P. 1
Anglo Saxon

Anglo Saxon

|Views: 1,030|Likes:
Dipublikasikan oleh Erwinsyah Perdana Putra

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Erwinsyah Perdana Putra on Dec 27, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/28/2015

pdf

text

original

Anglo-Saxon The parade helmet found at Sutton Hoo , probably belonging to Raedwald of East Anglia circa 625

. Parade helm ditemukan di Sutton Hoo , mungkin milik Raedwald Anglia Timur sekitar tahun 625. Based on a Roman parade-helmet design (of a general class known as spangenhelm ), it has decorations like those found in contemporary Swedish helmets found at Old Uppsala (Collection of the British Museum ) Berdasarkan desain parade-helm Romawi (dari kelas umum dikenal sebagai spangenhelm ), ia memiliki dekorasi seperti yang ditemukan di helm Swedia kontemporer ditemukan di Uppsala Lama (Koleksi dari British Museum ) Anglo-Saxon is a term used by historians to designate the Germanic tribes who invaded the south and east of Great Britain beginning in the early 5th century AD, and the period from their creation of the English nation to the Norman conquest . Anglo-Saxon adalah istilah yang digunakan oleh para sejarawan untuk menunjuk suku-suku Jermanik yang menduduki selatan dan timur Inggris dimulai pada awal abad ke-5, dan periode dari penciptaan mereka dari Inggris bangsa ke penaklukan Norman . The Anglo-Saxon Era denotes the period of English history between about 550 and 1066 AD. [ 1 ] [ 2 ] The term is also used for the language now called Old English , spoken and written by the Anglo-Saxons and their descendants in much of what is now England and some of southeastern Scotland between at least the mid5th century and the mid-12th century. [ 3 ] Era Anglo-Saxon menunjukkan periode sejarah Inggris antara sekitar 550 dan 1066 Masehi. [1] [2] Istilah ini juga digunakan untuk bahasa sekarang disebut Inggris Kuno , diucapkan dan ditulis oleh Anglo-Saxon dan keturunan mereka di banyak dari apa yang sekarang Inggris dan beberapa bagian tenggara Skotlandia antara setidaknya pertengahan abad ke-5 dan abad pertengahan 12. [3] The Benedictine monk, Bede , writing in the early 8th century, identified the English as the descendants of three Germanic tribes: [ 4 ] Para Benediktin bhikkhu, Bede , menulis pada abad ke-8 awal, diidentifikasi Inggris sebagai keturunan dari tiga suku-suku Jermanik: [4] • The Angles , who may have come from Angeln (in modern Germany ); Bede wrote that their whole nation came to Britain, [ 5 ] leaving their former land empty. Para Sudut , yang mungkin berasal dari Angeln (modern Jerman ); Bede menulis bahwa seluruh bangsa mereka datang ke Inggris, [5] meninggalkan tanah bekas mereka kosong. The name England ( Old English : Engla land or Ængla land ) originates from this tribe. [ 6 ] Nama Inggris ( Inggris Kuno : Engla lahan atau tanah Ængla) berasal dari suku ini. [6] • The Saxons , from Lower Saxony (in modern Germany; German : Niedersachsen ) and the Low Countries . The Saxon , dari Lower Saxony (di Jerman modern; Jerman : Niedersachsen) dan Low Countries .

The Jutes , possibly from the Jutland peninsula (in modern Denmark ; Danish : Jylland ). Para Jutes , mungkin dari Jutlandia semenanjung (modern Denmark ; Denmark : Jylland). Their language, Old English, derived from " Ingvaeonic " West Germanic dialects and transformed into Middle English from the 11th century. Bahasa mereka, bahasa Inggris Kuno, berasal dari " Ingvaeonic " Jerman Barat dan ditransformasikan ke dalam dialek Inggris Pertengahan dari abad ke-11. Old English was divided into four main dialects: West Saxon , Mercian , Northumbrian and Kentish . Inggris Kuno dibagi menjadi empat dialek utama: Barat Saxon , Mercian , Northumbria dan Kentish . Etymology Etimologi The term Anglo-Saxon is from writings going back to the time of King Alfred the Great , who seems to have frequently used the title rex Anglorum Saxonum or rex Angul-Saxonum (king of the English Saxons ). [ 7 ] Istilah Anglo-Saxon adalah dari tulisan-tulisan akan kembali ke zaman Raja Alfred yang Agung , yang tampaknya telah sering digunakan judul rex Anglorum Saxonum atau rex Angul-Saxonum (raja Inggris Saxon ). [7] The Old English terms ænglisc and Angelcynn ("Angle-kin", gens Anglorum ) when they are first attested had already lost their original sense of referring to the Angles, as distinct from, the Saxons, and in their earliest recorded sense refers to the nation of Germanic peoples who settled eastern Britain in and after the 5th century. [ citation needed ] Orang Inggris Kuno hal ænglisc dan Angelcynn ("Angle-kerabat", gens Anglorum) ketika mereka pertama kali dibuktikan telah kehilangan rasa asli mereka mengacu pada Angles, berbeda dari, Saxon, dan di awal rasa dicatat mengacu pada bangsa bangsa Jerman yang menetap di Inggris timur dan setelah abad ke-5 [. rujukan? ] The indigenous British people, who wrote in both Latin and Welsh, referred to these invaders as Saxones or Saeson – the latter is still used today in the Welsh word for English people ; [ 8 ] in the Scottish Gaelic word for English people, Sasannach ; and in the Irish word for English people, Sasanach . Orang-orang Inggris asli, yang menulis dalam kedua bahasa Latin dan Welsh, disebut sebagai para penyerbu Saxones atau Saeson - yang terakhir masih digunakan saat ini di kata Welsh untuk orang Inggris ; [8] dalam kata Gaelic Skotlandia untuk orang Inggris, Sasannach; dan kata Irlandia untuk orang Inggris, Sasanach. The term Angli Saxones seems to have first been used in continental writing nearly a century before Alfred's time by Paul the Deacon , historian of the Lombards , probably to distinguish the English Saxons from the continental Saxons ( Ealdseaxe , literally, "old Saxons"). [ citation needed ] Para Angli Istilah Saxones tampaknya telah pertama kali digunakan di benua menulis hampir satu abad sebelum waktu Alfred oleh Paulus Diakon , sejarawan Lombard , mungkin untuk membedakan Saxon Inggris dari Saxon benua (Ealdseaxe, secara harfiah, "Saxon tua"). [ Kutipan diperlukan ]

The Angles (Old English Engle , Angle ) presumably took their name from their ancestral home in Jutland , Angul (modern Angeln ), an area shaped like a hook (cf. Old English angel , angul "fishhook", anga "hook"). Para Sudut (Inggris Kuno Engle, Angle) agaknya mengambil nama mereka dari rumah leluhur mereka di Jutlandia , Angul (modern Angeln ), sebuah daerah berbentuk seperti kait (lih. Inggris Kuno malaikat, angul "kail", anga "kail"). Anglo-Saxon history Anglo-Saxon sejarah The history of Anglo-Saxon England broadly covers early medieval England from the end of Roman rule and the establishment of Anglo-Saxon kingdoms in the 5th century until the Conquest by the Normans in 1066. Sejarah Anglo-Saxon Inggris luas mencakup Inggris awal abad pertengahan dari ujung kekuasaan Romawi dan pembentukan kerajaan Anglo-Saxon pada abad ke-5 sampai penaklukan oleh Normandia tahun 1066. Origins (AD 400–600) Origins (AD 400-600) Further information: Anglo-Saxon migration and Ingaevones Informasi lebih lanjut: Anglo-Saxon migrasi dan Ingaevones Migration of Germanic peoples to Britain from what is now northern Germany, the northern part of the Netherlands and southern Scandinavia is attested from the 5th century (eg Undley bracteate ). Migrasi bangsa Jerman ke Inggris dari apa yang sekarang utara Jerman, bagian utara Belanda dan selatan Skandinavia dibuktikan dari abad ke-5 (misalnya Undley bracteate ). Based on Bede's Historia ecclesiastica gentis Anglorum , the intruding population is traditionally divided into Angles, Saxons, and Jutes , but their composition was likely less clear-cut and may also have included Frisians and Franks . Berdasarkan Beda itu Historia ecclesiastica gentis Anglorum, mengganggu penduduk secara tradisional dibagi menjadi Angles, Saxon, dan Jutes , tetapi komposisi mereka kemungkinan kurang jelas dan mungkin juga telah menyertakan Frisians dan Frank . Also,

the Anglo-Saxon Chronicle contains text that may be the first recorded indications of the movement of these Germanic tribes to Britain. Juga, Anglo-Saxon Chronicle berisi teks yang dapat dicatat indikasi pertama gerakan ini suku-suku Jermanik ke Inggris. Heptarchy (600–800) Heptarchy (600-800) General locations of the Anglo-Saxon peoples circa AD 600 Umum lokasi Anglo-Saxon masyarakat sekitar tahun 600 M Christianisation of the Anglo-Saxons began in 597 and was at least nominally completed in 686. Kristenisasi Anglo-Saxon dimulai pada 597 dan setidaknya nominal selesai pada 686. Throughout the 7th and 8th centuries, power fluctuated between the larger kingdoms. Sepanjang abad ke 7 dan 8, kekuasaan berfluktuasi antara kerajaan yang lebih besar. Bede records Aethelbert of Kent as being dominant at the close of the 6th century, but power seems to have shifted northwards to the kingdoms of Mercia and Northumbria . Beda catatan Aethelbert of Kent sebagai dominan di akhir abad ke-6, tetapi kekuasaan tampaknya telah bergeser ke utara kerajaan Mercia dan Northumbria . Aethelbert and some of the later kings of the other kingdoms were recognised by their fellow kings as Bretwalda (ruler of Britain). Aethelbert dan beberapa raja-raja selanjutnya dari kerajaan lainnya yang diakui oleh raja-raja mereka sebagai sesama Bretwalda (penguasa Inggris). The socalled 'Mercian Supremacy' dominated the 8th century, though again it was not constant. "Supremasi Mercian 'yang disebut mendominasi abad ke-8, meskipun lagi itu tidak konstan. Aethelbald and Offa , the two most powerful kings, achieved high status. Aethelbald dan Offa , dua raja yang paling kuat, mencapai status tinggi. This period has been described as the Heptarchy , though this term has now fallen out of academic use. Periode ini telah digambarkan sebagai Heptarchy , meskipun istilah ini sekarang telah jatuh dari penggunaan akademis. The word arose on the basis that the seven kingdoms of Northumbria, Mercia, Kent , East Anglia , Essex , Sussex and Wessex were the main polities of south Britain. Kata itu muncul atas dasar bahwa tujuh kerajaan Northumbria, Mercia, Kent , East Anglia , Essex , Sussex dan Wessex adalah polities utama selatan Inggris. More recent scholarship has shown that theories of the 'heptarchy' are not grounded in evidence, and it is far more likely that power fluctuated between many more 'kingdoms'. Beasiswa yang lebih baru telah menunjukkan bahwa teori-teori dari 'heptarchy' tidak didasarkan pada bukti, dan itu jauh lebih mungkin bahwa kekuatan berfluktuasi antara 'kerajaan' lebih banyak. Other politically important 'kingdoms' across this period include: Hwicce , Magonsaete , Kingdom of Lindsey and Middle Anglia . Lain politik penting 'kerajaan' di periode ini meliputi: Hwicce , Magonsaete , Kerajaan Lindsey dan Tengah Anglia . Viking Age and the Norman Conquest (800–1066) Viking Umur dan Penaklukan Norman (800-1066)

