P. 1
Tata Laksana Avian Influenza

Tata Laksana Avian Influenza

|Views: 103|Likes:
Dipublikasikan oleh Lily Lidiawati

More info:

Published by: Lily Lidiawati on Dec 28, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/21/2013

pdf

text

original

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

1

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Flu burung (Avian Influenza, AI) merupakan infeksi yang disebabkan oleh virus influenza A subtipe H5N1 (H=hemagglutinin; N=neuraminidase) yang pada umumnya menyerang unggas (burung dan ayam). Pada buku ini yang dibahas adalah flu burung yang disebabkan oleh virus influenza A subtipe H5N1 pada manusia. Pada tahun 1997 infeksi Flu burung telah menular dari unggas ke manusia dan sejak saat itu telah terjadi 3 kali outbreak infeksi virus influenza A subtipe H5N1. Flu burung pada manusia pertama kali ditemukan di Hongkong pada tahun 1997 yang menginfeksi 18 orang diantaranya 6 orang pasien meninggal dunia. Kemudian awal tahun 2003 ditemukan 2 orang pasien dengan 1 orang meninggal. Virus ini kemudian merebak di Asia sejak pertengahan Desember 2003 sampai sekarang. Berdasarkan hal tersebut di atas maka disimpulkan bahwa AI selain menyerang unggas dapat juga menyerang manusia. Di Indonesia, virus ini menyerang ternak ayam sejak Oktober 2003 sampai Februari 2004 dan dilaporkan sebanyak 4,7 juta ayam mati namun belum menyerang manusia. Berdasarkan data Departemen Kesehatan RI tanggal 26 November 2006 di Indonesia terdapat 74 kasus konfirmasi dan 56 orang diantaranya meninggal ( CFR 75,7%). Berdasarkan kajian pakar Virus H5N1 merupakan salah satu virus yang paling mungkin menyebabkan pandemi influenza yang diperkirakan dapat menimbulkan kematian puluhan sampai ratusan juta manusia di dunia selama masa pandemi. Sampai saat ini

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

2

Indonesia telah masuk dalam fase 3 atau waspada pandemi yaitu ada infeksi dari unggas ke manusia sedangkan penularan hanya pada kontak erat. Departemen Kesehatan RI bersama profesi-profesi terkait (PDPI, PAPDI, , IDAI, IDSAI, PDS PATKLIN, dan PAMKI serta PPNI) menyusun Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit agar dapat dipakai sebagai acuan oleh petugas kesehatan dalam memberikan pelayanan medis kepada pasien flu burung. B. Tujuan 1. Tujuan Umum Sebagai acuan tatalaksana flu burung di Rumah Sakit dalam rangka meminimalkan kesakitan, kematian dan penyebarannya. 2. Tujuan Khusus • Memberi informasi tentang pengertian umum flu burung dan cara penularannya. • Memberi petunjuk penegakan diagnosis di Rumah Sakit. • Memberi petunjuk penatalaksanaan pasien flu burung di Rumah Sakit. • Memberi petunjuk pemulangan pasien flu burung yang dirawat dan tindak lanjutnya (follow-up). • Memberi petunjuk penatalaksanaan pasien flu burung yang meninggal dunia. C. Ruang Lingkup Ruang lingkup pelayanan sebagai tersebut di pedoman ini adalah pelayanan di Rumah Sakit. dari manusia ke manusia tidak ada atau penularan yang sangat terbatas

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

3

D. Dasar Hukum Undang – Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

Undang – Undang Nomor 4 Tahun 1984 tentang Wabah Penyakit Menular (Lembaran Negara Tahun 1984 Nomor 20, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3273). Undang – Undang Nomor 23 Tahun 1992 Negara Nomor 3495). Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 1991 tentang Penanggulangan Wabah Penyakit Menular (Lembaran Negara Tahun 1991 Nomor 49, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3447). Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2005 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi dan Tata kerja Kementerian Negara Republik Indonesia, sebagaimana telah beberapa kali dirubah terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 62 Tahun 2005. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 560 Tahun 1989 tentang Jenis Penyakit Tertentu yang Dapat Menimbulkan Wabah, Tata Cara Penyampaian Laporan dan Tata Cara Penanggulangannya. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1372/Menkes/SK/IX/2005 tentang Penetapan Kondisi Kejadian Luar Biasa (KLB) Flu Burung Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1371/Menkes/SK/IX/2005 tentang Penetapan Flu Burung Sebagai Penyakit Yang Dapat Menimbulkan Wabah serta Pedoman Penanggulangannya. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1575/Menkes/Per/XI/2005 tentang Struktur Organisasi dan Tata Kerja Departemen Kesehatan. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 1643/Menkes/SK/XII/2005 tentang Tim Nasional Penanggulangan Penyakit Flu Burung Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 756/Menkes/SK/IX/2006 tentang Pembebasan Biaya Pasien Penderita Flu Burung. tentang Kesehatan (Lembaran Negara Tahun 1992 Nomor 100, Tambahan Lembaran

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

4

BAB II PENYAKIT FLU BURUNG
A. Etiologi Virus influenza tipe A merupakan anggota keluarga orthomyxoviridae. Pada permukaan virus tipe A, ada 2 glikoprotein, yaitu hemagglutinin (H) dan neuraminidase (N). Subtipe berdasarkan sifat H (H1 sampai H16) dan N (N1 sampai N9). Virus influenza pada unggas mempunyai sifat dapat bertahan hidup di air sampai 4 hari pada suhu 220 C dan lebih dari 30 hari pada suhu 00 C. Di dalam tinja unggas dan dalam tubuh unggas sakit, dapat hidup lama, tetapi mati pada pemanasan 600 C selama 30 menit, 560 C selama 3 jam dan pemanasan 800 C selama 1 menit. Virus akan mati dengan deterjen, desinfektan misalnya formalin, cairan yang mengandung iodin atau alkohol 70%. Virus H5N1 dapat bermutasi sehingga dapat menjadi virus penyebab pandemi.

B. EPIDEMIOLOGI 1. Sebaran kasus Data sebaran kasus pada unggas dan manusia sampai dengan 26 November 2006.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

5

2. Kelompok Risiko Tinggi, Cara Penularan, Masa Inkubasi a. Kelompok Risiko Tinggi Kelompok yang perlu diwaspadai dan berisiko tinggi terinfeksi flu burung adalah : Kontak erat (dalam jarak 1 meter), seperti merawat, berbicara atau bersentuhan dengan pasien suspek, probabel atau kasus H5N1 yang sudah konfirm. Terpajan (misalnya memegang, menyembelih, mencabuti bulu, memotong, mempersiapkan untuk konsumsi) dengan ternak ayam, unggas liar, bangkai unggas atau terhadap lingkungan yang tercemar oleh kotoran unggas itu dalam wilayah di mana infeksi dengan H5N1 pada hewan atau manusia telah dicurigai atau dikonfirmasi dalam bulan terakhir. Mengkonsumsi produk unggas mentah atau yang tidak dimasak dengan sempurna di wilayah yang dicurigai atau

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

6

dipastikan terdapat hewan atau manusia yang terinfeksi H5N1 dalam satu bulan terakhir. Kontak erat dengan binatang lain (selain ternak unggas atau unggas liar), misalnya kucing atau babi yang telah dikonfirmasi terinfeksi H5N1. Memegang / menangani sampel (hewan atau manusia) yang dicurigai mengandung virus H5N1 dalam suatu laboratorium atau tempat lainnya. b. Cara Penularan Penularan penyakit ini kepada manusia dapat melalui : 1. Binatang : Kontak langsung dengan unggas atau binatang lain yang sakit atau produk unggas yang sakit. 2. Lingkungan : Udara atau peralatan yang tercemar virus tersebut baik yang berasal dari tinja atau sekret unggas yang terserang Flu Burung. 3. Manusia : Sangat terbatas dan tidak efisien (ditemukannya beberapa kasus dalam kelompok / cluster). 4. Makanan : Mengkonsumsi produk unggas mentah atau yang tidak dimasak dengan sempurna di wilayah yang dicurigai atau dipastikan terdapat hewan atau manusia yang terinfeksi H5N1 dalam satu bulan terakhir. c. Masa Inkubasi Masa inkubasi rata-rata adalah 3 hari (1-7 hari). Masa penularan pada manusia adalah 1 hari sebelum, sampai 3-5 hari setelah gejala timbul dan pada anak dapat sampai 21 hari.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

7

BAB III DIAGNOSIS
A. Definisi Kasus Dalam mendiagnosis kasus flu burung ada 4 kriteria yang ditetapkan yaitu : • • • • Kasus dalam Investigasi Kasus Suspek Kasus Probabel Kasus Konfirm

1. Kasus dalam investigasi Seseorang yang telah diputuskan oleh dokter setempat untuk diinvestigasi terkait kemungkinan infeksi H5N1. Kegiatan yang dilakukan berupa surveilans semua kasus ILI dan Pneumonia di rumah sakit serta mereka yang kontak dengan pasien flu burung di rumah sakit. 2. Kasus Suspek H5N1 Seseorang yang menderita demam dengan suhu > 38o C disertai satu atau lebih gejala di bawah ini : o batuk o sakit tenggorokan o pilek o sesak napas DAN DISERTAI Satu atau lebih dari pajanan di bawah ini dalam 7 hari sebelum mulainya gejala :

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

8

-

Kontak erat (dalam jarak 1 meter), seperti merawat, berbicara atau bersentuhan dengan pasien suspek, probabel atau kasus H5N1 yang sudah konfirmasi. Terpajan (misalnya memegang, menyembelih, mencabuti

-

bulu, memotong, mempersiapkan untuk konsumsi) dengan ternak ayam, unggas liar, bangkai unggas atau terhadap lingkungan yang tercemar oleh kotoran unggas itu dalam wilayah di mana infeksi dengan H5N1 pada hewan atau manusia telah dicurigai atau dikonfirmasi dalam bulan terakhir. Mengkonsumsi produk unggas mentah atau yang tidak dimasak dengan sempurna di wilayah yang dicurigai atau dipastikan terdapat hewan atau manusia yang terinfeksi H5N1 dalam satu bulan terakhir. Kontak erat dengan binatang lain (selain ternak unggas atau unggas liar), misalnya kucing atau babi yang telah dikonfirmasi terinfeksi H5N1. Memegang/ menangani sampel (hewan atau manusia) yang dicurigai mengandung virus H5N1 dalam suatu laboratorium atau tempat lainnya. ditemukan leukopeni (nilai hitung leukosit di bawah nilai normal). ditemukan adanya titer antibodi terhadap H5 dengan pemeriksaan uji HI menggunakan eritrosit kuda atau uji ELISA untuk influenza A tanpa subtipe. foto toraks menggambarkan pneumonia yang cepat memburuk pada serial foto.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

9

3. Kasus Probabel H5N1 Kriteria kasus suspek ditambah dengan satu atau lebih keadaan di bawah ini : a. ditemukan kenaikan titer antibodi terhadap H5, minimum 4 kali, dengan pemeriksaan uji HI menggunakan eritrosit kuda atau uji ELISA. b. hasil laboratorium terbatas uji Atau Seseorang yang meninggal karena suatu penyakit saluran napas akut yang tidak bisa dijelaskan penyebabnya yang secara epidemiologis berkaitan dengan aspek waktu, tempat dan pajanan terhadap suatu kasus probabel atau suatu kasus H5N1 yang terkonfirmasi. 4. Kasus H5N1 terkonfirmasi Seseorang probabel DAN DISERTAI Satu dari hasil positif berikut ini yang dilaksanakan dalam suatu laboratorium influenza nasional, regional atau internasional yang hasil pemeriksaan H5N1-nya diterima oleh WHO sebagai konfirmasi : a. Isolasi virus H5N1 b. Hasil PCR H5N1 positif yang memenuhi kriteria kasus suspek atau untuk netralisasi Influenza (dikirim H5 ke (terdeteksinya antibodi spesifik H5 dalam spesimen serum tunggal) menggunakan Laboratorium Rujukan).

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

10

c. Peningkatan >4 kali lipat titer antibodi netralisasi untuk H5N1 dari spesimen konvalesen dibandingkan dengan spesimen akut (diambil <7 hari setelah awitan gejala penyakit), dan titer antibodi netralisasi konvalesen harus pula >1/80. d. Titer antibodi mikronetralisasi H5N1 >1/80 pada spesimen serum yang diambil pada hari ke >14 setelah awitan (onset penyakit) disertai hasil positif uji serologi lain, misalnya titer HI sel darah merah kuda >1/160 atau western blot spesifik H5 positif. B. LANGKAH DIAGNOSTIK 1. Gejala Klinis Pada umumnya gejala klinis flu burung yang sering ditemukan adalah demam > 380 C, batuk dan nyeri tenggorok. Gejala lain yang dapat ditemukan adalah pilek, sakit kepala, nyeri otot, infeksi selaput mata, diare atau gangguan saluran cerna. Bila ditemukan gejala sesak menandai terdapat kelainan saluran napas bawah yang memungkinkan terjadi perburukan. Jika telah terdapat kelainan saluran napas bawah akan ditemukan ronki di paru dan bila semakin berat frekuensi pernapasan akan semakin cepat. 2. Pemeriksaan Penunjang Diagnostik a. Pemeriksaan Laboratorium Setiap pasien yang datang dengan gejala klinis seperti di atas dianjurkan untuk sesegera mungkin dilakukan pengambilan sampel darah untuk pemeriksaan darah rutin (Hb, Leukosit, Trombosit, Hitung Jenis Leukosit), spesimen serum, aspirasi

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

11

nasofaringeal, apus hidung dan tenggorok untuk konfirmasi diagnostik. Diagnosis flu burung dibuktikan dengan : 1. Uji RT-PCR (Reverse Transcription Polymerase Chain Reaction) untuk H5. 2. Biakan dan identifikasi virus Influenza A subtipe H5N1. 3. Uji Serologi : 3.1.Peningkatan >4 kali lipat titer antibodi netralisasi untuk H5N1 dari spesimen konvalesen dibandingkan dengan spesimen akut ( diambil <7 hari setelah awitan gejala penyakit), dan titer antibodi netralisasi konvalesen harus pula >1/80. 3.2.Titer antibodi mikronetralisasi H5N1 >1/80 pada spesimen serum yang diambil pada hari ke >14 setelah awitan (onset penyakit) disertai hasil positif uji serologi lain, misalnya titer HI sel darah merah kuda >1/160 atau western blot spesifik H5 positif. Pemeriksaan lain dilakukan untuk tujuan mengarahkan

diagnostik ke arah kemungkinan flu burung dan menentukan berat ringannya derajat penyakit . Pemeriksaan yang dilakukan adalah : Pemeriksaan Hematologi :

Hemoglobin, leukosit, trombosit, hitung jenis leukosit, limfosit total. Umumnya ditemukan leukopeni, limfositopeni dan trombositopeni.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

12

Pemeriksaan Kimia darah

:

Albumin, Globulin, SGOT, SGPT, Ureum, Kreatinin, Kreatin Kinase, Analisis Gas Darah. Umumnya dijumpai penurunan albumin, peningkatan SGOT dan SGPT, peningkatan ureum dan kreatinin, peningkatan Kreatin Kinase, Analisis Gas Darah dapat normal atau abnormal. Kelainan laboratorium sesuai dengan perjalanan penyakit dan komplikasi yang ditemukan. b. Pemeriksaan Radiologik Pemeriksaan foto toraks PA dan Lateral harus dilakukan pada setiap tersangka flu burung. Gambaran infiltrat di paru menunjukkan bahwa kasus ini adalah pneumonia. Pemeriksaan lain yang dianjurkan adalah pemeriksaan CT Scan untuk kasus dengan gejala klinik flu burung tetapi hasil foto toraks normal sebagai langkah diagnostik dini. c. Pemeriksaan Post Mortem Pada pasien yang meninggal sebelum diagnosis flu burung tertegakkan, dianjurkan untuk mengambil sediaan postmortem dengan jalan biopsi pada mayat (necropsi), spesimen dikirim untuk pemeriksaan patologi anatomi dan PCR. 3. Derajat Penyakit Pasien yang telah dikonfirmasi sebagai kasus dikategorikan menjadi : Derajat 1 Derajat 2 Derajat 3 : : : Pasien tanpa pneumonia Pasien dengan pneumonia ringan tanpa gagal napas pasien napas dengan pneumonia berat dan gagal flu burung dapat

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

13

Derajat 4

:

Pasien dengan pneumonia berat dan ARDS atau dengan kegagalan organ ganda (multiple organ failure).

4. Diagnosis Banding Diagnosis banding disesuaikan dengan tanda dan gejala yang ditemukan. Penyakit dengan gejala hampir serupa yang sering ditemukan antara lain: Demam Dengue Infeksi paru yang disebabkan oleh virus lain, bakteri atau jamur Demam Typhoid HIV dengan infeksi sekunder Tuberkulosis Paru

Pemeriksaan

laboratorium

yang

dapat

dilakukan

untuk

menyingkirkan diagnosis banding tergantung indikasi, antara lain: Dengue blot : IgM, demam dengue Biakan sputum dahak, darah dan urin. Biakan Salmonella, uji Widal untuk menyingkirkan diagnosis demam tifoid. Pemeriksaan anti HIV . IgG untuk menyingkirkan diagnosis

Pemeriksaan dahak mikroskopik Basil Tahan Asam (BTA) dan biakan mikobakterium, untuk menyingkirkan TB Paru.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

14

BAB IV TATALAKSANA MEDIK
Pada dasarnya penatalaksanaan flu burung (AI) sama dengan influenza yang disebabkan oleh virus yang patogen pada manusia. A. Penatalaksanaan Umum 1. Pelayanan di Fasilitas Kesehatan non Rujukan Flu Burung • Pasien suspek flu burung langsung diberikan Oseltamivir 2 x 75 mg (jika anak, sesuai dengan berat badan) lalu dirujuk ke RS rujukan flu burung. • Untuk puskesmas yang terpencil pasien diberi pengobatan oseltamivir sesuai skoring di bawah ini, sementara pada puskesmas yang tidak terpencil pasien langsung dirujuk ke RS rujukan. Kriteria pemberian oseltamivir dengan sistem skoring, dimodifikasi dari hasil pertemuan workshop “Case Management” & pengembangan laboratorium regional Avian Influenza, Bandung 20 – 23 April 2006 Skor Gejala Demam RR Ronki Leukopeni Kontak Jumlah 1 < 38ºC N Tdk ada Tdk ada Tdk ada 2 > 38ºC >N Ada Ada Ada

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

15

Skor : 6–7 >7 = = evaluasi ketat, apabila meningkat (>7) diberikan oseltamivir diberi oseltamivir.

