Anda di halaman 1dari 3

Kenapa mau jadi dokter??? Dokter...

satu kata yang sering menjadi cita cita semasa kita anak- anak. Seringkali kita mendengar jawaban dokter apabila kita bertanya pada anak kecil tentang cita - cita. Nah, jika kita tanya kenapa sih mau jadi dokter? Banyak alasan yang bisa kita jumpai contohnya nih.. KENAPA SIH MAU JADI DOKTER? Anak a: mau nyuntik nyuntik orang Anak b : mau nyembuhin orang yang sakit Anak c: dokter itu keren, bajunya putih, duduk duduk, suntik dapat duit Anak d: ngak tau. Suka aja liat dokter. Mungkin kita tidak akan mengambil serius atas jawaban dari anak anak tersebut karena cita cita pada saat anak anak bisa saja berubah seiring dengan perkembangannya. Permasalahan akan muncul saat kita mulai dewasa dan harus memutuskan untuk memilih jurusan. Akankah jawaban kita sama seperti anak anak di atas. Just ask for yourself ! Hmm... jadi apa sih dokter itu sebenarnya? Dokter adalah suatu profesi yang didapat dari pendidikan kedokteran di fakultas kedokteran dan telah menjalani pendidikan profesi di rumah sakit. Pendidikan kedokteran itu dapat memakan waktu yang tidak sedikit, pertama anda harus mendapatkan sarjana kedokteran melalui kuliah kurang lebih 3 tahun selanjutnya anda harus menjalani masa pendidikan profesi di rumah sakit alias koass untuk mendapatkan gelar dokter anda. Sekilas bila dikatakan, hal ini sangat gampang. Cuman kuliah dan koass doank? Is it right?? BIG NO. Mungkin ketika anda melihat bahwa nama anda terpampang di koran sebagai calon mahasiswa kedokteran, anda akan bangga. Tetapi setelah itu??? Perlu diketahui menjadi mahasiswa kedokteran maka itu berarti anda sudah teken kontrak tuh sama yang namanya long life learning. Ilmu kedokteran tidak bersifat statis, dia selalu dinamis, berubah ubah. Obat yang dulu dipakai belum tentu sama efektifnya jika kita memakainya sekarang bahkan

ilmu yang dipake dulu belum tentu benar jika kita kaji sekarang. People change, knowledge also. Jadi, siapkah kamu belajar seumur hidup??? Kuliah di kedokteran itu tidak segampang membalikkan telapak tangan? Kenapa? Pertama kali kita kuliah, kita akan dipaparkan dengan berbagai istilah yang dapat memusingkan, yaah bahasa latin. Butuh waktu untuk mengerti semua istilah istilah yang dipakai. Belum lagi, bahan kuliah yang setiap hari bisa mencapai 1 cm tebalnya, cukupkah hanya dari bahan kuliah? Jawabannya tidak. Setidaknya kita membutuhkan bahan bacaan lain yang menjadi acuan kita. Selain kuliah tentunya kita butuh yang namanya laboratorium. Kita harus

membuat berbagai laporan dan makalah. Setelah masa kuliah yang singkat, kita akan menghadapi ujian dengan bahan ujian yang tebalnya bisa membunuh anjing jika dilempar. Terkadang ketika saya usil mengukur ketebalan bahan ujian setelah belajar, wow... bisa mencapai 9 cm. Bisa dibayangkan bukan? Jadi, siapkah kamu? Setelah kuliah, kita akan menjalani masa koasss. Koass alias ko- asisten adalah suatu proses pendidikan profesi yang wajib dijalani sebelum menjadi dokter. Ketika masa ini, kita akan berhadapan dengan pasien, perawat, dokter, dll. Koass bukanlah pekerjaan yang mudah, masuk ke dalam suatu departemen contoh departemen anak, kita akan diberi kewajiban dalam melaksanakan tugas , kita akan dipaparkan dengan wajib hadir, jaga siang, dan jaga malam. Wajib hadir dari jam 7 pagi sampai jam 2 siang. Jaga siang dari jam 2 siang sampai jam 8 malam, dan terakhir jaga malam dari jam 8 malam lanjut sampai besok jam 2 siang. Belum lagi kita harus menjalani pre test, mid test, dan postest. Selain itu, kita harus membuat laporan kasus, dan di beberapa departemen kita diwajibkan membuat makalah perorangan. Ketika koass, jangan dipikirkan bahwa kita dapat memiliki jadwal tidur , makan dll seperti masa kuliah. Berat? Yah betul. Jadi, sekali lagi siapkah kamu? Setelah selesai koass, kita akan wisuda. Sudah selesai kah, sampai disini saja kah? NO. Kita harus menjalani yang namanya Ujian Kompetensi Dokter Indonesia. Mungkin ini segelintir hal yang harus kamu jalani untuk menjadi seorang dokter. Menurut saya, menjadi dokter itu adalah pilihan hidup. Ketika pertama kali menginjakkan kaki ke fakultas kedokteran kita sudah harus siap dengan segala konsekuensinya dan kita tau apa yang kita lakukan. Alasan orang ingin menjadi dokter itu berbeda - beda, dan tidaklah salah jika orang memiliki alasan yang berbeda, tetapi semuanya berujung ke yang namanya kemanusiaan. Dokter itu bekerja di bidang kesehatan menyangkut kesehatan manusia. MANUSIA. Mungkin jika kita bekerja di bidang lain katakanlah mesin, kita melakukan

kesalahan maka tinggal ganti mesin yang baru saja. Apakah manusia semudah itu? Tidak. Manusia yang meninggal tidak dapat kita ganti atau kita hidupkan kembali. Whatever your reason being a doctor, you must dont forget about humanity. Saran saya, masuk ke fakultas kedokteran anda harus tau konsekuensinya dan tau apa yang kita harus lakukan. Jika kita punya kesadaran ini, apa pun nantinya yang kita jalani dalam masa pendidikan, itu bukanlah satu beban tetapi suatu proses yang kita nikmati. Dengan itu, kita bisa menjadi mahasiswa yang berprestasi, koass yang memiliki pengetahuan dan keterampilan, dan terakhir menjadi dokter yang bermutu.