Anda di halaman 1dari 163

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA SURAT KEPUTUSAN BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR: 37/SK/I/08/2002 TENTANG

PANDUAN MANAJEMEN PEMERIKSAAN BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2002 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : a. bahwa berdasarkan Surat Edaran Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 04/HP/SE/III/1995 tanggal 30 Maret 1995, telah disusun dan ditetapkan penggunaan Standar Audit Pemerintahan (SAP) sebagai acuan melaksanakan tugas pemeriksaan. b. bahwa untuk memenuhi ketentuan Standar Audit Pemerintahan tersebut, dipandang perlu untuk menyempurnakan Buku Panduan Manajemen Pemeriksaan yang ditetapkan berdasarkan surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 10/SK/K/1995, tanggal 31 Juli 1995; c. bahwa untuk memenuhi maksud tersebut pada butir b di atas, perlu memberlakukan Panduan Manajemen Pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Tahun 2002 dengan surat keputusan.
i

Mengingat

1. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan; 2. Surat Keputusan Ketua Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 15/ SK/K/1981 tentang Pengaturan Penandatanganan Surat-surat Keputusan Dalam Lingkungan Badan Pemeriksa Keuangan; 3. Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 11/SK/K/ 1993 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 18/SK/I-VIII.3/6/2002 tanggal 7 Juni 2002; 4. Rencana Kerja Pemeriksaan Tahun 2002. MEMUTUSKAN :

Menetapkan

KEPUTUSAN BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA TENTANG PANDUAN MANAJEMEN PEMERIKSAAN BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2002. Menetapkan Panduan Manajemen Pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Tahun 2002 di Lingkunagn Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia, sebagaimana dimuat dalam naskah terlampir yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari keputusan ini. Dengan diberlakukannya Panduan Manajemen Pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan Tahun 2002, maka Panduan Manajemen Pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan yang ditetapkan dengan Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 10/SK/K/1995, tanggal 31 Juli 1995 dinyatakan tidak berlaku. Pemeriksaan yang dilaksanakan dalam rangka pelaksanaan Rencana Kerja Pemeriksaan Tahun 2002, tetap menggunakan Panduan Manajemen Pemeriksaan yang ditetapkan dengan Surat

PERTAMA

KEDUA

KETIGA

ii

Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 10/SK/K/1995, tangal 31 Juli 1995. KEEMPAT : Menugaskan kepada Sekretaris Jenderal untuk melaksanakan kegiatan sosialisasi dan pelatihan sehubungan dengan Keputusan tersebut pada Butir PERTAMA. Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dengan ketentuan apabila terdapat kekeliruan akan diadakan perbaikan sebagaimana mestinya.

KELIMA

Ditetapkan di Pada tanggal

: :

Jakarta 1 Agustus 2002

Surat Keputusan ini disampaikan kepada : 1. Ketua BPK-RI; 2. Wakil Ketua BPK-RI; 3. Para Angbintama BPK-RI; 4. Pejabat Eselon I, II, III dan IV di Lingkungan BPK-RI.

iii

DAFTAR ISI Halaman v vii 1 2 2 3 4 5 7 7 8 9 11 13 13 13 14

KATA PENGANTAR ...................................................................................................... DAFTAR ISI ............................................................................................................ BAB I PENDAHULUAN 1. Umum ............................................................................................................ 2. Maksud dan Tujuan ........................................................................................ 3. Lingkup PMP ................................................................................................... 4. Dasar Hukum................................................................................................... 5. Lingkup Pemeriksaan ..................................................................................... 6. Fungsi ............................................................................................................ 7. Kewajiban ........................................................................................................ 8. Wewenang ....................................................................................................... 9. Standar Pemeriksaan ..................................................................................... 10. Jenis Pemeriksaan .......................................................................................... 11. Struktur Organisasi .......................................................................................... 12. Kode Etik Pemeriksa ....................................................................................... 13. Siklus Pemeriksaan ........................................................................................ 14. Penerapan Teknologi Informasi ..................................................................... 15. Sistematika ...................................................................................................... BAB II STRATEGI BADAN 1. Tujuan ............................................................................................................

17 18 19 19

2. Materi Strategi .................................................................................................... 3. Prosedur Penyusunan Strategi Badan .............................................................. 4. Bentuk dan Isi Strategi Badan ............................................................................

vii

BAB III PERENCANAAN PEMERIKSAAN 1. Umum ............................................................................................................ 21 21 23 26 2. Rencana Kerja Tahunan ................................................................................... 3. Rencana Kerja Pemeriksaan ............................................................................ 4. Pemeriksaan di Luar RKP ................................................................................. BAB IV PEKERJAAN LAPANGAN PEMERIKSAAN KEUANGAN 1. Umum ............................................................................................................ 27 28 31 46 54 54 54 2. Standar Pekerjaan Lapangan ............................................................................ 3. Tahap Persiapan Pemeriksaan ......................................................................... 4. Pelaksanaan Pemeriksaan Keuangan ............................................................. 5. Pengendalian Pelaksanaan Pemeriksaan oleh Penanggung Jawab ............. 6. Penyampaian TP atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan ....................... 7. Peran dan Tanggung Jawab Auditor yang Terlibat Dalam Pelaksanaan Pemeriksaan Keuangan ................................................................................... BAB V PELAPORAN PEMERIKSAAN KEUANGAN 1. Umum ............................................................................................................ 57 57 61 67 77 77 78 78 80 2. Standar Pelaporan Pemeriksaan Keuangan ................................................... 3. Jenis dan Tujuan Laporan Hasil Pemeriksaan Keuangan ............................. 4. Prosedur Penyusunan Hasil Pemeriksaan Keuangan ..................................... 5. Penyelesaian HAPSEM ..................................................................................... 6. Pemberitahuan Hasil Pemeriksaan Kepada Publik......................................... 7. Kerahasiaan dan Keamanan Laporan Pemeriksaan Keuangan .................... 8. Pelaksanaan Pemeriksaan Keuangan Oleh Lembaga Pemeriksa Lain ........ 9. Pengendalian Mutu Pelaporan .........................................................................

viii

BAB VI PEKERJAAN LAPANGAN PEMERIKSAAN KINERJA 1. Umum ............................................................................................................ 81 81 83 107 118 119 119 2. Standar Pekerjaan Lapangan ........................................................................... 3. Pemeriksaan Pendahuluan .............................................................................. 4. Pemeriksaan Terinci ......................................................................................... 5. Pengendalian Pelaksanaan Pemeriksaan Kinerja oleh Penanggung Jawab 6. Penyampaian TP Kinerja .................................................................................. 7. Peran dan Tanggung Jawab Auditor yang Terlibat Dalam Pelaksanaan Pemeriksaan Kinerja ......................................................................................... BAB VII PELAPORAN PEMERIKSAAN KINERJA 1. Umum ............................................................................................................ 121 121 123 124 127 130 131 131 132 132 133 135 2. Standar Pelaporan Pemeriksaan Kinerja ......................................................... 3. Tujuan Pelaporan Pemeriksaan Kinerja .......................................................... 4. Laporan Hasil Pemeriksaan (HP) Kinerja ........................................................ 5. Prosedur Penyusunan Hasil Pemeriksaan Kinerja .......................................... 6. Pendistribusian HP ............................................................................................ 7. Penyelesaian HAPSEM ..................................................................................... 8. Pemberitahuan Hasil Pemeriksaan Kepada Publik......................................... 9. Kerahasiaan dan Keamanan Laporan Pemeriksaan Kinerja.......................... 10. Pelaksanaan Pemeriksaan Kinerja Oleh Lembaga Pemeriksa Lain ........... 11. Hal-hal Khusus ................................................................................................ 12. Pengendalian Mutu Pelaporan ....................................................................... BAB VIII TINDAK LANJUT PEMERIKSAAN 1. Tujuan Tindak Lanjut ........................................................................................ 2. Standar Tindak Lanjut ...................................................................................... 137 137

ix

3. Bentuk Tindak Lanjut ....................................................................................... 4. Prosedur Tindak Lanjut ..................................................................................... BAB IX EVALUASI PEMERIKSAAN 1. Maksud dan Tujuan .......................................................................................... 2. Standar Evaluasi ................................................................................................ 3. Jenis Evaluasi Pemeriksaan ............................................................................. BAB X P E N U T U P .................................................................................................... LAMPIRAN I S.D. LV

139 141

145 145 148 153

DAFTAR LAMPIRAN

Halaman I II Daftar Perangkat Lunak (PL) Petunjuk Pemeriksaan Atas Laporan Keuangan 155 Daftar Perangkat Lunak (PL) Petunjuk Pemeriksaan Atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan ......................................................................... III Daftar Perangkat Lunak (PL) Petunjuk Pemeriksaan Tentang Ekonomi dan Efisiensi .................................................................................................... IV V VI VII VIII Daftar Perangkat Lunak (PL) Petunjuk Pemeriksaan Atas Program ............. Bagan Organisasi Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan ........................ Sapta Prasetya Jati BPK-RI ............................................................................. Ikrar Pemeriksa ............................................................................................... Siklus Penentuan Prioritas Perencanaan, Pelaksanaan, dan Pelaporan Pemeriksaan ................................................................................................... IX X XI XII XIII XIV Bentuk dan Isi Materi Strategi Badan ............................................................. Bentuk dan Isi Rencana Kerja Tahunan (RKT) ............................................. Jadual Kegiatan Penyusunan Rencana Pemeriksaan .................................. Bentuk dan Isi Rencana Kegiatan Pemeriksaan (RKP) ................................ Penjelasan Tentang Analisa Risiko Pemeriksaan ......................................... Materialitas Pemeriksaan ............................................................................... 171 172 174 175 176 179 182 160 161 162 163 166 156

xi

XV XVI

Uji Petik Pemeriksaan (Sampling Audit) ......................................................... Bentuk dan Isi Program Pemeriksaan (P2) Atas Laporan Keuangan ........................................................................................................

185

197

XVII

Bentuk dan Isi Program Pemeriksaan (P2) Atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan .......................................................................................... 202 207 208 209 211 213 222 223

XVIII XIX XX XXI XXII XXIII XXIV XXV

Bentuk dan Isi Program Kerja Perorangan (PKP) .......................................... Bentuk Surat Tugas ........................................................................................ Bentuk dan Isi Surat Perintah Perjalanan Dinas (SPPD) ............................... Bentuk dan Isi Management Letter (ML) ........................................................ Bentuk dan Isi Temuan Pemeriksaan (TP) ................................................... Bentuk Surat Pengantar Penyampaian TP ................................................... Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Perhitungan Anggaran Negara ....... Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Perhitungan Anggaran Departemen/ Lembaga .........................................................................................................

225

XXVI

Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Perhitungan APBD Provinsi/ Kabupaten/Kota ............................................................................................... 227

XXVII

Bentuk dan Isi Laporan Auditor Independen Atas Laporan Keuangan BUMN /BUMD ............................................................................................................ 229

XXVIII Bentuk dan Isi Laporan Auditor Independen Atas Kepatuhan Terhadap Peraturan Perundang-undangan Dan Pengendalian Intern ......................... 231

xii

XXIX XXX

Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Bank Indonesia Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Badan Hukum Milik Negara ....................................................................................................

233

235

XXXI

Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Inventarisasi Kekayaan negara/ Inventarisasi Kekayaan Milik Daerah ............................................................. 237

XXXII

Bentuk dan Isi Hasil Pemeriksaan atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan ........................................................................................................ 239 241 243 248 250

XXXIII Bentuk Risalah Diskusi TP ............................................................................. XXXIV Bentuk dan Sistematika HAPSEM .................................................................. XXXV Lembar Kendali Materi Laporan (LKML) Pemeriksaan Keuangan ..............

XXXVI Lembar Kendali Penyelesaian Laporan (LKPL) ............................................ XXXVII Bagan Proses Penyusunan dan Penyelesaian Hasil Pemeriksaan dan HAPSEM .......................................................................................................... XXXVIII Program Pemeriksaan Pendahulan ............................................................... XXXIX Laporan Hasil Pemeriksaan Pendahuluan .................................................... XL Bentuk dan Isi Program Pemeriksaan atas Ekonomi, Efisiensi dan Program Pemeriksaan Terinci atas Program (Efektifitas) ............................. XLI XLII XLIII Bentuk, Isi, dan Penyajian Laporan Hasil Pemeriksaan Kinerja ................... Lembar Kendali Materi Laporan (LKML) Pemeriksaan Kinerja .................... Lembar Kendali Penyelesaian Laporan (LKPL) ............................................

251 252 257

259 265 267 269

xiii

XLIV

Formulir Resume Hasil Pembahasan Tindak Lanjut (yang dimuat dalam surat tanggapan Menteri/Kepala LPND/Gubernur/Bupati/Walikota) ............. 270 272 273 274 275 277 278 279 281 282 283 285

XLV XLVI XLVII XLVIII XLIX L LI LII LIII LIV LV

Bentuk dan Isi Bahan Rapat Pra Pembahasan Tindak Lanjut (RP2TL) ...... Resume Hasil RP2TL ..................................................................................... Bentuk Bahan Rapat Pembahasan Tindak Lanjut (RPTL) ........................... Bentuk Resume Pelaksanaan RPTL ............................................................. Bentuk Resume Hasil RPTL ........................................................................... Formulir Hasil Pemeriksaan Tindak Lanjut ................................................... Bentuk dan Isi Hasil Evaluasi Pelaksanaan Pemeriksaan Tahunan ............ Daftar Rekapitulasi Hasil Pemeriksaan Per Semester .................................. Bentuk dan Isi Hasil Evaluasi Kinerja Auditor ................................................. Laporan Hasil Pengawasan Pelaksanaan Tugas Pemeriksaan .................. GLOSARI .........................................................................................................

xiv

BAB I PENDAHULUAN

1.

Umum Untuk melaksanakan pemeriksaan yang dapat dipertanggungjawabkan secara efisien dan efektif, Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK-RI) perlu menyusun buku Panduan Manajemen Pemeriksaan yang memberikan pengarahan tentang tata laksana penyelenggaraan tugas pemeriksaan, mulai dari penyusunan Strategi Badan, perencanaan, pelaksanaan, pelaporan, serta tindak lanjut, dan evaluasi pemeriksaan. Buku Panduan Manajemen Pemeriksaan (PMP) telah ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan Nomor 10/SK/K/1995 tanggal 3 Juli 1995, namun sesuai dengan Perubahan Ketiga Undang-Undang Dasar 1945 Bab VIIIA Pasal 23E, 23F, dan 23G Tahun 2001, Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah, dan Rencana Pengembangan Kelembagaan (Institutional Development Plan/IDP) BPK-RI, PMP tersebut di atas perlu direvisi dengan menambah prosedur yang berlaku umum dan terbaik menurut pandangan internasional (International Best Practices), dan memperbaiki standar kualitas untuk perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan hasil pemeriksaan. PMP ini dilengkapi dengan petunjuk teknis (Juknis) pemeriksaan yang mencakup teknik-teknik dan urutan langkah pemeriksaan yang harus dilakukan terhadap suatu entitas tertentu sesuai dengan tujuan dan sasaran pemeriksaan. PMP ini berpedoman pada Standar Audit Pemerintahan (SAP) BPK-RI dan Auditing Standards yang diterbitkan oleh International Organization of Supreme Audit Institution (INTOSAI). SAP dimaksud memberlakukan Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP).

2.

Maksud dan Tujuan PMP ini dimaksudkan untuk digunakan sebagai pedoman oleh Pimpinan BPK-RI dan Auditor Pelaksana dalam proses penentuan strategi, perencanaan, pelaksanaan, pelaporan, serta tindak lanjut dan evaluasi audit (pengertian audit sama dengan pemeriksaan) BPK-RI. Tujuannya adalah untuk menyamakan persepsi tentang langkah-langkah dan urutan kegiatan serta tanggung jawab dalam pelaksanaan pemeriksaan, sehingga dapat meningkatkan mutu hasil pemeriksaan.

3.

Lingkup PMP Sebagai pedoman tata laksana penyelenggaraan tugas pemeriksaan, lingkup bahasan PMP meliputi : a. Dasar hukum pelaksanaan tugas pemeriksaan oleh BPK-RI. b. Lingkup pemeriksaan, fungsi, kewajiban, wewenang, standar pemeriksaan, dan jenis pemeriksaan. c. Susunan Organisasi Pelaksana BPK-RI yang intinya untuk mengetahui peran-peran dan tanggung jawab para Pelaksana BPK-RI, mulai dari tingkat Badan, para Pejabat Eselon I, dan para Kepala Perwakilan, serta para pejabat struktural dan fungsional di bawah Pejabat Eselon I dan Kepala Perwakilan yang ikut berperan dalam tugas pemeriksaan. d. Landasan etika/moral yang harus diperhatikan dalam melaksanakan tugas pemeriksaan. e. Strategi pemeriksaan yang ditetapkan oleh Badan. f. Perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan hasil pemeriksaan.

g. Tindak lanjut pemeriksaan dan evaluasi pemeriksaan.

4.

Dasar Hukum

Penyusunan PMP ini didasarkan pada ketentuan-ketentuan yang antara lain dimuat dalam : a. Undang-Undang Dasar 1945 dan Perubahan Ketiga Undang-Undang Dasar 1945 Bab VIIIA Pasal 23E, 23F, dan 23G Tahun 2001. b. Ketetapan MPR-RI Nomor IV/MPR/1999 tentang Garis-garis Besar Haluan Negara (GBHN) Tahun 1999-2004. c. Ketetapan MPR-RI Nomor X/MPR/2001 tentang Laporan Pelaksanaan Putusan MPR-RI oleh Lembaga Tinggi Negara Pada Sidang Tahunan MPR-RI Tahun 2001. d. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan. e. Undang-undang Perbendaharaan Indonesia (Indische Comptabiliteitswet/ICW), Staatsblad Tahun 1864 Nomor 106 yang telah beberapa kali diubah terakhir dengan Staatsblad Tahun 1925 Nomor 448 dan Undang-undang Nomor 9 Tahun 1968. f. Instructie en verdere bepalingen voor de Algemene Rekenkamer (IAR), Staatsblad Tahun 1933 Nomor 320.

g. Undang-undang Nomor 19/Prp/1960 tentang Perusahaan Negara. h. Undang-undang Nomor 9 Tahun 1969 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang (Perpu) Nomor 1 Tahun 1969 tentang Bentuk-bentuk Usaha Negara menjadi Undang-undang. i. j. l. Undang-undang Nomor 1 Tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas. Undang-undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah. Undang-undang Nomor 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah.

k. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia.

m. Undang-undang tentang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

5.

Lingkup Pemeriksaan Perubahan Ketiga Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang ditetapkan oleh MPR-RI pada tanggal 9 November 2001 pada Pasal 23E ayat (1) menyatakan untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab tentang Keuangan Negara diadakan satu Badan Pemeriksa Keuangan yang bebas dan mandiri, dan pada Pasal 23G ayat (2) menyatakan ketentuan lebih lanjut mengenai Badan Pemeriksa Keuangan diatur dengan undang-undang. Luas lingkup pemeriksaan BPK-RI atas Pengelolaan dan Tanggung Jawab tentang Keuangan Negara dijabarkan lebih lanjut dalam Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan, Pasal 2 ayat (1) dan ayat (2), yang menyatakan bahwa BPK-RI bertugas untuk memeriksa tanggung jawab Pemerintah tentang Keuangan Negara dan semua pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara. Selanjutnya dalam Penjelasan Pasal 2 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 dinyatakan, bahwa luas lingkup pemeriksaan Keuangan Negara itu meliputi pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (baik Anggaran Rutin maupun Pembangunan), Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, Anggaran Perusahaan-perusahaan Milik Negara, hakekatnya seluruh kekayaan negara, merupakan pemeriksaan terhadap hal-hal yang sudah dilakukan atau sudah terjadi dan yang telah disusun pertanggungjawabannya (post audit), baik sebagian maupun seluruhnya. Rincian luas lingkup pemeriksaan BPK-RI tersebut meliputi pengelolaan dan tanggung jawab atas : a. Seluruh penerimaan dan pengeluaran, baik yang menyangkut Pemerintah Pusat, Daerah dan Badan-badan Usaha Milik Negara dan Daerah, maupun instansi yang menggunakan modal atau fasilitas dari negara atau masyarakat. b. Seluruh kekayaan negara yang berupa harta yang berbentuk uang, barang, piutang, serta hak-hak negara, seperti hak-hak menagih atas kontrak karya pertambangan, hak penangkapan ikan dan hak pengusahaan hutan, kewajiban-kewajiban atau utangutang negara seperti dana pensiun, asuransi kesehatan, jaminan sosial tenaga kerja, kekayaan bersih negara dan kekayaan alamnya.

c. Kebijaksanaan-kebijaksanaan anggaran, fiskal, moneter beserta akibatnya di bidang ekonomi. d. Keuangan lainnya yang diurus oleh Pemerintah Pusat dan Daerah, dan Badan-badan yang menjalankan kepentingan negara atas uang yang dimiliki negara maupun uang/ dana yang dimiliki masyarakat. Pemeriksaan terhadap Keuangan Negara meliputi : (1) pengujian apakah pengeluaran Uang Negara terjadi menurut ketentuan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dan ketentuan-ketentuan mengenai penguasaan dan pengurusan Keuangan Negara, dan (2) penilaian apakah penggunaan Keuangan Negara telah dilakukan dengan cara-cara yang dapat dipertanggungjawabkan sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. Hal ini sesuai dengan penjelasan Pasal 1 ayat (1), (2), dan (3) Undangundang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan.

6.

Fungsi Dalam melaksanakan tugasnya, BPK-RI menyelenggarakan fungsi pemeriksaan, fungsi rekomendasi, dan fungsi quasi yudisial (peradilan quasi). a. Fungsi Pemeriksaan, sebagai diatur dalam Pasal 2 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973, adalah memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab tentang Keuangan Negara. Untuk melaksanakan fungsi pemeriksaan, BPK-RI melakukan pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara secara rutin dan berkala sepanjang tahun berjalan, di kantor BPK-RI dan/atau di pusat-pusat tata usaha penyimpanan dokumen tanggung jawab keuangan negara. Pemeriksaan tersebut diharapkan dapat memberikan gambaran umum tentang pengurusan keuangan negara yang dapat mengungkapkan atau memberikan penilaian terhadap pertanggungjawaban keuangan negara sesuai dengan tujuan pemeriksaan yang dilakukan, yakni menilai tentang : (1) ketepatan operasi keuangan, (2) kelayakan laporan keuangan, (3) ketertiban administrasi dan ketaatan pada peraturan perundang-undangan yang berlaku, dan (4) penggunaan uang belanja dilakukan
5

dengan cara-cara yang dapat dipertanggungjawabkan sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. Pemeriksaan tersebut dapat dilanjutkan dengan pemeriksaan yang dilakukan di tempat kedudukan obyek yang diperiksa untuk menilai kebenaran secara material. Selama pelaksanaan pemeriksaan di lokasi obyek yang diperiksa dapat dilakukan juga pemeriksaan atas tindak lanjut temuan hasil pemeriksaan sebelumnya untuk mengetahui sampai sejauh mana saran BPK-RI telah ditindaklanjuti oleh instansi yang diperiksa. b. Fungsi Rekomendasi, sebagai diatur dalam Pasal 59 ICW juncto Pasal 42 ayat (2) IAR, adalah menyampaikan pertimbangan dan saran kepada Pemerintah mengenai hal-hal yang bersifat penyempurnaan mendasar, strategis dan berskala nasional di bidang pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara, mengenai : 1) Penghapusan dan penyewaan barang milik negara. 2) Penggabungan, peleburan, pengambilalihan, kerja sama operasi dan usaha patungan antar sesama perusahaan negara/daerah dan atau yayasan di lingkungan instansi pemerintah dan perusahaan negara/daerah, antara perusahaan negara/daerah dan yayasan di lingkungan instansi pemerintah, dan perusahaan negara/daerah dengan pihak swasta. 3) Penjualan dan pemecahan perusahaan negara/daerah dan/atau penjualan saham perusahaan negara/daerah kepada masyarakat. c. Fungsi Quasi Yudisial (Peradilan Quasi), adalah melaksanakan proses Tuntutan Perbendaharaan (TP) terhadap Bendaharawan yang merugikan negara karena lalai atau alpa atau bersalah dalam melaksanakan tugasnya (ICW Pasal 58, 77, 79 s.d. 88 dan IAR Pasal 36 dan 39), dan memberikan pertimbangan kepada Pemerintah atas proses Tuntutan Ganti Rugi (TGR) terhadap Pegawai Negeri Bukan Bendaharawan yang merugikan negara, (ICW Pasal 74 dan StaatSblad tahun 1904 Nomor 241). Petunjuk Pelaksanaan Fungsi Quasi Yudisial dimuat dalam Buku Petunjuk

Pelaksanaan Tuntutan Perbendaharaan dan Tuntutan Ganti Rugi (TP/TGR), yang diterbitkan BPK-RI Tahun 1983.

7.

Kewajiban Kewajiban BPK-RI diatur dalam Pasal 23E ayat (1) dan (2) Perubahan Ketiga Undang-Undang Dasar 1945 yang menyatakan bahwa untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab tentang Keuangan Negara diadakan satu Badan Pemeriksa Keuangan yang bebas dan mandiri; hasil pemeriksaan keuangan negara diserahkan kepada Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, sesuai dengan kewenangannya. Selanjutnya dalam penjelasan Pasal 2 ayat (4) Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973, antara lain dinyatakan bahwa sebagai lazimnya cara bekerja suatu pemeriksaan dimana laporan hasil pemeriksaannya diberitahukan pula kepada yang diperiksanya, maka Badan Pemeriksa Keuangan juga memberitahukan pula hasil pemeriksaannya kepada Pemerintah. Selanjutnya Pasal 3 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 mewajibkan kepada BPK-RI untuk memberitahukan hasil pemeriksaannya kepada Pemerintah apabila hasil pemeriksaan tersebut mengungkapkan hal-hal yang menimbulkan sangkaan tindak pidana atau perbuatan yang merugikan keuangan negara. Khusus mengenai persoalan pidana pemberitahuan tersebut ditujukan kepada instansi Kepolisian dan atau Kejaksaan.

8.

Wewenang Wewenang BPK-RI dalam melaksanakan tugas pemeriksaan meliputi: a. Meminta keterangan yang wajib diberikan oleh setiap orang atau badan/instansi Pemerintah dan badan swasta yang berkaitan dengan keuangan negara, sebagai diatur dalam Pasal 4 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan dan ICW Pasal 55a juncto IAR Pasal 39a.

b. Memberikan pernyataan pendapat (opini), sebagai diatur dalam Ketetapan MPR Nomor X/MPR/2001 tentang Laporan Pelaksanaan Putusan MPR-RI oleh Lembaga Tinggi Negara pada Sidang Tahunan MPR-RI Tahun 2001, Penjelasan Pasal 2 alinea dua Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan, Pasal 70 ICW Staatsblad Tahun 1925 Nomor 448, dan Pasal 61 ayat (3) Undang-undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia. c. Melakukan penilaian (peer review) atas hasil pemeriksaan Aparat Pengawasan Fungsional Pemerintah (APFP), serta memperhatikan dan memanfaatkan hasil pekerjaan APFP, sebagai diatur dalam Penjelasan Umum Butir 5 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan. d. Menetapkan besarnya penggantian kerugian negara, yang terjadi karena kesalahan/ kelalaian Bendaharawan.

9.

Standar Pemeriksaan Dalam upaya memantapkan, menjaga, dan memelihara mutu hasil pemeriksaan dan profesi, secara universal telah disusun sejumlah kaidah dan aturan, berupa standar pemeriksaan yang secara umum telah diterima (Generally Accepted Auditing Standard). Dalam kaitan ini, BPK-RI telah menyusun dan menetapkan standar pemeriksaan yang berupa Standar Audit Pemerintahan (SAP) BPK-RI, yang penyusunannya mempedomani Government Auditing Standard General Accounting Office (GAS GAO). SAP dimaksud memberlakukan SPAP dari IAI. Badan memberlakukan pula Auditing Standard yang diterbitkan oleh INTOSAI. Pada prinsipnya SAP BPK-RI mencakup standar umum, standar pekerjaan lapangan pemeriksaan keuangan, standar pelaporan pemeriksaan keuangan, standar pekerjaan lapangan pemeriksaan kinerja, dan standar pelaporan pemeriksaan kinerja.

10. Jenis Pemeriksaan Jenis pemeriksaan yang diselenggarakan oleh BPK-RI adalah Pemeriksaan Keuangan dan Pemeriksaan Kinerja. a. Pemeriksaan Keuangan adalah pemeriksaan yang dilakukan untuk menguji, apakah pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara dilaksanakan secara tertib, sesuai dengan praktek-praktek manajemen yang baik, dan sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan. Pemeriksaan Keuangan meliputi pemeriksaan atas laporan keuangan dan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan. 1) SAP Butir 3.4a menyatakan Audit Atas Laporan Keuangan bertujuan untuk memberikan keyakinan apakah laporan keuangan dari entitas yang diaudit telah menyajikan secara wajar tentang posisi keuangan, hasil operasi/usaha dan arus kas sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum. Audit atas laporan keuangan mencakup pula audit atas laporan keuangan yang disusun berdasarkan salah satu dasar akuntansi lain, seperti yang tercantum dalam standar auditing yang dikeluarkan oleh IAI. Pelaksanaan pemeriksaan atas Laporan Keuangan mengikuti SAP BPK-RI yang memberlakukan SPAP-IAI dan mengikuti manual-manual yang lain. PL pemeriksaan atas laporan keuangan dimuat dalam Daftar PL pada Lampiran I. 2) SAP Butir 3.4b menyatakan Audit Atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan mencakup penentuan, apakah : (1) informasi keuangan telah disajikan sesuai dengan kriteria yang ditetapkan, (2) entitas yang diperiksa telah mematuhi persyaratan kepatuhan terhadap peraturan keuangan tertentu, atau (3) sistem pengendalian intern instansi tersebut, baik terhadap laporan keuangan maupun terhadap pengamanan kekayaannya, telah dirancang dan dilaksanakan secara memadai untuk mencapai tujuan pengendalian. Pelaksanaan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan mengikuti SAP BPK-RI yang memberlakukan SPAP-IAI, dan standar tambahan yang diperlukan oleh BPK-RI dan mengikuti manual-manual yang lain. PL pemeriksaan

atas hal yang berkaitan dengan keuangan dimuat dalam Daftar PL pada Lampiran II. b. Pemeriksaan Kinerja, adalah pemeriksaan secara obyektif dan sistematik terhadap berbagai macam bukti untuk dapat melakukan penilaian secara independen atas kinerja entitas atau program/kegiatan Pemerintah yang diperiksa. Pemeriksaan kinerja mencakup pemeriksaan tentang ekonomi dan efisiensi, dan pemeriksaan atas program. 1) SAP Butir 3.7a menyatakan Audit tentang Ekonomi dan Efisiensi, untuk menentukan apakah : (1) suatu entitas telah memperoleh, melindungi dan menggunakan sumber dayanya (seperti karyawan, gedung, ruang dan peralatan kantor) secara hemat dan efisien; (2) penyebab timbulnya ketidakhematan dan ketidakefisienan; (3) entitas tersebut telah mematuhi peraturan perundangundangan yang berkaitan dengan kehematan dan efisiensi. Pelaksanaan Pemeriksaan tentang Ekonomi dan Efisiensi mengikuti SAP BPK-RI. PL Pemeriksaan tentang Ekonomi dan Efisiensi dimuat dalam Daftar PL pada Lampiran III. 2) SAP Butir 3.7b menyatakan Audit atas Program, mencakup penentuan : (1) tingkat pencapaian hasil program yang diinginkan atau manfaat yang telah ditetapkan oleh undang-undang atau badan lain yang berwenang; (2) efektivitas kegiatan entitas, pelaksanaan program, kegiatan atau fungsi instansi yang bersangkutan; (3) apakah entitas yang diaudit telah menaati peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan pelaksanaan program/kegiatannya. Pelaksanaan Pemeriksaan atas Program mengikuti SAP BPK-RI. PL pemeriksaan atas program dimuat dalam Daftar PL pada Lampiran IV. c. Dalam pelaksanaan tugas pemeriksaan, BPK-RI melakukan pekerjaan investigasi. Investigasi secara umum dapat didefinisikan sebagai suatu penyelidikan yang berlandaskan pada hukum dan rasa keadilan untuk mencari kebenaran dengan tingkat kebenaran yang tinggi (High Level of Assurance) mengenai suatu permasalahan yang

10

ditemukan. Dengan demikian investigasi adalah lanjutan kegiatan pemeriksaan terhadap suatu masalah tertentu untuk mendapatkan bukti-bukti pendukung yang lebih tinggi derajat kebenarannya. Secara garis besar investigasi mengandung empat aspek yaitu : (1) permasalahan yang akan diungkap, (2) kriteria yang berupa peraturan perundang-undangan dan ketentuan lainnya, (3) pengumpulan bukti yang sesuai dengan kriteria hukum, dan (4) pelaporan.

11. Struktur Organisasi BPK-RI berbentuk dewan yang terdiri atas seorang Ketua merangkap Anggota, seorang Wakil Ketua merangkap Anggota dan 5 (lima) orang Anggota (yang selanjutnya disebut Badan). Dalam melaksanakan fungsi pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab Pemerintah tentang Keuangan Negara, Badan dibantu oleh Pelaksana BPK-RI yang terdiri dari Unsur Pelaksana Pemeriksaan (pelaksanaan tugas pokok), Unsur Penunjang dan Unsur Pendukung serta Staf Ahli. a. Unsur Pelaksana Pemeriksaan adalah satuan organisasi yang mempunyai tugas melaksanakan pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara. Unsur Pelaksana Pemeriksaan terdiri dari beberapa Auditorat Utama (Auditama) yang mempunyai lingkup pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara yang meliputi APBN, APBD, BUMN dan BUMD. Auditorat Utama dipimpin oleh seorang Auditor Utama (Tortama) yang secara struktural membawahkan beberapa Auditorat atau Perwakilan. Setiap Auditorat dipimpin oleh seorang Kepala Auditorat dan setiap kantor Perwakilan BPK-RI dipimpin oleh seorang Kepala Perwakilan. Dalam organisasi unsur pelaksana pemeriksaan, selain jabatan struktural, terdapat pula Jabatan Fungsional Auditor (JFA). Setiap pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara dilakukan oleh Tim Mandiri yang terdiri dari beberapa pejabat fungsional auditor (dalam Tim) atau dilakukan oleh seorang pejabat fungsional auditor (sendiri).

11

b.

Unsur Penunjang adalah satuan organisasi yang melakukan kegiatan perencanaan, analisa, evaluasi dan pelaporan, serta pengawasan. Unsur penunjang terdiri dari Inspektorat Utama Perencanaan, Analisa, Evaluasi dan Pelaporan (Itama Renalev) dan Inspektorat Utama Pengawasan Intern dan Khusus (Itama Wasinsus). Itama Renalev mempunyai tugas melaksanakan penyusunan rencana kerja, analisa dan evaluasi atas hasil pemeriksaan pengelolaan dan tanggung jawab Pemerintah tentang keuangan negara, serta melaksanakan penelitian dan pengembangan untuk penyempurnaan sistem, metoda, dan teknik pemeriksaan keuangan negara. Itama Wasinsus mempunyai tugas melakukan pengawasan atas seluruh pelaksanaan kegiatan satuan-satuan kerja Pelaksana BPK-RI serta melakukan evaluasi pemeriksaan khusus atas semua yang diperkirakan mengandung unsur tindak pidana korupsi, baik yang bersumber dari hasil pemeriksaan BPK-RI, Laporan Aparat Pengawasan Intern Pemerintah (LAPIP) maupun dari pengaduan masyarakat, sesuai dengan keputusan Badan. Masing-masing Inspektorat Utama dipimpin oleh seorang Inspektur Utama (Irtama) yang secara struktural membawahkan beberapa Inspektorat yang masing-masing dipimpin oleh seorang Inspektur. Unsur Pendukung adalah satuan organisasi yang melakukan kegiatan administrasi dan kesekretariatan yang membantu di bidang keuangan, kepegawaian, hukum, sarana dan prasarana, informasi, organisasi, dan pendidikan dan pelatihan. Unsur pendukung terdiri dari biro-biro yang masing-masing dipimpin oleh seorang Kepala Biro, dan Pusat yang dipimpin oleh seorang Kepala Pusat (Kapus). Seluruh unsur pendukung ini dipimpin oleh Sekretaris Jenderal.

c.

Tata kerja Badan diatur dalam SK BPK Nomor 05/SK/K/1995 tentang Tata Kerja Badan Pemeriksa Keuangan, dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan diatur dalam SK BPK Nomor 11/SK/K/1993 tentang Organisasi dan Tata Kerja Pelaksana Badan Pemeriksa Keuangan yang telah beberapa kali diubah, terakhir dengan SK BPK Nomor 18/SK/I-VIII.3/6/2002, 7 Juni 2002. Bagan Organisasi Pelaksana BPK-RI dimuat dalam Lampiran V.

12

Dalam melaksanakan pemeriksaan, BPK-RI dapat menggunakan jasa pihak luar sebagaimana ditetapkan dalam IAR dan Undang-undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia.

12. Kode Etik Pemeriksa Kode Etik Pemeriksa merupakan landasan etika yang harus dipahami dan dilaksanakan oleh setiap pelaksana tugas pemeriksaan. Pemahaman terhadap kode etik pemeriksa akan mengarahkan sikap, tingkah laku dan perbuatan Auditor BPK-RI dalam menjalankan tugas dan kewajibannya yang pada intinya berupaya untuk menjaga mutu auditor, citra dan martabat BPK-RI. Kode Etik Pemeriksa dimuat dalam Surat Keputusan Badan Pemeriksa Keuangan RI Nomor 14/SK/K/1975 dan Nomor 21/SK/K/1981 mengenai Sapta Prasetya Jati dan Ikrar Pemeriksa, sebagai dimuat dalam Lampiran VI dan VII.