Batasan Frekuensi Napas : < 2bl 2bl - <12 bl >1 th - <5 th 5 th - 12 th >13 = > 60x/menit = > 50x/menit = > 40x/menit = > 30x/menit = > 20x/menit

Pada fasilitas yang tidak ada pemeriksaan leukosit maka pasien dianggap sebagai leukopeni (skor = 2) • Pasien ditangani sesuai dengan kewaspadaan standar

2. Pelayanan di Rumah Sakit Rujukan Pasien Suspek H5N1, Probabel, dan Konfirmasi dirawat di Ruang Isolasi. • Petugas triase memakai APD, kemudian segera mengirim pasien ke ruang pemeriksaan. • Petugas yang masuk ke ruang pemeriksaan tetap mengunakan APD dan melakukan kewaspadaan standar. • Melakukan anamnesis, pemeriksaan fisik. • Pemeriksaan laboratorium sesuai dengan bab III.B.2.a, dan foto toraks. Setelah pemeriksaan awal, pemeriksaan rutin (hematologi dan kimia) diulang setiap hari sedangkan HI diulang pada hari kelima dan pada waktu pasien pulang. Pemeriksaan PCR dilakukan pada hari pertama, kedua, dan ketiga perawatan. Pemeriksaan serologi dilakukan pada hari pertama dan diulang setiap lima hari.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

16

• Penatalaksanaan di ruang rawat inap Klinis 1. Perhatikan : - Keadaan umum - Kesadaran - Tanda vital (tekanan darah, nadi, frekuensi napas, suhu). - Bila fasilitas tersedia, pantau saturasi oksigen dengan alat pulse oxymetry. 2. Terapi suportif : terapi oksigen, terapi cairan, dll. B. Profilaksis Menggunakan Oseltamivir Perlu diwaspadai kemungkinan terjadinya penularan dari manusia ke manusia, namun penggunaan profilaksis oseltamivir sebelum terpajan tidak dianjurkan. Rekomendasi saat ini oseltamivir diberikan pada petugas yang terpajan pada pasien yang terkonfirmasi dengan jarak < 1 m tanpa menggunakan APD. Bagi mereka yang terpajan lebih 7 hari yang lalu, profilaksis tidak dianjurkan. Kelompok risiko tinggi untuk mendapat profilaksis adalah • Petugas kesehatan yang kontak erat dengan pasien suspek atau konfirmasi H5N1 misalnya pada saat intubasi atau melakukan suction trakea, memberikan obat dengan menggunakan nebulisasi, atau menangani cairan tubuh tanpa APD yang memadai. Termasuk juga petugas lab yang tidak menggunakan APD dalam menangani sampel yang mengandung virus H5N1. • Anggota keluarga yang kontak erat dengan pasien konfirmasi terinfeksi H5N1. Dasar pemikirannya adalah kemungkinan mereka juga terpajan terhadap lingkungan atau unggas yang menularkan penyakit.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

17

C. Antiviral 1. Pengobatan Antiviral diberikan secepat mungkin (48 jam pertama) : • • • Dewasa atau anak ≥ 13 tahun Oseltamivir 2x75 mg per hari selama 5 hari. Anak > 1 tahun dosis oseltamivir 2 mg/kgBB, 2 kali sehari selama 5 hari. Dosis oseltamivir dapat diberikan sesuai dengan berat badan sbb : > 40 kg > 23 – 40 kg > 15 – 23 kg ≤ 15 kg • : 75 mg 2x/hari : 60 mg 2x/hari : 45 mg 2x/hari : 30 mg 2x/hari

Pada percobaan binatang tidak ditemukan efek teratogenik dan gangguan fertilitas pada penggunaan oseltamivir. Saat ini belum tersedia data lengkap mengenai kemungkinan terjadi malformasi atau kematian janin pada ibu yang mengkonsumsi oseltamivir. Karena itu penggunaan oseltamivir pada wanita hamil hanya dapat diberikan bila potensi manfaat lebih besar dari potensi risiko pada janin.

2. Profilaksis Profilaksis 1x75 mg diberikan pada kelompok risiko tinggi terpajan sampai 7-10 hari dari pajanan terakhir. Penggunaan profilaksis jangka panjang dapat diberikan maksimal hingga 6-8 minggu sesuai dengan profilaksis pada influenza musiman.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

18

D. Pengobatan lain • • Antibiotik spektrum luas yang mencakup kuman tipikal atipikal (lihat lampiran 2 petunjuk penggunaan antibiotik). Metilprednisolon 1-2 mg/kgBB IV diberikan pada pneumonia berat, ARDS atau pada syok sepsis yang tidak respons terhadap obat-obat vasopresor. • • Terapi lain seperti terapi simptomatik, vitamin, dan makanan bergizi. Rawat di ICU sesuai indikasi. dan

E. Perawatan Intensif Kriteria pneumonia berat; jika dijumpai salah satu di bawah ini : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Frekuensi napas > 30 menit. PaO2/FiO2 < 300. Foto toraks paru menunjukkan kelainan bilateral Foto toraks paru melibatkan > 2 lobus Tekanan sistolik < 90 mmHg Tekanan diastolik < 60 mmHg Membutuhkan ventilasi mekanik Infiltrat bertambah > 50% Membutuhkan vasopresor > 4 jam (septik syok)

10. Serum kreatinin ≥ 2 mg/dl. Kriteria perawatan di ruang rawat intensif. ( ICU ) a. Gagal Napas Kalau terjadi gangguan ventilasi dan perfusi, jika pada pemeriksaan AGD ( Analisis Gas Darah ) ditemukan : PaCO2 > 60 torr Ratio Pa O2/Fi O2 :

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

19

< 200 untuk ARDS (Acute Respiratory Distress Syndrome) < 300 untuk ALI (Acute Lung Injury) Frekuensi napas > 30 X menit (dapat hipovolemik, distributif, kardiogenik ataupun

b. Syok

obstruktif ) Tekanan darah sistolik < 90 mmHg (dewasa) atau untuk anak Tekanan Arteri Rata-rata (TAR) < 50 mmHg, yang telah dilakukan resusitasi cairan dan membutuhkan inotropik/ vasopresor > 4 jam. Sebaiknya dengan menggunakan kateter vena sentral. c. a + b memerlukan bantuan ventilator mekanik. d. Jika memakai ventilator mekanik, maka dianjurkan dengan menggunakan Mode Volume Tidal PEEP Frekuensi Napas Fi O2 P insp (Tekanan Inspirasi) respirator dengan : : : : : pressure cycle, dengan pengaturan awal : Pressure Control Ventilation 6 – 8 cc / kg Berat Badan 12 X /menit 1.0 (100 %) Mulai dari 10 Cm H20

> 5 Cm H20

Mutlak dilakukan pemeriksaan AGD 30 menit setelah setting awal. Sasaran yang ingin dicapai adalah 60%. e. Dapat juga digunakan NIPPV (Non Invasive Positive Pressure Ventilation), pada pasien dengan kesadaran compos mentis. mempertahankan PaO2 di atas 100 torr dan Sat O2 diatas 95% dengan FiO2 dibawah

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

20

f. Dapat disapih dari respirator kalau: 1. Keadaan Umum pasien sudah membaik, kesadaran membaik tanpa sedasi. 2. Nutrisi adekuat dengan status cairan adekuat. 3. Bebas infeksi. 4. Hemodinamik stabil tanpa inotropik atau vasopressor. 5. Status asam basa dan elektrolit stabil. 6. Tidak ada bronkospasme. 7. Oksigenasi baik dengan FiO2< 0.5 dengan PEEP < 5 CmH2O 8. Weaning Parameter : - Frekuensi Pernapasan/Vt < 100. - Frekuensi Pernapasan : 30 X/menit. - Vt : 6 – 8 CC/kgbb. Indikasi keluar dari ICU. Setelah 24 jam setelah pasien disapih dan diekstubasi tanpa adanya kelainan baru maka pasien dapat dipindahkan ke ruangan. F. Kriteria pindah rawat dari ruang isolasi ke ruang perawatan biasa : Terbukti bukan kasus flu burung. Untuk kasus PCR positif dipindahkan setelah PCR negatif. Setelah tidak demam 7 hari. Pertimbangan lain dari dokter.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

21

G. Kriteria kasus yang dipulangkan dari perawatan biasa : - Tidak panas 7 hari dan hasil laboratorium dan radiologi menunjukkan perbaikan. Pada anak ≤ 12 tahun dengan PCR positif, 21 hari setelah awitan (onset) penyakit. Jika kedua syarat tak dapat dipenuhi maka dilakukan pertimbangan klinik oleh tim dokter yang merawat.

H. Perawatan Tindak Lanjut Pasien yang sudah pulang ke rumah diwajibkan kontrol di poliklinik Paru / Penyakit Dalam / Anak RS terdekat. Kontrol dilakukan satu minggu setelah pulang yaitu foto toraks dan laboratorium dan uji lain yang ketika pulang masih abnormal.

Jika muncul kembali gejala dan tanda flu burung Segera ke Rumah Sakit

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

22

BAB V PENATALAKSANAAN KEPERAWATAN

Penatalaksanaan keperawatan pasien flu burung (AI) pada dasarnya sama dengan penatalaksanaan keperawatan pasien pneumonia. Di dalam buku ini difokuskan pada asuhan keperawatan pasien flu burung tanpa alat bantu pernapasan yang dirawat di ruang isolasi dan pasien flu burung dengan alat bantu pernapasan yang dirawat di ruang ICU. Asuhan keperawatan dilakukan dengan pendekatan proses keperawatan mulai dari pengkajian sampai evaluasi dilengkapi dengan rencana pasien pulang (discharge planning). Diagnosa keperawatan yang mungkin timbul pada pasien flu burung antara lain pola napas tidak efektif, gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi, cairan dan elektrolit, gangguan Activity Daily Living (ADL) dan komunikasi verbal, resiko penyebaran infeksi dan cemas. Rencana tindakan keperawatan yang dilakukan berdasarkan masalah/diagnosis keperawatan yang ditegakkan antara lain manajemen cairan, manajemen asam basa, dan manajemen ventilasi mekanik dengan menerapkan prinsip pencegahan dan pengendalian infeksi (terlampir). Evaluasi dlakukan untuk menilai keberhasilan tindakan keperawatan pada pasien flu burung. A. PENGKAJIAN 1. Identitas Pasien (meliputi nama, umur, alamat, pekerjaan, pendidikan, jenis kelamin dan penanggung jawab). 2. Riwayat kesehatan sekarang - Demam - Sesak napas : : Ya  Ya  Tidak  Tidak 

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

23 Ya  Ya  Ya  Ya  Tidak  Tidak  Tidak  Tidak 

- Batuk - Pilek - Sakit tenggorokan - Diare 3. Riwayat kesehatan masa lalu - Riwayat pernah sakit paru - Riwayat sakit lain 4. Riwayat kesehatan keluarga - Riwayat sakit turunan - Riwayat sakit yang sama dengan pasien - Riwayat sakit paru dalam keluarga - Genogram

: : : :

: :

Ada  Ada 

Tidak  Tidak 

: : :

Ada  Ada  Ada 

Tidak  Tidak  Tidak 

5. Riwayat perjalanan Dalam waktu 7 hari sebelum timbulnya gejala : - Melakukan kunjungan ke daerah atau bertempat tinggal di wilayah yang terjangkit flu burung - Mengkonsumsi unggas sakit - Kontak dengan unggas / orang yang positif flu burung 6. Kondisi lingkungan rumah - Dekat dengan pemeliharaan unggas - Memelihara unggas : : Ya  Ya  Tidak  Tidak  : Ya  Tidak  : : Ya  Ya  Tidak  Tidak 

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

24

7. Kebiasaan sehari-hari (aktivitas) Waktu bekerja Jenis pekerjaan : :

Kebersihan diri (kebiasaan mencuci tangan sebelum dan sesudah melakukan kegiatan)

8. Pemeriksaan fisik a. Status neurologi - Tingkat kesadaran : CM  Eye :…….. b. Status respirasi - Jalan Napas Bersih - Pernapasan Sesak - Irama Napas Teratur Spontan - Batuk Ya - Sputum Ya - Konsistensi Kental  Encer   Tidak  Warna   Tidak   Tidak Teratur  Kusmaul  Cheynestokes  - Jenis Pernapasan   Tidak Sesak  - Frekuensi Pernapasan : ...... x /menit  Ada Sumbatan  Somnolent  Motorik :……….. Apatis  Sopor  - Glasgow Coma Scale (GCS): Verbal :……….

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

25

- Suara Napas Vesikuler - Palpasi Dada - Perkusi Dada Ya Ya   Ronki  Wheezing  Rales  : .................. : ................. Tidak  Tidak 

- Nyeri saat bernapas - Menggunakan alat bantu pernapasan 

c. Status kardiovaskuler - Nadi : …..x/menit : : Teratur  Teratur  Tidak teratur  Tidak teratur  ▪ Irama ▪ Denyut - Tekanan darah ▪ Kanan ▪ Kiri - Warna kulit Pucat - Edema Ya Murmur - Sakit dada Ya    : : : Cyanosis  : Tidak  Gallop  : Tidak  Kemerahan 

:……………….. mmHg Ya  Ya  Tidak  Tidak 

- Distensi vena jugularis :

- Pengisian kapiler : ……/detik

- Kelainan bunyi jantung : 

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

26

d. Gastrointestinal Keadaan mulut • • • • Gigi Stomatitis Lidah kotor Saliva : Caries : Ya : Ya : Normal : Ya       Tidak  Tidak  Tidak  Abnormal  Tidak  Tidak  Tidak  Tidak 

Muntah Bising Usus Diare Konstipasi

Nyeri daerah perut : Ya : Ya : Ya

: …....x/menit   : Tidak  :  Hypertoni :  Atoni 

e. Ekstremitas Kesulitan dalam pergerakan Ya Baik   Keadaan tonus otot Hipotoni

-

Kekuatan otot

f. Pemeriksaan penunjang Laboratorium meliputi darah lengkap, AGD, kimia darah, serologi, PCR, Widal, IgM, IgG, mikrobiologi, pemeriksaan anti HIV, kultur, BTA. Radiologi meliputi foto toraks dan CT-Scan

g. Terapi pengobatan (Terapi yang diberikan merupakan hasil kolaborasi dengan dokter)

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

27

9. Riwayat psikososial dan spiritual Dampak penyakit pasien terhadap keluarga Persepsi terhadap penyakit Masalah yang mempengaruhi pasien Mekanisme koping Sistem nilai kepercayaan

B. DIAGNOSIS KEPERAWATAN 1. Diagnosis keperawatan yang mungkin timbul pada pasien flu burung tanpa ABN yang dirawat di ruang isolasi: -Bersihan jalan napas tidak efektif -Gangguan pertukaran gas -Resiko tinggi kekurangan cairan tubuh -Resiko tinggi penularan infeksi -Intoleransi aktifitas -Nyeri -Gangguan pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh -Ansietas 2. Diagnosis keperawatan yang mungkin timbul pada pasien flu burung dengan ABN ventilator yang dirawat di ruang ICU: -Pola nafas tidak efektif -Jalan nafas tidak efektif -Penurunan cardiac output -Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit -Gangguan pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh -Gangguan pemenuhan ADL -Gangguan komunikasi verbal -Resiko tinggi penyebaran infeksi -Cemas

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

28

RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN PASIEN FLU BURUNG TANPA VENTILATOR
No 1 Diagnosis Keperawatan Bersihan jalan napas tidak efektif b.d peningkatan produksi sputum, penurunan energi, kelemahan DS : DO : o Ronki o Mengi o Jalan napas terdapat sekret o Bunyi napas tidak normal : ….. o Frekuensi napas : …x/menit Tujuan dan Kriteria Jalan napas kembali efektif dengan kriteria hasil : o Frekuensi napas dalam batas normal (16–20 x/mnt) o Bunyi napas vesikuler o Bernapas tidak menggunakan alat bantu napas o Tidak ada dispnea dan sianosis Intervensi keperawatan • Kaji frekuensi / kedalaman pernapasan & gerakan dada Rasional • Takipnea, pernapasan dangkal dan gerakan dada tidak simetris karena ketidaknyamanan gerakan dinding dada. • Penurunan aliran udara terjadi pada area konsolidasi dengan cairan • Batuk adalah mekanisme pembersihan jalan napas secara alami • Merangsang batuk atau pembersihan secara alami • Cairan yang hangat memobilisasi dan mengeluarkan sekret • Memudahkan pengenceran dan pembuangan sekret • Obat untuk menurunkan spasme bronkus dengan mobilisasi sekret • Manifestasi distress pernapasan tergantung pada derajat keterlibatan paru dan status kesehatan umum

• Auskultasi area paru, catat adanya ronki, mengi, dan krekels. • Observasi & catat batuk yang berlebihan, peningkatan frekusensi napas, sekret yang berlebihan. • Penghisapan sesuai dengan indikasi • Berikan cairan 2500 ml/ hari sedikitnya efek

• Bantu mengawasi penggunaan nebulizer.

