Anda di halaman 1dari 60

MODUL PASCA LK I HIMPUNAN MAHASISWA ISLAM

UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA

-YAKIN USAHA SAMPAIBismihi Ta'ala

MATERI LENGKAP Training Revolusi Kesadaran


Revolusi Kesadaran 1 (Bunga Rampai) Target: Panitia LK-1 1. embangun Lingua Franca 2. istoriografi Ideologi HMI 3. ogika 4. ilsafat Ilmu 1 [Epistemologi] 5. ilsafat Ilmu 2 [Aksiologi] 6. eologi 1 [Ketuhanan] 7. eologi 2 [Kenabian] 8. eologi 3 [Takdir] 9. osiologi 1 [Individu dan Masyarakat] 10. osiologi 2 [Tugas Cendekiawan Muslim] Revolusi Kesadaran 2 (Filsafat) Target: Pemateri Filsafat Ilmu LK-1 1. Rasionalisme 2. Non-Kontradiksi Vs Dialektika 3. Absolutisme Vs Relativisme 4. Mistisisme dan Ilmu Hudhuri 5. Dekonstruksi dan Posmodernisme 6. Ontologi 7. Relativisme Moral 8. Eksistensialisme dan Alienasi 9. Materialisme Dialektika Historis (MDH)

M H L F F T T T S S

10.
Metodologi Pemahaman dan Penyampaian Filsafat Ilmu LK-1 11. Simulasi dan Evaluasi Filsafat Ilmu Revolusi Kesadaran4 (Sosiologi) Target: MOT LK-1 dan Moderator NDP LK-2 1. Semiotika 2. Hegemoni: Basis Penyadaran Massa 3. Masyarakat Sipil dan Negara 4. Kritik Kapitalisme 5. Hiperrealitas Kebudayaan 6. Globalisme dan

Revolusi Kesadaran 3 (Teologi) Target: Pemateri NDP LK-1 1 Eksistensialisme Tauhid (Wahdatul Wujud) 2 Filsafat Keadilan Tuhan 3 Filsafat Sains dan Kosmologi 4 Agama Publik Vs Agama Privat 5 Dekonstruksi Teologi Historis

6 7 8 9 10

11

Filsafat Hukum Islam Nubuwwah dan Insan Kamil Umat dan Imamah Eskatologi dan Syahadah Metodologi Pemahaman dan Penyampaian NDP LK1 Simulasi dan Evaluasi NDP LK-1

7. 8. 9. 10.

Nasionalisme Teokrasi dan Demokrasi Peradaban dan Modernisasi Revolusi dan Reformasi Sosial Metodologi Pemahaman dan Penyampaian NDP LK2

Revolusi Kesadaran 5 (Teologi 2) Target: Pemateri NDP LK-2 1. O ntologi 1: Metafisika Wujud 2. O ntologi 2: Esensi 3. O ntologi 3: Kausalitas 4. O ntologi 4: Tuhan dan Dunia 5. O ntologi 5: Gerak dan Waktu 6. T eologi 1: Sifat-sifat Tuhan 7. T eologi 2: Kehendak Tuhan 8. P sikologi 1: Jiwa 9. P sikologi 2: Intelek 10. P sikologi 3: Eskatologi

Revolusi Kesadaran 6 (Sosiologi 2) Target: MOT LK-2 dan Moderator LK-3 1. Cultural Studies 2. Kolonialisme dan Poskolonialisme 3. Tubuh dan Kekuasaan 4. Feodalisme 5. Birokrasi 6. Politik Agraria 7. Ekologi dan Sistem Konservasi 8. Otonomi Daerah 9. Pajak untuk Rakyat 10. Parlementaria

Revolusi Kesadaran 7 (Sistem) Target: Pemateri LK-3 1. Agitprop 2. Politik Perburuhan 3. Pendidikan Alternatif 4. Koperasi dan Ekonomi Kerakyatan 5. Sabotase dan Kudeta 6. Sistem dan Konstitusi 1 7. Sistem dan Konstitusi 2

8. 9. 10.

Metodologi Pendampingan 1 Metodologi Pendampingan 2 Refleksi

REFERENSI UTAMA LEVEL 1: STUDIUM GENERAL 1. Manusia dan Agama, Murtadha Muthahhari (Bandung: Mizan) 2. Tauhid, Imaduddin Abdurrahim, (Bandung: Pustaka) 3. Falsafatuna, Muhammad Baqir ash-Shadr (Bandung: Mizan) 4. Tugas Cendekiawan Muslim, Ali Syariati (Jakarta: Rajawali) 5. Islam dan Teologi Pembebasan, Asghar Ali Engineer (Yogyakarta: LkiS) 6. Islam, Doktrin, dan Peradaban, Nurcholish Madjid (Jakarta: Paramadina) LEVEL 2: LOGIKA 7. Argumentasi dan Narasi, Gorys Keraf (Jakarta: Gramedia) 8. Logika, Mundiri (Jakarta: Rajawali) 9. Ringkasan Logika Muslim, Hasan Abu Ammar (Jakarta: AlMuntazhar) LEVEL 3: FILSAFAT 10. Filsafat Ilmu, Jujun S Suriasumantri (Bandung: ITB) 11. Ilmu dalam Perspektif, Jujus S Suriasumantri,ed. (Jakarta: YOI) 12. Madilog, Tan Malaka () 13. Pengantar Filsafat Islam, Oliver Leaman (Bandung: Mizan) 14. Buku Daras Filsafat Islam, Muhammad Taqi Mishbah Yazdi (Bandung: Mizan) LEVEL 4: TEOLOGI 15. Fitrah, Murtadha Mutahhari (Jakarta: Lentera) 16. Konsep Kepercayaan dalam Teologi Islam, Toshihiko Izutsu, (Jakarta: Tiara Wacana)

17. 18. 19. 20. 21. 22.

Dan Muhammad Utusan Allah, Anne-marie Schimmel (Bandung: Mizan) Islam Agama Peradaban, Nurcholish Madjid (Jakarta: Paramadina) Umat dan Imamah, Ali Syariati (Bandung: Pustaka Hidayah) Saqifah Awal Perselisihan Umat, O Hashem (Lampung: YAPI) Sejarah Tuhan, Karen Amrstrong, (Bandung: Mizan) Tafsir Sufi, Musa Kazhim, (Jakarta: Lentera)

LEVEL 5: SOSIOLOGI 23. Paradigma Islam, Kuntowijoyo (Bandung: Mizan) 24. Masyarakat dan Sejarah, Murtadha Muthahhari (Bandung: Mizan) 25. Hiper-Realitas Kebudayaan, Yasraf Amir Piliang (Jakarta: LkiS) 26. Pemikiran Karl Marx, Franz Magnis-Suseno (Jakarta: Gramedia) 27. Kapitalisme dan Teori Sosial Modern, Anthony Giddens (Jakarta: UI-Press) 28. Orientalisme, Edward W Said (Bandung: Pustaka) 29. Di Bawah Bendera Revolusi [2 jilid], Soekarno (Jakarta) 30. Kumpulan Karangan, Mohamad Hatta (Jakarta: Gunung Agung) 31. Rekayasa Sosial, Jalaluddin Rakhmat (Bandung: Rosda) 32. Ibunda, Maxim Gorki (Jakarta: Kalyanamitra) 33. Perempuan di Titik Nol, Nawal el-Saadawi (Jakarta: YOI) 34. Tetralogi Pulau Buru: a] Bumi Manusia, b] Anak Semua Bangsa, c] Jejak Langkah, d] Rumah Kaca, Pramoedya Ananta Toer (Jakarta: Hasta Mitra) LEVEL 6: TEOLOGI 2 35. Filsafat Hikmah, Murtadha Mutahhari (Bandung: Mizan) 36. Filsafat Shadra, Fazlur Rahman (Bandung: Pustaka) 37. Integralisme, Armahedi Mahzar (Bandung: Pustaka) 38. The Tao of Islam, Sachiko Murata (Bandung: Mizan) 39. Menuju Kesempurnaan, Mustamin al-Mandary (Makassar: Safinah) 40. Kearifan Puncak, Mulla Shadra (Yogyakarta: Pustaka Pelajar) LEVEL 7: SOSIOLOGI 2 Sedang disusun LEVEL 8: SISTEM Sedang disusun Level 6-8 akan diadakan setelah cabang menyelesaikan gelombang 3 TOT NDP selesai. Gelombang 1 = persiapan sistem [prakondisi], gelombang 2 = pengisian sistem [internalisasi], gelombang 3 = penyebaran sistem [eksternalisasi]. YAKIN USAHA SAMPAI! Keterangan: Level 2, Logika adalah kajian wajib Komisariat

KURIKULUM LK I HMI CABANG BANDUNG EKSPETASI NO KRITERIA UNJUK KERJA Sub kompetensi 1. Peserta sadar bahwa dirinya pasti memiliki tujuan di dalam hidupnya Kriteria unjuk kerja (Kognitif) : 1. Definisi Tujuan : (harapan yang ingin dicapai sesuai dengan potensi yang ada saat ini) dapat diketahui oleh peserta. 2. Pentingnya tahu akan tujuan individu dapat dipahami oleh peserta. 3. Tujuan LK 1 dapat dipahami oleh peserta. a. Syarat masuk HMI b. Transfer Pengetahuan c. Membangun Kesadaran Islam secara Rasional d. Membentuk jiwa romantis dan pola pikir kritis Kompetensi Turunan (Afektif) : 1. Peserta bisa konsisten terhadap tujuan pribadi dan sosialnya Metode Simulasi : 1. Memetakan Tujuan Individu ber-HMI. Kontrak Belajar : 1. Syarat Kelulusan PRODUK PEMBELAJARAN

2.

a. Kehadiran b. Post-Test Keorganisasian Kelas Pengalaman baru selama LK.

NO

METODOLOGI DISKUSI KRITERIA UNJUK KERJA 1. Berdiskusi Kompetensi Turunan (Kognitif) : 1. Definisi Diskusi dapat dijelaskan oleh siswa benar 2. Syarat Diskusi 3. Manusia sebagai makhluk komunikasi a. Pengertian komunikasi b. Komponen komunikasi 4. Pikiran, Bahasa, dan realitas 5. Diskusi sebagai cara menilai kebenaran a. perbedaan sebagai syarat diskusi b. Argumentasi Wacana dan Ideologi Kompetensi Turunan (Afektif) : 1. Peserta Menghargai perbedaan pendapat 2. Peserta berani untuk mengemukakan pendapatnya dan tidak tidak bersikap membeo 3. Peserta dapat menerima argumentasi yang lebih kokoh 4. Peserta dapat menerima konsekuensi atau konsisten terhadap pendapatnya Kompetensi Turunan (Psikomotir) : 1. Peserta mampu berargumentasi dengan baik 2. Peserta mampu mengatur jalannya sebuah diskusi Metode Simulasi : 1. Diskusi terhadap suatu permasalahan (15 menit praktik dan evaluasi 5 menit).

PRODUK PEMELAJARAN

FILSAFAT ILMU NO KRITERIA UNJUK KERJA Kompetensi dasar : PRODUK PEMELAJARAN

Kompetensi Turunan (Kognitif) : 1. Definisi manusia 2. Pengertian berpikir 3. Definisi ilmu dan pengetahuan 4. Sumber pengetahuan : c. Indrawi d. Khayal e. Hati f. Akli g. Sejarah 5. Realisme 6. Nilai pengetahuan a. Hakikat ilmu adalah cahaya b. Absolutis c. Kritik relativis Kompetensi Turunan (Afektif) : 1. Peserta mempunyai semangat selalu mencari ilmu 2. Peserta mampu bersikap realistis 3. Peserta mempunyai tanggung jawab pengetahuannya. REKONSTRUKSI NDP KRITERIA UNJUK KERJA Kompetensi Dasar kritik Kompetensi Turunan 1. 2. : Mazhab Islam yang tidak anti: Dasar-dasar kepercayaan Dasar-dasar ketuhanan a. Argumen keberadaan Tuhan b. Argumen ke-esaanTuhan Tauhid sebagai landasan gerak Konsepsi Kenabian Pentingnya menjalankan syariat sebagai

N O

PRODUK PEMELAJARA N

3. 4. 5.

Kompetensi Turunan (afektif) : 1. Konsisten menjalankan ajaran-ajaran islam dalam kesehariannya

Simulasi lewat berkumpul

: Kontemplasi sejenak dengan alam

NO

DEKONSTRUKSI NDP KRITERIA UNJUK KERJA Kompetesi Dasar : Menjelasakan landasan dan konsekuensi dari kerangka berpikir peserta dapat dijelaskan. Kompetensi Turunan : 1. Nilai pengetahuan 2. Epistemologi 3. Dasar keyakinan akidah 4. Teologi Historis 5. Pelaksanaan syariat (informasi)

PRODUK PEMELAJARAN

SEJARAH HMI NO KRITERIA UNJUK KERJA Kompetensi dasar : 1. Peserta tidak a historis terhadap sejarah HMI dengan mengetahui hakikat dari sejarah. Kriteria unjuk kerja : 1. Pengertian gerak dapat dipahami ole siswa 2. Syarat / sebab-sebab gerak dapat dipahami oleh siswa 3. Teori sejarah HMI dapat dipahami oleh siswa 4. Latar belakang berdirinya HMI dapat dipahami oleh siswa 5. Tujuan didirikanya HMI dapat dipahami oleh siswa 6. Awal berdirinya PB di Jakarta dapat dipahami oleh siswa 7. Masa-masa kejayaan dan kekelaman HMI a. Masa orde lama, Islam dansa (gaul) PRODUK PEMELAJARAN

b. c.

dan G 30 S PKI, Tritura Masa orde baru, : MPO dan DIPO, Munculnya NDP Masa orde reformasi : HMI menghambat proses reformasi (sempalan), Kudeta berdarah 2003 (HMI Cab. Bandung), Fase Konsolidasi dan Fase Penyebaran.

NO

KONSTITUSI HMI KRITERIA UNJUK KERJA Kriteria Unjuk Kerja : 1. Manusia sebagai Makhluk Sosial a. Pengertian Individu dan Masyarakat b. Pembagian tugas dalam Masyarakat c. Hak dan kewajiban dalam masyarakat 2. Hakikat Keadilan 3. Hakikat Hukum 4. Manusia sebagai subjek hukum Teori-teori hukum Hukum dan Kekuasaan 5. Struktur Organisasi ( AD/ART) Mekanisme pengambilan keputusan di HMI Mekanisme kerja HMI 6. Simulasi

PRODUK PEMELAJARAN

MISI HMI NO KRITERIA UNJUK KERJA Kriteria unjuk kerja : 1. Manusia dan Idiologi a. Manusia sebagai makhluk material dan ide b. Pengertian ideologi c. Wujud kesempurnaan manusia (Insan Kamil) d. Gerak sebagai syarat menuju kesempurnaan e. Konsekuensi ideologi terhadap perbuatan manusia Islam sebagai Ideologi organisasi Organisasi HMI sebagai wadah gerak manusia yang efektif dan efisien Organisasi HMI sebagai alat penyempurna manusia Organisasi HMI sebagai organisasi kader Organsasi HMI sebagai organisasi perjuangan PRODUK PEMELAJARAN

2. 3. 4. 5. 6.

NO

MAHASISWA DAN PERUBAHAN SOSIAL KRITERIA UNJUK KERJA PRODUK PEMELAJARA Kriteria Unjuk Kerja : 1. 2. 3. a. b. 4. a. b. Fallacy logic dalam perubahab sosial Simulasi (observasi Jalanan) Perubahan sosial dan agama Islam agama pembebasan Syahid : Puncak kebajikan Mahasiswa sebagai bagian dari masyarakat : Tugas dan tanggung jawab mahasiswa Mahasiswa dan sejarah perjuangan bangsa

5. 6. 7.

Indonesia Kampus sebagai sistem sosial Perubahan sosial dan agama Revolusi kesadaran sebagai langkah menuju perubahan sosial

NO

MANAJEMEN KEPEMIMPINAN DAN ORGANISASI KRITERIA UNJUK KERJA PRODUK PEMELAJARAN Membentuk kader menjadi leader 1. Pengertian Organisasi a. Organisasi sebagai sistem sosial b. Organisasi sebagai alat mencapai tujuan bersama c. Pembagian kerja dalam organisasi d. Hak dan Kewajiban dalam organisasi 2. Organisasi mahasiswa a. Pentingnya kaderisasi b. Organisasi mahasiswa dan perubahan sosial 3. Konsep kepemimpinan a. Hak dan kewajiban pemimpin b. Yang berhak menjadi pemimpin 4. Konsep Manajemen a. Manajemen sebagai skill b. Fungsi-fungsi manajemen Simulasi : Happy Ending (pelantikan)

Kode Etik Pemateri LK I 1. 2. Pemateri LK I memegang mandat dari LPL Berpakaian sopan, minimal kemeja

3. 4. 5. 6.

Dilarang merokok selama meyampaikan materi Menjaga perilaku selama meyampaikan materi Hadir 15 menit sebelum jadwal meyampaikan materi Pembatalan dilaporkan kepada LPL, selambat-lambatnya 24 jam sebelum meyampaikan materi 7. Keterlambatan diinformasikan kepada MOT 8. Selama training tidak diijinkan untuk membuka hubungan secara pribadi dengan peserta dan panitia 9. Menjaga profesionalisme sebagai seorang pemateri 10. Sangsi terhadap pelanggaran kode etik diatas akan ditentukan kemudian oleh LPL

Materi Kurikulum Logika1

LOGIKA Alokasi Waktu 36 jam Kajian Logika Jangka waktu 3 bulan dilakukan satu minggu sekali

Pembagian materi Logika Kriteria Kebenaran Azas-azas Berpikir Sejarah dan Pengertian Logika LOGIKA FORMAL Kata 1. Positif, Negatif, Privatif 2. Universal, Partikular, Singular, Kolektif 3. Unik, Diri 4. Mutlak, Relatif 5. Konkrit, Abstrak 6. Konotatif, Denotatif Term 1. Genus 2. Spesia
1

Disusun oleh team Instruktur HMI Cabang Bandung periode 2004 -2005

3. Differensia Arti definisi Syarat Definisi Hal-hal yg tdk dapat didefinisikan Klasifikasi Pembagian Penggolongan Proposisi 1. Kategorik (Analitik, Sintetik) Distribusi - Aturan-aturan Distribusi - Hubungan-hubungan Distribusi 2. Hipotetik 3. Disjungtif (Sempurna dan tidak sempurna) Hubungan-hubungan yang mungkin terjadi antara beberapa posisi (Tanakut) 1. Independen 2. Persamaan 3. Pertentangan (kontradiktori) 4. Perlawanan (Kontraris) 5. Setengah Perlawanan 6. Implikasi Eduksi (Merubah pernyataan tanpa merubah makna) 1. Konversi 2. Obversi 3. Kontraposisi 4. Inversi Aturan-aturan dalam membuat silogisme 1. Silogisme Baku a. Silogisme Kategorik b. Silogisme Hipotetik c. Silogisme Disjungtif 2. Silogisme Tidak Baku Dilema LOGIKA MATERIAL Generalisasi - Nilai Kebenaran Generalisasi (Generalisasi sempurna dan tidak sempurna) (Generalisasi Biasa, Argumentatif, Ilmiah) - Syarat-syarat Generalisasi Analogi

Metodologi penelitian Ilmiah Teori teori Statistik Causalitas Empirikal Dialektika Materialistik - Hukum Gerak - Watak Prinsip Kontadiksi Kesalahan-kesalahan Berfikir (Logic Fallacy) 1. Fallacy of Dramatic Instance 2. Fallacy of Restrospective Determinisme 3. Post Hoc Ergo Propter Hoc 4. Fallacy of Misplaced conctreness 5. Argumentum ad Verecundiam 6. Circular Reasoning

EKSPEKTASI
Kehadiran seorang manusia di dunia dibekali dengan potensi-potensi. Secara umum manusia mempunyai potensi kehewanan dan potensi kemanusiaan. Potensi kehewanan adalah potensi untuk berpindah tempat, berkembang biak, makan, tumbuh dan lain sebagainya. Potensi kemanusiaannya adalah potensi untuk berpikir, beragama, bernegara, mengolah alam, membangun peradaban dan lain sebagainya. Ketika lahir seseorang memiliki banyak keterbatasan. Baik secara hewani atau manusiawi. Oleh karena itu, dengan potensi yang dimilikinya seseorang bergerak untuk menutupi kekurangan-kekurangannya, makan untuk menutupi rasa lapar, belajar untuk menutupi kebodohan dan lain-lain. Dengan akalnya manusia dapat memikirkan kebutuhan-kebutuhannya di masa yang akan datang. Jika hewan hanya mencari makan ketika lapar, manusia mencari makan tidak harus dalam keadaan lapar. Manusia tahu bahwa rasa lapar akan datang lagi setelah rasa kenyang. Oleh karena itu manusia dapat merencanakan apa-apa yang akan dilakukan.

