Anda di halaman 1dari 28

Efek penambahan karbohidrat dan anggaran nitrogen pada kualitas air dalam sistem budidaya udang secara luas

B. Hari, 1, B. Madhusoodana sebuah Kurup, Johny T. suatu Varghese, J.W. Schrama b, M.C.J Verdegem b, * aSchool of Industrial Fisheries, Cochin University of Science and Technology, Fine Arts Avenue, Cochin, Pin 628 016, India bFish Culture and Fisheries Group, Wageningen Institute of Animal Sciences, P.O Box 338, 6700 AH Wageningen,Wageningen University, The Netherlands Diterima tanggal 30 Juni 2004; dalam bentuk revisi tanggal 20 Juni 2005; Diterima 24 Juni 2005 Abstrak Kualitas air dan produksi udang dapat dipantau dikolam yang luas dan dikelola dengan memberikan pakan sebanyak 25% (P25) atau 40% (P40) kadar protein, kadar masing-masing dilengkapi dengan atau tanpa karbohidrat (CH). Selain percobaan yang dilakukan didalam 6-m3 tangki beton dengan dasar lumpur dan ditebar dengan kapasitas 7 post larva (PL 20) dari Penaeus monodon per m2. Tepung tapioka yang digunakan sebagai sumber karbohidrat, CH total (TAN) dapat mengurangi total amonia dan nitrit-nitrogen (NO2-N) dikolom air dan TAN dalam sedimen (P <0.001), CH juga dapat meningkatkan jumlah bakteri heterotrofik (THB) yang terhitung dalam kolom air dan sedimen (P <0.05). Rendahnya pertumbuhan spesifik (SGR) dan pakan rasio konversi yang lebih tinggi (FCR) tercatat di P25, dibandingkan dengan semua perlakuan lainnya (P <0.05). 160 gm-2 udang hasil perlakuan P25 + CH itu mirip dengan hasil 157 gm-2 dari perlakuan P40 yang jauh lebih tinggi dari 114 gm-2 hasil perlakuan P25 (P <0.001). CH Selain perlakuan P40, tidak menghasilkan hasil yang lebih tinggi (P >0.05). Protein Efisiensi Rasio (PER) adalah hasil yang lebih tinggi (P <0.001) dalam perlakuan P25 + CH dibandingkan dengan perlakuan lainnnya. Kelangsungan hidup udang tidak terpengaruh oleh perlakuan (P >0.05). Sebuah

sistem anggaran nitrogen mengungkapkan bahwa 16% sampai 21% dari total nitrogen yang masuk dan dipertahankan oleh udang dari 0,22% menjadi 0,49% dalam air, 67% sampai 71% di sedimen, dan 2,1% menjadi 2,7% yang telah hilang melalui pertukaran air. Jumlah nitrogen yang tidak tersimpan dalam biomassa udang untuk menghasilkan 1 kg daging udang berkisar antara 109,2 dan 164,0 g N. Jumlah nitrogen tidak disimpan dalam biomassa udang untuk menghasilkan 1 kg udang berkisar antara 109,2 dan 164,0 g N. Total air berbasis N-hilang (kolam air akhir N + pertukaran N-hilang) dari jenis yang luas dari sistem kultur udang dalam kisaran 2,7% menjadi 3,2% dari total masukan nitrogen. Persentasi nitrogen yang tidak termasuk dikurangi dengan CH. Selain itu (P <0.01). Dalam ringkasan, penambahan CH ke kolom air pada kondisi budidaya udang yang luas mengakibatkan : (1) peningkatan retensi nitrogen dalam biomassa udang saat panen (2) mengurangi permintaan untuk protein pakan (3) mengurangi konsentrasi TAN dan NO2 dalam kolam, dan (4) mengurangi debit nitrogen yang membuat udang lebih luas dari segi ekologis dan ekonomis yang berkelanjutan. Kata kunci: Karbohidrat, budidaya udang ekstensif; nilai nitrogen, bakteri heterotrofik, kualitas air; Berkelanjutan; Penaeus monodon D 2005 Elsevier B. V. All rights reserved.
1. Pengantar

Budidaya udang merupakan industri utama akuakultur di negara-negara Asia dengan menyumbang 91% terutama dalam memproduksi udang (FAO, 2001). Bagaimanapun juga ada kekhawatiran tentang keberlanjutan ekologis budidaya udang.Yakni limbah yang dihasilkan selama pemberian pakan budidaya, terutama kotoran yang tidak dikonsumsi, akan meninggalkan sisa pakan yang mengendap didasar bagian bawah perairan. Dalam mineralisasi organik terdapat akumulasi peduli yakni dalam kondisi anaerob yang mengarah ke pembentukan metabolit yang mengandung beracun seperti NH4 + Dan NO2, sehingga dapat memanjakan lingkungan hidup dari udang (Cepat dan Boyd, 1992; Hopkins et al, 1994;. Avnimelech dan Ritvo, 2003). Selain itu, dengan perluasan industri udang 2

pembuangan limbah kaya nutrisi dari budidaya kolam ke perairan pesisir juga menjadi hal utama yang memprihatinkan bagi lingkungan. (Folke dan Kautsky, 1992; Naylor et al, 1998;. Shang et al, 1998) Dari input nitrogen misalnya untuk tambak udang, hasil yang disimpan dalam biomassa udang hanya berkisar antara 20% sampai 30% dan sisanya berpotensi mencemari lingkungan budidaya (Briggs dan Funge-Smith, 1994; Jackson dkk, 2003;. Thakur dan Lin, 2003). Oleh karena itu, untuk membuat pemeliharaan udang lebih berkelanjutan, manajemen kolam harus diarahkan untuk memperbaiki retensi hara. Sehingga nutrisi menjadi lebih sedikit, akan habis bahkan hilang, tentunya dengan meningkatkan kualitas air dan lingkungan hidup sehingga udang akan menjadi sehat. Nitrogen anorganik terlarut dapat bergerak oleh bakteri intensif, yang disebabkan baik dari aerasi, terus menerus dicampur dengan ikan dalam kolam tambak udang diberikan penambahan sumber karbon organik (Avnimelech et al, 1989.; Avnimelech, 1999). Produksi yang dihasilkan bakteri (protein sel tunggal) dapat dimanfaatkan sebagai sumber makanan oleh ikan mas atau ikan nila (Schroeder, 1987;. Beveridge et al, 1989; Rahmatullah dan Beveridge, 1993) dan udang (Burford et al, 2004;.. Hari et al, 2004), sehingga menurunkan permintaan untuk protein dalam pakan tambahan (Avnimelech, 1999). Studi tentang pengaruh karbohidrat (CH) Selain berkonsentrasi pada kolam intensif atau super sistem intensif dengan pencampuran konstan dan aerasi air kolam (Avnimelech, 1999). Namun, barubaru ini penelitian menunjukkan bahwa penambahan karbohidrat pada tambak udang yang luas meningkatkan retensi nitrogen efisiensi dan memiliki efek positif pada produksi (Hari et al., 2004). Sehingga lebih ditingkatkan teknik penambahan karbohidrat dalam sistem produksi yang luas dapat memberikan dampak yang besar pada keberlanjutan udang pertanian, terutama ketika mempertimbangkan bahwa sebagian besar produksi udang di Asia masih dipanen dari kolam yang luas dan terkelola. Manipulasi dari sistem budidaya udang untuk meningkatkan kualitas air dan untuk meningkatkan produksi memerlukan pemahaman menyeluruh baik dari fisik, kimia dan biologi yang meliputi proses yang terjadi (Boyd, 1986). Masih sangat sedikit hal yang diketahui mengenai proses-proses pada tambak udang 3

yang luas. Oleh karena itu, sekarang dilakukanlah studi penelitian mengenai efek penambahan CH dan protein pada P. monodon dalam kolam yang luas yang dikelola antara lain (i) kualitas air, (ii) partisi N-input dalam sistem kolam dan (iii) produksi udang. Sebuah sistem N-anggaran dibangun untuk memvisualisasikan kompartementalisasi N-input dalam budaya sistem.
2. Bahan dan metode