2

Gangguan pertukaran gas b.d perubahan membran alveolar, gangguan kapasitas pembawa O2 darah, gangguan pengiriman O2

Menunjukkan perbaikan ventilasi dengan kriteria hasil : o Oksigenasi jaringan dengan AGD dalam rentang normal o Tak ada distress pernafasan

• Berikan obat sesuai indikasi: Mukolitik, ekspektoran, bronkodilator, analgesik. • Kaji frekuensi, kedalaman dan kemudahan bernapas

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

29

• Observasi warna kulit, membran mukosa dan kuku, catat adanya sianosis • Awasi suhu tubuh, bantu tindakan kenyamanan untuk menurunkan demam • Observasi penyimpangan kondisi, catat hipotensi, banyaknya jumlah sputum, perubahan tingkat kesadaran. • Berikan terapi O2 dengan benar • Awasi AGD dan Saturasi Oksigen dengan pulse oksimeter • Pantau ketat tanda-tanda vital, khususnya pada awal terapi • Anjurkan pasien memperhatikan pengeluaran sputum dan melaporkan perubahan warna, jumlah dan bau sputum • Cegah penyebaran infeksi dari pasien lain, keluarga dan petugas kesehatan dengan mencuci tangan secara konsisten sebelum dan sesudah kontak dengan pasien serta menggunakan APD

• Sianosis kuku menunjukkan vasokonstriksi, sianosis membran mukosa menunjukkan hipoksemia sistemik • Demam tinggi sangat meningkatkan kebutuhan metabolik dan O2 • Syok dan edema paru adalah penyebab umum kematian pada pneumonia • Mempertahankan PaO2 diatas 60 mmHg • Mengevaluasi proses penyakit dan memudahkan terapi paru • Selama periode waktu ini potensial komplikasi fatal dapat terjadi • Perubahan karakteristik sputum menunjukan perbaikan pneumonia atau terjadinya infeksi skunder • Organisme yang mudah menular dapat ditularkan melalui kontak langsung. Teknik mencuci tangan penting dalam mengurangi transian lapisan luar kulit dan menurunkan penyebaran / tambahan infeksi

3

Resiko tinggi penularan infeksi b.d proses penyakit

Pencegahan penularan infeksi dengan kriteria hasil : o Tidak terdapat tanda – tanda penularan infeksi dari pasien ke pasien lain, keluarga dan petugas kesehatan. o Mencapai waktu perbaikan infeksi berulang tanpa komplikasi

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

30

• Kolaborasi pemberian mikrobakterial 4 Intoleran aktifitas b.d kelemahan, ketidak seimbangan antara suplai dan kebutuhan O2 Peningkatan aktifitas dengan kriteria hasil: o Menunjukan peningkatan toleransi terhadap aktivitas o Tanda vital dalam rentang normal

anti

• Evaluasi respon pasien terhadap aktivitas, catat laporan dispnea, peningkatan kelemahan • Berikan lingkungan tenang dan batasi pengunjung selama fase akut sesuai indikasi • Bantu pasien memilih posisi nyaman untuk istirahat/ tidur • Bantu perawatan diri yang tidak dapat dilakukan pasien

• Obat ini digunakan untuk membunuh kebanyakan mikrobial pneumonia • Menetapkan kemampuan / kebutuhan pasien • Menurunkan stress dan rangsangan berlebihan, meningkatkan istirahat • Tirah baring dipertahan kan untuk menurunkan kebutuhan metabolik, menghemat energi untuk penyembuhan • Meminimalkan kelelahan dan membantu keseimbangan suplai dan kebutuhan O2 • Nyeri dada biasanya ada dalam beberapa derajat pada pneumonia • Perubahan frekuensi jantung/TD menunjukan bahwa pasien mengalami nyeri • Obat ini dapat digunakan untuk menekan batuk nonproduktif atau menurunkan mukosa berlebihan, meningkatkan kenyamanan

5

Nyeri b.d inflamasi parenkim paru, batuk menetap

Nyeri terkontrol dengan kriteria hasil: o Menyatakan nyeri hilang atau terkontrol o Menunjukan rileks, peningkatan aktifitas dengan tepat

• Tentukan karakteristik nyeri misalnya tajam, konstan, ditusuk. Selidiki perubahan karakter/ lokasi / intensitas nyeri • Pantau tanda-tanda vital

• Kolaborasi pemberian analgesik dan antitusif

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

31

6

Gangguan pemenuhan kurang dari kebutuhan tubuh b.d peningkatan kebutuhan metabolik sekunder, anoreksia, distensi abdomen

Kebutuhan nutrisi pasien terpenuhi selama perawatan dengan kriteria hasil: o Menunjukan peningkatan berat badan o Menunjukan peningkatan nafsu makan o Makan habis 1 porsi o Tidak ada mual muntah

• Auskultasi bising usus • Berikan makanan porsi kecil dengan frekuensi sering • Sajikan makanan dalam keadaan hangat • Berikan perawatan mulut • Timbang berat badan setiap hari

• Bising usus mungkin menurun bila proses infeksi berat • Meningkatkan masukan meskipun nafsu makan lambat untuk kembali • Mengurangi rasa mual • Menghilang rasa tidak enak dan bau mulut • Mengetahui perkembanganm status nutrisi • Peningkatan suhu atau demam meningkatkan laju metabolik melalui evaporasi • Merupakan indikator langsung keadekuatan volume cairan • Adanya gejala ini menurunkan masukan oral • Menurunkan resiko dehidrasi

7

Resiko tinggi kekurangan volume cairan berlebihan b.d kehilangan cairan berlebihan (demam, berkeringat banyak, muntah, hiperventilasi)

Kebutuhan volume cairan tubuh terpenuhi dengan kriteria hasil: o Membran mukosa lembab o Turgor kulit baik o Pengisian kapiler kurang dari 3 detik o Tanda-tanda vital stabil

• Kaji tanda-tanda vital setiap 4 jam • Kaji turgor kulit, kelembaban membran mukosa (bibir dan lidah) • Kaji adanya mual/muntah • Tingkatkan pemasukan cairan minimal 2500 ml/ sesuai kondisi pasien • Pantau intake dan output cairan

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

32

RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN PASIEN FLU BURUNG DENGAN VENTILATOR
No 1 Diagnosis Keperawatan Pola napas tidak efektif b.d fatique, perubahan ratio O2/CO2 ditandai dengan : DS : DO : - Pola napas menggunakan ventilator dengan mode Pressure Control, PEEP > 5 Cm H2O - Hasil foto toraks : pneumonia (perburukan) Tujuan dan Kriteria Pertahankan pola napas yang efektif melalui ventilator dapat dicapai dengan kriteria : - Peningkatan kerja pernapasan tidak ada - Tidak ada penggunaan otot bantu pernapasan/retraksi - Tidak ada sianosis - Analisis Gas Darah : pH : 7.35 – 7.45 : 35 – 45 mmhg PaCO2 : 80 – 95 mmhg PaO2 : 95 – 100 % Sat O2 BE : -2.5 –2.5 - Nadi normal sesuai umur - TD : 90/60 – 120/90 Intervensi keperawatan • Kaji ulang penyebab gagal napas Rasional • Pemahaman penyebab masalah pernapasan penting untuk menentukan kebutuhan ventilasi dan tipe paling tepat dukungan ventilator • Pasien dengan ventilator dapat mengalami hiperventilasi sebagai upaya memperbaiki status oksigenasi • Memberikan informasi mengenai distribusi volume ke paru kanan kiri baik/tidak, dan evaluasi makin berat • Perubahan simetrisitas menunjukan tidak tepatnya posisi ETT atau terjadinya barotrauma • Penyesuaian dibutuhkan pada Volume Tidal, frekuensi pernapasan atau apakah pasien memerlukan obat sedasi untuk mensinkronkan dengan program ventilator jika pasien mengalami “fighting”

• Observasi pola napas atau monitor usaha napas pasien dan bandingkan dengan data pada “patient display”

• Auskultasi secara periodik kualitas bunyi napas dan inspeksi simetrisitas gerakan dada • Pastikan bahwa pernapasan sesuai dengan ventilator atau ada perlawanan (fighting)

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

33

• Isi balon trakea/endotrakea sesuai kebutuhan sehingga tidak bocor • Cek sirkuit/selang ventilator terhadap obstruksi (terlipat atau ada akumulasi air). Bebaskan bila ada yang terlipat atau air pada sirkuit

• Siapkan alat-alat resusitasi dekat dengan tempat tidur pasien dan lakukan ventilasi manual bila diperlukan

• Balon pipa trakea diisi sesuai kebutuhan agar volume tidak masuk sesuai dengan yang diset/program • Lipatan pada selang / sirkuit ventilator mencegah pengiriman volume dan meningkatkan tekanan jalan napas. Air mencegah distribusi gas dan media pertumbuhan bakteri • Untuk memberikan ventilasi yang adekuat, bila ada masalah pasien atau masalah peralatan yang memerlukan ventilator dilepas untuk sementara • Seting ventilator mengacu pada pola yang ditentukan berdasar pada penyakit,kondisi pasien • FiO2 disesuaikan untuk mempertahankan saluran dan kadar O2 darah • Obstruksi dapat disebabkan oleh penumpukan sekret, sumbatan mukus, problem dari posisi ETT

Kolaborasi • Kaji seting ventilator dan sesuaikan dengan pola ventilator sesuai kondisi pasien • Observasi konsentrasi (FiO2) yang diberikan 2 Jalan napas tidak efektif b.d adanya benda asing pada jalan napas dan ketidakmampuan pasien untuk batuk efektif, ditandai dengan : Jalan napas efektif dicapai dengan kriteria hasil : - Tak terlihat adanya sekret - Suara napas bersih - Peak Inspiratory Airway Pressure (puncak tekanan O2

• Kaji kepatenan jalan napas

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

34

DS : DO : - Ronki +/+, mengi +/+ - Alarm ventilator berbunyi - Jalan napas terdapat sekret (kental) - Hasil pemeriksaan AGD tidak normal

jalan nafas > 40 cmH2O) - Sekret encer dan mudah di suctioning (dihisap) - Pola napas sesuai program - Tanda-tanda vital : Frekuensi napas normal sesuai umur Nadi 60-100 x/mnt TD 90/60-140/90 mmHg AGD : PH : 7.35 – 7.45 PaCO2 : 35 – 45 mmhg PaO2 : 80 – 95 mmhg SatO2 : 95 – 100 % BE : -2.5 –2.5

• Evaluasi gerakan dada dan auskultasi bunyi napas

• Monitor tempat ETT, catat tanda garis bibir bandingkan dengan tempat yang diinginkan, plester pipa dengan aman • Catat batuk yang berlebihan, peningkatan frekuensi napas, bunyi alarm/tekanan pada ABN, sekret yang terlihat pada ETT/banyak ronki

• Lakukan penghisapan jika dibutuhkan, pilih kateter penghisap dengan ukuran 1/3 dari lumen ETT. (ingat 1x penghisapan tidak lebih dari 15 detik) • Ajarkan teknik batuk efektif • Rubah posisi secara periodik

• Gerakan dada simetris dan napas terdengar pada seluruh lapang paru, menunjukkan posisi pipa sudah tepat. Obstruksi jalan napas bagian bawah (atelektasis/pneumonia) menyebabkan bunyi nafas ronki/mengi) • Pipa dapat masuk ke bronkus kanan, sehingga terjadi obstruksi aliran udara ke paru kiri yang dapat menyebabkan tension pneumothoraks • Pasien yang diintubasi mempunyai reflek batuk yang tidak efektif atau masalah neuro sensory yang menyebabkan ketidakmampuan pasien batuk. Pasien ini tergantung pada suction untuk mengeluarkan sekret • Penghisapan sekresi sebaiknya tidak terlalu sering dilakukan dan lamanya tidak lebih dari 15 detik • Meningkatkan keefektifan usaha batuk • Meningkatkan drainase sekret dan ventilasi

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

35

• Hidrasi cukup kebutuhan

sesuai

Kolaborasi: • Lakukan chest fisioterapi

• Pemberian obat bronkodilator mukolitik • Tindakan bronchoscopy

• •

3

Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit: Kurang dari kebutuhan tubuh b.d hipertermi DS : DO : - Turgor kulit - Balance cairan - Capillary refill < 3 detik

Pasien dapat mencapai keseimbangan cairan yang adekuat Kriteria Hasil: Terhidrasi secara adekuat dibuktikan dengan TD, nadi, berat badan dan produksi urine dalam batas normal

• Pantau suhu, pernapasan pada teratur

nadi, interval

• Catat perubahan turgor kulit, hidrasi, membran mukosa dan karakter sekret.

• Ukur / hitung masukan, pengeluaran dan keseimbangan cairan • Berikan kompres hangat dan tepid sponging di tempat tidur

• •

untuk semua bagian paru dan penurunan resiko terjadinya atelektasis Membantu/menjamin sekret tetap encer oleh karena status cairan yang cukup Meningkatkan ventilasi pada semua segmen paru & membantu drainase sekret Oleh karena relaksasi otot polos bronkus dan encernya sekret Untuk mengeluarkan sekret dan sumbatan dengan langsung melihat lokasi di bagian paru sebelah mana Kekurangan cairan meningkatkan frekuensi jantung, menurunkan TD, dan mengurangi volume nadi. Kekurangan cairan juga dapat diidentifikasi dengan penurunan turgor kulit, membran mukosa kering, dan viskositas sekret kental. Memberikan informasi tentang status cairan umum. Membantu mengurangi demam dengan mekanisme evaporasi.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

36

Kolaborasi: • Pemberian cairan dan parenteral

enteral

• Pemberian terapi antipiretik 4 Gangguan pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d. Intake yang tidak adekuat, ditandai dengan DS : DO : -BB :…kg, TB :…cm -Pasien terlihat kurus -Pasien terpasang NGT -Hasil pemeriksaan elektrilt tidak normal Kebutuhan nutrisi pasien terpenuhi selama perawatan Kriteria Hasil : - Menunjukkan peningkatan berat badan mendekati normal - Menunjukkan perilaku / perubahan pola hidup untuk meningkatkan dan/atau mempertahankan berat badan yang normal • Kaji kebiasaan diet, masukan makanan saat ini mengevaluasi berat badan dan ukuran tubuh • Auskultasi bising usus

• Mencegah terjadinya dehidrasi yang akan meningkatkan suhu tubuh. • Mengurangi demam dengan aksi sentral di hipotalamus. • Untuk mengetahui status nutrisi, kebiasaan makan pasien sebelum sakit • Penurunan bising usus menunjukkan penurunan motilitas gaster dan konstipasi yang berhubungan dengan pembatasan pemasukan cairan, pilihan makanan buruk, penurunan aktivitas dan hipoksemia • Untuk memenuhi kebutuhan nutrisi • Menghindari terjadinya iritasi dalam saluran pencernaan. • Meningkatkan kenyamanan dan kebersihan diri pasien. • Membantu meningkatkan sirkulasi peredaran darah dan mencegah terjadinya kontraktur pada muskuloskeletal.

• Berikan makan cair sesuai program • Hindari makanan yang sangat panas dan sanngat dingin 5 Gangguan pemenuhan ADL b.d. Kelemahan fisik, imobilisasi, ditandai dengan DS :DO : - Pasien istirahat total - ADL pasien dibantu sepenuhnya oleh perawat Kebutuhan perawatan diri pasien terpenuhi Kriteri Hasil : Pasien bersih, terpenuhi kebutuhannya selama perawatan • Bantu pasien setiap hari dalam hal personal hygiene • Ubah posisi pasien tiap 3 jam

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

37

- Pasien tampak lemah

• Lakukan ROM secara pasif apabila pasien di-knockdown • Bantu ROM bila pasien telah sadar • Pasang kasur dekubitus Kebutuhan komunikasi terpenuhi dengan kriteria hasil : - Pasien dapat mengungkapkan keinginannya/keluhanya - Hubungan terapeutik perawatpasien, pasien-keluarga, dan tim kesehatan lain tetap terjaga - Pasien kooperatif pada program pengobatan dan perawatan • Kaji kemampuan komunikasi pasien untuk pola komunikasi pengganti • Lakukan komunikasi yang mudah dimengerti, melalui bahasa isyarat dan tulisan • Berikan bel yang dapat diraih dan pastikan pasien dapat menggunakannya • Beri tanda bahwa pasien mengalami gangguan verbal • Beri waktu pada keluarga satu orang yang dekat dengan pasien dan ajarkan cara-cara berkomunikasi yang sudah dipahami pasien • Cuci tangan secara konsisten dilakukan sebelum dan sesudah kontak dengan pasien. • Gunakan alat perlindungan diri/ APD sesuai prosedur. • Ganti sirkuit ventilator setiap 48 jam. • Keluarkan air dalam sirkuit tiap 3 jam.

6

Gangguan komunikasi verbal b.d. Adanya pemasangan ETT dan ventilasi mekanik, ditandai dengan : DS : DO : - Pasien terpasang ETT dan ventilasi mekanik - Pasien mendapat terapi pengobatan relaksan

• Mencegah terjadinya atropi otot. • Melatih keseimbangan tubuh. • Mencegah terjdinya dekubitus • Ajar lebih tepat untuk komunikasi • Melalui bahasa isyarat dan tulisan pasien tetap dapat berkomunikasi • Dengan semua sarana komunikasi yang jelas dan adanya komitmen perawat-pasien • Agar semua tim yang bekerja siap membantu bila diperlukan • Mempertahankan pola komunikasi keluarga pasien tetap harmonis • Teknik mencuci tangan penting dalam mengurangi transien lapisan luar kulit. • Menghindari penyebaran infeksi • Menghindari pertumbuhan virus dalam sirkuit. • Menghindari masuknya air dalam sirkuit ke paru melalui ETT.

7

Resiko tinggi penyebaran infeksi b.d proses perjalanan penyakit

Pencegahan penularan infeksi Kriteria hasil: Tidak terdapat tanda-tanda infeksi nosokomial dan komplikasi proses penyakit.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

38

8

Cemas b.d. prosedur infasif yang dilakukan pada pasien. DS : - Keluarga menanyakan tentang penyakit yang diderita pasien. DO : - Keluarga bertanya mengenai alat yang terpasang pada pasien. - Keluarga pasien tampak cemas dan gelisah. - Pasien terlihat gelisah

Program pengobatan dan keperawatan pasien efektif baik di RS dengan kriteria hasil : Setelah diberikan penjelasan, demonstrasi, tanya jawab dan diskusi melalui beberapa kali pertemuan keluarga dan pasien dapat mengerti dan memahami manfaat alat yang terpasang pada pasien.

Kolaborasi : • Pemberian antibiotik • Pemeriksaan kultur darah, sputum dan sputum • Kontrak waktu dengan keluarga mengenai kapan dilaksanakan pendidikan kesehatan • Gali sejauh mana pemahaman, pengetahuan keluarga mengenai manfaat alat yang terpasang pada pasien. • Beri pengertian kepada pasien dan keluarga tentang manfaat pemasangan ETT.