Kondisi yang diharapkan seseorang dimana kebutuhannya dapat dipenuhi disebut dengan tujuan. Kebutuhan manusia diketahui olehnya melalui intuisi maupun akalnya. Intuisi maupun akal merupakan sesuatu yang tak kasat mata. Maka tujuantujuan yang ingin dicapai seseorang hanya diketahui oleh dirinya. Dalam perjalanan hidup seseorang, tujuan-tujuannya mengalami perubahan. Waktu kecil mungkin kita menginginkan menjadi seorang musisi, namun sekarang mungkin kita ingin menjadi seorang guru. Perubahan ini bisa terjadi begitu cepatnya sehingga tujuan kita beberapa detik lalu sudah bisa berubah. Perubahan ini berkaitan erat dengan perubahan pikiran, perasaan, kondisi eksternal dan lain sebagainya. Adanya tujuan yang hendak dicapai oleh seseorang berimplikasi pada penilaian terhadap kenyataan, baik terhadap suatu perbuatan, maupun kenyataan yang lain. Kenyataan yang seiring atau sesuai dengan tujuannya adalah sesuatu yang baik dan begitu pula sebaliknya. Seseorang yang memiliki tujuan menghilangkan rasa lapar misalnya, akan memandang bahwa menanak nasi, beras, air merupakan sesuatu yang baik, tetapi membuang beras, racun adalah sesuatu yang buruk. Adanya konsekuensi pada setiap perbuatan mendorong kita untuk berpikir matang sebelum memilih untuk melakukannya atau meninggalkannya. Konsekuensi makan adalah kenyang, belajar adalah pintar. Oleh karena suatu perbuatan dinilai dari tujuannya maka perbuatan yang tidak memiliki tujuan tidak dapat dinilai atau merupakan suatu kesia-siaan. Bicaranya seseorang yang sedang tidur tidak dinilai baik atau buruk untuk dirinya. Karena manusia dapat mengetahui kebutuhan-kebutuhannya di masa mendatang maka manusia memiliki tujuan yang sifatnya jangka panjang dan jangka pendek. Tujuan jangka panjang memiliki sifat keumuman dan keutamaan. Ia lebih diutamakan ketimbang yang jangka pendek. Oleh karena itu manusia bisa mengorbankan kebutuhan jangka pendeknya untuk mencapai kebutuhan jangka panjangnya. Manusia melakukan kegiatan menabung dan berinvestasi adalah dalam rangka hal tersebut. Manusia secara alamiah melakukan sesuatu untuk menyempurnakan dirinya sendiri. Manusia bersifat prudensial, artinya cinta diri. Ia tidak menginginkan keburukan bagi dirinya. Hal ini menyangkut semua hal, termasuk perbuatan-perbuatan sosial. Seseorang melakukan sedekah, membela agama, mencintai orang lain, berperang adalah untuk tujuan pribadi. Ia melakukan itu semua untuk ketentraman hatinya, untuk harapan masuk ke dalam surga, dicintai orang lain, dihormati orang lain dan lain sebagainya.

Untuk mencapai tujuannya manusia membutuhkan bantuan orang lain. Kebutuhan manusia yang lebih besar dibandingkan dengan hewan-hewan lainnya akan dapat dicapai dengan bantuan manusia yang lain. Tanpa bantuan orang lain selain ia tidak dapat memenuhi kebutuhanya, ia juga akan kehilangan esensinya. Bisa saja seorang manusia tumbuh tanpa berinteraksi dengan manusia lain. Akan tetapi pertumbuhannya lebih mengarah pada sisi hewani daripada sisi kemanusiaannya. Banyak contoh dimana seseorang dibesarkan oleh selain manusia, dan ia berkembang menjadi hewan yang tidak jauh berbeda dengan binatang lain. Perbedaan pengetahuan, minat, latar belakang dan fisik menyebabkan perbedaan tujuan antara satu individu dengan individu lainnya. Perbedaan tujuan tidak selalu membuat manusia saling berlawanan. Dengan pikirannya manusia bisa mengkombinasikan tujuan yang berlainan. Dalam suatu masyarakat tujuan jangka panjang antara individu satu dan lainnya berbeda. Ada yang menginginkan untuk dihormati orang lain, ada yang ingin ketentraman hati, ada yang ingin memiliki harta melimpah dan sebagainya. Mereka dapat hidup bersama dan membantu satu sama lain, disadari ataupun tidak. Begitu juga dengan perbedaan jangka pendeknya. Antara orang yang mempunyai tujuan mencari uang, orang yang mencari ilmu, orang yang mencari teman dapat bekerja sama. Perbedaan yang terdapat pada satu individu dengan individu lain memungkinkan adanya percepatan gerak. Perbedaan pengetahuan, minat, latar belakang maupun fisik memudahkan kita untuk memenuhi kebutuhan kita. Ada petani yang memenuhi kebutuhan makan kita, ada pengusaha pakaian yang memenuhi kebutuhan sandang kita, ada guru yang memenuhi kebutuhan pengetahuan kita dan lain sebagainya. Tanpa perbedaan individu satu dengan yang lain justru akan mempersulit kehidupan manusia. Perbedaan tujuan individu satu dengan individu lain dapat menghasilkan tujuan bersama. Tujuan bersama merupakan tujuan umum yang di dalamnya terdapat tujuantujuan individu yang ada di dalamnya. Sebuah organisasi yang didirikan untuk melayani kebutuhan masyarakat misalnya, didalamnya terkandung tujuan-tujuan pribadi anggotanya yang beraneka ragam seperti mencari pengalaman, mencari teman, mencari uang dan lain-lain. Tujuan-tujuan yang diharapkan oleh seseorang mustahil dicapai bila ia tidak melakukan apapun. Ketika seseorang memiliki tujuan maka itu berkonsekuensi bagi dirinya untuk berusaha. Ia harus senantiasa memposisikan diri sebagai subyek yang melakukan usaha untuk memenuhi keinginannya. Orang lain memiliki posisi

sebagaimana dirinya. Orang lain akan membantu jika hal itu juga dapat memenuhi kebutuhannya, dengan kata lain menguntungkan bagi dirinya , di masa sekarang atau mendatang. Adanya kesadaran bahwa individu lain juga memiliki kebutuhan sendiri, maka seorang manusia tidak dapat mengabaikan kebutuhan-kebutuhan tersebut. Hal itu disebabkan karena pemenuhan kebutuhan kita bergantung pada pemenuhan kebutuhan individu yang lain. Oleh karena itu, dalam suatu hubungan kerja sama, disukai atau tidak seorang individu harus bersedia untuk melakukan tugas-tugasnya jika ia mengharapkan sesuatu dari kerja sama tersebut. Misalnya seseorang yang menginginkan ilmu dari suatu training harus membayar biaya training, disukai atau tidak. Namun dari sebuah kerja sama terkadang ada beberapa kelompok atau individu yang dirugikan. Adalah pilihan bagi pihak yang merasa dirugikan untuk membatalkan kerja sama, melawan memperbaiki atau menerima. Kerja sama yang baik adalah kerja sama dimana semua pihak diuntungkan dengan keuntungan yang adil bagi tiap-tiap individu maupun kelompoknya. Yakin Usaha Sampai !!!

METODOLOGI DISKUSI
Manusia sebagai makhluk sosial tentu membutuhkan adanya hubungan dengan manusia lain. Tidak hanya hubungan secara fisik saja tapi juga hubungan ide diantara mereka. Hubungan ide antara satu manusia dengan manusia lain disebut sebagai komunikasi. Dalam proses komunikasi, seseorang mengirimkan pesan kepada penerima pesan dengan harapan adanya reaksi terhadap pesan tersebut. Jadi komunikasi akan terjadi jika terdapat tiga hal yaitu pengirim pesan, pesan itu sendiri dan terakhir penerima pesan. Pesan merupakan ide / pikiran manusia yang didapat melalui berbagai cara. Ada secara inderawi, ada secara akli, intuisi dan lain sebagainya. Ide yang ada merupakan cerminan dari realitas yang ada. Tak mungkin ide manusia merupakan cerminan dari yang tiada. Yang tiada tak mungkin memberikan efek, termasuk efek terhadap pengetahuan manusia. Untuk memudahkan manusia dalam berpikir, manusia melakukan abstraksi terhadap cerminan dari realitas. Abstraksi tersebut dinamakan dengan bahasa. Bahasa terdiri atas simbol-simbol yang menggambarkan konsepsi manusia tentang realitas. Dalam komunikasi, simbol-simbol tersebut bersifat material agar bisa diindera oleh penerima pesan sehingga bisa ditanggapi olehnya. Simbol yang merupakan alat komunikasi tersebut merupakan kesepakatan masyarakat, sehingga ia bisa digunakan

bersama-sama dan komunikasi dapat mencapai tujuannya. Jika simbol yang digunakan oleh berbeda antara pengirim peesan dan penerima pesan maka komunikasi akan gagal, ide yang ingin disampaikan oleh pengirim pesan tidak dimengerti oleh penerima pesan. Begitu juga dengan pemaknaan terhadap simbol yang sama, ia harus disepekati bersama oleh pengirim dan penerima pesan. Jika makna suatu simbol tidak sama antara yang dimaksud oleh pengirim pesan dan yang dimengerti oleh penerima pesan, maka komunikasi akan gagal. Contoh yang sering diceritakan adalah pemaknaan ka atos antara orang Jawa dengan orang Sunda. Orang Jawa memaknai atos dengan makna keras, sedangkan orang Sunda memaknai sebagai makna sudah. Jadi dalam suatu komunikasi harus ada kesamaan bahasa dan makna yang dipakai / dipahami oleh pengirim pesan dan penerima pesan. Selain itu, bahasa juga harus menunjuk pada realitas yang sama. Jika ada komunikasi menggunakan kata kucing dengan makna yang sama tetapi realitas yang ditunjuk berbeda, maka komunikasipun akan gagal. Jadi dalam suatu komunikasi dapat disimpulkan harus ada kesesuaian antara bahasa, pikiran dengan realitas yang dimaksudkan. Sebagian orang mengatakan bahwa pemaknaan terhadap suatu simbol oleh seseorang tidak sama dengan orang lain. Begitu juga dengan penunjukan suatu makna terhadap suatu realitas. Sehingga mereka menyimpulkan bahwa kebenaran menurut seseorang tidak sama dengan kebenaran menurut orang lain. Dengan kata lain, kebenaran bernilai relatif. Pemahaman demikian tidaklah tepat. Jika demikian adanya, maka seseorang tidak dapat memastikan kebenaran. Sehingga apapun yang dikomunikasikan tidak akan pernah sesuai dengan tujuan berkomunikasi. Lalu, bagaimana dengan pernyataan-pernyataan mereka?. Konsekuensinya, apapun yang mereka ucapkan harus diabaikan. Antara satu manusia dengan manusia lain memang memiliki perbedaan. Namun harus diketahui juga bahwa antara mereka juga memiliki kesamaan. Kesamaan antara satu orang dengan orang lain adalah dalam kaidah-kaidah berpikirnya, misalnya. Tidak mungkin ada interaksi, dalam hal ini komunikasi jika tidak ada kesamaan antara satu dengan lainnya. Selain itu, kesamaan pikiran antara manusia satu dengan yang lainnya bisa dihasilkan melalui kesepakatan-kesepakatan. Misalnya kesepakatan bahwa kata manusia digunakan untuk mewakili hewan yang berpikir. Dalam berkomunikasi, yang dimaksud dengan pesan adalah pikiran yang dinyatakan oleh pengirim pesan. Maka membicarakan tentang kebenaran pikiran merupakan suatu hal yang diperlukan. Komunikasi akan berjalan dengan baik jika pesan (pikiran) bernilai benar. Kebenaran suatu pikiran haruslah memenuhi dua syarat yaitu syarat bentuk dan syarat isi. Syarat bentuk berkaitan kesesuaian susunan-susunan pikiran dengan kaidah berpikir manusia. Sedangkan syarat isi berkaitan dengan kesesuaian dengan realitas (kenyataan). Kebenaran bentuk diuji secara deduktif sedangkan kebenaran isi diuji dengan metode induktif. Kaidah berpikir manusia secara garis besar dibagi menjadi tiga yang dikenal dengan Prima Principia. Ketiga hal tersebut adalah:

1.

Prinsip identitas Prinsip ini menyatakan bahwa sesuatu adalah sesuatu itu sendiri; A adalah A.

2.

Prinsip non-kontradiksi Prinsip ini menyatakan bahwa sesuatu bukan selain sesuatu itu:; A bukan selain A; A tidak sama dengan selain A. 3. Prinsip Menolak kemungkinan ketiga. Prinsip ini menyatakan bahwa pikiran manusia hanya bisa menunjuk sesuatu atau selainnya saja. Sesuatu atau selainnya saja; A atau selain A. Kaidah-kaidah berpikir manusia diatas merupakan bentuk konsistensi pikiran terhadap pikiran sebelumnya. Sedangkan kebenaran isi merupakan bentuk konsistensi pikiran terhadap kenyataan yang dimaksud oleh pikiran tersebut. Kesalahan pesan dalam sebuah komunikasi dapat dikategorikan menjadi dua; yaitu kesalahan yang tidak disadari dan ksalahan yang disadari. Kesalahan yang disadari biasa disebut dengan kebohongan. Kebutuhan manusia akan pengetahuan adalah kebutuhan yang sangat mendasar. Kebutuhan ini sangat menentukan keberhasilan kehidupan seorang manusia. Pengetahuan digunakan manusia untuk menentukan tujuan dan cara mencapai tujuan. Tanpa pengetahuan kehidupan manusia menjadi tidak berarti. Keterbatasan seorang manusia untuk mendapatkan pengetahuan tak mungkin dapat memenuhi kebutuhannya yang sangat banyak. Keterbatasan fisik, latar belakang, waktu, dan tempat misalnya menyebabkan pengetahuan yang didapatkan juga terbatas. Sehingga ia membutuhkan yang lain untuk melengkapi kekurangannya. Ia membutuhkan pengetahuan orang lain untuk memenuhi kenutuhannya akan pengetahuan. Diskusi merupakan metode untuk mendapatkan pengetahuan baru. Pengetahuan seseorang yang didapatkannya di luar diskusi disampaikan kepada peserta diskusi lain sehingga peserta diskusi akan mendapatkan pengetahuan baru. Namun pengetahuan baru tersebut tidak dapat langsung dibenarkan. Ia harus diuji terlebih dahulu baik dari segi bentuk maupun dari segi isi. Sehingga pengetahuan yang disampaikan dapat dipastikan kebenarannya. Untuk berjalannya proses diskusi degan baik maka ada syrat-syarat yang harus dipenuhi. Syarat-syarat tersebut adalah; 1. Adanya perbedaan Karena tujuan diskusi adalah untuk mendapatkan pengetahuan baru maka harus ada perbedaan pengetahuan antara satu dengan yang lainnya tentang sesuatu yang didiskusikan. 2. Adanya kesamaan Hubungan dalam hal ini adalah hubungan pikiran satu orang dengan orang lain hanya akan terjadi jika ada kesamaan. Kesamaan ini bisa berupa kesamaan prinsip berpikir, kesamaan bahasa yang dipahami, masalah yang dibicarakan maupun kesamaan tujuan. Jika seseorang berdiskusi namun tujuannya bukan untuk mendapatkan pengetahuan baru yang benar, misalnya untuk memaksakan pendapatnya, maka diskusi tidak akan berjalan dengan baik. Selain kesamaan yang disebutka di atas, harus ada kesamaan juga dalam menilai kebenaran suatu pemikiran. Kriteria kebenaran yang harus disepakati adalah; 1. Kebenaran bersifat universal

Kebenaran suatu pemikiran harus bernilai universal, artinya berlaku untuk kapanpun dan dimanapun. Jika tidak demikian maka peserta diskusi yang tempat dan waktu mendapatkan pengetahuan baru tersebut berbeda tidak dapat menerima kebenaran tersebut. 2. Kebenaran bersifat mutlak Tanpa pandangan tersebut, maka diskusi akan sis-sia. Apapun pengetahuan baru yang ada dalam sebuah diskusi tidak dapat diterima sebagai kebenaran. Sehingga semua perkataan yang dikemukakan dalam sebuah diskusi tidak berbeda dengan kebohongan, ketidakwarasan dan omong kosong. 3. Kebenaran bersifat manusiawi Artinya bahwa pengetahuan yang disampaikan secara alamiah dapat diterima atau dimengerti oleh manusia. Tak perlu ada rekayasa seperti melalui bujukan, paksaan atau paksaan. Jika ada rekayasa seperti itu maka perlu dipertanyakan kebenarannya. Kebenaran akan diterima jika hal itu memang sebuah kebenaran, diakui secara lisan atau tidak. 4. Kebenaran bersifat argumentatif Dalam sebuah diskusi, pembuktian terhadap kebenaran sebuah pendapat atau pengetahuan baru harus dimiliki. Argumentasi digunakan untuk menjelaskan proses mendapatkan pengetahuan baru tersebut sehingga orang lain dapat menilai kebenarannya dari proses tersebut. Argumentasi adalah proses bergeraknya suatu pengetahuan yang menjadi patokan menuju pengetahuan baru (kesimpulan). Dalam menilai kebenaran dan keabsahan argumentasi, ada dua hal yang harus diperhatikan. Pertama adalah kebenaran dari isi pengetahuan yang menjadi pijakan. Kedua adalah keabsahan penyusunan pengetahuan-pengetahuan pijakan menjadi suatu kesimpulan (proses pengambilan kesimpulan). 5. Kebenaran bersifat ilmiah Ini dimaksudkan agar kebenaran suatu pengetahuan dapat dibuktikan oleh orang lain bahwa pengetahuan tersebut sesuai dengan kenyataan yang ada. Kebenaran yang tidak dapat dibuktikan oleh orang lain tidak dapat didiskusikan. Artinya bahwa kebenaran tersebut tidak dapat dihukumi untuk orang lain. Dalam sebuah diskusi terkadang terdapat alasan tentang suatu pendapat yang bukan merupakan argumentasi, yang disebut dengan pebenaran. Pembenaran biasanya dilakukan dengan mengandalkan emosi, otoritas, ketakutan atau sekedar kekeliruan berpikir. Contoh dari pembenaran adalah sebuah pernyataan Jangan masuk HMI! karena senior saya bilang begitu, atau karena beberapa alumni HMI menjadi politikus atau karena anak HMI jarang pake baju koko dan lain sebagainya. Sebagaimana dikatakan diatas bahwa diskusi dilakukan untuk mendapatkan pengetahuan baru. Sedangkan pengetahuan dibutuhkan untuk menentukan tujuan dan cara mencapai tujuan. Maka pengetahuan hanya bernilai jika digunakan untuk hal itu. Pengetahuan yang tidak digunakan bearti suatu kesia-siaan. Kesia-siaan adalah suatu kerugian. Kebodohan manusia dikategorikan menjadi dua yaitu kebodohan karena tidak adanya pengetahuan dan kebodohan karena tidak menggunakan pengetahuan yang dimiliki.