In the 9th century, the Viking challenge grew to serious proportions. Pada abad ke-9, tantangan Viking tumbuh proporsi yang serius. Alfred the Great's victory at Edington, Wiltshire, in 878 brought intermittent peace, but with their possession of Jorvik , the Danes gained a solid foothold in England. Kemenangan Alfred yang Agung di Edington, Wiltshire, di 878 membawa perdamaian intermiten, tetapi dengan kepemilikan mereka Jorvik , Denmark mendapatkan pijakan yang solid di Inggris. An important development in the 9th century was the rise of the Kingdom of Wessex ; by the end of his reign Alfred was recognised as overlord by several southern kingdoms. Æthelstan was the first king to achieve direct rule over what is considered "England". Sebuah perkembangan penting dalam abad ke-9 adalah bangkitnya Kerajaan Wessex , pada akhir pemerintahannya Alfred diakui sebagai penguasa kerajaan selatan oleh beberapa. Æthelstan adalah raja pertama untuk mencapai kekuasaan langsung atas apa yang dianggap "Inggris". Near the end of the 10th century, there was renewed Scandinavian interest in England, with the conquests of Sweyn of Denmark and his son Cnut the Great . Menjelang akhir abad ke-10, ada minat baru Skandinavia di Inggris, dengan penaklukan Sweyn dari Denmark dan putranya Cnut Agung . By 1066 there were three lords with claims to the English throne, resulting in two invasions and the battles of Stamford Bridge and Hastings . Dengan 1066 ada tiga penguasa dengan klaim ke takhta Inggris, mengakibatkan dua invasi dan pertempuran Stamford Bridge dan Hastings . The latter, which heralded the Norman conquest of England , resulted in the overthrow of the Anglo-Saxon polity and its replacement with Norman rule. Yang terakhir, yang menandakan penaklukan Norman dari Inggris , mengakibatkan penggulingan pemerintahan Anglo-Saxon dan penggantian dengan Norman aturan. After the Norman Conquest Setelah Penaklukan Norman Following the conquest, the Anglo-Saxon nobility were either exiled or joined the ranks of the peasantry. [ 9 ] It has been estimated that only about 8 per cent of the land was under Anglo-Saxon control by 1087. [ 10 ] Many Anglo-Saxon nobles fled to Scotland, Ireland , and Scandinavia . [ 11 ] [ 12 ] The Byzantine Empire became a popular destination for many Anglo-Saxon soldiers, as the Byzantines were in need of mercenaries. [ 13 ] The AngloSaxons became the predominant element in the elite Varangian Guard , hitherto a largely Scandinavian unit, from which the emperor's bodyguard was drawn and continued to serve the empire until the early 15th century. [ 14 ] However, the population of England at home remained largely AngloSaxon; for them, little changed immediately except that their Anglo-Saxon lord was replaced by a Norman lord. [ 15 ] Setelah penaklukan, kaum bangsawan Anglo-Saxon entah dibuang atau bergabung dengan barisan kaum tani. [9] Diperkirakan bahwa hanya sekitar 8 persen dari tanah di bawah Anglo-Saxon kontrol oleh 1087. [10] Banyak Anglo -Saxon bangsawan

melarikan diri ke Skotlandia, Irlandia , dan Skandinavia . [11] [12] Para Kekaisaran Bizantium menjadi tujuan populer bagi banyak tentara AngloSaxon, sebagai Bizantium membutuhkan tentara bayaran. [13] Anglo-Saxon menjadi dominan elemen dalam elit Garda Varangian , sampai saat unit terutama Skandinavia, dari mana pengawal kaisar ditarik dan terus melayani kekaisaran sampai abad ke-15 awal. [14] Namun, penduduk Inggris di rumah sebagian besar tetap Anglo-Saxon; bagi mereka, sedikit berubah dengan segera kecuali bahwa Anglo-Saxon tuan mereka digantikan oleh penguasa Norman. [15] Culture Budaya Architecture Arsitektur Reconstruction of the Anglo-Saxon royal palace at Cheddar around 1000 AD Rekonstruksi Anglo-Saxon istana kerajaan pada sekitar 1000 Masehi Cheddar Early Anglo-Saxon buildings in Britain were generally simple, not using masonry except in foundations but constructed mainly using timber with thatch for roofing. Awal Anglo-Saxon di Inggris bangunan umumnya sederhana, tidak menggunakan batu kecuali di yayasan tapi dibangun terutama menggunakan kayu dengan ilalang untuk atap. Generally preferring not to settle within the old Roman cities, the Anglo-Saxons built small towns near their centres of agriculture, at fords in rivers or sited to serve as ports. Umumnya memilih untuk tidak menyelesaikan dalam kota-kota Romawi kuno, Anglo-Saxon dibangun kota-kota kecil di dekat pusat mereka dari pertanian, di tempat-tempat penyeberangan di sungai atau berlokasi untuk melayani sebagai port. In each town, a main hall was in the centre, provided with a central hearth. [ 16 ] Di setiap kota, sebuah aula utama di tengah, dilengkapi dengan perapian pusat. [16] There are few remains of Anglo-Saxon architecture, with but one secular work remaining above ground – a 10m. Ada beberapa tetap Anglo-Saxon arsitektur, dengan tetapi satu pekerjaan sekuler yang tersisa di atas tanah - suatu 10m. x 5m. x 5m. houscarl's dwelling re-using local Roman materials. [ where? ] This is still completely standing as an undivided single room with a single central north-facing door, belonging to the Godwin estates, so can be dated 1018–1066. tinggal houscarl yang kembali menggunakan bahan-bahan Romawi lokal [. mana? ] ini masih benar-benar berdiri sebagai ruang tunggal terbagi dengan 1018-1066 pusat utaramenghadap pintu, milik perkebunan Godwin, sehingga dapat tanggal tunggal. At least fifty churches are of Anglo-Saxon origin, with many more claimed to be, in part from their dedication to local Anglo-Saxon saints, although in some cases the Anglo-Saxon part is small and much-altered. Setidaknya lima puluh gereja-gereja Anglo-Saxon asal, dengan lebih

banyak mengaku, sebagian dari dedikasi mereka untuk lokal Anglo-Saxon orang kudus, meskipun dalam beberapa kasus bagian Anglo-Saxon kecil dan banyak-diubah. All surviving churches, except one timber church, are built of stone or brick and in some cases show evidence of re-used Roman work. Semua gereja-gereja masih hidup, kecuali satu gereja kayu, dibangun dari batu atau batu bata dan dalam beberapa kasus menunjukkan bukti digunakan kembali Romawi bekerja. The character of Anglo-Saxon ecclesiastical buildings ranges from Celtic influenced architecture in the early period; basilica influenced Romanesque architecture ; to in the later Anglo-Saxon period, an architecture characterised by pilaster-strips, blank arcading, baluster shafts and triangular headed openings. Karakter Anglo-Saxon berkisar dari arsitektur bangunan gereja dipengaruhi Celtic pada periode awal; basilika dipengaruhi arsitektur Romawi , untuk kemudian pada periode AngloSaxon, arsitektur ditandai dengan pilar-strip, arcading kosong, shaft langkan dan bukaan menuju segitiga. Art Seni The Pentney hoard. Para Pentney menimbun. Anglo-Saxon art before roughly the time of Alfred (ruled 871–899) is mostly in varieties of the HibernoSaxon or Insular style, a fusion of Anglo-Saxon and Celtic techniques and motifs. Anglo-Saxon seni sebelum waktu kira-kira Alfred (memerintah 871-899) sebagian besar dalam varietas dari Hiberno-Saxon atau insuler gaya, perpaduan Anglo-Saxon dan Celtic teknik dan motif. The Sutton Hoo treasure is an exceptional survival of very early Anglo-Saxon metalwork and jewellery, from a royal grave of the early 7th century. Para Sutton Hoo harta karun adalah kelangsungan hidup yang luar biasa sangat awal Anglo-Saxon logam dan perhiasan, dari kuburan kerajaan dari abad ke-7 awal. The period between Alfred and the Norman Conquest, with the revival of the English economy and culture after the end of the Viking raids, saw a distinct Anglo-Saxon style in art, though one in touch with trends on the Continent. Periode antara Alfred dan Penaklukan Norman, dengan kebangkitan ekonomi Inggris dan budaya setelah berakhirnya serangan Viking, melihat gaya Anglo-Saxon yang berbeda dalam seni, meskipun satu berhubungan dengan tren di Benua. Anglo-Saxon art is mainly known today through illuminated manuscripts , including the Benedictional of St. Æthelwold ( British Library ) and Leofric

Missal (Oxford, Bodleian Library, MS Bodl, 579), masterpieces of the late "Winchester style", which drew on Hiberno-Saxon art , Carolingian art and Byzantine art for style and iconography , and combined both northern ornamental traditions with Mediterranean figural traditions. Anglo-Saxon seni terutama dikenal hari ini melalui manuskrip , termasuk Benedictional St Æthelwold ( British Library ) dan Leofric Misale (Oxford, Perpustakaan Bodleian, MS Bodl, 579), karya-karya dari "gaya Winchester" an, yang menarik pada Hiberno-Saxon seni , seni Carolingian dan seni Bizantium untuk gaya dan ikonografi , dan dikombinasikan kedua tradisi hias utara dengan tradisi figural Mediterania. The Harley Psalter was a copy of the Carolingian Utrecht Psalter — which was a particular influence in creating an Anglo-Saxon style of very lively pen drawings. Para Mazmur Harley adalah salinan dari Carolingian Mazmur Utrecht - yang merupakan pengaruh tertentu dalam menciptakan gaya Anglo-Saxon gambar pena sangat hidup. Manuscripts were far from the only Anglo-Saxon art form, but they have survived in much greater numbers than other types of object. Naskah jauh dari bentuk Anglo-Saxon hanya seni, tetapi mereka telah bertahan dalam jumlah yang jauh lebih besar daripada jenis lain dari objek. Contemporaries in Europe regarded Anglo-Saxon goldsmithing and embroidery ( Opus Anglicanum ) as especially fine. Sezaman di Eropa dianggap Anglo-Saxon goldsmithing dan bordir ( Opus Anglicanum ) sebagai sangat baik. Perhaps the best known piece of Anglo-Saxon art is the Bayeux Tapestry which was commissioned by a Norman patron from English artists working in the traditional Anglo-Saxon style. Mungkin bagian paling dikenal Anglo-Saxon seni adalah Bayeux Tapestry yang ditugaskan oleh sebuah sinetron Norman dari seniman Inggris yang bekerja dalam gaya tradisional AngloSaxon. The most common example of Anglo-Saxon art is coins, with thousands of examples extant. Contoh paling umum dari Anglo-Saxon seni koin, dengan ribuan contoh yang masih ada. Anglo-Saxon artists also worked in fresco , ivory , stone carving, metalwork (see Fuller brooch for example) and enamel , but few of these pieces have survived. Anglo-Saxon seniman juga bekerja di fresco , gading , batu ukiran, logam (lihat bros Fuller misalnya) dan enamel , tetapi hanya sedikit dari potongan-potongan bertahan. Language Bahasa Main article: Old English Artikel utama: Inggris Kuno Old English, sometimes called Anglo-Saxon, was the language spoken under Alfred the Great and continued to be the common language of England (non- Danelaw ) until after the Norman Conquest of 1066 when, under the influence of the Anglo-Norman language spoken by the Norman ruling class, it changed into Middle English roughly between 1150–1500. Inggris Kuno, kadang-kadang disebut Anglo-Saxon, adalah bahasa yang diucapkan di bawah Alfred yang Agung dan terus menjadi bahasa umum dari Inggris (non- Danelaw ) sampai setelah Penaklukan Norman dari 1066 ketika, di bawah pengaruh dari bahasa Anglo-Norman berbicara oleh kelas