• Dengan kontrak dan tujuan yang jelas serta kesepakatan pasienperawat dalam kerjasama mencapai tujuan • Dengan mengetahui sejauh mana pengetahuan keluarga tentang alat yang terpasang pada pasien mengurangi kecemasan. • Dengan mengetahui manfaat pemasangan ETT pasien dan keluarga tidak merasa cemas.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

39

C. PERENCANAAN PULANG (DISCHARGE PLANNING) 1. Jelaskan tentang perjalanan penyakit dan tanda-tanda terjangkit flu burung serta cara pencegahannya. 2. Informasikan kepada pasien dan keluarga mengenai hasil akhir dari pemeriksaan laboratorium dan foto toraks. 3. Informasikan mengenai cara pencegahan dan tempat yang memiliki resiko tinggi untuk penyebaran flu burung. 4. Informasikan kepada pasien dan keluarga untuk kontrol 1(satu) minggu setelah pulang atau datang setiap saat bila dirasa ada keluhan. 5. Jelaskan kepada paien dan keluarga tentang tata cara minum obat/terapi yang dibawa pulang. 6. Ajarkan teknik mencuci tangan yang baik dan benar. 7. Informasikan mengenai diet dan intake nutrisi sesuai kontra indikasi. 8. Bekali pasien dengan surat keterangan yang memberitahukan bahwa yang bersangkutan saat ini bukan pengidap /sembuh dari penyakit flu burung. D. EVALUASI 1. Jalan napas efektif dengan bunyi napas bersih. 2. Tidak menunjukan terjadinya perubahan pertukaran gas. 3. Tanda-tanda vital dalam batas normal 4. Tidak menunjukan adanya gangguan nutrisi, cairan, dan elektrolit 5. Aktivitas kembali normal 6. Tidak menunjukan kecemasan 7. Tidak terjadi penyebaran infeksi baik di dalam tubuh pasien maupun orang lain

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

40

BAB VI PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN INFEKSI

Flu burung berpotensi untuk berkembang menjadi pandemi, oleh karena itu pencegahan dan pengendalian infeksi merupakan hal yang sangat penting dalam penanggulangan flu burung. Dalam buku ini akan diuraikan tentang universal precautions secara umum, kemudian penerapannya pada transportasi pasien, perawatan di ruang isolasi dan ICU, hingga pemulasaraan jenazah. A. Pengertian Sesuai dengan rekomendasi WHO meliputi: 1. Kewaspadaan standar Perhatikan kebersihan tangan dan sesudah kontak dengan mencuci tangan sebelum alat-alat yang dan CDC tentang kewaspadaan

isolasi untuk pasien flu burung, kewaspadaan yang perlu dilakukan

dengan pasien maupun

terkontaminasi sekret pernapasan 2. Kewaspadaan kontak Gunakan sarung tangan dengan pasien Gunakan peralatan 3. Perlindungan mata Gunakan kacamata pelindung atau pelindung muka, apabila terpisah untuk setiap pasien, seperti stetoskop, termometer, tensimeter, dan lain-lain dan gaun pelindung selama kontak

berada pada jarak 1 (satu) meter dari pasien.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

41

4. Kewaspadaan airborne Tempatkan pasien di ruang isolasi airborne, Gunakan masker N95 bila memasuki ruang isolasi. B. Ruang perawatan isolasi Untuk mencegah penyebaran virus flu burung di rumah sakit, semua pasien flu burung mulai dari kasus suspek hingga kasus terkonfirmasi harus dirawat di ruang isolasi (strict barrier). Ruang Perawatan isolasi terdiri dari :
• • • • • •

dengan menerapkan isolasi ketat

Ruang ganti umum Ruang bersih dalam Stasi perawat Ruang rawat pasien Ruang dekontaminasi Kamar mandi petugas

Prinsip kewaspadaan airborne harus diterapkan di setiap ruang perawatan isolasi yaitu: • Ruang rawat harus dipantau agar tetap dalam tekanan negatif dibanding tekanan di koridor. • • Pergantian sirkulasi udara 6-12 kali perjam Udara harus dibuang keluar, atau diresirkulasi dengan

menggunakan filter HEPA (High-Efficiency Particulate Air) Setiap pasien harus dirawat di ruang rawat tersendiri. Pada saat petugas atau orang lain berada di ruang rawat, pasien harus memakai masker bedah (surgical mask) atau masker N95 (bila

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

42

mungkin). Ganti masker setiap 4-6 jam dan buang di tempat sampah infeksius. Pasien tidak boleh membuang ludah atau dahak di lantai gunakan penampung dahak/ludah tertutup sekali pakai (disposable). Setiap ruang isolasi harus dilengkapi dengan peralatan seperti yang tercantum dalam lampiran 8. C. Standar Penggunaan Alat Perlindungan Diri (APD) 1. Mengenakan pakaian pelindung a. Persiapan sarana Baju operasi yang bersih, rapi (tidak robek) dan sesuai ukuran badan. Sepatu bot karet yang bersih, rapih (tidak robek) dan sesuai ukuran kaki. Sepasang sarung tangan DTT (Desinfeksi Tingkat Tinggi) atau steril ukuran pergelangan dan sepasang sarung bersih ukuran lengan yang sesuai dengan ukuran tangan. Sebuah gaun luar dan apron DTT dan penutup kepala yang bersih. Masker N95 dan kaca mata pelindung Lemari berkunci tempat menyimpan pakaian dan barang – barang pribadi. b. Langkah awal saat masuk ke ruang perawatan isolasi, masuk kedalam ruang bersih luar. Lakukan hal sebagai berikut: Lepaskan cincin, jam atau gelang Lepaskan pakaian luar Kenakan baju operasi sebagai lapisan pertama pakaian pelindung.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

43

Lipat pakaian luar dan simpan dengan perhiasan dan barang–barang pribadi lainnya di dalam lemari berkunci yang telah disediakan. c. Mencuci tangan Lakukan cuci tangan pada tempat yang telah disediakan. Buka kran dan pertahankan aliran air lurus dari mulut kran Bungkukkan badan sedikit untuk menjauhi tubuh dari percikan air. Basahi kedua belah tangan seluruhnya sehingga batas siku. Ambil sabun dan balik-balikan secukupnya dalam genggaman kedua belah tangan (hindari aliran air). Kembalikan sabun ketempatnya dengan berhati-hati Buat busa secukupnya dari sabun yang melekat ditangan yang basah. Gosok dengan keras seluruh permukaan tangan dan jari-jari kedua tangan sekurang-kurangnya 10-15 detik, ratakan ke seluruh tangan dengan memperhatikan bagian di bawah kuku dan di antara jari-jari. Membilas kedua belah tangan di bawah air mengalir. Mengeringkan tangan dengan kertas lap atau kain yang telah disediakan dan gunakan lap untuk mematikan kran (Awas, bagian tersentuh kran pada kain / kertas lap tidak boleh tersentuh tangan yang sudah bersih) atau keringkan tangan di bawah pengering udara (gunakan siku untuk menyalakan atau mematikan tombol). Buang kertas lap atau kain terpakai ke tempat yang telah disediakan.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

44

LANGKAH-LANGKAH MENCUCI TANGAN

A

B

C

D

E

F

G KETERANGAN A. Gosokkan kedua telapak tangan B. Gosok punggung dan sela sela jari tangan kanan dengan tangan kiri dan sebaliknya C. Gosok kedua telapak tangan dan sela-sela jari tangan D. Jari-jari sisi dalam dari kedua tangan saling mengunci E. Gosok ibu jari kanan berputar dalam genggaman tangan kiri dan lakukan sebaliknya F. Gosokkan dengan memutar ujung jari-jari tangan kiri di telapak tangan kanan dan sebaliknya G. Gosok pergelangan tangan kiri dengan menggunakan tangan kanan dan lakukan sebaliknya.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

45 perawatan pasien,

d. Sebelum

petugas

masuk

kedalam

ruang

petugas harus memakai APD lengkap di ruang bersih dalam (ante room). Langkah-langkah penggunaan APD Kenakan sepasang sarung tangan sebatas pergelangan tangan. Kenakan gaun luar / Jas operasi Kenakan apron plastik (bila memakai jas operasi) Kenakan sepasang sarung tangan sebatas lengan. Kenakan Masker N 95. Kenakan penutup kepala. Kenakan kaca mata pelindung. Kenakan kedua belah sepatu bot karet. Peralatan tetap dipakai selama di ruang perawatan. Siapkan peralatan cadangan di ruang bersih dalam seperti: • • • • • Sarung tangan Apron plastik Masker Fasilitas cuci tangan Fasilitas menggantung jas operasi

e. Masuk langsung ke Ruang rawat kasus suspek / probabel / konfirmasi.

Pedo oman Penatalaksanaa Flu Burung di Rum an mah Sakit

46

CON NTOH DAN CARA P PEMAKAI IAN ALAT PELIND T DUNG DIR (APD) RI

Cata atan : • • • • Ikuti prosedur p pemakaia APD d an dengan benar. Untuk virus flu burung g v gunakan masker N N95. Apabila baju pelindun a ng tidak ada, gunakan jas hujan dimana bagian dalam m a menjadi ba agian lua ar. Kacamata pelin ndung dapat dig gantikan dengan kacama ata renang g.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

47

2. Melepaskan Alat Pelindung Diri
Bahan Kaca mata pelindung dan penutup wajah. Dekontaminasi Lap dengan larutan klorin 0,5 % setelah setiap prosedur. Pembersihan Cuci dengan detergen dan air. Bilas dengan air bersih, keringkan di udara atau handuk, setelah setiap prosedur. Cuci dengan detergen dan air untuk menghilangkan semua partikel kotoran. Bilas dengan air bersih, keringkan di udara atau dengan mesin. Pakaian yang dikeringkan di udara dapat disetrika sebelum dipakai. Cuci dengan detergen dan air. Bilas dengan air bersih, keringkan di udara atau dengan handuk. Cuci dengan detergen dan air. Bilas dengan air bersih, keringkan di udara atau dengan handuk. Cuci dengan detergen dan air. Bilas dengan air bersih, udara atau mesin pengering sesudah pakai. Desinfeksi Tingkat Tinggi Tidak perlu Sterilisasi Tidak perlu

Linen (kap, masker, baju cuci, gaun penutup)

Tidak perlu. (Staf binatu harus memakai gaun, sarung tangan, sepatu tertutup, dan alat pelindung mata kalau menangani linen kotor) Lap dengan larutan klorin 0,5 %. Bilas dengan air bersih. Lap dengan larutan klorin 0,5 %. Bilas dengan air bersih. Tidak perlu (Staf binatu harus memakai apron/celemek, sarung tangan, dan alat pelindung mata sewaktu menangani linen kotor).

Tidak perlu

Tidak perlu

Apron (plastik atau karet yang berat) Alas kaki (sepatu karet atau sepatu bot) Gaun bedah, duk linen dan pembungkus

Tidak perlu

Tidak perlu

Tidak perlu

Tidak perlu

Tidak perlu

Lebih diinginkan

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

48

-

Mencuci tangan, Sama dengan langkah cuci tangan saat akan menggunakan pakaian pelindung.

D. Prosedur keluar Ruang Perawatan isolasi • • • • • • Perlu disediakan ruang ganti khusus untuk melepaskan Alat Perlindungan Diri (APD). Pakaian bedah / masker masih tetap dipakai. Lepaskan pakaian bedah dan masker di ruang ganti pakaian umum, masukkan dalam kantung binatu berlabel infeksius. Mandi dan cuci rambut (keramas) Sesudah mandi, kenakan pakaian biasa. Pintu keluar dari Ruang Perawatan isolasi harus terpisah dari pintu masuk. E. Penerapan dalam transportasi kasus Dalam memindahkan (merujuk) pasien flu burung dari satu tempat ke tempat lain harus mengikuti langkah-langkah berikut: Mencuci tangan dengan baik dan benar. Petugas kesehatan menggunakan alat perlindungan diri (APD) lengkap. Pasien menggunakan masker. Menjaga kontak seminimal mungkin dengan pasien. Desinfeksi alat transport dan peralatan lain setelah selesai Keluarga pasien atau Petugas Kebersihan: Bagi penunggu pasien atau petugas kebersihan yang membersihkan ruangan dan mengambil APD yang kotor, diperlakukan seperti petugas kesehatan lainnya dalam penggunaan APD.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

49

F. Memroses Linen Staf binatu harus menggunakan APD lengkap. Jika mengumpulkan dan membawa linen kotor, tangani sesedikit mungkin dan dengan kontak minimal untuk mencegah perlukaan dan penyebaran mikroorganisme. Anggap semua bahan kain yang telah dipakai untuk suatu prosedur sebagai infeksius, sekalipun tidak tampak adanya kontaminasi. Bawa linen kotor dalam kontainer tertutup atau kantong plastik untuk mencegah keterceceran dan batasi linen kotor itu dalam area tertentu sampai dibawa ke binatu. Pilih dengan hati-hati semua linen di area binatu sebelum dicuci. Jangan mulai memilih atau mencuci linen pada saat mau dipakai. G. Penatalaksanaan Limbah / Sampah Penatalaksanaan limbah / sampah yang terkontaminasi yang benar mencakup : • Menggunakan plastik atau wadah besi dengan tutup yang dapat dipasang dengan rapat. • Pisahkan sampah terkontaminasi dan tidak terkontaminasi. Beri tanda pada wadah untuk sampah terkontaminasi. • Taruh tempat sampah ditempat yang memerlukan dan nyaman bagi pemakai. • Perlengkapan yang digunakan untuk menampung dan membuang sampah tidak boleh digunakan untuk keperluan lain. • Cuci semua wadah atau tempat sampah dengan menggunakan larutan disinfektan (klorin 0,5%) dan bilas dengan air secara teratur. Petugas kebersihan harus memakai APD.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

50

H. Penerapan dalam pemulasaraan jenazah Penatalaksanaan terhadap jenazah pasien flu burung dilakukan secara khusus sesuai dengan UU Undang – Undang Nomor 4 Tahun 1984 tentang Wabah Penyakit Menular : a. Memperhatikan norma agama atau kepercayaan dan perundangan yang berlaku. b. Pemeriksaan terhadap jenazah dilakukan oleh petugas kesehatan. c. Perlakuan terhadap jenazah dan penghapus-hamaan

bahan dan alat yang digunakan dalam penatalaksanaan jenazah dilakukan oleh petugas kesehatan. 1. Kamar Jenazah Seluruh petugas pemulasaraan jenazah telah mempersiapkan kewaspadaan umum (universal precaution). Sebelumnya mencuci tangan dengan sabun, serta sebelum dan sesudah sarung tangan dilepas. Perlakuan terhadap jenazah : luruskan tubuh, tutup mata, telinga, dan mulut dengan kapas / plester kedap air, lepaskan alat kesehatan yang terpasang, setiap luka harus diplester dengan rapat. Jika diperlukan untuk memandikan jenazah (air pencuci dibubuhi bahan desinfektan) atau perlakuan khusus terhadap jenazah maka hanya dapat dilakukan oleh petugas khusus dengan tetap memperhatikan universal precaution. Jenazah pasien flu burung ditutup dengan kain kafan / bahan dari plastik (tidak dapat tembus air). Dapat juga jenazah ditutup dengan bahan kayu atau bahan lain yang tidak mudah tercemar.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

51

Jenazah tidak boleh dibalsem, atau disuntik pengawet. Jika akan diautopsi hanya dapat dilakukan oleh petugas khusus, autopsi dapat dilakukan jika sudah ada izin dari pihak keluarga dan direktur rumah sakit. Jenazah yang sudah dibungkus tidak boleh dibuka lagi. Jenazah sebaiknya hanya diantar / diangkut dengan mobil jenazah. Jenazah sebaiknya tidak lebih dari 4 jam disemayamkan di dalam pemulasaraan jenazah. 2. Tempat Pemakaman Umum : Setelah semua prosedur jenazah dilaksanakan dengan baik, maka pihak keluarga dapat turut dalam penguburan jenazah tersebut. Penguburan dapat dilaksanakan di tempat pemakaman umum.