Yakin Usaha Sampai!!! FILSAFAT ILMU Dalam berpikir manusia pasti mengacu pada pengetahuan-pengetahuan sebelumnya. Berpikir berarti proses bergeraknya suatu pengetahuan menuju pengetahuan lain. Sehingga dapat dipastikan bahwa semua pengetahuan memiliki dasar. Jika yang menjadi dasar dari suatu pengetahuan tidak dapat diterima kebenarannya maka semua pengetahuan yang berpijak pada hal tersebut juga tidak dapat diterima kebenarannya. Penelaahan atau pengkajian terhadap apa-apa yang menjadi dasar dari pikiran manusia disebut dengan filsafat. Dari pengertian tersebut maka filsafat mempunyai karakteristik berpikir secara mendasar tentang segala sesuatu sampai kepada akar permasalahannya sehingga diketahui hakikat dari segala sesuatu yang dikaji. Karena filsafat membahas hal yang mendasar filsafat sering disebut sebagai The Mother of science (ibunya ilmu) Ilmu adalah sekumpulan pengetahuan yang tersusun secara sistematis tentang suatu objek tertentu. Sedangkan pengetahuan adalah tercerminnya suatu realitas dalam benak atau pikiran manusia. Dengan demikian kita dapat mengartikan bahwa Ilmu Ekonomi adalah kumpulan pengetahuan yang tersusun secara sistematis tentang upaya manusia memenuhi kebutuhannya dengan sumber daya yang ada. Filsafat Ilmu dengan demikian dapat kita artikan sebagai penelaahan atau pengkajian secara mendalam terhadap dasar-dasar suatu ilmu. Hal ini sangat penting, sebagaimana dikatakan di atas jika yang menjadi dasar suatu ilmu tidak dapat dibenarkan maka apapun yang ada diatasnya (yang merujuk) kepadanya juga tidak dapat dibenarkan. Ibaratnya adalah suatu bangunan yang berdiri diatas pondasi yang lemah maka bangunan itu akan runtuh. Dalam pembahasan filsafat ilmu ada tiga segi yang dibahas yaitu ; Ontologi (Apa yang menjadi obyek suatu imu), Epistemologi (cara mendapatkan ilmu), dan Aksiologi (Untuk apa ilmu tersebut?). Ontologi Ontologi membahas tentang apa yang diketahui oleh manusia. Karena tak mungkin yang tiada memberikan efek pada pikiran manusia, maka pasti yang tercermin dalam pikiran manusia adalah suatu realitas. Realitas (kenyataan) adalah segala sesuatu yang ada. Untuk memudahkan pemahaman manusia, kenyataan diidentifikasi menjadi dua hal yaitu kenyataan yang bisa diukur oleh manusia dan yang tidak bisa diukur oleh manusia. Yang bisa diukur secara kuantitatif oleh manusia disebut sebagai kenyataan materi, sedangkan kenyataan yang tidak bisa diukur secara kuantitatif manusia disebut sebagai kenyataan non-materi.. Dengan kata lain materi adalah kenyataan yang bisa diindera dan non materi adalah sebaliknya. Realitas materi mempunyai banyak ciri-ciri yaitu; 1. Terbatas ruang dan waktu 2. Dapat dibagi 3. Tersusun oleh sesuatu yang lain

4. Memiliki ukuran kuantitatif / dapat diukur secara kuantitatif Contoh dari realitas materi adalah kursi, mobil, pesawat, darah, atom dan lain sebagainya. Realitas non-materi mempunyai ciri kebalikan dari materi. Contoh dari realitas nonmateri adalah akal, jiwa, pikiran dll. Pentingnya pembahasan ontologis berkaitan dengan pembuktian kebenaran pikiran dari isi yang dikandung oleh pikiran. Apakah sebuah pengetahuan sesuai dengan realitas atau tidak. Jika tidak maka pengetahuan tersebut bernilai salah. Selain itu ontologi juga digunakan untuk menetapkan batas-batas dari obyek pengetahuan atau ilmu yang sedang dibahas. Jika obyeknya adalah materi maka batasannya juga harus materi. Jika obyeknya non materi maka batasannya juga nonmateri. Dengan mengetahui hakikat dari apa yang kita bahas maka kita dapat menghukumi bahasan kita dengan hakikat yang kita ketahui. Jika kita membahas tentang kursi misalnya, maka kita dapat menghukumi kursi dengan hakikat-hakikat kursi itu, misalnya bahwa kursi mempunyai berat, luas, dapat dibagi dan lain sebagainya. Epistemologi Epistemologi membahas tentang bagaimana seorang manusia mendapatkan pengetahuan. Pentingnya pembahsan ini berkaitan dengan apakah suatu ilmu apakah ia dididapat dengan cara yang bisa didapatkan orang lain atau tidak. Jika tidak dapat diketahui orang lain maka pengetahuannya tidak dapat dipelajari oleh orang lain. Secara garis besar, dalam epistemologi cara mendapatkan pengetahuan ada dua yaitu secara ilmiah dan secara tidak ilmiah. Pengetahuan secara ilmiah bukan berarti lebih benar dari pengetahuan secara tidak ilmiah. Pembagian ini hanya didasarkan pada dapat atau tidaknya semua orang memperoleh pengetahuan tersebut. Pengetahuan secara ilmiah didapat melalui dua hal yaitu secara rasional dan secara empiris. Pengetahuan secara rasional berkaitan dengan cara mendapatkan pengetahuan berdasarkan kaidah-kaidah berpikir. Sedangkan pengetahuan secara empiris berkaitan dengan apakah suatu pengetahuan sesuai dengan kenyataan empirik. Semua manusia dapat melakukan kedua hal tersebut karena semua manusia memiliki potensi akal sekaligus potensi inderawi. Potensi akal manusia mutlak sama. Sedangkan potensi inderawi manusia tidak mutlak sama tetapi mempunyai kemiripan yang erat. Pengetahuan yang didapatkan secara tidak ilmiah bisa terjadi dengan berbagai cara seperti melalui wahyu, intuisi, perasaan dan informasi dari orang yang dipercaya. Pengetahuan yang didapatkan dengan cara ini tidak dapat dipelajari oleh semua orang. Ia membutuhkan kebenaran ilmiah untuk meyakinkan orang-orang yang tidak mengalami hal yang sama dengan orang yang mempercayainya. Aksiologi Aksiologi membahas tentang nilai suatu pengetahuan. Nilai dari sesuatu tergantung pada tujuannya. Maka pembahasan tentang nilai pengetahuan tidak dapat dipisahkan dari tujuannya. Masing-masing manusia memang mempunyai tujuan sendiri. Namun pasti ada kesamaan tujuan secara obyektif bagi semua manusia. Begitu juga dengan pengetahuan. Semua pengetahuan memiliki tujuan objektif.

Tujuan dari pengetahuan adalah untuk mendapatkan kebenaran. Maka nilai dari pengetahuan atau ilmu adalah untuk mendapatkan kebenaran. Hal ini terlepas dari kebenaran yang didapatkan untuk tujuan apa. Apakah untuk memperbaiki atau untuk merusak diri. Dalam penilaian sebuah kebenaran ada dua pandangan yang berbeda. Pertama adalah pandangan bahwa kebenaran bersifat mutlak. Pandangan ini disebut sebagai absolutisme. Pandangan kedua menyatakan bahwa kebenaran bersifat relatif (Relativisme). Pembahasan tentang aksiologi begitu penting karena jika pengetahuan yang didapatkan manusia tidak dapat dipastikan atau dimutlakkan kebenarannya, maka bagaimana mungkin manusia dapat menyusun sebuah ilmu?. Bagaimana pula manusia akan menentukan pilihan jika antara satu pilihan dengan pilihan lain bernilai sama, yaitu relatif? Pengertian relatif adalah jika sesuatu memiliki nilai yang berubah-ubah jika dibandingkan dengan sesuatu yang berbeda-beda. Misalnya 5 meter akan relatif panjang jika dibandingkan dengan 1 meter dan juga relatif pendek jika dibandingkan dengan 10 meter. Ketika manusia berpikir, maka pembanding dari pikiran tidak berubah-ubah yaitu kenyataan itu sendiri. Sehingga suatu pengetahuan hanya akan dihukumi dengan nilai benar atau salah. Jika suatu pengetahuan sesuai dengan realitasnya maka pengetahuan tersebut benar, begitu juga sebaliknya. Pembandingan kebenaran suatu pengetahuan dengan pengetahuan lain yang berbeda-beda akan bernilai relatif.

Bismillahirrahmanirahiim Kerangka Umum Rekonstruksi Nilai Dasar Perjuangan (NDP) Himpunan Mahasiswa Islam
I. Latar Belakang Pada awalnya, NDP adalah kertas kerja pengurus Himpunan Mahasiswa Islam periode 1996 1969. kertas kerja itu disusun oleh Nurcholish Madjid. Saat itu, ia sedang menjabat ketua umum PB HMI. Pembuatan konsep NDP ini, dikarenakan Cak Nur panggilan akrabnya merasa iri dengan kaum muda Marx yang mempunyai buku saku yang berisi ajaran Marxisme. NDP diilhami juga oleh perjalanan Cak Nur ke luar negeri (atas undangan pemerintah Amerika Serikat). Nurcholish melihat, di kalangan mahasiswa Amerika Serikat sedang bangkit gerakan New Left. Selama di luar negeri itulah (selain AS, dia juga mengunjungi beberapa negara Timur Tengah), ia melihat dan mempelajari gerakan kemahasiswaannya. Pada mulanya NDP dimaksudkan sebagai buku saku kader sekaligus sebagai ideologi HMI. Draft NDP, kemudian dipresentasikan di forum kongres IX di malang Jawa Timur tahun 1969. diakui Cak Nur, bahwa pembuatan kertas kerja terburu-buru. Kongres itu menghasilkan keputusan bahwa kertas kerja itu harus disempurnakan. Maka ditunjuklah tiga orang untuk menyusunnya. Mereka adalah Nurcholish Madjid, Endang Saefudin Anshari. (Alm) dan Syakib Mahmud.

Kongres selanjutnya di Palembang Sumatera Selatan tahun 1971, NDP disahkan sebagai simplesitas ajaran Islam versi HMI atau style pemahaman kader HMI terhadap ajaran Islam. NDP memuat tujuh tema pokok, yaitu Dasar-dasar Kepercayaan, Pengertian-pengertian Dasar tentang Kemanusiaan, Keharusan Universal (takdir) dan Kebebasan Berusaha (ikhtiar), Ketuhanan yang Mahaesa dan Perikemanusiaan, Individu dan Masyarakat, Keadilan Sosial dan Keadilan Ekonomi, Kemanusiaan dan Ilmu Pengetahuan. Pertama kali dirumuskan NDP bernama Nilai-nilai Dasar Perjuangan (NDP). Seiring dengan perjalanan waktu dan pemaksaan struktural dari rezim orde baru, maka NDP berubah menjadi NIK tanpa merubah substansinya pada kongres XVI di Padang Sumatera Barat tahun 1986 sebagai implikasi dari perubahan azas dalam anggaran dasar/Anggaran Rumah Tangga (AD/ART) HMI. Secara implisit perubahan nama NDP ke NIK dan penggantian azas organisasi dari Islam menjadi pancasila adalah adanya reorientasi gerakan HMI dari ideologis ke intelektualis (dari Struktural-formalistik ke substansial kultural). Meskipun, kemudian setelah bergulirnya reformasi dan runtuhnya rezim orde baru diubah kembali menjadi NDP. Dengan frame di atas, NDP diharapkan menjadi pertama, substansi spirit ajaran Islam Khas HMI. Kedua, komposisi dan formulasi ideal dan utuh dari makna iman, ilmu dan amal. Karena itu NDP dapat dipahami sebagai sarana pokok dan utama untuk mewujudkan kemanusiaan dan kemasyarakatan universal. Ketiga, NDP adalah paham sekaligus keyakinan berpikir HMI yang dapat menjadi landasan dan energi utama anggota HMI dalam mewujudkan misinya. Keempat, NDP adalah landasan etis dan normatif setiap kader HMI untuk mencapai tujuannya. II. Landasan filosofis Sebagai sebuah ideologi, NDP harus senantiasa dikritisi untuk mendapatkan sebuah pandangan dunia (world-view) yang lebih kokoh dan dinamis. Dari ideologi-lah perilaku penganut muncul sebagai bentuk elaborasinya. Sebagai nilai dari etos yang ada dan berkembang, ideologi sangat dipengaruhi oleh setting sosial yang berkembang. Selama hampir 30 tahun, materi NDP tidak mengalami perubahan padahal perkembangan paradigma berpikir terjadi sangat pesat. Artinya, konsep yang telah ada harus dikaji ulang dengan paradigma yang berkembang. Pada tataran filosofis, objektivitas adalah acuan yang harus dikedepankan. Sehingga, ketika konsep tadi irrelevan dengan perkembangan pemikiran yang ada, maka mesti ada inisiatif untuk merekonstruksinya. III. Landasan Teologis Tidak ada sesuatupun di dunia yang harus dianggap sakral dan final. Sebab pada tataran sosiologis, ruang manusia adalah frame epistemologi. Mengkritisi dan melengkapi sesuatu adalah hal yang normal dan alami selama untuk kebaikan dan menuju kebenaran universal. NDP bukanlah revealed religion yang mengandung kebenaran mutlak dan absolut. Minderisme dalam konteks pengembangan peradaban

manusia harus dihilangkan. Hal ini akan mengakibatkan pengkultusan, truth claim, dan justifikasi yang krusial. NDP adalah hasil ijtihad sekelompok orang. Refleksi terhadap doktrin adalah sah dan tidak dilarang, selama tidak melanggar kaidah-kaidah yang ada. Sama halnya dengan dengan adanya kewajiban-kewajiban bagi setiap orang untuk memperbaiki interpretasi tersebut, selama ia mampu. Itu penting dilakukan untuk menghindarei sakralisasi NDP sekaligus untuk membuktikan bahwa doktrin Islam senantiasa aktual dan relevan menjawab tantangan zaman. IV. Landasan Konstitusional Sebagai organisasi yang mengatasnamakan intelektual (pasal 5 Anggaran Dasar HMI) dan kaderisasi ( pasal 9 Anggaran Dasar HMI), HMI mesti senantiasa bergerak sesuai dengan strenght yang dituntut. AD/ART tidak mengharamkan perubahan apapun di dalam organisasi. Tetapi justru mendorong untuk senantiasa kreatif dan dinamis menemukan kebaikan dan kebenaran universal (pasal 6 Anggaran Dasar HMI). V. Landasan Material Materi NDP Cenderung Sulit dipahami, disebabkan oleh beberapa kemungkinan, antara lain : 1. Materi memang sulit dipahami. Adalah hal wajar bila kemudian tidak sembarang orang yang dapat memahaminya. Bila demikian, terjadi kesenjangan antara konseptor dengan kader yang lain, sehingga terkesan sakral dan baku. 2. Dikerjakan oleh sebuah team, sehingga terjadi penumpukan ide dan gaya bahasa dari masing masing personal. 3. Banyak kata, kalimat dan paragraf yang tidak jelas dan tidak berhubungan dengan kata, kalimat dan paragraf lain. Sistematika pembahasan menjadi tidak jelas. Akibatnya kader dengan latar belakang intelektualnya, cenderung melakukan interpretasi-interprtasi yang sangat mungkin melahirkan pandangan berbeda. 4. Banyak kata, kalimat, dan paragraf yang tidak efektif secara tematis kebahasaan. VI. Langkah-langkah Rekonstruksi Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan di atas, langkah langkah rekonstruksi yang mungkin dilakukan adalah : 1. Membiarkan kata, kalimat, dan paragraf dan tema yang telah ada 2. Mengubah susunan kata, kalimat, paragraf dan tema yang telah ada 3. Mengurangi, menyingkat, memotong, membuang kata, kalimat, paragraf dan tema yang telah ada. 4. Menambah kata, kalimat, paragraf dan tema. 5. Mengoreksi beberapa konsep yang telah ada sesuai dengan paradigma berpikir yang berkembang.

VII. Urgensi Rekonstruksi Seperti telah dikemukakan di atas bahwa pada tataran sosiologis tidak ada satupun sesuatu yang final, baku dan sakral. Rekonstruksi bukanlah untuk kepentingan pragmatisme-hedonistik. Namun lebih untuk menyentuh sisi-sisi yang sangat etis dan normatif. Artinya pengembangan pola pemikiran yang marketable dan aplicable adalah satu keharusan yang tidak bisa di tunda. Usaha rekonstruksi Nilai Dasar Perjuangan (NDP) Himpunan Mahasiswa Islam adalah bukti nyata kepedulian dan komitmen kader HMI terhadap apa yang dicitakan oleh HMI sendiri. Oleh sebab itu, sudah saatnya kita mencoba memperbaharui doktrin organisasi yang telah bertahan sekitar tiga puluh tahun. Beberapa kekurang NDP awal adalah : a. Tema Pertama, tema alam semesta tidak tereksplorasi secara komprehensif. Ia ada dan disatukan dalam bab I tentang Dasar-dasar Kepercayaan. Sehingga tidak utuh dan tidak otonom. Padahal alam semesta adalah ciptaan Tuhan yang otonom. Selain itu juga alam adalah wujud di luar manusia dan Tuhan. Maka pembahasan alam semesta mesti tersendiri sebagai sesuatu yang mesti dipahami oleh kader HMI secara integral. Kedua, tema eskatologis yang merupakan satu paket konsistensi dengan eksistensi Tuhan tidak terbahas secara luas dan mendalam. Di dalam bab I (Dasar-dasar Kepercayaan), tidak dijelaskan dengan alasan yang logis dan rasional. Artinya terjadi emaskulasi kesatuan doktrin Islam. Tawaran grand tema eskatologis bisa tersendiri ataupun tercakup di bab pertama. Ketiga, tema kebudayaan dan peradaban belum terbahas secara maksimal. Mestinya masalah ini tercantum baik secara eksplisit ataupun implisit. Karena masalah in menyangkut seluruh aktifitas, kreatifitas dan dinamika hidup manusia berdasarkan mitos ataupun ilmu pengetahuan dan teknologi. B. Keutuhan Paradigma Pembahasan Pertama, adanya kekacauan paradigma yang digunakan, seperti antara pendekatan filosofis dengan sosiologis. Ini terjadi di dalam bab pertama sehingga mengaburkan tema dan pembahasan. Kedua, kekurang lengkapan dan kurang sistematisnya pembahasan satu grand tema. Alurnya cenderung loncat-loncat dan dipaksakan seperti di dalam bab I (Dasar-dasar Kepercayaan) dan bab V (Individu dan Masyarakat). Hal ini juga terjadi dalam Bab II yang membahas Pengertian-pengertian Dasar tentang Kemanusiaan. Selain itu ada pembahasan yang tidak jelas dari segi tema yang di sodorkan seperti tercantum dalam bab VI (keadilan Sosial dan Keadilan Ekonomi), Bab III (Keharusan Universal dan Kebebasan Berusaha), bab IV (Ketuhanan Yang Maha Esa dan Perikemanusiaan). Sedangkan pada bab VII (Kemanusiaan dan Ilmu Pengetahuan) terkesan sebagai bab terpisah, karena sangat tidak jelas hubungannya.