13. Siklus Pemeriksaan Siklus pemeriksaan yang memuat kegiatan secara rinci, mulai dari penentuan prioritas perencanaan, pelaksanaan sampai dengan pelaporan pemeriksaan, dimuat dalam Lampiran VIII.

14. Penerapan Teknologi Informasi Kegiatan pelaksanaan pemeriksaan sebagaimana dimuat dalam PMP, mulai dari penyusunan rencana kerja tahunan (RKT), rencana kerja pemeriksaan (RKP), program pemeriksaan (P2), program kerja perorangan (PKP), surat tugas (ST), dan penyusunan laporan hasil pemeriksaan, dilaksanakan dengan menggunakan sarana teknologi informasi melalui komputer. Penyusunan/penerapan teknologi informasi tersebut dilaksanakan oleh Biro Pengolahan Data.

13

Kepala satuan kerja, penanggung jawab, ketua tim, dan anggota tim yang terlibat dalam kegiatan pemeriksaan harus selalu menggunakan sistem informasi tersebut dalam setiap kegiatan pemeriksaan.

15. Sistematika Buku Panduan Manajemen Pemeriksaan ini disusun dengan sistematika sebagai berikut : BAB I Pendahuluan; berisi uraian umum, maksud dan tujuan, lingkup PMP, dasar hukum, lingkup pemeriksaan, fungsi, kewajiban, wewenang, standar pemeriksaan, jenis pemeriksaan, struktur organisasi, kode etik pemeriksa, siklus pemeriksaan, penerapan teknologi informasi, dan sistematika. BAB II Strategi Badan; berisi uraian yang memuat tujuan, materi strategi, prosedur penyusunan Strategi Badan, dan bentuk dan isi Strategi Badan. BAB III Perencanaan Pemeriksaan; berisi uraian umum, rencana kerja tahunan (RKT), dan rencana kerja pemeriksaan (RKP). BAB IV Pekerjaan Lapangan Pemeriksaan Keuangan; berisi uraian umum, standar pekerjaan lapangan, tahap persiapan pemeriksaan, pelaksanaan pemeriksaan keuangan, pengendalian pelaksanaan pemeriksaan oleh Penanggung Jawab, penyampaian temuan pemeriksaan (TP) atas hal yang berkaitan dengan keuangan, serta peran dan tanggung jawab auditor yang terlibat dalam pelaksanaan pemeriksaan keuangan. BAB V Pelaporan Pemeriksaan Keuangan; berisi uraian umum, standar pelaporan pemeriksaan keuangan, jenis dan tujuan laporan hasil pemeriksaan keuangan, prosedur penyusunan laporan hasil pemeriksaan keuangan, penyelesaian HAPSEM, pemberitahuan hasil pemeriksaan kepada publik, kerahasiaan dan keamanan laporan pemeriksaan keuangan, pelaksanaan pemeriksaan keuangan oleh lembaga pemeriksa keuangan lain, dan pengendalian mutu pelaporan.

14

BAB VI Pekerjaan Lapangan Pemeriksaan Kinerja; berisi uraian umum, standar pekerjaan lapangan, pemeriksaan pendahuluan, pemeriksaan terinci, pengendalian pemeriksaan kinerja oleh Penanggung Jawab, penyampaian TP kinerja, serta peran dan tanggung jawab auditor yang terlibat dalam pelaksanaan pemeriksaan kinerja. BAB VII Pelaporan Pemeriksaan Kinerja; berisi uraian umum, standar pelaporan pemeriksaan kinerja, tujuan pelaporan pemeriksaan kinerja, laporan hasil pemeriksaan kinerja, prosedur penyusunan hasil pemeriksaan kinerja, pendistribusian hasil pemeriksaan, penyelesaian HAPSEM, pemberitahuan hasil pemeriksaan kepada publik, kerahasiaan dan keamanan laporan hasil pemeriksaan kinerja, pelaksanaan pemeriksaan kinerja oleh lembaga pemeriksaan lain, hal-hal khusus dan pengendalian mutu pelaporan. BAB VIII Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan; berisi uraian materi tentang tujuan tindak lanjut, standar tindak lanjut, bentuk tindak lanjut, dan prosedur tindak lanjut. BAB IX Evaluasi Pemeriksaan; berisi uraian materi tentang maksud dan tujuan evaluasi, standar evaluasi, dan jenis evaluasi pemeriksaan. BAB X Penutup; berisi uraian yang memuat simpulan dan harapan agar dengan tersedianya PMP yang disempurnakan, pelaksanaan tugas pemeriksaan BPK-RI dapat diselenggarakan dengan baik.

15

BAB II STRATEGI BADAN 1. Tujuan Strategi Badan merupakan kebijakan BPK-RI yang dilandasi oleh visi dan misi yang ditetapkan oleh Badan dengan tujuan untuk menentukan arah, sasaran dan kegiatankegiatan yang akan dilakukan, diperbaiki dan atau ditingkatkan dalam kaitan dengan aspek-aspek yang menyangkut lingkup pemeriksaan keuangan negara sebagai upaya mendorong pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara yang lebih baik. Visi BPK-RI adalah Terwujudnya BPK-RI sebagai lembaga pemeriksa yang bebas dan mandiri. Visi BPK-RI tersebut dijabarkan lebih lanjut dalam misi BPK-RI, yaitu Mewujudkan diri menjadi auditor eksternal keuangan negara yang bebas dan mandiri, berada di garis depan reformasi ke arah pemerintahan yang bebas dari korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN), berkedudukan di ibukota negara dan di setiap provinsi, serta mampu menyerahkan laporan hasil pemeriksaannya yang bermanfaat kepada DPR dan DPRD. Misi tersebut dilaksanakan secara bertahap, konsepsional dan berkelanjutan melalui kebijakan strategi sepanjang masa jabatan Badan. Strategi Badan disusun untuk kurun waktu tertentu, dalam periode masa jabatan Badan yang kemudian dijabarkan dalam RKT. Strategi ini merupakan pedoman yang harus diikuti dalam menentukan kegiatan-kegiatan yang akan direncanakan dalam periode strategi yang ditetapkan. Strategi ditetapkan oleh Badan dengan memperhitungkan kondisi yang ada yang meliputi kekuatan-kekuatan yang dimiliki BPK-RI beserta kelemahan yang ada, dan berbagai kendala/hambatan atau ancaman yang dihadapi, serta peluang yang ada. Strategi Badan perlu memuat indikator-indikator sebagai tolok ukur keberhasilan kinerja BPK-RI, yaitu : (1) indikator input yang berupa jumlah auditor, persyaratan pendidikan, anggaran, sarana dan prasarana; (2) indikator output yang berupa produktifitas auditor, yaitu jumlah hasil pemeriksaan yang dihasilkan tiap auditor tiap tahun; dan

17

(3) indikator outcome yang berupa realisasi tindak lanjut saran/rekomendasi hasil pemeriksaan BPK-RI yang dilaksanakan oleh Pemerintah/entitas yang diperiksa. 2. Materi Strategi Strategi Badan meliputi kebijakan pemeriksaan atas pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara, sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Materi pokok strategi meliputi kondisi awal yang merupakan kekuatan dan kelemahan yang ada dalam organisasi BPK-RI, berbagai kendala/hambatan yang dihadapi serta peluang, baik pada saat ini maupun yang diperkirakan terjadi pada beberapa waktu mendatang. Selain itu memuat pula upaya untuk mengatasi, meningkatkan, mengembangkan dan atau memperbaiki unsur-unsur kondisi awal yang sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai, yaitu pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara yang lebih baik. Bahan masukan atau informasi yang diperlukan dalam menentukan strategi pemeriksaan adalah sebagai berikut : a. Kebijakan nasional di bidang keuangan negara dan pembangunan nasional, yang berupa : Ketetapan MPR, GBHN, Program Pembangunan Nasional (Propenas), Rencana Pembangunan Tahunan (REPETA), Rencana Pembangunan Tahunan Daerah (REPETADA), Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN), dan Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (RAPBD). b. Peraturan perundang-undangan dan kebijakan, serta keputusan-keputusan yang berkaitan dengan pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara/daerah. c. Keadaan yang berkembang di masyarakat, perhatian masyarakat dan mass media terhadap pelaksanaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara/daerah. d. Perhatian DPR/DPRD dan prioritas-prioritas Pembangunan Nasional/Daerah yang dilaksanakan oleh Pemerintah Pusat/Daerah. e. Hasil analisa dan evaluasi atas hasil-hasil pemeriksaan BPK-RI terhadap pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara/daerah tahun-tahun anggaran sebelumnya. f. Perkembangan pelaksanaan tugas dan fungsi lembaga-lembaga negara dan Pemerintah.
18

3. Prosedur Penyusunan Strategi Badan a. Pokok-pokok Strategi Badan disusun oleh Badan dengan dibantu oleh Itama Renalev. b. Pokok-pokok strategi tersebut dijabarkan oleh Itama Renalev menjadi Konsep Strategi Badan, dengan memperhatikan sumbangan bahan dari Auditama Keuangan Negara dan Perwakilan BPK-RI. Konsep dimaksud ditetapkan oleh Badan menjadi Strategi Badan. c. Strategi Badan yang telah ditetapkan, segera disosialisasikan kepada para pelaksana tugas pemeriksaan BPK-RI sebagai pedoman penyusunan rencana pemeriksaan sesuai tugas bidang pemeriksaan masing-masing Auditama Keuangan Negara dan Perwakilan, antara lain melalui situs (website) internal BPK-RI. d. Strategi Badan yang sudah ditetapkan, dipergunakan oleh Auditama Keuangan Negara dan Perwakilan untuk menyusun sumbangan materi konsep RKT di lingkungan Auditama Keuangan Negara dan Perwakilan yang bersangkutan. e. Strategi Badan dapat ditinjau kembali setiap tahun sesuai dengan kebijakan Badan. Perubahan Strategi Badan dijabarkan oleh Itama Renalev dengan memperhatikan sumbangan bahan dari Auditama Keuangan Negara dan Perwakilan BPK-RI. 4. Bentuk dan Isi Strategi Badan Bentuk dan isi materi Strategi Badan dimuat dalam Lampiran IX.

19

BAB III PERENCANAAN PEMERIKSAAN 1. Umum Perencanaan pemeriksaan merupakan penjabaran dari Strategi Badan yang memberikan arah tentang prioritas dan cakupan pemeriksaan dengan merumuskan program kerja sesuai dengan sumber daya yang tersedia. Tujuan perencanaan pemeriksaan adalah menjamin bahwa tujuan pemeriksaan yang ditetapkan akan dapat dicapai secara efisien dan efektif. Berdasarkan strategi yang ditetapkan oleh Badan (termasuk Penetapan Kebijakan Prioritas Pemeriksaan), disusun perencanaan pemeriksaan BPK-RI yang meliputi : Rencana Kerja Tahunan (RKT) dan Rencana Kerja Pemeriksaan (RKP), serta Rencana Kerja Penunjang dan Pendukung (RKPP). RKP merupakan penjabaran lebih lanjut dari RKT yang memuat rincian kegiatan pemeriksaan untuk tahun anggaran yang bersangkutan. 2. Rencana Kerja Tahunan RKT merupakan penjabaran Strategi Badan yang memuat kebijakan pemeriksaan dalam kurun waktu satu tahun anggaran. RKT tersebut menjelaskan tujuan, kegiatan, pelaksana dan sumber daya yang dipilih sesuai dengan Kebijakan Badan yang dimuat dalam Strategi Badan. a. Materi RKT Materi yang dimuat dalam RKT, yaitu : 1) Kebijakan Badan untuk tahun anggaran yang bersangkutan. 2) Tujuan dan sasaran pemeriksaan BPK-RI yang hendak dicapai dalam tahun anggaran yang bersangkutan. 3) Rencana kerja selama tahun anggaran yang bersangkutan, yang menggambarkan prioritas pelaksanaan tugas pemeriksaan, meliputi sasaran dan sumber daya yang diperlukan, termasuk prioritas pelaksanaan tugas pendukung dan penunjang
21

pemeriksaan dan dukungan biaya selama tahun anggaran yang bersangkutan, serta penerapan teknologi informasi dalam pemeriksaan. b. Bentuk dan Isi RKT Bentuk dan isi RKT sebagai dimuat dalam Lampiran X. c. Prosedur Penyusunan RKT 1) Pada bulan April, berdasarkan Strategi Badan yang ditetapkan, Badan menentukan prioritas dan kebijakan yang mencakup kegiatan pemeriksaan serta kegiatan penunjang dan pendukung. 2) Pada bulan April/Mei, Sekjen menyampaikan prioritas dan kebijakan tersebut kepada unit kerja eselon I (Auditama, Itama, dan Setjen) dan Perwakilan sebagai bahan untuk menyusun sumbangan RKT. 3) Pada pertengahan bulan Mei, unit kerja eselon I (Auditama, Itama, dan Setjen BPKRI) dan Perwakilan BPK-RI menyampaikan sumbangan RKT kepada Itama Renalev dengan tembusan kepada Sekjen/Biro Keuangan. Selanjutnya Itama Renalev menyusun Konsep RKT. 4) Pada bulan Mei, Setjen/Biro Keuangan bersama Itama Renalev menyusun usulan anggaran (DUK/DUP) berdasarkan sumbangan RKT dari unit kerja eselon I. Selanjutnya DUK/DUP tersebut disampaikan ke Departemen Keuangan pada akhir bulan Mei. 5) Pada saat plafon anggaran diberitahukan (Agustus/September), Itama Renalev mulai menyusun konsep RKT dan selesai selambat-lambatnya pada akhir bulan Oktober. Selanjutnya pada akhir bulan November, Konsep RKT tersebut dibahas dalam rapat koordinasi yang dipimpin oleh Sekjen, yang diikuti oleh Tortama, Irtama, Staf Ahli, Kepala Biro Keuangan, Inspektur Perencanaan Operasional, dan staf lain yang terkait. 6) Pada minggu kedua bulan Desember, Konsep RKT dibahas dalam rapat kerja (Raker) BPK-RI. Selanjutnya Konsep RKT hasil Raker BPK-RI disampaikan kepada Badan untuk memperoleh persetujuan dan penetapan.

22

7) Selambat-lambatnya pada pertengahan bulan Januari tahun berikutnya, Biro Pengolahan Data memasukkan RKT ke dalam mesin komputer yang dapat diakses melalui komputer pada masing-masing unit kerja (Seksi, Sub Auditorat, Auditorat, Perwakilan, Auditama) dan unit kerja terkait. d. Jadwal Penyusunan RKT Jadwal kegiatan penyusunan rencana pemeriksaan, mulai dari penetapan kebijakan prioritas pemeriksaan sampai dengan penyusunan RKT, dimuat pada Jadwal Kegiatan Penyusunan Rencana Pemeriksaan (Tahun T) sebagai dimuat dalam Lampiran XI. 3. Rencana Kerja Pemeriksaan RKP merupakan penjabaran RKT yang memuat entitas yang akan diperiksa, auditor yang akan memeriksa, jangka waktu pemeriksaan (mandays) dan biaya yang diperlukan sesuai dengan kebijakan yang ditetapkan dalam RKT. a. Materi RKP Bahan penyusunan RKP adalah RKT, usulan entitas yang akan diperiksa dari masing-masing Auditama Keuangan Negara/Perwakilan BPK-RI, anggaran pemeriksaan yang tersedia, tindak lanjut pemeriksaan terdahulu, dan arahan Angbintama. Dalam menentukan entitas yang dimuat dalam RKP harus merujuk kepada halhal di atas dan memperhatikan : 1) Signifikansi masalah; indikasi permasalahan yang diungkapkan dalam program pemeriksaan dianggap signifikan, apabila masalah itu relatif penting bagi pencapaian tujuan pemeriksaan dan bagi pemakai laporan pemeriksaan. 2) Jenis dan kompleksitas kegiatan entitas yang akan diperiksa, dalam hal ini kegiatan yang sangat kompleks dan rumit tentunya mengandung risiko pemeriksaan lebih besar, bila dibandingkan dengan kegiatan yang lebih sederhana.

23

3) Kriteria yang diperlukan untuk mengevaluasi hal-hal yang harus diperiksa. Kriteria tersebut dapat berupa peraturan perundang-undangan, target, anggaran, pendapat ahli, kinerja entitas tahun sebelumnya dan sebagainya. 4) Temuan pemeriksaan dan saran yang signifikan dari pemeriksaan yang terdahulu yang dapat mempengaruhi tujuan pemeriksaan sekarang. 5) Sumber data potensial yang mungkin dapat digunakan sebagai bukti pemeriksaan dan untuk mempertimbangkan validitas dan keandalan data tersebut, termasuk data yang dikumpulkan dari entitas yang akan diperiksa, data yang diperoleh auditor, atau data yang disediakan oleh pihak ketiga. 6) Pekerjaan auditor lain dan atau ahli lainnya dapat digunakan untuk mencapai beberapa tujuan pemeriksaan yang telah ditetapkan. RKP memuat daftar rincian rencana kegiatan pemeriksaan dan daftar rekapitulasi rencana kegiatan pemeriksaan yang akan dilaksanakan oleh Auditama Keuangan Negara/Perwakilan BPK-RI. b. Bentuk dan Isi RKP Bentuk dan isi RKP sebagai dimuat dalam Lampiran XII. c. Prosedur Penyusunan RKP Prosedur penyusunan dan penyelesaian RKP, dilakukan bersamaan dengan penyusunan dan penyelesaian RKPP, yaitu sebagai berikut : 1) Pada bulan Mei unit kerja Eselon I (Auditama, Itama dan Setjen BPK-RI) dan Perwakilan BPK-RI menyampaikan sumbangan RKP/RKPP kepada Itama Renalev dan Biro Keuangan. Selanjutnya Biro Keuangan menyusun usulan anggaran yang berupa daftar usulan kegiatan (DUK) dan daftar usulan proyek (DUP), berdasarkan usulan unit kerja Eselon I dan Perwakilan. DUK/DUP tersebut disampaikan kepada Departemen Keuangan akhir bulan Mei.

24

2) Setelah plafon anggaran diberitahukan (Agustus/September), Sekretaris Jenderal menyampaikan surat edaran kepada semua Eselon I (Auditama, Itama, dan Setjen), dan Perwakilan agar menyesuaikan usulan RKP/RKPP yang telah diajukan dengan plafon anggaran yang diberitahukan. 3) Penyesuaian konsep RKP/RKPP dengan plafon anggaran tersebut disusun oleh Sekjen, Tortama, Irtama dan Kepala Perwakilan, untuk selanjutnya disampaikan kepada Irtama Renalev paling lambat dua minggu setelah surat edaran dimaksud diterbitkan. 4) Pada bulan November, Irtama Renalev menyelesaikan konsep RKP/RKPP dan menyampaikan kepada Sekretaris Jenderal untuk dibahas dalam rapat koordinasi (Rakor) yang dipimpin oleh Sekretaris Jenderal. 5) Pada akhir bulan November, Konsep RKP tersebut dibahas dalam Rakor Sekjen bersama-sama dengan konsep RKT dan konsep RKPP yang bersangkutan. 6) Pada minggu kedua bulan Desember, konsep RKP bersama-sama dengan konsep RKT dan konsep RKPP hasil Rakor Sekjen dibahas dalam Raker BPK-RI. Selanjutnya konsep RKT, konsep RKP/RKPP hasil Raker BPK-RI disampaikan kepada Badan untuk memperoleh persetujuan dan penetapan. 7) Pada akhir bulan Desember, RKT, RKP dan RKPP hasil Raker BPK-RI ditetapkan oleh Badan. 8) Selambat-lambatnya pada pertengahan bulan Januari tahun berikutnya, Biro Pengolahan Data memasukkan RKP dan RKPP ke dalam komputer yang dapat diakses oleh masing-masing unit kerja (Seksi, Sub Auditorat, Auditorat, Perwakilan, Auditama) dan unit kerja lainnya. 9) Setiap perubahan RKP harus mendapatkan persetujuan Angbintama yang bersangkutan atas nama Badan, yang kemudian ditindaklanjuti dengan surat keputusan Sekjen. Penyusunan RKP dan RKPP sebagaimana dimaksud dalam butir 1) sampai dengan 9) tersebut, dilaksanakan melalui dukungan sarana teknologi informasi (sistem
25

komputerisasi). Sekretariat Jenderal, Inspektorat Utama, Auditama Keuangan Negara dan Perwakilan BPK-RI menginput data yang diperlukan sesuai dengan manual yang disusun oleh Biro Pengolahan Data. d. Jadwal Penyusunan RKP Jadwal kegiatan penyusunan RKP mulai dari penetapan kebijakan prioritas pemeriksaan sampai dengan penyusunan RKP dimuat dalam Lampiran XI.

4. Pemeriksaan di Luar RKP Selain pemeriksaan atas entitas-entitas yang dimuat dalam RKP, BPK-RI juga melakukan pemeriksaan terhadap entitas-entitas lainnya berdasarkan penugasan khusus dari Badan untuk memenuhi tugas-tugas atas permintaan dari luar BPK-RI, yaitu dari DPRRI, pengaduan masyarakat dan pihak/instansi lain yang berwenang. Prosedur penyusunan rencana pemeriksaan di luar RKP, adalah sebagai berikut : a. Informasi yang berupa pengaduan masyarakat/pihak/instansi lain yang berwenang, atau permintaan pemeriksaan dari luar BPK-RI dapat diterima oleh Badan atau Pimpinan Unit Kerja di lingkungan BPK-RI. Apabila pengaduan masyarakat/pihak/instansi lain yang berwenang atau permintaan pemeriksaan dari luar BPK RI tersebut diterima oleh Pimpinan Unit Kerja Pelaksana BPK-RI, selanjutnya disampaikan kepada Badan melalui Sekretaris Jenderal. b. Seluruh pengaduan masyarakat/pihak/instansi lain yang berwenang atau permintaan pemeriksaan dari luar BPK RI tersebut dibahas dalam Sidang Badan. Dalam hal ini, Sidang Badan menetapkan apakah perlu ditindaklanjuti dengan pemeriksaan atau tidak. c. Keputusan Sidang Badan disampaikan kepada Sekretaris Jenderal untuk ditindaklanjuti.

26

BAB IV PEKERJAAN LAPANGAN PEMERIKSAAN KEUANGAN 1. Umum Pekerjaan lapangan pemeriksaan keuangan merupakan langkah pelaksanaan RKT/RKP yang telah ditetapkan, dengan tujuan untuk mengumpulkan bukti-bukti pemeriksaan, baik yang dipergunakan sebagai dasar untuk menyatakan opini/pendapat auditor atas laporan keuangan dari entitas yang diperiksa maupun sebagai dasar yang memadai untuk mendukung temuan dan simpulan auditor pada pelaksanaan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan. Pekerjaan lapangan pemeriksaan keuangan, meliputi tahap persiapan pemeriksaan dan tahap pelaksanaan pemeriksaan. Tahap persiapan pemeriksaan merupakan tahap merencanakan suatu pemeriksaan yang meliputi telaahan umum atas entitas yang diperiksa, pemahaman atas sistem pengendalian intern, penyusunan Program Pemeriksaan (P2), penyusunan Program Kerja Perorangan (PKP), dan persiapan administratif pendukungnya. Tahap pelaksanaan pemeriksaan atas laporan keuangan, meliputi : pertemuan awal (entry briefing), pengujian efektifitas pengendalian intern, pengumpulan bukti-bukti, pengujian bukti-bukti, penyusunan Kertas Kerja Pemeriksaan (KKP), pembuatan Management Letter (ML), dan pertemuan akhir dengan pimpinan entitas yang diperiksa (exit briefing). Pada saat exit briefing, kepada pimpinan entitas yang diperiksa diserahkan satu eksemplar ML yang bersangkutan. Tahap pelaksanaan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan, meliputi : pertemuan awal (entry briefing), pengujian efektifitas pengendalian intern, pengumpulan bukti-bukti, pengujian bukti-bukti, penyusunan KKP, pembuatan konsep Temuan Pemeriksaan (TP), penyampaian konsep TP untuk mendapatkan komentar dari entitas yang diperiksa, dan pertemuan akhir dengan pimpinan entitas yang diperiksa (exit briefing). Pada saat exit briefing, kepada pimpinan entitas yang diperiksa diserahkan satu eksemplar TP yang bersangkutan.

27

2. Standar Pekerjaan Lapangan SAP Butir 4.25 Standar Umum Ketiga menyatakan Dalam pelaksanaan audit dan penyusunan laporannya, auditor wajib menggunakan kemahiran profesionalnya secara cermat dan seksama. SAP Butir 4.25 dijelaskan lebih lanjut dalam Butir 4.26 sampai dengan 4.29. a. Standar pekerjaan lapangan pelaksanaan pemeriksaan atas laporan keuangan 1) SAP Butir 5.2 menyatakan Untuk audit atas laporan keuangan, SAP memasukkan tiga standar pekerjaan lapangan profesi akuntan publik (Standar Profesional Akuntan Publik IAI), berikut ini : a) Pekerjaan harus direncanakan dengan sebaik-baiknya dan jika digunakan tenaga asisten harus disupervisi dengan semestinya. b) Pemahaman yang memadai atas struktur pengendalian intern harus diperoleh untuk merencanakan audit dan menentukan sifat, waktu, dan lingkup pengujian yang akan dilakukan. c) Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui inspeksi, pengamatan, pengajuan pertanyaan, dan konfirmasi, sehingga dapat menjadi dasar yang memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan dari entitas yang diaudit. 2) SAP Butir 5.5 menyatakan Standar Auditing IAI dan SAP mengharuskan berikut ini : Pekerjaan audit harus direncanakan dengan sebaik-baiknya dan auditor harus mempertimbangkan antara lain materialitas, dalam menentukan sifat, waktu, dan luasnya prosedur audit dan dalam mengevaluasi hasil prosedur audit tersebut. 3) SAP Butir 5.6 menyatakan Standar tambahan untuk perencanaan dalam audit atas laporan keuangan, adalah : Auditor harus mengikuti tindak lanjut temuan audit yang diketahuinya material beserta rekomendasinya, yang berasal dari audit sebelumnya. 4) SAP Butir 5.11 menyatakan Standar Auditing IAI dan SAP mengharuskan yang berikut ini :
28

a) Auditor harus merancang audit untuk dapat memberikan keyakinan yang memadai guna mendeteksi ketidakberesan yang material bagi laporan keuangan.1 b) Auditor harus merancang audit untuk memberikan keyakinan yang memadai guna mendeteksi kesalahan/kekeliruan yang material dalam laporan keuangan sebagai akibat langsung dari adanya unsur perbuatan melanggar/melawan hukum yang material.2 c) Auditor harus waspada terhadap kemungkinan telah terjadinya unsur perbuatan melanggar/melawan hukum secara tidak langsung.3 Jika informasi khusus yang telah diterima oleh auditor memberikan bukti tentang adanya kemungkinan unsur perbuatan melanggar/melawan hukum yang secara tidak langsung berdampak material terhadap laporan keuangan, maka auditor harus menerapkan prosedur audit yang secara khusus ditujukan untuk memastikan apakah suatu unsur perbuatan melanggar/melawan hukum telah terjadi. 5) SAP Butir 5.12 menyatakan Standar tambahan untuk kepatuhan dalam audit atas laporan keuangan adalah : Auditor harus merancang audit untuk memberikan keyakinan yang memadai dalam mendeteksi kesalahan/kekeliruan yang material sebagai akibat dari ketidakpatuhan terhadap ketentuan yang tercantum dalam kontrak atau perjanjian bantuan, yang secara langsung berdampak material atas penentuan jumlah dalam laporan keuangan. Jika informasi khusus yang telah diperoleh memberikan bukti tentang adanya kemungkinan ketidakpatuhan yang secara tidak langsung berdampak material terhadap laporan keuangan, auditor harus menerapkan prosedur audit yang secara khusus ditujukan untuk memastikan apakah ketidakpatuhan tersebut telah terjadi. 6) SAP Butir 5.20 menyatakan Standar auditing yang diterbitkan IAI dan SAP mengharuskan : Auditor harus memiliki pengertian yang cukup mengenai sistem
1 2

Ketidakberesan adalah kekeliruan/kesalahan atau penghilangan dengan sengaja suatu jumlah atau pengungkapan dalam laporan keuangan.

Unsur perbuatan melanggar/melawan hukum langsung dan material adalah unsur perbuatan melanggar/melawan terhadap peraturan perundang-undangan yang berdampak langsung dan material terhadap penentuan jumlah-jumlah dalam laporan keuangan.
3

Unsur perbuatan melanggar/melawan hukum tidak langsung adalah unsur perbuatan melanggar/melawan terhadap peraturan perundang-undangan yang berdampak penting secara tidak langsung terhadap laporan keuangan.

29

pengendalian intern untuk merencanakan audit dan menentukan sifat, waktu, dan lingkup pengujian yang akan dilakukan. 7) SAP Butir 5.33 menyatakan Standar Auditing IAI dan SAP mengharuskan berikut ini : Suatu catatan tentang pekerjaan auditor harus diselenggarakan dan didokumentasikan dalam bentuk kertas kerja audit. 8) SAP Butir 5.34 menyatakan Standar tambahan mengenai kertas kerja untuk audit atas laporan keuangan adalah : Kertas kerja audit harus memuat informasi yang memadai untuk memungkinkan auditor berpengalaman yang tidak mempunyai hubungan sebelumnya dengan audit, melalui kertas kerja audit dapat memastikan adanya bukti yang mendukung kesimpulan dan pertimbangan signifikan auditor. b. Standar pekerjaan lapangan pelaksanaan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan Pelaksanaan pekerjaan lapangan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan harus memenuhi SAP Butir 5.38 dan mengikuti SAP Butir 5.39. 1) SAP Butir 5.38 menyatakan Standar auditing tertentu yang dikeluarkan IAI ditujukan terhadap jenis audit atas hal yang berkaitan dengan keuangan, dan SAP memasukkan standar tersebut sebagai diuraikan berikut ini : a) PSA No. 51 (SA Seksi 622) Laporan Khusus Penerapan Prosedur yang Disepakati atas Unsur, Akun, dan Pos tertentu dalam Laporan Auditor. b) PSA No, 41 (SA Seksi 623) Laporan Khusus, untuk audit atas unsur, akun, dan pos khusus dalam laporan keuangan. c) PSA No. 61 (SA Seksi 324) Laporan atas Pengolahan Transaksi oleh Organisasi Jasa, untuk audit atas deskripsi pengendalian intern organisasi jasa yang mengolah transaksi untuk kepentingan pihak lain. d) PSAT No. 07 (SAT Seksi 100) Standar Atestasi, untuk (1) penerapan prosedur yang disepakati terhadap asersi lembaga atau entitas tentang pengendalian intern terhadap laporan keuangan dan atau pengamanan aktiva atau (2) pemeriksaan atau penerapan prosedur yang disepakati terhadap asersi lembaga atau entitas

30

tentang masalah-masalah yang berkaitan dengan keuangan yang tidak secara khusus diatur dalam standar lain yang diterbitkan oleh IAI. e) PSAT No. 05 (SAT Seksi 400) Pelaporan tentang Struktur Pengendalian Intern Suatu Satuan Usaha atas Pelaporan Keuangan, untuk memeriksa asersi suatu entitas tentang pengendalian intern terhadap laporan keuangan dan atau pengamanan aktiva. 2) SAP Butir 5.39 menyatakan Di samping mengikuti standar auditing dan standar atestasi yang diterbitkan oleh IAI, auditor harus mengikuti standar tindak lanjut dan standar kertas kerja audit dalam bab ini. Auditor harus menerapkan atau menyesuaikan standar dan panduan dalam bab ini sebagaimana mestinya sesuai dengan keadaan. Untuk audit atas hal yang berkaitan dengan keuangan yang tidak dijelaskan di atas, auditor harus mengikuti standar pekerjaan lapangan audit kinerja dalam Bab 7 SAP (yang diuraikan dalam Bab VI PMP ini). 3. Tahap Persiapan Pemeriksaan a. Tujuan Tujuan persiapan pemeriksaan adalah untuk mempersiapkan suatu rencana pemeriksaan yang akan digunakan sebagai dasar bagi pelaksanaan pemeriksaan, sehingga pelaksanaan pemeriksaan dapat berjalan secara efisien dan efektif. Dalam persiapan pemeriksaan auditor harus mempertimbangkan, hal-hal berikut : 1) masalah yang berkaitan dengan kegiatan pokok entitas; 2) kebijakan dan prosedur akuntansi entitas; 3) metode yang digunakan oleh entitas dalam mengolah informasi akuntansi yang signifikan; 4) tingkat risiko pengendalian yang direncanakan; 5) pertimbangan awal tentang tingkat materialitas untuk tujuan pemeriksaan; 6) hasil pemeriksaan yang lalu;
31

7) kondisi yang mungkin memerlukan perluasan atau pengubahan tujuan pemeriksaan. Dalam persiapan pemeriksaan, auditor melakukan telaahan umum dan pemahaman atas sistem pengendalian intern entitas yang diperiksa untuk menentukan kebijakan awal mengenai lingkup pemeriksaan, biaya, waktu dan keahlian yang diperlukan, dan untuk mengusulkan tujuan-tujuan pemeriksaan, area-area pemeriksaan yang perlu untuk direviu secara mendalam, dan teknik pengujian yang akan dilakukan. Persiapan pemeriksaan mempunyai peran untuk memberikan justifikasi mengenai perlu atau tidaknya dilakukan pemeriksaan. Apabila persiapan pemeriksaan merekomendasikan untuk dilakukan pemeriksaan, maka pada persiapan pemeriksaan auditor harus dapat mengidentifikasikan isu-isu penting yang harus ditindaklanjuti, menetapkan tujuan pemeriksaan, lingkup pemeriksaan, perkiraan mengenai dampak pemeriksaan, dan menyusun jadwal serta anggaran pemeriksaan. Sebaliknya, apabila pemeriksaan tidak direkomendasikan, pada akhir persiapan pemeriksaan harus disampaikan alasanalasan dan simpulannya. Penetapan mengenai perlu atau tidak perlunya pemeriksaan, dilakukan oleh Angbintama dan disampaikan dalam Sidang Badan. b. Kegiatan Dalam Persiapan Pemeriksaan Kegiatan dalam persiapan pemeriksaan, meliputi : telaahan umum atas entitas yang diperiksa, pemahaman atas sistem pengendalian intern, penyusunan program pemeriksaan, penyusunan program kegiatan perorangan, dan persiapan administratif pendukung pemeriksaan. Kegiatan persiapan pemeriksaan tersebut dilaksanakan untuk memenuhi standar pekerjaan pemeriksaan keuangan yang berikut : 1) SAP Butir 5.5 menyatakan Pekerjaan audit harus direncanakan dengan sebaikbaiknya dan auditor harus mempertimbangkan antara lain materialitas, dalam menentukan sifat, waktu, dan luasnya prosedur audit dan dalam mengevaluasi hasil prosedur audit tersebut.

32

2) SAP Butir 5.20 menyatakan Auditor harus memiliki pengertian yang cukup mengenai sistem pengendalian intern untuk merencanakan audit dan menentukan sifat, waktu, dan lingkup pengujian yang akan dilakukan. Uraian lebih lanjut mengenai kegiatan tersebut di atas adalah sebagai berikut : 1) Telaahan umum atas entitas yang diperiksa Auditor harus memperoleh pengetahuan mengenai kegiatan pokok entitas yang memungkinkan untuk merencanakan dan melaksanakan pemeriksaan sesuai standar pemeriksaan yang ditetapkan. Pengetahuan tentang kegiatan pokok entitas membantu auditor dalam : a) Penaksiran risiko dan identifikasi masalah. b) Perencanaan dan pelaksanaan pemeriksaan secara lebih efisien dan efektif. c) Evaluasi bukti pemeriksaan. Pengetahuan auditor atas identitas dan data umum entitas yang diperiksa akan membantu auditor dalam menentukan tujuan pemeriksaan, mengidentifikasikan isu-isu pemeriksaan yang signifikan, dan melaksanakan tugas serta tanggung jawab pemeriksaan selanjutnya. Identitas dan data umum dimaksud meliputi : a) Pengelolaan dan kepemilikan karakteristik penting (1) (2) (3) (4) (5) Struktur korporasi swasta, publik, dan pemerintah (termasuk adanya perubahan terkini atau yang direncanakan). Pemilik dan pihak berkaitan yang menikmati manfaat entitas (lokal, asing, reputasi dan pengalaman bisnis). Struktur permodalan (termasuk adanya perubahan terkini atau yang direncanakan). Struktur organisasi. Tujuan, falsafah, dan rencana strategik manajemen.