Catatan dari Majelis Ulama Indonesia (MUI) Berhubung penanganan jenazah pasien Flu Burung bersifat khusus, maka menurut keterangan dari Majelis Ulama Indonesia (MUI), hukum yang digunakan menurut Syariat Islam adalah Hukum Darurat.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

52

BAB VII SISTEM RUJUKAN
Flu burung yang merupakan ’New Emerging Disease’ dalam dan

penatalaksanaannya

membutuhkan

metode,

sarana,

fasilitas

peralatan khusus sehingga tidak semua sarana pelayanan kesehatan mampu untuk merawat dan melakukan pemeriksaan terhadap pasien flu burung. Untuk itu pemerintah telah menetapkan 44 RS rujukan flu burung yang tersebar di seluruh propinsi di Indonesia, juga telah ditetapkan laboratorium rujukan untuk pemeriksaan spesimen guna menegakkan diagnosis flu burung. Diharapkan dengan menerapkan sistem rujukan yang baik dapat meningkatkan keberhasilan penanggulangan flu burung. Rujukan pada flu burung meliputi 2 aspek yaitu : A. Rujukan Pasien B. Rujukan Spesimen A. Rujukan Pasien Mengingat bahwa tidak semua sarana pelayanan kesehatan

mempunyai sarana, fasilitas dan peralatan khusus untuk perawatan pasien flu burung, maka perawatannya harus dilakukan di RS Rujukan flu burung yang telah ditetapkan. Apabila di Sarana Pelayanan Kesehatan non Rujukan flu burung mendapatkan pasien suspek flu burung harus sesegera mungkin merujuk pasien ke RS Rujukan flu burung. Dalam merujuk pasien suspek flu burung, rumah sakit yang merujuk harus menghubungi rumah sakit yang akan menerima pasien tersebut.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

53

Langkah – langkah yang harus dilakukan dalam merujuk pasien flu burung : Rumah sakit yang merujuk harus memberi informasi pasien Informed consent kepada pasein dan keluarganya Pasien yang akan dirujuk sedapat mungkin dalam kondisi stabil. Seluruh foto kopi dokumen medik pasien harus disertakan pada saat merujuk, termasuk pemeriksaan – pemeriksaan yang telah dilakukan, seperti foto toraks, laboratorium. kondisi

Beberapa kriteria dalam merujuk pasien flu burung : Alat khusus : Dapat didesinfeksi Tersedia stretcher Tersedia alat - alat medis & obat untuk Bantuan Hidup Dasar. Tersedia radio komunikasi transportasi adalah yang ambulans

dipergunakan,

Ambulans tersebut harus cukup aman dan nyaman serta tidak memperburuk keadaan pasien selama di rujuk.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

54

Kondisi pasien Prinsip stabilisasi pasien selama dirujuk
A Airway • Jalan napas bebas • Apabila diperlukan intubasi lakukan pemeriksaan ulang terutama pada saat pasien di pindahkan B Breathing • Berikan 02 100% • Bila tidak dapat bernapas dengan spontan dan tidak di intubasi, lakukan bantuan pernapasan dengan menggunakan bag valve mask, pemberian oksigen tidak lebih 5L/min dengan frekuensi napas normal. • Jika terpasang intubasi, ventilator diatur ke keadaan normal (PCO2 35 -40 mmHg), sesuaikan dengan hasil pantauan pulse oxymetri ( nilai SpO2 > 90%) C Circulation • Dilakukan pemasangan infus untuk mencegah

kekurangan cairan intravaskuler. Pemantauan ketat pada kapiler, tekanan darah, EKG, urin, gas darah arteri dan laktat untuk evaluasi asidosis. Lakukan pemasangan IV line di 2 tempat. D Disability • Lakukan anti pemeriksaan ulang, serta pemeriksaan termasuk

neurologi. Monitor gula darah jika ada kejang berikan kejang. Pemeriksaan laboratorium analisis gas darah, elektrolit, hematokrit dan x-ray. E Exposure and Environment G Gastro Intestinal R Renal & • Pemasangan gaster. • Lakukan pemantauan ketat pengeluaran urin > 1ml NGT untuk mencegah dekompresi • Pemantauan ketat suhu tubuh, hindari dan terapi hipertermia serta hipotermia (< 360 C)

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit Restraint /kg/hr. Monitor ketat keadaan pasien

55

Petugas : Petugas yang mendampingi pasien flu burung selama dirujuk minimal berjumlah 2 (dua) orang, dengan kriteria : Sudah mendapat pelatihan Basic Life Support (BLS) Sudah mendapat pelatihan Pengendalian Infeksi. Mengetahui permasalahan pasien yg akan dirujuk

B. Rujukan Spesimen Mengumpulkan atau mengangkut bahan spesimen klinis sebaiknya mengikuti dengan benar penerapan Kewaspadaan Standar upaya perlindungan untuk meminimalisasi pajanan. Bahan spesimen yang akan dikirim sebaiknya diletakkan di dalam wadah spesimen anti bocor yang memiliki penutup tersendiri untuk bahan spesimen tersebut (yaitu tempat plastik bahan spesimen biohazard). Petugas yang membawa bahan hendaknya dilatih untuk penanganan yang aman dan prosedur dekontaminasi jika terjadi tumpahan. Rumah sakit harus memberitahu laboratorium yang akan menerima bahwa bahan spesimen tersebut sedang dalam perjalanan. Bahan spesimen sebaiknya dikirimkan dan diserahkan langsung kepada petugas yang memeriksa. Sistem tabung pneumatik tidak digunakan untuk membawa bahan spesimen. Sebaiknya dibuat suatu daftar nama petugas yang telah menangani bahan spesimen dari pasien yang sedang di investigasi untuk suatu penyakit menular.

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

56

Alur spesimen Flu Burung

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

57

BAB VIII ADMINISTRASI DAN MANAJEMEN

A. Sistem Pembiayaan Dengan keterbatasan dana yang ada pada Pemerintah Pusat dan berkembangnya era Otonomi Daerah, maka pembiayaan pasien flu burung menjadi tanggungjawab bersama antara Pemerintah Pusat (dalam hal ini adalah Departemen Kesehatan RI) dan Pemerintah Daerah. Pembiayaan yang menjadi tanggung jawab Departemen Kesehatan RI tertuang dalam surat Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 756/MENKES/SK/IX/2006 2006. Pembebasan biaya tesebut berlaku bagi pasien yang dirawat di rumah sakit rujukan flu burung dan rumah sakit non rujukan flu burung (pemerintah maupun swasta) yang menerima pasien sebelum dirujuk ke rumah sakit rujukan flu burung, yang meliputi : 1. Biaya Administrasi; 2. Biaya Pelayanan dan Perawatan di UGD, Ruang Isolasi, Ruang ICU dan Jasa dokter; 3. Pemeriksaan Radiologi); 4. Obat–obatan dan bahan habis pakai; 5. Biaya rujukan; dan 6. Pemulasaran penguburan). Jenazah (peti jenazah, transportasi dan Penunjang (pemeriksaan Laboratorium dan Tentang Pembebasan Biaya Pasien Penderita Flu Burung yang ditetapkan pada tanggal 20 September

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

58

B. Aspek Etik Legal Sehubungan dengan peliknya permasalahan penanganan pasien flu burung, terutama masalah penanganan jenasah, yang antara lain disebabkan oleh latar belakang agama dan sosial budaya masyarakat yang beragam (sehingga pemahaman dan reaksi masyarakat terhadap flu burung pun turut beragam) mengharuskan setiap petugas medis (dokter dan perawat) di Rumah Sakit yang menerima pasien flu burung menjelaskan segala tindakan yang mungkin akan dilakukan terhadap pasien tersebut baik kepada diri pasien sendiri (jika mungkin) maupun keluarganya secara jelas dan terperinci sehingga dapat dipahami dan diterima dengan baik. Hal tersebut dapat dituangkan dalam suatu Informed Consent sebagaimana tercantum di bawah ini :

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

59

PERSETUJUAN TINDAKAN MEDIS Bapak/Ibu yang terhormat, bersama ini kami sampaikan informasi tentang pasien : No. Reg Nama Umur Jenis Kelamin Alamat : : : :

Yang diduga menderita flu burung 1. Flu burung merupakan penyakit yang berpotensi menular, sehingga perlu dilakukan berbagai tindakan pengendalian infeksi 2. Dalam proses menegakkan diagnosis flu burung diperlukan berbagai tindakan diagnostik. 3. Pengendalian infeksi : a. Pemakaian Alat Perlindungan Diri (APD) pada pasien maupun keluarga/pengunjung pasien b. Pasien dirawat di ruang isolasi atau ruang perawatan intensif (ICU) jika diperlukan, dengan atau tanpa alat bantu napas (ventilator). 4. Tindakan Diagnostik a. Pengambilan darah dan cairan tubuh lain secara berulang sesuai keperluan b. Foto Toraks secara berulang sesuai keperluan c. Usap tenggorok secara berulang sesuai keperluan d. Pemeriksaan teropong saluran napas (Bronkoskopi) jika diperlukan

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

60

e. Pengambilan sedikit jaringan tubuh baik pada saat pasien masih (autopsi) 5. Jika pasien meninggal dunia, pemulasaran Jenasah akan dilakukan secara khusus sesuai kewaspadaan standar dengan tetap memperhatikan kaidah agama yang dianut. Setelah membaca dan memahami informasi di atas, dengan ini saya : Nama Status Umur Jenis Kelamin Nomor jati diri : : : : : (KTP/SIM/Paspor/.......) ................., ....- .....- 20... Pasien / Keluarga Dokter yang menerangkan (pasien / ayah / ibu / istri / suami / anak / ……….) hidup maupun setelah meninggal dunia. Jika diperlukan akan dilakukan tindakan bedah jenasah

(nama lengkap) Keluarga / Saksi

(nama lengkap) Perawat

(nama lengkap)

(nama lengkap)

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

61

C. Pelaporan 1. Formulir Pelaporan ( resume harian, rekap akhir) a. Pelaporan Harian. Pada saat ditemukan pasien Suspek flu burung di sarana pelayanan kesehatan, maka agar dapat dilakukan verifikasi dan penetapan jumlah penderita flu burung dengan cepat diperlukan suatu sistem pelaporan cepat dari rumah sakit ke Dinas Kesehatan Kab/Kota dan Propinsi serta ke Posko flu burung Ditjen P2PL yang selanjutnya diteruskan kepada Ditjen Bina Yanmed dan Menteri Kesehatan. Formulir ini digunakan untuk kepentingan surveilans. Laporan Harian dikirim ke alamat : POSKO PENANGGULANGAN FLU BURUNG DEPKES RI Gedung Ditjen P2PL Depkes RI Jalan Percetakan Negara No. 29 Jakarta Pusat Telepon / Fax : 021-4257125

b. Pelaporan Bulanan Rumah Sakit membuat laporan bulanan kasus flu burung guna keperluan Audit Medik dalam meningkatkan kualitas pelayanan. Laporan Bulanan dikirim ke alamat : DIREKTORAT JENDERAL BINA PELAYANAN MEDIK c/q : Direktorat Bina Pelayanan Medik Dasar Gedung Depkes Lantai V Blok B Ruang 508 Jalan HR Rasuna Said Blok X5 Kav. No. 4-9 Jakarta Selatan 12850 Telepon : 021-5222430 Fax : 021-52902046

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

62

2. Alur pelaporan Pelaporan dibuat berjenjang dari rumah sakit yang menemukan kasus sampai pada menteri kesehatan. (sesuai bagan terlampir)

MENKES

POSKO FB DITJEN P2PL

DITJEN BINA YANMED

DINKES PROP dan KAB/KOTA
KET : BULANAN HARIAN

RUMAH SAKIT

3. Monitoring dan Evaluasi (Monev) Untuk melihat keberhasilan dan berkala melalui : a. Pertemuan dan koordinasi b. Analisis laporan penanggulangan medis flu burung

dilakukan monitoring dan evaluasi secara berkesinambungan

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

63

i. Formulir Pelaporan ( resume harian, rekap akhir)
Laporan Harian Tersangka Flu Burung Nama RS : Tgl membuat laporan :

NO

NAMA

UMUR L P

ALAMAT

TGL M A S U K

ASAL R U J U K A N

RIW. KONTAK

GEJALA KLINIS S B U A H T U U K S P K I T L . E T K E N G G O R O K S E S A K D L I A A I R N E L A I N L E U K O S I T

LABORATORIUM T R O M B O S I T L I M F O S I T H I R T P C R P O S T M O R T E M L A I N L A I N

R A D I O L O G I

T E R A P I

KET

Catatan : 1. Laporan dikirim setiap hari kerja selambat-lambatnya jam 14.00 waktu setempat 2. Keterangan dapat diisi dengan keadaan pasien meninggal/hidup/mati

Penanggung Jawab

TTD

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

64

ii. Formulir Laporan Bulanan
GEJALA KLINIS WAKTU MASUK RS

NO

IDENTITAS

RIWAYAT KONTAK

PEMERIKSAAN FISIK

LAB

RADIOLOGI

TERAPI & TINDAKAN

POST MORTEM

KET

PENANGGUNG JAWAB

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

65

BAB IX NASEHAT UNTUK PASIEN DAN KELUARGA A. BAGI KELUARGA PASIEN (BUDAYA HIDUP SEHAT) 1. Peralatan Rumah Tangga Seluruh peralatan rumah tangga yang terkena cairan tubuh pasien harus dibersihkan dengan sabun dan desinfektan. 2. Lantai. Bersihkan lantai sesering mungkin (setiap hari sesuai kebutuhan) dengan lap basah, deterjen, dan air. Pakailah deterjen jika ada kontaminasi, seperti darah atau percikan cairan tubuh lain seperti yang diuraikan di bawah. Pel basah adalah alat paling umum dan dianjurkan untuk membersihkan lantai. Teknik satu ember : digunakan satu ember larutan pembersih, yang diganti bila kotor. Daya bunuh larutan pembersih berkurang dengan bertambahnya kotoran dan bahan-bahan organis lainnya. Teknik dua ember : satu ember mengandung larutan pembersih, satu lagi mengandung air untuk bilas. Kain pel selalu diperas dahulu sebelum dicelup ke dalam larutan pembersih sehingga dapat menghemat tenaga dan bahan. Teknik tiga ember : ember ketiga digunakan untuk memeras pel sebelum dibilas, yang akan memperpanjang masa pakai air bilasan. 3. Kamar Mandi / WC Bersihkan sesering mungkin dengan pel khusus, sikat, dan gunakan larutan pembersih desinfektan.

4. Kamar pasien. Bersihkan setiap hari dan sewaktu pasien pulang, dengan menggunakan prosedur di atas. Proses pembersihan juga dilakukan di kamar pasien yang diisolasi, alat-alat juga perlu dibersihkan dan desinfektan sebelum digunakan di kamar lain. 5. Kain/linen kotor.

65

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

66 kontainer tertutup

Kumpulkan antibocor.

kain

kotor

setiap

hari

dalam

6. Sampah dan Tempat Sampah Kumpulkan sampah setiap hari, hindari sampah berserakan. Bersihkan tempat sampah yang terkontaminasi sesudah setiap dikosongkan. Bersihkan tempat sampah bersih sekurang-kurangnya satu kali seminggu. Pakailah larutan pembersih desinfektan dan sikat untuk menghilangkan material organis dan kotoran lainnya.

B. BAGI ORANG YANG TINGGAL DI DAERAH TERJANGKIT 1. Penyebaran virus flu burung di daerah terjangkit sesungguhnya dapat dicegah. Yang dimaksud daerah terjangkit adalah daerah dimana terdapat unggas mati akibat H5N1 pada radius 1 km. a. Cara terbaik mencegah infeksi virus flu burung adalah sedapat mungkin menghindari kontak dengan ayam, bebek, burung peliharaan atau jenis unggas lainnya, kecuali dalam keadaan terpaksa. b. Anak-anak merupakan kelompok resiko tinggi, beritahu agar: Menghindari kontak dengan unggas dan kotorannya Jangan menyimpan burung sebagai peliharaan Segera mencuci tangan dengan air dan sabun setelah kontak dengan unggas dan kotorannya Jangan tidur berdekatan dengan unggas. c. Jangan membawa unggas yang hidup atau mati dari satu tempat ke tempat lain walau anda yakin unggas anda sehat. d. Tangani unggas yang terjangkit di daerah tersebut. e. Jangan sajikan unggas dari daerah terjangkit. f. Jika anda tidak sengaja kontak dengan unggas:

Cuci tangan anda secara benar dengan sabun dan air setelah kontak Letakkan sepatu di luar rumah dan bersihkan dari kotoran

66

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

67

Periksa suhu tubuh paling tidak sekali sehari selama satu minggu. Jika anda mengalami panas tinggi (> 380 C), periksakan ke dokter atau fasilitas kesehatan terdekat.

1. Penanganan yang tepat terhadap unggas yang sakit, yang dicurigai flu burung atau mati adalah penting untuk tindakan pengendalian dalam rangka mencegah penyebaran penyakit. a. Pastikan anak-anak jauh dari unggas mati dan sakit b. Jika anda menangani unggas mati dan sakit, pastikan anda terlindungi. c. Jika anda menghadapi unggas yang sakit dan mati untuk pertama kali, segera beritahu yang berwenang dan yang berpengalaman untuk penanganan. 3. Dekontaminasi areal peternakan dan kandang ayam akan

membantu pengendalian penyebaran penyakit. a. Jika mungkin, tanyakan petugas profesional b. Jika harus dilakukan sendiri, gunakan alat pelindung diri (APD). c. Burung mati harus dibakar dan dikubur dengan aman d. Virus influenza dapat bertahan hidup lama, pencucian dengan deterjen penting pada tahapan dekontaminasi. Bahan organik harus dibuang dari rumah peternakan. e. Area di luar rumah yang digunakan untuk unggas yang sulit di bersihkan dan didesinfeksi, unggas harus dikeluarkan dari area tersebut minimum 42 hari untuk radiasi ultraviolet alami untuk merusak virus residual f. Penyemprotan desinfektan di area luar atau tanah dengan ukuran terbatas sesuai dengan ketidakaktifan bahan kimia oleh bahan organik. 4. Burung yang mati dan kotorannya harus dikubur. a. Sebaiknya cari bantuan kepada pertanian setempat tentang bagaimana mengubur hewan mati dengan aman b. Ketika membakar burung mati atau kotorannya, hindari debu yang meningkat. Kubur bangkai dan kotoran burung paling tidak pada kedalaman 1 meter.

67

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

68

c. Setelah bangkai unggas dan kotorannya dikubur, bersihkan semua area dengan deterjen dan air secara benar. Virus influenza akan mati oleh deterjen dan desinfektan. 5. Pakaian pelindung yang terkontaminasi harus ditangani secara benar dan di buang. a. Setelah area dibersihkan, buang semua bahan pelindung dan cuci tangan dengan sabun dan air. b. Cuci pakaian dengan air sabun panas atau hangat. Jemur di bawah terik matahari. c. Taruh sarung tangan yang telah digunakan dan bahan habis pakai lain lain pada tas plastik untuk pembuangan aman. d. Bersihkan alat yang dapat digunakan kembali seperti sepatu karet dan kacamata pelindung dengan air dan deterjen, tetapi selalu ingat mencuci tangan setelah penanganan alat. e. Alat yang tidak bisa dibersihkan harus dilebur. f. Bilas/cuci badan menggunakan sabun dan air. Cuci rambut anda. g. Jangan biarkan diri anda terkontaminasi atau area yang sudah bersih dengan menghindari kontak dengan kotoran, pakaian dan alat-alat yang terkontaminasi. h. Yang terpenting, cuci tangan setiap setelah penanganan alat-alat terkontaminasi. 6. Sepatu yang digunakan harus di dekontaminasi a. Setelah berjalan di area yang mungkin terkontaminasi, bersihkan sepatu dengan sabun dan air. b. Ketika membersihkan sepatu, jangan mengibaskan partikel ke wajah dan pakaian anda. Gunakan kantong plastik di tangan, lindungi mata dengan kacamata pelindung, tutupi mulut dan hidung dengan kain. c. Tinggalkan sepatu kotor di luar rumah hingga dibersihkan dengan benar. 7. Orang yang sakit seperti flu harus memperhatikan tindakan

pencegahan tambahan.