Dengan pertimbangan di muka, maka bab-bab NDP yang kami susun adalah sebagai berikut : Prolog NDP : a. Pengertian dan urgensi NDP bagi Kader HMI b. Sejarah perumusan NDP. c. Substansi NDP. Bab I Bab II Bab III Bab IV Bab V Bab VI Bab VII Bab VIII Dasar-dasar Kepercayaan Pengertian-pengertian Dasar tentang Kemanusiaan Kemanusiaan dan Prinsip-prinsip Dinamika Alam Semesta Keharusan Universal (Takdir) dan Kebebasan Berusaha (Ikhtiar) Ketuhanan Yang Maha Esa dan Kemanusiaan Individu dan Masyarakat Keadilan Sosial dan Keadilan Ekonomi Kemanusiaan dan Peradaban

Demikianlah, konsep Rekonstruksi NDP ini kami susun untuk kebaikan dan kemajuan organisasi yang kita cintai ini. Akhirnya kami kembalikan semuanya kepada Dia Sang Pencerah, Sang Pengadil-lah yang akan memberikan reward and punishment sesuai dengan hukum-hukum-Nya. Wallahualam bishawab.

KONSEP REKONSTRUKSI NILAI DASAR PERJUANGAN BAB I DASAR-DASAR KEPERCAYAAN


Manusia adalah makhluk percaya. Setiap manusia pada dasarnya memiliki pengetahuan (knowledge) tentang keberadaan dirinya (prinsip Non Kontradiksi) secara intuitif (common sense), sebagai produk akal (aql/intelect) yang berfungsi untuk mengetahui benar salah sesuatu. Dengan bekal ini, manusia berpotensi memiliki pengetahuan baru melalui aktivitas berpikir yang kemudian melahirkan kepercayaan/keyakinan. Dengan prinsip kausalitas yang dimilikinya secara aksiomatis (badihi), manusia menyadari adanya hubungan kausal antara realitas satu dengan realitas lainnya. Kesadaran untuk mengetahui realitas hakiki mengantarkannya pada pemahaman bahwa berkepercayaan yang benar adalah syarat mesti untuk mencapai kesempurnaan. Berkepercayaan yang salah, atau dengan cara yang salah, tidak akan menggiring manusia pada kesempurnaan. Di lain pihak, sikap tidak peduli untuk berkepercayaan benar adalah tipikal kebinatangan. Manusia harus menelaah secara obyektif dasar-dasar kepercayaannya dengan segala potensi yang dimilikinya.

Sebagai sebuah maujud, makhluk tak sempurna, bermateri dan keberadaannya bergantung penuh dengan yang lain (being/maujud), manusia mempunyai hasrat dan cita-cita untuk menggapai kebenaran dan kesempurnaan mutlak, bukan nisbi. Manusia memerlukan kebergantungan asali pada dzat Maha Sempurna (Al-Illah), yang bukan sekedar tempat bergantung (ilah), karena bergantung pada sesuatu yang tidak sempurna merupakan kesia-siaan. Sesuatu yang tidak sempurna mustahil memberikan kesempurnaan pada selainnya. Untuk mempercayai (mengimani) Dzat Mahasempurna itu, dipelukan argumentasi aqliah yang terbuka dan tidak dogmatis. Meski pun dalam kadar minimal. Sedangkan dzat Mahasempurna itu, yang menjadi tempat manusia bergantung, adalah non materi, sederhana (basith), dan tungggal (ahad). Keberadaan-Nya tidak bergantung pada yang lain. Dia ADA (wujud) bukan karena suatu ciptaan. ADA adalah ADA itu sendiri. Sampai kapan pun, ADA tidak akan identik dengan TIADA (Nothingness). ADA itu ADA dengan sendirinya, dan mempunyai efek. TIADA, yang tidak berefek, mustahil dapat meng-ADA-kan. Maka barang siapa melekatkan suatu sifat kepada-Nya, sama saja dengan seseorang yang menyertakan sesuatu dengan-Nya. Dan barang siapa menyertakan sesuatu dengan-Nya, maka ia telah menduakan-Nya. Dan barang siapa menduakan-Nya, maka ia telah memilah-milahkan Dzat-Nya. Dan barang siapa memilah-milahkan-Nya, maka sesungguhnya ia tidak mengenal-Nya. Dan barang siapa tidak mengenal-Nya, maka ia melakukan penunjukan tentang-Nya. Dan barang siapa melakukan penunjukan tentang-Nya, maka ia telah membuat batasan tentang-Nya. dan barang siapa membuat batasan tentang-Nya sesungguhnya ia telah menganggap-Nya berbilang. Ungkapan Mahabesar Dia harus disertai dengan pemahaman bahwa sesungguhnya dia lebih besar dari konsepsi apapun tentang kebesaran-Nya. demikian pula, ungkapan Mahasuci Dia harus disertai dengan pemahaman bahwa sesungguhnya Dia lebih suci dari konsepsi apapun tentang kesucian-Nya. Upaya makhluk dalam menjangkau-Nya menyiratkan bahwa pada dasarnya seluruh makhluk diciptakan-Nya sebagai manifestasi-Nya (inna li Llahi) yang akan kembali kepada-Nya (wa inna ilaihi rajiun). Keinginan merefleksikan ungkapan terima kasih dan beribadah kepada-Nya Yang Mahaesa menyiratkan kesadaran bahwa Dia yang Mahaadil mesti membimbing seluruh makhluk tentang cara yang benar dan terjamin dalam berhubungan denganNya. Proses bimbingan ini berjalan sesuai dengan kadar setiap makhluk. Pada tingkatnya yang tertinggi, suatu hubungan supra rasional terjalin khusus kepada hamba-hamba-Nya yang memiliki ketinggian spiritual (wahyu). Bimbingan yang terus-menerus dari Tuhan yang Mahabijaksana kepada makhluk-Nya dan kebutuhan abadi makhluk akan bimbingan kemudian melahirkan sosok

pembimbing pembawa risalah-Nya (rasul) untuk setiap bangsa (umat) sebagai bentuk hak prerogatif Tuhan. Rasul adalah cerminan Tuhan di alam. Ia tidak pernah berkata dan berbuat kecuali dalam naungan wahyu ilahi. Pengetahuan ketuhanan dan spiritualitasnya yang maksimal menyebabkannya terjaga dari dosa (mashum). Perbuatan dosa hanya akan teraktualisasi oleh mereka yang tidak mempunyai pengetahuan penuh tentang-Nya. karenan itu, ketundukan, kepatuhan dan kecintaan kepada Rasul merupakan tahapan selanjutnya dari kepatuhan dan kecintaan kepada Tuhan. Pembuktian kebenaran rasul manusia ditunjukkan dengan kejadian-kejadian kasat mata luar biasa (mukjizat) yang mustahil dapat diikuti oleh manusia lain. Pemberian ini berfungsi sebagai penambah keimanan dan bukti tambahan bagi siapa saja yang tidak mau beriman kepada Tuhan dan rasul-Nya. Keimanan kepada rasul berimplikasi kepada kepercayaan kepada apapun yang dikatakan dan diperintahkannya. Manusia terbatas dan tidak mungkin mewujudkan seluruh keinginan idealnya seperti kebahagiaan, keabadian, dan kesempurnaan yang berlandaskan nilai-nilai ketuhanan di dalam kehidupan dunia yang bersifat temporal ini. Di sisi lain, ia menyadari bahwa seluruh perilaku kebaikan dan kejahatan di dunia, yang membuahkan pahala dan dosa, harus mendapatkan ganjaran dari Tuhan. Hari akhir (akhirat) adalah proses perjalanan manusia yang didahului oleh kehancuran materi dan kebangkitan kembali (qiyamah) jiwa sesuatu dari satu alam ke alam lain. Sebagai aktualisasi kecintaan dan penghambaan kepada Tuhan dan rasul-Nya, manusia memerlukan sebuah sistem nilai (agama) sebagai sandaran dan pedoman hidup. Tetapi realitas sosial menunjukkan bahwa Tuhan telah diklaim sepihak oleh berbagai agama dengan konsep, istilah dan bentuknya. Keragaman agama membawa empat kemungkinan : semua agama itu benar, semua agama itu salah, atau hanya satu agama saja yang benar. Agama-agama yang berbeda mustahil ber-Tuhan sama mengingat perbedaanperbedaan prinsipil pada masing-masing agama. Tingkat pluralitas suatu masyarakat dalam menerima kebenaran dan keadilan Tuhan juga meniscayakan kemustahilan untuk menghukumi semua agama itu salah. Penghakiman sepihak terhadap keyakinan yang berbeda mendudukkan agama sebagai sebuah ras dan manusia laksana Tuhan. Tetapi kelonggaran ini tidaklah nilai kebenaran sebagai sesautu yang relatif dan tidak terjangkau dalam beberapa bagiannya. Keragaman agama hanya hadir dalam wilayah sosiologis, dan bukan filosofis. Dengan demikian, manusia hanya akan memilih satu agama saja yang menurutnya paling utama dan menjamin keselamatan di banding agama lain. Melalui kajian sejarah dan peradaban, aklamasi fitrah dan rasional tentang Tuhan (asyhadu an la Ilaha illa Allah) sesuai dengan ajaran yang dibawa oleh Muhamad yang mengklaim diri (tabligh) sebagai utusan Tuhan (asyhadu anna Muhamad al-Rasul Allah). Sebelumnya, ia masyhur sebagai orang yang terpercaya (al amin) karena tidak

pernah dusta (shiddiq), berpengetahuan (fathonah) meskipun tidak dapat membaca (ummi) dan dapat menjaga kepercayaan (amanah). Ia mengajarkan bahwa langkah awal menuju keselamatan dan kesempurnaan jiwa adalah dengan melakukan kepasrahan, ketundukan dan kepatuhan (Islam) kepada kebenaran Tunggal (al Haq) dengan memperhatikan ayat-ayaNya yang terdapat di dalam kitab suci (qauliyah) dan alam raya (kauniyah). Dari sini manusia merefleksikan iman, ilmu, dan amal sebagai sebuah bangunan yang utuh dan holistik.

BAB II PENGERTIAN-PENGERTIAN DASAR TENTANG KEMANUSIAAN Manusia dilahirkan dengan membawa watak dan karaker yang siap menerima agama. Sekiranya ia dibiarkan berada dalam wataknya itu, niscaya ia akan sampai pada pemahaman yang semestinya terjadi pada dirinya dan menyimpangkannya dari jalannya yang benar ..dan fitri. Fitrah dan akal (intelect) merupakan bentuk keseluruhan tentang diri manusia yang secara asasi dan prinsipil membedakannya dari makhluk lainnya. Fitrah inilah yang membuat manusia berkeinginan suci dan secara kodrati cenderung kepada kebenaran (hanif). Hati nurani (dhamier) adalah pancaran keinginan kepada kebaikan, kesucian dan kebenaran yang terakhir, yaitu Tuhan yang Maha Esa. sementara itu akal memberikan manusia panduan ke alam alam transendensial dan meluruskan pikiran-pikiran materialistik yang mereduksi Tuhan dalam bentuk-bentuk antropomorphis dan kebendaan yang serba terbatas. Manusia selalu mengaktualiasikan nilai-nilai fitrah dan hanif melalui akalnya dengan didorong oleh semangat mencari kebenaran, kebaikan dan keindahan serta menegakkan keadilan. Pada dimensi intelektual dia senantiasa terbuka, berpengalaman luas, berpikir bebas, dan kritis konstruktif, dengan segala perubahan yang relevan dengan perkembangan kemanusiaan. Baginya tidak ada perbedaan secara dikotomis antara kegiatan ruhani dan jasmani, individu dan masyarakat, agama dan politik, ataupun dunia dan akhirat. Kesemuanya dimanifestasikan dalam suatu kesatuan kerja yang tunggal, yaitu mencari kebaikan, keindahan dan kebenaran. Perilaku-perilaku ini terefleksi dalam yang berperadaban. Untuk mengikuti kebenaran tanpa memandang dari mana datangnya sehingga kaya akan kebijaksanaan (hikmah/wisdom). Pada dimensi sosiologis, dia mampu mendudukkan aspek ruhani di atas aspek fisiknya secara harmonis mengingat keduanya bukanlah dua kenyataan yang terpisah dan bersifat kebendaan. Baginya, kemuliaan akhirat hanya merupakan efek dari kerja di alam dunia. Kemuliaan seluruh amal perbuatannya merupakan pancaran langsung dari kecenderungan yang murni dan dilandasi oleh suatu kesadaran (ikhlas). Suatu pekerjaan yang dilakukan karena keyakinan (kesengajaan/kesadaran) akan memiliki nilai kebaikan atau keburukan. pekerjaan itu sendiri, bukan karena hendak memperoleh tujuan lain yang nilainya .. (pamrih). kerja yang ikhlas mengangkat nilai

kemanusiaan bagi pelakunyadan memberikannya kebahagiaan. Dia tidak mengenal perbedaan perbedaan antara kehidupan individual dan membedakan antara perorangan dan sebagai anggota masyarakat. Hak, kewajiban, serta seluruh kegiatannya adalah untuk sesama manusia Pada dimensi psikologis, dia berkepribadian merdeka, memiliki dirinya sendiri. ke luar corak perorangannya dan mengembangkan kepribadian dan wataknya secara .. Dia makhluk toleran, penahan amarah, dan pemaaf. Keutamaan itu merupakan . pribadi untuk senantiasa lebih diaktualkan dan dikembangkan ke arah yang lebih baik dan sempurna. Jadi, nilai hidup manusia tergantung pada akhlak dan kerjanya yang dijalankan dengan sungguh-sungguh. Sebab, nilai-nilai tidak dapat dikatakan hidup dan berarti sebelum di realisasikan dalam bentuk aktifitas-aktifitas amalih yang konkrit. Refleksi multi dimensional ini meniscayakan tercapainya idealisasi manusia untuk menjadi manusia manusia yang sejati (insan kamil). manusia menjadi wakil Tuhan (khalifah Allah). Di bumi ketika dalam aktualitasnya seluruh sifat sifat Tuhan termanifestasikan. Seluruh perilakunya (makhluk) tiada lain adalah perilaku (akhlaq) Tuhan (khaliq). Pada kondisi inilah manusia menjadi cerminan Tuhan serta menjadi rahmat bagi seluruh alam (rahmatan lil alamin) .

BAB III KEMANUSIAAN DAN PRINSIP PRINSIP DINAMIKA ALAM SEMESTA


Alam (nature) adalah makhluk yang berpijak pada hukum-hukum universal, teratur dan tetap. Karena alam itu bergerak teratur, dan segala sesuatu yang teratur perlu penggerak/pengatur, maka alam pasti ada penggerak/pengaturnya. Penggerak/pengatur yang tidak memerlukan penggerak lain itulah Tuhan (unmoved mover). Tuhan berbeda dengan alam. Sebab, bila Tuhan bagian dari alam, maka Tuhan pasti memerlukan pengatur yang lain. Tuhan semacam ini pastilah bukan Tuhan yang sesungguhnya. Sebagai ciptaan Tuhan, alam bergerak sebagaimana yang telah digariskan-Nya menuju kesempurnaannya. Alam tidak terjadi secara spontan atau kebetulan. Ia berdiri di atas prinsip kausalitas yang menjadi pondasi utama hukum alam, bahwa sesuatu memerlukan sebab untuk mengada (maujud) kecuali keberadaan (wujud) itu sendiri. Sifat penting hukum alam lainnya adalah, bahwa: satu sebab yang sama akan menghasilkan satu akibat yang sama (keselarasan); secara hakiki, sebab sebenarnya semasa dengan akibat (kesemasaan), dan sebab memberikan eksistensi/keberadaan pada akibat atau akibat mengada karena sebab (relasi eksistensial). Walaupun merupakan bagian dari alam (makrokosmos), manusia (mikrokosmos) memiliki kedudukan yang lebih tinggi karena anugerah fitrah dan akal (aql/intelect). Untuk menyingkap rahasia-rahasia alam, manusia mengaktualisasikan ilmu

(ilm/knowledge) yang dimilikinya. Artinya alam tidak dapat ditelaah kecuali dengan memahami hukum-hukum yang berlaku kepadanya. Melalui metode ilmiah yang bersumber dari eksperimentasi, manusia memperoleh pengetahuan (science) tentang alam-alam material dengan perantaraan indera. Namun ilmu induktif empiris ini ini tidak dapat dijadikan sandaran mutlak bagi manusia sains akan berubah dan disempurnakan seiring dengan ditemukannya dalil lain yang lebih kokoh dan lebih universal. Alam materi adalah makhluk terendah dariseluruh rangkaian penciptaan. Nilai apapun yang dihasilkan tidak mengantarkan manusia pada kesempurnaan hakiki. Anggapan satu-satunya ilmu yang berharga dan empirisisme sebagai pandangan dunia berlawanan dengan nilai-nilai ketuhanan. Selain sains, manusia juga berpotensi menguak rahasia rahasia lain dibalik fenomena alam materi. Untuk meraih pengetahuan sempurna, pengetahuan, rasional seseorang harus dipadu dengan pengetahuan spiritual, dan pengetahuan teoritis harus dipadu dengan realisasi kesadaran yang lebih tinggi, yang merupakan karunia Tuhan. Semua ini akan didapatkan oleh orang-orang yang melakukan latihan spiritual (riyadhah) menyucikan jiwa (tazkiyatun nafs) dengan mengikuti ajaran ajaran rasul-Nya. Pengkajian tentang hukum-hukum alam dan kesejarahan yang berlandaskan tauhid secara kontinyu, konsisten dan benar menciptakan kemudahan, kebaikan dan kesejahteraan hidup bagi diri, manusia dan lingkungan. Memahami alam secara parsial dan tidak memandanganya sebagai amanah dari Tuhan akan menumbuhkan benih-benih arogansi, pesimistik, eksploitatif dan nihilistik. Pemahaman komprehensif terhadap hukum alam semesta dan sejarah manusia akan melahirkan sikap optimistik yang kritis, konstruktif dan syukur kepada-Nya.

BAB IV KEMERDEKAAN MANUSIA (IKHTIAR) DAN KEHARUSAN UNIVERSAL (TAKDIR)


Sebagai makhluk Tuhan, manusia diberi kebebasan untuk memilih sesuatu tanpa paksaan yang didorong oleh kesadaran dan kemauan murninya (ikhtiar). Memilih adalah sebuah aktifitas yang inheren dengan kemanusiaan. Sebab, sikap atau pernyataan tidak memilih pun adalah sebuah pilihan. Ikhtiar adalah kegiatan kemerdekaan individu sebagai manusia merdeka. Ikhtiar merupakan usaha yang ditentuakan sendiri dimana manusia berbuat sebagai pribadi yang memiliki banyak segi integral dan bebas. Manusia tidak diperbudak oleh suatu yang lain kecuali keinginannya sendiri. Individualitas adalah pernyataan asasi pertama dan terakhir dari pada kemanusiaan serta letak kebenaran nilai kemanusiaan itu sendiri. Karena individu adalah penanggung jawab terakhir seluruh amal perbuatannya, maka kemerdekaan pribadi

adalah haknya yang pertama dan asasi. Namun, seklaipun kemerdekaan adalah esensi kemanusiaan, tidak berarti bahwa manusia selalu dan di mana saja merdeka. Adanya batas-batas kemerdekaan adalah suatu kenyataan dikarenakan adanya hukum hukum yang pasti dan tetap yang menguasai alam (sunnatullah).