Satu luar bereksperimen dengan 2-arah faktorial desain dengan tingkat protein diet (25% dan 40%) sebagai Faktor pertama dan CH Selain itu (dengan atau tanpa) sebagai Faktor kedua dilakukan di Sekolah Industri Perikanan, Cochin Universitas Sains dan Teknologi (CUSAT) di India. Sebuah% 25 dan 40% diet protein yang digunakan, lanjut disingkat sebagai P25 dan P40. Perawatan yang diterima karbohidrat Selain itu yang selanjutnya disebut sebagai P25 + dan CH P40 + CH.
2.1. Metode Percobaan

Percobaan dilakukan di 7.2-m3 beton tangki memiliki luas efektif bawah 6 m2 (3x2m). Semua tangki diberi seragam 7-cm tebal lapisan sedimen yang diambil dari udang yang luas budidaya kolam. Kapur ditambahkan awalnya di 3 tangki kg -1. Tangki diisi dengan air garam 22 ppt dari muara Cochin, Kerala State, India. Sebuah tangki penyimpanan yang besar tertutup beton dipenuhi untuk dapat mengganti kehilangan air dari tangki budidaya. Air dalam tangki kultur dipertahankan dengan tinggi 1 m selama periode budaya untuk menyediakan air dengan Volume 6 m3. Pipa Overflow difasilitasi limpasan air hujan menjaga tangki pencampuran dengan air minimal. Selain itu, diasumsikan bahwa pengaruh hujan dengan hasil yang sama untuk semua perawatan untuk merangsang pengembangan fitoplankton, tangki kultur dengan urea dan fosfat super (Pupuk dan Kimia Travancore Terbatas, Udyogamandal, India, 683 501 pin) Pada tingkat 4 dan 1 mg tangki
-1 -2

minggu

-1

selama 6 minggu pertama dari

budidaya. Kotoran sapi juga ditambahkan ke tank di 5,2,3 dan 2 kg bahan kering pada awal minggu ke-2nd, 3rd, 5th dan 7th budidaya, masing-masing. Dua puluh hari pasca larva berumur (PL 20) dari Penaeus monodon (0.016F0.001 4

mg) dibeli dari hatchery komersial dan ditebar dalam tangki dengan kepadatan 7 PL m-2. Sinking pellet udang feed yang mengandung 25% dan protein kasar 40% (Higashimaru Feed India Limited, House Amalgam, Plot No.9, Jalan Bristow, Cochin, India, Pin 682 003) digunakan selama percobaan. Tepung tapioka (tepung akar kering tanaman Manihot esculenta tapioka; dipasok oleh Ramakrishna Toko, Jalan Pasar, Cochin, India, Pin 682 035) digunakan sebagai karbohidrat sumber. Jumlah karbohidrat (CH) ditambahkan dan dihitung Persamaan berikut. (1) (Avnimelech, 1999), dan dengan asumsi bahwa karbohidrat ditambahkan dengan isi minimal 50% karbon, penambahan CH diperlukan (Dch) untuk mengurangi konsentrasi amonia total nitrogen oleh 1 g N m-3 adalah 20 g m-3.

Hal ini dapat diasumsikan bahwa fluks amonium ke air, DNH4+, Langsung oleh ekskresi atau tidak langsung oleh degradasi mikroba residu pakan, kira-kira 50% dari nitrogen pakan (Avnimelech, 1999):

Jumlah

penambahan

karbohidrat

yang

diperlukan

untuk

mengasimilasi fluks amonium menjadi protein mikroba dihitung dengan menggunakan Persamaan. (1) dan (2):

Sebagai

konsekuensi

dari

Persamaan.

(3),

0,39

kg

tapioka.

Tepung itu diadministrasikan per kg dari protein 25% dan 0,62 kg tepung tapioka per kg 40% protein. Komposisi proksimat dari percobaan makan dan tepung tapioka yang diberikan dalam Tabel 1. Pengobatan dieksekusi dalam rangkap tiga dan ditugaskan secara acak untuk 12 tank. Periksa nampan yang digunakan untuk mengumpulkan udang dari masing-masing tangki dan berat basah direkam selama dua mingguan. Tingkat makan dihitung dari berat rata-rata udang untuk setiap periode. Pemberian pakan udang per hari pakan sebesar 15% berat badan pada awal percobaan, dan menurun secara bertahap sampai 3% pada akhir budidaya periode.

Umpan didistribusikan secara merata di atas tangki permukaan, dua kali sehari pukul 08.00 dan 18.00 jam. Tepung tapioka dicampur dalam gelas kimia dengan tangki air seragam dan didistribusikan melalui tangki permukaan langsung setelah aplikasi pakan di 08:00 WIB. Udang dipanen setelah menguras tangki 122 hari setelah tebar. Individu panjang, berat dan kelangsungan hidup dicatat. Rangkap tiga sampel dari masing-masing pupuk, makanan udang dan bangkai udang saat panen akhir dianalisis untuk kelembaban dan nitrogen konten (AOAC, 1990). Tabel 1. Komposisi proksimat (%) dari feed eksperimental dan karbohidrat sumber (tepung tapioka)

P25: protein diet 25%. P40: protein diet 40%. ekstrak Nitrogen bebas
2.2. Parameter kualitas air dan sedimen

Suhu (merkuri termometer), kebutuhan oksigen (DO meter portabel EUTECH INSTRUMENTS, Singapura), salinitas (refracto meter; Atago, Jepang), pH (pH-Scan-EUTECH INSTRUMENTS, Singapura) dan kecerahan (Secchi disk) diukur setiap hari pukul 09.00. Sampel air dan sedimen dikumpulkan setiap dua minggu antara jam 09.00 dan 10.00. Sampel air dikumpulkan menggunakan air sampler dari tiga lokasi secara hprizontal masing-masing tangki dan dikumpulkan sebelum dianalisis. Sedimen sampel dikumpulkan dari enam lokasi di masing-masing tangki menggunakan 2-cm diameter pipa PVC. komposit air kolom sampel disaring melalui GF / C Whatman fiber glass filter dan filtrat dianalisis untuk nitrit-N (NO-3-N) (Reduksi kadmium), nitrit-N (NO-2-N) Dan nitrogen amonia total (TAN) (fenol hipoklorit metode), fosfat larut reaktif (SRP) (metode asam askorbat) (Grasshoff et al.,1983). Klorofil-a non-disaring kolom air sampel dianalisis berikut metode standar (APHA, 1995). Nitrogen total dalam 6

sampel air pencernaan diperkirakan sebagai berikut persulfat (Grasshoff et al., 1983). Karbon organik dalam sedimen ditentukan sebagai berikut El Wakeel dan Riley (1957). Exchangeable TAN, (NO-2-N), (NO-3-N) dan total nitrogen Kjeldahl di sedimen itu diukur menurut Mudroch dan Azcue (1996). Bakteri heterotrofik total (THB) menghitung di dalam air dan sedimen diperkirakan mengikuti standar prosedur (APHA, 1995) dan dinyatakan sebagai koloni membentuk unit (cfu). Catatan yang dipelihara dari pakan, karbohidrat dan pupuk input dan dari volume air.
2.3. Anggaran Nitrogen