68

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

69

a. Adalah sangat penting mencegah penyebaran influenza manusia di daerah terjangkit. Ketika virus flu burung dan virus influenza manusia kontak satu sama lain maka terdapat risiko terjadi perubahan genetik sehingga virus baru akan muncul. b. Setiap orang yang sakit seperti flu harus hati-hati dengan sekresi hidung dan mulut bila di sekeliling orang lain, khususnya anak kecil, agar tidak menyebarkan virus influenza manusia c. Tutup hidung dan mulut ketika batuk dan bersin. Gunakan tisu dan buang di tempat sampah setelah dipakai. Ajari anak-anak untuk melakukan hal tersebut dengan baik d. Selalu cuci tangan dengan sabun dan air setelah kontak dengan sekresi dari hidung dan mulut. e. Anak-anak cenderung menyentuh muka, mata dan mulut dengan tangan kotor. Ajari pentingnya membersihkan tangan setelah batuk, bersin dan menyentuh bahan-bahan kotor. f. Beritahukan ke institusi kesehatan segera dan cari nasehat medis dari profesi kesehatan jika mempunyai gejala sakit, seperti demam dan/atau gejala seperti flu. 8. Tindakan kesehatan. a. Jika anda mengunjungi pasien yang terinfeksi dengan flu burung ikuti petunjuk dari petugas rumah sakit untuk menggunakan APD. b. Pakaian khusus diperlukan ketika harus kontak langsung dengan pasien dan atau lingkungan pasien. c. Gunakan masker dengan benar dan sempurna. d. Tinggalkan semua peralatan APD waktu meninggalkan ruangan pasien, cuci tangan dengan air dan sabun. 9. Pada daerah yang terjangkit flu burung, jangan memakan daging yang berasal dari unggas atau binatang yang sakit atau mati. Bahkan disarankan untuk tidak mengkonsumsi semua jenis unggas baik yang sehat maupun sakit dari peternakan yang terinfeksi flu burung tersebut. pencegahan yang dapat dilakukan ketika akan

mengunjungi teman ataupun saudara yang dirawat di fasilitas

69

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

70

10. Pada daerah di luar radius 1 km daerah terjangkit, langkah-langkah tindakan pencegahan yang harus dilakukan: a. Menyembelih unggas gunakan metode yang tidak mencemari lingkungan rumah anda dengan darah, debu, feses dan kotoran lainnya. b. Menghilangkan bulu ayam, rendam unggas/ayam dalam air mendidih sebelum mencabuti bulunya. c. Membersihkan isi tubuh unggas, gunakan metode yang tidak mencemari lingkungan rumah tangga anda dari darah, debu, feces dan kotoran hewan lainnya. d. Jangan mengusap muka dan inderanya (contoh menggosok mata) selama melakukan pekerjaan yang berhubungan dengan unggas, kecuali anda sudah mencuci tangan anda dengan sabun dan air. 11. Lakukan semua tindakan kewaspadaan untuk menjamin bahwa semua unggas dan bahan olahannya telah diproses dengan baik dan aman untuk dimakan (konsumsi). a. Ayam harus diolah secara higienis dan dimasak dengan baik. b. Juga demikian dengan telur. Tindakan yang harus dilakukan dalam menangani telur mentah dan cangkangnya adalah mencuci cangkang telur dalam air sabun dan cuci tangan setelahnya. Telur dimasak sampai matang (dalam air mendidih selama 5 menit, 70oC) tidak akan menularkan flu burung kepada konsumen. c. Pada umumnya, semua makanan harus dimasak sampai matang pada suhu 70oC atau lebih.

70

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

71

BAB X

PENUTUP

Pedoman ini merupakan revisi dari pedoman tatalaksana flu burung di sarana pelayanan kesehatan yang diterbitkan pada Agustus 2006. Pedoman kesehatan ini dimaksudkan untuk memberikan acuan bagi tenaga di Rumah Sakit saat menatalaksana pasien flu burung dan

sebagai dasar dalam pengambilan keputusan yang diperlukan. Pedoman untuk ini perlu disosialisasikan di ke seluruh Sakit Sarana Pelayanan ini dapat

Kesehatan. Pada pelatihan–pelatihan penatalaksanaan kasus flu burung petugas kesehatan Rumah pedoman diimplementasikan dengan baik. Secara berkala pedoman ini akan dievaluasi, sehingga bila diperlukan perubahan – perubahan sesuai perkembangan ilmu pengetahuan akan dilakukan revisi agar pedoman ini menjadi lebih sempurna sehingga penanganan flu burung menjadi lebih baik lagi.

71

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

72

Lampiran 1. Alur Pasien Suspek Flu Burung di Sarana Pelayanan Kesehatan Non Rujukan

DATANG SENDIRI Tanpa RISTI

DATANG SENDIRI Dengan RISTI

RUJUKAN

TEMPAT PENDAFTARAN PASIEN POLIKLINIK : - Umum - Paru - P. Dalam - Anak

TRIAGE IRD SUSPEK FLU BURUNG Ya Berikan Oseltamivir

Tidak RAWAT JALAN / INAP

Kirim ke Rumah Sakit Rujukan FB

72

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

73

Lampiran 2. Alur Pasien Suspek Flu Burung di Rumah Sakit Rujukan

DATANG SENDIRI Tanpa RISTI

DATANG SENDIRI Dengan RISTI

RUJUKAN

TEMPAT PENDAFTARAN PASIEN POLIKLINIK : - Umum - Paru - P. Dalam - Anak

TRIAGE IRD SUSPEK FLU BURUNG Ya RAWAT INAP ISOLASI

Tidak RAWAT JALAN / INAP

Alur Penatalaksanaan Medis

73

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

74 antibiotik untuk

Lampiran

3.

Tabel

panduan

pemberian

pneumonia Rawat jalan • Tanpa faktor modifikasi Golongan β laktam atau β laktam + anti β laktamase • Dengan faktor modifikasi Golongan β laktam + anti β laktamase atau fluorokuinolon respirasi (levofloksasin, moksifloksasin, gatifloksasin • Bila dicurigai pneumonia atipik : makrolid baru (roksitromisin,klaritromisin, azitromisin) Rawat inap • Tanpa faktor modifikasi : Golongan betalaktam + anti betalaktamase iv, atau Sefalosporin G2,G3 iv,atau Fluorokuinolon respirasi iv Sefalosporin G2,G3 iv atau Fluorokuinolon respirasi iv

• Dengan faktor modifikasi :

• Bila dicurigai disertai infeksi bakteri atipik ditambah makrolid baru Ruang rawat intensif Tidak ada faktor risiko infeksi pseudomonas : • Sefalosporin G3 iv non pseudomonas ditambah makrolid baru atau fluorokuinolon respirasi iv Ada faktor risiko infeksi pseudomonas : • Sefalosporin antipseudomonas iv atau karbapenem iv ditambah fluorokuinolon antipseudomonas (siprofloksasin) iv atau aminoglikosida iv • Bila curiga disertai infeksi bakteri atipik sefalosporin antipseudomonas iv atau karbapenem iv ditambah aminoglikosida iv, ditambah lagi makrolid baru atau fluorokuinolon respirasi iv Catatan : Yang termasuk dalam faktor modifikasi adalah : C. Pneumokokus resisten terhadap Penisilin • • Umur lebih dari 65 tahun Memakai obat – obatan golongan beta laktam selama tiga bulan terakhir

74

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

75

• • •

Pecandu alkohol Penyakit gangguan kekebalan Penyakit penyerta yang multipel

D. Bakteri enterik gram negatif • • • • Penghuni rumah jompo Mempunyai penyakit dasar kelainan jantung paru Mempunyai kelainan penyakit multipel Riwayat pengobatan antibiotik

E. Pseudomonas aeruginosa • • • • Bronkiektasis Pengobatan kortikosteroid > 10 mg/hari Pengobatan antibiotik spektrum luas > 7 hari pada bulan terakhir Gizi kurang

75

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

76

Lampiran 4. Panduan untuk mengumpulkan bahan pemeriksaan A. Persiapan petugas pengambil spesimen Petugas pengambil spesimen diharuskan memakai : Laboratorium jas (lengan panjang) Sarung tangan (karet) Kaca mata pelindung Masker (N95 untuk petugas dan pasien) Tutup kepala (plastik)

B. Macam / Jenis spesimen 1. Spesimen dari saluran pernapasan bagian atas Tiga jenis spesimen dapat diambil untuk isolasi bakteri atau virus dan pemeriksaan dengan PCR. Spesimen tersebut meliputi : Usap nasofaring Bilasan nasofaring Usap orofaring

Bilasan nasofaring merupakan spesimen untuk mendeteksi virus saluran napas, terutama pada anak – anak berumur 2 tahun atau kurang. Untuk usap nasofaring : Masukkan swab ke dalam lubang hidung sejajar dengan rahang atas. Biarkan beberapa detik agar cairan hidung terhisap. Lakukan usapan pada kedua lubang hidung. Untuk usap orofaring Lakukan usapan pada bagian belakang faring dan daerah tonsil, hindarkan menyentuh bagian lidah. Kemudian masukkan swab sesegara mungkin kedalam cryotube (tabung tahan pendinginan) yang berisi 2 ml media transport virus (hanks BSS + antibiotika). Putuskan tangkai plastik di daerah mulut botol / tabung agar botol / tabung dapat dapat ditutup dengan rapat. Bungkus tabung ini dengan tisu bersih dan masukkan kertas koran yang telah diremas– remas untuk menghindari terjadinya benturan–benturan pada tabung saat pengiriman. Masukkan tabung ini kedalam kotak pengiriman primer (bahan boleh dari pipa paralon atau sejenis tupper ware ). 2. Spesimen dari saluran pernapasan bagian bawah

76

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

77 bilasan bronkoalveolar,

Spesimen

yang

diambil

dapat

berupa

aspirasi transtrakeal, atau cairan pleural. Setelah itu, separuh cairan disentrifugasi (pada laboratorium dengan BSL-2+) dan endapan selnya difiksasi dalam botol dengan tutup luar yang bagian dalamnya mengandung ring untuk penahan. Semua spesimen ini masukkan dalam kotak pengiriman spesimen primer seperti diatas. 3. Spesimen darah / sera Darah fase akut (waktu pasien masih dalam keadaan sakit) harus diambil dan dikirim sesegera mungkin. Pengambilan darah harus dilakukan lagi pada fase konvalesen (7–14 hari setelah pengambilan darah primer) dan segera dikirimkan. Cara pengambilan sampel darah / sera: Diambil 2–5 ml darah vena dalam tabung steril (2 ml dari anak – anak dan 5 ml dari orang dewasa) secara lege artis (memperhatikan kewaspadaan universal secara ketat). a. Pengambilan darah pakai jarum suntik biasa 1) Masukkan darah yang diperoleh ke dalam tabung bertutup karet (tabung steril vacum tanpa bahan pencegahan pembekuan darah). 2) Diamkan darah dalam waktu 1 jam pada suhu kamar, agar darah dalam tabung membeku dengan baik. 3) Pemisahan darah bekuan dari serum pada tabung steril harus dilakukan di Badan Litbangkes, Jakarta, atau laboratorium yang ada sentrifus. 4) Semua tabung dibungkus dengan kertas tissu dan memasukkan kertas koran yang telah diremas ke dalam kotak pengiriman primer.

b. Pengambilan darah pakai jarum vacutainer 1) Darah ditampung lebih dahulu pada tabung darah bertutup karet sebanyak 2 ml dari anak – anak dan 5 ml dari orang dewasa. 2) Diamkan darah dalam waktu 1 jam pada suhu kamar, agar darah dalam tabung steril membeku dengan baik. 3) Pemisahan darah bekuan dari serum pada tabung harus dilakukan di Badan Litbangkes, Jakarta, atau di laboratorium yang ada sentrifuge dengan G. 5.000 – 10.000.

77

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

78

4) Semua tabung dibungkus dengan kertas tissu dan masukkan kertas koran yang telah diremas ke dalam kolak pengiriman primer. C. Cara pemberian label Setiap spesimen yang disimpan dalam wadah khusus diberi label yang berisi informasi : nama pasien, umur, jenis kelamin, tanggal (S pengambilan, lokasi pengambilan, jenis spesimen. = Darah/Serum, Nt = usap Oro dan Nasofaring). Label ditulis dengan pensil 2B, ballpoint atau spidol yang tidak luntur. Cara pengepakan dan pengiriman spesimen untuk keperluan diagnostik harus menuruti ketentuan WHO. Bungkus kotak pengiriman dengan tisu atau kertas koran yang diremas, untuk mencegah benturan – benturan pada spesimen waktu pengiriman. Masukkan dalam kotak pengiriman sekunder. Kotak pengiriman sekunder dapat menampung lebih dari satu kotak pengiriman primer, asal persyaratan suhu pengiriman suhu sama. Bila pengiriman dalam suhu 4° C, masukkan beberapa kantong es yang sudah dibekukan lebih dahulu. a). Pengepakan primer (Kotak Pengiriman Primer) Wadah spesimen yang pertama harus kedap air, jika tutupnya berulir harus dilapisi dengan parafilin atau sejenisnya. Jika terdiri dari beberapa wadah harus dibungkus secara terpisah untuk mencgah pecah akibat berhimpitan. Gunakan material pendukung di sela–sela wadah yang mempunyai daya hisap untuk menghisap seluruh isi yang terdapat dalam wadah pertama, apabila terjadi kebocoran atau pecah. Pada saat menentukan besarnya volume spesimen yang dikirim sertakan besarnya volume media transport yang digunakan. Dalam wadah yang pertama tidak boleh berisi lebih dari 500 ml atau 500 gram bahan. Seluruh isi dari wadah yang pertama disebut sebagai spesimen diagnostik. b). Pengepakan sekunder (Kotak Pengiriman Sekunder) Pengepakan sekunder harus menuruti aturan pengepakan bahan infeksius. Pengepakan sekunder harus kedap air.

78

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

79

-

Wadah bagian luar dilabel dengan : 1. PEMERIKSAAN LABORATORIUM KESEHATAN 2. JANGAN DIBALIK 3. KEPADA (alamat tujuan) KEPADA Kepala Puslitbang Pemberantasan Penyakit Badan Litbang Kesehatan Jln. Percetakan Negara no 29, Jakarta 10560 Telepon : 021 – 426 – 1088 ext 134/ 021 – 425 – 9860 Fax : 021 – 424 – 5389 Kp3m@litbang.depkes.go.id selitbang@litbang.depkes.go.id

79

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

80

Lampiran 5. Formulir Spesimen

NOMOR IDENTIFIKASI PASIEN AI

JENIS PASIEN

Kode Propinsi

Kode kab/ kota

Umur dlm thn

Jenis kelamin

Nomor

Keterangan Jenis pasien : C = Kasus K = Kontak S = Survei Kode Propinsi, Kode Kab / Kota liaht di lampiran no Epid Jenis kelamin : L = laki-laki P = Perempuan

Nomor Sampel

Nomor kasus

Jenis sampel

Sampel keberapa

Jenis sampel : T = Usap tenggorokan H: Usap hidung N: Usap nasofaringeal F: Faeces U: Urine R: Trakeal S: Serum

80

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

81

Lampiran 6. Manajemen Tindakan Keperawatan Pada Penatalaksanaan Keperawatan Flu Burung 1. MANAJEMEN JALAN NAPAS Definisi: Mempertahankan kepatenan jalan napas Aktifitas: • • • • • • • • • • • • Buka jalan napas, gunakan teknik chin lift atau jaw thrust bila perlu Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi Identifikasi pasien perlunya pemasangan alat jalan napas buatan Pasang Orofaringeal Tube bila perlu Lakukan fisioterapi dada jika perlu Keluarkan sekret dengan batuk atau suction Auskultasi suara napas, catat adanya suara tambahan Lakukan suction pada Orofaringeal Tube Berikan bronkodilator bila perlu Berikan pelembab udara Atur keseimbangan cairan Monitor respirasi dan status O2

2. MANAJEMEN CAIRAN Definisi: Meningkatkan keseimbangan cairan dan mencegah komplikasi dari abnormalitas status cairan Aktifitas: • • • • • Timbang BB tiap hari dan monitor kenaikan BB Pertahankan intake dan output secara akurat Pasang kateter bila perlu Monitor status hidrasi (membran mukosa, kekuatan pulse, tekanan darah orthostatik) Monitor hasil laborat yang berhubungan dengan retensi air (peningkatan BUN, penurunan HCT dan peningkatan osmolalitas urine)

81

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

82

• • • • • • • • • • • • • •

Monitor status hemodinamik yang meliputi CVP, MAP, PAP, PCWP. Monitor tanda-tanda vital Monitor indikasi adanya overload, retensi cairan Tetapkan lokasi dan luasnya oedem Monitor pemasukan cairan dan nutrisi dan tentukan/hitung intake kalori tiap hari Berikan terapi IV Monitor status nutrisi Berikan diuretik sesuai dosis Berikan cairan iv sesuai dengan suhu kamar Tingkatkan intake oral Beri cairan selama 24 jam Monitor respons pasien terhadap terapi elektrolit Konsul jika muncul tanda dan gejala kelebihan cairan Siapkan produk darah bila perlu

3. MANAJEMEN VENTILASI MEKANIK Definisi: Menggunakan alat artificial untuk membantu pasien bernapas Aktifitas: • • • • • • • • • • Monitor kelemahan otot-otot respirasi Monitor kelemahan (impending) respirasi Konsultasikan dengan tim kesehatan lain dalam penggunaan mode di ventilator Instruksikan pada pasien dan keluarga mengenai alat-alat atau rasanya penggunaan ventilator mekanik Monitor secara rutin penggunaan ventilator Monitor peningkatan tekanan inspirasi Pastikan alarm ventilator dalam posisi menyala Berikan sedatif, analgetik narkotik bila perlu sesuai program Monitor efektifitas ventilasi mekanik pada status psikologik/fisiologik pasien Lakukan tindakan dengan tenang

82

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

83

• • • • • • • • • • • • • • • •

Berikan alat-alat yang diperlukan pasien untuk komunikasi (kertas, pensil) Cek seluruh konektor ventilator secara reguler Kosongkan air dari selang bila perlu Pastikan perubahan sirkuit ventilator tiap 24 jam bila perlu Gunakan prosedur aseptik Monitor tekanan ventilator dan bunyi napas Selama penghisapan, stop pemberian NGT dan 30-60 menit setelah fisioterapi dada Matikan alarm ventilator selama penghisapan untuk menurunkan frekuensi/alarm kekeliruan Monitor perkembangan pasien saat terpasang ventilator dan lakukan perubahan sesuai indikasi Posisi semi Fowler Kolaborasi dengan dokter untuk menggunakan CPAP dan PEEP untuk meminimalkan hipoventilasi alveolar Lakukan fisioterapi dada Lakukan suction seminimal mungkin dengan teknik close suction Berikan intake cairan dan nutrisi yang adekuat Lakukan perawatan mulut secara teratur Monitor respon pasien terhadap pemakaian ventilator dan setiap perubahan setting ventilator (kadar AGD, SaO2, CO2, volume tidal)

Monitor derajat dari shunt, kapasitas, V2/V1, MVV, kekuatan inspirasi, FEV, untuk kesiapan menyapih dari ventilator mekanik berdasarkan pada protap.