Hukum yang menguasai benda-benda maupun masyarakat manusia ini sendiri tidak tunduk dan tidak pula bergantung kepada manusia. Tetapi, kondisi lingkungan (alam) dan fisik serta faktor-faktor humaniora (historis, sosial dan ekonomi) bersifat kondusif untuk menciptakan cara hidup tertentu, ia tidak memaksa manusia untuk berjalan pada arah tertentu itu. Namun, bukan tidak mungkin hukum alam sebagai keharusan universal (takdir) tidak tersingkapkan oleh kemerdekaan pribadi untuk diwujudkan dalam konteks hidup di tengah alam dan masyarakat. Sudah tentu hubungan yang terjadi kemudian adalah bukan hubungan penyerahan. Sebab penyerahan itu berarti peniadaan terhadap kemerdekaan itu sendiri. Pengakuan akan adanya keharusan universal yang diartikan sebagai penyerahan kepadanya sebelum melakukan suatu usaha merupakan perbudakan. Pengakuan akan adanya keharusan universal diartika sebagai penyerahan kepadanya sebelum melakukan suatu usaha merupakan perbudakan. Pengakuan akan adanya keharusan universal adalah pengakuan akan adanya batasbatas kemerdekaan. Sebaliknya, persayaratan positif daripada kemerdekaan adalah pengetahuan tentang adanya kemungkinan-kemungkina kreatif manusia, yaitu tempat bagi adanya usaha bebas memilih. Jadi, manusia dapat memilih takdirnya ketika ikhtiarnya selaras dengan hukum alam, yang diketahui oleh konsepsi-konsepsi rasional maupun tidak. Dalam pelaksanaannya, ikhtiar harus berlandaskan keikhlasan dengan semangat ilahi dan supranatural. Keikhlasan merupakan pernyataan kreatif kehidupan manusia yang berasal dari perkembangan tidak terkekang daripada kemauan baiknya. Keikhlasan adalah gambaran terpenting daripada kehidupan manusia sejati, baik kehidupan dunia dan kehidupan akhirat. Dalam pertama, amal perbuatan manusia yang baik dan yang buruk harus dipikul secara individu.. kolektif sekaligus yang melahirkan konsep tentang pahala dan dosa. Sedangkan dalam .kedua, manusia tidak lagi, melakukan amal perbuatannya, melainkan hanya menerima akibatbaik dan buruknya dari amalnya di dunia secara individu yang melahirkan konsep tentang surga dan neraka. Oleh karena itu, di akhirat, selain pertanggungjawaban individu ada pula pertanggungjawaban kolektif secara mutlak. Maka, percaya kepada takdir akan membawa manusia kepada keseimbangan jiwa. Manusia menjadi tidak putus asa ketika ikhtiarnya tidak terwujud. Sebaliknya, ia tidak membanggakan diri karena suatu keberhasilan. Sebab segal sesuatu yang terjadi tidak hanya dikandung dirinya. Sendiri melainkan juga keharusan yang universal itu.

BAB V KETUHANAN YANG MAHA ESA DAN KEMANUSIAAN


Hubungan antar individu dengan Tuhannya bukanlah hubungan penyerahan yang meniadakan kemerdekaan, keikhlasan dan kemanusiaan. Sebab adanya kemerdekaan, keikhlasan dan kemanusiaan adalah syarat mutlak bagi terjadinya pengabdian dan penyembahan. Sekalipun tidak tunduk kepada sesuatu apapun dari dunia sekelilingnya, manusia merdeka masih dan mesti tunduk kepada sesuatu apapun dari dari dunia sekelilingnya, manusia merdeka masih dan mesti kepada nilainilai kebenaran yang bersumber dari kebenaran mutlak (al Haqq). Menjadikan Tuhan sebagai akhir tujuan hidup berarti pengabdian kepadanya. Tuhan adalah dzat yang tidak terbatas. Karena itu, syarat akan pengakuan realitas-Nya adalah keterlepasan diri dari segala ikatan dan batasan material sebagai ekspresi kemerdekaan puncak. Jadi seorang manusia merdeka adalah ia yang berketuhanan yang Mahaesa. Kemerdekaan ada karena adanya tujuan yang ikhlas kepada Tuhan semata-mata guna memperoleh persetujuan (ridha-Nya). Hanya pekerjaan karena Tuhan itulah yang bakal memberikan balasan bagi kemanusiaan. Manusia di sebut telah beriman ketika mengetahui dan percaya kepada kebenaran tauhid baik secara teoritis berkenaan dengan konsep pengetahuan manusia maupun secara praktis berkenaan dengan perilaku manusia. Kesadaran teoritis akan ke-esa-an Tuhan dan sebagai tujuan hidup yang mutlak melahirkan konsekuensi praktis berupa pengabdian diri hanya kepada-Nya. sikap berserah diri kepada kebenaran di sebut Islam yang menjadi nama segenap pengabdian kepada Tuhan yang maha esa. Pelakunya di sebut Muslim. Semangat tauhid memustuskan pengabdian hanya kepada Tuhan menimbulkan kesatuan hidup, kesatuan kepribadian, dan kemasyarakatan. Semangat tauhid mengubah seseorang yang bersifat egosentris, kekelompokan, dan kesukuan menjadi seorang humanis universal. Karena itu kehidupan tauhid tidak berat sebelah, parsial, dan terbatas. manusia sejati memiliki kesadaran diri yang tidak terbatas. dia adalah pribadi manusia yang sifat perorangannya dari totalitas duni kebudayaan dan peradaban. Pembagian kemanusiaan seperti pemisahan antara eksistensi ekonomi dan moral, duniawi dan ukhrowi, tugas-tugas peradaban dan agama tidak selaras dengan dasar kesatuan kemanusiaan (human totality). Demikian pula sebaliknya, anggapa bahwa manusia adalah tujuan pada dirinya sendiri dan pelaku kegiatan adalah berlawanan dengan prinsip-prinsip kemanusiaan. Kecintaan kepada Tuhan sebagai sumber kebaikan, keindahan dan kebenaran yang mutlak dengan sendirinya memancar dalam kehidupan sehari-hari dalam hubungannya dengan alam dan masyarakat. Jadi Ketuhanan yang Mahaesa memancar dalam perikemanusiaan. Karena kemanusiaan adalah kelanjutan kecintaan kepada kebenaran, maka tidak ada perikemanusiaan tanpa Ketuhanan yang Mahaesa. Perikemanusiaan tanpa ketuhanan adalah tidak sejati. Semangat ketuhanan yang Mahaesa dan semangat mencari ridha-Nya adalah dasar peradaban

yang benar dan kokoh. Dasar selain itu pasti goyah dan akhirnya membawa keruntuhan peradaban. Perilaku seperti ini adalah syirik, kebalikan dari tauhid, yang secara mengadakan tandingan kepada Tuhan. Syirik adalah sifat menyerah dan menghambakan diri selain kebenaran baik kepada manusia maupun alam. Seorang musyrik pelaku kemusyrikan secara psikologis mengalami keterpecahan kepribadian (split personality) akibat pertentangan antara tujuan, keinginan dan harapan yang satu dengan yang lainnya dalam jiwa manusia. Karenanya, syirik merupakan kejahatan terbesar bagi kemanusiaan karena sifatnya yang meniadakan kemerdekaan asasi. Syirik adalah cikal bakal rusaknya nilai-nilai kemanusiaan dalam bentuk kefanatikan sempit pribadi, kelompok, dan kesukuan. Hakikatnya, segala kejahatan adalah bentuk lain kesyirikan. Dalam melakukan kejahatan, pelaku menghambakan diri kepada motif-motifyang mendorong dilakukannya kejahatan tersebut. Dengan demikian, ia telah mengangkat sesuatu selain Tuhan menjadi setingkat dengan Tuhan seseorang yang menginiginkan orang lain menghamba kepadanya sebagaimana seorang diktator adalah musyrik, sebab ia telah mengangkat dirinya sendiri sama atau setingkat dengan Tuhan. Hal ini disebabkan tereduksinya nilai-nilai ketauhidan dan penghambaan kepada makhluk. Kedua perilaku itu mengangkat sesuatu yang lain diluar kepatutan merupakan penentang kemanusiaan, baik bagi dirinya, maupun orang lain. Seorang musyrik bekerja bukan karena nilai pekerjaan itu. Sendiri dalam hubungannya dengan kebaikan, keindahan dan kebenaran. Tetapi karena hendak memperoleh pamrih dari sesuatu yang lain. Maka sikap perikemanusiaan adalah sikap yang adil, yaitu sikap menempatkan sesuatu kepada tempatnya secara wajar, seseorang yang adil memandang manusia tidak melebihkan satu sisi dan merendahkan pada sisi yang lainnya sehingga menghambakan dan membudaki diri kepadanya. Dia selalu menyimpan itikad baikdan lebih baik (ihsan) untuk menimbulkan sikap yang adil dan baik kepada sesama manusia.

BAB VI INDIVIDU DAN MASYARAKAT


Pusat kemanusian adalah masing masing pribadinya dan kemerdekaan pribadi adalah hak asasinya yang pertama. Tidakada sesuatu pun yang berharga dari pada kemerdekaan itu. Di sisi lain, kehidupan manusia secara fitri bersifat kemasyarakatan yang hidup dalam suatu bentuk hubungan tertentu dengan dunia sekitarnya. Kebutuhan, keuntungan, kepuasan, karya dan kegiatan manusia tidak mungkin terpenuhi dengan baik tanpa berada di tengah sesamanya dalam suatu perangkat tradisi dan sistem tertentu.

Masyarakat merupakan senyawa sejati, sebagaimana senyawa ilmiah, yang bersintesis dalam kebudayaan, bukan kefisikan. Sedangkan yang disintesis adalah jiwa, pikiran dan hasrat. Manusia yang memasuki kehidupan bermasyarakat. Dengan karunia-karunia yang diperoleh dari alam dan kemampuan-kemapuan bawaan mereka. Secara kejiwaan melebur untuk mendapatkan suatu identitas baru, jiwa kemasyarakatan. Sintesis ini bersifat alamiah, unik dan khas. Unsur unsur individu dan masyarakat salaing mempengaruhi dan diubah oleh pengaruh timbal balik untuk mendapakan suatu kepribadian baru. Namun, suatu bentuk dan identitas baru ini tidak mengubah kejamakan perseorangan menjadi menjadi suatu ketunggalan. Sintesis tidak menjadikan manusia tunggal, suatu entitas kefisikan yang di dalamnya seluruh inividu terlebur secara fisikal. Masyarakat yang diartikan sebagai suatu entitas tunggal kefisikan hanyalah sebuah abstraksi rekaan. Individu yang merupakan salah satu unsur pembentuk masyarakat selain alam dan sistem sebagai ikatan kemanusiaan tetap merdeka dalam berfikir dan berkehendak secara perseorangan. Keberadaan individu mendahului masyarakatnya. Dalam masyarakat, timbulnya bermacam bermacam perbedaan antara pribadi dengan pribadi lainnya dalam hal pembagian kerja, pembagian keuntungan dan rasa saling membutuhkanpemenuhan suatu bidang kegiatan adalah suatu keharusan. Sejalan dengan prinsip kemanusiaan dan kemerdekaan, setiap orang diberi kesempatan untuk mengembangkan kecakapannya melalui aktifitas dan kerja yang sesuai dengan dengan kecenderungan dan bakatnya. Dinamika ini menjadikan manusia sebagai makhluk yang khas. Di satu sisi, manusia adalah sempurna, tunggal yang dengan kecerdasan dan kemerdekaannya dapat berbuat baik kepada sesamanya. Di sisi lain, ia mempunyai keinginan bawah sadar yang tidak terbatas, yang apabila tidak dikendalikan, berpotensi merugikan orang lain. Fenomena yang mengancam kehidupan sosial individu dan masyarakat ini pada gilirannya melahirkan pertanggungjawaban individual dan kolektif. Pertanggungjawaban individual terjadi ketika sebuah perbuatan memiliki dua dimensi, pelaku (sebab-aktif) dan sasaran yang disiapkan oleh pelaku (sebab-akhir). Apabila dalam perbuatan tersebut terdapat dimensi ketiga, berupa saran dan peluang yang diberikan untuk terjadinya tindakan tersebut menjadi tindakan kolektif. Masyarakat adalah pihak yang memberikan landasan bagi tindakan kolektif dan membentuk sebab material. Untuk itu, ia menjadi catatan amal suatu bangsa di hari akhir. Untuk menghadapi ancaman konflik kemanusiaan, manusia memerlukan adanya sebuah sistem sosial yang memiliki dimensi-dimensi ketuhanan. Interaksi antar individu bukanlah hubungan antara tuan atau raja sebagai pemilik alam dengan budaknya. Tetapi. Hubungan antara hamba Tuhan dengan masing-masing peran sosialnyadalam mengelola amanah berupa alam. Persamaan hak antar sesama manusia adalah esensi kemanusiaan yang harus ditegakkan.

Kemerdekaan tak terbatas tidak dapat dalam waktu bersamaan. Artinya, kemerdekaan seseorang dibatasi oleh kemerdekaan orang lain. Pelaksanaan kemerdekaan tak terbatas merupakan paksaan sepihak pihak yang kuat atas yang lemah.

BAB VII KEADILAN SOSIAL DAN EKONOMI


Dalam pengertiannya yang umum dan luas, keadilan bermakna meletakkan segala sesuatu pada tempatnya. Keadilan yang tidak bersifat relatif bukanlah persamaan yang menitikberatkan pada kuantitas dan juga bukan keseimbangan yang tidak bertumpu pada hak-hak. Keadilan berawal pada usaha memberikan hak pada setiap individu yang memang berhak menerimanya sebanding dengan kemampuan dan kebutuhannya. Dengan demikian, keadilan adalah segala sesuatu yang bisa melahirkan kemaslahatan bagi bagi masyarakat atau dan memeliharanya dalam bentuk yang lebih baik. Sehingga masyarakat meraih kemajuan. Berarti, menegakkan keadilan mencakup penguasaan atas keinginan-keinginan dan kepentingan pribadi yang tidak mengenal batas (hawa nafsu). Ia membimbing manusia ke arah pelaksanaan tata masyarakat yang akan memberikan kepada setiap orang kesempatan yang sama untuk mengatur hidupnya secara bebas dan terhormat (amar maruf). Menegakkan keadilan berarti penentangan terus menerus terhadap segala bentuk penindasan terhadap kebenaran asasi manusia dan rasa keadilan. (nahi munkar). Untuk mencegah kemungkinan terjadinya perselisihan yang berlanjut antara individu dan masyarakat, perlu ditetapkan aturan-aturan hukum- sekumpulan peraturan dan ketetapan yang mempunyai kekuatan dan kewenangan yang diakui oleh masyarakat sehingga setiap orang tercakup di dalamnya. Hukum menentukan hak, kewajiban, batas-batas, dan tanggung jawab setiap orang yang hidup dalam wilayah tertentu. Hukum tidak boleh ditetapkan oleh kelas dan individu yang zalim. Sebab hukum seperti ini biasanya bertujuan untuk memenuhi aspirasi-aspirasi individu yang berkuasa dan para pembantu dekatnya, bukan untuk kepentingan rakyat. Hukum yang benar adalah hukum yang memperhatikan kepentingan kepentingan seluruh masyarakat dunia (berperikemanusiaan), bernilai universal dan harus dapat membentuk suatu atmosfer yang baik bagi perkembangan material dan spiritual. (berketuhanan). Untuk melaksankan hukum, diperlukan adanya satu institusi dalam masyarakat yang karena kualitas-kualitas yang dimilikinya senantiasa berusaha menegakkan keadilan dengan jalan selalu menganjurkan sesuatu yang bersifat kemanusiaan serta mencegah terjadinya sesuatu yang berlawanan dengan kemanusiaan. Kualitas terpenting yang harus dipunyai oleh institusi tersebut adalah rasa kemanusiaan yang tinggi sebagai pancaran dari kecintaan yang tidak terbatas kepada Tuhan dan kecakapan yang cukup. Merekalah pemimpin masyarakat. Ia menjaga agar setiap

orang memperoleh hak asasinya, dan dalam waktu yang sama menghormati kemerdekaan dan martabat kemanusiaan orang lain. Negara adalah sebuah institusi yang terkuat dan berpengaruh yang mempunyai kewajiban untuk menegakkan keadilan. Dasar utama pendiriannya ialah melindungi manusia yang menjadi warga negaranya dari segala kemungkinan perusakan kemerdekaan dan harga diri manusia. Sebaliknya, setiap orang yang mengambil bagian bertanggung jawab dalam masalah-masalah negara secara demokratis. Karena setiap masyarakat dengan masing-masing pribadi yang ada di dalamnya memerintah dan memimpin dirinya sendiri, negara haruslah merupakan kekuatan yang lahir dari masyarakat sendiri. Kekuatan negara ada di tangan dan harus bertanggungjawab kepada rakyat. Pemerintahan yang berasal dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat haruslah secar demokratis menjalankan kebijaksanaannya atas persetujuan rakyat berdasarkan musyawarah dengan tidak mengganggu rasa keadilan dan martabat kemanusiaan. Negara dan kekuatan-kekuatan sosial lainnya wajib menjunjung tinggi prinsip kegotongroyongan dan kecintaan sesama manusia. Ketaatan rakyat kepada pemerintah merupakan ketaatan kepada diri sendiri yang wajib dilaksanakan selama mereka mengabdi kepada kemanusiaan, kebenaran, dan akhirnya kepada Tuhan yang Mahaesa. Selanjutnya, kemerdekaan dan pembatasan kemerdekaan saling bergantung dalam hubungan sosial antar individu dan masyarakat. Jika kemerdekaan dicirikan dengan bentuk yang tidak bersyarat atau tidak terbatas, maka setiap orang diperbolehkan mengejar dengan bebas segala keinginan pribadinya. Pertarungan yang meniadakan nilai nilai kemanusiaan antara keinginan satu dengan yang lainnya akan melahirkan kekacauan (anarki). Sebab itu, masyarakat harus menegakkan keadilan di dalam masyarakat sendiri. Tidak akan terjadi suatu keseimbangan sosial (social equilibrium) dalam suatu masyarakat jika hak-hak sebagian anggota masyarakat di abaikan. Individu punya hak. Masyarakat juga punya hak. Perwujudan penegakan keadilan dalam bidang lain yang penting dan berpengaruh adalah menegakkan keadilan di bidang ekonomi dalam hal kepemilikan pribadi (private ownership). Dan distribusi kekayaan di antara anggota masyarakat. Kepemilikan adalah pengakuan dan pemberian suatu hak kepada seseorang, kelompok, atau masyarakat yang bersifat sosial untuk memanfaatkan barang tertentu, dan pada saat yang sama menyampingkan pihak lain dari pemberian hak yang sama. Sedangkan kekayaan adalah klaim kepemilikan individu atas keseluruhan atau sebagian alat produksi dan hasil-hasil pekerjaan yang baik dan bermanfaat yang dijadikan sandaran kehidupan manusia. Pembagian kekayaan yang adil menuntut agar setiap orang mendapat bagian yang wajar daripada kekayaan atau rezeki. Artinya, kemampuan pribadi, fisik dan mental manusia yang satu berbeda yang satu sama lain akan berbeda dalam hal pendapatan kekayaan, walaupun di bawah sistem sosial dan ekonomi yang pantas sekalipun.