Input nitrogen diukur diawal. Sedimen, air diganti dengan pupuk organik dan anorganik. Kemudian pakan dan PL ditebar. Nitrogen dari tepung tapioka sebagai pakan berbasis nitrogen. Nitrogen output yang diukur didalam budidaya udang kemudian dipanen, airnya dan sedimen dikuras selama proses panen. Nutrisi input dan output akan mengalikan konsentrasi gizi dengan volume air. Sementara menghitung nitrogen, pengaruh nitrogen air hujan tidak dimasukkan karena kontribusi air hujan untuk N-total anggaran diabaikan. Sampel sedimen dikumpulkan pada hari tebar dan panen dengan mengambil secara acak enam dari masing-masing tangki dan pencampuran mereka homogen menjadi sampel komposit sebelum analisis. Jumlah N yang berbeda-spesies di sedimen diperkirakan dengan mengalikan nitrogen konsentrasi massa sedimen. Total sedimen massa dihitung berdasarkan bulk density. Jumlah nitrogen yang terakumulasi dalam sedimen selama siklus budidaya diukur sebagai perbedaan nitrogen pada dan panen. (Briggs dan Funge-Smith, 1994; Teichet-Coddington et al, 2000;. Thakur dan Lin, 2003).

Tabel 2. Parameter kualitas air di tangki luar ruangan penuh dengan Penaeus monodon

P25: protein diet 25%; P25 + CH: protein diet 25% + Selain karbohidrat. P40: protein diet 40%; P40 + CH: protein diet 40% + Selain karbohidrat.
2.4. Analisis statistik

Semua variabel yang diukur pada saat panen (pertumbuhan udang, hasil, FCR, SGR dan PER, kelangsungan hidup) dan berbagai komponen dalam anggaran nitrogen dianalisis dengan ANOVA dua arah untuk menentukan efek tingkat protein diet, penambahan CH dan interaksi antar mereka. Kelangsungan hidup udang dianalisis menggunakan arcsine-transformasi data. Parameter sedimen dan kualitas air termasuk jumlah THB dan dibandingkan dengan splitplot ANOVA sebagai faktor utama dan waktu sebagai faktor sub(Gomez dan Gomes, 1984). Selanjutnya, ANOVA 2-arah dilakukan untuk menentukan efek dari tingkat protein , Selain itu CH dan jangka interaksi mereka. Semua ANOVA yang dilakukan menggunakan SAS 6.21 Program (SAS Institute, Cary, NC 27513, USA). Jika efek utama adalah signifikan (alfa = 0,05), yang ANOVA diikuti dengan uji Tukey pada P b0.05 tingkat signifikansi.
3. Hasil

3.1. Karakteristik Air dan sedimen 3.1.1. Kolom air Parameter kualitas air, suhu, pH, bagian permukaan dan bawah oksigen terlarut, salinitas, kecerahan dan alkalinitas tidak terpengaruh oleh tingkat protein dan CH Selain itu (P N0.05; Tabel 2). Penambahan kolom air CH berkurang TAN untuk 5,9 g l-1 (Tabel 3). Interaksi antara protein dan CH tidak mempengaruhi air atau variabel sedimen. Hasil ANOVA dua arah menunjukkan bahwa selain karbohidrat, tingkat protein secara signifikan mempengaruhi TAN 8

konsentrasi air (Tabel 3). TAN berarti konsentrasi selama pengambilan sampel memuncak pada hari ke 31 (Gambar 1a). Penambahan CH berkurang (P<0.001) (NO-2-N) konsentrasi. Tertinggi (NO-2-N) konsentrasi juga bergantung pada protein tingkat (P<0.001). Para (NO-2-N) konsentrasi menunjukkan dua puncak yang pasti pada hari ke-46 dan 76 dari pemeliharaan (Gambar 1b). Fluktuasi (NO2

-N) konsentrasi dalam waktu yang cukup (P<0.001), tetapi semua perawatan

memuncak pada hari yang sama sampling. Tabel 3. Efek penambahan karbohidrat dan tingkat protein pada kualitas air dan sedimen di tangki luar ruangan penuh dengan Penaeus monodon

Rata-rata nilai dalam baris yang sama dengan superskrip yang berbeda-beda secara signifikan (p <0,05). Hasil dari perpecahan-plot dua arah ANOVA, P = Protein tingkat; CH = Selain Karbohidrat; P_CH = Protein level_carbohydrate Selain interaksi. NS: tidak signifikan (P>0.05). P25: protein diet 25%; P25 + CH: protein diet 25% + Selain karbohidrat. P40: protein diet 40%; P40 + CH: protein diet 40% + Selain karbohidrat. TAN: amonia nitrogen total; TKN: Total Kjeldahl nitrogen; SRP: fosfat larut reaktif; THB: bakteri heterotrofik total.

Gambar. 1. Efek penambahan karbohidrat dan tingkat protein pada parameter kualitas air di tangki luar ruangan penuh dengan Penaeus monodon P25: protein diet 25%; P25 + CH: protein diet 25% karbohidrat + Selain; P40: protein diet 40%; P40 + CH: protein diet 40% + Selain karbohidrat. Selain itu tingkat protein dan CH makanan tidak berpengaruh pada (NO-3-N) konsentrasi dalam kolom air. Mean (NO-3-N) konsentrasi perlakuan yang berbeda berfluktuasi antara 3,1 dan 3,6 l g 1 (Gambar 1c). Kjeldahl konsentrasi total nitrogen tidak Selain dipengaruhi oleh CH atau tingkat protein diet (Gambar 1d). Total Kjeldahl nitrogen menunjukkan bertahap penurunan menjelang akhir kultur setelah tajam meningkat pada 31 hari percobaan (P <0.001). Tingkat makanan protein secara signifikan (P <0.05) dipengaruhi konsentrasi SRP. Variasi dalam SRP konsentrasi dalam waktu sangat signifikan (P <0.001) dan nilai-nilai tertinggi dicatat pada 76 hari pemeliharaan (Gambar 1e). Baik penambahan karbohidrat atau variasi dalam tingkat protein telah mempengaruhi alkalinitas total air pemeliharaan (P<0.05). Sebuah peningkatan tajam dalam alkalinitas total tercatat di semua pengobatan setelah 16 hari kultur, kecuali dalam pengobatan P40, di mana hanya meningkat setelah 31 hari. Penurunan total alkalinitas dicatat pada hari ke-76 di semua perawatan dan selanjutnya bertahap peningkatan tercatat sampai akhir budaya (Gambar 1f). Sedikit lebih rendah alkalinitas total rata-rata adalah dicatat dalam P40 bila dibandingkan dengan perawatan lain, namun hal ini Perbedaan tidak bermakna secara statistik (P<0.05) (Tabel 2;. Gambar 1f). Baik