4. MANAJEMEN ASAM BASA Definisi: Mempertahankan keseimbangan asam basa dan mencegah komplikasi dari ketidakseimbangan asam basa. Aktifitas: • • • Pertahankan kepatenan akses iv Pertahankan kepatenan jalan napas Monitor tingkat analisis gas darah dan elektrolit

83

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

84

• • • • • • • • • • • • •

Monitor status hemodinamik yang meliputi CVP, MAP, PAP, dan PCWP jika terpasang Monitor kehilangan asam dari muntah, produk NGT, diare dan produk diuresis Monitor kehilangan basa dari drainase dan diare Atur posisi untuk memfasilitasi ventilasi adekuat misalnya jalan napas terbuka dan elevasi kepala Monitor adanya gagal napas (PaO2 turun, PaCO2 naik dan kelemahan otot pernapasan) Monitor pola pernapasan Monitor determinan Kirimkan spesimen untuk pemeriksaan laborat dari keseimbangan asam basa Kurangi pemakaian O2 jika perlu Monitor status neurolgis Atur pemberian obat alkali bila perlu Beri perawatan mulut secara teratur Instruksikan pada klien dan keluarga untuk kegiatan pengobatan ketidakseimbangan asam basa

84

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

85

Lampiran 7. Formulir Rujukan Pasien Kepada Yth. Teman Sejawat ................................ Di .....................................

Bersama ini kami merujuk pasien Flu Burung sebagai berikut : Nama Umur Jenis Kelamin Alamat :................................................................... :..................... thn ……………… bln :..................... ( L / P ) :Jln…………………………………………………... No………… Rt……………………………. Rw ……………………………………………. Kelurahan Tanggal mulai sakit :………………………………………………………………. Kecamatan :……………………………………………………………….. : …………………………………………………………………………. Tanggal mulai dirawat :……………………………….Jam……………………………………. A. Hasil Pemeriksaan Klinis :

B. Hasil Pemeriksaan Penunjang

:

85

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

86

C. Pengobatan yang telah diberikan :

........................., ..... ................... 20.... ( nama sarana pelayanan kesehatan ) Dokter / Perawat yang merawat

( nama terang )

86

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

87

Lampiran 8. Surat Keterangan Pasien Pulang KOP SURAT INSTANSI YANG BERSANGKUTAN

Surat Keterangan Pasien Pulang No. ............................. Yang bertandatangan di bawah ini : Nama NIP Jabatan Instansi : ................................. : ................................. : ................................. : .................................

Menerangkan bahwa pasien : Nama Umur Jenis Kelamin Alamat Pekerjaan : ................................. : ................................. : ................................. : ................................. : .................................

Saat ini dinyatakan bukan pengidap/sembuh* dari penyakit flu burung. Demikian surat keterangan ini dibuat agar dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

........................, ..../..../20....

(Nama Lengkap) NIP.................
* Coret yang tidak perlu

87

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

88

Lampiran 9. Ruang Isolasi

Gb-1. Model Alur Pelayanan Ruangan Pasien Flu Burung ke R. Isolasi

Poliklinik Rawat Inap

Poliklinik Rawat Jalan

Ambulan

R. Dekontaminasi di IGD

Triase (IGD)

Selasar RS (pasien dan petugas menggunakan APD)

Gedung Isolasi

R.Rawat Pasien Terkonfirmasi

R.Rawat Pasien Suspek

R.Rawat Pasien Probabel

88

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

89

Gb-2. Model Varian R. Isolasi untuk Flu Burung
SELASAR RUMAH SAKIT

R. Tunggu Pasien

R. Tunggu Pasien

R.Adm. Internal R. Antara / Transfer Chamber / Air-Lock
Air Curtain

R.Rekam Medik Internal & Diskusi R Lab
Air Curtain

Km/Wc Wanita

Km/Wc Pria

Hand-dryer Room Cabinet w/Flat Top Medical Stainless Steel Sink

Clean PPE-Cabinet w/Flat Top

Stainless Steel Sink

Bed Head Unit

Modular Tt-CONFIRM

Waste PPE-Cabinet w/Flat Top

Modular Tt-PROBABLE
Air Curtain

Air Curtain

Stasi Perawat R. Isolasi Pasien Terkonfirmasi (; Confirm Nurse Station Area)

Hand-dryer

Sirkulasi R. Rawat

Air Curtain

R. Rawat Intensif Isolasi Pasien TERKONFIRMASI (;CONFIRM H5N1 Isolation Ward)

Air Curtain

Air Curtain

Sirkulasi R. Rawat

Minimal 120 cm

Air Curtain

Stainless Steel Sink R. Antara -1 (;Pre-Preparation Rm.)

Stasi Perawat R. Isolasi Probable (;Probable Nurse Station Area)

Hand-dryer Room Cabinet w/Flat Top Medical Stainless Steel Sink

Clean PPE-Cabinet w/Flat Top

Stainless Steel Sink

Bed Head Unit

Modular Tt. CONFIRM

Waste PPE-Cabinet w/Flat Top

Stasi Perawat R. Isolasi Pasien Terkonfirmasi (: Confirm Nurse Station Area)

Air Curtain

Air Curtain

Hand-dryer

Sirkulasi R. Rawat

Air Curtain

Sirkulasi R. Rawat

Minimal 120 cm

Air Curtain

Stainless Steel Sink R. Antara -1 (;Pre-Preparation Rm.)

Stasi Perawat R. Isolasi Suspect (;Suspect Nurse Station Area)

Air Curtain

R. Rawat Intensif Isolasi Pasien TERKONFIRMASI (;CONFIRM H5N1 Isolation Ward)

R. Antara -2 (;Preparation Rm)

Air Curtain

Air Curtain

Clean Storage (Linen, Equipment & Medicine)

Clean Storage Air Lock / Tranfer Chamber

Air Curtain

Air Curtain

Design Copyright by c Aryosi - PSPPK-2006

R.Transfer Dirty Utility & Linen

R.Spoelhoeck & Desinfektanisasi

R.KM/WC Petugas

Model Varian Tata-Ruang Dalam R.Isolasi

Air Curtain

Air Curtain

IV Ceiling-Track IV Ceiling-Track

R. Antara -2 (;Preparation Rm)

R. Rawat Intensif Isolasi Pasien Berkemungkinan (;PROBABLE H5N1 Isolation Ward)

Modular Tt-SUSPECT

R. Rawat Intensif Isolasi Pasien Tercurigai (;SUSPECT H5N1 Isolation Ward)

R.Loker Petugas

Skala Garis
0 0 200 2m 400 4m 600 6m

89

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

90

Gb-3. Model Varian-1 R.Perawatan Isolasi untuk Flu Burung

Minimal (l) Modular 400 cm

Minimal (l) Modular 150 cm

Minimal (l) Modular 400 cm

Bed-Side Cabinet w/ Flat Table Top Bed-Side (Vital Sign) Monitor Adult/Pediatric Ventilator Set Infusion Pump w/Standard Tripod Syrenge Pump w/Standard Tripod

Bed Head Unit

IV Ceiling-Track

Instrument Table w/ Top Foldable Writing Table

Room Cabinet w/Flat Top

Design Copyright by c Aryosi - PSPPK-2006

R. Rawat Intensif Isolasi (;H5N1 Isolation Ward)

Minimal (p) Modular 400 cm
Mobile Aneroid Sphigmanometer Set w/ Stand & Adult Dual Head Stethoscope High Volume 15" Exhauster Exhauster Shaft

Medical Stainless Steel Sink

Hand-dryer

Clean PPE-Cabinet w/Flat Top

R. Antara -1 (;Pre-Preparation Rm.) Hand-dryer

Waste PPE-Cabinet w/Flat Top

R. Antara -2 (;Preparation Rm)

Minimal (p) Modular 300 cm

Sirkulasi R. Rawat

Minimal 120 cm

Stasi Perawat R. Isolasi (;Nurse Station Area) Drawing Copyright by c PSPPK-Setjen-DEPKES-RI-2006

Model Varian - 1 Tata-Ruang Dalam pada area R. Perawatan Isolasi, R. Foyer Air-Lock Petugas dan Nurse Station untuk R.Perawatan dengan BSL-2

Stainless Steel Sink

Stainless Steel Sink

Minimal Sirkulasi 240 cm (Max. Bed Length in the Medical Equipment Market is + 2352mm at Feb,2006)

Minimal (p) Modular 200 cm

Skala Garis
0 0 200 2m 400 4m 600 6m

90

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

91

Gb-4. Model Varian-2 R.Perawatan Isolasi untuk Flu Burung

Minimal (l) Modular 300 cm

Minimal (l) Modular 150 cm

Minimal (l) Modular 300 cm

ed-Side Cabinet w/ Flat Table Top Bed-Side (Vital Sign) Monitor Adult / Pediatric Ventilator Set Infusion Pump w/Standard Tripod Instrument Table w/ Top Foldable Writing Table Mobile Aneroid Sphigmanometer Set w/ Stand & Adult Dual Head Stethoscope
Bed Head Unit Stainless Steel Sink Clean PPE-Cabinet w/Flat Top Handdryer Waste PPE-Cabinet w/Flat Top

Syrenge Pump w/Standard Tripod High Volume 15" Exhauster Exhauster Shaft

Room Cabinet w/Flat Top

Room Cabinet w/Flat Top

IV Ceiling-Track

R. Rawat Intensif Isolasi (;H5N1 Isolation Ward)
Air Curtain

Hand-dryer

Air Curtain

Stainless Steel Sink

Modular R. Rawat

R. Antara Petugas (; Air Lock Foyer for Medical Staff )

Minimal (p) Modular 300 cm

Air Curtain

Air Curtain

Air Curtain

Sirkulasi R. Rawat

Minimal Sirkulasi 240 cm (Max. Bed Length in the Medical Equipment Market is + 2352mm at Feb,2006)

Minimal 120 cm

Stasi Perawat R.Isolasi (;Nurse Station Area)
Drawing Copyright by c PSPPK-Setjen-DEPKES-RI-2006

Minimal (p) Modular 200 cm

Model Varian - 2 Tata-Ruang Dalam pada area R. Perawatan Isolasi, R. Foyer Air-Lock Petugas dan Nurse Station untuk R.Perawatan dengan BSL-3.

Skala Garis
0 0 200 2m 400 4m 600 6m

Gb-5. Model Varian-3 R.Perawatan Isolasi untuk Avian Flu (H5N1)

91

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

92

Gb-5. Model Varian-3 R.Perawatan Isolasi untuk Avian Flu (H5N1)

Minimal (l) Modular 300 cm

Minimal (l) Modular 150 cm

Minimal (l) Modular 300 cm

Minimal (l) Modular 300 cm
Mobile Aneroid Sphigmanometer Set w/ Stand & Adult Dual Head Stethoscope

Bed-Side Cabinet w/ Flat Table Top
Bed-Side (Vital Sign) Monitor

Minimal (p) Modular 150 cm Minimal (p) Modular 120 cm

Exhauster Shaft High Volume 15" Exhauster
Km/WC

Instrument Table w/ Top Foldable Writing Table
Air Curtain

Air Curtain

R. Antara Km/WC

Adult / Pediatric Ventilator Set Infusion Pump w/Standard Tripod
Bed Head Unit

Stainless Steel Sink Clean PPE-Cabinet w/Flat Top

Handdryer IV Ceiling-Track Waste PPE-Cabinet w/Flat Top

Syrenge Pump w/Standard Tripod
Room Cabinet w/Flat Top

Air Curtain

Minimal (p) Modular 300 cm

R. Rawat Intensif Isolasi (;H5N1 Isolation Ward)

R. Antara Petugas (; Air Lock Foyer for Medical Staff )

Air Curtain

Stainless Steel Sink

Modular R. Rawat

Hand-dryer

Minimal Sirkulasi 240 cm (Max. Bed Length in the Medical Equipment Market is + 2352mm at Feb,2006) Minimal (p) Modular 200 cm

Air Curtain

Air Curtain

Air Curtain

Sirkulasi R. Rawat

Minimal 120 cm

Stasi Perawat R.Isolasi (;Nurse Station Area)
Drawing Copyright by c PSPPK-Setjen-DEPKES-RI-2006

Model Varian - 3 Tata-Ruang Dalam pada area R. Perawatan Isolasi, R. Foyer Air-Lock Petugas dan Nurse Station untuk R.Perawatan dengan BSL-3.

Skala Garis
0 0 200 2m 400 4m 600 6m

Gb-6. Model Potongan Sterilisator Udara R.Perawatan Isolasi untuk Flu Burung

92

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

93

Gb-6. Model Potongan Sterilisator Udara R.Perawatan Isolasi untuk Flu Burung

A

R. Perawatan Isolasi

R.Antara /Persiapan /TC

Selasar R.Perawatan Isolasi

A

DENAH SKEMATIK
EKSHAUS 15 Inch (;15" High Vaccum Exhauster) EKSHAUS 15 Inch (;15" High Vaccum Exhauster) Indoor Unit (min) 1 Pk (Bergantung Besaran Ruangan) EKSHAUS 15 Inch (;15" High Vaccum Exhauster)
45,00 cm

UV-Lamp Set

EKSHAUS 15 Inch (;15" High Vaccum Exhauster)
45,00 cm

EKSHAUS 15 Inch (;15" High Vaccum Exhauster) Pre / EPA Filter Set

UV-Lamp Set

77,50 ~ 102,50 cm

UDARA BERSIH KELUAR (; FRESH AIR-OUTLET) UDARA KOTOR RUANGAN KELUAR (; ROOM WASTE AIR-OUTLET) UDARA BUANGAN BERSIH STERILISATOR UDARA (;STERISATOR CLEAN WASTE AIR-OUTLET)
375,00~400,00 cm 80,00 ~ 85,00 cm

45,00 cm

UDARA BERSIH RUANGAN MASUK (; ROOM CLEAN 280,00 cm AIR-INTAKE)

UDARA KOTOR RUANGAN KELUAR (; ROOM WASTE AIR-OUTLET)

10,00 cm

Pre / EPA Filter Set EKSHAUS 15 Inch (;15" High Vaccum Exhauster) Burner Set EKSHAUS 15 Inch (;15" High Vaccum Exhauster)

17,50 cm

Design & Drawing Copyright by Aryosi-PSPPK-2006

PSPPK, SETJEN, DEPKES-RI c 2006

TAMPAK POTONGAN A-A RUANG ISOLASI & STERILISATOR UDARA

93

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

94

Daftar Peralatan Di Ruang Isolasi Flu Burung
No. I 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. II 1. 2. 3. 4. No. 5. 6. 7. 8. 9. Masker Bedah Masker N95 Sarung Tangan Panjang Sarung Tangan Biasa/Bedah Kaca Mata Pelindung Nama Alat Alat Kedokteran/Keperawatan/Kesehatan

Bronkoskopi TT 3 Posisi + matras Ventilator Bed Side Monitor Analisis Gas Darah Mobile X Ray Ultra Violet Lamp APD (Alat Perlindungan Diri) Nebulizer Intubasi set Oxgen Consentrator Complete with Accessories Infusion Pump Syringe pump EKG 12 Channel Defribilator Automatic Film Processor Vena Sectie Sterilasator Kering Suction Pump Central Monitor Stretcher
Manometer O2 central Tensimeter Stethoscope Termometer Standar Infus APD Baju Operasi Gaun/Jas Operasi Sepatu Boot Topi Bedah/Tutup Kepala Nama Alat

94

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit 10. III 1. 2. 3. 4. 5. 6. IV 1. 2. 3. 4. Apron Plastik Alat Rumah Tangga Lemari Alat Tenun Lemari Pakaian Ember Besar dan Kecil Tempat Sampah Medis AC / Kipas Angin Sikat Cuci Tangan Alat Habis Pakai Desinfektan Sabun Tisu Plastik Sampah

95

95

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

96

Kriteria Ruang Perawatan Isolasi Flu Burung 1) Perawatan Isolasi (Isolation Room) a. Zona Pajanan Primer / Pajanan Tinggi b. Pengkondisian udara masuk dengan Open Circulation System c. Pengkondisian udara keluar melalui Vaccum Luminar Air Suction System d. Air Sterilizer System dengan Burning & Filter e. Modular minimal = 3 x 3 m2 2) Ruang Kamar Mandi / WC Perawatan Isolasi (Isolation Rest Room) a. Zona Pajanan Sekunder / Pajanan Sedang b. Pengkondisian udara masuk dengan Open Circulation System c. Pengkondisian udara keluar melalui Vaccum Luminar Air Suction System d. Modular minimal = 1,50 x 2,50 m2 3) Ruang Bersih Dalam (Ante Room / Foyer Air Lock) a. Zona Pajanan Sekunder / Pajanan Sedang b. Pengkondisian udara masuk dengan AC Open Circulation System c. Pengkondisian udara keluar ke arah inlet saluran buang ruang rawat isolasi d. Modular minimal = 3 x 2,50 m2 4) Area Sirkulasi (Circulation Corridor) a. Zona Pajanan Tersier / Pajanan Rendah / Tidak Terpajan b. Pengkondisian udara masuk dengan AC Open Circulation System c. Pengkondisian udara keluar dengan sistem exhauster d. Modular minimal lebar = 2,40 m

5) Ruang Stasi Perawat (Nurse Station) a. Zona Pajanan Tersier / Pajanan Rendah / Tidak Terpajan b. Pengkondisian udara masuk dengan AC Open Circulation System c. Pengkondisian udara keluar dengan sistem exhauster d. Modular minimal = 2 x 1,5 m2 / petugas (termasuk alat)

96

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

97

Lampiran 10. Diagnosis Klinis Flu Burung oleh WHO

Definisi Kasus untuk Infeksi Virus Influenza A (H5N1) WHO pada Manusia
29 Agustus 2006 Latar Belakang Pelaporan kasus influenza H5N1 yang cepat dan akurat adalah landasan utama untuk memonitor baik evolusi global penyakit flu burung dan risiko yang menyertainya bahwa suatu virus pandemik mungkin muncul. Dalam kerja sama dengan beberapa mitra, WHO sudah mengembangkan definisi kasus yang baku untuk memfasilitasi : 1. Pelaporan dan klasifikasi kaus-kasus infeksi H5N1 pada manusia oleh para pejabat kesehatan nasional dan internasional. 2. Pembakuan bahasa untuk tujuan-tujuan komunikasi. 3. Keterbandingan data lintas waktu dan daerah geografik. Penerapan Definisi Kasus H5N1 1. Definisi kasus itu berlaku pada fase kewaspadaan pandemik sekarang ini (fase 3) dan mungkin berubah ketika informasi baru tentang penyakit flu burung dan epidemiologinya tersedia.