33

(6) (7) (8) (9) (10) (11)

Akuisisi, merger, penjualan, dan aktivitas bisnis, (yang direncanakan atau yang terkini dilaksanakan). Sumber dan metode pembiayaan (kini dan masa lalu). Dewan Komisaris. Manajemen operasi. Fungsi audit intern (keberadaan, kualitas). Sikap terhadap lingkungan pengendalian.

b) Bisnis entitas produk, pasar, pemasok, biaya, dan operasi (1) Sifat bisnis (seperti manufaktur, wholesaler, jasa keuangan, dan impor/ ekspor). (2) Lokasi fasilitas produksi, gudang, dan kantor. (3) Ketenagakerjaan (seperti : menurut lokasi, pasokan, tingkat upah, kontrak dengan organisasi buruh, komitmen pensiun, peraturan pemerintah). (4) Produk atau jasa dan pasar (seperti : kontrak dan customer utama, syarat pembayaran, laba bersih, pangsa pasar, pesaing, ekspor, kebijakan penentuan harga, reputasi produk, jaminan, buku order, trends, strategi dan sasaran pemasaran, dan proses manufaktur). (5) Pemasok penting barang dan jasa (seperti : kontrak jangka panjang, stabilitas pasokan, syarat pembayaran, impor, dan metode penyerahan barang seperti just-in-time). (6) Sediaan (seperti lokasi, dan kualitas). (7) Waralaba, lisensi, dan paten. (8) Golongan penting biaya. (9) Riset dan pengembangan. (10) Aktiva, utang dan transaksi mata uang asing-menurut jenis mata uang, dan hedging). (11) Perundangan dan peraturan yang secara signifikan berdampak terhadap entitas. (12) Sistem informasi kini, dan rencana perubahannya. (13) Struktur utang, termasuk covenant dan batasan.
34

c) Kinerja keuangan faktor yang berkaitan dengan kondisi keuangan dan profitabilitas entitas (1) Ratio kunci dan statistik operasi. (2) Trends. d) Perundang-undangan (1) Lingkungan dan persyaratan peraturan. (2) Perpajakan. (3) Isu pengukuran dan pengungkapan yang khusus dalam bisnis. (4) Persyaratan pelaporan pemeriksaan. (5) Pemakai laporan keuangan. Sumber-sumber informasi yang membantu dalam proses pemahaman tersebut adalah : a) hasil pemeriksaan sebelumnya; b) diskusi dengan Pimpinan entitas; c) diskusi dengan personel satuan pengawas intern; d) diskusi dengan auditor lain dan dengan penasehat hukum atau penasehat entitas; e) diskusi dengan pihak lain yang memiliki pengetahuan tentang entitas; f) publikasi yang berkaitan dengan entitas; g) peraturan perundang-undangan yang secara signifikan berdampak terhadap entitas; h) kunjungan ke tempat atau fasilitas entitas; dan i) dokumen-dokumen yang dihasilkan oleh entitas. Pengetahuan tentang kegiatan pokok entitas membantu auditor dalam melakukan penaksiran risiko pemeriksaan atas entitas yang diperiksa, yaitu risiko bawaan yang dimiliki setiap entitas yang diperiksa. Penjelasan lebih lanjut mengenai analisa risiko pemeriksaan dimuat pada Lampiran XIII. Pengetahuan tentang kegiatan pokok entitas juga dapat membantu auditor dalam mengidentifikasi masalah yang menurut pertimbangan auditor material untuk diungkapkan dalam laporan pemeriksaan.
35

Penjelasan lebih lanjut mengenai materialitas pemeriksaan dimuat pada Lampiran XIV. 2) Pemahaman atas sistem pengendalian intern Pemahaman atas sistem pengendalian intern penting bagi auditor untuk mempertimbangkan risiko pemeriksaan dan bukti pemeriksaan yang diperlukan untuk mendukung opini/pernyataan pendapat atas laporan keuangan atau simpulan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan. SAP Butir 5.21 menyatakan SAP tidak mengatur standar tambahan mengenai pengendalian intern untuk audit atas laporan keuangan. Namun, bab ini memberikan panduan tentang empat aspek pengendalian intern yang penting bagi pertimbangan yang dibuat oleh auditor tentang risiko audit dan tentang bukti yang diperlukan untuk mendukung pendapatnya (opininya) atas laporan keuangan, yaitu : a) lingkungan pengendalian; b) pengendalian pengamanan; c) pengendalian atas kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan; d) penilaian risiko pengendalian. Lingkungan pengendalian; yaitu kondisi entitas yang diperiksa yang dapat mempengaruhi secara positif atau negatif atas efektvitas prosedur pengendalian. Pengendalian pengamanan; yaitu proses yang dipengaruhi oleh pimpinan yang berwenang pada entitas, manajemen, dan pegawai lainnya, yang dirancang untuk memberikan jaminan yang memadai mengenai pencegahan atau pendeteksian yang tepat waktu terhadap akuisisi yang tidak sah, pemakaian, atau pelepasan aktiva, yang dapat berdampak material terhadap laporan keuangan. Pengendalian atas kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan; yaitu pengendalian yang dirancang untuk memberikan jaminan yang memadai bahwa Iaporan keuangan bebas dari kesalahan/kekeliruan yang material sebagai
36

akibat dari pelanggaran peraturan perundang-undangan yang mempunyai pengaruh langsung dan material atas penentuan jumlah dalam laporan keuangan. Penilaian risiko pengendalian; yaitu penilaian untuk mengetahui efektivitas sistem pengendalian intern. Pemahaman auditor atas sistem pengendalian intern diperoleh melalui : a) Pengalaman sebelumnya dengan entitas yang diperiksa. b) Permintaan keterangan dari manajemen, supervisor, dan staf. c) Reviu terhadap dokumen dan catatan entitas. d) Pengamatan atas aktivitas dan operasi entitas. Setelah memperoleh pemahaman atas sistem pengendalian intern entitas, auditor dapat melakukan penilaian atas risiko pengendalian. Penjelasan mengenai risiko pengendalian dimuat pada Lampiran XIII. SAP Butir 5.30 menyatakan Bila auditor menilai risiko pengendalian di bawah maksimum untuk asersi tertentu laporan keuangan, ia mengurangi kebutuhannya akan bukti pengujian yang substantif terhadap asersi tersebut. Auditor tidak diharuskan untuk menilai risiko pengendalian di bawah maksimum, namun kemungkinan bahwa auditor memandang efisien dan efektif untuk melakukan penilaian tersebut meningkat sejalan dengan meningkatnya ukuran entitas yang diaudit dan kompleksitas operasi entitas tersebut. Auditor harus melakukan langkah-langkah berikut ini, jika penilaian risiko pengendaliannya di bawah maksimum : a) b) c) mengidentifikasi pengendalian intern yang relevan dengan asersi khusus laporan keuangan; melaksanakan pengujian untuk memberikan bukti yang cukup bahwa pengendalian tersebut efektif; dan mendokumentasikan pengujian yang telah dilakukan atas pengendalian.

37

SAP Butir 5.31 menyatakan Auditor harus memperhatikan hal berikut ini, bila merencanakan dan melaksanakan pengujian atas pengendalian : a) Semakin rendah penilaian auditor atas risiko pengendalian, semakin banyak bukti yang diperlukan untuk mendukung penilaian tersebut. b) Auditor dapat menggunakan suatu kombinasi berbagai macam pengujian pengendalian untuk memperoleh bukti yang memadai tentang efektivitas suatu pengendalian. c) Permintaan keterangan saja umumnya tidak akan mendukung suatu penilaian bahwa risiko pengendalian di bawah maksimum. d) Pengamatan memberikan bukti tentang efektivitas pengendalian hanya pada saat pengamatan dilakukan; pengamatan tidak memberikan bukti tentang efektivitas pengendalian selama sisa periode audit yang tidak diamati. e) Auditor dapat menggunakan bukti dan pengujian pengendalian yang dilakukan pada audit sebelumnya (atau pada suatu tanggal tertentu), namun auditor harus memperoleh bukti tentang sifat dan luas perubahan yang signifikan dalam kebijakan, prosedur, dan personalia, sejak saat terakhir pengujian tersebut dilaksanakan. Hasil penilaian atas sistem pengendalian intern juga penting bagi auditor untuk mempertimbangkan bukti pemeriksaan yang diperlukan untuk mendukung opini/pernyataan pendapat auditor atas laporan keuangan atau simpulan atas hal yang berkaitan dengan keuangan. SAP Butir 5.2.c menyatakan Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui : inspeksi, pengamatan, pengajuan pertanyaan, dan konfirmasi, sehingga dapat menjadi dasar yang memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan dan entitas yang diperiksa. Bukti disebut kompeten, sepanjang bukti tersebut konsisten dengan fakta (yaitu, bukti tersebut kompeten kalau bukti tersebut sah dan relevan). Keabsahan bukti pemeriksaan tergantung atas keadaan yang berkaitan dengan perolehan bukti pemeriksaan tersebut.
38

SAP Butir 7.54 menyatakan Pra anggapan berikut ini bermanfaat untuk menilai kompeten atau tidaknya suatu bukti. Akan tetapi pra anggapan tersebut tidak dapat dianggap mencukupi untuk menentukan kompetensi suatu bukti. a) b) Bukti yang diperoleh dari pihak ketiga yang dapat dipercaya adalah lebih kompeten dibandingkan dengan bukti yang diperoleh dari pihak yang diaudit. Bukti yang dikembangkan dari sistem pengendalian manajemen yang efektif lebih kompeten dibandingkan dengan yang diperoleh dari pengendalian yang lemah atau yang tidak ada pengendaliannya. Bukti yang diperoleh melalui pemeriksaan fisik, pengamatan, perhitungan, dan inspeksi secara langsung oleh auditor lebih kompeten dibandingkan dengan bukti yang diperoleh secara tidak langsung. Dokumen asli memberikan bukti yang lebih kompeten dibandingkan dengan fotokopi atau tembusannya. Bukti kesaksian yang diperoleh dalam kondisi yang memungkinkan orang berbicara dengan bebas lebih kompeten dibandingkan dengan bukti kesaksian yang diperoleh dalam kondisi yang dapat terjadi kompromi. Misalnya, kondisi dimana terdapat kemungkinan orang diancam (diintimidasi). Bukti kesaksian yang diperoleh dari individu yang tidak berpihak atau mempunyai pengetahuan yang lengkap mengenai bidang tersebut lebih kompeten dibandingkan dengan bukti kesaksian yang diperoleh dari individu yang memihak atau yang hanya mempunyai pengetahuan sebagian saja mengenai bidang tersebut.

c)

d) e)

f)

Jumlah dan jenis bukti pemeriksaan yang dibutuhkan oleh auditor untuk mendukung pendapat atau simpulannya memerlukan pertimbangan professional auditor setelah mempelajari dengan teliti keadaan yang dihadapinya. Auditor harus memutuskan, dengan menggunakan pertimbangan profesionalnya, apakah bukti pemeriksaan yang tersedia baginya dengan batasan waktu dan biaya, cukup memadai untuk membenarkan pernyataan pendapatnya. Auditor dapat memperoleh jumlah dan jenis bukti yang cukup dengan melaksanakan prosedur

39

sampling (uji-petik). Penjelasan mengenai uji petik pemeriksaan dimuat pada Lampiran XV. 3) Penyusunan program pemeriksaan (P2) Tujuan utama program pemeriksaan adalah : a) menetapkan hubungan yang jelas antara tujuan pemeriksaan, metodologi pemeriksaan, dan kemungkinan-kemungkinan pekerjaan lapangan yang harus dikerjakan; b) mengidentifikasikan dan mendokumentasikan prosedur-prosedur pemeriksaan yang harus dilaksanakan; dan c) memudahkan supervisi dan reviu. Suatu program pemeriksaan dapat disebut memadai, jika : mampu mengidentifikasi aspek-aspek penting pemeriksaan, disusun berdasarkan informasi pendukung yang jelas dan cermat, memberikan panduan dalam melaksanakan pengujian secara efektif, membantu dalam pengumpulan bukti yang cukup, dapat diandalkan dan relevan untuk mendukung opini/pernyataan pendapat atau simpulan pemeriksaan, dan mencapai tujuan pemeriksaan. P2 atas laporan keuangan harus memuat informasi berikut : a) Dasar pemeriksaan; Perubahan Ketiga UUD 1945 dan Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973. b) Standar pemeriksaan; memuat standar pemeriksaan yang digunakan (SAP, SPAP-IAI), serta PMP. c) Entitas; memuat nama dan tempat entitas yang diperiksa. d) Tahun Anggaran/Tahun Buku yang diperiksa. e) Identitas dan data umum entitas yang diperiksa, memuat : informasi umum, struktur organisasi, maksud dan tujuan entitas, kegiatan entitas yang diperiksa, jumlah anggaran/aset yang diperiksa, opini auditor independen atas laporan keuangan, dan bentuk badan hukumnya.

40

f)

Tujuan pemeriksaan atas laporan keuangan adalah memberikan keyakinan apakah laporan keuangan dari entitas yang diperiksa telah menyajikan secara wajar tentang posisi keuangan, hasil operasi/usaha, dan arus kas, sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum. Pemeriksaan atas laporan keuangan mencakup pula pemeriksaan atas laporan keuangan yang disusun berdasarkan salah satu dasar akuntansi lain, seperti yang tercantum dalam standar auditing yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI).

g) Metodologi pemeriksaan, meliputi : metode sampling yang dipakai, ukuran sampel dan ketergantungan pelaksanaan pemeriksaan kepada auditor dan atau ahli lain, serta penetapan batas materialitas. Penjelasan tentang materialitas diuraikan dalam Lampiran XIV. h) Sasaran yang diperiksa, meliputi : laporan keuangan, pos-pos neraca/mata anggaran, perhitungan laba/rugi, informasi tambahan yang disajikan dalam laporan keuangan oleh manajemen, kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku, sistem pengendalian intern (SPI), dan catatan-catatan non keuangan yang berpengaruh. i) Pengarahan pemeriksaan; memuat langkah-langkah pemeriksaan atau teknik-teknik pemeriksaan yang harus dilaksanakan sesuai dengan Juknis yang berkaitan. Jangka waktu pemeriksaan; memuat jumlah hari pemeriksaan yang diperlukan oleh Tim Pemeriksa untuk melaksanakan kegiatan pemeriksaan.

j)

k) Susunan Tim Pemeriksa dan rincian biaya pemeriksaan; memuat nama, pangkat/golongan dan jabatan dalam Tim Pemeriksa, termasuk Penanggung Jawab dan biaya-biaya yang diperlukan untuk melaksanakan pemeriksaan. l) Instansi penerima hasil pemeriksaan; memuat nama instansi yang akan menerima hasil pemeriksaan.

m) Kerangka isi laporan, dilampirkan pada P2, sesuai dengan bentuk laporan pada Bab V.

41

Konsep P2 disusun oleh Ketua Tim Pemeriksa yang bersangkutan dengan dibantu oleh Anggota Tim Pemeriksa. P2 ditetapkan dan ditandatangani oleh Tortama/Kepala Perwakilan. Bentuk dan isi P2 atas Laporan Keuangan dimuat pada Lampiran XVI. P2 untuk pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan harus memuat informasi berikut : a) Dasar pemeriksaan; Perubahan Ketiga UUD 1945 dan Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973. b) Standar pemeriksaan; memuat standar audit pemerintahan (SAP) dan PMP. c) Entitas; memuat nama dan tempat entitas yang diperiksa. d) Tahun Anggaran/Tahun Buku yang diperiksa. e) Identitas dan data umum entitas yang diperiksa, memuat : informasi umum, struktur organisasi, maksud dan tujuan entitas, kegiatan entitas yang diperiksa, jumlah anggaran yang diperiksa, SPI entitas yang diperiksa dan tindak lanjut hasil pemeriksaan BPK-RI sebelumnya. f) Alasan pemeriksaan; dalam rangka memenuhi ketentuan undang-undang, dan atau menguraikan indikasi permasalahan yang menjadi alasan untuk dilakukan pemeriksaan atas entitas yang bersangkutan. g) Tujuan pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan mencakup penentuan apakah: (1) informasi keuangan telah disajikan sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan; (2) entitas yang diperiksa telah mematuhi persyaratan kepatuhan terhadap peraturan keuangan tertentu; atau (3) sistem pengendalian intern entitas tersebut, baik terhadap laporan keuangan maupun terhadap pengamanan atas kekayaan, telah dirancang dan dilaksanakan secara memadai untuk mencapai tujuan pengendalian. h) Metodologi pemeriksaan, meliputi : penjelasan tentang materialitas pemeriksaan, metode sampling yang dipakai, ukuran sampel serta

42

ketergantungan pelaksanaan pemeriksaan kepada auditor dan atau ahli lain. Penjelasan tentang materialitas diuraikan dalam Lampiran XIV. i) Sasaran yang diperiksa pada pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan, meliputi : (1) Segmen laporan keuangan dan informasi keuangan, seperti : laporan pendapatan dan biaya, laporan penerimaan dan pengeluaran kas, dan laporan aktiva tetap. (2) Kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku, seperti ketentuan yang mengatur tentang : penawaran, akuntansi, pelaporan bantuan, dan kontrak pemborongan pekerjaan (termasuk usulan proyek, jumlah yang ditagih, jumlah yang jatuh tempo, dan sebagainya). (3) Pengendalian intern atas penyusunan laporan keuangan dan atas pengamanan aktiva, termasuk penggunaan sistem yang berbasis komputer. j) Kriteria pemeriksaan; yang digunakan berupa peraturan perundangundangan berkaitan dengan pelaksanaan kegiatan entitas yang diperiksa. k) Pengarahan pemeriksaan; memuat pengarahan umum dan langkah-langkah pemeriksaan yang harus dilaksanakan sesuai dengan Juknis terkait. l) Jangka waktu pemeriksaan; memuat jumlah hari pemeriksaan yang diperlukan oleh Tim Pemeriksa untuk melaksanakan kegiatan pemeriksaan. m) Susunan Tim Pemeriksa dan rincian biaya pemeriksaan; memuat nama, pangkat/golongan dan jabatan dalam Tim Pemeriksa, termasuk Penanggung Jawab, dan biaya-biaya yang diperlukan untuk melaksanakan pemeriksaan. n) Instansi penerima hasil pemeriksaan; memuat nama instansi yang akan menerima hasil pemeriksaan. o) Kerangka isi laporan, dilampirkan pada P2 sesuai dengan bentuk laporan pada Bab V.

43

Konsep P2 disusun oleh Ketua Tim Pemeriksa yang bersangkutan dengan dibantu oleh Anggota Tim Pemeriksa. P2 ditetapkan dan ditandatangani oleh Tortama/Kepala Perwakilan. Bentuk dan isi P2 atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan dimuat pada Lampiran XVII. 4) Penyusunan Program Kerja Perorangan (PKP) Sebagai kelanjutan penyusunan P2, Ketua Tim Pemeriksa membagi tugas kepada masing-masing Anggota Tim berdasarkan langkah-langkah pemeriksaan yang telah ditetapkan dalam P2. Atas dasar pembagian tugas tersebut para Anggota Tim Pemeriksa menyusun PKP yang merupakan rincian dari P2. Selanjutnya PKP yang disusun oleh Anggota Tim Pemeriksa, diperiksa oleh Ketua Tim untuk mengetahui apakah PKP telah sesuai dengan langkah-langkah pemeriksaan dalam P2. Ketua Tim Pemeriksa menandatangani PKP yang telah disetujuinya. Selama pelaksanaan pemeriksaan, Ketua Tim Pemeriksa harus memonitor dan mengendalikan pelaksanaan pemeriksaan yang dilakukan oleh Anggota Tim Pemeriksa dengan cara menilai pelaksanaan pemeriksaan, apakah telah sesuai dengan langkah-langkah yang dimuat dalam PKP dan telah didokumentasikan dalam KKP. Bentuk dan isi PKP dimuat pada Lampiran XVIII. 5) Persiapan administratif pendukung pemeriksaan a) Penerbitan Surat Tugas (ST) Surat Tugas Pemeriksaan ditandatangani oleh Anggota Badan Pemeriksa Keuangan/Pembina Auditama (Angbintama) yang membidangi pemeriksaan atau Pejabat Yang Ditunjuk untuk dan atas nama BPK-RI. Surat Tugas memuat :

44

(1) Nomor, tanggal, bulan, tahun surat tugas, dan cap (stempel) BPK-RI, diisi dan dibukukan secara terpusat oleh pejabat yang berwenang dari Biro Umum/Sekretariat Perwakilan. (2) Nama petugas; ditulis dengan benar dan lengkap serta disebutkan kedudukannya sebagai Penanggung Jawab, Ketua Tim Pemeriksa atau Anggota Tim Pemeriksa. (3) Uraian penugasan; dituangkan secara ringkas dan jelas sesuai dengan P2, sehingga tidak dapat ditafsirkan lain. (4) Jangka waktu pelaksanaan tugas; diisi jumlah hari penugasan, dengan menyebutkan saat mulai dan saat berakhirnya waktu penugasan. Setiap perubahan Surat Tugas harus disetujui oleh Angbintama. (5) Tembusan; diisi sesuai dengan ketentuan. Konsep Surat Tugas diajukan setelah P2 disetujui oleh Penanggung Jawab. Pengajuan konsep Surat Tugas untuk ditandatangani oleh Angbintama yang membidangi pemeriksaan atau pejabat yang ditunjuk dilampiri dengan P2 yang bersangkutan. Bentuk Surat Tugas pemeriksaan keuangan seperti dimuat dalam Lampiran XIX. b) Pembuatan Surat Perintah Perjalanan Dinas (SPPD) Ketua Tim Pemeriksa yang bersangkutan menyiapkan konsep SPPD untuk masing-masing personal Tim Pemeriksa. Sub Bagian Kesekretariatan Auditor Utama Keuangan Negara membubuhkan nomor dan tanggal surat tugas, serta tanggal keberangkatan tim pemeriksa yang bersangkutan, pada SPPD. Khusus untuk SPPD yang dibiayai dari Anggaran Perwakilan BPK-RI, ditandatangani oleh Kepala Perwakilan. Bentuk dan isi SPPD dimuat pada Lampiran XX.

45

4. Pelaksanaan Pemeriksaan Keuangan a. Tujuan pelaksanaan pemeriksaan keuangan Pelaksanaan pemeriksaan keuangan bertujuan untuk memperoleh dan menguji bukti-bukti, sehingga dapat dijadikan dasar yang memadai untuk menyatakan pendapat atau simpulan yang harus dimuat dalam laporan hasil pemeriksaan keuangan. Pelaksanaan pemeriksaan keuangan pada intinya merupakan kegiatan untuk mengumpulkan bukti-bukti pemeriksaan, menguji apakah bukti-bukti tersebut telah lengkap, tepat, dan kemudian menentukan apakah bukti-bukti tersebut telah cukup untuk dijadikan dasar yang memadai untuk menyatakan pendapat atau simpulan. Pelaksanaan pemeriksaan keuangan dilakukan di tempat kedudukan entitas yang diperiksa. b. Kegiatan dalam pelaksanaan pemeriksaan keuangan Kegiatan dalam pelaksanaan pemeriksaan keuangan, meliputi : pertemuan awal (entry briefing), pengumpulan bukti-bukti pemeriksaan, pengujian bukti-bukti pemeriksaan, penyusunan KKP, penyusunan ML/TP, dan pertemuan akhir (exit briefing). 1) Pertemuan awal (entry briefing) Pertemuan awal merupakan pertemuan antara Tim Pemeriksa dengan Pimpinan yang bertanggung jawab atas entitas yang diperiksa. Pada pertemuan itu, Ketua Tim Pemeriksa menyampaikan surat tugas kepada Pimpinan Entitas yang diperiksa dan menjelaskan : a) Maksud dan tujuan kedatangan Tim Pemeriksa. b) Rencana kegiatan pemeriksaan, yang meliputi tujuan pemeriksaan, periode pemeriksaan, lamanya pemeriksaan. c) Rencana untuk menghubungi para pejabat/staf yang terkait untuk meminta penjelasan, dokumen dan informasi yang diperlukan, serta gambaran umum tentang entitas termasuk kendala-kendala yang dihadapi.

46

2) Mengumpulkan bukti-bukti pemeriksaan Dalam mengumpulkan bukti pemeriksaan, auditor harus mengikuti standar sebagai berikut : a) SAP Butir 5.2c menyatakan Bukti audit kompeten yang cukup harus diperoleh melalui : inspeksi, pengamatan, pengajuan pertanyaan, dan konfirmasi, sehingga dapat menjadi dasar yang memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan dari entitas yang diaudit. b) SAP Butir 5.30 menyatakan Bila auditor menilai risiko pengendalian di bawah maksimum untuk asersi tertentu laporan keuangan, ia mengurangi kebutuhannya akan bukti pengujian yang substantif terhadap asersi tersebut. Auditor tidak diharuskan untuk menilai risiko pengendalian di bawah maksimum, namun kemungkinan bahwa auditor memandang efisien dan efektif untuk melakukan penilaian tersebut meningkat sejalan dengan meningkatnya ukuran entitas yang diperiksa dan kompleksitas operasi entitas tersebut. Auditor harus melakukan langkah-langkah berikut ini, jika penilaian risiko pengendaliannya di bawah maksimum : (1) mengidentifikasi pengendalian intern yang relevan dengan asersi khusus laporan keuangan; (2) melaksanakan pengujian untuk memberikan bukti yang cukup bahwa pengendalian tersebut efektif; dan (3) mendokumentasikan pengujian yang telah dilakukan atas pengendalian. c) SAP Butir 5.31 menyatakan Auditor harus memperhatikan hal berikut ini, bila merencanakan dan melaksanakan pengujian atas pengendalian : (1) Semakin rendah penilaian auditor atas risiko pengendalian, semakin banyak bukti yang diperlukan untuk mendukung penilaian tersebut. (2) Auditor dapat menggunakan suatu kombinasi berbagai macam pengujian pengendalian untuk memperoleh bukti yang memadai tentang efektivitas suatu pengendalian.
47

(3) Permintaan keterangan saja umumnya tidak akan mendukung suatu penilaian bahwa risiko pengendalian di bawah maksimum. (4) Pengamatan memberikan bukti tentang efektivitas pengendalian hanya pada saat pengamatan dilakukan; pengamatan tidak memberikan bukti tentang efektivitas pengendalian selama sisa periode audit yang tidak diamati. (5) Auditor dapat menggunakan bukti dari pengujian pengendalian yang dilakukan pada audit sebelumnya (atau pada suatu tanggal tertentu), namun auditor harus memperoleh bukti tentang sifat dan luas perubahan yang signifikan dalam kebijakan, prosedur, dan personalia, sejak saat terakhir pengujian tersebut dilaksanakan. 3) Pengujian bukti-bukti pemeriksaan Dalam rangka menguji bukti-bukti mengenai ketidakberesan, unsur perbuatan melanggar/melawan hukum, dan ketidakpatuhan lain memerlukan suatu rancangan pemeriksaan yang memenuhi standar sebagai berikut : a) SAP Butir 5.11 yang menyatakan : (1) Auditor harus merancang audit untuk dapat memberikan keyakinan yang memadai guna mendeteksi ketidakberesan yang material bagi laporan keuangan. (2) Auditor harus merancang audit untuk memberikan keyakinan yang memadai guna mendeteksi kesalahan/kekeliruan yang material dalam laporan keuangan sebagai akibat langsung dan adanya unsur perbuatan melanggar/melawan hukum yang material. (3) Auditor harus waspada terhadap kemungkinan telah terjadinya unsur perbuatan melanggar/melawan hukum secara tidak langsung. Jika informasi khusus yang telah diterima oleh auditor memberikan bukti tentang adanya kemungkinan unsur perbuatan melanggar/melawan hukum yang secara tidak langsung berdampak material terhadap laporan
48

keuangan, maka auditor harus menerapkan prosedur audit yang secara khusus ditujukan untuk memastikan apakah suatu unsur perbuatan melanggar/melawan hukum telah terjadi. b) SAP Butir 5.12 menyatakan Standar tambahan untuk kepatuhan dalam audit atas laporan keuangan adalah : Auditor harus merancang audit untuk memberikan keyakinan yang memadai dalam mendeteksi kesalahan/ kekeliruan yang material sebagai akibat dan ketidakpatuhan terhadap ketentuan yang tercantum dalam kontrak atau perjanjian bantuan, yang secara langsung berdampak material atas penentuan jumlah dalam laporan keuangan. Jika informasi khusus yang telah diperoleh memberikan bukti tentang adanya kemungkinan ketidakpatuhan yang secara tidak langsung berdampak material terhadap laporan keuangan, auditor harus menerapkan prosedur audit yang secara khusus ditujukan untuk memastikan apakah ketidakpatuhan tersebut telah terjadi. 4) Penyusunan KKP Sesuai dengan SAP Butir 5.33 dan Butir 5.34 seperti telah diuraikan di muka, maka berkaitan dengan KKP, auditor harus mendokumentasikan secara memadai bukti-bukti pemeriksaan dalam KKP, bukti tentang rencana pemeriksaan, pemeriksaan di lapangan, dan temuan-temuan pemeriksaan. SAP Butir 7.63 menyatakan Kertas kerja audit memberikan tiga manfaat, yaitu : a) kertas kerja audit memberikan dukungan utama terhadap laporan audit; b) membantu auditor dalam melaksanakan dan mengawasi pelaksanaan audit; dan c) memungkinkan orang lain untuk mereviu kualitas audit. Tujuan yang ketiga ini penting karena audit yang dilaksanakan sesuai dengan SAP ini sering di reviu oleh auditor lain dan oleh pejabat pengawas. Kertas kerja audit memungkinkan dilakukannya reviu atas kualitas audit dengan cara
49

memberikan dokumentasi tertulis mengenai bukti yang mendukung kesimpulan dan rekomendasi signifikan dari auditor. Selanjutnya SAP Butir 5.36 menyatakan Kertas kerja audit harus memuat : a) tujuan, lingkup dan metodologi audit, termasuk kriteria uji-petik yang digunakan; b) dokumentasi pekerjaan yang dilaksanakan untuk mendukung kesimpulan dan pertimbangan signifikan, termasuk gambaran transaksi-transaksi dan catatan-catatan yang diperiksa, yang akan memungkinkan auditor berpengalaman melakukan pemeriksaan atas transaksi dan catatan yang sama; dan c) bukti tentang reviu yang dilaksanakan oleh pengawas (supervisor) atas pekerjaan yang telah dilaksanakan. Karakteristik yang harus dimiliki KKP adalah harus lengkap dan akurat, jelas dan singkat, mudah dipersiapkan, mudah dimengerti dan berurutan, relevan, terorganisasi dalam struktur yang konsisten, dan mudah direviu. a) Lengkap dan Akurat; kertas kerja harus lengkap dan akurat. Kertas kerja harus memberikan dukungan yang memadai terhadap temuan, simpulan dan saran, serta menggambarkan sifat dan lingkup pengujian yang dilaksanakan. b) Jelas dan Singkat; kertas kerja harus jelas dan singkat. Tanpa penjelasan, semua orang yang menggunakan kertas kerja harus dapat memahami tujuan, sifat dan lingkup pekerjaan yang dilakukan dan simpulan yang dicapai. Kertas kerja harus berisi pula ringkasan, indeks, cross-reference dari dokumen. c) Mudah dipersiapkan; kertas kerja harus mudah untuk dibuat. Hal ini dapat dicapai dengan menggunakan jadwal organisasi, peralatan standar audit

50

yang belum dicetak, dan format standar kertas kerja yang umum yang dihasilkan dengan menggunakan database atau word processor. d) Mudah dimengerti dan berurutan; kertas kerja harus rapi dan mudah untuk dipahami. Jika tidak, kegunaan kertas kerja dalam pembuatan laporan akan terbatas dan kertas kerja itu akan kehilangan nilainya sebagai bukti pemeriksaan. e) Relevan; informasi yang terdapat dalam kertas kerja harus dibatasi hanya untuk hal-hal yang secara meterial penting, mendasar dan berguna dengan tujuan yang ditetapkan dalam penugasan. f) Terorganisasi dalam struktur; kertas kerja harus diorganisasikan dan menunjukkan struktur yang konsisten. Hal ini dimudahkan dengan indeks yang logis dan mudah diikuti. Pengisian dan pemberian indeks kertas kerja dibuat untuk meningkatkan efisiensi sistem cross-reference yang akan membantu menghindari terjadinya pengulangan informasi sesuai dengan file. Seluruh dokumen pendukung harus dilakukan crossreference dengan kertas kerja terkait, yang diperlukan dan juga rencana pemeriksaan. Hal ini akan memudahkan akses terhadap semua informasi yang berkaitan dengan pemeriksaan. Penting juga untuk memberi indeks dan cross-reference atas informasi yang ada pada media magnetik yang berkaitan dengan pemeriksaan. Manajer audit harus mencari kegunaan database, fasilitas penelitian dalam paket word processing, atau paket perangkat lunak lainnya, untuk membantu penyimpanan dan pemanggilan kembali informasi. g) Mudah untuk direviu; ketika menyiapkan kertas kerja, kegunaan akhir kertas kerja itu harus selalu diingat. Hal ini meliputi penyusunan dasar bagi temuan pemeriksaan dan saran-saran, serta memudahkan dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan dari pihak yang berwenang. Penyusunan dan pengelompokan KKP dilaksanakan dengan mempedomani Buku Petunjuk Penyusunan dan Pengelolaan KKP (MP-B.02).
51

5) Penyusunan ML atau TP ML merupakan hasil pemeriksaan pada pelaksanaan pemeriksaan atas laporan keuangan yang berisi hal-hal yang perlu dimintakan penyelesaian secara cepat. ML memiliki arti penting untuk disampaikan kepada entitas yang diperiksa dan atau pihak lain yang berkepentingan, didukung oleh fakta dan informasi yang akurat dan berhubungan dengan permasalahan yang diperoleh dari kegiatan pemeriksaan. ML tersebut belum dilengkapi dengan saran. Prosedur penyusunan ML adalah sebagai berikut : a) Konsep ML disusun oleh Anggota Tim atau Ketua Tim Pemeriksa pada saat pemeriksaan berlangsung di lokasi entitas yang diperiksa. Khusus untuk konsep ML yang disusun oleh Anggota Tim Pemeriksa harus mendapat koreksi/persetujuan dari Ketua Tim Pemeriksa. b) Konsep ML yang telah mendapatkan persetujuan dari Ketua Tim Pemeriksa disampaikan oleh Ketua Tim dan atau Anggota Tim Pemeriksa kepada Pimpinan Entitas atau Penanggung Jawab Kegiatan yang bersangkutan untuk dibahas dan diberikan komentar/tanggapan. c) Konsep-konsep ML yang telah memperoleh komentar/tanggapan dari Pimpinan Entitas atau Penanggung Jawab yang bersangkutan oleh Ketua Tim Pemeriksa dihimpun menjadi ML. d) ML harus disajikan dalam bentuk surat resmi dari Ketua Tim Pemeriksa. Bentuk dan isi ML dimuat dalam Lampiran XXI. TP merupakan hasil pemeriksaan pada pelaksanaan Pemeriksaan Atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan. TP memiliki arti penting untuk disampaikan kepada entitas yang diperiksa dan atau pihak lain yang berkepentingan, didukung oleh fakta dan informasi yang akurat dan berhubungan dengan permasalahan yang diperoleh dari kegiatan pemeriksaan. TP tersebut belum dilengkapi dengan saran.

52

Prosedur penyusunan TP dilaksanakan dengan urutan kegiatan sebagai berikut : a) Konsep TP disusun oleh Anggota Tim atau Ketua Tim Pemeriksa pada saat pemeriksaan berlangsung di lokasi entitas yang diperiksa. Khusus untuk konsep TP yang disusun oleh Anggota Tim Pemeriksa harus mendapatkan koreksi/persetujuan dari Ketua Tim Pemeriksa. b) Konsep TP yang telah mendapatkan persetujuan dari Ketua Tim Pemeriksa disampaikan oleh Ketua Tim dan atau Anggota Tim Pemeriksa kepada Pimpinan Entitas atau Penanggung Jawab Kegiatan yang bersangkutan untuk dibahas dan diberikan komentar/tanggapan. c) Konsep-konsep TP yang telah memperoleh komentar/tanggapan dari Pimpinan Entitas atau Penanggung Jawab kegiatan yang bersangkutan, oleh Ketua Tim Pemeriksa dihimpun menjadi himpunan TP. Bentuk dan isi TP beserta surat pengantar penyampaiannya dimuat dalam Lampiran XXII dan XXIII. 6) Pertemuan Akhir (Exit Briefing) Pada saat pemeriksaan telah selesai, dilakukan pertemuan akhir. Pertemuan ini sebaiknya dilakukan dengan orang yang sama pada saat dilakukan pertemuan awal, yaitu Pimpinan Entitas yang diperiksa. Pertemuan akhir ini bertujuan untuk : a) Mempresentasikan temuan-temuan pemeriksaan. b) Mengkomunikasikan hasil pemeriksaan untuk mendapat pemahaman dari entitas yang diperiksa. c) Membicarakan temuan pemeriksaan, kesimpulan pemeriksaan, dan untuk memperoleh komentar dari entitas yang diperiksa mengenai temuan-temuan pemeriksaan tersebut, serta kebenaran materi temuan dan validitas bukti pemeriksaan.

53

Pada pertemuan akhir Ketua Tim Pemeriksa, menyerahkan ML atau TP kepada Pimpinan Entitas yang diperiksa dengan menggunakan surat pengantar, terlepas apakah disetujui atau tidak disetujui oleh Pimpinan Entitas yang diperiksa.

5. Pengendalian Pelaksanaan Pemeriksaan oleh Penanggung Jawab Kegiatan pengendalian pelaksanaan pemeriksaan oleh Penanggung jawab dilaksanakan melalui : (1) koreksi konsep P2 yang diterima dari Ketua Tim Pemeriksa untuk disesuaikan dengan kebijakan Badan dan SAP; dan (2) pengendalian pelaksanaan kegiatan pemeriksaan, serta bertanggung jawab atas pelaksanaan dan biaya pemeriksaan.

6. Penyampaian TP atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan Penyampaian TP, khusus untuk pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan, dilakukan sehari setelah Tim Pemeriksa kembali dari melaksanakan tugasnya. Dalam hal ini, Ketua Tim Pemeriksa menyampaikan TP kepada Kepala Auditorat/Perwakilan sebanyak 3 (tiga) rangkap. Selanjutnya Kepala Auditorat/Perwakilan menyampaikan masingmasing satu buah TP kepada Tortama dan Angbintama.

7. Peran dan Tanggung Jawab Auditor Yang Terlibat Dalam Pelaksanaan Pemeriksaan Keuangan Auditor yang terlibat dalam pelaksanaan pemeriksaan adalah pemeriksa yang mempunyai peran sebagai Penanggung Jawab, Ketua Tim Pemeriksa, atau Anggota Tim Pemeriksa, yang masing-masing mempunyai kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. Anggota Tim Pemeriksa, berkewajiban menyusun KKP serta memberikan sumbangan materi KHP dan bertanggung jawab terhadap kebenaran dan keakuratan perangkaan, penulisan kata, nomor/tanggal peraturan perundang-undangan dan dokumen yang disebutkan dalam laporan, termasuk penulisan kriteria yang bersangkutan.