10

penambahan karbohidrat atau tingkat protein memiliki efek apapun pada klorofila konsentrasi (P <0.05). Selain itu, pengamatan pada klorofil-bulanan konsentrasi selama periode pemeliharaan tidak menunjukkan variasi (P<0.05) (Gambar 2a). Selain peningkatan jumlah CH THB (P b0.001), sedangkan tingkat protein diet tidak memiliki efek (P<0.05) (Tabel 3). Para THB menghitung dalam kolom air yang meningkat dalam waktu (P<0.001) (Gambar 2b). 3.1.2. Endapan Tingkat sedimen TAN dalam tangki eksperimental dipengaruhi oleh CH (P<0.05) dan tingkat protein (P<0.01) (Tabel 3, Gambar. 3a). Selain CH untuk protein 40% berkurang sedimen TAN konsentrasi (P<0.05) (Tabel 3). Namun, efek yang serupa penambahan CH tidak ditemukan dengan protein 25% (P<0.05), meskipun rata-rata TAN konsentrasi dalam sedimen dalam pengobatan P25 + CH sedikit lebih rendah dari rata-rata TAN konsentrasi di P25 (17,8 vs 20,2 g g 1) (Tabel 3). TAN secara bertahap terakumulasi dalam sedimen selama periode kultur (P<0.001) (Gambar 3a). para (NO-2-N) dan (NO-3-N) tingkatan dalam sedimen itu rendah bila dibandingkan dengan konsentrasi TAN dan tidak terpengaruh oleh tingkat protein makanan dan penambahan CH (P<0.05). Namun, (NO-2-N) dan (NO-3-N) tingkat disedimen meningkat dalam waktu (P<0.001) (Gambar 3b dan c). Kjeldahl nitrogen total dalam sedimen adalah dipengaruhi oleh tingkat protein diet (P b0.01) (Tabel 3). Para TKN sedimen terakumulasi secara bertahap dalam waktu (P<0.001) (Gambar 3d). Isi organik karbon dalam sedimen lebih dari dua kali lipat antara penebaran dan panen 7,5-16,5 g g 1 (P<0.001) (Gambar 3e). Baik penambahan karbohidrat atau protein tingkat ratarata nilai dalam baris yang sama dengan superskrip yang berbeda berbeda secara signifikan (p <0,05). Hasil dari perpecahan-plot dua arah ANOVA, P = Protein tingkat; CH = Selain Karbohidrat; P_CH = Protein level_carbohydrate Selain interaksi. NS: tidak signifikan (P<0.05). P25: protein diet 25%; P25 + CH: protein diet 25% + Selain karbohidrat. P40: protein diet 40%; P40 + CH: protein diet 40% + Selain karbohidrat. TAN: amonia nitrogen total; TKN: Total Kjeldahl nitrogen; SRP: fosfat larut reaktif; THB: bakteri heterotrofik total.

11

Gambar. 2. Pengaruh penambahan kadar karbohidrat dan protein pada klorofil-kandungan dalam air dan bakteri heterotrofik Total (THB) (MeanFS.E.) Dari luar tangki penuh dengan Penaeus monodon P25: protein diet 25%; P25 + CH: protein diet 25% + Selain karbohidrat; P40: protein diet 40%; P40 + CH: 40% makanan protein Selain karbohidrat +.

12

Gambar 3. Efek penambahan karbohidrat dan tingkat protein pada parameter kualitas sedimen dalam tangki terbuka diisi dengan Penaeus monodon P25: protein diet 25%; P25 + CH: protein diet 25% karbohidrat + Selain; P40: protein diet 40%; P40 + CH: protein diet 40% + Selain karbohidrat. Tabel 4. Hasil ANOVA dua arah pada efek penambahan karbohidrat dan protein tingkat pada berat badan, hasil bersih, SGR, FCR, PER dan kelangsungan hidup (%) dari Penaeus monodon dibesarkan dalam tangki terbuka

PER dan kelangsungan hidup (%) dari Penaeus monodon dibesarkan dalam tangki terbuka P = Protein tingkat; CH = Selain Karbohidrat; P CH = Protein Selain karbohidrat tingkat interaksi. NS: Tidak signifikan (P>0.05). 13

Punya

efek

pada

kandungan

karbon

organik

dalam

sedimen (P>0.05). Kepadatan rata-rata sebagian besar sedimen oleh pengobatan 0,9 cm g 3 untuk semua perawatan? (P>0.05), sementara itu berkurang dalam waktu (P<0.001) (Gambar 3f). Jumlah sedimen yang lebih tinggi THB dicatat dalam CH menambahkan pengobatan (72,5 dan 74,6x106 cfu g-1) dibandingkan dengan non-CH- tambah pengobatan (41,5 untuk 45,2x106 cfu g-1) (P b0.001) (Tabel 3) dan USD berarti menghitung meningkat dalam waktu (P b0.001) di semua perlakuan (Gambar 2c). 3.2. Pertumbuhan udang, hasil, FCR, PER dan kelangsungan hidup (%) SGR lebih banyak dipengaruhi dengan penambahan CH (P<0.001) dibandingkan dengan tingkat protein (P<0.05), sedangkan interaksi yang terjadi tidak begitu signifikan (Tabel 4). Tingkat SGR menghasilkan individu udang bertambah berat badan lebih tinggi (P<0.05) CH ditambahkan perawatan dari P40 (Gambar 4a dan b). Selain itu, tingkat CH dan protein memiliki efek yang signifikan pada udang, FCR, dikoreksi FCR dan PER (Tabel 4). Tinggi udang (P<0.001) tercatat dalam pengobatan P25 + CH (160,0 g m2) dari dalam pengobatan P25 (113,9 gm2), hasil panen lebih tinggi dan sebanding dengan perawatan P40 (157,0 g m2) dan P40 + CH (161,1 g m2) (Gambar 4c). FCR ratarata dari pengobatan P25 + CH (1,1) lebih rendah (P<0.05) dari pada rata-rata FCR pengobatan P25 (1,5) dan sama dalam perawatan P40 (1.1) dan P40 + CH (1.1) (Gambar 4d). Dikoreksi nilai FCR dihitung dengan menambahkan berat penambahan CH dengan berat pelet makan. Para FCR diperbaiki adalah yang sama untuk perawatan P25, P25 dan P40 + CH + CH, yang lebih tinggi daripada untuk pengobatan P40 (P<0.05) (Gambar 4e). PER adalah 3,6 dalam perawatan P25 + CH, yang lebih tinggi dibandingkan perlakuan lainnya dimana PER bervariasi antara 2,2 dan 2,6 (P<0.001) (Gambar 4f). Kelangsungan hidup udang berkisar antara 77% dan 83% dan hasilnya serupa dengan perlakuan (P<0.05).