penguasa Norman, ia berubah menjadi Inggris Pertengahan kira-kira antara 1150-1500. Old English is far closer to early Germanic than Middle English. Inggris Kuno jauh lebih dekat dengan awal Jermanik dari Inggris Pertengahan. It is less Latinised and retains many morphological features (nominal and verbal inflection) that were lost during the 12th to 14th centuries. Hal ini kurang Latinised dan mempertahankan fitur morfologi banyak (infleksi nominal dan verbal) yang hilang selama 12 sampai abad ke-14. The languages today which are closest to Old English are the Frisian languages , which are spoken by a few hundred thousand people in the northern part of Germany and the Netherlands. Bahasa-bahasa ini yang paling dekat dengan Inggris Kuno adalah bahasa Frisia , yang diucapkan oleh beberapa ratus ribu orang di bagian utara Jerman dan Belanda. Before literacy in the vernacular Old English or Latin became widespread, a runic alphabet , the futhorc , was used for inscriptions. Sebelum melek huruf dalam bahasa Inggris Kuno atau Latin menjadi luas, alfabet rahasia , yang futhorc , digunakan untuk prasasti. When literacy became more prevalent, a form of Latin script was used with a couple of letters derived from the futhorc: ' thorn ' ‹þ› and ' wynn ' ‹ƿ› (generally replaced with ‹w› in modern reproductions). Ketika literasi menjadi lebih umum, suatu bentuk aksara Latin digunakan dengan beberapa surat yang berasal dari futhorc: ' duri '<th> dan' Wynn '<ƿ> (umumnya diganti dengan <w> dalam reproduksi modern). The letters regularly used in printed and edited texts of Old English are the following: Surat-surat teratur digunakan dalam teks dicetak dan diedit dari Inggris Kuno adalah sebagai berikut: • a æ bcd ð efghilmnoprst þ uwxy sebuah æ bcd ð efghilmnoprst Þ uwxy with only rare occurrences of j , k , q , v , and z . dengan hanya kejadian langka j, k, q, v, dan z. Law Hukum few law codes exist from the Anglo-Saxon period to provide an insight into legal culture beyond the influence of Roman law and how this legal culture developed over the course of time. Kode hukum yang sangat sedikit ada dari periode Anglo-Saxon untuk memberikan wawasan budaya hukum di luar pengaruh hukum Romawi dan bagaimana budaya hukum yang dikembangkan selama perjalanan waktu. The Saxons chopped off hands and noses for punishment (if the offender stole something or committed another crime). Para Saxon dipotong tangan dan hidung untuk hukuman (jika pelaku mencuri sesuatu atau melakukan kejahatan lain). If someone killed a Saxon, he had to pay money called wergild , the amount varying

according to the social rank of the victim. Jika seseorang membunuh seorang Saxon, dia harus membayar uang yang disebut wergild , jumlah bervariasi sesuai dengan tingkat sosial korban. Literature Sastra Old English literary works include genres such as epic poetry , hagiography , sermons , Bible translations, legal works, chronicles , riddles and others. Lama karya sastra bahasa Inggris termasuk genre seperti puisi epik , karangan tentang kehidupan orang suci , khotbah , Alkitab terjemahan, pekerjaan hukum, kronik , teka-teki dan lain-lain. In all there are about 400 surviving manuscripts from the period, a significant corpus of both popular interest and specialist research. Dalam semua ada sekitar 400 bertahan manuskrip dari periode, sebuah korpus yang signifikan dari kedua kepentingan populer dan spesialis penelitian. The most famous works from this period include the poem Beowulf , which has achieved national epic status in Britain. Karya paling terkenal dari periode ini meliputi puisi Beowulf , yang telah mencapai epik nasional status di Inggris. The Anglo-Saxon Chronicle is a collection of important early English history. Cædmon's Hymn from the 7th century is the earliest attested literary text in English. The Anglo-Saxon Chronicle adalah koleksi awal sejarah Inggris yang penting. Himne Caedmon itu dari abad ke-7 adalah awal dibuktikan teks sastra dalam bahasa Inggris. Religion Agama See also: Anglo-Saxon paganism and Anglo-Saxon Christianity Lihat juga: Anglo-Saxon paganisme dan Anglo-Saxon Kristen The indigenous pre- Christian belief system of the Anglo-Saxons was a form of Germanic paganism and therefore closely related to the Old Norse religion , as well as other Germanic pre-Christian cultures. Pra-pribumi Kristen kepercayaan sistem Anglo-Saxon adalah suatu bentuk paganisme Jerman dan karena itu terkait erat dengan agama Norse Lama , serta lainnya Jerman pra-Kristen budaya. Christianity gradually replaced the indigenous religion of the English around the 7th and 8th centuries. Celtic Christianity was introduced into Northumbria and Mercia by monks from Ireland , but the Synod of Whitby settled the choice for Roman Christianity . Kekristenan secara bertahap menggantikan agama asli di Inggris sekitar abad ke 7 dan 8. Celtic kekristenan diperkenalkan ke Northumbria dan Mercia oleh biarawan dari Irlandia , namun Sinode Whitby menetap pilihan bagi kekristenan Romawi . As the new clerics became the chroniclers, the old religion was partially lost before it was recorded, and today historians' knowledge of it is largely based on surviving customs and lore, texts, etymological links and archaeological finds. Sebagai ulama yang baru menjadi sejarah, agama tua itu sebagian hilang sebelum direkam, dan pengetahuan saat ini sejarawan

'itu sebagian besar didasarkan pada adat yang masih hidup dan pengetahuan, teks, link etimologis dan menemukan arkeologi. One of the few recorded references is that a Kentish King would only meet the missionary St. Salah satu referensi beberapa dicatat adalah bahwa Raja Kentish hanya akan memenuhi misionaris St Augustine in the open air, where he would be under the protection of the sky god, Woden. Agustinus di udara terbuka, di mana ia akan berada di bawah perlindungan dewa langit, Woden. Written Christian prohibitions on acts of paganism are one of historians' main sources of information on pre-Christian beliefs. Larangan Kristen Ditulis pada tindakan paganisme adalah salah satu sumber utama sejarawan 'informasi tentang kepercayaan pra-Kristen. Despite these prohibitions, numerous elements of the pre-Christian culture of the Anglo-Saxon people survived the Christianisation process. Meskipun larangan ini, banyak unsur budaya pra-Kristen Anglo-Saxon orang selamat proses Kristenisasi. Examples include the English language names for days of the week: Contoh termasuk nama-nama bahasa Inggris untuk hari dalam seminggu: • Tiw , the Anglo-Saxon equivalent of Tyr: Tuesday Tiw , setara AngloSaxon Tyr: Selasa • Woden , the Anglo-Saxon equivalent of Odin : Wednesday Woden , setara Anglo-Saxon Odin : Rabu • Þunor , the Anglo-Saxon equivalent of Thor: Thursday Þunor , setara Anglo-Saxon Thor: Kamis • *Fríge , the Anglo-Saxon equivalent of Frigg : Friday * Fríge, setara Anglo-Saxon Frigg : Jumat Contemporary meanings Kontemporer arti "Anglo-Saxon" in linguistics is still used as a term for the original West Germanic component of the modern English language , which was later expanded and developed through the influence of Old Norse and Norman French , though linguists now more often refer to it as Old English . "AngloSaxon" dalam linguistik masih digunakan sebagai istilah untuk asli Jermanik Barat komponen modern bahasa Inggris , yang kemudian diperluas dan dikembangkan melalui pengaruh Norse dan Norman Prancis , meskipun ahli bahasa sekarang lebih sering menyebutnya sebagai Inggris Kuno . In the 19th century the term "Anglo-Saxon" was broadly used in philology , and is sometimes so used at present. Pada abad ke-19 istilah "Anglo-Saxon" yang secara luas digunakan dalam filologi , dan kadang begitu digunakan saat ini. In Victorian Britain, some writers such as Robert Knox , James Anthony Froude , Charles Kingsley [ 17 ] and Edward A. Freeman [ 18 ] used the term "Anglo-Saxon" to justify racism and imperialism , claiming that the "AngloSaxon" ancestry of the English made them racially superior to the colonised peoples. Dalam Victoria Inggris, beberapa penulis seperti Robert Knox , James Anthony Froude , Charles Kingsley [17] dan Edward A. Freeman [18] menggunakan istilah "Anglo-Saxon" untuk membenarkan rasisme dan

imperialisme , mengklaim bahwa "Anglo-Saxon" keturunan dari Inggris membuat mereka ras unggul bangsa terjajah. Similar racist ideas were advocated in the 19th Century United States by Samuel George Morton and George Fitzhugh . [ 19 ] Ide rasis serupa dianjurkan di Amerika Serikat Abad 19 oleh Samuel George Morton dan George Fitzhugh . [19] The term "Anglo-Saxon" is sometimes used to refer to peoples descended or associated in some way with the English ethnic group . Istilah "AngloSaxon" kadang-kadang digunakan untuk merujuk kepada orang-orang turun atau berhubungan dalam beberapa cara dengan kelompok etnis Inggris . The definition has varied from time to time and varies from place to place. Definisi bervariasi dari waktu ke waktu dan bervariasi dari tempat ke tempat. In contemporary Anglophone cultures outside the United Kingdom , the term is most commonly found in certain contexts, such as the term " White Anglo-Saxon Protestant " or "WASP". Dalam kontemporer Anglophone budaya di luar Inggris , istilah ini paling sering ditemukan dalam konteks tertentu, seperti istilah " Putih Anglo-Saxon Protestan "atau" WASP ". Such terms are often politicised, and bear little connection to the precise ethnological or historical definition of the term "Anglo-Saxon". Istilah tersebut sering dipolitisir, dan beruang sedikit koneksi definisi etnologis atau historis yang tepat dari istilah "Anglo-Saxon". It often encapsulates socio-economic identifiers more than ethnic ones. [ citation needed ] Hal ini sering merangkum sosial-ekonomi identifier lebih dari yang etnik. [
kutipan diperlukan ]

Outside Anglophone countries, both in Europe and in the rest of the world, the term "Anglo-Saxon" and its direct translations are used to refer to the Anglophone peoples and societies of Britain, the United States , and other countries such as Australia , Canada and New Zealand - areas which are sometimes referred to as the Anglosphere . Di luar negara-negara Anglophone, baik di Eropa dan di seluruh dunia, istilah "Anglo-Saxon" dan terjemahan langsung digunakan untuk merujuk kepada orang-orang Anglophone dan masyarakat dari Inggris, Amerika Serikat , dan negaranegara lain seperti Australia , Kanada dan Selandia Baru - daerah yang kadang-kadang disebut sebagai Anglosphere . The term "Anglo-Saxon" can be used in a variety of contexts, often to identify the English-speaking world's distinctive language, culture, technology, wealth, markets, economy, and legal systems. Istilah "Anglo-Saxon" dapat digunakan dalam berbagai konteks, sering untuk mengidentifikasi bahasa khas dunia berbahasa Inggris, budaya, teknologi, kekayaan, pasar, ekonomi, dan sistem hukum. Variations include Variasi termasuk and Ukrainian "aнглосакси" (anhlosaksy). dan Ukraina "aнглосакси" (anhlosaksy). As with the English language use of the term, what constitutes the "AngloSaxon" varies from speaker to speaker. [ citation needed ] Seperti dengan menggunakan bahasa Inggris istilah, apa yang merupakan "Anglo-Saxon" bervariasi dari pembicara ke pembicara [. rujukan? ]