54

b. Ketua Tim Pemeriksa, berkewajiban menyusun KHP yang memenuhi SAP dan bertanggung jawab atas materi, sistematika, kelengkapan persyaratan laporan hasil pemeriksaan, akurasi perangkaan, dan kebenaran penunjukkan peraturan perundangundangan yang dimuat dalam temuan, termasuk saran yang diusulkan. c. Penanggung Jawab, berkewajiban melakukan koreksi atas KHP yang telah disusun oleh Ketua Tim Pemeriksa dan bertanggung jawab atas kelengkapan persyaratan laporan hasil pemeriksaan sesuai dengan SAP, antara lain mengenai opini (pendapat) atau resume hasil pemeriksaan, cara pengungkapan permasalahan yang obyektif dan lengkap dalam batang tubuh KHP dan konsep surat keluar serta konsep SHP, khususnya menilai keterkaitan antara pokok masalah, kondisi, kriteria, akibat, sebab dan saran. Dalam kaitan dengan Jabatan Fungsional Auditor (JFA), maka Penanggung Jawab adalah Pengendali Mutu. Selain itu dalam kegiatan pemeriksaan, Tortama dan Konsulen Hukum berkewajiban sebagai berikut : a. Tortama berkewajiban melakukan koreksi terhadap konsep surat keluar dan menentukan temuan yang masuk HAPSEM serta bertanggung jawab terhadap penyelesaian HP dan SHP di lingkungannya supaya dapat diselesaikan secara tepat waktu. b. Konsulen Hukum, berkewajiban melakukan reviu atas aspek hukum terhadap temuantemuan hasil pemeriksaan yang mengandung indikasi tindak pidana supaya dapat dimanfaatkan sebagai bahan awal untuk ditindaklanjuti oleh Kepolisian dan atau Kejaksaan.

55

BAB V PELAPORAN PEMERIKSAAN KEUANGAN 1. Umum Hasil pelaksanaan pemeriksaan yang dilakukan oleh Tim Pemeriksa dituangkan secara tertulis ke dalam bentuk Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP). LHP merupakan bukti penyelesaian tugas pemeriksaan bagi Tim Pemeriksa (auditor) yang dibuat dan disampaikan kepada Pemberi Tugas, yakni Badan. Sesuai dengan SAP Butir 8.3, laporan tertulis berfungsi untuk : a. mengkomunikasikan hasil audit kepada pejabat pemerintah, yang berwenang berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku; b. membuat hasil audit terhindar dari kesalahpahaman; c. membuat hasil audit sebagai bahan untuk tindakan perbaikan oleh instansi terkait; dan d. memudahkan tindak lanjut untuk menentukan apakah tindakan perbaikan yang semestinya telah dilakukan. 2. Standar Pelaporan Pemeriksaan Keuangan SAP Butir 4.25 Standar umum ketiga, menyatakan Dalam pelaksanaan audit dan penyusunan laporannya, Auditor wajib menggunakan kemahiran profesionalnya secara cermat dan seksama. SAP Butir 4.25 tersebut dijelaskan lebih lanjut dalam butir 4.26 sampai dengan 4.29. Dalam menyusun laporan pemeriksaan keuangan, auditor harus memenuhi standar pelaporan pemeriksaan keuangan sebagai berikut : a. Standar Pelaporan Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan 1) SAP Butir 6.2 menyatakan untuk audit atas laporan keuangan, SAP memasukkan empat standar pelaporan profesi akuntan publik yang ditetapkan oleh IAI berikut ini :
57

a) Laporan audit harus menyatakan apakah laporan keuangan disajikan sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum. b) Laporan audit harus menunjukkan keadaan yang didalamnya prinsip akuntansi tidak secara konsisten diterapkan dalam penyusunan laporan keuangan periode berjalan dalam hubungannya dengan prinsip akuntansi yang diterapkan dalam periode sebelumnya. c) Pengungkapan yang informatif dalam laporan keuangan harus dipandang memadai, kecuali dinyatakan lain dalam laporan audit. d) Laporan audit harus memuat suatu pernyataan pendapat mengenai laporan keuangan secara keseluruhan atau mengenai suatu hal yang menyebabkan bahwa pernyataan pendapat demikian tidak dapat diberikan. Jika pendapat secara keseluruhan tidak dapat diberikan, maka alasannya harus dinyatakan. Dalam semua hal, dimana nama auditor dikaitkan dengan laporan keuangan, laporan auditor harus memuat petunjuk yang jelas mengenai sifat pekerjaan auditor, jika ada, dan tingkat tanggung jawab yang bersangkutan. 2) SAP Butir 6.3 menyatakan IAI telah mengeluarkan pernyataan mengenai standar auditing (PSA) yang menjabarkan standar pelaporan tersebut di atas. SAP memberlakukan berbagai PSA tersebut dan menetapkan standar tambahan berikut ini : a) Hubungan dengan Komite Audit atau pejabat lain yang bertanggung jawab (lihat butir 6.4 sampai dengan 6.9). b) Kepatuhan pelaporan audit terhadap SAP (lihat butir 6.10 sampai dengan 6.13). c) Pelaporan mengenai kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan dan mengenai pengendalian intern (lihat butir 6.14 sampai dengan 6.27). d) Informasi penting dan rahasia (lihat butir 6.28 sampai dengan 6.34).

58

b. Standar Pelaporan Hasil Pemeriksaan atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan Penyusunan laporan hasil pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan harus memenuhi SAP Butir 6.35, dan mengikuti standar SAP 6.36 : 1) SAP Butir 6.35 menyatakan Standar auditing tertentu yang dikeluarkan oleh IAI berlaku untuk jenis audit atas hal yang berkaitan dengan keuangan. SAP memberlakukan standar berikut ini : a) PSA No. 51 (SA Seksi 622) Laporan Khusus Penerapan Prosedur yang Disepakati atas Unsur, Akun, dan Pos suatu Laporan Keuangan. b) PSA No. 41 (SA Seksi 623) Laporan Khusus, untuk audit atas unsur, akun, dan pos khusus dalam laporan keuangan. c) PSA No. 61 (SA Seksi 324) Laporan atas Pengolahan Transaksi oleh Organisasi Jasa, untuk pemeriksaan atas deskripsi pengendalian intern organisasi jasa yang mengolah transaksi untuk kepentingan pihak lain. d) PSAT No. 07 (SAT Seksi 100) Standar Atestasi, untuk (1) penerapan prosedur yang disepakati terhadap asersi entitas tentang pengendalian intern terhadap pelaporan keuangan dan atau pengamanan aktiva atau (2) pemeriksaan atas penerapan prosedur yang disepakati terhadap asersi entitas tentang masalahmasalah yang berkaitan dengan keuangan yang tidak secara khusus dituju dalam standar lain yang diterbitkan oleh IAI. e) PSAT No. 05 (SAT Seksi 400) Pelaporan tentang Struktur Pengendalian Intern Suatu Satuan Usaha atas Pelaporan Keuangan, untuk memeriksa asersi suatu entitas tentang pengendalian intern terhadap pelaporan keuangan dan atau pengamanan aktiva. 2) SAP Butir 6.36 menyatakan Di samping mengikuti standar auditing dan standar atestasi yang diterbitkan oleh IAI, auditor harus mengikuti standar tambahan kedua untuk pelaporan audit (mengacu pada SAP), keempat (informasi istimewa dan rahasia), dan kelima (distribusi laporan) dalam Bab 6 ini. Auditor harus menerapkan atau menyesuaikan standar dan panduan dalam bab ini sebagaimana mestinya sesuai dengan keadaan. Untuk audit atas hal yang berkaitan dengan keuangan
59

yang tidak dijelaskan di atas, auditor harus mengikuti standar pelaporan audit kinerja dalam Bab 8.4 . Standar tambahan kedua, keempat, dan kelima, disusun dalam SAP Butir 6.10, Butir 6.28 dan Butir 6.31. a) SAP Butir 6.10, standar tambahan kedua menyatakan : laporan audit harus menyatakan bahwa audit tersebut dilakukan sesuai dengan Standar Audit Pemerintahan. b) SAP Butir 6.28, standar tambahan keempat menyatakan : apabila informasi tertentu dilarang untuk diungkapkan kepada umum, laporan audit harus menyatakan sifat informasi yang tidak dilaporkan tersebut dan persyaratan yang menyebabkan tidak dilaporkannya informasi tersebut. c) SAP Butir 6.31, standar tambahan kelima menyatakan laporan tertulis audit diserahkan oleh organisasi/lembaga audit kepada pejabat berwenang di lingkungan pihak yang diaudit dan lingkungan organisasi yang meminta atau mengatur audit, termasuk organisasi luar pemberi dana, kecuali jika hukum melarangnya. Laporan tersebut juga harus dikirimkan kepada pejabat lain yang mempunyai kewenangan hukum atas pengawasan atau pihak yang bertanggung jawab untuk melakukan tindak lanjut berdasarkan temuan dan rekomendasi audit dan kepada pihak lain yang diberi wewenang untuk menerima laporan audit tersebut. Dalam penyusunan laporan hasil pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan, sesuai dengan SAP Butir 6.36 juga harus mengikuti standar pelaporan pemeriksaaan kinerja yang dimuat dalam SAP Bab 8, yang mengatur mengenai bentuk laporan, ketepatan waktu, isi laporan, penyajian, dan distribusi laporan.

Bab 3 memberikan contoh jenis lain audit atas hal-hal yang berkaitan dengan masalah keuangan.

60

Selain standar-standar tersebut di atas, laporan hasil pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan juga harus memenuhi SAP Butir 8.50, Standar pelaporan keempat untuk Pemeriksaan Kinerja yang menyatakan Laporan harus lengkap, akurat, obyektif, meyakinkan, serta jelas dan ringkas sepanjang hal ini dimungkinkan. 3. Jenis dan Tujuan Laporan Hasil Pemeriksaan Keuangan Pada setiap akhir pelaksanaan pemeriksaan, Tim Pemeriksa harus menyiapkan Konsep Hasil Pemeriksaan (KHP) sesuai masing-masing jenis pemeriksaan. Isi KHP tersebut harus mudah dimengerti dan bebas dari penafsiran ganda, serta memenuhi SAP Butir 8.50 tersebut diatas, yaitu : a. Lengkap; laporan harus memuat semua informasi yang dibutuhkan untuk memenuhi tujuan pemeriksaan, meningkatkan pemahaman yang benar dan memadai atas hal yang dilaporkan, dan memenuhi persyaratan isi laporan. Hal ini berarti bahwa laporan harus memasukkan informasi mengenai latar belakang permasalahan secara memadai. Data pendukung yang rinci tidak perlu dimasukkan, kecuali apabila diperlukan untuk membuat penyajian laporan pemeriksaan menjadi lebih meyakinkan. b. Akurat; jika laporan tersebut menyajikan bukti yang benar dan menggambarkan temuan dengan tepat. Satu ketidakakuratan dalam laporan dapat menimbulkan keraguan atas validitas seluruh laporan dan dapat mengalihkan perhatian pembaca dari substansi laporan tersebut. Laporan harus memasukkan hanya informasi, temuan, dan simpulan yang didukung oleh bukti kompeten dan relevan dalam KKP. Bukti yang dilaporkan harus mencerminkan kebenaran dan logis atas masalah yang dilaporkan. c. Obyektif; jika laporan tersebut disajikan secara seimbang dalam isi dan nada. Ini berarti auditor harus menyajikan hasil pemeriksaan secara netral dan menghindari kecenderungan melebih-lebihkan atau terlalu menekankan kinerja yang kurang. Nada laporan harus mendorong pengambil keputusan untuk bertindak atas dasar temuan dan rekomendasi auditor.

61

d. Meyakinkan; jika hasil pemeriksaan menjawab tujuan pemeriksaan, temuan disajikan secara persuasif, dan kesimpulan serta rekomendasi disusun secara logis dari fakta yang disajikan. Laporan yang meyakinkan membuat pembaca mengakui validitas temuan, kewajaran simpulan, dan manfaat penerapan rekomendasi. e. Jelas; jika laporan tersebut mudah dibaca dan dipahami. Laporan harus ditulis dengan bahasa yang jelas dan sesederhana mungkin, sepanjang hal ini dimungkinkan. Jika digunakan istilah teknis, singkatan, dan akronim yang tidak begitu dikenal, hal itu harus didefinisikan dengan jelas. Akronim agar digunakan sejarang mungkin. Pengorganisasian bahan secara logis dan keakuratan serta ketepatan dalam menyatakan fakta dan dalam mengambil simpulan, adalah penting untuk kejelasan dan pemahaman bagi pembaca laporan pemeriksaan. Penggunaan judul secara efektif, subjudul, kalimat topik, akan membuat laporan lebih mudah dibaca dan dipahami. Alat bantu visual (seperti gambar, bagan, grafik, dan peta) harus digunakan secara tepat untuk menjelaskan dan memberikan ringkasan bahan yang rumit/ kompleks. f. Ringkas; jika laporan tidak lebih panjang dari yang diperlukan untuk menyampaikan dan mendukung pesan. Jika terlalu rinci, dapat menurunkan kualitas laporan bahkan dapat menyembunyikan pesan yang sesungguhnya dan mengurangi minat pembaca. Pengulangan yang tidak perlu juga harus dihindari.

Laporan hasil pemeriksaan keuangan terdiri dari dua jenis, yaitu laporan hasil pemeriksaan atas laporan keuangan dan laporan hasil pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan. a. Laporan Hasil Pemeriksaan Atas Laporan Keuangan 1) Tujuan Pelaporan Tujuan pelaporan hasil pemeriksaan atas laporan keuangan adalah untuk menginformasikan kepada pemberi tugas dan atau Pimpinan Entitas yang diperiksa, tentang opini/pernyataan pendapat auditor, apakah laporan keuangan

62

yang disajikan oleh entitas yang diperiksa telah sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum. 2) Tipe Opini (Pernyataan Pendapat Auditor) Berdasarkan SPAP Seksi 508, PSA Nomor 29 Butir 10 dimuat beberapa tipe pendapat (opini) auditor yang dapat diterapkan dalam laporan hasil pemeriksaan atas laporan keuangan entitas yang diperiksa, yakni sebagai berikut : a) Pendapat wajar tanpa pengecualian Pendapat wajar tanpa pengecualian menyatakan bahwa laporan keuangan entitas yang diperiksa, menyajikan secara wajar : dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasil usaha, dan arus kas entitas tertentu sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. b) Pendapat wajar tanpa pengecualian dengan paragraf penjelasan Keadaan tertentu mungkin mengharuskan auditor menambahkan suatu paragraf penjelasan (atau bahasa penjelasan yang lain) dalam laporan pemeriksaannya. c) Pendapat wajar dengan pengecualian Pendapat wajar dengan pengecualian, menyatakan bahwa laporan keuangan entitas yang diperiksa menyajikan secara wajar : dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasil usaha, dan arus kas entitas tersebut sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia, kecuali untuk dampak hal-hal yang berhubungan dengan yang dikecualikan. d) Pendapat tidak wajar Pendapat tidak wajar menyatakan bahwa laporan keuangan entitas yang diperiksa tidak menyajikan secara wajar posisi keuangan, hasil usaha, dan arus kas entitas tertentu sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia.

63

e) Pernyataan tidak memberikan pendapat Pernyataan tidak memberikan pendapat menyatakan bahwa auditor tidak menyatakan pendapat atas laporan keuangan, jika bukti audit tidak cukup untuk membuat kesimpulan. 3) Cakupan Materi Laporan SPAP Seksi 508, PSA Nomor 29 Butir 08, memuat bahwa materi pokok laporan hasil pemeriksaan atas laporan keuangan adalah sebagai berikut : a) Suatu judul yang memuat kata Independen. b) Suatu pernyataan bahwa laporan keuangan yang disebutkan dalam laporan hasil pemeriksaan diperiksa oleh auditor. c) Suatu pernyataan bahwa laporan keuangan adalah tanggung jawab manajemen perusahaan/entitas yang bersangkutan dan tanggung jawab auditor terletak pada pernyataan pendapat atas laporan keuangan berdasarkan atas hasil pemeriksaannya. d) Suatu pernyataan bahwa pemeriksaan dilaksanakan berdasarkan standar auditing yang ditetapkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia. e) Suatu pernyataan bahwa standar auditing tersebut mengharuskan auditor merencanakan dan melaksanakan pemeriksaannya agar memperoleh keyakinan memadai bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji material. f) Suatu pernyataan bahwa pemeriksaan meliputi : (1) Pemeriksaan (examination), atas dasar pengujian, bukti-bukti yang mendukung jumlah-jumlah dan pengungkapan dalam laporan keuangan. (2) Penentuan prinsip akuntansi yang digunakan dan estimasi-estimasi signifikan yang dibuat manajemen. (3) Penilaian penyajian laporan keuangan secara keseluruhan.

64

g) Suatu pernyataan bahwa auditor yakin bahwa pemeriksaan yang dilaksanakan memberikan dasar memadai untuk memberikan pendapat. h) Suatu pendapat mengenai laporan keuangan, yaitu wajar tanpa pengecualian, atau wajar dengan pengecualian, atau tidak wajar, atau tidak memberikan pendapat. i) j) Tanda tangan auditor yang memiliki Nomor Register Akuntan selaku Penanggung Jawab. Tanggal laporan pemeriksaan.

Laporan hasil pemeriksaan atas laporan keuangan mencakup hasil pemeriksaan atas : perhitungan anggaran negara (PAN), perhitungan anggaran (PA) departemen/lembaga, perhitungan anggaran pendapatan dan belanja daerah (Perhitungan APBD), laporan keuangan perusahaan (BUMN/BUMD), laporan keuangan Bank Indonesia, laporan keuangan badan hukum milik negara (BHMN), inventarisasi kekayaan negara (IKN) dan inventarisasi kekayaan daerah (IKD). Bentuk dan isi hasil pemeriksaan atas laporan keuangan tersebut dimuat pada Lampiran XXIV sampai dengan XXXI. b. Laporan Hasil Pemeriksaan Atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan 1) Tujuan Pelaporan Tujuan pelaporan hasil pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan adalah untuk menghasilkan laporan hasil pemeriksaan yang menyediakan informasi, saran, dan penilaian yang independen bagi para pengguna laporan (DPR, entitas yang diperiksa, pemerintah, dan entitas terkait lainnya) mengenai pelaksanaan kegiatan entitas yang diperiksa, apakah telah diselenggarakan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan apakah penggunaan keuangan negara telah dilakukan dengan cara-cara yang dapat dipertanggungjawabkan sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. Dengan laporan yang demikian, diharapkan terjadi suatu perubahan yang positif,

65

tidak hanya dalam pelaksanaan kegiatan entitas yang diperiksa, tetapi juga pada pengelolaan pemerintahan secara umum. Agar pelaporan hasil pemeriksaan dapat memenuhi tujuan tersebut, dalam menyusun laporan auditor harus memenuhi standar pelaporan yang ditetapkan dalam SAP dan memperhatikan kegunaan akhir dari laporan hasil pemeriksaan, yaitu sebagai dasar bagi entitas yang diperiksa untuk melakukan perbaikan dan sebagai masukan bagi DPR/DPRD untuk melakukan pengawasan terhadap kegiatan Pemerintah/Pemerintah Daerah. 2) Cakupan Materi Laporan Laporan hasil pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan meliputi sasaran pemeriksaan sebagai dimuat dalam Bab IV Butir 3.b.3).i). Beberapa contoh hasil pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan adalah : kerugian negara, pos-pos tertentu dari laporan keuangan BUMN/BUMD, dana-dana di luar anggaran, dan dana-dana masyarakat yang diurus oleh Negara. 3) Ketepatan Waktu Agar informasi dalam laporan hasil pemeriksaan bermanfaat secara maksimal, maka laporan harus tepat waktu. Oleh karena itu, auditor harus merencanakan penerbitan laporan secara semestinya, dan melakukan pemeriksaan dengan dasar pemikiran tersebut. 4) Isi Laporan Sesuai dengan SAP Butir 6.36 yang antara lain menyatakan untuk audit atas hal yang berkaitan dengan keuangan yang tidak dijelaskan di atas, auditor harus mengikuti standar pelaporan audit kinerja dalam Bab 8, maka laporan hasil pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan memuat : a) Tujuan, lingkup dan metodologi pemeriksaan (SAP Butir 8.10 s.d. 8.16). b) Hasil Pemeriksaan (SAP Butir 8.17 s.d. 8.20).
66

c) Rekomendasi (SAP Butir 8.21 s.d. 8.23). d) Pernyataan Standar Audit Pemerintahan (SAP Butir 8.24 dan 8.25). e) Kepatuhan terhadap Peraturan Perundang-undangan (SAP Butir 8.26 s.d. 8.33). f) Pengendalian Manajemen (SAP Butir 8.34 s.d. 8.37).

g) Tanggapan pejabat yang bertanggung jawab (SAP Butir 8.38 s.d. 8.42). h) Hasil/prestasi kerja yang patut dihargai (SAP Butir 8.43 dan 8.44). i) j) Hal yang memerlukan penelaahan lebih lanjut (SAP Butir 8.45 dan 8.46). Informasi istimewa (SAP Butir 8.47 s.d. 8.49).

Selain itu, laporan hasil pemeriksaan harus dilengkapi dengan resume hasil pemeriksaan yang ditandatangani oleh Penanggung Jawab. Contoh bentuk dan isi laporan hasil pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan seperti pada Lampiran XXXII. 4. Prosedur Penyusunan Hasil Pemeriksaan Keuangan a. Prosedur Penyusunan Laporan Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Laporan hasil pemeriksaan atas laporan keuangan mencakup hasil pemeriksaan atas : PAN, PA departemen/lembaga, Perhitungan APBD, laporan keuangan perusahaan (BUMN/BUMD), laporan keuangan Bank Indonesia, laporan keuangan proyek-proyek pemerintah, laporan keuangan BHMN, IKN, dan IKD. 1) Prosedur penyusunan laporan Hasil Pemeriksaan atas PAN/PA/ Perhitungan APBD a) Pembahasan Temuan Pemeriksaan Temuan Pemeriksaan (TP) yang dibahas adalah TP yang merupakan hasil pemeriksaan pada entitas yang bersangkutan, khusus untuk pemeriksaan atas kantor perbendaharaan dan kas negara (KPKN) dan Kantor Pusat
67

Direktorat Jenderal Anggaran (untuk rekening Bendahara Umum Negara/ BUN) yang kemudian ditindaklanjuti dengan pemeriksaan lanjutan pada Direktorat Informasi dan Evaluasi Anggaran (DIEA), dan pemeriksaan pada Badan Akuntansi Keuangan Negara (BAKUN). Pembahasan TP dipimpin oleh Penanggung Jawab Pemeriksaan dan diikuti oleh Tim Pemeriksa. Sesuai dengan SAP, dalam pembahasan diusulkan pemberian pendapat (opini) atas kewajaran penyajian laporan keuangan PAN. Hal yang sama secara mutatismutandis berlaku juga untuk pembahasan TP atas PA departemen/lembaga dan Perhitungan APBD. b) Penyusunan Konsep Hasil Pemeriksaan (KHP) PAN Penyusunan KHP PAN dilakukan oleh Ketua Tim Pemeriksa di lingkungan Auditama KN yang membidangi PAN, sedang penyusunan KHP atas PA di luar Departemen Keuangan menjadi tanggung jawab Auditama KN dan atau Perwakilan yang bersangkutan. Penyusunan KHP atas PAN oleh Auditama KN yang membidangi PAN dilaksanakan berdasarkan hasil diskusi TP, sumbangan hasil pemeriksaan atas PA dan hasil pemeriksaan dari Auditama lainnya. Penyusunan KHP atas PA departemen/lembaga dan KHP atas perhitungan APBD dilaksanakan oleh Auditorat/Perwakilan berdasarkan hasil diskusi TP termaksud dan hasil pemeriksaan lainnya yang terkait. Penyusunan KHP atas PAN, PA departemen/ lembaga, dan Perhitungan APBD harus selesai paling lambat dalam 10 hari kerja setelah pembahasan TP berakhir. KHP yang disusun oleh Ketua Tim Pemeriksa dilengkapi dengan konsep surat keluar disampaikan kepada Penanggung Jawab. c) Koreksi Konsep Hasil Pemeriksaan Koreksi KHP PAN dan konsep surat keluar dilakukan secara berjenjang oleh Penanggung Jawab, Tortama, Konsulen Hukum (jika dipandang perlu untuk

68

dikoreksi, memperoleh tanggapan dan atau pertimbangan hukum), dan Angbintama untuk mendapat koreksi dan atau persetujuan. Jangka waktu pelaksanaan koreksi KHP untuk masing-masing pejabat terkait, adalah sebagai berikut :
Jangka Waktu (hari) 3 2 3 2 10 (tiga) (dua) (tiga) (dua) (sepuluh)

No. 1. 2. 3. 4.

Uraian Kegiatan Koreksi oleh Penanggung Jawab Koreksi oleh Tortama/Ka. Perwakilan Konsulen Hukum (apabila dipandang perlu) Perbaikan KHP setelah mendapat pertim-bangan Konsulen Hukum, oleh Ketua Tim Jumlah

* Materi koreksi Pejabat tersebut di atas diuraikan dalam Bab IV Butir 7 Hasil perbaikan oleh Ketua Tim sesuai dengan koreksi disampaikan kepada Penanggung Jawab. Pada tingkat Auditama (kantor pusat), Penanggung Jawab menyampaikan KHP beserta usulan sumbangan hasil pemeriksaan (SHP) kepada Tortama dan Angbintama untuk memperoleh persetujuan. Pada kantor perwakilan, Penanggung Jawab menyampaikan KHP beserta usulan SHP yang bersangkutan kepada Kepala Perwakilan untuk di koreksi, selanjutnya usulan SHP yang bersangkutan oleh Kepala Perwakilan disampaikan kepada Angbintama melalui Tortama yang bersangkutan untuk memperoleh persetujuan. Setiap langkah penyampaian laporan tersebut di atas dilaksanakan melalui dukungan sarana teknologi informasi (sistem komputerisasi) sesuai dengan manual yang disusun oleh Biro Pengolahan Data.

69

d) Penyelesaian HP PAN/PA/Perhitungan APBD Penyelesaian hasil pemeriksaan yang berupa HP-PAN beserta surat keluarnya dan usulan SHP-PAN dilakukan sebagai berikut : (1) Angbintama dan Tortama melakukan koreksi terhadap KHP-PAN dan usulan SHP-PAN dalam waktu dua hari. Setelah koreksi Angbintama dan Tortama, KHP-PAN beserta usulan SHP-PAN disampaikan kepada Penanggung Jawab untuk diperbaiki menjadi HP-PAN dan SHP-PAN. (2) Penanggung Jawab menandatangani HP-PAN dan sekaligus menyiapkan surat keluar untuk ditandatangani oleh Angbintama. Penyampaiannya ke Angbintama melalui Tortama yang bersangkutan untuk ditetapkan selambat-lambatnya dalam satu hari kerja. (3) Penanggung Jawab menyampaikan SHP-PAN yang telah disetujui oleh Angbintama melalui Tortama dengan sarana elektronis kepada Itama Renalev dan Inspektur Analev sebagai bahan penyusunan HAPSEM. Pada Irtama Renalev/Inspektur Analev harus memiliki Folder tentang HAPSEM yang berisi Konsep HAPSEM. Proses penyelesaian HP-PA departemen/lembaga dan HP Perhitungan APBD mengikuti proses penyelesaian HP-PAN. e) Pendistribusian HP PAN Sesuai dengan ketentuan dalam Pasal 70 ICW dan Pasal 2 ayat (4) Undangundang Nomor 5 Tahun 1973, maka HP- PAN disampaikan kepada Pemerintah (Presiden RI) dengan tembusan kepada DPRRI. Selain itu, HPPAN disampaikan kepada Menko Bidang Perekonomian, Menteri Keuangan serta, Menteri Kehakiman dan HAM. Prosedur penyusunan dan pendistribusian HP-IKN mempedomani prosedur penyusunan dan pendistribusian HP-PAN, sedangkan prosedur penyusunan dan pendistribusian HP-IKD mempedomani prosedur penyusunan dan pendistribusian HP-Perhitungan APBD.
70

Penyampaian tembusan HP-PAN langsung oleh BPK-RI kepada Menteri Keuangan dimaksudkan agar Menteri Keuangan sebagai pejabat negara yang bertanggung jawab atas penyusunan PAN dapat segera melakukan koreksi-koreksi atas PAN yang telah diperiksa oleh BPK-RI. Proses pendistribusian HP-PA departemen/lembaga, HP-Perhitungan APBD mengikuti proses penyelesaian HP-PAN. HP-PA departemen/lembaga didistribusikan kepada Menteri atau kepala lembaga yang bersangkutan, sedangkan HP-Perhitungan APBD disampaikan kepada DPRD dan pemerintah daerah (Pemda) yang bersangkutan. 2) Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan BUMN/BUMD, Bank Indonesia dan BHMN Prosedur hasil pemeriksaan atas laporan keuangan BUMN/BUMD, Bank Indonesia dan BHMN adalah sebagai berikut : a) Pembahasan ML ML yang telah diklasifikasikan ke dalam kepatuhan entitas yang bersangkutan terhadap peraturan perundang-undangan dan kepatuhan entitas yang bersangkutan terhadap sistem pengendalian intern, selanjutnya dilakukan pembahasan oleh Tim Pemeriksa dengan pihak Manajemen yang bersangkutan, dipimpin oleh Penanggung Jawab. ML yang telah dibahas dan telah mendapat tanggapan dari pihak Manajemen yang bersangkutan selanjutnya oleh Tim Pemeriksa, dihimpun dan disusun menjadi KHP atas kepatuhan entitas terhadap peraturan perundangundangan dan sistem pengendalian intern, dan dilengkapi dengan rekomendasi untuk mendapatkan perhatian serta untuk ditindaklanjuti oleh Manajemen. Hasil penilaian (reviu) atas laporan keuangan entitas dibicarakan oleh Tim Pemeriksa dengan Manajemen yang bersangkutan selaku pihak yang diperiksa untuk mendapatkan persetujuan. Persetujuan Manajemen atas hasil
71

penilaian yang akan dimuat dalam KHP atas laporan keuangan tersebut diperlukan, karena kewajaran atas penyusunan laporan keuangan perusahaan menjadi tanggung jawab Manajemen. Tanggung jawab BPK-RI terletak pada pernyataan pendapat atas kewajaran laporan keuangan yang disusun oleh Manajemen Perusahaan. b) Penyusunan KHP Penyusunan KHP dilakukan oleh Ketua Tim Pemeriksa di lingkungan Auditama yang bersangkutan yang membidangi, dilaksanakan berdasarkan keputusan hasil diskusi ML dan harus selesai paling lambat 10 (sepuluh) hari kerja setelah diskusi ML berakhir. KHP atas laporan keuangan yang diperiksa, berisi hasil penilaian atas laporan keuangan sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan, termasuk ketaatan pada peraturan perundang-undangan dan ketaatan terhadap sistem pengendalian intern dari entitas yang diperiksa. KHP yang disusun oleh Ketua Tim Pemeriksa dilengkapi dengan konsep surat keluar, disampaikan kepada Penanggung Jawab. c) Koreksi KHP Koreksi KHP dan konsep surat keluar dilakukan secara berjenjang oleh Penanggung jawab, Tortama, Konsulen Hukum (jika dipandang perlu untuk dikoreksi, memperoleh tanggapan dan atau pertimbangan hukum), dan Angbintama. Jangka waktu koreksi KHP untuk masing-masing pejabat terkait, adalah sebagai berikut :
No. 1. 2. 3. 4. Uraian Kegiatan Koreksi oleh Penanggung Jawab Koreksi oleh Tortam a/Ka. Perwakilan Konsulen Hukum (apabila dipandang perlu) Perbaikan KHP setelah m endapat pertim bangan Konsulen Hukum , Ketua T im Jum lah Jangka W aktu (hari) 3 (tiga) 2 (dua) 3 (tiga) 2 (dua) 10 (sepuluh)

* Materi koreksi Pejabat tersebut di atas diuraikan dalam Bab IV Butir 7


72

Hasil perbaikan oleh Ketua Tim sesuai dengan koreksi disampaikan kepada Penanggung Jawab. Pada tingkat Auditama (kantor pusat), Penanggung Jawab menyampaikan KHP beserta usulan SHP kepada Tortama dan Angbintama untuk memperoleh persetujuan. Pada kantor perwakilan, Penanggung Jawab menyampaikan KHP beserta usulan SHP yang bersangkutan kepada Kepala Perwakilan untuk di koreksi, selanjutnya usulan SHP yang bersangkutan oleh Kepala Perwakilan disampaikan kepada Angbintama melalui Tortama yang bersangkutan untuk memperoleh persetujuan. Setiap langkah penyampaian laporan tersebut di atas dilaksanakan melalui dukungan sarana teknologi informasi (sistem komputerisasi) sesuai dengan manual yang disusun oleh Biro Pengolahan Data. d) Penyelesaian HP Penyelesaian HP yang berupa : HP beserta surat keluar, dan usulan sumbangan hasil pemeriksaan (SHP), dilakukan sebagai berikut : (1) Angbintama dan Tortama melakukan koreksi terhadap KHP dan usulan SHP dalam waktu dua hari. Setelah koreksi Angbintama dan Tortama, KHP beserta usulan SHP disampaikan kepada Penanggung Jawab untuk diperbaiki menjadi HP dan SHP. (2) Penanggung Jawab menandatangani HP dan sekaligus menyiapkan surat keluar untuk ditandatangani oleh Angbintama. Penyampaiannya ke Angbintama melalui Tortama yang bersangkutan, untuk ditetapkan selambat-lambatnya dalam satu hari kerja. (3) Penanggung Jawab menyampaikan SHP yang telah disetujui oleh Tortama dengan sarana elektronis, kepada Itama Renalev dan Inspektur Analev sebagai bahan penyusunan HAPSEM. Irtama Renalev dan Inspektur Analev harus memiliki Folder tentang HAPSEM. e) Pendistribusian HP Pendistribusian HP beserta surat keluar dilakukan sebagai berikut :
73

(1) HP yang ditandatangani oleh Penanggung Jawab Pemeriksaan beserta surat keluar yang ditandatangani oleh Angbintama disampaikan kepada Pengelola dan Penanggung Jawab Entitas yang diperiksa, dan pihak lain yang terkait. (2) HP yang mengungkapkan hal-hal yang menimbulkan sangkaan tindak pidana atau perbuatan yang merugikan keuangan negara, BPK-RI memberitahukan kepada instansi Kepolisian dan atau Kejaksaan, sesuai dengan Pasal 3 Undang-undang No. 5 Tahun 1973 dan penjelasannya. b. Prosedur Penyusunan Laporan Hasil Pemeriksaan atas Hal Yang Berkaitan Dengan Keuangan Prosedur penyusunan Laporan hasil pemeriksaan atas hal yang berkaitan dengan keuangan adalah sebagai berikut : 1) Pembahasan TP a) TP harus diserahkan oleh Ketua Tim kepada Penanggung Jawab selambatlambatnya dua hari setelah Tim kembali dari Tugas Pemeriksaan. b) Diskusi TP diselenggarakan selambat-lambatnya dua hari setelah TP diterima oleh Penanggung Jawab. Diskusi TP dipimpin oleh Penanggung Jawab dan diikuti oleh Tim Pemeriksa yang bersangkutan. Dalam diskusi ini, Tim Pemeriksa yang bersangkutan memaparkan temuan-temuan pemeriksaan kepada peserta diskusi. c) Diskusi mengusulkan temuan pemeriksaan diterima atau diterima setelah diperbaiki, atau ditolak. Hasil diskusi tersebut dimuat dalam Risalah Diskusi. Dalam risalah diskusi dimuat pula usulan saran untuk setiap temuan pemeriksaan. Bentuk Risalah Diskusi dimuat dalam Lampiran XXXIII. 2) Penyusunan KHP Penyusunan KHP oleh Ketua Tim Pemeriksa dilaksanakan berdasarkan keputusan hasil diskusi dan harus selesai paling lambat dalam waktu sepuluh

74

hari. KHP yang disusun oleh Ketua Tim Pemeriksa dan dilengkapi dengan konsep surat keluar, disampaikan kepada Penanggung Jawab. 3) Koreksi KHP Koreksi KHP dilakukan oleh Penanggung Jawab, Tortama, Konsulen Hukum (jika dipandang perlu untuk dikoreksi, memperoleh tanggapan dan atau pertimbangan hukum), dan Angbintama. Jangka waktu pelaksanaan koreksi untuk masing-masing pejabat terkait adalah sebagai berikut :
No. 1. 2. 3. 4. Uraian Kegiatan Koreksi oleh Penanggung Jawab Koreksi oleh Tortama/Ka. Perwakilan Konsulen Hukum (apabila dipandang perlu) Perbaikan KHP setelah mendapat pertimbangan Konsulen Hukum, oleh Ketua Tim Jumlah Jangka Waktu (hari) 3 (tiga) 2 (dua) 3 (tiga) 2 10 (dua) (sepuluh)

* Materi koreksi Pejabat tersebut di atas diuraikan dalam Bab IV Butir 7 Hasil perbaikan oleh Ketua Tim sesuai dengan koreksi disampaikan kepada Penanggung Jawab. Pada tingkat Auditama (kantor pusat), Penanggung Jawab menyampaikan KHP beserta usulan SHP kepada Tortama dan Angbintama untuk memperoleh persetujuan. Pada kantor perwakilan, Penanggung Jawab menyampaikan KHP beserta usulan SHP yang bersangkutan kepada Kepala Perwakilan untuk di koreksi, selanjutnya usulan SHP yang bersangkutan oleh Kepala Perwakilan disampaikan kepada Angbintama melalui Tortama yang bersangkutan untuk memperoleh persetujuan. Setiap langkah penyampaian laporan tersebut di atas dilaksanakan melalui dukungan sarana teknologi informasi (sistem komputerisasi) sesuai dengan manual yang disusun oleh Biro Pengolahan Data.