3.3. Anggaran Nitrogen 14

Kontribusi nitrogen dari tepung tapioka dimasukkan dalam anggaran sebagai pakan. Input nitrogen pakan menyumbang sekitar 30% dan 41%. Masingmasing total N-dimasukan dalam 25% dan protein 40%. Kontribusi input N-total air pada awal berkisar antara 0,38 dan 0,41 g N tangki 1 (0,24% sampai 0,31%), sedangkan kontribusi sedimen berkisar antara 42 dan 44 tangki N g-1 (27,5% sampai 33,2%). PL yang memberikan kontribusi signifikan anggaran sebesar Nmasukan (0,01%). Di antara sumber nitrogen masukan, hanya pakan nitrogen, berasal menunjukkan variasi yang signifikan (P<0.001). Rata-rata, 16,1% sampai 21,1% dari N- yang dimasukkan, dipertahankan seperti udang yang dipanen (Tabel 5). Untuk memproduksi 1 kg udang, 109,2 g masukan N-total dan tidak dipanen dalam pengobatan P25 + CH. Ini 164,0 g N dalam pengobatan P25, 132,1 g N dalam pengobatan P40 + CH dan 137,5 g N dalam pengobatan P40. Bagian utama dari N-input, 67,3% sampai 71,3%, tetap di sedimen, dan tidak sepenuhnya hilang. Nyata kerugian, yang merupakan jumlah dari air-N, N-tukar hilang dan tidak terhitung-N berfluktuasi antara 9,0% dari N total-input dalam pengobatan P25 + CH dan 15,6% pada pengobatan P40. Selain CH dan tingkat protein tidak mempengaruhi (P<0.05) akumulasi nitrogen di sedimen, kolom air dan rugi kurs. Namun, selain CH (P b0.001) dan protein tingkat (P<0.01) memiliki efek pada retensi nitrogen di biomassa udang. Retensi nitrogen 21,1% pada pengobatan P25 + CH dan 16,1% di P25. Retensi dalam pengobatan P25 mirip dengan retensi 16,7% di P40, tapi lebih buruk daripada retensi 18,5% dalam pengobatan P40 + CH. Dalam anggaran nitrogen, beberapa nitrogen pergi terhitung. Para terhitung-N (6,2% menjadi 12,4%) tidak dipengaruhi oleh penambahan CH atau makanan tingkat protein (P<0.05) (Tabel 5).

15

Gambar. 4. Pengaruh penambahan kadar karbohidrat dan protein pada berat badan, udang hasil netto, SGR, FCR dan PER dari Penaeus monodon dibesarkan dalam tangki luar rata-rata nilai yang disajikan dengan SE sebagai error bar; berarti dengan script yang berbeda-beda secara signifikan (P<0.05) P25: protein 25%; P25 + CH: 25% protein Selain karbohidrat + makanan; P40: 40% makanan protein; P40 + CH: protein diet 40% + Selain karbohidrat. 4. Diskusi 4.1. Pengurangan senyawa anorganik beracun Dalam penelitian ini pertumbuhan udang tidak terbatas oleh salah satu parameter kualitas air karena mereka masih dalam batas yang menguntungkan produksi udang P. Monodon (Chen et al, 1990; Hariati et al, 1996). TAN mengalami konsentrasi rendah (5,9-14,7 g l-1) dibandingkan dengan laporan sebelumnya oleh Chen dan Tu (1991) (6,5 l g l-1) Dan Thakur dan Lin (2003) (198-519,1 g l-1) Untuk sistem pemeliharaan P. monodon. TAN mengalami tingkat yang memuncak pada hari ke 31 diikuti oleh peningkatan NO-2-N Nitrit dan berkonsentrasi pada hari ke 46, sehingga menunjukkan bahwa butuh waktu 5 minggu untuk menetapkan proses nitrifikasi proses. Durasi ini sedikit lebih pendek dari 8 minggu diperlukan untuk mendirikan Proses nitrifikasi dalam kultur P. monodon beton tank oleh Thakur dan Lin (2003). Dalam studi ini, kadar protein tinggi mengakibatkan secara signifikan lebih tinggi TAN dan NO-2-N Konsentrasi dalam kolom air, dan konsentrasi yang lebih tinggi TAN dalam 16

sedimen. Li dan Lovell (1992) melaporkan bahwa konsentrasi amonia meningkat dengan meningkatkan konsentrasi protein makanan dan protein Tingkat makan. Dengan menambahkan CH ke tangki budidaya, TAN dan NO-2-N Konsentrasi di kolom air yang berkurang secara signifikan. Avnimelech dan Mokady (1988), Avnimelech et al. (1989, 1994) dan Avnimelech (1999) melaporkan bahwa penambahan karbohidrat secara intensif yang tercampur produksi sistem akan mengurangi konsentrasi TAN melalui imobilisasi oleh biomassa bakteri. Pada saat studi, tank dikelola secara ekstensif digunakan, yang berarti pertukaran air yang minimum dan tidak ada pencampuran kolom air. Dalam kondisi yang demikian luas, Selain CH ke kolom air juga menghasilkan peningkatan yang signifikan dalam hitungan THB, bersama dengan TAN mengamati konsentrasi yang lebih rendah dalam air dan sedimen. Selain CH juga menyebabkan penurunan yang signifikan di NO-2-N Konsentrasi dalam kolom air, yang dapat dikaitkan dengan rendahnya ketersediaan TAN sebagai substrat untuk nitrifikasi dan karenanya produksi NO-2-N (Avnimelech, 1999;. Hari et al, 2004). Lebih tinggi dan nilai-nilai nitrit nitrat dicatat dalam P40 pengobatan juga mengungkapkan kemungkinan nitrifikasi lebih. Penurunan signifikan dalam alkalinitas dalam P40 tank mungkin karena nitrifikasi meningkat; dimana ion H + bebas selama nitrifikasi negatif terpengaruh alkalinitas dalam rangka untuk buffer perubahan pH (Boyd, 1990; Hargreaves, 1998). Nitrifikasi akhirnya mengarah pada pembentukan NO-3-N sehingga untuk menemukan perbedaan konsentrasi nitrat sebagai hasil penambahan CH. Namun, tingkat nitrat tidak dipengaruhi oleh CH, dan mekanisme yang mendasari kebutuhan. Dalam sistem budidaya udang, fitoplankton dan bakteri memainkan peran penting dalam pengolahan nitrogen limbah (Shilo dan Rimon, 1982; Diab dan Shilo, 1988). Dalam penelitian ini ada perbedaan yang diamati pada konsentrasi klorofil-antara perawatan. Selain itu, klorofil-konsentrasi tetap stabil dari waktu ke waktu. Jadi pengurangan TAN dan NO-2-N tingkat yang diamati dalam CH ditambahkan perawatan hanya bisa dikaitkan dengan peningkatan THB populasi, yang bergerak TAN untuk sintesis sel bakteri baru (Hari et al., 2004). SRP konsentrasi dicatat dalam kolom air bervariasi dengan tingkat protein. tinggi 17