Beowulf (ejaan Inggris: [ˈbeɪ.ɵwʊlf]; dalam Bahasa Inggris kuno atau IPA: [ˈbeːo̯wʊlf] atau IPA: [ˈbeːəwʊlf])[1] adalah sebuah judul konvensional dari wiracarita berjumlahkan 3182 alliterative, dengan latar belakang negara Skandinavia, seringkali disebutkan sebagai karya penting dari literatur Anglo-Saxon. Yang tertinggal hanyalah sebuah manuskrip yang dikenal sebagai Nowell Codex. Dibentuk oleh seorant pujangga Anglo-Saxon yang diperkirakan sekitar abad ke 8[2][3] dan awal abad ke-11[4] Dalam puisi ini, Beowulf, seorang pahlawan dari Geat, berperang melawan tiga antagonis: Grendel, yang senantiasa menyerang ksatria di wilayah Hroðgar (Raja dari suku Danes, ibu Grendel, dan seekor naga tak bernama. Peperangan terakhir terjadi pada akhir hidupnya, dimana Beowulf menjadi raja Geat. Pada peperangan terakhir, Beowulf terluka berat. Setelah kematiannya, para pengikut memakamkannya di tumulus di Geatland Para Anglo Saxon periode periode yang dikenal tertua waktu yang memiliki budaya kompleks dengan pemerintahan yang stabil, seni, dan jumlah yang cukup besar literatur. Many people believe that the culture then was extremely unsophisticated, but it was actually extremely advanced for the time. Banyak orang percaya bahwa budaya maka sangat tidak canggih, tapi sebenarnya sangat canggih untuk saat itu. Despite the much advancement, the period was almost always in a state of war. Meskipun banyak kemajuan, periode itu hampir selalu dalam keadaan perang. Despite this fact, the Anglo-Saxon period is a time filled with great advancements and discoveries in culture, society, government, religion, literature, and art. Meskipun fakta ini, periode Anglo-Saxon adalah waktu yang penuh dengan kemajuan dan penemuan besar dalam budaya, masyarakat, pemerintahan, agama, sastra, dan seni. The Angles were a Germanic tribe that occupied the region which is now Scleswig-Holstein, Germany . Para Sudut adalah suatu suku Jerman yang menempati wilayah yang sekarang Scleswig-Holstein, Jerman . With their fellow ethnic groups, they formed the people who came to be known as the English. Dengan kelompok sesama etnis, mereka membentuk orang-orang yang kemudian dikenal sebagai Bahasa Inggris. The Saxons were a Germanic people who first appeared in the beginning of the Christian era. Para Saxon adalah orang-orang Jerman yang pertama kali muncul di awal era Kristen. The Saxons were said to have lived in the south Jutland Peninsula in the north of what is now Germany, but the fact has not been proven. Para Saxon dikatakan telah tinggal di selatan Semenanjung Jutlandia di utara Jerman yang sekarang, tetapi kenyataannya belum terbukti. They attacked and raided areas in the North Sea throughout the third and fourth centuries. Mereka menyerang dan menyerbu daerahdaerah di Laut Utara selama berabad-abad ketiga dan keempat. By the end of the sixth century, the Saxons had taken all of the Roman territory within north-west Germany, as far as the Elbe River. Pada akhir abad keenam, Saxon telah mengambil seluruh wilayah Romawi dalam barat laut Jerman, sejauh Sungai Elbe. The Angles joined the Saxons in the invasion of Britain in the fifth and sixth centuries. Para Sudut bergabung dengan Saxon dalam

invasi Inggris pada abad kelima dan keenam. British resistance to the ' Anglo Saxon ' invaders in the second half of the fifth century ended with the Anglo Saxon's victory at the battle of Mount Badon. Inggris perlawanan terhadap ' Anglo Saxon penyerbu 'pada paruh kedua dari abad kelima berakhir dengan kemenangan Anglo Saxon di pertempuran Gunung Badon. After the British were defeated, though, the Angles and the Saxons continued to fight over their religion for many years. Setelah Inggris dikalahkan, meskipun, Angle dan Saxon terus melawan atas agama mereka selama bertahun-tahun. (James Campbell, Eric John, Patrick Wormald, 1991) (James Campbell, Eric John, Patrick Wormald, 1991) Before the year 596, almost everybody had strong pagan beliefs. Sebelum tahun 596, hampir semua orang memiliki keyakinan pagan yang kuat. In 596 missionaries had begun to attempt to convert the Anglo-Saxons to Christianity. Dalam 596 misionaris telah mulai mencoba untuk mengubah Anglo-Saxon Kristen. By the year 650, almost all of England had converted to Christianity- at least in name. Pada tahun 650, hampir seluruh Inggris telah masuk Kristen-setidaknya dalam nama. Although almost everyone claimed to be strong believers in Christ and the church, most still held on to their pagan beliefs and traditions. Meskipun hampir semua orang mengaku sebagai orang percaya yang kuat dalam Kristus dan gereja, sebagian besar masih berpegang pada kepercayaan pagan dan tradisi mereka. No matter what they believed, everyone applied their religious beliefs to their everyday life. Tidak peduli apa yang mereka percaya, semua orang menerapkan keyakinan agama mereka untuk kehidupan sehari-hari mereka. (Geoffrey Hindley, 2006) (Geoffrey Hindley, 2006) Everyone in the age would always wear extremely modest clothing. Semua orang di usia akan selalu mengenakan pakaian yang sangat sederhana. The common garment for a man was the robe gathered at the waist, completed by hose and soft sandals. Garmen umum untuk seorang pria adalah jubah berkumpul di pinggang, dilengkapi dengan sandal selang dan lembut. The same was for the woman, except their dress extended to the feet. Hal yang sama adalah untuk wanita, kecuali pakaian mereka diperpanjang ke kaki. The most common materials used to make clothing were linen and woolens, though the more expensive outfits were marked by colorful dyes and exotic borders (Pelteret, 2000). Bahan yang paling umum digunakan untuk membuat pakaian linen dan wol itu, meskipun pakaian yang lebih mahal yang ditandai dengan pewarna warna-warni dan perbatasan eksotis (Pelteret, 2000). Usually then men would hide short spears under their clothing for added protection. Biasanya kemudian pria akan menyembunyikan tombak pendek di bawah pakaian mereka untuk perlindungan tambahan. The common weapon in war was the spear. Senjata umum dalam perang tombak. Conventional spears were seven feet long with a iron head and was used to be thrown and also to jab. Tombak konvensional tujuh kaki panjang dengan kepala besi dan digunakan untuk dilemparkan dan juga

untuk menusuk. Shields were plain and round, made of wood with an iron center. Shields tampak jelas dan bulat, terbuat dari kayu dengan pusat besi. Only the rich and noble used swords, which were made of iron with steel edges. Hanya digunakan pedang kaya dan mulia, yang terbuat dari besi dengan tepi baja. The Vikings were more heavily armed than the Anglo-Saxons, and they relied on chain mail and helmets as protection, and most people used a short stabbing swords as protection, although some used either a lance or a double-edged sword (CJArnold, 2007). Viking lebih bersenjata dari Anglo-Saxon, dan mereka mengandalkan pada email berantai dan helm sebagai perlindungan, dan kebanyakan orang menggunakan pedang menusuk pendek sebagai perlindungan, meskipun beberapa digunakan baik tombak atau pedang bermata dua (CJArnold, 2007 ). When the men weren't fighting, the favorite pastimes of the AngloSaxon period were dice and board game such as chess. Ketika orang-orang itu tidak melawan, dengan hiburan favorit dari periode Anglo-Saxon adalah dadu dan permainan papan seperti catur. Complex riddles were very popular, as well as hunting. Teka-teki yang kompleks sangat populer, serta berburu. At gatherings, the most common entertainment was the harp, as well as juggling balls and knives. Pada pertemuan, hiburan yang paling umum adalah kecapi, serta bola juggling dan pisau. Little writing remains to be studied because England was still developing their written language during many of these years, and storytelling was generally in the oral tradition. Menulis sedikit masih harus dipelajari karena Inggris masih mengembangkan bahasa mereka ditulis selama tahun-tahun banyak, dan bercerita secara umum dalam tradisi lisan. The two types of poetry that was written during the time period was heroic poetry and Christian poetry. Dua jenis puisi yang ditulis selama jangka waktu itu adalah puisi heroik dan puisi Kristen. Only about 30,000 lines of poetry from the age have survived to this time, and the epic poem "Beowulf" makes up a large portion of that. Hanya sekitar 30.000 baris puisi dari usia bertahan sampai saat ini, dan puisi epik "Beowulf" porsi besar itu. It originated as a pagan saga transmitted orally from one generation to the next, and court poets known as 'scops' were the bearers of tribal history and tradition. Ini berasal sebagai saga kafir secara lisan dari satu generasi ke generasi berikutnya, dan pengadilan penyair yang dikenal sebagai 'scops' adalah pembawa sejarah dan tradisi suku. The newer version of Beowulf was composed by a Christian poet, sometime early in the 8th century. Versi terbaru dari Beowulf diciptakan oleh seorang penyair Kristen, kadang-kadang di awal abad ke-8. The Christian themes found in the epic, however, however are not integrated into the main part of the essentially pagan tale. Tema Kristen ditemukan dalam epik, namun, bagaimanapun tidak terintegrasi ke dalam bagian utama dari cerita dasarnya kafir. Works such as Deor, The Wanderer, The Seafarer, and other poems follows the same basic theme as Beowulf . Karya seperti Deor, Wanderer itu, Pelaut itu, dan puisi lainnya mengikuti tema dasar yang sama seperti Beowulf . In these works, a happy past is contrasted with a precarious and desolate

present. Dalam karya-karya ini, masa lalu yang bahagia adalah kontras dengan hadiah yang berbahaya dan terpencil. This type of heroic poetry celebrates great heroism even in the face of great danger and overwhelming odds. Ini jenis puisi heroik merayakan kepahlawanan besar bahkan dalam menghadapi bahaya besar dan peluang besar. (CJArnold, 2007) (CJArnold, 2007) Most of the Christian poetry is marked by the belief of a simple, relatively unsophisticated Christianity . Sebagian besar puisi Kristen ditandai dengan keyakinan yang sederhana, yang relatif tidak canggih Kristen . The names of only two authors are known. Nama hanya dua penulis yang dikenal. Caedmon, whose story is told by the Venerable Bede, is the earliest known English poet. Caedmon, yang kisahnya diceritakan oleh Bede Yang Mulia, adalah penyair Inggris paling awal yang dikenal. Not much is known about him, and almost all of his work has been lost. Tidak banyak yang diketahui tentang dirinya, dan hampir semua karyanya telah hilang. The other known poet is named Cynewulf. Penyair lain yang dikenal bernama Cynewulf. The only thing known about him is that he signed the poems Juliana, and The Fates of the Apostles. Satu-satunya hal yang diketahui tentang dia adalah bahwa ia menandatangani puisi Juliana, dan The Nasib Para Rasul. Poetry in the Anglo-Saxon period is very different from modern poetry (Pelteret, 2000). Puisi pada periode Anglo-Saxon sangat berbeda dari puisi modern (Pelteret, 2000). The verse form for old English poetry is a line of four stressed syllables and an unfixed number of unstressed syllables that are broken by a caesura. Bentuk ayat untuk puisi Inggris kuno adalah garis dari empat suku kata stres dan jumlah suku kata unfixed tanpa tekanan yang rusak oleh penggalan. The lines are usually end-stopped and unrhymed. Garis biasanya akhir berhenti dan unrhymed. Although writing poetry was very popular in the age, people used more modern art to either make a living or as a hobby. Meskipun menulis puisi sangat populer di usia, orang seni digunakan lebih modern baik membuat hidup atau sebagai hobi. Art in the Anglo-Saxon period was influenced from many places. Seni pada periode Anglo-Saxon dipengaruhi dari banyak tempat. The three greatest influences were the Celtic arts of the Britons, the Christian church in Rome, and the Norse arts following the Viking invasions. Ketiga pengaruh terbesar adalah seni Celtic dari Inggris, gereja Kristen di Roma, dan seni Norse berikut invasi Viking. Their manuscript painting, sculpted crosses and ivories, and enamel designs demonstrate a liking for intricate and interwoven designs. Naskah lukisan mereka, salib patung dan tuts, dan desain enamel menunjukkan keinginan untuk desain yang rumit dan saling terkait. In the manuscripts of southern England, one can see how the way of writing changed. Dalam naskah-naskah selatan Inggris, orang dapat melihat bagaimana cara menulis berubah. Before the 9th century, the writing was fairly plain. Sebelum abad ke-9, menulis cukup polos. A somewhat different style emerged mid-9th century, with delicate, lively pen-and-ink figures and heavily decorative foliage borders. Sebuah gaya