75

4)

Penyelesaian HP Penyelesaian HP beserta surat keluar dan usulan SHP dilakukan sebagai berikut : a) Angbintama dan Tortama melakukan koreksi terhadap KHP dan usulan SHP dalam waktu dua hari. Setelah koreksi Angbintama dan Tortama, KHP beserta usulan SHP disampaikan kepada Penanggung Jawab untuk diperbaiki menjadi HP dan SHP. b) Penanggung Jawab menandatangani HP dan menyiapkan surat keluar untuk ditandatangani oleh Angbintama. Penyampaiannya ke Angbintama melalui Tortama yang bersangkutan untuk ditetapkan selambat-lambatnya dalam satu hari kerja. c) Penanggung Jawab menyampaikan SHP yang telah disetujui oleh Angbintama melalui Tortama dengan sarana elektronis kepada Irtama Renalev dan Inspektur Analev sebagai bahan penyusunan HAPSEM. Irtama Renalev dan Inspektur Analev harus memiliki Folder tentang HAPSEM.

5)

Pendistribusian HP Pendistribusian HP beserta surat keluar dilakukan sebagai berikut : a) HP yang ditandatangani oleh Penanggung Jawab Pemeriksaan beserta surat keluar yang ditandatangani oleh Angbintama disampaikan kepada Pengelola dan Penanggung Jawab Entitas yang diperiksa dan pihak lain yang terkait. b) HP yang mengungkapkan hal-hal yang menimbulkan sangkaan tindak pidana atau perbuatan yang merugikan keuangan negara, maka BPK-RI memberitahukan persoalan tersebut kepada instansi Kepolisian dan atau Kejaksaan, sesuai dengan Pasal 3 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 dan penjelasannya.

76

5. Penyelesaian HAPSEM HAPSEM merupakan himpunan ringkasan hasil pemeriksaan BPK-RI selama satu semester. HAPSEM disusun oleh Itama Renalev dengan melakukan kompilasi SHP yang diterima dari Tortama/Kepala Perwakilan dan telah disetujui oleh Angbintama. HAPSEM terdiri dari HAPSEM Lengkap, HAPSEM per Komisi, HAPSEM per Menko, dan HAPSEM per Provinsi. Selain itu, Itama Renalev juga menyusun Konsep Nota Hasil Pemeriksaan yang berisi ringkasan materi yang dimuat dalam HAPSEM, serta menyusun Konsep Pidato Ketua sebagai pengantar penyampaian HAPSEM yang dilengkapi dengan daftar rekapitulasi temuan pemeriksaan yang terakhir. Buku HAPSEM tersebut disampaikan kepada : a. DPR dalam bentuk Buku HAPSEM lengkap dan Buku HAPSEM per Komisi. b. Pemerintah Pusat dalam bentuk HAPSEM lengkap dan HAPSEM per Menteri Koordinator. c. Pemda (Gubernur/Bupati/Walikota, DPRD dan Bawasda) dalam bentuk Buku HAPSEM per Provinsi yang bersangkutan. Waktu penyerahan Buku HAPSEM kepada DPR, Pemerintah pusat dan Pemda adalah sebagai berikut : a. HAPSEM I pada bulan Agustus Tahun Anggaran yang bersangkutan. b. HAPSEM II pada bulan Pebruari Tahun Anggaran berikutnya. Bentuk dan sistematika HAPSEM dimuat dalam Lampiran XXXIV. 6. Pemberitahuan Hasil Pemeriksaan Kepada Publik Sebelum hasil pemeriksaan diberitahukan kepada DPR/DPRD, semua informasi yang berkaitan dengan pemeriksaan bersifat rahasia. Setelah hasil pemeriksaan disampaikan kepada DPR/DPRD, laporan hasil pemeriksaan BPK-RI menjadi dokumen

77

publik. Meskipun demikian auditor dilarang untuk menginformasikan hasil pemeriksaan kepada pihak lain dengan cara apapun. Kewenangan tersebut hanya ada pada DPR. Badan dapat memutuskan memberikan pokok-pokok laporan pemeriksaan kepada masyarakat. Informasi tersebut berupa siaran pers yang dapat disampaikan kepada masyarakat melalui jumpa pers dan website BPK-RI, yaitu http://www.bpk.go.id. Materi siaran pers disiapkan oleh Sekretaris Jenderal dan disetujui oleh Badan. 7. Kerahasiaan dan Keamanan Laporan Pemeriksaan Keuangan Semua dokumen dan informasi yang berhubungan dengan kegiatan Pemeriksaan harus dijaga kerahasiaan dan keamanannya. Kewajiban menjaga keamanan dan kerahasiaan diatur dalam Pasal 19 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan RI yang menyatakan : (1) Barang siapa dengan sengaja mempergunakan keterangan yang diperolehnya pada waktu menunaikan tugas Badan Pemeriksa Keuangan dengan melampaui batas wewenangnya, dipidana dengan hukuman penjara selama-lamanya 6 (enam) tahun atau dengan hukuman denda sebanyak-banyaknya Rp 4.000.000,00 (empat juta rupiah). (2) Perbuatan yang dimaksud dalam ayat (1) pasal ini adalah kejahatan. 8. Pelaksanaan Pemeriksaan Keuangan Oleh Lembaga Pemeriksa Lain Badan dapat menunjuk lembaga pemeriksaan lain untuk melaksanakan pemeriksaan atas nama BPK-RI. a. Penjelasan Pasal 61 ayat (2) Undang-undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia menyatakan : Badan Pemeriksa Keuangan dalam melakukan tugasnya memeriksa Laporan Keuangan Bank Indonesia dapat menggunakan jasa kantor Akuntan Publik yang memiliki reputasi Internasional.

78

b. IAR (Staatsblad Tahun 1933 Nomor 320) Pasal 39a menyatakan : (1) Badan Pemeriksa Keuangan mengadakan pemeriksaan setempat dalam arti Pasal 55a ICW dan Pasal 24 IBW, yang dilakukan oleh seorang Anggota BPK atau lebih atau pegawai-pegawai, yang ada ikatannya dengan dinas Negara atau ahli-ahli pemegang buku, juga panitia yang dibentuknya untuk diberikan tugas pemeriksa Keuangan sendiri, maka tugas itu diberikan setelah mendapat persetujuan dari Departemen yang bersangkutan. (2) Orang-orang atau panitia-panitia disebut ayat dimuka, bertindak sesuai dengan petunjuk-petunjuk, yang kiranya diberikan oleh Badan Pemeriksa Keuangan, dan memberikan laporan kepadanya, tiap-tiap kali Badan Pemeriksa Keuangan menganggap perlu, dengan usul-usul sebagai tambahan, jika mereka menganggap patut. (3) Badan Pemeriksa Keuangan berhak tanpa memberi alasannya mengubah tugas pemeriksaan itu dan membebaskan atau mengganti panitia itu. (4) Semua pegawai dan pegawai tingkat bawahan dan orang-orang lain yang bekerja pada kantor Pemerintah atau Lembaga-Lembaga Negara, diwajibkan memberi keterangan kepada orang-orang atau panitia pemeriksa dimaksud serta memperlihatkan buku-buku, perhitungan-perhitungan, pertanggunganpertanggungan jawab, surat-surat bukti dan surat-surat lainnya, yang dipandang perlu bagi pemeriksaan itu serta mengadakan perubahan-perubahan atau tambahan-tambahan.

Dalam hal Badan menunjuk lembaga pemeriksa lain untuk melaksanakan pemeriksaan atas nama BPK-RI, maka lembaga pemeriksa tersebut harus mempedomani SAP dan melakukan proses penyusunan laporan hasil pemeriksaan keuangan berdasarkan PMP atau perjanijian penugasan yang disepakati bersama, antara BPK-RI dan Lembaga pemeriksa yang bersangkutan.

79

9. Pengendalian Mutu Pelaporan a. Tujuan Pengendalian Mutu Pelaporan Pengendalian mutu pelaporan pemeriksaan mendasarkan pada prinsip bahwa pengendalian mutu merupakan suatu bagian integral dalam semua tahap pelaporan mulai dari pembahasan temuan pemeriksaan sampai dengan pendistribusian hasil pemeriksaan dengan melibatkan tim pemeriksa dan Penanggung Jawab. Tujuan pengendalian mutu adalah menjamin dan menjaga kualitas laporan hasil pemeriksaan BPK-RI dan mendorong profesionalisme para auditor dengan memenuhi standar pelaporan pemeriksaan keuangan pada Bab ini Butir 2 (Standar Pelaporan Pemeriksaan Keuangan). b. Proses Pengendalian Mutu Hasil Pemeriksaan Pengendalian mutu pelaporan, dilakukan sejak penyusunan KHP, konsep surat keluar, konsep SHP, HP, SHP, dan HAPSEM. Hal tersebut melekat pada tugas dan tanggung jawab Tim Pemeriksa dan Penanggung Jawab. Penilaian meliputi kelengkapan unsur temuan, langkah-langkah pelaksanaan pemeriksaan, dan ketepatan penyelesaian laporan. Untuk mengendalikan mutu pelaporan digunakan dua jenis formulir, yaitu: Lembar Kendali Penyelesaian Laporan (LKPL) yang digunakan untuk memonitor ketepatan waktu penyelesaian laporan pemeriksaan dan Lembar Kendali Materi Laporan (LKML) yang digunakan untuk menilai mutu materi laporan pemeriksaan. Bentuk LKML dan LKPL dimuat dalam Lampiran XXXV dan XXXVI. LKML dan LKPL ditempatkan pada map yang menjadi sampul pengantar berkas KHP beserta konsep surat keluar. Peran dan tanggung jawab auditor yang terlibat dalam penyusunan laporan hasil pemeriksaan sebagai dimuat dalam Bab VI Butir 7. Bagan Proses Penyusunan serta Penyelesaian Laporan Hasil Pemeriksaan dan HAPSEM dimuat dalam Lampiran XXXVII.

80

BAB VI PEKERJAAN LAPANGAN PEMERIKSAAN KINERJA 1. Umum Pekerjaan lapangan pemeriksaan kinerja merupakan langkah pelaksanaan RKT/ RKP yang telah ditetapkan, yang meliputi tahap pemeriksaan pendahuluan5 dan tahap pemeriksaan terinci dengan tujuan untuk mengumpulkan bukti pemeriksaan yang dipergunakan sebagai dasar yang memadai untuk mendukung temuan dan simpulan auditor pada pelaksanaan pemeriksaan tentang ekonomi dan efisiensi, dan pemeriksaan atas program. Tahap pemeriksaan pendahuluan adalah tahap penilaian awal terhadap operasional entitas yang akan diperiksa, yang dilaksanakan tanpa melakukan pengujian yang mendetail dan mendalam. Tahap pemeriksaan terinci adalah tahap kegiatan pemeriksaan yang dilakukan di tempat kedudukan entitas yang diperiksa, merupakan kegiatan lanjutan dari kegiatan pemeriksaan pendahuluan dan meliputi pengumpulan bukti-bukti pemeriksaan, menguji apakah bukti-bukti tersebut telah lengkap, tepat, dan kemudian menentukan apakah buktibukti tersebut telah cukup untuk menilai suatu kinerja dengan membandingkannya dengan kriteria. 2. Standar Pekerjaan Lapangan SAP Butir 4.25 Standar Umum Ketiga menyatakan Dalam pelaksanaan audit dan penyusunan laporannya, auditor wajib menggunakan kemahiran profesionalnya secara cermat dan seksama. SAP Butir 4.25 dijelaskan lebih lanjut dalam Butir 4.26 sampai dengan Butir 4.29.

Istilah ini merupakan terjemahan dari Audit Initiation yang diambil dari ASOSAI Performance Auditing Guidelines, edisi Oktober 2000.

81

Selanjutnya dalam : a. b. c. SAP Butir 7.2 standar pekerjaan lapangan pertama untuk audit kinerja menyatakan Pekerjaan harus direncanakan secara memadai. SAP Butir 7.22 standar pekerjaan lapangan kedua untuk audit kinerja menyatakan Staf harus diawasi (disupervisi) dengan baik. SAP Butir 7.26 standar pekerjaan lapangan ketiga untuk audit kinerja menyatakan Apabila hukum, peraturan perundang-undangan, dan persyaratan kepatuhan lainnya merupakan hal yang signifikan bagi tujuan audit, auditor harus merancang audit tersebut untuk memberikan keyakinan yang memadai mengenai kepatuhan tersebut. Dalam semua audit kinerja, auditor harus waspada terhadap situasi atau transaksi yang dapat merupakan indikasi adanya unsur perbuatan melanggar/melawan hukum atau penyalahgunaan wewenang. SAP Butir 7.39 standar pekerjaan lapangan keempat untuk audit kinerja menyatakan Auditor harus benar-benar memahami pengendalian manajemen yang relevan dengan audit. Apabila pengendalian manajemen signifikan terhadap tujuan audit, maka auditor harus memperoleh bukti yang cukup untuk mendukung pertimbangannya mengenai pengendalian tersebut. SAP Butir 7.46 standar pekerjaan lapangan kelima untuk audit kinerja menyatakan Bukti yang cukup, kompeten, dan relevan harus diperoleh untuk menjadi dasar yang memadai bagi temuan dan kesimpulan auditor. Suatu catatan mengenai pekerjaan auditor harus dibuat dalam bentuk kertas kerja audit. Kertas kerja audit harus memuat informasi yang cukup untuk memungkinkan auditor yang berpengalaman (tetapi yang tidak pernah berkaitan dengan audit tersebut), untuk memastikan bahwa dari kertas kerja audit tersebut diperoleh bukti yang mendukung kesimpulan dan penilaian auditor yang signifikan 6.

d.

e.

Sifat dokumentasi ini akan bervariasi dengan sifat pekerjaan yang dilaksanakan. Sebagai contoh, jika pekerjaan mencakup pemeriksaan atas catatan pihak yang diaudit, kertas kerja harus menggambarkan catatan tersebut sedemikian rupa sehingga auditor berpengalaman akan mampu memeriksa catatan yang sama tersebut. Auditor dapat memenuhi persyaratan ini dengan membuat daftar nomor file, nomor kasus, atau cara lain untuk mengidentifikasi dokumen khusus yang diperiksa. Auditor tidak diharuskan untuk memasukkan ke dalam kertas kerjanya salinan dokumen yang diperiksanya, atau ia tidak diharuskan untuk membuat daftar informasi rinci dari dokumen tersebut.

82

3. Pemeriksaan Pendahuluan a. Tujuan Tujuan pemeriksaan pendahuluan adalah untuk mempersiapkan suatu P2 yang akan digunakan sebagai dasar bagi pemeriksaan terinci, sehingga pemeriksaan dapat berjalan secara efisien dan efektif. Pemeriksaan pendahuluan mempunyai peran untuk memberikan penilaian/ pertimbangan mengenai perlu atau tidaknya dilakukan pemeriksaan terinci. Apabila dari hasil pemeriksaan pendahuluan merekomendasikan untuk dilakukan pemeriksaan terinci, maka pada akhir pemeriksaan pendahuluan auditor harus dapat mengidentifikasikan isu-isu penting yang harus ditindaklanjuti dengan pemeriksaan terinci, menjelaskan tujuan pemeriksaan, lingkup pemeriksaan, perkiraan mengenai dampak pemeriksaan, dan menyusun jadwal serta anggaran pemeriksaan. Sebaliknya, apabila pemeriksaan terinci tidak direkomendasikan, laporan pemeriksaan pendahuluan harus menyampaikan alasan-alasan dan simpulannya. Penetapan mengenai tidak perlunya pemeriksaan terinci, dilakukan oleh Angbintama, dan disampaikan dalam Sidang Badan. Dalam pemeriksaan pendahuluan, auditor mengumpulkan informasi untuk menentukan kebijakan awal mengenai lingkup pemeriksaan, biaya, waktu dan keahlian yang diperlukan, dan untuk mengusulkan tujuan pemeriksaan, area pemeriksaan yang perlu untuk direviu secara mendalam, kriteria pemeriksaan, dan cara-cara pengujian yang akan dilakukan. b. Kegiatan Dalam Pemeriksaan Pendahuluan Kegiatan dalam pemeriksaan pendahuluan meliputi : memahami entitas yang diperiksa, menilai sistem pengendalian manajemen, menetapkan tujuan dan ruang lingkup pemeriksaan, menetapkan kriteria pemeriksaan, mengidentifikasikan jenis dan sumber bukti pemeriksaan, menentukan metodologi pemeriksaan, menyusun laporan pemeriksaan pendahuluan, dan mempersiapkan program pemeriksaan terinci. Untuk mencapai tujuan pemeriksaan pendahuluan tersebut di atas, perlu disusun P2
83

pendahuluan yang memuat kegiatan-kegiatan tersebut di atas. Bentuk P2 pendahuluan dimuat dalam Lampiran XXXVIII. Uraian kegiatan dalam pemeriksaan pendahuluan tersebut di atas, adalah sebagai berikut : 1) Memahami entitas yang diperiksa SAP Butir 7.9 menyatakan Auditor harus memahami program yang diaudit untuk membantu menilai, antara lain signifikansi tujuan audit yang mungkin dan layak untuk dicapai. Pemahaman auditor dapat diperoleh dari pengetahuan yang telah dimilikinya mengenai program tersebut dan dari pengetahuan yang diperoleh dari permintaan keterangan serta pengamatan yang dilakukan dalam perencanaan audit. Luas dan mendalamnya permintaan keterangan serta pengamatannya, bervariasi antar audit, sebagaimana halnya kebutuhan untuk memahami aspek masing-masing program, seperti berikut : a) Peraturan perundang-undangan : Program pemerintah biasanya ditetapkan menurut undang-undang dan terikat pada peraturan perundang-undangan yang lebih spesifik, dibandingkan dengan sektor swasta. Sebagai contoh, peraturan perundang-undangan biasanya menetapkan apa yang harus dikerjakan, siapa yang harus mengerjakannya, tujuan yang harus dicapai, kelompok masyarakat yang memperoleh manfaat, dan berapa banyak biaya yang boleh dikeluarkan serta untuk apa saja biaya tersebut boleh dikeluarkan. Oleh karena itu, pemahaman terhadap landasan hukum yang mendasari suatu program dapat menjadi hal yang penting dalam memahami program itu sendiri. Usaha pemahaman tersebut merupakan langkah penting dalam mengidentifikasi peraturan perundang-undangan yang penting untuk tujuan audit. b) Maksud dan tujuan : Maksud adalah hasil atau pengaruh yang diinginkan, dan maksud itu tidak harus dinyatakan secara eksplisit. Sedangkan tujuan adalah mengkuantifikasikan tingkat kinerja yang ingin dicapai. Pemerintah menentukan tujuan program pada waktu menetapkan suatu program,
84

sedangkan manajemen diharapkan menetapkan sasaran untuk upaya, operasi, output, dan hasil program tersebut. Auditor dapat menggunakan maksud dan tujuan sebagai kriteria untuk menilai kinerja program tersebut. c) Upaya : Upaya adalah jumlah sumber daya (dalam bentuk uang, bahan baku, personalia, dan sebagainya) yang digunakan dalam suatu program. Sumber daya ini dapat diperoleh dari dalam atau dari luar entitas yang melaksanakan program tersebut. Pengukuran upaya dapat memiliki berbagai dimensi, seperti biaya, waktu, dan kualitas. Contoh pengukuran upaya adalah Rupiah, jam kerja pegawai, dan meter persegi ruang bangunan. d) Operasi program : Operasi program adalah strategi, proses dan aktivitas yang digunakan oleh pihak yang diaudit dalam rangka mengubah upaya menjadi output. Operasi program terikat pada pengendalian manajemen yang dibahas lebih lanjut dalam bab ini (SAP Bab 7). e) Output : Output/keluaran adalah jumlah barang dan jasa yang diproduksi. Contoh ukuran output adalah tonase limbah yang telah diolah, jumlah lulusan, jumlah lulusan yang memenuhi persyaratan prestasi tertentu. f) Hasil : Hasil adalah pencapaian yang terjadi (paling tidak sebagian) yang disebabkan oleh jasa yang diproduksi. Hasil dapat berkisar dari yang segera dapat dilihat sampai pada yang sifatnya jangka panjang. Sebagai contoh, hasil yang segera dapat dilihat dari suatu program pelatihan tenaga kerja dan indikator efektivitas program adalah jumlah lulusan peserta program yang berhasil memperoleh pekerjaan. Hasil jangka panjang program dan pengujian efektivitasnya tergantung pada apakah lulusan peserta program mempunyai kemungkinan yang lebih tinggi untuk tetap dipekerjakan, dibandingkan dengan yang tidak mengikuti program tersebut. Hasil, ada yang memang diinginkan dan ada yang tidak diinginkan, dan hasil tersebut dapat dipengaruhi oleh faktor budaya, ekonomi, fisik, atau teknologi yang merupakan faktor dari luar program. Auditor dapat menggunakan pendekatan yang diambil dari bidang evaluasi program untuk memisahkan dampak program dari pengaruh lain di luar program.
85

Pemahaman yang memadai dan obyektif terhadap entitas yang diperiksa sangat penting bagi auditor untuk menentukan tujuan pemeriksaan, mengidentifikasikan isu-isu pemeriksaan yang signifikan, dan melaksanakan tugas dan tanggung jawab pemeriksaan. Pemahaman tersebut bisa meliputi pemahaman terhadap : Tugas-tugas dan kewajiban-kewajiban yang diemban oleh entitas yang diperiksa. Tujuan dan program kerja entitas. Hubungan antar unit kerja, organisasi dan akuntabilitas di dalam entitas. Lingkungan internal dan eksternal entitas serta pihak terkait (stakeholders). Hambatan-hambatan yang berasal dari luar entitas yang mempengaruhi pelaksanaan program kegiatan entitas. Proses manajemen dan operasional entitas yang diperiksa. Sumber daya entitas.

a) b) c) d) e) f) g)

Pemahaman tentang hal-hal seperti tersebut di atas merupakan suatu proses pengumpulan dan penilaian informasi yang bersifat kumulatif dan terusmenerus. Untuk itu sumber-sumber informasi yang bisa membantu dalam proses pemahaman tersebut, antara lain : a) Pendapat publik yang direfleksikan dalam keputusan-keputusan dan atau risalah-risalah Sidang/Rapat DPR-RI. b) Pernyataan-pernyataan dan atau keputusan-keputusan Pemerintah. c) Laporan pemeriksaan, reviu, evaluasi dan studi mengenai entitas yang diperiksa. d) Strategi dan rencana kerja, dan laporan tahunan entitas. e) Anggaran entitas. f) Kebijakan entitas dan risalah-risalah yang ada dan berkaitan dengan entitas yang diperiksa. g) Struktur organisasi, petunjuk pelaksanaan intern, pedoman operasional yang ada.

86

h) i) j)

Evaluasi terhadap program entitas dan rencana kerja auditor internal dan laporan hasil pemeriksaannya. Hasil-hasil diskusi dengan manajemen dan stakeholders. Sistem informasi manajemen.

Selain sumber-sumber di atas, pengumpulan informasi bisa juga dilakukan melalui sumber-sumber lain sebagai berikut : a) Hasil studi yang dilakukan oleh industri, profesional atau kelompokkelompok yang mempunyai kepentingan dengan entitas yang diperiksa. b) Informasi lain yang dikumpulkan melalui koordinasi interdepartemen. c) Hasil-hasil penelitian akademis. d) Pekerjaan-pekerjaan lainnya yang dilakukan oleh negara-negara lain. e) Hasil liputan media masa. Prosedur dan teknik pengumpulan informasi dalam rangka pemahaman entitas yang diperiksa sebagai berikut : a) b) c) d) e) f) g) h) i) Interviu dengan manajemen. Reviu terhadap kebijaksanaan-kebijaksanaan, pengarahan-pengarahan, dan dokumen-dokumen. Reviu terhadap laporan kinerja entitas, laporan mengenai rencana kerja dan prioritasnya. Reviu terhadap laporan manajemen dan akuntablitas. Obervasi terhadap fasilitas-fasilitas yang dimiliki oleh entitas. Menelusuri sistem dan prosedur pengendalian. Analisa terhadap hubungan antara pemanfaatan sumber daya dan hasilnya. Menilai risiko entitas. Reviu atas laporan-laporan pemeriksaan dan studi yang telah dilakukan sebelumnya, termasuk laporan pemeriksan yang dilakukan oleh pemeriksa lain.
87

j) k)

Survei terhadap pemakaian teknologi. Survei terhadap kecenderungan pengeluaran uang.

2) Menilai sistem pengendalian manajemen SAP Butir 7.39, standar pekerjaan lapangan keempat untuk audit kinerja menyatakan Auditor harus benar-benar memahami pengendalian manajemen yang relevan dengan audit. Apabila pengendalian manajemen signifikan terhadap tujuan audit, maka auditor harus memperoleh bukti yang cukup untuk mendukung pertimbangannya mengenai pengendalian tersebut. Penilaian terhadap sistem pengendalian manajemen bertujuan untuk menilai apakah entitas telah memiliki sistem pengendalian yang memadai untuk memberikan keyakinan bahwa hasil-hasil yang dikehendaki bisa dicapai. Pengendalian disini mempunyai pengertian yang sangat luas dan mencakup seluruh elemen dalam manajemen yang dituntut untuk bisa mencapai hasil-hasil yang diinginkan. Penilaian dirancang untuk dapat melakukan analisa, reviu dan pengujian terhadap komponen-komponen utama di dalam sistem pengendalian manajemen untuk mendapatkan keyakinan bahwa sistem tersebut didesain dan diimplementasikan secara tepat. Apabila sistem pengendalian berjalan dengan efektif, maka hal tersebut mengindikasikan bahwa hasil-hasil yang diinginkan akan bisa tercapai secara memuaskan. Dalam pengujian terhadap komponen-komponen, hanya komponenkomponen dalam sistem yang berisiko tinggi yang direviu secara mendalam. Komponen-komponen yang dipilih untuk dinilai terutama komponen-komponen yang sangat signifikan terhadap pencapaian hasil-hasil yang diinginkan. Apabila teridentifikasi adanya penyimpangan-penyimpangan, auditor harus segera mengambil langkah-langkah untuk mengidentifikasikan penyebab dan pengaruhnya terhadap hasil-hasil yang diinginkan. Menilai sistem pengendalian manajemen bisa dilakukan dengan pengujian terhadap transaksi-transaksi, catatan-catatan, dan dokumen-dokumen. Metodologi

88

dasar yang digunakan adalah dengan memilih populasi yang akan diuji, menentukan sampel, dan kemudian melakukan pengujian terhadap sampel tersebut, serta membandingkannya dengan kriteria. 3) Menetapkan tujuan pemeriksaan dan ruang lingkup pemeriksaan SAP Butir 7.3 menyatakan Dalam merencanakan suatu audit, auditor harus merumuskan tujuan dan lingkup audit, serta metodologi yang akan dipergunakan untuk mencapai tujuan tersebut. Tujuan audit adalah apa yang akan atau harus dicapai oleh audit. Auditor mengidentifikasi subyek audit dan aspek kinerja yang harus dicakup, serta temuan potensial dan unsur pelaporan yang diharapkan dapat dikembangkan olehnya. Tujuan audit dapat dianggap sebagai pertanyaan mengenai suatu program yang jawabannya harus dicari oleh auditor. Lingkup adalah batas-batas audit, yang menunjukkan hal, seperti kurun waktu dan jumlah lokasi yang harus dicakup dalam audit. Metodologi berisi pekerjaan dalam pengumpulan data dan dalam metode analitis yang akan digunakan o!eh auditor dalam rangka mencapai tujuan tersebut. Tujuan pemeriksaan berkaitan dengan alasan-alasan untuk melaksanakan pemeriksaan dan oleh karenanya harus ditetapkan sejak awal pemeriksaan untuk membantu dalam mengidentifikasikan masalah-masalah yang akan diperiksa dan akan dilaporkan. Tujuan pemeriksaan biasanya dinyatakan dalam suatu pertanyaan yang harus dijawab oleh pemeriksaan tersebut, misalnya apakah suatu aktivitas telah dilaksanakan secara hemat, efisien, dan efektif. Tujuan pemeriksaan kinerja harus benar-benar dipertimbangkan dan dinyatakan secara jelas. Tujuan tersebut harus didefinisikan sedemikian rupa sehingga bisa mempermudah tim pemeriksa dalam mengambil kesimpulan pada akhir pemeriksaan. Apabila tujuan pemeriksaan telah ditetapkan secara tepat dan jelas, maka pekerjaan-pekerjaan pemeriksaan akan lebih terarah kepada kegiatan-kegiatan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang muncul dalam tujuan pemeriksaan. Oleh karena itu, tujuan pemeriksaan kinerja harus bisa
89

didefinisikan secara tepat, sehingga bisa menghindari pelaksanaan pekerjaanpekerjaan pemeriksaan yang tidak perlu. Selanjutnya SAP Butir 7.6 menyatakan Perencanaan harus terus berlanjut selama audit dilaksanakan. Tujuan dan lingkup audit, serta metodologinya tidak ditentukan secara terpisah. Auditor menentukan ketiga unsur rencana audit tersebut secara bersama-sama, karena pertimbangan dalam menentukan tiap unsur tersebut seringkali tidak terpisahkan. Pemeriksaan harus mempunyai lingkup pemeriksaan yang jelas, yang berfokus kepada area pemeriksaan, waktu, dan sifat pemeriksaan. Menentukan lingkup pemeriksaan, artinya adalah memfokuskan pemeriksaan hanya kepada masalah-masalah yang signifikan saja, yang berkaitan dengan tujuan pemeriksaan, yang bisa diperiksa dengan sumber daya yang tersedia, dan yang sangat berkaitan dengan pencapaian hasil yang diinginkan oleh entitas. Oleh karena itu, terdapat tiga prinsip dalam menentukan lingkup pemeriksaan, yaitu : a) Mandat untuk melaksanakan pemeriksaan, yaitu mengenai kewenangan BPK-RI untuk melaksanakan pemeriksaan, dan apakah menjadi perhatian DPR-RI/DPRD atau tidak, adalah kunci utama untuk menilai apakah masalahmasalah yang diperiksa tersebut relevan atau tidak. b) Signifikansi masalah-masalah yang diperiksa, yaitu apakah masalah-masalah tersebut : (1) mempunyai akibat yang besar atau tidak; (2) mempunyai risiko yang tinggi atau tidak; dan (3) mencakup sejumlah uang yang besar atau tidak. Selain itu, apakah pemeriksaan yang dilakukan akan memberikan pengaruh untuk perbaikan kinerja entitas yang diperiksa atau tidak; dan apakah

90

masalah-masalah yang diperiksa sedang menjadi perhatian DPR-RI/DPRD atau masyarakat. c) Kemampuan tim auditor untuk melaksanakan pemeriksaan sesuai dengan standar-standar pemeriksaan, yaitu apakah ada kondisi-kondisi yang menyebabkan tim pemeriksa memutuskan untuk tidak melaksanakan pemeriksaan atas suatu area tertentu, walaupun area tersebut signifikan, misalnya sifat kegiatan yang terlalu sulit untuk diperiksa, tidak tersedia tenaga ahli yang diperlukan, area yang diperiksa masih selalu berubah secara signifikan dan fundamental, dan tidak tersedia kriteria-kriteria untuk menilai kinerja entitas yang diperiksa. Tujuan dan lingkup pemeriksaan saling terkait, dan apabila ada perubahan terhadap salah satunya, maka hal ini akan berakibat terhadap lainnya. 4) Menetapkan kriteria pemeriksaan SAP Butir 7.11 menyatakan Kriteria adalah standar yang digunakan untuk menentukan apakah suatu program dapat mencapai atau melebihi harapan. Kriteria merupakan suatu alat atau cara untuk dapat memahami hasil audit. Rencana audit, apabila mungkin harus dapat menyatakan kriteria yang akan digunakan. Dalam memilih kriteria, auditor mempunyai tanggung jawab untuk menggunakan kriteria yang masuk akal, dapat dicapai, dan relevan dengan masalah yang diperiksa. Berikut ini adalah beberapa contoh kriteria : a) b) c) d) e) f) maksud atau tujuan yang ditetapkan oleh peraturan perundang-undangan atau yang ditetapkan oleh manajemen; standar atau norma yang dikembangkan secara teknis; pendapat ahli; kinerja tahun-tahun sebelumnya; kinerja entitas yang sejenis; kinerja sektor swasta di bidang yang sama.

91

Kriteria adalah standar-standar kinerja yang masuk akal dan bisa dicapai untuk menilai kehematan, efisiensi dan efektivitas dari kegiatan yang dilaksanakan oleh entitas yang diperiksa. Kriteria merefleksikan suatu model pengendalian yang bersifat normatif mengenai hal-hal yang sedang direviu. Kriteria merepresentasikan praktek-praktek yang baik, yaitu suatu harapan yang masuk akal mengenai apa yang seharusnya. Apabila kriteria dibandingkan dengan kejadian yang sebenarnya, maka akan timbul temuan pemeriksaan. Dalam hal kejadian yang sebenarnya ternyata sama atau melebihi kriteria, maka hal ini mengidentifikasikan adanya best practice. Sebaliknya, apabila kejadian yang sebenarnya ternyata tidak bisa memenuhi kriteria, maka hal ini mengidentifikasikan bahwa suatu perbaikan harus dilakukan. Auditor harus bisa menetapkan kriteria yang tepat, sehingga auditor bisa menggunakannya untuk menilai aktivitas-aktivitas entitas yang diperiksa dalam rangka pencapaian tujuan pemeriksaan. Kriteria-kriteria yang tepat mempunyai karakteristik sebagai berikut : a) Dapat dipercaya (Reliable); kriteria harus bersifat reliable, artinya bahwa apabila kriteria tersebut digunakan oleh pemeriksa lain untuk masalah yang sama, maka kriteria tersebut harus bisa memberikan kesimpulan yang sama. Objektif (Objective); kriteria harus bersifat objektif, artinya bahwa kriteria tidak boleh diartikan berbeda antara pemeriksa dan manajemen. Bermanfaat (Usefulness); kriteria yang bermanfaat menghasilkan temuan dan kesimpulan pemeriksaan yang memenuhi keinginan para pengguna informasi. Bisa dimengerti (understandibility); kriteria yang bisa dimengerti adalah kriteria yang ditetapkan secara jelas dan bebas dari perbedaan interpretasi. Bisa diperbandingkan (comparability); kriteria bersifat bisa diperbandingkan, artinya bahwa kriteria tersebut bersifat konsisten apabila digunakan dalam

b) c)

d) e)

92

pemeriksaan kinerja atas entitas-entitas atau aktivitas-aktivitas yang serupa atau apabila digunakan dalam pemeriksaan kinerja sebelumnya atas entitas yang sama. f) g) Lengkap (completeness); kriteria yang lengkap mengacu kepada penggunaan kriteria yang tepat untuk menilai suatu kinerja. Bisa diterima (acceptability); kriteria yang bisa diterima adalah kriteria yang bisa diterima oleh entitas yang diperiksa, DPR-RI/DPRD, media dan masyarakat umum. Semakin tinggi tingkat penerimaan tersebut, semakin efektif pemeriksaan kinerja yang dilaksanakan. Selain itu pemeriksa perlu juga untuk memperhatikan bahwa kriteria : a) berkaitan dengan tujuan audit kinerja, sehingga bukti-bukti yang dikumpulkan bisa relevan dengan isu-isu yang diperiksa dan bisa memaksimalkan pengaruh (impact) pemeriksaan; ditetapkan secara jelas, sehingga kriteria-kriteria tersebut bisa dengan mudah untuk dimengerti oleh auditor yang melaksanakan pemeriksaan; disusun secara terorganisir, sehingga pengujian bisa dilakukan seefisien mungkin; menentukan suatu metoda pengumpulan bukti yang efisien tanpa melakukan pengujian yang berkepanjangan; memanfaatkan pekerjaan-pekerjaan pemeriksaan sebelumnya dan atau hasil-hasil penelitian yang telah diterbitkan.

b) c) d) e)

Untuk menghindari perlunya membuat kriteria sendiri, Tim Pemeriksa bisa memanfaatkan sumber-sumber kriteria yang sudah ada, yaitu : a) kriteria-kriteria yang sudah pernah digunakan dalam pemeriksaanpemeriksaan yang serupa sebelumnya; b) kriteria yang digunakan oleh kantor pemeriksa lainnya; c) standar-standar kinerja yang digunakan oleh entitas yang diperiksa; entitasentitas lainnya yang melakukan kegiatan yang serupa; organisasi-organisasi
93

d)

profesional dan lembaga yang berwenang untuk menentukan standar (Standard-Setting Bodies), maupun dari literatur; kriteria yang bersumber dari literatur.