Namun, kekurangan produksi dan kemiskinan tidak akan terjadi bila distribusi kekayaan yang adil dilaksanakan. Distribusi yang adil akan meningkatkan kekayaan dan mengangkat kemakmuran. Pembagian ekonomi secara tidak benar hanya ada di dalam suatu masyarakat yang tidak menjalankan nilai-nilai ketauhidan. Dalam hal ini, melaksanakan pengakuan berketuhanan sama nilainya dengan tidak berketuhanan sama sekali. Sebab nilai-nilai tidak dapat dikatakan hidup sebelum menyatakan diri dalam amal perbuatan. Suatu masyarakat yang tidak menjadikan Tuhan sebagai satu-satunya tempat tunduk dan menyerahkan diri dapat diperbudak oleh harta benda meskipun pada hakikatnya seluruh harta kekayaan di alam ini adalah mutlak milik Tuhan. Seorang pekerja tidak lagi menguasai hasil pekerjaannnya, tetapi justru dikuasai oleh hasil pekerjaan itu. Produksi seorang buruh memperbesar kapital majikan. Dan kapital itu selanjutnya lebih memperbudak buruh. Demikian pula majikan, bukan ia yang menguasai kapital, tetapi kapital itulah yang menguasainya. Kapital atau kekayaan telah menggenggam dan memberikan sifat-sifat tertentu seperti keserakahan, ketamakan dan kebengisan. Usaha usaha perbaikan dalam hal pembagian rezeki yang merata tetap harus dijalankan oleh masyarakat, seperti tentang bagaimana harta kekayaan ini diperoleh dan bagaimana mempergunakannya. Pemilikan pribadi hanya dibenarkan hanya jika penggunaan hak itu tidak bertentangan dengan prinsip-prinsip kemanusiaan. Jika tidak pemilikan menjadi batal dan pemerintah berhak mengajukan konfikasi. Kemewahan dalam arti hidup secara berlebihan selalu menjadi provokasi terhadap pertentangan antar golongan dalam masyarakat dan dapat mengakibatkan hal-hal destruktif. Zakat, sebagai salah satu dasar sistem ekonomi berketuhanan, bertujuan mendistribusikan harta kekayaan yang dipungut dari orang-orang kaya dalam jumlah persentase tertentu untuk dibagikan kepada orang yang berhak. Zakat dikenakan hanya atas harta yang diperoleh secara benar, sah,dan halal saja. Harta yang diperoleh secara haram akan disita oleh pemerintah dan dijadikan milik umum agar bermanfaat bagi rakyat. Oleh karena itu, masyarakat yang adil berdasar Ketuhanan yang Mahaesa di bentuk terlebih dahulu sebelum dilakukan penarikan zakat. Sehingga, cara-cara memperoleh kekayaan secara haram dan eksploitasi manusia oleh manusia tidak akan didapati lagi. Selain zakat, infaq dan shadaqah juga merupakan salah satu sistem ekonomi berketuhanan. Infaq tidak diberikan kepada suatu golongan tertentu, tetapi dipungut oleh suatu sistem sosial yang berkeadilan untuk didistribusikan kepada pihak-pihak yang memerlukan bantuan kemanusiaan atau modal usaha. Ini adalah sebuah upaya agar roda perekonomian tidak terpaku pada seseorang atau golongan dan terjadi keseimbangan di dalam masyarakat. Sedangkan shadaqah adalah sebuah upaya mendistribusikan harta kekayaan secara temporer dari satu pihak ke pihak lain tanpa bergantung kepada suatu sistem yang ada.

Pengunaan harta itu sendiri harus sejalan dengan yang dikehendaki oleh Tuhan. Bila terjadi kemiskinan, orang-orang miskin diberi hak atas sebagian harta orang-orang kaya, terutama yang masih dekat dalam hubungan keluarga. Negara dan masyarakat berkewajiban melindungi kehidupan keluarga dan memberinya bantuan material serta dorongan moril. Negara yang adil menciptakan persyaratan hidup yang wajar sebagaimana yang diperlukan oleh pribadi pribadi agar dapat mengatur hidupnya secara terhormat.

BAB VIII KEMANUSIAAN DAN PERADABAN


Inti kemanusiaan yang suci adalah iman dan amal saleh. Sikap ini menimbulkan kecintaan dan tidak terbatas kepada kebenaran, kesucian dan dan kebaikan yang menyatakan dirinya dalam sikap perikemanusiaan. Perjalanan sejarah manusia mengarah pada satu tujuan, bergerak ke depan dari potensi ke aktual. Manusia yang berikhtiar dan merdeka adalah pribadi yang bergerak dinamis. Dia menghendaki perubahan terus menerus sejalan dengan arah menuju kebenaran mutlak. Pada perkembangannya, semangat perikemanusiaan memancar dalam berbagai bentuk hubungan antar manusia yang dipenuhi keluhuran budi. Manusiamanusia berbudi luhur yang berlandaskan ketakwaan kepada ajaran-ajaran Tuhan adalah pembentuk masyarakat berperadaban (madani). Masyarakat Madani bercirikan egalitarianisme, penghargaan kepada orang lain berdasarkan prestasi (meritokrasi), dan bukan pada prestise seperti keturunan, kesukuan, ras, golongan dan lain-lain. Keterbukaan partisipasi seluruh anggota masyarakat dan penentuan kepemimpinan melalui pemilihan umum. Masyarakat Madani tegak berdiri di atas landasan keadilan bersendikan keteguhan berpegang pada hukum, yang merupakan amanat Tuhan untuk dilaksanakan kepada yang berhak. Keadilan harus ditegakkan tanpa memandang siapa yang akan terkena akibatnya. Keadilan tidak membedakan orang atas dan orang bawah. Kehancuran bangsa-bangsa di masa lalu antara lain disebabkan ketika kejahatan orang atas dibiarkan, tetapi kejahatan orang bawah dihukum. Masyarakat berperadaban ini tidak akan terwujud jika hukum tidak ditegakkkan dengan adil yang dimulai dengan ketulusan komitmen pribadi. Ketulusan ini terwujud hanya jika orang yang bersangkutan beriman dan menaruh kepercayaan kepada Tuhan dalam suatu keimanan etis. Bahwa Tuhan menghendaki kebaikan dan menuntut tindakan kebaikan manusia kepada sesamanya. Ketulusan ikatan jiwa juga memerlukan sikap yakin kepada adanya tujuan hidup yang lebih tinggi dari pada pengalaman hidup sehari-hari di dunia ini, yaitu kehidupan abadi setelah mati. Ia memandang hidup jauh ke depan, tidak menjadi tawanan dunia baik di waktu yang sekarang atau yang akan datang. Tetapi, tegaknya hukum dan keadilan tidak hanya memerlukan komitmenkomitmen pribadi dalam bentuk itikad baik. Meskipun ia memang mutlak diperlukan sebagai pijakan moral dan etika dalam masyarakat. Ia dapat bersifat sangat subyektif,

sebab hampir mustahil ada orang yang mengaku tidak beritikad baik. Suatu itikad baik tidak dapat dibuktikan karena menjadi bagian dari rahasia hati. Kecuali menerka melalui gejala lahiriah. Itikad pribadi saja tidak cukup mewujudkan masyarakat berperadaban. Itikad baik yang merupakan buah keimanan harus diterjemahkan menjadi amal saleh yang nyata dalam kehidupan bermasyarakat. Nilai-nilai kemasyarakatan yang terbaik terwujud hanya dalam tatanan hidup kolektif yang memberi peluang adanya pengawasan sosial yang terselenggara dalam suatu tatanan sosial yang terbuka. Masyarakat berperadaban bakal terwujud hanya jika terdapat cukup semangat keterbukaan dalam masyarakat. Keterbukaan adalah konsekuensi dari perikemanusiaan, suatu pandangan yang melihat sesama manusia secara positif dan optimis. Setiap orang dipandang mempunyai potensi untuk menyatakan pendapat dan didengar. Inilah tipikal masyarakat demokratis yang berpangkal dari keteguhan wawasan etis dan moral berasaskan Ketuhanan yang Mahaesa. Masyarakat demokratis tidak mungkin tegak tanpa masyarakat berperadaban.

KEKELIRUAN BERPIKIR Tetapi janganlah pula kita sesat karena mengunggulkan dan menunggalkan logika itu dengan tidak mengenal batas dan kelemahannya. BTan Malaka, Madilog erpikir adalah aktivitas yang dilakukan oleh seluruh manusia. Suatu aktivitas yang berhubungan erat dengan kerja akal. Akal manusialah yang menjadi salah satu alat menyerap pengetahuan, menemukan dan membedakan mana yang benar atau keliru. Namun, manusia yang memiliki pengetahuan terbatas ataupun belum memaksimalkan fungsi akalnya terkadang terjebak kepada kekeliruan atau kerancuan dalam berpikir. Hal ini wajar, karena akal bekerja berdasarkan hukum-hukum universal tertentu. Ketidaktaatan terhadap hukum-hukum universal dalam berpikir, menjadikan seseorang melakukan kekeliruan atau kesalahan. Dalam ungkapan yang ekstrem, seseorang yang tidak menaati hukum berpikir dapatlah dikatakan sebagai seseorang yang tidak rasional (irrasional).

Orang kemudian mengenal hukum-hukum berpikir rasional yang universal itu dengan istilah Logika. Suatu istilah yang diperkenalkan oleh Aristoteles, filsuf Yunani kuno. Di dunia Arab (Islam), Logika kemudian populer dengan istilah Mantiq. Dan kekeliruan berpikir adalah salah satu bagian penting yang dibahas dalam studi tentang logika. Bagi setiap orang , apalagi kaum cendekiawan, menghindari melakukan kekekeliruan dalam berpikir ini menjadi suatu keharusan. Sebab dari proses berpikirlah kehidupan, budaya, tradisi, bahkan sebuah peradaban dibangun. Bukankah peradaban yang berakar dan dibangun dari cara berpikir yang salah akan menyengsarakan manusia. Jalaludin Rahmat, cendekiawan muslim kenamaan Indonesia itu bahkan menempatkan kekeliruan berpikir sebagai salah satu penghambat pertama dan utama proses rekayasa sosial dalam masyarakat. Banyak pengelompokan yang dilakukan oleh berbagai pemikir terhadap aspek-aspek yang termasuk ke dalam kekeliruan berpikir, baik secara umum maupun secara detail. Tapi dari berbagai pembagian aspek yang berhubungan dengan kekeliruan itu, pembagian oleh Mundiri (Logika, 1994), sepertinya merupakan salah satu pembagian yang cukup akurat dan sederhana. Mundiri membagi jenis-jenis kekeliruan itu ke dalam 3 kelompok besar ; kekeliruan formal yang berhubungan dengan bentuk dari premis-premis dalam silogisme, kekeliruan informal yang berhubungan dengan aspek materi dari suatu kesimpulan logis, dan kekeliruan penggunaan bahasa yang berhubungan dengan pelak-pelik ungkapan dan tata bahasa yang kemudian menyebabkan kesalahan penafsiran. Ketiga kelompok besar ini, memerlukan uraian tersendiri untuk dapat kita ketahui bagian-bagiannya. Terjadinya kesalahan berpikir, memang terkadang gampang-gampang susah untuk dideteksi. Saya tak hendak mengkritik Tan Malaka dalam kutipan yang nongkrong di awal tulisan ini, dengan mengatakan bahwa dia telah melakukan kekeliruan berpikir dengan ungkapannya yang menyatakan bahwa mengunggulkan logika dapat menyesatkan kita. Saya justru ingin memberikan contoh kesalahan berpikir dari mereka yang mempelajari logika an sich. Bukankah sebuah ironi bila logika mengajarkan kita untuk taat pada kebenaran (hukum akal) dan memaksimalkan fungsi dan kerja akal itu sendiri, mereka yang mempelajarinya justru tak mengenal substansi dari apa yang dinamakan berpikir dan tak paham atau tahu definisi sejati dari akal (alat berlogika) itu sendiri. Tan Malaka mungkin benar dalam mengomentari masalah logika, sehingga ia menggabungkannya bersama paham materialisme dialektika. Ibnu Taymiyah mungkin juga benar dengan menganggap kafir mereka yang belajar logika, karena tak memberikan pengaruh pada perilaku keberagamaan mereka. Karenanya, setelah belajar logika dan menghilangkan kerancuan berpikir itu kita sudah mesti tahu tentang apa yang harus kita lakukan selanjutnya? What next gitchu lo? Kalo ga tau juga, cara berpikir kita sepertinya masih tetap bermasalah deh kayaknya [ Gobah Surabah, 03/07/04]

Yang ada hanya ADA


Keberadaan tidak muncul dari ketiadaan. Dia hanya datang dari yang ADA. Sebab ketiadaan adalah TIDAK ADA. Yang tidak ada, tak memiliki ADA. Karena tak memiliki, maka tak mungkin bisa mengeluarkan atau memberikan ADA kepada yang lain, bahkan kepada dirinya sendiri. Hanya dari yang ADA -lah munculnya setiap yang ada. ADA berbeda dengan TIDAK ADA. ADA berlawanan dengan TIDAK ADA. Ada dan tidak ada adalah kontradiksi. Maka ADA mustahil berkumpul/bersatu dengan TIDAK ADA. Maka jelas, yang ada di dalam ADA hanyalah yang ada. Yang TIDAK ADA, tidak akan pernah ada dalam ADA. Dan di dalam TIDAK ADA tidak akan terdapat ADA. ADA dan ADA tidak berbeda. ADA di dalam semua yang ada adalah sama. Karena yang beda dengan ADA hanyalah TIADA. Sehingga ADA di setiap sesuatu itu tidak memiliki beda, atau sama. Karena ADA hanya berisi yang ada, maka TIDAK ADA berada diluar ADA. TIDAK ADA adalah tidak ada. Sehingga diluar ADA adalah tidak ada apa-apa. Itulah sebabnya, yang ada hanyalah ADA. ADA tidak akan pernah tidak ada. TIDAK ADA adalah tidak ada. TIDAK ADA takan pernah ada. Hanya ADA -lah yang dapat memberikan keberadaan. Yang TIDAK ADA mustahil memberikan keberadaan. Kaidah mengatakan bahwa yang tidak memiliki, tidak dapat memberi. Dari konsep ADA Diatas, dapat di mengerti bahwa semua yang ada di alam ini pasti berawal dari yang ada. Kita berasumsi bahwa semua yang ada ini memiliki awal atau asal adalah karena semua yang ada keluar dari keberadaan. Alam yang ada ini mustahil muncul begitu saja dari ketiadaan. Alam mustahil berasal dari TIDAK ADA. Alam mucul pasti dari ADA. Hal ini dapat membuat kesimpulan: bahwa alam ini berasal dari sesuatu yang ada sebelum alam itu sendiri, atau alam ini adalah yang awal tanpa awalan. Jadi alam inilah sumber ada yang tidak bersumber. Dengan kesimpulan tersebut dapat dibuktikan bahwa harus ada awal dari yang ada sebagai sumber untuk munculnya setiap keberadaan.

Sumber adalah sesuatu yang tidak memerlukan lagi kepada selainnya. Dialah yang memberi segala keberadaan tanpa Diadakan oleh yang lain. Sumber ADA pasti adalah sesuatu yang paling sempurna, sederhana dan jelas. Sebab yang tidak sempurna memerlukan kepada yang lain untuk sempurna. Jika Sumber tidak sempurna kemuDian menyempurnakan dirinya sendiri, maka hal ini adalah mustahil sebab Sumber yang tidak memiliki sempurna tidak mungkin dapat memberikan/mengeluarkan kesempurnaan, meskipun untuk dirinya sendiri. Apalagi untuk yang selain dirinya. Begitupun, jika sumber tidak sederhana, maka Dia dalah komplek. Sesuatu yang komplek pasti memerlukan kepada setiap bagian yang menyusun kekomplekkannya tersebut. Sebab yang komplek adalah susunan dari yang tidak komplek. Maka semakin komplek sesuatu pasti Dia semakin memerlukan. Dan semakin sederhana sesuatu, semakin tidak memerlukan. Sesuatu yang paling sederhanalah yang tidak memerlukan kepada yang lain. Sesuatu yang paling sederhana itulah sebagai sumber segala sesuatu yang memiliki kebutuhan selain dirinya. Sesuatu yang tidak jelas pasti memerlukan penjelas. Maka sesuatu yang jelaslah sebagai sumber kejelasan terhadap semua yang ada selain dirinya. Jika alam ini katakanlah sebagai sumber ada, maka dapat dipastikan hal itu adalah salah. Sebab ternyata alam ini adalah sesuatu yang sangat komplek. Karena sangat komplek, maka tentunya alam ini sangat membutuhkan kepada penyusunnya. Karena alam membutuhkan kepada selainnya, maka artinya Dia tidak sempurna. Sesuatu yang tidak sepurna tidak memiliki kesempurnaan. Karena alam tidak memiliki sempurna, maka mustahil alam dapat memberikan kesempurnaan kepada dirinya. Karena tidak memilik sempurna, alam memerlukan sesuatu yang sempurna untuk menyempurnakan dirinya. Sesuatu yang sempurna itulah yang menjadi sumber segalanya. Bukan alam. Ketika kita merunut realitas yang ada di alam ini, kita dapat menyimpulkan bahwa ada tingkat kompleksitas, kebutuhan, kesempurnaan, kejelasan dan kesederhanaan. Dari yang paling komplek, paling butuh, paling tidak sempurna dan paling tidak jelas sampai kepada yang paling sederhana, paling tidak butuh, paling sempurna dan paling jelas keberadaannya. Kita mengatakan sesuatu yang paling sempurna dengan sebutan TUHAN. Kita sebut yang paling dengan MAHA. Maka Tuhan-lah DZAT YANG MAHA sempurna. Demikian juga berarti Tuhan-lah yang maha kaya, maha sederhana dan maha jelas. Dia-lah yang

maha ada. Dialah sebagai sumber ada, tanpa perlu Diadakan oleh yang lain. Dia-lah yang memberi keberadaan kepada semua yang ada selain dirinya. Tuhan memiliki ada, maka Dia ada dengan sendirinya. Adanya Tuhan tidak berarti Dia berawal. Sebab yang berawal pasti asalnya tidak ada. Sementara Tuhan adalah yang ada sejak awal tanpa awalan, maka mustahil Dia memiliki asal. Dia-lah yang awal tanpa berawal. Tuhan adalah dzat yang maha ada, maka mustahil Dia akan lenyap/tiada. Artinya Tuhan tidak akan pernah memiliki akhir. Dia-lah yang akhir tanpa berakhir. Tuhan adalah yang paling sederhana. Dia sebagai dzat yang tidak tersusun dari bagian-bagian apapun. Di-lah yang tunggal, dan maha tungggal. Sesuatu yang sederhana adalah sangat jelas dan mudah dipahami serta mudah diketahui. Tuhan sebagai yang paling sederhana, maka Dia adalah sangat jelas keberadaannya. Sangat mudah dipahami dan mudah diketahui. Ada pada Tuhan sama dengan ada pada selainnya. Sebab ada pada segala sesuatu tidak memiliki beda, karena yang beda dengan ada adalah tidak ada. Yang beda antara Tuhan dan selainnya adalah keadaannya (keapaan), bukan ke-ada-annya. Sifat sempurna Tuhan mesti menyandang semua sifat kesempurnaan. Yang dimaksud sifat kesempurnaan adalah semua sifat yang nilai oleh manusia sebagai tidak memiliki kekurangan sedikitpun. Bahkan kesempurnaan Tuhan adalah jauh lebih sempurna daripada apa yang disempurnakan oleh manusia. Seperti, kekayaan adalah kesempurnaan, maka Tuhan pasti harus kaya. Kaya-nya Tuhan adalah lebih kaya dari apa yang dibayangkan oleh manusia. Sifat tidak terbatas Dengan niscayanya Tuhan bersifat sempurna, maka pasti Dia tidak terbatas. Sebab jika terbatas Dia akan memiiki batasan. Sementara batasan adalah ciri dari ketidak-sempurnaan. Jika Dia terbatas, maka pada suatu keadaan Dia akan habis kesempurnaanNya pada batasanNya. Jadi Tuhan niscaya menyandang sifat yang tidak terbatas. Baik Jumlah sifatNya maupun fahaman tentang sifatNya pasti tidak terbatas. Yang terbatas adalah pengenalan manusia terhadap jumlah dan fahaman tentang sifat tersebut. Artinya Tuhan tidak memiliki essensi (batasan). Sifat tidak butuh Tuhan tidak memiliki sifat butuh terhadpa apapun. Dialah yang memililiki apapun. Kepemilikannya adah sempurna dan tidak