yang agak berbeda muncul pertengahan abad ke-9, dengan halus, hidup pena dan tinta tokoh dan perbatasan dedaunan sangat dekoratif. Much of the metalwork from the age has also survived over the years (Geoffrey Hindley, 2006). Sebagian besar logam dari usia juga telah bertahan selama bertahun-tahun (Geoffrey Hindley, 2006). It consisted of bronze brooches of simple design, and circular silver brooches decorated with gold and silver jewels with inlays of garnet and also decorated with interlaced gold filigree. Ini terdiri dari bros perunggu desain sederhana, dan bros perak melingkar dihiasi dengan emas dan permata perak dengan Inlays dari garnet dan juga dihiasi dengan emas interlaced kerawang. Much of their metalwork has survived over the ages, and the famous ship burial excavated at Sutton Hoo, Suffolk, in 1939 has provided the finest examples of the Saxon goldsmiths' art discovered. Sebagian besar logam mereka telah bertahan selama berabad-abad, dan pemakaman kapal yang terkenal digali di Sutton Hoo, Suffolk, pada tahun 1939 telah memberikan contoh terbaik dari seni tukang emas Saxon 'ditemukan. Many other samples of their metalwork have been found in burial sites, along with samples of their pottery . Sampel lain dari logam mereka telah ditemukan di situs pemakaman, bersama dengan sampel mereka tembikar . Pottery in the Anglo Saxon period was a very popular form of art of the age. Tembikar pada periode Anglo Saxon adalah suatu bentuk seni yang sangat populer zaman. The Saxons produced small handmade pots that were commonly used to hold things such as food and hot coal. Para Saxon diproduksi pot buatan tangan kecil yang biasa digunakan untuk menyimpan hal-hal seperti makanan dan batubara panas. Around the year 650, they began to be made on a wheel, as they are commonly made today. Sekitar tahun 650, mereka mulai dilakukan pada roda, seperti yang biasa dibuat hari ini. The pots were commonly plain, but some had simple decorations on it and a green or yellow glaze. Pot-pot yang umumnya polos, tetapi beberapa memiliki dekorasi sederhana di atasnya dan glasir hijau atau kuning. The pottery was commonly buried in graves, along with glass art. Tembikar itu umumnya dimakamkan di kuburan, bersama dengan seni kaca. Glass was widely used and had many purposes. Kaca secara luas digunakan dan memiliki banyak tujuan. It was used for jewelry, drinking vessels, and very commonly for windows, especially colored glass in churches. Itu digunakan untuk perhiasan, minum kapal, dan sangat umum untuk jendela, kaca berwarna terutama di gereja-gereja. Most of the fine glassware was imported from the Rhineland. Sebagian besar gelas halus diimpor dari Rhineland. The amount of detail that was put into their glass was as precise as their architecture . Jumlah detail yang dimasukkan ke dalam gelas mereka setepat mereka arsitektur . Architecture in the Anglo-Saxon period had to be very sturdy, because the frequent warfare often caused buildings to collapse. Arsitektur pada periode Anglo-Saxon harus sangat kokoh, karena perang sering sering disebabkan bangunan runtuh. Because of the war so the people had to find a relatively cheap and easy way to reconstruct buildings. Karena perang

sehingga orang harus menemukan cara yang relatif murah dan mudah untuk merekonstruksi bangunan. Their solution was to build most of their buildings out of wood with wattle and daub walls. Solusi mereka adalah untuk membangun sebagian bangunan mereka keluar dari kayu dengan dinding pial dan memulaskan. These buildings were relatively inexpensive to build, yet they were extremely flammable. Bangunan-bangunan ini relatif murah untuk membangun, namun mereka sangat mudah terbakar. When the Vikings came through, they burned all the buildings that could be destroyed. Ketika Viking datang melalui, mereka membakar semua bangunan yang bisa dihancurkan. The Anglo-Saxons seemed to adapt to rebuilding structures often, and the only structures that they made out of stone were their monasteries and churches. Anglo-Saxon tampaknya untuk beradaptasi dengan struktur membangun kembali sering, dan struktur hanya bahwa mereka terbuat dari batu dan gereja biara mereka. Almost all homes in the age were made about the same way. Hampir semua rumah di usia dibuat tentang cara yang sama. Even the homes of the nobles were very simple, with just a central fireplace and a hole in the roof to let smoke escape. Bahkan rumah-rumah para bangsawan yang sangat sederhana, hanya dengan perapian pusat dan lubang di atap membiarkan lolos merokok. Even the largest structures were not divided into more than one room. Bahkan struktur terbesar tidak dibagi menjadi lebih dari satu ruangan. Frequently, buildings would have sunken floors with planks covering them. Sering, bangunan akan memiliki lantai cekung dengan papan menutupi mereka. These pits may have been used for storage, but many of them appear to have been used for filling with straw to be used as winter insulation. Lubang ini mungkin telah digunakan untuk penyimpanan, tapi banyak dari mereka tampaknya telah digunakan untuk mengisi dengan jerami untuk digunakan sebagai isolasi musim dingin. Several structures have sunken holes up to nine feet deep, suggesting a storage or work area below the suspended floor. Beberapa struktur memiliki lubang cekung sampai sembilan meter, menyarankan penyimpanan atau area kerja di bawah lantai ditangguhkan. (Joel Thomas Rosenthal, 1985) (Joel Thomas Rosenthal, 1985) Daily life was far from easy for people in Anglo-Saxon England. Kehidupan sehari-hari jauh dari mudah untuk orang-orang Anglo-Saxon Inggris. Women especially had a high mortality rate because of the dangers of pregnancies, miscarriages and childbirth - lack of iron has also been suggested to as one reason. Wanita terutama memiliki angka kematian tinggi karena bahaya kehamilan, keguguran dan persalinan - kekurangan zat besi juga telah disarankan sebagai salah satu alasan. Examination of skeletal remains has revealed that common ailments included earache, toothache, headache, shingles, wounds, burns, and pain in the joints. Pemeriksaan sisa-sisa kerangka telah mengungkapkan bahwa penyakit umum termasuk sakit telinga, sakit gigi, sakit kepala, ruam, luka, luka bakar, dan nyeri pada sendi. Another source of information on this subject

is manuscripts offering medical advice; some remedies deal specifically with female matters, often mixing common sense and superstition (Anonymous, 2004). Sumber informasi lain tentang subjek ini adalah naskah menawarkan nasihat medis; beberapa obat secara khusus menangani masalah perempuan, sering pencampuran akal sehat dan takhayul (Anonim, 2004). Here is an example of quite practical advice for women. Berikut adalah contoh saran cukup praktis bagi perempuan. A pregnant woman ought to be fully warned against eating anything too salt or too sweet, and against drinking strong alcohol: also against pork and fatty foods; also against drinking to the point of drunkenness, also against travelling; also against too much riding on horseback lest the child is born before the right time. Seorang wanita hamil harus sepenuhnya memperingatkan terhadap makan sesuatu yang terlalu asin atau terlalu manis, dan terhadap minum alkohol kuat: juga terhadap daging babi dan makanan berlemak, juga terhadap minum ke titik mabuk, juga terhadap bepergian; juga terhadap terlalu banyak naik kuda agar anak lahir sebelum waktu yang tepat. Urban life from the twelfth century onwards opened up more opportunities for women as shopkeepers, cloth-makers, entertainers, etc. - only when married, of course. Kehidupan kota dari abad kedua belas dan seterusnya membuka peluang lebih bagi perempuan sebagai penjaga toko, kain-pembuat, penghibur, dll - hanya ketika menikah, tentu saja. The only alternative to marriage were cloisters, but nunneries had fewer patrons than monasteries and thus had to struggle with a constant lack of resources. Satu-satunya alternatif untuk pernikahan adalah serambi, tetapi bhikshuni memiliki pelanggan kurang dari biara-biara dan dengan demikian harus berjuang dengan kurangnya sumber daya konstan. Women's access to schooling was very limited. Akses perempuan ke sekolah sangat terbatas. Illness and early death were common; women's ailments were not considered worth studying and treating so they had to retreat to private traditions of healing. Penyakit dan kematian dini yang umum; penyakit perempuan tidak dianggap layak belajar dan mengobati sehingga mereka harus mundur ke tradisi pribadi penyembuhan. For many women, AngloSaxon England was a golden age of power and wealth, culture and education; women's role in marriage had (for the free-born) immense potential. Bagi banyak wanita, Anglo-Saxon Inggris adalah zaman keemasan kekuasaan dan kekayaan, budaya dan pendidikan; peran perempuan dalam pernikahan telah (untuk bebas-lahir) potensi besar. Unfortunately, the Norman Conquest and the Gregorian Reform caused literature to lose touch with reality and women to lose their status in reality. Sayangnya, Penaklukan Norman dan Reformasi Gregorian disebabkan literatur untuk kehilangan sentuhan dengan realitas dan wanita untuk kehilangan status mereka dalam kenyataan. (Anonymous, 2004) (Anonim, 2004) In conclusion, the technological advancements and discoveries of the Anglo-Saxon period set the stone for today's society. Kesimpulannya, kemajuan teknologi dan penemuan dari periode Anglo-Saxon mengatur batu untuk masyarakat saat ini. The age had all of the parts of their culture

that we have today. Usia memiliki semua bagian dari budaya mereka yang kita miliki saat ini. Their period set the foundation for art, society, literature, and culture of what we have today. Periode mereka menetapkan landasan untuk seni, masyarakat, sastra, dan budaya dari apa yang kita miliki saat ini. America would be a very different place if it was not for the impact that the Anglo-Saxon period had society. Amerika akan menjadi tempat yang sangat berbeda jika bukan karena dampak bahwa periode Anglo-Saxon telah masyarakat. Religion Agama Religious system of the Anglo-Saxons was related to paganism and therefore it had the resemblance to ancient Norse religion, and some other pre-Christian cultures. Agama sistem Anglo-Saxon itu terkait dengan paganisme dan oleh karena itu memiliki kemiripan dengan agama Norse kuno, dan beberapa pra-Kristen budaya lain. Anglo Saxon Related Reading Anglo Saxon Membaca Terkait • Bede, Ecclesiastical History of the English People (Penguin, 1990) Bede, Ecclesiastical History Rakyat Inggris (Penguin, 1990) • J. Campbell et al., The Anglo-Saxons , (Penguin, 1991) J. Campbell et al, Anglo-Saxon, (Penguin, 1991). • E. James, Britain in the First Millennium, ( Arnold, 2001) E. James, Inggris pada Milenium Pertama, (Arnold, 2001) • F. Stenton, Anglo-Saxon England, 1st 2nd and 3rd edition F. Stenton, Anglo-Saxon Inggris, 1 2 dan 3 edisi • D. Whitelock, English Historical Documents c.500–1042, (London: Eyre and Spottiswoode, 1955) D. Whitelock, Dokumen Sejarah Inggris c.500-1042, (London: Eyre dan Spottiswoode, 1955) Sastra Inggris Kuno Halaman utama Kronik Peterborough, kemungkinan disalin pada tahun 1150, adalah salah satu sumber utama Kronik Anglo-Saxon. Sastra Anglo-Saxon atau sastra Inggris Kuno meliputi sastra yang ditulis dalam bahasa Inggris Kuno pada periode pasca Romawi dari kurang lebih pertengahan abad ke-5 sampai pada Penaklukan Norman tahun 1066. Karyakarya ini mencakup genre seperti sajak wiracarita, hagiografi, khotbah, terjemahan Alkitab, undang-undang, kronik, teka-teki, dan lain-lain. Secara total ada sekitar 400 manuskrip yang

terlestarikan dari masa ini, sebuah korpus penting baik bagi khalayak ramai atau para peneliti. Beberapa karya penting termasuk syair Beowulf, yang telah mencapai status wiracarita nasional di Britania. Kronik Anglo-Saxon merupakan koleksi awal sejarah Inggris. Himne Cædmon dari abad ke-7 adalah salah satu tulisan tertua dalam bahasa Inggris yang terlestarikan. Sastra Inggris Kuno telah melampaui beberapa periode penelitian yang berbeda-beda. Pada abad ke-19 dan abad ke-20 awal, fokusnya terutama ialah akar Jermanik bahasa Inggris, lalu aspek kesusastraannya mulai ditekankan, dan dewasa ini fokusnya terutama pada paleografi dan naskah manuskripnya sendiri: para peneliti mendiskusikan beberapa isyu seperti: pentarikhan manuskrip, asal, penulisan, dan hubungan antara budaya Anglo-Saxon atau Inggris Kuno dengan benua Eropa secara umum pada Abad Pertengahan. Tinjauan umum Banyak manuskrip yang terlestarikan dari periode Anglo-Saxon yang berlangsung selama 600 tahun. Sebagian besar dari semuanya ditulis pada masa 300 tahun terakhir (abad ke-9 - abad ke-11), baik dalam bahasa Latin maupun bahasa rakyat. Bahasa Inggris Kuno termasuk bahasa rakyat yang terlama sudah dituliskan. Bahasa Inggris Kuno, dalam bentuk tertulis mulai sebagai kebutuhan praktis setelah adanya invasi Denmark. Para petinggi gereja mulai khawatir bahwa dengan jatuhnya pengetahuannya akan bahasa Latin, nanti tidak ada yang bisa membaca karya mereka. Begitu pula Raja Alfred yang Agung (849–899), yang ingin menguri-uri Budaya Inggris, meratapi keadaan memprihatinkan dari pendidikan Latin: “ Swæ clæne hio wæs oðfeallenu on Angelcynne ðæt swiðe feawa wæron bihionan Humbre ðe hiora ðeninga cuðen understondan on Englisc oððe furðum an ærendgewrit of Lædene on Englisc areccean; ond ic wene ðæte noht monige begiondan Humbre næren. “ Keterpurukan pendidikan di Inggris sungguh umum sehingga hanya sedikit saja di tepi Humber di sini yang bisa ... menerjemahkan sebuah surat Latin ke bahasa Inggris; dan saya yakin bahwa sebelumnya juga tidak ada di tepi lain Humber (Pastoral Care, pengantar).