Sumber-sumber tersebut di atas bisa memberikan dasar bagi penentuan kriteria yang tepat, walaupun hal itu memerlukan interpretasi dan modifikasi untuk lebih meyakinkan bahwa kriteria-kriteria tersebut masih tetap relevan. 5) Mengidentifikasikan jenis dan sumber bukti-bukti pemeriksaan a) Jenis bukti pemeriksaan SAP Butir 7.46, standar audit kelima untuk audit kinerja menyatakan Bukti yang cukup, kompeten, dan relevan harus diperoleh untuk menjadi dasar yang memadai bagi temuan dan kesimpulan auditor. Suatu catatan mengenai pekerjaan auditor harus dibuat dalam bentuk kertas kerja audit. Kertas kerja audit harus memuat informasi yang cukup untuk memungkinkan auditor yang berpengalaman (tetapi yang tidak pernah berkaitan dengan audit tersebut), untuk memastikan bahwa dari kertas kerja audit tersebut diperoleh bukti yang mendukung kesimpulan dan penilaian auditor yang signifikan. Bukti pemeriksaan adalah informasi yang dikumpulkan dan digunakan untuk mendukung temuan pemeriksaan. Kesimpulan-kesimpulan pemeriksaan dan rekomendasi-rekomendasi pemeriksaan sangat bergantung kepada bukti-bukti pemeriksaan ini. Untuk itu auditor harus memberikan perhatian yang besar kepada sifat, kualitas dan jumlah buktibukti pemeriksaan yang dikumpulkan. Kualitas bukti-bukti pemeriksaan juga sangat tergantung kepada program pemeriksaannya. P2 yang efektif akan sangat membantu dalam mendapatkan bukti-bukti pemeriksaan yang memadai untuk mendukung temuan pemeriksaan. Bukti-bukti pemeriksaan mempunyai peran yang sangat penting terhadap keberhasilan pelaksanaan pemeriksaan dan oleh karenanya

94

harus mendapat perhatian auditor sejak tahap perencanaan pemeriksaan sampai dengan akhir proses pemeriksaan. Semua pekerjaan lapangan harus direncanakan, bahkan sampai bagaimana bukti-bukti pemeriksaan harus diperoleh supaya bisa mendukung temuan pemeriksaan. Perbedaan antara bukti-bukti pemeriksaan keuangan dan bukti-bukti pemeriksaan kinerja adalah bahwa di dalam pemeriksaan keuangan, auditor membutuhkan bukti-bukti untuk verifikasi terhadap asersi laporan keuangan. Sedangkan di dalam pemeriksaan kinerja, auditor tidak memperhatikan mengenai verifikasi asersi terhadap laporan keuangan, tetapi lebih kepada menggunakan data keuangan maupun data operasi untuk menilai (a) apakah sumber daya diperoleh secara ekonomis; (b) apakah sumber daya dimanfaatkan secara efisien; dan (c) apakah tujuan organisasi, program atau proyek bisa dicapai secara efektif. SAP Butir 7.53 menyatakan Bukti harus cukup, kompeten, dan relevan. Bukti disebut cukup jika jumlahnya memenuhi syarat untuk mendukung temuan auditor. Dalam menentukan cukup atau tidaknya suatu bukti mungkin dapat dibantu dengan mengajukan pertanyaan seperti : apakah terdapat bukti yang cukup untuk meyakinkan validitas dan keandalan temuan audit? Jika dianggap perlu, metode statistik dapat digunakan untuk menetapkan cukup atau tidaknya suatu bukti. Bukti untuk mendukung suatu temuan audit disebut relevan kalau mempunyai hubungan yang logis dan dapat dimengerti dengan temuan audit tersebut. Bukti disebut kompeten sepanjang bukti tersebut konsisten dengan fakta (yaitu, bukti disebut kompeten kalau bukti tersebut sah atau valid). Selanjutnya SAP Butir 7.54 menyatakan Pra anggapan berikut ini bermanfaat untuk menilai kompeten atau tidaknya suatu bukti. Akan tetapi pra anggapan tersebut tidak dapat dianggap mencukupi untuk menentukan kompetensi suatu bukti.

95

(1) Bukti yang diperoleh dari pihak ketiga yang dapat dipercaya adalah lebih kompeten dibandingkan dengan bukti yang diperoleh dari pihak yang diaudit. (2) Bukti yang dikembangkan dan sistem pengendalian manajemen yang efektif lebih kompeten dibandingkan dengan yang diperoleh dan pengendalian yang lemah atau yang tidak ada pengendaliannya. (3) Bukti yang diperoleh melalui pemeriksaan fisik, pengamatan, perhitungan, dan inspeksi secara langsung oleh auditor lebih kompeten dibandingkan dengan bukti yang diperoleh secara tidak langsung. (4) Dokumen asli memberikan bukti yang lebih kompeten dibandingkan dengan fotokopi atau tembusannya. (5) Bukti kesaksian yang diperoleh dalam kondisi yang memungkinkan orang berbicara dengan bebas lebih kompeten dibandingkan dengan bukti kesaksian yang diperoleh dalam kondisi yang dapat terjadi kompromi. Misalnya, kondisi dimana terdapat kemungkinan orang diancam (diintimidasi). (6) Bukti kesaksian yang diperoleh dari individu yang tidak berpihak atau mempunyai pengetahuan yang lengkap mengenai bidang tersebut lebih kompeten dibandingkan dengan bukti kesaksian yang diperoleh dari individu yang memihak atau yang hanya mempunyai pengetahuan sebagian saja mengenai bidang tersebut Bukti-bukti pemeriksaan harus relevan artinya bahwa bukti-bukti pemeriksaan tersebut jelas dan mempunyai hubungan yang masuk akal dengan tujuan pemeriksaan dan dengan kriteria pemeriksaan. Salah satu cara untuk mengumpulkan bukti-bukti pemeriksaan adalah dengan membuat daftar yang memuat sifat dan tempat (sumber) bukti-bukti pemeriksaan yang diperlukan disesuaikan dengan masing-masing tujuan dan kriteria pemeriksaan dan prosedur-prosedur pemeriksaan yang akan dilaksanakan. SAP Butir 7.47 menyatakan Bukti dapat digolongkan menjadi bukti fisik, dokumenter, kesaksian (testimonial), dan analitis. Bukti fisik diperoleh dari inspeksi langsung atau pengamatan yang dilakukan oleh auditor terhadap
96

orang, properti, atau kejadian. Bukti tersebut dapat didokumentasikan dalam bentuk memorandum, foto, gambar, bagan, peta, atau contoh fisik. Bukti dokumenter terdiri atas informasi yang diciptakan seperti surat, kontrak, catatan akuntansi, faktur, dan informasi manajamen atas kinerja. Bukti kesaksian diperoleh melalui permintaan keterangan, wawancara, atau kuesioner. Bukti analitis meliputi perhitungan, pembandingan, pemisahan informasi menjadi unsur-unsur, dan alasan yang rasional. Bukti-bukti pemeriksaan yang berupa foto yang dibuat oleh auditor dianggap sebagai bukti pemeriksaan yang lebih meyakinkan daripada penjelasanpenjelasan tertulis. Apabila pengamatan terhadap kondisi-kondisi fisik akan sangat mempengaruhi pencapaian tujuan pemeriksaan, maka bukti-bukti pemeriksaan harus bisa dikonfirmasikan. Hal ini bisa dilakukan dengan melakukan pengamatan oleh dua orang pemeriksa, dan apabila mungkin, didampingi oleh wakil dari entitas yang diperiksa. Bukti-bukti pemeriksaan berupa dokumen, baik dalam bentuk foto maupun elektronik adalah bentuk bukti-bukti pemeriksaan yang paling umum. Buktibukti pemeriksaan, dapat berasal dari dalam atau luar entitas yang diperiksa. Bukti pemeriksaan berupa dokumen yang berasal dari luar, bisa berupa surat atau memorandum yang diterima oleh entitas, faktur-faktur, kontrak-kontrak, laporan-laporan pemeriksaan dan laporan-laporan lainnya yang berasal dari pihak ketiga. Bukti-bukti pemeriksaan berupa dokumen yang berasal dari dalam, dapat berupa catatan-catatan akuntansi, salinan surat-surat keluar, uraian kerja (Job Descriptions), rencana-rencana kerja, anggaran, laporan pemeriksaan oleh Satuan Pemeriksa Intern, kebijaksanaan-kebijaksanaan dan prosedur-prosedur yang ada, dan sebagainya. Bukti-bukti pemeriksaan kesaksian (testimonial) bisa diperoleh dari pernyataan-pernyataan yang biasanya sebagai jawaban atas pertanyaanpertanyaan atau interviu. Pernyataan-pernyataan tersebut bisa berasal dari
97

karyawan entitas yang diperiksa, para ahli, konsultan dan pihak-pihak lain yang dihubungi untuk memberikan bukti-bukti pemeriksaan tersebut. Konfirmasi terhadap bukti-bukti pemeriksaan kesaksian sangat diperlukan. Konfirmasi dimaksud dapat dilakukan dengan : (1) menentukan pernyataan tertulis dari orang yang diwawancarai; (2) menilai bukti pemeriksaan yang sama oleh sumber-sumber atau orangorang yang berbeda; atau (3) melakukan cek ulang terhadap catatan-catatan yang ada. Bukti-bukti pemeriksaan analitis diperoleh dari analisa atau verifikasi terhadap data. Analisa tersebut bisa meliputi komputasi, analisa rasio, tren, dan sebagainya. Analisa biasanya berupa angka-angka, walaupun bisa juga tidak berupa angka-angka, misalnya tren komplain-komplain dalam periode tertentu. b) Sumber bukti pemeriksaan Sumber-sumber bukti-bukti pemeriksaan dapat berupa : (1) Peraturan dan kebijakan, misalnya dokumen-dokumen yang menyangkut kebijakan peraturan, entitas yang diperiksa, petunjuk operasional, manual, dan sebagainya. (2) Data kinerja yang telah dipublikasikan, informasi keuangan maupun informasi kinerja lainnya. (3) Hasil wawancara, yang dilakukan terhadap orang yang tepat dan sekaligus untuk mengkonfirmasikan informasi-informasi lisan. (4) Hasil pengujian terhadap arsip-arsip yang ada. Arsip-arsip yang sangat penting untuk direviu adalah : rencana-rencana strategis dan operasional, pengendalian manajemen, risalah-risalah rapat, surat-surat komplain yang masuk, dan laporan-laporan hasil reviu dan pemeriksaan.

98

(5) Laporan-laporan atau reviu-reviu internal yang disampaikan kepada manajemen. (6) Database, yaitu informasi-infomasi yang relevan dengan operasional entitas yang dikumpulkan dalam suatu management information system. (7) Sumber-sumber dari luar, misalnya perpustakaan-perpustakaan. (8) Sumber-sumber dari BPK sendiri, misalnya bukti-bukti pemeriksaan yang diperoleh dalam pelaksanaan pemeriksaan sebelumnya. (9) Hasil pengamatan; bukti-bukti pemeriksaan yang diperoleh melalui pengamatan dianggap paling lemah, apabila bukti tersebut tidak dikonfirmasikan. Penjelasan yang mendetail mengenai hasil pengamatan harus dibuat secara tertulis. Walaupun demikian auditor juga harus berhati-hati terhadap masalahmasalah yang secara potensial bisa timbul dalam kaitannya dengan bukti-bukti pemeriksaan. Bukti-bukti pemeriksaan yang bisa menimbulkan masalah, adalah sebagai berikut : a) bukti-bukti pemeriksaan yang berasal dari satu sumber; b) bukti-bukti pemeriksaan yang bersifat oral, dan tidak didukung oleh dokumentasi atau pengamatan; c) bukti-bukti pemeriksaan yang sudah tidak up to date dan tidak menggambarkan perubahan-perubahan yang ada; d) bukti-bukti pemeriksaan yang diperoleh dengan mahal dibandingkan dengan manfaatnya; e) sumber bukti-bukti pemeriksaan tersebut mempunyai kepentingan pribadi; f) sampel yang dikumpulkan tidak cukup mewakili (representatives); g) bukti-bukti pemeriksaan yang tidak lengkap, yaitu bukti-bukti pemeriksaan yang tidak menggambarkan sebab dan akibat; dan h) bukti-bukti pemeriksaan yang saling bertentangan.
99

6) Menentukan metodologi pemeriksaan SAP Butir 7.3 menyatakan Dalam merencanakan suatu audit, auditor harus merumuskan tujuan dan lingkup audit, serta metodologi yang akan dipergunakan untuk mencapai tujuan tersebut. Tujuan audit adalah apa yang akan atau harus dicapai oleh audit. Auditor mengidentifikasi subyek audit dan aspek kinerja yang harus dicakup, serta temuan potensial dan unsur pelaporan yang diharapkan dapat dikembangkan olehnya. Tujuan audit dapat dianggap sebagai pertanyaan mengenai suatu program yang jawabannya harus dicari oleh auditor. Lingkup adalah batas-batas audit, yang menunjukkan hal, seperti kurun waktu dan jumlah lokasi yang harus dicakup dalam audit. Metodologi berisi pekerjaan dalam pengumpulan data dan dalam metode analitis yang akan digunakan o!eh auditor dalam rangka mencapai tujuan tersebut. Selanjutnya SAP Butir 7.4 menyatakan Auditor harus merancang metodologi untuk dapat memperoleh bukti yang cukup, kompeten, dan relevan dalam rangka mencapai tujuan audit. Metodologi meliputi bukan hanya sifat dan prosedur yang dijalankan auditor, namun termasuk juga sejauh mana prosedur tersebut harus dilakukan (misalnya, besarnya/luasnya uji-petik). Beberapa metodologi analisa untuk melaksanakan program pemeriksaan dan untuk menguji kriteria yang ada, sebagai berikut : a) Analisa prosedur; analisa prosedur sering dianggap sebagai titik awal melaksanakan pemeriksaan. Auditor mereviu sistem yang berkaitan dengan perencanaan, pelaksanaan, pengecekan, dan pengawasan seluruh aktivitas yang diperiksa. Kegiatan analisa ini meliputi wawancara dengan pejabatpejabat yang kompeten dan pengujian terhadap dokumen-dokumen yang ada, seperti anggaran, laporan keuangan, panduan program, rencana tahunan, panduan prosedur, dan sebagainya. Prosedur-prosedur yang ada akan diuji dan dibandingkan dengan kriteria atau model pengendalian yang ada.

100

b) Pemanfaatan data yang ada; auditor perlu melakukan pengujian terhadap data, baik yang disimpan oleh manajemen atau oleh sumber-sumber lainnya yang relevan, termasuk sistem informasi manajemen yang digunakan untuk mengelola program, aktivitas data yang diperoleh dari program-program tersebut. c) Analisa hasil; analisa hasil dilakukan dengan cara menguji sejumlah aktivitas tertentu dari suatu entitas yang diperiksa. Analisis ini akan membantu dalam menentukan, apakah kinerja entitas tersebut memenuhi kriteria pemeriksaan dan secara umum telah memuaskan. d) Studi kasus; studi kasus adalah suatu metoda untuk mempelajari masalahmasalah yang kompleks, berdasarkan suatu pemahaman yang menyeluruh mengenai masalah tersebut. Studi kasus ini meliputi penjelasan dan analisa masalah tersebut di dalam suatu konteks atau area tertentu yang direviu. e) Survai; survai adalah suatu metode untuk mengumpulkan informasi dari suatu populasi tertentu untuk mengetahui frekuensi kegiatan, distribusi, dan hubungan timbal balik antara kegiatan dan kondisi yang ada untuk mengumpulkan informasi dari suatu populasi tertentu. f) Analisa kuantitatif; apabila memungkinkan, seluruh populasi harus dianalisa. Tetapi hal tersebut tidak murah dan mudah (feasible) untuk dikerjakan, sehingga harus menggunakan teknik sampling. Untuk menentukan teknik sampling yang tepat, sifat populasi harus diuji. Dengan tidak mempersoalkan pendekatan yang dipergunakan (sampel statistik atau non-statistik), pemeriksa harus memilih sampel yang tepat, melaksanakan prosedur-prosedur pemeriksaan terhadap sampel tersebut, dan melakukan evaluasi terhadap hasilnya, sehingga bisa memberikan bukti pemeriksaan yang memadai. Pada saat memilih sampel, auditor harus mempertimbangkan : (1) tujuan pemeriksaan;

101

(2) atribut populasi dari mana pemeriksa akan mengambil sampelnya; (3) apakah sampling risk akan bisa dikurangi sampai tingkat yang serendah mungkin yang bisa diterima di dalam penentuan besarnya sampel; (4) semua unsur dalam populasi memiliki kesempatan yang sama untuk terpilih sebagai sampel. Selanjutnya pemeriksa menerapkan prosedur pemeriksaan terhadap unsurunsur yang terpilih sebagai sampel, dalam hal ini perlu dipertimbangkan kemungkinan akan terjadi penyimpangan, termasuk juga sifat dan penyebab terjadinya penyimpangan serta dievaluasi pengaruhnya terhadap tujuan pemeriksaan dan area-area pemeriksaan lainnya. 7) Menyusun laporan hasil pemeriksaan pendahuluan Hasil pemeriksaan pendahuluan didokumentasikan dalam suatu laporan yang memuat identifikasi kelemahan-kelemahan yang terjadi pada satuan-satuan organisasi, kebijakan, perencanaan, prosedur, pencatatan, pelaporan, personalia, dan pengawasan intern entitas yang diperiksa. Identifikasi masalah dan dukungan informasi yang diperoleh digunakan untuk menyusun program pemeriksaan terinci. Laporan pemeriksaan pendahuluan memuat : a) tujuan pemeriksaan; b) deskripsi mengenai lingkup pemeriksaan dan risiko pemeriksaan (audit risks); c) deskripsi mengenai kegiatan entitas program yang diperiksa; d) hasil penelaahan peraturan perundang-undangan serta kriteria pemeriksaan dan sumber-sumbernya; e) hasil penelaahan sistem pengendalian manajemen entitas program yang diperiksa; f) identifikasi masalah yang perlu ditindaklanjuti dengan pemeriksaan terinci;

102

g) waktu pemeriksaan; dan h) usulan apakah pemeriksaan dilanjutkan atau dihentikan. Laporan pemeriksaan pendahuluan akan menjadi dasar usulan pemeriksaan terinci yang akan dilaksanakan oleh tim yang bersangkutan. Bentuk dan isi laporan hasil pemeriksaan pendahuluan dimuat dalam Lampiran XXXIX. 8) Mempersiapkan program pemeriksaan (P2) terinci SAP Butir 7.19 menyatakan Rencana audit secara tertulis harus disiapkan untuk setiap audit. Bentuk dan isi rencana audit secara tertulis tersebut akan bervariasi antara audit yang satu dengan yang lainnya. Rencana harus meliputi suatu program audit atau suatu memorandum atau dokumentasi keputusan penting mengenai tujuan dan lingkup audit, serta metodologi lain yang memadai, dan dokumentasi mengenai dasar-dasar yang digunakan oleh auditor untuk mengambil keputusan. Rencana tersebut harus diperbaharui seperlunya, agar dapat mencerminkan setiap perubahan signifikan yang dibuat pada saat audit dilaksanakan. Tujuan utama P2 adalah untuk : a) Menetapkan hubungan yang jelas antara tujuan pemeriksaan, metodologi pemeriksaan, dan kemungkinan-kemungkinan pekerjaan lapangan yang harus dikerjakan. b) Mengidentifikasikan dan mendokumentasikan prosedur-prosedur pemeriksaan yang harus dilaksanakan. c) Memudahkan supervisi dan reviu. Suatu P2 dapat disebut memadai, jika : mampu mengidentifikasi aspek-aspek penting pemeriksaan; disusun berdasarkan informasi pendukung yang jelas dan cermat; memberikan panduan dalam melaksanakan pengujian secara efektif; membantu dalam pengumpulan bukti yang cukup, dapat diandalkan dan relevan untuk mendukung opini/ pernyataan pendapat atau simpulan pemeriksaan; dan mencapai tujuan pemeriksaan.

103

Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam menyusun P2 terinci pada pemeriksaan kinerja, adalah : a) Lingkup pemeriksaan; semakin besar lingkup pemeriksaan, semakin besar juga P2-nya, karena semakin banyak prosedur pemeriksaan yang harus dilaksanakan, semakin banyak kuesioner dan checklist yang harus disiapkan. b) Lokasi pemeriksaan yang akan dikunjungi; lokasi pemeriksaan yang akan dikunjungi akan mempengaruhi prosedur-prosedur pemeriksaan yang harus dilaksanakan. c) Lingkungan pemeriksaan; tingkat sensitivitas area yang akan diperiksa akan sangat berpengaruh terhadap prosedur pemeriksaan yang harus dilaksanakan. d) Komponen-komponen program atau aktivitas-aktivitas entitas yang diperiksa, contohnya mulai dari masukan (input), proses, hasil (out put) dan manfaat (out come). e) Apakah masalah-masalah yang signifikan telah teridentifikasi, atau apakah kriteria-kriteria yang diperlukan telah ada. P2 tentang ekonomi dan efisiensi, dan P2 atas program, masing-masing harus memuat informasi yang berikut : a) Dasar penyusunan program, yaitu RKT, RKP dan pengarahan khusus pimpinan. b) Standar pemeriksaan, yaitu Standar Audit Pemerintahan (SAP). c) Entitas yang diperiksa, memuat nama dan lokasi entitas yang diperiksa. d) Tahun Anggaran yang diperiksa. e) Identitas dan data umum dari entitas yang diperiksa, memuat antara lain : organisasi, uraian kegiatan, tujuan, jumlah anggaran, dan sistem pengendalian intern.

104

f)

Alasan pemeriksaan, yaitu menguraikan informasi mengenai masalahmasalah yang ditemukan dalam kegiatan survei untuk dikaji lebih mendalam.

g) Tujuan pemeriksaan, termasuk menguraikan lingkup pemeriksaan, yaitu untuk menilai ekonomi dan atau efisiensi, atau menilai efektivitas kegiatankegiatan yang berkaitan dengan sasaran pemeriksaan. h) Sasaran pemeriksaan, memuat kegiatan atau fungsi entitas yang diperiksa yang masalahnya ditemukan pada kegiatan pemeriksaan pendahuluan. i) j) Kriteria atau standar yang digunakan untuk menilai apakah kegiatan entitas yang diperiksa dilaksanakan secara ekonomis dan efisien. Pengarahan pemeriksaan, memuat langkah-langkah, prosedur dan teknikteknik pemeriksaan yang harus dilaksanakan oleh Tim Pemeriksa.

k) Jangka waktu pemeriksaan, memuat jumlah hari pemeriksaan yang diperlukan. l) Susunan tim dan biaya pemeriksaan, memuat nama, pangkat/golongan dan jabatan dalam Tim Pemeriksa, serta jumlah biaya yang diperlukan untuk melaksanakan pemeriksaan.

m) Instansi penerima hasil pemeriksaan, memuat nama entitas yang akan menerima hasil pemeriksaan. n) Kerangka laporan hasil pemeriksaan atas ekonomi dan efisiensi. o) Lain-lain, memuat hal-hal yang dipandang perlu untuk dikemukakan. Konsep P2 terinci disusun oleh Ketua Tim Pemeriksa yang bersangkutan dengan dibantu oleh Anggota Tim Pemeriksa. P2 terinci ditetapkan dan ditandatangani oleh Tortama/Kepala Perwakilan. Bentuk dan isi P2 atas ekonomi, efisiensi dan P2 terinci atas program (efektivitas) dimuat dalam Lampiran XL. 9) Penyusunan program kerja perorangan

105

Sebagai kelanjutan penyusunan P2, Ketua Tim Pemeriksa membagi tugas kepada masing-masing Anggota Tim berdasarkan langkah-langkah pemeriksaan yang telah ditetapkan dalam P2. Atas dasar pembagian tugas tersebut para Anggota Tim Pemeriksa menyusun program kerja perorangan (PKP) yang merupakan rincian dari P2. Selanjutnya PKP yang disusun oleh Anggota Tim Pemeriksa, diperiksa oleh Ketua Tim untuk mengetahui apakah PKP telah sesuai dengan langkah-langkah pemeriksaan dalam P2. Ketua Tim Pemeriksa menandatangani PKP yang telah disetujuinya. Selama pelaksanaan pemeriksaan, Ketua Tim Pemeriksa harus memonitor dan mengendalikan pelaksanaan pemeriksaan yang dilakukan oleh Anggota Tim Pemeriksa dengan cara menilai pelaksanaan pemeriksaan apakah telah sesuai dengan langkah-langkah yang dimuat dalam PKP dan telah didokumentasikan dalam KKP. Bentuk dan isi PKP dimuat pada Lampiran XVIII. 10) Persiapan administratif pendukung pemeriksaan a) Penerbitan surat tugas Surat tugas pemeriksaan ditandatangani oleh Anggota Badan Pemeriksa Keuangan/Pembina Auditama (Angbintama) yang membidangi pemeriksaan atau Pejabat Yang Ditunjuk untuk dan atas nama BPK-RI. Surat tugas memuat : (1) Nomor, tanggal, bulan, tahun surat tugas, dan cap (stempel) BPK-RI, diisi dan dibukukan secara terpusat oleh pejabat yang berwenang dari Biro Umum/Sekretariat Perwakilan. (2) Nama petugas; ditulis dengan benar dan lengkap serta disebutkan kedudukannya sebagai Penanggung Jawab, Ketua Tim Pemeriksa atau Anggota Tim Pemeriksa. (3) Uraian penugasan; dituangkan secara ringkas dan jelas sesuai dengan P2, sehingga tidak dapat ditafsirkan lain.

106

(4) Jangka waktu pelaksanaan tugas; diisi jumlah hari penugasan, dengan menyebutkan saat mulai dan saat berakhirnya waktu penugasan. Setiap perubahan surat tugas harus disetujui oleh Angbintama. (5) Tembusan, diisi sesuai dengan ketentuan. Konsep surat tugas diajukan setelah P2 disetujui oleh Penanggung Jawab. Pengajuan konsep surat tugas untuk ditandatangani oleh Angbintama yang membidangi pemeriksaan atau pejabat yang ditunjuk dilampiri dengan P2 yang bersangkutan. Bentuk surat tugas pemeriksaan keuangan seperti dimuat dalam Lampiran XIX. b) Pembuatan surat perintah perjalanan dinas (SPPD) Ketua Tim Pemeriksa yang bersangkutan menyiapkan konsep SPPD untuk masing-masing personal Tim Pemeriksa. Sub Bagian Kesekretariatan Auditor Utama Keuangan Negara membubuhkan nomor dan tanggal surat tugas, serta tanggal keberangkatan tim pemeriksa yang bersangkutan, pada SPPD. Khusus untuk SPPD yang dibiayai dari Anggaran Perwakilan BPK-RI, ditandatangani oleh Kepala Perwakilan. Bentuk dan isi SPPD dimuat pada Lampiran XX.

4. Pemeriksaan Terinci a. Tujuan pemeriksaan Pemeriksaan terinci merupakan kegiatan lanjutan dari pemeriksaan pendahuluan yang dilakukan di tempat kedudukan entitas yang diperiksa yang bertujuan untuk mendapatkan bukti yang cukup, kompeten, dan relevan yang memungkinkan pemeriksa untuk : 1) Menilai apakah kinerja entitas yang diperiksa sesuai dengan kriteria atau tidak. 2) Menyimpulkan apakah tujuan-tujuan pemeriksaan tercapai atau tidak.

107

3) Mengidentifikasikan kemungkinan-kemungkinan untuk memperbaiki kinerja entitas yang diperiksa. 4) Mendukung rekomendasi-rekomendasi pemeriksaan. b. Kegiatan pemeriksaan Kegiatan dalam pemeriksaan terinci adalah : pertemuan awal (entry briefing), pengumpulan bukti-bukti pemeriksaan, pengujian bukti-bukti pemeriksaan, penyusunan KKP, penyusunan TP, dan pertemuan akhir (exit briefing). 1) Pertemuan awal (entry briefing) Pertemuan awal merupakan pertemuan antara Tim Pemeriksa dengan Pimpinan yang bertanggung jawab atas entitas yang diperiksa. Pada pertemuan itu, Ketua Tim Pemeriksa menyampaikan surat tugas kepada Pimpinan entitas yang diperiksa dan menjelaskan : a) Maksud dan tujuan kedatangan Tim Pemeriksa. b) Rencana kegiatan pemeriksaan, yang meliputi tujuan pemeriksaan, periode pemeriksaan, lamanya pemeriksaan. c) Rencana untuk menghubungi para pejabat/staf yang terkait untuk meminta penjelasan, dokumen dan informasi yang diperlukan, serta gambaran umum tentang entitas termasuk kendala-kendala yang dihadapi. 2) Mengumpulkan bukti-bukti pemeriksaan SAP Butir 7.46 standar pemeriksaan kelima untuk pemeriksaan kinerja menyatakan Bukti yang cukup, kompeten, dan relevan harus diperoleh untuk menjadi dasar yang memadai bagi temuan dan kesimpulan auditor. Suatu catatan mengenai pekerjaan auditor harus dibuat dalam bentuk kertas kerja audit. Kertas kerja audit harus memuat informasi yang cukup untuk memungkinkan auditor yang berpengalaman (tetapi yang tidak pernah berkaitan dengan audit tersebut), untuk memastikan bahwa dari kertas kerja audit tersebut diperoleh bukti yang mendukung kesimpulan dan penilaian auditor yang signifikan.
108

Proses pengumpulan bukti pemeriksaan akan mencakup langkah-langkah sebagai berikut : a) b) c) d) menetapkan prosedur pemeriksaan atau pengujian; melaksanakan prosedur pemeriksaan atau pengujian tersebut di atas; menganalisa bukti-bukti dan mengevaluasi kinerja dibandingkan dengan kriteria; dan memutuskan apakah masih perlu untuk mengumpulkan bukti-bukti lebih banyak lagi, apakah bukti-bukti telah cukup dan memadai untuk mengukur kinerja.

3) Pengujian bukti-bukti pemeriksaan SAP Butir 7.53 menyatakan Bukti harus cukup, kompeten, dan relevan. Bukti disebut cukup jika jumlahnya memenuhi syarat untuk mendukung temuan auditor. Dalam menentukan cukup atau tidaknya suatu bukti mungkin dapat dibantu dengan mengajukan pertanyaan seperti : apakah terdapat bukti yang cukup untuk meyakinkan validitas dan keandalan temuan audit. Jika dianggap perlu, metode statistik dapat digunakan untuk menetapkan cukup atau tidaknya suatu bukti. Bukti untuk mendukung suatu temuan audit disebut relevan kalau mempunyai hubungan yang logis dan dapat dimengerti dengan temuan audit tersebut. Bukti disebut kompeten sepanjang bukti tersebut konsisten dengan fakta (yaitu, bukti disebut kompeten kalau bukti tersebut sah atau valid). Selanjutnya SAP Butir 7.54 menyatakan Pra anggapan berikut ini bermanfaat untuk menilai kompeten atau tidaknya suatu bukti. Akan tetapi pra anggapan tersebut tidak dapat dianggap mencukupi untuk menentukan kompetensi suatu bukti. a) Bukti yang diperoleh dari pihak ketiga yang dapat dipercaya adalah lebih kompeten dibandingkan dengan bukti yang diperoleh dari pihak yang diaudit.

109

b) Bukti yang dikembangkan dari sistem pengendalian manajemen yang efektif lebih kompeten dibandingkan dengan yang diperoleh dan pengendalian yang lemah atau yang tidak ada pengendaliannya. c) Bukti yang diperoleh melalui pemeriksaan fisik, pengamatan, perhitungan, dan inspeksi secara langsung oleh auditor lebih kompeten dibandingkan dengan bukti yang diperoleh secara tidak langsung. d) Dokumen asli memberikan bukti yang lebih kompeten dibandingkan dengan fotokopi atau tembusannya. e) Bukti kesaksian yang diperoleh dalam kondisi yang memungkinkan orang berbicara dengan bebas lebih kompeten dibandingkan dengan bukti kesaksian yang diperoleh dalam kondisi yang dapat terjadi kompromi. Misalnya, kondisi dimana terdapat kemungkinan orang diancam (diintimidasi). f) Bukti kesaksian yang diperoleh dari individu yang tidak berpihak atau mempunyai pengetahuan yang lengkap mengenai bidang tersebut lebih kompeten dibandingkan dengan bukti kesaksian yang diperoleh dari individu yang memihak atau yang hanya mempunyai pengetahuan sebagian saja mengenai bidang tersebut.

Pengujian bukti-bukti pemeriksaan terinci dimaksudkan untuk menentukan atau memilih bukti-bukti pemeriksaan yang penting dan perlu (dari bukti-bukti pemeriksaan yang ada) sebagai bahan penyusunan suatu temuan dan simpulan pemeriksaan. Selain itu informasi-informasi tersebut memungkinkan pemeriksa untuk : a) Mengembangkan hasil pengujian untuk menilai apakah kinerja entitas yang diperiksa telah sesuai dengan kriteria atau tidak. b) Mengumpulkan hasil pengujian dan membandingkannya dengan tujuan pemeriksaan tersebut. c) Mengidentifikasikan kemungkinan-kemungkinan untuk memperbaiki kinerja entitas tersebut.
110

d) Memanfaatkan hasil pengujian untuk mendukung rekomendasi dan kesimpulan pemeriksaan. Untuk memperoleh informasi-informasi yang penting dan memadai secara efektif, maka Tim Pemeriksa harus merancang teknik-teknik pengujian dan prosedur pemeriksaan. Langkah-langkah pemeriksaan yang konkrit dapat meliputi berbagai macam tehnik pemeriksaan, seperti : wawancara, survei, analisa, sampling, konfirmasi, inspeksi, reviu analitis (analytical review), dan bagan arus (flow charting). Selain itu, Tim Pemeriksa juga bisa menggunakan teknik pemeriksaan berbantuan komputer (computer-assisted audit techniques/CAAT), kalau memang penggunaan tehnik tersebut akan bisa meningkatkan kualitas dan efisiensi pemeriksaan. Untuk itu dalam P2 yang dibuat harus telah menjelaskan teknik pengujian dan prosedur pemeriksaan tersebut secara mendetail. Dengan membandingkan hasil pengujian bukti-bukti pemeriksaan dengan kriteria dan dikaitkan dengan tujuan pemeriksaan, maka temuan pemeriksaan telah dapat diidentifikasikan. 4) Menyusun KKP Auditor harus mendokumentasikan bukti-bukti pemeriksaan secara memadai dalam KKP, meliputi bukti tentang rencana pemeriksaan, pemeriksaan di lapangan dan temuan-temuan pemeriksaan. SAP Butir 7.63 menyatakan Kertas kerja audit memberikan tiga manfaat, yaitu : a) kertas kerja audit memberikan dukungan utama terhadap laporan audit; b) membantu auditor dalam melaksanakan dan mengawasi pelaksanaan audit; dan c) memungkinkan orang lain untuk mereviu kualitas audit. Tujuan yang ketiga ini penting karena audit yang dilaksanakan sesuai dengan SAP ini sering direviu oleh auditor lain dan oleh pejabat pengawas. Kertas kerja audit

111

memungkinkan dilakukannya reviu atas kualitas audit dengan cara memberikan dokumentasi tertulis mengenai bukti yang mendukung kesimpulan dan rekomendasi signifikan dari auditor. Selanjutnya SAP Butir 7.64 menyatakan Kertas kerja audit harus berisi : a) tujuan dan luas lingkup audit, serta metodologinya, termasuk kriteria pengambilan uji-petik yang digunakan; b) dokumentasi pekerjaan yang dilakukan untuk mendukung kesimpulan signifikan dan pertimbangan profesional; dan c) bukti tentang reviu pengawasan terhadap pekerjaan yang dilakukan. Karakteristik yang harus dimiliki KKP adalah harus lengkap dan akurat, jelas dan singkat, mudah dipersiapkan, mudah dimengerti dan berurutan, relevan, terorganisasi dalam struktur yang konsisten, dan mudah direviu. a) Lengkap dan akurat; kertas kerja harus lengkap dan akurat. Kertas kerja harus memberikan dukungan yang memadai terhadap temuan, simpulan dan saran, serta menggambarkan sifat dan lingkup pengujian yang dilaksanakan. b) Jelas dan singkat; kertas kerja harus jelas dan singkat. Tanpa penjelasan, semua orang yang menggunakan kertas kerja harus dapat memahami tujuan, sifat dan lingkup pekerjaan yang dilakukan dan simpulan yang dicapai. Kertas kerja harus berisi pula ringkasan, indeks, cross-reference dari dokumen. c) Mudah dipersiapkan; kertas kerja harus mudah untuk dibuat. Hal ini dapat dicapai dengan menggunakan jadwal organisasi, peralatan standar audit yang belum dicetak, dan format standar kertas kerja yang umum yang dihasilkan dengan menggunakan database atau word processor. d) Mudah dimengerti dan berurutan; kertas kerja harus rapi dan mudah untuk dipahami. Jika tidak, kegunaan kertas kerja dalam pembuatan laporan akan terbatas dan kertas kerja itu akan kehilangan nilainya sebagai bukti pemeriksaan.

112

e) Relevan; informasi yang terdapat dalam kertas kerja harus dibatasi hanya untuk hal-hal yang secara meterial penting, mendasar, dan berguna dengan tujuan yang ditetapkan dalam penugasan. f) Terorganisasi dalam struktur; kertas kerja harus diorganisasikan dan menunjukkan struktur yang konsisten. Hal ini dimudahkan dengan indeks yang logis dan mudah diikuti. Pengisian dan pemberian indeks kertas kerja dibuat untuk meningkatkan efisiensi sistem cross-reference yang akan membantu menghindari terjadinya pengulangan informasi sesuai dengan file. Seluruh dokumen pendukung harus dilakukan cross-reference dengan kertas kerja terkait, dimana diperlukan dan juga rencara audit. Hal ini akan memudahkan akses terhadap semua informasi yang berkaitan dengan pemeriksaan. Penting juga untuk memberi indeks dan cross-reference atas informasi yang ada pada media magnetik yang berkaitan dengan pemeriksaan. Ketua Tim Pemeriksa harus mencari kegunaan database, fasilitas penelitian dalam paket word processing, atau paket perangkat lunak lainnya, dimana hal ini akan membantu penyimpanan dan pemanggilan kembali informasi.

g) Mudah untuk direviu; ketika menyiapkan kertas kerja, kegunaan akhir kertas kerja itu harus selalu diingat. Hal ini meliputi penyusunan dasar bagi temuan pemeriksaan dan saran-saran, serta memudahkan dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan dari pihak yang berwenang. Penyusunan dan pengelompokan KKP dilaksanakan dengan mempedomani Buku Petunjuk Penyusunan dan Pengelolaan KKP (MP-B.02). 5) Menyusun TP TP atau audit finding adalah himpunan dan sintesa dari data dan informasi yang dikumpulkan dan diolah selama melakukan pemeriksaan tentang ekonomi dan efisiensi dan atau pemeriksaan atas program pada entitas tertentu yang disajikan secara analitis dan sistematis yang meliputi unsur-unsur kondisi, kriteria, akibat dan sebab serta komentar entitas yang diperiksa. TP memiliki arti penting

113

untuk disampaikan kepada entitas yang diperiksa dan atau pihak lain yang berkepentingan, didukung oleh fakta dan informasi yang akurat dan berhubungan dengan permasalahan yang diperoleh dari kegiatan pemeriksaan. TP tersebut belum dilengkapi dengan saran. SAP Butir 7.49 menyatakan Temuan audit seringkali dipandang berisi unsur kriteria, kondisi, dan akibat, ditambah sebab jika masalahnya ditemukan. Namun, unsur yang dibutuhkan untuk sebuah temuan audit tergantung seluruhnya pada tujuan audit tersebut. Jadi, sebuah temuan atau sekelompok temuan audit disebut lengkap sepanjang tujuan auditnya telah dipenuhi dan laporannya secara jelas mengaitkan tujuan tersebut dengan unsur temuan. SAP Butir 7.11 menyatakan Kriteria adalah standar yang digunakan untuk menentukan apakah suatu program dapat mencapai atau melebihi harapan. Kriteria merupakan suatu alat atau cara untuk dapat memahami hasil audit. Rencana audit, apabila mungkin harus dapat menyatakan kriteria yang akan digunakan. Dalam memilih kriteria, auditor mempunyai tanggung jawab untuk menggunakan kriteria yang masuk akal, dapat dicapai, dan relevan dengan masalah yang diaudit. Berikut ini adalah beberapa contoh kriteria : a) maksud atau tujuan yang ditetapkan oleh peraturan perundang-undangan atau yang ditetapkan oleh manajemen; b) standar atau norma yang dikembangkan secara teknis; c) pendapat ahli; d) kinerja tahun-tahun sebelumnya; e) kinerja entitas yang sejenis; f) kinerja sektor swasta di bidang yang sama.