fosfor konsentrasi dalam protein tinggi. Sayangnya, percobaan makan tidak dianalisis untuk konten fosfat. Topik ini memerlukan penelitian lebih lanjut sebagai fosfor akumulasi dalam sistem pertukaran air minimum, mengancam berkelanjutan jangka panjang (Funge-Smith dan Briggs, 1998). 4.2. Peningkatan hasil panen udang karena penambahan CH Hasil udang dan FCR di perawatan P25 P40 + CH menunjukkan kemungkinan mengurangi tingkat protein makanan dan mendukung penambahan CH ke kolom air yang signifikan tanpa penurunan produksi udang (Hari et al.,2004). Hal ini selanjutnya didukung oleh interaksi antara tingkat protein dan penambahan CH ke kolam di sebagian besar parameter produksi. Penggunaan pakan protein rendah menyebabkan penurunan yang signifikan dalam pakan akumulasi nitrogen anorganik yang berbasis di kolam (Li dan Lovell, 1992). Selanjutnya penambahan CH meningkatkan USD di kolam, pada gilirannya hasil pengurangan lebih lanjut N. Jadi anorganik rendah N anorganik beracun tingkatan dalam kolam (Wahab dkk., 2003) dan pemanfaatan sel mikroba sebagai pakan bertindak sebagai faktor yang menguntungkan untuk produksi udang ditambah di P25 + CH pengobatan (Avnimelech, 1999; Burfordet al, 2003., 2004). Selanjutnya, TAN lebih rendah di sedimen positif mempengaruhi asupan makanan dan kesehatan udang (Avnimelech dan Ritvo, 2003). Tingkat kelangsungan hidup, dalam semua perawatan menunjukkan bahwa air dan sedimen kualitas yang menguntungkan bagi P. monodon budidaya (Hariati et al., 1996), dan menyarankan. Bahwa perbedaan dalam produksi terkait dengan makanan kualitas dan ketersediaan pangan. Allan et al. (1995) mencatat pertumbuhan udang yang lebih cepat di kolam dan dipersiapkan dengan baik dengan melimpah meiofanua. Dalam studi ini, suatu fitoplankton yang sama biomassa hadir di semua perawatan seperti yang ditunjukkan oleh klorofil-a konsentrasi, namun jumlah THB, baik dalam kolom air dan sedimen, yang lebih tinggi dalam CH ditambahkan kolam. Pemanfaatan mikroba protein tergantung pada kemampuan hewan sasaran untuk memanen bakteri dan untuk mencerna dan memanfaatkan mikroba protein (Avnimelech, 1999;. Burford et al, 2003, 2004; Hari et al, 2004). Udang dengan hasil yang lebih 18

tinggi, dalam CH ditambahkan pengobatan masa kini penelitian menunjukkan bahwa P. monodon dengan baik dapat memanfaatkan tambahan bakteri protein sebagai hasil penambahan CH. Studi menggunakan isotop stabil menunjukkan bahwa biota alami menyebabkan nutrisi udang dalam waktu kurang intensif (Parker dan Anderson, 1989; Camet al, 1991;. Burford, 2000). 4.3. Peningkatan retensi nitrogen PER dalam pengobatan P25 + CH adalah 3,6 g basah berat badan per gram protein, dibandingkan dengan 2,2-2,6 g g
-1

ditemukan pada perlakuan lainnya.

Dibandingkan untuk pengobatan P40, penambahan CH tidak berpengaruh pada PER, menunjukkan bahwa udang terbatas dalam jumlah protein yang didapat dalam deposit di jaringan tubuh. Meskipun protein sel lebih tunggal hadir dalam pengobatan P40 + CH daripada di P40, ini tidak mengakibatkan tambahan produksi udang. Sebuah permintaan berkurang protein (25%) dihasilkan dengan penambahan CH dalam jenis yang luas dari budidaya udang dengan sistem terlepas dari kebutuhan protein yang lebih tinggi P. monodon (35-50%) dinilai lebih awal dari studi (Tabel 6). Namun, O'Keefe (1998) menyarankan penurunan tingkat protein makanan (25-30%) untuk P. Monodon dalam jenis yang luas dari sistem budidaya udang terhadap 30-40% dan 40-50% di semi-intensif dan intensif jenis budidaya masing-masing. Lipid com- B. Hari et al. / Budidaya 252 (2006) 248-263 259 Ponent baik dalam perlakuan makan (P25 dan P40) jatuh dengan dalam rentang (4-11%) disarankan untuk P. Monodon oleh Sheen dkk. (1994a). Kandungan karbohidrat (Diperkirakan dalam bentuk ekstrak nitrogen) di P40 dengan tingkat yang direkomendasikan (Tabel 6) untuk P.monodon (Shiau dan Peng, 1992) sementara itu relatif tinggi di P25 makanan (43%). Tergantung pada pengobatan, 16% sampai 21% dari total jumlah nitrogen yang tersedia dalam sistem ini dipertahankan dalam biomassa udang. Nilai-nilai ini setuju dengan retensi 14% di semi P. vannamei intensif kolam (Teichet-Coddington et al, 2000.), retensi 18% di semi-intensif kolam udang Thailand (Briggs dan FungeSmith, 1994) dan 21-22% pada retensi yang intensif P. monodon udang kolam (Jackson et al., 2003).

19

Namun, dalam pemeliharaan intensif tertutup P. Monodon sistem, pemulihan 23% sampai 31% N tercatat (Thakur dan Lin, 2003). Dalam intensif ditutup sistem, pakan memberikan kontribusi 76% sampai 92% dari N total input, dibandingkan dengan 30% dan kontribusi pakan 41% ke input N-total 25% dan 40% protein perawatan masing-masing, di masa studi sekarang. Tabel 6. Persyaratan gizi Penaeus monodon

4.4. Produksi pengurangan N-sampah per kilogram udang Pada 6,2% menjadi 12,4 nitrogen terhitung di pada N-anggaran sependapat dengan luas lainnya udang sistem budidaya. Martin et al. (1998) untuk kolam ditebar di 4 udang m2 dan Briggs dan Funge-Smith (1994) untuk semiintensif kolam, baik yang melaporkan 10% dan belum ditemukan. Namun, dalam intensif. Sistem kehilangan setinggi 36% telah dilaporkan terendah dalam tangki beton (Thakur dan Lin, 2003) atau 66% di tambak udang di Teluk California (Paez-Osuna et al, 1999). Denitrifikasi dan amonia volatilisasi sulit untuk mengukur dalam tangki terbuka atau kolam. Oleh karena itu, kebanyakan studi, denitrifikasi dan volatilisasi amonia diasumsikan menjadi bagian dari bagian dijelaskan dari N-anggaran, yang merupakan perbedaan antara input nitrogen diukur dan output (Martin et al, 1998;. Jackson dkk, 2003.; Thakur dan Lin, 2003). Kombinasi dari Temuan menunjukkan bahwa denitrifikasi lebih membutuhkan tempat di intensif daripada dalam sistem produksi yang luas. 20

Mata kuliah ini membutuhkan penelitian lebih lanjut sebelum pasti kesimpulan dapat dicapai. Jumlah nitrogen terakumulasi dalam sedimen dan kehilangan melalui air tukar tidak signifikan selain dipengaruhi oleh CH. 67% sampai 71% dari masukan N-total terakumulasi dalam sedimen yang lebih dari 18%, melaporkan oleh Briggs dan Funge-Smith (1994), yang 38% dilaporkan oleh Martin et al. (1998) dan 14% dilaporkan oleh Jackson et al. (2003). Thakur dan Lin (2003) melaporkan 40,9% akumulasi menjadi 52,8% dari input N-dalam sedimen dan menekankan pentingnya bawah sedimen dalam meminimalkan air dan hilangnya nitrogen. Retensi nitrogen tinggi dalam udang dan sedimen setuju dengan kerugian N2,1-2,7% sangat rendah melalui pertukaran air. Alasan utama adalah air yang rendah, pertukaran diterapkan dalam penelitian ini. Hanya 150% dari total, membesarkan volume air yang dipertukarkan selama seluruh periode kultur, yang jauh lebih rendah dari normal pertukaran air jenis yang luas dari sistem pemeliharaan dengan harian 5% sampai 25% pertukaran air. Jackson dkk. (2003) dan Teichet-Coddington et al. (2000) mencatat 57% sampai 80% nutrisi yang hilang melalui pertukaran air. Briggs dan Funge-Smith (1994) menekankan bahwa dalam sistem budidaya dengan pertukaran air rendah, hilangnya nutrisi kurang penting dari N-akumulasi dalam sedimen. Hal ini juga berlaku untuk tutup sistem, di mana nutrisi tampaknya hilang dalam sistem intensif daripada yang luas. Total berbasis air N-kerugian dalam penelitian ini (air kolam akhir N + tukar N-rugi) adalah dengan 2,7% menjadi 3,2% masih jauh lebih kecil dari air 14% sampai 18% N hilang, berbasis dilaporkan oleh Thakur dan Lin (2003) dalam intensif kolam suspensi tertutup. Karena itu, udang ekstensif pertanian dengan pertukaran air yang rendah mencemari permukaan air yang kurang sekitarnya dari semua sistem udang pertanian lainnya.