Raja Alfred mengamati bahwa meskipun hanya sedikit sekali yang bisa membaca bahasa Latin, masih banyak yang bisa membaca bahasa Inggris Kuno. Maka ia mengusulkan bahwa para siswa diajari bahasa Inggris Kuno, dan mereka yang prestasinya bagus, diperbolehkan untuk meneruskan mempelajari bahasa Latin. Dengan ini banyak teks yang terlestarikan adalah teks-teks khas pengajaran dan teks kuliah. Secara total, jumlah manuskrip yang terlestarikan adalah sekitar 400 yang mengandung teks dalam bahasa Inggris Kuno, 189 dari semua ini dianggap

manuskrip utama. Naskah-naskah manuskrip ini telah dihargai semenjak abad ke-16, baik untuk nilai sejarah dan keindahan estetika manuskripmanuskrip ini secara fisik dengan bentuk-bentuk huruf yang seragam dan unsur-unsur dekoratifnya karena banyak naskah ini merupakan naskah bersungging. Tidak semua teks-teks ini bisa dianggap teks kesusastraan; beberapa hanyalah daftar nama atau latihan menulis saja. Teks-teks yang bisa mewakili karya sastra yang cukup besar, bisa disenaraikan di sini menurut jumlahnya: khotbah dan kehidupan orang-orang suci (yang paling banyak), terjemahan Alkitab; karya-karya terjemahan dari bahasa Latin yang ditulis oleh Bapa-Bapa Gereja; kronik-kronik Anglo-Saxon dan karya-karya naratif sejarah; hukum, surat waris dan dokumen hukum lainnya; karya-karya mengenai tata bahasa, obat-obatan, geografi; dan terakhir tapi bukan yang paling tidak penting, puisi. Hampir semua penulis karya-karya ini adalah anonim, dengan beberapa perkecualian. Penelitian pada abad ke-20 terutama berfokus kepada pentarikhan manuskrip (para peneliti abad ke-19 memiliki kecenderungan untuk mentarikh manuskrip-manuskrip ini lebih tua daripada yang ditemukan para peneliti modern). Dalam menemukan tempat-tempat manuskrip ini disalin, para peneliti menemukan ada tujuh skriptorium utama: Winchester, Exeter, Worcester, Abingdon, Durham, dan dua tempat di Canterbury Christ Church dan St. Augustine. Mereka juga telah mengindentifikasikan dialekdialek regional yang dipakai: dialek Inggris Kuno Northumbria, Mercia, Kent, Saxon Barat, (yang terakhir ini adalah dialek utama). Puisi Inggris Kuno dibagi menjadi dua jenis, puisi heroik pra-Kristen Jermanik dan puisi Kristen. Secara sebagian besar puisi-puisi ini terlestarikan dalam empat manuskrip. Manuskrip pertama disebut sebagai Naskah Junius (juga dikenal sebagai Naskah Caedmon), yang merupakan sebuah antologi puisi bersungging. Manuskrip kedua disebut Buku Exeter, juga merupakan sebuah antologi, dan terletak di Katedral Exeter karena telah dihibahkan ke sana semenjak abad ke-11. Manuskrip ketiga disebut Buku Vercelli, sebuah campuran antara puisi dan prosa. Buku ini sekarang terletak di Vercelli, Italia. Sampai sekarang belum ada yang bisa memastikan mengapa buku ini bisa sampai di Italia dan masih merupakan bahan perdebatan. Manuskrip keempat adalah Codex Nowell, yang juga merupakan campuran antara prosa dan puisi. Bangsa Inggris Kuno tidak meninggalkan kaidah puisi atau sistem eksplisit; semua yang kita ketahui mengenai puisi pada masa ini ialah berdasarkan analisis modern. Teori pertama yang diterima secara luas disusun oleh Eduard Sievers (1885). Ia membedakan lima pola aliterasi yang berbedabeda. Teori John C. Pope (1942), yang menggunakan notasi musik untuk melacak lima pola, telah diterima di beberapa kalangan; beberapa tahun sekali sebuah teori baru muncul dan topik ini masih tetap diperdebatkan secara hangat. Pengertian yang paling populer dan dikenal luas mengenai puisi Inggris Kuno masih tetap teori sajak aliterasi Sievers. Sistem ini berdasarkan

aksen, aliterasi, kuantitas vokal, dan pola aksentuasi berdasarkan suku kata. Sistem ini terdiri atas lima permutasi pada sebuah skema sajak dasar; sembarang dari lima jenis ini bisa dipakai pada semua bentuk puisi. Sistem ini diwarisi dari sistem serupa pada bahasa Jermanik tua lainnya. Dua majas yang secara umum ditemukan pada puisi Inggris Kuno adalah kenning, sebuah frasa formulais yang melukiskan sesuatu menggunakan istilah lainnya (misalkan dalam Beowulf, lautan disebut sebagai "jalan angsa") dan litotes, sebuah eufemisme dramatis yang dipakai oleh sang penulis untuk mendapatkan efek dramatis. Secara kasar, bait-bait puisi Inggris Kuno dibagi oleh sebuah jeda pada bagian tengah; jeda ini disebut caesura. Setiap paruh bait memiliki dua suku kata yang mendapatkan tekanan. Suku kata pertama yang mendapatkan tekanan pada paruh bait kedua harus beraliterasi dengan satu atau kedua suku kata yang mendapatkan tekanan pada paruh pertama bait (artinya tentu saja, ialah bahwa suku kata yang mendapatkan tekanan pada paruh pertama bisa beraliterasi satu sama lain). Suku kata kedua yang mendapatkan tekanan tidak boleh beraliterasi baik suku kata yang mendapat tekanan manapun pada paruh pertama. fyrene fremman feond on helle. ("untuk melestarikan sengsara, musuh neraka.") -- Beowulf, baris 101 Puisi Inggris Kuno merupakan sebuah kesenian lisan, dan pengertian kita daripadanya dalam bentuk tulisan tidaklah lengkap; sebagai contoh, kita mengetahui bahwa sang penyair (dirujuk sebagai sang Scop) bisa saja diiringi dengan sebuah harpa, dan kemungkinan ada tradisi lisan lainnya yang tidak kita ketahui. Puisi mewakili jumlah terkecil sastra Inggris Kuno yang terlestarikan, tetapi budaya Inggris Kuno memiliki tradisi narasi lisan kaya, di mana bentuk tertulisnya yang terlestarikan sangatlah sedikit. Para penyair Kebanyakan penyair Inggris Kuno tidak dikenal namanya; duabelas di antara mereka dikenal berkat sumber-sumber dari Abad Pertengahan, tetapi hanya empat yang bisa dikenali cukup pasti berkat karya mereka dalam bahasa rakyat semasa: Caedmon, Bede, Alfred, dan Cynewulf. Dari mereka hanya Caedmon, Bede, dan Alfred yang memiliki biografi yang dikenal. Caedmon adalah yang paling dikenal dan dianggap Bapak puisi Inggris Kuno. Ia hidup di biara Whitby di Northumbria pada abad ke-7. Hanya ada satu puisi sembilan baris yang masih terlestarikan, dan disebut Himne Caedmon. Teks ini juga merupakan tulisan tertua dalam bahasa Inggris: Nu scylun hergan hefaenricaes uard metudæs maecti end his modgidanc

uerc uuldurfadur sue he uundra gihuaes eci dryctin or astelidæ he aerist scop aelda barnum heben til hrofe haleg scepen. tha middungeard moncynnæs uard eci dryctin æfter tiadæ firum foldu frea allmectig Terjemahan Maka marilah kita sekarang memuja Penjaga Kerajaan Sorgawi kekuasaan Sang Pencipta dan daya pikirNya, karya Bapa yang Jaya, bagaimana Beliau, Tuhan abadi mendirikan permulaan setiap mukjizat. Bagi anak manusia, Beliau, Sang Pencipta Suci pertama membuat sorga sebagai atap, lalu Penjaga umat manusia, Tuhan abadi Tuhan Yang Mahakuasa kemudian membuat madyapada bumi, bagi manusia. --(Caedmon, Himne, St Petersburg Bede) Aldhelm, uskup Sherborne (meninggal 709), diketahui dari William dari Malmesbury yang mengatakan ia mementaskan lagu-lagu duniawi sementara diiringi dengan sebuah harpa. Banyak karya prosanya dalam bahasa Latin yang terlestarikan, tetapi tidak ada satu-satupun karyanya dalam bahasa Inggris Kuno yang masih ada. Cynewulf telah terbukti merupakan seseorang yang sangat sulit diidentifikasikan, tetapi penelitian terkini memberi kesan bahwa ia berasal dari awal abad ke-9 di mana beberapa puisi bisa diatribusikan kepadanya termasuk Nasib Para Rasul dan Elene (dua-duanya ada di Buku Vercelli), dan Christ II dan Juliana (dua-duanya ada di Buku Exeter) Puisi kepahlawanan

Halaman pertama Beowulf, seperti dimuat pada Kodeks Nowell yang rusak. Puisi atau sajak Inggris Kuno telah menerima perhatian terbesar, berkisar mengenai masa lampau bangsa Jermanik yang heroik. Yang terpanjang (dengan 3.182 baris), dan terpenting adalah Beowulf, yang terdapat pada Kodeks Nowell. Puisi ini menceritakan kisah seorang pahlawan Geat yang bernama Beowulf. Tokoh ini juga merupakan judul puisi ini. Setting cerita adalah Skandinavia, di Swedia dan Denmark. Cerita ini kelihatannya memiliki asal-usul Skandinavia. Genre kisah cerita digolongkan pada genre biografi dan merupakan trendsetter dari puisi Inggris Kuno lainnya. Puisi ini mencapai status wiracarita nasional pada tingkatan yang sama seperti Iliad, dan sangat penting bagi sejarawan, antropolog, kritik sastrawan, dan para peneliti di mahasiswa dunia. Selain Beowulf, ada pula puisi-puisi kepahlawan yang lain. Dua puisi kepahlawan yang terlestarikan dalam beberapa fragmen adalah: Fragmen Finnsburg, sebuah pengkisahan ulang dari salah sebuah adegan pertempuran di dalam Beowulf (meski hubungannya dengan Beowulf masih banyak dipertentangkan), dan Waldere, sebuah versi kejadian-kejadian kehidupan Walter dari Aquitaine. Dua puisi lainnya yang menyinggung tokoh-tokoh heroik lainnya adalah: Widsith yang diyakini sangat tua pada beberapa bagiannya dan berasal dari peristiwa yang terjadi pada abad ke-4 menyangkut Ermanaric dan kaum Gotik, dan memuat senarai nama-nama pribadi dan tempat yang dihubungkan dengan karya-karya kepahlawanan.