SAP Butir 7.50 menyatakan Kondisi adalah gambaran tentang situasi yang ada. Hal tersebut sudah ditentukan dan didokumentasikan selama audit.

114

SAP Butir 7.51 menyatakan Akibat (Effect): mempunyai dua arti, yang tergantung pada tujuan audit. Apabila tujuan audit mencakup pengidentifikasian konsekuensi nyata atau potensial dalam suatu kondisi yang bervariasi (baik positif maupun negatif) terhadap kriteria yang diidentifikasi dalam audit tersebut, maka akibat adalah suatu ukuran terhadap konsekuensi nyata atau potensial tersebut. Auditor sering menggunakan akibat dalam pengertian ini untuk menunjukkan tindakan koreksi atas masalah yang ditemukan. Apabila tujuan audit termasuk memperkirakan seberapa luas suatu program telah menyebabkan perubahan kondisi fisik, sosial, atau ekonomi, maka pengaruh adalah suatu ukuran mengenai dampak yang dicapai oleh program tersebut. Dalam hal ini, pengaruh adalah seberapa jauh perubahan nyata, baik positif maupun negatif dalam kondisi fisik, sosial, atau ekonomi yang dapat diidentifikasi dan dikaitkan dengan operasi program. Akibat bisa dikuantifikasikan, misalnya biaya-biaya proses, input atau fasilitas-fasilitas tidak produktif lainnya yang mahal. Akibat juga bisa bersifat kualitatif, misalnya akibat dari tidak adanya pengendalian, kebijaksanaankebijaksanaan yang tidak baik, dan sebagainya. Seperti halnya akibat yang bersifat kuantitatif, maka akibat yang bersifat kualitatif bisa juga signifikan. Akibat suatu temuan harus bisa menunjukkan bahwa suatu tindakan perbaikan harus dilakukan. Akibat bisa terjadi dimasa lampau, terjadi sekarang atau bahkan bisa terjadi dimasa yang akan datang. SAP Butir 7.52 menyatakan Seperti halnya akibat, sebab juga mempunyai dua arti, yang tergantung pada tujuan audit. Apabila tujuan audit termasuk menjelaskan mengapa kinerja yang jelek (atau baik) yang ditetapkan dalam audit tersebut terjadi, maka alasan kinerja yang jelek ini disebut dengan sebab. Dengan mengetahui sebab suatu masalah dapat membantu auditor membuat rekomendasi yang bersifat membangun, untuk perbaikan. Oleh karena suatu masalah dapat merupakan akibat dari sejumlah faktor tertentu, maka rekomendasi dapat lebih mengena jika auditor dapat dengan jelas menunjukkan dan menjelaskan dengan bukti dan alasan tentang kaitan antara masalah dan
115

faktor atau faktor-faktor yang diidentifikasi sebagai penyebab. Apabila tujuan audit termasuk memperkirakan pengaruh program terhadap perubahan kondisi fisik, sosial, atau ekonomi, maka auditor harus mencari bukti seberapa jauh program itu sendiri menjadi penyebab perubahan tersebut. Auditor juga harus bisa menentukan penyebab suatu temuan. Sebab suatu temuan ini, akan menjadi dasar bagi auditor untuk memberikan rekomendasinya. Sebab bisa terjadi di luar kendali entitas yang diperiksa, untuk itu rekomendasinya harus menjadi perhatian pihak-pihak di luar entitas yang diperiksa yang terkait dengan temuan tersebut. Oleh karena itu, pihak-pihak luar yang terkait harus mendapat laporan pemeriksaan, khususnya yang menyangkut temuan tersebut, untuk kemudian memberikan komentarnya. Temuan-temuan pemeriksaan tersebut di atas kemudian dikembangkan dan terus dievaluasi selama pelaksanaan pemeriksaan. Evaluasi terhadap temuan-temuan pemeriksaan harus sudah selesai setelah TP selesai disusun. Walaupun demikian evaluasi bisa dilanjutkan sampai tahap pelaporan, apabila ternyata diperoleh bukti-bukti pemeriksaan yang baru. Pada tahap pemeriksaan inilah keputusan akhir mengenai TP dan rekomendasi di ambil, yang kemudian akan dimasukkan dalam laporan hasil pemeriksaan (LHP). Prosedur penyusunan TP dilaksanakan dengan urutan kegiatan sebagai berikut : a) Konsep TP disusun oleh Anggota Tim atau Ketua Tim Pemeriksa pada saat pemeriksaan berlangsung di lokasi entitas yang diperiksa. Khusus untuk konsep TP yang disusun oleh Anggota Tim Pemeriksa harus mendapatkan koreksi/persetujuan dari Ketua Tim Pemeriksa. b) Konsep TP yang telah mendapatkan persetujuan dari Ketua Tim Pemeriksa disampaikan oleh Ketua Tim dan atau Anggota Tim Pemeriksa kepada Pimpinan entitas atau Penanggung Jawab kegiatan yang bersangkutan untuk dibahas dan diberikan komentar/tanggapan. Komentar entitas yang diperiksa tersebut kemudian didokumentasikan dan dianalisa. Apabila entitas yang
116

diperiksa tidak setuju dengan TP tersebut, maka alasan tidak setuju tersebut harus juga dianalisa. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam meminta tanggapan, adalah sebagai berikut : (1) Menghindarkan kesalahpahaman; auditor harus memastikan bahwa pihak yang dimintai tanggapan memahami alasan permintaan tanggapan. Kerahasiaan; auditor harus memastikan bahwa kerahasiaan isi TP dapat terjaga baik oleh auditor dan pihak yang diperiksa. Kata rahasia harus dimuat dalam halaman sampul dan setiap lembar isi TP. Jangka waktu; kesepakatan mengenai jangka waktu pemberian tanggapan harus ditetapkan bersama antara auditor dan pihak yang diperiksa. Auditor harus selalu memonitor kemajuan proses pemberian tanggapan atas TP yang bersangkutan. Tanggapan yang diberikan, seperti janji atau rencana tindakan perbaikan harus dimuat sebagai kelengkapan TP, namun jangan diterima sebagai pembenaran untuk menghilangkan temuan signifikan dan rekomendasi yang berhubungan dengan temuan tersebut.

(2)

(3)

(4)

c) Konsep-konsep TP yang telah memperoleh komentar/tanggapan dari Pimpinan entitas atau Penanggung Jawab yang bersangkutan, oleh Ketua Tim Pemeriksa dihimpun menjadi himpunan TP. Pada akhir pelaksanaan pemeriksaan, TP disampaikan oleh Ketua Tim Pemeriksa kepada Pimpinan entitas yang diperiksa dengan menggunakan surat pengantar. Bentuk dan isi TP beserta surat pengantar penyampaiannya dimuat dalam Lampiran XXII dan XXIII.

117

6) Melakukan pertemuan akhir (exit briefing) Pada saat pemeriksaan telah selesai, dilakukan pertemuan akhir. Pertemuan ini sebaiknya dilakukan dengan orang yang sama pada saat dilakukan pertemuan awal, yaitu Pimpinan entitas yang diperiksa. Pertemuan akhir ini bertujuan untuk : a) mempresentasikan temuan-temuan pemeriksaan; b) mengkomunikasikan hasil pemeriksaan untuk mendapatkan pemahaman dari entitas yang diperiksa; c) membicarakan temuan pemeriksaan, kesimpulan pemeriksaan dan untuk memperoleh komentar dari entitas yang diperiksa mengenai temuan-temuan pemeriksaan tersebut, serta kebenaran materi temuan dan validitas bukti pemeriksaan. Pada pertemuan akhir Ketua Tim Pemeriksa menyerahkan TP kepada Pimpinan entitas yang diperiksa dengan menggunakan surat pengantar, terlepas apakah disetujui atau tidak disetujui oleh Pimpinan entitas yang diperiksa. 5. Pengendalian Pelaksanaan Pemeriksaan Kinerja oleh Penanggung Jawab SAP Butir 7.22 standar pekerjaan lapangan kedua untuk audit kinerja menyatakan Staf harus diawasi (disupervisi) dengan baik. Kegiatan pengendalian (supervisi) atas pelaksanaan pemeriksaan kinerja dilaksanakan oleh Penanggung Jawab pemeriksaan. Kegiatan pengendalian tersebut dilaksanakan melalui (1) koreksi konsep P2 yang diterima dari Ketua Tim Pemeriksa untuk disesuaikan dengan kebijakan Badan dan SAP; dan (2) mengendalikan pelaksanaan kegiatan pemeriksaan. Selain itu, Penanggung Jawab bertanggung jawab atas pelaksanaan dan biaya pemeriksaan.

118

6.

Penyampaian TP Kinerja Penyampaian TP, dilakukan sehari setelah Tim Pemeriksa kembali dari melaksanakan tugasnya. Dalam hal ini Ketua Tim Pemeriksa menyampaikan TP kepada Kepala Auditorat/Perwakilan sebanyak tiga rangkap. Selanjutnya Kepala Auditorat/ Perwakilan menyampaikan masing-masing satu buah TP kepada Tortama dan Angbintama.

7.

Peran dan Tanggung Jawab Auditor yang Terlibat Dalam Pelaksanaan Pemeriksaan Kinerja Auditor yang terlibat dalam pelaksanaan pemeriksaan adalah auditor yang mempunyai peran sebagai Penanggung Jawab, Ketua Tim Pemeriksa, atau Anggota Tim Pemeriksa, yang masing-masing mempunyai kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. Anggota Tim Pemeriksa, berkewajiban menyusun KKP serta memberikan sumbangan materi KHP dan bertanggung jawab terhadap kebenaran dan keakuratan perangkaan, penulisan kata, nomor/tanggal peraturan perundang-undangan dan dokumen yang disebutkan dalam laporan, termasuk penulisan kriteria yang bersangkutan. Ketua Tim Pemeriksa, berkewajiban menyusun KHP yang memenuhi SAP dan bertanggung jawab atas materi, sistematika, kelengkapan persyaratan laporan hasil pemeriksaan, akurasi perangkaan, dan kebenaran penunjukkan peraturan perundang-undangan yang dimuat dalam temuan, termasuk saran yang diusulkan. Penanggung Jawab, berkewajiban melakukan koreksi atas KHP yang telah disusun oleh Ketua Tim Pemeriksa dan bertanggung jawab atas kelengkapan persyaratan laporan hasil pemeriksaan sesuai dengan SAP, antara lain mengenai resume hasil pemeriksaan, cara pengungkapan permasalahan yang obyektif dan lengkap dalam batang tubuh KHP dan konsep surat keluar serta konsep SHP, khususnya menilai keterkaitan antara pokok masalah, kondisi, kriteria, akibat, sebab dan saran.

b.

c.

119

Dalam kaitan dengan Jabatan Fungsional Auditor (JFA), maka Penanggung Jawab adalah Pengendali Mutu. Selain itu dalam kegiatan pemeriksaan, Tortama dan Konsulen Hukum berkewajiban sebagai berikut : a. Tortama berkewajiban melakukan koreksi terhadap konsep surat keluar dan menentukan temuan yang masuk HAPSEM serta bertanggung jawab terhadap penyelesaian HP dan SHP di lingkungannya supaya dapat diselesaikan secara tepat waktu. Konsulen Hukum, berkewajiban melakukan reviu atas aspek hukum terhadap temuantemuan hasil pemeriksaan yang mengandung indikasi tindak pidana supaya dapat dimanfaatkan sebagai bahan awal untuk ditindaklanjuti oleh kepolisian dan atau kejaksaan.

b.

120

BAB VII PELAPORAN PEMERIKSAAN KINERJA 1. Umum Hasil pelaksanaan pemeriksaan yang dilakukan oleh Tim Pemeriksa dituangkan secara tertulis ke dalam bentuk laporan hasil pemeriksaan (LHP). LHP merupakan bukti penyelesaian tugas pemeriksaan bagi Tim Pemeriksa (auditor) yang dibuat dan disampaikan kepada pemberi tugas, yakni Badan. Sesuai dengan SAP Butir 8.3 laporan tertulis berfungsi untuk : a. Mengkomunikasikan hasil audit kepada pejabat pemerintah, yang berwenang berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku. b. Membuat hasil audit terhindar dari kesalahpahaman. c. Membuat hasil audit sebagai bahan untuk tindakan perbaikan oleh instansi terkait. d. Memudahkan tindak lanjut untuk menentukan apakah tindakan perbaikan yang semestinya telah dilakukan. 2. Standar Pelaporan Pemeriksaan Kinerja SAP Butir 4.25, Standar Umum Ketiga menyatakan Dalam pelaksanaan audit dan penyusunan laporannya, auditor wajib menggunakan kemahiran profesionalnya secara cermat dan seksama. SAP Butir 4.25 tersebut dijelaskan lebih lanjut dalam butir 4.26 sampai dengan 4.29. Dalam menyusun laporan pemeriksaan kinerja, Auditor harus memenuhi standar pelaporan pemeriksaan kinerja sebagai berikut : a. SAP Butir 8.2 menyatakan Standar pelaporan pertama untuk audit kinerja adalah : Auditor harus membuat laporan audit secara tertulis untuk dapat mengkomunikasikan hasil setiap audit.

121

b. SAP Butir 8.6 menyatakan Standar pelaporan kedua untuk audit kinerja adalah : Auditor harus dengan semestinya menerbitkan laporan untuk menyediakan informasi yang dapat digunakan secara tepat waktu oleh manajemen, dan pihak lain yang berkepentingan. c. SAP Butir 8.9 menyatakan Standar pelaporan ketiga untuk audit kinerja mencakup Isi Laporan. Selanjutnya SAP Butir 8.10 menyatakan Auditor harus melaporkan tujuan, lingkup, dan metodologi audit. d. SAP Butir 8.17 menyatakan Auditor harus melaporkan temuan audit yang signifikan, dan jika mungkin melaporkan kesimpulan auditor. e. SAP Butir 8.21 menyatakan Auditor harus menyampaikan rekomendasi untuk melakukan tindakan perbaikan atas bidang yang bermasalah dan untuk meningkatkan pelaksanaan kegiatan entitas yang diaudit. f. SAP Butir 8.24 menyatakan Auditor harus melaporkan bahwa audit dilaksanakan berdasarkan Standar Audit Pemerintahan. g. SAP Butir 8.26 menyatakan Auditor harus melaporkan semua kejadian mengenai ketidakpatuhan terhadap peraturan perundang-undangan yang signifikan dan semua kejadian penyalahgunaan wewenang signifikan yang ditemukan selama atau dalam hubungannya dengan audit. Dengan keadaan tertentu, auditor harus secara langsung melaporkan adanya unsur perbuatan melanggar/melawan hukum tersebut kepada pihak di luar entitas yang diaudit (instansi kepolisian dan atau kejaksaan). h. SAP Butir 8.34 menyatakan Auditor harus melaporkan lingkup pekerjaannya mengenai pengendalian manajemen dan kelemahan signifikan yang ditemukan selama dilakukan audit. i. SAP Butir 8.38 menyatakan Auditor harus melaporkan tanggapan pejabat yang bertanggung jawab atas program yang diaudit mengenai temuan, kesimpulan, dan rekomendasi auditor, serta perbaikan yang direncanakan olehnya.

122

j. SAP Butir 8.43 menyatakan Auditor harus melaporkan hasil/prestasi kerja manajemen yang dinilai baik, terutama jika peningkatan manajemen dalam satu bidang tertentu dapat diterapkan di bidang lain. k. SAP Butir 8.45 menyatakan Auditor harus mengkomunikasikan masalah-masalah signifikan, yang memerlukan audit lebih lanjut kepada auditor yang bertanggung jawab untuk merencanakan pekerjaan audit di masa mendatang. l. SAP Butir 8.47 menyatakan Apabila informasi tertentu dilarang diungkapkan untuk umum, auditor harus melaporkan sifat informasi yang dihilangkan tersebut dan persyaratan yang menyebabkan dihilangkannya informasi ini. m. SAP Butir 8.50 menyatakan Standar pelaporan keempat untuk audit kinerja adalah : Laporan harus lengkap, akurat, obyektif, meyakinkan, serta jelas dan ringkas sepanjang hal ini dimungkinkan. n. SAP Butir 8.66 menyatakan Standar pelaporan kelima untuk audit kinerja adalah : Laporan tertulis audit diserahkan oleh organisasi/lembaga audit kepada (1) pejabat yang berwenang dalam organisasi pihak yang diaudit; (2) kepada pejabat yang berwenang dalam organisasi pihak yang meminta atau mengatur audit, termasuk organisasi luar yang memberikan dana, kecuali jika peraturan perundangan melarangnya; (3) kepada pejabat lain yang mempunyai tanggung jawab atas pengawasan secara hukum atau pihak yang bertanggung jawab untuk melakukan tindak lanjut berdasarkan temuan dan rekomendasi audit; dan (4) kepada pihak lain yang diberi wewenang oleh entitas yang diaudit untuk menerima laporan tersebut. 3. Tujuan Pelaporan Pemeriksaan Kinerja Tujuan pelaporan pemeriksaan kinerja adalah untuk menghasilkan laporan hasil pemeriksaan (HP) yang menyediakan informasi, saran, dan penilaian yang independen bagi para pengguna laporan (DPR-RI/DPRD, entitas yang diperiksa, pemerintah, dan entitas terkait lainnya) mengenai pelaksanaan kegiatan entitas yang diperiksa, apakah telah diselenggarakan secara ekonomis, efisien dan efektif. Dengan laporan yang demikian,

123

diharapkan terjadi suatu perubahan yang positif, tidak hanya dalam pelaksanaan kegiatan entitas yang diperiksa tetapi juga pada pengelolaan pemerintahan secara umum. Agar pelaporan pemeriksaan kinerja dapat memenuhi tujuan tersebut, dalam menyusun laporan auditor harus memenuhi standar pelaporan yang ditetapkan dalam SAP dan memperhatikan kegunaan akhir dari laporan pemeriksaan, yaitu sebagai dasar bagi entitas yang diperiksa untuk melakukan perbaikan kinerja dan sebagai masukan bagi DPR-RI/DPRD untuk melakukan pengawasan terhadap kegiatan pemerintah/pemerintah daerah. 4. Laporan Hasil Pemeriksaan (HP) Kinerja Laporan hasil pemeriksaan kinerja harus disusun oleh auditor dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut : a. Bentuk Laporan Dalam menentukan bentuk laporan secara tertulis, auditor harus menggunakan pertimbangan profesional yang antara lain meliputi pertimbangan atas kebutuhan pengguna laporan dan distribusi laporan. Penggunaan grafis dan slide yang ringkas perlu dipertimbangkan dalam menyusun laporan pemeriksaan untuk mendukung penyajian laporan yang bersifat formal. Jika dimungkinkan sesuai dengan kondisi yang ada, laporan pemeriksaan dapat pula disediakan dalam bentuk media elektronik. Namun demikian, terlepas dari bagaimana bentuk atau format laporan, yang lebih penting adalah bahwa laporan hasil pemeriksaan harus memenuhi standar pelaporan yang ada. b. Ketepatan waktu Agar informasi dalam laporan pemeriksaan bermanfaat secara maksimal, maka laporan harus tepat waktu. Oleh karena itu, auditor harus merencanakan penerbitan laporan secara semestinya, dan melakukan pemeriksaan dengan dasar pemikiran tersebut.

124

c. Isi laporan Untuk memenuhi standar pelaporan ketiga, laporan hasil pemeriksaan kinerja memuat : 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) Tujuan, lingkup dan metodologi pemeriksaan (SAP Butir 8.10 s.d. 8.16). Hasil pemeriksaan (SAP Butir 8.17 s.d. 8.20). Rekomendasi (SAP Butir 8.21 s.d. 8.23). Pernyataan Standar Audit Pemerintahan (SAP Butir 8.24 dan 8.25). Kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan (SAP Butir 8.26 s.d. 8.33). Pengendalian manajemen (SAP Butir 8.34 s.d. 8.37). Tanggapan pejabat yang bertanggung jawab (SAP Butir 8.38 s.d. 8.42). Hasil/prestasi kerja yang patut dihargai (SAP Butir 8.43 dan 8.44). Hal yang memerlukan penelaahan lebih lanjut (SAP Butir 8.45 dan 8.46).

10) Informasi istimewa (SAP Butir 8.47 s.d. 8.49). Selain itu, LHP kinerja harus dilengkapi dengan resume hasil pemeriksaan yang ditandatangani oleh Penanggung Jawab pemeriksaan. d. Penyajian laporan Dalam menyajikan LHP, auditor harus mempertimbangkan ketiga hal berikut ini untuk memastikan bahwa pesan utama dalam laporan pemeriksaan dapat disampaikan secara jelas kepada pengguna laporan : 1) Memfokuskan pada jawaban atas permasalahan yang dikemukakan. 2) Menekankan pada analisis, dengan membatasi deskripsi tentang latar belakang pada informasi yang relevan dengan permasalahan. 3) Memadukan analisis dan temuan dalam satu konteks.

125

SAP Butir 8.50 menyatakan Standar pelaporan keempat untuk audit kinerja adalah : Laporan harus lengkap, akurat, obyektif, meyakinkan, serta jelas dan ringkas sepanjang hal tersebut dimungkinkan. Pengertian-pengertian dimaksud dalam standar pelaporan pemeriksaan kinerja keempat tersebut adalah : 1) Lengkap; laporan harus memuat semua informasi yang dibutuhkan untuk memenuhi tujuan pemeriksaan, meningkatkan pemahaman yang benar dan memadai atas hal yang dilaporkan, dan memenuhi persyaratan isi laporan. Hal ini berarti bahwa laporan harus memasukkan informasi mengenai latar belakang permasalahan secara memadai. Data pendukung yang rinci tidak perlu dimasukkan, kecuali apabila diperlukan untuk membuat penyajian laporan pemeriksaan menjadi lebih meyakinkan. 2) Akurat; jika laporan tersebut menyajikan bukti yang benar dan menggambarkan temuan dengan tepat. Satu ketidakakuratan dalam laporan dapat menimbulkan keraguan atas validitas seluruh laporan dan dapat mengalihkan perhatian pembaca dari substansi laporan tersebut. Laporan harus memasukkan hanya informasi, temuan, dan simpulan yang didukung oleh bukti kompeten dan relevan dalam kertas kerja auditor. Bukti yang dilaporkan harus mencerminkan kebenaran dan logis atas masalah yang dilaporkan. 3) Obyektif; jika laporan tersebut disajikan secara seimbang dalam isi dan nada. Ini berarti auditor harus menyajikan hasil pemeriksaan secara netral dan menghindari kecenderungan melebih-lebihkan atau terlalu menekankan kinerja yang kurang. Nada laporan harus mendorong pengambil keputusan untuk bertindak atas dasar temuan dan rekomendasi auditor. 4) Meyakinkan; jika hasil pemeriksaan menjawab tujuan pemeriksaan, temuan disajikan secara persuasif, dan simpulan serta rekomendasi disusun secara logis dari fakta yang disajikan. Laporan yang meyakinkan membuat pembaca mengakui validitas temuan, kewajaran simpulan, dan manfaat penerapan rekomendasi.

126

5) Jelas; jika laporan tersebut mudah dibaca dan dipahami. Laporan harus ditulis dengan bahasa yang jelas dan sesederhana mungkin, sepanjang hal ini dimungkinkan. Jika digunakan istilah teknis, singkatan, dan akronim yang tidak begitu dikenal, hal itu harus didefinisikan dengan jelas. Akronim agar digunakan sejarang mungkin. Pengorganisasian bahan secara logis dan keakuratan serta ketepatan dalam menyatakan fakta dan dalam mengambil kesimpulan, adalah penting untuk kejelasan dan pemahaman bagi pembaca laporan pemeriksaan. Penggunaan judul secara efektif, subjudul, kalimat topik, akan membuat laporan lebih mudah dibaca dan dipahami. Alat bantu visual (seperti gambar, bagan, grafik, dan peta) harus digunakan secara tepat untuk menjelaskan dan memberikan ringkasan bahan yang rumit/kompleks. 6) Ringkas; jika laporan tidak lebih panjang dari yang diperlukan untuk menyampaikan dan mendukung pesan. Jika terlalu rinci, dapat menurunkan kualitas laporan bahkan dapat menyembunyikan pesan yang sesungguhnya dan mengurangi minat pembaca. Pengulangan yang tidak perlu juga harus dihindari. Bentuk, isi, dan penyajian laporan pemeriksaan kinerja dimuat dalam Lampiran XLI. 5. Prosedur Penyusunan Hasil Pemeriksaan Kinerja Prosedur penyusunan hasil pemeriksaan meliputi penyusunan konsep hasil pemeriksaan (KHP), penyelesaian hasil pemeriksaan (HP) dan sumbangan hasil pemeriksaan (SHP). a. Penyusunan KHP Kegiatan penyusunan KHP dilakukan melalui proses pembahasan temuan pemeriksaan dan proses koreksi KHP oleh Penanggung Jawab, Tortama, dan jika dipandang perlu oleh Konsulen Hukum.

127

1) Pembahasan TP Kegiatan ini bertujuan untuk menentukan kelayakan suatu temuan pemeriksaan untuk diangkat ke dalam KHP. Proses yang dilakukan dalam kegiatan ini, adalah sebagai berikut : a) TP harus diserahkan oleh Ketua Tim Pemeriksa kepada Penanggung Jawab selambat-lambatnya dua hari setelah Tim Pemeriksa kembali dari tugas pemeriksaan. b) Diskusi TP diselenggarakan selambat-lambatnya dua hari setelah TP diterima oleh Penanggung Jawab. Diskusi TP dipimpin oleh Penanggung Jawab dan diikuti oleh Tim Pemeriksa yang bersangkutan. Dalam diskusi ini, Tim Pemeriksa yang bersangkutan memaparkan temuan-temuan pemeriksaan kepada peserta diskusi. Diskusi mengusulkan temuan pemeriksaan diterima atau diterima setelah diperbaiki atau ditolak. Hasil diskusi tersebut dimuat dalam risalah diskusi. Dalam risalah diskusi dimuat pula usulan saran untuk setiap temuan pemeriksaan. Bentuk Risalah Diskusi dimuat dalam Lampiran XXXIII. 2) Penyusunan KHP Penyusunan KHP oleh Ketua Tim Pemeriksa dilaksanakan berdasarkan keputusan hasil diskusi dan harus selesai paling lambat dalam waktu sepuluh hari. KHP yang disusun oleh Ketua Tim Pemeriksa dan dilengkapi dengan konsep surat keluar, disampaikan kepada Penanggung Jawab. 3) Koreksi KHP Koreksi KHP dan konsep surat keluar dilakukan secara berjenjang oleh Penanggung Jawab, Tortama, Konsulen Hukum (jika dipandang perlu untuk dikoreksi, memperoleh tanggapan dan pertimbangan hukum), dan Angbintama untuk mendapat koreksi dan atau persetujuan.

128

Jangka waktu pelaksanaan koreksi untuk masing-masing pejabat terkait adalah sebagai berikut :
No. 1. 2. 3. 4. Uraian Kegiatan Koreksi oleh Penanggung Jawab Koreksi oleh Tortama/Ka. Perwakilan Konsulen Hukum (apabila dipandang perlu) Perbaikan KHP setelah mendapat pertimbangan Konsulen Hukum, oleh Ketua Tim Jumlah Jangka Waktu (hari) 3 (tiga) 2 (dua) 3 (tiga) 2 (dua) 10 (sepuluh)

* Materi koreksi Pejabat tersebut di atas diuraikan dalam Bab VI Butir 7 Hasil perbaikan oleh Ketua Tim Pemeriksa sesuai dengan koreksi disampaikan kepada Penanggung Jawab. Pada tingkat Auditama (kantor pusat), Penanggung Jawab menyampaikan KHP beserta usulan SHP kepada Tortama dan Angbintama untuk memperoleh persetujuan. Pada kantor perwakilan, Penanggung Jawab menyampaikan KHP beserta usulan SHP yang bersangkutan kepada Kepala Perwakilan untuk di koreksi, selanjutnya usulan SHP yang bersangkutan oleh Kepala Perwakilan disampaikan kepada Angbintama melalui Tortama yang bersangkutan untuk memperoleh persetujuan. Setiap langkah penyampaian laporan tersebut di atas dilaksanakan melalui dukungan sarana teknologi informasi (sistem komputerisasi) sesuai dengan manual yang disusun oleh Biro Pengolahan Data. b. Penyelesaian HP Penyelesaian hasil pemeriksaan, baik yang berupa HP maupun yang ditetapkan menjadi hasil pemeriksaan parsial (HPP) beserta surat keluar dan usulan SHP, dilakukan sebagai berikut : 1) Tortama/Kepala Perwakilan melakukan koreksi terhadap KHP atau konsep hasil pemeriksaan parsial (KHPP) dan usulan SHP dalam waktu dua hari. Setelah koreksi Tortama/Kepala Perwakilan, KHP/KHPP beserta usulan SHP disampaikan kepada Angbintama untuk memperoleh persetujuan. Setelah KHP/KHPP dan usulan SHP
129

memperoleh persetujuan dari Angbintama, disampaikan kembali kepada Penanggung Jawab untuk diperbaiki menjadi HP/HPP dan SHP. 2) HP ditandatangani oleh Penanggung Jawab dan surat keluar ditandatangani oleh Angbintama selambat-lambatnya satu hari setelah hasil perbaikan akhir HP dan surat keluar. 3) SHP yang sudah disetujui oleh Angbintama yang bersangkutan, disampaikan melalui sarana teknologi informasi oleh Penanggung Jawab, melalui Tortama, kepada Irtama Renalev dan Inspektur Analev, sebagai bahan penyusunan HAPSEM. Irtama Renalev dan Inspektur Analev harus memiliki folder tentang HAPSEM berisi Konsep HAPSEM. 6. Pendistribusian HP Pendistribusian hasil pemeriksaan berupa HP beserta surat keluar dilakukan sebagai berikut : a. HP yang ditandatangani oleh Penanggung Jawab beserta surat keluar yang ditandatangani oleh Angbintama disampaikan kepada Pengelola dan Penanggung Jawab entitas yang diperiksa dan pihak lain yang terkait. b. HP yang mengungkapkan hal-hal yang menimbulkan sangkaan tindak pidana atau perbuatan yang merugikan keuangan negara, maka BPK-RI memberitahukan persoalan tersebut kepada instansi kepolisian dan atau kejaksaan, sesuai dengan Pasal 3 Undang-undang Nomor 5 Tahun 1973 dan penjelasannya. HP harus tepat waktu didistribusikan kepada pejabat yang mempunyai kepentingan. Namun, jika pemeriksaan tersebut menyangkut hal yang berhubungan dengan keamanan negara atau hal yang tidak boleh dikeluarkan kepada pihak tertentu atas dasar alasan yang sah, auditor dapat membatasi distribusi HP. Apabila akuntan publik ditugasi untuk melakukan pemeriksaan, harus dipastikan bahwa laporan pemeriksaan tersebut didistribusikan dengan semestinya. Jika akuntan publik yang mendistribusikan laporan pemeriksaan, maka dalam perjanjian penugasan
130

harus ditetapkan pejabat atau organisasi yang perlu menerima laporan pemeriksaan tersebut. 7. Penyelesaian HAPSEM HAPSEM merupakan himpunan ringkasan hasil pemeriksaan BPK-RI selama satu semester. HAPSEM disusun oleh Itama Renalev dengan melakukan kompilasi SHP yang diterima dari Tortama/Kepala Perwakilan dan telah disetujui oleh Angbintama. HAPSEM terdiri dari HAPSEM Lengkap, HAPSEM per Komisi, HAPSEM per Menko dan HAPSEM per Provinsi. Selain itu, Itama Renalev juga menyusun Konsep Nota Hasil Pemeriksaan yang berisi ringkasan materi yang dimuat dalam HAPSEM, serta menyusun Konsep Pidato Ketua sebagai pengantar penyampaian HAPSEM. Buku HAPSEM tersebut disampaikan kepada : a. DPR-RI dalam bentuk Buku HAPSEM lengkap dan Buku HAPSEM per Komisi. b. Pemerintah pusat dalam bentuk HAPSEM lengkap dan HAPSEM per Menteri Koordinator. c. Pemda (Gubernur/Bupati/Walikota, DPRD dan Bawasda) dalam bentuk Buku HAPSEM per Provinsi yang bersangkutan. Waktu penyerahan Buku HAPSEM kepada DPR-RI, pemerintah pusat dan Pemda, adalah sebagai berikut : a. HAPSEM I pada bulan Agustus, Tahun Anggaran yang bersangkutan. b. HAPSEM II pada bulan Pebruari, Tahun Anggaran berikutnya. Bentuk dan sistematika HAPSEM dimuat dalam Lampiran XXXIV. 8. Pemberitahuan Hasil Pemeriksaan Kepada Publik Sebelum hasil pemeriksaan diberitahukan kepada DPR-RI/DPRD, semua informasi yang berkaitan dengan pemeriksaan bersifat rahasia. Setelah hasil pemeriksaan
131

disampaikan kepada DPR-RI/DPRD, laporan hasil pemeriksaan BPK-RI menjadi dokumen publik. Meskipun demikian auditor dilarang untuk menginformasikan hasil pemeriksaan kinerja kepada pihak lain dengan cara apapun. Kewenangan tersebut hanya ada pada DPR-RI/DPRD. Badan dapat memutuskan memberikan pokok-pokok laporan hasil pemeriksaan kinerja kepada masyarakat. Informasi tersebut berupa siaran pers yang dapat disampaikan kepada masyarakat melalui jumpa pers dan website BPK-RI, yaitu http://www.bpk.go.id. Materi siaran pers diajukan oleh Sekretaris Jenderal dan disetujui oleh Badan. 9. Kerahasiaan dan Keamanan Laporan Pemeriksaan Kinerja Semua dokumen dan informasi yang berhubungan dengan kegiatan dan pelaporan hasil pemeriksaan kinerja harus dijaga kerahasiaan dan keamanannya. Kewajiban menjaga keamanan dan kerahasiaan diatur dalam Pasal 19 Undangundang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan RI yang menyatakan : a. Barang siapa dengan sengaja mempergunakan keterangan yang diperolehnya pada waktu menunaikan tugas Badan Pemeriksa Keuangan dengan melampaui batas wewenangnya, dipidana dengan hukuman penjara selama-lamanya 6 (enam) tahun atau dengan hukuman denda sebanyak-banyaknya Rp 4.000.000,00 (empat juta rupiah). b. Perbuatan yang dimaksud dalam ayat (1) pasal ini adalah kejahatan. 10. Pelaksanaan Pemeriksaan Kinerja Oleh Lembaga Pemeriksa Lain Penjelasan Pasal 61 ayat (2) Undang-undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia menyatakan Badan Pemeriksa Keuangan dalam melakukan tugasnya memeriksa Laporan Keuangan Bank Indonesia dapat menggunakan jasa kantor Akuntan Publik yang memiliki reputasi Internasional.