5. Kesimpulan 21

Penambahan karbohidrat pada budidaya udang dikolom yang luas mengurangi tingkat TAN dan berpotensi beracun NO-2-N dalam kolom air. Tingkat protein dapat berkurang dari 40% menjadi 25%, tanpa mengurangi produksi udang, jika CH ditambahkan ke dalam kolom air yaitu untuk meningkatkan protein bakteri heterotrofik selama produksi. Penambahan karbohidrat yang terkena nitrogen partisi dalam sistem budidaya lebih banyak dipertahankan dalam budidaya udang. Sehingga anggaran nitrogen akan digunakan pada masa sekarang Penelitian mengungkapkan bahwa 16% sampai 21% dari total masukan nitrogen dipertahankan dalam udang, untuk air 0,22% dan 0,49%, sedimen 67% sampai 71%, dan 2,1% menjadi 2,7% telah hilang melalui pertukaran air. Jumlah nitrogen tidak dipertahankan dalam udang biomassa untuk memproduksi 1 kg udang berkisar antara 109,2 dan 164,0 g N. persentase non-ditahan nitrogen dikurangi dengan penambahan CH (P b0.01). selain itu kombinasi CH dengan pengurangan dari tingkat protein meningkatkan kelangsungan budidaya udang ekstensif melalui (1) meningkatkan retensi nitrogen dalam biomassa udang (2) permintaan untuk protein pakan dikurangi (3) mengurangi konsentrasi dari TAN yang berpotensi beracun dan NO2 (4) air yang berbasis nitrogen dikurangi untuk lingkungan. Pengakuan Pekerjaan ini dilakukan sebagai bagian dari Terpadu Manajemen Zona Pesisir (IMCOZ) proyek-proyek di Cochin Universitas Sains dan Teknologi dan dukungan keuangan dari mo, Belanda untungnya diakui.

DAFTAR PUSTAKA 22

Alava, V.R., Lim, C., 1983. The quantitative dietary protein requirement of Penaeus monodon juveniles in controlled environment. Aquaculture 30, 53 61. Alava, V.R., Pascual, F.P., 1987. Carbohydrate requirement of Penaeus monodon (Fabricius) juveniles. Aquaculture 61,211 217. Allan, G.L., Moriarty, D.J.W., Maguire, G.B., 1995. Effects of pond preparation and feeding on production of Penaeus monodon Fabricius, water quality, bacteria and benthos in model farming ponds. Aquaculture 130, 329 349. AOAC (Association of Official Analytical Chemists), 1990. Official Methods of Analysis, 15th ed. Association Washington, D.C. 1094 pp. APHA (American Public Health Association), 1995. Standard Methods for the Examination of Water and Waste Water19th ed. American Public Health Association, Washington DC. 1082 pp. Avnimelech, Y., 1999. C/N ratio as a control element in aquaculture systems. Aquaculture 176, 227 235. Avnimelech, Y., Mokady, S., 1988. Protein biosynthesis in circulated ponds. In: Pullin, R.S.V., Bhukaswan, Tonguthai, K., Maclean, J.J. (Eds.), The Second International Symposium on Tilapia in aquaculture. ICLARM Conference Proceedings, vol.15, pp. 301 309. Avnimelech, Y., Ritvo, G., 2003. Shrimp and fishpond soils: processes and management. Aquaculture 220, 549 567. Avnimelech, Y., Mokady, S., Schoroder, G.L., 1989. Circulated ponds as efficient bioreactors for single cell protein production. Isr. J. Aquac.-Bamidgeh 41, 58 66. Avnimelech, Y., Kochva, M., Diab, S., 1994. Development of controlled intensive aquaculture systems with a limited water exchange and adjusted C to N ratio. Isr. J. Aquac.-Bamidgeh 46,119 131. of Official Analytical Chemist,

23

Bages, M., Solane, L., 1981. Effect of dietary protein and starch levels on growth and survival of Penaeus monodon (Fabricius) post larvae. Aquaculture 25, 17121. Bautista, M.N., 1986. The response of Penaeus monodon juveniles to varying protein/energy ratios in test diets. Aquaculture 53,229 242. Beveridge, M.C.M., Begum, M., Frerichs, G.N., Millar, S., 1989. The ingestion of bacteria in suspension by the tilapia Oreochromis niloticus. Aquaculture 81, 373 378. Boyd, C.E., 1986. Component of development techniques for management of environment quality in aquaculture. Aquacult. Eng. 5, 135 146. Boyd, C.E., 1990. Water Quality in Ponds for Aquaculture. Shrimp Mart (Thai) Co. Ltd., Hatyai Songkhla, Thailand. 482 pp. Briggs, M.R.P., Funge-Smith, S.J., 1994. A nutrient budget of some intensive marine ponds in Thailand. Aquacult. Fish. Manage. 24, 789 811. Burford, M.A., 2000. Fate and transformation of dietary N in Penaeid prawn aquaculture ponds. PhD Thesis. The University of Queensland, Brisbane, Australia. Burford, M.A., Thompson, P.J., McIntosh, Bauman, R.H., Pearson, D.C., 2003. Nutrient and microbial dynamics in highB. Hari et al. / Aquaculture 252 (2006) 248263 26 intensity, shrimp ponds in Belize. Aquaculture 219, 393411. Burford, M.A., Thompson, P.J., McIntosh, Bauman, R.H., Pearson, D.C., 2004. The contribution of flocculated material to shrimp (Litopenaeus vannamei) nutrition in a high-intensity, zeroexchange system. Aquaculture 232, 525537. Cam, D., Rollet, P.E., Moriotti, A., Gulliaume, J., 1991. The relative contribution of natural productivity and formulated food in the nutrition of Penaeus japonicus reared in semi-intensive conditions. Aquat. Living Resour. 4, 175 180. Chen, H.Y., 1993a. Recent advances in nutrition of Penaeus monodon. 24 zero-exchange