terbatas, maka pasti Dia tidak akan pernah membutuhkan apapun selainNya. Dia sebagai sebab mustahil membutuhkan kepada akibat. Sementara yang dimaksud akibat adalah semua selain diriNya. Sifat sederhana Dengan kesempurnaan Tuhan dan ketidak butuhanNya kepada selain diriNya, pasti Dia adalah yang paling sederhana. Sebab yang sederhana tidak membutuhkan bagian-bagian untuk menyusunnya. Sesuatu semakin membutuhkan kepada penyusunnya (selainnya) jika dia semakin komplek. Jadi semakin komplek sesuatu, maka semakin butuhlah dia kepada selainnya. Sifat tunggal Tuhan yang maha sederhana meniscayakan kepada ketunggalanNya. Sederhana Tuhan adalah tidak membutuhkan kepada kekomplekkan penyusunnya. Artinya, Tuhan adalah Dzat yang Tunggal. Tuhan bukan satu kesatuan. Sebab satu kesatuan adalah susunan dari beberapa unsur pembentuk satu tersebut. Sementara Tuhan tidak membutuhkan kepada apapun selainNya. Maka jelas bahwa Tuhan adalah Tunggal. Sifat terang Sesuatu yang sederhana akan sangat jelas keberadaannya. Dia tidak tersembunyi dari apapun untuk diketahui. Dengan kesederhaannya, maka untuk mengetahui sesuatu itu tidak usah melalui lapisan-lapisan yang menyelimutinya. Sebab Dia tunggal. Itulah Tuhan. Karena Dia tunggal dan sederhana, maka Dialah yang maha jelas dan maha terang (Maha Dhahir). Tapi ke-jelas-an Tuhan tidak akan pernah dapat dibatasi atau dijangkau oleh indera dan pahaman apapun. Dialah yang maha tersembunyi (Maha Bathin). Pahaman hanya berusaha mendekatinya untuk mengenalNya. Sementara indera tidak akan bernah dapat menembusNya. Baik sekarang maupun nanti, indera tidak akan pernah dapat menangkap Tuhan. Jadi manusia tidak akan pernah melihat Tuhan dengan inderanya, meskipun di akherat. Karena jika Tuhan tidak dapat dilihat di dunia sekarang namun dapat dilihat di akherat nanti, artinya bahwa Tuhan ketika di dunia ini tidak terbats dan ketika dii akherat nanti menjadi terbatas. Sementara Tuhan adalah Dzat yang tidak terbatas sampai kapanpun. Sebab Tuhan tidak dibatasi waktu dan tempat. Dialah yang maha jelas untuk diketahui. Dari kejelasannya itulah Dia memberi kejelasan kepada selainNya untuk diketahui. Dialah yang maha terang tanpa perlu penerang. Dialah yang maha ada sebagi sumber penerang keberadaan yang lain. Ibarat lampu terang, Dia tidak perlu

memakai penerang lain untuk diketahui. Sebab sumber terangnya adalah lampu itu sendiri. Meski tidak ada sesuatu pun yang dapat dijadikan ibarat untuknya. Sebab ibarat sama sama dengan penyamaan. Sifat dzat Dari semua sifat-sfat yang disandarkan kepada Tuhan dapat dibedakan kepada dua sifat. Yaitu sifat Dzatiyah (dzat) dan Filiyah (perbuatan). Sifat Dzatiyah Tuhan adalah sifat yang merupakan hakikat Tuhan itu sendiri. SifatNya adalah DzatNya. Itulah sifat Dzatiyah. Sifat Tuhan bukan sesuatu di luar Tuhan, Dia adalah Dia. Jika sifat Tuhan bukan Hakikat Tuhan itu sendiri, maka sifat Tuhan adalah makhluk. Sementara mustahil Tuhan membutuhkan kepada sifat yang merupakan makhlukNya. Jadi sifat dzatiyah adalah sifat yang merupakan hakikat dari Tuhn itu sendiri. Sifat ini muncul langsung dariNya, tanpa melalui perantara sesuatu yang lain untuk memunculkannya. Contoh sifat Dzatiyah yaitu sifat Hidup, Kaya, Ilmu, Kuasa, dll. Sifat perbuatan Sedangkan sifat Filiyah adalah sifat yang muncul dan disandarkan kepada Tuhan setelah ada yang lain. Sifat ini baru ada pada Tuhan setelah ada yang lain. Contoh: sifat Pengasih, sifat ini muncul setelah ada yang dikasihi olehNya, yakni makhluk. Sifat Pengampun, muncul setelah ada yang DiampuniNya. Sifat Pemberi Rizki muncul ketika ada yang diberi rizki. Jadi kemunculan sifat filiyah selalu dikaitkan terlebih dahulu kepada makhlukNya. Sementara sifat dzatiyah tidak demikian. Namun, semua sifat filiyah dapat ditarik kembali kepada sifat dzatiyah. Pokok atau hakikat dari semua sifat filiyah adalah sifat dzatiyah. Seperti sifat Pemberi Rizki, sifat ini dikembalikan kepada sifat Kaya. Sifat Pengampun kembali kepada sifat Kuasa. Sifat Pengasih kembali kepada sifat Hidup, dll. Tunggal sifat Jika seluruh sifat filiyah Tuhan hakikatnya adalah sifat dzatiyah Tuhan, dan sifat dzatiyah Tuhan adalah hakikat dari Tuhan sendiri, maka hakikat dari semua sifat Tuhan adalah Tuhan itu sendiri. Sementara hakikat Tuhan adalah Tunggal. Dia tidak tersusun dari bagian-bagian yang menjadi unsurnya. Jadi, semua sifat Tuhan bukanlah unsur-unsur penyusun dari Tuhan. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa semua sifat Tuhan satu sama lainnya adalah sama. Sifat Hidup sama dengan Kaya, Kaya sama dengan Kuasa, Kuasa sama dengan Ilmu, dan seterusnya. Termasuk sifat filiyah Tuhan. Jadi, semua sifat tuhan adalah sama. Sebab jika

beda, maka sifat-sifat itu adalah penyusun Tuhan. Penyusun adalah sesuatu selain Tuhan. Sesuatu selain Tuhan berarti makhluk. Artinya, sifat-sifat Tuhan adalah makhluk. Ini adalah mustahil, bahwa Tuhan memerlukan penyusun dari makhluk. Artinya, bahwa sifat Tuhan itu sebenarnya Tuhan itu sendiri. Sifat Tuhan hakikatnya Tuhan. Yang ada hanyalah Tuhan. sehingga Imam Ali bin Abi Thalib mengatakan bahwa sempurnanya tauhid adalah meniadakan sifat bagi Tuhan. Meniadakan sifat Awal agama adalah mengetahuiNya. Kesempurnaan mengetahuiNya adalah membenarkanNya. Kesempurnaan mentashdiq-anNya adalah mentauhidkanNya. Kesempurnaan mentauhidkanNya adalah ikhlash padaNya. Kesempurnaan ikhlash padaNya adalah menafikan sifat-sifat padaNya. Karena setiap sifat membuktikan bahwa ia bukan yang disifati. Dan setiap yang disifati membuktikan bahwa ia bukan sifat. Barang siapa yang mensifati Allah, maka ia telah memberikan pasanganNya. Barang siapa memberikan pasanganNya, maka ia telah menduakanNya. Barang siapa menduakanNya, maka ia telah membagiNya. Barang siapa membagiNya, maka ia tidak mengetahuiNya. Barang siapa tidak mengetahuiNya, maka ia telah mengisyaratkanNya. Barang siapa mengisyaratkanNya, maka ia telah membatasiNya. Barang siapa membatasiNya, maka ia telah menghitungNya Wallahu alam bis-shawab.

Nabi itu..tak pernah melakukan dosa lho..!


Nabi benar Nabi adalah pembawa berita dari Tuhan. Penyampai segala risalah dan aturan (agama) Tuhan kepada semua manusia. Dengan menyandang predikat penyampai hokum Tuhan, maka seoran nabi mesti menyandang syarat-syarat atau sifat-sifat yang bisa menjamin sampainya berita Tuhan dengan benar dan lengkap. Yang pertama bahwa seorang nabi mesti berkata benar. Hal ini untuk menjamin setiap yang diasampaikannya adalah benar. Tidak boleh nabi pembohong atau pernah bohong. Sebab hal ini akan mengandung implikasi bahwa, kalau nabi pernah bohong, janganjangan apa yang disampaikannya ada yang salah karena dia berbohong. Jika demikian maka dia berkhianat kepada Tuhan.

Dengan terjaminnya nabi berkata benar, maka terjamin pula kebenaran agama. Nabi tidak pernah lupa Sebagai penyampai risalah agama, nabi tidak boleh memiliki penyakit lupa. Nabi senantiasa memiliki daya ingat yang kuat terhadap segala sesuatu yang berasal dari agama (sementara agama meliputi segala aspek kehidupan, maka daya ingat nabi meliputi segala aspek kehidupannya). Kenapa nabi tidak boleh lupa? Karena sifat lupa merupakan pangkal dari kesalahan. Orang yang lupa bisa mengatakan dan melakukan perbuatan yang salah, yakni bertentangan dengan aturan awal yang benar. Nabi pasti berkata dan berbuat secara benar untuk menjain berita dan pengamalan agama yang benar. Oleh karena itu seorang nabi harus tidak memiliki sebab-sebab untuk salah (salah satunya adalah lupa). Nabi adalah orang yang tidak bodoh Dengan jaminan tersampaikannya agama secara lengkap, menuntut pula adanay sifat nabi yang pintar (tidak bodoh). Karena kebodohan merupakan awal dari kesalahan. Orang yang bodoh akan berbuat salah karena dia tidak menhetahui yang benar. Sementara nabi harus benar. Maka jelas bahwa seorang nabi tidak boleh bodoh atau tidak mengetahui sesuatu. Nabi tidak pernah melakukan kesalahan (dosa) Seperti dijelaskan di atas, bahwa nabi mustahil salah dalam berkata dan berbuat. Artinya, nabi tidak mungkin melakukan perbuatan yang salah atau dosa. Perbuatan salah adalah pelanggaran terhadap apa yang diperintahkan oleh Tuhan yang benar. Pelanggaran merupakan kemaksiyatan kepada Tuhan, sementara kemaksiyatan adalah dosa.

INDIVIDU DAN MASYARAKAT* Yang dimaksud individu disini adalah manusia. Manusia merupakan makhluk realis, yaitu makhluk yang mengakui adanya realitas atau kenyataan tentang dirinya dan lingkungannya. Realitas merupakan sebuah kebenaran yang tidak bisa dipungkiri keberadaannya. Setiap yang ada adalah baik. Maka di alam realitas ini tidak ada

yang yang namanya keburukan atau kesalahan. Karena setiap yang ada adalah baik, sedangkan yang buruk tidak memiliki realitas. Sebagai individu realis, manusia memiliki kecenderungan untuk menyikai realitas. Karena realitas merupakan kebenaran, maka tentunya manusia akan memiliki rasa cinta terhadap realitas (kebenaran). Rasa cinta ini melahirkan (berefek terhadap adanya) tindakan yang memiliki tujuan tertentu. Tujuan inilah yang melandasi semua tindakan manusia secara sadar. Manusia sebagai makhluk realis yang meyakini kebenaran dalam hidupnya melakukan tindakan-tindakan atau perbuatan. Yang dimaksud dengan tindakan adalah pekerjaan untuk memperoleh keinginan/tujuan. Dengan kata lain, tindakan yang dilakukan manusia pada dasarnya adalah kegiatan mengumpulkan sebab-sebab untuk menghasilkan akibat. Tindakan manusia ada dua macam, yaitu tindakan yang disengaja dan tindakan yang tidak disengaja. Setiap tindakan yang tidak disengaja tidak memiliki nilai. Sementara tindakan yang disengaja memiliki nilai. Setiap tindakan manusia yang disengaja pasti memiliki tujuan. Tujuan tersebut adalah untuk kepentingan atau kepuasan dirinya sendiri (prudensialitas). Sehingga setiap manusia adalah makhluk egois yang cinta diri (individualis) Tindakan manusia yang disengaja (disadari) harus memenuhi syarat adanya: 1. Pengetahuan, yaitu pengetahuan tentang perbuatan yang hendak dilakukannya. 2. Motivasi, yaitu dorongan kuat atau alasan untuk melakukan perbuatan tersebut 3. Kehendak, yaitu niat dari subjek/pelaku perbuatan 4. Usaha, yaitu ikhtiar yang mengarah kepada proses pemenuhan sebab-sebab material untuk terwujudnya tindakan tersebut. Ketika sebuah tindakan telah memenuhi syarat kesengajaan, maka tindakan tersebut akan telah bernilai. Nilai yang dimiliki tindakan yang disengaja adalah konsekuensi yang harus diterima. Hal inilah yang mengakibatkan setiap manusia yang melakukan perbuatan secara sadar (disengaja) akan mempunyai tanggung jawab terhadap perbuatannya sendiri. Sehingga, penghukuman terhadap manusia hanyalah berlaku pada perbuatan yang dilakukan secara sengaja.

Tindakan manusia sebagai makhluk realis mengarah kepada tindakan yang disenangi sebagai wujud dari cinta diri atau prudensialitas. Setiap wujud kesempurnaan (kesenangan, keamanan, kenyamanan, kegembiraan, dan lain-lain) merupakan poin-poin yang digandrungi manusia. Oleh karena itu, pasti semua perbuatan manusia mengarah kepada kesempurnaan. Realitas yang diketahui oleh manusia memiliki keragaman bentuk dan nama. Karena realitas merupakan sebuah kebenaran, maka keragaman realitas merupakan keberagaman kebenaran juga. Jadi kebenaran itu beragam. Karena kebenaran melahirkan tindakan, maka kebenaran yang beragam melahirkan tindakan yang beragam pula. Tetapi tujuan dari setiap tindakan manusia adalah sama, yaitu prudensialitas. Tujuan ini akan membawa akibat kepada diri sendiri. Sementara sebab/akibatnya beragam. Karena tindakan memiliki sebab dan akibat. Manusia yang memiki tujuan prudensialitas untuk kesempurnaan dirinya mempunyai kepentingan mengambil sesuatu dari keberadaan orang lain. Hal ini dikarenakan manusia adalah individu yang memliki kebutuhan dan kekurangan. Keadaannya yang tidak lengkap inilah yang memiliki konsekuensi kepada tindakan pemenuhan kebutuhan dengan cara mengganggu yanglain. Tabiat materi memang menghancurkan. Artinya, ketika manusia hendak melengkapi kekurangannya, maka dia akan mengganggu keberadaan yang lain. Sementara tabiat lain dari manusia adalah vitalitas. Untuk menjaga eksistensinya, manusia sesuatu dari luar dirinya. Contoh, ketika manusia lapar, maka dia akan menghabiskan makanan. Artinya ada eksistensi yang lain yang dikorbankan oleh manusia (untuk makan daging, dia harus membunuih hewan. Untuk makan nasi, dia harus menghancurkan padi). Setiap orang mempunyai tujuan prudensial masing-masing. Ketika si A memiliki suatu tujuan, maka orang lain akan memiliki tujuan lain yang menjadi kontra dari tujuan si A. Bisa jadi tujuan tiap-tiap orang berbeda sehingga saling mengganggu dan merugikan tujuan atau kepentingan orang lain. Oleh karena itu untuk menghindari pertentangan yang menyebabkan kehancuran harus dibuat kesepakatan atau kerangka tujuan bersama dari setiap individu yang dapat menjaga setiap kepentingan (konvensi). Konvensi ini dibuat karena adanya prinsip-prinsip yang sama dan perbedaan dari kepentingan setiap orang. Kovensi ini dihasilkan melalui proses

diskusi, dialog atau forum rembug bersama lainnya, semisal pemilu. Setelah terbentuk konvensi, perlu dibuat konstitusi (aturan tertulis) sebagai acuan atau tata tertib dalam hidup bersama. Proses ini yang dengan sendirinya telah membentuk sebuah masyarakat. Tentunya, dalam kehidupan bermasyarakat akan terjadi tarik menarik kepentingan. Metode yang dilakukan untuk meredam terjadinya friksi yang tidak diinginkan maka lahirlah politic bargaining atau negosiasi dan lobi. Istilah negara pada hakikatnya muncul ketika terjadi kesepakatan di masyarakat berhubungan dengan keadaan masyarakat yang semakin luas wilayah teritorialnya dan geografisnya. Tentu saja sebuah negara akan terbentuk jika terpenuhi syarat-syaratnya. Diantara syarat berdirinya sebuah negara adalah adanya pemerintahan, rakyat, wilayah, hukum, dann penegak hukum. Jika sebuah negara tertib dalam hukumnya (kesepakatannya) serta ada konsistensi setiap individu untuk mematuhi hukum tersebut, maka akan terwujud masyarakat yang dirahmati EPISTEMOLOGI Sebelum kita memahami tentang tema-tema yang sering di bahas dalam filsafat ada baiknya kita mendefinisikan terlebih dahulu apa itu filsafat?, dan apa saja yang dilingkupi oleh filsafat?. Karena jika kita memahami makna suatu terma akan membantu kita untuk mendapatkan kejelasan tentang pokok bahasan yang hendak kita jelaskan, dan karena kita membahasa tentang filsafat maka kita harus mencoba berpikir seperti seorang filsuf yang selalu mempertanyakan definisi sesuatu sebelum membahas dan mengkaji atau mungkin hendak melakukan sesuatu. Karena dalam kegiatan sehari-hari, terkadang kita berpikir seperti seorang filsuf, namun karena kebiasaan hidup kita hilanglah potensi kita untuk mengembangkan diri kita untuk menjadi filsuf,orang yang kritis, sehingga kita menjadi kurang kritis terhadap masalah - masalah yang muncul. Atau kita tidak lagi memeriksa pemahaman kita tentang realitas yang ada di dalam diri kita dan diluar diri kita, padahal sangatlah penting memahami merenungi pemikiran dan tindakan yang telah kita lakukan,apakah telah berdasarkan kepada kebaikan dan kebanaran, seperti yang di ungkapkan oleh Aristoteles: hidup yang tidak diperiksa sesungguhnya tidak layak kita jalani. Dalam makalah ini tanpa terkecuali kita harus memeriksa pengertian tentang filsafat. Filsafat berasal dari akar kata yunani yakni, philo yang berarti cinta dan sophi yang berarti kebijaksanaan, yang secara arti kata bermakna cinta kebijaksanaan atau ilmu yang mencari kebenaran yang hakiki. Dalam