132

IAR (Staatsblad Tahun 1933 Nomor 320) Pasal 39a menyatakan : a. Badan Pemeriksa Keuangan mengadakan pemeriksaan setempat dalam arti Pasal 55a ICW dan Pasal 24 IBW, yang dilakukan oleh seorang Anggota BPK atau lebih atau pegawai-pegawai, yang ada ikatannya dengan dinas Negara atau ahli-ahli pemegang buku, juga panitia yang dibentuknya untuk diberikan tugas pemeriksa keuangan sendiri, maka tugas itu diberikan setelah mendapat persetujuan dari departemen yang bersangkutan. b. Orang-orang atau panitia-panitia disebut ayat dimuka, bertindak sesuai dengan petunjuk-petunjuk, yang kiranya diberikan oleh Badan Pemeriksa Keuangan, dan memberikan laporan kepadanya, tiap-tiap kali Badan Pemeriksa Keuangan menganggap perlu, dengan usul-usul sebagai tambahan, jika mereka menganggap patut. c. Badan Pemeriksa Keuangan berhak tanpa memberi alasannya mengubah tugas pemeriksaan itu dan membebaskan atau mengganti panitia itu.

d. Semua pegawai dan pegawai tingkat bawahan dan orang-orang lain yang bekerja pada kantor Pemerintah atau Lembaga-Lembaga Negara, diwajibkan memberi keterangan kepada orang-orang atau panitia pemeriksa dimaksud serta memperlihatkan buku-buku, perhitungan-perhitungan, pertanggungan-pertanggungan jawab, surat-surat bukti dan surat-surat lainnya, yang dipandang perlu bagi pemeriksaan itu serta mengadakan perubahan-perubahan atau tambahan-tambahan. Dalam hal BPK-RI menunjuk lembaga audit lain untuk melaksanakan pemeriksaan atas nama BPK-RI, maka lembaga audit tersebut harus mempedomani SAP dan melakukan proses penyusunan laporan hasil pemeriksaan kinerja berdasarkan pedoman ini atau berdasarkan perjanjian penugasan yang disepakati bersama antara BPK-RI dan lembaga audit yang bersangkutan. 11. Hal-hal Khusus Panduan pelaporan hasil pemeriksaan kinerja sebagai dijelaskan di atas merupakan panduan yang digunakan dalam kondisi pelaksanaan dan pelaporan pemeriksaan kinerja secara normal. Banyak hal-hal khusus yang mungkin terjadi dan
133

perlu mendapat perhatian auditor dan BPK-RI selama proses pelaksanaan dan penyusunan hasil pemeriksaan kinerja. Hal-hal khusus tersebut sebagai dijelaskan dalam Standar Pelaporan Audit Kinerja meliputi : a. Penghentian pemeriksaan sebelum selesai SAP Butir 8.5 menyatakan jika suatu audit dihentikan sebelum selesai, maka auditor harus memberitahukan penghentian tersebut, sebaiknya secara tertulis, kepada pihak yang diaudit dan kepada pejabat lain yang terkait. Auditor juga harus membuat suatu memorandum sebagai dokumen yang mengikhtisarkan hasil pekerjaannya dan menjelaskan mengapa audit dihentikan. Dalam hal ini Ketua Tim Pemeriksa harus melakukan konsultasi terlebih dahulu dengan Penanggung Jawab sebelum mengajukan permintaan penghentian pemeriksaan kepada Kepala Auditorat/Kepala Perwakilan. Ketua Tim Pemeriksa harus menyusun memorandum penghentian pemeriksaan yang berisi, antara lain ikhtisar hasil pekerjaan dan menjelaskan mengapa pemeriksaan dihentikan. Jika permintaan penghentian pemeriksaan disetujui oleh Kepala Auditorat/Kepala Perwakilan, Ketua Tim Pemeriksa menyampaikan hal tersebut secara tertulis kepada pihak yang diperiksa dan pejabat lain yang terkait. b. Laporan interim SAP Butir 8.8 menyatakan Selama audit berlangsung, auditor harus mempertimbangkan adanya laporan sementara (interim report) untuk hal yang signifikan kepada pejabat yang terkait. Laporan sementara tersebut, baik dalam bentuk lisan maupun tertulis, bukan merupakan pengganti laporan akhir, tetapi mengingatkan kepada pejabat terkait terhadap hal yang membutuhkan perhatian segera dan memungkinkan pejabat tersebut untuk memperbaiki sebelum laporan akhir diselesaikan. Dalam hal ini, Ketua Tim Pemeriksa harus memberitahukan dan melaporkan kepada Penanggung Jawab. Laporan sementara tersebut harus didokumentasikan dalam KKP. c. Unsur perbuatan melanggar hukum SAP Butir 8.30 menyatakan Dalam keadaan tertentu, auditor bertanggung jawab untuk secara langsung melaporkan unsur perbuatan melanggar/melawan hukum
134

kepada pihak di luar pihak yang diaudit (instansi kepolisian dan atau kejaksaan). Auditor harus memenuhi tanggung jawabnya, meskipun auditor telah mengundurkan diri atau diberhentikan dari penugasan auditnya. Dalam hal yang demikian auditor harus mempedomani SAP Butir 8.31 sampai dengan 8.33. Prosedur yang mengatur hal ini akan ditetapkan secara tersendiri. d. Penghilangan informasi istimewa dan rahasia SAP Butir 8.47 menyatakan Apabila informasi tertentu dilarang diungkapkan untuk umum, auditor harus melaporkan sifat informasi yang dihilangkan tersebut dan persyaratan yang menyebabkan dihilangkannya informasi ini. Dalam hal ini, auditor harus memperoleh kepastian tentang adanya persyaratan yang valid untuk meniadakan informasi tersebut dan apabila perlu auditor berkonsultasi dengan konsulen hukum. 12. Pengendalian Mutu Pelaporan a. Tujuan pengendalian mutu pelaporan Pengendalian mutu pelaporan pemeriksaan kinerja mendasarkan pada prinsip bahwa pengendalian mutu merupakan suatu bagian integral dalam semua tahap pelaporan mulai dari pembahasan temuan pemeriksaan sampai dengan pendistribusian hasil pemeriksaan dengan melibatkan Tim Pemeriksa dan Penanggung Jawab. Tujuan pengendalian mutu adalah menjamin dan menjaga kualitas laporan hasil pemeriksaan BPK-RI dan mendorong profesionalisme para auditor dengan memenuhi kelima standar pelaporan pemeriksaan kinerja. b. Proses pengendalian mutu hasil pemeriksaan Pengendalian mutu pelaporan, dilakukan sejak penyusunan KHP, konsep surat keluar, konsep SHP, HP, SHP, dan HAPSEM. Hal tersebut melekat pada tugas dan tanggung jawab Tim Pemeriksa dan Penanggung Jawab. Penilaian meliputi kelengkapan unsur temuan, langkah-langkah pelaksanaan pemeriksaan, dan ketepatan waktu penyelesaian laporan. Untuk mengendalikan mutu pelaporan digunakan dua jenis formulir, yaitu: lembar kendali penyelesaian laporan (LKPL) yang digunakan untuk
135

memonitor ketepatan waktu penyelesaian laporan pemeriksaan kinerja, dan lembar kendali materi laporan (LKML) yang digunakan untuk menilai mutu materi laporan pemeriksaan. Bentuk LKML dan LKPL dimuat dalam Lampiran XLII dan XLIII. LKML dan LKPL ditempatkan pada map yang menjadi sampul pengantar berkas KHP beserta konsep surat keluar. Peran dan tanggung jawab auditor yang terlibat dalam penyusunan laporan hasil pemeriksaan sebagai dimuat dalam Bab VI Butir 7. Bagan Proses Penyusunan serta penyelesaian LHP dan HAPSEM dimuat dalam Lampiran XXXVII.

136

BAB VIII TINDAK LANJUT PEMERIKSAAN

1.

Tujuan Tindak Lanjut Tujuan tindak lanjut pemeriksaan adalah untuk : (1) memastikan bahwa saran/ rekomendasi BPK-RI yang dimuat dalam HP telah dilaksanakan secara memadai, dan tepat waktu oleh entitas yang diperiksa, (2) mengetahui perkembangan tindak lanjut saran/ rekomendasi dalam HP yang lalu yang masih belum selesai, (3) memonitor tindakan koreksi yang sudah dilakukan oleh manajemen, serta hasil dan pengaruhnya bagi entitas yang diperiksa, dan (4) memastikan bahwa temuan yang diperoleh dalam pemeriksaan sebelumnya tidak dijumpai lagi dalam pemeriksaan yang sedang dilaksanakan.

2.

Standar Tindak Lanjut Auditor harus mengikuti tindak lanjut temuan pemeriksaan yang material beserta rekomendasinya, sebagai yang ditetapkan dalam SAP masing-masing untuk pemeriksaan keuangan dan pemeriksaan kinerja sebagai berikut : a. Pemeriksaan keuangan SAP Butir 5.6 menyatakan standar tambahan untuk perencanaan dalam pemeriksaan atas laporan keuangan adalah : Auditor harus mengikuti tindak lanjut temuan audit yang material beserta rekomendasinya, yang berasal dari audit sebelumnya. SAP Butir 5.9 menyatakan Auditor harus mengikuti pelaksanaan tindak lanjut atas temuan material dari audit sebelumnya, beserta rekomendasinya, yang dapat mempengaruhi audit atas laporan keuangan. Auditor harus melaksanakan hal ini untuk menentukan apakah pihak yang diaudit telah secara tepat waktu melaksanakan tindakan koreksi yang semestinya. Auditor harus melaporkan status temuan audit yang material beserta rekomendasinya yang berasal dari audit sebelumnya, yang

137

berdampak terhadap audit atas laporan keuangan, yang sampai dengan saat audit sekarang belum ada tindakan koreksi. SAP Butir 5.10 menyatakan Besarnya manfaat yang diperoleh dari pekerjaan audit tidak terletak pada temuan audit yang dilaporkan atau rekomendasi yang dibuat, namun terletak pada penyelesaian efektif yang ditempuh oleh pihak yang diaudit. Manajemen pihak yang diaudit bertanggung jawab untuk menyelesaikan temuan audit beserta rekomendasi-nya, dan dengan memiliki suatu cara untuk menelusuri status temuan audit beserta rekomendasinya tersebut dapat membantu manajemen memenuhi tanggung jawabnya. Jika manajemen tidak memiliki cara semacam itu, auditor dapat menyusunnya untuk kepentingannya sendiri. Perhatian secara terus-menerus terhadap temuan audit yang material beserta rekomendasinya dapat membantu auditor untuk menjamin terwujudnya manfaat pekerjaan audit yang dilakukan. b. Pemeriksaan kinerja SAP Butir 7.12 menyatakan Auditor harus mengikuti pelaksanaan tindak lanjut terhadap temuan audit yang signifikan beserta rekomendasinya dari audit yang terdahulu, yang dapat mempengaruhi tujuan audit. Hal tersebut untuk menentukan apakah tindakan perbaikan telah dilakukan oleh pihak yang diaudit secara memadai dan tepat waktu. Laporan audit harus mengungkapkan status temuan audit yang signifikan beserta rekomendasinya dari audit terdahulu yang belum diperbaiki dan mempengaruhi tujuan audit. SAP Butir 7.13 menyatakan Banyaknya manfaat pekerjaan audit bukan terletak pada temuan audit yang dilaporkan atau rekomendasi yang dibuat, tetapi pada penyelesaian secara efektif atas temuan audit dan rekomendasinya. Pimpinan/ manajemen pihak yang diaudit bertanggung jawab untuk menyelesaikan temuan dan rekomendasi audit, serta mempunyai suatu cara untuk menelusuri temuan dan rekomendasi tersebut yang dapat membantu manajemen memenuhi tanggung jawabnya. Jika manajemen tidak mempunyai cara tersebut, auditor dapat menyusunnya sendiri. Perhatian yang terus-menerus dari pihak pimpinan/manajemen terhadap

138

temuan audit signifikan beserta rekomendasinya dapat membantu auditor untuk mendapatkan kepastian bagi terwujudnya manfaat pekerjaan audit yang dilakukannya. 3. Bentuk Tindak Lanjut Tindak lanjut pemeriksaan dilakukan oleh BPK-RI melalui empat bentuk kegiatan yang saling berkaitan, yaitu : pembahasan surat tanggapan Menteri/Kepala LPND/Gubernur/ Bupati/Walikota, rapat pra pembahasan tindak lanjut (RP2TL), rapat pembahasan tindak lanjut (RPTL), dan pemeriksaan tindak lanjut. a. Pembahasan surat tanggapan Surat tanggapan Menteri/Kepala LPND/Gubernur/Bupati/Walikota diharapkan dapat diterima BPK-RI, baik di kantor pusat maupun di kantor perwakilan, paling lambat 30 hari (kalender) setelah hasil pemeriksaan disampaikan oleh Angbintama kepada Menteri/Kepala LPND/Gubernur/Bupati/Walikota (surat keluar I). Apabila ternyata lebih dari 30 hari (kalender) belum ada tanggapan dari Menteri/Kepala LPND/Gubernur/ Bupati/Walikota, maka Angbintama menyampaikan surat susulan (surat keluar II) untuk menanyakan tanggapan yang berisi tindak lanjut atas hasil pemeriksaan yang terdahulu yang harus disampaikan oleh Menteri/Kepala LPND/Gubernur/Bupati/Walikota paling lambat 20 hari (kalender). Dan apabila ternyata lebih dari 20 hari kalender belum ada tanggapan dari Menteri/Kepala LPND/Gubernur/Bupati/Walikota, maka Ketua BPK-RI menyampaikan surat kepada Presiden-RI (surat keluar III). b. Rapat pra pembahasan tindak lanjut RP2TL adalah forum resmi antara BPK-RI dan entitas yang diperiksa untuk membahas tindak lanjut atas saran yang dimuat dalam HP yang telah disampaikan kepada entitas yang bersangkutan. Forum RP2TL dipimpin oleh Tortama/Kepala Perwakilan yang didampingi oleh Penanggung Jawab dan staf terkait, sedangkan dari pihak yang diperiksa dipimpin oleh Pimpinan Entitas yang didampingi oleh Pimpinan Aparat Pengawasan Intern yang bersangkutan dan staf terkait.

139

Dalam RP2TL dilakukan pembahasan/penilaian atas tindak lanjut saran/ rekomendasi yang dimuat dalam hasil pemeriksaan, apakah tindak lanjut telah dilaksanakan secara memadai. c. Rapat pembahasan tindak lanjut RPTL merupakan forum resmi sebagai kelanjutan dari RP2TL, dimana BPK-RI melaksanakan pemantauan, apakah saran/rekomendasi yang diberikan berkaitan dengan temuan pemeriksaan telah dilaksanakan oleh entitas yang diperiksa. Forum RPTL dipimpin oleh Angbintama yang didampingi oleh Tortama yang bersangkutan dan staf terkait, sedangkan dari pihak entitas yang diperiksa dipimpin oleh Menteri/Kepala LPND/Gubernur/Bupati/Walikota/Dewan Komisaris atau Dewan Pengawas atau Direksi BUMN/BUMD atau Pimpinan Badan Hukum Milik Negara (BHMN) yang didampingi oleh Pimpinan Aparat Pengawasan Intern Pemerintah (APIP) yang bersangkutan dan staf terkait. Dalam RPTL dilakukan pembahasan/penilaian atas tindak lanjut saran/ rekomendasi yang dimuat dalam hasil pemeriksaan, apakah tindak lanjut telah dilaksanakan secara memadai. d. Pemeriksaan tindak lanjut Pemeriksaan tindak lanjut dilakukan terhadap saran/rekomendasi yang material dan yang belum selesai atau belum ditindaklanjuti dalam jangka waktu tertentu sampai dengan saat pemeriksaan berikutnya pada entitas yang bersangkutan. Apabila saran/rekomendasi BPK-RI belum selesai atau belum ditindaklanjuti, maka dalam laporan Auditor harus secara jelas menyatakan penyebabnya. Selain itu, Auditor juga harus menentukan apakah terdapat temuan-temuan yang sifatnya berulang dalam arti temuan-temuan terdahulu yang telah diberikan saran/rekomendasi perbaikan ternyata masih ditemukan dalam tugas pemeriksaan yang sedang dilaksanakan.

140

4.

Prosedur Tindak Lanjut a. Pembahasan surat tanggapan Surat tanggapan Menteri/Kepala LPND yang diterima BPK-RI, oleh Angbintama diteruskan kepada Tortama yang bersangkutan. Selanjutnya Tortama meneruskan surat tanggapan dimaksud kepada Kepala Auditorat/Kepala Perwakilan yang membidangi pemeriksaan tersebut untuk dibahas. Surat tanggapan Gubernur/ Bupati/Walikota yang diterima Perwakilan BPK-RI, oleh Kepala Perwakilan BPK-RI diteruskan kepada Kepala Sub Auditorat yang membidangi pemeriksaan tersebut untuk dibahas. Hasil pembahasan surat tanggapan Menteri/Kepala LPND/Gubernur/Bupati/ Walikota pada masing-masing saran hasil pemeriksaan, dapat diklasifikasikan dalam tiga jenis usulan, yaitu : 1) 2) 3) Selesai; apabila saran/rekomendasi BPK-RI telah ditindaklanjuti secara memadai oleh entitas yang diperiksa. Belum selesai; apabila saran/rekomendasi BPK-RI masih dalam proses dilaksanakan oleh entitas yang diperiksa atau telah ditindaklanjuti sebagian. Belum ditindaklanjuti; apabila saran/rekomendasi BPK-RI seluruhnya ternyata belum ditindaklanjuti oleh entitas yang diperiksa.

Semua usulan tersebut oleh Tortama/Kepala Perwakilan diajukan kepada Angbintama yang bersangkutan untuk memperoleh arahan, koreksi, dan atau persetujuannya atas nama Badan. Apabila setelah dilakukan pembahasan atas surat tanggapan dimaksud ternyata menunjukkan bahwa semua saran atau sebagian besar diantaranya telah ditindaklanjuti secara tuntas (dengan bukti kelengkapannya), maka dapat diusulkan untuk tidak perlu dilanjutkan dengan RP2TL. Sebaliknya, apabila sebagian saran belum ditindaklanjuti/belum selesai, maka diusulkan untuk diselenggarakan RP2TL.

141

Formulir Resume Hasil Pembahasan Tindak Lanjut Hasil Pemeriksaan yang dimuat dalam Surat Tanggapan Menteri/Kepala LPND/Gubernur/Bupati/Walikota dimuat dalam Lampiran XLIV. b. Tindak lanjut melalui RP2TL RP2TL diselenggarakan untuk membahas tindak lanjut saran/rekomendasi yang dimuat dalam surat tanggapan Menteri/Kepala LPND/Gubernur/Bupati/Walikota yang diklasifikasikan belum selesai dan atau belum ditindaklanjuti. Dalam rangka menyelenggarakan RP2TL, Auditorat/Perwakilan menyiapkan bahan RP2TL, yang berupa daftar temuan dan saran/rekomendasi dengan klasifikasi belum selesai dan atau belum ditindaklanjuti. Bahan-bahan tersebut oleh Kepala Auditorat/Kepala Perwakilan disampaikan kepada Pimpinan Entitas yang bersangkutan paling lambat dua bulan setelah penyampaian HP oleh Kepala Auditorat/Kepala Perwakilan kepada entitas yang bersangkutan untuk diisi tindak lanjut atas saran dan rekomendasi BPK-RI dan dilengkapi dengan bukti-bukti pendukung yang relevan. Seluruh bahan tersebut dibahas dalam RP2TL yang diselenggarakan paling lambat satu bulan setelah bahan RP2TL disampaikan kepada entitas yang bersangkutan. RP2TL dapat diselenggarakan pada Kantor Pusat BPK-RI atau Kantor Perwakilan atau pada Kantor Entitas yang bersangkutan. Bentuk dan isi Bahan RP2TL dimuat dalam Lampiran XLV. Hasil pembahasan/penilaian atas tindak lanjut saran/rekomendasi hasil pemeriksaan dalam RP2TL dapat diklasifikasikan dalam tiga jenis usulan, yaitu : 1) 2) 3) Selesai; apabila saran/rekomendasi BPK-RI telah ditindaklanjuti secara memadai oleh entitas yang diperiksa. Belum selesai; apabila saran/rekomendasi BPK-RI masih dalam proses dilaksanakan oleh entitas yang diperiksa atau telah ditindaklanjuti sebagian. Belum ditindaklanjuti; apabila saran/rekomendasi BPK-RI seluruhnya belum ditindaklanjuti oleh entitas yang diperiksa.

142

Semua usulan tersebut oleh Tortama/Kepala Perwakilan diajukan kepada Angbintama yang bersangkutan untuk memperoleh arahan, koreksi, dan atau persetujuannya atas nama Badan. Resume Hasil RP2TL dimuat dalam Lampiran XLVI. c. Tindak lanjut pemeriksaan melalui RPTL Bila diperlukan, RPTL diselengggarkan untuk membahas tindak lanjut saran/ rekomendasi yang dimuat dalam RP2TL dengan klasifikasi belum selesai dan atau belum ditindaklanjuti. Dalam rangka menyelenggarakan RPTL, Tortama menyiapkan bahan RPTL yang berupa daftar temuan dan saran/rekomendasi dengan klasifikasi belum selesai dan atau belum ditindaklanjuti. Bahan-bahan tersebut oleh Tortama disampaikan kepada Menteri//Kepala LPND yang bersangkutan untuk diisi dengan uraian tindak lanjut atas saran dan rekomendasi BPK-RI dan dilengkapi dengan bukti-bukti pendukung yang relevan. Penyampaian bahan RPTL tersebut dilakukan oleh Tortama, paling lambat 10 hari setelah RP2TL dilaksanakan. Seluruh bahan tersebut dibahas dalam RPTL yang diselenggarakan paling lambat satu bulan setelah bahan RPTL disampaikan kepada Menteri//Kepala LPND yang bersangkutan. Setelah RPTL selesai dilaksanakan, Tortama menyiapkan Hasil RPTL yang berisi tindak lanjut yang telah dilaksanakan oleh entitas yang diperiksa atas saran/ rekomendasi hasil pemeriksaan BPK-RI. Hasil RPTL tersebut berupa penilaian dengan klasifikasi berikut : 1) 2) 3) Selesai, apabila saran/rekomendasi BPK-RI telah ditindaklanjuti secara memadai oleh entitas yang diperiksa. Belum selesai, apabila saran/rekomendasi BPK-RI masih dalam proses dilaksanakan oleh entitas yang diperiksa atau telah ditindaklanjuti sebagian. Belum ditindaklanjuti, apabila saran/rekomendasi ditindaklanjuti oleh entitas yang diperiksa. BPK-RI seluruhnya belum

143

Hasil RPTL dituangkan dalam resume hasil RPTL. Kemudian resume hasil RPTL tersebut oleh Tortama yang bersangkutan disampaikan kepada Angbintama sebagai bahan pembahasan dalam Sidang Badan, untuk mendapat persetujuan Badan. Resume Hasil RPTL yang telah disahkan dalam Sidang Badan, dikirim oleh Tortama kepada Pimpinan Entitas yang diperiksa sebagai bahan pemantauan kemajuan tindak lanjut saran yang belum selesai atau belum ditindaklanjuti. Bentuk bahan RPTL dimuat dalam Lampiran XLVII, dan bentuk resume pelaksanaan dan hasil RPTL dimuat dalam Lampiran XLVIII, dan XLIX. d. Tindak lanjut pemeriksaan melalui pemeriksaan tindak lanjut Pemeriksaan tindak lanjut dilakukan bersamaan dengan pelaksanaan pemeriksaan pada entitas yang sama yang dimuat dalam RKP. Hasil pemeriksaan tindak lanjut dituangkan dalam formulir yang dimuat dalam Lampiran L. Berkenaan dengan tindak lanjut atas saran/rekomendasi temuan pemeriksaan, auditor hanya memberikan saran/rekomendasi tindakan perbaikan tanpa dapat/boleh memaksa entitas yang diperiksa untuk melaksanakan tindakan perbaikan tersebut karena pada dasarnya keputusan untuk melaksanakan tindakan itu sepenuhnya berada pada entitas yang diperiksa. Selain itu, entitas yang diperiksa harus diberikan waktu yang memadai untuk mengambil tindakan perbaikan seperti yang disarankan/direkomendasikan oleh BPK-RI.

144

BAB IX EVALUASI PEMERIKSAAN

1. Maksud dan Tujuan Evaluasi pemeriksaan dimaksudkan untuk menilai apakah pemeriksaan sudah dilaksanakan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan Badan yang berupa Rencana Strategis, RKT dan RKP, dan apakah telah dilaksanakan sesuai dengan SAP. Evaluasi pemeriksaan bertujuan untuk menentukan langkah-langkah perbaikan dalam menetapkan kebijakan dan pelaksanaan pemeriksaan serta kualitas auditor untuk masa yang akan datang. 2. Standar Evaluasi Evaluasi pemeriksaan dilakukan untuk memenuhi standar kualitas pemeriksaan yang meliputi kualitas strategis, kualitas teknis dan kualitas proses. a. Kualitas strategis Kualitas strategis artinya bahwa hasil pemeriksaan BPK-RI harus memberikan informasi kepada pengguna laporan/pihak yang mempunyai kepentingan untuk memanfaatkan hasil pemeriksaan BPK-RI secara tepat waktu. Hasil pemeriksaan harus mengungkapkan secara jelas hal-hal penting yang terkait dengan penyempurnaan sistem pengendalian intern dari entitas yang diperiksa serta saran yang jelas dan kongkrit tentang bagaimana tindak lanjut untuk memperbaiki kekurangan/penyimpangan yang diungkapkan dalam temuan pemeriksaan. b. Kualitas teknis Kualitas teknis artinya kualitas yang berkaitan dengan penyajian temuan, simpulan dan opini atau saran pemeriksaan, yaitu bahwa penyajian harus jelas, konsisten, aksesibel dan obyektif.

145

Penyajian yang jelas, artinya mudah dimengerti oleh pembaca, tidak terlalu luas, sehingga tidak mengaburkan pokok permasalahannya dan tidak boleh terlalu sempit yang dapat menimbulkan pertanyaan lebih lanjut. Dalam pengertian kejelasan ini, juga termasuk kecermatan dalam penulisan dan perhitungan, kelengkapan unsurunsur temuan, rasionalitas, dan dukungan temuan pemeriksaan dengan KKP yang kompeten, relevan dan dapat dipercaya kebenarannya. Penyajian yang konsisten, artinya tetap sama dalam menyajikan simpulan pemeriksaan untuk masalah yang sama dalam pemeriksaan periode sebelumnya. Dalam pengertian konsistensi ini juga termasuk unsur-unsur temuan (kondisi, kriteria, akibat, sebab dan saran) harus relevan dan tidak boleh bertentangan satu sama lain. Penyajian yang aksesibel, artinya bahwa pesan yang ingin disampaikan oleh Auditor kepada Pimpinan entitas yang diperiksa harus jelas dan dapat dimengerti. Dalam hal ini simpulan pemeriksaan harus sesuai dengan tujuan pemeriksaan, dan saran yang diajukan harus secara jelas menyatakan apa yang perlu dilakukan serta perbaikan yang diharapkan. Penyajian yang obyektif, artinya tidak terpengaruh oleh kepentingan pribadi auditor atau orang lain dalam melaksanakan standar audit, dan tepat waktu pada saat diperlukan. c. Kualitas proses Kualitas proses artinya kualitas yang mengacu kepada proses kegiatan pemeriksaan, sejak perencanaan pemeriksaan, pelaksanaan, pelaporan, sampai dengan tindak lanjut pemeriksaan. Proses kegiatan pemeriksaan harus mendalam, efisien, efektif dan dapat direviu oleh pihak lain serta mendapatkan jaminan kualitas secara formal. Proses kegiatan pemeriksaan yang mendalam, rneliputi kelengkapan informasi yang diberikan kepada entitas yang diperiksa, komentar yang harus dimasukkan ke dalam LHP dan ketepatan waktu penyampaian LHP kepada para pengguna.

146

Proses kegiatan pemeriksaan yang efisien, artinya bahwa masalah yang akan diperiksa sudah jelas, dilaksanakan oleh auditor yang mampu dengan suasana kerja yang baik, hemat biaya, dan saran yang dimuat dalam LHP akan memberikan dampak perbaikan yang diinginkan. Proses kegiatan pemeriksaan yang efektif, artinya bahwa pelaksanaan pemeriksaan mencapai tujuan pemeriksaan dan tepat waktu. Proses kegiatan pemeriksaan dapat direviu oleh pihak lain, artinya bahwa proses pemeriksaan dapat direkonstruksi dan temuan pemeriksaan dapat diuji kebenarannya oleh pihak lain. Hal ini dapat dilakukan, antara lain dengan cara menguji dokumentasi tertulis dari proses kegiatan pemeriksaan oleh masing-masing Anggota Tim Pemeriksa, keputusan-keputusan auditor, kesepakatan dengan Pimpinan Entitas yang diperiksa dan pelaksanaan tugas harian. Jaminan kualitas secara formal, dilakukan berjenjang sejak dari Ketua Tim Pemeriksa, Penanggungjawab, Konsulen Hukum sampai dengan Angbintama. Jaminan kualitas dinyatakan dengan tanda tangan dari pejabat yang berwenang pada masalah yang bersangkutan. Evaluasi pemeriksaan untuk menilai kualitas pemeriksaan yang hanya dilakukan dengan membandingkan suatu produk dengan produk sebelumnya, tidak menggunakan standar tertentu. Sebagai contoh, antara RKT dan Strategi Badan, selanjutnya antara RKP dan RKT. Evaluasi pemeriksaan untuk menilai proses kualitas teknis dan kualitas proses pemeriksaan serta penilaian kinerja auditor harus berpedoman pada standar yang dimuat dalam SAP, masing-masing untuk : a. Pekerjaan lapangan pemeriksaan keuangan sebagai dimuat dalam Bab IV. b. Pelaporan pemeriksaan keuangan sebagai dimuat dalam Bab V. c. Pekerjaan lapangan pemeriksaan kinerja sebagai dimuat dalam Bab VI. d. Pelaporan pemeriksaan kinerja sebagai dimuat dalam Bab VII.

147

3.

Jenis Evaluasi Pemeriksaan Untuk mencapai maksud dan tujuan evaluasi serta memenuhi standar evaluasi sebagai disebut di atas, evaluasi pemeriksaan dikelompokkan ke dalam empat jenis evaluasi, yaitu evaluasi hasil pemeriksaan yang dilakukan oleh Itama Renalev, evaluasi kinerja auditor oleh Auditama, pengawasan pelaksanaan tugas pemeriksaan oleh Itama Wasinsus, dan reviu pengendalian mutu BPK-RI oleh Lembaga Pemeriksa setingkat BPK-RI. a. Evaluasi hasil pemeriksaan oleh Itama Renalev Evaluasi hasil pemeriksaan oleh Itama Renalev memberikan informasi kepada Badan tentang sejauh mana pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara telah dilaksanakan secara tertib, taat kepada peraturan perundang-undangan, hemat, efisien dan efektlf. Evaluasi hasil pemeriksaan oleh Itama Renalev mencakup : implementasi pemeriksaan sesuai dengan RKP dan SAP, hasil pemeriksaan, tindak lanjut hasil pemeriksaan sesuai dengan saran yang berkaitan dengan temuan hasil pemeriksaan, dan HAPSEM. Bahan evaluasi yang dipergunakan oleh Itama Renalev terdiri dari : 1) Strategi Badan. 2) Rencana kerja tahunan (RKT). 3) Rencana kerja pemeriksaan (RKP). 4) Berkas pelaksanaan pemeriksaan yang meliputi : P2, HP, dan SHP. 5) Tindak lanjut hasil pemeriksaan. 6) HAPSEM 7) Risalah Sidang Badan. 8) Usulan perubahan RKP (jika ada). 9) Laporan bulanan Auditama Keuangan Negara. 10) Laporan hasil pengawasan kegiatan pemeriksaan oleh Itama Wasinsus.
148

Evaluasi dimaksud dilaksanakan secara berkesinambungan dan pada akhir tahun anggaran dihimpun menjadi hasil evaluasi tahun yang bersangkutan. Dari hasil evaluasi tersebut, dapat diketahui pula kecenderungan (tren) kenaikan atau penurunan tingkat penyimpangan yang terjadi dalam pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara dari tahun ke tahun. Laporan evaluasi hasil pemeriksaan untuk masa pelaksanaan satu tahun disampaikan selambat-lambatnya dua bulan setelah akhir tahun anggaran yang bersangkutan. Bentuk dan isi laporan evaluasi hasil pemeriksaan dimuat dalam Lampiran LI yang dilampiri dengan daftar rekapitulasi hasil pemeriksaan per semester, sebagaimana dimuat dalam Lampiran LII. b. Evaluasi kinerja auditor oleh Auditama Evaluasi kinerja auditor pada Auditama dilakukan secara berkala pada akhir tahun anggaran terhadap semua auditor dalam peranannya, baik sebagai Ketua Tim Pemeriksa maupun sebagai Anggota Tim Pemeriksa. Unsur-unsur yang dievaluasi meliputi hasil penyusunan PKP, penyusunan KKP, penyusunan TP, penyusunan KHP sampai dengan penyelesaian HP dan SHP, hasil pelaksanaan tindak lanjut pemeriksaan, dan hasil penugasan lainnya yang berkaitan dengan pemeriksaan yang dilakukan oleh auditor yang bersangkutan. Bahan evaluasi yang digunakan adalah laporan pelaksanaan kegiatan pemeriksaan (LPKP) dari Ketua Tim Pemeriksa, daftar penilaian anggota tim pemeriksa oleh Ketua Tim Pemeriksa, LKML dan LKPL. Evaluasi dilaksanakan untuk masa satu tahun dengan bantuan sistem komputer, yaitu dengan cara staf Sekretariat Auditama/Perwakilan menginput data yang termuat dalam bahan evaluasi tersebut ke dalam sistem komputer. Laporan evaluasi kinerja auditor disajikan dalam bentuk tampilan di layar monitor dan setiap saat dapat diakses oleh Pimpinan BPK-RI, Sekretaris Jenderal, Irtama Wasinsus, Irtama Renalev, dan Tortama/Kepala Perwakilan yang bersangkutan
149

sesuai dengan kewenangan masing-masing. Selain itu Tortama wajib memiliki hard copy dari laporan evaluasi auditor dilingkungannya yang disahkan oleh Tortama yang bersangkutan. Evaluasi kinerja untuk setiap auditor dapat diakses oleh yang bersangkutan berdasarkan NIP dan Password tertentu. Berdasarkan hasil evaluasi kinerja auditor, Tortama yang bersangkutan dapat mengambil kebijaksanaan dan memberikan rekomendasi untuk meningkatkan kinerja auditor agar memenuhi kompetensi yang diperlukan dalam pelaksanaan pemeriksaan tahun berikutnya. Rekomendasi tersebut dapat berupa usulan untuk mengikuti program pendidikan dan pelatihan, program pemagangan, dan pemberian tugas tertentu. Jika rekomendasi tersebut berupa usulan in-service training, Tortama menentukan nama diklat yang diperlukan dan waktu penyelenggaraannya. Bentuk dan isi hasil evaluasi kinerja auditor dimuat dalam Lampiran LIII. c. Pengawasan pelaksanaan tugas pemeriksaan oleh Itama Wasinsus Pengawasan pelaksanaan tugas pemeriksaan oleh Irtama Wasinsus memberikan gambaran tentang pelaksanaan RKT perihal pelaksanaan kegiatan, penyimpangan-penyimpangan yang terjadi, tindakan-tindakan koreksi yang telah dilaksanakan serta hambatan-hambatan yang dihadapi. Bahan penyusunan laporan pengawasan yang dipergunakan oleh Itama Wasinsus, adalah : 1) Laporan berkala dari Sekretariat Jenderal, Itama, dan Auditama Keuangan Negara. 2) Pemantauan dan pemeriksaan atas pelaksanaan tugas pemeriksaan. 3) Pemantauan atas proses TP/TGR. 4) Hasil pelaksanaan tugas pemeriksaan khusus. 5) Rencana kerja tahunan (RKT). 6) Rencana kerja pemeriksaan (RKP). 7) Program pemeriksaan (P2). Kegiatan pengawasan pelaksanaan tugas pemeriksaan dilaksanakan secara terus-menerus dan pada setiap akhir tahun dihimpun menjadi laporan pengawasan
150

pelaksanaan tugas pemeriksaan tahunan. Laporan tersebut untuk masa pelaksanaan satu tahun disampaikan selambatlambatnya satu bulan setelah akhir tahun yang bersangkutan. Bentuk dan isi laporan hasil pengawasan pelaksanaan tugas pemeriksaan dimuat dalam Lampiran LIV. d. Reviu (peer-reviu) pengendalian mutu BPK-RI oleh lembaga pemeriksa setingkat BPK-RI Berdasarkan pertimbangan Badan, BPK-RI dapat menunjuk lembaga pemeriksa setingkat BPK-RI di lingkungan INTOSAI untuk melakukan reviu secara independen atas pengendalian mutu BPK RI. Penilaian atas pengendalian mutu pemeriksaan dilakukan untuk menentukan apakah sistem pengendalian intern atas mutu pemeriksaan sudah dibuat dan dilaksanakan secara efektif, sehingga dapat memberikan keyakinan yang memadai bahwa SAP dan kebijakan serta prosedur pemeriksaan yang telah ditetapkan dipatuhi. Reviu (peer-reviu) oleh lembaga pemeriksa setingkat BPK-RI ini dilaksanakan sekali dalam lima tahun.

151

152

BAB X PENUTUP Panduan Manajemen Pemeriksaan disusun dalam rangka upaya meningkatkan pelaksanaan fungsi dan tugas BPK-RI selaku lembaga pemeriksa eksternal keuangan negara yang independen. Untuk mencapai pelaksanaan fungsi dan tugas tersebut, diperlukan auditor-auditor yang memiliki kecakapan, profesionalisme, sikap mental, tekad dan semangat yang memadai dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya. Panduan Manajemen Pemeriksaan ini memberikan kejelasan arah dan kegiatan pemeriksaan bagi setiap satuan unit kerja pelaksana tugas pemeriksaan dalam melaksanakan pemeriksaan, mulai dari penyusunan kebijaksanaan pemeriksaan, perencanaan, pelaksanaan, pelaporan, dan tindak lanjut hasil-hasil pemeriksaan serta evaluasi pemeriksaan, sehingga diharapkan pelaksanaan tugas pemeriksaan BPK-RI dapat dilakukan secara profesional, mandiri dan disertai moral yang tinggi. Panduan Manajemen Pemeriksaan ini disusun dengan memperhatikan norma, standar, dan prosedur yang berlaku umum dan terbaik menurut pandangan internasional dalam upaya memperbaiki dan meningkatkan kualitas hasil pemeriksaan. Oleh karena itu harus dipahami, dihayati dan dilaksanakan oleh setiap auditor. Agar Panduan ini dapat dimanfaatkan secara berdaya guna dan berhasil guna sesuai tujuan dan fungsinya, maka perlu senantiasa dievaluasi, disempurnakan atau dimutakhirkan sesuai dengan perubahan kondisi, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi terapan di bidang pemeriksaan dan administrasi keuangan, serta perkembangan peraturan perundangundangan di bidang keuangan negara. Panduan ini diharapkan dapat diterapkan secara efektif oleh seluruh jajaran para pelaksana tugas pemeriksa, sehingga misi dan tugas konstitusional BPK-RI dapat dilaksanakan dengan baik.

153

BPK-RI membentuk suatu tim yang bertugas mengikuti perkembangan PMP ini, termasuk menampung dan menyelesaikan masalah yang timbul serta melakukan penyempurnaan yang diperlukan sesuai dengan perkembangan dan kebutuhan. Untuk keperluan tersebut, dibentuk suatu tim kerja dengan Surat Keputusan Sekretaris Jenderal.

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN

154