J. World Aquac. Soc. 24, 231 240. Chen, H.Y., 1993b. Requirement of marine shrimp Penaeus monodon, juvenile for phosphatidylcholine and cholesterol. Aquaculture 109, 165 176. Chen, H.Y., Tsai, R.H., 1986. The dietary effectiveness of Artemia nauplii and microencapsulated food for post larval Penaeus monodon. In: Chuang, J., Shiau, S.Y (Eds.), Research and development of aquatic animal feed in Taiwan, F.S.T Monograph Series 5, vol. I. Fisheries Society of Taiwan, pp. 7379. Chen, J.C., Tu, C.C., 1991. Influence of ammonia on growth of Penaeus monodon Fabricius post-larvae. Aquacult. Fish. Manage. 22, 457 462. Chen, J.C., Liu, P.C., Lie, S.C., 1990. Toxicity of ammonia and nitrite to Penaeus monodon adolescents. Aquaculture 89, 127 137. Diab, S., Shilo, M., 1988. Effect of light on the activity and survival of Nitrosomonas sp. and Nitrobactor sp. isolated from fish pond. Bamidgeh 40, 50 60. El Wakeel, S.K., Riley, J.P., 1957. The determination of organic carbon in marine muds. J. Cons. Cons. Perm. Int. Explor. Mer. 22, 180183. FAO, 2001. Year Book of Fisheries Statistics Summary Table. http://www.fao.org/fi/statist/summtab/default.asp. Fast, A.W., Boyd, C.E., 1992. Water circulation, aeration and other management practices. In: Fast, A.W., Lester, L.J. (Eds.), Marine Shrimp Culture: Principles and Practices. Elsevier Sciences Publishers, The Hague, Netherlands, pp. 457 495. Folke, C., Kautsky, N., 1992. Aquaculture with its environment: prospects for sustainability. Ocean Coast. Manag. 17, 5 24. Funge-Smith, S.J., Briggs, M.R.P., 1998. Nutrient budgets in intensive shrimp ponds: implication for sustainability. Aquaculture 164, 117 133. 25

Gomez, K.A., Gomes, A.A., 1984. Statistical Procedures for Agricultural Research, 2nd edn. Wiley, New York. 680 pp. Grasshoff, K., Ehrharddt, M., Kremling, K., 1983. Methods of Seawater Analysis. Verlag Chemie, Weinheim, Germany. 419 pp. Hargreaves, J.H., 1998. Nitrogen biogeochemistry of aquaculture ponds. Aquaculture 166, 181 212. Hari, B., Madhusoodana Kurup, B., Varghese, Johny T., Schrama, J.W., Verdegem, M.C.J., 2004. Improved sustainability in extensive Shrimp culture systems: control of carbon nitrogen ratio through addition of carbohydrate to the pond. Aquaculture 241, 179 194. Hariati, A.M., Wiadnya, D.G.R., Tanck, M.W.T., Boon, J.H., Verdegem, M.C.J., 1996. Penaeus monodon (Fabricius) production related to water quality in East Java, Indonesia. Aquac. Res. 27, 255 260. Hopkins, J.S., Sandifer, P.A., Browdy, C.L., 1994. Sludge management in intensive pond culture of shrimp: effect of management regime on water quality, sludge characteristics, nitrogen extinction, and shrimp production. Aquacult. Eng. 13, 11 30. Jackson, C., Peterson, N., Thompson, P.J., Burford, M., 2003. Nitrogen budget and effluent nitrogen components at an intensive shrimp farm. Aquaculture 218, 397411. Lee, D.L., 1971. Studies on the protein utilization related to growth of Penaeus monodon (Fabricius). Aquaculture 1, 1 13. Li, M., Lovell, R.T., 1992. Effect of dietary protein concentration on nitrogenous waste in intensively fed catfish ponds. J. World Aquac. Soc. 23, 122 127. Martin, J.-L.M., Veran, Y., Guelorget, O., Pham, D., 1998. Shrimp rearing: stocking density, growth, impact on sediment, waste output and their relationship studied through the nitrogen budget in rearing ponds. Aquaculture 164, 135149. 26

Merican, Z.O., Shim, K.F., 1997. Quantitative requirement of linolenic acid and docosahexaenoic acid for juvenile marine shrimp Penaeus monodon. Aquaculture 151, 9 14. Mudroch, A., Azcue, J.M., Mudroch, P., 1996. Manual of Physicochemical Analysis of Aquatic Sediments. Lewis Publishers. 286 pp. Naylor, R.L., Goldburg, R.J., Mooney, H., Beveridge, M., Clay, L., Folke, C., Kautsky, N., Lubchenco, J., Primavera, J., Williams, M., 1998. Natures subsidies to shrimp and salmon farming. Science 282, 883884. OKeefe, 1998. A guide to the formulation of practical diets for marine shrimp. Int. Aquafeed, 1015. Paez-Osuna, F., Guerrero-Galven, S.R., Ruiz-Fernandez, A.C., 1999. Discharge of nutrients from shrimps farming to coastal waters of the Gulf of California. Mar. Pollut. Bull. 38, 565 592. Parker, P.L., Anderson, R.K., 1989. A d13C and d15N trace study of nutrition in aquaculture: Penaeus vannamei in a pond grow out system. In: Rundel, P.W., Ehleringer, J.R., Nagy, K.A. (Eds.), Stable Isotopes in Ecological Research. Springer, New York, pp. 288303. Rahmatullah, S.M., Beveridge, M.C.M., 1993. Ingestion of bacteria in suspension by Indian major carps (Catla catla, Labeo rohita) and Chinese carps (Hypophthalmichthys molotrix, Aristichthys nobilis). Hydrobiol 264, 79 84. Shang, Y.C., Leung, P., Ling, B.H., 1998. Comparative economics of shrimp farming in Asia. Aquaculture 164, 183200. Sheen, S.S., Chen, S.S., Huang, Y.S., 1994. Effect of dietary lipid level on growth response of tiger prawn Penaeus monodon. J. Fish. Sci. Soc. Taiwan 21, 205 213. Sheen, S.S., Chen, S.N., Chen, J.C., 1994. Cholesterol requirement of juvenile tiger shrimp (Penaeus monodon). Aquaculture 125, 131 137. 27

Shiau, S.Y., Chou, B.S., 1991. Effects of dietary protein and energy on growth performance of tiger shrimp Penaeus monodon reared in seawater. Nippon Suisan Gakkaishi 57, 2271 2276. Shiau, S.Y., Peng, C.Y., 1992. Utilization of different carbohydrates at different dietary protein levels in grass prawn Penaeus monodon, reared in seawater. Aquaculture 101, 243250. 262 B. Hari et al. / Aquaculture 252 (2006) 248263 Shiau, S.Y., Kwok, C.C., Chou, B.S., 1991. Optimal dietary protein level of Penaeus monodon reared in seawater and brackish water. Nippon Suisan Gakkaishi 57, 711 716. Shilo, M., Rimon, A., 1982. Ammonia transformation in intensive fish ponds. Bamidegeh 34, 101 114. Schroeder, G.L., 1987. Carbon and nitrogen budget in manured fishponds on Israels coastal plain. Aquaculture 62, 259279. Teichet-Coddington, D.R., Martinez, D., Ramirez, E., 2000. Partial nutrient budget for semi-intensive farms in Honduras. Aquaculture 190, 130154. Thakur, D.P., Lin, C.K., 2003. Water quality and nutrient budget in closed shrimp (Penaeus monodon) culture systems. Aquacult. Eng. 27, 159 176. Wahab, M.A, Bergheim, A., Braaten, B., 2003. Water quality and partial mass budget in extensive shrimp ponds in Bangladesh. Aquaculture 218, 413423. Wu, C.H., 1986. Requirement and cholesterol in diet for grass shrimp. In: Chuang, J., Shiau, S.Y. (Eds.), Research and development of aquatic animal feed in Taiwan, F.S.T Monograph Series 5, vol. I. Fisheries Society of Taiwan, pp. 69 72. B. Hari et al. / Aquaculture 252 (2006) 248263 263

28