perkembangan sejarahnya Socrates merupakan orang pertama yang menamai dirimya dengan philoshopus, pecinta kebijaksanaan, dari awal pernyataan inilah rujukan awal dari pengertian filsafat2. Menurut sejarawan ada dua alasan mengapa Srocrates menggunakan kata tersebut, pertama karena kerendah hatian Socrates yang selalu mengakui kebodohannya, kedua protesnya kepada kaum Sofis yang yang menyatakan diri mereka adalah para sarjana. Dengan klaim ini, kaum sofis yang menyatakan mereka kelompok sarjana yang punya hak untuk mendakwakan pendapat mereka dan memanfaatkan gelar ini untuk keuntungan materi. Kaum Sofis adalah orang yang menjadi lawan debat Socrates semasa hidupnya. Socrates sesungguhnya hendak memberikan pemahaman kepada kaum sofis bahwa pembahasan dan perdebatan bukanlah semata untuk kepentingan politik dan materil, dan kaum sofis tidak lah layak menyandang gelar sebagai orang bijak, sebagaimana yang dilakukan kaum Sofis pada masa itu. Dalam perkembangan selanjutnya pengertian filsafat mengalami perubahan makna, sebagaimana yang dilakukan oleh para filsuf Islam, yang sering dituduhkan oleh sebagian besar sarjana barat bahwa filsafat Islam hanya penyambung dari filsafat yunani padahal pendapat ini sangatlah keliru sebagaimana yang dinyatakan oleh Henry Corbin3. Sesungguhnya apa yang banyak dipahami oleh kalangan sarjana barat bahwa filsafat Islam itu tidaklah autentik adalah pemahaman yang keliru. Karena kalau kita mengkaji filsafat Islam akan ditemukan permenungan yang dilakukan oleh para filsuf Islam memiliki akar yang kuat dengan merujuk kepada Al~Quran dan Sunnah, seperti yang ditandaskan oleh Hussein Nasr,Filsafat Islam disebut Islam bukan hanya lantaran pemekarannya di Dunia Islam dan di tangan orang-orang muslim melainkan (lebih utama) lantaran seluruh prinsip, inspirasi dan pokok soalnya bermuara pada sumber-sumber Wahyu Islam4 Filsafat menurut Murtadha Mutahhari adalah Ilmu yang membahas tentang wujud sebagai satu kesatuan yang memaparkan hukum-hukum umum kemaujudan5. Filsafat terdiri dari beberapa tema besar yang menjadi pokok bahasannya, yaitu epistemologi yang membahas tentang pengetahuan, ontologi yang membahas tentang hakekat keberadaan atau asal setiap yang ada dan aksiologi yang membahas tentang nilai-nilai segala sesuatu. Dalam makalah ini akan akan dibahas tentang epistemologi, karena bagian ini merupakan pokok bahasan tentang pengetahuan yang akan menjadi landasan dasar pengetahuan, selain itu agar pembahasan tentang filsafat lebih fokus.
2 3

Muhammad Taqi Mishbah.Daras Filsafat Islam.Mizan.2003.hlm 5 Henry Corbin. History of Islamic Philosofi, London : Kegan Paul international in association with Islamic Publications for The Institute of Ismaili Studies. 1993. dalam pengartar 4 S. Hussein. Nasr and Oliver Leaman. History of Islamic philosophy. bag I. london : Routledge.1996. hlm 27 5 Murtadha Mutahhari. Pengantar Filsafat Sadra, Mizan. 2004 hlm 50

Filsafat seperti ilmu yang lainnya terus berkembang menjadi pokok persoalan keilmuan yang selalu menarik untuk dibahas terutama berkaitan dengan pengetahuan. Kajian seputar pengetahuan manusia menjadi pusat persoalan yang sangat serius dikaji dalam sejarah perkembangan peradaban manusia. Kajian tentang pengetahuan manusia merupakan titik tolak dari kemajuan Ilmu, sebab untuk mengukuhkan pemahaman manusia tentang dirinya dan alam semesta tidak mungkin dapat dipahami secara jelas dan gamblang jika sumber-sumber pengetahuan, kriteria-kriteria pengetahuan dan nilai-nilainya tidak ditetapkan. Salah satu perdebatan besar yang sering muncul dalam perkembangan filsafat adalah diskusi yang berkenaan dengan pembahasan tentang asal-usul dan sumber-sumber pengetahuan. Pertanyaan yang mungkin akan muncul dalam mengkaji seputar pengetahuan yakni bagaimanakan pengetahuan itu hadir dalam diri manusia, bagaimanakah bentuk pengetahuan itu dan sumber apakah yang mengarahkan pemikiran manusia sehingga terbentuk pengetahuan. Dalam kenyataannya, manusia mempunyai pengetahuan dan dalam dirinya terdapat berbagai macam pemikiran. Setiap manusia menyadari bahwa pengetahuan yang ia miliki saat ini muncul dari pengetahuan yang telah ia miliki sebelumnya. Oleh karena itu setiap jiwa manusia membutuhkan pengetahuan terdahulu untuk menciptakan pengetahuan yang baru. Menurut asal katanya, pembahasan tentang pengetahuan, dalam bahasa yunani disebut epistemologi. Istilah epistemologi terdiri dari dua kata episteme yang berarti pengetahuan dan logos yang berarti teori, dan dalam bahasa Indonesia dapat diartikan menjadi teori pengetahuan. Epistemologi menjadi landasan bagi semua pengetahuan manusia. Keyakinan dan teori apapun yang pernah ada dalam benak manusia pasti memiliki epistemologi. Epistemologi adalah bagian dari filsafat yang membahas tentang macam-macam pengetahuan dan sumber-sumbernya, alat-alat untuk mendapatkan pengetahuan dan proses terbentuknya pengetahuan. Epistemologi merupakan landasan ilmu yang sangat penting untuk dipelajari dalam usaha kita mendapatkan kebenaran. Dalam sistematika urutan pembahasannya, epistemologi adalah bagian terdepan yang selalu menjadi acuan kajian filsafat. Padahal, mengedepankan epistemologi sebelum mengkaji keberadaannya adalah kurang tepat, karena bagaimana mungkin kita dapat mengukuhkan teori tentang pengetahuan sebelum kita meyakini keberadaannya (baik subjek pengetahu dan objek yang diketahui). Dan pengetahuan adalah suatu realitas yang harus dikukuhkan keberadannya sebelum kita memasuki secara mendalam tentang teori pengetahuan. II. HUBUNGAN ANTARA EPISTEMOLOGI, PANDANGAN ALAM DAN IDEOLOGI Setiap individu memiliki keyakinan terhadap suatu bentuk pemikiran yang akan digunakan sebagai landasan gerak dalam aktivitas kehidupannya. Dan mereka akan membela dan mempertahankan keyakinannya karena

merupakan landasan bagi penentu kehidupannya. Semenjak dahulu perbedaan keyakinan akan bentuk pikiran telah terjadi, namun dahulu hanya terjadi di kalangan tertentu saja sedangkan sekarang terjadi di tengah masyarakat secara lebih luas, maka perbedaan, pertikaian antar keyakinan semakin bertambah luas. Perbedaan bentuk pemikiran yang dijadikan landasan gerak kehidupan manusia menimbulkan perbedaan cara pandangnya tentang alam. Ketika sebagian manusia memiliki pengetahuan yang di yakini bahwa alam satu-satunya sumber pengetahuan sehingga epistemologinya hanya mengakui materi semata maka kecendrungan pandangan alamnya adalah materialis. Sedangkan sebagian yang meyakini bahwa epistemologi bukan hanya alam tetapi adanya rasio dan hati juga meyakini ada kehidupan yang kekal dan abadi maka pandangan alamnya bersifat ketuhanan. Perbedaaan keyakinan akan epistemologi tertentu menyebabkan perbedaan akan pandangan alam. Setiap individu dan kelompok akan memberikan sejumlah dalil dan argumen epistemologi yang di yakini sehingga akan membedakan dari yang lain. Dengan demikian epistemologi merupakan landasan atau dasar pandangan alam, Pandangan alam adalah kesimpulan pemikiran, tafsiran dan kajian manusia tentang alam semesta, manusia, masyarakat dan sejarah. Epistemologi melahirkan pandangan alam dan pandangan alam merupakan landasan dari ideologi. Kalau di buat suatu bangunan pemikiran maka bangunan bawah (dasar) pemikiran adalah pandangan alam dan bangunan atasnya adalah ideologi. Dengan demikian sandaran dari berbagai ideologi yang muncul ditengah-tengah masyarakat adalah pandangan alam. Ideologi itu berisi perintah, larangan dan kewajiban yang menuntun manusia kepada tujuan yang diyakininya. Karena itu ideologilah yang menentukan harus bagaimana kehidupan manusia, membina masyarakat, dan pola hidup masyarakat. Dalam istilah ulama tradisional, ideologi adalah hikmat amali (ilmu praktis ) dan pandangan alam adalah hikmat nazhari (ilmu teoritis); hikmat amali adalah hasil dari hikmat nazhari, dan bukannya hikmat nazhari hasil dari hikmat amali6 Pembahasan tentang epistemologi merupakan pokok persoalan yang sangat mendasar dan penting, karena akan memudahkan kita dalam memahami dan menyingkap tentang hakikat manusia, alam semesta serta seluruh realitas wujud yang ada. Karena dengan epistemologi-lah kita dapat mengetahui apa yang melandasi seluruh aktivitas gerak hidup manusia. DEFINISI PENGETAHUAN Pertama-tama yang perlu kita pahami adalah bahwa istilah pengetahuan yang digunakan dalam tulisan bersifat umum, bukan hanya terbatas kepada pengetahuan yang sering kita sebut dengan ilmu pengetahuan (sains). Pengetahuan yang disebutkan disini adalah setiap
6

Murtadha Mutahhari. Mengenal Epistemologi, Lentera. 2001 hlm 20

konsep mental yang lazim disebut dengan Knowledge. Dalam kehidupan kita sehari-hari, sering kita mendengar orang berkata bahwa saya tahu besok akan hujan turun, besok saya akan pergi ke kampus, kemarin saya bertemu teman lama, demikianlah kita sering mengungkapkan sesuatu dengan kata tahu atau mengetahui. Dari pernyataan itu syarat-syarat apakah yang mesti dipenuhi untuk menyatakan bahwa seseorang itu berpengetahuan sehingga kita menganggap bahwa orang itu berhak mempunyai pengetahuan. Perdebatan panjang dan tajam mengenai definisi pengetahuan bukan karena tidak jelasnya, namun karena begitu jelas dan gamblangnya pengetahuan itu. Ada beberapa pemikir yang menolak memberikan definisi pengetahuan, mereka beranggapan bahwa pengetahuan dalah sesuatu yang sangat jelas, sehingga tidak perlu didefinisikan. Namun ada pula pemikir yang mempunyai definisi tentang pengetahuan, saya akan mengikuti pemikir yang hendak mendefinisikan pengetahuan, agar setidaknya kita mengetahui dan memahaminya secara konsep mental yang akan dijadikan titik acuan untuk membedakannya dengan pengertian-pengertian lainnya, sekaligus menjadi dasar pijakan kita dalam membahasnya, agar dapat dijadikan acuan sebagai titik landasan untuk memahami pengetahuan. Definisi dari pengetahuan adalah hadirnya sesuatu (objek) dalam jiwa manusia (subjek) tanpa keraguan. PEMBAGIAN PENGETAHUAN Ketika ingin memeriksa pengetahuan yang kita miliki, kita sadar tidak semua pengetahuan dan keyakinan kita benar atau sesuai dengan kenyataan. Kekeliruan berpikir bisa timbul karena kebiasaan kita yang tidak kritis untuk memeriksa pengetahuan kita atau karena kita sudah terbiasa untuk tidak mengkaji setiap informasi yang kita dapatkan. Dari masalah diatas timbul beberapa pertanyaan apakah patokan pengetahuan itu disebut benar atau apakah pengetahuan itu selalu benar, apakah kekeliruan itu hanya dalam akal kita?, apakah yang membuat kita melakukan kekeliruan?. Sebelum kita membahas lebih jauh pertanyaan seputar pengetahuan ada baiknya kita terlebih dahulu pembahasan kita tentang pembagian pengeatahuan secara umum, yakni pembagian pengetahuan ini berdasarkan hadir atau tidaknya obyek pengetahuan dlam diri manusia.pembagian tersebut sebgai berikut: Pertama, Pengetahuan hudhuri (kehadiran), yaitu pengetahuan yang didapat oleh akal kita melalui diri sesuatu itu sendiri ,bukan gambarannya. Sesuatu yang hadir dalam diri manusia atau diketahui kehadirannya tanpa perantara apapun atau obyek yang diketahui dalam akal itu yang hadir dalam diri kita(obyeknya yang datang) bukan gambarannya, seperti akan dijelaskan selanjutnya perbedaanya dengan pengetahuan khusuli, yakni pengetahuan yang mengambarkan obyeknya (yang diluar diri) kita karena obyeknya tidak hadir sebagaimana dirinya. Dengan demikian pengetahuan khuduri pasti benar karena obyeknya sendiri yang hadir maka kesalahan tidak terjadi pada pengetahuan khuduri atau pengetahuan khuduri tidak akan pernah salah. Pengetahuan hudhuri tidak mempunyai perantara,

dengan demikian jelaslah bahwa objek yang diketahui secara hudhuri adalah objek itu sendiri dengan eksistensinya yang berdimensi intelektual immaterial, meski tidak memiliki pengaruh, karena ia bukan objek yang memiliki pengaruh. Dengan kata lain, seseorang yang menangkap sesuatu diluar dirinya secara hudhuri akan merasakan sesuatu itu apa adanya, meski tidak memiliki pengaruh objektif. Pengetahuan hudhuri adalah pengetahuan yang tidak dapat dideskripsikan kepada orang lain dengan memindahkan dalam alam mentalnya, karena sesungguhya pengetahuan hudhuri adalah pengetahuan yang personal dan special. Contoh pengetahuan hudhuri adalah pengetahuan manusia (subjek) akan keberadaan dirinya, pengetahuan subjek akan gambaran konseptual dialam inteleknya, pengetahuan subjek akan potensi dirinya. Kedua, Pengetahuan Khusuli (keterhubungan), yaitu pengetahuan terhadap sesuatu yang didapat oleh akal kita melalui gambarannya (akal mengambarkan obyeknya yang diluar akal kita),bukan dianya (obyeknya). Jadi pengetahuan khusuli memiliki gambaran tentang obyek sesuatu, sengan demikian yang hadir dalam diri kita bukan obyeknya tetapi gambaran tentang obyek itu. Oleh sebab itu pengetahuan khusuli di bedakan dengan pengetahuan khuduri yang hadir dalam diri kita obyeknya itu sendiri yang datang. pengetahuan khusuli ditangkap oleh jiwa manusia ( akal ) dengan salah satu dari panca indera eksoterik (fisik). Pengetahuan khusuli ada dua macam, pertama, pengetahuan khusuli konseptual, yaitu pengetahuan yang bebas dari klaim/penilaian/penetapan, seperti konsep tentang kursi, Ali, Budi, Sepatu dll. Kedua, pengetahuan khusuli assentual, yaitu pengetahuan yang disertai penetapan/penilaian/pembenaran, seperti matahari sinarnya panas. Pengetahuan Pengetahuan khusuli terbentuk dari tiga pilar, yakni pengetahu (subjek), yang diketahui (objek), dan gambaran sesuatu yang diketahui secara inheren dialam mental pengetahu. Berikut merupakan diagram pembagian pengetahuan Pengetahuan presentasional/huduri Pengetahuan representasional/khusuli

Diagram pembagian pengetahuan Kesadaran psikologis Kesadarn akan bentuk-bentuk mental Konsepsi Afirmasi Proposisi predikatif Proposisi eksistensia l Proposisi kondisioal

Ide

par tik ulir


Ide sensorik Ide imajinal Ide fantasi

Ide universal

Konsep kemahiyaha n Konsep filsafat Konsep logika

PENGETAHUAN KHUSULI Secara garis besar pengetahuan dibagi dua:pertama, konsepsi (gagasan), yakni gagasan dalam mental sederhana yang menggambarkan sesuatu, seperti gagasan tentang es, gunung, dsb. Yang kedua penegasan, penilaian (tashdiqh), yang berarti memutuskan, membenarkan dan mengakui, contohnya penilaian kita bahwa sumber dingin itu berasal dari es, proposisi logika yang sebenarnya, keputusan dan ketetapan terhadap perkara yang sederhana menunjukkan keyakinan. ALAT DAN SUMBER PENGATAHUAN Dalam mendapatkan pengetahuan manusia menggunakan beberapa cara, yang merupakan alat pengetahuan manusia, pertama, secara inderawi, yaitu yang menggunakan alat-alat indera (empirisme), misalnya melihat batu, merasa panas, mengenal suara, dll. Kedua, menggunakan penalaran logika. Bahwa akal mempercayai mengetahui secara alami dan mengetahui pernyataan seperti keseluruhan itu lebih besar dari sebagiannya, satu itu adalah separuh dua. Dan ketiga yang tidak boleh dilupakan adalah bahwa manusia memperoleh informasi dari nabinya yang suci, yaitu melalui kitab Al-Quran yang merupakan sumber pengetahuan, yang dalam makalah ini tidak akan kita bahas. Alat pengetahuan yang terakhir adalah hati (penyucian jiwa). Maksud dari pengetahuan hati adalah penyucian jiwa. Alquran secara tegas mengakui peran alat ini seperti pengakuannya akan peran indera dan rasio.

Epistemologi memiliki berbagai sumber. Pertama adalah alam semesta, yang dimaksud dengan alam semesta, adalah alam materi, beruang dan waktu, alam gerakan, dan kita berhubungan dengan alam ini melalui indra kita, sumber yang kedua adalah rasio berkaitan dengan perkara pemikiran yang rasional yang merupakan firah manusia Sumber yang ketiga adalah hati ( jiwa) merupakan sumber penyucian jiwa manusia. ASAS-ASAS PEMIKIRAN Akal sebagai alat berpkir mempunyai asas-asas atau patokan berpikir yang niscaya menjadi patokan manusia untuk berpkir benar. Penggunaan asas ini merupakan syarat untuk berpikir lurus dan benar. Asas-asas itu terdiri dari: 1. Asas identitas, yang menyatakan bahwa sesuatu itu adalah sesuatu itu sendiri, dan sebagaimana dia sendiri. Contohnya kita mengakui bahwa sesuatu itu adalah buku maka ia adalah buku dan bukan selainnya. Asas ini dapat ditulis dengan lambang X=X (X adalah X) 2. Asas Non-Kontradiksi, yang menyatakan bahwa pengingkaran sesuatu tidak mungkin sama dengan pengakuannya. Dua hal yang kontradiksi tidak akan berkumpul bersama secara simultan. Contohnya tidak mungkin sesuatu itu buku sekaligus bukan buku. 3. Asas menolak kemungkinan ketiga, yang menyatakan bahwa sesuatu itu hanya mungkin diakui saja atau diingkari saja. Tidak mungkin ada kemungkinan ketiga. suatu proposisi selalu dalam keadaan benar atau salah. Contohnya jika kita mengakui suatu pernyataan benar maka mengingkarinya adalah salah, tidak mungkin mengingkari dan mengakuinya sama-sama benar ataupun sama-sama salah.

YAKIN USAHA SAMPAI!!!