan lateral akan lebih besar. Jika hembusan angin bergerak searah dengan gerakan bola maka kecepatan translasional bola akan lebih besar akibat tambahan gaya dorong yang bekerja pada permukaan efektif bola dan spin bola berkurang sehingga pembelokkan lateral bola lebih kecil. Untuk kasus hembusan angin yang bergerak tegak lurus dengan kecepatan translasional bola maka dapat kita dapat analisis sesuai arah pembelokkan lateral. Jika hembusan angin yang tegak lurus dengan arah translasional bola bergerak searah dengan arah pembelokkan lateral maka penyimpangan/pembelokkan bola akan lebih besar, namun jika hembusan angin yang tegak lurus dengan arah translasional bola bergerak berlawanan arah dengan arah pembelokkan lateral maka penyimpangan/pembelokkan bola akan berkurang akibat gaya hambat meningkat. Secara umum pembelokkan lateral proporsional dengan kuadrat kecepatan angin dan kekuatan awal spin/putaran. Permasalahan-permasalahan percobaan diantaranya yaitu : 1. dalam melakukan

memiliki spin adalah frekuensi spin bola dan kecepatan translasional bola. Frekuensi spin bola proporsional dengan gaya yang mempengaruhi pembelokkan lateral bola (gaya Magnus) III. KESIMPULAN 1. Lintasan gerak bola yang memiliki spin mengalami pembelokan lateral akibat adanya efek Magnus. Persamaan gerak bola yang memiliki spin dibedakan atas gerak bola dengan spin ke depan dan gerak bola dengan spin ke belakang. 2. Persamaan gaya magnus pada gerak bola yang memiliki spin yaitu = 23 , dimana putaran sudut proporsional dengan koefisien lift (CL). 3. Persamaan gerak yang memiliki spin untuk tiaptiap komponen sumbu kartesian yaitu :
= = =

+ +

+ +

2.

3.

Terlalu banyak parameter-parameter yang tidak bisa diukur secara langsung dalam percobaan, misalnya besar pengaruh gesekan udara, kecepatan awal bola,kecepatan translasional bola, frekuensi spin bola, koefisien drag, koefisien lift, koefisien cross, dan lain-lain. Perhitungan untuk permasalahan fisis yang nyata sangat rumit dan membutuhkan kemampuan numerik. Selain itu, parameterparemeter yang tidak identik dan tidak stabil selama percobaan juga menyulitkan perhitungan. Perputaran bola yang cepat dapat menimbulkan gesekan udara yang tidak bisa diabaikan, dimana kuantitas gaya gesekan harus ditentukan secara eksperiment.

Besaran fisis yang mempengaruhi percepatan gerak bola untuk kasus lintasan pusat massa yaitu densitas udara, luas permukaan efektif bola, kecepatan translasional bola, koefisien drag, koefisien lift, koefisien cross dan massa bola. Untuk kasus yang lebih representatif juga akan dipengaruhi oleh embusan hambatan udara (angin), kelembaban, suhu, kecepatan awal, sudut elevasi, dan magnitude percepatan gravitasi.

REFERENSI - Alaways, Ward Leroy. 1998. Aerodynamics of The Curveball: An Investigation of The Effect of Angular Velocity on Baseball Trajectories. USA : University of Callifornia - Al-hakim, Jabar. 2010. Makalah OSN-PTI 2010 Lintasan Gerak Bola yang Memiliki Spin. Surabaya : ITS - Bray, Ken dan David G. Kerwin. 2002. Modeling The Flight of A Soccer Ball in A Direct Free Kick. UK : University of Bath - Carre, M.J dkk. 2002. The Curve od a Football II: Flight Trough The Air. Sheffield : Blackwell Sciene ltd

Hasil pembahasan berdasarkan model landasan teori yaitu sebagai berikut : 1. Pengukuran nyata secara kuantitatif sangat diperlukan untuk mengonfirmasi analisis yang telah dibangun. 2. Berdasarkan model dan landasan teori yang telah dibangun, besaran fisis yang secara kuantitatif dapat diukur adalah dimensi bola (jari-jari dan massa bola). 3. Parameter-parameter yang jelas mempengaruhi lintasan gerak bola yang

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

Analisis Lintasan Gerak Bola yang Memiliki Spin Dalam Permainan Sepak BoLa Oleh : Dianto (Jurusan Fisika - Prodi Pendidikan Fisika) Tahun 2011

- Goff,

John Eric dan Matt J.C. 2009. http://aapt.org/ajp/TrajectoryAnalysis_Soccer Ball.pdf. ( diakses tanggal 7 November 2010) http://www.facebook.com/fk.abd.it/topicview?/sepakbola_memakaifisika/12.html (diakses tanggal 19 Oktober 2010) http://www.fisika.net/tendangan_bebas5677/78.html (diakes tanggal 23 Oktober 2010) Jardgozki, P. Cristhoper dan Franklin Fotter. 2009. Mania Fisika (edisi terjemahan). Klaten : Pakar Raya Klauss, Dimonic. 2007. http://scribd.com/mobile/document/thephysics _ofsoccer.pdf (diakses tanggal 30 oktober 2010) Nathan, M. Alan. 2007. The Effect of Spin on The Flight of Baseball. Urbana : University of Illinois Rusyana, Imran. 2007. Analisis Lintasan Tendangan Bebas. Bandung : ITB Sarojo, Ganijanti Aby. 2002. Mekanika : Jakarta : Salemba teknika Walker, Marc. 1999. http://www.trankiz.fith.net/jtukco/lessons/sc/c urve\ball.html (diakses tanggal 7 November 2010)

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

10

Anda mungkin juga menyukai