2. Pejabat nasional yang berwenang harus melaporkan secara resmi
kasus-kasus H5N1 yang probabel dan konfirm kepada WHO. Definisi kasus untuk orang-orang yang dalam investigasi dan kasus-kasus suspek telah dikembangkan untuk membantu para pejabat nasional yang berwenang dalam mengklasifikasi dan menelusuri kasus-kasus.

3. Definisi kasus itu tidak dimaksudkan untuk menyediakan deskripsideskripsi penyakit yang lengkap pasien-pasien tetapi untuk membakukan pelaporan kasus-kasus.

97

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

98

4. Dalam situasi klinik yang membutuhkan putusan-putusan mengenai
pengobatan, pelayanan atau “triage” orang-orang yang mungkin terinfeksi H5N1, dan bukan ketaatan pada definisi kasus. Karena sebagian besar pasien dengan infeksi H5N1 menunjukkan demam dan keluhan-keluhan saluran napas bagian bawah spektrum klinik luas. Definisi Kasus Orang yang dalam Investigasi Seseorang yang telah diputuskan oleh para pejabat kesehatan yang berwenang dalam kesehatan masyarakat untuk diinvestigasi kemungkinan H5N1 Kasus Suspek H5N1 Seseorang dengan penyakit saluran napas bawah yang tidak bisa dijelaskan disertai demam (suhu > 38o C), sebelum mulainya gejala : Kontak erat (dalam jarak 1 meter) dengan seseorang (merawat, berbicara dengan atau meraba) orang yang dicurigai menderita penyakit flu burung, probabel atau kasus H5N1 yang sudah konfirmasi. Pemaparan (misalnya memegang, menyembelih, mencabuti bulu, memotong, mempersiapkan untuk konsumsi) terhadap ternak ayam atau unggas liar atau bangkai unggas atau terhadap lingkungan yang tercemar oleh kotoran unggas-unggas itu dalam wilayah dimana infeksi dengan H5N1 pada hewan atau manusia telah dicurigai atau dikonfirmasi dalam bulan terakhir. Konsumsi bahan baku atau produk ternak ayam yang tidak dimasak sempurna dalam wilayah dimana infeksi dengan H5N1 pada hewan atau manusia telah dicurigai atau dikonfirmasi dalam bulan terakhir. Kontak dekat dengan seekor binatang yang telah dikonfirmasi terinfeksi H5N1 bukan ternak ayam atau unggas-unggas liar (misalnya kucing atau babi) Memegang / menangani sampel (hewan atau manusia) yang dicurigai mengandung virus H5N1 dalam suatu laboratorium atau tempat lainnya. batuk, sesak napas atau 7 hari kesulitan bernapas. Dan satu atau lebih dari pemaparan dalam

98

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

99

Kasus Probabel H5N1 (Lapori WHO) Definisi 1 probabel Seseorang memenuhi kasus suspek DAN Satu kriteria tambahan berikut ini : a. Infiltrat atau bukti dari suatu pneumonia akut pada gambaran foto toraks ditambah denagn bukti gagal napas (hipoksemia, takipneu berat) ATAU b. Konfirmasi laboratorium positif untuk infeksi Influenza A tetapi bukti untuk infeksi H5N1 tidak cukup positif. Definisi 2 probabel Seseorang yang meninggal karena suatu penyakit saluran napas akut yang tidak bisa dijelaskan yang dianggap secara epidemiologi berkaitan karena waktu, tempat dan pemaparan terhadap kasus H5N1 yang sudah terkonfirmasi. Kasus H5N1 terkonfirmasi (Lapori WHO) Seseorang yang memenuhi kriteria untuk kasus suspek atau probabel DAN : Satu dari hasil-hasil berikut ini yang dilaksanakan dalam suatu laboratorium influenza nasional, regional atau internasional yang hasil pemeriksaan H5N1-nya diterima oleh WHO sebagai konfirmasi. a. Isolasi suatu H5N1 virus b. Hasil-hasil H5 PCR positif dari pemeriksaan-pemeriksaan menggunakan dua sasaran PCR yang berbeda misalnya primer khusus untuk influenza A dan H5 HA c. Suatu peningkatan 4 kali lipat atau lebih dalam titer antibodi netralisasi untuk H5N1 berdasarkan pemeriksaan dari spesimen serum konvalesen. suatu spesimen serum akut (diambil 7 hari atau setelah gejala penyakit mulai) dan suatu Titer antibodi netralisasi konvalesen harus pula 1 : 80 atau lebih tinggi.

d. Suatu titer antibodi mikronetralisasi H5N1 1 : 80 atau lebih dalam
suatu spesimen serum yang diambil pada hari ke 14 atau sesudahnya setelah gejala penyakit mulai dan suatu hasil positif menggunakan

99

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

100

suatu assay serologi yang berbeda, misalnya titer HI sel-sel darah merah kuda 1 : 160 atau lebih atau suatu hasil positif H5 western blot.

100

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

101

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR : 756/MENKES/SK/IX/2006 TENTANG PEMBEBASAN BIAYA PASIEN PENDERITA FLU BURUNG MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang:

a.

bahwa kecenderungan meningkatnya penderita penyakit flu burung (Avian influenza) yang berpotensial menjadi pandemi melalui Keputusan Menteri Kesehatan telah ditetapkan flu burung sebagai Kejadian Luar Biasa(KLB); bahwa penanganan penderita penyakit flu burung memerlukan penanganan yang cepat dan tepat serta memerlukan biaya yang cukup besar; bahwa untuk meringankan beban biaya masyarakat penderita flu burung diperlukan langkah kebijakan pembebasan biaya pasien penderita flu burung yang ditetapkan dengan Keputusan Menteri.

b.

c.

Mengingat:

1. 2.

Undang–Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; Undang–Undang Nomor 4 Tahun 1984 tentang Wabah Penyakit Menular (Lembaran Negara Tahun 1984 Nomor 20, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3273); Undang–Undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan (Lembaran Negara Tahun 1992 Nomor 100, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3495); Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 1991 tentang Penanggulangan Wabah Penyakit Menular (Lembaran Negara Tahun 1991 Nomor 49, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3447); Peraturan Presiden Nomor 9 Tahun 2005 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Susunan Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Negara Republik Indonesia, sebagaimana telah beberapa kali dirubah terakhir dengan Peraturan Presiden Nomor 62 Tahun 2005; Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 560 Tahun 1989 tentang Jenis Penyakit Tertentu yang Dapat Menimbulkan Wabah, Tata Cara Penyampaian Laporan dan Tata Cara Penanggulangannya; Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1372/Menkes/SK/IX/2005 tentang Penetapan Kondisi Kejadian Luar Biasa (KLB) Flu Burung (Avian Influenza);

3.

4.

5.

6.

7.

101

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

102

8.

Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1371/Menkes/SK/IX/2005 tentang Penetapan Flu Burung Sebagai Penyakit Yang Dapat Menimbulkan Wabah serta Pedoman Penanggulangannya; Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1575/Menkes/Per/XI/2005 tentang Struktur Organisasi dan Tata Kerja Departemen Kesehatan.

9.

MEMUTUSKAN Menetapkan: Kesatu : KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN TENTANG PEMBEBASAN BIAYA PASIEN PENDERITA FLU BURUNG DI RUMAH SAKIT. Pembebasan biaya sebagaimana dimaksud Diktum Kesatu berlaku bagi pasien yang dirawat di Rumah Sakit yang telah ditetapkan sebagai Rumah Sakit Rujukan Flu Burung dan Rumah Sakit Non Rujukan Flu Burung (pemerintah maupun swasta) yang menerima pasien sebelum dirujuk ke Rumah Sakit Rujukan Flu Burung. Pembebasan biaya dimaksud Diktum Kedua meliputi : 1. Biaya Administrasi; 2. Biaya Pelayanan dan Perawatan di UGD, Ruang Isolasi, Ruang ICU dan Jasa dokter; 3. Pemeriksaan Penunjang (pemeriksaan Laboratorium dan Radiologi); 4. Obat–obatan dan bahan habis pakai; 5. Biaya rujukan; dan 6. Pemulasaran Jenazah (peti jenazah, transportasi dan penguburan). Keempat : Pembebasan biaya sebagaimana dimaksud Diktum Ketiga berlaku untuk : a. Pasien suspek flu burung sampai hasil pemeriksaan Lab PCR (-); b. Pasien suspek flu burung dengan hasil pemeriksaan Lab PCR (+) sampai dinyatakan sembuh atau PCR (-); c. Pemulasaran Jenazah.

Kedua

:

Ketiga

:

102

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

103

Kelima

:

Rumah Sakit sebagaimana dimaksud pada Diktum Kedua yang menangani pasien flu burung dapat mengajukan penggantian biaya (klaim biaya) kepada Departemen Kesehatan dengan mengacu pada prosedur sebagaimana tercantum dalam Lampiran Keputusan ini.

Keenam

:

Rumah Sakit yang memberikan pelayanan kesehatan kepada pasien penderita flu burung terhitung mulai berlakunya Keputusan ini agar mengacu pada ketentuan sebagaimana tercantum dalam Keputusan ini. Keputusan ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan.

Ketujuh

:

Ditetapkan di Pada tanggal

: Jakarta : 20 September 2006

MENTERI KESEHATAN RI,

Dr. dr Siti Fadilah Supari, Sp.JP (K)

103

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

104

Lampiran Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor : 756/MENKES/SK/IX/2006 Tanggal : 20 September 2006

PEDOMAN PROSEDUR PENGGANTIAN BIAYA PENANGANAN PASIEN PENDERITA FLU BURUNG

A. PENDAHULUAN
Konsensus Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Undang–Undang Dasar 1945 pasal 28 H dan Undang–Undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan menetapkan bahwa kesehatan adalah hak fundamental setiap warga negara. Karena itu, setiap individu, keluarga dan masyarakat berhak memperoleh perlindungan terhadap kesehatannya, dan Negara bertanggungjawab mengatur agar terpenuhi hak hidup sehat bagi penduduknya. Saat ini salah satu penyakit yang mengancam hak fundamental masyarakat untuk hidup sehat adalah penyakit Flu Burung. Penyakit ini menyerang sistem pernafasan dengan angka kematian yang sangat tinggi (>50 %), penyebabnya adalah virus Influenza A subtipe H5N1 subtipe H5N1 (H=hemagglutinin;

N=neuraminidase) yang pada umumnya menyerang unggas (burung dan ayam), namun pada tahun 1997 infeksi flu burung telah berpindah dari unggas ke manusia dan sejak saat itu telah terjadi 3 kali outbreak infeksi virus influensa A subtipe H5N1. Flu burung pada manusia pertama kali ditemukan di Hongkong pada tahun 1997 dimana dari 18 orang penderita 6 orang meninggal dunia. Data Depkes per tanggal 6 September 2006 dilaporkan bahwa jumlah kasus konfirm sebanyak 62 orang dengan angka kematian sebanyak 47 orang. Akhir-akhir ini kasus flu burung berkembang dengan cepat dihampir seluruh propinsi di Indonesia. Sehubungan dengan hal tersebut diatas, Menteri Kesehatan RI melalui Surat Keputusan Nomor : 1371/Menkes/SK/IX/2005 telah menetapkan 44 Rumah Sakit sebagai rujukan dalam menangani pasien–pasien menderita Flu Burung dan menetapkan penyakit ini sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB). Sehubungan dengan hal tersebut Departemen Kesehatan telah mempersiapkan secara bertahap Rumah Sakit Rujukan Flu Burung baik di segi sarana (peralatan medis, bahan habis pakai dan obat–obatan), prasarana (ruang isolasi) maupun peningkatan SDM yang terampil. Pembiayaan perawatan pasien termasuk biaya

104

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

105

rujukan dan penguburan merupakan hal yang sangat penting untuk ditata secara baik, mengingat tingginya biaya yang dibutuhkan selama pasien dirawat di rumah sakit.

B. TUJUAN Umum : Mempercepat penanganan pasien Flu Burung. Khusus 1. 2. :

Mempercepat akses ke Rumah Sakit. Memberikan pelayanan sesuai Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit.

3.

Menyederhanakan mekanisme pengajuan klaim ke pemerintah dalam hal ini Departemen Kesehatan RI.

C. MEKANISME KERJA DALAM PENGAJUAN KLAIM 1. Direktur Utama/Direktur Rumah Sakit yang merawat penderita membuat permohonan penggantian biaya pengobatan bagi pasien Flu Burung Kepada Departemen Kesehatan, Cq : Direktur Bina Pelayanan Medik Dasar Gedung Departemen Kesehatan Lt V Blok B Ruang 508 Jl. HR. Rasuna Said X5 Kav 5—9 Jakarta Selatan 12950 Telepon : 021-5222430 Fax : 021-5222430, 021-52902046

dengan melampirkan bukti-bukti lengkap dan asli sesuai prosedur administrasi yang berlaku bagi pengelola keuangan negara. 2. Mengisi Formulir Pasien dan Rekapitulasi Pasien penderita Flu Burung yang diketahui oleh Kepala Dinas Kesehatan setempat dalam rangkap 3 (tiga) asli.(contoh terlampir) 3. Penulisan kwitansi dalam rangkap 3 asli (contoh terlampir). 4. Melampirkan fotocopy Medical Record Pasien. 5. Melampirkan obat & Bahan Habis Pakai yang digunakan. 6. Pemeriksaan Laboratorium & Radiologi didasarkan atas indikasi medis semata & atas permintaaan dokter yang merawat. 7. Biaya rujukan di sesuaikan oleh jarak asal rujukan ke Rumah sakit rujukan dengan memperhatikan azas kewajaran.

105

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

106

8. Penggunaan obat–obatan dan bahan habis pakai mengacu pada pedoman penatalaksanaan Flu Burung di Sarana Pelayanan Kesehatan yang dikeluarkan Departemen Kesehatan. 9. Seluruh Berkas akan di Verifikasi dan selanjutnya bila sudah sesuai dengan prosedur administrasi yang berlaku akan dibayarkan kepada Rumah Sakit yang mengajukan klaim tersebut. 10. Bagi RS non Rujukan yang menerima pasien Suspek Flu Burung, agar sesegera mungkin merujuk ke RS Rujukan Flu Burung setempat. D. PENUTUP Dengan terbitnya pedoman ini diharapkan penanganan terhadap pasien Flu burung di Rumah Sakit menjadi lebih baik lagi, sehingga angka kematiannya dari hari kehari dapat diturunkan. E. CONTOH FORM Form 1 contoh: format rekapitulasi Form 2 contoh: format kwitansi

MENTERI KESEHATAN RI,

Dr. dr Siti Fadilah Supari, Sp.JP (K)

106

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

107

FORM 1: REKAPITULASI PASIEN PENDERITA FLU BURUNG Propinsi Kabupaten/Kota Rumah Sakit
No. Nama Penderita

: : :
No Rekam Medik Umur Sex L/P Alamat Rawat Inap Jalan Biaya Lab Biaya Radiologi Biaya Rujukan Diagnosa Ambulans Jenasah Peti Jenasah Jumlah KET

TOTAL

……………...........,……… ……………………..200…

Mengetahui Kepala Dinas Kesehatan……………….

Direktur RS ……………………………………….

(………………………………)

(………………………………)

107

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

108

FORM 2 CONTOH: KWITANSI

SUDAH TERIMA

: (kosongkan saja)

BANYAKNYA UANG

: …………………………………………………………………………………………….

UNTUK PEMBAYARAN

: Penggantian biaya perawatan pasien penderita Flu burung di RS……………................

Jumlah Rp. ………………… Direktur Rumah Sakit ………………………

Materai 6000 Tandatangan / Stempel Nama jelas / NIP

108

Pedoman Penatalaksanaan Flu Burung di Rumah Sakit

109

REFERENSI

1. World

Health

Organization,

Western

Pacific

Region.

Avian

Influenza, 15 January 2004. 2. World Health Organization, South-East Regional Office. Avian Influenza Virus A (H5N1), 20 July 2004. 3. JNPK – KR, YBP – SP, JHPIEGO. Panduan Pencegahan Infeksi Untuk Fasilitas Pelayanan Kesehatan Dengan Sumber Daya Terbatas 4. World Health Organization. Cumulative Number of Confirmed Human Cases of Avian Influenza A/(H5N1). Available at : http://www.who.int. 5. Working Group on Therapeutic Care, Departemen of Medical Services. Clinical Practice Guideline for Human Avian Influenza (H5N1), Revised version, December 19, 2005.

109

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->