Deor adalah sebuah puisi liris yang memakai gaya Penghiburan filsafat, dan memakai contoh beberapa pahlawan ternama, termasuk Weyland dan Eormaric, menurut setting kisah yang empunya cerita sendiri. Kronik Anglo-Saxon memuat beberapa puisi heroik yang berbeda-beda dan disisipkan. Yang paling awal dari tahun 937 disebut Pertempuran Brunanburh, yang mengenang kemenangan Raja Athelstan atas bangsa Skotlandia dan Norwegia. Ada lima puisi yang agak pendek: penaklukkan Five Boroughs (942); pentahbisan Raja Edgar (973); wafat Raja Edgar (975); wafat Pangeran Alfred (1036); dan wafatnya Raja Edward sang Pengaku (1065). Puisi berbaris 325 yang berjudul Pertempuran Maldon mengenang Earl Byrhtnoth dan orang-orangnya yang gugur pada sebuah pertempuran melawan orang-orang Viking pada tahun 991. Puisi ini dianggap sebagai salah satu yang terbaik, walau baik awal dan akhirnya tidak ada dan satusatunya manuskrip yang mengandungnya hilang dilalap api pada tahun 1731. Sebuah pidato yang terkenal terdapat pada akhir puisi ini: Hige sceal þe heardra, heorte þe cenre, mod sceal þe mare, þe ure mægen lytlað. Her lið ure ealdor eall forheawen, god on greote. A mæg gnornian se ðe nu fram þis wigplegan wendan þenceð. Ic eom frod feores; fram ic ne wille, ac ic me be healfe minum hlaforde, be swa leofan men, licgan þence. Thought shall be the harder, the heart the keener, courage the greater, as our strength lessens. Here lies our leader all cut down, the valiant man in the dust; always may he mourn who now thinks to turn away from this warplay. I am old, I will not go away, but I plan to lie down by the side of my lord, by the man so dearly loved. -- (Battle of Maldon) Puisi heroik Inggris Kuno terlestarikan secara lisan dari generasi ke generasi. Dengan munculnya agama Kristen, maka para penyalin sering kali mengadaptasi cerita-cerita Kekristenan pada cerita-cerita heroik yang lebih tua. Puisi elegi Berhubungan dengan cerita-cerita heroik adalah sejumlah puisi pendek dari Buku Exeter yang diperikan sebagai "elegi"[1] atau "puisi kebijaksanaan"[2][3]. Puisi-puisi ini bersifat liris dan Boethian dalam deskripsi mereka tentang keberuntungan dan kemalangan dalam kehidupan. Yang bersuasana gelap adalah The Ruin ("Reruntuhan"), yang menceritakan kebobrokan sebuah kota Romawi di Britania yang pernah jaya (kota-kota di Britania jatuh rusak setelah ditinggalkan oleh orang-orang Romawi pada awal abad ke-5, sementara orang-orang Inggris awal melanjutkan kehidupan pertanian mereka), dan The Wanderer ("Sang Pengembara"). Dalam puisi terakhir ini

seorang tua menceritakan sebuah serangan yang dialaminya ketika masih muda, di mana teman-teman dekat dan kerabatnya dibunuh semua. Kenangan akan pembunuhan dan pembantaian ini tetap berada padanya seumur hidupnya. Ia mempertanyakan kebijaksanaan dari sebuah keputusan impulsif untuk melawan sebuah pasukan yang lebih kuat: orang yang bijak ikut berperang untuk "melestarikan" masyarakat sipil, dan tidak boleh tergesa-gesa untuk maju berperang tetapi harus mencari sekutu jika dalam keadaan buruk. Sang penyair tidak dapat mengagungkan keberanian hanya untuk keberanian saja. The Seafarer ("Sang Pelaut") adalah cerita seseorang yang terbuang secara menyedihkan dari rumahnya dan harus tinggal di laut. Satu-satunya harapan untuk bebas adalah kebahagiaan sorgawi. Beberapa elegi lainnya termasuk Wulf and Eadwacer ("Wulf dan Eadwacer"), The Wife's Lament ("Ratapan Sang Istri"), dan The Husband's Message ("Pesan Sang Suami"). Raja Alfred yang Agung juga menulis puisi tentang keadaan pemerintahannya yang didasarkan secara bebas pada filsafat neoplatonik Boethius dan disebut sebagai Lays of Boethius ("Puisi Lagu Boethius"). Puisi Klasik dan Latin Beberapa puisi Inggris Kuno merupakan adaptasi dari teks-teks filsafat Zaman Klasik Akhir. Yang terpanjang adalah sebuah terjemahan abad ke-9 dari teks Boethius berjudulkan Consolation of Philosophy yang terdapatkan di dalam manuskrip Cotton. Yang lain adalah The Phoenix di dalam Buku Exeter, sebuah alegorisasi De ave phoenice oleh Lactantius. Beberapa puisi pendek lainnya diturunkan dari tradisi bestiarum (ensiklopedi kehewanan) Latin. Beberapa contoh termasuk The Panther, The Whale dan The Partridge. Buku Vercelli dan Buku Exeter memuat empat puisi naratif panjang tentang kehidupan santo dan santa atau hagiografi. Dalam buku Vercelli ini adalah Andreas dan Elene. Sementara dalam Exeter puisinya adalah Guthlac dan Juliana. Andreas panjangnya adalah 1.722 baris dan yang terdekat dari puisi Inggris Kuno ke Beowulf dalam gaya dan nadanya. Ini adalah cerita Santo Andreas dan perjalannya dalam menyelamatkan Santo Matius dari kaum Mermedonia. Elena adalah cerita dari Santa Helena (ibu dari Kaisar Konstantin I) dan penemuannya akan Salib Sejati. Kultus Salib Sejati termasuk populer dalam budaya Anglo-Saxon di Inggris dan puisi ini ikut mempopulerkannya. Guthlac sebenarnya adalah dua puisi tentang Santo Guthlac dari Inggris (abad ke-7). Juliana adalah cerita seorang martir perawan Juliana dari Nikomedia. Terjemahan Alkitab

Manuskrip Junius memuat tiga terjemahan teks-teks Perjanjian Lama. Ini merupakan penulisan ulang beberapa fragmen Alkitab dalam bahasa Inggris Kuno, bukan terjemahan secara harafiah, namun parafrasa, kadangkala dibuat menjadi puisi indah yang bisa dinikmati secara mandiri. Yang pertama dan yang terpanjang adalah Kitab Kejadian. Yang kedua adalah Kitab Keluaran. Dan yang ketiga adalah Kitab Daniel. Kodeks Nowell memuat sebuah parafrasa puitis Alkitab yang terbit setelah Beowulf, dan disebut Judith, sebuah penceritaan ulang kisah Yudit. Namun jangan kaburkan puisi ini dengan homili Judith oleh Aelfric, yang menceritakan cerita yang sama dari Alkitab dalam bentuk prosa aliterasi. Psalter kitab Mazmur 51-150 juga terlestarikan, mengikuti sebuah versi prosa 50 bait Mazmur pertama. Dipercayai bahwa pernah ada psalter lengkap berdasarkan bukti ini, namun hanya 150 pertama yang selamat. Ada beberapa terjemahan dalam bentuk puisi dari Gloria in Excelsis Deo, Doa Bapa Kami, dan Pengakuan Iman Rasuli (Doa Syahadat Singkat). Selain itu ada pula sejumlah himne dan peribahasa. Puisi Kristen Ditambahkan pada parafrasa Alkitab ada pula beberapa puisi religius asli, biasanya bersifat liris dan non-naratif. Buku Exeter memuat sejumlah puisi yang berjudul Christ, dan dibagi menjadi Christ I, Christ II dan Christ III. Yang dianggap salah satu puisi terindah Inggris Kuno adalah Dream of the Rood, yang termuat dalam Buku Vercelli. Ini merupakan salah satu wahyu mimpi tentang Kristus pada salib, dengan si salib yang dipersonifikasikan berbicara: "Feala ic on þam beorge gebiden hæbbe wraðra wyrda. Geseah ic weruda god þearle þenian. þystro hæfdon bewrigen mid wolcnum wealdendes hræw, scirne sciman, sceadu forðeode, wann under wolcnum. Weop eal gesceaft, cwiðdon cyninges fyll. Crist wæs on rode." -- (Dream of the Rood) "Aku mengalami kesengsaraan di atas bukit itu. Aku melihat Tuhan para tamu melentangkan kekejaman. Kegelapan telah menutupi badan Tuhan, terang bersinar, dengan awan. Sebuah bayangan bergerak, gelap di bawah langit. Semua makhluk menangis, meratapi kematian sang raja. Kristus ada di salib." Sang pemimpi bertekad untuk mempercayai salib, dan impian ini berakhir dengan wahyu akan sorga. Ada pula sejumlah perdebatan religius dalam bentuk puisi. Yang terpanjang adalah Christ and Satan ("Kristus dan Setan") dalam naskah Junius. Puisi ini menceritakan konflik antara Kristus dan Iblis pada masa empatpuluh di gurun pasir. Puisi sejenis lainnya adalah Solomon and Saturn ("Salomo dan Saturnus"), yang terlestarikan pada sejumlah fragmen tekstual, Saturnus digambarkan sebagai seorang ahli majus yang berdebat dengan Raja Salomo yang bijaksana.

Puisi lainnya Puisi dalam bentuk-bentuk lain ada pula dalam sastra Inggris Kuno termasuk teka-teki, syair pendek, gnome, dan puisi mnemonik untuk menghafalkan daftar-daftar nama. Buku Exeter memiliki koleksi 95 teka-teki. Jawabannya tidak diberikan, beberapa di antaranya masih merupakan teka-teki sampai sekarang dan beberapa jawaban tidak senonoh. Lalu ada pula sajak-sajak pendek yang ditulis di pinggir-pinggir manuskrip yang memberikan nasihat praktis. Ada solusi untuk hilangnya ternak, bagaimana menangani kelahiran yang terlambat, segerombolan tawon dan sebagainya. Yang terpanjang diberi nama Nine Herbs Charm ("Jimat Sembilan Obat") dan mungkin memiliki asal pagan. Ada sekelompok puisi mnemonik yang dirancang untuk menghafal daftar dan senarai nama-nama dan untuk menjaga benda-benda pada urutan yang benar. Puisi-puisi ini disebut Menologium, The Fates of the Apostles ("Nasib para Rasul"), The Rune Poem ("Puisi tentang Runa"), The Seasons for Fasting ("Masa-masa Puasa"), dan Instructions for Christians ("Pengajaran bagi Orang-orang Kristen"). Ciri-ciri khas puisi Inggris Kuno - Simile dan metafora Puisi Inggris Kuno memiliki ciri bahwa dalam tipe ini secara relatif tidak banya simile. Ini merupakan ciri khas gaya penulisan puisi Inggris Kuno dan merupakan akibat dari baik strukturnya, maupun kecepatan di mana lukisan-lukisan diterapkan dan dengan ini tidak bisa untuk secara efektif mendukung majas simile yang luas. Sebagai contoh, wiracarita Beowulf memuat paling banyak lima simile, dan semuanya dalam bentuk pendek. Di sisi lain hal ini sungguh bertolak belakang dengan ketergantungan puisi Inggris Kuno terhadap penggunaan metafora, terutama yang dicapai dengan penggunaan kennings. Contoh yang paling menonjol terdapat di The Wanderer di mana sebuah pertempuran dirujuk sebagai "badai tombak".[4]. Cara perujukan terhadap pertempuran seperti ini memberi kita kesempatan untuk melihat bagaimana orang Inggris Kuno memandang sebuah pertempuran: sebagai tak terduga, kacau, kejam, dan mungkijn bahkan merupakan sebuah tugas dari alam. Dengan unsur-unsur gaya dan tematik inilah seseorang harus menghadapi puisi Inggris Kuno. - Aliterasi Puisi Inggris Kuno secara tradisional beraliterasi. Artinya ialah bahwa bunyibunyi (biasanya konsonan pada posisi awal) diulang-ulang pada baris yang sama. Sebagai contoh di Beowulf terdapatkan pada baris weras on wil-siþ wudu bundenne[5] "seseorang pada perjalanan yang diinginkan menuju ke kapal", kebanyakan kata-kata beraliterasi pada konsonan "w". Bentuk aliterasi ini sungguh tersebar luas dan penting sehingga pada baris Beowulf

yang baru dikutip ini, kemungkinan sang penyair bermula menggunakan kata wil-siþ ("perjalanan yang diinginkan" gagasan terpenting baris ini) dan lalu meletakkan kata-kata lainnya di baris ini yang beraliterasi dengannya. Sungguh pentinglah aliterasi sehingga hal inilah yang menjadi esensi baris secara keseluruhan. Hal ini bukanlah sesuatu hal yang aneh pada studi tradisi lisan pada transkripsi. - Jeda Puisi Inggris Kuno juga memiliki ciri khas adanya pembagian baris berupa jeda Jerman (caesura). Selain menambah tempo setiap baris, jeda ini juga mengelompokkan setiap baris menjadi dua kuplet. - Elaborasi Puisi Inggris Kuno memiliki gaya dramatis tempo yang cepat, dan dengan ini cenderung tidak terpengaruh oleh hiasan luas yang bisa, katakan, ditemukan pada sastra Keltik pada masa yang sama. Di mana seorang penyair Keltik kontemporer bisa menggunakan 3 atau 4 simile, seorang penyair Inggris Kuno bisa saja hanya memasukkan sebuah kenning saja sebelum dengan cepat melanjutkan alur cerita. - Prosa Inggris Kuno Jumlah karya prosa Inggris Kuno yang terlestarikan jauh lebih besar daripada jumlah puisi. Dari karya prosa yang terlestarikan, sebagian besar merupakan khotbah dan terjemahan dari karya agama dalam bahasa Latin. Prosa Inggris Kuno pertama muncul pada abad ke-9, dan berlanjut disalin sampai ke abad ke-12. - Prosa Kristen Penulis Inggris Kuno yang paling dikenal luas adalah Raja Alfred, yang menterjemahkan banyak buku dari bahasa Latin ke bahasa Inggris Kuno. Terjemahan ini termasuk: The Pastoral Care karya Gregorius Agung, sebuah buku pedoman bagi para pastor tentang bagaimana mereka harus bertindak melaksanakan kewajiban mereka; The Consolation of Philosophy oleh Boethius; dan The Soliloquies karya Santo Agustinus. Alfred juga bertanggung jawab untuk menerjemahkan 50 Mazmur ke dalam bahasa Inggris Kuno. Banyak terjemahan penting Inggris Kuno lainnya diselesaikan oleh mitra-mitra Alfred termasuk: The History of the World oleh Orosius, sebuah karya untuk mengiringi The City of God karya Agustinus dari Hippo; Dialog Gregorius Agung; dan Ecclesiastical History of the English People oleh Bede. Ælfric dari Eynsham, menulis pada abad ke-10 akhir dan abad ke-11 awal. Ialah yang paling besar dan paling aktif sebagai penulis khotbah Inggris Kuno, yang disalin dan disesuaikan terus untuk digunakan sampai ke abad ke-13. Ia juga menulis sejumlah riwayat hidup orang suci, sebuah karya Inggris Kuno mengenai penghitungan waktu, surat-surat pastoral, terjemahan enam kitab pertama Alkitab, terjemahan antarbaris dan

terjemahan bagian-bagian lainnya dari Alkitab termasuk Kitab Amsal, Kitab Kebijaksanaan, dan Kitab Yesus bin Sirakh. Terdapat pada kategori yang sama seperti Aelfric, dan orang semasa adalah Wulfstan II, uskup agung York. Khotbah-khotbahnya sungguh stilistik. Karyanya yang paling ternama adalah Sermo Lupi ad Anglos di mana ia menyalahkan dosa-dosa orang Britania sehingga sampai diinvasi orang Viking. Ia juga menulis sejumlah teks-teks hukum kerohanian Institutes of Polity dan Canons of Edgar. Salah satu teks tertua Inggris Kuno dalam bentuk prosa adalah Martyrology, informasi mengenai orang suci dan martir menurut hari lahir mereka dan hari raya dalam kalender gerejawi. Teks ini terlestarikan pada enam fragmen. Diyakini teks ini berasal dari abad ke-9 oleh seorang penulis Mercia anonim. Kumpulan tertua khotbah gerejawi adalah Homili Blickling dalam Buku Vercelli dan berasal dari abad ke-10. Terdapat sejumlah riwayat hidup orang suci dalam karya prosa. Selain yang ditulis oleh Aelfric terdapat pula karya prosa mengenai riwayat hidup Santao Guthlac (Buku Vercelli), riwayat hidup Santa Margaret dan riwayat hidup Santo Chad. Selain itu ada empat riwayat hidup di manuskrip Julius: Tujuh Orang Tidur dari Efesus, Santa Maria dari Mesir, Santo Eustacius, dan Santo Euphrosynus. Lalu terdapat banyak terjemahan Inggris Kuno dari banyak bagian Alkitab. Aelfric menterjemahkan enam kitab pertama (Hexateuch). Kemudian ada pula terjemahan Injil. Yang paling populer adalah Injil Nikodemus, yang lain termasuk Injil Pseudo-Matius, Vindicta salvatoris, Wahyu Santo Paulus dan Wahyu Thomas"[6]. Salah satu korpus terbesar teks Inggris Kuno terdapat pada teks-teks hukum yang dikumpulkan dan diselamatkan oleh rumah-rumah ibadah. Teks-teks ini termasuk bermacam-macam jenis: catatan tentang sumbangan kaum bangsawan, surat wasiat, dokumen emansipasi, daftar buku-buku dan relikwi, risalah sidang pengadilan, dan peraturan berserikat. Semua teks-teks ini menyajikan informasi berharga mengenai sejarah sosial masa Inggris Kuno, namun mereka juga memiliki nilai kesusastraan. Sebagai contoh, beberapa kasus persidangan menarik dilihat dari sudut pandang penggunaan retorikanya. - Prosa sekuler Kronik Anglo-Saxon kemungkinan dimulai pada masa Raja Alfred dan berlanjut lebih dari 300 tahun sebagai catatan historis mengenai sejarah Anglo-Saxon. Sebuah contoh tunggal roman (cerita hikayat) klasik terlestarikan, ini merupakan sebuah fragmen dari terjemahan Latin Apollonius dari Tyana oleh Philostratus (220 Masehi), dari abad ke-11. Seorang biarawan yang menulis dalam bahasa Inggris Kuno pada masa yang sama seperti Aelfric dan Wulfstan adalah Byrhtferth dari Ramsey, di mana buku-bukunya Handboc dan Manual merupakan makalah matematika dan retorika.

Aelfric juga menulis dua karya neo-sains, Hexameron dan Interrogationes Sigewulfi, yang membicarakan cerita Penciptaan. Ia juga menulis sebuah tatabahasa dan glosarium dalam bahasa Inggris Kuno yang disebut Latin, yang kemudian dipakai oleh para peneliti yang tertarik untuk mempelajarai bahasa Perancis Kuno karena karya ini diberi terjemahan antarbaris dalam bahasa Perancis Kuno. Lalu banyak pula pedoman dan penghitungan dalam menemukan hari-hari raya, dan tabel mengenai penghitungan pasang-surut dan musim bulan. Dalam Kodeks Nowell terdapat teks The Wonders of the East yang juga memuat sebuah peta dunia luar biasa, dan ilustrasi lain-lainnya. Selain itu kodeks yang sama juga memuat Alexander's Letter to Aristotle. Karena ini merupakan manuskrip yang sama yang memuat Beowulf, beberapa pakar berspekulasi bahwa kemungkinan manuskrip ini merupakan kumpulan material mengenai tempat-tempat dan makhluk-makhluk eksotis. Terdapat sejumlah karya medis menarik. Ada sebuah terjemahan Herbarium Apuleius dengan ilustrasi menarik dan ditemukan bersama dengan Medicina de Quadrupedibus. Koleksi teks-teks kedua adalah Bald's Leechbook, sebuah buku dari abad ke-10 yang memuat pengobatan herbal dan bahkan beberapa pengobatan operasi. Koleksi ketiga dikenal sebagai Lacnunga, yang berdasarkan mantra, nyanyian magis, dan ilmu putih. Teks-teks hukum Inggris Kuno merupakan bagian yang besar dan penting dari korpus ini. Menjelang abad ke-12, mereka telah ditata menjadi dua koleksi besar (lihat Textus Roffensis). Mereka termasuk hukum raja-raja, bermula dengan mereka yang berasal dari Aethelbert dari Kent, dan teksteks mengenai hal-hal dan tempat-tempat tertentu di dalam negeri. Sebuah contoh menarik adalah Gerefa yang menggarisbawahi kewajiban seorang reeve pada sebuah kompleks rumah bangsawan besar. Lalu ada pula sebuah jilid besar dokumen-dokumen hukum yang berhubungan dengan rumah-rumah ibadah. - Historiografi J.R.R. Tolkien dahulu adalah seorang pakar sastra Inggris Kuno yang berpengaruh. Sastra Inggris Kuno tidak musnah dengan Penaklukkan Norman pada tahun 1066. Banyak khotbah dan karya-karya lainnya tetap dibaca dan dipakai secara sebagian atau keseluruhan sampai ke abad ke-14, dan kemudian dikatalogisasikan dan ditata lebih lanjut. Semasa Reformasi, ketika biarabiara dibubarkan dan koleksi perpustakaannya tersebar, manuskripmanuskrip ini dikoleksi oleh para penjual buku bekas dan kaum ilmuwan. Termasuk golongan ini adalah Laurence Nowell, Matthew Parker, Robert Bruce Cotton dan Humfrey Wanley. Pada abad ke-17 mulailah tradisi perkamusan dan buku pedoman sastra Inggris Kuno. Yang pertama dikerjakan oleh William Somner dan berjudulkan Dictionarium SaxonicoLatino-Anglicum (1659). Ahli leksikografi Joseph Bosworth merintis sebuah kamus pada abad ke-19 yang diselesaikan oleh Thomas Northcote Toller pada tahun 1898 dan disebut An Anglo-Saxon Dictionary, yang dimutakhirkan oleh Alistair Campbell pada tahun 1972.

Karena bahasa Inggris Kuno merupakan salah satu bahasa rakyat pertama yang dituliskan, maka para pakar dari abad ke-19 yang mencari akar dari "budaya nasional" Eropa (lihat Nasionalisme Romantik) tertarik secara khusus terhadap sastra Inggris Kuno, dan bahasa Inggris Kuno menjadi bagian tetap kurikulum universitas. Semenjak Perang Dunia II, ada menambahnya ketertarikan terhadap manuskrip-manuskrip ini sendiri. Neil Ker, seorang ahli paleografi, menerbitkan Catalogue of Manuscripts Containing Anglo-Saxon yang mendobrak pada tahun 1957, dan menjelang tahun 1980 hampir semua manuskrip Inggris Kuno sudah diterbitkan. J.R.R. Tolkien mendapat nama sebagai seseorang yang menciptakan gerakan untuk melihat bahasa Inggris Kuno sebagai subyek daripada teori kesastraan dalam makalah seminalnya Beowulf: The Monsters and the Critics (1936). Sastra Inggris Kuno memiliki pengaruh besar terhadap sastra modern. Beberapa terjemahan terkenal termasuk terjemahan William Morris dari Beowulf dan terjemahan Ezra Pound dari The Seafarer. Pengaruh puisi bisa dilihat pada puisi modern T. S. Eliot, Ezra Pound dan W. H. Auden. Banyak bahan cerita dan peristilahan puisi heroik bisa ditemukan di The Hobbit, The Lord of the Rings dan banyak lainnya.

Genre ANGLO-SAXON Old English

Dikutip dari wikipedia Oleh: Erwinsyah Putra

Sejarah sastra

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->